Anda di halaman 1dari 18

A.

GANGGUAN ELIMINASI BOWEL


1. Definisi
Merupakan suatu keadaan individu yang mengalami gangguan pada
system gastrointestinal bawah yang meliputi usus halus dan usus besar,
yaitu gangguan eliminasi BAB.
Dalam memenuhi kebutuhan eliminasi sangat diperlukan
pengawasan terhadap masalah yang berhubungan dengan gangguan
kebutuhan eliminasi, seperti obstipai, inkontenensia, retensi urine, dan
lain-lain. Gangguan tersebut dapat mengganggu pola aktivitas sehari- hari
(Aziz, 2004).
Eliminasi bowel/ buang air besar (BAB) atau disebut juga defekasi
merupakan feses normal tubuh yang penting bagi kesehatan untuk
mengeluarkan sampah dari tubuh. Sampah yang dikeluarkan ini disebut
feses atau stool (harnawati,2008).
2. Nilai-nilai Normal
Sehari BAB sekitar 2-3x/ hari. Gerakan peristaltic yang kuat dapat
mendorong feses ke depan. Gerakan ini 1-4x dalam 24 jam. Peristaltik
sering terjadi sesudah makan. Biasanya - dari produk buangan hasil
makanan dicernakan dalam waktu 24 jam, dibuang dalam bentuk feses
dan sisanya sesudah

waktu 44-48 jam berikutnya. Proses perjalanan

makanan dari mulut hingga sampai rectum membutuhkan waktu 12 jam.


Karaktersistik feses normal:
Warna

: kuning/ coklat

Konsistensi

: lembab, terbentuk

Bau

: arometik (dipengaruhi oleh makanan yang

dimakan)
Frekuensi

: bervariasi dari 1-3x sampai setiap kali 3 hari

Bantuk

: silindris

Jumlah

: 100-400g setiap hari ( bervariasi sesuai dengan

diet)
Kandungan lemak

: <6 gram/ 24jam

Mukus

: negatif

Darah

: negatif

Pus

: negatif

Parasit

: negative

3. Pengkajian
-

Pengkajian perawatan pada klien dengan gangguan eliminasi bowel


difokuskan pada riwayat keperawatan, pemeriksaan fisik, dan
pemeriksaan diagnosis.

Riwayat Keperawatan
Pada riwayat keperawatan, hal hal yang harus dikaji antara lain:
a.

Pola defekasi

Frekuensi

Apakah frekuensi tersebut pernah berubah ?

Apa penyebabnya ?

b.

Perilaku defekasi

Apakah klien menggunakan laksatif ?

Bagaimana cara klien mempertahankan pola defekasi?

c.

Deskripsi feses

Warna ( N=kuning/coklat)

Tekstur ( N= lembab, berbentuk)

Bau ( N= aromatic)

d.
-

Diet
Makanan apa yang mempengaruhi perubahan pola defekasi
klien?

Makanan apa yang biasa klien makan?

Makanan apa yang klien hindari?

Apakah klien makan secara teratur?

e.

Cairan

Jumlah dan jenis minuman yang dikonsumsi setiap hari


f.
-

Aktivitas
Kegiatan sehari-hari, missal olahraga

Kegiatan spesifik yang dilakukan klien, misalnya penggunaan


laksatif, enema atau kebiasaan mengkonsumsi sesuatu sebelum
di defekasi

g.

Penggunaan medikasi

Apakah

klien

bergantung

pada

obat-obatan

yang

dapat

mempengaruhi pada defekasinya?


h.
-

Apakah klien mengalami stress berkepanjangan?

Koping apa yang klien gunakan dalam menghadapi stress?

Bagaimana respons klien terhadap stress? Positif/ negative?

i.
-

Stress

Pembedahan atau penyakit menetap

Pemeriksaan fisik
a. Abdomen
Pemeriksaan dilakukan pada posisi terlentang, hanya bagian
abdomen saja yang tampak, dengan cara :
-

Inpeksi

amati

abdomen

untuk

melihat

bentuknya,

kesimetrisannya.
-

Auskultasi : dengarkan bising usus lalu perhatikan intensitas,


frekuensi, dan kualitasnya.

