Anda di halaman 1dari 92

PENGARUH PENGALAMAN AUDITOR TERHADAP

KEAHLIAN AUDITOR DALAM MENGAUDIT PERUSAHAAN


(Studi Empiris Pada Kantor Akuntan Publik di Jakarta)

Oleh
Rizal Novarianto
NIM : 205082000276

JURUSAN AKUNTANSI
FAKULTAS EKONOMI DAN ILMU SOSIAL
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SYARIF HIDAYATULLAH
JAKARTA
1431 H/2010 M

DAFTAR RIWAYAT HIDUP

1. Identitas Pribadi
1) Nama

: Rizal Novarianto

2) Tempat, Tgl lahir

: Jakarta, 19 November 1986

3) Jenis Kelamin

: Laki-laki

4) Kewarganegaraan

: Indonesia

5) Agama

: Islam

6) Alamat

: Pondok Kacang Prima Blok J.3/No.5


Rt.05/Rw.08, Pondok Aren
Tangerang 15225

7) Telephone

: 021-30224497

2. Pendidikan
1) Lulusan SD Al-Mubarak, Tangerang, Tahun 1999
2) Lulusan MTS Al-Hamidiyah, depok, Tahun 2002
3) Lulusan SMA Kartika X-1, Jakarta, Tahun 2005

3. Latar Belakang Keluarga


1) Ayah

: Khaeroni

2) Ibu

: Rosiani

3) Alamat

: Pondok Kacang Prima Blok J.3/No.5


Rt.05/Rw.08, Pondok Aren
Tangerang 15225

4) Telephone

: 021-7313018

5) Anak Ke dari

: 1/3

iv

Influence Of Auditor Experience Towards Auditor Expertise


In The Audit Firms
ABSTRACT
By:
Rizal Novarianto
The objective of this research is to test the influence of auditor experience
towards auditor expertise in the audit firms. This research was conducted by filling
out the questionnaire by the external auditors who worked on KAP in Jakarta.
Independent variables used are auditor experience of working length and the
number of inspection tasks are performed. The method used in this research is a
multiple linear regression, coefficient of determination test, F test and t tes.
The results were obtained that the auditor experience of working length and
the number of inspection tasks are performed, has a positive and significant influence
of increased auditor expertise in the audit firms by 85%, while the rest 15%
influenced by other variables not examined in this research.
Keyword:

auditor experience, working length, number of inspection tasks are


performed, auditor expertise.

Pengaruh Pengalaman Auditor Terhadap Keahlian Auditor


Dalam Mengaudit Perusahaan
ABSTRAK
Oleh:
Rizal Novarianto
Penelitian ini bertujuan untuk menguji pengaruh pengalaman auditor terhadap
keahlian auditor dalam mengaudit perusahaan. Penelitian ini dilakukan melalui
pengisian kuesioner oleh auditor eksternal yang bekerja di KAP di daerah Jakarta.
Variabel independen yang digunakan adalah pengalaman auditor dari lamanya
bekerja dan dari banyaknya tugas pemeriksaan yang dilakukan. Metode yang
digunakan dalam penelitian ini adalah regresi linear berganda, uji koefisien
determinasi, uji F dan uji t.
Dari hasil penelitian ini diperoleh bahwa pengalaman auditor dari lamanya
bekerja dan banyaknya tugas pemeriksaan yang dilakukan, mempunyai pengaruh
positif dan signifikan terhadap peningkatan keahlian auditor dalam mengaudit
perusahaan sebesar 85%, sedangkan sisanya 15% dipengaruhi oleh variabel lain yang
tidak diteliti dalam penelitian ini.

Kata kunci:

pengalaman auditor, lamanya bekerja, banyaknya tugas pemeriksaan


yang dilakukan, keahlian auditor.

vi

KATA PENGANTAR

Assalamualaikum.wr.wb

Alhamdulillahirobbilalamin. Puji syukur senantiasa penulis haturkan kepada


Allah SWT, Tuhan yang Maha Pengasih dan Penyayang. Hanya berkat curahaan
Rahmat, Taufik dan Hidayah-Nya penulis dapat menyelesaikan skripsi yang berjudul
Pengaruh Pengalaman Auditor Terhadap Keahlian Auditor Dalam Mengaudit
Perusahaan (Studi Empiris Pada Kantor Akuntan Publik di Jakarta).
Keterbatasan penulis kerap kali menjadi kendala yang menghambat penyusunan
skripsi ini. Namun, curahan kasih sayang keluarga, doa kedua orang tua dan arahan
serta motivasi dari dosen pembimbing serta bantuan dari para sahabat, akhirnya
keterbatasan itu dapat diatasi dan disempurnakan sehingga penyusunan skripsi ini
dapat diselesaikan.
Atas kesadaran dan kerendahan hati, perkenankanlah penulis menyampaikan
bingkisan kado terimaksih yang tak terhingga kepada:
1. Kedua Orang Tua tercinta, yaitu Ayahanda Khaeroni dan Ibunda Rosiani
yang tak kenal lelah mendidik dan membesarkan dengan penuh rasa tulus
dan sabar, yang selalu menyisipkan untaian doa dalam setiap dzikir dan
sujudnya, yang tak pernah bosan menengadahkan kedua tangannya
kelangit dalam memohon dan meminta setiap kebaikan untuk anaknya.
Tetesan keringat dan cucuran air mata adalah saksi betapa tulus dan
ikhlasnya mereka dalam menjalankan amanah-Mu di dunia ini. Semoga
apa yang telah mereka goreskan menjadi penyebab turunnya rahmad-Mu,
menjadi sebab gugurnya dosa-dosa mereka dihadapan-Mu dan menjadi
sebab lindungan-Mu dalam menjalankan amanah di jalan-Mu.

vii

2. Bapak Prof. Dr. Ahmad Rodoni, MM selaku dosen pembimbing satu


sekaligus pembantu dekan bidang akademik Fakultas Ekonomi dan Ilmu
Sosial atas segala arahan dan bimbingannya.
3. Ibu Yessi Fitri, SE, Ak, M.Si selaku dosen pembimbing dua yang dengan
sabar

dan

meluangkan

waktunya

untuk

membimbing

penulis

menyelesaikan skripsi ini tepat waktu.


4. Bapak Dr. Yahya Hamja dan ibu Rahmawati,SE, MM, selaku dosen
penguji ahli, terima kasih atas segala arahan dan bimbingannya.
5. Seluruh Staf Pengajar dan karyawan Fakultas Ekonomi dan Ilmu Sosial
khususnya jurusan Akuntansi, yang telah memberikan ilmunya kepada
penulis selama menuntut ilmu dibangku kuliah dan lainnya yang telah
membantu penulis selama menuntut ilmu.
6. Terima kasih kepada keluarga besarku, adik-adikku yang telah banyak
memberikan perhatian dan kasih sayang serta senyuman selama penulisan
skripsi ini.
7. Teman-teman seperjuangan Akuntansi B Non Reguler 2005 terima kasih
karena sudah mewarnai hidup penulis dan banyak memberikan
pengalaman.
Akhir kata, semoga penelitian ini berguna bagi semuanya, dan juga bagi
teman-teman yang ingin melakukan penelitian berikutnya khususnya untuk Fakultas
Ekonomi dan Ilmu Sosial Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakrta.

Wassalam,wr.wb

Jakarta, 12 Maret 2010


Penulis

Rizal Novarianto

viii

DAFTAR ISI
Pengesahan Bimbingan Skripsi...................................................................

Pengesahan Ujian Komprehensif ................................................................

ii

Pengesahan Ujian Sidang Skripsi ...............................................................

iii

Daftar Riwayat Hidup .................................................................................

iv

Abstract .......................................................................................................

Abstrak ........................................................................................................

vi

Kata Pengantar ............................................................................................

vii

Daftar Isi .....................................................................................................

ix

Daftar Tabel ................................................................................................

xii

Daftar Gambar.............................................................................................

xiii

BAB I

BAB II

PENDAHULUAN
A. Latar belakang Penelitian....................................................

B. Perumusan Masalah ............................................................

C. Tujuan dan Manfaat ............................................................

TINJAUAN PUSTAKA
A. Pengalaman .........................................................................

B. Efek Pengalaman.................................................................

11

C. Auditing ..............................................................................

13

D. Tipe-Tipe Auditor ...............................................................

16

E. Keahlian Auditor.................................................................

18

F. Standar Auditing Tentang Keahlian Auditor ......................

19

G. Pengalaman dan Keahlian Auditor......................................

21

H. Telaah Penelitian Terdahulu ...............................................

23

I. Kerangka Pemikiran............................................................

28

J. Hipotesis..............................................................................

30

ix

BAB III

BAB IV

METODOLOGI PENELITIAN
A. Ruang Lingkup Penelitian...................................................

31

B. Metode Penentuan Sampel..................................................

31

C. Metode Pengumpulan Data .................................................

31

D. Metode Analisis ..................................................................

32

1. Uji Kualitas Data...........................................................

32

a. Uji Validitas ............................................................

33

b. Uji Reliabilitas ........................................................

34

2. Uji Asumsi Klasik .........................................................

34

a. Uji Multikolonieritas...............................................

34

b. Uji Heteroskedastisitas............................................

35

c. Uji Normalitas.........................................................

37

3. Uji Hipotesis .................................................................

37

a. Uji R (Koefisien Korelasi) ......................................

39

b. Uji R2 (Koefisien Determinasi)...............................

40

c. Uji Regresi Secara Simultan (Uji F) .......................

41

d. Uji Regresi Secara Parsial (Uji t) ............................

41

E. Operasional Variabel Penelitian..........................................

42

PENEMUAN DAN PEMBAHASAN


A. Gambaran Umum Objek Penelitian ....................................

45

B. Deskriptif Data ....................................................................

48

1. Deskripsi Responden Berdasarkan Jenis kelamin.........

49

2. Deskripsi Responden Berdasarkan Umur .....................

50

3. Deskripsi Responden Berdasarkan Pendidikan.............

51

C. Hasil dan Pembahasan ........................................................

52

BAB V

1. Uji Kualitas Data...........................................................

52

a. Uji Validitas ............................................................

52

b. Uji Reliabilitas ........................................................

53

2. Uji Asumsi Klasik .........................................................

54

a. Uji Multikolonieritas...............................................

54

b. Uji Heteroskedastisitas............................................

55

c. Uji Normalitas.........................................................

56

3. Uji Hipotesis .................................................................

58

a. Uji R (Koefisien Korelasi) ......................................

58

b. Uji R2 (Koefisien Determinasi)...............................

58

c. Uji Regresi Secara Simultan (Uji F) .......................

59

d. Uji Regresi Secara Parsial (Uji t) ............................

60

KESIMPULAN DAN IMPLIKASI


A. Kesimpulan .........................................................................

64

B. Implikasi..............................................................................

65

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................

66

Lampiran ...................................................................................................

68

xi

DAFTAR TABEL

Nomor

Keterangan

Halaman

1. Tabel. 2.1:

Kajian Penelitian Terdahulu............................

24

2. Tabel. 3.1:

Interval Koefisien Korelasi.............................

40

3. Tabel. 3.2:

Operasional Variabel.......................................

43

4. Tabel. 4.1:

Disrtibusi Kuesioner........................................

49

5. Tabel. 4.2:

Deskripsi Responden Berdasarkan


Jenis Kelamin....................................................

6. Tabel. 4.3:

Deskripsi Responden Berdasarkan


Umur.................................................................

7. Tabel. 4.4:

49

50

Deskripsi Responden Berdasarkan


Pendidikan........................................................

51

8. Tabel. 4.5:

Hasil Uji Validitas...........................................

52

9. Tabel. 4.6:

Uji Reliabilitas Pengalaman............................

53

10. Tabel. 4.7:

Uji Reliabilitas Keahlian..................................

54

11. Tabel. 4.8:

Uji Multikolonieritas.........................................

55

12. Tabel. 4.9:

Koefisien Korelasi............................................

58

13. Tabel. 4.10:

Koefisien Determinasi......................................

58

14. Tabel. 4.11:

Uji Regresi Secara Simultan (Uji F)................

59

15. Tabel. 4.12:

Uji Regresi Secara Parsial (Uji t).....................

61

xii

DAFTAR GAMBAR

Nomor

Keterangan

Halaman

1. Gambar. 2.1: Kerangka Pemikiran....................................................29


2. Gambar. 4.1: Hasil Uji Heteroskedastisitas.......................................56
3. Gambar. 4.2: Hasil Uji Normalitas .................................................. 57

xiii

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Penelitian


Profesi akuntan publik merupakan profesi kepercayaan masyarakat. Dari
profesi akuntan publik, masyarakat mengharapkan penilaian yang bebas dan tidak
memihak terhadap informasi yang disajikan oleh manajemen perusahaan dalam
laporan keuangan. Profesi akuntan publik bertanggungjawab untuk menaikkan
tingkat

keandalan

laporan

keuangan

perusahaan,

sehingga

masyarakat

memperoleh informasi keuangan yang andal sebagai dasar pengambilan


keputusan.
Perkembangan dunia usaha yang semakin pesat saat sekarang ini dapat
memicu persaingan yang semakin meningkat diantara pelaku bisnis. Berbagai
macam usaha untuk meningkatkan pendapatan dan agar tetap bertahan dalam
menghadapi persaingan tersebut terus dilakukan oleh para pengelola perusahaan.
Salah satu kebijakan yang sering ditempuh oleh pihak perusahaan adalah
dengan melakukan pemeriksaan laporan keuangan perusahaan oleh pihak ketiga
yaitu akuntan publik. Laporan keuangan yang biasanya digunakan untuk
mengetahui hasil usaha dan posisi keuangan perusahaan, juga dapat digunakan
sebagai salah satu alat pertanggungjawaban pengelolaan manajemen perusahaan
kepada pemilik.

