Anda di halaman 1dari 8

Makalah Seborrhea

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Asuhan Kebidanan adalah perawatan yang diberikan oleh bidan. Jadi, asuhan kebidanan pada
neonatus, bayi, dan balita adalah perawatan yang diberikan oleh bidan pada bayi baru lahir, bayi,
dan balita. Neonatus, bayi, dan balita dengan masalah adalah suatu penyimpangan yang dapat
menyebabkan gangguan pada neonatus, bayi dan balita. Apabila tidak diberikan asuhan
kebidanan pada neonatus, bayi, dan balita pada masa perkkuliahan, sehingga pada saat calon
bidan diterjunkan di lahan praktek sudah mampu untuk memberikan asuhan kebidanan pada
neonatus, bayi, dan balita dengan benar.
Ada beberapa masalah yang lazim terjadi diantaranya adalah adanya bercak mongol,
hemangioma, ikhterus, muntah dan gumoh, oral trush, diaper rash, dan seborrhea, furunkel,
milliariasis, diare, obstipasi, infeksi, dan sindrom bayi meninggal mendadak.
Atas dasar pemikiran di atas, maka kami menyusun makalah ini dengan harapan mahasiswa
kebidanan dapat dengan mudah memahami masalah yang lazim terjadi pada neonatus, bayi, dan
balita terutama masalah seborrhea.
1.2 Rumusan Masalah
1.

Apa pengertian Seborrhea ?

2.

Apa penyebab dari Seborrhea ?

3.

Bagaimana patofisiologi Seborrhea ?

4.

Apa saja pembagian dan tanda gejala Seborrhea ?

5.

Bagaimana cara mengatasi Seborrhea ?

1.3 Tujuan

4.

1.

Untuk mengetahui pengertian Seborrhea.

2.

Untuk mengetahui penyebab dari Seborrhea.

3.

Untuk mengetahui bagaimana patofisiologi dari Seborrhea.

Untuk mengetahui apa saja pembagian dan tanda gejala dari Seborrhea.
5.

Untuk mengetahui bagaimana cara mengatasi Seborrhea.


BAB II

PEMBAHASAN
2.1 SEBORRHEA
2.1.1 Pengertian
Adalah suatu peradangan pada kulit bagian atas, yang menyebabkan timbulnya sisik pada
kulit kepala, wajah dan kadang pada bagian tubuh lainnya. Biasanya, proses pergantian sel-sel
pada kulit kepala terjadi secara perlahan-lahan dan tidak terlihat oleh mata. Proses pergantian
tersebut terjadi setiap bulan. Jika proses ini menjadi lebih cepat, maka akan timbul gangguan
pada kulit kepala yang kita sebut ketombe. Gangguan yang lebih parah yaitu dermatitis seboroik,
berupa serpihan berwarna kuning berminyak yang melekat pada kulit kepala.
2.1.2 Klasifikasi seborrhea
- Seborrhea adipose
- Seborrhea neonaturum (saraf susu)
- Seborrhea Squamosa (bersisik)
2.1.3 Etiologi

Faktor hereditas, yaitu disebabkan karena adanya faktor keturunan orang tua

Intake makanan berlemak dan berkalori tinggi

Asupan minuman beralkohol

Adanya gangguan emosi

Kelenjar minyak pada bayi biasanya bekerja terlalu aktif akibat tingginya kadar hormon ibu yang
mengalir didalam tubuh bayi

Pengaruh hormon ibu biasanya hanya berlangsung pada bulan-bulan pertama kehidupan sikecil.
Gangguan ini akan hilang setelah bayi berusia 6-7 bulan.
Dermatitis seboreik sering ditemukan sebagai penyakit keturunan dalam suatu keluarga.
Salah satu penyebab ketombe adalah Pitysporum ovale ( P. Ovale ). Walaupun namanya mungkin
sedikit menakutkan , tetapi P. Ovale adalah jamur yang secara alami terdapat pada kulit kepala
dan bagian kulit yang lain.
Dalam jumlah yang sedikit, jamur ini tidak menyebabkan kerugian yang berarti. Namun,
dengan adanya perubahan cuaca, hormon, dan stress, kulit kepala kita akan menghasilkan lebih
banyak minyak, sehingga menyebabkan jamur P. Ovale berkembang biak. Dengan
berkembangbiaknya jamur tersebut, akan menyebabkan gatal pada kulit kepala dan mempercepat
kerontokan sel kulit yang lama. Hasilnya timbul Ketombe.

