Anda di halaman 1dari 118

GAMBARAN PELAKSANAAN PEMASANGAN INFUS YANG

TIDAK SESUAI SOP TERHADAP KEJADIAN FLEBITIS


DI RSUD dr. SOEDIRAN MANGUN SUMARSO
KABUPATEN WONOGIRI
SKRIPSI
Untuk memenuhi salah satu syarat ujian guna mencapai Gelar Sarjana Keperawatan

Oleh :
Nurma Irawati
S.10033

PROGRAM STUDI S-1 KEPERAWATAN


STIKES KUSUMA HUSADA
SURAKARTA
2014

GAMBARAN PELAKSANAAN PEMASANGAN INFUS YANG


TIDAK SESUAI SOP TERHADAP KEJADIAN FLEBITIS
DI RSUD dr. SOEDIRAN MANGUN SUMARSO
KABUPATEN WONOGIRI
SKRIPSI
Untuk memenuhi salah satu syarat ujian guna mencapai Gelar Sarjana Keperawatan

Oleh :
Nurma Irawati
S.10033

PROGRAM STUDI S-1 KEPERAWATAN


STIKES KUSUMA HUSADA
SURAKARTA
2014

ii

iii

KATA PENGANTAR

Puji Syukur Kehadirat Allah SWT, karena berkat rahmat dan karuniaNya
serta hidayahNya, peneliti dapat menyelesaikan skripsi dengan judul Gambaran
Pelaksanaan Pemasangan Infus Yang Tidak Sesuai SOP Terhadap Kejadian
Flebitis Di RSUD Dr.Soemarso Mangun Sudiran Kabupaten Wonogiri. Dalam
penyusunan skripsi ini, penulis mendapat bimbingan serta dukungan dari berbagai
pihak. Penulis menyadari tanpa adanya bimbingan dan dukungan maka kurang
sempurna penyelesaian skripsi ini. Untuk itu penulis mengucapkan terima kasih
kepada :
1.

Ibu Dra. Agnes Sri Harti, MSi. selaku ketua STIKes Kusuma Husada
Surakarta

2.

Ibu Wahyu Rima Agustin, S.Kep.,Ns. M.Kep, selaku Pembimbing Utama dan
kepala program studi S-1 Keperawatan STIKes Kusuma Husada Surakarta
yang telah memberikan banyak masukan dan bimbingan serta arahan dalam
penyusunan skripsi ini.

3.

Ibu Ariyani, S.Kep,.Ns. M.Kes, selaku Pembimbing Pendamping yang telah


memberikan banyak masukan, bimbingan serta arahan dalam penyusunan
skripsi ini.

4.

Ibu bc. Yeti Nurhayati,. M.Kes, selaku penguji I yang telah memberikan
masukan dan saran yang membangun sehingga peneliti dapat menempuh
ujian dengan lancar.

iv

5.

Direktur Rumah Sakit Umum Daerah dr.Soediran Mangun Sumarso


Wonogiri yang telah memberikan izin kepada peneliti untuk melakukan
penelitian.

6.

Bapak AL Hariyono, S.Kep selaku kepala ruang rawat inap Kenanga RSUD
dr.Soediran Mangun Sumarso Wonogiri yang telah membantu dan
mengarahkan peneliti dalam proses penelitian.

7.

Seluruh partisipan yang telah berperan dalam penelitian ini dan telah
berkenan untuk menjadi partisipan yang tidak dapat disebutkan satu
persatu.

8.

Seluruh staf pengajar dan akademik Prodi S-1 Keperawatan STIKes Kusuma
Husada Surakarta yang telah membantu penulis.

9.

Kepada kedua orang tua Bapak (Parmin) dan Ibu (Sartinah) tercinta yang tak
henti hentinya mendoakan penulis, memberikan ketulusan kasih sayang
sepenuhnya, membiayai semua penulisan dan selalu memberikan motivasi
serta dukungan terbesar kepada penulis.

10. Adik-adik tercinta (Fera Shonia Novita dan Dzaky Fatihul Ahsan) atas doa
dan motivasi yang selalu diberikan kepada penulis.
11. Kakek (Sarmin) dan Nekek (Siti Chomsinah) ku tercinta yang selalu
mendoakan mendukung setiap langkah yang telah dilalui penulis.
12. Ustadz ku yang selalu memberi motivasi melalui petuah islamiah hingga
penulis dapat menjalani dengan tenang dan sabar dalam penyusunan skripsi.
13. Sahabat-sabahat ku tercinta Ratih Swari Hadiyanti (Ratbo) dan Marni
Wahyuningsih (Marbo) yang selalu menemani dalam penyusunan skripsi.

14. Teman teman seperjuangan dan seangkatan yang tak pernah berhenti
memberikan semangat, motivasi dan dukungan kepada penulis.
15. Semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu persatu dalam penyusunan
skripsi ini.
Penulis menyadari bahwa skripsi ini tidak terlepas dari kekurangan dan kesalahan,
untuk itu penulis mengharapkan kritik, saran dan masukan dari berbagai pihak.
Semoga penelitian ini dapat memberikan manfaat.

Surakarta,

Juni 2014
Penulis

vi

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL .....................................................................................

LEMBAR PENGESAHAN ..........................................................................

ii

SURAT PERNYATAAN ..............................................................................

iii

KATA PENGANTAR ..................................................................................

iv

DAFTAR ISI .................................................................................................

vii

DAFTAR TABEL .........................................................................................

xiv

DAFTAR GAMBAR ....................................................................................

xv

DAFTAR SKEMA ........................................................................................

xvi

DAFTAR SINGKATAN ..............................................................................

xvii

DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................

xviii

ABSTRAK ....................................................................................................

xx

ABSTRACT ....................................................................................................

xxi

BAB I

BAB II

PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang ..................................................................

1.2. Rumusan Masalah .............................................................

1.3. Tujuan ...............................................................................

1.4. Manfaat Penelitian ............................................................

1.5. Keaslian Penelitian ...........................................................

TINJAUAN PUSTAKA
2.1. Konsep Teori ....................................................................

2.1.1. Standar Operasional Prosedur (SOP) .................

vii

1. Pengertian SOP

.....................................

2. Tujuan SOP

.....................................

3. Fungsi SOP

.....................................

4. Kapan SOP diperlukan ...................................

5. Keuntungan adanya SOP ................................

2.1.2. Pemasangan Infus ...............................................

10

1. Pengertian Pemasangan Infus .........................

10

2. Tujuan .............................................................

10

3. Keuntungan dan kerugian ...............................

10

4. Lokasi Pemasangan Infus ...............................

11

5. Jenis Cairan Intravena .....................................

14

6. Prosedur pemasangan infus sesuai teori .........

15

7. SOP Pemasangan Infus RSUD Wonogiri .......

20

8. Komplikasi Pemasangan Infus........................

23

9. Pencegahan Komplikasi pemasangan


Terapi Intravena ..............................................

26

2.1.3. Flebitis ................................................................

27

1. Pengertian ......................................................

27

2. Tanda dan Gejala ............................................

28

3. Penyebab .........................................................

29

4. Skala Flebitis...................................................

30

5. Faktor yang mempengaruhi Terjadinya Flebitis 31

viii

BAB III METODOLOGI PENELITIAN


3.1 Fokus Penelitian ..................................................................

34

3.2 Desain Penelitian .................................................................

34

3.3 Populasi dan Sampel ............................................................

35

3.4 Tempat dan Waktu Penelitian .............................................

37

3.5 Pengumpulan Data ..............................................................

37

3.5.1. Cara Pengumpulan Data ........................................

38

3.6.2. Alat Pengumpulan Data ........................................

39

3.6.4. Tahap Pengumpulan Data ....................................

39

1. Tahap Orientasi ..............................................

39

2. Tahap Pelaksanaan .........................................

40

3.6 Analisa Data ........................................................................

40

3.7 Validitas data ......................................................................

41

3.8 Etika Penelitian ...................................................................

44

BAB VI HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1 Gambaran lokasi penelitian .................................................

