Anda di halaman 1dari 13

DESTRUKSI HABITAT

MAKALAH

Disusun untuk Memenuhi Tugas Terstruktur Mata Kuliah Biokonservasi


yang Diampu oleh Prof. Ir. Suhadi, M.Si

Oleh:
Kelompok 4
Allysa Khanza

120342422475

Tiara Dwi N

120342400172

UNIVERSITAS NEGERI MALANG


FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
JURUSAN BIOLOGI
September 2015

BAB I
PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG
Alam liar adalah lahan bagi sumber daya alam, ekologi, dan ekonomi yang penting.
Alam termasuk sumber daya yang terbarukan, yang keberadaannya tergantung pada
kualitas habitat yang ada. Pentingnya habitat didasarkan pada peran ekologisnya dalam
memberikan perlindungan, tempat berkembang biak, serta tempat untuk mencari makan
bagi banyak macam spesies di alam. Habitat liar adalah komponen penting bagi integritas
ekologis dan keberlangsungan jangka panjang ekosistem (Kideghesho, dkk., 2006).
Saat manusia mengubah lahan liar untuk lahan peternakan, perkebunan, perkotaan,
atau proyek perairan (bendungan, hydropower, dan irigasi), kehidupan manusia tersebut
memiliki pengaruh bagi ekosistem, dan seringkali menyebabkan hilangnya biodiversitas.
Beberapa tahun belakangan, hilangnya biodiversitas menjadi isu utama bidang ekologi
dan konservasi sebagai masalah dunia. Pada kajian ekologi spesies langka, overhunting
dikatakan sebagai factor terpenting dari kepunahan. Namun, belakangan ini destruksi
habitat disadari sebagai salah satu faktor yang sama pentingnya dalam menyebabkan
kepunahan. Lagipula habitat yang terdestruksi tidak mampu ditinggali spesies langka,
sampai habitat tersebut direkonstruksi. Kita juga menyadari akhirnya bahwa saat ini tidak
ada lagi habitat alami di dunia ini, semuanya sedikit banyak telah mendapat campur
tangan manusia (Soule dalam Nakagiri dan Tainaka, Tanpa Tahun).
Oleh karena pentingnya habitat bagi kelangsungan makhluk hidup di alam liar, maka
penting pula mempelajari dinamika habitat sebagai tempat tinggal makhluk hidup.
Berdasar uraian yang telah dikemukakan di atas, maka dalam makalah ini akan dibahas
lebih lanjut mengenai kehancuran habitat (destruksi habitat), termasuk di dalamnya faktor
penyebab dan akibat yang ditimbulkan destruksi habitat.
B. TUJUAN
1. Mengetahui pengertian destruksi habitat.
2. Mengetahui faktor-faktor penyebab terjadinya destruksi habitat.
3. Mengetahui akibat adanya destruksi habitat.
4. Mengenal tentang ekologi restorasi atau restorasi habitat.
BAB II
ISI