Kondisi ketombe yang parah atau dermatitis seboroik (seborrhea), seringkali ditemukan di
kulit kepala. Namun dapat juga ditemukan di alis mata, pipi, di belakang telinga atau bagian
dada. Seborrhea berupa sisik berwarna kuning berminyak yang melekat pada kulit kepala.
Faktor resiko terjadinya dermatitis seboroik:

Stres

Kelelahan

Cuaca dingin

Kulit berminyak

Jarang mencuci rambut

Pemakaian losyen yang mengandung alkohol

Penyakit kulit (misalnya jerawat)

Obesitas (kegemukan).
Proses pergantian kulit mati, yang kemudian diganti dengan sel-sel kulit dibawahnya

disebut keratinisasi. Ada beberapa hal yang membuat periode keratinisasi ini tidak normal,
diantaranya:

Keaktifan kelenjar minyak kulit yang meningkat. Ketombe terjadi pada kulit kepala yang
produksi minyaknya berlebihan.

Mikroorganisme. Adanya peningkatan jumlah fungus bernama Pityrosporum Ovale.


Fungus ini bertanggung-jawab pada proses pemecahan lemak kulit, yang menyebabkan
iritasi kulit kepala.

Makanan berlemak,

Mengakibatkan produksi minyak dari kelenjar minyak bertambah. Asupan lain yang juga
punya andil besar merangsang kelenjar minyak membentuk minyak kulit adalah sambal,
alkohol, kopi, serta rokok.

Zat atau bahan yang menempel pada kulit kepala seperti obat-obatan tertentu, sabun,
shampoo, minyak rambut. Zat-zat ini secara langsung merangsang kulit kepala, atau
menjadi media yang baik bagi pertumbuhan mikroorganisme.

Hormon tertentu. Hormon yang dapat memacu keaktifan kelenjar minyak misalnya
hormon Androgen.

Hal lain seperti stress, genetika, cuaca.


Seborrhea ini bukan cuma terdapat pada kulit kepala saja. Inilah yang kemudian menjadi

Seborrheic Dermatitis, atau keadaan kulit yang berwarna merah, bersisik, dan sangat gatal. Bisa
terjadi di kulit kepala, samping kiri dan kanan hidung, alis, bulu mata, kulit di belakang kuping,
dada bagian tengah, pusar, ketiak, lipatan buah dada, selangkangan, atau bokong.
Setiap orang pastilah mengalami Seborrheic Dermatitis. Pada bayi disebut dengan nama
Cradle Cap. Tanpa diobati serius, Cradle Cap ini akan hilang saat usia bayi berkisar antara
delapan hingga 12 bulan. Cradle Cap pada bayi merupakan warisan hormon berlebih yang
diberikan si ibu, sebelum bayi tersebut lahir.
2.1.4 Seborrhea Pada Bayi
Dermatitis seborrheic, adalah ketombe pada bayi, hal ini terkait dengan hormon androgen
milik ibunya yang masih tersisa di dalam tubuhnya. Itulah kenapa, lewat dari masa bayi, masalah
ini akan menghilang seiring dengan berkurangnya kadar hormon androgen.
Namun, tidak semua bayi akan mengalami dermatitis seborrheic. Jadi hanya bayi
tertentu saja, terutama yang mengalami atopik, yakni kecenderungan untuk bereaksi
menyimpang terhadap bahan-bahan yang bersifat umum. Bila reaksi menyimpang itu terjadi di
kulit kepala, maka akan timbul dermatitis seborrheic bahkan eksim. Bila dermatitis seborrheic ini
tidak ditangani secara tepat, mungkin saja akan berlanjut menjadi infeksi. Biasanya disertai
proses inflamasi atau peradangan di dalam kulitnya. Ditandai dengan sisik yang berada di atas
kulit yang kemerahan.