46

4.2 Gambaran karakteristik partisipan ......................................

47

4.3 Hasil penelitian ....................................................................

51

4.3.1. Pengertian SOP .....................................................

51

1. Aturan ............................................................

51

2. Standar ...........................................................

52

4.3.2. Pelaksanaan SOP dibangsal ..................................

53

1. Jarang dipraktikan ..........................................

53

ix

2. Tidak hafal .....................................................

54

3. Melihat situasi dan kondisi .............................

55

4.3.3. Pemasangan belum sesuai SOP .............................

56

1. Memakan waktu lama .....................................

56

4.3.4. Alasan belum sesuai SOP ......................................

56

1. Tuntutan pekerjaan yang banyak ...................

57

4.3.5. Waktu penggantian infus ......................................

57

1. Infus diganti 4-5 hari ......................................

57

4.3.6. Alasan infus diganti kurang dari 3 hari ................

58

1. Pernah ............................................................

58

2. Bengkak .........................................................

59

3. Flebitis ...........................................................

60

4.3.7. Angka kejadian flebitis dalam 1 bulan .................

61

1. Pernah ............................................................

61

2. Lupa ...............................................................

62

4.3.8. Intervensi pasien flebitis .......................................

63

1. Ganti lokasi ....................................................

63

2. Melepas infus .................................................

64

4.3.9. Penyebab Infus .....................................................

65

1. Aktifitas fisik .................................................

65

2. Transfusi darah ..............................................

66

3. Cairan infus ....................................................

68

4. Kebersihan .....................................................

68

4.3.10. Gambaran pemasangan infus yang tidak sesuai SOP 69


1. Mempertahankan vena pada posisi stabil ......

70

2. Memakai hanschoon ......................................

70

3. Membersihkan kulit pada kapas alkohol


(melingkar -> keluar) .....................................

70

4. Melakukan desinfektan tutup botol cairan .....

71

5. Meletakkan tourniquet 5 cm proksimal yang


akan ditusuk ...................................................

71

6. Memasang perlak pengalas ............................

71

4.4. Pembahasan .........................................................................

72

4.4.1. Pengertian SOP .....................................................

72

4.4.2. Pelaksanaan SOP dibangsal ..................................

73

4.4.3. Pemasangan belum sesuai SOP .............................

74

4.4.4. Alasan belum sesuai SOP .....................................

75

4.4.5. Waktu penggantian infus ......................................

75

4.4.6. Alasan infus diganti kurang dari 3 hari ................

76

4.4.7. Angka kejadian flebitis dalam 1 bulan .................

77

4.4.8. Intervensi pasien flebitis .......................................

78

4.4.9. Penyebab flebitis ..................................................

79

4.4.10.Gambaran pemasangan infus yang tidak sesuai SOP 81


1. Mempertahankan vena pada posisi stabil ......

81

2. Memakai hanschoon ......................................

83

3. Membersihkan kulit pada kapas alkohol

xi

(melingkar -> keluar) .....................................

83

4. Melakukan desinfektan tutup botol cairan .....

84

5. Meletakkan tourniquet 5 cm proksimal yang


akan ditusuk ..................................................

85

6. Memasang perlak pengalas ............................

86

4.5. Keterbatasan penelitian .......................................................

86

BAB V PENUTUP
5.1 Simpulan ...............................................................................

88

5.1.1. Gambaran pelaksanaaan pemasangan infus ..........

88

1. Pengertian SOP ...................................................

88

2. Pelaksanaan SOP dibangsal ................................

88

3. Pemasangan belum sesuai SOP ..........................

89

4. Alasan belum sesuai SOP ...................................

89

5. Waktu penggantian infus ....................................

89

6. Alasan infus diganti kurang dari 3 hari ..............

89

7. Angka kejadian flebitis dalam 1 bulan ...............

90

8. Intervensi pasien flebitis .....................................

90

9. Penyebab Flebitis ................................................

90

10. Gambaran pemasangan infus yang tidak sesuai


SOP ......................................................................

90

5.1.2. Prosentase gambaran pelaksanaan pemasangan infus


yang tidak sesuai SOP terhadap kejadian flebitis .....
5.1.3. Dampak dari gambaran pelaksanaan pemasangan infus

xii

91

yang tidak sesuai SOP ................................................

91

5.1.4. Menganalisa gambaran pelaksanaan pemasangan infus


yang tidak sesuai SOP ................................................

91

5.2 Saran .....................................................................................

92

5.2.1. Bagi rumah sakit ...................................................

92

5.2.2. Bagi institusi Pendidikan ......................................

92

5.2.3. Bagi peneliti lain ..................................................

92

5.2.4. Bagi peneliti .........................................................

93

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

xiii

DAFTAR TABEL
Tabel 1.1 Keaslian Penelitian ...................................................................... 6

xiv

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. Lokasi Pemasangan Infus

12

xv

DAFTAR SKEMA
Skema 3.1 Fokus Penelitian .............................................................................. 34

xvi

DAFTAR SINGKATAN

CDC :

Center Of Disease Control

CPNS :

Calon Pegawai Negeri Sipil

D3

Diploma

IV

Intravena

INS

Intgravenous Nurses Society

PNS

Pegawai Negeri Sipil

RL

Ringer Laktat

RSUD :

Rumah Sakit Umum Daerah

S1

Sarjana

SOP

Standar Operasional Prosedur

WHO :

World Health Organisation

xvii

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1

: F.01 Usulan topik penelitian

Lampiran 2

: F.02 Pengajuan judul Skripsi

Lampiran 3

: F.03 Penggantian judul skripsi

Lampiran 4

: F.04 Pengajuan izin studi pendahuluan

Lampiran 5

: Surat Izin pendahuluan

Lampiran 6

: Surat izin pendahuluan Rekomendasi Kesbangpol Wonogiri

Lampiran 7

: Surat izin pendahuluan RSUD dr.Soediran Mangun Sumarso

Lampiran 8

: F.05 Lembar oponent ujian sidang proposal skripsi

Lampiran 9

: F.06 Lembar audience ujian sidang proposal skripsi

Lampiran 10 : F. 07 Pengajuan Surat izin penelitian


Lampiran 11 : Surat izin penelitian
Lampiran 12 : Surat izin penelitian Rekomendasi Kesbangpol Wonogiri
Lampiran 13 : Surat izin penelitian RSUD dr.Soediran Mangun Sumarso
Lampiran 14 : Surat pernyataan selesai penelitian dari RSUD dr.Soediran
Mangun Sumarso
Lampiran 15 : Surat permohonan menjadi partisipan
Lampiran 16 : Persetujuan menjadi partisipan
Lampiran 17 : SOP Pemasangan infus Wonogiri
Lampiran 18 : Pedoman wawancara
Lampiran 19 : Transkrip wawancara
Lampiran 20 : Lembar observasi kejadian flebitis

xviii

Lampiran 21 : Lembar hasil observasi kejadian flebitis


Lampiran 22 : Kategori
Lampiran 23 : Dokumentasi
Lampiran 24 : Lembar konsultasi
Lampiran 25 : Jadwal penelitian

xix

PROGRAM STUDI S-1 KEPERAWATAN


STIKES KUSUMA HUSADA SURAKARTA
2014

Nurma Irawati
Gambaran Pelaksanaan Pemasangan Infus Yang Tidak Sesuai SOP
Terhadap Kejadian Flebitis Di RSUD Dr. Soediran Mangun Sumarso
Kabupaten Wonogiri
Abstrak

Flebitis adalah suatu kejadian peradangan pada vena yang terpasang infus
karena infeksi oleh mikroorganisme selama perawatan di rumah sakit.Pada studi
pendahuluan didapatkan data pada tahun 2011 pasien yang terjadi flebitis
sebanyak 23 (2,2%) diruang kenanga, kemudian pada data pada bulan OktoberDesember 2013 bahwa pasien yang terpasang infus sebanyak 362 pasien yang
terjadi flebitis sebanyak 20 (5,52%) dan peneliti mengikuti dinas selama 3 hari
pada tanggal 24-26 Desember 2013 terdapat kejadian flebitis sebanyak 3 (15%).
Tujuan penelitian untuk mengetahui gambaran pelaksanaan pemasangan infus
yang tidak sesuai SOP terhadap kejadian flebitis.
Penelitian gambaran pelaksanaan pemasangan infus yang tidak sesuai SOP
terhadap kejadian flebitis menggunakan metode penelitian kualitatif dengan
pendekatan fenomenologis deskriptif digunakan untuk memperoleh informasi
yang spesifik mengenali nilai, opini, perilaku dan konteks sosial menurut
keterangan populasi. Analisa data menggunakan metode Colaizzi. Sampel dalam
penelitian adalah 5 partisipan perawat pelaksana rawat inap dan pasien yang
terpasang infus di RSUD dr. Soediran Mangan Sumarso Wonogiri.
Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa terdapat gambaran pelaksanaan
pemasangan infus yang tidak sesuai SOP terhadap kejadian flebitis.Kesimpulan
penelitian ini adalah pemasangan infus yang tidak sesuai SOP dapat
mempengaruhi kejadian flebitis dibangsal kenanga RSUD dr. Soediran Mangan
Sumarso Wonogiri. Peneliti menyarankan perawat untuk menerapkan pemasangan
infus harus sesuai SOP untuk mencegah terjadinya flebitis di RSUD Dr. Soediran
Mangun Sumarso Wonogiri.
Kata kunci
: Terapi intravena, kejadian flebitis, SOP pemasangan infus.
Daftar Pustaka : 31 (2001-2014)