Dalam perkembangannya pihak-pihak luar perusahaan juga memerlukan


informasi mengenai perusahaan untuk pengambilan keputusan yang berkaitan
dengan penanaman modal (investasi) atau yang berhubungan dengan perusahaan.
Dengan demikian ada dua kepentingan yang berbeda, disatu pihak, manajemen
perusahaan ingin menyampaikan informasi mengenai pertanggungjawaban
pengelolaan dana yang berasal dari pihak luar dan dari pihak luar perusahaan,
ingin memperoleh informasi yang andal dari manajemen perusahaan mengenai
pertanggungjawaban dana yang mereka investasikan (Ananing, 2006:1).
Manajemen perusahaan memerlukan jasa pihak ketiga dalam memeriksa
laporan keuangan agar laporan keuangan tersebut dapat dipertanggungjawabkan
kepada pihak luar dan dapat neningkatkan kredibilitas perusahaan yang dikelola,
sehingga perusahaan mempunyai rasa kepercayaan yang tinggi untuk tetap
bekerja sama serta untuk memperoleh keyakinan bahwa laporan keuangan yang
disajikan oleh manajemen perusahaan dapat dipercaya sebagai dasar dalam
pengambilan keputusan. Selain itu, pihak eksternal juga tentunya tidak ingin
kesempatan atau modal yang ditanamkan ke perusahaan akan jadi sia-sia tanpa
memperoleh keuntungan yang diharapkan.
Pihak-pihak eksternal yang dimaksud adalah pemilik perusahaan,
karyawan, kreditur, investor, badan pemerintah, organisasi nirlaba dan
masyarakat. Sehubungan dengan posisi tersebut, maka auditor dituntut untuk
dapat mempertahankan kepercayaan dari kliennya dan dari para pemakai laporan
keuangan auditan lainnya.
2

Kepercayaan ini senantiasa harus selalu ditingkatkan dengan didukung


oleh suatu keahlian audit. Amanat yang diemban sebagai auditor harus dapat
dilaksanakan dengan sikap profesionalisme serta menjunjung tinggi kode etik
profesi yang harus dijadikan pedoman dalam menjalankan setiap tugasnya.
Mengingat peran dari auditor yang sangat penting dan dibutuhkan dalam dunia
usaha, peningkatan profesional auditor sangat penting untuk terus dilakukan dan
auditor harus terus-menerus mengikuti perkembangan yang terjadi dalam bisnis
dan profesinya dengan mempelajari, memahami, dan menerapkan ketentuan
ketentuan baru dalam prinsip akuntansi dan standar auditing yang ditetapkan.
Sebagaimana yang telah ditetapkan dalam Standar auditing Profesional akuntan
Publik (SPAP), akuntan dituntut untuk dapat menjalankan setiap standar yang
ditetapkan oleh SPAP tersebut.
Standar-standar tersebut meliputi standar auditing, standar atestasi, standar
jasa akuntan dan review, standar jasa konsultasi, dan standar pengendalian mutu.
Dalam salah satu SPAP diatas terdapat standar umum yang mengatur tentang
keahlian auditor yang independen. Dalam standar umum SA seksi 210 tentang
pelatihan dan keahlian Auditor Independen yang terdiri atas paragraph 03-05,
menyebutkan secara jelas tentang keahlian auditor disebutkan dalam paragraf
pertama sebagai berikut Audit harus dilakukan oleh seseorang atau lebih yang
memiliki keahlian dan pelatihan yang cukup sebagai auditor. Standar Umum
pertama tersebut menegaskan bahwa syarat yang harus dipenuhi oleh seorang

akuntan untuk melaksanakan audit adalah harus memiliki pendidikan serta


pengalaman yang memadai dalam bidang auditing.
Pengalaman seorang auditor sangat berperan penting dalam meningkatkan
keahlian sebagai perluasan dari pendidikan formal yang telah diperoleh auditor.
Sebagaimana yang telah diatur dalam SPAP 2001 paragraf ketiga SA seksi 210
tentang pelatihan dan keahlian independen disebutkan:
Dalam melaksanakan audit untuk sampai pada suatu pernyatan pendapatan,
auditor harus senantiasa bertindak sebagai seorang yang ahli dalam bidang
akuntan dan bidang auditing. Pencapaian keahlian tersebut dimulai dengan
pendidikan formalnya yang diperluas melalui pengalaman-pengalaman
selanjutnya dalam praktik audit.
Keahlian merupakan salah satu faktor utama yang harus dimiliki oleh seorang
auditor,

dengan

keahlian

yang

dimilikinya

memungkinkan

tugas-tugas

pemeriksaan yang dijalankan dapat diselesaikan secara baik dengan hasil yang
maksimal.
Keahlian yang dimiliki auditor yang diperoleh dari pendidikan formal dan
non formal harus terus-menerus ditingkatkan. Salah satu sumber peningkatan
keahlian auditor dapat berasal dari pengalaman-pengalaman dalam bidang audit
dan akuntansi. Pengalaman tersebut dapat diperoleh melalui proses yang bertahap,
seperti: pelaksanaan tugas-tugas pemeriksaan, pelatihan ataupun kegiatan lainnya
yang berkaitan dengan pengembangan keahlian auditor.
Selain faktor pengalaman yang mempunyai peran penting bagi
peningkatan keahlian auditor, pengalaman juga mempunyai arti penting dalam
upaya perkembangan tingkah laku dan sikap seorang auditor, sebagaimana
4

dikemukakan oleh ahli psikologis, bahwa perkembangan adalah bertambahnya


potensi untuk bertingkah laku dan mereka juga mengemukakan, bahwa suatu
perkembangan dapat dilukiskan sebagai suatu proses yang membawa seseorang
kepada suatu pola tingkah laku yang lebih tinggi.
Knoers dan Haditono (1999) dalam Ananing (2006:4) mengemukakan
dalam hal ini pengembangan pengalaman yang diperoleh auditor berdasarkan
teori tersebut menunjukkan dampak yang positif bagi penambahan tingkah laku
yang dapat diwujudkan melalui keahlian yang dimiliki untuk lebih mempunyai
kecakapan yang matang, dan pengalaman-pengalaman yang didapat auditor
memungkinkan berkembangnya potensi yang dimiliki oleh auditor melalui proses
yang dapat dipelajari. Terkait dengan topik penelitian ini, beberapa penelitian
mengenai pengalaman auditor telah banyak dilakukan peneliti sebelumnya.
Penelitian Ashton (1992) dalam Ananing (2006:4) tentang hubungan
pengalaman

dan

tingkat

pengetahuan

menyimpulkan

bahwa

perbedaan

pengalaman auditor tidak bisa menjelaskan perbedaan tingkat pengetahuan yang


dimiliki auditor. Auditor dengan tingkat pengalaman yang sama dapat saja
menunjukkan perbedaan yang besar dalam pengetahuan yang dimiliki. Hasil
penelitian Tubbs (1992) dalam Ananing (2006:4) juga memberikan kesimpulan
bahwa pertambahan pengalaman akan meningkatkan perhatian auditor dalam
melakukan pelanggaran-pelanggaran untuk tujuan pengendalian.

Penelitian sebelumnya Ananing (2006), memberikan kesimpulan bahwa


pengalaman akan berpengaruh positif terhadap peningkatan keahlian dan
pengetahuan auditor tentang jenis-jenis kekeliruan yang berbeda yang
diketahuinya. Dengan demikian, pengalaman merupakan unsur professional yang
penting untuk membangun pengetahuan dan peningkatan keahlian auditor, maka
penulis tertarik untuk menentukan topik penelitian yang berkaitan dengan
pengalaman yang dihubungkan dengan keahlian yang dimiliki auditor.
Berdasarkan uraian diatas, peneliti tertarik untuk mencoba mengadakan
riset kembali pada tempat, waktu, metode analisis dan variabel yang jelas berbeda
dalam bentuk skripsi dengan memilih judul: Pengaruh Pengalaman Auditor
Terhadap Keahlian Auditor Dalam Mengaudit Perusahaan (Studi Empiris
Pada Kantor Akuntan Publik di Jakarta).

B. Perumusan Masalah
Berdasarkan uraian latar belakang diatas, maka rumusan masalah yang
akan dibahas dalam penelitian ini adalah apakah pengalaman yang diperoleh
auditor dari lamanya bekerja dan banyaknya tugas pemeriksaan yang telah
dilakukan berpengaruh positif dan signifikan terhadap peningkatan keahlian
auditor dalam mengaudit perusahaan.

C. Tujuan dan Manfaat Penelitian


1. Tujuan Penelitian
Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis pengaruh secara bersamasama dan parsial pengalaman yang diperoleh auditor dari lamanya bekerja
dan banyaknya tugas pemeriksaan yang telah dilakukan terhadap
peningkatan keahlian auditor dalam mengaudit perusahaan.
2. Manfaat Penelitian
Dari penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat diantaranya:
a) Bagi penulis, sebagai sarana penyelesaian tugas akhir dalam rangka
memperoleh gelar sarjana ekonomi dan penelitian ini diharapkan dapat
memberikan bukti empiris apakah pengalaman yang diperoleh auditor
dari lamanya bekerja dan dari banyaknya tugas pemeriksaan yang telah
dilakukan berpengaruh positif dan signifikan terhadap peningkatan
keahlian auditor dalam mengaudit perusahaan.
b) Bagi auditor, diharapkan dapat menambah wawasan dan kajian dibidang
pengauditan.
c) Bagi pembaca, khususnya mahasiswa diharapkan dapat menambah
pengetahuan terutama penerapan teori yang diperoleh selama studi
pemeriksaan akuntansi dan dapat dijadikan pendahuluan bagi peneliti
lain.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. Pengalaman
Audit menuntut keahlian dan profesionalisme yang tinggi. Keahlian
tersebut tidak hanya dipengaruhi oleh pendidikan formal tetapi banyak faktor lain
yang mempengaruhi antara lain adalah pengalaman. Menurut Purnamasari (2005)
dalam Ananing (2006:12) auditor yang berpengalaman memiliki keunggulan
dalam hal mendeteksi kesalahan, memahami kesalahan secara akurat dan mencari
penyebab kesalahan.
Penelitian yang dilakukan oleh Tubbs (1992) sebagaimana dikutip oleh
Pramono (2009:8) menunjukan bahwa ketika akuntan pemeriksa menjadi lebih
berpengalaman maka auditor menjadi sadar terhadap lebih banyak kekeliruan
yang terjadi, dan memiliki salah pengertian yang lebih sedikit tentang kekeliruan
yang terjadi. Selain itu auditor menjadi lebih sadar mengenai kesalahan yang
tidak lazim dan menjadi lebih menonjol dalam menganalisa hal-hal yang
berkaitan dengan penyebab kekeliruan.
Monroe (2000) dalam Pramono (2009:9) meneliti tentang pengaruh
pengalaman dan tingkat kesulitan tugas pada ketepatan dan keyakinan diri
penilaian auditor yang hasilnya menunjukan bahwa pengalaman audit berkolerasi
negatif signifikan dengan tingkat kesulitan yang dirasakan dan berkolerasi positif

signifikan dengan tingkat keyakinan, akan tetapi pengalaman audit tidak


berkolerasi signifikan dengan ketepatan penilaian.
Auditor yang berpengalaman akan memiliki lebih banyak pengetahuan
dan struktur memori lebih baik dibandingkan auditor yang belum berpengalaman.
Libby (1995) dalam Koroy (2005:2) mengatakan bahwa seorang auditor menjadi
ahli terutama diperoleh melalui pelatihan dan pengalaman. Seorang auditor yang
lebih berpengalaman akan memiliki skema yang lebih baik dalam mendefinisikan
kekeliruan-kekeliruan daripada auditor yang kurang berpengalaman.
Pengalaman audit adalah pengalaman auditor dalam melakukan audit
laporan keuangan baik dari segi lamanya waktu maupun banyaknya penugasan
yang pernah ditangani. Libby and Frederick (1990) dalam Suraida (2005:5)
menemukan bahwa semakin banyak pengalaman auditor semakin dapat
menghasilkan berbagai macam dugaan dalam menjelaskan temuan audit dan
auditor yang berpengalaman mempunyai pemahaman yang lebih baik. Mereka
juga lebih mampu memberi penjelasan yang masuk akal atas kesalahankesalahan
dalam laporan keuangan dan dapat mengelompokkan kesalahan berdasarkan pada
tujuan audit dan struktur dari sistem akuntansi yang mendasari.
Knoers dan Haditono (1999) dalam Ananing (2006:12) Pengalaman
merupakan suatu proses pembelajaran dan pertambahan perkembangan potensi
bertingkah laku baik dari pendidikan formal maupun non formal atau bisa
diartikan sebagai suatu proses yang membawa seseorang kepada suatu pola
tingkah laku yang lebih tinggi. Suatu pembelajaran juga mencakup perubahaan
9

yang relatif tepat dari perilaku yang diakibatkan pengalaman, pemahaman dan
praktek.
Pengalaman kerja seseorang menunjukkan jenis-jenis pekerjaan yang
pernah dilakukan seseorang dan memberikan peluang yang besar bagi seseorang
untuk melakukan pekerjaan yang lebih baik. Semakin luas pengalaman kerja
seseorang, semakin trampil melakukan pekerjaan dan semakin sempurna pola
berpikir dan sikap dalam bertindak untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan
(Ananing, 2006:13).
Pengalaman kerja dapat memperdalam dan memperluas kemampuan
kerja. Semakin sering seseorang melakukan pekerjaan yang sama, semakin
terampil dan semakin cepat dia menyelesaikan pekerjaan tersebut. Semakin
banyak macam pekerjaan yang dilakukan seseorang, pengalaman kerjanya
semakin kaya dan luas, dan memungkinkan peningkatan kinerja. Seperti
dikatakan Boner dan Walker (1994) dalam Ananing (2006:13) peningkatan
pengetahuan yang muncul dari penambahan pelatihan formal sama bagusnya
dengan yang didapat dari pengalaman khusus dalam rangka memenuhi
persyaratan sebagai seorang professional.
Auditor harus menjalani pelatihan yang cukup. Pelatihan disini dapat
berupa kegiatan-kegiatan seperi seminar, simposium, lokakarya, dan kegiatan
penunjang ketrampilan lainnya. Selain kegiatan-kegiatan tersebut, pengarahan
yang diberikan oleh auditor senior kepada auditor pemula (yunior) juga bisa
dianggap sebagai salah satu bentuk pelatihan karena kegiatan ini dapat
10

meningkatkan kerja auditor, melalui program pelatihan dan praktek-praktek audit


yang dilakukan para auditor juga mengalami proses sosialisasi agar dapat
menyesuaikan diri dengan perubahan situasi yang akan ia temui, struktur
pengetahuan auditor yang berkenaan dengan kekeliruan mungkin akan
berkembang dengan adanya program pelatihan auditor ataupun dengan
bertambahnya pengalaman auditor.

B. Efek Pengalaman
Pengalaman sebagai salah satu variabel yang banyak digunakan dalam
berbagai penelitian. Marinus, Wray (1997) dalam Herliansyah dan Ilyas (2006:4)
menyatakan bahwa secara spesifik pengalaman dapat diukur dengan rentang
waktu yang telah digunakan terhadap suatu pekerjaan atau tugas (job).
Penggunaan pengalaman didasarkan pada asumsi bahwa tugas yang dilakukan
secara berulang-ulang memberikan peluang untuk belajar melakukannya dengan
yang terbaik.
Lebih jauh Kolodner (1983) dalam Herliansyah dan Ilyas (2006:4) dalam
risetnya

menunjukkan

bagaimana

pengalaman

dapat

digunakan

untuk

meningkatkan kinerja pengambilan keputusan. Namun dilain pihak beberapa riset


menunjukkan kegagalan temuan tersebut (seperti Ashton, 1991 dan Blocher et al.
1993), hal ini karena menurut Ashton sering sekali dalam keputusan akuntansi
dan audit memiliki sedikit waktu untuk dapat belajar.

