Anda di halaman 1dari 16

LAPORAN PRAKTIKUM

KIMIA BAHAN ALAM


I.

Nomor Percobaan

:2

II.

Nama Percobaan

: Uji Fitokimia

III.

Tujuan Percobaan

: Melakukan uji fitokimia pada beberapa tumbuhan.

IV.

Dasar Teori
Fitokimia atau kimia tumbuhan mempelajari aneka ragam senyawa

organik yang dibentuk dan ditimbun oleh tumbuhan yaitu mengenai struktur
kimianya, biosintesisnya, perubahan serta metabolismenya, penyebarannya secara
alamiah serta fungsi biologinya. Tumbuhan menghasilkan berbagai macam
senyawa kimia organik, senyawa kimia ini bias berupa metabolit primer maupun
metabolit sekunder. Kebanyakan tumbuhan menghasilkan metabolit sekunder,
metabolit sekunder juga dikenal sebagai hasil alamiah metabolisme. Hasil dari
metabolit sekunder lebih kompleks dibandingkan dengan metabolit primer.
Berdasarkan asal biosintetiknya, metabolit sekunder dapat dibagi ke dalam tiga
kelompok besar yakni terpenoid (triterpenoid, steroid, dan saponin) alkaloid dan
senyawa-senyawa

fenol (flavonoiddantanin)

(Simbala,2009).

Ada beberapa cara klasifikasi bisa dibuat, seperti berdasarkan sifat


struktur, asal-usul biosintesis, atau lainnya. Berdasarkan sifat strukturnya, Hanson
(2011) membagi Metabolit Sekunder ke dalam 6 golongan, yaitu poliketida dan
asam lemak, terpenoid dan steroid, fenilpropanoid, alkalid, asam amino khusus
dan peptida, dan karbohidrat khusus. Berdasarkan asal-usul biosintesisnya,
Springob dan Kutchan (2009) membagi Metabolit Sekunder menjadi empat
kelompok, yaitu alkaloid, fenilpropanoid, poliketida, dan terpenoid. Berdasarkan
kandungan N, Wink (2010) membagi MS ke dalam dua kelompok besar, yaitu
Metabolit Sekunder yang mengandung N dan Metabolit Sekunder yang tidak
mengandung N.
Terpenoida adalah merupakan komponen-komponen tumbuhan yang
mempunyai bau dan dapat diisolasi dari bahan nabati dengan penyulingan disebut

sebagai minyak atsiri. Minyak atsiri yang berasal dari bunga pada awalnya dikenal
dari penentuan struktur secara sederhana, yaitu dengan perbandingan aton
hidrogen dan atom karbon dari suatu senyawa terpenoid yaitu 8 : 5 dan dengan
perbandingan tersebut dapat dikatakan bahwa senyawa tersebut adalah golongan
terpenoid. Minyak atsiri bukanlah senyawa murni akan tetapi merupakan
campuran senyawa organik yang kadangkala terdiri dari lebih dari 25 senyawa
atau komponen yang berlainan. Sebagaian besar komponen minyak atsiri adalah
senyawa yang hanya mengandung karbon dan hidrogen atau karbon, hidrogen dan
oksigen yang tidak bersifat aromatik yang secara umum disebut terpenoid.
Sebagian besar terpenoid mempunyai kerangka karbon yang dibangun oleh dua
atau lebih unit C-5 yang disebut unit isopren. Unit C-5 ini dinamakan demikian
karena kerangka karbonnya sama seperti senyawa isoprene.

Steroid terdiri atas beberapa kelompok senyawa dan penegelompokan ini


didasarkan pada efek fisiologis yang diberikan oleh masing-masing senyawa.
Kelompok-kelompok itu adalah sterol, asam- asam empedu, hormon seks, hormon
adrenokortikoid, aglikon kardiak dan sapogenin. Ditinjau dari segi struktur
molekul, perbedaan antara berbagai kelompok steroid ini ditentukan oleh jenis
substituen R1, R2, R3 yang terikat pada kerangka dasar karbon. sedangkan
perbedaan antara senyawa yang satu dengan yang lain pada suatu kelompok
tertentu ditentukan oleh panjang rantai karbon R1, gugus fungsi yang terdapat
pada substituen R1, R2, R3, jumlah serta posisi gugus fungsi oksigen dan ikatan
rangkap dan konfigurasi dari pusat-pusat asimetris pada kerangka dasar karbon
tersebut.

