Anda di halaman 1dari 80

PERENCANAAN TAPAK PERMUKIMAN SKALA BESAR

METESEH ECO-FRIENDLY RESIDENTIAL


Disusun untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah Perencanaan Tapak (TKP 346)

Kelompok 9B:
Sari Sadyaningrum
Guntur Pamungkas
Siti Kurniawati
Godlive Handel I
Iswahyudi Anton
Mazaya Ghaizani N
Laras Kun R

21040112170002
21040113120010
21040113120062
21040113120064
21040113130080
21040113140086
21040113130114

JURUSAN PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA


FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS DIPONEGORO
SEMARANG
2015

i|Page

DAFTAR ISI
DAFTAR ISI ...........................................................................................................................ii
DAFTAR TABEL ..................................................................................................................iv
DAFTAR GAMBAR .............................................................................................................. v
BAB I PENDAHULUAN ........................................................................................................ 1
1.1

Latar Belakang .......................................................................................................... 1

1.2

Rumusan Masalah ..................................................................................................... 2

1.3

Tujuan dan Sasaran .................................................................................................. 3

1.3.1 Tujuan ....................................................................................................................... 3


1.3.1 Sasaran ..................................................................................................................... 3
1.4

Ruang Lingkup .......................................................................................................... 4

1.4.1 Ruang Lingkup Wilayah ............................................................................................. 4


1.4.2 Ruang Lingkup Materi................................................................................................ 5
1.5

Kerangka Pikir ......................................................................................................... 10

1.6

Sistematika Penulisan ............................................................................................. 11

BAB II KAJIAN LITERATUR .............................................................................................. 12


2.1

Neighborhood Unit ................................................................................................... 12

2.2

Eco-City Consept ..................................................................................................... 14

2.3

Eco-Friendly Concept .............................................................................................. 16

2.4

Close-Knit Community Neighborhood ...................................................................... 16

2.5

Konsep Pembangunan Permukiman Skala Besar di Sepanjang Jalan Tol............... 17

2.6

Bencmarking/Best Practice Penerapan Konsep....................................................... 19

BAB III KONSEP PERENCANAAN TAPAK ....................................................................... 24


3.1

Justifikasi Penentuan Konsep .................................................................................. 24

3.2

Penerapan Konsep Perancangan Pada Lokasi Tapak ............................................. 25

BAB IV ANALISIS AKTIVITAS DAN KEBUTUHAN RUANG ............................................. 27


4.1

Analisis Karakteristik Aktivitas ................................................................................. 27

4.1.1 Aktivitas Utama........................................................................................................ 27


4.1.2 Aktivitas Penunjang ................................................................................................. 27
4.1.3 Aktivitas Pelayanan ................................................................................................. 27
4.2

Analisis Karakteristik Pengguna............................................................................... 30

4.3

Analisis Kebutuhan Ruang....................................................................................... 33

4.4

Analisis Hubungan Antar Kelompok Aktivitas........................................................... 39

4.5

Analisis Organisasi Ruang ....................................................................................... 40

4.6

Analisis Tapak ......................................................................................................... 42

4.6.1 Konstelasi Wilayah Kota Semarang ......................................................................... 42


ii | P a g e

4.6.2 Analisis Lingkungan ................................................................................................. 43


4.6.3 Analisis Topografi .................................................................................................... 44
4.6.4 Analisis Kebisingan.................................................................................................. 45
4.6.5 Analisis Aksesibilitas................................................................................................ 51
4.6.5 Analisis Lintasan Matahari dan Angin ...................................................................... 52
4.6.6 Analisis Drainase ..................................................................................................... 53
4.6.7 Analisis View ........................................................................................................... 54
4.6.9 Analisis Vegetasi ..................................................................................................... 55
4.7

Analisis Zoning Kawasan ......................................................................................... 56

4.8

Analisis Infrastruktur ................................................................................................ 57

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................................... 75

iii | P a g e

DAFTAR TABEL
Tabel IV.1 Karakteristik Aktivitas dan Pengguna ............................................................... 28
Tabel IV.2 Pengali Sprague .............................................................................................. 32
Tabel IV.3 Analisis Kebutuhan Ruang ............................................................................... 34
Tabel IV.4 Analisis Kebutuhan Ruang ............................................................................... 39
Tabel IV.5 Nilai Satuan Mobil Penumpang (SMP) Tiap Jenis Kendaraan .......................... 46
Tabel IV.6 Kriteria Penentuan Skor Jalan.......................................................................... 47
Tabel IV.7 Kriteria Tingkat Level of Service (LOS) ............................................................ 47
Tabel IV.8 Volume Lalu Lintas Jl. Kolektor Sekunder (Bulusan Meteseh) ...................... 48
Tabel IV.9 Kapasitas Jalan ............................................................................................... 48
Tabel IV.10 Volume Lalu Lintas Jl. Lokal Sekunder (Meteseh Rowosari) ......................... 48
Tabel IV.11 Kapasitas Jalan................................................................................................ 49
Tabel IV.12 Volume Lalu Lintas Jl. Lokal Sekunder (Jl. Bukit Kencana Jaya) ..................... 49
Tabel IV.13 Kapasitas Jalan................................................................................................ 50
Tabel IV.14 Volume Lalu Lintas Jl. Lingkungan (Permukiman)............................................ 50
Tabel IV.15 Kapasitas Jalan................................................................................................ 50
Tabel IV.16 Kebutuhan Air untuk Sambungan Rumah Tangga (SR) ................................... 58
Tabel IV.17 Kebutuhan Air Fasilitas Pendidikan pada Lokasi Perencanaan Tapak ............. 59
Tabel IV.18 Kebutuhan Air Fasilitas Peribadatan pada lokasi perencanaan tapak .............. 59
Tabel IV.19 Kebutuhan Air Fasilitas Kesehatan pada lokasi perencanaan tapak ................ 60
Tabel IV.20 Kebutuhan Air Fasilitas Perdagangan pada lokasi perencanaan tapak ............ 60
Tabel IV.21 Kebutuhan Air Sarana Olahraga pada lokasi perencanaan tapak .................... 61
Tabel IV.22 Kebutuhan Air Fasilitas Pelayanan Umum pada lokasi perencanaan tapak ..... 62
Tabel IV.23 Analisis Timbulan Sampah pada lokasi perencanaan tapak ............................. 73
Tabel IV.24 Analisis Sanitasi pada lokasi perencanaan tapak ............................................. 74

iv | P a g e

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1.1 Pohon Permasalahan Wilayah Perencanaan Tapak .......................................... 3
Gambar 1.2 Peta Administrasi Kelurahan Meteseh ............................................................... 7
Gambar 1.3 Peta Deliniasi Wilayah Perencanaan Tapak ...................................................... 8
Gambar 1.4 Peta Administrasi Wilayah Perencanaan Tapak ................................................ 9
Gambar 1.5 Kerangka Pikir ................................................................................................. 10
Gambar 4.1 Analisis Hubungan Antar Kelompok Aktivitas .................................................. 40
Gambar 4.2 Analisis Organisasi Ruang .............................................................................. 41
Gambar 4.3 Penampang Jalan Kolektor Sekunder Kelurahan Meteseh .............................. 64
Gambar 4.4 Penampang Rencana Jalan Kolektor Sekunder Kelurahan Meteseh ............... 65
Gambar 4.5 Penampang Jalan Lokal Kelurahan Meteseh .................................................. 66
Gambar 4.6 Penampang Rencana Jalan Lokal Kelurahan Meteseh ................................... 67
Gambar 4.7 Penampang Jalan Lingkungan Primer Kelurahan Meteseh ............................. 68
Gambar 4.8 Penampang Rencana Jalan Lingkungan Primer Kelurahan Meteseh .............. 69
Gambar 4.9 Penampang Jalan Lingkungan Sekunder Kelurahan Meteseh......................... 70
Gambar 4.10 Penampang Rencana Jalan Lingkungan Sekunder Kelurahan Meteseh........ 71

v|Page

BAB I
PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang
Menurut UU No 4 Tahun 1992, permukiman adalah bagian dari lingkungan hidup di

luar kawasan lindung, baik yang berupa kawasan perkotaan maupun perdesaan yang
berfungsi sebagai lingkungan tempat tinggal atau lingkungan hunian dan tempat kegiatan
yang mendukung perikehidupan dan penghidupan. Dalam suatu lingkungan permukiman
dilengkapi dengan prasarana dan sarana lingkungan yang terstruktur. Prasarana lingkungan
adalah kelengkapan dasar fisik lingkungan yang memungkinkan lingkungan permukiman
dapat berfungsi sebagaimana mestinya, sedangkan sarana lingkungan adalah fasilitas
penunjang yang memiliki fungsi untuk penyelenggaraan dan pengembangan kehidupan
ekonomi, sosial, serta budaya (UU No 4 Tahun 1992). Dalam perkembangannya,
peningkatan jumlah penduduk memberikan dampak besar terhadap kebutuhan permukiman
sebagai fungsi hunian (tempat tinggal). Pemenuhan kebutuhan permukiman tersebut
diwujudkan melalui pembangunan kawasan permukiman skala besar yang terencana secara
menyeluruh dan terpadu, artinya mampu menciptakan kawasan permukiman yang tersusun
atas satuan-satuan lingkungan permukiman serta mengintegrasikan secara terpadu dan
meningkatkan kualitas lingkungan perumahan yang telah ada di dalam atau sekitarnya.
Karakteristik kawasan permukiman terbagi dalam karakteristik permukiman terencana
dan permukiman tidak terencana. Karakteristik permukiman terencana diantaranya terlihat
dari pola permukiman cenderung teratur, sebagian besar rumah secara teratur menghadap
ke arah kerangka jalan, serta sebagian besar terdiri dari bangunan permanen, berdinding
tembok, dan dilengkapi dengan penerangan listrik. Kerangka jalannya pun ditata secara
bertingkat mulai dari jalan raya, penghubung hingga jalan lingkungan. Sedangkan
karakteristik permukiman tidak terencana ditandai dengan ketidakteraturan bentuk fisik
rumah dan pola permukimannya cenderung berkelompok membentuk perkampungan
(Winda dan Mulyana, 2012).
Pada perencanaan tapak ini, lokasi pengembangan permukiman yang diambil adalah
bagian dari Kelurahan Meteseh. Berdasarkan Peraturan Daerah No 7 Tahun 1999,
Kelurahan Meteseh yang merupakan bagian dari Kecamatan Tembalang termasuk dalam
Bagian Wilayah Kota (BWK) VI. Pada pasal 14 Perda No 7 Tahun 1999, penentuan ruang
untuk

Kelurahan

Meteseh

diantaranya

sebagai

kawasan

permukiman,

campuran

perdagangan, jasa, dan permukiman, perdagangan dan jasa, serta fasilitas umum.
Berdasarkan peraturan tersebut jika dilihat dari tata guna lahan wilayah perencanaan tapak,
penggunaan ruangnya diperuntukkan sebagai permukiman dan konservasi. Dengan
persentase permukimannya yaitu 90 persen adalah permukiman terencana dan 10 persen
1|Page

adalah permukiman tidak terencana. Permukiman terencana memiliki karakteristik yaitu pola
permukiman teratur dengan bangunan permanen serta rumah-rumah yang ada cenderung
membentuk blok yang tertata dengan baik menurut kerangka jalan yang terbentuk.
Sedangkan pada permukiman tidak terencana, pola permukiman cenderung tidak teratur
dan berkelompok dengan bangunan semi permanen.
Pertimbangan dalam pemilihan lokasi perencanaan tapak diantaranya dilihat dari
aspek geologi seperti dominasi topografi yang datar, litologi tanah yaitu mediteran coklat tua
yang memiliki tingkat produktifitas yang sedang sampai tinggi sehingga berpotensi dijadikan
kawasan permukiman, dan jika dilihat dari bahaya geologinya tidak terdapat potensi
bencana alam di Kelurahan Meteseh. Potensi lainnya yaitu Kelurahan Meteseh memiliki
fungsi kawasan sebagai kawasan budidaya yang notabene cocok dijadikan sebagai lahan
terbangun seperti permukiman dan pembangunan fasilitas penunjang permukiman lainnya.
Selain potensi juga terdapat permasalahan lingkungan di wilayah perencanaan tapak seperti
kurangnya RTH yang berfungsi sebagai taman yang sekaligus menjadi tempat bermain,
kurangnya pemanfaatan dari keberadaan sungai sebagai penambah nilai estetika suatu
kawasan, serta belum terpenuhinya kebutuhan dalam pelayanan pengolahan sampah
sehingga sebagian warga masih mengolah sampah dengan dibakar atau dibuang ke sungai.
Konsep eco-friendly merupakan salah satu pengembangan dari konsep eco-city.
Konsep eco-friendly bertujuan untuk menciptakan kota baru yang ramah lingkungan dengan
merevitalisasi bagian kota untuk meningkatkan pemanfaatan lahan sesuai dengan
potensinya serta melakukan pembangunan yang seimbang artinya pembangunan yang
memperhatikan carrying capacity, kelestarian dan keberlanjutan lingkungan.

1.2

Rumusan Masalah
Dalam perencanaan kawasan permukiman dengan konsep neighborhood unit, harus

mempertimbangkan aspek-aspek yang terkait di dalamnya dan juga permasalahan yang ada
pada kawasan tersebut. Permasalahan eksisting pada lokasi perencanaan tapak
diantaranya permasalahan drainase dan persampahan. Permasalahan drainase yang ada
adalah kurang kapasitas penampungan air hujan karena saluran drainase yang berfungsi
kurang optimal dan juga lokasi perencanaan tapak memiliki topografi datar apabila
dibandingkan dengan kawasan disekitarnya yang cenderung lebih tinggi. Akibatnya terjadi
genangan ketika curah hujan tinggi hingga mencapai 30 cm, sedangkan ketika hujan sedang
genangan air mencapai 10 cm. Luas genangan tersebut meliputi RW III, RW XVI, RW XVIII,
RW XIX, RW XX, RW XXVI dan wilayah yang terkena dampak paling parah adalah RW XX.
Permasalahan lain yaitu berkaitan dengan persampahan, belum adanya pengolahan
sampah terpadu dimana sampah dipisahkan antara sampah organik dan anorganik, serta
tidak terdapatnya bak sampah komunal pada setiap kompleks perumahan. Oleh karena itu,
2|Page

perlu dilakukan perencanaan dalam pengembangan kawasan hunian terkait dengan segala
aspek yang ada di dalamnya. Permasalahan lingkungan tersebut dapat diselesaikan dengan
konsep

perencanaan

tapak eco-friendly dimana

mengutamakan

lingkungan

serta

berkelanjutan lingkungan hidup, sehingga dapat menyelesaikan permasalahan di wilayah


studi tersebut. Berikut adalah pohon permasalahan yang menggambarkan tentang
permasalahan-permasalahan yang terjadi pada wilayah perencanaan tapak.

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 9B, 2015

Gambar 1.1
Pohon Permasalahan Wilayah Perencanaan Tapak

1.3

Tujuan dan Sasaran


Tujuan dan sasaran dalam penulisan buku rencana ini adalah;

1.3.1 Tujuan
Tujuan pembuatan buku rencana ini adalah untuk mendesain kawasan perumahan
skala besar di Kelurahan Meteseh dengan konsep eco-friendly.
1.3.1 Sasaran
Sasaran yang dibutuhkan dalam mewujudkan tujuan tersebut, sebagai berikut :
1.

Identifikasi dan justifikasi wilayah perencanaan tapak.

2.

Menganalisis potensi dan permasalahan yang terdapat pada lokasi perencanaan


tapak.

3.

Merencanakan konsep yang sesuai dengan potensi dan permasalahan yang ada.

4.

Melakukan analisis aktivitas dan analisis perhitungan kebutuhan ruang, analisis


tapak, dan analisis penyediaan sarana dan prasarana kawasan.

5.

Menentukan zoning kawasan pada lokasi perencanaan tapak


3|Page

6.

1.4

Perancangan site plan.

Ruang Lingkup
Ruang lingkup terbagi menjadi dua yaitu ruang lingkup wilayah dan ruang lingkup
materi.