A. PENGERTIAN DESTRUKSI HABITAT


Manusia telah merubah banyak hal di permukaan bumi termasuk ekosistem alaminya
secara drastis. Ini bukanlah hal baru, namun telah berjalan selama betahun-tahun, namun
terakselerasi tajam selama kurang lebih 2 abad terakhir, dan terutama pada beberapa
dekade terakhir. Banyak ekosistem alam yang hancur, runtuh, dan rusak karena kapak
atau gergaji, sampai hanya menyisakan sedikit sisa yang mampu bertahan. Hutan yang
terkena dampak terparah, hutan dunia telah berkurang lebih dari setengahnya dalam tiga
abad terakhir. Duapuluh lima negara telah kehilangan seluruh penutupan hutannya, hutan
tropis menghilang sebesar 130.000 km2 tiap tahunnya, yang setara dengan 50 lapangan
sepakbola tiap menitnya (Laurance, 2010).
Secara umum pengertian destruksi adalah perusakan, pemusnahan, penghancuran,
atau pembinasaan, sedangkan habitat adalah tempat tinggal bagi makhluk hidup atau
lingkungan fisik di sekitar makhluk hidup yang menunjang kehidupan makhluk hidup
tersebut. Jadi secara bahasa destruksi habitat adalah musnahnya atau hancurnya habitat
dan fungsinya sebagai tempat tinggal bagi makhluk hidup. Hunter dalam Kideghesho
(2006) menyatakan bahwa ada tiga bentuk destruksi habitat yang ada di alam, yaitu
degradasi, fragmentasi, dan hilangnya keseluruhan fungsi habitat. Ketiganya memiliki
perincian sebagai berikut:
1. Degradasi habitat adalah berkurangnya kualitas habitat (faktor fisik lingkungan)
yang dapat diberikan dan disediakan lingkungan untuk menunjang kehidupan
makhluk hidup di dalamnya (menurunnya standar faktor pembatas).
2. Fragmentasi habitat adalah proses yang terjadi secara alami dimana bentang darat
yang ada terbagi menjadi bagian-bagian kecil, atau sebagian kecil ekosistem
alami, dan terisolasi dari acuan lingkungan awalnya atau lingkungan yang
didominasi aktivitas manusia.
3. Hilangnya keseluruhan fungsi habitat terjadi ketika kualitas habitat dalam
menyediakan kebutuhan hidup bagi makhluk hidup sangat rendah sehingga tidak
dapat memberikan apapun lagi bagi makhluk hidup dan mahkluk hidup tidak
dapat memanfaatkan apapun lagi dari lingkungannya.
Destruksi habitat terjadi saat habitat alami seperti hutan atau hutan hujan tropis
berubah secara dramatis yang menyebabkannya tidak mampu lagi mendukung kehidupan
makhluk hidup yang secara alami telah hidup disana. Populasi tumbuhan dan hewan

hancur atau hilang, dan hal ini mengawali hilangnya biodiversitas. Destruksi habitat
dianggap sebagai faktor utama adanya kelangkaan spesies yang terjadi di dunia. Beberapa
habitat hancur sepenuhnya. Seringnya, habitat berkurang secara luas dan terfragmen
secara simultan, meninggalkan sebagian kecil habitat asli seperti pulau yang terisolasi di
tengah lautan (Laurance, 2010).
B. PENYEBAB DESTRUKSI HABITAT
Penyebab destruksi habitat secara garis besar terbagi menjadi dua, yaitu yang disebabkan
oleh fenomena alam dan aktivitas manusia. Sejauh ini, kegiatan yang dilakukan manusia yang
paling banyak dan paling cepat dan paling kuat menyebabkan degragasi habitat, bahkan
mungkin destruksi habitat alami. Destruksi yang terjadi karena fenomena alam sering
diikenal sebagai suksesi, dimana beberapa penyebabnya antara lain adalah:
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Petir
Kebakaran hutan
Badai
Gempa Bumi
Banjir
Dan fenomena alam lain yang berpotensi menghilangkan fungsi dan keberadaan
habitat secara keseluruhan atau sebagian.

Berdasarkan seluruh kejadian alam yang ada dapat menimbulkan adanya destruksi
habitat, baik degradasi, fragmentasi, ataupun hilangnya fungsi. Namun destruksi habitat yang
terjadi akibat fenomena alam ini merupakan kejadian alami yang benar-benar terjadi di alam
dan tidak cenderung memberikan dampak secara luas. Destruksi karena fenomena alam ini
juga cenderung lebih cepat terpulihkan oleh alam itu sendiri.
Sedangkan faktor terbesar yang memicu timbulnya destruksi habitat adalah kerna
aktivitas manusia. Menurut Nakagiri dan Tainaka (Tanpa Tahun), dalam skala global
agrikultur adalah yang paling besar sumbangannya dalam destruksi habitat, baru setelahnya
diikuti oleh aktivitas industri lainnya. Berikut beberapa aktivitas manusia yang memicu
terjadinya destruksi habitat:
1. Praktek pertanian dan agrikultur lainnya sepeti misalnya pembukaan lahan,
pencangkulan, pembajakan padang rumput, pembakaran hutan, dan lainnya. Aktivitas
agrikultur umumnya selalu terkait dengan pembukaan lahan baru dimana hal tersebut
membuat hilangnya ekosistem hutan serta berbagai habitat yang ada di dalamnya.

