Anda di halaman 1dari 20

BAGIAN DENTAL RADIOLOGI

FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI


UNIVERSITAS HASANUDDIN
Refarat

IDENTIFIKASI USIA MENGGUNAKAN DENTAL RADIOGRAFI


DALAM KEDOKTERAN GIGI FORENSIK

Disusun Oleh :
Nama

: Rini Riyanti

Stambuk

: J 111 09 265

Pembimbing : Prof. Dr. drg. Hj. Barunawaty Yunus, M.kes, Sp. RKG(K)

DIBACAKAN DALAM RANGKA TUGAS KEPANITERAAN KLINIK


BAGIAN DENTAL RADIOLOGI
FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI
UNIVERSITAS HASANUDDIN
MAKASSAR
2015

BAB I
PENDAHULUAN

Kecelakaan

merupakan suatu kejadian di luar kemampuan manusia, terjadi dalam

sekejap dan dapat menimbulkan kerusakan baik jasmani maupun jiwa. 1. Kejadian tersebut
biasanya akan menghasilkan keadaan jenazah yang mungkin dapat intak, separuh
intak,membusuk, tepisah berfragmen-fragmen, terbakar menjadi abu, separuh terbakar, terkubur
ataupun kombinasi dari bermacam-macam keadaan.2 Identifikasi yang dilakukan bagi korban
kecelakaan biasanya dilakukan melalui gigi, karena beberapa bagian tubuh lain yang diperlukan
untuk identifikasi bisa saja tidak utuh lagi sedangkan gigi merupakan bagian tubuh yang paling
keras sehingga masih dapat digunakan untuk keperluan identifikasi.3
Pemeriksaan forensik dalam kasus dimana usia kronologis seorang individu tidak
diketahui karena identitas asli tidak ada, pemeriksaan forensik diperlukan untuk memprakiraan
usia. Prakiraan usia melalui gigi dapat dilakukan dengan metode pemeriksaan klinis, radiografis,
histologis, atau biokimiawi. Salah satu metode pemeriksaan yang sangat membantu
mengidentifikasi jasad korban adalah pemeriksaan radiografi.4
Dalam kedokteran gigi pemeriksaan radiografi dikenal dengan istilah dental radiografi.
Dental radiografi memberikan informasi yang berharga membantu dokter gigi mengevaluasi
keadaan rongga mulut yang tidak dapat terlihat secara langsung. 5 Terdapat dua jenis radiografi
yang lazim dikenal di kedokteran gigi yaitu radiografi intraoral dan ekstraoral. 6 Radiografi
memiliki manfaat klinis dan non klinis. Manfaat klinis tentu sudah diketahui bahwa

foto

radiografi termaksud dalam kategori pemeriksaan penunjang dalam penegakan diagnosis.


Sedangkan manfaat non klinis, foto radiografi khususnya foto panoramik memiliki peran yang
luar biasa bermanfaat pada saat terjadi kecelakaan yang melibatkan korban massal seperti
kecelakaan pesawat terbang, kapal laut dan bencana alam seperti gunung meletus dan tsunami.5
Gigi geligi sebagai organ yang terkeras bahkan lebih keras daripada tulang akan bertahan
lebih baik. Pada proses identifikasi tentu adanya foto panoramik korban sebelum

terjadi

kecelakaan akan sangat membantu proses identifikasi dengan cara membandingkan data

antemortem dan postmortem-nya.5 Namun dikarenakan pemeriksaan radiografi belum menjadi


standar pemeriksaan kesehatan gigi maka tidak semua korban memiliki foto radiografi.6

