Anda di halaman 1dari 23

Morfologi Kota

Morfologi Kota Banda Aceh

Arimudin Nurtata

3612100005

Hesty Ristiani Putri

3612100007

Wahyu Septiana

3612100011

Nuri Iswoyo R.

3612100046

Farida Kusuma W.

3612100061

2014

Pe re n c a n a a n Wi l a y a h d a n Ko t a I T S S u r a b a y a

Abstrak

Kota merupakan suatu wilayah bermukim sejumlah penduduk yang mempengaruhi ciri
khas berbeda di tiap kota. Dimana suatu kota adalah sistem jaringan kehidupan manusia
yang mengalami perubahan spasial kota dengan periode tertentu mencakup tampilan fisik
dan visual serta unsur-unsur non fisik yang turut mempengaruhi proses perkembangan
kota. Dengan mengetahui gambaran umum dan bentuk kota, dapat diperoleh sejarah
pembentukan kota serta budaya dari masyarakat yang ada di kota. Kota Banda Aceh
menjadi kota yang terletak di ujung pulau Sumatera. Kota tersebut memiliki sejarah
panjang dan penting

baik di kawasan Asia Tenggara maupun di kawasan Indonesia

sendiri. Kota Banda Aceh menjadi pintu gerbang bagi para pedagang arab dan Persia
yang ingin berdagang di selat Malaka sehingga banyak pengaruh bangsa arab dan Persia
terhadap pola struktur kota. Bukan hanya itu, kota Banda Aceh sangat terkenal dengan
mekah yang ada di Indonesia akibat pengaruh bangsa arab tersebut. Semakin lama kota
Banda Aceh memiliki bentuk kota yang unik untuk diamati apalagi setelah adanya
bencana tsunami yang melanda kota Banda Aceh. Saat ini kota Banda Aceh membentuk
pola multi nuclei yang bertujuan mengurangi resiko bila adanya bencana tsunami.
Pembagian wilayah kota Banda Aceh yang menjadi 3 sagee merupakan beberapa fakta
yang bisa dipelajari dari kota ini.
Kata kunci: Kota Banda Aceh, Perkembangan Kota, Bentuk Kota, Bencana Tsunami.

Kata Pengantar

Puji syukur atas kehadirat Allah SWT karena berkat limpahan rahmat dan
karunianya penulis dapat menyelesaikan makalah yang berjudul Morfologi Kota Jambi
dengan tepat waktu. Penulisan makalah ini bertujuan untuk mengeksplorasi pemahaman
mahasiswa terhadap sejarah kota, proses perkembangan serta ciri-ciri fisik dan non fisik
kota, berdasarkan pengetahuan yang telah diberikan selama proses pembelajaran.
Penulis berterima kasih kepada seluruh pihak yang telah berpartisipasi dalam
pembuatan makalah ini dari awal sampai selesai. Ucapan terima kasih penulis sampaikan
kepada Rulli Pratiwi Setiawan, ST, MSc selaku dosen pembimbing, serta tak lupa penulis
sampaikan terima kasih kepada dosen-dosen mata kuliah Morfologi Kota:
1. Ir. Heru Purwadio, MSP
2. Prananda Navitas, ST.MSc.
Melalui makalah ini penulis berharap dapat memberikan manfaat kepada penulis
sendiri serta kepada pembaca mengenai morfologi kota khususnya sejarah kota, proses
perkembangan, ciri-ciri fisik dan non fisik kota serta aspek/faktor yang mempengaruhi
bentuk kota. Pada akhirnya penulis mengharapkan kritik dan saran dari pembaca guna
menyempurnakan makalah ini menjadi lebih baik.