1.4.1 Ruang Lingkup Wilayah


Ruang lingkup wilayah terdiri dari wilayah studi makro dan wilayah studi mikro.
A. Wilayah Studi Makro
Justifikasi pemilihan wilayah perencanaan tapak didasarkan pada beberapa indikator
aspek fisik lingkungan seperti topografi, litologi tanah (jenis tanah), bahaya geologi, dan
daya dukung lahan. Luas wilayah makro dari perencanaan tapak adalah 498,969 Ha.
Kelurahan Meteseh memiliki topografi beragam dengan dominasi kelerengan 02% serta
215% yang artinya kelerengannya datar hingga landai. Fungsi kawasan ini sebagai
kawasan budidaya yang cocok untuk dijadikan lahan terbangun. Penggunaan lahan
untuk lahan terbangun didukung dengan tidak adanya bahaya geologi pada Kelurahan
Meteseh, selain itu jenis tanah yang ada didominasi oleh Mediteran Coklat Tua yang
memiliki tingkat produktivitas sedang sampai tinggi dan memiliki tingkat kepekaan
terhadapat erosi yang rendah. Pada site eksisiting, berdasarkan Peraturan Daerah No 4
Tahun 1999 penggunaan lahan terdiri dari permukiman (309.257 Ha), campuran
perdagangan, jasa, dan permukiman (14.400 Ha), perdagangan dan Jasa (0,860 Ha),
fasilitas Umum (17.287 Ha), jaringan jalan dan utilitas (49.897 Ha), dan konservasi dan
ruang terbuka hijau lainnya (107.268 Ha).
Deliniasi wilayah merupakan suatu proses pembatasan suatu wilayah. Batas
wilayah ini dideliniasi dengan cara mengikuti batas-batas administratif yang sudah
ditetapkan oleh BAPPEDA Kota Semarang. Ruang lingkup makro pada perencanaan
tapak ini adalah Kelurahan Meteseh yang merupakan bagian dari Kecamatan
Tembalang, terbagi atas 29 RW dan 181 RT. Secara geografis wilayah Kecamatan
Tembalang terbagi dalam 2 kawasan yaitu kawasan atas dan kawasan bawah, dan
lokasi Kelurahan Meteseh terletak di kawasan bawah Kecamatan Tembalang. Letak
Kelurahan Meteseh tergolong cukup jauh dari jalan tol terdekat yaitu Tol Banyumanik,
jaraknya sekitar 4 6 km2. Berikut ini merupakan batas-batas administrasi dari Kelurahan
Meteseh:
Utara

: Kelurahan Mangunharjo dan Kelurahan Sendangmulyo

Selatan

: Kecamatan Jabungan

Timur

: Kelurahan Rowosari

Barat

: Kecamatan Bulusan dan Kelurahan Kramas

4|Page

Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Gambar 1.2 Peta Administrasi Kelurahan
Meteseh halaman 6.
B. Wilayah Studi Mikro
Justifikasi dalam pemilihan lokasi tapak didasarkan pada beberapa indikator aspek
fisik lingkungan seperti topografi, litologi tanah (jenis tanah), bahaya geologi, dan daya
dukung lahan. Luas wilayah dari perencanaan tapak adalah 118 Ha. Wilayah
perencanaan tapak memiliki topografi beragam dengan dominasi kelerengan 02% yang
artinya kelerengannya datar. Kawasan ini difungsikan sebagai kawasan budidaya yang
cocok untuk dijadikan lahan terbangun. Penggunaan lahan untuk lahan terbangun
didukung dengan tidak adanya bahaya geologi pada wilayah perencanaan tapak, selain
itu jenis tanah yang ada adalah Mediteran Coklat Tua yang memiliki tingkat produktivitas
sedang sampai tinggi dan memiliki tingkat kepekaan terhadapat erosi yang rendah. Pada
site eksisiting, berdasarkan pada peta penggunaan lahan wilayah perencanaan tapak,
penggunaan lahan terbagi menjadi 4 tata guna lahan diantaranya industri (1,0343 Ha),
permukiman (36,0040 Ha), sawah (26,4526 Ha), dan tegalan (54,5091 Ha).
Deliniasi wilayah merupakan suatu proses pembatasan wilayah yang akan
direncanakan. Batas wilayah ini dideliniasi dengan cara mengikuti batas-batas alam,
dimana dalam konteks ini sungai dijadikan sebagai batas alam dari wilayah perencanaan
tapak. Selain itu, deliniasi dilakukan dengan mengikuti batas-batas jaringan/utilitas sepeti
jalan. Lokasi perencanaan tapak terdapat di Kelurahan Meteseh yang cakupan
wilayahnya hanya sebagian dari Kelurahan Meteseh tepatnya di RW III (Desa
Kedongwinong), RW IV (Desa Teseh), RW V (Desa Sumberejo), RW XVI (Perum Bukit
Kencana Jaya), RW XVII (Perum Puri Dinar Mas), RW XVIII (Perum Puri Dinar Mas), RW
XIX (Perum Puri Dinar Mas), RW XX (Perum Puri Dinar Elok), RW XXI (Perum Puri Dinar
Elok), RW XXII (Perum Puri Dinar Elok), RW XXV (Puri Dinar Asri), dan RW XXVI. Luas
dari lokasi yang diambil +118 Ha. Berikut batas-batas administrasi dari lokasi
perencanaan tapak :
Utara

: RW II (Desa Wonosari) dan RW VI

Selatan

: RW X (Desa Rejosari) dan RW XV (Perum Bukit Kencana Jaya)

Timur

: Kelurahan Rowosari

Barat

: RW III (Desa Kedongwinong), RW XI, dan RW XXIV

Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Gambar 1.3 Peta Deliniasi Wilayah
Perencanaan Tapak halaman 6 dan Gambar 1.4 Peta Administrasi Wilayah
Perencanaan Tapak halaman 7.

1.4.2 Ruang Lingkup Materi


Ruang lingkup materi yang terdapat dalam laporan ini adalah sebagai berikut:
5|Page

A. Analisis Aktivitas dan Kebutuhan Ruang


Analisis ini merupakan analisis yang digunakan dalam merencanakan tapak disuatu
wilayah berdasarkan aspek-aspek non-fisik lainnya. Dalam analisis ini mencakup analisis
karakteristik aktivitas dan pengguna, analisis kebutuhan ruang (atribut apa saja yang
dibutuhkan masyarakat yang nantinya akan menggunakan perumahan ini), analisis
hubungan antar kelompok aktivitas dan analisis organisasi ruang.
B. Analisis Tapak
Analisis tapak ini mencakup aspek-aspek yang terdapat dikondisi eksisting
perencanaan tapak, dimana analisis ini akan digunakan dalam menganalisis kondisi
lokasi tapak yang akan direncanakan. Analisis tapak mencakup analisis konstelasi
wilayah (analisis keterkaitan antara wilayah perencanaan tapak terhadap wilayah yang
lebih makro, seperti Kecamatan Tembalang ataupun Kelurahan Meteseh), analisis
lingkungan, analisis topografi, analisis aksesibilitas, analisis kebisingan, analisis drainase,
analisis vegetasi, analisis view, analisis arah angin dan lintasan matahari, dan analisis
zoning kawasan
C. Analisis Penyediaan Infrastruktur
Infrastruktur adalah salah satu aspek yang menjadi kunci dalam berkembangnya
suatu kawasan dan sebagai penunjang aktivitas dalam ruang. Analisis ini digunakan
untuk menganalisis penyediaan infrastruktur di lokasi perencanaan tapak, seperti analisis
jaringan jalan, analisis jaringan listrik, analisis jaringan air bersih, analisis jaringan
telekomunikasi, analisis pengelolaan sampah, analisis sanitasi, dan analisis drainase.
D. Analisis Siteplan Kawasan
Analisis ini terdiri dari rancangan siteplan yang dibagi zona-zona dengan skala 1 :
2000. Analisis per-zona kawasan merupakan analisis untuk tiap-tiap zona yang telah
dibagi sebelumnya diperencanaan tapak. Analisis ini terdiri dari analisis aktivitas zona,
dimana analisis ini menjabarkan aktivitas apa saja yang nantinya terdapat di tiap-tiap
zona perencanaan tapak. Selanjutnya adalah analisis kebutuhan ruang zona (analisis
mengenai kebutuhan ruang untuk tiap zona-zona yang telah dibagi, seperti zona hunian
yang terdiri dari zona hunian dengan kapling besar, sedang, dan rendah serta zona ruang
terbuka dengan lapangan, taman dan sebagainya. Analisis site plan zona kawasan
perencanaan tapak dan yang terakhir adalah analisis kelebihan dan kekurangan desain
tapak.

6|Page

Sumber: Bappeda Kota Semarang, 2011 (Olah Data)

Gambar 1.2 Peta Administrasi Kelurahan Meteseh

7|Page

Sumber: Citra Google Earth, 2015 (Olah Data)

Gambar 1.3 Peta Deliniasi Wilayah Perencanaan Tapak

8|Page

Sumber: Citra Google Earth, 2015 (Olah Data)

Gambar 1.4 Peta Administrasi Wilayah Perencanaan Tapak

9|Page

1.5

Kerangka Pikir
Kerangka pemikiran dalam penulisan buku rencana ini adalah sebagai berikut:

Justifikasi dan Delineasi Wilayah Perencanaan


Tapak

Justifikasi Pemilihan Lokasi :

Deliniasi Lokasi :
1. Batas-batas alam seperti sungai
Meteseh
2. Jaringan/utilitas jalan

1. Topografi datar (0-2%)


2. Jenis tanah Mediteran Coklat Tua (produktivitas
sedang-tinggi)
3. Tidak terdapat bahaya geologi

4. Fungsi kawasan budidaya

Identifikasi Potensi dan Pemasalahan

Potensi:
- Tidak terdapat bahaya geologi
- Aksesibilitas
- Kepadatan penduduk rendah (54,7 jiwa/Ha)

Permasalahan:
- Lokasi penempatan TPS kurang tepat
- Genangan pada curah hujan tinggi
- Lokasi cenderung gersang

Identifikasi Konsep Desain Tapak Eco- Friendly Concept

Analisis Perencanaan Tapak

Analisis Aktivitas dan


Kebutuhan Ruang

Analisis Tapak

Analisis Penyediaan
Infrastruktur

Zoning Kawasan

Site Plan (Desain Lokasi)

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 9B, 2015

Gambar 1.5 Kerangka Pikir

10 | P a g e

1.6

Sistematika Penulisan
Sistematika dalam penulisan laporan buku rencana ini adalah sebagai berikut:
BAB I PENDAHULUAN
Bab ini berisikan latar belakang, rumusan masalah, tujuan dan sasaran, ruang
lingkup, kerangka pemikiran, dan sistematika penulisan
BAB II KAJIAN LITERATUR
Bab ini berisi tentang kajian literatur dari tema perencanaan tapak dan literatur
konsep dalam pengembangan permukiman di wilayah perencanaan tapak.
BAB III KONSEP PERENCANAAN TAPAK
Bab ini berisikan mengenai justifikasi penentuan konsep, benchmarking/best practice
penerapan konsep, serta penerapan konsep perancangan pada lokasi perencanaan
tapak.
BAB IV ANALISIS PERENCANAAN KAWASAN
Bab ini terdiri dari analisis aktivitas dan kebutuhan ruang, analisis tapak (analisis
konstelasi wilayah, analisis lingkungan, analisis topografi, analisis aksesibilitas,
analisis kebisingan, analisis drainase, analisis vegetasi, analisis view, analisis arah
angin dan lintasan matahari, serta zoning kawasan perancangan tapak), analisis
penyediaan infrastruktur (sarana dan prasarana yang dibutuhkan pada perencanaan
tapak), dan site plan kawasan.
BAB V DETAIL DESAIN ZONA KAWASAN
Bab ini membahas tentang analisis aktivitas tiap zona perencanaan tapak, analisis
kebutuhan ruang zona, site plan zona lokasi perencanaan tapak dengan skala 1 :
2000, serta analisis kelebihan dan kekurangan desain zona.

11 | P a g e

BAB II
KAJIAN LITERATUR
Dalam pengembangan kawasan permukiman, pemenuhan kebutuhan masyarakat
merupakan hal yang paling diutamakan. Perancangan sebuah kawasan permukiman sudah
selayaknya memperhatikan pemenuhan kebutuhan pemukim baik yang berupa kebutuhan
fisik maupun non-fisik. Sejalan dengan pemenuhan kebutuhan tersebut, keberlanjutan dari
suatu kawasan merupakan hal yang perlu diperhatikan dalam kegiatan perancangan.
Menurut Farr (2007), sebuah perkotaan yang sustainable memiliki lima atribut yaitu Definisi
(definition), Kekompakan (compactness), Kelengkapan (completeness), Keterhubungan
(connectedness) dan Biophilia. Lima kriteria tersebut dapat dijawab melalui konsep
neighborhood unit (definition, compactness, completeness dan connectedness) serta
konsep permukiman eco-friendly (definition, Biophilia).

2.1

Neighborhood Unit
Konsep Neighborhood Unit pertama kali diperkenalkan oleh Clarence A. Perry pada

tahun 1926 dalam laporan yang diterbitkan oleh Komite Perencanaan Wilayah New York
(Committee on the Regional Plan of New York) dan Its Environs pada tahun 1929. Teori
tersebut pada awalnya merupakan pengembangan dari ide untuk meratakan distribusi
taman bermain sebagai respon dari meningkatnya penggunaan kendaraan pribadi yang
menyebabkan tingkat korban kecelakaan lalu lintas menjadi lebih dari satu anak per hari.
Clarence Perry mengajukan konsep lingkungan sebagai sebuah pulau tersendiri ditengah
kepadatan lalu-lintas kendaraan yang menghindarkan anak-anak (maupun orang dewasa)
dari bahaya lalu-lintas ketika menuju taman bermain maupun fasilitas terdekat. Sehingga
lingkungan yang ideal adalah lingkungan merangkum fasilitas dan kondisi yang diperlukan
oleh keluarga atau penghuninya bagi kenikmatan dan kewajaran hidup disekitar rumah
mereka. Beberapa prinsip dalam merencanakan sebuah neighborhood (Rohe dan Gates,
1985):
1.

Size (Ukuran), pembangunan sebuah lingungan permukiman harus memperhatikan


ukuran populasi tertentu.

2.

Boundaries (Batas), Lingkungan harus memiliki batasan jelas berupa jalan-jalan


arteri/jalan yang padat lalu-lintas dimana jalan tersebut tidak masuk ke dalam
permukiman.

3.

Open Space (Ruang Terbuka), harus tersedia ruang terbuka yang dapat memenuhi
kebutuhan masyarakat yang bermukim pada lingkungan tersebut.

12 | P a g e

4. Institution Sites (Area-area Institusi), perlu disediakannya fasilitas-fasilitas sosial dan


umum untuk memenuhi kebutuhan masyarakat. Letaknya ditempatkan pada pusat
secara berkelompok.
5. Local

Shops

(Pertokoan

Setempat),

penempatannya

diletakkan

di

sekitar

permukiman dan lebih baik pada daerah sekitar pertemuan lalu-lintas.


6. Internal Street System (Sistem Jalan Internal), setiap unit memiliki sistem jalan
khusus yang disesuaikan dengan beban lalu lintas dan dirancang untuk
memudahkan sirkulasi dalam lingkungan tersebut.
Adapun kesimpulan oleh Jerrold R. Allaire (1960),

mengatakan bahwa enam prinsip

dasarnya adalah:
1.

Arteri utama dan rute lalu lintas tidak melewati lingkungan perumahan. Sebaliknya,
jalan-jalan ini harus menjadi batas-batas lingkungan.

2.

Pola jalan interior harus dirancang dan dibangun melalui penggunaan cul-de-sac,
tata letak melengkung dan light duty surfacing sehingga dapat mendukung
keamanan, ketenangan, gerakan lalu lintas volume rendah dan pelestarian suasana
perumahan.

3.

Populasi lingkungan harus memenuhi ambang batas untuk mendukung penyediaan


sekolah dasar (SD). (Ketika Perry merumuskan teorinya, standar tersebut
merupakan 5.000 orang untuk penyediaan sebuah sekolah dasar).

4.

Titik fokus lingkungan harus sekolah dasar yang terletak di pusat pada zona kegiatan
umum atau ruang hijau, bersama dengan lembaga lain yang melayani daerah di
dalam batas-batas lingkungan.

5.

Jari-jari lingkungan harus maksimal seperempat mil ( 0,4 km), sehingga tidak
menyebabkan perjalanan lebih dari jarak tersebut untuk anak sekolah dasar.

6.

WIlayah

perbelanjaan

harus

diletakkan

di

tepi

lingkungan,

sebaiknya

di

persimpangan jalan besar.


Keenam prinsip dasar tersebut dapat dilihat pada gambar ilustrasi yang dibuat oleh Clarence
A. Perry.

13 | P a g e

Sumber: www.planning.org, 2015

Gambar 2.1 Konsep Neighborhood Unit

Karena konsep neighborhood unit memiliki penekanan pada kebutuhan masyarakat,


terutama anak-anak, Perry menekankan pentingnya ketersedian paling sedikit 10 persen
dari luas wilayah untuk dialokasikan sebagai taman dan ruang terbuka yang dapat
menciptakan area untuk bermain dan interaksi komunitas.
2.2

Eco-City Consept
Pada dasarnya konsep eco-friendly merupakan konsep yang sama dengan

permukiman ramah lingkungan. Penitik-beratan konsep tersebut terletak pada upaya


pelestarian serta keberlanjutan lingkungan. Konsep eco-friendly yang diterapkan merupakan
pendekatan dari konsep kota ekologis (eco-city). Beberapa hal yang harus diperhatikan
dalam menerapkan konsep eco-friendly pada suatu kawasan permukiman adalah
kesesuaian dengan iklim, efisiensi sumber daya dan efisiensi energi. Untuk Beberapa
kriteria dari eco-city yang merupakan dasar dari konsep eco-friendly adalah, sebagaimana
dirangkum dari 10 prinsip kota ekologis (Urban Ecology, 1996) adalah:
1.

Restorasi lahan terdegradasi


Restorasi terhadap lahan yang terdegradasi dilakukan untuk mengembalikan
kesehatan dan vitalitas dari lahan. Hal tersebut dilakukan dengan pembersihan lahan
terkontaminasi,

pemanfaatan

lahan

sesuai

dengan

potensinya

serta

14 | P a g e

memperkenalkan green corridor yang menggunakan vegetasi asli (native vegetation)


daerah setempat.
2.

Sesuai dengan bioregion


Permukiman harus sesuai dengan siklus natural dari kawasan tersebut. Penyesuaian
terhadap pola lansekap dengan memperhatikan siklus air, konservasi terhadap air
dan bentuk serta struktur ruang yang ramah lingkungan dan sesuai dengan iklim
setempat.

3.

Pembangunan yang seimbang


Pembangunan

yang

memperhatikan

carrying

capacity

dari

lahan

dengan

memperhatikan dampak pembangunan serta mempromosikan pembangunan mixuse.


4.

Menciptakan compact-city
Mencegah urban sprawl dengan menciptakan lingkungan yang compact dengan
penciptaan lingkungan yang ramah pejalan kaki dengan konektivitas yang baik.

5.