Perkusi : untuk mengetahui adanya distensi berupa cairan, massa


atau udara.

Palpasi : lakukan palpasi untuk mengetahui konsistensi abdomen


serta adanya nyeri tekan atau massa dipermukaan abdomen.

b. Rektum dan anus


Pemeriksaan dilakukan pada posisi litotomi atau sims.
-

Inpeksi : amati daerah perianal untuk melihat adanya tandatanda inflamasi,perubahan warna, lesi, lecet, fistula, konsistensi,
hemoroid.

Palpasi : palpasi dinding rectum dan rasakan adanya nodul,


massa, nyeri tekan, tentukan bentuk dan ukuran

c. Feses
Amati feses klien dan catat konsistensi, bentuk, bau, warna, dan
jumlahnya. Amati pula unsure abnormal pada feses.
-

Pemeriksaan diagnostik
a. Anoskopi
b. Progtosigmoidoskopi
c. Protoskopi
d. Rontgen dengan kontras ( Iqbal,2008)

4. Pemenuhan Kebutuhan Dasar Manusia


-

Membantu eliminasi bowel : mandiri/ tergantung/ dengan bantuan

Memberikan penjelasan pada keluarga tentang penyebab kontipasi

Memberikan makanan yang berserat

Melatih mobilisasi

Menolong klien BAB, membantu memberikan pispot pada pasien yang ingin
BAB ke tempat tidur

Membantu pola BAB yang normal : bantu klien dengna posisi yang normal, jaga
privasi, pergunakan pot untuk BAB, posisikan semi fowler, tempatkan
posisi bantal di sisi punggung, siram organ dengan air hangat, support,
relaks.

Catat keluarnya feses, selidiki penurunan


5. Diagnosa Keperawatan
a. Diare b.d proses infeksi pada saluran pencernakan, malabsorbsi
b. konstipasi b.d ketidakseimbangan elektrolit, kekurangan intake cairan
dan serat
c. Gangguan inkontinensia alvi b.d kerusakan spingter rectum, akibat
pembedahan pada rectum.

6. Intervensi Keperawatan

a. Diare b.d proses infeksi pada saluran pencernaan, malabsorpsi


Ditandai :
-BAB lebih dari 3x sehari dengan konsistensi cair
-nyeri pada abdomen
-peristaltik usus meningkat
Tujuan :
Agar diare pasien dapat diatasi
Kriteria hasil :
-

BAB 1-2 x sehari, dengan konsisten lembek

Tidak ada keluhan nyeri pada abdomen

Peristaltic usus kembali normal

Rencana tindakan :
-

Catat frekuensi jumlah konsisten feses yang keluar


R/ untuk mengetahui jumlah, kosistensi feses yang keluar

Monitor tanda-tanda dehidrasi (pusing, lesu, mukosa bibir kering,


dll)
R/ untuk mengetahui keadaan kebutuhan cairan klien

Support emosi pasien


R/ menberikan semangat pada klien

Anjurkan pasien untuk menghindari makanan yang merangsang


timbulnya diare
R/ Agar keadaan klien membaik

Kolaborasi dengan tim kesehatan (pemberian obat-obatan anti diare


dan antibiotik).
R/ untuk membantu proses penyembuhan klien

b. Konstipasi b.d ketidakseimbangan elektrolit, kekurangan intake cairan dan


serat

Tujuan : klien tidak mengalami kontipasi


KH :
-

Klien dapat defekasi secara spontan dan lancar tanpa menggunakan


obat

Bising usus normal ( 5- 35x/ menit )

Intervensi :
1) Berikan penjelasan pada klien dan keluarga tentang penyebab
kontipasi
R/ Klien dan keluarga akan mengerti penyebab kontipasi
2) Auskultasi bising usus
R/ Bising usus menandakan sifat aktivitas peristaltik
3) Anjurkan pada klien untuk makan makanan yang mengandung
serat
R/ Untuk merangsang peristaltic dan eliminasi reguler
4) Berikan intake cairan yang cukup ( 2 liter/ hari ) jika tidak ada
kontraindikasi
R/ masukan cairan adekuat membantu mempertahankan konsistensi
feses yang sesuai pada usus dan membantu eliminasi reguler
5) Lakukan mobilisasi sesuai dengan keadaan klien
R/ Membantu eliminasi dalam memperbaiki tonus otot abdomen dan
merangsang nafsu makan dan peristaltik.
c. Gangguan inkontinensia alvi b.d kerusakan spingter rectum, akibat
pembedahan pada rectum.
Tujuan : agar pola BAB klien optimal dan terkendali
Kriteria hasil :
-

