Anda di halaman 1dari 61

PENGOLAHAN DATA 1D

(Laporan Praktikum Eksplorasi Geolistrik)

Oleh
Egi Ramdhani
1315051018

LABORATORIUM GEOFISIKA
JURUSAN TEKNIK GEOFISIKA
FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS LAMPUNG
2015

Judul Percobaan

: Pengolahan Data 1D

Tanggal Percobaan

: 23 April 2015

Tempat Percobaan

: Laboratorium Teknik Geofisika

Nama

: Egi Ramdhani

NPM

: 1315051018

Fakultas

: Teknik

Jurusan

: Teknik Geofisika

Kelompok

: III (Tiga)

Bandar Lampung, 23 April 2015


Mengetahui,
Asisten,

Ferry Anggriawan
NPM. 1215051023

PENGOLAHAN DATA 1D
Oleh
Egi Ramdhani
ABSTRAK
Geolistrik, merupakan salah satu metode yang digunakan dalam eksplorasi
geofisika terutama dalam penentuan keberadaan air tanah bawah permukaan
(eksplorasi air tanah). Adapun fungsi lainnya adalah untuk eksplorasi batubara,
emas, bijih besi, mangan dan chromites. Praktikum ini dilakukan agar praktikan
mampu melakukan pengolahan data 1D dengan menggunakan software khusus.
Metode ini menggunakan prinsip penginjeksian arus listrik DC dibawah
permukaan untuk mendapatkan data bawah permukaan bumi tentunya dengan
menggunakan sifat-sifat kelistrikan batuan. Setelah didapatkan nilai potensialnya,
maka dilakukan pengolahan data dengan menggunakan software khusus yang
dalam hal ini dengan menggunakan software IP2Win, Resty, Surfer dan Microsoft
Excel. Resty digunakan untuk mendapatkan data lapisan bawah permukaan yakni
kedalaman lapisan dan julmah lapisan dengan berpatokan pada nilai rho yang ada.
Software IP2Win digunakan untuk mengetahui kedalaman dan ketebalan lapisan,
sama seperti resty. Perbedaannya adalah, dengan IP2Win kita dapat mengetahui
gambaran penampang bawah permukaan dengan perbedaan nilai resistivitasnya
yakni gambaran pseudo cross section. Microsoft excel digunakan untuk
menggambarkan kurva matching AB/2 terhadap nilai Rho dengan menggunakan
fungsi scatter. Dan software surfer digunakan untuk melakukan proses slicing
dengan data yang ada lalu didapatkan nilai tertentu dan akan dibuat lagi kurva
matching dengan menggunakan microsoft excel. Setelah semua telah
dilaksanakan, maka dilakukan analisis hasil dengan membandingkan data. Dari
data rho dapat diketahui litologi suatu lapisan bawah permukaan, dari data kurva
matching baik dari Resty, IP2Win maupun Microsoft Excel akan didapatkan data
interpretasi jumlah lapisan bawah permukaan. Data-data inilah yang kemudian
disebut data hasil pengolahan data 1D.

ii

DAFTAR ISI

Halaman
LEMBAR PENGESAHAN................................................................................. i
ABSTRAK............................................................................................................ ii
DAFTAR ISI........................................................................................................iii
DAFTAR GAMBAR............................................................................................v
DAFTAR TABEL.................................................................................................vii
I.

PENDAHULUAN
I.1 Latar Belakang............................................................................... 1
I.2 Tujuan Percobaan.......................................................................... 2

II.

TINJAUAN PUSTAKA
II.1Daerah Pengamatan....................................................................... 3
II.2Peta dan Posisi Daerah Pengamatan.............................................. 4
II.3Geomorfologi, Litologi, Fisiografi dan Stratigrafi........................ 5

III.

TEORI DASAR

IV.

METODOLOGI PRAKTIKUM
IV.1......................................................................................................W
aktu dan Tempat Praktikum...........................................................9
IV.2......................................................................................................Al
at Praktikum...................................................................................9
IV.3......................................................................................................Pe
ngambilan Data Praktikum............................................................10
IV.4......................................................................................................Pe
ngolahan Data Praktikum..............................................................10
IV.5......................................................................................................Di
agram Alir Praktikum....................................................................11

V.

HASIL PRAKTIKUM DAN PEMBAHASAN

iii

V.1 Data Praktikum..............................................................................12


V.2 Pembahasan...................................................................................31
VI.

KESIMPULAN

DAFTAR PUSTAKA

iii

LAMPIRAN

iv

DAFTAR GAMBAR

Halaman
Gambar 2.2.1 Peta dan Posisi Daerah Pengamatan........................................... 4
Gambar 2.2.2 Peta dan posisi daerah pengamatan dari google earth................ 4
Gambar 4.2.1 Laptop......................................................................................... 9
Gambar 4.2.2 Software IP2Win......................................................................... 9
Gambar 4.2.3 Software Surfer........................................................................... 9
Gambar 4.2.4 Software Resty............................................................................ 10
Gambar 4.2.5 Software Microsoft Excel........................................................... 10
Gambar 4.2.6 Data Pengamatan........................................................................ 10
Gambar 5.1.1 Model Cross-Section dan Kurva Tahanan Jenis Kelompok 1..... 16
Gambar 5.1.2 Model Cross-Section dan Kurva Tahanan Jenis Kelompok 2..... 16
Gambar 5.1.3 Model Cross-Section dan Kurva Tahanan Jenis Kelompok 3..... 17
Gambar 5.1.4 Model Cross-Section dan Kurva Tahanan Jenis Kelompok 4..... 17
Gambar 5.1.5 Model Cross-Section dan Kurva Tahanan Jenis Kelompok 5..... 18
Gambar 5.1.6 Model Cross-Section dan Kurva Tahanan Jenis Kelompok 6..... 18
Gambar 5.1.7 Model Cross-Section dan Kurva Tahanan Jenis Kelompok 7..... 19
Gambar 5.1.8 Kurva VES Resty Pada Line 1 Kelompok 1............................... 19
Gambar 5.1.9 Kurva VES Resty Pada Line 2 Kelompok 3............................... 20
Gambar 5.1.10 Kurva VES Resty Pada Line 3 Kelompok 2............................. 20

Gambar 5.1.11 Kurva VES Resty Pada Line 4 Kelompok 4............................. 21


Gambar 5.1.12 Kurva VES Resty Pada Line 5 Kelompok 6............................. 21
Gambar 5.1.13 Kurva VES Resty Pada Line 6 Kelompok 5............................. 22
Gambar 5.1.14 Kurva VES Resty Pada Line 7 Kelompok 7............................. 22
Gambar 5.1.15 Kurva Matching Kelompok 1 (Ms. Excel)................................ 23
Gambar 5.1.16 Kurva Matching Kelompok 2 (Ms. Excel)................................ 23
Gambar 5.1.17 Kurva Matching Kelompok 3 (Ms. Excel)................................ 23
Gambar 5.1.18 Kurva Matching Kelompok 4 (Ms. Excel)................................ 24
Gambar 5.1.19 Kurva Matching Kelompok 5 (Ms. Excel)................................ 24
Gambar 5.1.20 Kurva Matching Kelompok 6 (Ms. Excel)................................ 24
Gambar 5.1.21 Kurva Matching Kelompok 7 (Ms. Excel)................................ 25
Gambar 5.1.22 Peta nilai Rho dan area slicing 1............................................... 25
Gambar 5.1.23 Peta nilai Rho dan area slicing 2............................................... 26
Gambar 5.1.24 Peta nilai Rho dan area slicing 3............................................... 26
Gambar 5.1.25 Peta nilai Rho dan area slicing 4............................................... 27
Gambar 5.1.26 Kurva Rho pada Slice 1 (AB/2 75)........................................... 27
Gambar 5.1.27 Kurva Rho pada Slice 2 (AB/2 75)........................................... 28
Gambar 5.1.28 Kurva Rho pada Slice 3 (AB/2 30)........................................... 28
Gambar 5.1.29 Kurva Rho pada Slice 4 (AB/2 30)........................................... 28