Optimalisasi kinerja energi


Menggunakan

teknologi

untuk

mengoptimalkan

kinerja

energy

dengan

mengembangkan green technologies and services. Diwujudkan dengan desain tapak


yang dapat mengurangi penggunaan energi, diantaranya adalah walkable community
yang dapat mengurangi penggunaan bahan bakar serta struktur ruang yang
responsif terhadap iklim tropis.
6.

Berkontribusi terhadap ekonomi


Lingkungan permukiman haruss memiliki peran terhadap pembangunan ekonomi di
dalam dan diluar wilayah.

7.

Memberikan kesehatan dan keamanan


Tidak hanya nyaman, lingkungan permukiman harus memberikan rasa aman serta
memperhatikan kebutuhan kesehatan bagi pemukim.

8.

Pemberdayaan masyarakat

9.

Meningkatkan keadilan sosial dan ekuitas


Keadilan sosial dan ekuitas diwujudkan dengan adanya diversitas masyarakat dalam
lingkungan permukiman. Hal ini dapat diwujudkan dengan penyedian ruang pubik
yang dapat digunakan oleh publik dan implementasi peraturan hunian berimbang
sesuai dengan pasal 34 hingga 37 UU no 1 tahun 2011.

10. Pelestarian sejarah dan budaya


Pembangunan dilakukan dengan memperhatikan unsur sejarah dan budaya lokal
yang koresponden dengan kebutuhan dan kehidupan modern yang ramah
lingkungan.

15 | P a g e

2.3

Eco-Friendly Concept
Eco-Friendly merupakan istilah yang mengacu pada barang dan jasa, hukum,

pedoman dan kebijakan yang menimbulkan pengurangan maupun peminimalan dampak


atau tidak membahayakan ekosistem atau lingkungan. Konsep eco-friendly kerap dikaitkan
dengan penmbangunan berkelanjutan (sustainable development). Pada dasarnya konsep
eco-friendly dalam pembangunan kawasan permukiman memiliki konsep yang sama dengan
eco-city pada tingkat kota.
Prinsip Pembangunan Permukiman yang Eco-Friendly adalah untuk:
a.

Meminimalkan Ecological Footprints (biofisik) dan

b.

Memaksimalkan Potensi Manusia. untuk:

c.

Memperbaiki,

melengkapi

dan

mendukung

proses

yang

mempertahankan

kehidupan.
Dari ketiga prinsip tersebut dapat dilihat bahwa konsep eco-friendly menitikberatkan
keseimbangan antara kebutuhan manusia dan lingkungan sekitarnya untuk kehidupan. Hal
tersebut diupayakan melalui:
a.

menggunakan bahan-bahan lokal, dan energi lokal, udara dan air mengalir (sinar
matahari, angin dan hujan) secara optimal.

b.

menggabungkan ekosistem alam kedalam daerah permukiman, untuk menampung


kehidupan satwa setempat, dan untuk meningkatkan pengalaman ruang publik
permukiman.

c.

menggunakan vegetasi untuk mengendalikan microclimates permukiman - untuk


menstabilkan suhu dan kelembaban.

d.

meningkatkan kehidupan masyarakat dan hubungan antara orang-orang, dengan


menciptakan lingkungan sosial yang ramah.

e.

mendukung budaya inovatif yang memungkinkan orang untuk berkembang dan


mengembangkan potensi kreatif mereka, serta menggunakan teknologi baru untuk
meningkatkan liveability.

2.4

Close-Knit Community Neighborhood


Komunitas memiliki peran penting dalam mewujudkan lingkungan berkelanjutan, oleh

sebab itu komunitas harus aktif berpartisipasi dalam perencanaan permukiman dan
pemeliharaannya (Safitri, 2014). Penciptaan kawasan permukiman dengan konsep CloseKnit Community Neighborhood dimaksudkan untuk mewujudkan lingkungan livable dan
favorable. Untuk mencapai tujuan tersebut, permukiman dirancang sedemikian rupa untuk
menciptakan sense of community dalam masyarakat. Menurut McMillan dan Chavis (1986),
empat element yang membentuk sense of community adalah:
1.

Keanggotaan (membership)
16 | P a g e

Perasaan menjadi anggota dan bagian dalam komunitas dipengaruhi oleh lima
atribut, yaitu:

2.

Batas (Boundaries)

Keselamatan emosional (Emotional safety)

Rasa memiliki dan identifikasi

Rasa terkait pribadi (personal investment)

Common symbol system

Pengaruh (influence)
Anggota komunitas harus merasa memiliki pengaruh dalam suatu lingkungan dan
begitu pula sebaliknya, tiap individu harus merasakan pengaruh dari komunitasnya.
hal tersebut merupakan elemen penting dalam kohesi komunitas. Berdasarkan
penelitian, didapati bahwa masyarakat pedesaan dan perkotaan telah menemukan
bahwa rasa komunitas merupakan faktor utama dalam pembangunan (Chigbu,
2013).

3.

Integrasi dan pemenuhan kebutuhan


Dalam kehidupan komunitas, kebutuhan masyarakat harus dapat dipenuhi. dalam
hal ini, kebutuhan memiliki arti lebih dari kelangsungan hidup dan kebutuhan untuk
hidup, melainkan menyertakan juga pemenuhan terhadap hal-hal yang diinginkan
(desired) dan dihargai (valued).

4.

Hubungan emosional bersama


Hubungan emosional antar warga dapat berupa kesamaan sejarah maupun
kesamaan partisipasi dan peran dalam suatu lingkungan. Hubungan tersebut dapat
dibentuk dengan meningkatkan frekuensi aktivitas sosial dan interaksi antar-warga.

2.5

Konsep Pembangunan Permukiman Skala Besar di Sepanjang Jalan Tol


Secara umum konsep pembangunan kawasan permukiman baru berskala besar

adalah konsep pembangunan lingkungan perumahan dalam skala luas/besar yang mampu
menyediakan unsur-unsur perkotaan secara lengkap dan utuh dengan tujuan utama untuk
mengurangi konsentrasi kegiatan di pusat kota (Sujarto, 1997:17). Sehingga diharapkan
kawasan permukiman baru dalam jangka panjang akan menjadi kawsan mandiri yang tidak
menjadi beban tambahan bagi pusat kota terutama dalam hal penyediaan sarana dan
prasarana perkotaan (Setyawan, 2002). Perwujudan kota baru saat ini sebagian besar
merupakan permukiman berskala besar yang merupakan respon dari pihak swasta dalam
memenuhi demand hunian atau tempat tinggal, yang dilengkapi dengan berbagai sarana
dan prasarana penunjangnya (Agustina I. H., Tanpa Angka Tahun).
Menurut UU No. 4 Tahun 1992 tentang Perumahan dan Permukiman, perumahan
adalah kelompok rumah yang berfungsi sebagai lingkungan tempal tinggal atau lingkungan
17 | P a g e

hunian yang dilengkapi dengan prasarana dan sarana lingkungan. Adapun prasana
lingkungan ialah kelengkapan dasar fisik lingkungan dan sarana lingkungan adalah fasililas
penunjang. Pemerintah sendiri mendorong membangun permukiman skala besar, hal ini
dijelaskan dalam Undang-Undang No. 4 Tahun 1992 pasal 18 yang berbunyi, pemenuhan
kebutuhan permukiman diwujudkan melalui pembangunan kawasan permukiman skala
besar yang terencana secara menyeluruh dan terpadu dengan pelaksanaan yang bertahap.
Tujuan pengembangan kawasan permukiman skala besar ini adalah:
a.

Menciptakan kawasan permukiman yang tersusun atas satuan-satuan lingkungan


permukiman;

b.

Mengintegrasikan secara terpadu dan meningkatkan kualitas lingkungan perumahan


yang telah ada di dalam atau disekitarnya.
Sejak pertengahan tahun 1980-an, pemerintah telah mendorong para pengembang

untuk membangun perumahan skala besar. Kebijakan ini berdasarkan pertimbangan


bahwapertama, pemerintah tidak memiliki dana yang cukup untuk mengembangkan
permukiman skala besar yang ditujukan untuk mengantisipasi melonjaknya kebutuhan
rumah di kota-kota besar. Kedua, permukiman skala besar dapat menciptakan suatu
kawasan yang terpadu, baik

untuk tata ruangnya maupun penyediaan sarana serta

prasarana seperti jalan dan jaringan utilitas utama. Selama ini pengembangan dengan pola
tradisional membangun dalam bentuk perumahan skala kecil dan terpencar-pencar,
sehingga tidak dapat memenuhi penyediaan fasilitas permukiman yang lengkap dan
prasarana terpadu yang memadai. (Kwanda, 1999).
Permukiman skala besar yang biasa disebut kota baru tersebut selain sebagai upaya
mencari lokasi permukiman baru dengan harga lahan yang relatif lebih murah, juga
merupakan langkah untuk menghidupkan daerah pinggir kota. Dengan pengembangan
permukiman-permukiman baru tersebut diharapkan laju urbanisasi dapat dikurangi. Selain
dapat mengurangi beban pelayanan kota induk, permukiman skala besar sekaligus dapat
menjadi pusat kegiatan baru dengan adanya dukungan kegiatan-kegiatan ekonomi. (Savitri,
2002).
Pembangunan perumahan pada awal tahun 1990-an berkaitan erat dengan
pembangunan jalan tol. Sarana ini dipandang tepat untuk dianggap sebagai bagian dari
fasilitas perumahan karena memudahkan penghuni untuk beraktivitas sehari-hari (Lasman,
Kartini Diah, Tanpa Angka Tahun). Konsep perumahan disepanjang jalur tol adalah suatu
konsep pembangunan properti dimana pengembang meletakkan perumahan dilokasi yang
berada dekat dengan jalan tol. Menurut Departemen Penataan Ruang dalam Pedoman
Konstruksi dan Bangunan berkaitan dengan pemanfaatan lahan disekitar jalan tol
disebutkan bahwa apabila pembukaan jalan penghubung masih diperlukan maka jarak yang
diperbolehkan 5 km dari jalan penghubung sebelum dan sesudahnya dan jarak antar jalan
18 | P a g e

penghubung baru dengan jalan penghubung sebelum dan sesudahnya minimal 2 km. Dari
hal tersebut, dapat diperkirakan bahwa pembangunan perumahan minimal berjarak 2 km
dari jalan tol.
Konsep pembangunan perumahan skala besar akan dibangun di Kelurahan
Meteseh, yang memiliki jarak 5 6 km dari jalan tol. Konsep yang digunakan adalah ecofriendly, dimana konsep ini merupakan konsep turunan dari eco-city yang secara umum
mempertimbangkan

keberlangsungan

lingkungan

melalui

penghematan

energi,

pemanfaatan sumber daya alam secara optimal (efisiensi sumber daya) dan memperhatikan
kesesuaian iklim dalam pembuatan desain bangunan.
2.6

Bencmarking/Best Practice Penerapan Konsep


Green Eco-Friendly Concept dalam Urban Garden City merupakan hunian modern

yang asri, aman, nyaman, berkualitas dan ramah lingkungan. Seperti yang telah dijelaskan
sebelumnya, konsep Eco-Friendly merupakan hunian modern yang merupakan aplikasi
dari konsep sustainable green city. Dalam penerapanya, tidak secara keseluruhan konsep
Green Eco-Friendly diterapkan ke dalam lokasi perencanaan tapak, yang disesuaikan
dengan kondisi eksisting lokasi perencanaan tapak sehingga perencanaan yang dibuat bisa
diterapkan sesuai dengan apa yang direncanakan. Selain Green Eco-Friendly juga terdapat
culture city yang mana dalam perencanaannya akan dibuat dengan mengangkat konsep
kebudayaan dan open space yang terkesan indah dan terasa alami.
Best practice dari Urban Garden Residence adalah BSB City yang berada di
Kecamatan Mijen, Semarang, Jawa Tengah. BSB City memiliki kawasan seluas sekitar 1000
Ha. BSB City merupakan kawasan permukiman berskala kota yang menawarkan
kenyamanan tinggal dalam area perbukitan dengan ketinggian 200 meter di atas permukaan
laut. Konsep yang diambil BSB City adalah konsep penataan lingkungan dengan banyaknya
area hijau, taman-taman lingkungan depan rumah serta taman bermain, membuat udara
lebih segar dan sejuk. Ada beberapa konsep yang diterapkan pada kawasan permukiman
BSB City, antara lain:
A.

A Place to Live
BSB City dikembangkan di kawasan perbukitan Kota Semarang dan merupakan

tempat tinggal yang mementingkan natural beauty.


B.

A Place to Work
BSB City merupakan New Town in Town yang dikembangkan sebagai pusat

pertumbuhan ekonomi baru di wilayah selatan Kota Semarang. Beraktivitas bisnis


sebagai pemacu pusat pertumbuhan ekonomi.
C. A Place to Play

19 | P a g e

BSB City menawarkan berbagai pengalaman aktivitas rekreatif yang beragam.


Keindahan alam, fasilitas rekreasi, kuliner dan olah raga, serta beragam taman dan
lansekap kawasan yang tertata merupakan wadah berbagai komunitas berekspresi dan
berinteraksi.
Fasilitas-fasilitas yang dimiliki BSB City dibuat dengan mempertimbangkan aspekaspek yang mendukung aktivitas hunian permukiman masyarakat yang berbasis kota taman.
a.

Di dukung pengelolaan air bersih yang baik. Sumber air bersih di BSB sudah mampu
mendukung penggunaan sehari-hari untuk kebutuhan rumah tangga, ruko dan
kawasan industri.

b.

Tanah di BSB yang merupakan jenis tanah yang siap untuk penanaman berbagai
jenis tanaman, sangat cocok digunakan untuk kebun bibit (Nursery). Selain untuk
memenuhi kebutuhan lansekap, pembibitan ini juga bertujuan untuk melestarikan
tanaman dan menciptakan kebun dan taman yang indah di BSB.

c.

Security: untuk menjaga dan meningkatkan keamanan di seluruh kawasan yang ada
di BSB City, developer membuat pusat keamanan di satu titik dengan jumlah personil
kemanan yang mampu menjangkau seluruh kawasan.

d. Education: Pendidikan adalah penting, untuk itu BSB City telah menyediakan fasilitas
pendidikan berupa sekolah terkemuka di Indonesia yaitu sekolah Al-Azhar dan
sekolah Marsudirini yang berada di tengah lokasi strategis BSB City.
e. General and Social: Adanya BSB Information Centre, gereja, masjid, plaza taman
niaga, SPBU, dan ruko.
f.

Sport and relax: Club House, fasilitas danau BSB, gerbang masuk danau BSB, dan
Jogging track.

20 | P a g e

Sumber: Mikroland.net

Gambar 3.1 Masterplan BSB City Semarang

Elemen-elemen pembentuk garden city di skala lingkungan permukiman harus


meliputi sebagai berikut :
a.

Taman Hutan (Wilayah RTH). Taman hutan adalah eksisting cluster daerah hijau
kawasan yang akan dipertahankan sebagai kepulauan hijau selanjutnya akan
dimasukkan ke dalam unit-unit hunian majemuk sehingga seolah menjadi satu
kesatuan hunian dalam taman hutan.

b.

Sungai. Sungai merupakan ruang perairan yang menjadi daya tarik lingkungan
permukiman. Potensi alam ini akan dimanfaatkan sebagai daerah konservasi alam
(aliran sungai, lagoon buatan, bantaran bebatuan kali yang besar-besar, pepohonan
eksisting) dan rekreatif (restaurant, pemancingan, olahraga, istirahat, dan dudukduduk).

c.

Koridor Hijau Kawasan. Koridor hijau/pepohonan dalam kawasan akan berperan


sebagai peneduh lingkungan permukiman dan pengarah pergerakan pejalan kaki
dan kendaraan.
Sesuai kondisi eksisting di BSB City Semarang, beberapa elemen pembentuk

kawasan di BSB City semarang adalah sebagai berikut:


A.

Kawasan Perumahan: Kawasan perumahan di BSB City dirancang dengan konsep


pemukiman berimbang (1:3:6),

sesuai dengan peraturan pemerintah

yang

menghadirkan lingkungan hunian beragam yaitu hunian tipe besar, tipe sedang, dan
tipe kecil. Kawasan hunian BSB dirancang secara profesional untuk meningkatkan
21 | P a g e

kualitas lingkungan, mengutamakan kenyamanan, keamanan, dan kedamaian bagi


penghuninya dengan tujuan meningkatkan kualitas kehidupan masyarakat.

Rumah Kecil : Kawasan rumah kecil atau sederhana dengan luas tanah antara 60 120 m2 (bangunan tipe 21 - 45 m2). Dibangun di tepi jalan raya Jrakah Boja yang
terjangkau oleh sarana transportasi massal. Karena kepadatan yang cukup tinggi,
sehingga kawasan ini dilengkapi dengan tamantaman lingkungan.

Rumah Sedang : Kawasan rumah sedang ini didesain dengan kualitas lingkungan
lebih tinggi. Desain bangunannya terdiri dari berbagai tipe dan luas kavling yang
dirancang dengan beraneka ragam tema dan nuansa serta dibuat hampir costumized
dengan pilihan tampak serta bentuk yang menarik, sehingga keinginan konsumen
yang beragam dapat terpenuhi. Lingkungan yang tercipta terkesan tidak monoton
karena didesain dengan sistem cluster tertutup dengan tamantaman yang membuat
aman dan nyaman bagi penghuni. Dengan luas bangunan antara 37 - 250 m2 dan
luas tanah antara 90 500 m2. Jaringan utilitas seluruhnya underground (telpon,
listrik, air) serta saluran tertutup.

