Anda di halaman 1dari 21

BUMI DAN ALAM SEMESTA

MAKALAH
Disusun Untuk Memenuhi Tugas Matakuliah Materi IPA II yang Dibimbing Oleh
Drs. Sumarjono, M.Pd

Oleh:
Dianti Wulandari
120341421941/Offering C
Pendidikan Biologi-2012

The Learning University

UNIVERSITAS NEGERI MALANG


FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
JURUSAN BIOLOGI
April 2015

KATA PENGANTAR
Segala puja dan puji syukur senantiasa kita panjatkan kepada Allah SWT,
karena atas berkat rahmat dan hidayah-Nya penulis dapat menyelesaikan tugas
makalah yang berjudul Bumi dan Alam Semesta
Penulisan makalah ini adalah tugas individu yang harus diselesaikan oleh
masing-masing mahasiswa sebagai tugas akhir untuk matakuliah Materi IPA II.
Tujuannya adalah untuk lebih memahami tentang proses terbentuknya alam
semesta ini.
Dalam menyelesaikan tugas ini tentunya penulis juga menemukan setiap
hambatan dalam penyelesaiannya. Dengan keyakinan dan bantuan semua pihak
akhirnya penulis dapat menyelesaikan makalah ini. Untuk itu penulis
mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu penulis
dalam menyelesaikan makalah ini.
Semoga makalah ini dapat bermanfaat dan menjadi sumbangan pemikiran
bagi semua pihak. Terimakasih.

Malang, April 2015


Penulis

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Jagad raya atau dalam kehidupan sehari-hari biasa disebut alam semesta
merupakan sebuah tempat segenap benda-benda langit yang meliputi bintang,
planet, satelit dan benda-benda langit lainnya berada. Alam semesta ini proses
terbentuknya masih menyimpan misteri bagi setiap orang termasuk para ilmuwan.
Banyak teori yang diungkapkan oleh para ilmuwan tentang asal muasal
alam semesta. Dari beberapa teori tentang terbentuknya alam semesta ada tiga
teori yang terkenal yaitu teori jagad raya mengembang, teori ledakan besar dan
teori keadaan tetap. Namun dari tiga teori tersebut, teori yang paling terkenal
adalah teori ledakan besar (big bang).
Begitu pula dengan bumi yang merupakan satu dari milyaran benda langit
memiliki teori tentang asal muasalnya. Bumi telah terbentuk 4,6 milyar tahu yang
lalu. Akan tetapi, bentuk permukaan bumi selalu mengalami perubahan. Baik
secara perlahan maupun secara cepat.
Bumi dengan segala isi dan bentuknya merupakan salah satu planet
anggota tata surya yang beredar mengelilingi Matahari. Karena bumi merupakan
bagian dari tata surya, sejarah terbentuknya dan perkembangannya berhubungan
dengan sejarah terbentuknya tata surya.
Selanjutnya akan dibahas lebih dalam mengenai Bumi dan Alam
Semesta.
1.2 Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang di atas maka dapat disimpulkan rumusan
masalah untuk makalah ini yaitu:
1.
2.
3.
4.
5.

Apa yang dimaksud dengan alam semesta, galaksi dan tata surya?
Bagaimana proses pembentukan alam semesta, galaksi, dan tata surya?
Bagaimana bumi sebagai planet?
Bagaimana struktur bumi?
Bagaimana proses pembentukan benua dan samudra?
2

1.3 Tujuan
Dari rumusan masalah tersebut, maka makalah ini memiliki tujuan yaitu:
1. Untuk mengetahui pengertian alam semesta, galaksi dan tata surya
2. Untuk mengetahui proses pembentukan alam semesta, galaksi dan tata
surya.
3. Untuk mengetahui bumi sebagai planet.
4. Untuk mengetahui struktur bumi.
5. Untuk mengetahui proses pembentukan benua dan samudra.

BAB II
PEMBAHASAN
2.1 Pengertian Alam Semesta, Galaksi, dan Tata Surya
a. Alam Semesta
Alam semesta atau sering disebut juga jagad raya, sekarang ini awalnya
berasal dari gas yang berserakan secara teratur di angkasa kemudian menjadi
kabut (menjadi kumpulan kosmos-kosmos). Dalam pengertian alam semesta
mencakup tentang mikrokosmos dan makrokosmos. Mikro kosmos yaitu bendabenda yang berukuran kecil seperti atom, sel, elektron dan bendabenda kecil
lainnya. Adapun makro kosmos yaitu benda-benda yang berukuran besar, seperti
bintang, planet, dan matahari (Purnama, 2008)
b. Galaksi
Langit dihiasi bintang-bintang yang jumlahnya tak terhitung, yang bisa
diamati dengan mata telanjang maupun teropong bintang. Bintang-bintang
berkumpul dalam suatu gugusan, meskipun antar-bintang berjauhan di
angkasa(Ismail, 2009). Dari penjelasan Ismail al-Juwasy tersebut dapat kita
katakan bahwa galaksi tak ubahnya bak sekumpulan anak ayam yang tak mungkin
untuk dipisahkan dari induknya. Di mana ada anak ayam di situ pasti ada
induknya. Sama halnya bintang-bintang di angkasa sana mereka tak mungkin
gemerlap sendirian tanpa disandingi dengan bintang lainnya.
Galaksi yang sering kita dengar adalah Bimasakti atau milky way. Kalau
kita cermati agak aneh nama milky way tersebut karena dari benda angkasa luar
diumpamakan dengan susu. Namun dari keanehan tersebut terdapat keunikan,
yakni bintang bertebaran di langit pada malam hari seperti susu yang tercecer di
langit. Galaksi kita berbentuk spiral, dapat kita samakan dengan lingkaran obat
nyamuk jika dilihat dari atas dan seperti gasing bila dilihat dari samping. Galaksi
kita tidak sebundar lingkaran namun berbentuk elips. Hal ini dibuktikan dengan
ukannya yang memiliki panjang sekitar 100 tahun cahaya dan lebar 10 tahun
cahaya dan tata surya kita berada 30 tahun cahaya dari pusat galaksi (Jasin, 2008).