11

Selain itu, beberapa badan menghubungkan antara pengalaman dan


profesionalitas sebagai hal yang sangat penting didalam menjalankan profesi
akuntan publik. AICPA AU section 100-110 mengkaitkan professional dan
pengalaman dalam kinerja auditor :
The professional qualifications required of the independend auditor are
those of person with the education and experience to practice as such.
They do not include those of person trained for qualified to engage in
another profession or accupation.
Menurut The Institute of Chartered Account in Australia (1997:28):
Membership of profession means commitment to asset of value that serve
to define that professional as specific moral community. Tobe a good
accountant one not only needs to have insight into ones profession, but to
have accepted and internalized those values. Professional value
clarification is an activity both of individual accountants, in identifying
and gaining critical insight into the meaning and application of those
values, and activity of professional it self.
Selain itu untuk menjadi professional menurut The Institute of Chartered
Accounts in Australia (1997:30) adalah :
Extensive training must be undertaken tobe able to practice in the
profession. A significant amount of the training consists of intellectual
component. The profession provides a valueable service to the
community.
Menurut Jeffrey dalam Herliansyah dan Ilyas (2006:5) memperlihatkan
bahwa seseorang dengan lebih banyak pengalaman dalam suatu bidang memiliki
lebih banyak hal yang tersimpan dalam ingatannya dan dapat mengembangkan
suatu pemahaman yang baik mengenai peristiwa-peristiwa. Menurut Butts,
mengungkapkan bahwa akuntan pemeriksa yang berpengalaman membuat
pendapat lebih baik dalam tugas-tugas profesional ketimbang akuntan pemeriksa
12

yang belum berpengalaman. Hal ini dipertegas oleh Haynes et al (1998) yang
menemukan bahwa pengalaman audit yang dipunyai auditor ikut berperan dalam
menentukan pertimbangan yang diambil.

C. Auditing
Definisi auditing menurut A. Arens (2003) dalam Suraida (2005:4) adalah
sebagai berikut :
Auditing is the accumulation and evaluation of evidence about information
to determine and report on the degree of correspondence between the
information and estabilished criteria. Auditing should be done by a
competent, independent person.
Untuk melaksanakan audit diperlukan informasi yang dapat diverifikasi
dan sejumlah kriteria yang dapat digunakan sebagai pegangan dalam
mengevaluasi informasi tersebut. Informasi memiliki berbagai bentuk antara lain
misalnya laporan keuangan perusahaan, jumlah waktu yang dibutuhkan oleh
seorang karyawan untuk menyelesaikan tugas, jumlah biaya kontrak pembuatan
gedung, surat pemberitahuan pajak penghasilan perseorangan dan lain-lain.
Laporan keuangan sendiri tidak lain adalah merupakan bentuk
pertanggungjawaban manajemen atas sumber daya yang dipercayakan kepadanya.
Laporan keuangan yang lengkap biasanya meliputi neraca, laporan laba rugi,
laporan perubahan posisi keuangan (yang dapat disajikan dalam berbagai cara
seperti, misalnya sebagai laporan arus kas atau laporan arus dana), catatan dan
laporan lain serta materi penjelasan yang merupakan bagian integral dari laporan
13

keuangan. Di samping itu juga termasuk skedul dan informasi tambahan yang
berkaitan dengan laporan tersebut. Pemakai laporan keuangan meliputi investor,
karyawan, pemberi pinjaman, pemasok dan kreditor usaha lainnya, pelanggan,
pemerintah serta lembaga-lembaganya dan masyarakat. Mereka menggunakan
laporan keuangan untuk memenuhi beberapa kebutuhan informasi yang berbeda.
Manajemen perusahaan memikul tanggung jawab utama dalam penyusunan dan
penyajian laporan keuangan perusahaan.
Tujuan

laporan

keuangan

adalah

menyediakan

informasi

yang

menyangkut posisi keuangan, kinerja serta perubahan posisi keuangan suatu


perusahaan yang bermanfaat bagi sejumlah besar pemakai dalam pengambilan
keputusan ekonomi. Sementara tujuan audit atas laporan keuangan adalah untuk
memberikan pendapat (opini) apakah laporan keuangan telah disajikan secara
wajar sesuai dengan SAK. Laporan keuangan yang telah diaudit oleh Akuntan
Publik akan digunakan oleh pihak-pihak yang berkepentingan dalam pengambilan
keputusan, ini berarti bahwa audit harus dilakukan oleh orang yang kompeten dan
independen, dalam hal ini yaitu oleh Akuntan Publik, sehingga dengan demikian
profesi Akuntan Publik adalah profesi kepercayaan masyarakat, untuk itu
Akuntan Publik dituntut untuk melaksanakan tugasnya secara profesional.
Definisi auditing pada umumnya yang banyak digunakan adalah definisi
audit yang berasal dari ASOBAC (A Statement basic of auditing concepts) dalam
karangan Abdul Halim, (2001:1) yang mendefinisikan auditing sebagai :

14

Suatu proses sitematika untuk menghimpun dan mengevaluasi bukti-bukit


audit secara obyektif mengenai asersi-asersi tentang berbagai tindakan dan
kejadian ekonomi untuk menentukan tingkat kesesuaian dengan criteria yang
telah ditetapkan dan menyampaikan hasilnya kepada pihak-pihak yang
berkepentingan
Selain definisi diatas, American Accounting Association Commite on basic
Auditing Concept dalam Ananing (2006:9), mengemukakan definisi auditing
sebagai berikut :
Auditing adalah suatu proses yang tersistematika untuk mendapatkan dan
menilai
bukti-bukti
secara
obyektif
yang
berkaitan
dengan
pernyataanpernyataan tentang tindakan-tindakan dan kejadian-kejadian
ekonomi untuk memperoleh tingkat kesesuaian antara pernyatan-pernyatan
tersebut dengan kriteria yang telah dietapkan dan menyampaikan hasilnya
kepada pihak yang berkepentingan
Sedangkan menurut Miller dan Bailey, (2001:3) sebagai berikut :
An audit metdhodical review and objective examination of an item, including
the verification of specific information as determined by the auditor or as
established by general practice. Generally, the purpose of an audit is to
express an opinion on or reach a conclusion about what was audited.
Menurut Arens dan James dalam Abdul Halim (2001:1) adalah sebagai berikut:
Auditing adalah proses yang ditempuh oleh seseorang yang kompeten dan
independen agar dapat menghimpun dan mengevaluasi bukti-bukti mengenai
informasi yang terukur dalam suatu entitas (satuan) usaha untuk
mempertimbangkan dan melaporkan tingkat kesesuaian dengan kriteria yang
telah ditetapkan
Dari definisi diatas, dapat disimpulkan bahwa setidaknya ada empat elemen
fundamental dalam auditing :
1. Dilakukan oleh seseorang yang independent
2. Bukti

yang

cukup

kompeten

yang

diperoleh

melalui

inspeksi,

pengamatan,pengajuan pertanyaan, dan konfirmasi secara obyektif selama


15

menjalankan tugasnya sebagai dasar yang memadai untuk menyatakan


pendapat atas laporan keuangan yang diaudit
3. Kriteria yang dijadikan pedoman sebagai dasar untuk menyatakan pendapat
audit berupa peraturan yang ditetapkan oleh suatu badan legislatif, anggaran
yang ditetapkan oleh manajemen, dan PABU (Prinsip akuntansi berterima
umum)
4. Laporan audit merupakan media yang dipakai oleh auditor dalam
mengkomunikasikan hasil pekerjaannya terhadap laporan keuangan yang
diaudit kepada pihak-pihak yang berkepentingan, yang dapat dijadikan dasar
dalam pengambilan keputusan.

D. Tipe-tipe Auditor
Tipe-tipe auditor yang umumnya diklasifikasikan ke dalam tiga kelompok, yaitu:
1) Auditor intern
Auditor intern merupakan auditor yang bekerja di dalam perusahaan
(perusahaan negara atau perusahaan swasta) yang tugas pokoknya adalah:
a) Menentukan auditor kebijakan dan prosedur yang telah ditetapkan
telah dipatuhi atau tidak
b) Baik tidaknya dalam penjagaan asset perusahaan
c) Menentukan efisiensi dan efektivitas prosedur kegiatan perusahaan
d) Menentukan keandalan informasi yang dihasilkan oleh bagian
perusahaan.
16

2) Auditor pemerintah
Auditor pemerintahan merupakan auditor professional yang bekerja di
instansi pemerintah yang tugas pokoknya melakukan audit atas
pertanggungjawaban keuangan yang disajikan oleh entitas pemerintah atau
pertanggungjawaban keuangan yang ditujukan untuk pemerintah.
3) Auditor independen
Auditor independen adalah auditor professional yang menyediakan
jasanya kepadanya masyarakat umum untuk memenuhi kebutuhan para
pemakaian informasi keuangan, terutama dalam bidang audit atas laporan
keuangan yang dibuat oleh kliennya.

Auditor independen dalam prakteknya harus memenuhi persyaratan


pendidikan dan pengalaman kerja tertentu. Auditor independen harus lulus dari
sarjana akuntansi falkultas ekonomi atau mempunyai ijazah yang disamakan,
telah mendapat gelar akuntan dari panitia Ahli Pertimbangan Persamaan Ijazah
Akuntan, dan mendapat izin praktek dari Mentri Keuangan.
Auditor

independen

mempunyai

tanggungjawab

utama

untuk

melaksanakan fungsi pengauditan terhadap laporan keuangan perusahaan yang


diterbitkan tanpa memihak kepada kliennya. Auditor independen bekerja dan
memperoleh honorium dari kliennya yang dapat berupa fee perjam kerja.

17

E. Keahlian Auditor
Definisi keahlian sampai saat ini masih belum terdapat definisi
operasional yang tepat. Menurut Websters ninth New Collegiate Dictionary
(1983) dalam Ananing (2006:14) mendefinisikan keahlian (expertise) adalah
ketrampilan dari seorang yang ahli. Ahli (experts) didefinisikan sebagai seseorang
yang memiliki tingkat ketrampilan tertentu atau pengetahuan yang tinggi dalam
subjek tertentu yang diperoleh dari pengalaman atau pelatihan.
Trotter (1986) dalam Ananing (2006:14) mendefinisikan ahli adalah orang
yang dengan ketrampilannya mengerjakan pekerjaan secara mudah, cepat, intuisi,
dan sangat jarang atau tidak pernah membuat kesalahan. Menurut Hayes-Roth,
dkk mendefinisikan keahlian sebagai keberadaan dari pengetahuan tentang suatu
lingkungan tertentu, pemahaman terhadap masalah yang timbul dari lingkungan
tersebut dan ketrampilan untuk memecahkan masalah tersebut.
Menurut Tan dan Libby (1997) dalam Ananing (2006:14), keahlian audit
dapat dikelompokkan ke dalam dua golongan yaitu: keahlian teknis dan keahlian
non teknis. Keahlian teknis adalah kemampuan mendasar seorang auditor berupa
pengetahuan prosedural dan kemampuan klerikal lainnya dalam lingkup akuntansi
dan auditing secara umum. Sedangkan keahlian non teknis merupakan
kemampuan dari dalam diri seorang auditor yang banyak dipengaruhi oleh faktorfaktor personal dan pengalaman.
Auditor harus memiliki keahlian yang diperlukan dalam tugasnya,
keahlian ini meliputi keahlian mengenai audit yang mencakup antara lain:
18

merencanakan

program

kerja

pemeriksaan,

menyusun

program

kerja

pemeriksaan, melaksanakan program kerja pemeriksaan, menyusun kertas kerja


pemeriksaan, menyusun berita pemeriksaan, dan laporan hasil pemeriksaan.
Keahlian merupakan unsur penting yang harus dimiliki oleh seorang
auditor independen untuk bekerja sebagai tenaga profesional. Sifat-sifat
professional adalah kondisi-kondisi kesempurnaan teknik yang dimiliki seseorang
melalui latihan dan belajar selama bertahun-tahun yang berguna untuk
mengembangkan teknik tersebut, dan keinginan untuk mencapai kesempurnaan
dan keunggulan dibandingkan rekan sejawatnya. Jadi, professional sejati harus
mempunyai sifat yang jelas dan pengalaman yang luas. Jasa yang diberikan klien
harus diperoleh dengan cara-cara yang professional yang diperoleh dengan
belajar, latihan, pengalaman dan penyempurnaan keahlian auditing.

F. Standar Auditing Tentang Keahlian Auditor


Kompetensi mengenai keahlian auditor, telah diatur dalam Standar Umum
yang dikeluarkan oleh Ikatan Akuntan Indonesia (IAI), yaitu Standar Umum
Seksi 210 yang mengatur tentang Pelatihan dan Keahlian Auditor Independen.
Seksi ini terdiri dari tiga bagian, yaitu:
1. Standar Umum Pertama , paragraph 01-02
2. Pelatihan dan Keahlian Auditor Independen, paragraph 03-05
3. Tanggal Berlaku Efektif, paragraph 06

19

Secara lengkap isi standar auditing dalam Seksi 210 ini, sebagai berikut: (SPAP,
per 1 Januari 2002)

STANDAR UMUM PERTAMA


01 Standar umum pertama berbunyi:
Audit harus dilakukan oleh seseorang atau lebih yang memiliki keahlian dan
pelatihan teknis yang cukup sebagai auditor
02 Standar umum pertama menegaskan bahwa betapa pun tingginya
kemampuan seseorang dalam bidang-bidang lain, termasuk dalam bidang bisnis
dan keuangan, ia tidak dapat memenuhi persyaratan yang dimaksudkan dalam
standar auditing ini, jika ia tidak memiliki pendidikan serta pengalaman memadai
dalam bidang auditing.

PELATIHAN DAN KEAHLIAN AUDITOR INDEPENDEN


03 Dalam melaksanakan audit untuk sampai pada suatu pernyataan
pendapat, auditor harus senantiasa bertindak sebagai seorang ahli dalam bidang
akuntansi dan bidang auditing. Pencapaian keahlian tersebut dimulai dengan
pendidikan formalnya, yang diperluas melalui pengalaman-pengalaman
selanjutnya dalam praktik audit. Untuk memenuhi persyaratan sebagai seorang
professional, auditor harus menjalani pelatihan teknis yang cukup. Pelatihan ini
harus secara memadai mencakup aspek teknis maupun pendidikan umum. Asisten
junior, yang baru masuk ke dalam karier auditing harus memperoleh pengalaman
profesionalnya dengan mendapatkan supervisi memadai dan review atas
pekerjaannya dari atasannya yang lebih berpengalaman. Sifat dan luas supervisi
dan review terhadap hasil pekerjaan tersebut harus meliputi keanekaragaman
praktek yang luas. Auditor independen yang memikul tanggungjawab akhir atas
suatu perikatan, harus mengunakan pertimbangan matang dalam setiap tahap
pelaksanaan supervisi dan dalam review terhadap hasil pekerjaan dan
pertimbangan-pertimbangan yang dibuat asistennya. Pada gilirannya, para asisten
tersebut harus juga memenuhi tanggungjawabnya menurut tingkat dan fungsi
pekerjaan mereka masing-masing.
04 Pendidikan formal auditor independen dan pengalaman
professionalnya saling melengkapi satu sama lain. Setiap auditor independen yang
menjadi penanggung jawab suatu perikatan harus menilai dengan baik kedua
20

persyaratan professional ini dalam menentukan luasnya supervisi dan review


terhadap hasil kerja para asistennya. Perlu disadari bahwa yang dimaksud dengan
pelatihan seorang professional mencakup pula kesadarannya untuk secara terus
menerus mengikuti perkembangan yang terjadi dalam bisnis dan profesinya. Ia
harus mempelajari, mamahami, dan menerapkan ketentuan-ketentuan baru dalam
prinsip akuntansi dan standar auditing yang ditetapkan oleh Ikatan Akuntan
Indonesia.
05 Dalam menjalankan prakteknya sehari-hari, auditor independen
menghadapi berbagai pertimbangan yang dilakukan oleh manajemen perusahaan
yang sangat bervariasi, dari yang benar-benar objektif sampai kadang-kadang
secara ekstrim berupa pertimbangan yang disengaja menyesatkan. Ia diminta
untuk melakukan audit dan memberikan pendapat atas laporan keuangan suatu
perusahaan karena, melalui pendidikan, pelatihan, dan pengalamannya, ia menjadi
orang yang ahli dalam bidang akuntansi dan bidang auditing, serta memiliki
kemampuan untuk menilai secara obyektif dan menggunakan pertimbangan tidak
memihak terhadap informasi yang dicatat dalam pembukuan perusahaan atau
imformasi lain yang berhasil diungkapkan melalui auditnya.