xx

BACHELOR DEGREE PROGRAM IN NURSING SCIENCE


KUSUMA HUSADA SCHOOL OF HEALTH OF SURAKARTA
2014

Nurma Irawati
DESCRIPTION OF THE IMPLEMENTATION OF INFUSION
INSTALLATION UNSUITABLE WITH STANDARD OPERATING
PROCEDURE ON THE INCIDENCE OF PHLEBITIS AT DR. SOEDIRAN
MANGUN SUMARSO LOCAL GENERAL HOSPITAL OF WONOGIRI
REGENCY
ABSTRACT
Phlebitis is an inflammatory incidence of the vein installed with infusion.
It happens due to the infection by microorganisms during the medical care in
hospital. In the preliminary research, in 2011 the number of clients at Kenanga
ward suffering from phlebitis was 23 (2.2%). In October December 2013, of
362 clients installed with infusion, 20 (5.52%) suffered from phlebitis, and when
the researcher attended field practice for three days from December 24th to
December 26th, 2013, there were three incidences (15%) of phlebitis.
The objective of this research is to investigate the description of infusion
installation unsuitable with the standard operating procedure on the incidence of
phlebitis.
This research used the qualitative research method with phenomenological
descriptive approach as to obtain specific information to recognize opinion, value,
behavior, and social context according to the explanations of population. The
samples of the research consisted of five nurses posted in the in-patient wards and
clients installed with infusion at Kenanga ward of dr. Soediran Mangan Sumarso
Local General Hospital of Wonogiri. The data of the research was analyzed by
using the Colaizzi method.
The result of the research shows that there is a description of the
implementation of infusion installation which is unsuitable with the prevailing
standard operating procedure on the incidence of phlebitis. Thus, it can be
concluded that the infusion installation which is not suitable with the existing
standard operating procedure can influence the incidence of phlebitis at Kenanga
ward of dr. Soediran Mangan Sumarso General Local Hospital of Wonogiri.
Therefore, the nurses are suggested to apply the infusion installation in
accordance with the existing standard operating procedure to prevent the
incidence of phlebitis at dr. Soediran Mangun Sumarso Local General Hospital of
Wonogiri.
Keywords: Intravenous therapy, incidence of phlebitis, standard operating
procedure, and infusion installation
References: 31 (2001-2014)

xxi

BAB 1
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Pasien yang masuk rumah sakit dengan indikasi terapi pemasangan
infus yang dilakukan oleh perawat untuk memenuhi kebutuhan pasien. Terapi
ini harus dilakukan untuk membantu memenuhi kebutuhan cairan dan
elektrolit pasien, tidak hanya itu saja pemasangan intravena juga dapat
membantu pemulihan penyakit karena dengan dilakukannya pemasangan
intravena memudahkan dalam pengobatan melalui injeksi. Dalam dunia
kesehatan yang paling sering dilakukan bahkan menjadi terapi yang paling
utama untuk pasien rawat inap adalah pemasangan intravena. Pemasangan
intravena pada pasien mulai bayi hingga lansia. Pemasangan intravena
menggunakan ukuran kateter yang berbeda yang digunakan bayi dengan
orang dewasa dan lansia. Begitu banyaknya fungsi pemasangan intravena
namun banyak pula efek samping dalam pemasangan intravena yang tidak
sesuai dengan prodesur sehingga mengakibatkan terjadinya peradangan
(Flebitis). Faktor penyebab terjadinya flebitis menurut (Smeltzer 2001)
adalah faktor kimia seperti jenis cairan dan obat yang digunakan, kecepatan
aliran infus serta bahan kateter. Faktor mekanik yaitu terjadi ketika vena
telah dibuat trauma oleh kontak fisik. Trauma fisik tersebut dapat disebabkan
akibat ukuran kateter dan lokasi penusukan yang tidak sesuai. Faktor
bakterial biasanya berhubungan dengan adanya kolonisasi bakteri.

22

23

Jumlah pasien yang mendapatkan terapi infus diperkirakan sekitar 25


juta pertahun di Inggris dan mereka telah terpasang berbagai bentuk alat akses
intravena selama perawatannya (Hampton 2008). Terapi intravena (IV)
adalah salah satu teknologi yang paling sering digunakan dalam pelayanan
kesehatan di seluruh dunia. Lebih dari 60% pasien yang masuk ke rumah
sakit mendapat terapi melalui IV (Hindley 2004). Pemasangan infus
berdasarkan rekomendasi dari The Infusion Nursing Standars of Practice
dapat dipertahankan selama 72 jam setelah pemasangan sedangkan dari The
Center Of Disease Control (CDC), mengajurkan bahwa infus harus
dipindahkan setiap 72-96 jam (Alexander et al 2010 dalam Nurjanah 2011).
Mempertahankan suatu infus intravena yang sedang terpasang merupakan
tugas perawat yang menuntut pengetahuan serta keterampilan tentang
pemasangan dan perawatan infus, prinsip-prinsip aliran, selain itu pasien
harus dikaji dengan teliti baik komplikasi lokal maupun sistemik (Brunner &
Suddrths 2001).
Pada Penelitian di Singapura oleh Zavareh dan Ghorbani (2007 hal 733734) menjelaskan dari hasil penelitian didapatkan kejadian flebitis yang
terpasang pada ekstermitas atas yaitu 76,9 % dan di ekstermitas bawah yaitu
23,7 %. Data menunjukkan bahwa angka kejadian flebitis di RSUD Majalaya
pada periode 2009-2011 tetap berada di atas rata-rata nasional, dimana angka
standar yang menjadi acuan adalah >1,5. Dari hasil penelitian (Wayunah
2011) diketahui bahwa kejadian flebitis pada pasien yang terpasang infus oleh

24

perawat pelaksana di ruang rawat inap dewasa RSUD Indramayu sebanyak


40% dengan responden 65 pasien.
Dari hasil Penelitian yang dilakukan oleh (Prastika, Daya dkk 2011)
dari 90 responden yang dilakukan pemasangan infus di IGD RSUD Majalaya
berdasarkan kejadian flebitis dapat diketahui 32,2% mengalami flebitis dan
67,8% tidak mengalami flebitis. Menurut data surveilans World Health
Organisation (WHO) dinyatakan bahwa angka kejadian infeksi nosokomial
cukup tinggi yaitu 5% per tahun, 9 juta orang dari 190 juta pasien yang
dirawat di rumah sakit. Kejadian flebitis menjadi indikator mutu pelayanan
minimal rumah sakit dengan standar kejadian 1,5% (Depkes RI 2008).
Flebitis merupakan infeksi nosokomial yaitu infeksi oleh mikroorganisme
yang dialami oleh pasien yang diperoleh selama dirawat di rumah sakit
diikuti dengan manifestasi klinis yang muncul sekurang-kurangnya 3x24 jam
(Darmadi 2008).
Dari hasil studi pendahuluan didapatkan data tahun 2011 pasien yang
terpasang infus di ruangan sebanyak 1.077 pasien yang terjadi flebitis
sebanyak 23 (2,2%) pasien, kemudian pada data pada bulan OktoberDesember 2013 bahwa pasien yang terpasang infus sebanyak 362 pasien yang
terjadi flebitis sebanyak 20 (5,52%) pasien dan peneliti mengikuti dinas
selama 3 hari pada tanggal 24-26 Desember 2013 terdapat kejadian flebitis
sebanyak 3 (15%) pasien. Wawancara yang dilakukan oleh peneliti bahwa
salah seorang perawat mengatakan di ruangan tersebut dalam 1 bulan terjadi
angka kejadian flebitis antara 4-5 pasien.

