Anda di halaman 1dari 6

Nur M.

Abdurrahman

1206247026

TUGAS 01
Soal
1. Jelaskan apa yang dimaksud dengan kerusakan! Sebutkan kondisi umum
dari kerusakan material!
2. Sebutkan beberapa penyebab kerusakan yang umum terjadi pada suatu
material teknik!
3. Buatlah analisis kerusakan pada Jam Tangan saudara yang biasa dipakai
sehari-hari!
4. Pelajaran apa yang diperoleh dari teknik kerusakan (failures engineering)?
5. Di bidang material (manufacture), ada istilah Failure Modes and Effect
Analysis (FMEA). Jelaskan konsep dan ruang lingkup dari FMEA dan
kegunaannya, berilah contoh di lapangan berikut resikonya!
6. Di bidang korosi, ada istilah yang disebut dengan Risk Based Inspection
(RBI). Jelaskan konsep dan ruang lingkup dari RBI dan kegunaannya,
berilah contoh di lapangan berikut resikonya!

Jawab
1. Kerusakan adalah ketidak-mampuan suatu komponen untuk dapat berfungsi
sebagaimana mestinya yang dimana perpatahan atau fracture tidak harus
terjadi. Kondisi umum dari kerusakan adalah sebagai berikut:
a. Jika tidak dapat dioperasikan (dijalankan)
b. Masih dapat beroperasi, namun tidak berfungsi sebagaimana
mestinya
c. Kerusakan serius atau tidak aman lagi untuk digunakan
2. Penyebab kerusakan yang umum terjadi pada suatu material teknik adalah
sebagai berikut:
a. Kesalahan dalam pemilihan material
b. Cacat fabrikasi
c. Kesalahan perlakuan panas
d. Kesalahan desain mekanik
e. Kondisi operasi yang tidak sesuai

Nur M. Abdurrahman

1206247026

f. Kontrol lingkungan yang kurang baik


g. Quality control & inspeksi yang kurang baik
h. Kesalahan dalam perakitan
3. Jam tangan dapat dianalisa kerusakannya dengan metode FMEA.
Selanjutnya akan diidentifikasi kerusakan apa yang dapat terjadi beserta
akibat yang dapat ditimbulkan:
Mode Kegagalan

Akibat

Gear jam aus

Jarum jam tidak bergerak

Konsleting

Jam tidak berfungsi

Baterai habis

Jam tidak bekerja

4. Teknik kerusakan mencakup analisa kegagalan dari suatu komponen.


Teknik kerusakan berkaitan dan merupakan subjek yang sangat kompleks,
karena akan meliputi area dari:
a. Fisika, kimia, metalurgi, elektro-kimia
b. Proses manufaktur
c. Stress analysis, design analysis
d. Fracture mechanics, dll
Kerusakan dapat terjadi karena banyak faktor. Namun, faktor yang paling
besar adalah pemilihan material. Selain itu, cacat fabrikasi, salah dalam
perlakuan panas, dan faktor lain, dapat menyebabkan terjadinya kegagalan
atau kerusakan.
Teknik kerusakan menjadi sangat penting karena akan berguna untuk
meminimalisir kemungkinan kerusakan dalam sebab yang sama. Dengan
demikian, kualitas dari komponen menjadi lebih terjaga dan semakin kecil
kemungkinan adanya kerusakan. Dengan meminimalisir adanya kerusakan,
maka akan mengurangi biaya yang perlu dikeluarkan dan pada akhirnya
berujung pada penghematan.
5. FMEA adalah suatu metodologi dalam menganalisa masalah kualitas yang
muncul sejak di tahap pengembangan, yang mana tindakan koreksi bisa
langsung diambil, dan desain langsung bisa diperbaiki. FMEA adalah

Nur M. Abdurrahman

1206247026

metode struktural kualitatif untuk mengidentifikasi efek dari failure pada


level komponen. FMEA awalnya mengelompokkan jenis failure mode yang
muncul, kemudian menentukan dampaknya terhadap produksi, kemudian
menjalankan tindakan koreksi. FMEA dalam aplikasinya, terdiri dari
beberapa jenis, antara lain:
a. Process

: Fokus pada analisa proses manufaktur dan perakitan.

b. Design

: Fokus pada analisa produk sebelum proses produksi.

c. Concept

: Fokus pada analisa sistem atau subsistem dalam tahap


awal desain konsep.

d. Equipment : Fokus pada analisa desain mesin dan perlengkapan


sebelum melakukan pembelian.
e. Service

: Fokus pada analisa jasa dari proses industri jasa sebelum


diluncurkan ke pelanggan.

f. System

: Fokus pada analisa fungsi sistem secara global.

g. Software

: Fokus pada analisa fungsi software.

