Anda di halaman 1dari 28

BAB 1

PENDAHULUAN
1.1 Latar belakang
Pengukuran biokimia komponen spesifik darah dan air seni merupakan
indikator penting keadaan metabolik dan dipakai dalam diagnosis penyakit dan
pengobatan, sebuah contoh adalah diabetes mellitus, yang menyebabkan
abnormalitas nyata pada metabolism. Diabetes mellitus, menempati urutan ketiga
sebagai penyebab kematian di Amerika. Keadaan ini relatif umum : kira-kira 5
persen manusia di Amerika menunjukkan beberapa tingkatan abnormalitas dalam
metabolisme glukosa yang menunjukkan diabetes atau kecenderungan mendekati
diabetes. Diabetes mellitus benar-benar merupakan kelompok penyakit dimana
aktivitas pengaturan insulin mungkin terlambat dalam berbagai hal.
Gejala karakteristik diabetes adalah rasa haus dan urinasi yang berlebihan
(polysuria), menyebabkan sering minum air dalam jumlah tinggi (polydipsia),
perubahan ini disebabkan oleh ekskresi glukosa dalam jumlah besar kedalam air
seni, kondisi ini diketahui sebagai glukosuria. Batasan diabetes mellitus berarti
kelebihan ekskresi air seni manis. Dalam keadaan parah yaitu, diabetes mellitus
yang tidak dikontrol, jumlah glukosa dalam urine dapat melebihi 100 g per 24
jam. Sedangkan pada individu normal hanya sedikit yang dikeluarkan. Jumlah
urine yang besar pada diabetes menggambarkan kebutuhan ginjal untuk
mengeluarkan sejumlah air bersama-sama dengan glukosa sejak kapasitas ginjal
untuk membersihkan larutan pada urine ada batasnya. Pengukuran sejumlah
glukosa dalam sekskresi urine dalam waktu 24 jam adalah salah satu uji diagnosis
untuk diabetes.
Oleh karena itu, dilakukan percobaan ini untuk mengetahui perbedaan
urine yang normal dan urine yang terinfeksi diabetes mellitus, mengetahui kadar
glukosa dalam urine yang terinfeksi diabetes mellitus secara seni kuantitatif dan
untuk mengetahui perubahan urin diabetes ketika ditambah Benedict. Sehingga
dapat diaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari dalam mendeteksi penyakit
diabetes dari sejak dini.
1.2 Tujuan

- Mengetahui penilaian sampel urin normal dan urin diabetes terhadap tabel
penafsiran.
- Mengetahui kelebihan dari uji Benedict yang digunakan untuk percobaan ini.
- Mengetahui hasil reaksi uji Benedict terhadap sampel urin dan larutan
glukosa.
1.3 Prinsip percobaan
Mengidentifikasi karbohidrat (glukosa) melalui reaksi gula reduksi
terhadap sampel urin normal dan urin penderita diabetes. Larutan alkali dari
tembaga direduksi oleh gula yang mengandung gugus aldehida atau keton bebas,
dengan membentuk kuprooksida berwarna. Pereaksi Benedict yang merupakan
campuran dari kupri sulfat dan larutan basa kuat yaitu natrium karbonat dan
natrium sulfat. Uji Benedict dilakukan pada suasana basa yang menyebabkan basa
terjadinya transformasi isomerik. Pada suasana basa, reduksi ion W2+ dan CuSO4
oleh gula reduksi akan berlangsung dengan cepat membentuk Cu 2O yang
merupaka endapan merah bata. Dimana pada urin normal akan berwarna biru
yang menandakan tidak terdapat glukosa pada urin dan pada urin penderita
diabetes akan menghasilkan endapan merah bata (Cu2O) yang menandakan urin
penderita diabetes mengandung glukosa.

BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA
Karbohidrat merupakan senyawa karbon yang mengandung atom
hydrogen dan oksigen dengan rumus umum C n(H2O)n. Karbohidrat merupakan
sumber energi dan penyusun struktur sel. Pada tanaman dan ganggang yang
memiliki klorofil (zat hijau daun), karbohidrat dibentuk dari air dan
karbondioksida yang terdapat di udara dengan bantuan energi matahari melalui
proses fotosintesis. Tanaman yang mengandung banyak karbohidrat sebagai
cadangan makanannya, dapat digunakan oleh manusia dan hewan sebagai sumber
karbohidrat (Maria, 2010).
Didalam ilmu biokimia terdapat beberapa jenis karbohidrat yang memiliki
peranan penting, antara lain monosakarida (glukosa, fruktosa, galaktosa, ribosa),
disakarida (laktosa, sukrosa, maltosa) dan polisakarida (glikogen pada hewan dan
selulosa pada tanaman). Uji kualitatif dapat dilakukan untuk mengetahui jumlah
kandungan karbohidrat dalam suatu bahan (Maria, 2010).
Setelah mengadakan penelitian yang mendalam, banting dan Best pada
tahun 1922 memperoleh insulin, suatu hormone yang diproduksi dalam sel
pancreas, yaitu pada sel-sel langerhans atau Pulau-pulau Langerhans. Sebagian
sel-sel pancreas. Disamping itu ada sekelompok kecil sel-sel yang letaknya tidak
teratur yang ditemukan oleh Langerhans pada tahun 1867. Sel-sel tersebut
selanjutnya disebut sel-sel atau pulau-pulau Langerhans. Fungsi insulin adalah
merangsang sintesis enzim-enzim lemak dalam hati, misalnya kinase pirurat,
glukokinas dan fosfofruktokinase. Disamping itu insulin juga berfungsi sebagai
penghambat atau penekan terbentuknya enzim-enzim glukonegenik, misalnya
glukosa-6-fosfatase, fruktosa-1,6-difosfatase dan karboksilase pirurat. Dengan
demikian insulin dapat mengendalikan proses metabolism karbohidrat dan
karenanya kadar glukosa dalam darah orang normal relative konstan (Poedjiadi,
2007).
Insulin adalah suatu protein dengan bobot molekul sebesar 5734 dan
mempunyai titik isolistrik pada pH 5,3 sampai 5,36. Hormon ini dengan alkali
dapat bereaksi dan menimbulkan ammonia dan karenanya menjadi tidak aktif lagi.