vi

DAFTAR TABEL

Halaman
Tabel 5.1.1 Data Resistivity Sabtu 180415 Belakang TG.................................. 13
Tabel 5.1.2 Data Resistivity Sabtu 180415 Belakang Puskom........................... 13
Tabel 5.1.3 Data Resistivity Minggu 190415 Depan Agroekoteknologi FP...... 14
Tabel 5.1.4 Data Resistivity Minggu 190415 Depan Kantin FP........................ 14
Tabel 5.1.5 Data Resistivity Minggu 190415 Samping Lapangan Bola Unila... 15
Tabel 5.1.6 Data Resistivity Sabtu 250415 Depan Graha Mahasiswa............... 16
Tabel 5.1.7 Data Resistivity Sabtu 250415 Jalan Fakultas Kedokteran............. 16
Tabel 5.1.8 Data kelompok 1 (Line 1)................................................................ 29
Tabel 5.1.9 Data kelompok 2 (Line 3)................................................................ 29
Tabel 5.1.10 Data kelompok 3 (Line 2).............................................................. 29
Tabel 5.1.11 Data kelompok 4 (Line 4).............................................................. 29
Tabel 5.1.12 Data kelompok 5 (Line 6).............................................................. 30
Tabel 5.1.13 Data kelompok 6 (Line 5).............................................................. 30
Tabel 5.1.14 Data kelompok 7 (Line 7).............................................................. 30
Tabel 5.1.15 Data Koordinat Pengukuran

vii

31

I. PENDAHULUAN

I.1 Latar Belakang


Geolistrik tahanan jenis merupakan salah satu metode yang digunakan dalam
eksplorasi geofisika terutama dalam penentuan keberadaan air tanah bawah
permukaan (eksplorasi air tanah). Adapun fungsi lainnya adalah untuk
eksplorasi batubara, emas, bijih besi, mangan dan chromites. Metode ini
menggunakan

penginjeksian

arus

listrik

dibawah

permukaan

untuk

mendapatkan data bawah permukaan bumi tentunya dengan menggunakan


sifat-sifat kelistrikan batuan. Istilah lain dalam penyebutan metode geolistrik
ini adalah metode electrical resistivity. Metode resistivity ini bekerja dengan
menginjeksikan arus Direct Current (DC) atau arus searah kedalam
permukaan bumi dengan elektroda arus dan akan didapatkan beda
potensialnya sebagai besaran fisis yang dicari. Selanjutnya, mengukur voltase
(beda tegangan) yang ditimbulkan di dalam bumi. Arus Listrik dan Tegangan
disusun dalam sebuah susunan garis linier yang biasa disebut dengan
konfigurasi elektroda. Proses pengolahan data geolistrik secara satu dimensi
ini adalah tahap yang sangat penting, karena akan dapat diketahui profil
perlapisan secara vertikal dengan baik. Dengan adanya teknologi komputer
yang terus berkembang maka pengolahan data resistivitas 1D dapat dilakukan
dengan bantuan perangkat lunak seperti Resty dan IP2win. Oleh karena itu
dilakukan percobaan ini dengan melakukan pengolahan data hasil
pengamatan

dengan

mengunakan

bantuan

perangkat

lunak

untuk

mendapatkan informasi tentang kedalaman atau ketebalan lapisan batuan dari


harga resistivitas secara vertikal serta mengorelasikan data sounding 1D
vertikal

dengan

penampang

horizontalnya.

pengolahan data, dilakukan praktikum ini.

Untuk

lebih

memahami

I.2 Tujuan Percobaan


Adapun tujuan dari praktikum mengenai pegolahan data 1 D adalah sebagai
berikut:
1. Dapat memproses data sounding geolistrik tahanan jenis dengan
menggunakan software IP2Win dan Resty.
2. Dapat membuat penampang horizontal daerah pengukuran geolistrik
tahanan jenis dengan software Surfer.
3. Untuk mendapatkan informasi tentang kedalaman atau ketebalan lapisan
batuan dari harga resistivitas secara vertikal.
4. Dapat mengorelasi data sounding 1 D vertikal dengan penampang
horizontal.
5. Dapat menganalisa data pemodelan sounding 1 D sesuai dengan peta
geologi daerah pengukuran.
.

II.TINJAUAN PUSTAKA

II.1

Daerah Pengamatan

Berdasarkan pada peta topografi, wilayah Provinsi Lampung dapat


digolongkan menjadi satuan morfologi dataran rendah, dataran tinggi,
perbukitan bergelombang dan morfologi pegunungan. Morfologi pegunungan
dan dataran tinggi menempati wilayah tengah, morfologi perbukitan
bergelombang menempati wilayah barat dan timur di kaki pegunungan
sedangkan dataran rendah menempati wilayah pantai. Kondisi geologi
wilayah Provinsi Lampung dikelompokkan menjadi tiga satuan batuan, yaitu :
kelompok batuan pratersier, kelompok batuan tersier dan kelompok batuan
kuarter. Kelompok batuan pratersier terdiri dari batuan malihan sekis, kuarsit
dan genies. Disamping itu mengandung batuan serpih gampingan, batu
lempung, batu pasir bersisipan dengan rijang, batu gamping dan basal; juga
terdapat batuan terobosan berupa granit, granodiorit dan diorit kuarsa. Batuan
tersier terdiri dari tufa, batu pasir tufaan, breksi tufaan serta lava andesitbasalt. Batuan kuarter terdiri dari kerikil, pasir lanau dan endapan volkanik
klastika tufaan. Kondisi geologi di wilayah tengah, yang dilintasi oleh zona
Sesar Sumatera, ditempati oleh satuan batuan berumur tersier terdiri dari
batuan volkanik yang umumnya sudah terkonsolidasi dengan baik. Satuan
batuan ini telah mengalami perlipatan yang sangat kuat di beberapa tempat
mencerminkan pola kekar yang rapat dan intensif. Satuan batuan kuarter
terdiri dari lava andesit, breksi lahar, tufa sisipan lempung, endapan volkanik
muda yang belum terkonsolidasi dengan baik. Kelompok batuan lain yang
berumur holosen terdiri dari endapan sungai, rawa dan pantai. Tektonik di
wilayah ini berada pada zona sesar, yaitu dengan adanya kenampakan berupa
depresi yang diakibatkan karena adanya pergeseran sesar. Di beberapa tempat

ditemukan pola struktur yang berarah hampir utara-selatan. Struktur regional


yang terdapat di daerah ini adalah perlipatan, sesar, kekar dan kelurusan yang
mempunyai arah baratlaut-tenggara. Sesar Sumatera merupakan sesar besar
yang

memotong daerah tengah, yang masih aktif. Struktur kekar yang

Berkembang di daerah ini adalah kekar gerus (shear fracture), kekar tarik
(gash fracture) dan kekar kolom (setting joint) ( Prawiradisastra, 2013).

II.2

Peta dan Posisi Daerah Pengamatan

Berikut ini merupakan pete posisi daerah pengamatan yang diambil

Area Pengukuran

Gambar 2.2.1 Peta dan posisi daerah pengamatan

Gambar 2.2.2 Peta dan posisi daerah pengamatan dari google earth

Secara geografis, daerah penelitian terletak di tenggara pulau sumatera yang


berbatasan dengan provinsi sumatera selatan dan provinsi bengkulu di bagian
utara, samudera hindia di bagian barat, laut jawa di bagian timur dan selat
sunda di bagian selatan (Rishartati, 2008).

II.3

Geomorfologi,

Litologi,

Fisiografi

dan

Stratigrafi
Struktur regional yang terdapat di daerah ini adalah perlipatan, sesar, kekar
dan kelurusan yang mempunyai arah baratlaut-tenggara. Sesar Sumatera
merupakan sesar besar yang memotong daerah tengah, yang masih aktif
(Prawiradisastra, 2013). Formasi daerah ini merupakan batuan formasi
Lampung (QT1) yakni tuf riolit dasit dan vulkanokastika tufan. Merupakan
struktur terpilah buruk yang sering memperlihatkan struktur silang-siung
yang umumnya bersusun dasit. Formasi memiliki ketebalan 200m dan
tersebar di bagian timur dan timur laut teluk lampung (Rishartati, 2008).
Litologi penyusun daerah ini dimulai dari kelompok batuan pra tersier yang
terdiri dari kelompok gunung kasih, komplek sulan, formasi mananga,
kelompok batuan tersier: formasi satu, formasi campang, formasi tarahan,
kelompok batuan kwarter yaitu formasi lampung, formasi kasai, basal
sukadana dan endapan gunung api muda. Dari peta geologi yang disusun oleh
Nishimura, et.al (1985), sumatera bagian selatan dibagi menjadi beberapa
bagian berdasarkan litologinya, yaitu batuan volkanik kuarter melipuyi daerah
sukadana menerus kearah utara, rajabasa, tanjung karang dan kota agung
batuan dasarnya terletak di daerah teluk betung, barat laut dari tanjung karang
(Hidayat dan Naryanto, 1997).

III.

