Anda di halaman 1dari 23

PROTEKSI

TERHADAP GENERATOR

MAKALAH
SISTEM PROTEKSI TENAGA LISTRIK
Diajukan Sebagai Tugas Matakuliah Proteksi Sistem Tenaga Listrik

Disusun oleh :
1. Andreas Agus Widodo
NIM. 3332111139
2. Bobby Rinaldi
NIM. 3332110094

Dosen Matakuliah :
Muhammad Sadikin, S.T., M.T.
NIP. 197212102000121000

KEMENTERIAN RISET TEKNOLOGI DAN PERGURUAN TINGGI


UNIVERSITAS SULTAN AGENG TIRTAYASA
FAKULTAS TEKNIK JURUSAN TEKNIK ELEKTRO
CILEGON
2015

ABSTRAK
Sistem proteksi tenaga listrik pada umumnya terdiri dari beberapa komponen
yang di rancang untuk mengidentifikasi kondisi sistem tenaga listrik dan bekerja
berdasarkan informasi yang diperoleh dari sistem tersebut seperti arus, tegangan atau
sudut fasa antara keduanya. Informasi yang diperoleh dari sistem tenaga listrik akan
digunakan untuk membandingkan besarannya dengan besaran ambang-batas
(threshold setting) pada peralatan proteksi. Apabila besaran yang diperoleh dari
sistem melebihi setting ambang-batas peralatan proteksi, maka sistem proteksi akan
bekerja untuk mengamankan kondisi tersebut. Peralatan proteksi pada umumnya
terdiri dari beberapa elemen yang dirancang untuk mengamati kondisi sistem dan
melakukan suatu tindakan berdasarkan kondisi sistem.

ii

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Kuasa atas berkat,
anugerah dan karunia yang diberikan-Nya, sehingga kami mampu menyelesaikan
makalah Sistem Proteksi Tenaga Listrik ini dengan sebaik-baiknya.
Dalam penyelesian makalah ini tak kurang hambatan dan kesulitan yang kami
hadapi, namun berkat dukungan adanya bantuan dan dorongan dari berbagai pihak,
maka makalah ini dapat terselesaikan. Oleh karena itu, tidaklah berlebihan jika
penulis mengucapkan terima kasih kepada orang-orang yang telah membantu
khususnya kepada dosen pengampu matakuliah sistem proteksi bapak Muhammad
Sadikin ST, MT.
kami menyadari dalam penulisan makalah ini masih terdapat banyak
kekurangan dan masih jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu, penulis
mengharapkan saran yang membangun dari pembaca demi kesempurnaan dan
peningkatan selanjutnya.

Cilegon, Oktober 2015

Penulis

iii

DAFTAR ISI
Halaman
HALAMAN JUDUL ....................................................................................... .. i
ABSTRAK............. .......................................................................................... . ii
KATA PENGANTAR..... ................................................................................ iii
DAFTAR ISI

.............................................................................................

iv

DAFTAR GAMBAR..... ..................................................................................

BAB I PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang ..............................................................................

1.2

Rumusan masalah..........................................................................

1.3

Batasan masalah ............................................................................

1.4

Tujuan .... ...................................................................................... . 2

BAB II PEMBAHASAN
2.1

Generator Listrik ..........................................................................

2.1.1 Generator DC ..............................................................................

2.1.2 .Generator AC ..............................................................................

2.1.2.1 Eksitasi Generator AC..............................................................

2.1.2.2 Sistem Start...............................................................................

2.2

Proteksi Generator.........................................................................

2.3

Upaya Mengatasi Gangguan ......................................................... 15

2.3.1 Mengurangi Terjadinya Gangguan ............................................... 15


2.3.2 Mengurangi Akibat Gangguan...................................................... 15
BAB V PENUTUP
5.1

Kesimpulan .................................................................................. 17

DAFTAR PUSTAKA
iv

DAFTAR GAMBAR
Halaman
Gambar 2.1 Bagan Jenis-jenis Generator ........................................................ .. 3
Gambar 2.2 Kontruksi Generator DC............. ................................................. . 4
Gambar 2.3 Generator AC............. .................................................................. . 5
Gambar 2.4 Pemasangan OCR dan EFR pada generator AC............. ............. . 8
Gambar 2.5 Over current relay........................................................................ . 9
Gambar 2.6 Negative Phase Relay................................................................... . 9
Gambar 2.7 Pemasangan Negative Phase Protection...................................... . 10
Gambar 2.8 Sensitive Earth Fault Relay.......................................................... . 11
Gambar 2.9 Direct Current Relay.................................................................... . 12
Gambar 2.10 Field Failure Relay............. ....................................................... . 14
Gambar 2.11 Reverse Power Relay............. .................................................... . 14