Enzim proteolitik yang dapat memecahkan protein juga dapat memecah protein
juga dapat merusak insulin (Poedjiadi, 2007).
Kekurangan hormon insulin dalam tubuh mengakibatkan penurunan
aktivitas enzim dalam proses glikolisis dan dengan demikian kadar glukosa
menjadi lebih tinggi daripada keadaan normal (Poedjiadi, 2007).
Disamping perannya dalam penggunaan glukosa bagi tubuh, insulin juga
mempunyai pengaruh pada metabolisme protein dan asam nukleat. Sebagai
contoh insulin mempermudah masuknya asam amino ke dalam sel, meningkatkan
sintesis protein dalam ribosom dan mempengaruhi pembentukan mRNA
(Poedjiadi, 2007).
Di dalam sel, katabolisme monosakarida glukosa, fruktosa dan galaktosa
pertama kali dilakukan oleh enzim-enzim glikolisis yang larut dalam sitoplasma.
Glikolisis (Gluko; Glukosa : lisis; penguraian) adalah proses penguraian
karbohidrat (glukosa) menjadi piruvat. Reaksi penguraian ini terjadi didalam
keadaan ada atau tanpa oksigen. Bila ada oksigenasam piruvat akan dioksida lebih
lanjut menjadi CO2 dan air misalnya pada hewan, tanaman dan banyak sel
mikroba yang berada pada kondisi aerobic. Bila tanpa oksigen, asam piruvat akan
diubah menjadi etanol (fermentasi alcohol) pada ragi atau menjadi asam laktat
pada otot manusia yang terkontraksi (Toha, 2007).
Salah satu faktor penting dalam metabolisme ini ialah kadar gula dalam
darah yang relatif konstan. Bila orang makan makanan sumber karbohidrat, maka
glukosa yang terjadi diserap oleh darah melalui dinding usus. Dengan demikian
pada saat dimana kadar glukosa dalam darah bertambah. Agar kadar glukosa
dalam darah konstan, maka pancreas mengeluarkan hormone insulin. Hormone ini
menyebabkan penguraian glikogen menjadi glukosa diperlambat. Sebaliknya
apabila kadar glukosa dalam darah rendah, maka pancreas mengeluarkan hormone
glukogen yang bekerjanya kebalikan dari insulin yaitu menaikkan kadar glukosa.
Demikian pula kelenjar pituitari atau hipopisis mengeluarkan hormone
pertumbuhan yang juga menaikkan kadar glukosa dalam darah (Mayasari, 2012).
Air seni atau urine adalah cairan sisa yang diekskresikan oleh ginjal yang
kemudian dikeluarkan dari dalam tubuh melalui proses urinasi. Ekskresi urine ini
diperlukan untuk membuang molekul-molekul sisa dalam darah yang disaring
oleh ginjal, serta untuk menjaga homeostatis cairan tubuh. Urine yang disaring

didalam ginjal tersebut lalu dibawa melalui ureter menuju kantung kemih,
kemudian dibuang keluar tubuh melalui uretra (Tilong, 2012).
Cairan dan materi pembentuk urine berasal dari darah atau cairan
ruterstial. Komposisi urine berubah sepanjang proses reabsorpsi, yakni ketika
molekul yang penting bagi tubuh, misalnya glukosa, diserap kembali ke dalam
tubuh melalui molekul pembawa. Cairan yang tersisa yang berlebih atau
berpotensi racun yang akan dibuang keluar dari tubuh (Tilong, 2012).
Materi yang terkandung di dalam urine dapat diketahui melalui urinalisis.
Urea yang terkandung dalam urine dapat menjadi sumber nitrogen yang baik
untuk tumbuhan dan dapat digunakan untuk mempercepat pembentukan kompos.
Secara umum, urine dianggap sebagai zat yang kotor. Hal ini berkaitan
dengan kemungkinan urine tersebut berasal dari ginjal atau saluran kencing yang
terinfeksi sehingga urine pun mengandung bakteri. Namun, jika berasal dari ginjal
dan saluran kencing yang dihasilkan berasal dari urea (Tilong, 2012).
Urine normal biasanya memiliki warna yang bervariasi mulai kuning
jernih sampai kuning pucat, tekandung pada kadar air pada urine. Warna kuning
yang khas pada urine disebabkan oleh ekskresi pigmen yang berasal dari darah
yang disebut uronchrome.
Dalam konteks ini, perlu diketahui bahwa terjadinya peubahan warna urine
yang bersifat sementara bisa disebabkan oleh pewarna makanan buatan yang tidak
baik atau bisa juga akibat resep obat tertentu yang dikonsumsi oleh tubuh. Ada
kalanya, perubahan warna urine yang abnormal tersebut patut diwaspadai karena
dapat menjadi gejala terjadinya gangguan kesehatan. Meskipun demikian, warna
urine abnormal belum tentu juga teridentifikasi penyakit berat, melainkan bisa
saja disebabkan oleh hasil metabolisme tubuh abnormal yang berasal dari satu
jenis makanan atau sedang mengonsumsi obat-obatan. Selain warna, bau urine
juga dapat dijadikan tanda adanya gangguan dalam tubuh. Maka dari itu, dapat
ditegaskan bahwa urine bisa melambangkan jenis penyakit.
Analisis terhadap urine untuk mengetahui kondisi kesehatan dilakukan
melalui proses yang disebut urinalisis. Proses tersebut dilakukan untuk
mengetahui zat-zat yang terkandung di dalam urine. Itulah sebabnya dokter kerap
meminta melakukan tes urine, meskipun pasien tidak memiliki keluhan yang
berkaitan dengan urine. Dengan tes urine, dokter dapat mengetahui berbagai hal