Besarnya

tahanan

jenis

TEORI DASAR

diukur

dengan

mengalirkan

arus

listrik

dan

memperlakukan lapisan batuan sebagai media penghantar arus. Resistivitas yang


dihasilkan bukanlah nilai sebenarnya, melainkan resistivitas semu. Semakin besar
tingkat resistivitas, maka semakin sukar untuk menghantarkan arus listrik dan
bersifat isolator, begitu pula sebaliknya. Oleh karena itu resistivitas berbanding
terbalik dengan konduktivitas atau daya hantar listrik. Metode resistivitas ini
sering digunakan untuk pendugaan lapisan bawah tanah karena cukup sederhana
dan murah, walaupun jangkauan kedalamannya tidak terlalu dalam, tetapi itu
sudah mencapai target yang diinginkan untuk eksplorasi air tanah (Ardan, 2011).
Semua metode resistivity menggunakan sumber artifisis, yang ditanamkan
kedalam tanah melalui titik elektroda atau sepanjang garis kontak antara elektroda
dan permukaan tanah. Prosedur dari metode ini adalah untuk mengukur beda
potensial antar elektroda yang berbeda di sekitar aliran arus. Karena arus juga
diukur, ini memungkinkan untuk mengukur resistivitas efektif. Dalam hal ini,
metode resistivity lebih unggul setidaknya secara teori. untuk AL1 metode listrik
lainnya, karena hasil kuantitatif yang diperoleh menggunakan sumber
dikendalikan dari dimensi tertentu, seperti dalam metode geofisika lain, potensi
maksimum tahanan tidak pernah mati, Kepala kelemahan adalah sensitivitas yang
tinggi terhadap variasi kecil dalam konduktivitas dekat permukaan; atau biasa
dikenal dengan noise, situasi akan ada di tanah survei magnetik jika satu orang
untuk menggunakan magnetometer dengan sensitivitas dalam kisaran picotesla
(Telford dkk, 2004).
Tahap studi geofisika berupa pemodelan fisis memanfaatkan metode geolistrik

tahanan jenis. Metode geolistrik merupakan salah satu metode geofisika yang
mempelajari sifat aliran listrik di dalam bumi dan bagaimana cara mendeteksinya
di permukaan bumi. Dalam hal ini meliputi pengukuran potensial dan arus listrik
yang terjadi, baik secara alamiah maupun akibat injeksi arus di dalam bumi. Pada
pemodelan fisis untuk kasus pencarian air tanah digunakan metode Geolistrik
denganalasan bahwa metode ini telah digunakan untuk berbagai keperluan dengan
tingkat keberhasilan yang baik, diantaranya oleh Syukri dan Bijaksana (2000)
mendeteksi dan melihat kondisi fluida di bawah permukaan dan masalah
lingkungan, Grandis dan Yudistira (2000) mengidentifikasi penyebaran polutan
bawah permukaan, Reynold, 1998 mengidentifikasikan distribusi polutan baik
secara spasial maupun temporal, Rustadi dan Zaenudin (2003) mendeteksi dan
memetakan endapan limbah merkuri. Untuk penenentuan kedalaman muka air
tanah telah dilakukan oleh Karyanto dan Dzakwan (2005), Ngadimin dan
Handayani (2001) telah mengaplikasikan metode geolistrik untuk pemantauan
rembesan limbah. Pendugaan potensi tanah longsor dilakukan oleh Gaffar (2009),
penentuan sumber anomali geomagnet (Zubaidah et al. 2005). Coppola et al
(1994) menggunakan metode Geolistrik untuk mengetahui struktur lapisan tanah
untuk perluan pembuatan rel kereta api di Umbria Italia. Penetuan pola sebaran
fluida geothermal (Haerudin et al. 2008). Rolia (2011) menggunakan metode
geolistrik untuk mendeteksi keberadaan air tanah (Supriyadi dkk, 2012).
Metode resistivitas dengan konfigurasi Schlumberger dilakukan dengan cara
mengkondisikan spasi antar elektrode potensial adalah tetap sedangkan spasi antar
elektrode arus berubah secara bertahap (Sheriff, 2002). Pengukuran resistivitas
pada arah vertikal atau Vertical Electrical Sounding (VES) merupakan salah satu
metode geolistrik resistivitas untuk menentukan perubahan resistivitas tanah
terhadap kedalaman yang bertujuan untuk mempelajari variasi resistivitas batuan
di bawah permukaan bumi secara vertikal (Telford, et al., 1990). Metode ini
dilakukan dengan cara memindahkan elektroda dengan jarak tertentu maka akan
diperoleh harga-harga tahanan jenis pada kedalaman yang sesuai dengan jarak
elektroda. Harga tahanan jenis dari hasil perhitungan kemudian diplot terhadap
kedalaman (jarak elektroda) pada kertas loglog yang merupakan kurva
lapangan. Selanjutnya kurva lapangan tersebut diterjemahkan menjadi jenis

batuan dan kedalamannya. Prinsip konfigurasi geolistrik ditunjukkan pada gambar


(Halik dan Widodo, 2008).
Metode resistivity dikembangkan pada awal 1900-an, tetapi telah menjadi sangat
jauh lebih banyak digunakan sejak tahun 1970-an, karena terutama adanya
ketersediaan komputer untuk memproses dan menganalisis data. Teknik ini
digunakan secara luas dalam mencari sumber air tanah dan juga untuk memantau
jenis pencematan tahah; dalam survei rekayasa untuk mencari rongga subpermukaan, sesar dan fraktur, permafrost, mineshafts, dll.; dan arkeologi untuk
memetakan luas area sisa-sisa pondasi bangunan kuno yang terkubur, dan banyak
aplikasi lainnya. Metode ini juga digunakan secara ekstensif dalam downhole
logging. Resistivity adalah dasar fisik dan diagnostik properti yang dapat
ditentukan dengan berbagai teknik, termasuk induksi elektromagnetik. Bahwa ada
teknik alternatif untuk penentuan properti yang sama sangat berguna karena
beberapa metode yang lebih langsung diterapkan atau lebih praktis dalam
beberapa keadaan dari yang lain. Selain itu, pendekatan yang digunakan untuk
menentukan tahanan listrik mungkin cukup berbeda - misalnya, metode kontak
dengan tanah dibandingkan dengan teknik induksi (Reynolds, 1998).

IV.

METODOLOGI PRAKTIKUM

IV.1 Waktu dan Tempat Praktikum


Praktikum pengolahan data 1D ini dilaksanakan pada :
Waktu
: Kamis, 23 April 2015
Tempat Praktikum
: Laboratorium Teknik Geofisika

IV.2 Alat Praktikum


Adapun alat-alat yang digunakan pada praktikum kali ini adalah sebagai
berikut :

Gambar 4.2.1 Laptop

Gambar 4.2.2 Software IP2Win

Gambar 4.2.3 Software Surfer

10

Gambar 4.2.4 Software Resty

Gambar 4.2.5 Software Microsoft Excel

Gambar 4.2.6 Data Pengamatan

IV.3 Pengambilan Data Praktikum


Pengambilan data pada praktikum pengolahan data 1D ini diambil dari data
praktikum sebelumnya yakni pada pengukuran sounding konfigurasi
schlumberger yang dilaksanakan di beberapa line pengukuran sekitar area
universitas lampung. Seperti line belakang lapangan teknik geofisika, line
depan kantin fakultas pertanian, line samping fakultas kedokteran, line
samping lapangan bola unila dan line lain yang juga dilakukan pengukuran
geolistrik oleh para praktikan.

4.4 Pengolahan Data Praktikum


Data praktikum diolah setelah didapatkan nilai (I) berupa arus listrik dan beda
potensial (V) dan dihitung nilai resistivity semunya atau rho yang
didasarkan data pengukuran. Selanjutnya diolah menggunakan software
IP2Win dan Restiy hingga didapatkan kurva yang diinginkan, pengolahan

11
data dilakukan dengan memerhatikan nilai error yang ditampilkan, makin
kecil error maka data semakin baik. Dari data inilah kemudian didapatkan
jumlah lapisan dan gambar penampang bawah permukaan diantara dua titik
sounding.

4.5 Diagram Alir Praktikum


Adapun diagram alir pada praktikum konfigurasi metode geolistrik kali ini
adalah sebagai berikut :

Mulai

Aplikasi IP2Win

Aplikasi Resty

Pengolahan data
sesuai prosedur pada
panduan praktikum
Data hasil pengolahan

Selesai

V.