Selain galaksi Bimasakti kita juga dapat melihat beberapa galaksi dengan
mata telanjang ataupun dengan alat. Yang diungkap oleh para ilmuan yakni
galaksi Andromeda, Awan Megallianic Besar dan Awan Megallanic Kecil. Galaksi
Andromeda lebih besar daripada Milky way.
c. Tata Surya
Tata surya terdiri dari matahari, Sembilan planet dan berbagai benda langit
seperti satelit, komet, dan asteroid(Tjasyono, 2009). Tata surya tak lebih hanyalah
gugusan kecil dari benda-benda langit dan satu bintang. Tata surya adalah bagian
kecil dari galaksi.
Dikenal dengan sembilan planet yang terbagi dua bagian yaitu planet
dalam dan planet luar. Planet dalam adalah planet yang dekat dengan matahari
yang terdiri dari Merkurius, Venus, Bumi, dan Mars. Sedangkan Yupiter, Saturnus,
Uranus, Neptunus, dan Pluto yang sekarang tereliminasi termasuk planet luar.
2.2 Pembentukan Alam Semesta, Galaksi dan Tata Surya
a. Teori Terbentuknya Alam Semesta (Jagad Raya)
Para ilmuwan banyak yang sepakat bahwa benda-benda di alam semesta
terbuat dari unsur-unsur yang sama. Ada tiga teori yang sangat terkenal mengenai
terbentuknya alam semesta, yaitu teori jagad raya mengembang, teori ledakan
besar dan teori keadaan tetap.

Teori Jagad Raya Mengembang


Edwin Hubble melakukan pengamatan terhadap galaksi-galaksi yang

terletak sangat jauh. Galaksi selalu bergerak menjauhi alam semesta dengan
kecepatan yang tinggi. Antar galaksi jaraknya semakin bertambah setiap saat. Hal
ini berarti bahwa jagad raya tidaklah statis akan tetapi terus mengalami
perkembangan.

Teori Ledakan Besar (Big Bang)


Teori Big Bang (atau dalam tejemahan bebas: Ledakan Dahsyat atau

Dentuman Besar) dalam kosmologi adalah salah satu teori ilmu pengetahuan yang
5

menjelaskan perkembangan dan bentuk awal dari alam semesta. Teori ini
menyatakan bahwa alam semesta ini berasal dari kondisi super padat dan panas,
yang kemudian mengembang sekitar 13.700 juta tahun lalu.
Alam pada saat itu belum merupakan materi tetapi pada suatu ketika
berubah menjadi materi yang sangat kecil dan padat, massanya sangat berat dan
tekanannya besar, karena adanya reaksi inti kemudian terjadi ledakan hebat.
Massa itu kemudian berserak dan mengembang dengan sangat cepat menjauhi
pusat ledakan dan membentuk kelompok-kelompok dengan berat jenis yang lebih
kecil dan trus bergerak, menjauhi titik pusatnya.
Para ilmuwan juga percaya bawa Big Bang membentuk sistem tata surya.
Ide sentral dari teori ini adalah bahwa teori relativitas umum dapat
dikombinasikan dengan hasil pemantauan dalam skala besar pada pergerakan
galaksi terhadap satu sama lain, dan meramalkan bahwa suatu saat alam semesta
akan kembali atau terus mengembang. Konsekuensi alami dari Teori Big Bang
yaitu pada masa lampau alam semesta punya suhu yang jauh lebih tinggi dan
kerapatan yang jauh lebih tinggi.
Pada tahun 1929 Astronom Amerika Serikat, Edwin Hubble melakukan
observasi dan melihat Galaksi yang jauh dan bergerak selalu menjauhi kita dengan
kecepatan yang tinggi. Ia juga melihat jarak antara Galaksi-galaksi bertambah
setiap saat. Penemuan Hubble ini menunjukkan bahwa Alam Semesta kita
tidaklah statis seperti yang dipercaya sejak lama, namun bergerak mengembang.
Kemudian ini menimbulkan suatu perkiraan bahwa Alam Semesta bermula dari
pengembangan di masa lampau yang dinamakan Dentuman Besar. Pada saat itu
dimana Alam Semesta memiliki ukuran nyaris nol, dan berada pada kerapatan dan
panas tak terhingga; kemudian meledak dan mengembang dengan laju
pengembangan yang kritis, yang tidak terlalu lambat untuk membuatnya segera
mengerut, atau terlalu cepat sehingga membuatnya menjadi kurang lebih kosong.
Dan sesudah itu, kurang lebih jutaan tahun berikutnya, Alam Semesta akan terus
mengembang tanpa kejadian-kejadian lain apapun.