2. Proyek konstruksi dan pembangunan seperti pembangunan kota, urbanisasi,


pembuatan jalan, gedung-gedung tempat aktivitas manusia, pembuatan bendungan,
hydropower, dan lainnya. Pembangunan kota jelas memberikan efek bagi
lingkungannya. Pada penerapannya, pembangunan yang dilakukan oleh manusia pasti
merusak habitat yang ada, dan membuatnya menjadi habitat baru untuk manusia.
3. Perkebunan dan pertambangan. Aktivitas perkebunan umumnya memicu adanya
introduksi spesies eksotis dan menghilangkan spesies lokal yang ada. Pertambangan
memicu adanya perubahan struktur dan testur tanah di lingkungan tersebut dan
membuatnya berdampak pada habitat terestrial yang ada.
4. Polusi karena berbagai aktivitas manusia. Semua aktivitas manusia pasti memberikan
efek samping yang tidak bisa dihilangkan dan pasti berefek negatif bagi lingkungan di
sekitarnya.
5. Overeksploitasi spesies lokal. Spesies lokal yang memang telah ada di sana bila
memberikan nilai ekonomis bagi manusia akan dimanfaatkan secara terus menerus.
Bisa saja spesies lokal yang dimanfaatkan merupakan spesies kunci, maka hal ini
dapat berkembang menjadi destruksi spesies kunci dan membuat habitatnya tidak
stabil.
Aktivitas-aktivitas tersebut berjalan sebanding dengan pertumbuhan populasi manusia
dan kenaikan angka kemiskinan. Destruksi habitat yang terjadi karena aktivitas manusia ini
terjadi dalam skala luas dan memiliki efek penghancur besar bagi lingkungan. Selain itu
destruksi karena perbuatan manusia ini sukar terpulihkan secara alami, butuh campur tangan
manusia lagi untuk memulihkan habitat seperti sediakala. Oleh karena itu, mempertahankan
kualitas habitat yang baik dan memastikan intergritas ekologis dalam jangka panjang menjadi
masalah paling penting saat ini.
C. AKIBAT DESTRUKSI HABITAT
Destruksi habitat yang disebabkan oleh manusia merupakan hal yang tercepat yang
dilakukan selama evolusi dalam sejarah kehidupan, serta menimbulkan kerusakan terparah
pada ekosistem. Akibat penting yang ditimbulkan yaitu kepunahan spesies yang disebabkan
oleh destruksi langsung maupun destruksi tidak langsung (Nakagiri dan Tainaka, Tanpa
tahun). Destruksi langsung misalnya seperti penebangan liar dan kebakaran, dan bencana
alam.