TANGGAL BERLAKU EFEKTIF


06 Seksi ini berlaku efektif tanggal 1 Agustus 2001. Penerapan lebih
awal dari tanggal efektif berlakunya aturan dalam seksi ini diizinkan. Masa
transisi ditetapkan mulai dari 1 Agustus 2001 sampai dengan 31 Desember 2001,
dalam masa transisi tersebut berlaku standar yang terdapat dalam Standar
Profesional Akuntan Publik per 1Januari 2001 setelah tanggal 31 Desember,
hanya ketentuan dalam Seksi ini saja yang berlaku.

G. Pengalaman dan Keahlian Auditor


Pengalaman kerja telah dipandang sebagai suatu faktor penting dalam
memprediksi kinerja auditor. Pengalaman semakin berkembang dengan
bertambahnya pengalaman audit, diskusi mengenai audit dengan rekan sekerja,
pengawasan dan review oleh akuntan senior, mengikuti program pelatihan dan
penggunaan standar auditing. Pengalaman mempunyai hubungan yang erat
dengan keahlian auditor, pencapaian keahlian seorang auditor selain berasal dari
21

pendidikan formalnya juga diperluas lagi dengan pengalaman-pengalaman dalam


praktik audit.
Buku-buku psikologi tentang keahlian menarik dua kesimpulan umum,
Asthon (1991) dalam Ananing (2006:17) dalam penelitiannya menyimpulkan
bahwa pemilikan pengetahuan khusus adalah penentu keahlian dan pengetahuan
seseorang ahli diperoleh melalui pengalaman kerja selama bertahun-tahun. Lebih
lanjut dapat dikatakan bahwa dalam rangka pencapaian keahlian seorang auditor
harus mempunyai pengetahuan yang tinggi dalam bidang audit, pengetahuan ini
biasa didapat dari pendidikan formalnya yang diperluas dan ditambah antara lain
melalui pelatihan auditor dan pengalaman pengalaman dalam praktek audit.
Seseorang yang melakukan pekerjaan sesuai dengan pengetahuan yang
dimilikinya akan memberikan hasil yang lebih baik dari pada mereka yang tidak
mempunyai pengetahuan cukup dalam mejalankan tugasnya. Kenyataan
menunjukkan semakin lama seseorang bekerja maka, semakin banyak
pengalaman yang dimiliki oleh pekerja tersebut. Sebaliknya, semakin singkat
masa kerja berarti semakin sedikit pengalaman yang diperolehnya.
Pengalaman bekerja memberikan keahlian dan ketrampilan kerja yang
cukup namun sebaliknya, keterbatasan pengalaman kerja mengakibatkan tingkat
ketrampilan dan keahlian yang dimiliki semakin rendah. Hadiwiryo (2002) dalam
Ananing (2006:18) kebiasaan untuk melaksanakan tugas dan pekerjaan sejenis
merupakan sarana positif untuk meningkatkan keahlian tenaga kerja. Lebih lanjut
pula dapat dikatakan bahwa dalam rangka pencapaian keahlian, seorang auditor
22

harus mempunyai pengetahuan yang tinggi dalam bidang audit. Pengetahuan ini
bisa didapat dari pendidikan formal yang diperluas dan ditambah antara lain
melalui pelatihan dan pengalaman-pengalaman dalam praktek audit.
Pengalaman merupakan atribut yang penting yang dimiliki auditor,
terbukti dengan tingkat kesalahan yang dibuat auditor, auditor yang sudah
berpengalaman biasanya lebih dapat mengingat kesalahan atau kekeliruan yang
tidak lazim/wajar dan lebih selektif terhadap informasi-informasi yang relevan
dibandingkan dengan auditor yang kurang berpengalaman (Ananing, 2006:18).
Sebagaimana yang disebutkan dalam Standar Profesional Akuntan Publik (SPAP)
bahwa persyaratan yang dituntut dari auditor independen adalah orang yang
memiliki pendidikan dan pengalaman yang memadai yang biasanya diperoleh dari
praktik-praktik dalam bidang auditing sebagai auditor independen.

H. Telaah Penelitian Terdahulu


Penelitian terdahulu yang terkait dengan pengalaman pernah dilakukan
oleh beberapa peneliti lain, peneliti akan menyebutkan beberapa penelitian
sebagai acuan untuk mendukung hipotesis. Penelitian terdahulu diuraikan dalam
bentuk tabel dibawah ini.

23

Tabel 2.1
Kajian Penelitian Terdahulu
No
1

Nama
Peneliti
Tri Ramaraya
Koroy
(Tahun 2005)

Suryani
Noviari, Tri
Eka
Merdekawati,
Dharma T.E.
Sudarsono
(Tahun 2005)

Judul
Pengaruh
Preferensi Klien
dan Pengalaman
Audit terhadap
Pertimbangan
Auditor

Hubungan Etika,
Pengalaman,
Ketaatan pada
Standar Profesi
dan
Akuntabilitas
Profesional
(Survei pada
Kantor Akuntan
Publik di DKI
Jakarta)

Variabel
yang diteliti
Variabel
independen
pertama adalah Posisi klien.
Variabel
independen
selanjutnya
adalah
Pengalaman audit.
Terdapat
tiga
variabel
dependen yang merupakan
pertimbangan auditor yang
diteliti, yaitu:
kecenderungan
mengusulkan
penyesuaian
penghapusan
persediaan,
penilaian
risiko
keusangan persediaan
oleh auditor dan
penilaian
tentang
pentingnya
masalah
keusangan persediaan
terhadap
negosiasi
transaksi akuisisi yang
berjalan.

Etika Profesi (X1)


Pengalaman
Auditor
(X2)
Ketaatan Pada Standar
Profesi/SPAP (Y)
Akuntabilitas
Profesional (Z)

Pembahasan
dan Kesimpulan
Auditor yang mempunyai klien
yang berposisi sebagai penjual,
tidak mesti mengikuti saja
keinginan yang dipreferensikan
klien. Pada kasus audit ini,
keinginan klien agar tidak
dilakukan penyesuaian audit atas
persediaan divisi target tidak
dituruti oleh auditor secara ratarata,
terbukti
dari
mean
keseluruhan
kecenderungan
mengusulkan penyesuaian adalah
cukup tinggi (M = 59,9; Dev.
Std. = 21,6). Sebaliknya pada
kondisi klien sebagai pembeli,
auditor
sejalan
dengan
kepentingan klien agar dilakukan
penyesuaian (M = 58,0; Dev.
Std. = 28,6). Hasil ini bukan
berarti
auditor
melayani
kepentingan klien. Hal ini
terutama diakibatkan tendensi
yang melekat pada auditor untuk
bersikap
konservatif
dalam
menilai
Dalam penelitian ini ditemukan
bahwa antara etika profesi yang
dipahami, pengalaman, ketaatan
pada standar profesi dan
akuntabilitas profesional akuntan
publik memiliki korelasi positif
dan kuat. Keterbatasan dari
penelitian, diantaranya peneliti
tidak melakukan wawancara
secara terbuka dan mendalam
serta tidak terlibat langsung
dalam
aktivitas
di
KAP.
Demikian pula ada kemungkinan
terjadi
mispersepsi
tentang
angket
kuesioner
yang
dikirimkan sehingga tingkat
tanggapan dari para responden
relatif tidak tinggi.

24

(lanjutan)

Ida Suraida
(Tahun 2005)

Pengaruh Etika,
Kompetensi,
Pengalaman
Audit dan Risiko
Audit terhadap
Skeptisisme
Profesional
Auditor dan
Ketepatan
Pemberian Opini
Akuntan Publik

Variabel Etika (1)


Variabel Kompetensi
(2)
Variabel Pengalaman
Audit (3)
Variabel
Tingkat
Risiko Audit yang
direncanakan (4)
Variabel Skeptisisme
Profesional
Auditor
(1)
Variabel
Ketepatan
pemberian
opini
akuntan publik(2)

1.
Etika,
kompetensi,
pengalaman audit dan risiko
audit
berpengaruh
terhadap
skeptisisme profesional auditor
baik secara parsial maupun
secara simultan. Secara parsial
pengaruh etika, kompetensi,
pengalaman audit dan risiko
auditterhadap
skeptisisme
profesional auditor kecil, namun
secara simultan pengaruhnya
cukup besar. yaitu sebesar 61%.
Hal ini mengandung arti bahwa
jika akuntan publik menegakan
etika, memiliki kompetensi dan
pengalaman
audit
serta
merencanakan
risiko
audit
dengan baik, maka tingkat
skeptisisme profesional auditor
akan semakin tinggi.
2.
Etika,
kompetensi,
pengalaman audit, risiko audit
dan skeptisisme profesional
auditor
berpengaruh
positif
terhadap ketepatan pemberian
opini akuntan publik baik secara
parsial maupun secara simultan.

Dwi Ananing
Tyas Asih
(2006)

Pengaruh
Pengalaman
terhadap
Peningkatan
Keahlian
Auditor Dalam
Bidang Auditing

Dari hasil pengujian hipotesis


dengan menggunakan uji regresi
berganda dapat disimpulkan
bahwa Pengujian hipotesis 1, 2,
3, dan 4 dapat disimpulkan
bahwa secara bersama-sama
pengalaman yang diperoleh
auditor dari lamanya bekerja
sebagai auditor, Pengalaman
yang diperoleh dari banyaknya
tugas
pemeriksaan
yang
dilakukan, dan pengalaman yang
diperoleh auditor dari banyaknya
jenis perusahaan yang telah
diaudit mempunyai pengaruh
positif terhadap keahlian auditor
dalam bidang auditing.

Pengalaman
dari
lamanya bekerja (X1)
Pengalaman
dari
banyaknya tugas (X2)
Pengalaman
dari
banyaknya
jenis
perusahaan (X3)
Variabel
dependen
adalah Keahlian (Y)

25

(lanjutan)
5

Yudhi
Herliansyah,
Meifida Ilyas
(Tahun 2006)

Pengaruh
Pengalaman
Auditor terhadap
Penggunaan
Bukti Tidak
Relevan dalam
Auditor Judment

1) Variabel independen
adalah : Tipe bukti
dan
Tingkat
Pengalaman Auditor
2) Variabel
Dependen
adalah
penilaian
subjek
mengenai
going
concern
perusahaan
(kasus)
pada satu tahun yang
akan datang.

Riset ini menemukan bahwa


pengalaman mengurangi dampak
informasi tidak relevan terhadap
judgment
auditor.
Auditor
berpengalaman (partner dan
Manajer) tidak terpengaruh oleh
adanya informasi tidak relevan
dalam membuat going concern
judgment. Hasil penelitian ini
memiliki keterbatasan antara
lain:
Pertama,
metode
eksperimen
ini
mempunyai
keterbatasan dalam validitas
eksternal. Kedua, penelitian ini
hanya terbatas pada going
concern judgment saja sehingga
perluasan riset ini seperti dalam
review kertas kerja dapat
dilakukan.
Ketiga,
Metode
eksperimen ini tidak sepenuhnya
mampu mengontrol banyak hal
seperti tempat, suasana auditor
dll.

Ristyo
Pramono
(Tahun 2009)

Pengaruh
Dimensi
Profesionalisme
Auditor terhadap
Pertimbangan
Tingkat
Materialitas
dalam Proses
Pengauditan
Laporan
Keuangan

Variabel Independen dalam


penelitian
ini
adalah
Pengabdian pada profesi,
Kewajiban
Sosial,
Kebutuhan untuk Mandiri,
Hubungan dengan Sesama
Profesi,
Keyakinan
terhadap Peraturan Profesi,
sedangkan
Variabel
Dependennya
adalah
Pertimbangan
Tingkat
Materialitas auditor.

Penelitian
ini
bertujuan
mengetahui
pengaruh
pengabdian
pada
profesi,
kewajiban sosial, kebutuhan
untuk mandiri, hubungan dengan
sesama profesi dan keyakinan
terhadap
peraturan
profesi
terhadap pertimbangan tingkat
materialitas pada kantor akuntan
publik di kota Semarang.
Berdasarkan hasil penelitian dan
pembahasan, maka dapat diambil
kesimpulan bahwa pengabdian
pada profesi, kewajiban sosial,
kebutuhan
untuk
mandiri,
hubungan dengan sesama profesi
dan
keyakinan
terhadap
peraturan profesi secara simultan
dan
parsial
berpengaruh
signifikan terhadap pertimbangan
tingkat materialitas auditor.

26

Berdasarkan penelitian terdahulu maka dapat disimpulkan, yaitu:


1. Pengalaman yang diperoleh auditor dari lamanya bekerja.
Penelitian sebelumnya Ananing (2006) yang menyatakan bahwa
pengalaman auditor dari lamanya bekerja akan meningkatkan keahlian auditor
dalam bidang auditing. Demikian juga dengan penelitian Suryani, Tri dan
Sudarsono (2005) yang menyatakan bahwa semakin berpengalaman seorang
auditor

maka

semakin

patuh

pada

standar

profesi

serta

semakin

bertanggungjawab dalam melaksanakan profesionalismenya.