Teori Keadaan Tetap (Steady-State Theory)

Kalau kita kembali ke tahun 1948, tidaklah ditemukan informasi yang


cukup untuk menguji teori letusan hebat itu. Ahli Astronomi Inggris Fred Hoyle
dan beberapa ahli astro-fisika Inggris mengajukan teori yang lain, teori keadaan
tetap yang menerangkan bahwa jagat raya tidak hanya sama dalam ruang angkasa
asas kosmologi- tetapi juga tak berubah dalam waktu asas kosmologi yang
sempurna. Jadi, asas kosmologi diperluas sedemikian rupa sehingga menjadi
sempurna atau lengkap dan tidak bergantung pada peristiwa sejarah tertentu.
Teori keadaan tetap berlawanan sekali dengan teori letusan hebat.
Dalam teori kedua, ruang angkasa berkembang menjadi lebih kosong
sewaktu berbagai galaksi saling menjauh. Dalam teori keadaaan tetap, kita harus
menerima bahwa zat baru selalu diciptakan dalam ruang angkasa di antara
berbagai galaksi, sehingga galaksi baru akan terbentuk guna menggantikan galaksi
yang menjauh. Orang sepakat mengatakan bahwa zat baru itu ialah hydrogen,
yaitu sumber yang menjadi asal usul bintang dan galaksi.
Penciptaan zat berkesinambungan dari ruang angkasa yang tampaknya
kosong itu diterima secara skeptis oleh para ahli, sebab hal ini rupanya melanggar
salah satu hukum.
b. Terbentuknya Galaksi
Di awal terbentuknya alam semesta, galaksi bertabrakan dengan galaksi
lain sepuluh kali lebih sering daripada tabrakan galaksi di masa kini. Kesimpulan
ini dibuat berdasar observasi astronomi sebagai berikut. Kumpulan bintang yang
terbentuk 12,6 biliun tahun yang lalu menunjukkan bintang-bintang muda yang
berkumpul pada lokasi-lokasi tertentu di angkasa. Pengamatan terhadap kumpulan
bintang-bintang pada usia alam semesta yang lebih muda, yaitu sekitar 9 biliun
tahun yang lalu, menunjukkan galaksi-galaksi yang "gelembung-gelembung"
tanpa bentuk regular. Akhirnya, pengamatan terhadap alam semesta yang relatif
lebih tua, atau sekitar 5,3 biliun tahun lalu, menunjukkan kelompok-kelompok
bintang dengan bentuk yang jauh lebih jelas seperti piring spiral ketika mereka
saling bertumbukan. Kadang-kadang, galaksi bertabrakan dalam kelompok dua
atau tiga galaksi. Kelompok yang bertumbukan ini akan menyatu menjadi satu
galaksi yang besar. Penemuan ini kemudian disatukan ke dalam sebuah simulasi

yang memberikan kesimpulan yang mengejutkan bahwa galaksi terbentuk melalui


proses tumbukan. Proses tumbukan antar galaksi itu berlanjut sampai saat ini.
c. Teori Terbentuknya Tata surya
Tata surya adalah sekelompok benda- benda angkasa yang mengelilingi
matahari karena gaya tarik gravitasi matahari sehingga membentuk satu kesatuan.
Tata Surya terdiri atas matahari sebagai pusat peredaran, sembilan planet, satelit,
asteroid, komet, dan materi-materi antar planet.
Beberapa penjelasan mengenai hipotesis terjadinya tata surya:

Hipotesis Kabut / Teori Kant-Laplace


Hipotesis kabut pertama kali dikemukakan oleh Immanuel Kant, Menurut

Kant Tata Surya terbentuk oleh nebula (gumpalan kabut). Gumpalan ini terdiri
dari berbagai macam gas, gas gas yang berukuran kecil tertarik oleh gas yang
berukuran besar, sehingga terbentuk gumpalan gas yang seperti cakram. Pada
cakram menjadi pepat, maka sebagian besar gas yang berada di pusat cakram.
Gumpalan kabut yang bermassa besar yang ada di pusat cakram inilah yang
kemudian menjadi matahari. Sedangkan gas-gas yang ada di daerah pinggir
mengalami penyusutan suhu dan bentuk dan kemudian membentuk planet planet
yang mengelilingi matahari.
Tokoh lain yang mengemukakan hipotesis ini adalah Pierre Simon de
Laplace. Laplace mengemukakan bahwa tata surya berrmula dari kabut panas
yang berpilin, Kabut ini kemudian mengalami penyusutan dan membentuk bola
gas akibat selalu memancarkan panas. Bola gas bergerak berputar secara cepat
menyebabkan beberapa bagian dari massa gas bergerak menjauh dari bola gas
awal. Bagian dari massa gas ini membentuk bola- bola gas yang lebih kecil dan
kemudian dingin kemudian menjadi planet, sedangkan bola gas awal menjadi
matahari, planet-planet bergerak mengelilingi matahari. Karena hipotesis hampir
sama dengan hipotesis yang dikemukakan oleh Kant, maka hipotesis ini digabung
menjadi Teori Kant-Laplace.
Teori Planetesimal
Chamberlin dan Moulton mengemukakan teorinya mengenai pembentukan
tata surya. Pada awalnya terdapat matahari yang didekati sebuah bintang yang
8