Gambar : Destruksi habitat yang diakibatkan oleh ulah manusia


(Sumber : Sodhi dan Ehrlich, 2010)
Ancaman Eksosistem Pertanian Akibat Adanya Revolusi Hijau
Penerapan sistem revolusi hijau (green revolution), khususnya dengan adanya
introduksi varietas padi unggul dari Filipina, dan penggunaan pupuk kimia, serta penggunaan
pestisida yang tak terkendali menyebabkan kerusakan lingkungan yang tidak sedikit, seperti
kepunahan ratusan varietas padi lokal, ledakan hama baru, serta pencemaran tanah dan air.
Revolusi Hijau memang telah berjasa meningkatkan produksi padi secara nasional (makro).
Akibat yang ditimbulkan oleh kerusakan oleh destruksi habitat tersebut yaitu kepunahan
varietas atau jenis hayati yang hidup di dalam ekosistem. Pada akhirnya, baik secara langsung
ataupun tidak langsung, manusia yang sangat tergantung pada kelestarian ekosistem tapi
berlaku kurang bijaksana terhadap lingkungannya, akan merasakan berbagai akibatnya.
Selain itu, punahnya fungsi-fungsi penting dari agro-perhutanan tradisional juga
merupakan dampak yang ditimbulkan oleh adanya revolusi hijau. Misalnya, fungsi pengatur
tata air (hidrologi), pengatur iklim mikro, penghasil seresah dan humus, sebagai habitat satwa
liar, dan perlindungan varietas dan jenis-jenis tanaman lokal.
Ancaman Ekosistem Pesisir dan Laut
Indonesia memiliki garis pantai sepanjang 81.000 km atau sekitar 14% garis pantai
dunia, dengan luas perairannya mencapai 5,8 juta km2 (termasuk ZEEI). Kekayaan yang
dimiliki di kawasan pesisir dan lautan adalah meliputi hutan mangrove, terumbu karang dan
ikan hias, rumput laut, dan perikanan (Tajuk Warta Kehati, 2000).
Indonesia memiliki wilayah terumbu karang terluas dengan bentangan dari barat ke
timur sepanjang kurang lebih 17.500 km. Rumput laut juga ditemukan di banyak tempat.
Sedangkan perikanan laut Indonesia, kaya akan jenis-jenis ikan ekonomi penting, seperti
tuna, cakalang, ikan karang, pelagik kecil, dan udang. Pada akhir tahun 1980-an, luas hutan

mangrove masih tercatat mencapai 4,25 juta ha, dengan sebaran yang terluas ditemukan di
kawasan Irian Jaya/Papua (69 %), Sumatera (16 %), dan Kalimantan (9 %). Namun di P .
Jawa, kawasan hutan mangrove (bakau) sudah sangat terbatas, hanya tinggal tersisa di
bebarapa kawasan saja (Tajuk Warta Kehati, 2000).
Hutan mangrove di berbagai kawasan banyak terganggu. Misalnya, penduduk lokal
telah lama menggunakan berbagai pohon bakau untuk kayu bakar, bahan bangunan, tonggaktonggak bagan, tempat memasang jaring ikan, bahan arang dan lain sebagainya. Hutan
mangrove juga telah dibuka secara besar-besaran untuk dijadikan daerah pemukiman,
perkebunan, bercocok tanam dan pertambakan udang. Selain itu, pengambilan kayu-kayu
mangrove berfungsi sebagai bahan bakar pabrik minyak kelapa, pabrik arang, dan bahan
bubur kayu (pulp). Penebangan hutan mangrove dapat membawa dampak negatif, misalnya
keanekaragaman jenis fauna di hutan tersebut berkurang secara drastis, sementara habitat
satwa liar, seperti jenis-jenis burung dan mamalia terganggu berat. Dampak lain adalah
hilangnya tempat bertelur dan berlindung jenis-jenis kepiting, ikan dan udang sehingga
banyak nelayan mengeluh karena makin sedikitnya hasil tangkapan mereka. Pengikisan
pantai pun makin menjadi, akibatnya air asin dari laut merembes ke daratan. Maka daerah
pertanian dan pemukiman jadi terganggu (Tajuk Warta Kehati, 2000).
Destruksi habitat pada ekosistem pesisir dan laut adalah penggunaan bahan peledak
dan racun sianida untuk menangkap ikan serta pengambilan terumbu karang. Hal tersebut
menyebabkan berbagai gangguan dan kerusakan terhadap jenis-jenis terumbu karang dan
ikan hias (Tajuk Warta Kehati, 2000).
Destruksi Kawasan Hutan
Jenis mammalia langka seperti Badak Sumatera (Dicerorhinus sumatrensis)
mengalami nasib yang mengkhawatirkan. Hal tersebut diakibatkan oleh maraknya aksi
pembabatan hutan, pemasangan perangkap berat, dan pemburuan diam-diam yang terjadi di
wilayah hutan Sumatera Barat. Sehingga hal ini sangat mengancam terhadap keselamatan
satwa langka yang telah dilindungi undang-undang itu (Tajuk Warta Kehati, 2000).
Jenis-jenis burung di alam tak luput juga dari gangguan manusia. Sebut saja misalnya
Jalak Putih Bali, jenis-jenis burung Cendrawasih dan Gelatik Jawa. Jalak putih Bali
(Leucopsar rothschildi) yang merupakan burung endemik di Bali Barat dan telah dilindungi
undang-undang di Indonesia, nasibnya terus terancam akibat gangguan yang cukup serius dan
tak henti dari ulah manusia, yaitu adanya perburuan liar dan perusakan habitat sebagai tempat
tinggalnya di daerah-daerah hutan. Perburuan liar banyak dilakukan oleh penduduk, karena
jenis burung itu laku dijual mahal di pasar-pasar burung di kota sehingga para pemburu liar