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Generator merupakan komponen yang sangat penting dalam sistem tenaga
listrik karena berperan dalam penyediaan energi listrik yang sangat dibutuhkan oleh
masyarakat, sehingga kinerja dan keandalannya adalah suatu hal yang sangat penting.
Generator mempunyai konstruksi yang kompleks dan besar sehingga biaya yang
harus dikeluarkan untuk pemeliharaan dan perbaikan jika mengalami kerusakan
sangat besar.
Pentingnya peran generator dan besarnya biaya perbaikan generator menuntut
adanya sistem proteksi yang sangat andal. Sistem proteksi harus dapat melindungi
generator dari gangguan yang terjadi. Gangguan ini dapat berupa gangguan luar
generator (jaringan kelistrikan) maupun dari dalam generator itu sendiri. Sistem
proteksi generator harus memenuhi dua kriteria, yaitu harus cukup sensitif untuk
mendeteksi semua jenis gangguan pada generator, sedangkan di sisi lain tidak
mengganggu jalannya sistem saat terjadi gangguan yang tidak parah.
Proteksi generator listrik sangat diperlukan dalam sistem tenaga listrik. Dengan
proteksi yang bagus, maka generator tidak akan rusak ketika ada sebuah gangguan
yang bersifat sementara. Jika proteksi generator listrik baik, maka nilai ekonomis
dapat diperoleh karena jika dalam suatu generator terjadi gangguan, maka kerusakan
peralatan tidak dapat menyebar keperalatan yang lain dikarenakan ada sebuah
proteksi transmisi. Nilai ekonomis dan aman dapat dipadukan menjadi nilai andal.
Andal yang dimaksud adalah tidak membahayakan manusia yang berada disekitar
pembangkit tenaga listrik sehingga manusia yang berada disekitar pembangkit tidak
mengalami gangguan kesehatan maupun gangguan material.
Pembuatan karya tulis ini juga berdasarkan tugas mata kuliah konsentrasi yaitu
sistem proteksi.

1.2 Rumusan Masalah


Mengingat

banyaknya

permasalahan

yang

terjadi

pada

sistem

pembangkitan tenaga listrik khususnya mengenai sistem proteksi pada generator


listrik maka rumusan

masalah yang akan dikaji pada penulisan

ini adalah

sebagai berikut :
1. Apa yang disebut generator dan cara kerjanya ?
2. Bagaimana memberikan pemahaman tentang sistem proteksi yang terdapat
pada generator ?
3. Bagaimana mengetahui gangguan-gangguan pada generator dan bagaimana
sistem proteksinya ?
4. Bagaimanakah cara kerja dan jenis-jenis sistem proteksi pada generator ?
1.3 Batasan Masalah
Batasan maslah yang akan dikaji dalam pembuatan makalah ini meliputi halhal sebagai berikut :
1. Mengutamakan pembahasan mengenai sistem proteksi pada generator AC
2. Hanya menjelaskan prinsip-prinsip generator secara umum
3. Tidak membahas mengenai setting relay dan perhitungan sistem proteksi

1.4 Tujuan Pembahasan


Adapun tujuan dari pembuatan makalah ini adalah sebagai berikut :
1. Memberikan pemahaman dan kompetensi yang lebih dalam mengenai
proteksi, terutama sistem proteksi pada generator listrik.
2. Mengetahui gangguan-gangguan
mengetahui sistem proteksinya

yang

terdapat

pada

generator

dan

3. Mengetahui jenis-jenis proteksi dan cara kerja sistem proteksi pada generator
4. Sebagai sumber referensi oleh para pembaca dan sebagai dasar pemikiran
untuk dikembangkan atau untuk dilengkapi.
5. Sebagai pemenuhan tugas dari matakuliah sistem proteksi tenaga listrik

