Anda di halaman 1dari 12

JOURNAL READING

COMMON SKIN INFECTIONS IN CHILDREN


Diajukan untuk
Memenuhi Tugas Kepaniteraan Klinik dan Melengkapi Salah Satu Syarat Menempuh Program
Pendidikan Profesi Dokter Bagian Ilmu Kesehatan Kulit dan Kelamin

Disusun oleh:
Harlina Nurlita
01.210.6174

Pembimbing :
dr. Wahyu Hidayat Sp.KK

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Kulit dan Kelamin


RS Sunan Kalijaga Demak

FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS ISLAM SULTAN AGUNG SEMARANG
2015

INFEKSI KULIT YANG UMUM PADA ANAK-ANAK


Michael J Sladden, Graham A Johnston
Kebanyakan anak-anak akan

Ringkasan poin

memiliki infeksi kulit pada beberapa

Moluskum kontagiosum adalah umum, self

waktu. Infeksi kulit merupakan alasan

limiting desease
Asam salisilat topikal harus dianggap sebagai

umum

pengobatan lini pertama untuk kutil virus kulit


Impetigo ringan secara efektif diobati dengan

practice.1-3 Kami meninjau empat

topical mupirocin atau asam fusidic selama

tujuh hari
Antibiotik oral harus disediakan untuk Impetigo

bandel, luas dengan gejala sistemik


Tinea capitis harus dipertimbangkan dalam

untuk

konsultasi

dalam

perawatan primer dan dermatologi


infeksi kulit yang umum pada anakanak dan menjelaskan epidemiologi,
gambaran klinis, dan pengobatan,
dengan fokus pada perawatan dengan
bukti terbaik.

setiap anak dengan kulit kepala bersisik seperti

infeksi umum dan presentasi beragam


Tinea capitis harus dikonfirmasi oleh analisis
mikologi

sebelum

pemberian

delapan minggu dimulai

griseofulvin

Sumber dan kriteria seleksi


Kami mencari Medline dan Cochrane
Library

menggunakan

istilah

"moluskum," "kutil," "impetigo," dan


"tinea." Kami termasuk percobaan
acak, meta-analisis, dan pedoman
klinis.

MOLUSKUM KONTAGIOSUM
Moluskum kontagiosum adalah umum, jinak, infeksi virus pada kulit yang dapat sembuh
sendiri. Hal ini biasanya mengenai anak-anak dan disebabkan oleh poxvirus tertentu manusia.
Infeksi ini jarang terjadi pada anak di bawah usia 1 tahun dan biasanya terjadi pada kelompok
usia 2-5 tahun. 4 Meskipun prevalensi moluskum kontagiosum tidak dikenal, salah satu dari
enam anak anak Belanda telah mengunjungi dokter untuk kondisinya.
Infeksi berikut autoinokulasi atau kontak dengan penderita.6 Masa inkubasi dari dua
minggu sampai enam bulan. Kondisi ini lebih umum pada anak-anak dan pada anak-anak yang

berenang, yang mandi bersama-sama, dan yang imunosupresi. Sedikit bukti yang mendukung
pandangan bahwa lesi (mollusca) yang lebih sering terjadi pada anak-anak dengan dermatitis
atopik.
Mollusca hadir sebagai beberapa kubah berbentuk mutiara atau daging papula berwarna
dengan depresi sentral (umbilikasi), yang biasanya muncul pada badan dan daerah flexor
(gambar 1). Mereka bervariasi dalam ukuran dari 1 mm sampai 10 mm, dengan pertumbuhan
yang terjadi selama beberapa minggu.4 Dalam pasien yang imunokompeten, lesi dapat bertahan
selama enam sampai delapan minggu. Durasi rata-rata setidaknya delapan bulan ketika lesi baru
muncul

karena

Resolusi

autoinoculation

terus

menerus.6

sering

didahului

oleh

peradangan. Lesi rumit sembuh tanpa jaringan parut.


Apakah dokter harus mengobati moluskum kontagiosum yang masih kontroversial.
Seperti kondisi yang jinak dan yang sembuh spontan, pengobatan biasanya tidak diperlukan.
Pendukung dari pengobatan menyatakan bahwa kecepatan interversi resolusi, mengurangi
inokulasi dan gejala, batas menyebar, dan mencegah jaringan parut. Sering terjadi tekanan dari
orang tua untuk mengobati kesehatan anak mereka karena stigma dari lesi yang terlihat.