Surabaya, 3 Juni 2014

Penulis

ii

Daftar Isi
Abstrak................................................................................................................................ i
Kata Pengantar................................................................................................................... ii
Daftar Isi............................................................................................................................. iii
Daftar Tabel....................................................................................................................... iv
Daftar Gambar...................................................................................................................iv
Bab I Pendahuluan............................................................................................................ 1
1.1 Latar Belakang.......................................................................................................... 1
1.2 Rumusan Masalah....................................................................................................1
1.3 Tujuan....................................................................................................................... 2
1.4 Sistematika Penulisan...............................................................................................2
Bab II Pembahasan........................................................................................................... 3
2.1 Gambaran Umum Wilayah........................................................................................3
2.2 Sejarah Kota............................................................................................................. 4
2.3 Proses Perkembangan Kota.....................................................................................5
2.4 Ciri Fisik dan Non Fisik Kota...................................................................................13
2.4.1 Ciri Fisik Kota...................................................................................................13
2.4.2 Ciri Non Fisik Kota............................................................................................14
2.5 Faktor yang Mempengaruhi Bentuk Kota................................................................15
Bab III Kesimpulan..........................................................................................................16
Daftar Pustaka.................................................................................................................. 17

Daftar Tabel
Tabel 1 Penggunaan Lahan di Kota Banda Aceh................................................................5
iii

Tabel 2 Periode Perkembangan Kota Banda Aceh.............................................................9

Daftar Gambar

Gambar 1 Peta Administrasi Kota Banda Aceh...................................................................3


Gambar 2 Peta Tata Guna Lahan Kota Banda Aceh..........................................................6
Gambar 3 Model Perkembangan Kota Banda Aceh...........................................................7
Gambar 4 Bentuk Fisik dan Struktur Kota Banda Aceh......................................................8

iv

Bab I
Pendahuluan

1.1 Latar Belakang


Kota merupakan

suatu wilayah

bermukim

sejumlah

penduduk

yang

mempengaruhi ciri khas berbeda di tiap kota. Dimana suatu kota adalah sistem
jaringan kehidupan manusia yang mengalami perubahan spasial kota dengan periode
tertentu mencakup tampilan fisik dan visual serta unsur-unsur non fisik yang turut
mempengaruhi proses perkembangan kota. Dengan mengetahui gambaran umum
dan bentuk kota, dapat diperoleh sejarah pembentukan kota serta budaya dari
masyarakat yang ada di kota.
Kota-kota

di

Indonesia

mempunyai

perbedaan

didalam

tahap-tahap

perkembangannya. Perkembangan kota-kota tersebut terjadi pada masa Indonesia


awal, masa indishe, masa kolonial dan masa modern. Kota Indonesia pada masa
awal ditentukan oleh waktu yang dianggap berharga, dengan kata lain tidak hanya
ditentukan oleh lahan dan permukiman. Kota-kota pada masa Indonesia awal terbagi
menjadi dua bagian yaitu kota pesisir dan kota pedalaman. Kota pesisir pada masa
itu dapat dipindahkan atau digeser ke daerah lain sepanjang daerah pantai oleh
karena disana masih belum terdapat fasilitas pelabuhan. Sedangkan kota-kota di
daerah pedalaman pada umumnya terletak di daerah strategis, terutama dalam
ketersediaan air, hubungan dengan kota lain dan dalam pertahanan, akan tetapi
syarat-syarat tersebut juga tidak tergantung kepada suatu lokasi tertentu.
Salah satu kota yang mengalami perkembangan di daerah pesisir adalah kota
Aceh. Kota Aceh dibentuk oleh kebudayaan material dan spiritual dari berbagai etnik,
strata sosial, ekonomi dan sistem pemerintahan pada masa lalu, yang dapat kita lihat
pada bentuk-bentuk bangunan dengan suasana, rona, serta tata ruang permukiman
yang berkembang karena faktor religius, yaitu agama Islam. Sehingga Kota Aceh
merupakan kota yang baik untuk dipelajari dalam morfologi kota.
1.2 Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang diatas, adapun rumusan masalah yang akan
menjadi orientasi pembahasan dalam tulisan ini antara lain :
a. Bagaimana sejarah kota Aceh?
b. Bagaimana proses perkembangan kota Aceh?
c. Bagaimana ciri bentuk fisik dan non fisik dari kota Aceh?
d. Aspek atau fator-faktor apa saja yang mempengaruhi bentuk kota Aceh?
1

e. Dari berbagai aspek atau faktor-faktor yang mempengaruhi bentuk kota Aceh,
mana yang paling dominan ?