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

DENTAL RADIOGRAFI
Dental radiografi memberikan informasi berharga yang membantu dokter gigi
mengevaluasi kesehatan rongga mulut. Dengan bantuan radiografi, dokter gigi dapat melihat apa
yang terjadi dibawah permukaan gigi dan jaringan pendukung gigi.6
Ada dua macam dental radiografi yang lazim dikenal dikedokteran gigi , yaitu :
a. Intraoral radiografi
Radiografi intraoral digunakan untuk melihat struktur jaringan keras pada gigi secara
individual menggunakan film dengan ukuran kecil. Radiografi intraoral sangat diperlukan
pada perawatan yang menuntut ketelitian tinggi seperti perawatan endodontik.6
b. Ekstraoral radiografi
Radiografi ekstraoral menggunakan ukuran film yang lebih besar, Radiografi ekstra oral
yang paling sering digunakan adalah jenis panoramik atau orthopantomograp (OPG),
jenis lainnya adalah sefalometri.6
Radiografi memiliki manfaat klinis dan non klinis :
1. Manfaat klinis
Tentu sudah diketahui bahwa

foto radiografi termaksud dalam kategori

pemeriksaan penunjang dalam penegakan diagnosis.5 Karena banyak penyakit gigi dan
jaringan sekitarnya tidak dapat terlihat, dental radiografi sangat membantu dalam
mengungkap :
- Adanya kelainan apikal yang tidak terdeteksi secara klinis
- Adanya kelainan pada rahang
- Adanya fraktur rahang atau akar gigi
- Karies yang tersembunyi ( pada proksimal atau karies akar ) karies sekunder,
karies incipien, kedalaman karies dan lain - lain.6

2. Manfaat non klinis


Foto radiografi khususnya foto panoramik memiliki peran yang luar biasa
bermanfaat pada saat kecelakaan yang melibatkan korban massal seperti kecelakaan
pesawat terbang, kapal laut dan bencana alam seperti gunung meletus dan tsunami.5
IDENTIFIKASI ILMU KEDOKTERAN GIGI FORENSIK
Yang dimaksud dengan identifikasi ilmu kedokteran gigi

forensik

adalah

aplikasi dari displin ilmu kedokteran gigi yang terkait dalam suatu penyidikan dalam
memperoleh data data postmortem, berguna untuk menentukan otentitas dan identitas
korban maupun pelaku demi kepentingan hukum dalam suatu proses peradilan dan
menegakkan kebenaran.7
Identifikasi ilmu kedokteran gigi forensik terdapat beberapa macam antara lain :
1. Identifikasi ras korban maupun pelaku dari gigi geligi antaropologi ragawi.
2. Identifikasi sex atau jenis kelamin korban melalui gigi geligi dan dan tulang rahang serta
antropologi ragawi.
3. Identifikasi umur korban (janin) melalui benih gigi.
4. Identifikasi umur korban melalui gigi sementara (decidui).
5. Identifikasi umur korban melaui gigi campuran.
6. Identifikasi umur korban melalui gigi tetap.
7. Identifikasi korban melalui kebiasaan menggunakan gigi.
8. Identifikasi korban dari pekerjaan menggunakan gigi.
9. Identifikasi golongan darah korban melalui saliva.
10. Identifikasi golongan darah korban melalui pulpa gigi.
11. Identifikasi DNA korban dai analisa saliva dan jaringan dari sel sel rongga mulut.
12. Identifikasi korban melalui gigi palsu yang dipakainya.
13. Identifikasi wajah korban dari rekontrksi tulang rahang dan tulang fasial.
14. Identifikasi wajah korban.
15. Identifikasi korban melalui pola gigitan pelaku.
16. Identifikasi korban melalui eksklusi pada korban massal.
17. Radiologi Ilmu kedokteran gigi forensik.
18. Fotografi ilmu kedokteran gigi forensik.
19. Victim Identification Form.7
Pada kesempatan ini, akan dibahas mengenai identifikasi umur korban berdasarkan
priode pertumbuhan dan perkembangan gigi. Identifikasi usia dimulai dari identifikasi usai
melalui benih gigi. Benih gigi secara umum haruslah ditelusuri tiga hal penting antara lain
prolifikasi benih gigi, kalsifikasi benih gigi, periode periode erupsi gigi sementara maupun
gigi tetap.7