2.1.5 Gejala Seborrhea


Dermatitis seboreik biasanya timbul secara bertahap, menyebabkan sisik kering atau
berminyak di kulit kepala (ketombe), kadang disertai gatal-gatal tetapi tanpa kerontokan rambut.
Pada kasus yang lebih berat, timbul beruntusan/jerawat bersisik kekuningan sampai kemerahan
di sepanjang garis rambut, di belakang telinga, di dalam saluran telinga, alis mata dan dada.
Pada bayi baru lahir yang berumur kurang dari 1 bulan, dermatitis seboroik menyebabkan
ruam tebal berkeropeng berwarna kuning di kulit kepala (cradle cap) dan kadang tampak sebagai
sisik berwarna kuning di belakang telinga atau beruntusan merah di wajah. Ruam di kulit kepala
ini sering disertai dengan ruam popok. Pada anak-anak, dermatitis seboroik menyebabkan
timbulnya ruam yang tebal di kulit kepala yang sukar disembuhkan.
2.1.6 Penatalaksanaan Seborrhea
Penatalaksanaan dermatitis seboreik tergantung kepada usia penderita:
1. Anak-anak.
Untuk ruam bersisik tebal di kulit kepala, bisa dioleskan minyak mineral yang
mengandung asam salisilat secara perlahan dengan menggunakan sikat gigi yang lembut pada
malam hari. Selama sisik masih ada, kulit kepala juga dicuci dengan sampo setiap hari setelah
sisiknya menghilang cukup dicuci 2 kali/minggu.
2. Bayi.
Kulit kepala dicuci dengan sampo bayi yang lembut dan diolesi dengan krim
hydrocortisone. Selama ada sisik, kulit kepala dicuci setiap hari dengan sampo yang lembut;
setelah sisik menghilang cukup dicuci 2 kali/minggu. Kini banyak sediaan krim, lotion, dan
shampoo di pasaran untuk membasmi ketombe. Produk-produk yang digunakan untuk mengatasi
ketombe biasanya mengandung asam salisilat, coal tar, zinc pyrithione, selenium sulfida dan
belerang. Walaupun sebagian digolongkan sebagai obat yang dijual bebas dan sebagian
digolongkan sebagai kosmetik, produk-produk tersebut hanya dapat mengatasi gejala-gejala dari
ketombe, tetapi tidak mengatasi penyebab ketombe.
Ada beberapa langkah yang bisa kita lakukan sendiri untuk penyembuhan yang lebih
maksimal:
1. Penggunaan sampo bisa saja dilakukan karena sampo merupakan produk yang dibuat
khusus untuk membersihkan kulit kepala dari kotoran. Namun hati-hati, gunakan sampo

yang betul-betul diperuntukkan bagi anak, bukan untuk orang dewasa. Sampo untuk
orang dewasa umumnya mengandung bahan sulfaktan, bahan pewangi, pengawet, dan
sebagainya yang bisa mengiritasi kulit dan mata. Sedangkan sampo bayi sengaja tidak
mendapat tambahan bahan-bahan yang bakal membahayakannya. Sampo tersebut harus
lembut karena fungsi kelenjar kulit pada bayi dan anak belum bekerja secara sempurna.
2. Penggunaan sampo untuk membersihkan kulit kepala memang sangat efektif. Namun
tidak semua bayi dan anak betul-betul membutuhkannya. Bila tanpa sampo tak ada
kelainan yang muncul, lebih baik gunakan air bersih saja ketika menyuci kepalanya.
Frekuensi yang dianjurkan untuk pemakaian sampo adalah seminggu dua kali atau tiga
kali. Namun, umumnya sampo bayi sangat lembut, sehingga tidak masalah bila dipakai
setiap hari.
3. Banyak anak yang aktif di luar rumah sehingga banyak mengeluarkan keringat dan
membuat kepalanya bau. Bila ingin menggunakan sampo setiap hari, pilih sampo jenis
mild.
4. Untuk ketombe yang disebabkan jamur, kita bisa menanganinya dengan mengontrol
populasi jamur. Kita bisa mencuci rambut anak setiap hari dan pijatlah kulit kepala
dengan sampo secara perlahan karena akan menghilangkan jamur lewat serpihan kulit
yang lepas.
5. Pada kasus karena infeksi ringworm, pengobatan tidak selalu harus dilakukan oleh
dokter. Kita bisa menggunakan obat antijamur yang bisa didapat di apotek. Carilah
produk-produk yang mengandung 2% clotrimezol. Pada beberapa anak yang sensitif
dengan produk krim, oleskan sedikit saja. Namun jika terjadi ruam, cobalah
konsultasikan pada dokter untuk mendapatkan alternatif pengobatan yang lain.
6. Biasakan untuk selalu mencuci tangan sesudah menyentuh kulit kepala anak yang terkena
infeksi. Hal ini dilakukan untuk menghindari penularan lebih lanjut.
2.1.7 Pencegahan Seborrhea

Penggunaan sampo bisa saja dilakukan karena sampo merupakan produk yang dibuat khusus
untuk membersihkan kulit kepala dari kotoran.