1.3 Tujuan
Adapun tujuan penulisan makalah ini adalah mengetahui perkembangan
morphologi kota Aceh. Sasarannya adalah sebagai berikut :
a. Mengeksplorasi pemahaman mahasiswa terhadap sejarah kota Aceh
b. Mengetahui proses perkembangan kota Aceh
c. Memahami ciri dan karakteristik fisik maupun non fisik dari kota Aceh
d. Mengetahui aspek atau faktor-faktor yang paling dominan mempengaruhi bentuk
kota Aceh

1.4 Sistematika Penulisan


Adapun penulisan laporan ini akan dibahas sesuai dengan sitematika
pembahasan yang disajikan sebagai berikut:
Bab I Pendahuluan
Bab I ini merupakan bab pendahuluan dan awal dari makalah ini. Bab ini
berisikan latar belakang, rumusan masalah, tujuan pembuatan tugas, serta
sistematika penulisan laporan.
Bab II Pembahasan
Pada bab II ini berisi eksplorasi mengenai sejarah kota, proses
perkembangan kota, bentuk fisik dan non fisik kota, serta faktor-faktor yang
mempengaruhi bentuk fisik kota.
Bab III Kesimpulan
Bab ini berisi kesimpulan dari seluruh pembahasan yang telah dilakukan
pada bab II.

Bab II
Pembahasan

2.1 Gambaran Umum Wilayah


Kota Banda Aceh adalah salah satu kota sekaligus ibu kota provinsi Aceh, Indonesia.
Sebagai pusat pemerintahan, Banda Aceh menjadi pusat segala kegiatan ekonomi,
politik, sosial dan budaya. Letak geografis Kota Banda Aceh antara 05030 05035 LU
dan 95030 99016 BT. Tinggi rata-rata 0,80 meter di atas permukaan laut, dengan luas
wilayah 61,36 km2. Kecamatan yang ada di Kota Banda Aceh adalah Kecamatan
Meuraxsa, Jaya Baru, Banda Raya, Baiturrahman, Lueng Bata, Kuta Alam, Kuta Raja,
Syiah Kuala dan Ulee Kareng. Batas-batas wilayah Kota Banda Aceh adalah sebagai
berikut:

Utara

: Selat Malaka

Selatan
Aceh Besar

: Kecamatan Darul Imarah & Kecamatan Ingin Jaya Kabupaten

Barat

: Kecamatan Peukan Bada, Kabupaten Aceh Besar

Timur
Aceh Besar

: Kecamatan Barona Jaya & Kecamatan Darussalam Kabupaten

Adapun wilayah administrasi Kota Banda Aceh meliputi 9 kecamatan, 70 desa dan 20
kelurahan dengan pembagian tiap kecamatan seperti pada Gambar 2.1 berikut ini.