1. Perkembangan janin dan benih gigi


Identifikasi umur dari benih gigi haruslah melalui janin, menurut Perdanakusuma (1984),
terdapat bebrapa kemungkinan usia janin yaitu :
a. Dalam arti janin pada umumnya, yakni sejak berusia dua, tiga atau empat minggu
sampai dengan 40 minggu.
b. Dalam arti embrio murni, yaitu sejak pembuahan sampai dengan akhir minggu ke-8
usia janin.
c. Dalam arti embrio lanjutan, yaitu sejak janin berusia 9 minggu sampai mendekati 16
minggu.
d. Dalam arti fetus murni, yaitu saat janin berusia 16 minggu.7
Pada bulan pertama kehidupan intra-uterin diameter ovum masih sekitar 0,625
cm dan sangat sulit dikenali. Akhir bulan ke-2 diameter ovum sekitar 1,875 cm, jari
dan kepala mungkin bisa dikenali, bagian leher belum terbentuk. Pada bulan ke-3,
perkembangan janin sudah mulai lengkap dan panjangnya sekitar 7,5-1,0 cm, leher
sudah terbentuk, jari kaki dan jari tangan sudah terlihat, diferensiasi seksual belum
terjadi. Pada akhir bulan ke-4, panjang ubun-ubun sampai pantat janin kira kira 10
cm, ciri ciri individu sudah dikenali, wajah relativ melebar, beberapa rambut diatas
dahi. Akhir bulan ke-5 panjang ubun ubun sampai pantat janin kira kira 13 cm,
total panjang janin sekitar 22,8 cm, berat janin masih kurang 500 gram. Pada bulan
ke-6 ukuran janin sekitar 35 cm, pusat penulangan terlihat pada tulang talus, kelopak
mata tidak lagi berlekatan terdapat verniks kaseosa.7
Pada bulan ke-8 janin sekitar 40 cm, bagian paling akhir dari tulang sakrum telah
menunjukkan adanya pusat penulangan, bulu bulu pada seluruh tubuh, vulva telah
terbuka, kuku mulai muncul. Pada bulan ke-9, ukuran janin lebih dari 40 cm, pusat
penulangan ada ujung bawah tulang femur, panjang rambut pada kepala sekitar 1,5
cm, bantalan lemak subkutan telah terdapat dibawah kulit, tidak ada kerutan pada
kulit janin. Pada akhir bulan ke-9, kepala mempunyai lingkaran yang terbesar dari
semua bagian tubuh. Ukuran janin kira kira 50 cm, berat janin 3000-3500 gram,
sifat sifat kelamin jelas sekali, testis sudah berada pada skrotum. Pada saat janin
dilahirkan, tanggal lahir paling tepat dinyatakan dalam 266 hari atau 38 minggu
setelah pembuahan.7
Identifikasi gigi janin haruslah berdasarkan periode periode pertumbuhan benih gigi
yaitu priode proliferasi, periode formasi dan periode kalsifikasi :

1. Identifikasi umur dari benih gigi berdasarkan periode proliferasi


Periode ini terjadi kira kira 6 minggu dengan sebelum lahir, untuk gigi susu
sampai dengan 3 atau 4 bulan (foetus) sedangkan untuk gigi tetap posterior
( premolar dan molar) sampai dengan stadium III kehamilan sedangkan untuk gigi
insisivus lateralis sampai stadium II kehamilan.
2. Identifikasi umur dari benih gigi berdasarkan periode formasi benih gigi.
Pada periode ini benih gigi dimulai formasinya dari puncak cusp dan insisal edge.
Formasi ini terus berkembang sesuai dengan periode proliferasi ke servikal,
kearah akar, berakhir di foramen apikal gigi.
3. Identifikasi umur dari benih gigi berdasarkan periode kalsifikasi
Periode kalsifikasi yang mula mula terlihat pada pembentukan crypt terus
berlanjut hingga periode erupsi berakhir pada gigi decidui.7
2. Periode Erupsi
a. Identifikasi umur korban melalui gigi sementara (Decidui)
Identifikasi umur korban melalui gigi sementara, dengan interpretasi
roentgenogram yang berdasarkan atas periode periode pertumbuhan gigi antara lain
periode proliferasi, periode kalsifikasi, periode formasi dan periode erupsi gigi.7
Periode proliferasi gigi decidui dimulai dari formasi gigi janin yang
berakhir sampai dengan post natal, balita, anak anak hingga berumur 2,5 3 tahun.
Begitupun dengan periode kalsifikasi dari gigi janin berakhir sampai dengan umur 2,5
atau 3,5 tahun oleh karena proses tersebut berakhir dengan formasi gigi kaninus
seorang anak berusi 3,5 tahun. Sedangkan untuk gigi molar sementara atau decidui
berakhir sampai berumur 3 tahun.7
Menurut logan dan Kronfeld, secara kronologis ia telah membuat suatu tabel dari
tumbuh kembang gigi, formasi gigi dan erupsi hingga permanen.7
Tabel tersebut sebagai berikut :
Gigi
L1 atas