Penggunaan sampo untuk membersihkan kulit kepala memang sangat efektif.

Banyak anak yang aktif di luar rumah sehingga banyak mengeluarkan keringat dan membuat
kepalanya bau. Bila ingin menggunakan sampo setiap hari, pilih sampo jenis mild.

Untuk ketombe yang disebabkan jamur, kita bisa menanganinya dengan mengontrol populasi
jamur. Kita bisa mencuci rambut anak setiap hari dan pijatlah kulit kepala

dengan sampo secara perlahan karena akan menghilangkan jamur lewat serpihan kulit yang
lepas.

Pada kasus karena infeksi ringworm, pengobatan tidak selalu harus dilakukan oleh dokter. Kita
bisa menggunakan obat antijamur yang bisa didapat di apotek. Carilah produk-produk yang
mengandung 2% clotrimezol. Pada beberapa anak yang sensitif dengan produk krim, oleskan
sedikit saja. Namun jika terjadi ruam, cobalah konsultasikan pada dokter untuk mendapatkan
alternatif pengobatan yang lain.
Biasakan untuk selalu mencuci tangan sesudah menyentuh kulit kepala anak yang terkena
infeksi. Hal ini dilakukan untuk menghindari penularan lebih lanjut
BAB III
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
Seborrhea adalah suatu peradangan pada kulit bagian atas, yang menyebabkan timbulnya
sisik pada kulit kepala, wajah dan kadang pada bagian tubuh lainnya. Dermatitis seboreik sering
ditemukan sebagai penyakit keturunan dalam suatu keluarga. Salah satu penyebab ketombe
adalah Pitysporum ovale ( P. Ovale ). Biasanya timbul secara bertahap, menyebabkan sisik
kering atau berminyak di kulit kepala (ketombe), kadang disertai gatal-gatal tetapi tanpa
kerontokan rambut.
Pencegahan Seborrhea biasanya penggunaan sampo bisa saja dilakukan karena sampo
merupakan produk yang dibuat khusus untuk membersihkan kulit kepala dari kotoran.

Penggunaan sampo untuk membersihkan kulit kepala memang sangat efektif.

Banyak anak yang aktif di luar rumah sehingga banyak mengeluarkan keringat dan membuat
kepalanya bau. Bila ingin menggunakan sampo setiap hari, pilih sampo jenis mild.

Untuk ketombe yang disebabkan jamur, kita bisa menanganinya dengan mengontrol populasi
jamur. Kita

bisa

mencuci

rambut

anak

setiap

hari

dan

pijatlah

kulit

kepala

dengan sampo secara perlahan karena akan menghilangkan jamur lewat serpihan kulit yang
lepas.

3.2 Saran
3.2.1 Saran Untuk Tenaga Kesehatan
Penyusun berharap hendaknya kita sebagai tenaga kesehatan lebih memahami tentang
macam-macam masalah sering terjadi pada neonatus, bayi dan balita terutama Seborrhea,
Milliariasis, Bisulan. Serta bagaiman tindakan kita untuk mengatasinya.
3.2.2 Saran Untuk Institusi
Penyusun berharap agar makalah tentang Seborrhea, Milliariasis, Bisulan ini dapat
dijadikan referensi buku di perpustakaan Institusi STIKES Bhakti Husada Mulia Madiun.
3.2.3 Saran Untuk Mahasiswa
Penyusun berharap agar mahasiswa prodi DIII Kebidanan lebih mengetahui tentang
masalah yang serimg terjadi pada neonatus, bayi dan balita. Serta dapat menerapkan saat praktek
di lapangan.

DAFTAR PUSTAKA
http://fourseasonnews.blogspot.com/2012/06/pengertian-miliariasis.html

http://peraheryantiputri.blog.com/2011/10/28/miliariasis/

Sudarti, dkk.,2010, Asuhan Kebidanan Neonatus, Bayi dan Anak Balita, nuha medika,
jogyakarta.

Dewi Lia, (2010) Asuhan Neonatus Bayi Dan balita, Salemba Medika, JakartaFK-UI, (2000)
Ilmu Kesehatan Anak, FK-UI,
JakartaAnonym,(2010),Medicinestuffs.blogspot.com/.../dematitis-seboroik-pada-anakseborrheic.html