ini mendapat penghasilan yang cukup besar dari memperdagangkan burung itu. Gangguan
populasi burung tersebut juga diperberat lagi oleh perusakan habitat melalui penebangan
kayu secara liar yang dilakukan penduduk untuk kebutuhan kayu bakar rumah tangganya atau
untuk dijual (Tajuk Warta Kehati, 2000).
Menurunnya Populasi Amfibi
Amfibi berperan penting dalam penyeimbang ekosistem, amfibi juga dapat
berfungsi sebagai indicator kesehatan lingkungan. Beberapa tahun terakhir, beberapa jenis
amfibi terutama katak menjadi komoditas ekspor yang sangat menjanjikan keuntungan
besar. Mengingat banyaknya fungsi dan manfaat amfibi, maka keberadaan amfibi di alam
harus tetap dipertahankan (Rahman, 2009).
Banyak faktor yang dapat menjadi penyebab menurunnya populasi jenis amfibi
di alam. Ancaman utama (90%) terhadap populasi amfibi dunia adalah kerusakan habitat.
Beberapa jenis amfibi sensitif terhadap destruksi hutan karena mempunyai kemampuan
penyebaran yang terbatas. Oleh karena itu perubahan habitat hutan seperti adanya
pembalakan liar atau aktifitas lainnya dapat mengurangi kemampuan satu jenis untuk
bertahan hidup (Rahman, 2009).
Kerusakan habitat karena adanya pencemaran lingkungan bahan kimia juga dapat
menyebabkan penurunan populasi amfibi. Bahan kimia (misal; pestisida, logam berat,
asam, dan pupuk nitrogen) dapat menimbulkan kematian, pra-kematian, efek langsung
dan tidak langsung pada amfibi. Efek tersebut antara lain kematian, penurunan tingkat
pertumbuhan,

perilaku

abnormal, penurunan tingkat keberhasilan reproduksi, dan

kelemahan sistem imun (Rahman, 2009).


Menurunnya Daya Dukung Lingkungan Satwa Liar
Salah satu akibat lain adanya destruksi habitat ialah menurunnya daya dukung
lingkungan bagi satwa liar. Seperti yang terjadi di Taman Nasional Bromo Tengger Semeru
(TNBTS), karena adanya pembalakan liar serta lemahnya petugas Balai Besar TNBTS
menyebabkan satwa langka seperti lutung jawa, rusa, dan babi hutan yang ada di kawasan
konserasi TNBTS menjadi terancam. Hal tersebut terkait dengan adanya daya dukung
lingkungan bagi satwa langka yang sudah tidak memadahi lagi (Kusbiantoro, 2014).
Hal lain yang mengancam keberadaan hewan langka seperti lutung jawa dan macan
tutul jawa yang ada di Taman Nasional Gunung Merapi adalah rusaknya habitat karena
terkena dampak erupsi ketika Gunung Merapi meletus pada tahun 2010. Beberapa jenis
satwa mampu beradaptasi dengan kerusakan habitat yang parah, sedang atau ringan.
Beberapa jenis mungkin tidak toleran terhadap kerusakan habitat, khususnya kerusakan