HASIL PRAKTIKUM DAN PEMBAHASAN

V.1 Data Praktikum


Adapun data hasil pengamatan dari praktikum ini adalah sebagai berikut :
Tabel 5.1.1 Data Resistivity Sabtu 180415 Belakang TG
I
FAKTOR GEOMETRI
V(mV)
(mA)
AB/2
MN/2 0,5 m
5 m 10 m
1.5
0.5
6.28
48
0.504 0.504
2.5
0.5
18.8
41
151.5 150.5
4
0.5
49.5
63
98.2
98.7
6
0.5
112.3
25
13.7
13.4
8
0.5 200.3
36
10.2
9.8
10
0.5 313.3
58
9.2
9.2
12
0.5 451.8
62
6.4
6.2
15
0.5 706.1
69
4.3
4.3
15
5
62.8
69
42.5
42.5
20
5
117.8
39
14.7
14.8
25
5
188.5
49
15.1
14.9
30
5
274.9
45
12.2
12.3
40
5
494.8
51
12.13 12.11
50
5
777.5
68
11
11.8
60
5
1123
57
7
7
75
5
1759
21
1.8
1.7
75
10
867.9
21
1.9
1.6
100
10
1555
49
2.8
2.5
Tabel 5.1.2 Data Resistivity Sabtu 180415 Belakang Puskom
FAKTOR GEOMETRI
I
AB/2 MN/
V(mV)
0,5
10
(mA)
5m
2
m
m
1.5
0.5
6.28
35
43.8
43.7
2.5
0.5
18.8
21
108.6
109
4
0.5
49.5
49
143
142.6
6
0.5
112.3
42
55.8
55.5

Rho
0.06594
69.23902
77.35357
60.8666
55.63889
49.69586
45.90871
44.00333
38.68116
44.55256
57.70408
74.83389
117.5878
130.3456
137.9123
146.5833
72.325
84.09694

Rho
7.85
97.4019
144.2571
148.7975

0.5

10

0.5

12

0.5

15
15
20
25
30
40
50
60
75
75
100

0.5
5
5
5
5
5
5
5
5
10
10

200.
3
313.
3
451.
8
706.
1
62.8
117.8
188.5
274.9
494.8
777.5
1123
1759
867.9
1555

38

32.1

32

168.9372

42

25.9

25.1

190.2179

41

16.5

16.4

181.271

42
42
27
34
28
31
21
30
34
32
19

10
102.7
33.5
21.7
10.6
5.4
1.8
1.6
0.9
1.2
0.8

9.4
102.6
33.3
21.5
10.5
5.3
1.8
1.7
0.9
1.7
0.7

163.0755
153.4862
145.723
119.7529
103.5784
85.3929
66.64286
61.765
46.56176
39.32672
61.38158

Tabel 5.1.3 Data Resistivity Minggu 190415 Depan Agroekoteknologi FP


I
faktor geometri
V(mV)
Rho
(mA)
AB/2 MN/2
0.5 m
1.5
2.5
4
6
8
10
12
15
15
20
25
30
40
50
60
75

0.5
0.5
0.5
0.5
0.5
0.5
0.5
0.5
5
5
5
5
5
5
5
5

5m

6.25
18.8
49.5
112.3
200.3
313.3
451.8
706.1
62.8
117.8
188.5
274.9
494.8
777.5
1123
1759

10m
9.2
57
44
63
46
38
36
53
54
51
46
78
58
47
38
58

70.7
76.9
29.5
32.7
9.9
5.6
3.2
2.2
15.6
7.6
5.3
5.3
0.7
1.5
0.4
0.1

48.029
25.363
33.187
58.289
43.108
46.170
40.16
29.309
18.142
17.554
21.718
18.678
5.971
24.813
11.821
3.032

75
100
125

10
10
10

867.9
1555
2438

58
533
156

48.6
1.7
0.7

Tabel 5.1.4 Data Resistivity Minggu 190415 Depan Kantin FP


faktor geometri
I
AB/2 MN/2
V(mV)
(mA)
0.5 m
5m
10m
1.5
2.5
4
6
8
10
12
15
15
20
25
30
40
50
60
75
75
100

0.5
0.5
0.5
0.5
0.5
0.5
0.5
0.5
5
5
5
5
5
5
5
5
10
10

6.25
18.8
49.5
112.3
200.3
313.3
451.8
706.1
62.8
117.8
188.5
274.9
494.8
777.5
1123
1759
867.9
1555

35.55
33
27.5
29
22
24
22
55.5
56
60
74.5
53
26
85
72
75.5
76.5
51

26.605
0
11.63
37.8
15
3.55
3
1.7
3
32.05
16.05
12.8
6.55
2.8
3.95
1.35
1.15
3.1
2.65

727.24
4.9596
10.939

Rho
14
4.677
6.625
68.04
57.911
32.321
43.144
34.911
36.322
35.941
31.511
32.386
33.973
53.286
36.130
21.056
26.792
35.169
80.799

Tabel 5.1.5 Data Resistivity Minggu 190415 Samping Lapangan Bola Unila
faktor geometri
AB/2 MN/2
I (mA) V(mV)
Rho
0.5 m
5m
10m
1.5

0.5

6.25

53

66.7

2.5

0.5

18.8

40

125.3

0.5

49.5

51

43.2

0.5

112.3

47

14.2

7.8656
58.891
0
41.929
4
33.928
9

0.5

200.3

48

10

0.5

313.3

42

4.5

12

0.5

451.8

51

4.1

15

0.5

706.1

54

2.5

15

62.8

54

24.8

20

117.8

42

12.1

25

188.5

44

10.5

30
40

5
5

274.9
494.8

33
32

4.6
2.4

50

777.5

40

2.3

60

1123

44

1.5

75

1759

31

0.7

75

10

867.9

31

1.8

100

10

1555

37

0.7

125

10

2438

36

0.4

33.383
3
33.567
9
36.321
2
32.689
8
28.841
5
33.937
6
44.983
0
38.319
4
37.1100
44.706
3
38.284
1
39.719
4
50.394
2
29.418
9
27.088
9

15
13
Tabel 5.1.6 Data Resistivity Sabtu 250415 Depan Graha Mahasiswa
AB/
Faktor Geometri
V
MN/2
I (Ma)
Rho
0,5
M
5
M
10
M
2
(mV)
1.5
0.5
6.28
64
355.15
34.85
2.5
0.5
18.8
54.5
120.45
41.55
4
0.5
49.5
53
54.5
50.99
6
0.5
112.3
60
29.2
55.03
8
0.5
200.3
65.5
19.25
60.1
10
0.5
313.3
58
10.1
53.26
12
0.5
451.8
36
3.95
49.69
15
0.5
706.1
55
1.5
29.01
15
5
62.8
56
26
72.82
20
5
117.8
62
20.3
38.64
25
5
188.5
27
4.3
30.16
30
5
274.9
51
2.65
13.75
40
5
494.8
25
1.4
29.69
50
5
777.5
87
2.8
23.33
60
5
1123
67
1.4
22.46
75
5
1759
39
0.55
17.59
75
10
867.9
40
1.05
26.31
100
10
1555
20
0.15
15.55
Tabel 5.1.7 Data Resistivity Sabtu 250415 Jalan Fakultas Kedokteran
AB/
V
Faktor Geometri
MN/2
I (Ma)
Rho
2
(mV)
0,5 M
5M
10 M
1.5
0.5
6.28
33
16.5 31.248
2.5
0.5
18.8
31
15.5 21.195
4
0.5
49.5
41
20.5 19.438
6
0.5
112.3
42
21 22.995
8
0.5
200.3
54
27 23.925
10
0.5
313.3
73
36.5 27.253
12
0.5
451.8
61
30.5 29.997
15
0.5
706.1
30
15 45.897
15
5
62.8
31
15.5 43.757
20
5
117.8
73.5
36.75 46.880
25
5
188.5
62
31 45.757
30
5
274.9
62
31 44.782
40
5
494.8
95
47.5 53.907
50
5
777.5
82
41 51.201
60
5
1123
78
39 3.743
75
5
1759
37
18.5 3.566
75
10
867.9
37 452.45 37.531
100
10
1555
118
836.5 42.169

16
13

Gambar 5.1.1 Model Cross-Section dan Kurva Tahanan Jenis Kelompok 1

Gambar 5.1.2 Model Cross-Section dan Kurva Tahanan Jenis Kelompok 2

17

Gambar 5.1.3 Model Cross-Section dan Kurva Tahanan Jenis Kelompok 3

Gambar 5.1.4 Model Cross-Section dan Kurva Tahanan Jenis Kelompok 4

18

Gambar 5.1.5 Model Cross-Section dan Kurva Tahanan Jenis Kelompok 5

Gambar 5.1.6 Model Cross-Section dan Kurva Tahanan Jenis Kelompok 6

19

Gambar 5.1.7 Model Cross-Section dan Kurva Tahanan Jenis Kelompok 7

Gambar 5.1.8 Kurva VES Resty Pada Line 1 Kelompok 1

20

Gambar 5.1.9 Kurva VES Resty Pada Line 2 Kelompok 3

Gambar 5.1.10 Kurva VES Resty Pada Line 3 Kelompok 2

21

Gambar 5.1.11 Kurva VES Resty Pada Line 4 Kelompok 4

Gambar 5.1.12 Kurva VES Resty Pada Line 5 Kelompok 6

22

Gambar 5.1.13 Kurva VES Resty Pada Line 6 Kelompok 5

Gambar 5.1.14 Kurva VES Resty Pada Line 7 Kelompok 7

23
1000
100
10
Rho
1
1

10

100

0.1
0.01
AB/2

Gambar 5.1.15 Kurva Matching Kelompok 1 (Ms. Excel)