Percobaan-percobaan biogenetik menunjukkan bahwa steroid yang terdapat


dialam berasal dari triterpenoid. Steroid yang terdapat dalam jaringan hewan
beasal dari triterpenoid lanosterol sedangkan yang terdapat dalam jaringan
tumbuhan berasal dari triterpenoid sikloartenol setelah triterpenoid ini mengalami
serentetan perubahan tertentu. tahap- tahap awal dari biosintesa steroid adalah
sama bagi semua steroid alam yaitu pengubahan asam asetat melalui asam
mevalonat dan skualen (suatu triterpenoid) menjadi lanosterol dan sikloartenol.
Struktur umum senyawa steroid

Alkaloid adalah suatu golongan senyawa organik yang terbanyak ditemukan


dialam. Hampir seluruh senyawa alkaloida berasal dari tumbuh-tumbuhan dan
tersebar luas dalam berbagai jenis tumbuhan. Semua alkaloida mengandung
paling sedikit satu atom nitrogen yang biasanya bersifat basa dan dalam sebagian
besar atom nitrogen ini merupakan bagian dari cincin heterosiklik.
Hampir semua alkaloida yang ditemukan dialam mempunyai keaktifan
biologis tertentu, ada yang sangat beracun tetapi ada pula yang sangat berguna
dalam pengobatan. Misalnya kuinin, morfin dan stiknin adalah alkaloida yang
terkenal dan mempunyai efek sifiologis dan psikologis. Alakaloida dapat
ditemukan dalam berbagai bagian tumbuhan seperti biji, daun, ranting dan kulit
batang. Alakloida umumnya ditemukan dalam kadar yang kecil dan harus
dipisahkan dari campuran senyawa yang rumit yang berasal dari jaringan
tumbuhan.

Alkaloida tidak mempunyai tatanam sistematik, oleh karena itu, suatu


alkaloida dinyatakan dengan nama trivial, misalnya kuinin, morfin dan stiknin.
Hampir semua nama trivial ini berakhiran in yang mencirikan alkaloida.

Senyawa flavonoida adalah suatu kelompok senyawa fenol yang terbesar


yang ditemukan dialam. Senyawa-senyawa ini merupakan zat warna merah, ungu
dan biru dan sebagai zat warna kuning yang ditemuykan dalam tumbuhtumbuhan. Flavonoida mempunyai kerangka dasar karbon yang terdiri dari 15
atom karbon, dimana dua cincin benzen (C6) terikat pada suatu rantaipropana (C3)
sehingga membentuk suatu susnan C6 C3 C6. Susunan ini dapat menghasilkan
tiga jenis struktur senyawa flavonoida. Contoh senyawa flavonoida, diantaranya
isoflavonoida.

V. Alat dan Bahan


a. Bahan
Reagen Mayer, reagen wagner, reagen dragendorf, pasir, kloroform,
ammonia dalam kloroform, asam sulfat 2 N, asam asetat anhidrat, asam sulfat
pekat, aquadest, NaOH 10%, HCl, Mg dll.
b. Alat
Lumpang dan mortal, tabung reaksi, plat tetes, pipet tetes, spatula, kapas,
lampu spiritus, bol semprot, botol reagen, labu ukur 100 ml, hotplat, penangas air,
gelas ukur dll.

VI.
Prosedur Percobaan
1. Identifikasi alkaloid
Sampel tumbuhan
Digerus dan ditambah pasir
Dan kloroform, dan ammonia
Dalam kloroform
Ekstrak tumbuhan
Diambil dengan kapas, dan
masukkan ke tabung reaksi.
Tambah asam sulfat 2 N,
dikocok
Larutan sampel

Didiamkan

hingga

terbentuk dua lapisan


Lapisan bawah
(kloroform)

Lapisan atas
(garam)
Ditambah reagen mayer,

Reagen Wagner, dan reagen


Dragendorf, diamati
Catatan:
Mayer (+)

: endapan putih

Wagner (+)

: berwarna coklat

Dragendorf (+): endapan merah bata

2. Identifikasi steroid dan triterpenoid dengan Pereaksi LiebermannBurchard.


Lapisan Bawah
Diteteskan pada plat, tunggu hingga
tetesan kering, ditambah asam asetat
anhidrat
Campuran
Ditambah asam asetat pekat, di amati
Keterangan :
-

Merah jingga atau ungu (+) triterpenoid


Biru atau hijau (+) steroid

3. Identifikasi flavonoid
Sampel daun
Dipotong kecil-kecil, dimasukkan
ketabung reaksi, di tambah etanol
Panaskan 5 menit
Campuran
Dipanaskan 60oC

Filtrat I
Ditambah HCl,Mg
Catatan:

Filtrat II
ditambah NaOH 10%

Untuk dg HCl dan Mg : Timbul warna merah tua (+) flavonoid


Untuk NaOH 10% : Perubahan warna kuning-orange-merah (+) flavonoid

4. Identifikasi saponin
Sampel + Aquadest
Didihkan 2 menit,dinginkan,kocok
Timbul biuh/busa
(+) saponin

VII. Data Hasil Pengamatan

NO
1
2
3
4

Nama Tumbuhan
Tanaman 3
Tanaman 2
Tanaman 1
Tembakau

Alkaloid
+
+
+

Uji fitokimia
Terpenoid Flavonoid
+
+
+
+

+
+
+
+

Hasil uji tanaman 3:

