Anda di halaman 1dari 6

Cara Membaca Gambar-gambar Bestek

5.1. PENDAHULUAN

Universitas Sriwijaya misalnya, bermaksud akan mendirikan Laboratorium untuk


Fakultas Pertanian atau Fakultas Teknik, Rektor Universitas Sriwijaya menunjuk
umpamanya Staf Bagian Bangunan Universitas agar selekas mungkin membuat
dan/atau menyelesaikan perencanaanya. Oleh karena biaya pembuatan akan
menelan keuangan Negara, maka Dinas Pekerjaan Umum Seksi GedungGedung Negara akan bertindak sebagai pengawas atau Direksi.
Gambar-Gambar rencana yang telah berhasil dibuat oleh Bagian
Perencanaan tadi, itulah yang dinamakan "Gambar-gambar Bestek", yang
membuat atau menjelaskan segi teknis dari bangunan itu. Direksi sendiri setelah
gambar-gambar perencanaan siap, maka segera pula dihitung Rencana
Anggaran Biayanya. Jumlahnya dirahasiakan, biasanya.
Sekarang anggaplah kita adalah salah seorang dari pengikut lelangan yang
diundang (pernborong bonafide). Apa yang harus dilakukan ?

Langkah-langkah yang diambil begini :


Karena kita tahu bahwa setiap pernborong akan mengajukan Anggaran Biaya
mereka masing-masing, maka kita (salah seorang dari mereka) berusaha
membuat suatu "Estimate" atau perhitungan seteliti mungkin, sehingga
diharapkan nanti penawaran kita mendekati atau melebihi sedikit dari anggaran
yang telah dibuat oleh Direksi. Gambar-gambar Bestek itu kita perhatikan dan
teliti benar-benar ukurannya. Kita mulai menghitung banyaknya tiap macam
pekerjaan sesuai dengan susunan pekerjaan. Yang kita periksa adalah :

1.
2.
3.
4.

Denah
Penampang-penampang/Potongan-potongan
Pandangan-pandangan
Gambaran-gambaran penjelasan (detail) 5. Gambar situasi.

l . Dari gambar Denah, kita dapat mengetahui (membaca) ukuran-ukuran Panjang


dan lebar.
2. Dari gambar penampang/potongan, dapat diketahui ukuran tinggi dan lebar.
3. Dari gambar pandangan, dapat diketahui bidang-bidang mana yang terletak
dimuka dan di belakang serta penjelasan keadaan.

75

4. Sedang pada gambar penjelasan (details) kita dapat membaca ukuran


dengan lebih jelas dan dapat mempermudah pekerjaan.
5. Gambar situasi, untuk menunjukkan/menjelaskan keadaan sekitar tempat
dimana bangunan iu didirikan.
Setelah segala sesuatunya jelas bagi kita atau seandainya ada hal-hal yang
meragukan kita, kita dapat mengajukan pertanyaan tatkala diadakan aanwijzing
kepada Direksi. Disamping iu perlu pula ditanyakan bahan-bahan yang dipakai
dari kualiteit apa, seandainya hal iu lupa atau tak ada diterangkan daam syaratsyarat Bestek. Kalau rencana dan syarat-syarat sangat teliti dibuat oleh Direksi
(mungkin sampai hal-hal kecilpun disebut), maka pertanyaan tak perlu diajukan.
Walaupun bagaimana haruslah dijaga hubungan yang harmonis dan rapat
dengan Direksi, teristimewa tatkala pekerjaan dilaksanakan. Kepandaian bergaul
harus dijaga betul-betul.
Sekarang kita sampai pada perhitungan jumlah satuan bangunan.
Perhatikanlah hal-hal yang penting di bawah ini :
kita umpamakan kini, kita sedang meneliti Gambar sebuah "Rumah Tinggal.
Dihitung sekarang : Daftar Banyaknya Tiap Macam Pekerjaan :
setelah macam pekerjaan didapat, maka kita mulai melihat daftar analisa, nomornomor analisa mana yang dibutuhkan/diperlukan daam menghitung harga satuan
tiap macam/jenis dari pada pekerjaan iu.

5.2. CARA MENGHITUNG BANYAKNYA TIAP-TIAP PEKERJAAN

A. Menghitung pekerjaan tanah :


1. Galian tanah untuk pondamen, kita hitung isinya daam rn3
Caranya :
Penampang galian x jumlah panjang pondasi (as ke as lihat denah baikbaik). Biasanya ukuran pondasi iu tidak sama, sesuai dengan
kegunaannya. Kita kumpulkan panjang pondasi berpenampang sama
luasnya. Lobang pondasi sedalam 0,80 m, lebar 0,60 m dan panjang 42
m tentu punya isi 0,8 x 0,6 x 42 20,16 m3
Untuk menentukan upah galian tiap rn3 bukalah daftar analisa. Galian
tanah daam analisa diberi tanda : "A, sedang nomornya tergantung
dengan kekerasan tanah yang digali.
Demikianlah seterusnya, setelah diketahui jenis pekerjaan kita buka
analisa dan dipasal mana ia terdapat.
76

2. Setelah pondasi dibuat, kita timbun kembali. Timbunan ini dinamakan


orang dengan "Urugan. Biasa dilakukan orang bahwa jumlah urugan ini
besarnya adalah l/ (seperempat) x jumlah galian.