BAB II
PEMBAHASAN
2.1 Generator Listrik
Generator listrik adalah sebuah alat yang memproduksi energi listrik dari
sumber energi mekanik, biasanya dengan menggunakan induksi elektromagnetik.
Proses ini dikenal sebagai pembangkit listrik. Walau generator dan motor punya
banyak kesamaan, tapi motor adalah alat yang mengubah energi listrik menjadi energi
mekanik. Generator mendorong muatan listrik untuk bergerak melalui sebuah sirkuit
listrik eksternal, tapi generator tidak menciptakan listrik yang sudah ada di dalam
kabel lilitannya. Hal ini bisa dianalogikan dengan sebuah pompa air, yang
menciptakan aliran air tapi tidak menciptakan air di dalamnya. Sumber enegi
mekanik bisa berupa resiprokat, turbin mesin uap, air yang jatuh melakui sebuah
turbin maupun kincir air, mesin pembakaran, turbin angin, engkol tangan, energi
surya atau matahari, udara yang dimampatkan, atau apa pun sumber energi mekanik
yang lain. Generator listrik dilihat dari jenis arus yang dihasilkan dibagi menjadi 2
yaitu generator DC dan generator AC.

Gambar 2.1 Bagan Jenis-jenis Generator

2.2.1 Generator DC
Generator DC merupakan sebuah perangkat mesin listrik dinamis yang
mengubah energi mekanis menjadi energi listrik dan menghasilkan arus DC / arus
searah. Generator DC dibedakan menjadi beberapa jenis berdasarkan dari rangkaian
belitan magnet atau penguat eksitasinya terhadap jangkar (anker), jenis generator DC
yaitu:
1. Generator penguat terpisah
2. Generator shunt
3. Generator kompon
Generator DC dibuat dengan menggunakan magnet permanent dengan 4-kutub
rotor, regulator tegangan digital, proteksi terhadap beban lebih, starter eksitasi,
penyearah, bearing dan rumah generator atau casis, serta bagian rotor.

Gambar 2.2 Kontruksi Generator DC


2.2.2 Generator AC
Generator AC bekerja berdasarkan prinsip induksi elektromagnetik. Tegangan
bolak-balik akan dibangkitkan oleh putaran medan magnetik dalam kumparan

jangkar yang diam. Dalam hal ini kumparan medan terletak pada bagian yang sama
dengan rotor dari generator. Nilai dari tegangan yang dibangkitkan bergantung pada :
1. Jumlah dari lilitan dalam kumparan.
2. Kuat medan magnetik, makin kuat medan makin besar tegangan yang
diinduksikan.
3. Kecepatan putar dari generator itu sendiri.
Prinsip generator ini secara sederhana dapat dijelaskan bahwa tegangan akan
diinduksikan pada konduktor apabila konduktor tersebut bergerak pada medan
magnet sehingga memotong garis-garis gaya. Hukum tangan kanan berlaku pada
generator dimana menyebutkan bahwa terdapat hubungan antara penghantar
bergerak, arah medan magnet, dan arah resultan dari aliran arus yang terinduksi.
Apabila ibu jari menunjukkan arah gerakan penghantar, telunjuk menunjukkan arah
fluks, jari tengah menunjukkan arah aliran elektron yang terinduksi. Hukum ini juga
berlaku apabila magnet sebagai pengganti penghantar yang digerakkan. Terdapat dua
jenis konstruksi dari generator ac, jenis medan diam atau medan magnet dibuat diam
dan medan magnet berputar.