Kenyataan menunjukkan semakin lama seseorang bekerja maka,
semakin banyak pengalaman kerja yang dimiliki oleh pekerja tersebut.
Sebaliknya, semakin singkat masa kerja seseorang biasanya semakin sedikit
pula pengalaman yang diperolehnya. Pengalaman bekerja memberikan
keahlian dan ketrampilan dalam kerja sedangkan, keterbatasan pengalaman
kerja mengakibatkan tingkat ketrampilan dan keahlian yang dimiliki semakin
rendah. Beberapa penelitian telah membuktikan bahwa pengalaman dari
lamanya bekerja dalam melakukan audit mempunyai dampak yang signifikan
terhadap keahlian audit.
2. Pengalaman yang diperoleh auditor dari banyaknya tugas pemeriksaan yang
dilakukan.
Penelitian sebelumnya Ananing (2006) yang menyatakan bahwa
pengalaman auditor dari banyaknya tugas pemeriksaan akan meningkatkan
keahlian auditor dalam bidang auditing. Demikian juga penelitian Suraida
27

(2005) yang menyatakan bahwa semakin banyak pengalaman auditor baik dari
segi lamanya waktu maupun banyaknya penugasan yang pernah ditangani,
semakin dapat menghasilkan berbagai macam dugaan dalam menjelaskan
temuan audit.
Seseorang yang memiliki pengalaman tentang kompleksitas tugas
akan lebih ahli dalam melaksanakan tugas-tugas pemeriksaan, sehingga
memperkecil tingkat kesalahan, kekeliruan, ketidakberesan, dan pelanggaran
dalam melaksanakan tugas. Seorang auditor memberikan pendapatnya
berdasarkan pemeriksan yang dilakukan dan dalam memberikan opininya
tersebut, auditor tidak terhindarkan untuk membuat keputusan yang subjektif.
Agar pendapat auditor tersebut benar, maka proses pemeriksaan yang
dilakukan harus sesuai dengan prosedur dan input (berupa data dan
pengetahuan) juga harus memadai.

I. Kerangka Pemikiran
Abdul Hamid (2007:26) kerangka pemikiran merupakan sintesa dari
serangkaian teori yang sistematis dari kinerja teori dalam memberikan solusi atau
alternatif dari serangkaian masalah yang ditetapkan. Kerangka berfikir merupakan
model konseptual tentang bagaimana teori berhubungan dengan berbagai faktor
yang telah didefinisikan sebagai masalah yang penting.
Semakin bertambahnya pengalaman auditor bekerja akan memberikan
keahlian dan ketrampilan kerja yang cukup namun sebaliknya, keterbatasan
28

pengalaman kerja mengakibatkan tingkat ketrampilan dan keahlian yang dimiliki


semakin rendah. Pengalaman didalam beberapa literatur auditing sering
digunakan sebagai surrogate dari keahlian, sebab pengalaman akan memberikan
hasil didalam menghimpun dan memberikan kemajuan bagi pengetahuan
sehingga akan meningkatkan keahlian.
Berdasarkan pada kerangka pemikiran tersebut, maka masalah yang ingin
diteliti adalah pengaruh pengalaman auditor, yaitu pengalaman yang diperoleh
dari lamanya bekerja dan dari banyaknya tugas pemeriksaan yang telah dilakukan
terhadap keahlian auditor, khususnya dalam mengaudit perusahaan. Jika diuraikan
dalam bentuk bagan:

Lamanya Bekerja
(X1)
Keahlian Auditor
(Y)

Banyaknya Tugas
Pemeriksaan
(X2)

Gambar 2.1
Kerangka Pemikiran

29

J. Hipotesis
Dari penelitian terdahulu dan kerangka pemikiran diatas maka disusun hipotesis
sebagai berikut:
H1 :

Pengalaman yang diperoleh auditor dari lamanya bekerja dan


banyaknya tugas pemeriksaan yang telah dilakukan secara
bersama-sama berpengaruh positif dan signifikan terhadap
peningkatan keahlian auditor dalam mengaudit perusahaan.

H2 :

Pengalaman yang diperoleh auditor dari lamanya bekerja


berpengaruh positif dan signifikan terhadap peningkatan keahlian
auditor dalam mengaudit perusahaan.

H3

Pengalaman yang diperoleh auditor dari banyaknya tugas


pemeriksaan yang telah dilakukan berpengaruh positif dan
signifikan terhadap peningkatan keahlian auditor dalam mengaudit
perusahaan.

30

BAB III
METODOLOGI PENELITIAN

A. Ruang Lingkup Penelitian


Penelitian ini dilakukan di lingkungan Kantor Akuntan Publik (KAP)
yang berada di daerah Jakarta. Populasi dalam penelitian ini adalah semua auditor
yang bekerja pada Kantor Akuntan Publik di daerah Jakarta sebanyak delapan
Kantor Akuntan Publik.

B. Metode Penentuan Sampel


Metode Penentuan Sampel dilakukan secara acak dengan metode
probability sampling atau sering disebut juga dengan random sampling, yaitu
pengambilan sampel penelitian dimana setiap elemen penelitian mempunyai
probabilitas (kemungkinan) yang sama untuk dipilih.

C. Metode Pengumpulan Data


Abdul Hamid (2007:33) dalam bukunya Pedoman Penulisan Skripsi, jika
dilihat dari sumber datanya maka pengumpulan data dapat menggunakan sumber
data primer dan sumber data sekunder. Adapun metode yang digunakan penulis
dalam proses pengumpulan data berupa:

31

1) Data Primer
Pengumpulan data primer dilakukan melalui kuesioner merupakan
salah satu cara untuk mendapatkan data. Kuesioner disebarkan secara
langsung ke Kantor akuntan Publik (KAP) di Jakarta tempat para auditor
bekerja.
2) Data Sekunder
Dilakukan dengan cara mengumpulkan data dari bahan-bahan atau
sumber-sumber bacaan atau kepustakaan. Pengumpulan data sekunder ini
dimaksudkan untuk melengkapi data dari berbagai sumber antara lain : Bukubuku, literatur, Internet, bahan kuliah dan literatur lainnya yang ada
hubungannya dengan penelitian ini.

D. Metode Analisis
1. Uji Kualitas Data
Penelitian yang mengukur variabel dengan menggunakan instrument
dalam kuesioner harus diuji kualitas datanya atau syarat yang penting yang
berlaku dalam kuesioner seperti keharusan suatu kuesioner untuk valid dan
reliabel. Hal ini dimaksudkan untuk mengetahui apakah instrumen tersebut
valid atau reliable untuk variabel yang akan diukur, sehingga penelitian ini
bisa mendukung hipotesis. Uji validitas dimaksudkan untuk mengukur
kualitas kuesioner yang digunakan sebagai instrument penelitian, sehingga
dapat dikatakan bahwa instrument tersebut valid.
32

Instrumen dikatakan valid, jika instrument tersebut mampu mengukur


apa yang diinginkan dan mengungkapkan data yang diteliti secara tepat.
Sedangkan uji reliabilitas adalah suatu pengujian untuk mengukur sejauhmana
hasil suatu pengukuran tetap konsisten bila dilakukan pengukuran lebih dari
satu terhadap gejala yang diukur dengan alat ukur yang sama.
a) Uji Validitas
Uji validitas digunakan untuk mengukur sah atau valid tidaknya
suatu kuesioner. Suatu kuesioner dikatakan valid jika pertanyaan pada
kuesioner mampu untuk mengungkapkan sesuatu yang akan diukur oleh
kuesioner tersebut (Ghozali, 2005:45). Validitas berarti dapat diterima dan
tidak diragukan (sah). Istilah ini mengandung pengertian bahwa yang
dinyatakan valid berarti telah sesuai dengan kebenaran yang diharapkan,
sehingga dapat diterima dalam kinerja tertentu. Analisa pengujian validitas
pada penelitian ini dilakukan dengan mempersiapkan tabulasi jawabanjawaban responden yang berasal dari kuesioner. Pengujian validitas
dilakukan dengan mengkorelasikan setiap item-item pertanyaan dengan
total nilai setiap variabel.
Korelasi setiap item pertanyaan dengan nilai total setiap
variabel dilakukan dengan teknik korelasi untuk mengetahui apakah
variabel yang diuji valid atau tidak, hasil korelasi dibandingkan dengan
angka kritis tabel korelasi untuk degree of freedom (df) = n 2, dan taraf
signifikansi 5%. Dasar pengambilan keputusan diambil, jika nilai hasil uji
33

validitas lebih besar dari angka kritis tabel korelasi, maka item pertanyaan
tersebut dikatakan valid. Suatu kuesioner dinyatakan valid apabila r hitung
> r tabel (Ghozali, 2001:45). Untuk menentukan tingkat validitas, peneliti
menggunakan bantuan program Statistical Product and Service Solutions
(SPPS) Versi 16.0.
b) Uji Reliabilitas
Reliabilitas merupakan alat untuk mengukur suatu kuesioner yang
merupakan indikator dari variabel atau konstruk (Ghozali, 2005:41). Suatu
kuesioner dikatakan reliabel (andal) jika, jawaban seseorang terhadap
pertanyaan adalah konsisten atau stabil dari waktu ke waktu. Pengukuran
reliabilitas dalam penelitian ini menggunakan metode one shot atau diukur
sekali saja. Pengukuran yang dimaksud adalah pengukuran yang hanya
sekali dan kemudian hasilnya dibandingkan dengan hasil pertanyaan lain.
Untuk pengukuran reliabilitas, SPPS memberikan fasilitas untuk
mengukur reliabilitas dengan uji statistik Cronbach Alpha. Suatu variabel
dikatakan reliabel jika memberikan nilai Cronbach Alpha > 0,60.

2. Uji Asumsi Klasik


a. Uji Multikolonieritas
Uji multikolonieritas bertujuan untuk mengetahui apakah ada
hubungan atau korelasi diantara variabel independen (Ghozali, 2005:91).
Multikolonieritas

menyatakan

hubungan

antar

sesama

variabel
34

independen. Dalam penelitian ini uji multikolonieritas digunakan untuk


menguji apakah ada korelasi atau hubungan diantara variabel pengalaman
yang diperoleh auditor dari lamanya bekerja dan pengalaman yang
diperoleh auditor dari banyaknya tugas pemeriksaan.
Model regresi yang baik seharusnya tidak terjadi korelasi diantara
variabel independent. Pedoman suatu model regresi yang ideal adalah
tidak terjadi korelasi diantara variabel independen atau nilai Variance
Inflation Factor (VIF) dan tolerance disekitar angka 1 serta koefisien
korelasi antar variabel independen haruslah dibawah 0,5. Jika variabel
independen

saling

berkorelasi,

maka

variabel-variabel

ini

tidak

orthogonal, yakni variabel orthogonal adalah variabel independen yang


memiliki nilai korelasi antar sesama variabel independen sama dengan nol
(Ghozali, 2005: 91).
b. Uji Heteroskedastisitas
Uji heteroskedastisitas bertujuan untuk menguji apakah dalam
suatu model regresi terdapat persamaan atau perbedaan varian yang dapat
dilihat dari grafik plot. Deteksi ada atau tidaknya heteroskedastisitas dapat
dilakukan dengan melihat ada tidaknya pola tertentu pada grafik
scatterplot antara SRESID dan ZPRED, dimana sumbu Y adalah Y telah
diprediksi dan sumbu X adalah residual (Y prediksi - Y sesungguhnya)
yang telah di-studentized (Ghozali, 2005: 105).

35

Jika varian dari residual dari satu pengamatan ke pengamatan yang


lain tetap, maka disebut homoskedastisitas. Sebaliknya jika varian berbeda
maka disebut heteroskedastisitas. Cara memprediksi ada tidaknya
heteroskedastisitas dapat dilihat dari pola gambar scatterplot. Analisis
pada gambar scatterplot yang menyatakan tidak terdapat heterkesdastisitas
apabila:
1) Titik-titik data menyebar di atas dan di bawah atau disekitar angka 0
pada sumbu Y.
2) Titik-titik data tidak mengumpul hanya diatas atau dibawah aja.
3) Penyebaran titik-titik data tidak boleh membentuk pola bergelombang
melebar kemudian menyempit dan melebar kembali.
4) Penyebaran titik-titik data sebaiknya tidak berpola.
Jika plot membentuk pola tertentu (bergelombang, melebar,
kemudian

menyempit)

maka

mengindikasikan

telah

terjadi

heteroskedastisitas. Jika plot tidak membentuk pola tertentu, seperti titiktitik menyebar di atas dan di bawah angka 0 pada sumbu Y maka
mengindikasikan telah terjadi homokedastisitas. Model regresi yang baik
adalah plot yang mengindikasikan homokedastisitas atau tidak terjadi
heteroskedastisitas (Ghozali, 2005:107).

36

c. Uji Normalitas
Uji normalitas ini dilakukan untuk menguji apakah dalam model
regresi, variabel penggangu atau residual memiliki distribusi normal
(Ghozali, 2005:110). Seperti diketahui bahwa uji t dan uji F
mengasumsikan bahwa nilai residual mengikuti distribusi normal. Jika
asumsi ini dilanggar maka uji statistik menjadi tidak valid untuk jumlah
sampel kecil. Untuk mendeteksi apakah residual berdistribusi normal atau
tidak yaitu dengan melihat normal probability plot yang membandingkan
distribusi kumulatif dari distribusi normal.
Normalitas dapat dideteksi dengan melihat penyebaran data (titik)
pada sumbu diagonal dari grafik. Jika data (titik) menyebar disekitar garis
diagonal dan mengikuti arah garis diagonal maka menunjukkan pola
distribusi normal yang mengindikasikan bahwa model regresi memenuhi
asumsi normalitas. Jika data (titik) menyebar menjauh dari diagonal
dan/atau tidak mengikuti arah garis diagonal maka tidak menunjukkan
pola distribusi normal yang mengindikasikan bahwa model regresi tidak
memenuhi asumsi normalitas (Ghozali, 2005:112).

3. Uji Hipotesis
Hipotesis dalam penelitian ini diuji dengan menggunakan metode
regresi linier berganda, dengan alasan penggunaan variabel yang lebih dari

37

satu dalam penelitian ini. Analisis regresi berganda ini diolah dengan
menggunakan program SPSS for windows versi Versi 16.0.
Analisis regresi linier berganda yang dilakukan dalam penelitian ini,
dilakukan dengan memasukkan dua buah variabel independen yang terdiri
atas pengalaman yang diperoleh dari lamanya bekerja dan pengalaman yang
diperoleh auditor dari banyaknya tugas pemeriksaan yang dilakukan serta satu
variabel dependen yaitu keahlian auditor dalam mengaudit perusahaan. Secara
umum formulasi dari regresi dapat ditulis sebagai berikut:
Y = a + b1 X1 + b2 X2 + ei
Keterangan:
Y

= Keahlian

= Konstanta

b1 b2

= Koefisien

X1

= Pengalaman auditor dari lamanya bekerja

X2

= Pengalaman auditor dari banyaknya tugas pemeriksaan

ei

= Error

Hipotesis:
H1 :

Pengalaman yang diperoleh auditor dari lamanya bekerja dan


banyaknya tugas pemeriksaan yang telah dilakukan secara
bersama-sama berpengaruh positif dan signifikan terhadap
peningkatan keahlian auditor dalam mengaudit perusahaan.

38

H2 :

Pengalaman yang diperoleh auditor dari lamanya bekerja


berpengaruh positif dan signifikan terhadap peningkatan keahlian
auditor dalam mengaudit perusahaan.

H3

Pengalaman yang diperoleh auditor dari banyaknya tugas


pemeriksaan yang telah dilakukan berpengaruh positif dan
signifikan terhadap peningkatan keahlian auditor dalam mengaudit
perusahaan.