Rumah Besar: Kawasan rumah besar berlokasi di area utama di sekeliling rencana
Lapangan Golf, di pulaupulau lapangan golf (Golf Island) dan di pulau danau (Lake
Island). Kawasan ini direncanakan mulai dari tipe 180 m2 dalam kavling dari 450
1400 m2 dengan desain sesuai dengan kebutuhan konsumen dan dibatasi oleh
peraturan lingkungan yang dibuat oleh pengembang. Rumah besar ini didesain
dengan kondisi lingkungan yang asri dengan tamantaman cluster yang besar dan
beberapa memiliki pemandangan yang indah ke arah lapangan golf, danau, dan
pegunungan. Kawasan rumah besar yang telah dibangun adalah kawasan Puri Arga
Golf.

B. Kawasan Komersial dan Central Business District (CBD): Kawasan komersial


dirancang untuk niaga dan bisnis terpadu BSB yang akan menampung berbagai
kegiatan bisnis, perniagaan, dan perdagangan yang terdiri dari fasilitas perkantoran,
pemerintah dan swasta, pusat perbelanjaan, hotel, restoran, hiburan, dan lain-lain.
Konsep pengembangan kawasan komersial menitikberatkan kepada pelayanan
terhadap masyarakat luas dengan menyediakan prasarana dan sarana untuk
memenuhi kebutuhan sekarang dan di masa depan. Salah satunya yang sudah
terbangun adalah kawasan komersial ruko plaza Taman Niaga dan Ruko Jatisari.
Konsep Central Buisness District (CBD) sebagai pusat aktifitas di Bukit Semarang
Baru, yang meliputi komersial bisnis, perkantoran, city hotel, mal dan universitas
yang mendukung pencapaian konsep kota terpadu. CBD direncanakan dengan
bangunan tinggi (high rise building) berkisar antara 20 30 lantai, dengan konsep

22 | P a g e

arsitektur modern yang kontemporer digabung dengan nuansa bangunan kota lama
Semarang yang akan membuat citra image CBD BSB.
C. Kawasan Rekreasi dan Olah Raga: Kawasan ini direncanakan sebagai pusat olah
raga dan rekreasi di BSB City yang merupakan fasilitas berkualitas. Pusat olah raga
(sport center) BSB City akan dilengkapi dengan lapangan golf, lapangan tenis, kolam
renang, club house dan lain-lain. Untuk fasilitas lapangan golf, akan dibangun
padang golf 18 holes dengan standar internasional dan dilengkapi club house yang
dinamakan BSB Golf dan country club. Pusat rekreasi BSB City dilengkapi dengan
danau buatan, kolam pancing, dan restoran yang didukung dengan berbagai
permainan dan hiburan menarik yang menghadirkan suasana santai bagi keluarga
sehingga membuat kawasan ini menjadi daerah tujuan wisata utama bagi
masyarakat Semarang dan sekitarnya.
D. Kawasan Industri Bersih: Kawasan industri BSB merupakan kawasan industri yang
bersahabat dengan lingkungan dan dirancang untuk dapat menampung kegiatan
industri ringan, bersih, dan berteknologi sesuai standar dari Departemen
Perindustrian. Kawasan ini dilengkapi dengan fasilitas dan sarana pendukung
kegiatan industri seperti, Techno Plaza (Pusat Informasi/Pelayanan Industri dan
Perdagangan), Techno College, Pusat Penelitian dan Pengembangan. Kawasan
industri akan dikembangkan dengan konsep sebagai Industrial Park. Konsep
industri sebagai pusat pergudangan, perkantoran, dan industri dengan fasilitas
taman sebagai fungsi area hijau. Selain itu dalam kawasan industri ini diberikan
sarana rekreasi dan olah raga bagi para pekerja/buruh industri untuk dapat
dimanfaatkan sebagai sarana melepas lelah.
E.

Kawasan Fasilitas Perkotaan: Berbagai fasilitas perkotaan modern yang berkualitas


hadir di BSB City seperti : Fasilitas Pendidikan (mulai dari taman bermain sampai
dengan perguruan tinggi), kesehatan (rumah sakit, klinik, puskesmas), tempat
peribadatan, pasar modern, SPBU, sarana transportasi umum, keamanan,
makopolres semarang barat, ruang terbuka hijau, pemakaman umum, gardu induk
PLN 150 kv, dan lain-lain. Ipab (instalasi pengolahan air bersih) juga telah dibangun
untuk memenuhi kebutuhan air bersih di BSB City.

23 | P a g e

BAB III
KONSEP PERENCANAAN TAPAK
3.1

Justifikasi Penentuan Konsep


Tema Eco-friendly Concept merupakan tema yang mengutamakan keselarasan

fungsi permukiman dengan lingkungan ekologis di tempat permukiman tersebut dibangun


dan sekitarnya. Eco-friendly Concept menekankan pada pemenuhan kebutuhan dan
aktivitas masyarakat tanpa mengabaikan kelestarian ekologi di wilayah permukiman.
Konsep tersebut merupakan adaptasi dari konsep kota ekologi yang komponen
perancangannya meliputi tata guna tanah, bangunan, transportasi, infrastruktur dan
lansekap kota.
Permasalahan yang ditemukan di Kelurahan Meteseh diantaranya:
1.

Permukiman yang memberikan kesan gersang karena sedikitnya pepohonan


sebagai penutup lahan.

2.

Letak TPS dekat dengan permukiman dan pompa PDAM (sumber air).

3.

Genangan pada titik tertentu saat dan setelah hujan.


Permukiman yang terkesan gersang, panas dan kurang hijau disebabkan oleh

kurangnya perhatian pengembang permukiman terhadap kesesuaian permukiman dengan


iklim setempat. Karena berada pada iklim tropis, vegetasi penutup lahan dan persentasenya
berupa perlu disesuaikan untuk menciptakan permukiman yang lebih nyaman. Hal tersebut
berkaitan dengan lansekap dan tata-guna lahan wilayah yang merupakan komponen dari
perancangan eco-friendly. Untuk mengatasi masalah tersebut beberapa hal yang dapat
dilakukan adalah
1.

Menambah persentase Ruang Terbuka Hijau dalam komposisi penggunaan lahan.

2.

Menambahkan vegetasi penutup lahan berupa pepohonan yang disesuaikan dengan


Peraturan Menteri PU No 05/PRT/M/2008 tentang pedoman penyediaan dan
pemanfaatan RTH di kawasan Perkotaan.
Letak TPS yang dekat dengan permukiman dan pompa PDAM mengabaikan

kelestarian ekologis di wilayah permukiman. Selain mengurangi kenyamanan dalam


bermukim, letak TPS yang berdekatan dengan permukiman dan pompa PDAM berpotensi
mencemari lingkungan dan menyebabkan degradasi lahan yang merupakan masalah
ekologis. Upaya perbaikan yang dapat dilakukan adalah:
1.

Menempatkan TPS pada jarak minimal 100 m dari sumber air di permukiman.

2.

Penanaman pepohonan sebagai barrier disesuaikan dengan rekomendasi vegetasi


tepi pembatas pandang dari Peraturan Menteri PU No 05/PRT/M/2008.
Genangan yang terjadi pada titik-titik tertentu saat maupun setelah hujan disebabkan

pembangunan yang kurang memperhatikan kapasitas pengaliran air limpasan dan


24 | P a g e

penyerapan lingkungan. Penyerapan atau porositas dari tanah tergantung pada jenis tanah,
perlapisan tapak dan vegetasinya. Jenis tanah, vegetasi dan proporsi penggunaan lahan
merupakan bagian dari kondisi ekologis setempat, sehingga untuk menyelesaikan masalah
tersebut diperlukan perhatian pada keselarasan ekologi yang diwujudkan melalui konsep
eco-friendly. Perbaikan yang dapat dilakukan untuk mengatasi masalah genangan tersebut
adalah:
1.

Menciptakan kolam penampungan air limpasan yang diwujudkan dalam bentuk


danau lingkungan.

2.

Menciptakan eco-drain berupa taman bio-retensi pada lokasi genangan.


Ketiga masalah tersebut berkaitan dengan sistem ekologis setempat sehingga untuk

menyelesaikan isu-isu tersebut diperlukan tema yang selaras dengan lingkungan ekologis
tapak. Hal tersebut menjadi pertimbangan dipilihnya Eco-friendly Concept sebagai tema
permukiman tapak.

3.2

Penerapan Konsep Perancangan Pada Lokasi Tapak


Konsep perencanaan tapak yang direncanakan pada hunian Eco Friendly Residence

merupakan bagian dari konsep permukiman sustainable development yang bertema


Neighborhood Unit, yaitu pembangunan permukiman yang dapat memenuhi kebutuhan
eksisting dan kebutuhan di masa yang akan datang dan didukung oleh sarana-sarana
penunjang yang dapat dijangkau oleh setiap masyarakat dalam kawasan dan aksesbilitas
yang baik terhadap sarana-sarana utama, pendukung, dan penunjang.
a.

Green Housing
Salah satu poin yang terdapat pada konsep permukiman sustainable development

adalah ruang terbuka hijau (RTH) seluas 30% dari luas kota dengan ketentuan RTH
Publik sebesar 20% dan RTH private sebesar 10% (Perda No 14 Tahun 2011).
b.

Danau/Waduk (kepentingan estetika)


Danau merupakan salah satu good view yang berperan sebagai fungsi estetika suatu

kawasan, dalam perencanaan tapak ini akan dibangun danau/waduk untuk menjadi good
view. Berdasarkan literatur (best practice) yang didapatkan bahwa pembangunan
danau/waduk 50.000 m2.
c.

Taman Bermain/Taman Wana Wisata


Kebutuhan ruang terbuka hijau sangat penting sehingga dalam setiap kawasan

hunian, wilayah, ataupun kota, ruang terbuka hijau harus dimiliki dengan total proporsi
yang sesuai dengan standar yang berlaku yaitu, 30% dari suatu kawasan. Salah satu
ruang terbuka hijau yang tersedia pada perencanaa tapak ini adalah taman bermain yang
total luas lahannya 123.000 m2. Ruang terbuka hijau yang akan direncanakan pada lokasi
perencanaan tapak diantaranya taman dalam lingkup RT/RW.
25 | P a g e

d.

Sekolah Alam
Sebagai rencana pendukung konsep Eco-Friendly Concept, maka pada lokasi

perencanaan akan dibangun sekolah alam yang berfungsi sebagai sarana pendidikan
yang berbasis pada alam lingkungan sekitar sebagai objek belajar. Rancangan
bangunannya adalah bangunan hemat biaya dan dapat berfungsi dengan tepat, dengan
eksplorasi material lokal dan pemanfaatan sumberdaya alam secara optimal.
e.

RTH
Ruang terbuka hijau berupa sabuk hijau yang berfungsi untuk membatasi aktivitas

satu dengan aktivitas lainnya, tujuannya supaya tidak saling mengganggu. Sabuk hijau
berbentuk RTH yang memanjang mengikuti batas-batas are atau pengggunaan lahan
tertentu. Selain itu, RTH untuk pejalan kaki yang disediakan bagi pejalan kaki pada kirikanan jalan atau di dalam taman.

26 | P a g e

BAB IV
ANALISIS AKTIVITAS DAN KEBUTUHAN RUANG
4.1

Analisis Karakteristik Aktivitas


Karakteristik aktivitas adalah ciri dan spesifikasi kegiatan-kegiatan masyarakat yang

terdapat pada suatu kawasan. Setiap kawasan memiliki karakteristik tersendiri yang
membedakan wilayah tersebut dengan wilayah lainnya. Karakteristik suatu kawasan dapat
diketahui dengan mengamati berbagai aktivitas yang ada di dalamnya. Tujuan dari analisis
karakteristik aktivitas dan pengguna adalah untuk mengetahui kebutuhan ruang sehingga
dapat melingkupi setiap aktivitas tersebut.
Lokasi perencanaan tapak yang berada pada Kelurahan Meteseh memiliki luas 118
Ha. Konsep perencanaan tapak yang digunakan adalah eco-friendly sebagai wujud
kepedulian terhadap keberlangsungan serta kelestarian lingkungan hidup sekaligus bagian
dari penerapan konsep green city. Agar lokasi perencanaan tapak dapat berfungsi maksimal
maka luas lokasi tersebut dibagi menjadi tiga fungsi kawasan yang dapat menujang aktivitas
pengguna. Ketiga fungsi kawasan yang dimaksud adalah fungsi utama yaitu sebagai
permukiman, fungsi penunjang yaitu beberapa aktivitas yang menunjang fungsi utama, serta
fungsi pelayanan untuk melayani kebutuhan pengguna.
4.1.1 Aktivitas Utama
Fungsi kawasan utama adalah aktivitas inti yang terdapat dalam kawasan.
Berdasarkan kondisi eksisting, fungsi utama kawasan tersebut sebagai hunian karena
kawasan tersebut termasuk dalam kawasan permukiman.
4.1.2 Aktivitas Penunjang
Fungsi kawasan penunjang adalah aktivitas yang dikembangkan untuk menunjang
aktivitas utama. Berikut adalah aktivitas penunjang kawasan permukiman:
a.

Perdagangan dan Jasa;

b.

Kesehatan;

c.

Pendidikan;

d.

Peribadatan; dan

e.

Olahraga dan Rekreasi.

4.1.3 Aktivitas Pelayanan


Fungsi kawasan pelayanan adalah aktivitas yang dikembangkan sebagai pelayanan
dari aktivitas utama. Fungsi pelayanan yang terdapat pada kawasan ini seperti:
a.

Pelayanan Umum;

b.

Persampahan

27 | P a g e

c.

Air Bersih; dan

d.

Keamanan.
Tabel IV.1
Karakteristik Aktivitas dan Pengguna
Kelompok
Aktivitas

Aktivitas

Kegiatan

Jenis Ruang

Karakteristik
Ruang

Rumah Besar
Utama

Permukiman

Hunian

Rumah Sedang

Pengguna

Private

Penduduk berpendapatan tinggi


Penduduk berpendapatan
sedang
Penduduk berpendapatan
rendah

Publik

Penduduk dalam kawasan dan


luar kawasan Kelurahan
Meteseh

Private

Penduduk kelompok umu 0 3


tahun

Publik

Penduduk dalam kawasan dan


luar kawasan Kelurahan
Meteseh

Rumah Kecil
Toko/Warung
Perdagangan dan
Jasa

Kegiatan jual beli atau


berdagang

Pertokoan
Minimarket
Pujasera dan Kafe
Posyandu

Kesehatan

Pelayanan Kesehatan

Balai Pengobatan
Praktik Dokter
Apotik

Penunjang

Pendidikan

Peribadatan

Kegiatan Bermain

TK

Penduduk kelompok umur 0 6


tahun

Kegiatan Belajar
Mengajar Tingkat SD

SD

Penduduk kelompok umur 7


12 tahun

Kegiatan Belajar
Mengajar Tingkat SMP

SMP

Kegiatan Membaca

Taman Bacaan

Kegiatan Peribadatan

Musholla
Masjid

Publik

Semi Publik

Penduduk kelompok umur 13


15 tahun
Penduduk dalam kawasan dan
luar kawasan Kelurahan
Meteseh
Penduduk dalam kawasan
dan/atau luar kawasan
Kelurahan Meteseh

28 | P a g e

Kelompok
Aktivitas

Aktivitas

Kegiatan

Jenis Ruang

Karakteristik
Ruang

Danau dan Jogging


Track
Taman Bermain
Olahraga dan
Bermain

Berolahraga, bermain,
dan bersantai

Private

Bicycle Lane
Taman Wana Wisata
Publik
Gedung Olahraga

Pelayanan Umum

Kegiatan Pelayanan
Publik

Parkir Komunal

Private

Balai Pertemuan
Warga

Private

Gedung serbaguna

Publik

Pos Satpam

Private

IPAL

Private

TPS

Publik

Bak Sampah Kecil

Private

Pelayanan

Air Bersih

Pelayanan
Pengolahan Air Bersih

Persampahan

Pelayanan
Pembuangan Sampah

Pengguna
Penduduk di Meteseh EcoFriendly Residential
Penduduk di Meteseh EcoFriendly Residential
Penduduk di Meteseh EcoFriendly Residential
Penduduk dalam kawasan dan
luar kawasan Kelurahan
Meteseh
Penduduk dalam kawasan dan
luar kawasan Kelurahan
Meteseh
Penduduk di Meteseh EcoFriendly Residential
Penduduk di Meteseh EcoFriendly Residential
Penduduk dalam kawasan dan
luar kawasan Kelurahan
Meteseh
Petugas Keamanan dari
Meteseh Eco-Friendly
Residential
Penduduk di Meteseh EcoFriendly Residential
Penduduk Kelurahan Meteseh
Penduduk di Meteseh EcoFriendly Residential

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 9B, 2015

29 | P a g e

4.2

Analisis Karakteristik Pengguna


Karakteristik pengguna merupakan jumlah dan jenis pengguna yang akan diwadahi dalam tapak (site). Jumlah pengguna dihitung berdasarkan

carrying capacity (kapasitas maksimum dalam mewadahi atau menampung manusia. Berikut adalah perhitungan jumlah pengguna dengan carrying
capacity pada lokasi perencanaan tapak.
Asumsi
1 jiwa = 10

: 1 KK = 5 jiwa

Fungsi Terbangun 70%


(70/100) X 82,5651 = 57,7956 Ha
(577.956
)
Luas Lahan Terbangun 70%
(70/100) X 118 = 82,5651 Ha
(825.651

Luas 118
Ha
Luas Lahan Non Terbangun 30%
(30/100)X 118 = 35,4349 Ha
(354.349
)

Sirkulasi 30%
(30/100) X 57,7933 = 24,7695 Ha
(247.695
)

Carrying Capacity
577.956
: 10
= 57.796 jiwa
(11.559 KK)