besar dan kemudian terjadi penarikan / tarik-menarik. Gas yang meledak keluar
dari atmosfer matahari, mengembun dan membeku menjadi benda padat yang
disebut planetesimal. Planetesimal ini kemudian mengalami pertumbuhan yang
terus-menerus dengan cara menarik bagian-bagian yang lebih kecil yang nantinya
menjadi planet.

Teori pasang surut


Teori ini mengemukakan bahwa pada Zaman dahulu terdapat sebuah

bintang yang berukuran besar bergerak melintas dekat matahari, Kemudian terjadi
gaya tarik-menarik dari bintang tersebut, menyebabkan permukaan matahari
terjadi proses pasang surut. Beberapa bagian massa matahari membentuk tonjolan
akibat gaya tarik- menarik. Tonjolan ini kemudian terputus membentuk tetesantetesan gas , semakin lama tetesan gas ini akan membeku dan menjadi planetplanet.

Teori Lyttleton
Pada awalnya tata surya merupakan bintang kembar yang salah satunya

sangat labil. Pada saat salah satu dari bintang tersebut meledak, bagian dari
ledakan tersebut mengelilingi bintang yang tidak meledak. Bintang yang tidak
meledak ini adalah matahari dan pecahan-pecahannya setelah dingin akan menjadi
planet.

Teori Awan Debu (Protoplanet)


Tata Surya terbentuk dari gumpalan panas dan debu yang sangat banyak.

Salah satu dari gumpalan tersebut mengalami pemampatan dan menarik-menarik


partikel-partikel debu yang kemudian membentuk gumpalan bola. Pada saat inilah
terjadi pilinan karena proses pilinan gumpalan bola menjadi berbentuk pipih
menyerupai cakram. Pada bagian lebih tebal terletak di tengah, proses pilinannya
lebih lambat daripada bagian tepi. Bagian tengah ini kemudian menjadi matahari.
Pada bagian yang tepi proses pilinannya berlangsung cepat sehingga
gumpalan menjadi terpecah membentuk gumpalan-gumpalan yang lebih kecil.
Gumpalan ini membeku kemudian menjadi bahan planet. Bahan planet inilah

yang disebut Protoplanet. Teori protoplanet dikemukakan oleh seorang ahli yaitu
Carl Von Weizsaecker dan disempurnakan oleh Gerard P.Kuiper.
2.3 Bumi sebagai Planet
Bumi adalah planet ketiga dari 8 planet dalam tata surya. Diperkirakan
usianya mencapai 4,6 milyar tahun jarak antara bumi dengan matahari adalah
149,6 juta kilometer atau 1 AU (ing: Astronomical Unit). Bumi kita tidak bulat
sempurna, melainkan pepat pada kutub kutubnya dan menggelembung pada
equatornya. Jari-jari dikutub bumi adalah 6.356,8 Km sedangkan pada equator
jari- jari nya 6.378,2 km. Pepat nya bola bumi ini disebabkan pada saat baru
terbentuk bumi belum terlalu padat dan rotasinya membuat menggelembung pada
bagian yang tegak lurus sumbu rotasi, yaitu bagian equator.
Bumi berputar mengelilingi matahari karena antara bumi dan Matahari
memiliki gaya tarikmenarik. Gaya inilah yang membuat planetplanet lain juga
berputar mengelilingi matahari, dan membuat satelit berputar mengelilingi planet.
Kita menyebut gaya ini sebagai gaya gravitasi. Orang yang pertama kali
menemukan gaya gravitasi adalah ilmuwan bernama Newton. Jika di sekitar
matahari hanya ada bumi, maka gerak revolusi dan rotasi bumi akan berbentuk
bulat. Namun karena bumi juga mendapatkan gaya gravitasi dari planet lain,
pergerakan bumi menjadi bentuk elips.
Bumi mengelilingi matahari dalam lintasan berbentuk elips (Hukum
Keppler I), pada jarak rata-rata 149,6 juta km (93 juta mil). Karena lintasannya
berbentuk elips ini, maka jarak matahari-bumi selalu berubah. Jarak mataharibumi yang terdekat (perihelion) terjadi pada tanggal 4 januari, dengan jarak 91,5
juta mil dan jarak matahari-bumi terjauh (apheloin) terjadi pada tanggal 5 juli
dengan jarak 94,5 juta mil, berarti perubahan matahari-bumi dalam satu tahun
sekitar tiga juta mil. Jarak rata- rata dari pusat matahari ke pusat bumi disebut 1
AU (Astronomical Unit/ Satuan Jarak Astronomi).
Ciri bumi dapat juga ditunjukkan oleh nilai massa jenisnya. Dengan
mengetahui masa jenis bumi kita dapat mempekirakan bahan-bahan penyusun
bumi khususnya bagian dalam bumi. Kita telah mengetahui massa dan jari-jari
bumi. Jika kita anggap bumi berbentuk bola, maka volume bumi dapat kita hitung
10