Klasifikasi Awal Mahkota Gigi


3 4 bulan 4 bulan

Erupsi
7,5 bulan

Akar Lengkap
1,5-2 tahun

L1 bawah

dalam uterus
4,5 bulan dalam 5 bulan

6,5 bulan

2,5-2 tahun

L2 atas

terus
4,5 bulan dalam 6 bulan

8 bulan

3,5-2 tahun

L2 bawah

uterus
4,5 bulan dalam 7 bulan

7 bulan

4,5-2 tahun

uterus

C atas

bulan

dlam 8 bulan

16-20 bulan

2,5-3 tahun

C bawah

uterus
5 bulan dalam 9 bulan

16-20 bulan

2,5-3 tahun

M1 atas

uterus
5 bulan dalam 10 bulan

12-16 bulan

2-2,5 tahun

M1 bawah

uterus
5 bulan dalam 11 bulan

1,75 2,5 bulan

2-2,5 tahun

M2 atas

uterus
6 bulan dalam 12 bulan

1,75-2,5 bulan

3 tahun

M2 bawah

uterus
6 bulan dalam 13 bulan

1,75-2,5 bulan

3 tahun

uterus

Denah gigi menurut Schour dan Massler tahun (1941)

Sumber :
https://dentosca.wordpress.com/category/paediatric-dentistry/page/6/
Memperlihatkan formasi gigi sementara dari 6 bulan samapai dengan 3 tahun dan
gambar disampingnya memperlihatkan gigi anak anak umur 4 -6 tahun.7
Periode erupsi gigi decidui sangat bervariasi tergantung dari beberapa faktor
antara lain :
- Pertumbuhan memanjang dari gigi.
- Multiplikasi dari jaringan pulpa.
- Deposisi dari lapisan baru jaringan cemen.
- Pertumbuhan jaringan tulang rahang.7
b. Identifikasi umur korban melalui gigi campuran

Periode pertumbuhan gigi campur menurut Schour dan Massler (1941),


sebagai berikut :

Sumber : http://ww2.doktergigikita.com/?folio=7POYGN0G2
Gambar denah memperlihatkan periode pertumbuhan gigi campur yang dimulai
dari 7 tahun dengan deviasi kurang lebih 9 bulan sampai dengan anak usia 10 tahun
dengan deviasi kurang lebih 9 bulan. Denah yang outline saja menggambarkan gigi tetap
sedangkan denah yang hitam menandakan adanya gigi decidui/sementara.7
c. Identifikasi umur korban melalui gigi tetap
Identifikasi umur korban melalui gigi tetap dimulai dari umur 13 tahun
sampai 21 tahun menurut periode erupsi akan tetapi bila menelaah lebih lanjut
terdapat metode Gusstafson (1996). Metode Gusstafson, identifikasi umur dari gigi
tetap terdapat kriteria yang disebut Six Changes Of The Physiological Age Process
in Teeth . Dengan kata lain terdapat 6 kriteria dari perubahan jaringan gigi akibat
penggunaan gigi sesuai dengan usia.7
Keenam kriteria tersebut antara lain :
1. The Degrees Of Attrition