Artinya jumlah maksimal


penghuni perumahan adalah
57.796 jiwa

Dari carrying capacity sebesar 57.793 jiwa, pada lokasi perencanaan tapak penduduk yang direncanakan hanya sebesar 11.136 jiwa dengan
penduduk eksisiting adalah 6.364 jiwa, sehingga ketika ditambahkan jumlah penduduk total perencanaan tapak adalah 17.500 jiwa. Penambahan
jumlah penduduk ditujukan untuk mengantisipasi peningkatan signifikan pertumbuhan penduduk pada masa mendatang, karena pertumbuhan jumlah
penduduk mengakibatkan pada peningkatan kebutuhan hunian. Selain itu, pada wilayah perencanaan tapak akan direncanakan jumlah hunian
sebayak 3.500 kavling dengan tiap kavling rumah dihuni oleh 5 orang. Sehingga jumlah penduduk yang seharusnya mendiami kawasan permukiman
tersebut sejumlah 17.500 jiwa. Penambahan jumlah kavling ini ditujukan untuk pengoptimalan pemanfaatan tanah dan nilai ekonomi dari tanah

30 | P a g e

(produktivitas tanah) dari tanah mentah menjadi tanah yang dapat dibangun (kavling siap
bangun). Berikut ini adalah perhitungan penduduk yang didasarkan pada hunian berimbang:
Rumah Besar

Rumah Sedang

Rumah Kecil

Berdasarkan hasil perhitungan di atas, jumlah penduduk yang menghuni cluster rumah
besar adalah 1.750 jiwa, rumah sedang adalah 5.250 jiwa, dan rumah kecil adalah 10.500
jiwa. Perhitungan tersebut didasarkan pada perbandingan antara rumah besar : rumah
sedang : rumah kecil = 1 : 3 : 6.
Berdasarkan Tabel IV.1 justifikasi pengguna untuk rumah besar, sedang, dan kecil
didasarkan pada kelas ekonomi yaitu rumah besar ditujukan untuk penduduk dengan
pendapatan tinggi, rumah sedang untuk penduduk berpendapatan sedang, dan rumah kecil
untuk penduduk berpendapatan rendah. Berdasarkan penggolongannya, BPS membedakan
pendapatan penduduk menjadi 4 golongan yaitu:
Golongan pendapatan sangat tinggi adalah jika pendapatan rata-rata di atas Rp
3.500.000,- per bulan
Golongan pendapatan tinggi adalah jika pendapatan rata-rata antara Rp
2.500.000,- s/d Rp 3.500.000,- per bulan
Golongan pendapatan sedang adalah jika pendapatan rata-rata antara Rp
1.500.000,- s/d Rp 2.500.000,- per bulan
Golongan pendapatan rendah adalah jika pendapatan rata-rata berada di bawah
Rp 1.500.000,- per bulan
Berdasarkan pada Tabel IV.1 karakteristik aktivitas dan pengguna di atas, justifikasi
dalam penentuan kelompok umur pada tingkat pendidikan didasarkan oleh peraturan Sistem
Pendidikan di Indonesia menurut UU No 20 Tahun 2003. Pada UU tersebut dijelaskan
bahwa usia untuk tingkat TK adalah 0 6 tahun, SD adalah 7 12 tahun, SMP/sederajat
adalah 13 15 tahun, SMA/sederajat adalah 16 18 tahun, PT sarjana/diploma adalah 19
22 tahun, dan PT pascasarjana adalah > 22 tahun. Sedangkan justifikasi untuk pengguna
dari fasilitas kesehatan berupa posyandu didasarkan pada data dari departemen kesehatan
bahwa usia balita sebagai pengguna posyandu berumur mulai dari 12 bulan hingga 35
bulan. Sehingga diasumsikan bahwa usia untuk pengguna posyandu mulai dari 0 3 tahun.
Dalam perhitungan jumlah penduduk pada tingkatan sekolah dan jumlah penduduk
pengguna fasilitas posyandu didasarkan pada teknik proyeksi pendidikan dari Departemen
Pendidikan Nasional Badan Penelitian Dan Pengembangan Pusat Statistik Pendidikan.
Perhitungannya didasarkan pada tabel bilangan pengali sprague berdasarkan usia yang
akan dihitung. Metode Sprague Multiplier adalah bilangan pengali sprague yang disusun
menurut cara tertentu untuk menghitung usia penduduk tahunan atau untuk memecahkan

31 | P a g e

penduduk usia lima tahunan menjadi usia tahunan (Departemen Pendidikan Nasional Badan
Penelitian Dan Pengembangan Pusat Statistik Pendidikan). Berikut adalah tabel sprague:

Usia

0-4
tahun

5-9
tahun

Tabel IV.2
Pengali Sprague
10 - 14
15 - 19
tahun
tahun

20 - 24
tahun

25 - 29
tahun

0 tahun

0,3616

-0,2768

0,1488

-0,0336

1 tahun

0,2640

-0,0960

0,0400

-0,0080

2 tahun

0,1840

0,0400

-0,0320

0,0080

3 tahun

0,1200

0,1360

-0,0720

0,0160

4 tahun

0,0704

0,1968

-0,0848

0,0176

5 tahun

0,0336

0,2272

-0,0752

0,0144

6 tahun

0,0080

0,2320

-0,0480

0,0080

7 tahun

-0,0800

0,2160

-0,0080

0,0000

8 tahun

-0,0160

0,1840

0,0400

-0,0080

9 tahun

-0,0176

0,1408

0,0912

-0,0144

10 tahun

-0,0128

0,0848

0,1504

-0,0240

0,0016

11 tahun

-0,0016

0,0144

0,2224

-0,0416

0,0064

12 tahun

0,0064

-0,0336

0,2544

-0,0336

0,0064

13 tahun

0,0064

-0,0416

0,2224

0,0144

-0,0016

14 tahun

0,0016

-0,0240

0,1504

0,0848

-0,0128

15 tahun

-0,0128

0,0848

0,1504

-0,0240

0,0016

16 tahun

-0,0016

0,0144

0,2224

-0,0416

0,0064

17 tahun

0,0064

-0,0336

0,2544

-0,0336

0,0064

18 tahun

0,0064

-0,0416

0,2224

0,0144

-0,0016

19 tahun

0,0016

-0,0240

0,1504

0,0848

-0,0128

Sumber: Departemen Pendidikan Nasional Badan Penelitian Dan Pengembangan Pusat Statistik Pendidikan,
2007

Berdasarkan tabel di atas, maka dapat dilakukan perhitungan usia tahunan dengan
menggunakan data dasar jumlah penduduk menurut kelompok umur tahun 2013 di
Kelurahan Meteseh seperti dibawah ini:
a. Usia 0 4 tahun

: 2.397 jiwa

b. Usia 5 9 tahun

: 1.686 jiwa

c. Usia 10 14 tahun : 1.250 jiwa


d. Usia 15 19 tahun : 1.070 jiwa
e. Usia 20 24 tahun : 1.195 jiwa
f. Usia 25 29 tahun : 1.835 jiwa
Dari kelompok umur lima tahunan tersebut, akan dilakukan perhitungan usia 5 tahun, 6
tahun, 13 tahun, 14 tahun, dan 15 tahun. Berikut adalah perhitungannya:
- Usia 4 tahun

= (0,0704x2.397)+(0,1968x1.686)+(-0,0848x1.250)+(0,0176x1.070)
= 413 jiwa

- Usia 5 tahun

= (0,0336x2.397)+(0,2272x1.686)+(-0,0752x1250)+(0,0144x1.070)
= 385 jiwa

- Usia 6 tahun

= (0,0080x2.397)+(0,2320x1.686)+(-0,0480x1.250)+(0,0080x1.070)
32 | P a g e

= 359 jiwa
- Usia 13 tahun

=(0,0064x2.397)+(-0,0416x1.686)+(0,2224x1.250)+(0,0144x1.070)+
(0,0016 x 1.195)
= 237 jiwa

- Usia 14 tahun

= (0,0016x2.397)+(-0,0240x1.686)+(0,1504x1.250)+0,0848x1.070)+
(-0,0128x1.195)
= 227 jiwa

- Usia 15 tahun

=(-0,0128x1.686)+(0,0848x1.250)+(0,1504x1.070)+(-0,0240x1.195)+
(0,0016 x 1.835)
= 220 jiwa

Sehingga, didapatkan jumlah penduduk pada usia TK, SD/sederajat, SMP/sederajat, dan
juga usia pengguna posyandu.
a. Usia TK (0 6 tahun)

= usia (0 4 tahun)+(usia 5 6 tahun)


= 2.397 + 744
= 3.141 jiwa

b. Usia SD/sederajat
(7 12 tahun)

= usia (7 9 tahun)+(usia 10 12
= 942 + 786
= 1.728 jiwa

c. Usia SMP/sederajat
(13 15 tahun)

= usia 13 + usia 14 + usia 15


= 237 + 227 + 220
= 684 jiwa

d. Usia Posyandu
(0 3 tahun)

= usia (0 4 tahun) usia (4 tahun)


= 2.397 413
= 1.984 jiwa

Sedangkan justifikasi untuk pengguna parkir komunal rumah besar dan parkir komunal
rumah sedang didasarkan pada jumlah penghuni dari kawasan perumahan rumah besar dan
rumah sedang. Penghuni untuk kawasan perumahan rumah besar adalah 1.750 jiwa
sedangakan penghuni kawasan perumahan rumah sedang adalah 5.250 jiwa. Jumlah
tersebut didapatkan dari hasil perhitungan penduduk yang didasarkan pada hunian
berimbang.
4.3

Analisis Kebutuhan Ruang


Analisis kebutuhan ruang ini adalah analisis yang dilakukan dengan mengkaji

aktivitas-aktivitas apa saja yang terdapat di suatu ruang, maka analisis ini adalah salah satu
alat untuk memenuhi fasilitas-fasilitas sebagai pendukung aktivitas yang terdapat di ruang
tersebut. Analisis ini didasarkan pada aturan SNI 03-1733-2004 tentang Tata Cara
Perencanaan Lingkungan Perumahan Di Perkotaan yang merupakan acuan dalam
perencanaan, kebutuhan ruang, perancangan, serta pelaksanaan pembangunan perumahan
serta permukiman lingkungan perumahan dalam lingkup ruang kota.
33 | P a g e

Tabel IV.3
Analisis Kebutuhan Ruang
No

Kelompok
Aktivitas

Jenis Aktivitas

Jenis Ruang

Pengguna

Penduduk
Pendukung
(jiwa)

Standar
(jiwa/m2)

Sumber

Jumlah
(unit)

Luas Lahan
2
(m )

Keterangan

1. RUANG TERBANGUN
a. Fungsi Utama

Rumah Besar

Penduduk di
Meteseh EcoFriendly
Residential

1.750

5/240

SNI 03-17332004

350

84.000

Rencana

Rumah
Sedang

Penduduk di
Meteseh EcoFriendly
Residential

5.250

5/130

SNI 03-17332004

1.050

136.500

Rencana

Hunian/Tempat
Tinggal

Rumah Kecil

Penduduk di
Meteseh EcoFriendly
Residential

10.500

5/90

SNI 03-17332004

2.100

189.000

Rencana

2.a

Kegiatan
Bermain

TK

Penduduk
kelompok umur
0-6 tahun

3.141

1.250/500

SNI 03-17332004

2.500

Perlu
penambahan
3 unit

2.b

Kegiatan Belajar
Tingkat SD

SD

Penduduk
kelompok umur
7-12 tahun

1.728

1.600/2.000

SNI 03-17332004

6.000

Sudah
memenuhi

Kegiatan Belajar
Tingkat SD

Sekolah Alam

Penduduk
kelompok umur
7-12 tahun

1.728

1.600/2.000

Best Practice

2.000

Rencana

Kegiatan Belajar
Tingkat SMP

SMP

Penduduk
kelompok umur
13-15 tahun

684

4.800/9.000

SNI 03-17332004

9.000

Perlu
penambahan
1 unit

Taman
Bacaan

Penduduk
dalam
kawasan dan
luar kawasan
Kelurahan

17.500

2.500/1.000

SNI 03-17332004

7.000

Perlu
penambahan
7 unit

1.a

Hunian/Tempat
Tinggal

1.b

Hunian/Tempat
Tinggal

Perumahan

1.c

b. Fungsi Penunjang

Sarana
Pendidikan
2.c

2.d

Kegiatan
Membaca

34 | P a g e

No

Kelompok
Aktivitas

Jenis Aktivitas

Jenis Ruang

Pengguna

Penduduk
Pendukung
(jiwa)

Standar
(jiwa/m2)

Sumber

Jumlah
(unit)

Luas Lahan
2
(m )

Keterangan

Meteseh
Mushola

Penduduk
Beragama Islam

17.500

250/100

SNI 03-17332004

800

Perlu
penambahan
5 unit

3.b

Masjid

Penduduk
Beragama Islam

17.500

2.500/600

SNI 03-17332004

3.000

Perlu
penambahan
3 unit

4.a

Posyandu

Penduduk
kelompok umur
0-3 tahun

1.984

1.250/60

SNI 03-17332004

480

Sudah
memenuhi

17.500

2.500/300

SNI 03-17332004

900

Perlu
penambahan
3 unit

17.500

5.000/300

SNI 03-17332005

900

Sudah
memenuhi

17.500

30.000/250

SNI 03-17332004

750

Sudah
memenuhi

17.500

250/100

SNI 03-17332004

500

Rencana

3.a
Sarana
Peribadatan

Kegiatan
Peribadatan

Balai
Pengobatan

4.b

Sarana
Kesehatan

Pelayanan
Kesehatan

4.c

Praktik Dokter

4.d

Apotik

5.a

Sarana
Perdagangan

Kegiatan Jual
Beli Kebutuhan
Sehari-hari

Toko/Warung

Penduduk
dalam
kawasan dan
luar kawasan
Kelurahan
Meteseh
Penduduk
dalam
kawasan dan
luar kawasan
Kelurahan
Meteseh
Penduduk
dalam
kawasan dan
luar kawasan
Kelurahan
Meteseh
Penduduk
dalam
kawasan
dan/atau luar
kawasan
Kelurahan
Meteseh

35 | P a g e

No

Kelompok
Aktivitas

Jenis Aktivitas

Jenis Ruang

Minimarket

5.b

Pertokoan

5.c

Foodcourt/Puj
asera

6.a

Sarana
Olahraga

Olahraga

Gedung
Olahraga

Pengguna

Penduduk
dalam
kawasan dan
luar kawasan
Kelurahan
Meteseh
Penduduk
dalam
kawasan dan
luar kawasan
Kelurahan
Meteseh
Penduduk
dalam
kawasan dan
luar kawasan
Kelurahan
Meteseh
Penduduk
dalam
kawasan dan
luar kawasan
Kelurahan
Meteseh

Penduduk
Pendukung
(jiwa)

Standar
(jiwa/m2)

Sumber

Jumlah
(unit)

Luas Lahan
2
(m )

Keterangan

17.500

6.000/3.000

SNI 03-17332004

6.000

Rencana

17.500

6.000/3.000

SNI 03-17332004

6.000

Sudah
memenuhi

17.500

10.000/20.000

Best Practice

80.000

Rencana

17.500

10.000/30.000

Best Practice

30.000

Rencana

17.500

2.500/300

SNI 03-17332004

900

Rencana

17.500

30.000/500

SNI 03-17332004

500

Rencana

c. Fungsi Pelayanan
Balai
Pertemuan
Warga

7.a
Pelayanan
Umum
7.c

Kegiatan
Pelayanan
Publik
Gedung
serbaguna

Penduduk di
Meteseh EcoFriendly
Residential
Penduduk
dalam
kawasan dan
luar kawasan
Kelurahan
Meteseh

36 | P a g e

No

Kelompok
Aktivitas

Jenis Aktivitas

Jenis Ruang

Pengguna

Penduduk
Pendukung
(jiwa)

Standar
(jiwa/m2)

Sumber

Jumlah
(unit)

Luas Lahan
2
(m )

Keterangan

7.d

parkir komunal
rumah besar

Penduduk di
Meteseh EcoFriendly
Residential

1.750

30.000/2000

SNI 03-17332004

4.000

Rencana

7.e

parkir komunal
rumah sedang

Penduduk di
Meteseh EcoFriendly
Residential

5.250

30.000/2000

SNI 03-17332004

4.000

Rencana

17.500

2.500/12

SNI 03-17332004

36

Rencana

Keamanan

Kegiatan
Keamanan

9.a
Persampahan
9.b

10

Air Bersih

Pelayanan
Pembuangan
Sampah

Pelayanan
Pengolahan Air
Bersih

Petugas
keamanan dari
Pos Satpam

Meteseh EcoFriendly
Residential

TPS

Penduduk
Kelurahan
Meteseh

17.500

20.000/1500

SNI 03-17332004

1.500

Rencana

Bak Sampah
Kecil

Penduduk di
Meteseh EcoFriendly
Residential

17.500

2.500/30

SNI 03-17332004

90

Rencana

IPAL

Penduduk di
Meteseh EcoFriendly
Residential

17.500

30.000/200

Best Practise

1.600

Rencana

Total Kebutuhan Ruang Terbangun

577.956

Sirkulasi (total luas lahan terbangun/70%)*30%

247.695

Total kebutuhan ruang

825.651

2. RUANG NON TERBANGUN

1.a

Olah raga dan


Rekreasi

Bersantai dan
bermain

Taman
Bermain unit
RT

Penduduk di
Meteseh EcoFriendly
Residential

17.500

250/250

SNI 03 1733
2004

38

9.500

Rencana

37 | P a g e

No

Kelompok
Aktivitas

Jenis Aktivitas

Jenis Ruang

Pengguna

Penduduk di
Meteseh EcoFriendly
Residential
Penduduk
dalam
kawasan dan
luar kawasan
Kelurahan
Meteseh
Penduduk di
Meteseh EcoFriendly
Residential

Penduduk
Pendukung
(jiwa)

Standar
(jiwa/m2)