1000

100
Rho
10

1
1

10

100

1000

AB/2

Gambar 5.1.16 Kurva Matching Kelompok 2 (Ms. Excel)

23
1000

100
Rho
10

1
1

10

100

AB/2

Gambar 5.1.17 Kurva Matching Kelompok 3 (Ms. Excel)

24
100

10

Rho

1
1

10

100

AB/2

Gambar 5.1.18 Kurva Matching Kelompok 4 (Ms. Excel)


100

Rho

10

1
1

10
AB/2

Gambar 5.1.19 Kurva Matching Kelompok 5 (Ms. Excel)

100

24
100

Rho

10

1
1

10

100

1000

AB/2

Gambar 5.1.20 Kurva Matching Kelompok 6 (Ms. Excel)

25
100

Rho

10

1
1

10
AB/2

Gambar 5.1.21 Kurva Matching Kelompok 7 (Ms. Excel)

100

25
Gambar 5.1.22 Peta nilai Rho dan area slicing 1

26

Gambar 5.1.23 Peta nilai Rho dan area slicing 2

Gambar 5.1.24 Peta nilai Rho dan area slicing 3

27

Gambar 5.1.25 Peta nilai Rho dan area slicing 4

160
140
120
100
80
60
40
20
0
0

100

200

300

400

500

600

27
Gambar 5.1.26 Kurva Rho pada Slice 1 (AB/2 75)

28
50
45
40
35
30
25
20
15
10
5
0
0

50

100

150

200

250

300

350

400

Gambar 5.1.27 Kurva Rho pada Slice 2 (AB/2 75)


120
100
80
60
40
20
0
0

100

200

300

400

500

Gambar 5.1.28 Kurva Rho pada Slice 3 (AB/2 30)

600

28
120
100
80
60
40
20
0
0

50

100

150

200

250

300

Gambar 5.1.29 Kurva Rho pada Slice 4 (AB/2 30)

350

29
Tabel 5.1.8 Data kelompok 1 (Line 1)
IP2Win (Error 7.7%)

h
d
Litologi
63.7
1.49
1.49
Lempung Berpasir / Aquifer
91.1
2.14
3.63
Lempung Berpasir / Aquifer
25.4
8.15
11.8
Lempung Berpasir / Aquifer
96.2
28.5
40.3
Lempung Berpasir / Aquifer
36.4
Lempung Berpasir / Aquifer
Resty (Error 0.2347 %)

d
Litologi
69.18
2.51
Lempung Berpasir / Aquifer
38.61
14.91
Lempung Berpasir / Aquifer
149.05
Kerikil / QT1 (Peta Geologi)
Tabel 5.1.9 Data kelompok 2 (Line 3)
IP2Win (Error 24%)

h
d
Litologi
14.9
1.49
1.49
Top Soil, Lempung / Aquifer
55.6
8.61
10.1
Lempung Berpasir / Aquifer
8.43
20.2
30.3
Top Soil, Lempung / Aquifer
26.8
25.3
55.6
Lempung Berpasir / Aquifer
9.72
Top Soil, Lempung / Aquifer
Resty (Error 0.8767%)

d
Litologi
25.12
2.51
Lempung Berpasir / Aquifer
57.54
5.93
Lempung Berpasir / Aquifer
11.66
Top Soil, Lempung / Aquifer
Tabel 5.1.10 Data kelompok 3 (Line 2)
IP2Win (Error 9.34%)

h
d
Litologi
23.3
0.387 0.387 Lempung Berpasir / Aquifer
228
11.3
11.7
Kerikil / QT1 ( Peta Geologi)
48.9
28.6
40.3
Lempung Berpasir / Aquifer
23.5
Lempung Berpasir / Aquifer
Resty (Error 2.7410%)

d
Litologi
96.98
2.51
Lempung Berpasir / Aquifer
236.23
10.00
Batu Pasir / QT1 (Peta Geologi)
36.31
Lempung Berpasir / Aquifer
Tabel 5.1.11 Data kelompok 4 (Line 4)
IP2Win (Error 34.1)

h
d
Litologi
4.57
0.12
0.12
Top Soil, Lempung / Aquifer
128
1.16
1.28
Kerikil / QT1 (Peta Geologi)

30
29
19.7
39
89.2
9.09
102

67.09
32.11
80.66

4.37
14.9
19.7
14.7

5.65
20.5
40.3
55

Top Soil, Lempung / Aquifer


Lempung Berpasir / Aquifer
Lempung Berpasir / Aquifer
Top Soil, Lempung / Aquifer
Kerikil / QT1 (Peta Geologi)
Resty (Error 3.8054%)
d
Litologi
3.98
Lempung Berpasir / Aquifer
25.12
Lempung Berpasir / Aquifer
Lempung Berpasir / Aquifer

Tabel 5.1.12 Data kelompok 5 (Line 6)


IP2Win (Error 14%)

h
d
Litologi
32.5
1.75
1.75
Lempung Berpasir / Aquifer
166
2.56
4.31
Kerikil / QT1 (Peta Geologi)
5.2
5.28
9.59
Top Soil, Lempung / Aquifer
100
13.2
22.8
Lempung Berpasir / Aquifer
0.124
Lempung Basah / Aquifer
Resty (Error 0.2836%)

d
Litologi
35.21
1.49
Lempung Berpasir / Aquifer
59.34
8.07
Lempung Berpasir / Aquifer
14.02
Top Soil, Lempung / Aquifer
Tabel 5.1.13 Data kelompok 6 (Line 5)
IP2Win (Error 8.59%)

h
d
Litologi
99.1
1.53
1.53
Lempung Berpasir / Aquifer
20.5
4.46
5.99
Lempung Berpasir / Aquifer
50.5
13.6
19.6
Lempung Berpasir / Aquifer
75.3
22.2
41.8
Lempung Berpasir / Aquifer
6.59
Top Soil, Lempung / Aquifer
Resty (Error 1.4961%)

d
Litologi
59.34
2.51
Lempung Berpasir / Aquifer
28.40
14.91
Lempung Berpasir / Aquifer
50.89
Lempung Berpasir / Aquifer
Tabel 5.1.14 Data kelompok 7 (Line 7)
IP2Win (Error 44.8%)

h
d
Litologi
45
1.04
1.04
Lempung Berpasir / Aquifer
3.32
0.665 1.7
Top Soil, Lempung / Aquifer
76.6
23.7
25.4
Lempung Berpasir / Aquifer
21
Lempung Berpasir / Aquifer

31
29

31.14
19.65
55.80

Resty (Error 4.5461%)


d
Litologi
1.49
Lempung Berpasir / Aquifer
3.98
Lempung Berpasir / Aquifer
Lempung Berpasir / Aquifer

Tabel 5.1.15 Data Koordinat Pengukuran


X
Y
526715
9407481
526800
9406933
526781
9407273
526754
9407043
526895
9406972
526510
9407003
527374
9406758

V.2 Pembahasan
Pengolahan data 1D ini dilaksanakan setelah didapatkan data pengukuran
sounding pada 7 line pengukuran disekitar area Universitas Lampung yang
dilakukan oleh 7 Kelompok. Data yang didapatkan berupa harga besaran nilai
I dan V lalu diolah lagi sehingga didapatkan nilai Rhonya. Setelah data
didapatkan, maka diolah menggunakan software khusus yakni IP2Win dan
software Resty hingga didapatkan kurva matchingnya. Kurva matching inilah
yang diolah berdasarkan kemampuan interpretasi praktikan sehingga
didapatkan besaran nilai error sekecil mungkin. Setelah itu akan diketahui
jumlah lapisan yang ada pada bagian bawah line pengukuran. Akan
didapatkan juga tampilan 2D gambar penampang bawah permukaan antara
kedua titik pengukuran sounding yang pada praktikum kali ini saya olah
antara dua titik sounding yang dilakukan di hari yang sama. Didapatkannya
hasil ini adalah dengan urutan tertentu diantaranya dengan menambahkan titik
VES baru pada software IP2Win. Selanjutnya adalah dengan memaskukan
nilai AB/2 dan Rho dan didapatkan kurva matchingnya.
Software IP2WIN sendiri adalah sebuah sarana yang dapat menghasilkan
model struktur di bawah permukaan bumi dalam bentuk citra perlapisan
berwarna. Citra perlapisan berwarna diinterpretasikan sebagai gambaran