Gambar 1 Peta Administrasi Kota Banda Aceh

Sumber : Master plan NAD-NIAS Lampiran 2 & 4


3

2.2 Sejarah Kota


Sejarah Kota Banda Aceh ini juga mempengaruhi masuknya Islam di Indonesia
yang terjadi pada akhir abad pertama hijriah di pantai-[antai Tanah Aceh sepanjang Selat
Malaka yang di bawa oleh pedagang Arab dan Persia dalam perjalanan niaga menuju ke
Timur Jauh dan singgah di Tanah Aceh untuk berniaga serta mem[erbaiki kapal
mereka.pada akhir abad kedua hijriah, barulah Islam secara terang-terangan di syiarkan
oleh para Pendakwah yang bertolak dari Teluk Persia menyinggahi Teluk Kambey
(sekarang India) dan mendarat di Bandar Perlak dalam tahun 173 hijriah. Pada tahun 225
H tepatnya pada hari Selasa tanggal 1 Muharram 225 H diproklamirkan Kerajaan Islam
Perlak sebagai Kerajaan Islam Pertama di Asia Tenggara dengan raja pertamanya Sultan
Alaidin Saiyid Maulana Abdul Aziz Syah. Setelah kerajaan Islam Perlak, barulah berdiri
Kerajaan Islam Samudera Pase, Kerajaan Aceh Darussalam dan Kerajaan-kerajaan Islam
lainnya di seluruh Indonesia dan Asia Tenggara.
Berdasarkan naskah tua dan catatan-catatan sejarah, Kerajaan Aceh Darussalam
dibangun di atas puing-puing kerajaan Hindu dan Budha seperti Kerajaan Indra Purba,
Kerajaan Indra Purwa, Kerajaan Indra Patra dan Kerajaan Indra Pura. Dari penemuan
batu-batu nisan di Kampung Pande salah satu dari batu nisan tersebut terdapat batu
nisan Sultan Firman Syah cucu dari Sultan Johan Syah, maka terungkap keterangan
bahwa Banda Aceh adalah Ibukota Kerajaan Aceh Darussalam yang dibangun pada hari
Jumat, tanggal 1 Ramadhan 601 H (22 April 1205 M) yang dibangun oleh Sultan Johan
Syah setelah berhasil mnakhlukkan Kerajaan Hindu/budha Indra Pura dengan Ibukotanya
Bandar Lamuri.
Kerajaan Aceh mengalami masa kejayaan yaitu pada abad ke XVI dan abad ke
XVII. Banda Aceh selain sebagai ibukota Kerajaan Aceh juga berperan sebagai pusat
kedudukan pemerintahan. Dalam perjalanan sejarahnya, Kota Banda Aceh juga pernah
berperan sebagai pusat perdagangan di kawasan Asia Tenggara.
Kerajaan aceh mengalami kemunduran pada abad ke XVIII dan abad ke XIX,
kejayaan dan ketenaran kota Banda Aceh juga ikut memudar, ditambah dengan
berkecamuknya perang antara Belanda dengan Kerajaan Aceh pada akhir abad ke XIX.
Pada tahun 1874, pemerinah Kolonial Belanda berhasil merebut Kota Banda Aceh dari
tangan Kesultanan Aceh dan merubah nama Kota Banda Aceh menjadi Kuta Radja.
Nama ini berasal dari nama sebuah tempat pertahanan atau benteng Sultan atau Raja
yang terdapat dalam kraton bagian dari Kota Banda Aceh Darussalam.
Kemudian semenjak tanggal 21 April 1962, oleh Gubernur Aceh Ali Hasjmy
dengan dasar Surat Keputusan Menteri Pemerintahan Umum dan Otonomi Daerah,
4

Nomor: Des.52/I/43-43 tanggal 9 Mei !963 nama Kutaraja dikembalikan kepada nama
alinya yaitu Banda Aceh.
2.3 Proses Perkembangan Kota
Apabila dicermati dari pola tata guna lahan sebagaimana pada Tabel 1 dan
Gambar 2, maka pola struktur Kota Banda Aceh adalah mendekati model multiplenuclei, sebagaimana dalam Gambar 3. Hal ini ditandai dengan adanya persebaran
pusat pelayanan yang tersebar di sepanjang jalan utama dan kemudian lapisan ke dua
baru adanya permukiman serta kondisi ini sesuai dengan pendapat dari Chapin (1979)
yang menyatakan bahwa pola pergerakan yang terjadi pada kota dengan berbentuk
Multiple-Nuklei yaitu setiap kawasan akan cenderung memilih pusat kegiatan yang
lebih dekat dengan kawasan.
Tabel 1 Penggunaan Lahan di Kota Banda Aceh

Sumber: Bappeda Kota banda Aceh, 2006

Gambar 2 Peta Tata Guna Lahan Kota Banda Aceh

Sumber : http://eprints.undip.ac.id/16330/1/AMIN_BUDIMAN.pdf
Kondisi bentuk perkembangan Kota Banda Aceh dan kesesuaiannya model
multiple-nuclei dapat dilihat dalam Gambar 3 dan 4 di bawah.

Gambar 3 Model Perkembangan Kota Banda Aceh

Sumber : Pemerintah Kota Banda Aceh,2008

Gambar 4 Bentuk Fisik dan Struktur Kota Banda Aceh

Sumber : Hasil Analisa, 2009


Perkembangan struktur Kota Banda Aceh sebagaimana dalam Gambar 3 dan
Gambar 4 menunjukan adanya persebaran pusat pelayanan yag menyebar di seluruh
wilayah kota, seperti persebaran fasilitas pendidikan, pusat perkantoran dan pusat
perdagangan dan jasa (4,3,2).

Berikut adalah penjelasan periode perkembangan

dalam bentuk tabel.

