Anda di halaman 1dari 17

Pengenalan Cara Kerja Belt Conveyor Dan Bagian-Bagiannya

Pengenalan Cara Kerja Belt Conveyor Dan Bagian - Bagiannya

Belt conveyor dapat digunakan untuk mengengkut material baik yang berupa unit load atau
bulk material secara mendatar ataupun miring.
Yang dimaksud dengan unit load adalah benda yang biasanya dapat dihitung jumlahnya satu
per satu, misalnya kotak, kantong, balok dll. Sedangkan Bulk Material adalah material yang
berupa butir-butir, bubuk atau serbuk, misalnya pasir, semen dll.
Bagian bagian terpenting Belt conveyor adalah :
a. Belt : Fungsinya adalah untuk membawa material yang diangkut.
b. Idler : Gunanya untuk menahan atau menyangga belt.
Menurut letak dan fungsinya maka idler dibagi menjadi :
1. Idler atas yang digunakan untuk menahan belt yang bermuatan.
2. Idler penahan yaitu idler yang ditempatkan ditempat pemuatan.
3. Idler penengah yaitu yang dipakai untuk menjajaki agar belt tidak bergeser dari jalur yang
seharusnya.
4. Idler bawah Idler balik yaitu yang berguna untuk menahan belt kosong.
c. Centering Device : Untuk mencegah agar belt tidak meleset dari rollernya.
d. Unit Penggerak (drive units) : Pada Belt conveyor tenaga gerak dipindahkan ke belt oleh
adanya gesekan antara belt dengan plulley penggerak (drive pully), karena belt melekat
disekeliling pully yang diputar oleh motor.
e. Pemberat (take-ups or counter weight) : Yaitu komponen untuk mengatur tegangan belt dan
untuk mencegah terjadinya selip antara belt dengan pully penggerak, karena bertambah
panjangnya belt.
f. Bending the belt
Alat yang dipergunakan untuk melengkungkan belt adalah

- Pully terakhir atau pertengahan


- Susunan Roller-roller
- Beban dan adanya sifat kelenturan belt.
g. Pengumpan (feeder) : Adalah alat untuk pemuatan material keatas belt dengan kecepatan
teratur.
h. Trippers : Adalah alat untuk menumpahkan muatan disuatu tempat tertentu.
i. pembersih Belt (belt-cleaner) : Yaitu alat yang dipasang di bagian ujung bawah belt agar
material tidak melekat pada belt balik.
j. Skirts : Adalah semacam sekat yang dipasang dikiri kanan belt pada tempat pemuatan (loading
point) yang gterbuat dari logam atau kayun dan dapat dipasang tegak atau miring yang gunanya
untuk mencegah terjadinya ceceran.
k. Holdback : Adalah suatu alat untuk mencegah agar Belt conveyor yang membawa muatan
keatas tidak berputar kembali kebawah jika tenaga gerak tiba-tiba rusak atau dihentikan.
l. Kerangka (frame) : Adalah konstruksi baja yang menyangga seluruh susunan belt conveyor dan
harus ditempatkan sedemikian rupa sehingga jalannya belt yang berada diatasnya tidak
terganggu.
m. Motor Penggerak : Biasanya dipergunakan motor listrik untuk menggerakkan drive pulley.
Tenaga (HP) dari motor harus disesuaikan dengan keperluan, yaitu :
1. Menggerakkan belt kosong dan mengatasi gesekan-gesekan anatara idler dengan komponen
lain.
2. Menggerakkan muatan secara mendatar.
3. Mengankut muatan secara tegak (vertical).
4. Menggerakkan tripper dan perlengkapan lain.
5. Memberikan percepatan pada belt yang bermuatan bila sewaktu-waktu diperlukan.