32
29
model perlapisan dibawah permukaan bumi. Pengolahan data dengan
software IP2Win yaitu dengan melakukan empat proses pengolahan data.
Proses pertama yaitu menentukan nilai faktor geometri dan resistivitas dengan
memasukkan panjang jarak spasi elektroda (AB/2), MN serta nilai Rho.
Proses selanjutnya yaitu dengan mencocokkan kedua kurva tersebut, dan
menghasilkan informasi berupa nilai resistivitas sebenarnya, jumlah lapisan
batuan, ketebalan lapisan, dan kedalaman lapisan serta nilai error yang kecil,
nilai error tersebut merupakan acuan bahwa pemodelan lapisan batuan yang
terukur di bawah permukaan adalah mendekati yang sebenarnya atau tidak.
Proses selanjutnya yakni melakukan cross-section dengan menambahkan data
titik sounding yang berbeda dalam suatu titik sounding. Hal ini dilakukan
untuk mengetahui gambaran 2D struktur penampang bawah permukaan
antara dua titik ini. Model hasil pengolahan data dapat dilihat pada bagian
data pengamatan.
Model tersebut telah dilakukan smoothing karena data yang didapatkan
selama pengukuran terdapat banyak noise. Smoothing dilakukan pada kurva
tahanan jenis hingga didapatkan harga error yang kecil. Gambar 5.1.1 diatas
adalah gambaran penampang Pseudo cross-section pada model data
kelompok 1 yang telah dikombinasikan pada data kelompok 3 (sebelah kiri)
dengan jarak line 220 m. Sedangkan gambar Pseudo cross-section bagian
bawah adalah gambar penampang pada line kelompok 1 saja. Juga
ditampilkan data besar kesalahan (error) pada gambar diatas.
Gambar 5.1.2 diatas merupakan gambar penampang dengan tipe pseudo
cross-section yang juga telah mengalami proses smoothing sehingga
didapatkan kurva diatas. Pada gambar pseudo cross-section yang pertama
ditampilkan penggabungan data antara kelompok 2 dan line kelompok 4
sedangkan pseudo cross-section dibawahnya merupakan tampilan pseudocross section line kelompok 2 saja. Diketahui terdapat data kedalaman
sedalam 100 meter dan dengan harga tahanan jenis atau potensial yang sangat
bervariasi. Begitupula dengan gambar 5.1.3, 5.1.4, 5.1.6
5.1.7.

hingga gambar

33
Adapun harga tahanan jenis dari data IP2Win bervariasi dari berbagai line
pengukuran yakni pada line 1, Harga tahanan jenis pada pseudo cross-section
yakni antara 20.3 hingga 70.2 dengan harga resistivity berada di range 3
300. Dengan urutan resistivity dari atas menuju kedalaman adalah 10, 180, 5
(>3 dan <6) dan 200. Pada line pengukuran2, harga tahanan jenis berkisar
antara 13,9 hingga 37,3 dengan harga resistivity 6.31 hingga 50.1 dengan
urutan dari atas ke kedalaman adalah 15, 50.1, 7.94, 27.0 (>25.1 dan <31.6),
dan 50.1. untuk line pengukuran 3, harga tahanan jenis berkisar antara 56.2
hingga 215. Pada line 4 52.1 hingga 50.1, line 5 20.3 hingga 58.8, line 6 28.2
hingga 56.2 dan yang terakhir adalah line 7 berkisar antara 12.9 hingga 59.9.
Pada data yang diperoleh di software IP2Win (Gambar 5.1.1), menunjukan
bahwasannya adanya 5 lapisan pada data kelompok 1 yakni line pertama yang
terletak dibelakang gedung teknik geofisika. Pada pengolahan ini dilakukan
penghalusan data dengan drag data pertama keatas agar didapatkan data error
kecil deibawah 10%. Setelah itu diperoleh empat lapisan bawah permukaan.
Keempat lapisan ini diidentifikasi sebagai Batu Lempung dengan spesifikasi
Lempung Berpasir yang membedakan antar lapisan ini adalah harga
resistivitasnya. Harga Resistivitasnya yakni 63.7 m pada lapisan pertama
dengan ketebalan 1.49 dan kedalaman pada 1.49 , Resistivitas pada lapisan
berikutnya 91.1 m dengan ketebalan 2.14 dan dikedalaman 3.63, Lempung
berpasir dii lapisan ketiga terukur nilai resistivitas 25,4 m dengan ketebalan
8.15 dan kedalaman 11.8, berikutnya berreisitivitas 96.2 m

dengan

ketebalan 28.5 dan kedalaman 40.3 dan yang terakhir adalah lempung
berpasir juga dengan nilai resistivitas 36.4 m. Nilai error yang didapatkan
adalah 7.7% termasuk kecil dan mendekati yang sebenarnya. Pada software
resty (Gambar 5.1.8), diperoleh nilai error sebesar 0.2347%, pada Software
Resty ini, juga dilakukan penghalusan data (smoothing) yakni data pertama
dengan nilai Rho 0.06. Dalam hal ini, data ini saya cut karena software akan
mengalami error saat data pertama dimasukkan, hal ini terjadi dikarenakan
interval dari data pertama ke data kedua sangatlah jauh. Dari software ini
teridentifikasi tiga lapisan. Dua lapisan pertama teridentifikasi sebagai batu
lempung berpasir dengan harga resistivity berbeda. Lapisan pertama berada di

34
kedalaman 2.51 dengan harga resistivitas 69.18 m dan lapisan kedua di
kedalaman 14.91 pada nilai resistivitas 38.61 m. Lapisan ketiga
teridentifikasi sebagai batu kerikil dengan nilai resistivity 149.05 m. Pada
data pertama ini teridentifikasi lapisan beresistivitas rendah yang disinyalir
sebagai aquifer pada kedalaman AB/2 (depth) 15, sebesar 38.68116 m pada
software Resty. Data ini tercantum sebagaimana pada Tabel 5.1.8.
Data kelompok 2 dengan line yang berada di depan kantin pertanian tepat di
sebelah kandang rusa teridentifikasi 5 lapisan yang didominasi batuan Top
Soil, Lempung melalui software IP2Win (Gambar 5.1.2). Nilai error yang
didapatkan adalah sebesar 24%. Pada lapisan pertama yakni Top soil, harga
reisitivitasnya adalah 14.9 m dengan ketebalan dan kedalaman 1.49. lapisan
kedua yakni lempung berpasir dengan reisistivitas 55.6 m dengan ketebalan
8.61 dan kedalaman 10.1. lapisan berikutnya top soil dengan harga resistivitas
8.43 m dengan ketebalan 20.2 dan kedalaman 30.3. Lapisan berikutnya
adalah lempung berpasir dengan nilai reisitivitas 26.8 m dengan ketebalan
25.3 dan kedalaman 55.6. lapisan terakhir yang berhasil teridentifikasi adalah
lapisan Top soil dengan harga resistivitas 9.72 m. Pada software Resty
sebagaimana yang ditunjukkan pada gambar (Gambar 5.1.10), diperoleh nilai
error sebesar 0.8767% dengan tanpa menghilangkan data sama sekali atau
saya tetap menggunakan data aslinya. Pada data line ketiga ini teridentifikasi
tiga lapisan melalui Resty dengan interpretasi lapisan lempung berpasir pada
dua lapisan teratas dengan harga resistivitas 25.12 m di kedalaman hingga
2.51 dan lapisan kedua dengan harga resistivitas sebesar 57.54 m dengan
kedalaman hingga 5.93. Lapisan berikutnya teridentifikasi sebagai lapisan top
soil, lempung dengan harga resistivitas 11.66 m. Dibandingkan dengan data
IP2Win, data Resty ini memiliki atau terdapat sedikit perbedaan. Namun,
ditarik kesimpulan bahwa lapisan ini merupakan lapisan dengan litologi Top
Soil hingga Lempung Berpasir. Pada line pengukuran sounding ini didapatkan
lapisan dengan harga resistivitas rendah yang ditampilkan warna biru yang
diinterpretasikan sebagai lapisan aquifer yakni pada kedalaman AB/2 (depth)
60, sebesar 11.821 m pada software Resty. Data ini sebagaimana tercantum
pada Tabel 5.1.9.