Dalam pengujian hipotesis analisis dilakukan melalui:


a) Uji R (Koefisien Korelasi)
Analisis koefisien korelasi digunakan untuk mengetahui
apakah diantara variabel dependen dengan variabel independen
terdapat hubungan, jika terdapat hubungan maka bagaimana arah
hubungan tersebut. Dari hasil perhitungan tersebut berlaku ketentuan:
Positif (+) : Menunjukkan hubungan yang searah antara kedua
variabel.
Negatif (-) : Menunjukkan hubungan yang berlawanan arah antar
kedua variabel.

39

Tabel 3.1
Interval Koefisien Korelasi
Interval Koefisien

Tingkat Hubungan

0.00 0.199

Sangat lemah

0.20 0.399

Lemah

0.40 0.599

Sedang

0.60 0.799

Kuat

0.80 1.000

Sangat kuat

Sumber : Imam Ghozali (2001:45)


b) Uji R2 (Koefisien Determinasi)
Koefisien determinasi (R2) bertujuan untuk mengetahui
seberapa besar kemampuan variabel independen menjelaskan variabel
dependen. Dalam output SPSS, koefisien determinasi terletak pada
tabel Model Summaryb dan tertulis Adjusted R Square.
Nilai R2 sebesar 1, berarti fluktuasi variabel dependen
seluruhnya dapat dijelaskan oleh variabel independen dan tidak ada
faktor lain yang menyebabkan fluktuasi variabel dependen. Jika nilai
R2 berkisar antara 0 sampai dengan 1, berarti semakin kuat
kemampuan variabel independen dapat menjelaskan fluktuasi variabel
dependen (Ghozali, 2001:45).

40

c) Uji Regresi Secara Simultan (Uji F)


Uji F dilakukan untuk mengetahui pengaruh variabel-variabel
independen secara simultan (bersama-sama) terhadap variabel
dependen. Hasil uji F pada output SPSS dapat dilihat pada tabel
ANOVA. Untuk mengetahui variabel-variabel independen secara
simultan mempengaruhi variabel dependen, dilakukan dengan
membandingkan p-value pada kolom Sig. Dengan tingkat signifikansi
yang digunakan sebesar 0,05. jika p-value lebih kecil dari 0,05 maka
H1 diterima dan Ho ditolak, sebaliknya jika p-value lebih besar dari
0,05 maka H1 ditolak dan Ho diterima (Nugroho, 2005:53).
d) Uji Regresi Secara Parsial (Uji t)
Uji t dilakukan untuk mengetahui besarnya pengaruh masingmasing variabel independen secara individual terhadap variabel
dependen. Hasil uji ini pada output SPSS dapat dilihat pada tabel
Coefficientsa. Untuk mengetahui ada tidaknya pengaruh masingmasing variabel independen secara individual terhadap variabel
dependen, dilakukan dengan membandingkan p-value pada kolom Sig.
Masing-masing variabel independen dengan tingkat signifikansi yang
digunakan 0,05. Jika p-value lebih kecil dari 0,05 maka H1 diterima
dan Ho ditolak. Sebaliknya jika p-value lebih besar dari 0,05 maka H1
ditolak dan Ho diterima (Singgih Santoso, 2001:89).

41

E. Operasional Variabel Penelitian


Variabel yang akan digunakan dalam penelitian ini menggunakan
instrumen yang dikembangkan dari penelitian Ananing (2006:26). Perbedaan
variabel penelitian ini dengan penelitian terdahulu bahwa dalam penelitian
terdahulu mengikutsertakan variabel pengalaman dari banyaknya jenis perusahaan
yang telah diaudit sebagai variabel independen, sedangkan dalam penelitian ini
penulis mencoba tanpa memasukkan variabel tersebut. Adapun variabel dalam
penelitian ini terdiri dari:
1. Variabel independen meliputi:
a. Pengalaman yang diperoleh auditor dari lamanya bekerja yang diukur
dalam satuan bulan (X1),
b. Pengalaman yang diperoleh auditor dari banyaknya tugas pemeriksaan
yang dilakukan yang diukur dengan jumlah tugas pemeriksaan yang
dilakukan responden (X2).
2. Variabel dependen adalah keahlian auditor independen dalam mengaudit
perusahaan (Y). Pengukuran keahlian auditor independen dalam mengaudit
perusahaan menggunakan instrumen yang dikembangkan dari pusdiklat BPKP
(Dwi Ananing, 2006:27). Instrumen ini terdiri dari lima item yang melihat
keahlian yang diperlukan auditor dalam tugasnya, keahlian ini meliputi
keahlian mengenai audit yang mencakup:
a. Merencanakan program pemeriksaan,
b. Menyusun program kerja pemeriksaan,
42

c. Melaksanakan program kerja pemeriksaan,


d. Menyusun kertas kerja pemeriksaan dan
e. Menyusun laporan hasil pemeriksaan.
Kemudian untuk mengukur keahliannya menggunakan skala likert dengan
skor 1 sampai dengan 5 atau dari tingkat rendah sampai dengan tingkat
tertinggi. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat dalam tabel 3.2.
Tabel 3.2
Operasional Variabel
NO

VARIABEL

INDIKATOR

SKALA
PENGUKURAN

Pengalaman yang

Jangka waktu dari

diperoleh auditor dari

seorang auditor bekerja

Ordinal

lamanya bekerja (X1)


2

Pengalaman yang

Jumlah tugas

diperoleh auditor dari

pemeriksaan yang telah

banyaknya tugas

dilakukan auditor

Ordinal

pemeriksaan yang
dilakukan (X2)
3

keahlian auditor

Merencanakan

independen dalam

program

mengaudit perusahaan (Y)

pemeriksaan,

Ordinal

Menyusun program
kerja pemeriksaan,
Melaksanakan
program kerja
pemeriksaan,
43

Menyusun kertas
kerja pemeriksaan
dan
Menyusun laporan
hasil pemeriksaan

44

BAB IV
PENEMUAN DAN PEMBAHASAN

A. Gambaran Umum Objek Penelitian


Objek penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah Kantor
Akuntan Publik (KAP) yaitu suatu badan usaha yang telah mendapatkan ijin dari
menteri keuangan atau pejabat lain yang berwenang sebagai wadah bagi akuntan
publik dalam memberikan jasanya. Sedangkan akuntan publik atau auditor
independen adalah akuntan yang telah memperoleh ijin dari menteri keuangan
atau pejabat yang berwenang untuk memberikan jasanya.
Kantor Akuntan Publik dalam pekerjaannya memberikan beberapa jasa
yang disebut dengan jasa audit. Penjelasan dari jasa-jasa tersebut yaitu :
1. Jasa Audit Laporan Keuangan
Dalam kapasitasnya sebagai auditor independen, kantor akuntan
publik melakukan audit umum atas laporan keuangan untuk memberikan
pernyataan pendapat mengenai kewajaran laporan keuangan.
2. Jasa Audit Khusus
Audit khusus dapat merupakan audit atas akun atau pos laporan
tertentu yang dilakukan dengan menggunakan prosedur yang disepakati
bersama, audit atas laporan keuangan yang disusun berdasarkan basis yang
komprehensif dan audit atas informasi keuangan untuk tujuan tertentu.
45

3. Jasa Atestasi
Jasa yang berkaitan dengan penerbitan laporan yang memuat suatu
kesimpulan tentang keadaan asersi (pernyataan) tertulis menjadi tanggung
jawab pihak lain, dilaksanakan mulai pemeriksaan, review dan prosedur yang
disepakati bersama.
4. Jasa Review Laporan Keuangan
Jasa yang memberikan keyakinan terbatas bahwa tidak terdapat modifikasi
material yang harus dilaksanakan agar laporan keuangan tersebut sesuai
dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum atas basis akuntansi
komprehensif lainnya.
5. Jasa Kompilasi Laporan Keuangan
Jasa untuk menyusun laporan keuangan berdasarkan catatan data keuangan
serta inforamsi lainnya yang diberikan manajemen suatu entitas tertentu.
6. Jasa Konsultasi
Jasa ini meliputi berbagai bentuk dan bidang sesuai dengan kompetensi
akuntan publik. Misalnya jasa konsultasi umum kepada pihak manajemen,
perencanaan sistem dan implementasi sistem akuntansi, penyelenggaraan
pendidikan dan pelatihan, pelaksanaan seleksi dan rekruitmen pegawai sampai
memberikan jasa konsultasi lainnya.

46

7. Jasa Perpajakan
Jasa yang diberikan meliputi jasa konsultasi umum perpajakan, perencanaan
pajak, review jenis pajak, pengisian SPT dan penyelesaian masalah
perpajakan.
Kantor Akuntan Publik dapat berbentuk perseroan terbatas (PT) dan
persekutan dimana beberapa akuntan publik bergabung untuk menjalankan
usahanya bersama-sama sebagai sekutu atau rekan (partner). Selain itu kantor
akuntan publik dapat juga berbentuk koperasi jasa audit (KJA) yang hanya
memberikan jasanya pada koperasi saja. Struktur keorganisasian dalam KAP
sebagai berikut:
1. Rekan atau partner, yaitu rekan pimpinan dan rekan yang menduduki
jabatan tertinggi dalam KAP. Tugasnya bertanggung jawab secara
keseluruhan terhadap pekerjaan yang ditangani oleh KAP.
2. Manajer, yaitu pengawas pemeriksa, koordinator dari akuntan senior.
Tugasnya mereview program audit, mereview kertas kerja, laporan audit
dan manajemen letter.
3. Akuntan senior atau koodinator akuntan yunior, yaitu akuntan perencana
dan bertanggung jawab terhadap pelaksanaan pemeriksaan. Tugasnya
mengarahkan dan mereview pekerjaan akuntan yunior.
4. Akuntan junior atau asisten akuntan, yaitu pelaksana prosedur
pemeriksaan secara rinci sesuai dengan pengarahan dari akuntan senior.
Tugasnya adalah membuat kertas kerja.
47

Untuk menaikan level dari akuntan junior ke akuntan senior berbeda-beda di


setiap KAP, begitu juga dari akuntan senior ke manajer. Ada syarat yang
mengharuskan pengalaman lebih dari setahun, dua tahun dan tiga tahun. Selain
pengalaman audit di butuhkan juga keahlian audit yang lebih untuk memudahkan
kenaikan level dari akuntan junior ke akuntan senior.

B. Deskriptif Data
Penelitian ini menggunakan analisis deskriptif untuk memberikan
penjelasan yang memudahkan dalam menginterprestasikan hasil analisis lebih
lanjut. Salah satu caranya dengan mengelompokan data yang diperoleh dan
menyajikannya dalam bentuk tabel. Hal ini dimaksudkan untuk mengambarkan
responden agar dapat diketahui secara keseluruhan berdasarkan karakteristiknya.
Penelitian ini dilakukan dengan menggunakan kuesioner yang telah
disebarkan pada Kantor Akuntan Publik yang ada di Jakarta dengan objek
penelitian adalah auditor eksternal. Penyebaran dan pengembalian kuesioner
memakan waktu sebulan, yaitu dari tanggal 28 Januari 2010 hingga 26 Februari
2010. Dari 80 buah kuesioner yang di kirimkan pada Kantor Akuntan Publik yang
ada di Jakarta, ada 38 kuesioner yang layak untuk dijadikan sumber data
penelitian.

48

Tabel 4.1
Disrtibusi Kuesioner
Kuesioner

Jumlah

Persentase

Total kuesioner yang dibagikan

80

100%

Total kuesioner yang dikembalikan

49

61%

Total kuesioner yang tidak dikembalikan

31

39%

Total kuesioner yang tidak dapat digunakan

11

13%

Total kuesioner yang dapat digunakan

38

48%

Sumber: Hasil pengolahan data


Dalam penelitian ini ada 38 eksemplar kuesioner yang layak untuk
dijadikan sumber data penelitian dari 80 eksemplar kuesioner yang dikirimkan
kepada Kantor Akuntan Publik di Jakarta. Langkah selanjutnya adalah
mengklasifikasikan dan mengelompokannya sesuai dengan yang dibutuhkan
dalam penelitian ini. Berikut ini adalah klasifikasi responden berdasarkan
beberapa karakteristik yang mencakup:
1. Deskripsi Responden Berdasarkan Jenis kelamin
Tabel 4.2
Deskripsi Responden Berdasarkan Jenis kelamin
Jenis Kelamin

Jumlah

Persentase

Pria

29

76%

Wanita

24%

Total

38

100%

49

Sumber: Hasil pengolahan data


Tabel diatas menunjukkan bahwa sebesar 76% responden didominasi
oleh jenis kelamin pria dan sisanya berjenis kelamin wanita yang berjumlah
24%. Hal ini dapat terlihat bahwa auditor eksternal lebih banyak pria
dibandingkan wanita. Ini dapat disimpulkan bahwa responden yang bekerja di
Kantor Akuntan Publik lebih banyak oleh golongan pria dibandingkan dengan
wanita.
2. Deskripsi Responden Berdasarkan Umur
Tabel 4.3 dibawah ini menjelaskan data responden berdasarkan umur.
Tabel 4.3
Deskripsi Responden Berdasarkan Umur
Umur

Jumlah

Persentase

23

2.6%

24

13.2%

25

13.2%

26

5.3%

27

7.9%

28

2.6%

29

13.2%

30

10.5%

31

5.3%

34

2.6%

35

5.3%

36

2.6%

37

2.6%
50

38

2.6%

40

5.3%

44

2.6%

45

2.6%

Total

38

100%

Sumber: Hasil pengolahan data


Data diatas menjelaskan bahwa umur responden yang bekerja di Kantor
Akuntan Publik rata-rata sekitar umur 24 tahun sampai dengan 30 tahun. Ada
satu orang auditor yang belum berpengalaman yang mengisi kuesioner, dapat
dilihat pada tabel diatas yang berumur 23 tahun atau baru lulus kuliah.
3. Deskripsi Responden Berdasarkan Pendidikan
Tabel 4.4 dibawah ini menjelaskan data responden berdasarkan pendidikan
yang didapat dari hasil kuesioner.
Tabel 4.4
Deskripsi Responden Berdasarkan Pendidikan
Pendidikan

Jumlah

Persentase

S1

32

84.2%

S2

15.8%

Total

38

100%

Sumber: Hasil pengolahan data


Data diatas menjelaskan bahwa responden yang bekerja di Kantor
Akuntan Publik lebih banyak berpendidikan terakhir S1, ini ditunjukkan
dengan angka 84.2%, sedangkan untuk pendidikan S2 sebanyak 15.8%.