Gambar 2.3 Generator AC

2.2.2.1 Eksitasi Generator AC


Sistem eksitasi secara konvensional dari sebuah generator arus bolak-balik
terdiri atas sumber arus searah yang dihubungkan ke medan generator ac melalui
cincin-slip dan sikat-sikat. Sumber dc biasanya diperoleh dari generator arus searah
yang digerakkan dengan motor atau penggerak mula yang sama dengan penggerak
mula generator bolak-balik. Setelah datangnya zat padat, beberapa sistem eksitasi
yang berbeda telah dikembangkan dan digunakan. Salah satunya adalah daya diambil
dari terminal generator ac, diubah ke daya dc oleh penyearah zat padat dan kemudian
dicatu ke medan generator ac dengan menggunakan cincin-slip konvensional dan
sikat-sikat.
Dalam sistem serupa yang digunakan oleh generator dengan kapasitas daya
yang lebih besar, daya dicatukan ke penyearah zat padat dari lilitan tiga fase terpisah
yang terletak diatas alur stator generator. Satu-satunya fungsi dari lilitan ini adalah
menyediakan daya eksitasi untuk generator. Sistem pembangkitan lain yang masih
digunakan baik dengan generator sinkron tipe kutub-sepatu maupun tipe rotorsilinder adalah sistem tanpa sikat-sikat, yang mana generator ac kecil dipasang pada
poros yang sama sebagai generator utama yang digunakan untuk pengeksitasi.
Pengeksitasi ac mempunyai jangkar yang berputar, keluarannya kemudian
disearahkan oleh penyearah dioda silikon yang juga dipasang pada poros utama.
Keluaran yang telah disearahkan dari pengeksitasi ac, diberikan langsung
dengan hubungan yang diisolasi sepanjang poros ke medan generator sinkron yang
berputar. Medan dari pengeksitasi ac adalah stasioner dan dicatu dari sumber dc
terpisah. Berarti tegangan yang dibangkitkan oleh generator sinkron dapat
dikendalikan dengan mengubah kekuatan medan pengeksitasi ac. Jadi sistem
pengeksitasi tanpa sikat tidak menggunakan komutator yang akan memperbaiki
keandalan dan menyederhanakan pemeliharaan umum.

2.2.2.2 Sistem Start


Ada tiga macam jenis start yang dapat dilakukan pada generator yaitu :
1. Dengan Penggerak Mula
Untuk sistem start dengan penggerak mula biasanya berupa mesin diesel
untuk kapasitas daya yang kecil, turbin air atau turbin uap untuk kapasitas daya
menengah dan turbin uap untuk kapasitas daya yang sangat besar.
2. Pengubah Frekuensi
Motor sinkron mendapat pengisian dari sebuah generator sinkron khusus.
Pengisian dilakukan dengan arus tukar berfrekuensi variabel dari hampir nol
hingga mencapai frekuensi nominal. Dengan demikian motor sinkron
mengalami start mulai putaran hampir nol hingga mencapai putaran nominal.
3. Sebagai Generator Rotor Sangkar/Start Asinkron
Dalam hal ini rotor mesin dilengkapi suatu belitan yang bekerja sebagai
sangkar asinkron. Dengan demikian selama start mesin bekerja sebagai motor
tak serempak. Dengan start asinkron pada kumparan medan dapat dihasilkan
gaya-gaya gerak listrik yang tinggi, disebabkan jumlah lilitan magnet yang
biasanya besar. Gaya-gerak listrik yang tinggi ini bukan saja dapat merusak
mesin, melainkan dapat juga menimbulkan bahaya bagi personil yang melayani
mesin sinkron itu. Untuk menghindari bahaya ini kumparan magnet selama
start

dapat

dibagi

dalam

beberapa

belitan,

yang

masing-masing

dihubungsingkatkan. Setelah mencapai putaran sinkron, hubungan ini


dilepaskan. Dalam hal ini sistem start yang digunakan pada generator set GSC
05 adalah dengan penggerak mula

2.3 Proteksi Generator


1. Gangguan di luar Generator
Adanya hubung pendek, mechanical stress pada gulungan stator. Jika
mechanical stress sudah terdapat pada gulungan stator maka operasi
selanjutnya akan memperparah kondisi gulungan, kenaikan temperature
walaupun perlahan- lahan selama 10 detik akan menaikkan temperature ke
kondisi yang membahayakan. Gangguan ini dapat menimbulkan asimetri,
vibrasi besar dan rotor menjadi overheating. Untuk proteksi generator akibat
gangguan ini di gunakan Overcurrent dan Earth Fault Protection sebagai
back up protection. Relay differensial digunakan untuk mendeteksi perbedaan
arus pada gulungan generator atau trafo.

Gambar 2.4 Pemasangan OCR dan EFR pada generator AC


2. Thermal Loading
Pembebanan yang berlebih pada generator akan mengakibatkan
kenaikan temperatur gulungan stator (overheating) sampai isolasi menjadi
rusak, sehingga usia pemakaiannya menjadi lebih pendek. Temperatur naik
juga disebabkan oleh adanya kegagalan sistem pendingin. Pada generator
besar biasanya di pasang thermocouple pada slot stator dan sistem pendingin.