1.b

Bersantai dan
bermain

Taman
Bermain unit
RW

1.c

Kegiatan belajar
tentang alam

Taman Wana
Wisata

1.d

Berolahraga

Lapangan
Basket

1.e

Bersepeda
santai

Bicycle Lane
(Jalur khusus
sepeda)

Penduduk di
Meteseh EcoFriendly
Residential

17.500

50.000 m

1.f

Bersantai dan
Berolahraga

Danau dan
jogging track

Penduduk di
Meteseh EcoFriendly
Residential

17.500

50.000 m

1.g

Jalur pepohonan
sebagai
perindang &
penambah
estetika

Barrier
(Sempadan
Danau)

Penduduk di
dalam dan di
luas kawasan

17.500

Drainase
Lingkungan

Sebagai
resapan

Eco Drainage
(taman)

Penduduk di
Meteseh EcoFriendly
Residential

17.500

RTH

Sebagai
pembatas dan
penghalang
view buruk

Barrier dan
sempadan
sungai

Penduduk di
Meteseh EcoFriendly
Residential

17.500

Sumber

Keterangan

22

55.000

Rencana

Best Practice

25.000

Rencana

SNI 03 1733
2004

56.800

Rencana

Best Practice

50.000

Rencana

Best Practice

50.000

Rencana

Departemen
Kehutanan

28.750 m

Rencana

Best Practice

81

Rencana

Departemen
Kehutanan

36.250 m

Rencana

2.500/2.500

17.500

25.000 m

120.000/24.00
0

25 m

27 m

Luas Lahan
2
(m )

SNI 03 1733
2004

17.500

17.500

Jumlah
(unit)

25 m (panjang
sungai 1.450
m)

38 | P a g e

Kelompok
Aktivitas

No

Jenis Aktivitas

Jenis Ruang

Pengguna

Penduduk
Pendukung
(jiwa)
17.500

Standar
(jiwa/m2)

Sumber

25 m (panjang
sungai
1.718,7m)

Departemen
Kehutanan

Jumlah
(unit)

Luas Lahan
2
(m )
1

42.968 m

Keterangan

Rencana

Total Kebutuhan Ruang Non Terbangun

354.349

Total Kebutuhan Ruang


Sumber: Hasil Analisis Kelompok 9B, 2015

1.180.000

Berikut adalah Tabel III.4 yang menjelaskan tentang kebutuhan ruang baik terbangun dan non terbangun yang direncanakan
pada lokasi tapak.
Tabel IV.4
Analisis Kebutuhan Ruang
Fungsi Terbangun
a. Total Fungsi Terbangun
b. Sirkulasi (30%)
Total Kebutuhan Ruang Terbangun
Fungsi Non Terbangun
c. Total Kebutuhan Ruang Non Terbangun
Total Kebutuhan Ruang

Luas (Ha)
577.956
247.695
825.651
Luas (Ha)
354.349
1.180.000

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 9B, 2015

4.4

Analisis Hubungan Antar Kelompok Aktivitas


Hubungan keeratan setiap kelompok aktivitas yang ada menentukan letak kelompok-kelompok aktivitas yang direncanakan.

Berdasarkan hubungan keeratan tersebut dapat ditentukan letak rencana kelompok aktivitas yang mana akan saling berdekatan
apabila hubungan antaranya erat. Berikut adalah Gambar analisis hubungan antar kelompok aktivitas pada lokasi perencanaan
tapak.

39 | P a g e

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 9B, 2015

Gambar 4.1 Analisis Hubungan Antar Kelompok Aktivitas

Berdasarkan analisis hubungan antar kelompok aktifitas di atas dapat disimpulkan bahwa
warna biru menunjukkan hubungan yang erat, artinya terdapat hubungan antar fasilitas yang
saling melengkapi. Misalnya hunian dengan perdagangan pada tabel ditandai dengan warna
biru yang menunjukkan ada hubungan yang erat diantara hunian dan perdagangan karena
manusia bermukim membutuhkan fasilitas perdagangan untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari
dan melakukan transaksi jual beli. Fasilitas yang diberi warna biru nantinya akan diletakkan
saling berdekatan. Untuk fasilitas yang hubungannya erat adalah hunian dengan perdagangan,
hunian dengan peribadatan, hunian dengan pendidikan, hunian dengan kesehatan, hunian
dengan pelayanan umum, dan lain-lain.
Warna kuning menunjukkan adanya hubungan yang tidak erat antar fasilitas. Misalnya
fasilitas kesehatan dengan perdagangan, pada gambar di atas ditunjukkan dengan warna
kuning berarti kedua fasilitas tersebut hubungannya tidak erat karena fasilitas perdagangan
tidak ada hubungannya dengan fasilitas kesehatan. Sedangkan fasilitas yang hubungannya
tidak erat adalah perdagangan dengan peribadatan, perdagangan dengan pendidikan,
perdagangan dengan rekreasi, perdagangan dengan pelayanan umum, dan lain-lain.
4.5

Analisis Organisasi Ruang


Ruang merupakan suatu organisasi yang digunakan untuk mengetahui penjabaran atau

peletakkan dari kawasan dalam lokasi perencanaan tapak, di mana dapat diketahui perbedaan
antara aktivitas yang bersifat private dan aktivitas yang bersifat publik. Organisasi ruang

40 | P a g e

menentukan bagaimana pembagian zona-zona aktifitas dalam rencana tapak. Berikut adalah
organisasi keruangan lokasi perencanaan tapak.

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 9B, 2015

Gambar 4.2 Analisis Organisasi Ruang

41 | P a g e

4.6

Analisis Tapak

4.6.1

Konstelasi Wilayah Kota Semarang

Kecamatan Tembalang merupakan salah satu


kecamatan di kota atas, yang terletak pada
bagian selatan dari wilayah administrasi kota
Semarang. Berdasarkan RTRW Kota Semarang
Tahun 20112031, Kecamatan Tembalang
termasuk dalam BWK VI yang memiliki fokus
pengembangan fungsi utama sebagai kawasan
pendidikan. Dalam rencana pengembangannya,
akan dikembangkan dua sub-pelayanan pusat
kota. Kawasan permukiman yang dikembangkan
pada BWK VI merupakan jenis perumahan
dengan kepadatan sedang.

Kelurahan Meteseh merupakan salah satu sub


pusat pelayanan dari BWK IV. Pengembangan
fungsi utama kawasan adalah permukiman, selain
itu terdapat fungsi lain berdasarkan RDTRK yaitu
sebagai campuran permukiman, jasa dan
perdagangan, perdagangan dan jasa, fasilitas
umum, dan lahan cadangan (konservasi dan
jaringan jalan serta utilitas). Berdasarkan
peraturan daerah No 14 Tahun 2011, terdapat
rencana prasarana pelayanan angkutan jalan
berupa pengembangan terminal C di Kelurahan
Meteseh Kecamatan Tembalang.

Sedangkan wilayah mikro lokasi perencanaan


tapak terletak dalam Kelurahan Meteseh,
tepatnya di RW III, RW IV, RW V, RW XVI, RW
XVII, RW XVIII, RW XIX, RW XX, RW XXI, RW
XXII, RW XXIV, dan RW XXV. Sesuai kontelasi
Kelurahan
Meteseh
terhadap
Kecamatan
Tembalang, wilayah studi ini juga di dominasi
oleh permukiman. Permukiman yang ada pada
wilayah studi tersebut sebagian besar merupakan
perumahan. Selain di dominasi oleh permukiman,
perdagangan dan jasa di wilayah studi ini juga
cukup banyak, di dalam perumahan Perum Puri
Dinar Mas (RW XVI, RW XVII, RW XVIII, RW
XIX) terdapat sebuah pasar kecil, minimarket
serta juga pertokoan.

42 | P a g e

4.6.2 Analisis Lingkungan


Data

A = TPS berjarak 300 m dari lokasi perencanaan


B = Fasilitas Peribadatan (Gereja) 300 m dari side entrance permukiman
C = Pertokoan 15 m dari side entrance permukiman
D = Fasilitas Pendidikan (MTS) 500 m dari lokasi perencanaan
E = Pertokoan 215 m dari main entrance permukiman

Analisis dan Respon

Zona Komersial merupakan area publik yang melayani kawasan. Zona


komersial dikembangkan pada daerah dengan aksesibilitas tinggi sehingga
letaknya berada pada jalan utama kawasan.
Zona Permukiman merupakan area privat yang idealnya ditempatkan pada
area dengan tingkat gangguan rendah. Tidak ditempatkan pada lokasi
dengan aksesibilitas tinggi untuk meningkatkan privasi.
Zona Pendidikan merupakan area bersifat publik yang idealnya
ditempatkan pada lokasi dengan karakteristik wilayah tenang dan sebaiknya
dapat dijangkau dengan berjalan kaki sehingga cocok untuk dikembangkan
pada daerah sekitar permukiman.
Zona Rekreasi, Hiburan dan Olahraga bersifat publik dan disediakan
untuk melayani lingkungan. Diletakan mendekati barrier dan zona komersial
untuk mendukung penggunaan lahan yang efisien.
Barrier digunakan sebagai elemen pembatas yang ditujukan untuk

43 | P a g e

meningkatkan kenyamanan dan estetika kawasan. Barrier digunakan pula


untuk meningkatkan keamanan masyarakat (tebing dan sungai)

4.6.3

Analisis Topografi
Data

Analisis dan Respon

Lokasi perencanaan tapak memiliki kontur renggang dengan interval kontur

Zona Terbangun : memiliki kontur renggang dengan topografi datar. Lokasi

5 meter.

perencanaan tapak dikembangkan ke dalam beberapa fungsi terbangun


seperti

permukiman,

perdagangan

dan

jasa,

pendidikan,

kesehatan,

peribadatan, dan fasilitas umum.

44 | P a g e

4.6.4

Analisis Kebisingan
Data

Analisis dan Respon

Zona kebisingan tinggi : Dilalui oleh hirarki jalan kolektor sekunder

Zona kegiatan publik : membutuhkan karakter ruang dengan bising tinggi,

(Bulusan Meteseh) dan lokal sekunder (Meteseh Rowosai), volume

dapat digunakan untuk kawasan perdagangan dan jasa, taman dan RTH

lalu lintas tinggi, dan dapat dilalui oleh kendaraan roda empat. Pada

dengan jenis tanaman pepohonan (pohon-pohon yang rimbun dengan

zona kebisingan tinggi terdapat industri, perdagangan dan jasa, serta

cabang rendah).

permukiman tidak terencana. Volume lalu lintas hirarki jalan kolektor

Zona kegiatan privat : membutuhkan karakter ruang dengan kebisingan

sekunder yaitu 921,2 smp/jam, volume lalu lintas hirarki jalan lokal

rendah, sehingga dapat dikembangkan untuk kawasan permukiman dan

sekunder (Meteseh Rowosari) yaitu 507,25 smp/jam, dan volume lalu

fasilitas pendukung (peribadatan dan pendidikan).

lintas hirarki jalan lokal sekunder (Meteseh Jl. BKJ) yaitu 828,05
smp/jam.

Zona kebisingan rendah : Dilalui oleh hirarki jalan lingkungan (dalam

45 | P a g e

kawasan permukiman), volume lalu lintas rendah, dan dapat dilalui oleh
kendaraan baik roda empat (untuk penghuni dan pengunjung kawasan
permukiman) maupun roda dua. Pada zona kebisingan rendah, sebagian
dari luas wilayah merupakan sawah dan tegalan. Volume lalu lintas yaitu
120,6 smp/jam.

Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada perhitungan berikut ini.


A. Arus dan Komposisi Lalu Lintas
Tabel IV.5
Nilai Satuan Mobil Penumpang (SMP) Tiap Jenis Kendaraan
Jenis Kendaraan
Nilai ESMP
Sedan (jeep, pick up, combi, mini bus)

Bis (Bis besar, bis dobel gardan dan


tunggal gardan)

Truk (Truk besar, truk dobel gardan


dan tunggal gardan)

1,75

Sepeda Motor

0,4

Sepeda

0,75

Becak

1,5

Sumber : DLLAJR, 1995

B. Analisis Kapasitas Jalan


Kapasitas jalan merupakan arus lalu lintas maksimum (stabil) yang dapat dipertahankan pada kondisi tertentu. Kondisi ini dapat berupa
geometri jalan, distribusi arah, komposisi lalu lintas dan faktor lingkungan seperti aktivitas samping jalan dan jumlah penduduk. Penghitungan
kapasitas jalan menggunakan formula seperti berikut ini:
C

= Co x FCw x FCsp x FCsf x FCcs (smp/jam)

Berikut adalah kriteria penentuan skor jalan bersumber dari MKJI :

46 | P a g e

Tabel IV.6
Kriteria Penentuan Skor Jalan
Kriteria
Kapasaitas Dasar (C0)
Faktor Koreksi Kapasitas Pembagian Arah (FCSP)
Faktor Koreksi Lebar Jalan (FCw)
Faktor Koreksi Kapasitas Gangguan Samping (FCSF)
Faktor Koreksi Kapasitas Ukuran Kota (FCSP)

Nilai Jalan
2.900
1
0,87
0,92
1

Sumber : MKJI,1997

C. Analisis LOS (Tingkat Pelayanan Jalan)


Tingkat pelayanan jalan (level of services) yang disebut juga derajat kejenuhan
ditentukan dengan membandingkan volume arus lalu-lintas terhadap kapasitas jalan.

LOS = V/C
Keterangan:
V

: Volume Lalu lintas (smp/jam)

: Kapasitas Ruas Jalan (smp/jam)


Kemacetan adalah turunnya tingkat kelancaran arus lalulintas pada jalan yang ada

dan sangat mempengaruhi para pelaku perjalanan, baik yang menggunakan angkutan
umum atau angkutan pribadi, hal ini berdampak pada ketidaknyamanan serta menambah
waktu perjalanan bagi pelaku perjalanan. Tingkat kemacetan lalulintas dapat dihitung
dengan menggunakan kriteria tingkat pelayanan jalan umum, sebagai berikut :

Kriteria
A

B
C
D
E
F

Tabel IV.7
Kriteria Tingkat Level of Service (LOS)
Nilai
Keterangan
Kondisi arus bebas dengan kecepatan tinggi,
volume lalu lintas rendah. Pengemudi bebas
0,0 0,19
memilih kecepatan yang diinginkan (tanpa
hambatan).
Arus stabil, pengemudi memiliki kebebasan untuk
0,20 - 0,44
beralih jalur.
Arus stabil, pengemudi dibatasi dalam memilih
0,45 - 0,69
kecepatannya.
Arus tidak stabil, hampir semua pengemudi dibatasi
0,70 - 0,84
kecepatannya. Volume lalu lintas mendekati
kapasitas jalan tetapi masih dapat diterima.
Arus tidak stabil, sering berhenti. Volume lalulintas
0,85 1,0
mendekati atau berada pada kapasitas jalan.
Arus lalu lintas macet, atau kecepatan sangat
1,0
rendah atau merayap, antrian kendaraan panjang.

Sumber : DLLAJR, 1987

Berdasarkan standar yang telah ditentukan, maka dapat dilakukan perhitungan volume
lalu lintas berdasarkan jenis kendaraan yang melewati suatu ruas jalan. Berikut adalah
perhitungan volume lalu lintas dan skala pelayanan jalan pada wilayah perencanaan
tapak.

47 | P a g e

1.

Jalan Kolektor Sekunder

a. Perhitungan Arus dan Komposisi Lalu Lintas


Tabel IV.8
Volume Lalu Lintas Jl. Kolektor Sekunder (Bulusan Meteseh)
Jalur
Mobil
Bis
Truk
Sepeda Motor

Sepeda

Kolektor

Jumlah

184

26

1.713

Sekunder

Standar

1,75

0,4

0,75

184

45,5

685,2

4,5

Total
(smp/jam)

Total

921,2

Sumber: Hasil Observasi Kelompok 9B, 2015 (Olah Data)

b. Perhitungan Kapasitas Lalu Lintas


Co
2/2 UD

FCw
Lebar lajur Lalu
lintas Efektif 5 m

2900

0,56

Tabel IV.9
Kapasitas Jalan
FCsp
Khusus Untuk
Jalan Tak
terbagi (50:50)
1

FCSf
Lebar bahu
Efektif < 0,5 m

FCcs
Jumlah Penduduk
< 0,25

0,94

0,85

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 9B, 2015

Sehingga nilai kapasitas jalannya sebesar :


C

= Co x FCw x FCsp x FCsf x FCcs


= 2.900 x 0,56 x 1 x 0,94 x 0,85
= 1.297,58 spm/jam

c. Pelayanan Jalan
Dari perhitungan sebelumnya diperoleh nilai kapasitas ruas jalan lokal adalah
sebesar 1.297,58 spm/jam. Perhitungan pelayanan jalan adalah sebagai berikut :

LOS

= V/C
= 921,2/ 1.297,58
= 0,7

Dari perhitungan didapatkan tingkat pelayanan D, dengan karakteristik berupa arus


tidak stabil, hampir semua pengemudi dibatasi kecepatannya dan volume lalu lintas
mendekati kapasitas jalan tetapi masih dapat diterima.
2.