25

Berdasarkan fenomena diatas maka penulis tertarik untuk melakukan


penelitian tentang gambaran pelaksanaan pemasangan infus yang tidak sesuai
SOP terhadap kejadian flebitis di RSUD dr. Soediran Mangun Sumarso
Kabupaten Wonogiri.
1.2. Rumusan Masalah
Berdasarkan pada latar belakang diatas peneliti merumuskan masalah
penelitian tentang gambaran pelaksanaan pemasangan infus yang tidak sesuai
SOP terhadap kejadian flebitis di RSUD dr. Soediran Mangun Sumarso
Kabupaten Wonogiri.
1.3. Tujuan Penelitian
1.3.1. Tujuan Umum
Mengetahui gambaran pelaksanaan pemasangan infus yang tidak
sesuai SOP terhadap kejadian flebitis di RSUD dr. Soediran Mangun
Sumarso Kabupaten Wonogiri.
1.3.2. Tujuan Khusus
1.3.2.1.Untuk mengetahui prosentase gambaran pelaksanaan pemasangan
infus yang tidak sesuai SOP terhadap kejadian flebitis
1.3.2.2.Untuk mengetahui dampak dari gambaran pelaksanaan pemasangan
infus yang tidak sesuai SOP.
1.3.2.3. Untuk menganalisa gambaran pelaksanaan pemasangan infus yang
tidak sesuai SOP.

26

1.4. Manfaat Penelitian


1.4.1. Manfaat bagi rumah sakit/Masyarakat
1.4.1.1. Dapat menambah pengetahuan rumah sakit/masyarakat tentang
gambaran pelaksanaan pemasangan infus yang tidak sesuai SOP
terhadap kejadian flebitis di RSUD dr. Soediran Mangun Sumarso
Kabupaten Wonogiri.
1.4.1.2. Menjadi bahan masukan bagi rumah sakit terkait pelaksanaan
pemasangan infus yang tidak sesuai SOP terhadap kejadian flebitis.
1.4.2. Manfaat bagi Institusi Pendidikan
1.4.2.1. Memberikan

informasi

tentang

gambaran

pelaksanaan

pemasangan infus yang tidak sesuai SOP terhadap kejadian flebitis


di RSUD dr. Soediran Mangun Sumarso Kabupaten Wonogiri.
1.4.2.2. Dapat menjadi bahan kajian pengembangan penelitian tentang
gambaran pelaksanaan pemasangan infus yang tidak sesuai SOP
terhadap kejadian flebitis di RSUD dr. Soediran Mangun Sumarso
Kabupaten Wonogiri.
1.4.3. Manfaat bagi Peneliti Lain
Hasil yang diperoleh dalam penelitian ini dapat memberikan informasi
baru atau data bagi peneliti selanjutnya untuk melakukan penelitian yang
berkaitan dengan gambaran pelaksanaan pemasangan infus yang tidak
sesuai SOP terhadap kejadian flebitis di RSUD dr. Soediran Mangun
Sumarso Kabupaten Wonogiri.

27

1.4.4. Manfaat bagi Peneliti


1.4.4.1.Mengetahui gambaran pelaksanaan pemasangan infus yang tidak
sesuai SOP terhadap kejadian flebitis di RSUD dr. Soediran
Mangun Sumarso Kabupaten Wonogiri.
1.4.4.2.Mengetahui prosentase menerapkan pemasangan infus yang tidak
sesuai SOP terhadap angka kejadian flebitis di RSUD dr. Soediran
Mangun Sumarso Kabupaten Wonogiri.
1.4.4.3.Mengetahui dampak dari pemasangan infus yang tidak sesuai SOP
terhadap angka kejadian flebitis di RSUD dr. Soediran Mangun
Sumarso Kabupaten Wonogiri.
1.5. Keaslian Penelitian
Resume Penelitian sejenis yang pernah di lakukan sebagai acuhan
peneliti dalam melakukan penelitian ini sebagai berikut:
Tabel 1.1. Keaslian Penelitian
Nama
Peneliti
Ince Maria
&
Erlin
Kurnia
2012

Judul
Penelitian
Kepatuhan
Perawat
Dalam
Melaksanakan
Standar
Prosedur
Operasional
Pemasangan
Infus
Terhadap
flebitis

Metode
korelasio
nal

Hasil
Penelitian
Hasil
didapatkan
tindakan
pemasangan
infus
dilakukan oleh
perawat
dengan patuh
pada Standar
Prosedur
Operasional
Pemasangan
infus (88,2%)
dan yang tidak
mengalami
flebitis

Penelitian
Sekarang
Gambaran
pelaksanaan
pemasangan
infus
yang
tidak
sesuai
SOP terhadap
kejadian
flebitis
di
RSUD
dr.
Soediran
Mangun
Sumarso
Kabupaten
Wonogiri

28

mayoritas
(97,1%).

Wayunah
2011

Hubungan
Pengeteahuan
tentang terapi
infus dengan
kejadian
flebitis
dan
kenyamanan
pasien di ruang
rawat
inap
rumah
sakit
umum daerah
(RSUD)
Kabupaten
Indramayu.

Analiticcorelatio
nal
dengan
pendekat
ann
crosssectional

Prastika
Daya, Sri
Susilaning
sih
dan
Afif Amir
A. 2012

Kejadian
flebitis
di
Rumah Sakit
Umum Daerah
Majalaya

Deskrifti
f
korelasio
nal

hasil penelitian
diketahui
bahwa
kejadian
flebitis
pada
pasien
yang
terpasang infus
oleh perawat
pelaksana di
ruang
rawat
inap
dewasa
RSUD
Indramayu
sebanyak 40%
dengan
responden 65
pasien.
Hasil
penelitian dari
90 responden
yang dilakukan
pemasangan
infus di IGD
RSUD
Majalaya
berdasarkan
kejadian
flebitis dapat
diketahui
32,2%
mengalami
flebitis
dan
67,8%
tidak
mengalami
flebitis.

Gambaran
pelaksanaan
pemasangan
infus
yang
tidak
sesuai
SOP terhadap
kejadian
flebitis
di
RSUD
dr.
Soediran
Mangun
Sumarso
Kabupaten
Wonogiri

Gambaran
pelaksanaan
pemasangan
infus
yang
tidak
sesuai
SOP terhadap
kejadian
flebitis
di
RSUD
dr.
Soediran
Mangun
Sumarso
Kabupaten
Wonogiri

BAB II
KAJIAN PUSTAKA

2.1. Konsep Teori


2.1.1. Standar Operasional Prosedur (SOP)
1. Pengertian SOP
Suatu standar / pedoman tertulis yang dipergunakan untuk mendorong
dan menggerakkan suatu kelompok untuk mencapai tujuan organisasi.
Standar operasional prosedur merupakan tatacara atau tahapan yang
dibakukan dan yang harus dilalui untuk menyelesaikan suatu proses kerja
tertentu (Perry dan Potter 2005).
2. Tujuan SOP
a. Petugas / pegawai menjaga konsistensi dan tingkat kinerja petugas /
pegawai atau tim dalam organisasi atau unit kerja.
b. Mengetahui dengan jelas peran dan fungsi tiap-tiap posisi dalam
organisasi.
c. Memperjelas

alur

tugas,

wewenang

dan

tanggung

jawab

dari

petugas/pegawai terkait.
d. Melindungi organisasi/unit kerja dan petugas/pegawai dari malpraktek
atau kesalahan administrasi lainnya.
e. Melindungi organisasi/unit kerja dan petugas/pegawai dari malpraktek
atau kesalahan administrasi lainnya.

f. Untuk menghindari kegagalan/kesalahan,

keraguan, duplikasi

dan

inefisiensi
3. Fungsi SOP
a. Memperlancar tugas petugas/pegawai atau tim/unit kerja.
b. Sebagai dasar hukum bila terjadi penyimpangan.
c. Mengetahui dengan jelas hambatan-hambatannya dan mudah dilacak.
d. Mengarahkan petugas/pegawai untuk sama-sama disiplin dalam bekerja.
4. Kapan SOP diperlukan
a. SOP harus sudah ada sebelum suatu pekerjaan dilakukan.
b. SOP digunakan untuk menilai apakah pekerjaan tersebut sudah dilakukan
dengan baik atau tidak.
c. Uji SOP sebelum dijalankan, lakukan revisi jika ada perubahan langkah
kerja yang dapat mempengaruhi lingkungan kerja.
5. Keuntungan adanya SOP
a. SOP yang baik akan menjadi pedoman bagi pelaksana, menjadi alat
komunikasi dan pengawasan dan menjadikan pekerjaan diselesaikan secara
konsisten.
b. Para pegawai akan lebih memiliki percaya diri dalam bekerja dan tahu apa
yang harus dicapai dalam setiap pekerjaan.
c. SOP juga bisa dipergunakan sebagai salah satu alat trainning dan bisa
digunakan untuk mengukur kinerja pegawai.