Sumber : https://www.google.co.id/?gws_rd=cr&ei=X0VRVdDG8K9ugSHv4CwBQ#q=prakiraan+usia+individu+melalui+pemeriksaan+
gigi+:pdf
The degrees of attrition yang dimaksud adalah derajat atau keparahan dari
atrisinya permukaan kunyah gigi baik insisal maupun oklusal sesuai dengan
penggunaaannya. Makin usia lanjut maka derajat atrisinya makin parah.7
2. Altertion In The Level Of Gingiva Attachment
Perubahan fisiologis akibat penggunaan gigi dari epitel attachment
ditandai dengan turunnya atau dalamnya sulcus gingiva yang melebihi 2 mm
bahkan makin usia lanjut, gingiva attachment turun keakar gigi terlihat seakan
aan mahkota lebih panjang.7
3. The Amount Of Secondary Dentine
Pembentukan sekunder dentin oleh karena penggunaan gigi atau atrisi dari
permukaan oklusal biasanya terbentuk di atas atap pulpa sehingga makkin usia
lanjut secara roentgenografi terlihat seakan akan pulpa jadi sempit karena
sekunder dentinnya makin tebal.7
Menurut Yeager (1963), pembentukan sekunder dentin merupakan
penyempurnaan pembentukan reparative dentin yang mempunyai estimasi kurang
lebih 4 5 micron/hari.7
Menurut James (1958), bahwa ditemukannya kalsifikasi yang merata pada
jaringan atap pulpa gigi geligi atap permanen sebagai reaksi traumatik oklusi.7

4. The Thickness Of Sementum Around The Root


Dengan bertambahnya usia maka akan bertambah tebal jaringan sementum
pada akar gigi. Pembentukan ini oleh karena pelekatan serat serat periodontal
dengan aposisi yang terus menerus dari gigi tersebut selama hidup merupakan
faktor penting yang sangat mempengaruhi.7
5. Transluecency Of The Root
Bertambahnya usia terjadi proses kristalisasi dari bahan bahan mineral akar gigi
hingga jaringan dentin pada akar gigi kearah servikal menjadi transparan.
Translusensi dentin ini dimulai pada dekade ketiga dari tebal tubulus dentin 5
milimicron sehingga pada usia 50 tahun tebal tubular dentin hanya 2 micron
hingga pada usia 70 tahun tebal tubular dentin tinggal 1 micron.7
6. Root resorption

Sumber : https://www.google.co.id/?gws_rd=cr&ei=X0VRVdDG8K9ugSHv4CwBQ#q=prakiraan+usia+individu+melalui+pemeri
ksaan+gigi+:pdf
Menurut Gusstafson (1950), bahwa resopsi akar gigi tetap akibat tekanan
fisiologis dengan bertambahnya umur. Mili demi mili diukur oleh dalam
penentuan umur akibat penggunaan gigi.7
PENCATATAN DATA SEMASA HIDUP DAN DATA SETELAH KEMATIAN
Pencatatan data semasa hidup disebut dengan data Antemortem sedangkan
pencataan data setelah kematian disebut data Postmortem.8
Pencatatan data gigi dan rongga mulut semasa hidup, biasanya berisikan antara lain :
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Identitas pasien.
Keadaan umum pasien.
Odontogram ( data gigi yang menjadi keluhan ).
Data perawatan kedokteran gigi.
Nama dokter gigi yang merawat.
Surat pertujuan tindakan medik (Inform Consent).8

Pencatatan data setelah kemaatian, berupa :

1. fotoradiografi pembukaan rahang untuk memperoleh data gigi dan rongga mulut.
2. Pencetakan rahang atas dan rahang bawah untuk mendapatkkan study model rahang.
3. Pencatatan gigi pada formulir odontogram.8

