Anda di halaman 1dari 4

TUGAS 2 MATEMATIKA

Nama : AGUS LELONO


NIM
: 022018994

1.

Baju dengan harga Rp 50,- (dalam ribuan) terjual sebanyak 20 buah, ketika harga naik Rp
60,- terjual sebanyak 15. Tunjukkan fungsi permintaannya!
Jawab :
Dari soal diatas diperoleh data :
P1 = Rp. 50
Q1 = 20 Buah
P2 = Rp. 60
Q2 = 15 Buah
P - P1
------- =
P2 - P1

Q - Q1
-------Q2 Q1

P 50
--------60 50

Q 20
--------15 20

P 50
--------10

Q 20
--------5

(P - 50) (-5) = (Q 20) (10)


-5P + 250 = 10Q - 200
10Q = 250 + 200 - 5P
10Q = 450 5P
Q = 1/10 (450 5P)
Q = 45-0,5P

2.

Bila fungsi penawaran ditunjukkan oleh persamaan Q = 4P 20


a. Bila harga barang Rp 30, berapa jumlah barang yang ditawarkan?
Jawab :
P
=
30
Q
=
4P-20
=
4.30-20
=
120-20
=
100
Jadi jumlah barang yang di tawarkan = 100
b. Bila produsen menawarkan barang sebanyak 120, berapa harga penawarannya?
Jawab :
Untuk Q = 120, maka ;

Q = 4P 20
120 = 4P 20
4P = 140
P = 35
Jadi harga barang tersebut adalah Rp.35,c. Berapa harga terendah yang ditawarkan produsen?
Jawab :
Q=0
0 = 4P 20
4P = 0 + 20
4P = 20
P=5
Jadi , harga terendah yang ditawarkan produsen adalah 5
3.

Suatu fungsi permintaan dan penawaran ditunjukkan oleh persamaan:


QD = 80 2P
QS = -40 + 2P
Berapa harga dan jumlah keseimbangannya?
Jawab:
Qd = 80 2P
QS = -40 + 2P
Keseimbangan pasar akan terjadi bila Qd=Qs dan Pd=P
Qd=Qs
80 2P = -40 + 2P
-4P=-120
P=30
Q=80 2P
Q=80 2(30)
Q=80-60
Q=20
Jadi keseimbangan pasar tercapai pada tingkatan harga 30 dan jumlah 20

4.

Fungsi permintaan dan penawaran ditunjukkan oleh:


Pd = -3Q + 50
Ps = 2Q + 25
a. Apabila dikenakan pajak sebesar Rp 1 per unit bagaimana posisi keseimbangan
setelah pajak?
Jawab :
Pd =-3Q+50
Ps =2Q+25
PS setelah pajak Rp.1
PSt
Pst

=
=

2Q+25+1
2Q+26

Keseimbangan setelah pajak

Pd
=
Pst
-3Q+50
=
2Q+26
50-26
=
2Q+3Q
24
=
5Q
Q
=
4,8
P
=
-3(4,8)+50
P
=
-14,4+50
P
=
35,6
Jadi keseimbangan terjadi pada saat harga Rp. 35,6 dan kuantitas sebanyak 4,8 unit.
b. Berapa beban pajak yang ditanggung oleh konsumen?
Jawab :
P = -3Q + 50 = 2Q + 25
50 25 = 3Q + 2Q
25 = 5Q
Q = 25/5 = 5
P = -3Q + 50 = -3(5) +50
P = -15+50 = 35
35,6 35 = 0,6
beban pajak yang ditanggung oleh konsumen Rp 0,6 per unit barang.
c.

Berapa beban pajak yang ditanggung oleh produsen?


Jawab :
Beban pajak yang di tanggung konsumen =
Harga setelah pajak-Harga sebelum pajak --- 35,6-35= 0,6
Jadi beban pajak yang di tanggung konsumen sebesar Rp. 0,6/ unit

d. Berapa pendapatan pajak yang diterima oleh pemerintah?


Jawab :
Pajak yang di terima pemerintah =
Besarnya pajak/unit x kuantitas keseimbangan setelah pajak --- 1 x 4,8 = 4,8
Jadi pendapatan pajak pemerintah sebesar Rp.4,8
5.

Suatu fungsi permintaan ditunjukkan oleh:


Pd = -3Q + 50
Ps = 2Q+ 25
Dan seandainya pemerintah memberikan subsidi sebesar Rp 1 per unit maka hitunglah:
a. Harga dan kuantitas setelah subsidi.
Jawab :
Pd = -3Q + 50
Pss = 2Q+ 25 1
-3Q + 50 = 2Q +24
50 24 = 2Q + 3Q
5Q = 26
Q = 26/5
Q = 5,2
P = -3(5,2) + 50 = -15,6 + 50
P = 34,4

Jadi harga keseimbangan setelah subsidi sebesar Rp 34,4 dan kuantitas keseimbangan
setelah subsidi sebesar 5,2

b. Besarnya subsidi yang dinikmati oleh konsumen.


Jawab :
Besarnya subsidi yang di nikmati konsumen =
Harga sebelum subsidi - Harga setelah subsidi --- 35-34,4 = 0,6
Jadi besarnya subsidi yang di nikmati konsumen = Rp.0,6
c. Besarnya subsidi yang dinikmati oleh produsen.
Jawab:
Besarnya subsidi yang di nikmati produsen =
Besar subsidi per unit Besar subsidi yang di nikmati konsumen --- 1-0,6 = 0,4
Jadi besarnya subsidi yang di nikmati produsen sebesar Rp. 0,4
d. Besarnya subsidi yang dikeluarkan oleh pemerintah
Jawab :
Besarnya subsidiyang di keluarkan pemerintah =
Besarnya subsidi per unit x jumlah keseimbangan ---- 1 x 5,2 = 5,2
Jadi besarnya subsidi yang di keluarkan pemerintah sebesar Rp. 5,2

6. Berapakah nilai dari turunan y = 6x +4x


3

Jawab :
y = 6x3 +4x-3x +15
y = 182+61/2-3

3
2

-3x +15