Bagian-bagian Conveyor system


Isolating Shuttle (IS)
Perpindahan batubara dari satu belt conveyor ke belt conveyor lainnya dilakukan melalui
suatu Chute (Feed Chute). Didalam chute terdapat suatu peralatan yang disebut Isolating
Shuttle yang akan menyerahkan aliran batubara sesuai yang kehendaki. Isolating
shuttle digerakan dengan actuator listrik yang bergerak diluar shute.
Telescopik Chute
Adalah alat yang berfungsi untuk mencegah terjadinya debu batu bara Suwf
Stocking (pembongkaran) ke stock area.

Belt Conveyor
Belt Conveyor System adalah mesin yang dipergunakan untuk mentransportasikan batubara
darihopper menuju bunker. PLTU Suralaya mempunyai Belt Conveyor System dengan line
ganda, yang setiap line mempunyai kapasitas berbeda-beda sesuai dengan kebutuhannya.
Contohnya BC 32 dan 33 mempunyai kapasitas 2000 ton/jam, BC 34 dan 35 3500 ton/jam.
Berikut adalah contoh dari Belt Conveyor System.

Belt Conveyor System


Prinsip kerja Belt Conveyor :
Gerakan pada belt pengangkut batubara pada awal mulanya berasal dari motor induksi yang
berfungsi untuk merubah energi listrik menjadi energi mekanik yang berupa putaran poros rotor
motor induksi sebesar 1486 rpm. Energi mekanik yang berupa putaran tersebut diteruskan
olehFluid Coupling ke Gear Box dengan menggunakan fluida minyak.
Putaran Fluid Coupling tersebut masih teramat tinggi untuk menggerakkan Belt Conveyor yang
berkisar 1440 rpm, maka diperlambat oleh Reducer / Gear Box menjadi lebih rendah yaitu
berkisar 112,4 rpm dengan tujuan agar bisa digunakan untuk memutar Drive Pulley melalui
kopling tetap yaitu N-Eupex Coupling.
Drive Pulley atau Head Pulley sendiri mempunyai fungsi memutar Belt Conveyor, sehingga
dengan putaran Drive Pulley 112,4 rpm menjadikan Belt Conveyor berjalan dengan kecepatan
sekitar 3,3 m/s. Belt Conveyor yang mempunyai lebar 1800 mm dan berjalan dengan kecepatan
3,3 m/s digunakan untuk mengangkut batubara dari sisi Tail Pulley ke sisi Head Pulley untuk
dilanjutkan ke tempat yang lain.
Begitulah seterusnya Belt Conveyor System bekerja dengan bantuan peralatan pendukung
lainnya untuk menjaga kelancaran dan keandalan operasinya.

elt Weigher
Belt Weigher adalah alat yang digunakan untuk mengukur berat/jumlah dari batubara yang
diterima oleh conveyor setelah batubara dibersihkan dari kandungan logam asing dengan
menggunakan Magnetik Sparator (MS). Selain itu, tujuan penggunaan Belt Weigher juga
dugunakan untuk mengetahui jumlah batubara yang diterima oleh Coal Jetty dan dapat juga
digunakan untuk mengetahui jumlah batubara yang dipakai sebelum masuk ke hopper K di unit
1-4.
Magnetic Separator
Batubara yang masuk kedalam hopper dari hasil pembongkaran kapal tidak sepenuhnya batubara
murni melainkan terdapat juga material-material yang lain seperti logam yang terbawa dari hasil
penggalian tambang batubara. Untuk mengatasi hal tersebut maka dipasanglah Magnetic
Separator yang mana alat tersebut berfungsi untuk mengambil material logam yang tercampur
dengan batubara.
Prinsip dasar dari Magnetik Sparator adalah suatu elektro magnet yang ditimbulkan oleh
kumparan sehingga akan menimbulkan medan magnet yang mampu menarik material bersifat
logam.
Scraper Conveyor
Scraper Conveyor (SC) terletak diatas bunker, yang berfungsi untuk mendorong atau
menyalurkan batubara dari unit distribusi hopper masuk ke bunker. Untuk unit 1-4 mempunyai
lima buah bunker setiap unitnya. Jadi jumlah bunker yang ada di unit ini berjumlah 20 buah,
sedangkan jumlah Scraper conveyor sebanyak 8 unit dimana setiap unitnya mempunyai dua
buah Scraper conveyor.
Scraper conveyor mampu membawa batubara pada kapasitas maksimum dengan kecepatan
tertinggi 30 m/menit. Scraper conveyor digerakan oleh motor Head Shaft melalui suatu
penghubung berupa rantai penggerak yang diaktifkan oleh Hight dan Low
control level padabunker.
Bagian-bagian dari Scraper conveyor adalah sebagai berikut :
a.

