Anda di halaman 1dari 3

Nama : Tissa G Mokobombang

Nim

: 821412035

Kelas : A-Farmasi S1 2012


Sintesis Paracetamol, Asetaminofen, dan Asam Salisilat
1. Sintesis Asetaminofen
Parasetamol diklasifikasikan sebagai analgesik ringan. Dalam kombinasi dengan
analgesik opioid, parasetamol juga dapat digunakan dalam pengelolaan nyeri yang lebih
berat seperti nyeri pasca bedah dan menyediakan perawatan paliatif pada pasien kanker
stadium lanjut. Meskipun acetaminophen digunakan untuk mengobati nyeri inflamasi,
umumnya tidak diklasifikasikan. sebagai NSAID karena menunjukkan hanya lemah
aktivitas anti-inflamasi.
Parasetamol

tidak

dianggap

karsinogenik

pada

dosis

terapi.

Kata-kata

acetaminophen (digunakan di Amerika Serikat, Kanada, Jepang, Korea Selatan, Hong


Kong, dan Iran) dan parasetamol (digunakan tempat lain) keduanya berasal dari nama
kimia untuk senyawa: para-acetylaminophenol dan para-acetylaminophenol. Dalam
beberapa konteks, itu hanya disingkat sebagai APAP, untuk asetil-para-aminofenol.

Persamaan reaksi:

Di laboratorium, parasetamol mudah disiapkan oleh nitrating fenol dengan natrium


nitrat, memisahkan yang diinginkan para-nitrofenol dari orto-produk sampingan, dan
mengurangi kelompok nitro dengan natrium borohidrida. Resultan 4-aminofenol kemudian
asetat dengan anhidrida asetat. [70] Dalam reaksi ini, fenol sangat mengaktifkan, sehingga
reaksi hanya membutuhkan kondisi ringan (lih. nitrasi benzena). Proses industri adalah
analog, tapi hidrogenasi digunakan sebagai pengganti pengurangan sodium borohidrida.

2. Sintesis Asam Salisilat


Asam salisilat digunakan untuk mensintesis asam asetilsalisilat, yang lazim disebut
aspirin.

DAFTAR PUSTAKA
Anonim,

2007.

Sintesis

Asam

salisilat

(online)

di

http://kriemhild.uft.uni-

bremen.de/nop/id/instructions/pdf/5012_id.pdf. diakses 12 desember 2013.


Fessenden, J. Ralp. 1999. Fessenden Kimia Organik Edisi Ketiga. Jakarta: Erlangga.

Anda mungkin juga menyukai