10

2.1.2. Pemasangan infus


1.

Pengertian pemasangan Infus


Terapi intravena merupakan terapi medis yang dilakukan secara invasif

dengan menggunakan metode yang efektif untuk mensuplai cairan, elektrolit,


nutrisi dan obat melalui pembuluh darah (intravascular) (Perry & potter 2005)
Menurut (Dougherty 2008) mengatakan bahwa terapi intravena adalah
penyediaan akses yang bertujuan untuk pemberian hidrasi intravena atau makanan
dan administrasi pengobatan. Kanula biasanya dimasukkan untuk terapi jangka
pendek maupun untuk injeksi bolus atau infus singkat dalam perawatan di rumah
sakit ataupun di unit rawat jalan.
2.

Tujuan
Laskowski-Jones dan Falkowski; Ingnatavicius dan (workman 2010 dalam

Wayunah 2011) yang mengatakan bahwa alasan umum pasien mendapatkan terapi
infus adalah:
a.

Mempertahankan keseimbangan cairan atau koreksi keseimbangan cairan.

b.

Mempertahankan elektrolit atau keseimbangan asam basa atau koreksi


elektrolit.

c.

Pemberian obat termasuk nutrisi.

d.

Mengganti darah atau produk darah.

3. Keuntungan dan kerugian


Menurut (Perry dan Potter 2005), keuntungan dan kerugian terapi intravena
adalah :

11

a.

Keuntungan
Keuntungan terapi intravena antara lain : Efek terapeutik segera dapat

tercapai karena penghantaran obat ke tempat target berlangsung cepat, absorbsi


total memungkinkan dosis obat lebih tepat dan terapi lebih dapat diandalkan,
kecepatan

pemberian

dapat

dikontrol

sehingga

efek

terapeutik

dapat

dipertahankan maupun dimodifikasi, rasa sakit dan iritasi obat-obat tertentu jika
diberikan intramuskular atau subkutan dapat dihindari, sesuai untuk obat yang
tidak dapat diabsorbsi dengan rute lain karena molekul yang besar, iritasi atau
ketidakstabilan dalam traktus gastrointestinalis.
b.

Kerugian
Kerugian terapi intravena adalah : tidak bisa dilakukan drug recall dan

mengubah aksi obat tersebut sehingga resiko toksisitas dan sensitivitas tinggi,
kontrol pemberian yang tidak baik bisa menyebabkan speed shock dan
komplikasi tambahan dapat timbul, yaitu : kontaminasi mikroba melalui titik
akses ke sirkulasi dalam periode tertentu, iritasi vascular, misalnya flebitis kimia,
dan inkompabilitas obat dan interaksi dari berbagai obat tambahan.
3. Lokasi Pemasangan infus
Menurut (Perry dan Potter 2005), tempat atau lokasi vena perifer yang
sering digunakan pada pemasangan infus adalah vena supervisial atau perifer
kutan terletak di dalam fasia subcutan dan merupakan akses paling mudah untuk
terapi intravena. Daerah tempat infus yang memungkinkan adalah permukaan
dorsal tangan (vena supervisial dorsalis, vena basalika, vena sefalika), lengan
bagian dalam (vena basalika, vena sefalika, vena kubital median, vena median

12

lengan bawah, dan vena radialis), permukaan dorsal (vena safena magna,
ramusdorsalis)

Gambar 2.1. Lokasi Pemasangan Infus


Sumber: Dougherty dkk (2010)

Menurut Dougherty dkk (2010), Pemilihan lokasi pemasangan terapi


intravana mempertimbangkan beberapa faktor yaitu :
a.

Umur pasien : misalnya pada anak kecil, pemilihan sisi adalah sangat
penting dan mempengaruhi berapa lama intravena terakhir.

b.

Prosedur yang diantisipasi : misalnya jika pasien harus menerima jenis


terapi tertentu atau mengalami beberapa prosedur seperti pembedahan,
pilih sisi yang tidak terpengaruh oleh apapun.

13

c.

Aktivitas pasien : misalnya gelisah, bergerak, tak bergerak, perubahan


tingkat kesadaran.

d.

Jenis intravena: jenis larutan dan obat-obatan yang akan diberikan


sering

memaksa

tempat-tempat

yang

optimum

(misalnya

hiperalimentasi adalah sangat mengiritasi vena-vena perifer).


e.

Durasi

terapi

intravena:

terapi

jangka

panjang

memerlukan

pengukuran untuk memelihara vena; pilih vena yang akurat dan baik,
rotasi sisi dengan hati-hati, rotasi sisi pungsi dari distal ke proksimal
(misalnya mulai di tangan dan pindah ke lengan).
f.

Ketersediaan vena perifer bila sangat sedikit vena yang ada, pemilihan
sisi dan rotasi yang berhati-hati menjadi sangat penting ; jika sedikit
vena pengganti.

g.

Terapi intravena sebelumnya : flebitis sebelumnya membuat vena


menjadi tidak baik untuk di gunakan, kemoterapi sering membuat
vena menjadi buruk (misalnya mudah pecah atau sklerosis).

h.

Pembedahan sebelumnya : jangan gunakan ekstremitas yang terkena


pada pasien dengan kelenjar limfe yang telah di angkat (misalnya
pasien mastektomi) tanpa izin dari dokter .

i.

Sakit sebelumnya : jangan gunakan ekstremitas yang sakit pada pasien


dengan stroke.

j.

Kesukaan pasien : jika mungkin, pertimbangkan kesukaan alami


pasien untuk sebelah kiri atau kanan dan juga sisi.

14

4. Jenis cairan intravena


Berdasarkan osmolalitasnya, menurut (Perry dan Potter 2005) cairan
intravena (infus) dibagi menjadi 3, yaitu :
a.

Cairan bersifat isotonis : osmolaritas (tingkat kepekatan) cairannya


mendekati serum (bagian cair dari komponen darah) sehingga terus
berada di dalam pembuluh darah. Bermanfaat pada pasien yang
mengalami hipovolemi (kekurangan cairan tubuh, sehingga tekanan
darah terus menurun). Memiliki risiko terjadinya overload (kelebihan
cairan), khususnya pada penyakit gagal jantung kongestif dan hipertensi.
Contohnya adalah cairan Ringer-Laktat (RL), dan normal saline/larutan
garam fisiologis (NaCl 0,9%).

b.

Cairan bersifat hipotonis : osmolaritasnya lebih rendah dibandingkan


serum (konsentrasi ion Na+ lebih rendah dibandingkan serum), sehingga
larut dalam serum, dan menurunkan osmolaritas serum. Maka cairan
ditarik dari dalam pembuluh darah keluar ke jaringan sekitarnya (prinsip
cairan berpindah dari osmolaritas rendah ke osmolaritas tinggi), sampai
akhirnya mengisi sel-sel yang dituju. Digunakan pada keadaan sel
mengalami dehidrasi, misalnya pada pasien cuci darah (dialisis) dalam
terapi diuretik, juga pada pasien hiperglikemia (kadar gula darah tinggi)
dengan ketoasidosis diabetik. Komplikasi yang membahayakan adalah
perpindahan tiba-tiba cairan dari dalam pembuluh darah ke sel,
menyebabkan

kolaps

kardiovaskular

dan

peningkatan

tekanan

15

intrakranial (dalam otak) pada beberapa orang. Contohnya adalah NaCl


45% dan Dekstrosa 2,5%.
c.

Cairan bersifat hipertonis : osmolaritasnya lebih tinggi dibandingkan


serum, sehingga menarik cairan dan elektrolit dari jaringan dan sel ke
dalam

pembuluh

darah.

Mampu

menstabilkan

tekanan

darah,

meningkatkan produksi urin, dan mengurangi edema (bengkak).