yang terjadi didalam tubuh. Anda juga dapat melakukan pemeriksaan urine tanpa
melibatkan pihak ahli medis yaitu dengan memperhatikan urine anda pada saat
melakukan buang air kecil (Tilong, 2012).
Diabetes mellitus atau penyakit kencing manis atau penyakit gula dapat
terjadi ketika kondisi tubuh tidak mampu menghasilkan insulin (hormone
pengatur gula darah) atau insulin yang dihasilkan tidak mencukupi atau insulin
tidak bekerja dengan baik. Dalam kondisi ini, kadar gula dalam darah menjadi
tinggi karena tidak dapat digunakan oleh tubuh.
Kadar gula yang tinggi akan dibuang melalui air seni. Maka dari itu, air
seni penderita diabetes mellitus mengandung gula sehingga sering dikerubuti
semut. Saat menjalankan puasa, kandungan atau kadar gula penderita penyakit ini
lebih dari 126 mg/dl, sedangkan saat tidak berpuasa, lebih dari 200 mg/dl. Pada
orang normal (tidak terkena diabetes mellitus) kadar gula berkisar 60-120 mg/dl
(Tilong, 2012).
Berdasarkan informasi dari World Health Organization (WHO), diabetes
mellitus memiliki beberapa jenis yaitu diabetes melitus tipe 1, diabetes mellitus
tipe 2 dan diabetes mellitus tipe 3 (Tilong, 2012).
Diabetes mellitus tipe 1 ialah diabetes yang tergantung pada insulin. Tipe
ini berkembang jika sel-sel beta pancreas memproduksi insulin terlalu sedikit atau
bahkan tidak memproduksi sama sekali. Diabetes jenis ini biasanya menjangkit
seseorang sebelum ia berusia 40 tahunan, bahkan termasuk pada anak-anak
(Tilong, 2012).
Sampai saat ini, diabetes mellitus tipe 1 tidak dapat dicegah, karena
penyebabnya bukan daripada makanan yang tidak sehat, melainkan adanya
kesalahan reaksi tautoimunitas tersebut dapat dipicu oleh adanya infeksi pada
tubuh. Diet dan olahraga sekalipun tidak bisa menyembuhkan ataupun mencegah
diabetes tipe ini. Kebanyakan penderita diabetes tipe ini memiliki kesehatan dan
berat badan yang baik saat penyakit tersebut mulai dideritanya. Selain itu,
sensivitas maupun respons tubuh tetap normal, terutama pada tahap awal (Tilong,
2012).
Sedangkan diabetes mellitus tipe 2 dikenal sebagai diabetes mellitus yang
tidak tergantung pada insulin. Diabetes tipe ini berkembang ketika tubuh mampu
menghasilkan insulin, tetapi tidak dapat memenuhinya. Atau bisa juga disebabkan

oleh insulin yang dihasilkan mengalami resistansi sehingga tidak dapat bekerja
secara maksimal. Sekitar 90-95% penderita diabetes termasuk dalam diabetes ini
(Tilong, 2012).
Adapun jenis yang ketiga, diabetes mellitus tipe 3, disebut sebagai
diabetes gestasional. Munculnya diabetes ini diakibatkan oleh kombinasi dari
kemampuan reaksi dan pengeluaran hormone insulin yang tidak cukup. Biasanya,
diabetes tipe ini terjadi bahwa kehamilan dan dapat msembuh setelah melahirkan.
Diabetes tersebut dimungkinkan dapat merusak kesehatan janin atau itu dan hanya
sekitar 20-50% dari wanita penderita diabetes tersebut dapat bertahan hidup
(Tilong, 2012).
Pemeriksaan urine tidak hanya dapat memberikan fakta-fakta tentang
ginjal dan saluran urin, tetapi juga mengenai faal berbagai organ dalam tubuh
seperti

hati,

saluran

empedu,

pancreas,

cortex,

adrenal

dan

lain-lain

(Gandasoebrata, 1984).
Jika kita melakukan urinalisis dengan memakai urin kumpulan sepanjang
24 jam pada seseorang, ternyata susunan urine itu tidak banyak berbeda dari
susunan pemeriksaan dengan sampel-sampel urin dari orang itu pada saat-saat
yang tidak menentu di waktu siang atau malam akan kita lihat bahwa susunan
sampel urin dapat berbeda jauh dari sampel lain. Itu sebabnya maka penting sekali
untuk memilih sampel urin sesuai dengan tujuan pemeriksaan (Gandasoebrata,
1984).
Jika urin disimpan mungkin terjadi perubahan susunan oleh kumankuman. Kuman-kuman biasanya ada karena urin untuk pemeriksaan biasa tidak
dikumpulkan dan ditampung secara steril. Untuk mengecilkan kemungkinan
perubahan itu, simpanlah urin pada suhu 4oC sebaiknya dalam lemari es, dalam
botol-botol tertutup (Gandasoebrata, 1984).
Kuman-kuman mencerna ureum dengan membentuk ammonia dan
karbondioksida, ammonia menyebabkan pH urin menjadi lindi dan terjadilah
pengendapan kalsium dan magnesium fosfat. Reaksi lindi juga merusak silinder.
Sebagian dari ammonia hilang ke udara sehingga urin itu tidak dapat dipakai lagi
untuk penetapan ureum. Selain itu juga glukosa akan dicerai oleh kuman-kuman
sehingga hilang dari urin (Gandasoebrata, 1984).