B. Menghitung pekerjaan tembok (bata) dan beton :


l . Pondasi yang dibuat dari batu kali atau batu bata dihitung dalam m 3 .
Umpamanya bentuk penampang pondasi adalah Trapezium.
Luasnya = (Lebar atas + lebar bawah) x setengah tinggi ( 1/2 t).
Isinya = Luas penampang x jumlah panjang pondasi. (lihat daftar analisa
nomor yang dipakai untuk menghitung harga 1 m3 pondasi yakni harga
bahan ditambah dengan upah kerja).
2. Pasangan tembok/bata dinding dihitung dalam m3 .
Untuk tembok l / bata misalnya, maka tebalnya 12 cm = 0,12 mtr.
Luas dinding dihitung, kemudian dikurangi dengan luas pintu, jendela,
lobanglobang angin. Hasilnya dikalikan dengan tebal tembok.
3. Plesteran dinding tembok dihitung dalam rn3 atau m2 .
Jumlahnya = luas dinding x 2 (luar dalam).
4. Beton bertulang (balok-balok), plat-plat, kolom-kolom dan Iain-Iain)
dihitung dalam m3 .
Caranya : Kolom dan balok-balok = luas penampang x jumlah panjang. Platplat = luas plat x tebalnya.
5. Beton tongkat (ditiap tiang kosen setinggi 15 cm dihitung dalam m 3
. (beton cor biaya-lihat analisa).
6. Laburan (pengapuran) dinding tembok dihitung dalam m2 . Caranya
: = Luas laburan = luas plesteran.
7. Laburan langit-langit (plafond) dihitung dalam m2 .

C. Pekerjaan Kayu :
1.Kosen-kosen Pintu dan jendela dihitung dalam m3 .
Caranya :
Luas penampang kayu x jumlah panjnagnya.
a. Kosen Pintu terdiri dari 1 ambang dan 2 jenang (tiang).
b. Kosen-kosen jendela terdiri dari 2 ambang dan 2 jenang.
2. Daun Pintu daun jendela dihitung dalam m2 .
Caranya :
Luas = Lebar x Tinggi jendela/pintu.
a. Pintu panil tersendiri dalam buku analisa.
b. pintu/jendela kaca ada pula analisa tersendiri. (harap perhatikan buku
Dasar Analisa).
3. Papan listplang dihitung dalam m2 .
77

Caranya : Luasnya = Lebar papan x panjang seluruh listplang.


4. Kuda-kuda dihitung dalam m3 .
Caranya = Penampang kayu x jumlah panjangnya.
Sebuah kuda-kuda terdiri dari :
1 balok penarik.
1 buah tiang (ander/makelar).
2 buah kaki kuda-kuda.
2
buah
penyokong
kuda-kuda.
Kemudian kita kalikan dengan banyaknya kiuda-kuda yang dipakai.

Kalkulasi:
a.
b.
c.
d.
e.

Jumlah kayu untuk keperluan seluruh kuda-kuda


Gording = penampang x jumlah panjang.
Balok moorplaat = panjang x penampang
Balok nok (Bubungan) = penampang x panjang
Balok jure = penampang x proyeksi rebahan

rn3

Jumlah ..... .....


..... ...... ..... ...
. 10% kayu hilang .
Total kebutuhan
5. Rangka atap ialah kaso-kaso dan reng-reng dihitung luas sebenarnya dari
atap genteng, ialah bagian atap muka/belakang dan samping kiri/kanan.
a. Luas atap muka/belakang berbentuk segitiga L = alas x 1/2 tinggi.
b. Luas atap samping kiri/kanan bentuk trapisium L = (alas + bubungan)
x 1/2 tinggi.
Akhirnya seluruh dari luas atap itu kita jumlahkan.
6. Rangka langit-langit dihitung dalam m3 atau m".
Tiap-tiap jarak 1 meter dibuat rangka seperti tergambar.
Arah lebar ada 7 buah kayu,
misalnya 5/7 x (0,05 x 0,07 x LI) ..... ..... .. .
Arah panjang ada 9 kayu misalnya 6/12 9 x (0,06 x 0,12 x
L2) ..... ..... ......
3
Jumlah : ..... ..... ..