Fig 1 Typical multiple dome shaped pearly or flesh coloured papules


of mollluscum contagiosum, with a central depression (umbilication)

Pengobatan
Banyak pengobatan untuk moluskum kontagiosum yang telah dilaporkan, termasuk
kerusakan fisik atau ekstrusi manual, cryotherapy, dan kuretase. Satu studi menemukan tidak ada
perbedaan dalam resolusi lesi setelah ekstrusi dari inti umbilikasi dibandingkan dengan
dekstruksi dengan penggunaan fenol, meskipun pengobatan dengan fenol menimbulkan skar
yang lebih bnyak.6 Krim acidifed nitrit telah dilaporkan efektif dan tanpa rasa sakit.8 Krim
imiquimod topical mungkin berguna dalam mollusca yang meluas atau bandel, tetapi belum
diuji dalam uji coba terkontrol.
Sebuah tinjauan Cochrane sedang berlangsung untuk mengevaluasi pengobatan untuk
moluskum kontagiosum. Sampai ada bukti yang jelas dari keamanan dan kemanjuran intervensi
aktif, kami merekomendasikan menunggu waspada dan jaminan pasien dan orang tua.
KUTIL VIRUS
Kutil viral kulit adalah proliferasi diskrit epitel jinak disebabkan oleh human
papillomavirus. Beberapa jenis terjadi (kotak 1)
Kutil virus yang umum .10 Prevalensi meningkat selama masa kanak-kanak, puncak pada
masa remaja, dan menurun setelahnya.11 Pada anak-anak yang sehat, kutil menghilang secara
spontan; 93% dari anak-anak dengan kutil pada usia 11th menunjukkan Resolusi pada usia 16 th .
12 Resolusi dapat didahului oleh penampilan menghitam kapiler thrombosed loop. Kutil
mungkin meluas dan terus-menerus dalam pasien yang immunocompromised. Klinis munculnya
kutil tergantung pada lokasi. Tangan dan kaki yang paling sering terkena (gambar 2).

Kotak 1: Jenis kutil virus


Kutil Umum
Kutil umum mulai daging papul yang halus membesar dan menimbulkan karakteristik
permukaan hiperkeratosis dari keratin yang terlalu menebal. Dapat terjadi di lokasi cedera
(Koebner fenomena)
Kutil plantar (veruka)
Kutil plantar terjadi pada telapak kaki dan bisa menyakitkan. Kutil menonjol hanya
sedikit dari permukaan kulit dan sering mengarah ke keratin.
Kutil Mosaic
Kutil mosaik terjadi sebagai kumpulan kecil, diskrit dan padat dikemas
kutil individu. Mereka sering resisten terhadap pengobatan
Kutil Plana
Kutil plana merupakan papula atasnya datar, biasanya tersebar di wajah, lengan,
dan kaki

Fig 2 Cutaneous viral wart showing characteristic hyperkeratotic


warty surface with capillary loops (black dots)

Pengobatan
Meskipun sebagian besar kutil menghilang secara spontan dalam waktu dua
tahun, beberapa bertahan dan menjadi besar dan menyakitkan. Untuk alasan ini banyak orang tua
menginginkan anak-anak mereka untuk perawatan medis. Pengobatan pada anak-anak harus
sederhana, murah, efektif, aman, dan relatif tanpa rasa sakit.
Asam salisilat
Asam salisilat topikal telah terbukti bermanfaat dalam mengobati kutil virus. Data
dikumpulkan dari enam percobaan acak memberikan angka kesembuhan dari 75% pada kasus
dibandingkan dengan 48% pada kontrol (rasio odds 3,91, 95% confidence interval 2,40-6,36)
0,11 13 Preparat yang mengandung asam salisilat termasuk krim, salep, cat, gel, dan koloid,
dengan konsentrasi bahan aktif yang berbeda-beda dari 11% sampai 50%. Asam salisilat merusak
hyperkeratosis kulit, tetapi tidak mengganggu kulit anak-anak. Asam salisilat topical harus
dianggap sebagai pengobatan lini pertama.
Cryotherapy
Tinjauan sistematis menunjukkan bahwa cryotherapy tidak lebih baik dari asam salisilat
Cryotherapy adalah terbaik dihindari pada anak-anak, orang tua menganggap samping efek dari
rasa sakit, bengkak, dan terik berlebihan untuk kondisi penyakit yang sembuh sndiri. cryotherapy
menyebabkan skar yang agresif pada kulit anak.
Pengobatan lain
Meskipun pensil nitrat silver dan glutaraldehid dan preparat formaldehida dilisensikan di
Amerika untuk mengobati kutil, saat ini bukti yang cukup dari manfaat mereka. Bleomycin,
imunoterapi topical pada lesi, terapi photodynamic, dan perawatan laser dye berdenyut yang
terbaik terbatas pada pusat-pusat penelitian atau kasus resisten.
IMPETIGO
Infeksi kulit oleh Staphylococcal dan streptokokus yang penting pada anak-anak. Mereka
menyebabkan spektrum yang luas penyakit tergantung pada tempat infeksi, organisme, dan