vegetasi sebagai cover (pelindung). Lutung jawa (Trachypithecus auratus Geoffroy 1812)
dan macan tutul jawa merupakan satwa langka penting yang sulit beradaptasi dengan
kerusakan habitat akibat erupsi. Daya dukung lingkungan seperti kehilangan pakan berupa
tumbuhan bawah karena hangus terbakar atau tertutup abu vulkanik juga dialam oleh kijang
(Muntiacus muntjak Zimmermann 1780) pasca erupsi Gunung Merapi (Gunawan et al.,
2012).
Menurunnya Populasi Satwa Liar
Habitat harimau di Sumatera tergerus oleh adanya pembalakan hutan yang dilakukan
manusia. Hal tersebut berpengaruh terhadap populasi harimau sumatera. Hingga tahun 2009,
jumlah harimau sumatera yang ada di Aceh berjumlah 150200 ekor, bila dibandingkan
dengan tahun 1994 yang mencapai 400500 ekor. Adanya destruksi habitat berupa
pembalakan liar menyebabkan habitat harimau sumatera berkurang menjadi 80% pada tahun
2009. Berkurangnya habitat juga berpengaruh terhadap wilayah utama jelajah harimau yaitu
berupa hutan yang masih lestari. Harimau sumatera memiliki daya jelajah maksimal hingga
250 km2. Oleh karena pengurangan habitat serta menyempitnya daya jelajah harimau
sumatera yang disebabkan oleh destruksi habitat, maka menyebabkan berkurangnya populasi
harimau sumatera (Dishut Aceh, 2014).

c
Gambar: kerusakan habitat menimbulkan menurunnya populasi harimau sumatera. a)
Harimau Sumatera ; b) dan c) Pembalakan liar yang dilakukan manusia
D. RESTORASI HABITAT
Berdasarkan Peraturan Menteri Kehutanan Republik Indonesia No. P.64/MenhutII/2014, Restorasi Ekosistem adalah upaya untuk mengembalikan unsur hayati (flora dan
fauna) beserta unsur non-hayatinya (tanah dan air) pada suatu ekosistem kawasan dengan