Urin yang disimpan juga berubah susunannya tanpa adanya kuman : asam
urat dan garam-garam urat mengendap, teristimewa pada suhu rendah. selain itu,
urin simpanan berubah susunannya oleh proses-proses oksidasi, hidrolisis dan
oleh pengaruh cahaya (fotodegradasi). Sebelum melakukan pemeriksaan, semua
bahan yang mengendap harus dicampur lebih dulu dengan cairan atas lagi dengan
mengocok urin itu (Gandasoebrata, 1984).

BAB 3
METODOLOGI PERCOBAAN
3.1 Alat dan Bahan
3.1.1 Alat alat
-

Rak tabung reaksi


Tabung reaksi
Pipet tetes
Gelas Beaker
Bunsen
Penjepit Tabung
Sikat Tabung
Botol Semprot
Gelas Ukur
Hot Plate
Stopwatch
Kaki Tiga

3.1.2 Bahan bahan


-

Sampel Urin Normal


Sampel Urin Diabetes
Pereaksi Benedict
Sunlight
Spiritus
Glukosa 0,3%
Glukosa 0,75%
Glukosa 1,5%
Glukosa 2%
Glukosa 5%
Kertas label
Aquades
Korek Api
Tissue

3.2 Prosedur Percobaan


3.2.1 Urin Normal
-

Disiapkan tabung reaksi


Dimasukkan pereaksi Benedict sebanyak 2 mL kedalam tabung reaksi
Ditambahkan Urin Normal sebanyak 10 tetes
Dipanaskan pada air mendidih hingga 2 menit
Didinginkan dan didiamkan selama 3 menit pada suhu ruang
Diamati perubahan warna yang terjadi dan endapan yang terbentuk
Dibandingkan dengan tabel penafsiran

3.2.2 Urin Diabetes


-

Disiapkan tabung reaksi


Dimasukkan pereaksi Benedict sebanyak 2 mL kedalam tabung reaksi
Ditambahkan Urin Diabetes sebanyak 10 tetes
Dipanaskan pada air mendidih hingga 2 menit
Didinginkan dan didiamkan selama 3 menit pada suhu ruang
Diamati perubahan warna yang terjadi dan endapan yang terbentuk
Dibandingkan dengan tabel penafsiran.

3.2.3 Larutan Glukosa


-

Dimasukkan pereaksi Benedict sebanyak 2 mL kedalam 6 tabung reaksi


Pada tabung 1 dimasukkan 10 tetes glukosa 0,3%, diaduk
Pada tabung 2, dimasukkan 10 tetes glukosa 0,75%, diaduk
Pada tabung 3, dimasukkan 10 tetes glukosa 1,5%, diaduk
Pada tabung 4, dimasukkan 10 tetes glukosa 2%, diaduk
Pada tabung 5, dumasukkan 10 tetes glukosa 5%, diaduk
Dipanaskan pada air mendidih selama 5 menit
Didinginkan dan didiamkan selama 3 menit pada satu ruang
Diamati perubahan warna dan endapan yang terbentuk
Dibandingkan dengan tabel penafsiran

3.3 Flowsheet
3.3.1 Tabung 1

3.3.2 Tabung 2

3.3.3 Tabung 3

3.3.4 Tabung 4

3.2.5 Tabung 5

3.2.6 Tabung 6

3.2.7 Tabung 7

BAB 4
HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Hasil Pengamatan
4.1.1 Tabel Pengamatan
Perlakuan
a. Tabung 1
Diambil 2 mL

Pengamatan
pereaksi

Urin normal : kuning


Benedict
Larutan menjadi biru
Ditambahkan 10 tetes urin
Menjadi larutan hijau tosca
normal
Ada endapan
-

Dipanaskan

dalam

air

mendidih hingga 2 menit dan


-

didinginkan pada suhu ruang


Didiamkan
dan
diamati
Urin : kuning kecokelatan
Terjadi 2 fase, fase atas cokelat

perubahan
Dibandingkan dengan tabel
b. Tabung 2
Diambil
-

mL

kebiruan, fase bawah larutan biru


Setelah dipanaskan terbentuk
pereaksi Larutan hijau kekuningan

Benedict
(+)
Ditambahkan 10 tetes urin
diabetes

Dipanaskan

dalam

air

mendidih hingga 2 menit dan

Menjadi larutan biru

didinginkan pada suhu ruang


Setelah dipanaskan larutan biru dan
Didiamkan
dan
diamati
terdapat merah bata
perubahan
Dibandingkan dengan tabel
(+)
-

c. Tabung 3
Diambil

mL

pereaksi

Menjadi larutan biru


Benedict
Ditambahkan 10 tetes glukosa
Larutan biru dengan endapan merah
0,5%

Dipanaskan

dalam

air bata

mendidih hingga 2 menit dan

(++)

didinginkan pada suhu ruang


Didiamkan
dan
diamati
-

perubahan
Dibandingkan

dengan

tabel

tafsiran
d. Tabung 4
Diambil

Larutan biru
Larutan bening kemerahan dengan
2

mL

pereaksi

endapan merah bata

Benedict
(+++)
Ditambahkan 10 tetes glukosa

0.75%
Dipanaskan

dalam

air

mendidih hingga 2 menit dan


Larutan biru
didinginkan pada suhu ruang
Larutan bening kemerahan dengan
Didiamkan
dan
diamati
endapan merah bata
perubahan
Dibandingkan dengan tabel
(++++)
penafsiran
e. Tabung 5
Diambil

mL

pereaksi

Benedict
Ditambah 10 tetes glukosa 2,5
%
-

Dipanaskan

dalam

air

Larutan biru
Larutan jingga dengan endapan merah
bata

mendidih hingga 2 menit dan (+++++)