Jalan Lokal Sekunder (Meteseh Rowosari)

a. Perhitungan Arus dan Komposisi Jalan


Tabel IV.10
Volume Lalu Lintas Jl. Lokal Sekunder (Meteseh Rowosari)
Jalur
Mobil
Bis
Truk
Sepeda Motor

Sepeda

Kolektor

Jumlah

80

21

960

Sekunder

Standar

1,75

0,4

0,75

48 | P a g e

Jalur
Total

Mobil

Bis

Truk

Sepeda Motor

Sepeda

80

36,75

384

4,5

(smp/jam)
Total

507,25

Sumber: Hasil Observasi Kelompok 9B, 2015 (Olah Data)

b. Perhitungan Kapasitas Lalu Lintas

Co
2/2 UD

FCw
Lebar lajur Lalu
lintas Efektif 4 m

2900

0,56

Tabel IV.11
Kapasitas Jalan
FCsp
Khusus Untuk
Jalan Tak
terbagi (50:50)
1

FCSf
Lebar bahu
Efektif < 0,5 m

FCcs
Jumlah
Penduduk
< 0,25
0,85

0,94

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 9B, 2015

Sehingga nilai kapasitas jalannya sebesar :


C

= Co x FCw x FCsp x FCsf x FCcs


= 2.900 x 0,56 x 1 x 0,94 x 0,85
= 1.297,58 spm/jam

c. Pelayanan Jalan
Dari perhitungan sebelumnya diperoleh nilai kapasitas ruas jalan lokal adalah
sebesar 1.297,58 spm/jam. Perhitungan pelayanan jalan adalah sebagai berikut :
LOS

= V/C
= 607,25/ 1.297,58
= 0,46

Dari perhitungan didapatkan tingkat pelayanan C, dengan karakteristik berupa arus


stabil, pengemudi dibatasi dalam memilih kecepatannya.
3.

Jalan Lokal Sekunder (Jl. Kol. Imam Suprapto Jl. Bukit Kencana Jaya)

a. Perhitungan Arus dan Komposisi Lalu Lintas


Tabel IV.12
Volume Lalu Lintas Jl. Lokal Sekunder (Jl. Bukit Kencana Jaya)
Jalur
Mobil
Bis
Truk
Sepeda Motor

Sepeda

Kolektor

Jumlah

204

1.056

Sekunder

Standar

1,75

0,4

0,75

422,4

2,25

Total (smp/jam)

204
Total

628,65

Sumber: Hasil Observasi Kelompok 9B, 2015 (Olah Data)

49 | P a g e

b. Perhitungan Kapasitas Lalu Lintas

Co
2/2 UD

FCw
Lebar lajur Lalu
lintas Efektif 4 m

2900

0,56

Tabel IV.13
Kapasitas Jalan
FCsp
Khusus Untuk
Jalan Tak
terbagi (50:50)
1

FCSf
Lebar bahu
Efektif < 0,5 m
0,94

FCcs
Jumlah
Penduduk
< 0,25
0,85

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 9B, 2015

Sehingga nilai kapasitas jalannya sebesar :


C
= Co x FCw x FCsp x FCsf x FCcs
= 2.900 x 0,56 x 1 x 0,94 x 0,85
= 1.297,58 spm/jam
c. Pelayanan Jalan
Dari perhitungan sebelumnya diperoleh nilai kapasitas ruas jalan lokal adalah
sebesar 1.297,58 spm/jam. Perhitungan pelayanan jalan adalah sebagai berikut :
LOS

= V/C
= 628,65/ 1.297,58
= 0,48

Dari perhitungan didapatkan tingkat pelayanan C, dengan karakteristik berupa arus


stabil, pengemudi dibatasi dalam memilih kecepatannya.
4.

Jalan Lingkungan (Permukiman)


Jalur

Tabel IV.14
Volume Lalu Lintas Jl. Lingkungan (Permukiman)
Mobil
Bis
Truk
Sepeda Motor

Sepeda

Kolektor

Jumlah

42

189

Sekunder

Standar

1,75

0,4

0,75

Total

42

75,6

(smp/jam)
Total

120,6

Sumber: Hasil Observasi Kelompok 9B, 2015 (Olah Data)

a. Perhitungan Kapasitas Lalu Lintas

Co
2/2 UD

FCw
Lebar lajur Lalu
lintas Efektif 3 m

2900

0,46

Tabel IV.15
Kapasitas Jalan
FCsp
Khusus Untuk
Jalan Tak
terbagi (50:50)
1

FCSf
Lebar bahu
Efektif < 0,5 m
0,94

FCcs
Jumlah
Penduduk
< 0,25
0,85

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 9B, 2015

Sehingga nilai kapasitas jalannya sebesar :


C
= Co x FCw x FCsp x FCsf x FCcs
= 2.900 x 0,46 x 1 x 0,94 x 0,85

50 | P a g e

= 1.065,86 spm/jam
b. Pelayanan Jalan
Dari perhitungan sebelumnya diperoleh nilai kapasitas ruas jalan lokal adalah sebesar 1.065,86 spm/jam. Perhitungan pelayanan jalan
adalah sebagai berikut :
LOS

= V/C
= 120,6/ 1.065,86
= 0,11

Dari perhitungan didapatkan tingkat pelayanan A, dengan karakteristik berupa Kondisi arus bebas dengan kecepatan tinggi, volume lalu
lintas rendah. Pengemudi bebas memilih kecepatan yang diinginkan (tanpa hambatan).
4.6.5 Analisis Aksesibilitas
Data

Analisis dan Respon


PETA DATA AKSESIBILITAS

PETA RESPON AKSESIBILITAS

51 | P a g e

Zona akses tinggi : Dilalui oleh hirarki jalan kolektor sekunder

Zona kegiatan publik : merupakan zona yang membutuhkan karakter

(BulusanMeteseh) pada jalan Prof. Suharsono serta pada jalan Raya

ruang

dengan

akses

tinggi,

penggunaannya

Lamongan (MetesehRowosari) dan Jl. Bukit Kencana Jaya merupakan

perdagangan dan jasa, taman dan tempat rekreasi.

difungsikan

untuk

jalan lokal sekunder. Jalan ini dapat dilalui oleh kendaraan roda empat.

Zona kegiatan privat : membutuhkan karakter ruang dengan tingkat

Hirarki jalan kolektor sekunder memiliki lebar jalan 4 meter dan jalan

aksesibilitas rendah, dapat dikembangkan untuk kawasan permukiman

lokal sekunder 3 meter.

dan fasilitas pendukung (peribadatan dan pendidikan).

Zona kebisingan rendah : Dilalui oleh hirarki jalan lingkungan (dalam


kawasan permukiman) dan dapat dilalui oleh kendaraan baik roda empat
maupun roda dua yang merupakan penghuni atau pengunjung kawasan
permukiman. Hirarki jalan lingkungan memiliki lebar 1.5 2 meter.

4.6.5 Analisis Lintasan Matahari dan Angin


Data

Analisis dan Respon

52 | P a g e

Sumbu Ideal
Arah Mata Angin dan Matahari

Sumbu ideal yaitu garis perpotongan antara jalur lintasan matahari dan jalur

Arah Matahari

arah angin. Sumbu ini digunakan untuk menentukan arah orientasi bangunan.

Arah matahari pada lokasi perencanaan tapak terbit dari timur ke barat.

Orientasi Bangunan Sejajar dengan Sumbu Ideal

Arah Angin

Arah bangunan yang baik yaitu sejajar dengan sumbu ideal agar hunian

Angin bertiup dari arah timur menuju ke arah barat

mendapatkan pencahayaan yang cukup dan mengurangi terpaan angin yang


kencang.

4.6.6 Analisis Drainase


Data

Analisis dan Respon

53 | P a g e

Drainasi Primer : Drainase primer berupa sungai sebagai pembatas

Merupakan jaringan drainase utama, pengumpul dari saluran-saluran

wilayah perencanaan tapak, dengan lebar 4 meter dan kedalaman 3

drainase sekunder dan tersier yang kemudian dialirkan ke sungai yang

meter.

berada disebelah selatan. Arah aliran sungai dari tempat tinggi ke tempat

Drainase Sekunder : Berada pada hirarki jalan tertinggi pada lokasi


perencanaan tapak yaitu pada jaringan jalan kolektor sekunder, dengan
lebar 80 cm dan kedalaman drainase 90 cm.

Drainase Tersier : Berada pada hirarki jalan terendah yaitu jalan


lingkungan, dengan lebar 50 cm dan kedalaman 60 cm.

rendah, dimana arah aliran dari utara ke selatan dengan drainase


pengumpulnya berupa sungai Meteseh.
Membuat

jaringan

drainase

pada

perumahan

baru

yang

akan

direncanakan dengan pola jaringan terbuka serta perkerasannya berupa


semen.

4.6.7 Analisis View


Data

Analisis dan Respon

54 | P a g e

View to site

tidak ada ME sebagai penanda (landmark) kawasan

belum terdapat objek yang menjadi ciri khas kawasan

Akan dibuat ME berupa gapura dan terdapat air pancur pada main
entrance

View from site

View to site

Objek yang menjadi ciri khas kawasan akan dibuat berupa RTH

dari lokasi tapak terdapat view yang cukup bagus berupa perbukitan

utama dengan pepohonan,taman bunga, dan kolam pada kawasan

yang hijau

permukiman yang akan dibangun.


-

View from site

Peletakan arah bangunan akan dibuat kearah view perbukitan yang


terdapat di sekeliling daerah perencanaan.

4.6.9 Analisis Vegetasi


Data

Analisis dan Respon

55 | P a g e

Permasalahan :

Pembuatan barrier yang didominasi pohon perdu (akalipa hijau kuning) untuk

tidak terdapat jalur hijau yang tertata

membatasi daerah yang memiliki daerah dengan topografi yang berbeda dan

tidak ada ruang terbuka hijau yang terkelola dengan baik

antara kawasan privat dan public. Barrier yang dibuat akan berupa jalur hijau

tidak terdapat barrier sebagai pembatas kawasan (privat dan public)

dengan pohon tanjung (Mimusops elengi) yang ditata mengikuti jalur hijau.

4.7

Analisis Zoning Kawasan

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 9B, 2015

Gambar 5.1
Analisis Zoning Kawasan Wilayah Perencanaan Tapak

56 | P a g e

4.8
A.

Analisis Infrastruktur
Analisis Air Bersih
Data

Analisis dan Respon

Jaringan
Primer

Jaringan
Sekunder

Berdasarkan kondisi eksisiting seluruh daerah pemukiman sudah dijangkau


oleh jaringan air bersih. Jaringan air tersebut berupa jaringan air bersih
sekunder yang terletak di dalam tanah di sepanjang jalan lingkungan
eksisting.

Jaringan
Tersier

Peletakkan jaringan air bersih primer pada lokasi tapak mengikuti jaringan
jalan utama (kolektor sekunder) menuju kawasan dan jalan utama di dalam
kawasan (jalan lingkungan). Dengan kedalaman pipa 1.5 meter dan
memiliki lebar 15 cm.
Peletakkan

jaringan air bersih sekunder pada lokasi tapak mengikuti

jaringan jalan lokal di sekitar kawasan. Dengan kedalaman pipa 1 meter


dan memiliki lebar 10 cm.
Peletakkan jaringan air bersih tersier pada lokasi tapak mengikuti jaringan
jalan lingkungan di dalam kawasan. Dengan kedalaman pipa 0.5 meter dan
memiliki lebar 5 cm.

57 | P a g e

Pemasangan jaringan air bersih sekunder pada kawasan pemukiman baru


yang direncanakan mengikuti jaringan jalan lingkungan yang akan
direncanakan nantinya.

Berdasarkan rencana yang telah ditentukan, maka dapat dihitung kebutuhan air bersih per jiwa untuk tiap kebutuhan ruangnya. Analisis
kebutuhan air bersih menggunakan standar-standar perhitungan yang telah ditetapkan. Perhitungan kebutuhan air bersih baik domestik dan
non domestik berdasarkan kriteria Dinas PU Cipta Karya SK SNI Air Minum tahun 2010 tentang penyusunan neraca sumber daya air spasial.
Dengan adanya analisis kebutuhan air bersih ini ditargetkan kebutuhan air bersih masyarakat dapat dipenuhi dengan tingkat pelayanan hingga
100% dari jumlah penduduk dan jumlah unit fasilitas pada wilayah studi perencanaan tapak.
a.

Hunian
Berikut adalah analisis kebutuhan untuk air bersih rumah tangga:
Tabel IV.16
Kebutuhan Air untuk Sambungan Rumah Tangga (SR)
Kebutuhan
Rumah
Tangga

Tahun

Jumlah
penduduk (jiwa)

Tingkat
pelayanan (%)

Jumlah
terlayani (jiwa)

Konsumsi air ratarata (liter/jiwa/hari)

Jumlah
pemakaian
(liter/hari)

Jumlah
kebutuhan air
(liter/detik)

Hunian

2015

17.500

70

1.225.000

70

85.750.000

992,5

Sumber: Dinas PU Cipta Karya SK SNI Air Minum, 2010 (Olah Data)

Menurut Dinas PU Cipta Karya SK SNI Air Minum pada lingkup Pedesaan atau dengan jumlah penduduk <20.000, konsumsi air bersih ratarata adalah 70 liter/jiwa/hari. Berdasarkan tabel diatas, kebutuhan pasokan air bersih untuk hunian rumah tangga adalah 992,5 liter/detik
dengan perkiraan jumlah pemakaian per hari sebesar 85,750,000 liter/hari untuk jumlah penduduk pada lokasi perencanaan tapak sebesar
17500 jiwa dan tingkat pelayanan air bersih sebesar 70%.
b.

Fasilitas Pendidikan
Fasilitas pendidikan berfungsi untuk melayani masyarakat sehingga pertumbuhan kebutuhan air bersih untuk pelajar diasumsikan sama

seiring dengan pertambahan jumlah penduduk. Dari peraturan Dinas PU Cipta Karya SK SNI Air Minum, faktor yang diperhitungkan adalah
jumlah murid dengan kebutuhan air 10 liter/jiwa/hari.

58 | P a g e

Tabel IV.17
Kebutuhan Air Fasilitas Pendidikan pada Lokasi Perencanaan Tapak
Fasilitas
Pendidikan

Tahun

Jumlah
Pelajar

Konsumsi air
rata-rata
(liter/siswa/hari

Jumlah
Pemakaian
(liter/hari)

Jumlah
Kebutuhan air
(liter/detik)

TK

2015

3.141

10

31.410

0,36

SD

2015

1.728

40

69.120

0,80

SMP

2015

684

50

34.200

0,40

Sumber: Dinas PU Cipta Karya SK SNI Air Minum, 2010 (Olah Data)

Menurut Dinas PU Cipta Karya SK SNI Air Minum pada lingkup Pedesaan atau dengan
jumlah penduduk <20.000, konsumsi air bersih untuk fasilitas TK adalah 10 liter/siswa/hari,
untuk SD adalah 40 liter/siswa/hari dan untuk SMP adalah 50 liter/siswa/hari. Berdasarkan
tabel diatas, kebutuhan pasokan air bersih untuk fasilitas pendidikan TK adalah 0,36
liter/detik dengan perkiraan jumlah pemakaian per hari sebesar 31410 liter/hari untuk jumlah
penduduk usia TK pada lokasi perencanaan tapak sebesar 3141 jiwa. Sedangkan untuk SD,
kebutuhan pasokan air bersih nya adalah sebesar 0,80 liter/detik dengan perkiraan jumlah
pemakaian per hari sebesar 69120 liter/hari untuk jumlah penduduk usia SD sebesar 1728
jiwa. Untuk SMP, kebutuhan pasokan air bersih adalah sebesar 0,40 liter/detik dengan
perkiraan jumlah pemakaian per hari sebesar 34200 liter/hari untuk jumlah penduduk usia
SMP sebesar 684 jiwa.
c.

Fasilitas Peribadatan
Fasilitas peribadatan digunakan masyarakat sebagai sarana untuk beribadah, sehingga

diasumsikan pertambahan jumlah fasilitas peribadatan sama setiap tahun. Pada peraturan
yang ditetapkan Dinas PU Cipta Karya SK SNI Air Minum tahun 2010, didapatkan untuk
konsumsi air rata-rata pada masjid adalah sebesar 3000 liter/unit/hari dan mushola sebesar
2000 liter/unit/hari. Perhitungan kebutuhan air untuk masjid dan mushola dapat dilihat pada
tabel berikut:
Tabel IV.18
Kebutuhan Air Fasilitas Peribadatan pada lokasi perencanaan tapak
Fasilitas
Peribadatan

Tahun

Jumlah
(Unit)

Konsumsi air
rata-rata
(liter/orang/hari)

Jumlah
Pemakaian
(liter/hari)

Jumlah
Kebutuhan air
(liter/detik)

Masjid

2015

3.000

24.000

0,28

Musholla

2015

13

2.000

26.000

0,30

Sumber: Dinas PU Cipta Karya SK SNI Air Minum, 2010 (Olah Data)

Berdasarkan tabel diatas, kebutuhan pasokan air bersih untuk fasilitas peribadatan
masjid adalah 0,28 liter/detik dengan perkiraan jumlah pemakaian per hari sebesar 24000
liter/hari untuk jumlah unit masjid eksisting dan rencana sebanyak 8 unit pada lokasi
perencanaan tapak. Sedangkan untuk musholla, kebutuhan pasokan air bersih nya adalah
sebesar 0,30 liter/detik dengan perkiraan jumlah pemakaian per hari sebesar 26000

59 | P a g e

liter/hari untuk jumlah unit musholla eksisting dan rencana sebesar 13 unit pada lokasi
perencanaan tapak.
d.