51

C. Hasil dan Pembahasan


1. Uji Kualitas Data
a. Uji Validitas
Uji validitas digunakan untuk mengukur sah atau valid tidaknya
suatu kuesioner. Suatu kuesioner dinyatakan valid jika pertanyaan pada
kuesioner mampu untuk mengungkapkan sesuatu yang akan diukur oleh
kuesioner tersebut. Pengujian validitas dari instrumen penelitian dilakukan
dengan teknik Person Correlation dengan menghitung angka pada kolom
Corrected Item-Total Correlation atau r hitung dari nilai jawaban
responden untuk tiap butir pertanyaan, kemudian dibandingkan dengan
angka pada tabel r Product Moment atau r tabel. Setiap butir pertanyaan
dikatakan valid bila r hitung lebih besar atau sama dengan r tabel.
Dalam hal ini jumlah sampel (N) adalah 38 responden maka
didapat r 0,2709 (0,271) didapat dari (jumlah responden2) atau 382=36,
dengan tarif signifikan () 5%, didapat r tabel 0,271. jika r hitung lebih
besar dari r tabel dan nilai positif maka butir atau pertanyaan atau
indikator tersebut dinyatakan valid.
Tabel 4.5
Hasil Uji Validitas
Pertanyaan

r hitung

r tabel

Keterangan

X1

0,571

0,271

Valid

X2

0, 571

0,271

Valid

52

Z1

0,452

0,271

Valid

Z2

0,537

0,271

Valid

Z3

0,465

0,271

Valid

Z4

0,586

0,271

Valid

Z5

0,329

0,271

Valid

Sumber: Hasil pengolahan data


Dari tabel diatas dapat disimpulkan bahwa semua butir pertanyaan
dalam kuesioner ini dinyatakan valid. Definisi valid tersebut karena
keseluruhan butir pertanyaan menunjukkan bahwa r hitung lebih besar dari
r tabel.
b. Uji Reliabilitas
Setelah instrumen dipastikan akurasinya, kemudian dilakukan
pengujian reliabilitas dengan menggunakan Cronbach Alpha. Suatu
konstruk atau variabel dinyatakan reliabel jika memberikan nilai
Cronbach Alpha>0,60.
Tabel 4.6
Uji Reliabilitas Pengalaman
Reliability Statistics
Cronbach's
Alpha Based on
Cronbach's

Standardized

Alpha

Items
.643

N of Items
.727

Sumber: Hasil pengolahan data

53

Tabel 4.7
Uji Reliabilitas Keahlian
Reliability Statistics
Cronbach's
Alpha Based on
Cronbach's

Standardized

Alpha

Items
.712

N of Items
.716

Sumber: Hasil pengolahan data


Dari hasil analisis variabel pengalaman dan keahlian auditor
menunjukkan Cronbach Alpha mempunyai nilai diatas 0,60 maka semua
butir pertanyaan diatas sudah reliabel.

2. Uji Asumsi Klasik


a. Uji Multikolonieritas
Uji Multikolonieritas bertujuan untuk menguji apakah model
regresi ditemukan adanya korelasi antara variabel bebas (independen).
Model regresi yang baik seharusnya tidak terjadi korelasi diantara variabel
independen. Untuk menguji adanya korelasi antara variabel bebas
digunakan metode Tolarance dan Variance Inflation factor (VIF)
(Ghozali, 2005:91).

54

Tabel 4.8
Uji Multikolonieritas
Coefficientsa
Collinearity Statistics
Model
1

Tolerance

VIF

(Constant)
Lamanya Auditor bekerja

.674

1.484

Banyaknya tugas pemeriksaan

.674

1.484

a. Dependent Variable: Keahlian

Sumber: Hasil pengolahan data


Tabel 4.8 menunjukkan bahwa tidak ada variabel independen
(lamanya auditor bekerja dan banyaknya tugas pemeriksaan) yang
memiliki nilai Tolarance kurang dari 0,10 yang berarti tidak ada kolerasi
antara variabel independen yang nilainya lebih dari 95%. Hasil
perhitungan nilai Variance Inflation factor (VIF) juga menunjukkan hal
yang sama tidak satu variabel independen yang memiliki nilai VIF lebih
dari 10. Jadi dapat disimpulkan bahwa tidak ada multikoloniearitas antara
variabel independen dalam model regresi ini.
b. Uji Heteroskedastisitas
Grafik

Scatterplot

dibawah

ini

merupakan

hasil

uji

heteroskedastisitas untuk variabel independen yaitu lamanya auditor


bekerja, banyaknya tugas pemeriksaan dan variabel dependen yaitu
keahlian.

55

Gambar 4.1
Hasil Uji Heteroskedastisitas
Berdasarkan uji tersebut menunjukkan bahwa titik-titik data
menyebar secara acak baik diatas maupun dibawah angka 0 pada sumbu Y
dan tidak membentuk suatu pola. Hal ini berarti tidak terjadi
heteroskedastisitas pada model regresi.
c. Uji Normalitas
Pengujian normalitas bertujuan untuk menguji variabel independen
yaitu lamanya auditor bekerja, banyaknya tugas pemeriksaan dan variabel

56

dependen yaitu keahlian, dalam sebuah model regresi berdistribusi normal


atau tidak.

Gambar 4.2
Hasil Uji Normalitas
Gambar 4.2 memperlihatkan hasil uji normalitas dengan
menggunakan Normality Probability Plot yang menyebar disekitar garis
diagonal dan mengikuti arah garis diagonal. Maka dapat disimpulkan
bahwa data dalam penelitian ini sudah terdistribusi dengan normal atau
sudah memenuhi asumsi normalitas.

57

3. Uji Hipotesis
Hipotesis dalam penelitian ini diuji dengan menggunakan metode
regresi linier berganda, dengan alasan penggunaan variabel yang lebih dari
satu dalam penelitian ini.
a) Uji R (Koefisien Korelasi)
Tabel 4.9
Koefisien Korelasi
Model

R Square
.927a

.859

Sumber: Hasil pengolahan data


Pada tabel di atas, diperoleh nilai R sebesar 0,927 yang
menunjukkan adanya korelasi atau hubungan antara variabel dependen
dengan variabel independen sangat kuat. Ini didasarkan pada nilai
hubungan yang mendekati 1,00 dan nilai R-Square yang diperoleh sebesar
0,859.
b) Uji R2 (Koefisien Determinasi)
Tabel 4.10
Koefisien Determinasi
Model Summaryb

Model
1

R
.927a

R Square

Adjusted R

Std. Error of the

Square

Estimate

.859

.850

.898

Durbin-Watson
1.869

a. Predictors: (Constant), Banyaknya tugas pemeriksaan, Lamanya Auditor bekerja


b. Dependent Variable: Keahlian

Sumber: Hasil pengolahan data

58

Berdasarkan tabel Koefisien Determinasi (R) diatas diperoleh


hasil bahwa Adjusted R Square sebesar 0,850 yang berarti variabel
dependen (keahlian) yang dapat dijelaskan oleh variabel independen
(lamanya auditor bekerja dan banyaknya tugas pemeriksaan yang
dilakukan) sebesar 85%. Sedangkan sisanya sebesar 15% (100%-85%)
dipengaruhi oleh variabel lainnya yang tidak termasuk dalam model
regresi ini.
c) Uji Regresi Secara Simultan (Uji F)
Uji secara simultan (bersama-sama) ditunjukkan pada tabel
ANOVAb, dengan hipotesis:
H1

Pengalaman yang diperoleh auditor dari lamanya bekerja dan


banyaknya tugas pemeriksaan yang telah dilakukan secara
bersama-sama berpengaruh positif dan signifikan terhadap
peningkatan keahlian auditor dalam mengaudit perusahaan.
Tabel 4.11
Uji Regresi Secara Simultan (Uji F)
ANOVAb

Model
1

Sum of Squares
Regression
Residual
Total

df

Mean Square

171.341

85.670

28.238

35

.807

199.579

37

F
106.185

Sig.
.000a

a. Predictors: (Constant), Banyaknya tugas pemeriksaan, Lamanya Auditor bekerja


b. Dependent Variable: Keahlian

Sumber: Hasil pengolahan data

59

Berdasarkan hasil analisis pada tabel ANOVAb diatas diperoleh F


sebesar 106.185 dengan nilai probabilitas (sig) 0,000 ini berarti nilai
probabilitas sig lebih kecil dari nilai probabilitas 0,05 atau (0,000 < 0,05).
Maka pengalaman yang diperoleh auditor dari lamanya bekerja dan
banyaknya tugas pemeriksaan yang telah dilakukan, secara bersama-sama
berpengaruh positif dan signifikan terhadap peningkatan keahlian auditor
dalam mengaudit perusahaan.
Hasil ini konsisten dengan penelitian sebelumnya Ananing (2006)
yang menyatakan bahwa pengalaman auditor dari lamanya bekerja dan
banyaknya tugas pemeriksaan akan meningkatkan keahlian auditor dalam
bidang auditing. Demikian juga hasil ini konsisten dengan penelitian
Suraida (2005) yang menyatakan bahwa semakin banyak pengalaman
auditor baik dari segi lamanya waktu maupun banyaknya penugasan yang
pernah ditangani, semakin dapat menghasilkan berbagai macam dugaan
dalam menjelaskan temuan audit.
d) Uji Regresi Secara Parsial (Uji t)
Uji secara parsial (individual) ditunjukkan pada tabel Coefficients,
hipotesis yang akan diuji adalah variabel pengalaman auditor dari lamanya
bekerja (X1) dan pengalaman auditor dari banyaknya tugas pemeriksaan
(X2) dirumuskan sebagai berikut:

60

H2

Pengalaman yang diperoleh auditor dari lamanya bekerja


berpengaruh positif dan signifikan terhadap peningkatan
keahlian auditor dalam mengaudit perusahaan.

H3

Pengalaman yang diperoleh auditor dari banyaknya tugas


pemeriksaan yang telah dilakukan berpengaruh positif dan
signifikan terhadap peningkatan keahlian auditor dalam
mengaudit perusahaan
Tabel 4.12
Uji Regresi Secara Parsial (Uji t)
Coefficientsa

Model
1

Unstandardized

Standardized

Coefficients

Coefficients

(Constant)

Std. Error

18.888

.253

Lamanya Auditor bekerja

.039

.004

Banyaknya tugas pemeriksaan

.004

.002

Beta

Sig.

74.722

.000

.827

10.677

.000

.158

2.046

.048

a. Dependent Variable: Keahlian

Sumber: Hasil pengolahan data


Berdasarkan hasil analisis pada tabel diatas dapat di ketahui bahwa:
1)

Pengalaman auditor dari lamanya bekerja memiliki nilai koefisien


sebesar 0,039 dengan tanda positif dan probabilitas 0,000 ini berarti
nilai probabilitas sig lebih kecil dari nilai probabilitas 0,05 atau
(0,000 < 0,05). Maka pengalaman yang diperoleh auditor dari
lamanya bekerja berpengaruh positif dan signifikan terhadap

61

peningkatan

keahlian

auditor

dalam

mengaudit

perusahaan.

Kenyataan menunjukkan semakin lama seseorang bekerja maka,


semakin banyak pengalaman kerja yang dimiliki oleh pekerja
tersebut. Sebaliknya, semakin singkat masa kerja seseorang biasanya
semakin sedikit pula pengalaman yang diperolehnya. Pengalaman
bekerja memberikan keahlian dalam kerja sedangkan, keterbatasan
pengalaman kerja mengakibatkan tingkat keahlian yang dimiliki
semakin rendah. Hasil ini konsisten dengan penelitian sebelumnya
Ananing (2006) yang menyatakan bahwa pengalaman auditor dari
lamanya bekerja akan meningkatkan keahlian auditor dalam bidang
auditing. Demikian juga hasil ini konsisten dengan penelitian
Suryani, Tri dan Sudarsono yang menyatakan bahwa semakin
berpengalaman seorang auditor maka semakin patuh pada standar
profesi serta semakin bertanggungjawab dalam melaksanakan
profesionalismenya.
2)

Pengalaman auditor dari banyaknya tugas pemeriksaan memiliki


nilai koefisien sebesar 0,004 dengan tanda positif dan probabilitas
0,048 ini berarti nilai probabilitas sig lebih kecil dari nilai
probabilitas 0,05 atau (0,048 < 0,05). Maka pengalaman yang
diperoleh auditor dari banyaknya tugas pemeriksaan yang telah
dilakukan berpengaruh positif dan signifikan terhadap peningkatan
keahlian auditor dalam mengaudit perusahaan. Seseorang yang
62

memiliki pengalaman tentang kompleksitas tugas akan lebih ahli


dalam

melaksanakan

tugas-tugas

pemeriksaan,

sehingga

memperkecil tingkat kesalahan, kekeliruan, ketidakberesan, dan


pelanggaran dalam melaksanakan tugas. Hasil ini konsisten dengan
penelitian sebelumnya Ananing (2006) yang menyatakan bahwa
pengalaman auditor dari banyaknya tugas pemeriksaan akan
meningkatkan keahlian auditor dalam bidang auditing. Demikian
juga hasil ini konsisten dengan penelitian Suraida (2005) yang
menyatakan bahwa semakin banyak pengalaman auditor baik dari
segi lamanya waktu maupun banyaknya penugasan yang pernah
ditangani, semakin dapat menghasilkan berbagai macam dugaan
dalam menjelaskan temuan audit.

63

BAB V
KESIMPULAN DAN IMPLIKASI

A. Kesimpulan
Dari hasil pengujian hipotesis dengan menggunakan uji regresi berganda
dapat disimpulkan sebagai berikut:
1. Hasil uji simultan (bersama-sama) menunjukkan pengalaman yang diperoleh
auditor dari lamanya bekerja dan banyaknya tugas pemeriksaan yang telah
dilakukan secara bersama-sama berpengaruh positif dan signifikan terhadap
peningkatan keahlian auditor dalam mengaudit perusahaan. Hasil ini
konsisten dengan penelitian sebelumnya Ananing (2006).
2. Pengalaman yang diperoleh auditor dari lamanya bekerja berpengaruh positif
dan signifikan terhadap peningkatan keahlian auditor dalam mengaudit
perusahaan. Hasil ini konsisten dengan penelitian sebelumnya Ananing
(2006).
3. Pengalaman yang diperoleh auditor dari banyaknya tugas pemeriksaan yang
telah dilakukan berpengaruh positif dan signifikan terhadap peningkatan
keahlian auditor dalam mengaudit perusahaan. Hasil ini konsisten dengan
penelitian sebelumnya Ananing (2006).

64

B. Implikasi
Berdasarkan hasil analisis data dan kesimpulan diatas, maka dapat
disimpulkan bahwa variabel pengalaman yang diperoleh auditor dari lamanya
bekerja dan banyaknya tugas pemeriksaan yang telah dilakukan terbukti
berpengaruh positif dan signifikan terhadap peningkatan keahlian auditor dalam
mengaudit perusahaan sebesar 85%, sedangkan sisanya 15% dipengaruhi oleh
variabel lain yang tidak diteliti dalam penelitian ini.
Dengan bertambahnya pengalaman yang dimiliki seorang auditor dari
lamanya bekerja dan banyaknya tugas pemeriksaan yang telah dilakukan maka
akan meningkatkan keahlian auditor tersebut, khususnya dalam mengaudit
perusahaan. Keahlian auditor dalam mengaudit perusahaan juga bisa ditingkatkan
melalui pelatihan-pelatihan berkelanjutan yang dilakukan auditor sehingga perlu
mengikuti pelatihan tersebut.