-

didinginkan pada suhu ruang


Didiamkan
dan
diamati

perubahan
Dibandingkan

dengan

tabel

tafsiran
f. Tabung 6
Diambil

mL

pereaksi

Benedict
Ditambahkan 10 tetes glukosa
5%

Dipanaskan

dalam

air

mendidih hingga 2 menit dan


didinginkan pada suhu ruang
Didiamkan
dan
diamati
-

perubahan
Dibandingkan

dengan

tabel

tafsiran
g. Tabung 7
Diambil

mL

pereaksi

Benedict
Ditambahkan 10 tetes glukosa
7,5%
Dipanaskan

dalam

air

mendidih hingga 2 menit dan


-

didinginkan pada suhu ruang


Didiamkan
dan
diamati

perubahan
Dibandingkan

dengan

tabel

penafsiran
4.1.2 Tabel Penafsiran
Penilaian
Negatif
Positif 1 (+1)
Positif 2 (+2)
Positif 3 (+3)
Positif 4 (+4)

Warna dan Kadar


Tetap biru jernih / sedikit kehijau
hijauan dan agak keruh
Hijau kekuning kuningan dan keruh
(sesuai dengan 0,3 - <1%)
Kuning keruh / kuning kehijauan (11,5%)
Jingga atau warna lumpur keruh (23,5%)
Merah bata / merah keruh (>3,5%)

4.2 Reaksi
Glukosa dengan benedict
O

OH

HO

OH

OH

+ Cu2+ + 2OH-

CH2OH

Benedict

OH

OH

HO

OH

OH

+ Cu2O

endapan
merah bata

CH2OH

Glukosa
Bintang, 2010.

4.3 Pembahasan
Urinalisis adalah suatu analaisis atau tes yang dilakukan pada sampel urin
pasien untuk tujuan diagnosis infeksi kemih, batu ginjal, skrining dan evaluasi
berbagai jenis penyakit ginjal serta memantau perkembangan penyakit seperti
diabetes melitus dan tekanan darah tinggi (hioertensi) dan skrining terhadap status
kesehatan umum.
Urin adalah cairan sisa yang dieksresikan oleh ginjal yang kemudian akan
dikeluarkan dari dalam tubuh melalui proses urinasi. Ekskresi urin diperlukan
untuk membuang molekul-molekul sisa dalam darah yang disaring oleh ginjal dan
untuk menjaga hemeostatis cairan tubuh. Urin disaring didalam ginjal dibawa
melalui ureter menuju kandung kemih, akhirnya dibuang keluar tubuh melalui
uretra.
Volume dan komposisi urin dalam 24 jam bervariasi bergantung pada
jumlah cairan yang masuk ke dalam tubuh. Tapi, pada keadaan normal volume
urin adalah 600-1600 mL.

Komponen utama urin manusia secara normal 24 jam


Komponen
Glukosa
Asam Amino
Amonia
Urea
Kreatinin
Asam urat
H+
Na+
K+
Ca2+
Mg2+
ClHPO42SO42HCO3-

Garam per 24 jam


<0,05
0,80
0,80
25
1,5
0,7
pH 5-8
3,0
1,7
0,2
0,15
6,3
1,2 gram P
1,4 gram S
0,3

Perkiraan Nisbah
Konsetrasdi Urin Plasma
<0,05
1,0
100
70
70
20
Sampai 300
1,0
15
5
2
1,5
25
50
0,2

Secara umum urin yang noemal memiliki ciri-ciri sebagai berikut:


1. Jumlah/ volume urin
Pada keadaan normal volume urin selama 24 jam adalah 600-1600 mL.
2. pH urin
pH urin dalam kondisi normal berkisar antara 4,6-8,0 dengan rata-rata 6,5.
3. Berat jenis urin
Normal: 1,003-1,030, rata-rata 1,020.
4. Warna urin
Normalnya urin berwarna kuning muda hingga tua.
5. Bau urin
Pada urin segar atau baru biasanya tidak berbau keras atau menyengat, tetappi
pada urin yang telah lama dikeluarkan dari tubuh, uranium yang terkandung
didalamnya akan diubah menajdi amoniak oleh bakteri yang ada urin, sehingga
menimbulkan bau yang keras atau menyengat.
6. Kekeruhan urin
Urin baru, normalnya berwarna jernih.
Analisis terhadap urin untuk mengetahui kondisi kesehatan dilkaukan
melalui proses yang disebut urinalisis. Proses tersebut dilakukan untuk
mengetahui zat-zat yang terkandung di dalam urine
Jika kita melakukan urinalisis dengan memakai urine kumpulan sepanjang
24 jam pada seseorang, ternyata susunan itu tidak banyak berbefa dari susunan
urin 24 jam berikutnya.