dengan rumus volum bola (4/3)R2, dengan R adalah jari-jari bumi. Massa jenis
rata-rata bumi kira-kira 5.500 kg/m3 atau 5,5 massa jenis air (1000 kg/m3).
Bumi adalah planet berlangit biru. Ini adalah perkataan yang diucapkan
oleh Gagarin, astronot pertama yang menaiki pesawat luar angkasa Vostok 1,
setelah berhasil mengelilingi bumi sebanyak 1 kali putaran pada tanggal 12 april
1961. Bumi terlihat berwarna biru karena saat menerima pancaran dari sinar
matahari, sinar akan mendapat pengaruh dari molekul atmosfer sehingga
terpencar. Salah satunya yaitu sinar yang berwarna biru, mendapat pengaruh yang
paling hebat dan kuat sehingga bumi terlihat berwarna biru.
Seperti halnya planet-planet lain, bumi juga selalu bergerak. Gerakan bumi
ada tiga macam yaitu sebagai berikut :
1. Perputaran bumi berputar pada porosnya atau sering disebut rotasi. Waktu
yang diperlukan bumi untuk berotasi satu kali mengitari porosnya adalah 1
hari atau 24 jam (tepatnya adalah 23 jam 56 menit 4,09 detik). Arah rotasi
bumi adalah arah timur yaitu dari barat ke timur. Rotasi bumi terhadap
porosnya menyebabkan :
a) Pergantian siang dan malam hari.
b) Gerak semu harian benda langit.
c) Penggembungan di khatulistiwa dan pemepatan di kedua kutub
d)

bumi.
Perbedaan waktu untuk tempat-tempat yang berbeda derajat

bujurnya.
2. Bumi juga melakukan Revolusi yaitu gerak bumi mengitari matahari. Arah
revolusi sama dengan arah rotasi, yaitu berlawan dengan arah jarum
jam.Arah revolusi bumi ini diciptakan sebagai arah timur, yaitu gerak
dari timur ke barat. Satu kali revolusi bumi (disebut periode revolusi bumi)
memerlukan waktu 362,25 hari (tepatnya 365 hari 6 jam 9 menit 10 detik).
Revolusi bumi mengitari matahari menyebabkan :
a)
b)
c)
d)
3. Bumi

Pergantian musim.
Perubahan lamanya siang dan malam.
Gerak semu tahunan matahari.
Terlihatnya rasi bintang yang berbeda dari bulan ke bulan.
bersama-sama anggota tata surya lainnya berputar mengelilingi

pusat galaksi Bimasakti.

11

Sampai saat ini Bumi merupakan satu-satunya planet yang terdapat


kehidupan dan merupakan tempat tinggal bagi manusia. Sebagai tempat
tinggalnya, manusia berusaha untuk mengetahui seluk beluk tentang Bumi.
Bumi dengan segala isi dan bentuknya merupakan salah satu planet
anggota tata surya yang beredar mengelilingi matahari. Karena bumi merupakan
bagian dari tata surya, maka sejarah bentuk dan perkembanganya berhubungan
dengan sejarah terbentuknya tata surya.
2.4 Struktur Bumi
Pada awal pembentukannya, bumi berupa benda angkasa yang pijar dan
sangat panas. Setelah berjuta-juta tahun, bumi yang pijar dan sangat panas
tersebut perlahan-lahan mengalami pendinginan. Bagian kulit bumi menjadi beku,
walaupun bagian dalam masih tetap panas.
Besarnya ukuran bumi menyebabkan manusia kesulitan untuk mengetahui
struktur lapisan bumi. Akan tetapi, para ahli geologi memperoleh gambaran
tentang susunan bagian dalam bumi melalui pengamatan seismologi (hantaran
pada gelombang gempa bumi). Hal itu karena arah, kecepatan dan bentuk
gelombang gempa ditentukan oleh komposisi dan kerapatan bagian dalam bumi.
Secara struktur lapisan bumi dibagi menjadi 3 lapisan utama, yaitu kerak
bumi (crush), selimut (mantle) dan inti (core). Struktur lapisan bumi seperti itu
mirip dengan telur, yaitu cangkannya ibarat kerak, putih telur ibarat selimut dan
kuning telur sebagai inti.
Menurut komposisi (jenis dari materialnya), Bumi dapat dibagi menjadi
lapisan-lapisan sebagai berikut:
1. Kerak Bumi