jenis asli, sehingga tercapai keseimbangan ekosistemnya. Lewis (2003) menambahkan bahwa
Restorasi atau rehabilitasi dapat disarankan ketika suatu sistem telah berubah dalam
tingkat tertentu sehingga tidak dapat lagi memperbaiki atau memperbaharui diri secara
alami. Dalam kondisi seperti ini, ekosistem homeostasis telah berhenti secara permanen dan
proses normal untuk suksesi tahap kedua atau perbaikan secara alami dari kerusakan
terhambat oleh berbagai sebab, misalnya akibat aktivitas-aktivitas manusia, baik secara
langsung maupun tidak. Dalam beberapa kejadian, dampak terhadap kerusakan ekosistem
diperparah dengan terjadinya bencana alam seperti kebakaran hutan, banjir, badai, atau
letusan gunung berapi, yang mengakibatkan ekosistem tidak dapat lagi dipulihkan seperti
sediakala.
Rahmawati (2002) berpendapat bahwa prinsip-prinsip dan pengetahuan ekologi
merupakan sesuatu yang sangat penting untuk diperhatikan dalam melakakukan restorasi
ekosistem rusak, karena hal mendasar yang harus diketahui dalam memahami berbagai
masalah dalam merestorasi suatu ekosistem yang rusak. Hal mendasar tersebut seperti:
pengetahuan tentang spesies, komunitas dan ekosistem, ekotype, substitusi spesies,interaksi
antar individu, spesies dan ekosistem, serta suksesi. Merestorasi ekosistem rusak bertujuan
untuk :
(1). Protektif; dalam hal ini memperbaiki stabilitas lahan,mempercepat penutupan tanah dan
mengurangi surface run off dan erosi tanah,
(2). Produktif; yang mengarah pada peningkatan kesuburan tanah (soil fertility) yang lebih
produktif, sehingga bisa diusahakan tanaman yang tidak saja menghasilkan kayu, tetapi juga
dapat menghasilkan produk non-kayu (rotan, getah, obat-obatan, buah-buahan dan lain-lain),
yang dapat dimanfaatkan oleh masyarakat disekitarnya
(3). Konservatif; yang merupakan kegiatan untuk membantu mempercepat terjadinya suksesi
secara alami kearah peningkatan keanekaragaman hayati spesies lokal; serta menyelamatkan
dan pemanfaatan jenis-jenis tumbuhan potensial lokal yang telah langka.
Konsep Dasar Restorasi Ekosistem
Beberapa hal yang harus diperhatikan dalam melakukan restorasi habitat ekosistem menurut
Waryono (2002) antara lain sebagai berikut.
(1) Penanganan dan pengendalian lingkungan fisik dari berbagai bentuk faktor
penyebabnya. Langkah-langkah
lingkungan

fisik,

antara

lain

kongkrit
dengan

yang

dilakukan

melakukan

untuk pengendalian

kegiatan pembinaan

dan

peningkatan kualitas habitat, serta peningkatan pemulihan kualitas kawasan hijau

melalui kegiatan reboisasi, penghijauan, dan atau perkayaan jenis tetumbuhan yang
sesuai.
(2) Pemulihan secara ekologis baik terhadap habitat maupun kehidupannya Kegiatan
pemulihan habitat, dilakukan terhadap kawasan-kawasan terdegradasi atau terganggu
fungsi

ekosistemnya,

untuk

mengembalian

peranan

fungsi

jasa

bio-

ekohidrologisnya dan dilakukan dengan cara: (a) rehabilitasi, dan atau (b)
Reklamasi

habitat, sedangkan peningkatan kualitas kawasan mangrove dilakukan

dengan pengembangan jenis tumbuhan yang erat kaitannya dengan sumber pakan,
tempat bersarang atau sebagai bagian dari habitat dan lingkungan hidupnya.
(3) Mengharmoniskan perilaku lingkungan sosial untuk tujuan mengenal, mengetahui,
mengerti, memahami hingga pada akhirnya merasa peduli dan ikut bertanggung jawab
untuk mempertahankan dan melestarikan. Mengharmoniskan perilaku lingkungan
sosial dapat dilakukan dengan melakukan pemberdayaan masyarakat, seperti: (a)
pembinaan masyarakat melalui penghijauan, pelatihan, dan penyuluhan (secara
informal) (b) pendidikan formal, dengan memasukan muatan lokal pengenalan
hutan dan lingkungan pada kurikulum nasional Pendidikan Dasar dan Menengah
(SD, SLTP, dan SMU).
(4) Meningkatkan akutabilitas kinerja institusi yang bertanggung jawab dan atau pihakpihak terkait lainnya. Langkah konkrit di atas dapat dilakukan serasi dan selas serta
sejalan berdasarkan kaidah-kaidah konservasi, akutabilitas kinerja petugas juga perlu
dibekali dengan pengetahuan yang dinilai memadai.