Kadar gula yang tinggi akan dibuang melalui air seni. Saat menjalankan
pasa, kandungan atau kadar gula penertia penyakit diabetes melitus lebih dari 126
mg/dl, sedangakan saat tidak puasa, lebih dari 200 mg/dl. Pada orang normalm
(tidak terkena diabetes melitus), kadar gula berkisar 60-120 mg/dl.
Jumlah urin 24 jam sangat berbeda dari seseorang ke orang lain. Banyak
sekali faktor yang berpengaruh kepada diuresis itu, umpamanya umur, berat
badan, kelamin, makanan dan minuman, suhu badan, iklim dan aktivitas orang
yang bersangkutan. Rata-rata didapat di daerah tropik jumlah urin 24 jam antara
800-1300 mL untuk orang dewasa.
Nyatakanlah warna urin dengan perkataan seperti: tidak berwarna, kuning
muda, kuning, kuning tua, kuning bercampur merah, merah bercampur kuning,
merah, coklat kuning bercampur hijau, putih serupa susu, dan sebagainya. Pada
umumnya warna urin ditentukan oleh besarnya diuresis; makin besar diuresis,
makin muda warna urin itu. Biasanya warna normal urin berkisar antara kuning
muda dan kuning tua. Warna itu disebabkan oleh beberapa macam zat warna,
terutama urochrom dan urobilin.
Urin asam mengubah kertas lakmus yang biru menajdi merah. Urin lindi
mengubah kertas lakmus merah menjadi biru; jika kelindian urin itu disebabkan
oelh amoniak, warna biru hilang lagijika kertas itu dipanasi sedikit-sedikit sampai
kering. Urin netral praktis tidak mengubah warna kertas lakmus, baik yang merah
maupun yang biru.
Meskipun tidak disebut sebagai pemeriksaan penyaring, baik selalu
diperhatikan dan dilaporkan jika ada bau abnormal. Dalam hal ini pun harus di
bedakan bau yang dati semula ada dari bau yang terjadi dalam urin yang dibiaskan
tanpa pengawet. Biasanya hanya bau yang dari semula ada yang bermakna.
Bau urin yang normal disebabkan untuk sebagian oleh asam-asam organik
yang mudah menguap. Bau yang berlainan dari yang normal:
1. Oleh makanan yang mengandung zat-zat atsiri, seperti jengkol, petai, durian,
asperse, dan lain-lain. Mudah dikenal dan bau iu ada dari semula.
2. Oleh obat-obatan sepertinya: terpentin, menthol, dan sebagainya. Telah ada
dalam urin segar.
3. Bau amoniak oleh perombakan bakteriil dari ureum. Biasnayah terjadi dengan
urin yang dibiarkan tanpa pengawet reaksi urin menjadi lindi. Kadang-kadang

juga oleh perombakan ureum di dalam kantong kencing oleh infeksi dengan
bakteri tertentu.
4. Bau pada ketonuria; bau itu ada dari semula dan menyerupai bau buah-buahan
atau bungan setengah layu (meskipun asetonlah yang banyak didapat, baunya
berbedadari bau aseton murni).
5. Bau busuk. Kalau ada dari mula-mula mungkin berasal dari permbakan zat-zat
protein, umpamanya pada carcinoma dalam saluran kencing. Mungkin pula
tejadi oleh pembusukkan urin yang mengandung banyak protein di luar badan.
Botol penampung (wadah) urin harus bersih dan kering. Adanya air dan
kotoran dalam wadah berarti adanya kuman-kuman yang kelak berkembangan
biak dalam urin dan mengubah susunannya.
Wadah urin yang terbaik ialah yang berupa gelas bermulut lebar yang
dapat disumbat rapat; sebaiknya pula urin dikeluarkan langsung ke dalam wadah
itu. Sebuah wadah yang volumenya 300 mL, mencukupi untuk urin sewaktu; jika
hendak mengumpulkan urin kumpulan, pakailah wadah yang lebih besar.
Jika hendak memindahkan urin dari satu wadah ke dalam yang lain,
kocoklah terlebih dulu, supaya segala endapan ikut serta pindah tempat. Jagalah
juga jangan ada yang terbuang.
Berilah kepada wadah etikat yang jelas memberi keterangan: nama orang,
bangsal, tanggal, jenis urin, pengawet yang dipakai dan sebagainya. Wadah yang
tidak dimaksdkan untuk pemeriksaan bakteriologi tidak perlu steril, asal
mengindahkan syarat-syarat kebersihan.
Pada urin orang yang berpuasa memiliki

kadar gula yang rendah

dibandingkan yang tidak berpuasa. Normalnya pada orang biasa apabila telah
mengkonsumsi makanan maka gula darahnya akan tinggi sehingga pada saat
analisis dapat mempengaruhi hasilnya. Orang normal yang seharusnya tidak di
vonis terkena diabetes akan divonis terkena diabetes.
Klasifikasi diabetes melitus berdasarkan etiologinya (ADA, 2003).
1. Diabetes Mellitus Tipe 1
Destruksi sel umumnya menjurus ke arah defisiensi insulin absolut.
Melalui proses imunologik (Otoimunologik)
Idiopatik
2. Diabetes Mellitus Tipe 2

Bervariasi mulai yang perdominan resistensi insulin disertai definisiensi insulin


relati sampai yang predominan gangguan sekresi insulin bersama resistensi
insulin.
3. Diabetes Mellitus Tipe Lain
A. Defek genetik fungsi sel :
B. Defek genetik kerja insulin
C. Penyakit eksokrim pankreas
D. Endokrinopati
E. Diabetes karena obat/ zat kimia: Glukokortikoid, hormon tiroid, asam
nikotinat, pentamidin, vacor, tiazid, dilautin, interferon.
F. Diabetes karena infeksi
G. Diabetes imunologi (jarang)
H. Sindroma genetik lain: Sindroma Down, Klinefelter, Turner, Huntington,
Chorea, Prader Willi.
4. Diabetes Mellitus Gestasional
Diabetes mellitus yang muncul pada masa kehamilan umumnya bersifat
sementara, tetapi merupakan faktor risiko untuk DM tipe 2
5. Pra-diabetes
A. IFG (Impaired Fasting Glucose) = GPT (Glukosa Puasa Terganggu)
B. IGT (Imppaired Glucose Tolerance) = TGT (Toleransi Glukosa Terganggu).
Analisis terhadap urin untuk mengetahui kondisi kesehatan dilakukan
melauli proses yang disebut urinalisis. Proses tersebut dilakukan untuk
mengetahui zat-zat yang terkandung didalam urine.
Secara kimiawi, komposisi urin adalah ammonia (0,05%), sulfat (0,18%),
fosfat (0,12%), klorida (0,6%), magnesium (0.01%), potassium (0,6%), sodium
(0,1%), kreatina (0,1%), uric acid (0,03%), urea (2%), dan air (95%). Selain itu,
urine juga mengandung garam dapur serta zat-zat yang berlebihan dalam darah,
misalnya vitamin C dan obat-obatan.
Uji kadar urin dengan uji Benedict merupakan uji semi-kuantitatif,
dikarenakan pereaksi Benedict merupakan reagens kualitatif dimana perbandingan
banyaknya reagens dan urin penting dalam melakukan tes ini. Dikatakan semikuantitatif, masih terdapat analisis kualitatif pada test ini untuk memperhatikan
perubahan warna yang terjadi.
Penentuan kadar urine dengan uji Benedict, test ini merupakan analisis
semi-kuantitatif dimana pada analisis ini masih terdapat analisis kualitatif yaitu
memperhatikan perubahan warna yang terjadi dan endapan yang terbentuk
terhadap sampel yang digunakan dan tabel penafsiran serta perbandingan