Conveying Chain (rantai conveyor)

Conveying Chain disebut juga T plate, yang berfungsi untuk mendorong batubara masuk
ke bunker. T plate terbagi menjadi dua jenis. yaitu T plate bersayap dan jenis T platetak
bersayap.
b.

Conveyor Casing

Conveying Casing adalah tempat penampungan batubara untuk didorong oleh rantaiConveyor.
masuk kedalam bunker. Rantai conveyor bergerak ke rantai conveyor casingpada alur (wearing
Strip) yang ada disepanjang conveyor casing.

Silogate
Silogate atau out leet slide adalah pintu pada out leet chute scraper conveyor yang berfungsi
untuk mengatur batubara masuk ke bunker agar sesuai. Silogate dapat dioperasikan secara
otomatis berdasarkan level control didalam bunker dan dapat dioperasikan secara manual
daricontrol tower sesuai kebutuhan.
Bunker
Bunker adalah tempat penampung batubara sebelum masuk kedalam pulverizer (mill) untuk
dihaluskan. Setiap unit pembangkitan mempunyai lima buah bunker dengan kapasitas masingmasing unit 500 ton. Dalam setiap bunker memiliki level control yang dapat menetukan
ketinggian atau level batubara yang dapat dilihat dari control room atau control tower. Besarnya
level batubara dalam bunker dinyatakan dalam persen (%).
Stacker & Reclaimer (ST & RE)
Stacker & Reclaimer adalah mesin yang dapat digunakan untuk pembongkaran (stacker) atau
pengisian ulang (reclaimer). ST & RE terletak di BC 01 dan BC 02 yang dapat bergerak
sepanjang rel untuk melakukan pengisian dan pembongkaran. Untuk pengoprasian ST dan RE
dapat dilakukan secara manual. ST dan RE bergerak secara vertikal (Luffing) dan bergerak
secara horizontal (Slewing).
Belt feeder

4.3.3 KONSTRUKSI BELT CONVEYOR


Bagian bagian dari Belt Conveyor yaitu :

1. Belt Conveyor
Merupakan ban berjalan yang berfungsi untuk membawa material
2. Carrying idler
Berfungsi untuk menjaga belt pada bagian yang berbeban atau sebagai roll penunjang ban
bermuatan material. Komposisinya terdiri dari 3 buah roll penggerak berbentuk V.
3. Impact Idler
Posisinya persis di bawah chute. Pada bagian luarnya dilapisi dengan karet dan jarak antara satu
sama lain lebih rapat. Fungsinya untuk menahan belt agar tidak sobek/rusak akibat batubara yang
jatuh dari atas.
4. Return idler
Berada di bawah belt pada sisi balik conveyor. Komposisinya hanya terdiri dari 1 buah roll
penyangga dan berfungsi untuk menyangga belt dengan arah putar balik.
5. Steering idler
Merupakan idler yang berfungsi untuk menjaga kelurusan belt agar tidak jogging (bergerak ke
kiri/kanan). Posisinya di bagian pinggir belt.
6. Motor
Berfungsi sebagai penggerak utama dari Belt Conveyor. Dalam pengoperasiannya dihubungkan
dengan gearbox dan fluid coupling.
7. Reducer
Peralatan yang menggandengkan sumber daya ke pulley dan berfungsi mereduksi putaran dari
motor agar putaran input dari motor dapat dikurangi.