Merupakan lapisan kulit bumi bagian luar (permukaan bumi). Tebal


lapisan kerak bumi tidak sama di semua tempat. Secara umum tebal kerak bumi di
bawah benua adalah 20-50 km, sedangkan di bawah samudra tebalnya 10-20 km.
Kerak bumi merupakan lapisan batuan yang terdiri dari batuan-batuan basa dan
masam. Lapisan ini menjadi tempat tinggal bagi seluruh mahkluk hidup. Suhu
bagian bawah kerak bumi mencapai 1.100 C. Lapisan kerak bumi dan bawahnya
(mantel bumi) hingga kedalaman 100 km dinamakan litosfer.
12

2. Selimut atau Selubung (mantle)

Merupakan lapisan yang letaknya di bawah lapisan kerak bumi. Tebal


selimut bumi mencapai 2.900 km dan merupakan lapisan batuan padat. Suhu
bagian bawah selimut mencapai 3.000 C, tetapi tekanannya belum mempengaruhi
kepadatan batuan.
Pada lapisan ini bersifat semi cair, banyak mengandung mineral dan
ferromagnesian (campuran besi dan magnesium). Mantel dapat dibagi menjadi 2
bagian:
a) Upper Mantle (mantel bagian atas), memiliki ketebalan 400 km, bersifat
plastis (padat tapi kenyal) atau semiplastis, mempunyai zona transisi
dengan ketebalan 670 km.
b) Lower Mantle (mantel bagian bawah), terdiri dari bahan yang kaya unsur
nikel dan besi, berada pada kedalaman antara 1000 2900 km.
3. Inti Bumi

Merupakan lapisan paling dalam dari struktur bumi. Lapisan ini dibedakan
menjadi 2 yaitu lapisan inti luar dan inti dalam. Inti luar tebalnya sekitar 2.000 km
dan terdiri atas besi cair yang suhunya mencapai 2.200 C. Inti dalam merupakan
pusat bumi berbentuk bola dengan diameter sekitar 2.700 km. Inti dalam terdiri
dari nikel dan besi yang suhunya mencapai 4.500 C. Menurut teori, perputaran
bumi pada porosnya (rotasi) menyebabkan terjadinya arus sirkulasi pada bagian
cair inti bumi. Sirkulasi ini merupakan sumber dari medan magnet yang
menyelimuti bumi.
Sedangkan menurut sifat mekanik (sifat dari material)-nya, Bumi dapat
dibagi menjadi lapisan-lapisan sebagai berikut:
1. Lithosphere merupakan lapisan yang terdiri dari crust & upper mantle,
dan berada di kedalaman 0-60 km.
2. Asthenosphere merupakan lapisan plastis yang memiliki kepadatan
rendah dan berada di antara upper mantle dan lower mantle.
3. Upper mantle merupakan lapisan luar dari mantel dan suhunya lebih
rendah dibandingkan lower mantle. Berada di kedalaman 35-660 km.

13

4. Lower mantle merupakan lapisan dalam mantel yang memiliki suhu lebih
panas yang disebabkan oleh panas ekstrim yang berasal dari inner core.
Berada di kedalaman 660-2890 km.
5. Inti Luar (Outer Core) berupa fase cair berada di kedalaman 2890-5150
km, kaya akan unsur besi (Fe) dan nikel (Ni).
6. Inti Dalam (Inner Core) walaupun bersuhu ekstrim tetapi berupa fase
padat yang disebabkan oleh tekanan yang sangat tinggi. Berada di
kedalaman 5150-6360 km dan juga kaya akan unsur besi dan nikel.
2.5 Pembentukan Benua dan Samudra
Benua dan samudra terbentuk melalui proses yang sangat panjang. Dahulu
bentuk benua dan samudra tidak seperti sekarang ini. Setelah melalui proses yang
panjang maka terbentuklah benua seperti pada saat ini. Bagaimanakah benua dan
samudra terbentuk?. Ada beberapa teori yang dikembangkan oleh beberapa ahli
sebagai berikut :
a. Teori Apungan Benua - Alfred Lothar Wegener (1880-1930)
Ia mengemukakan teori yang disebut Apungan dan Pergeseran BenuaBenua pada tahun 1912 dihadapan perhimpunan ahli geologi di Frankfurt, Jerman.
Teori tersebut dipopulerkan pertama kalinya dalam bentuk buku pada tahun 1915
yang berjudul Die Enstehung der Kontinente und Ozeane (Asal Usul Benua dan
Lautan). Buku tersebut menimbulkan kontroversi besar di lingkungan ahli-ahli
geologi, dan baru mereda pada tahun enampuluhan setelah teori Apungan Benua
dari Wegener ini semakin banyak mendapat dukungan. Wegener mengemukakan
teori tersebut dengan pertimbangan sebagai berikut.
1. Terdapat kesamaan yang mencolok antara garis kontur pantai timur Benua
Amerika Utara dan Selatan dengan garis kontur pantai barat Eropa dan
Afrika. Kesamaan pola garis kontur pantai tersebut menunjukkan bahwa
sebenarnya Benua Amerika Utara dan Selatan serta Eropa dan Afrika
dahulu adalah daratan yang berimpitan. Berdasarkan fakta bahwa formasi
geologi di bagian-bagian yang bertemu itu mempunyai kesamaan.
Keadaan ini telah dibuktikan kebenarannya. Formasi geologi di sepanjang
pantai Afrika Barat dari Sierra Leone sampai tanjung Afrika Selatan sama
14

dengan formasi geologi yang ada di pantai Timur Amerika, dari Peru
sampai Bahia Blanca.
2. Benua-benua yang ada sekarang ini, dahulunya adalah satu benua yang
disebut Benua Pangea. Benua Pangea tersebut pecah karena gerakan benua
besar di selatan baik ke arah barat maupun ke arah utara menuju
khatulistiwa. Daerah Greenland sekarang ini bergerak menjauhi daratan
Eropa

dengan

kecepatan

36

meter/tahun,

sedangkan

Kepulauan

Madagaskar menjauhi Afrika Selatan dengan kecepatan 9 meter/tahun.