Individu akan mengeluarkan feses setiap dua atau tiga hari

Intervensi :
1. Kaji factor yang berperan menyebabkan inkontinensia alvi
( aktivitas fisik yang tidak adekuat, kurangnya pengetahuan tentang
tehnik defekasi, dll )
R/ untuk mempertahankan konensia usus
2. Kaji status neurologis dan kemampuan fungsional individu
R/ untuk mencapai kontinensia
3. Rencanakan waktu yang tepat dan konsisten defekasi
R/ meningkatkan motilitas pencernakan dan mempercepat fungsi
usus
4. Buat program defekasi harian selama lima hari atau

sampai

terbentuk suatu pola


R/ Agar pola defekasi klien dapat terlatih
5. Berikan privacy dan lingkungan yang tidak menyebabkan stress
R/ Menjaga privacy klien dan member kenyamanan klien
6. Ajarkan tehnik defekasi yang efektif pada klien
R/ dapat memfasilitasi gravitasi dan meningkatkan tekanan intra
abdomen guna mengeluarkan feses

DAFTAR PUSTAKA

Alimu,Aziz. 2005. Pengantar Kebutuhan Dasar Manusia. Salemba Medika.


Surabaya
Alimul, Aziz. 2008. Ketrampilan Dasar Praktek Klinik. EGC : Jakarta
C arpenito, Lynda Juall. 2000. Buku Saku Diagnosa Keperawatan. Edisi 8. EGC :
Jakarta
Nanda. 2006-2007. Diagnosa Nanda NIC&NOC. EGC : Jakarta
Potter, R.A. Derry A.G. Fundamental of Nursing; St. Louis. Mosby.2000
Panduan Diagnosa Keperawatan Nanda 2005-2006. Alih Bahasa Budi
Santosa. Prima Medika.
Iqbal, Wahid. 2008. Buku Ajar Kebutuhan Dasar Manusia. EGC : Jakarta
Http : harnawati.wordpress.com. Kebuhan Dasar Eliminasi Alvi. Diakses pada
tanggal 24 Januari 2011

KONSEP DASAR PEMENUHAN KEBUTUHAN AKTIFITAS

A. Pengertian Mobilisasi
1. Mobilisasi adalah suatu kondisi dimana tubuh dapat melakukan keegiatan dengan
bebas (kosier, 1989).
2. Mobilisasi adalah kemampuan orang untuk bergerak secara bebas, mudah, dan
teraturyang bertujuan untuk memenuhi kebutuhan hidup sehat. ( Buku ajar KDM
teori dan aplikasi dalam praktik, 2007)
3. Keterbatasan pada pergerakan fisik tubuh atau satu atau lebih ekstremitas secara
mendiri dan terarah. ( Diagnosis Keperawatan definisi dan klasifikasi , 2010 )
4. Suatu keterbatasan dalam kemandirian, pergerakan fisik yang bermanfaat dari
tubuh atau satu ektremitas atau lebih . dengan tingkatan :
a. Tingkat 0: mandiri penuh
b. Tingkat 1 : memerlukan peralatan atau alat bantu
c. Tingkat 2 : memerlukan bantuan dari orang lain untuk pertolongan, pengawasan,
atau pembelajaran
d. Tingkat 3 : membutuhkan bantuan dari orang lain dan peralatan/ alat bantu
e. Tingkat 4 : ketergantungan, tidak berpartisipasi dalam aktifitas
( buku saku diagnose keperawatan Judith M. Wilkinson, 2006)
B. Konsep Dasar Mobilisasi
Mobilisasi atau kemampuan seseorang untuk bergerak bebas merupakan
salah satu kebutuhan dasar manusia yang harus terpenuhi. Tujuan mobilisasi
adalah memenuhi kebutuhan dasar (termasuk melakukan aktifitas hidup seharihari dan aktifitas rekreasi), mempertahankan diri (melindungi diri dari trauma),
mempertahankan konsep diri, mengekspresikan emosi dengan gerakan tangan
non verbal. Immobilisasi adalah suatu keadaan di mana individu mengalami atau
berisiko mengalamiketerbatasan gerak fisik. Mobilisasi dan immobilisasi berada
pada suatu rentang. Immobilisasi dapat berbentuk tirah baring yang bertujuan
mengurangi aktivitas fisik dan kebutuhan oksigen tubuh, mengurangi nyeri, dan
untuk mengembalikan kekuatan. Individu normal yang mengalami tirahbaring
akan kehilangan kekuatan otot rata-rata 3% sehari (atropi disuse).
Mobilisasi sangat dipengaruhi oleh sistem neuromuskular, meliputi sistem
otot, skeletal, sendi, ligament, tendon, kartilago, dan saraf.
Otot Skeletal mengatur gerakan tulang karena adanya kemampuan otot
berkontraksi dan relaksasi yang bekerja sebagai sistem pengungkit. Ada dua tipe
kontraksi otot: isotonik dan isometrik. Pada kontraksi isotonik, peningkatan
tekanan otot menyebabkan otot memendek. Kontraksi isometrik menyebabkan