imunitas pasien. 14 Impetigo adalah infeksi kulit dangkal yang ditandai dengan kerak emas
(gambar 3). Ini disebabkan oleh Staphylococcus aureus atau Streptococcus pyogenes.
Impetigo adalah penyakit kulit yang paling umum ketiga pada anak-anak, setelah
dermatitis dan kutil virus, dengan puncak Insiden pada usia 2-6 tahun. Lesi sangat menular dan
dapat menyebar dengan cepat melalui kontak langsung, melalui keluarga, kamar anak, atau
kelas.17 Kondisi tersebut lebih sering terjadi pada anak-anak dengan dermatitis atopik, pada
mereka yang tinggal di iklim tropis, dan dalam kondisi kepadatan penduduk dan kebersihan yang
buruk. Karier organisme hidung mungkin predisposisi infeksi berulang dalam individual.
Impetigo bisa terjadi baik sebagai infeksi primer atau sekunder untuk kondisi lain, seperti
dermatitis atopic atau kudis, yang mengganggu penghalang kulit. Hal ini dapat diklasifikasikan
secara klinis sebagai impetigo contagiosa (non-bulosa impetigo) atau impetigo bulosa. Impetigo
contagiosa

disebabkan

oleh

aureus

atau

pyogenes.

Impetigo

bulosa

adalah

selalu disebabkan oleh produksi toksin S aureus.


Impetigo Contagiosa
Impetigo contagiosa adalah bentuk paling umum dari impetigo. Lesi dimulai sebagai
vesikel atau pustula yang cepat berkembang menjadi plak emas berkulit, biasanya diameter 2 cm.
Mereka biasanya terdapat di wajah dan ekstremitas dan sembuh tanpa jaringan parut. Gejala
konstitusional tidak ada. Lesi satelit dapat terjadi karena autoinokulasi.

Fig 3 Impetigo, showing classic golden coloured crust


Impetigo Bulosa
Impetigo bulosa bersifat lembek, vesikel berisi cairan dan lecet (bula). Keluhannya sakit, mudah
menyebar cepat, dan menimbulkan gejala sistemik. Lesi sering beberapa, terutama di sekitar
lubang oronasal, dan berkelompok dalam lipatan tubuh. Untuk mengkonfirmasi diagnosis dan
untuk menargetkan pengobatan, pengecatan gram ,kultur, dan pengujian sensitivitas harus
dilakukan pada eksudat dari lesi.
Pengobatan
Pengobatan untuk impetigo termasuk antibiotik topikal dan sistemik dan antiseptik
topikal,18 bukti menunjukkan bahwa mupirocin topikal dan asam fusidic aman dan pengobatan
yang efektif untuk impetigo ringan, 18 Dalam kasus ringan mereka mungkin sama efektifnya
dengan antibiotik oral. Untuk meminimalkan pengembangan resistensi organisme, menggunakan
antibiotik topikal yang tersedia dalam bentuk cream, yang tidak tersedia sebagai
preparatsistemik.

Antibiotik Oral
Antibiotik oral mungkin lebih baik dari preparat topical untuk penyakit lebih serius atau
luas; antibiotic oral lebih mudah untuk digunakan, tetapi memiliki efek samping lebih dari agen
topikal. Flukloksasilin dianggap pengobatan pilihan untuk impetigo.19 Makrolid, sefalosporin,
dan coamoxiclav juga dilaporkan efektif, tapi bukti terbatas karena penelitian belum
dilakukan. Pemilihan antibiotik sistemik ditentukan oleh faktor-faktor seperti epidemiologi local
resistensi, pasien alergi atau intoleransi, dan terbukti sensitivitas bakteri setelah penilaian
mikrobiologi.
Jika antibiotik oral diperlukan, kami merekomendasikan sebagai pengobatan lini pertama
flukloksasilin selama tujuh hari. Dalam kasus alergi terhadap penisilin, eritromisin (atau serupa
macrolide) cocok, tetapi pada beberapa pasien ini menyebabkan gangguan pencernaan, dan
ketahanan terhadap eritromisin meningkat. Untuk impetigo disebabkan oleh organisme resisten
eritromisin, sefalosporin seperti cephalexin efektif, meskipun 10% dari pasien yang sensitive
terhadap penisilin juga sensitive untuk sefalosporin. Coamoxiclav (amoksisilin dan asam
klavulanat) adalah efektif dalam infeksi yang disebabkan oleh beta laktamase strain S aureus.
Kultur bakteriologis penting sebelum mengubah obat ini.
Antiseptik Topical
Meskipun tidak ada bukti yang jelas mendukung peran antiseptik topikal di impetigo,
mereka membantu untuk melunakkan krusta dan eksudat jelas dalam penyakit ringan. Dalam
lebih kasus yang parah mereka mungkin menjadi tambahan yang berguna untuk antibiotic.
Kami sarankan untuk menggunakan mupirocin topikal atau asam fusidic selama tujuh
hari pada impetigo klinis ringan. Antibiotic oral harus disediakan untuk bandel, luas,
penyakit sistemik
TINEA CAPITIS (KURAP KULIT KEPALA)
Tinea capitis (kurap kulit kepala) adalah infeksi yang sangat menular pada kulit kepala
dan rambut yang disebabkan oleh dermatofit jamur. Hal ini terjadi pada semua kelompok umur,
tetapi terutama anak-anak. Hal ini endemik di beberapa negara termiskin. Penyebab paling
umum dari tinea capitis seluruh dunia adalah Microsporum canis.