Dengan peristiwa tersebut maka terjadilah hal-hal sebagai berikut:
a) Bentangan-bentangan samudra dan benua-benua mengapung
sendiri-sendiri.
b) Samudra Atlantik menjadi semakin luas karena benua Amerika
masih terus bergerak ke arah barat, sehingga terjadi lipatan-lipatan
kulit bumi yang menjadi jajaran pegunungan utara-selatan, yang
terdapat di sepanjang pantai Amerika Utara dan Selatan.
c) Aktivitas seismik yang luar biasa di sepanjang Patahan St.
Andreas, di dekat pantai barat Amerika Serikat.
d) Batas Samudra Hindia semakin mendesak ke utara. Anak benua
India semakin menyempit dan makin mendekati ke Benua Eurasia,
sehingga menimbulkan lipatan Pegunungan Himalaya.
Pergerakan benua-benua sampai sekarang pun masih berlangsung, hal dibuktikan
dengan makin melebarnya celah yang terdapat di alur-alur dalam samudra.
b. Tim Peneliti Amerika Serikat (1969)
Hasil penelitian tim peneliti dari The New York American Museum of
Natural History Ohio State University, dan Whichita State University,
membuktikan bahwa daerah Alaska terletak di dekat khatulistiwa pada 200 juta
tahun yang lalu. Pada tahun 1969, ditemukan fosil tulang rahang binatang amfibi
air tawar purba, yang disebut lahyrintodont (salamander, kepalanya gepeng dan
badannya besar). Fosil seperti itu ditemui pula di Amerika Selatan dan Afrika.
Bukti-bukti tersebut menguatkan teori apungan benua yang beranggapan bahwa
200 juta tahun yang lalu hanya ada satu benua besar di planet bumi ini.
c. Teori Kontraksi

15

Menurut teori ini, Bumi telah mengalami pendinginan dalam jangka waktu
yang sangat lama. Massa yang panas bertemu dengan udara dingin membuatnya
mengerut. Zat yang berbeda-beda menyebabkan pengerutan yang tidak sama,
antara tempat satu dengan tempat yang lain. Inilah salah satu penyebab mengapa
daerah satu dengan daerah lainnya berbeda bentuk. Teori ini dikemukakan oleh
James Dana dan Elie Baumant. Ia menganalogikan Bumi dengan buah apel, yang
apabila

dalamnya

kering

maka

kulit

apel

akan

mengerut.

Pendapat ini banyak dikritik, karena tidak mungkin penurunan suhu (pembentuk
pegunungan dan lembah) berlangsung sangat drastis. Padahal kenyataannya,
didalam bumi masih terdapat unsur pijar dan lapisan bumi yang terus mengalami
pergerakan.
d. Teori Dua Benua (Laurasia-Gondwana Theory)
Teori ini menyatakan bahwa pada awalnya bumi terdiri atas dua benua
yang sangat besar, yaitu Laurasia di sekitar kutub utara dan Gondwana di sekitar
kutub selatan bumi. Kedua benua tersebut kemudian bergerak perlahan ke arah
equator bumi sehingga pada akhirnya terpecah-pecah menjadi benua-benua yang
lebih kecil. Laurasia terpecah menjadi Asia, Eropa, dan Amerika Utara, sedangkan
Gondwana terpecah menjadi Afrika, Australia, dan Amerika Selatan. Teori
Laurasia-Gondwana kali pertama dikemukakan oleh Edward Zuess pada 1884.
e. Teori Konveksi
Teori Konveksi yang dikemukakan oleh Arthur Holmes dan Harry H. Hess
dan dikembangkan lebih lanjut oleh Robert Diesz, dikemukakan bahwa di dalam
bumi yang masih dalam keadaan panas dan berpijar terjadi arus konveksi ke arah
lapisan kulit bumi yang berada di atasnya. Ketika arus konveksi yang membawa
materi berupa lava sampai ke permukaan bumi di mid oceanic ridge (punggung
tengah samudra), lava tersebut akan membeku membentuk lapisan kulit bumi
yang baru sehingga menggeser dan menggantikan kulit bumi yang lebih tua.
Bukti dari adanya kebenaran Teori Konveksi yaitu terdapatnya mid
oceanic ridge, seperti mid Atlantic Ridge, dan Pasic-Atlantic Ridge di
permukaan bumi.

