Anda di halaman 1dari 19

Di ruang menunggu

sebuah lapangan terbang,


seorang ibu muda
kelihatan sedang
menunggu pesawat yang
akan berlepas.

Kerana perlu menunggu masa


yang lama, dia memutuskan
untuk membeli buku untuk
dibaca.
Dia juga membeli sebungkus
biskut, sekadar untuk dirinya
disaat menunggu pesawat.

Dia kemudian
duduk di salah
satu kursi di
ruang menunggu
VIP.
Sambil bersandar,
dia mula
membuka dan
membaca buku
yang
dipegangnya.

Di kerusi sebelah, yang


hanya dipisahkan oleh
sebuah meja kecil.
Di atas meja kecil
tersebut tersaji
sebungkus biskuit,
duduklah seorang lelaki.
Lelaki itu terlihat mula
membaca majalah.

Ketika ibu muda


mengambil sepotong
biskuit dari bungkusan
yang terletak di atas
meja, lelaki disebelahnya
mengambil sepotong
juga.
Si ibu muda merasa
terganggu dengan
perbuatan lelaki tersebut,
namun dia diam saja.
Dia hanya bergumam:
Huh ....benci! Ingin
rasanya kutampar saja
mukanya!

Setiap kali ibu muda


tsb mengambil
sepotong biskut, lelaki
itu juga melakukan hal
yang sama, sambil
tersenyum kepada si
ibu muda.
Perbuatan lelaki tsb.
benar-benar
mengundang
kemarahan si ibu
muda ...!
Namun si ibu muda
tidak memberikan apa-

Ketika biskut hanya


berbaki sepotong, si ibu
muda bergumam: saya
ingin lihat apa yang akan
dilakukannya...!
Kemudian lelaki tsb
membelah biskuit tsb.
Beliau mengambil
separuh dan
mempersilakan si ibu
muda untuk menikmati
yang separuhnya lagi...

Sungguh keterlaluan ........ !


Kini, kemarahan si ibu muda amat
memuncak !
Dia segera mengemas barangbarangnya dan meninggalkan
tempat duduk tsb, pindah ke
ruang keberangkatan (boarding
room).

Ketika ibu muda


duduk di dalam
pesawat, dia
membuka beg
tangannya untuk
mengambil
kacamata.
Betapa terkejutnya
dia ...... ternyata
bungkusan biskut
miliknya ada di
dalam beg

Dia kini
menyesal, ... dan
amat merasa
malu!
Dia merasa
bersalah.
Dia mengira
bahawa biskut
yang dimakan
tadi adalah
miliknya...

Lelaki tadi membahagikan


biskut antara dirinya dan si
ibu muda tanpa merasa
marah, terganggu atau pun
merasa rugi ...

.... Sementara si ibu


muda merasakan
sebaliknya.
Dia merasakan
bahwa biskut tsb
adalah miliknya
yang telah dirampas
oleh lelaki tsb, dan
menyangka betapa
si lelaki tsb telah
kurang ajar kepada
dirinya.

Kepada pembaca budiman,


ada empat perkara yang
tidak dapat diraih kembali ...

Batu ...

... setelah dilempar!

Kata-kata...

...setelah diucapkan!

Kesempatan...

... setelah berlalu!

Waktu...

...setelah
beranjak pergi!
Alih Bahasa oleh amsybiz

GURU YANG LUAR BIASA


Guru yang biasa sahaja : memberi tahu;
Guru yang baik: menjelaskan;
Guru yang pintar: menunjukkan;
Guru yang luar biasa: mengilhamkan.
(William Arthur Ward)