CONTOH:
Kerusakan Stop Valve pada desain pemanas air. Stop Valve memiliki peran
sebagai mengontrol aliran gas untuk pemanasan air yang pengaturannya
dapat full terbuka (api pemanas menyala) dan full tertutup (api pemanas
mati). Berikut adalah FMEA dari kegagalan Stop Valve:

Mode Kegagalan

Efek / Akibat
Lokal

Sistem

Pembakar mati

Tidak ada air panas

2. Gagal, keadaan

Pembakar tidak

Overheat, dapat

terbuka

akan mati

terbakar

3. Tidak terbuka

Pembakar tidak

Air memanas dalam

hidup sepenuhnya

waktu yang lama

1. Gagal, keadaan
tertutup

sempurna

Nur M. Abdurrahman

1206247026

4. Tidak merespon

Sama dengan 1 / 2

Sama dengan 1 / 2

Pembakar tidak

Air mengalami

akan mati, terbakar

overheat

kontroler
5. Gas bocor didalam
valve

dalam tingkat
rendah
6. Gas bocor keluar valve

Gas bocor ke

Kemungkinan

ruangan

ledakan gas,
kebakaran.

6. Risk-Based Inspection (RBI) adalah analisa resiko dan proses manajemen


yang berfokus pada hilangnya penahanan dari alat yang bertekanan pada
suatu fasilitas proses, dikarenakan adanya kerusakan material. Resiko ini
diatur atau ditanggulangi dengan inspeksi alat secara berkala.
Risiko merupakan kombinasi dari probabilitas beberapa kondisi yang dapat
terjadi dengan konsekwensi (biasanya negatif) yang berhubungan dengan
kondisi tersebut. Risiko dapat dihitung berdasarkan persamaa sebagai
berikut:
Risiko = Probabilitas X Konsekwensi
Ruang lingkup dari RBI mencakup manejemen pabrik dan inspeksi dari
perlatan yang berhubungan dengan preassure dan sistem yang menjadi
subyek untuk memenuhi kebutuhan pengecekan dibawah regulasi Pressure
System Safety Regulation 2000 (PSSR).
Kegunaan dari RBI antara lain:
a. Meningkatkan kualitas manajemen kesehatan dan keselamatan (HSE)
dan risiko lain dari kegagalan komponen dalam pabrik.
b. Dapat mengidentifikasi secara berkala dan perbaikan atau penggantian
dari peralatan yang sudah mulai memburuk kualitasnya.
c. Menghemat biaya yang dikeluarkan dengan meningkatkan efektifitas
inspeksi.

Nur M. Abdurrahman

1206247026

CONTOH:
Jacketed Process Vessel
Probablilitas
- Korosi internal: Keadaan laju korosi aktual menunjukkan umur sisa
adalah 10 tahun. (Very Unlikely)
- Fatik: Beban dari agitator sangat rendah atau dibawah 20% dari umur
desain. (Unlikely)
- Stress Corrosion Cracking: Tidak terdeteksi (Very Unlikely)
Rating Probabilitas: Unlikely
Konsekwensi
- Impact of production: Kerusakan dapat terprediksi, potensi perbaikan
dapat direncanakan. (Skala 2)
- Lokasi (Personel): Lokasi hanya dapat diakses dengan izin dari ruang
kontrol (Skala 2)
- Lokasi (Peralatan): Lokasi relative padat dan segala kerusakan dapat
memberikan efek pada peralatan sekitarnya (Skala 3)
- Karakteristik fluida: Fluida pada proses merupakan hydrocarbon yang
tidak berbahaya (Skala 2)
- Fluid Hazard (content): Kuantitas dari zat berbahaya kecil (Skala 2)
- Fluid Hazard (Pressure): Tekanan tidak melebihi 3 bar (skala 1)
Rating Konsekwensi: 12 Moderate

Nur M. Abdurrahman

1206247026