Penggunaannya kontradiktif dengan cairan hipotonik. Misalnya Dextrose
5%, NaCl 45% hipertonik, Dextrose 5%+Ringer-Lactate.
5. Prosedur pemasangan infus sesuai teori
Karena infeksi dapat menjadi komplikasi utama dari terapi intravena,
peralatan intravena harus steril, juga wadah dan selang parenteral. Tempat insersi
harus dibersihkan dengan kapas povidoneiodine selama 2-3 menit, mulai dari
tengah ke arah tepi. Tindakan ini diikuti dengan alcohol 70%. (Hanya alcohol
yang digunakan jika pasien alergi pada iodine). Perawat harus menggunakan
sarung tangan sekali pakai tidak steril selama prosedur pungsi vena karena
tingginya kemungkinan kontak dengan darah pasien (Asmadi 2008)
a. Memasang infus intravena
1) Peralatan :
a) Seperangkat infus set steril
b) Cairan yang diperlukan
c) Kain kasa steril dalam tempatnya
d) Kapas alkohol dalam tempatnya
e) Plester

16

f) Gunting verband
g) Bengkok (neirbekken)
h) Infus set lengkap dengan gantungan botol (kolf)
i) Perlak kecil dan alas
j) Tali pembendung (tourniquet)
k) Spalk dalam keadaan siap pakai, bila perlu terutama pada anakanak.
(Asmadi 2008)
2) Persiapan :
a) Pastikan program medis untuk terapi intravena, periksa label larutan, dan
identifikasi pasien. Kesalahan yang serius dapat dihindari dengan
pemeriksaan yang teliti.
b) Jelaskan prosedur pada pasien. Pengetahuan meningkatkan kenyamanan dan
kerjasama pasien.
c) Cuci tangan dan kenakan sarung tangan sekali pakai. Asepsis penting untuk
mencegah infeksi. Mencegah pajanan perawat terhadap darah pasien.
d) Pasang tourniket dan identifikasi vena yang sesuai. Tourniket akan
melebarkan vena dan membuatnya terlihat jelas.
e) Pilih letak insersi. Pemilihan tempat yang teliti akan meningkatkan
kemungkinan pungsi vena yang berhasil dan pemeliharaan vena.
f) Pilih kanula intravena. Panjang dan diameter kanula harus sesuai baik untuk
letak maupun tujuan infuse.
g) Hubungkan kantong infus dan selang, dan alirkan larutan sepanjang selang
untuk mengeluarkan udara, tutup ujung selang. Mencegah penundaan;

17

peralatan harus dihubungkan dengan segera setelah pungsi vena yang


berhasil untuk mencegah pembekuan darah.
h) Tinggikan tempat tidur sampai ketinggian kerja dan posisi pasien yang
nyaman; alur pencahayaan. Posisikan lengan pasien dibawah ketinggian
jantung untuk meningkatkan pengisian kapiler. Letakkan bantalan
pelindung di atas tempat tidur di bawah lengan pasien. Posisi yang sesuai
akan

meningkatkan

kemungkinan

keberhasilan

dan

memberikan

kenyamanan bagi pasien.


(Smeltzer & Bare 2002)
3) Prosedur
a) Tergantung pada kebijakan dan prosedur rumah sakit, lidokain 1% (tanpa
epinefrin) 0,1-0,2 cc mungkin disuntikkan secara local ke tempat
intravena. (Menurunkan nyeri setempat akibat prosedur).
b) Pasang tourniket baru untuk setiap pasien atau manset tekanan darah 15
sampai 20 cm (6-8 inci) di atas tempat penusukan. Palpasi nadi di distal
tourniket. Minta pasien untuk membuka dan menutup kepalan tangan
beberapa kali atau menggantung lengan pasien untuk melebarkan vena.
(Tourniket melebarkan vena dan memudahkan pemasukan; tourniket tidak
boleh ketat sehingga menghambat aliran darah arteri. Jika nadi tidak teraba
di sebelah distal tourniket, maka tourniket tersebut terlalu ketat. Telapak
tangan yang terkepal menyebabkan vena menjadi bulat dan kencang).
c) Pastikan apakah pasien alergi terhadap yodium. Siapkan tempat dengan
membersihkan menggunakan tiga swab betadine selama 2-3 menit dalam

18

gerakan memutar, bergerak keluar dari tempat penusukan. Biarkan kering,


kemudian bersihkan dengan alcohol 70% untuk melihat dengan jelas vena
profunda.
(1). Jika tempat yang dipilih sangat berambut, gunting rambut. (periksa
kebijakan dan prosedur lembaga tentang hal ini)
(2). Jika pasien alergi dengan povidone-yodium, maka dapat digunakan
alcohol 70% saja. (Asepsis ketat dan persiapan tempat yang teliti
merupakan hal yang penting untuk mencegah infeksi).
d) Dengan tangan yang tidak memegang peralatan akses vena, pegang tangan
pasien dan gunakan jari atau ibu jari untuk menegangkan kulit di atas
pembuluh darah. (Menerapkan traksi pada vena membantu vena untuk
menstabilkannya).
e) Pegang jarum dengan bagian bevel keatas dan pada sudut 25- 45 derajat,
tergantung pada kedalaman vena, tusuk kulit tetapi tidak menusuk vena.
(Posisi bevel ke atas biasanya menyebabkan trauma yang lebih sedikit ke
kulit atau vena).
f) Turunkan sudut jarum menjadi 10-20 derajat atau hamper sejajar dengan
kulit, kemudian masuki vena baik langsung dari atas atau dari samping
dengan satu gerakan cepat. (Prosedur dua tahap menurunkan kemungkinan
menembusnya jarum melalui dinding posterior vena ketika kulit ditusuk).
g) Jika tampak aliran darah balik, luruskan sudut dan dorong jarum, langkahlangkah tambahan untuk pemasangan kateter yang membungkus jarum.
(1). Dorong jarum 0,6 cm setelah pungsi vena yang berhasil.

19

(2). Tahan hub jarum, dan dorong kateter yang membungkus jarum
kedalam vena. Jangan pernah memasukkan kembali jarum ke
dalam kateter plastic atau menarik kateter kembali ke jarum.
(3). Lepaskan jarum, sambil menekan perlahan kulit di atas ujung kateter;
tahan hub kateter di tempatnya. (Aliran balik mungkin tidak terjadi
jika vena kecil; posisi ini menurukan kemungkinan tembusnya
dinding posterior vena).
h) Lepaskan tourniket dan sambungkan selang infus ; buka klem sehingga
memungkinkan tetesan. (Infus harus disambungkan dengan cepat untuk
mencegah terjadinya bekuan darah dalam kanula. Setelah 2 kali usaha
untuk melakukan penusukan vena tidak berhasil dianjurkan meminta
bantuan dari perawat lain).
i) Sisipkan bantalan kasa steril berukuran 2x2 inchi dibawah ujung kateter.
(Kasa berfungsi sebagai bidang steril).
j) Rekatkan jarum dengan kuat di tempatnya dengan plester. (Jarum yang
stabil lebih sedikit kemungkinannya untuk terlepas atau mengiritasi vena).
k) Tempat penusukan kemudian ditutup dengan band-aid atau kasa steril;
rekatkan dengan plester nonalergenik tetapi jangan melingkari ekstremitas.
(Plester yang melingkari ekstremitas dapat berfungsi sebagai tourniket).
l) Plesterkan sedikit lengkungan selang intravena ke atas balutan.
(Lengkungan selang menurunkan kemungkinan pergeseran kanul yang
tidak sengaja jika selang tertarik).

20

m) Tutup tempat penusukan dengan balutan sesuai dengan kebijakan dan


prosedur rumah sakit. Balutan kasa atau transparan mungkin digunakan.
(Balutan yang transparan memungkinkan pengkajian terhadap flebitis,
infiltrasi, dan infeksi pada tempat penusukan tanpa melepaskan balutan).
n) Beri label balutan dengan jenis dan panjang kanula, tanggal, dan inisial.
(Pemasangan label memfasilitasi pengkajian dan penghentian yang aman).
o) Hitung kecepatan infus dan atur aliran infus. (Infus harus diatur dengan
cermat

untuk

mencegah

terjadinya

infus

yang

berlebihan

atau

kekurangan).
p) Dokumentasikan tempat, jenis dan ukuran kanula, waktu, larutan,
kecepatan

intravena,

dan

respons

pasien

terhadap

prosedur.

(Pendokumentasian penting untuk memfasilitasi perawatan dan untuk


tujuan legal).
(Smeltzer & Bare 2002).
6. SOP Pemasangan Infus RSUD Wonogiri
1.

Pengertian
Pemasangan infus untuk memberikan obat /cairan melalui parenteral.