Tabel 2 Periode Perkembangan Kota Banda Aceh

Sumber: Hasil Analisa, 2014


Berdirinya Kota Banda
Aceh (sebelum 1756)

Abad 17

Abad 18

Abad 19

Abad 20

Abad ke-19 adalah penjajahan


Periode Islam,

Kota Banda Aceh mencapai

pembentukan kota Banda

puncak kestabilan sosial

Aceh diketahui terjadi

politik untuk tahun tahun

pada tanggal 1

pertama abad ke-18 selama

Ramadhan 601 H atau

pemerintahan Badrul Munir

1205 M

(1703-1726).

Belanda. Invasi Belanda


meninggalkan berbagai
pengaruh terhadap kota Banda
Aceh. Salah satunya adalah
menkonstruksi mulai dari
komplek Keraton, Neusu hingga

Struktur ruang kota


banda aceh di
kembangkan
menjadi konsentris.

Taman Pahlawan, Kampung


Ateuk

Pembangunan Glee

Belanda menghancurkan

Weueng tempat

Perkembangan kota dilihat

memori sosial bangsa Aceh

Karena bencana

peristirahatan terletak

dari tata konstruksi rumah.

dengan merobohkan Istana

Tsunami yang terjadi

diatas bukit Dataran

Baik pedagang lokal ataupun

yang dinamai Dalam,

bentuk kota berubah

Tinggi Maimprai,

asing tinggal di rumah yang

menggantinya dengan Keraton,

menjadi multiple

berdekatan dengan

dibangun dari bricks dan batu.

membangun barak militer

nuclei.

daerah Sibreh

disekitar lingkungan istana.

Aceh menjadi sebuah


abad ke-16, terdapat 4
Pemukiman utama yang
namanya disahkan
setelah masyarakat
minoritas tinggal, yaitu:
Kampung Benggala,
Pegu, Pedagang dan
Pedayung.

pelabuhan
internasional,
permulaan abad ke17, bahasa Arab dan
Portugis, bahasa
Melayu, baik secara
lokal maupun
internasional
digunakan dalam
interaksi.

Pergerakan sufi panteis

Pergerakan sufi

sangat berpengaruh di

panteis sangat

Aceh pada abad ke-16

berpengaruh di Aceh

dan 17. Pergerakan

pada abad ke-16 dan

tersebut yang

17. Pergerakan

merefleksikan cermin

tersebut yang

dan iluminasi secara

merefleksikan

simbol sebagai tuhan

cermin dan

dan sufi telah

iluminasi secara

mempengaruhi konstruksi

simbol sebagai

taman dan istana di

tuhan dan sufi telah

Ibukota tersebut dibagi ke


dalam 3 wilayah administrasi
utama yang dikenal dengan
sebutan Sagi atau sagoe.
Wilayah-wilayah tersebut
diberi nama setelah Indrapuri,
Indrapatra, dan Indrapurwa
dialokasikan di bagian utara,
barat dan selatan dari ibukota.
Salah satu konstruksi sosial
dari sagi-sagi tersebut adalah
mesjid.

10

mempengaruhi
Banda Aceh.

konstruksi taman dan


istana di Banda Aceh.
Pertengahan pertama
abad ke-17, hasil
kebijaksanaan
dagang Sultan
Iskandar Muda, yang
membatasi kebijakankebijakan bisnis
dagang di kota Banda
Aceh.
Kota Banda Aceh
menjadi saksi akan
kebakaran yang
dahsyat yang terjadi
pada abad ke-17