BAB III
PEMBAHASAN
Pemeriksaan forensik dalam kasus dimana usia kronologis seorang individu tidak
diketahui karena identitas asli tidak ada ataupun adanya indikasi pemalsuan identitas,
pemeriksaan forensik diperlukan untuk prakiraan usia. Usia dapat diprakirakan karena
bertambahnya usia seiring dengan meningkatnya tahap pertumbuhan dan perkembangan struktur
tubuh berupa perubahan fisik yang konstan sehingga setiap tahap dari proses perubahan tersebut
dapat dihubungkan dengan usia seorang individu. Prakiraan usia dapat dilakukan pada individu
hidup maupun mati. Sebagai contoh dalam kasus bencana massal, prakiraan usia dapat
menjadikan identifikasi korban lebih sederhana dengan mengelompokkan usia korban.4
Bagian tubuh yang umumnya dipakai untuk memprakiraan usia adalah skeletal dan gigi.
Kematangan skeletal sebagai media prakiraan usia memiliki keterbatasan karena hanya dapat
memprakirakan usia pada rentang usia tertentu dengan simpangan baku usia yang besar.
Sedangkan gigi sebagai media prakiraan usia memiliki beberapa keunggulan, salah satunya
adalah dapat memprakirakan usia pada individu usia prenatal sampai usia dewasa. Prakiraan
usia melalui gigi dapat dilakukan dengan metode pemeriksaan klinis, radiografis,histologis, atau
biokimiawi.4
Pada kesempatan ini, akan dibahas identifikasi usia dengan metode pemeriksaan
radiografi, dengan meginterpretasikan gambaran radiografi berdasarkan fase benih gigi dan fase
erupsi gigi.
A. Interpretasi benih gigi pada janin
Interpretasi umur korban melalui janin, bila masih ditemukan rahang janin, maka harus
dibuat roentgenogram dari rahang tersebut untuk interpretasi benih gigi atau crypt dan
formasi mahkota serta formasi mahkota dan akar gigi. Teknik roentgenografi foto
dilakukan dengan proyeksi true oklusal dengan menggunakan film oklusal.7
1. Interpretasi roentgenogram dari proyeksi oklusal rahang atas dan bawah janin 3 3,5
2.

bulan memperlihatkan pembentukan crypt gigi insisivus kiri dan kanan.


Interpretasi roentgenogram proyeksi oklusal rahang atas dan bawah janin usia 4 5
bulan memperlihatkan crypt dan tulang rahang yang terlihat lebih radioopak.

3. Interpretasi dari roentgenogram proyeksi oklusal rahang atas janin yang berusia 6 -7
bulan memperlihatkan crypt pada gigi insisivus dan kaninus. Untuk rahang bawah
formasi crypt gigi insisivus lateral lebih nyata.
4. Interpretasi dari roentgenogram proyeksi oklusal rahang atas dan bawah janin yang
beumur 8 bulan memperlihatkan kalsifikasi crypt dan formasi mahkota untuk semua
gigi decidui.
5. Interpetasi dari roentgenogram proyeksi oklusal rahang atas dan bawah janin berumur
9 bulan/ masa kelahiran memperlihatkan kalsifikasi dan formasi mahkota untuk
seluruh gigi decidui kalsifikasi cusp dan insisal lebih radioopak sehingga
mencerminkan pembentukan gigi hingga servikal.7
B. Interpretasi roentgenogram periode gigi decidui

Sumber : http://ilmucutpz.blogspot.com/2013/04/kelainan-pada-pertumbuhandan.html
Gambar 1 : Topografik oklusal anterior rahang bawah memperlihatkan
terbentuknya formasi gigi tetap insisivus sentral dan insisivus lateral dibawah gigi
decidui, yang sudah siap untuk erupsi. Namun belum terjadi proses resobsi dari
akar gigi insisivus sentral dan lateral rahang bawah. Perkiraan usia 4 5 tahun.

C. Interpretasi roentgenogram periode gigi bercampur

Sumber : http://medind.nic.in/jao/t11/i3/jaot11i3p222.htm
Gambar 2 : Topografi periapikal regio posterior rahang bawah memperlihatkan
dimulainya erupsinya gigi molar permanen, yang menandakan dimulainya periode gigi
bercampur. Perkiraan usia 6 tahun.

Sumber : http://jnynita.com/2013/03/19/macam-jumlah-waktu-tumbuh-dan-tanggal-gigi/
Gambar 3 : Foto panoramik diatas memperlihatkan gigi Molar kedua Rahang atas dan
bawah serta gigi Caninus Rahang bawah telah erupsi, namun belum mencapai dataran
oklusal sedangkan gigi permanen yang lainya seperti gigi Insisivus, Premolar dan Molar
erupsinya telah mencapai daran oklusal. Tampak juga telah terbentuknya formasi benih gigi
permanen bagian corona Molar ketiga yang belum erupsi. Foto radiografi juga
memperlihatkan ukuran rongga pulpa masih sangat besar. Perkiraan usia 9 12 tahun

D. Interpretasi roentgenogram gigi permanen

Sumber : http://klinikjoydental.com/sebelum-pasang-kawat-wajibkah-rontgen-gigi/
Gambar 3 : Radiografi panoramik diatas memperlihatkan ruang pulpa pada gigi rahang
atas dan rahang bawah telah menyempit, oleh karena terbentuknya dentin sekunder.
Tampak seluruh gigi geligi permanen telah erupsi kecuali gigi geraham ke tiga yang baru
akan erupsi. Perkirakan usia berkisar 17 21 tahun.