1.

2.

3.

4.

peningkatan tekanan otot atau kerja otot tetapi tidak ada pemendekan atau gerakan
aktif dari otot, misalnya, menganjurkan klien untuk latihan kuadrisep. Gerakan
volunter adalah kombinasi dari kontraksi isotonik dan isometrik. Meskipun
kontraksi isometrik tidak menyebabkan otot memendek, namun pemakaian energy
meningkat. Perawat harus mengenal adanya peningkatan energi (peningkatan
kecepatan pernafasan, fluktuasi irama jantung, tekanan darah) karena latihan
isometrik. Hal ini menjadi kontra indikasi pada klien yang sakit (infark miokard
atau penyakit obstruksi paru kronik).
Postur dan Gerakan Otot merefleksikan kepribadian dan suasana hati
seseorang dan tergantung pada ukuran skeletal dan perkembangan otot skeletal.
Koordinasi dan pengaturan dari kelompok otot tergantung dari tonus otot dan
aktifitas dari otot yang berlawanan, sinergis, dan otot yang melawan gravitasi.
Tonus otot adalah suatu keadaan tegangan otot yang seimbang. Ketegangan dapat
dipertahankan dengan adanya kontraksi dan relaksasi yang bergantian melalui
kerja otot. Tonus otot mempertahankan posisi fungsional tubuh dan mendukung
kembalinya aliran darah ke jantung. Immobilisasi menyebabkan aktifitas dan
tonus otot menjadi berkurang.
Skeletal adalah rangka pendukung tubuh dan terdiri dari empat tipe
tulang: panjang, pendek, pipih, dan ireguler (tidak beraturan). Sistem skeletal
berfungsi dalam pergerakan, melindungi organ vital, membantu mengatur
keseimbangan kalsium, berperan dalam pembentukan sel darah merah.
Sendi adalah hubungan di antara tulang, diklasifikasikan menjadi:
Sendi sinostotik mengikat tulang dengan tulang mendukung kekuatan dan
stabilitas. Tidak ada pergerakan pada tipe sendi ini. Contoh: sakrum, pada sendi
vertebra
Sendi kartilaginous/sinkondrodial, memiliki sedikit pergerakan, tetapi elastis dan
menggunakan kartilago untuk menyatukan permukaannya. Sendi kartilago
terdapat pada tulang yang mengalami penekanan yang konstan, seperti sendi,
kostosternal antara sternum dan iga.
Sendi fribrosa/sindesmodial, adalah sendi di mana kedua permukaan tulang
disatukan dengan ligamen atau membran. Serat atau ligamennya fleksibel dan
dapat diregangkan, dapat bergerak dengan jumlah yang terbatas. Contoh: sepasang
tulang pada kaki bawah (tibia dan fibula)
Sendi sinovial atau sendi yang sebenarnya adalah sendi yang dapat digerakkan
secara bebas di mana permukaan tulang yang berdekatan dilapisi oleh kartilago
artikular dan dihubungkan oleh ligamen oleh membran sinovial. Contoh: sendi