penggunaan reagen dan sampel yang merupakan bagian dari analisis


kuantitatifnya.
Pada percobaan ini dilakukan serangkaian analisis untuk menentukan
kadar glukosa pada urine (normal & diabetes) dengan menggunakan uji Benedict.
Penentuan kadar glukosa dalam urin ini menggunakan uji Benedict dikarenakan
uji Benedict merupakan uji yang lebih spesifik terhadap uji fehling AB. Uji
Benedict lebih spesifik dibandingkan dengan uji fehling dikarenakan pada uji
Benedict tidak akan tereduksi oleh zat-zat lain selain glukosa sedangkan pada uji
fehling AB akan dirediksi oleh adanya zat lain seperti kreatini atau asam urat
sehingga dapat mengganggu hasil analisa. Dan pada pereaksi Benedict lebih
sederhana dibandingkan pereaksi fehling AB dikareanakan pereaksi Benedict
hanya terdiri darisatu jenis larutan dan fehling AB terdiri dari dua jenis larutan.
Pada uji fehling AB akan tereduksi oleh kreatimin atau asam urat sehingga akan
sedikit susah dalam menentukan kadar glukosa dalam urin. Sedangkan uji
Benedict tidak akan tereduksi oleh kreatinin atau asam urat sehingga
memudahkan kita untuk menentukan kadar urin. Dimana pereaksi Benedict hanya
akan tereduksi oleh glukosa sehingga meghasilkan endapan merah bata pada hasil
reaksi. Pada analisis ini digunakan larutan glukosa dengan berbagai konsentrasi
(0,3%, ; 0,75% ; 1,5% ; 2% ; 5%), larutan ini akan digunakan sebagai standar
untuk menentukan kadar glukosa pada sampel urine (normal & diabetes). Pada
analisis ini digunakan sampel urin normal dan urin orang yang terkena diabetes.
Pada urin normal tidak akan mengandung glukosa jika metabolisme tubuh baik &
cepat. Adanya sedikit glukosa pada urin dapat disebabkan karena metabolisme
tubuh yang lambat. Sedangkan pada urin diabetes kadar glukosa yang dihasilkan
relative tinggi dikarenakan terdapat gangguan pada penderita yang menyebabkan
rendahnya produksi hormon insulin pada penderita.
Pada perlakuan sampel urin normal di uji kadar glukosanya sebanyak 2 mL
pereaksi Benedict dimasukkan kedalam tabung reaksi. Digunakan pereaksi
Benedict agak banyak, agar hasil analisa/reaksi dapat terlihat jelas dan dapat
ditentukan secara kuantitatif kadar glukosa yang terkandung dalam urin. Jika
digunakan seddikit pereaksi Benedict, maka glukosa yang akan mereduksi ion
Cu2+ masih akan sersisa. Pereaksi ini berwarna biru tua yang merupakan larutan

yang mengandung kuprisulfat, natrium karbonat dan natrium sitrat. Kemudian


dimasukkan sebanyak 10 tetes sampel urin normal kedalam tabung reaksi,
kemudian dipanaskan didalam air mendidih salaam 2 menit. Diperlukan proses
pemanasan pada percobaan ini dikarenakan pereaksi Benedict merupakan suatu
oksidator lemah dimana melalui pemanasan akan mempercepat proses oksidasi
glukosa, sehingga pembentukan endapan Cu2O akan berlangsung cepat &
perubahan warna lebih tampak jelas perbedaan pada kadar yang bervariasi. Proses
pemanasan ini akan membantu mempercepat proses reduksi dari Cu 2+, sehingga
endapan merah bata akan semakin cepat terbentuk. Pada urin normal warna
larutan berwarana hijau toska. Hal ini menandakan bahwa ada sebagian ion Cu2+
dari pereaksi Benedict yang tereduksi menjadi Cu2O oleh glukosa, sehingga pada
urin normal terdapat sedikit endapan kuning dan larutannya berwarna hijau toska.
Pada perlakuan kedua, dilakukan hal yang sama untuk sampel urine
diabetes. Dimana pada hasil reaksi, larutan berwarna hijau kekuningan dan
terdapat endapan berwarna kuning yang lebih banyak di bandingakan urin normal.
Hal ini menandakan bahwa kadar glukosa dalam urin diabetes cukup tinggi.
Endapan kuning berupa Cu2O yang cukup banyak ini menandakan banyaknya ion
Cu2+ yang tereduksi.
Kemudian dilakukan analisis pada larutan glukosa dengan berbagai
konsentrasi. Larutan glukosa ini nantinya akan dijadikan standar untuk
menentukan kadar glukosa pada sampel urin. Analisa ini juga menggunakan uji
Benedict, dimana ion Cu2+ pada Benedict akan tereduksi oleh glukosa.
Perbandingan konsentrai glukosa akan menentukan banyaknya ion Cu 2+ yang
tereduksi, yang ditandai dengan endapan merah bara pada larutan. Pada glukosa
0,3% larutan berwarna biru begitu pula dengan larutan glukosa 0,75%. Hal ini
menandakan bahwa hanya sebagian kecil ion Cu2+ yang tereduksi. Pada larutan ini
dihasilkan endapan berwarna merah bata diamana endapan merah bata pada
larutan glukosa 0,75% lebih banyak dibandingkan larutan glukosa 0,3%.
Banyaknya endapan merah bata yang dihasilkan oleh pereduksi Benedict
menunjukkan banyaknya kadar glukosa yang terkandung dalam sampel. Pada
larutan glukosa 0,75% endapan merah bata yang dihasilkan akan lebih banyak
dibandingkan dengan larutan glukosa 0,3%.