2.

Tujuan
Pemasangan fungsi kolaborasi dengan dokter.

3.

Kebijakan
a.

Pasien yang mendapatkan obat yang diberikan secara intravena (IV).

b.

Pasien dehidrasi untuk rehidrasi parenteral.

21

4.

Petugas
a.

Perawat

5.Peralatan
a.

Sarung tangan satu pasang

b.

Selang infus sesuai kebutuhan

c.

Cairan parenteral sesuai program

d.

Jarum intravena (ukuran sesuai).

e.

Kapas alkohol dalam kom (secukupnya).

f.

Desinfektan

g.

Tourniquet/manset

h.

Perlak dan pengalas

i.

Bengkok 1

j.

Plester/hepavix

k.

Kassa steril

l.

Petunjuk waktu

6.Langkah-langkah
a.

Tahap pra Interaksi


1) Melakukan verifikasi data sebelumnya bila ada
2) Mencuci tangan
3) Menempatkan alat di dekat pasien dengan benar

b.

Tahap orientasi
1) Memberikan salam dan menyapa nama pasien
2) Menjelaskan tujuan dan prosedur tindakan pada keluarga/klien

22

3) Menanyakan persetujuan/kesiapan pasien sebelum kegiatan dilakukan


c.

Tahap Kerja
1) Melakukan disinfeksi tutup botol cairan
2) Menutup selang infus (klem)
3) Menusukan saluran infus dengan benar
4) Menggantung botol cairan pada standar infus
5) Mengisi tabung reservoir infus sesuai tanda
6) Mengalirkan cairan hingga tidak ada udara dalam selang
7) Mengatur posisi pasien dan pilih vena
8) Memasang perlak dan pengalas
9) Membebaskan daerah yang akan diinsersi
10) Meletakan tourniquet 5 cm proksimal yang akan ditusuk
11) Memakai hanschoon
12) Membersihkan kulit dengan kapas alkohol (melingkar dalam ->
keluar)
13) Mempertahankan vena pada posisi stabil
14) Memegang iv kateter dengan sudut 30 derajat menusuk vena dengan
lubang jarum menghadap ke atas
15) Memastikan iv kateter masuk intra vena kemudian menarik mandrin
0,5 cm
16) Memasukan iv kateter secara berlahan
17) Menarik mandrin dan menyambung dengan selang infus
18) Melepas tourniquet

23

19) Mengalirkan cairan infus


20) Melakukan fiksasi iv kateter
21) Memberikan desinfektan daerah tusukan dan menutup dengan kassa
22) Mengatur tetesan sesuai program
d. Tahap terminasi
1) Melakukan evaluasi tindakan
2) Merapikan pasien dan lingkungan
3) Berpamitan dengan klien
4) Membereskan alat-alat
5) Mencuci tangan
6) Mencatat kegiatan dalam lembar kegiatan keperawatan
7.

Komplikasi Pemasangan Infus


Terapi intravena diberikan secara terus-menerus dan dalam jangka waktu

yang lama tentunya akan meningkatkan kemungkinan terjadinya komplikasi.


Komplikasi dari pemasangan infus yaitu flebitis, hematoma, infiltrasi,
tromboflebitis, emboli udara (Hinlay 2006).
a. Flebitis
Inflamasi vena yang disebabkan oleh iritasi kimia maupun mekanik.
Kondisi ini dikarakteristikkan dengan adanya daerah yang memerah dan
hangat di sekitar daerah insersi/penusukan atau sepanjang vena, nyeri atau
rasa lunak pada area insersi atau sepanjang vena, dan pembengkakan.

24

b. Infiltrasi
Infiltrasi terjadi ketika cairan IV memasuki ruang subkutan di
sekeliling tempat pungsi vena. Infiltrasi ditunjukkan dengan adanya
pembengkakan (akibat peningkatan cairan di jaringan), palor (disebabkan
oleh sirkulasi yang menurun) di sekitar area insersi, ketidaknyamanan dan
penurunan kecepatan aliran secara nyata. Infiltrasi mudah dikenali jika
tempat penusukan lebih besar daripada tempat yang sama di ekstremitas
yang berlawanan. Suatu cara yang lebih dipercaya untuk memastikan
infiltrasi adalah dengan memasang torniket di atas atau di daerah proksimal
dari tempat pemasangan infus dan mengencangkan torniket tersebut
secukupnya untuk menghentikan aliran vena. Jika infus tetap menetes
meskipun ada obstruksi vena,berarti terjadi infiltrasi.
c. Iritasi vena
Kondisi ini ditandai dengan nyeri selama diinfus, kemerahan pada
kulit di atas area insersi. Iritasi vena bisa terjadi karena cairan dengan pH
tinggi, pH rendah atau osmolaritas yang tinggi (misal: phenytoin,
vancomycin, eritromycin, dan nafcillin)
d. Hematoma
Hematoma terjadi sebagai akibat kebocoran darah ke jaringan di
sekitar area insersi. Hal ini disebabkan oleh pecahnya dinding vena yang
berlawanan selama penusukan vena, jarum keluar vena, dan tekanan yang
tidak sesuai yang diberikan ke tempat penusukan setelah jarum atau
kateter dilepaskan. Tanda dan gejala hematoma yaitu ekimosis,

25

pembengkakan segera pada tempat penusukan, dan kebocoran darah pada


tempat penusukan.
e. Tromboflebitis
Tromboflebitis

menggambarkan

adanya

bekuan

ditambah

peradangan dalam vena. Karakteristik tromboflebitis adalah adanya nyeri


yang terlokalisasi, kemerahan, rasa hangat, dan pembengkakan di sekitar
area insersi atau sepanjang vena, imobilisasi ekstremitas karena adanya
rasa tidak nyaman dan pembengkakan, kecepatan aliran yang tersendat,
demam, malaise, dan leukositosis.
f. Trombosis
Trombosis ditandai dengan nyeri, kemerahan, bengkak pada vena,
dan aliran infus berhenti. Trombosis disebabkan oleh injuri sel endotel
dinding vena, pelekatan platelet.
g. Occlusion (Kemacetan)
Kemacetan ditandai dengan tidak adanya penambahan aliran ketika
botol dinaikkan, aliran balik darah di selang infus, dan tidak nyaman pada
area pemasangan/insersi. Kemacetan disebabkan oleh gangguan aliran IV,
aliran balik darah ketika pasien berjalan, dan selang diklem terlalu lama.
h. Spasme vena
Kondisi ini ditandai dengan nyeri sepanjang vena, kulit pucat di
sekitar vena, aliran berhenti meskipun klem sudah dibuka maksimal.
Spasme vena bisa disebabkan oleh pemberian darah atau cairan yang

26

dingin, iritasi vena oleh obat atau cairan yang mudah mengiritasi vena dan
aliran yang terlalu cepat.
i. Reaksi vasovagal
Digambarkan dengan klien tiba-tiba terjadi kollaps pada vena,
dingin, berkeringat, pingsan, pusing, mual dan penurunan tekanan darah.
Reaksi vasovagal bisa disebabkan oleh nyeri atau kecemasan.
j. Kerusakan syaraf, tendon dan ligament.
Kondisi ini ditandai oleh nyeri ekstrem, kebas/mati rasa, dan
kontraksi otot. Efek lambat yang bisa muncul adalah paralysis, mati rasa
dan deformitas. Kondisi ini disebabkan oleh tehnik pemasangan yang tidak
tepat sehingga menimbulkan injuri di sekitar syaraf, tendon dan ligament.
8. Pencegahan komplikasi pemasangan terapi intravena
Menurut (Hidayat 2008), selama proses pemasangan infus perlu
memperhatikan hal-hal untuk mencegah komplikasi yaitu :
a.

Ganti lokasi tusukan setiap 48-72 jam dan gunakan set infus baru.

b.

Ganti kasa steril penutup luka setiap 24-48 jam dan evaluasi tanda Infeksi.

c.

Observasi tanda / reaksi alergi terhadap infus atau komplikasi lain.

d.

Jika infus tidak diperlukan lagi, buka fiksasi pada lokasi penusukan.

e.

Kencangkan klem infus sehingga tidak mengalir.

f.

Tekan lokasi penusukan menggunakan kasa steril, lalu cabut jarum infus
perlahan, periksa ujung kateter terhadap adanya embolus.

g.