putar seperti sendi pangkal paha (hip) dan sendi engsel seperti sendi interfalang
pada jari.
Ligamen adalah ikatan jaringan fibrosa yang berwarna putih, mengkilat,
fleksibel mengikat sendi menjadi satu sama lain dan menghubungkan tulang dan
kartilago. Ligamen itu elastis dan membantu fleksibilitas sendi dan memiliki
fungsi protektif. Misalnya, ligamen antara vertebra, ligamen non elastis, dan
ligamentum flavum mencegah kerusakan spinal kord (tulang belakang) saat
punggung bergerak.
Tendon adalah jaringan ikat fibrosa berwarna putih, mengkilat, yang
menghubungkan otot dengan tulang. Tendon itu kuat, fleksibel, dan tidak elastis,
serta mempunyai panjang dan ketebalan yang bervariasi, misalnya tendon
akhiles/kalkaneus.

C.
1.
2.
3.
4.
5.
D.
a.

Kartilago adalah jaringan penghubung pendukung yang tidak mempunyai


vaskuler, terutama berada di sendi dan toraks, trakhea, laring, hidung, dan telinga.
Bayi mempunyai sejumlah besar kartilago temporer. Kartilago permanen tidak
mengalami osifikasi kecuali pada usia lanjut dan penyakit, seperti osteoarthritis.
Sistem saraf mengatur pergerakan dan postur tubuh. Area motorik
volunteer utama, berada di konteks serebral, yaitu di girus prasentral atau jalur
motorik.
Propriosepsi adalah sensasi yang dicapai melalui stimulasi dari bagian
tubuh tertentu dan aktifitas otot. Proprioseptor memonitor aktifitas otot dan posisi
tubuh secara berkesinambungan. Misalnya: proprioseptor pada telapak kaki
berkontribusi untuk memberi postur yang benar ketika berdiri atau berjalan. Saat
berdiri, ada penekanan pada telapak kaki secara terus menerus. Proprioseptor
memonitor tekanan, melanjutkan informasi ini sampai memutuskan untuk
mengubah posisi.
Tujuan Dari Mobilisasi Antara Lain :
Memenuhi kebutuhan dasar manusia
Mencegah terjadinya trauma
Mempertahankan tingkat kesehatan
Mempertahankan interaksi sosial dan peran sehari hari
Mencgah hilangnya kemampuan fungsi tubuh.
Faktor Faktor Yang Mempengaruhi Mobilisasi
Gaya hidup
Gaya hidup sesorang sangat tergantung dari tingkat pendidikannya. Makin
tinggi tingkat pendidikan seseorang akan di ikuti oleh perilaku yang dapat
meningkatkan kesehatannya. Demikian halnya dengan pengetahuan kesehatan
tetang mobilitas seseorang akan senantiasa melakukan mobilisasi dengan cara
yang sehat misalnya; seorang ABRI akan berjalan dengan gaya berbeda dengan
seorang pramugari atau seorang pemambuk.

b. Proses penyakit dan injuri


Adanya penyakit tertentu yang di derita seseorang akan mempengaruhi
mobilitasnya misalnya; seorang yang patah tulang akan kesulitan untukobilisasi
secara bebas. Demikian pula orang yang baru menjalani operasi. Karena adanya
nyeri mereka cenderung untuk bergerak lebih lamban. Ada kalanya klien harus
istirahat di tempat tidurkarena mederita penyakit tertentu misallya; CVA yang
berakibat kelumpuhan, typoid dan penyakit kardiovaskuler.
c. Kebudayaan
Kebudayaan dapat mempengarumi poa dan sikap dalam melakukan
aktifitas misalnya; seorang anak desa yang biasa jalan kaki setiap hari akan
berebda mobilitasnya dengan anak kota yang biasa pakai mobil dalam segala
keperluannya. Wanita kraton akan berbeda mobilitasnya dibandingkan dengan
seorang wanita madura dan sebagainya.
d. Tingkat energy
Setiap orang mobilisasi jelas memerlukan tenaga atau energi, orang yang
lagi sakit akan berbeda mobilitasnya di bandingkan dengan orang sehat apalagi
dengan seorang pelari.
e. Usia dan status perkembangan
Seorang anak akan berbeda tingkat kemampuan mobilitasny dibandingkan
dengan seorang remaja. Anak yang selalu sakit dalam masa pertumbuhannya akan
berbeda pula tingkat kelincahannya dibandingkan dengan anak yang sering sakit.
Bayi: sistem muskuloskeletal bayi bersifat fleksibel. Ekstremitas lentur dan