11

Selanjutnya akan dibahas pola ruang kota banda aceh sebelum dan setelah tsunami
2004.
Sebelum Tsunami 2004
Kota Banda Aceh pada awalnya memiliki struktur ruang dengan tipe konsentris,
struktur ruang yang konsentris ini terlihat dari pemusatan kegiatan dengan konsentrasi
kepadatan di pusat kota, dimana kegiatan tersebut memanjang linear mengikuti pola
jaringan jalan utama dan relative radial dengan Masjid Raya Baiturahman dan sekitarnya
sebagai pusat utama didukung pula oleh beberapa sub pusat pelayanan lainnya seperti
Neusu dan Kuta Alam. Pola jaringan yang terbentuk di kota banda aceh secara umum
adalah jenir radial dan grid. Kawasan BWK pusat kota merupakan kawasan dengan
jumlah penduduk tertinggi. Struktur dan pola tata ruang sebelum tsunami yang lalu dapat
dikatakan rentan karena tidak menambahkan unsur mitigasi dan perlindungan apa bila
sewaktu-waktu terjadi bahaya. Selain itu struktur ruang yang konsentris dengan
kepadatan pembangunan di pusat kota dan kawasan yang relatif dekat denagan pantai
menyebabkan memiliki resiko yang tinggi apabila bahaya terjadi.
Karena mempertimbangkan perlindungan apabila terjadi bahaya secara tiba-tiba,
daerah Lampulo sebagai pusat perikanan, diturunkan statusnya menjadi kawasan biasa
dan tidak di rekomendasikan untuk mendirikan bangunan
Meski di daerah Lampulo, Ulee Lheuu dan sekitarnya merupakan kawasan rawan
bencana dan tidak direkomendasikan untuk kegiatan bangunan, namun masih ada
sejumlah masyarakat yang mendirikan bangunan di daerah tersebut. Sebagai langkah
penyelamatan diri apabila bencana ini terjadi pemerintah menyiapkan pola struktur ruang
dengan memberikan dua pilihan bagi masyarakat, yaitu:

Pindah ke lokasi aman bagi masyarakat yang ingin pindah

Tetap di lokasi semula, tetapi lokasi tersebut sudah dilengkapi dengan sarana dan
prasarana perlindungan.

Setelah Tsunami 2004


Pasca tsunami, struktur ruang kota Banda Aceh dikembangkan menjadi multiple
nuclei. Hal ini melatarbelakangi perkembangan kota Banda Aceh yang berada di kawasan
pesisir, setelah tsunami juga terjadi pegeseran struktur ruang dimana perkembangan
kotanya menjadi ke wilayah selatan kota yakni menjauh dari lokasi yang terdampak
tsunami.
12

Rencana tata ruang wilayah kota Banda Aceh juga mengalai pergesaran dapat dilihat
adanya penyebaran pasar kota utama penempatan titiknya diatur sesuai dengan
pertumbuhan dan kebutuhan yang tinggi akan titik capai terhadap suatu pasar yang
didampingi oleh pasar-pasar yang ada di lingkungan terdekat.

2.4 Ciri Fisik dan Non Fisik Kota


2.4.1 Ciri Fisik Kota
A. Topografi
Morfologi Kota Banda Aceh dan sekitarnya menujukkan satuan morfologi dataran
dengan sudut lereng 0 3% dengan ketinggian 0 3 meter dpl (di atas permukaan laut).
Satuan morfologi yang menyusun didominasi oleh endapan alluvial sungai dan pantai.
Kota Banda Aceh merupakan dataran rawan banjir dari luapan Sungai Krueng Aceh dan
70% wilayahnya berada pada ketinggian kurang dari 10 meter dari permukaan laut. Ke
arah hulu dataran ini menyempit dan bergelombang dengan ketinggian hingga 50 m di
atas permukaan laut. Dataran ini diapit oleh perbukitan terjal di sebelah Barat dan Timur
dengan ketinggian lebih dari 500 m, sehingga mirip kerucut dengan mulut menghadap ke
laut.
B. Geologi
Struktur geologi yang menyusun kota Banda Aceh didominasi endapan alluvial
sungai dan pantai yang terdiri dari kerakal, kerikil dan lempung yang bersifat belum padu,
umumnya berwarna abu-abu hingga kecoklatan.
C. Iklim
Kota Banda Aceh mempunyai pola iklim Mooson. Pada iklim Mooson ini ditandai
dengan perputaran iklim secara bergantian setiap enam bulan sekali antara musim hujan
dan musim kemarau.
D. Suhu
Kondisi suhu di wilayah kajian terlihat tidak ada perbedaan yang mencolok. Dari
hasil data yang didapatkan menunjukkan bahwa suhu rata-rata bulanan berkisar antara
250C sampai 280C dengan suhu minimum sebesar 230C dan suhu maksimum sebesar
300C.
E. Curah Hujan