8. Drive pulley
Merupakan pulley yang secara langsung atau tidak langsung terhubung dengan motor listrik dan
dikopling dengan gearbox. Fungsinya untuk memutar belt menuju ke depan.
9. Take up pulley
Pulley yang berfungsi untuk menjaga ketegangan belt. Take up pulley terhubung dengan counter
weight.
10. Counter weight
Merupakan bandul yang terhubung dengan take up pulley yang berfungsi untuk menjaga
ketegangan belt.

Belt Conveyor
Posted on January 1, 2011by alexander geraldo
Fungsi alat
Belt conveyor atau ban berjalan adalah alat transportasi yang paling efisien dalam
pengoperasiannya jika dibanding dengan alat berat / truck untuk jarak jauh, karena dapat
mentransport material lebih dari 2 kilometer, tergantung disain belt itu sendiri. Material yang
ditransport dapat berupa powder, granular atau lump dengan kapasitas lebih dari 2000 ton/jam,
hal ini berkembang seiring dengan kemajuan disain belt itu sendiri. Saat ini sudah dikembangkan
belt conveyor jenis long curve, yaitu belt dengan lintasan kurva horizontal maupun vertikal

dengan radius minimum 400 m, sehingga sangat cocok untuk medan berliku dan jarak jauh.
Keuntungan lainnya penggunaan belt adalah kemudahan dalam pengoperasian dan pemeliharaan,
tetapi belt tidak tahan temperatur di atas 200 0C. Dengan belt conveyor, material dapat diumpan
disepanjang lintasan, begitu juga pengeluarannya.
Jenis belt bisa berupa textil rubber belt, metal belt, steel cord belt. Jenis yang paling banyak
dipakai adalah jenis textil rubber belt. Lintasan belt dapat direncanakan horizontal, inklinasi,
kombinasi inklinasi dan horizontal. Sudut kemiringannya tergantung koefisien gesek antara
material yang diangkut. Dalam prakteknya sudut inklinasi berkisar antara 7o 10o lebih kecil
dari sudut gesek material belt. Hal ini disebabkan karena adanya penurunan belt (belt sag) antara
idler roller, sehingga inklinasi lebih besar dari inklinasi belt itu sendiri.
Prinsip kerja
Prinsip kerja belt conveyor adalah mentransport material yang ada di atas belt, dimana umpan
atau inlet pada sisi tail dengan menggunakan chute dan setelah sampai di head material
ditumpahkan akibat belt berbalik arah. Belt digerakkan oleh drive / head pulley dengan
menggunakan motor penggerak. Head pulley menarik belt dengan prinsip adanya gesekan antara
permukaan drum dengan belt, sehingga kapasitasnya tergantung gaya gesek tersebut.
Komponen-komponen utama alat

1. Drive system

Bagian penggerak head pulley dengan menggunakan motor listrik yang diteruskan ke gear
reducer dengan coupling diteruskan kembali ke head pulley. Kelangkapan alat ini ada yang
dipasangi holdback / back stop untuk mencegah belt mundur saat berhenti ketika ada muatan, ini
digunakan pada belt conveyor yang menanjak. Pada bagian bawah head pulley biasanya
dilengkapi dengan pembersih / belt cleaner, fungsinya untuk membersihkan material yang
menempel pada belt setelah material dituangkan.
2. Conveying component
Komponen utama dari alat ini adalah head pulley, tail pulley, take up pulley, idler roller dan
rubber belt. Head pulley berguna untuk menarik belt, sedang tail pulley untuk memutar balik belt
dan take up pulley sebagai beban tetap yang menjaga ketegangan pulley agar didapat friksi yang
cukup sehingga tidak slip. Untuk idler terdiri dari carry roller, return roller dan training roller.
Carry roller untuk menahan material transport di sisi atas sedang return roller untuk menahan
belt yang kembali dari head pulley dan training roller berfungsi sebagai self alignment roller
yang bertujuan agar belt tetap berada di tengah lintasannya.
Bentuk bentuk pulley :