Sumber : https://dentistrymolar.wordpress.com/2013/03/31/cementoma/
Gambar 4 : Radiografi panoramik memperlihatkan tampak gigi molar ketiga rahang
bawah erupsinya telah mencapai dataran oklusi. Tampak pada gigi geligi yang masih ada
di rahang atas dan bawah cups telah atrisi dan tampak juga crest alveolar telah
mengalami resobsi pada rahang atas dan rahang bawah, perkiraan usia adalah 40 tahun
keatas.

BAB IV
KESIMPULAN

Dental radiografi selain sangat membantu tugas seorang dokter gigi dalam
menegakkan diagnosis, radiografi juga memiliki manfaat lain selain untuk kepentingan
klinis yaitu untuk identifikasi korban saat terjadi musibah seperti kecelakaan dan bencana
massal. Dengan dental radiografi usia korban musibah dapat dengan cepat diidentifikasi
berpedoman pada teori periode pertumbuhan dan perkembangan gigi yang dicocokkan
dengan data gigi geligi yang ditemukan sebagai data setelah kematian atau postmortem.

DAFTAR PUSTAKA
1. Adisendjaja YH. Keselamatan dan keamanan laboratorium. Juni 2004. BIO-UPI.
Available
from
:
http://file.upi.edu/Direktori/FPMIPA/JUR._PEND._BIOLOGI/195512191980021YUSUF_HILMI_ADISENDJAJA/keselamatan_dan_keamanan_laboratorium_FINAL.pdf

2. Prawestiningtyas E, Algozi AM. Identifikasi forensic berdasarkan pemeriksaan primer


dan sekunder sebagai penentu identitas korban pada dua kasus bencana massal.
Vol.XXV/2 Agustus 2009. Jurnal Kedokteran Gigi Brawijaya. p. 87-94. Available from :
http://www.jkb.ub.ac.id/index.php/jkb/article/download/175/176
3. Simarmata LR, Arifin AZ, Yuniarty A. Klasifikasi citra gigi berbasis tekstur dengan filter
gabor.
Surabaya,
Indonesia.
ITS.
Available
from
:
http://www.researchgate.net/profile/Agus_Zainal_Arifin/publication/265939104_KLASIFIKASI_
CITRA_GIGI_BERBASIS_TEKSTUR_DENGAN_FILTER_GABOR/links/54cb84bd0cf2598f7
11749cd.pdf

4. Adisty PS, Nehemia B, Soedarsono N. Prakiraan usia individu melalui pemeriksaan gigi
untukk kepentingan forensik kedokteran gigi. Vol. 62/3 September/Desember 2013.
Jurnal
PDGI.
p.
55-63.
Available
from
:
https://www.google.co.id/?
gws_rd=cr&ei=X0VRVdDG8K9ugSHv4CwBQ#q=prakiraan+usia+individu+melalui+pemeriksaan+gigi+:pdf
5. Saputra CD. Memahami jejak rekam pasien melalui radiografi : Cerdas Beretika Dental
& Dental. Edisi November Desember 2013. p. 14/7
6. Saputra CD. Radiografi di kedokteran gigi ( Pemeriksaan radiografi di dunia medis
termaksud dalam kategori pemeriksaan dalam penegakan diagnosis ) : Cerdas Beretika
Dental & Dental. Edisi November Desember 2013. p. 12/3
7. Lukman D. Identifikasi umur korban (janin) melalui benih gigi, gigi decidui, gigi
campuran, gigi tetap: Buku Ajar Ilmu Kedokteran Gigi Forensik. Edisi ke-2. Jakarta:
Penerbit Sagung Seto; 2006. p. 23-61
8. Lukman D.Pencatatan data semasa hidup dan data setelah kematian: Buku Ajar Ilmu
Kedokteran Gigi Forensik. Edisi ke-1. Jakarta: Penerbit Sagung Seto; 2006. p. 45/8.