35
Pada pengukuran data kelompok 3 dengan line pengukuran di belakang
gedung pusat komputer universitas lampung, menggunakan software IP2Win
(Gambar 5.1.3) setelah diolah menampilkan empat buah lapisan batuan yang
didominasi batuan Lempung Berpasir. Harga nilai error yang didapatkan
setelah pengolahan adalah sebesar 9.34% dengan harga dibawah 10%.
Identifikasi pada lapisan pertama memiliki harga reisitivitas 23.3 m pada
kedalaman 0.387 dan ketebalan 0.387 teridentifikasi sebagai batuan lempung
berpasir. lapisan kedua dengan ketebalan 11.3 dan kedalaman 11.7 memiliki
harga resistivitas 228 m dan teridentifikasi sebagai batuan kerikil. Lapisan
ketiga dengan harga resistifitas 48.9 m dan dengan ketebalan 28.6 dengan
kedalaman 40.3 teridentifikasi sebagai batuan Lempung berpasir begitupula
lapisan dibawahnya yakni Lempung Berpasir dengan harga reisistivitas 23.5
m. Sedangkan pada software Resty (Gambar 5.1.9), Teridentifikasi nilai
error sebesar 2.7410% hasil ini merupakan nilai error yang besar dan ini
diinterpretasikan karena banyaknya data yang rusak akibat kedalahan
pengukuran. Namun, pada saat pengolahan tidak dianjurkan untuk membuang
data, jadi meskipun data rusak dimasukkan, namun data tersebut dianggap
tidak ada sehingga pada saat pengidentifikasin lapisan menggunakan resty
(Gambar 5.1.9), data rusak tetap terbaca dan terakumulasi dengan nilai error
yang besar. Disini, teridentifikasi tiga lapisan dengan lapisan pertama
teridentifikasi sebagai Lempung Berpasir dengan harga resistivitas 96.98 m
dengan kedalaman 2.51. lapisan kedua teridentifikasi sebagai lapisan batui
pasir dengan harga resistivitas 236.23 m pada kedalaman 10.00. dan lapisan
terakhir kembali teridentifikasi sebagai lapisan Lampung Berpasir dengan
harga resistivitas 36.31 m. Melihat perbandingan data dari lapisan dengan
IP2Win dan Resty, dapat ditarik kesimpulan bahwa pada garis pengukuran
ini, lapisan didominasi Lempung Berpasir. Pada line pengukuran sounding ini
diperoleh nilai resistivitas terendah yang diasumsikan sebagai lapisan aquifer
yakni pada kedalaman 75 dengan harga resistivitas 46.651 m. Harga ini
dapat dilihat pada tabel 5.1.10.
Pada data line kelompok 4 yakni pengukuran sounding yang berada didepan
gedung agroekoteknologi FP setelah diolah menggunakan IP2Win

36
menampilkan 7 lapisan (Gambar 5.1.4). Merupakan lapisan terbanyak. Ini
juga dikarenakan bentuk kurva matching kelompok 4 yang sangat tidak
smooth sehingga diperoleh hasil error 34.1%, hasil error yang besar dengan
jumlah lapisan yang diluar normal biasanya walaupun telah dilakukan
smoothing berulang kali. Lapisan pertama teridentifikasi sebagai Top Soil,
Lempung dengan nilai resistivitas 4.57 m dengan ketebalan 0.12 dan
kedalaman 0.12. Lapisan kedua dengan nilai resistivitas 128 m memiliki
ketebalan 1.16 dan kedalaman 1.28 dan teridentifikasi sebagai kerikil. Ini
merupakan anomali dalam pengambilan data sounding. Lapisan ketiga
dengan nilai resistivitas 19.7 teridentifikasi sebagai top soil, lempung dengan
harga resistivitas 19.7 m dengan ketebalan 4.37 dan kedalaman 5.65.
lapisan berikutnya dengan harga resistivitas sebesar 39 m dengan ketebalan
14.9 dan kedalaman 20.5 teridentifikasi debagai lempung berpasir begitupula
pada lapisan berikutnya dengan nilai reisitivitas sebesar 89.2 m dengan
ketebalan 19.7 dan kedalaman 40.3. Lapisan berikutnya teridentifikasi
sebagai Top Soil dengan harga resistivitas 9.09 pada kedalaman 55 dan
ketebalan 14.7. lapisan terakhir yakni Top soil memiliki harga resistivitas
sebesar 102 m. Sedangkan setelah data yang sama diolah menggunakan
software Resty (Gambar 5.1.11), diperoleh nilai error sebesar 3.8054%
dengan teridentifikasi sebanyak tiga lapisan dengan litologi sama yakni
Lempung berpasir dengan harga reisitivitas yang berbeda. Lapisan pertama
memiliki harga resistivitas sebesar 67.09 m pada kedalaman 3.98 dan
lapisan kedua memiliki harga resistivitas 32.11 dengan kedalaman 25.12 dan
terakhir memiliki harga resistivitas 80.66 m. Komparasi antara kedua data
menunjukan lapisan pada line ini antara Top Soil hingga Kerikil. Dan
didominasi oleh Lempung berpasir. Pada line sounding ini, didapatkan
lapisan dengan harga resistivitas rendah yang dapat diasumsikan sebagai
lapisan aquifer yakni pada kedalaman AB/2 (depth) 20 dengan harga
resistivitas 31.5115 m. Data ini dapat dilihat pada Tabel 5.1.11.
Pada data line pengukuran ke lima, yakni data dengan titik sounding berada di
depan

gedung

graha

kemahasiswaan

atau

Kopma

setelah

menggunakan software IP2Win (Gambar 5.1.5), maka diperolah data

diolah

37
sebanyak 5 lapisan dengan besar nilai error yakni 14%. Pada lapisan pertama,
teridentifikasi besaran nilai resistivitasnya yakni pada 32.5 m dengan
ketebalan 1.75 dan kedalaman sama yakni 1.75 dan teridentifikasi sebagai
lempung berpasir. Lapisan kedua dengan nilai resistivitas 166 m dengan
ketebalan 2.56 dan kedalaman 4.31 teridentifikasi sebagai batuan kerikil.
Lapisan ketiga dengan harga resistivitas 5.2 m dengan ketebalan 5.28 dan
kedalaman 9.59 teridentifikasi sebagai Top Soil. Lapisan berikutnya dengan
harga resistivitas 100 m dengan ketebalan 13.2 dan kedalaman 22.8
teridentifikasi sebagai lempung berpasir dan yang terakhir adalah lapisan
dengan harga resistivitas 0.124 teridentifikasi sebagai Lempung basah. Pada
software kedua yakni Resty (Gambar 5.1.6), Teridentifikasi lapisan dengan
nilai error sebesar 0.2836% dan terdapat tiga buah lapisan. Lapisan pertama
memiliki nilai resistivitas 35.21 m pada kedalaman 1.49. lapisan kedua
memiliki harga resistivitas sebesar 59.34 m pada kedalaman 8.07 dan kedua
lapisan ini memiliki litologi teridentifikasi sebagai Lempung Berpasir.
Lapisan terakhir yang teridentifikasi sebagai lapisan Top Soil memiliki harga
resistivitas 14.02 m. Data ini dapat dilihat pada Tabel 5.1.12. Pada
pengidentifikasian berikutnya, diketahui terdapat lapisan dengan resistivitas
terendah yang diidentifikasi sebagai aquifer yakni lapisan dengan kedalaman
AB/2 (depth) 75 dengan nilai resistivitas 17.59 m.
Data kelompok 6 diperoleh dengan melakukan pengukuran sounding
konfigurasi schlumberger di area seamping lapangan bola unila tepatnya di
jalan akses menuju rusunawa unila. Pada pengukuran ini diperolah data yang
selanjutnya diolah oleh software IP2Win (Gambar 5.1.6) dan diperoleh nilai
error sebesar 8.59% merupakan nilai error yang dapat dikatakan kecil
dibanding dengan data sebelumnya. Pada pengolahan data ini didapatkan 5
lapisan dengan lapisan pertama beresistivitas 99.1 m dengan ketebalan 1.53
dan kedalaman 1.53. lapisan kedua yakni dengan nilai resistivitas 20.5 m
dengan ketebalan 4.46 dan kedalaman 5.99. Lapisan berikutnya yakni dengan
nilai resistivitas 50.5 m dan dengan nilai ketebalan 13.6 serta kedalaman
19.6. lapisan keempat dengan harga resistivitas 75.3 m berketebalan 22.2
dan keempat lapisan ini telah teridentifikasi sementara sebagai batuan