Rubber belt adalah komponen utama untuk membawa material , dimana kekuatannya tergantung
kepada kapasitas material yang ditransportnya. Rubber belt terbuat dari karet yang
direinforcment (diperkuat) oleh carcas, yaitu rajutan dari benang nilon atau lainnya yang sangat
kuat, sedang untuk belt dengan lintasan yang cukup jauh dibutuhkan belt dengan kekuatan tarik
yang cukup besar, sehingga belt ini di reinforcment dengan anyaman kawat baja / steel cord.
Rubber belt ini dibuat dengan panjang tertentu, sehingga diperlukan sambungan, baik dengan
sistem mechanical atau pun vulcanized (dingin atau pemanasan).
Secara umum persyaratan belt adalah sebagai berikut :

Tahan beban tarik

Tahan beban kejut

Perpanjangan spesifik yang rendah

Fleksibel

Tidak menyerap air

Belt terdiri dari beberapa lapis :


-

top cover (rubber)

Breaker ply (pelindung carcass)

Fabrik Carcass (canvas/ply)

Bottom cover

Belt conveyor adalah salah satu komponen dari


belt conveyor sistem yang berfungsi untuk membawa material dan meneruskan gaya putar. Di
pilihnya bel conveyor systemsebagai saran transportasi material adalah karena tuntutan untuk
meningkatkanproduktivitas, menurunkan biaya produksi dan juga kebutuhan optimasi dalam
rangkamempertinggi efisiensi kerja.
Belt Conveyor pada dasarnya mernpakan peralatan yang cukup sederhana. Alat
tersebut terdiri dari sabuk yang tahan terhadap pengangkutan benda padat.
Sabuk yang digunakan pada belt conveyor ini dapat dibuat dari berbagai jenis bahanmisalnya
dari karet, plastik, kulit ataupun logam yang tergantung dari jenis dansifat bahan yang akan
diangkut. Untuk mengangkut bahan -bahan yang panas, sabukyang digunakan terbuat dari logam
yang tahan terhadap panas.
Belt conveyor dapat digunakan untuk mengangkut material baik yang berupa unit load atau bulk
material secara mendatar ataupun miring, yang dimaksud dengan unit loadadalah benda yang
biasanya dapat dihitung jumlahnya satu-persatu.misalnya balokkantong dan lain sebagainya.
Sedangkan bulk material adalah material yang berupabutir-butir bubuk atau serbuk misalnya :
pasir,semen dan batu bara.
Fungsi beltconveyer adalah untuk membawa material yang diangkut dari lokasi penambangan.
Belt dapat dibuat dari berbagai macam bahan, yaitu lapis tenunan benang kapas yang
tebal yang biasanya membentuk carcass.
Prinsip kerja belt conveyor adalah mentransport material yang ada di atas belt,dimana umpan
atau inlet pada sisi tail dengan menggunakan chute dan setelah sampai di head material
ditumpahkan akibat belt berbalik arah. Belt digerakkan oleh drive/ head pulley dengan
menggunakan motor penggerak. Head pulley menarik belt dengan prinsip adanya gesekan antara
permukaan drum dengan belt, sehingga kapasitasnyatergantung gaya gesek tersebut.

Belt conveyor dapat digunakan untuk mengengkut material baik yang berupa unit load atau
bulk material secara mendatar ataupun miring.
Yang dimaksud dengan unit load adalah benda yang biasanya dapat dihitung jumlahnya satu
per satu, misalnya kotak, kantong, balok dll. Sedangkan Bulk Material adalah material yang
berupa butir-butir, bubuk atau serbuk, misalnya pasir, semen dll.

Bagian bagian terpenting Belt conveyor adalah :


a. Belt : Fungsinya adalah untuk membawa material yang diangkut.
b. Idler : Gunanya untuk menahan atau menyangga belt.
Menurut letak dan fungsinya maka idler dibagi menjadi :
1. Idler atas yang digunakan untuk menahan belt yang bermuatan.
2. Idler penahan yaitu idler yang ditempatkan ditempat pemuatan.
3. Idler penengah yaitu yang dipakai untuk menjajaki agar belt tidak bergeser dari jalur yang
seharusnya.
4. Idler bawah Idler balik yaitu yang berguna untuk menahan belt kosong.
c. Centering Device : Untuk mencegah agar belt tidak meleset dari rollernya.
d. Unit Penggerak (drive units) : Pada Belt conveyor tenaga gerak dipindahkan ke belt oleh
adanya gesekan antara belt dengan plulley penggerak (drive pully), karena belt melekat
disekeliling pully yang diputar oleh motor.
e. Pemberat (take-ups or counter weight) : Yaitu komponen untuk mengatur tegangan belt dan
untuk mencegah terjadinya selip antara belt dengan pully penggerak, karena bertambah
panjangnya belt.