persendian memiliki ROM lengkap. Posturnya kaku karena kepala dan tubuh
bagian atas dibawa ke depan dan tidak seimbang sehingga mudah terjatuh.
Batita: kekakuan postur tampak berkurang, garis pada tulang belakang servikal

dan lumbal lebih nyata


Balita dan anak sekolah: tulang-tulang panjang pada lengan dan tungkai tumbuh.

Otot, ligamen, dan tendon menjadi lebih kuat, berakibat pada perkembangan
postur dan peningkatan kekuatan otot. Koordinasi yang lebih baik memungkinkan
anak melakukan tugas-tugas yang membutuhkan keterampilan motorik yang baik.
Remaja: remaja putri biasanya tumbuh dan berkembang lebih dulu dibanding
yang laki-laki. Pinggul membesar, lemak disimpan di lengan atas, paha, dan
bokong. Perubahan laki-laki pada bentuk biasanya menghasilkan pertumbuhan
tulang panjang dan meningkatnya massa otot. Tungkai menjadi lebih panjang dan
pinggul menjadi lebih sempit. Perkembangan otot meningkat di dada, lengan,
bahu, dan tungkai atas.

Dewasa: postur dan kesegarisan tubuh lebih baik. Perubahan normal pada tubuh

dan kesegarisan tubuh pada orang dewasa terjadi terutama pada wanita hamil.
Perubahan ini akibat dari respon adaptif tubuh terhadap penambahan berat dan
pertumbuhan fetus. Pusat gravitasi berpindah ke bagian depan. Wanita hamil
bersandar ke belakang dan agak berpunggung lengkung. Dia biasanya mengeluh
sakit punggung.
Lansia: kehilangan progresif pada massa tulang total terjadi pada orangtua.

E. Etiologi
Postur abnormal:
a. Tortikolis: kepala miring pada satu sisi, di mana adanya kontraktur pada otot
sternoklei domanstoid
b. Lordosis: kurva spinal lumbal yang terlalu cembung ke depan/ anterior
c. Kifosis: peningkatan kurva spinal torakal
d. Kipolordosis: kombinasi dari kifosis dan lordosis
e. Skolioasis: kurva spinal yang miring ke samping, tidak samanya tinggi hip/
pinggul dan bahu
f. Kiposkoliosis: tidak normalnya kurva spinal anteroposterior dan lateral
g. Footdrop: plantar fleksi, ketidakmampuan menekuk kaki karena kerusakan saraf
peroneal
h. Gangguan perkembangan otot, seperti distropsi muskular, terjadi karena
gangguan yang disebabkan oleh degenerasi serat otot skeletal
i. Kerusakan sistem saraf pusat
j. Trauma langsung pada sistem muskuloskeletal: kontusio, salah urat, dan fraktur.
F. Manifestasi Klinis
a. Respon fisiologik dari perubahan mobilisasi, adalah perubahan pada:
muskuloskeletal seperti kehilangan daya tahan, penurunan massa otot, atropi dan
abnormalnya sendi (kontraktur) dan gangguan metabolisme kalsium
kardiovaskuler seperti hipotensi ortostatik, peningkatan beban kerja jantung, dan
pembentukan thrombus
pernafasan seperti atelektasis dan pneumonia hipostatik, dispnea setelah
beraktifitas
metabolisme dan nutrisi antara lain laju metabolic; metabolisme karbohidrat,
lemak dan protein; ketidakseimbangan cairan dan elektrolit; ketidakseimbangan
kalsium; dan gangguan pencernaan (seperti konstipasi)
eliminasi urin seperti stasis urin meningkatkan risiko infeksi saluran perkemihan
dan batu ginjal
integument seperti ulkus dekubitus adalah akibat iskhemia dan anoksia jaringan