Epidemiologi tinea capitis di Inggris Kerajaan baru telah berubah secara dramatis, 22
mencerminkan kecenderungan yang sama di Amerika Serikat 20 tahun yang lalu.23 Dalam
Inggris Raya itu menjadi masalah kesehatan masyarakat yang utama, dan Afro-Karibia anak
sangat terpengaruh. Organisme dominan adalah M canis, tapi sekarang Trichophyton tonsurans
menyebabkan 90% kasus di Inggris dan Amerika Serikat. Tonsurans T adalah jamur yang
anthropophilic, yang menyebar dari orang ke orang. Alasan untuk perubahan ini tidak jelas,
tetapi praktek tata rias seperti kulit kepala, anyaman, dan menggunakan minyak rambut dapat
meningkatkan penyebaran.
Tinea capitis menyebabkan alopecia pacth, tetapi khusus pola klinis dapat bervariasi.
Enam pola utama adalah diakui (kotak 2).
Kotak 2: pola Main tinea, terdaftar menurut kejadian (umum pertama)
Grey patch jenis alopecia melingkar dengan ditandai scaling (gambar 4)
Moth eaten alopecia pacth dengan pengelupasan kulit kepala generalisata
Kerion tumor berawa dengan pustula;biasanya terdapat limfadenopati (gambar 5)
Black dot bercak alopesia dengan rambut rusak bertopik
Diffuse Scale pengelupasan membaur memberikan penampilan seperti ketombe
Pustular type alopecia dengan pustula tersebar; biasanya terdapat limfadenopati

Fig 4 Grey type tinea capitis, with inflammation, erythema, scaling, pustules, and crusting

Fig 5 Kerion pattern of tinea capitis, showing large boggy nodules


with superficial pustules and crusting

Diferensial Diagnosis untuk tinea capitis termasuk dermatitis seboroik, dermatitis atopik,
psoriasis, alopesia areata, alopecia dan folikulitis. Tinea capitis harus dipertimbangkan dalam
setiap anak dengan kulit kepala bersisik karena infeksi adalah umum dan presentasi beragam.
Hanya 7% dari anak-anak menerima pengobatan yang tepat untuk tinea kapitis sebelum rujukan
ke praktek dermatologi
Pengobatan
Jika tinea capitis dicurigai, spesimen rambut dan scale harus diperiksa untuk
mengkonfirmasikan diagnosis. Tujuan pengobatan adalah untuk memberikan klinis cepat dan
menyembuhkan mikologi, dengan efek samping minimal dan penyebaran penyakit. Hal ini
memerlukan agen antijamur lisan, meskipun pengobatan topikal dapat mengurangi risiko
transmisi pada awal terapi sistemik
Griseofulvin adalah satu-satunya pengobatan untuk tinea capitis berlisensi di Inggris.
Sudah menjadi pilihan pengobatan selama 40 tahun, dengan bukti yang baik dari khasiat pada
infeksi yang disebabkan oleh T tonsurans and M canis. Dosis yang dianjurkan pada anak-anak
adalah 10 mg / kg / hari, meskipun beberapa penulis menganjurkan hingga 25 mg / kg / hari.
Pengobatan

sampai kesembuhan klinis dan mikologi didokumentasikan, biasanya sekitar

delapan minggu. efek samping termasuk mual dan ruam (sekitar 10%); griseofulvin
kontraindikasi pada kehamilan.
Bukti yang baik mendukung penggunaan terbinafine untuk mengobati tinea capitis yang
disebabkan oleh T tonsurans ; hal itu mungkin kurang efektif untuk M canis. Dosis berkisar
antara 3 - 6 mg / kg / hari, diberikan selama empat minggu. efek samping termasuk gangguan
pencernaan dan ruam (sekitar 5%). Itrakonazol, flukonazol, dan ketokonazol adalah dilaporkan
efektif dalam tinea capitis, tapi kurang ada bukti yang mendukung.