f. Bending the belt


Alat yang dipergunakan untuk melengkungkan belt adalah
- Pully terakhir atau pertengahan
- Susunan Roller-roller
- Beban dan adanya sifat kelenturan belt.
g. Pengumpan (feeder) : Adalah alat untuk pemuatan material keatas belt dengan kecepatan
teratur.
h. Trippers : Adalah alat untuk menumpahkan muatan disuatu tempat tertentu.
i. pembersih Belt (belt-cleaner) : Yaitu alat yang dipasang di bagian ujung bawah belt agar
material tidak melekat pada belt balik.
j. Skirts : Adalah semacam sekat yang dipasang dikiri kanan belt pada tempat pemuatan (loading
point) yang gterbuat dari logam atau kayun dan dapat dipasang tegak atau miring yang gunanya
untuk mencegah terjadinya ceceran.
k. Holdback : Adalah suatu alat untuk mencegah agar Belt conveyor yang membawa muatan
keatas tidak berputar kembali kebawah jika tenaga gerak tiba-tiba rusak atau dihentikan.
l. Kerangka (frame) : Adalah konstruksi baja yang menyangga seluruh susunanbelt conveyor dan
harus ditempatkan sedemikian rupa sehingga jalannya belt yang berada diatasnya tidak
terganggu.
m. Motor Penggerak : Biasanya dipergunakan motor listrik untuk menggerakkan drive pulley.
Tenaga (HP) dari motor harus disesuaikan dengan keperluan, yaitu :
1. Menggerakkan belt kosong dan mengatasi gesekan-gesekan anatara idler dengan komponen
lain.
2. Menggerakkan muatan secara mendatar.
3. Mengankut muatan secara tegak (vertical).
4. Menggerakkan tripper dan perlengkapan lain.
5. Memberikan percepatan pada belt yang bermuatan bila sewaktu-waktu diperlukan.
A.

Pengertian Belt Conveyor

Belt Conveyor adalah peralatan yang cukup sederhanayang digunakan untuk mengangkut unti
atau curah dengan kapasitas besar. Alat tersebut terdiri dari sabuk yang tahan
terhadap pengangkutan benda padat. Sabuk yang digunakan pada belt conveyor ini dapat dibuat
dari berbagai jenis bahan. Misalnya dari karet, plastik, kulit ataupun logam yang tergantung dari
jenis dan sifat bahan yang akandiangkut. Untuk mengangkut bahan -bahan yang panas, sabuk
yang digunakan terbuat dari logam yang tahan terhadap panas.

Fungsi belt conveyor adalah untuk mengangkut berupa unti atau curah dengan kapasitas yang
cukup besar, dan sesuai dengan namanya maka media yang digunakan berupa ban.
Konstruksi dari belt conveyor adalah :
Konstruksi arah pangangkutan horizontal
Konstruksi arah pengangkutan diagonal atau miring
Konstruksi arah pengangkutan horizontal dan diagonal

Karakteristik dan performance dari belt conveyor yaitu :

Dapat beroperasi secara mendatar maupun miring dengan sudut maksimum

Sampai dengan 18.

Sabuk disanggah oleh plat roller untuk membawa bahan.