38
lempung berpasir berdasarkan data sementara dengan referensi bersumber
internet. Dan lapisan terakhir yakni lapisan dengan nilai resistivitas 6.59
teridentfikasi sementara sebagai lapisan Top Soil, lempung. Pada software
berikutnya yakni resty (Gambar 5.1.12), didapatkan nilai error sebesar
1.4961% dan diinterpretasikan terdapat tiga buah lapisan yakni lapisan
Lempung Berpasir. Pada lapisan pertama, memiliki nilai resistivitas sebesar
59.34 m dengan kedalaman 2.51. lapisan kedua memiliki nilai resistivitas
sebesar 28.40 m dengan kedalaman mencapai 14.91 dan lapisan terakhir
memiliki nilai resistivitas sebesar 50.89 m. Jika diinterpretasikan, dapat
didapatkan kesimpulan bahwa pada line 5 ini berlitologi Lempung Berpasir.
Tabel data ini dapat dilihat pada Tabel 5.1.13. Pada pengidentifikasian
berikutnya, diketahui terdapat lapisan dengan resistivitas terendah yang
diidentifikasi sebagai aquifer yakni lapisan dengan kedalaman AB/2 (depth) 8
dengan nilai resistivitas 33.23 m.
Line pengukuran sounding terakhir adalah line pengukuran kelompok 7
dengan titik sounding yang berada di sebelah fakultas kedokteran universitas
lampung tepatnya berada di lapangan parkir mobil FK. Pada data ini seletah
diolah menggunakan software IP2Win (Gambar 5.1.7) didapatkan nilai error
sebesar 44.8% merupakan nilai error yang besar mengingat data yang
didapatkan tidak smooth begitupun kurva matching setelah diolah. Sehingga,
didapatkan nilai error yang besar meskipun telah dilakukan proses smoothing
pada kurva matching-nya. Pada pengolahan data ini didapatkan jumlah
lapisan sebanayak 4 lapisan dengan lapisan pertama nilai resistivitasnya
adalah 45 m dengan ketebalan dan kedalaman 1.04 dan teridentifikasi
sebagai batu lempung berpasir. Lapisan kedua yakni dengan nilai resistivitas
sebesar 3.32 m memiliki ketebalan 0.665 dan kedalaman 1.7 lapisan ini
teridentifikasi sebagai lapisan Top Soil, Lempung. Lapisan berikutnya yakni
lapisan dengan nilai resistivitas 76.6 m teridentifikasi sebagai batu lempung
berpasir dengan ketebalan 23.7 dan kedalaman 25.4 dan lapisan terakhir juga
teridentifikasi sebagai lapisan dengan litologi sama yakni lempung berpasir
dengan nilai resistivitas sebesar 21 m. Setelah diolah menggunakan
software Resty (Gambar 5.1.14), pada software ini ditemukan nilai error

39
sebesar 4.5461% dari pengolahan data Resty ini diketahu bahwasannya
terdapat 3 litologi yang diidentifikasi sebagai lapisan Lempung Berpasir
dengan nilai resistansi bervariasi. Lapisan bertama memiliki nilai resistansi
sebesar 31.14 m dengan kedalaman 1.49, lapisan kedua memiliki
kedalaman 3.98 dengan nilai resistivity sebesar 19.65 m dan lapisan
terakhir memiliki nilai resistivity 55.80 m. Data ini dapat dilihat di Tabel
5.1.14. Dari hasil ini juga dapat ditarik kesimpulan yakni lapisan ini
didominasi oleh lapisan lempung berpasir dengan range litologi dari Top Soil
hingga Lempung Berpasir.
Dari hasil identifikasi diatas, didapatkan bahwa lapisan bertahanan jenis
rendah bervariasi. Lalu dilakukan pemodelan dengan software surfer dengan
kedalaman model AB/2 75 dan AB/2 30 yang diambil adalah nilai
resistivitasnya (rho). Data yang di grid adalah data koordinat sebagaimana
dapat dilihat pada Tabel 5.1.15 sebagai koordinat X dan Y serta kolom Z
dengan memasukkan nilai resistivity pada 7 line saat kedalaman 75 dan pada
grid kedua pada kedalaman AB/2 30. Setelah dilakukan pemodelan peta nilai
resistivitas dengan software surfer, saya menginterpretasikan melakukan 2
slicing pada setiap data yakni dua data masing-masing dikedalaman 75 dan
30. Setelah di slice, didapatkan kurva nilai Rho seperti pada gambar 5.1.26
hingga 5.1.29.

VI.

KESIMPULAN

Dari hasil praktikum pengolahan data 1D yang telah dilakukan, maka dapat
disimpulkan bahwa :
1. Metode Geolistrik merupakan metode yang berguna untuk mendapatkan
gambaran penampang bawah permukaan dengan cara menginjeksikan arus
listrik kebawah permukaan bumi dan didapat harga potensial, lalu diolah
dengan software khusus.
2. Pengolahan data 1D ini dilakukan dengan menggunakan software IP2Win dan
Resty untuk mendapatkan jumlah lapisan juga dengan Surfer untuk
melakukan slicing. Juga menggunakan microsoft excel untuk membuat
kurvanya.
3. Pada beberapa line pengukuran setelah diolah menggunakan software
menampilkan nilai error yang besar mencapai 40% pada IP2Win dan
mencapai 4% di Resty. Ini disebabkan adanya kerusakan data saat
pengambilan data dilapangan.
4. Setelelah didapatkan data, lalu diinterpretasi litologinya berdasarkan harga
tahanan jenis lapisan. Dan area pengukuran di Universitas Lampung ini
didominasi lapisan oleh Lempung, mulai dari Top Soil Lempung hingga
Lempung Berpasir.
5. Terdapat beberapa lapisan yang diinterpretasikan sebagai lapisan aquifer
berdasarkan harga resistivitas terendah atau berada padah daerah terlandai
saat dilakukan pembuatan kurva matching pada kedua software baik IP2Win
maupun Resty.

6. DAFTAR PUSTAKA

11.
12.

7.
8.
9.
10.
Ardan, 2011, Macam-macam metode geolistrik, https://ardandipoldipol.
wordpress.com/ phisic/ geophisic/ geolistrik/ macam-macam-metodegeolistrik/, diakses pada tanggal 14 april 2015
pukul 09.26 WIB.

13.

15.
16.
17.
18.

Halik; Gusfan dan Widodo; Jojok, 2008, Pendugaan Potensi Air Tanah
Dengan Metode Geolistrik Konfigurasi Schlumberger di Kampus
Tegal Boto
14.
Universitas Jember, Media Teknik Sipil, Juli, hal 110.
Hidayat; Nur dan Naryanto; Heru Sri, 1997, Tektonik dan Pengaruhnya
Terhadap
Gempa di Sumatera Bagian Selatan, Alami, Vol.2, No.3, hal 9.

Prawiradisastra; Suryana, 2013, Identifikasi Daerah Rawan Bencana Tanah


Longsor di Provinsi Lampung, Jurnal Sains dan Teknilogi Indonesia,
19.
Vol. 15, No.1, hal 55.
20. Reynolds; John M, 1998, An Introduction to Applied Environmental
Geophysics,
21.
England: John Wiley & Sons, hal 421.
22. Rishartati; Peny, 2008, Bentuk Lahan Pesisir di Provinsi Lampung,
Skripsi
23.
Universitas Infonesia, FMIPA, hal 43 dan 27.
24. Supriyadi; dkk, 2012, Pemodelan Fisik Aplikasi Metode Geolistrik
Konfigurasi Schlumberger Untuk Mendeteksi Keberadaan Air Tanah, Jurnal
MIPA, Vol
25.
1, hal 39.
26. Telford; W.M, 2004, Applied Geophysics Second Edition, USA:
University of
27.
Cambridge, hal 522.
28.
29.

30.
31.
32.
33.
34.
35.
36.
37.
38.
39.
40.
41.
42.
43.
44.

45.

LAMPIRAN

46.
47.
48.

49. Lampiran 1. Tugas


50.
1. Lakukan pengukuran di lapangan (akuisisi data dengan konfigurasi
elektroda wenner-schlumberger)!
2. Hitunglah nilai resistivity semu berdasarkan data hasil pengukuran!
3. Carilah artikel mengenai jenis konfigurasi elektroda yang digunakan pada
praktikum ini!
51. Jawaban :
52.
1. Telah dibahas dalam pembahasan dan tabel tertera pada bagian data
pengamatan.
2. Terdapat pada data pengamatan
3. Terlampir dalam laporan ini.

4. Lampiran 2 Referensi Tinjauan Pustaka dan Teori Dasar


5.

6. https://ardandipoldipol.wordpress.com/phisic/geophisic/geolistrik/macammacam-metode-geolistrik/
7. Ardan 2011 Macam-macam metode geolistrik
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.

18.
19.
20.
21.
22.
23.
24.

25.

26.