13

Kota Banda Aceh mempunyai

curah hujan tertinggi sebesar 639 mm/bulan

dengan hari hujan rata-rata 6 sampai 21 hari yang berada di bulan Desember. Curah
hujan terendah dengan curah hujan 3 mm dengan hari hujan rata-rata 2 hari berada
pada bulan Maret. Sedangkan curah hujan rata-rata antara 33 mm sampai 291 mm

F. Struktur Ruang
a) Sebelum Tsunami
Struktur ruang Kota Banda Aceh menunjukkan pola radial simetris, hal ini terlihat
dari pemusatan kegiatan dengan konsentrasi kepadatan di pusat kota, dimana kegiatan
tersebut memanjang hampir linier mengikuti pola jaringan jalan utama, dan relatif radial
dengan Masjid Raya Baiturrahman dan sekitarnya sebagai pusat utama yang diperkuat
oleh keberadaan Pasar Aceh dan Pasar Peunayong.
b) Setelah Tsunami
Kawasan pantai Kota Banda Aceh yang secara administratif merupakan bagian dari
Kecamatan Meuraxa, Kuta Raja, Kuta Alam dan Syiah Kuala adalah merupakan kawasan
paling parah terkena dampak bencana tsunami yang ditandai oleh rusaknya sebagian
besar bangunan rumah, fasilitas sosial-ekonomi, utilitas kota, serta jaringan jalan dan
jembatan, selain sekitar 70 ribu korban jiwa. Sesuai dengan strategi pengembangan Kota
Banda Aceh RTRW 2002-2010 yang memadukan antara pengembangan multi-center
dan linear-growth, maka struktur pusat pelayanan kegiatan kota.

Pusat Utama (BWK Pusat Kota) dengan skala pelayanan kota dan regional
berada di kawasan Pasar Aceh dan Peunayong yang secara administratif berada
di Kecamatan Baiturrahman dan Kuta Alam.

BWK Barat, BWK Timur dan BWK Selatan Kota dengan masing-masing
pusatnya di Ulee Lheue, Ulee Kareng dan Mibo.

2.4.2 Ciri Non Fisik Kota


A. Perekonomian
Aceh menggunakan perekonomian yang terbuka dan tanpa hambatan dalam
investasi sebagai bagian dari sistem perekonomian nasional. Perekonomian di Aceh
diarahkan untuk meningkatkan produktivitas dan daya saing demi terwujudnya
kemakmuran dan kesejahteraan rakyat dengan menjunjung tinggi nilai-nilai Islam,
14

keadilan, pemerataan, partisipasi rakyat dan efisiensi dalam pola pembangunan


berkelanjutan. Pemerintah Aceh dan pemerintah Kabupaten/Kota mengelola sumber daya
alam di Aceh baik di darat maupun di laut wilayah Aceh sesuai dengan kewenangannya
yang meliputi bidang pertambangan yang terdiri atas pertambangan mineral, batu bara,
panas bumi, bidang kehutanan, pertanian, perikanan, dan kelautan yang dilaksanakan
dengan menerapkan prinsip transparansi dan pembangunan berkelanjutan.
B. Sosial Budaya
Kota Banda Aceh memiliki beberapa Kawasan Strategis Kota dari sudut kepentingan
sosial dan budaya yaitu:

Kawasan Pusat Kota Lama (Pasar Aceh, Peunayong dan sekitarnya) dengan
bangunan-bangunan yang mempunyai ciri tersendiri dan sebagai kawasan
heritage Kota Banda Aceh.

Kawasan Mesjid Raya Baiturrahman dan sekitarnya yang merupakan mesjid yang
bersejarah dan terkesan bagi yang mengunjunginya seolah-olah berada di Masjidil
Harram - Makkah.

Kawasan Water Front City yang memiliki nilai sejarah yang cukup tinggi,
khususnya pada kawasan sepanjang Krueng Aceh mulai dari muara (Gampong
Pande) hingga ke Indrapuri merupakan lintasan sejarah transportasi sungai pada
zaman Kerajaan Aceh tempo dulu.

Kawasan Heritage Gampong Pande, Peunayong dan Neusu. Kawasan Gampong


Pande merupakan tempat awal Kerajaan Aceh. Kawasan Peunayong merupakan
kawasan yang dikembangkan untuk melestarikan nilai sejarah sebagai kawasan
etnis cina (China Town), sedangkankawasan Neusu tetap dilestarikan sebagai
bagian dari peninggalan bersejarah.