Overcurrent Protection dipasang untuk mengamankan generator dan di setel


pada harga tertinggi beban lebih yang masih dapat di tanggung.

Gambar 2.5 Over current relay


3. Beban Tak Seimbang (Unbalanced Loading) = Negative Phase Sequence
Jika generator memikul beban tak seimbang terus menerus, atau arus
yang di terimanya melebihi 10% dari rating arus, ini dapat menimbulkan
bahaya pada rotor silinder dari generator. Arus tiga fase yang tidak seimbang
akan mempunyai komponen-komponen dengan urutan positif, negatif dan
zero pada gulungan statornya. Komponen urutan positif searah dengan
putaran rotor. Pada kondisi seimbang hanya ada arus urutan positif pada
stator.

Gambar 2.6 Negative Phase Relay

10

Komponen

urutan

negatif

berputar

dengan

kecepatan

sinkron

berlawanan arah dengan putaran stator. Pada kondisi gangguan satu fase ke
fase lain, dalam gulungan stator akan ada komponen urutan positif dan
komponen urutan negatif. Pada komponen urutan zero (nol), tidak ada interval
waktu diantara fase-fasenya. Pada kondisi gangguan satu fase ke tanah, akan
menyertakan komponen urutan positif, negaif dan nol. Arus yang tak
seimbang 3 fase akan menghasilkan flux memotong rotor dengan kecepatan
dua kali kecepatan putar. Karena itu arus frekuensi ganda di induksikan ke
rotor, bodi dan gulungan peredam (damper winding). Oleh adanya arus eddy
yang besar pada rotor ini akan menaikkan temperatur rotor dengan cepat
sehingga mengakibatkan overheating. Arus stator tak seimbang juga akan
menimbulkan vibrasi besar dan memanaskan stator. Proteksi yang digunakan
untuk mendeteksi beban tak seimbang pada generator besar digunakan
Negative Squence Protection. Untuk generator kecil dipasang Overload
Protection.

Gambar 2.7 Pemasangan Negative Phase Protection

11

4. Gangguan Belitan Stator


Gangguan pada belitan stator akan mempengaruhi gulungan jangkar
(Armature). Dalam hal ini generator harus segera di shutdown. Membuka sirkit
bukanlah jalan yang membantu memperbaiki keadaan, sebabnya e.m.f di
induksikan ke gulungan stator sendiri. Yang termasuk ganguan stator adalah:
a. Gangguan Fase ke tanah
Gangguan ini umumnya terjadi di celah jangkar (armature slot). Gangguan
pada titik tersebut secara langsung di hubungkan kepada Natural Earthing
Resistor. Dengan arus ganguan lebih kecil dari 20 A, terbakarnya inti besi (iron
core) masih belum masalah asalkan mesin segera trip dalam beberapa detik. Coil
dapat diganti tanpa melapis kembali laminasi inti. Bagaimanapun, earthing
resistor akan dilewati arus gangguan (>200A), sehingga kebakaran pada inti
stator akan terjadi. Jadi diperlukan pelapisan laminasi kembali. Bahkan

dengan

memasang High Speed Earth Fault Diferential Protection, kerusakan berat dapat
terjadi disebakan oleh konstanta waktu dari sirkit medan (field sirkit) yang besar
dan membutuhkan waktu yang relatif lama untuk menekan tuntas field flux nya.
untuk mendeteksi gangguan ini di gunakan Sensitive Earth Fault Protection.
Proteksi gangguan stator hubung tanah kebanyakan di tentukan oleh jenis
pentanahan titik netral. Besaran yang di gunakan untuk mendeteksi ganggaun
adalah arus atau tegangan urutan nol.

Gambar 2.8 Sensitive Earth Fault Relay

12

b. Gangguan antar belitan Stator


Hubung pendek antar belitan stator dalam satu coil dapat terjadi apabila stator
terbuat dari multi turn coil. Gangguan semacam ini berkembang karena adanya
surge arus yang masuk dengan bagian depan gelombang yang curam, yang
menyebabkan suatu tegangan tinggi melewati belitan pada jalan masuk belitan
stator. Jika belitan stator terbuat dari single turn coil (gulungan tunggal), dengan
satu coil per slot, tidak mungkin terjadi gangguan antar belitan. Proteksi yang di
gunakan adalah Interturn Fault Protection atau Stator Earth Fault Protection.