neurosensori: sensori deprivation


b.
Respon psikososial dari antara lain meningkatkan respon emosional,
intelektual, sensori, dan sosiokultural. Perubahan emosional yang paling umum
adalah depresi, perubahan perilaku, perubahan dalam siklus tidur-bangun, dan
gangguan koping.
c.
Keterbatasan rentan pergerakan sendi
d.
Pergerakan tidak terkoordinasi
e.
Penurunan waktu reaksi ( lambat )
G.
1.
2.
3.
4.
5.

Komplikasi
Denyut nadi frekuensinya mengalami peningkatan, irama tidak teratur
Tekanan darah biasanya terjadi penurunan tekanan sistol / hipotensi orthostatic.
Pernafasan terjadi peningkatan frekuensi, pernafasan cepat dangkal.
Warna kulit dan suhu tubuh terjadi penurunan.
Kecepatan dan posisi tubuh.disini akan mengalami kecepatan aktifitas dan ketidak
stabilan posisi tubuh.
6. Status emosi labil.
H. Patofisiologi Dan Pathway Keperawatan
a. Patofisiologi
Menghambat proses pengosongan vasika urinary yang akan menimbulkan stasis

b.

urine ( terhambat / terhentinya pengeluaran urine )


Terjadi retensi urine
Mempengaruhi sistem gastrointestinal ( ingesti, digesti, dan eliminasi) yang akan
menyebabkan konstipasi.
Terjadi hipotensi
Kerusakkan kulit
Pathway keperawatan

Tirah Baring

Aktifitas

Fungsi Gastrointestinal

Atrophy otot
( musculusskeletal )

peristaltic & mobilisasi


Intoleransi

Aktifitas
Gangguan Mobilisasi Fisik

Konstipasi

Ansietas

I.

Fokus Intervensi
Prioritas NIC
Penatalaksanaan ROM dan Ambulasi klien : membantu klien berada pada posisi
yang tidak tetap, dan membantu mengurangi resiko atropi otot karena jarang
digerakkan.
Pemberian terapi ROM dan Ambulasi klien ( melatih gerak klien secara perlahan/
bertahap ).
J.
Intervensi
1. Mandiri
Ukur Tanda-tanda vital
Rasional : tanda-tanda vital merupakan acuan untuk mengetahui keadaan umum
pasien.
Kaji faktor penyebab
Rasional : untuk mengetahui faktor utama penyebeb masalah
Tingkatkan mobilitas dan pergerakan secara maksimal
Rasional : untuk mencegah terjadinya komplikasi lain ( atropi, trauma dekubitus )
Tingkatkan mobilitas ekstremitas dengan pemberian ROM yang sesuai ( aktif/
pasif )
Rasional : untuk membiasakan sendi sendi untuk bergerak, sehingga tidak terjadi
kekakuan, dan dapat untuk menaikan massa otot.
Berikan ambulasi secara periodic pada klien
Rasional : mengatur posisi klien stiap saat agar tidak bosan
Berikan penyuluhan kesehatan, sesuai dengan indikasi.
Rasional : menambah pengetahuan klien
2. Kolaborasi
Kolaborasikan dengan bagian fosioterapi untuk memberikan fisioterapi yang
sesuai
Rasional : memberikan latihan sendi dan otot kepeda pasien
DAFTAR PUSTAKA
Mubarak, Wahit Iqbal dkk. 2007. Buku ajar kebutuhan dasar manusia : Teori &
Aplikasi dalam praktek. Jakarta: EGC.
Willkinson. Judith M. 2007. Diagnosa Keperawatan.Jakarta: Penerbit Buku
Kedokteran
Herdman, T Heather, 2010. Diagnosis Keperawatan : Definisi dan Klasifikasi
2009-2010.Jakarta:EGC
---- Konsep Dasar
Mobilisasi.http://nursecerdas.wordpress.com/2009/02/16/mobilisasi/

.Diakses tanggal : 25 Oktober 2001, pukul 16.00 WIB