65

DAFTAR PUSTAKA
Alvin A. Arens, Randal J. Elder, Mark S. Beasley. Auditing dan Pelayanan
Verifikasi: Pendekatan Terpadu, alih bahasa oleh Tim Dejakarta, edisi
kesembilan, Jakarta, 2003.
Ananing Tyas Asih, Dwi. Pengaruh Pengalaman Terhadap Peningkatan Keahlian
Auditor dalam Bidang Auditing Universitas Islam Indonesia, Yogyakarta,
2006.
BPKP. Badan Pengawas Keuangan dan Pembangunan, BPKP
www.bpkp.go.id, 2009.

ONLINE,

Ghozali, Imam. Aplikasi Analisis Multivariate Dengan program SPSS, Universitas


Diponegoro, Semarang, 2005.
Ghozali, Imam. Aplikasi Analisis Multivariate Dengan program SPSS, Universitas
Diponegoro, Semarang, 2001.
Hadiwryo, Siswanto. Manajemen Tenaga Kerja Indonesia: Pendekatan
Administratif dan Operasional, Cetakan Pertama, PT. Bumi Aksara, Jakarta,
2002.
Halim, Abdul. Auditing, Unit Penerbit dan Percetakan (UPP) AMP YKPN, edisi
kedua, Yogyakarta, 2001.
Halim, Abdul. Auditing : Dasar-Dasar Audit Laporan Keuangan, Unit Penerbit
dan Percetakan (UPP) AMP YKPN, Edisi Ketiga, Yogyakarta, 2003.
Hamid, Abdul. Pedoman Penulisan Skripsi, FEIS UIN Syarif Hidayatullah, Jakarta,
2007.
Herliansyah, Yudhi dan Ilyas, Meifida. Pengaruh Pengalaman Auditor terhadap
Penggunaan Bukti Tidak Relevan dalam Auditor Judment, Univervitas
Mercu Buana, Jakarta, 2006.
IAI. Standar Profesional Akuntan Publik, Penerbit Salemba Empat, Cetakan
Kedua, Jakarta, 2001.
IAI. Aturan Etika Kompartemen, IAI ONLINE, www.iaiglobal.or.id, 2009.

66

Koroy, Ramaraya, Tri. Pengaruh Preferensi Klien dan Pengalaman Audit terhadap
Pertimbangan Auditor, Kopertis Wilayah XI Kalimantan, Kalimantan, 2005.
Payama j. Simanjutak, Dr.Prof, Manajemen & Evaluasi Kinerja, Penerbit FE UII,
Yogyakarta, 2005.
Pramono, Ristyo. Pengaruh Dimensi Profesionalisme Auditor terhadap
Pertimbangan Tingkat Materialitas dalam Proses Pengauditan Laporan
Keuangan, Universitas Negeri Semarang, Semarang, 2009.
Rai Agung, I Gusti, Audit Kinerja Pada Sektor publik : Konsep Praktik Studi
Kasus, Penerbit Salemba Empat, Yogyakarta, 2008.
Rodoni Ahmad, Atiqah. Modul Statistik Manajemen, FEIS UIN Syarif
Hidayatullah, Jakarta, 2006.
Santoso, Singgih. SPSS Mengolah data Statistik secara Profesional, PT Elek
Media Komputindo, Jakarta, 2001.
Sarwono, Jonathan. Analisis Data Penelitian Menggunakan SPSS, ANDI
Yogyakarta, Yogyakarta, 2006.
Sawyer Lawrence B, Dittenhofer Mortimer A, Scheiner James H. Sawyer's Internal
Auditing, Edisi Kelima : Bahasa Indonesia, Salemba Empat, Jakarta, 2004.
Suharyadi, dan S.K Purwanto. Statistika untuk Ekonomi dan Keuangan Modern
Salemba Empat, Jakarta, 2003.
Suraida, Ida. Pengaruh Etika, Kompetensi, Pengalaman Audit dan Risiko Audit
terhadap Skeptisisme Profesional Auditor dan Ketepatan Pemberian Opini
Akuntan Publik, Fakultas Ekonomi Universitas Padjadjaran, Bandung, 2005.
Suryani Noviari, Tri Eka Merdekawati, Dharma T.E. Sudarsono. Hubungan Etika,
Pengalaman, Ketaatan pada Standar Profesi dan Akuntabilitas Profesional
(Survei pada Kantor Akuntan Publik di DKI Jakarta), Universitas
Gunadarma, Jakarta, 2005.
Umar, Husein. metode riset Akuntansi Terapan, Penerbit Ghalia, Indonesia, Bogor,
2003.

67

68

DAFTAR KUESIONER

A. Mohon kesediaan Bapak/Ibu untuk mengisi daftar pertanyaan berikut


ini:
1) Umur.tahun
2) Jenis kelamin

a. Pria

b. Wanita

3) Pendidikan terakhir

a. S3

b.S2

c. S1

4) Nama KAP..

B. Mohon Bapak/Ibu menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut ini dengan


mengisi jawaban pada tempat yang telah tersedia.
1) Sudah berapa lama Bapak/Ibu menjadi atau bekerja sebagai
auditor? ...Tahun
2) Sampai saat ini berapa kali Bapak/Ibu melakukan tugas
pemeriksaan? Kali

C. Mohon kesediaan Bapak/Ibu untuk menjawab pertanyaan berikut ini,


dengan cara memberikan tanda silang (X) pada kolom 1 sampai 5, pada
satu jawaban yang tepat menurut Bapak/Ibu. Keahlian ini berdasarkan
dari Pusdiklat BPKP. Ukurlah keahlian Bapak/Ibu dibandingkan
dengan keahlian rata-rata rekan Bapak/Ibu dalam dimensi keahlian
mengenai audit berikut ini.
Keterangan: STA (Sangat tidak Ahli), TA (Tidak Ahli), N (Netral), A
(Ahli), SA (Sangat Ahli).

No

Keahlian Audit

Merencanakana program kerja


pemeriksaan:
menghimpun
pemahaman
bisnis
klien,
melakukan
prosedur
analitis,
penilaian
awal
terhadap
materialitas, menilai resiko audit,
mengembangkan strategi audit
pendahuluan, pemahaman struktur
pengendalian intern

Menyusun
progran
kerja
pemeriksaan: meliputi sifat, luas
dan jadwal/saat pekerjaan yang
harus dilakukan

Melaksanakan program kertas


kerja: melaksanakan program kerja
yang telah disusun pengujian atau
tes audit untuk menghimpun
mengenai
efektifitas
struktur
pengendalian intern dan sebagai
dasar bagi pemberian pernyataan
pendapat mengenai kewajaran
laporan keuangan klien

Menyusun
kertas
kerja
pemeriksaan: membuat catatan
mengenai prosedur audit yang
ditempuh, pengujian yang telah
dilakukan, informasi yang diperoleh
dan kesimpulan yang dibuat
berkenaan dengan pelaksanaan
audit

Menyusun
laporan
hasil
pemeriksaan: membuat laporan
audit sebagai alat formal untuk
mengkomunikasikan
suatu
kesimpulan
yang
diperoleh
mengenai laporan keuangan auditan
kepada pihak yang berkepentingan

STA

TA

SA

Data Penelitian
No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31
32
33
34
35
36
37
38

Ket:

X1
36
12
48
12
24
36
24
180
24
108
36
144
120
96
36
156
48
84
24
24
72
48
108
24
72
60
24
84
12
168
48
36
36
120
24
144
132
72

X2
50
23
200
18
55
38
25
100
30
420
35
230
100
33
90
100
28
250
40
28
200
130
200
14
50
60
9
50
13
300
90
70
15
100
15
118
80
67

Z1
3
4
4
3
4
4
4
5
3
5
4
5
4
5
5
5
3
4
5
4
5
4
5
4
5
4
3
5
4
5
5
4
4
5
4
5
5
4

Z2
5
5
3
4
4
4
4
5
4
5
4
5
5
5
4
5
4
5
4
4
5
4
5
3
4
4
4
5
3
5
3
5
3
5
4
5
5
4

Z3
4
3
5
3
3
4
4
5
5
5
4
5
5
4
4
5
4
5
4
4
5
4
5
4
4
5
4
5
4
5
5
4
5
5
4
5
5
4

X1 = Lamanya auditor bekerja


X2 = Banyaknya tugas pemeriksaan yang dilakukan
Z1 = Keahlian audit 1
Z2 = Keahlian audit 2
Z3 = Keahlian audit 3
Z4 = Keahlian audit 4
Z5 = Keahlian audit 5

Z4
5
4
3
3
4
4
4
5
4
5
5
5
5
5
5
5
5
5
3
4
5
5
5
4
4
5
4
4
4
5
5
4
4
5
4
5
5
5

Z5
4
5
5
5
4
5
4
5
3
5
4
5
5
5
3
5
5
5
3
4
4
5
5
4
5
5
4
4
4
5
3
3
4
5
4
5
5
5

Correlations
Correlations
X1
X1

Pearson Correlation

X2
.571**

.803**

.000

.000

38

38

38

**

.948**

Sig. (2-tailed)
N
X2

Pearson Correlation

.571

Sig. (2-tailed)

.000

N
Pengalaman

Pengalaman

Pearson Correlation

.000

38

38

38

**

**

.803

Sig. (2-tailed)
N

.948

.000

.000

38

38

38

**. Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed).

Correlations
Z1
Z1

Z2

.128

.673**

.025

.003

.032

.444

.000

38

38

38

38

38

38

Pearson Correlation

.362*

.257

.495**

.371*

.734**

Sig. (2-tailed)

.025

.119

.002

.022

.000

38

38

38

38

38

38

.467**

.257

.451**

.157

.667**

.003

.119

.004

.345

.000

38

38

38

38

38

38

Pearson Correlation

.349*

.495**

.451**

.314

.754**

Sig. (2-tailed)

.032

.002

.004

.055

.000

38

38

38

38

38

38

Pearson Correlation

.128

.371*

.157

.314

.592**

Sig. (2-tailed)

.444

.022

.345

.055

38

38

38

38

Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N

N
Z5

Keahlian

.349*

Z4

Z5

.467**

Z3

Z4

.362*

Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)

Z2

Z3

.000
38

38

Keahlian

Pearson Correlation

.673**

.734**

.667**

.754**

.592**

.000

.000

.000

.000

.000

38

38

38

38

38

Sig. (2-tailed)
N

*. Correlation is significant at the 0.05 level (2-tailed).


**. Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed).

Reliability
Reliability Statistics
Cronbach's
Alpha Based on
Cronbach's

Standardized

Alpha

Items
.643

N of Items
.727

Item Statistics
Mean

Std. Deviation

X1

67.26

48.927

38

X2

91.42

91.731

38

Item-Total Statistics
Scale Mean if
Item Deleted

Scale Variance if Corrected Item- Squared Multiple


Item Deleted

Total Correlation

Correlation

X1

91.42

8414.629

.571

.326

X2

67.26

2393.821

.571

.326

Scale Statistics
Mean
158.68

Variance
1.593E4

Std. Deviation
126.228

N of Items
2

38

Reliability Statistics
Cronbach's
Alpha Based on
Cronbach's

Standardized

Alpha

Items
.712

N of Items
.716

Item Statistics
Mean

Std. Deviation

Z1

4.29

.694

38

Z2

4.32

.702

38

Z3

4.39

.638

38

Z4

4.47

.647

38

Z5

4.42

.722

38

Item-Total Statistics
Cronbach's
Scale Mean if
Item Deleted

Scale Variance if Corrected Item- Squared Multiple


Item Deleted

Total Correlation

Correlation

Alpha if Item
Deleted

Z1

17.61

3.705

.452

.285

.672

Z2

17.58

3.494

.537

.338

.636

Z3

17.50

3.824

.465

.315

.667

Z4

17.42

3.548

.586

.374

.619

Z5

17.47

3.932

.329

.162

.723

Scale Statistics
Mean
21.89

Variance
5.394

Std. Deviation
2.323

N of Items
5

Regression

Variables Entered/Removedb

Model
1

Variables

Variables

Entered

Removed

Method

Banyaknya
tugas
pemeriksaan,

. Enter

Lamanya Auditor
bekerjaa
a. All requested variables entered.
b. Dependent Variable: Keahlian

Model Summaryb

Model

R
.927a

R Square

Adjusted R

Std. Error of the

Square

Estimate

.859

.850

Durbin-Watson

.898

1.869

a. Predictors: (Constant), Banyaknya tugas pemeriksaan, Lamanya Auditor bekerja


b. Dependent Variable: Keahlian

ANOVAb
Model
1

Sum of Squares
Regression
Residual
Total

df

Mean Square

171.341

85.670

28.238

35

.807

199.579

37

F
106.185

a. Predictors: (Constant), Banyaknya tugas pemeriksaan, Lamanya Auditor bekerja


b. Dependent Variable: Keahlian

Sig.
.000a

Coefficientsa

Model
1

(Constant)

Unstandardized

Standardized

Coefficients

Coefficients

Std. Error

Collinearity Statistics
t

Beta

Sig.

Tolerance

VIF

18.888

.253

74.722

.000

Lamanya Auditor bekerja

.039

.004

.827 10.677

.000

.674

1.484

Banyaknya tugas pemeriksaan

.004

.002

.158

.048

.674

1.484

a. Dependent Variable: Keahlian

2.046

Daftar KAP Jakarta

Nama KAP

Mazars Moores Rowland Indonesia (Tjiendradjaja & Handoko


Tomo)

Alamat

Jl. Sisingamangaraja 26, Bundaran Senayan - 12120


Jakarta Selatan

Telephone

(021) 720 2605

Auditor

6 orang

Nama KAP

Anwar & Rekan

Alamat

Gedung Permata Kuningan Lt.5


Jl. Kuningan Mulia Kavling 9C
Jakarta 12980

Telephone

(021) 83780750

Auditor

4 orang

Nama KAP

Osman Bing Satrio & Rekan

Alamat

Wisma Antara Lt. 12 Jl. Medan Merdeka Selatan No. 17 Jakarta


10110

Telephone

(021) 231 2955

Auditor

5 orang

Nama KAP

Johan, Malonda, Astika & Rekan

Alamat

Jl. Pluit Raya 200 Blok V No. 1-5 Jakarta 14450

Telephone

(021) 661 7155

Auditor

3 orang

Nama KAP

Haryanto Sahari & Rekan

Alamat

Jl. H.R. Rasuna Said X-7 No. 6 Jakarta 12940

Telephone

(021) 521 2901

Auditor

3 orang

Nama KAP

Hendrawinata, Gani & Hidayat

Alamat

Intiland Tower Lantai 18, Jl. Jend. Sudirman Kav. 32 Jakarta


10220

Telephone

(021) 570 7997

Auditor

5 orang

Nama KAP

Joachim Sulistyo & Rekan

Alamat

Graha Mandiri lt.24, Jl. Imam Bonjol No.61 Jakarta Pusat 10310

Telephone

(021) 723 5533

Auditor

7 orang

Nama KAP

Mulyamin, Sensi, Suryanto

Alamat

Intiland Tower Lantai 7, Jl. Jend. Sudirman Kav. 32,


Jakarta 10220

Telephone

(021) 570 8111

Auditor

5 orang