BAB III
PENUTUP

A. SIMPULAN
1. Destruksi habitat adalah pemusnahan habitat dan fungsinya sebagai tempat tinggal
makhluk hidup baik karena fenomena alam atau aktivitas manusia. Destruksi
habitat memiliki tiga bentuk umum yaitu degradasi habitat, fragmentasi habitat,
dan hilangnya fungsi habitat.
2. Penyebab destruksi habitat terbagi menjadi dua macam yaitu karena fenomena
alam dan karena aktivitas manusia. Destruksi yang disebabkan fenomena alam
dikenal sebagai suksesi, penyebabnya antara lain badai, petir, banjir, gempa bumi,
dan kebakaran hutan. Sedangkan destruksi karena aktivitas manusia terjadi karena
aktivitas agrikultur, proyek konstruksi dan pembangunan, perkebunan dan
pertambangan, polusi, dan overeksplotasi spesies lokal.
3. Akibat yang ditimbulkan oleh adanya destruksi habitat adalah adanya ancaman
terhadap ekosistem pertanian karena diterapkannya revolusi hijau, ancaman
ekosistem pesisir dan laut, destruksi kawasan hutan, menurunnya populasi amfibi,
menurunnya daya dukung satwa liar, menurunnya populasi satwa liar.
4. Restorasi habitat meliputi restorasi ekosistem. Restorasi Ekosistem adalah upaya
untuk mengembalikan unsur hayati (flora dan fauna) beserta unsur non-hayatinya
(tanah dan air) pada suatu ekosistem kawasan dengan jenis asli, sehingga tercapai
keseimbangan ekosistemnya

DAFTAR RUJUKAN
Dinas Kehutanan Aceh. 2014. Dampak Kerusakan Hutan terhadap Harimau Sumatera.
(Online) (http://dishut.acehprov.go.id/index.php/news/read /2014/09/10/4/dampakkerusakan-hutan-terhadap-harimau-sumatra.html), diakses pada 17 September 2015.
Gunawan, Hendra., Masud, Fauzi., Subiandono, Endro., Krisnawati, Haruni., dan
Heriyanto. 2012. Manajemen Habitat Dan Populasi Satwaliar Langka Pasca
Bencana Alam Erupsi Di Taman Nasional Gunung Merapi. Bogor: Badan Penelitian
dan Pengembangan Kementerian Kehutanan.
Kideghesho, Jafari R., Nyahongo, Julius W., Hassan, Shombe N., Tarimo, Tadeo C.,
Mbije, Nsajigwa C. 2006. Factors And Ecological Impact of Wildlife Habitat
Destruction in the Serengeti Ecosystem in Northern Tanzania. AJEAM-RAGEE 11 (4):
17-32.
Laurance, William F. 2010. Habitat Destructions: Death by Thousand Cuts. New York:
Oxford University Press.
Lewis III, Roy R Robin. 2007. Ecological Mangrove Restoration. (Online)
(https://cmsdata.iucn.org/downloads/ecological_mangrove_restoration_bahasa_indone
sia__72_dpi_.pdf), diakses pada 18 September 2015.
Nakagiri, N., Tainaka, K. Tanpa Tahun. Indirect Effect of Habitat Destructions on
Ecosystems. Journal of Risk Analysis 4 (2): 521-526.
Rahman, Luthfia Nuraini. 2009. Penurunan Populasi Amfibi Dunia: Apa Penyebab dan
Upaya Pencegahannya?. Bogor : Fakultas Kehutanan IPB.
Rahmawati, S. 2002. Restorasi Lahan Bekas Tambang Berdasarkan Kaidah Ekologi.
Medan : USU Digital Library.
Sodhi, dan Ehrlich. 2010.
Conservation Biology for All. (Online)
(http://ukcatalogue.oup.com/product/9780199554249.do), diakses pada 18 September
2015.
Tajuk Warta Kehati. 2000. Kerusakan Lingkungan Mengancam Keanekaragaman
Hayati. (Online) (http://indonesiaforest.webs.com/ancam_bio.pdf), diakses pada 18
September 2015.
Waryono, Tarsoen. 2002. Restorasi Ekologi Hutan Mangrove. Kumpulan Makalah
Periode 19872008 : 19.