78

10%

hilang
m3

Total

D. Pekerjaan Atap
l . Luas atap Genteng, dihitung dalam rn2
2. Luasa Atap = Luas Rangak Atap =. . . . . . . . .
3. Pasangan bubungan Nok dan Jure dihitung dalam m (meter maju) kita
hitungjumlah panjangnya kemudian kita kalikan dengan 1 m2
4. Talang air Pipa (Pembuang air),dihitung dalam rn3 Panjangnya = panjang
lis (papan tulis).

E. Pekerjaaan Langit-langit atau Plafond :


Pemasangan langit-langit adalah pemasangan eternit dihitung dalam m.2
Panjang x Lebar ruang yang ditutup dengan eternit.

F. Pekerjaan Lantai :
1. Urugan pasir dibawqah langit tegel setebal 10 cm sdampai 20 cm dihitung
dalam m3 . Isinya = Lebar x panjang x tebal pasir.
2. Lantai tegel polos dihitung dalam m3 Panjang lantai x lebar lantar.
Kemudian lihat analisa.
3. Untuk lantai sebaiknyajangan kita lupakan bahwa di bawah permukaan
dianjurkan pemasangan susunan batu bata penguat yang kemudian di cor
dengan adukan 1:5, sebelum tegel-tegel.

G. Pekerjaan mengecat :
1. Pekerjaan mengecat adalah segala kayu yang terlihat / terketam.
Pekerjaan ini dihitung Dalam m2 (satuan luas).
a. Untuk kosen-kosen adalah (3 Sisi penampang x panjang).
b. Untuk luas pintu-pintu / jendela-jendela ialah = lebar x tinggi x 2.
c. Untuk luas lisplang = lebar x jumlah panjangnya.
Apa-apa bagian yang Iainnya harus dicat diperiksa diperiksa dan soal
warna cat dapat ditanyakan pada Direksi saat pengecatan akan dimulai.
2. Syarat-syarat pengecatan per rn2 ini dapat dilihat dalam analisa dan harga
satuanya segera di dapat.

H. Pekerjaan gantungan dan kunci :


1. Pemasangan kaca pada Pintu danjendela dihitung dalam m2 caranya ialah
(lebar dan Tingginya)-(dikurangi) ambang dan jenangnya. Kalau sebagian
79

2.
3.
4.
5.

dari panil maka perlu dikurangi lagi, sesuai dengan gambar bagian-bagian
mana yang dipasang kaca-kaca pada jendela / pintu.
Engsel pintu-pintu dan jendela-jendela dihitung pemakainya. Berapa buah
dibutuhkannya engsel dan dari jenis apa engselnya.
Slot Pintu dan jendela-jendela dihitung beberapa buah yang di pakai.
Kunci tanam beberapa buah yang dipakai dan pintu-pintu mana yang
dipasang kunci tanam dan merek apa atau buatan pabrik mana.
Bak-bak penyimpanan air ada beberapa buah dan apakah kamar mandi
dipasang tegel perselin (marmer). Ini dihitung jumlahnya.

6. Pekerjaan Intalasi :
a. Intalasi listrik : Gambar-gambar Intalasi Listrik harus di syahkan atau
seijin P. L. N. Biaya pemasangan, bahan-bahan, administrasi dan Iain-Iain
sudah tertentu besarnya dan dapat diminta di P. L. N. Untuk secepatnya
diambil contoh begini : Pasar di kotamadya Palembang sekarang untuk
tiap-tiap mata Iampu misalnya Rp.2,250 sampai Rp.2.500. , -Ini diluar
harga bola Lampu yang dipakai ditambah stop contaknya, kemudian kita
hitung harga setiap jenis lampu, akhirnya di jumlahkan.
Rumus sementara : RAB PX Q + S PQ -FS.
Dimana : P jumlah mata lampu
: Q harga / lampu pasaran cepat
: S Jumlah harga seluruh bola lampu yang dipakai

b. Intalasi Air
Pipa-pipa Leiding dari diameter berapa yang dipakai Kalkulasikan harga
seluruh pipa-pipa, kemudian di tambah upah pasang (bisa di
rundingkan). Harus diingatkan bahwa pada kebiasanya intalasi air ini di
pasang setelah bangunan hampir selesai. Tentu ada kerusakankerusakan
pada
waktu
pemasangan
pipa-pipa.
Kemungkinankemungkinan kerusakan ini ditambah dalam RAB instalasi
air ini (misalnya melobangi dinding-dinding).

J. Pekerjaan Iain-lain :
1. Besi-besi sengkang, anker,baut, mur ditaksir . Kg
2. Rooster udara jumlahnya . ........buah
3. Bouwket (gubug dan kantor) ditaksir
4. Bouwplank dihitung permeter maju.
5. Penjaga malam.
6. Dan Iain-lain yang dianggap perlu.
80