Uji terpenoid

uji Alkaloid

Saponin
+
+
-

Uji flavonoid

Uji saponin

Hasil uji Tanaman 2:

Uji terpenoid

uji Alkaloid

Uji flavonoid

Uji saponin

Hasil uji Tanaman 1:

Uji terpenoid

uji Alkaloid

Uji flavonoid

Uji saponin

Hasil uji Tanaman tembakau:

Uji terpenoid

uji Alkaloid

Uji flavonoid

VIII. Pembahasan
Fitokimia termasuk ilmu kimia yang mempelajari berbagai senyawa
organik yang ada pada tumbuhan mengenai struktur kimia, biosintesis, perubahan
dan metabolisme serta penyebarannya secara alami dan fungsi biologis dari
senyawa organik. Ada empat jenis tumbuhan yang di analisis kandungan
senyawanya pada percobaan kali ini, salah satunya tumbuhan tembakau. Uji
fitokimia berupa uji alkaloid, steroid, terpenoid, dan saponin.
Uji Alkaloid dilakukan dengan metode Mayer, Wagner dan Dragendorff.
Larutan lapisan bagian atas yang digunakan untuk uji alkaloid. Alkaloid yang
bersifat basa akibat adanya unsur nitrogen akan membentuk suatu garam. Apabila
terbentuk endapan pada penambahan pereaksi Mayer dan Wagner maka
identifikasi menunjukkan adanya senyawa golongan alkaloid. Berdasarkan data
hasil percobaan tumbuhan 1, tumbuhan 2 dan tembakau positif mengandung
alkaloid.
Untuk dapat menguji adanya senyawa metabolit didalam sampel daun,
pertama tama di lakukan ekstrak terhadap daun dengan menggunakan kloroform
dan ammonia didalam kloroforom. Akan terbentuk dua fasa untuk pengujian
alkaloid di gunakan fasa atas, adanya alkaloid dapat dideteksi dengan beberapa
pereaksi. Pereaksi Mayer mengandung kalium iodida dan merkuri klorida, dengan

pereaksi ini alkaloid akan memberikan endapan berwarna putih. Pereaksi


Dragendorff mengandung bismuth nitrat dan merkuri klorida dalam asam nitrat
berair. Senyawa positif mengandung alkaloid jika setelah diuji dengan pereaksi
Dragendorff membentuk endapan merah bata. Dan preaksi wagner akan
membentuk warna merah hingga coklat jika positif mengandung alkaloid.
Untuk uji steroid menggunakan lapisan bawah, ketika sampel di
tambahkan dengan asam sulfat pekat maka reaksi yang terjadi adalah molekul air
pada posisi C3 akan berpindah dan membentuk senyawa kromofor yang
menghasilkan warna ungu hingga hijau.
Untuk menguji adanya flavonoid, sampel tumbuhan yang akan dianalisa di
tambahkan dengan etanol kemudian di didihkan. Diamati jika ekstrak tumbuhan
menghasilkan warna merah ataupun kuning setelah di tambahkan asam klorida
dan magenesium atau natrium hidroksida maka dapat dipastika bahwa tumbuhan
tersebut mengandung flavonoid.
Untuk uji kandungan saponin pada tanaman dapat dilakukan dengan
mendidihkan tanaman dg akuades kemudian diangkat dan di kocok , di amati jika
dihasilkan busa yang stabil pada tanaman maka tanaman tersebut mengandung
saponin, jika tidak berbusa maka senyawa tersebut tidak mengandung saponin.

IX.

Kesimpulan

1. Uji alkaloid terhadap sampel dilakukan denga menggunakan reagen


wagner, mayer dan dreagendroff yang didasarkan pada kemampuan
alkaloid untuk berikatan dengan logam yang terdapat pada reagen tersebut.
2. Fitokimia termasuk ilmu kimia yang mempelajari berbagai senyawa
organik yang ada pada tumbuhan mengenai struktur kimia, biosintesis,
perubahan dan metabolisme serta penyebarannya secara alami dan fungsi
biologis dari senyawa organik.
3. Metabolit sekunder yang di uji pada praktikum ini adalah kelompok
alkaloid, terpenoid, saponin dan flavonoid.
4. Senyawa golongan kelompok saponin dapat terbentuk busa pada air panas.
5. Penambahan asam sulfat pada saat uji steroid membuat air yang ada pada
C3 berpindah menghasilkan gugus kromoforyang menghasilkan warna
hijau hingga merah.

DAFTAR PUSTAKA

Simbala, H.E.I., 2009. Analisis Senyawa Alkaloid Beberapa Jenis. Tumbuhan


Obat sebagai Bahan Aktif Fitofarmaka. Pacific Journal. Juli 2009. Vol 1
(4):489
Hanson, J. R. 2011. Natural Products: The Secondary Metabolites. University of
Sussex: Inggris
Springob and Kutchan. 2009. Introduction to the Different Classes of Natural
Products. Eds. A. E. Osbourn: Springer.