Fasilitas Kesehatan
Pada peraturan yang ditetapkan Dinas PU Cipta Karya SK SNI Air Minum tahun 2010,

didapatkan untuk konsumsi air rata-rata pada posyandu adalah sebesar 500 liter/unit/hari,
untuk balai pengobatan sebesar 1200 liter/unit/hari, untuk praktik dokter sebesar 1200
liter/unit/hari, dan untuk apotik sama yaitu 1200 liter/unit/hari. Perhitungan kebutuhan air
untuk fasilitas kesehatan dapat dilihat pada tabel berikut:
Tabel IV.19
Kebutuhan Air Fasilitas Kesehatan pada lokasi perencanaan tapak
Tahun

Jumlah
(unit)

Konsumsi air
rata-rata
(liter/unit/hari)

Jumlah
pemakaian
(liter/hari)

Total Kebutuhan
air bersih
(liter/detik)

Posyandu
Balai
Pengobatan
Praktik Dokter

2015

500

4.000

0,05

2015

1.200

9.600

0,11

2015

1.200

4.800

0,06

Apotik

2015

1.200

3.600

0,04

Fasilitas
Kesehatan

Sumber: Dinas PU Cipta Karya SK SNI Air Minum, 2010 (Olah Data)

Berdasarkan tabel diatas, kebutuhan pasokan air bersih untuk fasilitas peribadatan
masjid adalah 0,28 liter/detik dengan perkiraan jumlah pemakaian per hari sebesar 24000
liter/hari untuk jumlah unit masjid eksisting dan rencana sebanyak 8 unit pada lokasi
perencanaan tapak. Sedangkan untuk musholla, kebutuhan pasokan air bersih nya adalah
sebesar 0,30 liter/detik dengan perkiraan jumlah pemakaian per hari sebesar 26000
liter/hari untuk jumlah unit musholla eksisting dan rencana sebesar 13 unit pada lokasi
perencanaan tapak.
e.

Fasilitas Perdagangan
Fasilitas

Perdagangan

merupakan

sarana

yang

penting

dalam

membantu

meningkatkan perekonomian masyarakat. Pada peraturan yang ditetapkan Dinas PU Cipta


Karya SK SNI Air Minum tahun 2010, didapatkan untuk konsumsi air rata-rata pada
posyandu adalah sebesar 500 liter/unit/hari, untuk balai pengobatan sebesar 1200
liter/unit/hari, untuk praktik dokter sebesar 1200 liter/unit/hari, dan untuk apotik sama yaitu
1200 liter/unit/hari. Perhitungan kebutuhan air untuk fasilitas kesehatan dapat dilihat pada
tabel berikut:
Tabel IV.20
Kebutuhan Air Fasilitas Perdagangan pada lokasi perencanaan tapak
Konsumsi air
Jumlah
Fasilitas
Jumlah
Total Kebutuhan
Tahun
rata-rata
pemakaian
Perdagangan
(unit)
air bersih
(liter/unit/hari)
(liter/hari)
Toko/Warung

2015

100

500

0,006

Minimarket

2015

100

200

0,002

Pertokoan

2015

100

200

0,002

60 | P a g e

Fasilitas
Perdagangan

Tahun

Jumlah
(unit)

Konsumsi air
rata-rata
(liter/unit/hari)

Jumlah
pemakaian
(liter/hari)

Total Kebutuhan
air bersih

Foodcourt

2015

1.000

4.000

0,046

Sumber: Dinas PU Cipta Karya SK SNI Air Minum, 2010 (Olah Data)

Berdasarkan tabel diatas, kebutuhan pasokan air bersih untuk fasilitas perdagangan
toko/warung adalah 0,006 liter/detik dengan perkiraan jumlah pemakaian per hari sebesar
500 liter/hari untuk jumlah unit toko/warung eksisting dan rencana sebanyak 5 unit pada
lokasi perencanaan tapak. Untuk minimarket, kebutuhan pasokan air bersih nya adalah
sebesar 0,002 liter/detik dengan perkiraan jumlah pemakaian per hari sebesar 200 liter/hari
untuk jumlah unit minimarket eksisting dan rencana sebanyak 2 unit pada lokasi
perencanaan tapak. Lalu, untuk pertokoan, kebutuhan pasokan air bersih nya dalah 0,002
liter/detik dengan perkiraan jumlah pemakaian per hari sebesar 200 liter/hari untuk jumlaj
unit pertokoan eksisting dan rencana sebanyak 2 unit pada lokasi perencanaan tapak.
Sedangkan, untuk foodcourt kebutuhan pasokan air bersih nya adalah sebesar 0,046
liter/detik dengan perkiraan jumlah pemakaian per hari sebesar 4000 liter/hari untuk jumlah
unit foodcourt eksisting dan rencana sebanyak 4 unit pada lokasi perencanaan tapak.
f.

Sarana Olahraga
Sarana Olahraga merupakan sarana yang memfasilitasi masyarakat dalam menjaga

kebugaran tubuh dengan berolahraga. Pada peraturan yang ditetapkan Dinas PU Cipta
Karya SK SNI Air Minum tahun 2010, didapatkan untuk konsumsi air rata-rata pada gedung
olahraga adalah sebesar 1000 liter/orang/hari. Perhitungan kebutuhan air untuk fasilitas
kesehatan dapat dilihat pada tabel berikut:

Sarana
Olahraga
Gedung
Olahraga

Tabel IV.21
Kebutuhan Air Sarana Olahraga pada lokasi perencanaan tapak
Konsumsi
Jumlah
Standar
Jumlah
Kebutuhan air rata-rata
Tahun Penduduk Kebutuhan
Pemakaian
Luas (Ha)
(liter/orang/
(jiwa)
(jiwa/Ha)
(liter/hari)
hari)
2015

17.500

10.000/3

5,25

1000

Jumlah
Kebutuhan
air
(liter/detik)

5.250

0,06

Sumber: Dinas PU Cipta Karya SK SNI Air Minum, 2010 (Olah Data)

Berdasarkan tabel diatas, kebutuhan pasokan air bersih untuk sarana olahraga adalah
0,06 liter/detik dengan perkiraan jumlah pemakaian per hari sebesar 5.250 liter/hari untuk
jumlah penduduk 17500 dengan standar 10.000/3 jiwa/Ha pada lokasi perencanaan tapak.
g.

Sarana Pelayanan Umum


Pada peraturan yang ditetapkan Dinas PU Cipta Karya SK SNI Air Minum tahun 2010,

didapatkan untuk konsumsi air rata-rata pada sarana pelayanan umum seperti

balai

pertemuan, gedung serbaguna, dan pos satpam adalah sebesar 1000 liter/unit/hari,
Perhitungan kebutuhan air untuk fasilitas kesehatan dapat dilihat pada tabel berikut:

61 | P a g e

Tabel IV.22
Kebutuhan Air Fasilitas Pelayanan Umum pada lokasi perencanaan tapak
Konsumsi air
Jumlah
Jumlah
Total Kebutuhan
Pelayanan Umum
Tahun
rata-rata
pemakaian
(unit)
air bersih
(liter/unit/hari)
(liter/hari)
Balai Pertemuan
Gedung
Serbaguna
Pos Satpam

2015

1.000

3.000

0,035

2015

1.000

1.000

0,012

2015

1.000

3.000

0,035

Sumber: Dinas PU Cipta Karya SK SNI Air Minum, 2010 (Olah Data)

Berdasarkan tabel diatas, kebutuhan pasokan air bersih untuk fasilitas pelayanan umum
balai pertemuan adalah 0,035 liter/detik dengan perkiraan jumlah pemakaian per hari
sebesar 3000 liter/hari untuk jumlah unit balai pertemuan eksisting dan rencana sebanyak 3
unit pada lokasi perencanaan tapak. Sedangkan untuk gedung serbaguna, kebutuhan
pasokan air bersih nya adalah sebesar 0,012 liter/detik dengan perkiraan jumlah pemakaian
per hari sebesar 1000 liter/hari untuk jumlah unit gedung serbaguna rencana sebanyak 1
unit pada lokasi perencanaan tapak. Lalu untuk pos satpam, kebutuhan pasokan air bersih
nya adalah sebesar 0,035 liter/detik dengan perkiraan jumlah pemakaian per hari sebesar
3000 liter/hari untuk jumlah unit pos satpam eksisting dan rencana sebanyak 3 unit pada
lokasi perencanaan tapak.

62 | P a g e

B.

Jaringan Jalan
Data

Analisis dan Respon

Jalan yang ada dalam lokasi perencanaan tapak yaitu Jalan Professor
Suharso yang merupakan

jalan kolektor sekunder menuju lokasi

perencanaan tapak. Jalan nya sudah berupa jalan aspal namun masih
minim dengan penerangan jalan, belum ada daerah pejalan kaki dan
beberapa ruas jalan banyak yang rusak, jalan ini juga terletak didekat
tebing dan sungai. Untuk jalan didalam lokasi perencanaan tapak
merupakan

jalan

lingkungan

berpaving,

jalan

ini

melintasi

sutet.

Peletakkan vegetasi hijau sebagai barrier di sekitar TPS, SUTET, sungai


dan tebing agar lokasi perencanaan tapak lebih nyaman dan memiliki
kesan nilai estetika yang baik serta manjauhkan dari kesan gersang.
Penambahan jalan lingkungan dengan pengkerasan paving pada kawasan
pemukiman baru yang direncanakan serta pemberian penerangan jalan.
Penambahan penerangan jalan dan daerah pealan kaki

pada kolektor

sekunder serta perbaikan jalan aspal yang rusak.

Sedangkan untuk jalan lokal disekitar kawasan merupakan jalan dengan


pengkerasan aspal yang melintasi TPS. Untuk peyediaan penerangan
jalan sudah baik namun untuk vegetasi hijau masih kurang jadi terkesan
masih gersang.

63 | P a g e

Sumber: Hasil Observasi Kelompok 9B, 2015

Gambar 4.3
Penampang Jalan Kolektor Sekunder Kelurahan Meteseh

64 | P a g e

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 9B, 2015

Gambar 4.4
Penampang Rencana Jalan Kolektor Sekunder Kelurahan Meteseh

65 | P a g e

Sumber: Hasil Observasi Kelompok 9B, 2015

Gambar 4.5
Penampang Jalan Lokal Kelurahan Meteseh

66 | P a g e

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 9B, 2015

Gambar 4.6
Penampang Rencana Jalan Lokal Kelurahan Meteseh

67 | P a g e

Sumber: Hasil Observasi Kelompok 9B, 2015

Gambar 4.7
Penampang Jalan Lingkungan Primer Kelurahan Meteseh

68 | P a g e

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 9B, 2015

Gambar 4.8
Penampang Rencana Jalan Lingkungan Primer Kelurahan Meteseh

69 | P a g e

Sumber: Hasil Observasi Kelompok 9B, 2015

Gambar 4.9
Penampang Jalan Lingkungan Sekunder Kelurahan Meteseh

70 | P a g e

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 9B, 2015

Gambar 4.10
Penampang Rencana Jalan Lingkungan Sekunder Kelurahan Meteseh

71 | P a g e

C.

Persampahan
Data

Analisis dan Respon

Berdasarkan kondisi eksisting terdapat TPS (Tempat Pembuangan Dalam perencanaan akan diberikan pembatas berupa vegetasi untuk
Sementara) yang berlokasi dekat dengan permukiman dan jaringan membatasi antara TPS dengan lingkungan permukiman. Vegetasi yang
air bersih (PDAM).

digunakan sebagai pembatas adalah tanaman cemara (Cassuarina


equisetifolia). Penanamannya dilakukan berbaris atau membentuk
massa dengan jarak tanaman rapat.

72 | P a g e

Berdasarkan hasil observasi dilakukan analisis mengenai prasarana berupa drainase,


persampahan, dan sanitasi.
a.

Drainase
Kinerja drainase pada wilayah studi yang kurang baik berada pada RW-RW yang

mengalami genangan seperti RW III, XVIII, XIX, XXVI. Bahkan pada RW XVI dan XX belum
terdapat jaringan drainase. Untuk perencanaan, drainase pada RW XVI dan XX perlu
dibangun dan drainase-drainase pada RW III, XVIII, XIX, XXVI perlu untuk dilebarkan dan
diperdalam sehingga air dapat mengalir dan genangan tidak lagi terjadi. Selain itu, taman
yang dirancang dengan sistem eco-drainage juga dibangun di dalam daerah tersebut
karena topografinya yang rendah sehingga akan dapat menampung limpasan-limpasan
yang terjadi. Drainase pada RW-RW tersebut dibangun dengan ukuran standard drainase
tersier yaitu dengan kedalaman 45 cm dan lebar 36 cm.
b.

Persampahan
Asumsi timbulan sampah kota kecil adalah 1,5-2 liter/orang/hari atau 1,3-1,4

kg/orang/hari. Prosentase timbulan sampah non-domestik adalah 25% dari sampah


domestik.
Tabel IV.23
Analisis Timbulan Sampah pada lokasi perencanaan tapak
Jumlah Penduduk
Domestik
Non-domestik
Jumlah
(jiwa)
(Liter/Hari)
(Liter/Hari)
Eksisting

6.364

12.728

3.182

15.910

Rencana

17.500

35.000

8.750

43.750

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 9B, 2015

Sesuai SNI 03-1733-2004, setiap 2500 penduduk perlu terdapat 1 buah gerobak sampah
berkapasitas 2 m3 dan 1 buah bak sampah kecil berkapasitas 6 m3. Gerobak sampah dan
bak sampah kecil tersebut merupakan sarana publik yang menjadi penunjang dalam
menampung sampah ke TPS. Pada rencana, akan terdapat 17500 penduduk, maka
dibutuhkan 7 buah gerobak sampah dan 8 buah bak sampah kecil dengan kapasitas yang
sama. Sehingga dalam ruang, dibutuhkan 8 buah x @2 x 3 m2 = 48 m2 bak sampah kecil.
c.

Sanitasi
Dalam penentuan kebutuhan sanitasi, diperlukan data-data mengenai limbah buangan

yang berupa Grey Water (limbah buangan berupa air bekas cucian, mandi, dll) serta
buangan berupa Black Water (kakus). Perhitungan Black Water berdasarkan SPM dan ratarata produksi tinja yaitu sebesar 2 liter/orang/hari. Sedangkan Grey Water, didapatkan
besaran dari perhitungan jumlah konsumsi air bersih, dengan asumsi bahwa 70% konsumsi
air bersih tersebut terbuang menjadi limbah Grey Water.

73 | P a g e

Eksisting

Tabel IV.24
Analisis Sanitasi pada lokasi perencanaan tapak
Black
Jumlah
Jumlah
Air bersih
Penduduk
Water Black Water
Grey Water
(Liter)
(Liter)
(Liter)
(Liter)
6.364
70
2
12.728
311.836

Rencana

17.500

70

35.000

857.500

Limbah
Domestik
(Liter)
324.564

Total
Limbah
(Liter)
324.564

892.500

892.500

Sumber: Hasil Analisis Kelompok 9B, 2015

Sanitasi rencana merupakan sanitasi dengan sistem on-site individu berupa tangka septik
pada setiap rumah yang direncanakan akan dikuras per 3 tahun. Ukuran septic tank
tersebut ialah panjang 1,6 mter ; lebar 0,8 meter ; dan tinggi 1,3 meter. Sedang jarak septic
tank dari bangunan ialah minimal 1,5 meter, dari sumur ialah 10 meter, dan dari pipa air
bersih ialah 3 meter. Sedang untuk bidang resapan di sekitar tangki, juga diberi jarak
terhadap bangunan sejauh 1,5 meter; sumur 10 meter; dan pipa air bersih 3 meter. Namun
pada lokasi tapak, tidak terdapat sumur. Pipa sanitasi untuk grey water berjarak 5 meter
dengan pipa air minum. Jarak ini dilihat bukan dari kedalaman melainkan dari sisi panjang
dan atau lebar.

74 | P a g e

DAFTAR PUSTAKA
Anonim. (2011). BAB II: TINJAUAN PUSTAKA, dalam digilib.unimed.ac.id. [Accessed 6 Juni
2015].
Chigbu, U., 2013. Fostering rural sense of place: the missing piece in Uturu, Nigeria.
Development In Practice, 2(23), p. 264277.
Ecology, U., 2013. What is an Ecocity?. [Online] Available at: http://www.urbanecology.org.au/
eco-cities/what-is-an-ecocity/[Accessed 12 Mei 2015].
Farr, D., 2007. Sustainable Urbanism: Urban Design with Nature. New Jersey: Wiley.
Lasman, Diah Kartini. Tanpa Angka Tahun. Representasi Identitas dalam Brosur dan Artikel
Perumahan Muslim, dalam staff.u.ac.id. [Accessed 12 Mei 2015].
McMillan, D. W. &. G. D. M. C. .., 1986. Sense of Community: A Definition and Theory.. Journal
of Community Psychology, Issue 14, pp. 6-23.
Safitri, R. & Desiyana, I., 2014. Investigating the Eco-community Concept toward Socio-Spatial
Quality in Sector 7, Sector 9, Bintaro, South Jakarta. Procedia, Issue 179, pp. 183-194.
Agustina, I. H. (Tanpa Angka Tahun). Kajian tentang Konsep Berkelanjutan pada Beberapa
Kota Baru dan Permukiman Berskala Besar. Jurnal PWK Unisba.
Kwanda, T. (1999). Peranan Perencanaan Fisik dalam Pengembangan Permukiman Skala
Besar Pantai Timur Surabaya. Jurnal Dimensi Teknik Arsitektur Vol. 27 No. 1, 1 - v.
Savitri, E. F. (2002). Studi TIngkat Pemanfaatan Fasilitas Kota di Kota Baru Bumi Serpong
Damai. Tugas Akhir. Fakultas Teknik Universitas Diponegoro, Semarang.
Setyawan, H. A. (2002). Dampak Keberadaan Permukiman Solo Baru terhadap Kondisi
Ekonomi, Sosial, dan Fisik Permukiman Sekitarnya. Fakultas Teknik Universitas
Diponegoro, Semarang.
Winda, & Mulyana, R. (2012). Retrieved Mei 22, 2015, from KARAKTERISTIK PERMUKIMAN
DAN

PEMANFAATAN

PEKARANGAN

RUMAH

DI

ZONA

HILIR

DAS,

dalam

digilib.unimed.ac.id. [Accessed 12 Mei 2015].


SNI 03 1733 2004
Dinas PU Cipta Karya SK SNI Air Minum, 2010.

75 | P a g e