Kemudian dilanjutkan pada larutan glukosa 1,5%, pada larutan ini


memberikan hasil reaksi yaitu warna larutan menjad bening kebiruan dan terdapat
endapan merah bata. Hal ini menandakan bahwa sebagian besar ion Cu 2+ telah
tereduksi. Endapan yang dihasilkan lebih banyak dibandingkan larutan glukosa
0,3% dan 0,75%. Kemudian dilanjutkan lagi untuk larutan glukosa 2% dan 5%.
Pada larutan glukosa 2%, memberikan hasil reaksi yaitu warna larutan berubah
menjadi bening kemerahan yang menandakan hampir semua ion Cu2+ tereduksi.
Endapan yang dihasilkan lebih banyak dibandingkan larutan glukosa 0,3%,
0,75%, dan 1,5%. Dan yang terakhir untuk larutan glukosa 5% , pada larutan ini
memberikan hasil reaksi yaitu perubahan warna larutan menjadi jingga dan
terdapat endapan merah bata yang banyak. Hal ini mendakan bahwa ion Cu2+ pada
pereaksi Benedict telah tereduksi semua menjadi Cu +. Pada pereaksi Benedict
yang direaksikan denga larutan glukosa dengan berbagai konsentrasi akan dapat
dilihat endapan merah bata yang dihasilkan. Pada larutan glukosa dengan
konsentrasi yang rendah endapan merah bata yang dihasilkan sedikit dikarenakan
ion Cu2+ yang tereduksi juga sedikit. Pada larutan glukosa dengan konsentrasi
yang banyak endapan merah bata akan lebih banyak pula dikarenakan ion Cu 2+
yang tereduksi juga banyak. Sedangkan pada larutan glukosa dengan konsentrasi
yang besar, semua ion Cu2+ akan tereduksi dan menghasilkan endapan merah bata
yang banyak dan warna larutan menjadi putih.
Dari hasil yang didapatkan, dibandingkan sampel urin normal & urin
diabetes terdapat larutan standar glukosa. Kemudian hasilnya dibandingkan antara
sampel dan larutan standar. Berdasarkan tabel penafsiran urin diabetes tersebut
berada pada positif 1 dengan kadar glukosa dalam urine sekitar 0,3-1%.
Penyakit diabetes atau dikenal masyarakat dengan sebutan penyakit gula
atau penyakit kencing manis, merupakan penyakit yang disebabkan oleh kelainan
yang terjadi pada metabolisme tubuh yang dikarenakan oleh banyak faktor.
Penyakit diabetes timbul akibat dari glukosa yang terdapat didalam darah
mempunyai kadar terlalu tinggi sehingga penggunaan insulin dalam tubuh tidak
bekerja dengan baik. Pada saat berpuasa gula darah orang normal akan stabil, dan
pada penderita diabetes tidak. Akan terdapat glukosa pada urin penderita

dikarenakan kegagalan fungsi ginjal untuk menyerap kembali zat-zat yang


diperlukan oleh tubuh.

BAB 5
PENUTUP
5.1 Kesimpulan
- Berdasarkan tabel penafsiran data yang didapat terhadap sampel urin adalah
untuk urin normal negatif dan untuk urin diabetes positif 1 yang mendakan
kadar glukosa dalam urin tersebut sekitar 0,3% - 1%.
- Uji Benedict lebih dipilih untuk digunakan pada percobaan ini dikenakan
perekasi Benedict lebih peka dan spesifik. Pereaksi ini kelak akan tereduksi
oleh kreatinin atau asam urat dan pereaksi ini hanya terdiri dari 1 larutan.
- Berdasarkan hasil percobaan sampel urin terhadap pereaksi Benedict
memberikan hasil reaksi berupa warna larutan menjadi hijau kekuningan dan
tardapat endapan kuning sedangkan untuk larutan glukosa memberikan
perubahan warna jingga dan endapan merah bata.
5.2 Saran
Sebaikknya pada percobaan selanjutnya kita dapat menggunakan uji yang
lain seperti Somogyi-Nelson agar pengetahuan praktikan dapat bertambah.

DAFTAR PUSTAKA
Bintang, Maria. 2010. Biokimia Teknik Penelitian. Jakarta: Erlangga.
Gandasoebrata, Ratwita. 1984. Penuntun laboratorium Klinik. Yogyakarta: Dian
Rakyat.
Mayasari, Ria. 2012. Biokimia. Banjarbaru: Scripta Cendekia.
Poedjiadi, Anna. 1994. Dasar-Dasar Biokimia. Jakarta: UI-Press
Soeharsono, Marataharsono. 2006. Biokimia 2. Yogyakarta: UGM-Press.
Tilay, Adi D. 2002. Deteksi Gangguan Kesehatan dengan Lidah, Bau Nafas, dan
Urine. Yogyakarta: Buku Biru.
Toha, A. Abdul Hamid. 2005. Biokimia: Metabolisme Biomolekul. Bandung:
Alfabeta.