5. Gangguan Belitan Medan (Field Winding atau rotor)

Gambar 2.9 Direct Current Relay


Gangguan rotor, termasuk gangguan antar gulungan rotor dan konduktor
ke tanah umumnya disebabkan mekanikal atau temperature stress. Sistem
medan umumnya tidak di hubungkan ke tanah sehingga gangguan tanah yang
tunggal umumnya tidak memberikan kenaikkan arus gangguan. Gangguan
tanah yang kedua akan menghubung singkat sebagian belitan dan
menghasilkan sistem medan tak simetris, memberikan gaya tak seimbang
pada rotor. Gaya yang semacam ini akan menyebabkan tekanan yang

13

berlebihan pada bantalan dan distorsi poros, dan rotor akan bergetar. Proteksi
rotor hubung tanah menggunakan relay arus searah. Relay bekerja apabila
salah satu (kutub positif atau negatif) dari rangkaian penguat terhubung ke
tanah. Untuk mendeteksi ini digunakan Rotor Earth Fault Protection yaitu
pada generator besar dan rotor temperature indikator untuk mendeteksi
overheating karena beban tak seimbang.

6. Kehilangan Eksitasi (Loss of Field)


Ini berakibat hilangnya sinkronisasi dan kecepatan naik sedikit.
Penyebabnya karena terbukanya sakelar medan (field cirkuit breaker).
Akibatnya tergantung hubungannya terhadap beban. Kehilangan eksitasi
dapat terjadi karena adanya hubung singkat atau circuit terbuka dalam circuit
medan atau ganguan dalam AVR (Automatic Voltage Regulator). Jika circiut
breaker medan terbuka, maka beban penuh generator akan hilang dalam
waktu 1 detik, tetapi generator akan tetap berputar sebagai induction
generator, yang menarik daya reaktif dari bus. Untuk menghindari ini
generator dirancang harus trip apabila circuit medan terbuka. Jika generator
paralel dengan generator lain, mesin akan terus berjalan sebagai generator
induksi. Menarik arus eksitasi (arus pemagnetan ) dari busbar, damper
winding beraksi sebagai sangkar tupai. Arus pemagnetan yang di suplai dari
unit lain akan mempengaruhi stabilitas unit-unit itu. Hal ini akan
menyebabkan overheating belitan stator dan rotor. Medan (field) harus di
pulihkan atau mesin harus di shut down sebelum kestabilan sistem hilang.
Output daya ini harus di kurangi sambil berjalan sebagai generator induksi.
Arus stator mungkin bertambah sampai di atas arus rating normal selama
beraksi sebagai generator induksi. Arus yang tinggi ini dapat menyebabkan
tegangan jatuh dan overheating belitan stator. Proteksi yang di berikan
generator adalah Field Failure Protection atau Loss of Field Protection.

14

Gambar 2.10 Field Failure Relay


7. Motoring of Generator (reverse power)
Ini terjadi bila torsi penggerak (turbin gas) dikurangi sampai dibawah
total kerugian (losses) generator atau di stop. Daya aktif (active power) akan
di tarik dari jala-jala untuk mempertahankan sinkronisasi, dan generator
bekerja sebagai motor sinkron dengan turbin sebagai bebannya. Arah putaran
tak berubah. Jika hal itu dibiarkan (>20detik), overheating yang serius pada
blade turbin akan terjadi akibat windage gas.
Sewaktu beraksi sebagai motor, daya mengalir dari busbar ke mesin
dalam kondisi tiga fase seimbang. Reverse power protection diberikan untuk
mengatasinya. Reverse power relay cukup mendeteksi satu fase saja.