16

Bukti lainnya didasarkan pada penelitian umur dasar laut yang


membuktikan semakin jauh dari punggung tengah samudra, umur batuan semakin
tua. Artinya, terdapat gerakan yang berasal dari mid oceanic ridge ke arah yang
berlawanan disebabkan oleh adanya arus konveksi dari lapisan di bawah kulit
bumi.
f. Teori Lempeng Tektonik
Teori Lempeng Tektonik dikemukakan oleh ahli geofisika Inggris Mc
Kenzie dan Robert Parker. Menurut teori ini kulit bumi terdiri atas beberapa
lempeng tektonik yang berada di atas lapisan astenosfer yang berwujud cair
kental. Lempeng-lempeng tektonik pembentuk kulit bumi selalu bergerak karena
adanya pengaruh arus konveksi yang terjadi pada lapisan astenosfer dengan posisi
berada di bawah lempeng tektonik kulit bumi.
Teori lempeng tektonik muncul setelah Alfred Lothar Wagener, seorang
ahli meteorologi dan geologi dari Jerman dalam buku The Origin of Continents
an Oceans (1915), mengemukakan bahwa benua yang padat sebenarnya terapung
dan bergerak di atas massa yang relatif lembek (continental drift). Selain itu,
berdasarkan hasil pengamatannya beberapa bagian benua terdapat kesamaan
bentuk pantai antara benua satu dengan lainnya. Ia juga mendapati kesamaan
geologi dan kesamaan makhluk yang hidup di pantai seberang.
Inti dari teori lempeng tektonik adalah kerak Bumi sebetulnya terdiri atas
lempengan-lempengan besar yang seolah mengapung dan bergerak pada lapisan
inti Bumi yang lebih cair. Teori ini dibuktikan oleh pakar-pakar geologi dengan
waktu hampir setengah abad dan diterima sejak tahun 1960-an. Hingga kini teori
ini telah berhasil menjelaskan berbagai peristiwa geologis, seperti gempa bumi,
tsunami, dan meletusnya gunung berapi, serta bagaimana terbentuknya gunung,
benua, dan samudra. Teori ini juga membuktikan bahwa benua-benua selalu
bergeser.
Berdasarkan arahnya, gerakan lempeng tektonik dapat dibedakan menjadi
tiga jenis yaitu :
1. Konvergen yaitu gerakan saling bertumbukan antarlempeng
tektonik. Tumbukan antarlempeng tektonik dapat berupa tumbukan

17

antara lempeng benua dan benua, atau antara lempeng benua dan
lempeng dasar samudra. Contohnya tumbukan antara lempeng
India dan lempeng benua Eurasia yang menghasilkan terbentuknya
pegunungan lipatan muda Himalaya
2. Divergen yaitu gerakan saling menjauh antarlempeng tektonik,
contohnya gerakan saling menjauh antara lempeng Afrika dan
Amerika bagian selatan.
3. Sesar mendatar yaitu saling bergesekan

(berlawanan arah)

antarlempeng tektonik. Contohnya gesekan antara


Samudra

Pasik

dan

lempeng

daratan

Amerika

lempeng
Utara

yang mengakibatkan terbentuknya Sesar San Andreas yang


membentang sepanjang kurang lebih 1.200 km dari San Francisco
di utara sampai Los Angeles di selatan Amerika Serikat. Zona
berupa jalur tempat bergesekan lempeng-lempeng tektonik disebut
Zona Sesar Mendatar (zona transform).

18

BAB III
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
Setelah mengetahui teori-teori terbentuknya alam semesta ini, dapat kita
ketahui bahwa prosesnya memang masih menyimpan misteri. Selama bertahuntahun teori-teori tersebut semakin berkembang karena sifat alami manusia yang
selalu ingin tahu.
Dalam era modern saat ini, dimungkinkan munculnya teori-teori baru
untuk menjawab segala pertanyaan yang mungkin muncul di benak kita perihal
alam semesta ini. Dengan demikian jika kita mempelajari proses terbentuknya
alam semesta ini, kita juga mengetahui bahwa alam semesta ini berawal dari
ketiadaan, menjadi ada seperti sekarang ini.
3.2 Saran
Dari resume dan kajian literatur yang telah dilakukan, penulis menyadari
masih banyak kekurangan. Kekurangan ini terutama dari sumber refrensi yang
masuh belum banyak. Saran kami, untuk makalah selanjutnya, diharapkan agar
menambah sumber agar makin kaya ilmu sehingga informasi yang diberikan
makin beragamm dan lebih bermanfaat.

19

DAFTAR PUSTAKA
Darmodjo, Hendro, Yeni. 2006. Materi Pokok Ilmu Alamiah Dasar. Jakarta:
Universitas Terbuka
Ismail, Muhammad. 2009. Maha Besar Allah Atas Semua Ciptaan-Nya.
Jogjakarta: Garailmu.
Jasin, Maskoeri. 2008. Ilmu Alamiah Dasar. Jakarta: Rajawali Pers.
Purnama, Heri. 2008. Ilmu Alamiah Dasar. Jakarta: Rineka Cipta.
Tjasyono, Bayong. 2009. Ilmu Kebumian dan Antariksa. Bandung: Rosda

20