Kapasitas tinggi

Serba guna

Dapat beroperasi secara continiue

Kapasitas dapat diatur

Kecepatannya sampai dengan 600 ft/m

Dapat naik turun

Perawatan mudah

Kelemahan - kelemahan dari belt conveyor antara lain :

Jaraknya telah tertentu

Biaya relatif mahal

Sudut inklinasi terbatas

B. Bagian bagian Belt Conveyor

Kalau belt panjang, perlu dipakai training roller, kalau belt pendek tanpa training roller tidak
masalah. Pada training roller sering dipasang pemutus arus, untuk menjaga kalau belt menerima
beban maksimum, sehingga belt dapat menyentuh training dan akibatnya arusnya terputus.
Feed hopper berfungsi untuk menjaga agar bahan dapat dibatasi untuk melebihi kapasitas pada
waktu inlet.
Outlet chuter berfungsi untuk pengeluaran material
Idle drum berfungsi mengikuti putaran drum yang lain
Take up berfungsi untuk mengatur tegangan ban agar selalu melekat pada drum, karena semakin
lama ban dipakai akan bertambah panjang, kalau tidak diatur ketegangannya ban akan menjadi
kendor.
Belt cleaner berfungsi untuk membersikan belt agar belt selalu dalam keadaan bersih.
Skrapper depan berfungsi agar jangan sampai ada material masuk pada idle drum dengan belt

Impact roller (rol penyangga utama), berfungsi agar menjaga kemungkinan belt kena
pukulan beban, misalnya , beban yang keras, maka umumnya bagian depan sering diberi
sprocket dari karet sehingga belt bertahan lama.

Banyaknya roll penyangga utama :


1. Roll tunggal, berfungsi untuk mengangkut material berupa unit.

2. Roll ganda, berfungsi supaya pengangkutan mencapai beban maksimum dan material tidak
menjadi tumpah.

Untuk ukuran lebar belt yang cukup kecil.

Untuk ukuran lebar belt yang cukup lebar.

Semakin kecil ukuran lebar belt, maka semakin kaku, karena tebal belt lebih besar. Kalau
semakin luas lebar belt, maka semakin lemas, sehingga sering digunakan 5 roll, agar
kelengkungan roll sesuai dengan keadaannya.
Untuk diving unit, drum seringkali dilapisi :
Dengan bahan karet, sehingga bahan ini yang menyebabkan angka gesek besar.
Dengan alur atau parit-parit, fungsi nya untuk mengeluarkan udara yang terjebak didalam
drum, bila didalam drum terdapat udara, maka koefisien gesek rendah dan dapat menyebabkan
slip.
Konstruksi idle drum berbentuk silinder, seringkali tidak diberi lapisan, untuk kecepatan tinggi
daya berbentuk cembung. Bentuk drum dibuat tidak penuh, karena untuk mengurangi bahan
yang melekat pada drum, sehingga drum tidak berubah bentuknya dan mempunyai diameter
yang lebih besar.

Take Up, berfungsi untuk mengencangkan belt agar tidak kendor. Bentuk dari take up ini
bermacam-macam, misalnya :
Screw take up, take up ini masih menggunakan system manual, saat belt mengalami kendor
maka dengan cara manual untuk mengencangkannya. Take up ini hanya berlaku untuk jarak
jangkauan belt yang pendek, itu antara 5 meter sampai 10 meter.
Gravity take up, take up ini digerakan secara otomatis, dan jarak jangkauan medium.
Counter weighted vertical gravity take up, take up yang bergerak secara otomatis.
C. Kegunaan Belt Conveyor

Conveyor terdiri dari bagian-bagain standard dengan teknologi maju, sederhana dan
mudah dalam pemeliharaan. Mesin Vibration SBM dapat digunakan pada crushing plant tetap
maupun mobile crushing plant. Mesin ini secara luas digunakan dalam industri pertambangan,
metalurgi dan batu bara, mentransfer pasiran, material besar, atau material dalam kemasan.

Berdasarkan perbedaan barang yang akan ditransfer, sistem transfer dapat berdiri sendiri
ataupun multi conveyor atau digabungkan dengan alat transfer lainnya. Belt conveyor dapat
dipasang secara horisontal atau tertidur untuk memenuhi kebutuhan transfer yang berbeda.