Gambar 2.11 Reverse Power Relay

15

2.4 Upaya Mengatasi Gangguan


Dalam sistem tenaga listrik, upaya untuk mengatasi gangguan dapat dilakukan
dengan cara :
2.4.1 Mengurangi Terjadinya Gangguan
Gangguan tidak dapat dicegah sama sekali, tapi dapat dikurangi kemungkinan
terjadinya sebagai berikut :
1. Peralatan yang dapat diandalkan adalah peralatan yang minimum memenuhi
persyaratan standart yang dibuktikan dengan type test, dan yang telah terbukti
keandalannya dari pengalaman. Penggunaan peralatan di bawah mutu standart
akan merupakan sumber gangguan.
2. Penentuan spesifikasi yang tepat dan design yang baik sehingga semua
peralatan tahan terhadap kondisi kerja normal maupun dalam keadaan
gangguan, baik secara elektris, thermis maupun mekanis.
3. Pemasangan yang benar sesuai dengan design, spesifikasi dan petunjuk dari
pabrik.
4. Operasi dan pemeliharaan yang baik.
5. Menghilangkan atau mengurangi penyebab gangguan atau kerusakan melalui
penyelidikan.
2.4.2 Mengurangi Akibat Gangguan
Menghilangkan gangguan sama sekali dalam suatu sistem tenaga listrik
merupakan usaha yang tidak mungkin dapat dilakukan. Oleh karena itu maka usaha
yang dapat dilakukan adalah mengurangi akibat kerusakan yang ditimbulkannya.
Usaha-usaha yang dapat dilakukan adalah :

16

1. Mengurangi besarnya arus gangguan. Untuk mengurangi arus gangguan dapat


dilakukan dengan cara : menghindari konsentrasi pembangkitan (mengurangi
short circuit level) menggunakan reaktor dan menggunakan tahanan untuk
pentanahan netralnya.
2. Melepaskan bagian sistem yang terganggu dengan menggunakan circuit
breaker dan relay pengaman.
3. Penggunaan relay dan circuit breaker yang cepat dan AVR dengan response
yang cepat pula untuk menghindari atau mengurangi kemungkinan gangguan
instability (lepas sinkron).
4. Mengurangi akibat pelepasan bagian sistem yang terganggu dengan cara :
a. Penggunaan jenis relay yang tepat dan penyetelan relay yang selektif
agar bagian yang terlepas sekecil mungkin.
b. Penggunaan saluran double.
c. Penggunaan automatic reclosing.
d. Penggunaan sectionalizer pada JTM.
e. Penggunaan spindle pada JTM atau setidak-tidaknya ada titik pertemuan
antar saluran sehingga ketika ada kerusakan atau pemeliharaan tersedia
alternative supply untuk maneuver.
f. Penggunaan peralatan cadangan.

BAB III
PENUTUP
1.1 Kesimpulan
Kesimpulan yang dapat diambil dari pembahasan mengenai sistem proteksi
generator listrik adalah sebagai berikut :
1. Proteksi digunakan untuk memisahkan bagian sistem yang terganggu
sehingga bagian sistem lainnya dapat terus beroperasi dan untuk menghindari
kerusakan yang lebih besar dengan cara sbb :
a. Mendeteksi adanya gangguan atau keadaan abnormal lainnya pada
bagian sistem yang diamankannya (fault detection ).
b. Melepaskan bagian sistem yang terganggu (fault clearing ).
c. Memberitahu

operator

adanya

gangguan

dan

lokasinya

(announciation)
2. Sistem proteksi yang baik mampu mendeteksi gangguan dengan cepat dan
mampu menghindarkan peralatan dari kerusakan yang lebih besar.
3. Gangguan-gangguan yang terjadi pada generator listrik yaitu adanya
hubung pendek mechanical stress pada gulungan stator, overheating,
unbalance loading, gangguan belitan stator, gangguan belitan medan,
kehilangan eksitasi dan reverse power.

DAFTAR PUSTAKA

1. http://www.slideshare.net/syahrulramazan/makalah-pak-maimun
2. https://scientricalengineering.wordpress.com/kuliah/mesin-eletrik/mesinac/generator/
3. http://www.electrical4u.com/restricted-earth-fault-protection-of-transformerref-protection/
4. http://www.o-digital.com/supplier-catalogs/2226/2228/Relay-Contactor10.html
5. http://www.slideshare.net/milanmanavar/protection-of-alternator-40738269
6. http://dunia-listrik.blogspot.co.id/2008/12/proteksi-generator.html
7. http://www.my.all.biz/reverse-power-relay-g37428
8. http://ezkhelenergy.blogspot.co.id/2011/11/gangguan-pada-sistem-tenagalistrik.html
9. http://fisika.fkip.unsyiah.ac.id/2012/11/proteksi-motor-listrik-untuk-mencegah.html