Kawasan Wisata Tsunami (Museum Tsunami, PLTD Apung di Punge Blang Cut,
kuburan massal korban tsunami di UleeLheue dan Mesjid Baitul Rahim di
UleeLheue)

2.5 Faktor yang Mempengaruhi Bentuk Kota

15

Kota Banda Aceh berkembang dipengaruhi berbagai faktor, yaitu letaknya di


kawasan pesisir menyebabkan terjadinya perdagangan dan jasa hingga Banda Aceh
semakin berkembang. Tetapi faktor yang paling mempengaruhi bentuk kota (morfologi
kota) Banda Aceh adalah religius yaitu agama Islam.
Banda Aceh dibagi ke dalam 3 wilayah administrasi utama yang dikenal dengan
sebutan Sagi atau sagoe. Wilayah-wilayah tersebut diberi nama setelah Indrapuri,
Indrapatra, dan Indrapurwa dialokasikan di bagian utara, barat dan selatan dari ibukota.
Salah satu konstruksi sosial dari sagi-sagi tersebut adalah mesjid. Dapat kita ketahui
bahwa masjid adalah tempat ibadah agama Islam. Sehingga agama Islam adalah faktor
utama perkembangan bentuk kota Aceh.
Namun bencana Tsunami yang terjadi pada tahun 2004 juga menyebabkan
perubahan pola ruang kota Banda Aceh dari konsentris menjadi pola Multiple-Nuklei. Hal
ini sebagai penanggulanan atau meminimalkan resiko bencana tsunami. Dapat
disimpulkan bahwa bencana alam juga dapat menjadi faktor yang mempengaruhi bentuk
kota.

16

Bab III
Kesimpulan

Banda Aceh adalah ibukota provinsi Nanggroe Aceh Darussalam. Kota ini berdiri
pada periode Islam, pada tanggal 1 Ramadhan 601 H atau 1205 M. Agama Islam
berkembang pesat di kota ini. Karena lokasinya yang berada di kawasan pesisir, Aceh
menjadi sebuah pelabuhan internasional yang digunakan untuk perdagangan dan jasa di
permulaan abad ke-17. Akhirnya, bahasa Arab dan Portugis, bahasa Melayu, baik secara
lokal maupun internasional digunakan dalam interaksi.
Dalam hal bentuk kota, Banda Aceh dibagi ke dalam 3 wilayah administrasi utama
yang dikenal dengan sebutan Sagi atau sagoe. Wilayah-wilayah tersebut diberi nama
setelah Indrapuri, Indrapatra, dan Indrapurwa dialokasikan di bagian utara, barat dan
selatan dari ibukota. Salah satu konstruksi sosial dari sagi-sagi tersebut adalah mesjid.
Dapat disimpulkan bahwa agama Islam merupakan salah satu faktor yang mempengaruhi
bentuk kota Aceh.
Pada abad ke-19 saat penjajahan Belanda, invasi Belanda meninggalkan
berbagai pengaruh terhadap kota Banda Aceh. Salah satunya adalah menkonstruksi
mulai dari komplek Keraton, Neusu hingga Taman Pahlawan, Kampung Ateuk. Setelah itu
di abad ke-20, pola ruang kota ini adalah konsentris. Tetapi bencana tsunami yang terjadi
tahun 2004 menyebabkan perubahan struktur pola ruang Banda Aceh yang konsentris
menjadi pola Multiple-Nuklei. Hal ini sebagai penanggulanan atau meminimalkan resiko
bencana tsunami.

17

Daftar Pustaka
Aceh, P. B. (2013). Blogspot. Retrieved May 31, 2014, from Kota Banda Aceh Blogspot:
http://kotabandaaceh.blogspot.com/2013/12/sejarah-singkat-provinsi-ache.html
Wikipedia. (2014, May 26). Wikipedia. Retrieved May 30, 2014, from Wikipedia Indonesia:
http://id.wikipedia.org/wiki/Aceh
Yaritsu.

(n.d.).

Blogspot.

Retrieved

June

1,

2014,

from

Ancu

07

Blogspot:

http://ancu07.blogspot.com/2013/10/perkembangan-kota-banda-aceh-struktur.html

18