Bersihkan lokasi penusukan dengan anti septik. Bekas-bekas plester


dibersihkan memakai kapas alkohol atau bensin (jika perlu).

27

h.

Gunakan alat-alat yang steril saat pemasangan, dan gunakan tehnik


sterilisasi dalam pemasangan infus.

i.

Hindarkan memasang infus pada daerah-daerah yang infeksi, vena yang


telah rusak, vena pada daerah fleksi dan vena yang tidak stabil.

j.

Mengatur ketepatan aliran dan regulasi infus dengan tepat.

k.

Penghitungan cairan yang sering digunakan adalah penghitungan milli


meter perjam (ml/h) dan penghitungan tetes permenit.

2.1.3. Flebitis
1.

Pengertian
Flebitis merupakan infeksi nosokomial yaitu infeksi oleh mikroorganisme

yang dialami oleh pasien yang diperoleh selama dirawat di rumah sakit diikuti
dengan manifestasi klinis yang muncul sekurang-kurangnya 3x24 jam (Darmadi
2008).
Flebitis adalah inflamasi lapisan vena dimana sel endotelia dinding vena
mengalami iritasi dan permukaan sel menajdi kasar, sehingga memungkinkan
platelet menempel dan kecenderungan terjadi inflamasi penyebab plebitis (Philip
2005 dalam Wayunah 2011)
Dari pengertian diatas dapat disimpulkan bahwa Flebitis itu adalah suatu
kejadian peradangan pada vena yang terpasang infus karena infeksi oleh
mikroorganisme selama perawatan di rumah sakit.

28

2.

Tanda dan gejala


a. Rubor (Hyperemia)
Kemerahan atau rubor biasanya merupakan kejadian pertama yang
ditemukan didaerah yang mengalami peradangan. Pada reaksi peradangan
arteriola yang mensuplai darah tersebut mengalami pelebaran sehingga
darah yang mengalir ke mikrosirkulasi lokal lebih banyak. (Mustofa 2007).
b. Kalor (Hipertermi)
Kalor terjadi bersamaan dengan kemerahan pada reaksi peradangan.
Daerah sekitar peradangan menjadi lebih panas, karena darah yang
disalurkan ke daerah tersebut lebih besar dibandingkan daerah lainnya yang
normal (Mustofa 2007).
c. Tumor (Oedem)
Pembengkakan lokal terjadi karena pengiriman cairan dan sel-sel dari
sirkulasi kejaringan intrerstitiel, campuran antara sel yang tertimbun
didaerah peradangan disebut eksudat. Pada keadaan ini reaksi peradangan
eksudatnya adalah cairan (Mustofa 2007).
d. Nyeri (Dolor)
Rasa nyeri pada daerah peradangan dapat disebabkan oleh perubahan
pH lokal ataupun konsentrasi ion-ion tertentu yang merangsang ujung saraf
selain itu juga pembengkakan yang terjadi dapat juga menyebabkan
peningkatan tekanan lokal yang dapat merangsang sakit. (Mustofa 2007)

29

3.

Penyebab
Penyebab flebitis yang dinyatakan oleh (Workman dalam Mustofa 2007)
terbagi atas 3 yaitu:
a. Iritasi kimia
Biasanya iritasi ini bersumber dari cairan intravena atau obat-obatan
yang digunakan umumnya cairan tersebut memiliki pH rendah dengan
osmolaritas tinggi, sebagai contoh adalah cairan dextrose hipertonik atau
cairan yang mengandung kalium klorida.
b. Iritasi fisik
Terjadi karena faktor bahan kanul yang digunakan berdiameter besar,
sehingga mempermudah pecahnya pembuluh darah flebitis dapat pula
terjadi jika pemasangan tidak pada tempat yang baik, misalnya siku atau
pergelangan tangan.
c. Iritasi mekanik
Misalnya fiksasi kurang baik sehingga menyebabkan kanul bergerakgerak dalam pembuluh darah dan menyebabkan iritasi pada pembuluh
darah. Banyak hal yang dapat menyebabkan flebitis antara lain tindakan
pembersihan yang akan dilakukan penusukan kateter intravena kurang baik
dan juga adanya bakteri. (Boker dan Ignaticus 1996) menyimpulkan bahwa
bakteri-bakteri yang terdapat pada kulit yang mempunyai potensi
menyebabkan

flebitis

staphylococcus aureus.

adalah

staphylococcus

apidernidis

dan

30

4.

Skala Flebitis
Ada beberapa standar yang bisa digunakan untuk mengukur tingkat

keparahan flebitis:
a. Skala menurut (Intgravenous Nurses Society dalam Mustofa 2007),
keparahan flebitis di identifikasi sebagai berikut :
Skala 0 : Tidak nyeri, tidak kemerahan, tidak edema, tidak hangat dan
tidak terjadi pembengkakan lokal
Skala

1:

Terasa

nyeri,

kemerahan,

tidak

hangat,

tidak

terjadi

pembengkakan lokal dan mungkin bisa terjadi edema atau tidak


terjadi edema.
Skala 2: Terasa nyeri, kemerahan, hangat, tidak terjadi pembengkakan
lokal dan mungkin bisa terjadi edema atau tidak terjadi
edema
Skala 3 : Terasa nyeri, kemerahan, hangat, terjadi pembengkakan lokal dan
mungkin bisa terjadi edema atau tidak edema.
b. Skala Baxter
Skala 0

: Tidak ada nyeri, tidak ada eritema, tidak ada indurasi, tidak ada
pembengkakan lokal

Skala 1

: Nyeri, eritema tidak ada indurasi, tidak ada pembengkakan


lokal tidak demam

Skala 2

: Nyeri dengan eritema, tidak ada indurasi tidak ada


pembengkakan lokal

31

Skala 3

: Nyeri dengan eritema, demam, indurasi atau pembengkakan


lokal kurang dari 3 cm disekitar tempat penusukan

Skala 4

: Nyeri, eritema ,demam indurasi atau pembengkakan lokal lebih


dari 3 cm

Skala 5

: Adanya trombosis dan ditemukan 4 tanda diatas, tetapi


intravena harus dilepas dan diganti tempat penusukan

5.

Faktor yang mempengaruhi Terjadinya Flebitis


a. Pemberian Informasi
Semua tindakan yang dilakukan oleh perawat pasien perlu
mengetahui tujuan dari terapi mereka, perkiraan lamanya pengobatan dan
pembatasan-pembatasan

gerak

pada

ekstremitas

yang

mengalami

penusukan harus diobservasi selama pemberian infus. Selain itu pasien


harus diajari untuk mengenali dan melaporkan tanda dan gejala misalnya
pembengkakan, nyeri, panas, kemerahan pada tempat penusukan darah
dalam selang, balutan basah serta aliran yang tidak lancar.
b. Ketrampilan perawat
Mery.A. et.all dalam studinya pada pemasangan infus perifer
didapatkan hasil bahwa resiko terjadinya flebitis lebih terjadi pada infus
yang dipasang oleh General Nurses (perawat umum) dibandingkan dengan
infus yang dipasang oleh Infution Nurses (perawat yang khusus menangani
masalah infus) angka perbandiungan yang didapat untuk resiko terjadinya
flebitis 3:1.

32

c. Rotasi tempat penusukan


Penggantian tempat penusukan kateter intravena antara 48-72 jam,
Study menunjukkan bahwa pemasangan kateter lebih dari 72 jam
meningkatkan resiko flebitis dan kolonisasi bakteri.
d. Tempat penusukan
Pada orang dewasa, ekstremitas bawah memiliki resiko lebih tinggi
terhadap flebitis dibandingkan ekstremitas atas. Vena pada punggung
telapak

tangan

mempunyai

resiko

lebih

kecil

terhadap

flebitis

dibandingkan dengan yang dipasang pada lengan atau siku. Pada anakanak pemasangan kanula dapat dilakukan pada lengan, punggung kaki atau
kulit kepala.
e. Bahan dan ukuran kateter
Kateter polyurethane 30% lebih rendah resikonya terhadap flebitis
dibanding dengan kateter yang berbahan teflon. Sebuah study di USA
menunjukkan bahwa kateter teflon atau polyurethane kateter berisiko
infeksi dengan rentang 0-5 %.
f. Jenis cairan
Menurut Booker dan Ignaticus bahwa pH cairan yang lebih rendah
memiliki resiko flebitis yang lebih tinggi, tetapi perlu juga diingat tentang
pemberian obat melaui intravena. (Hening Pujasari 2002)

33

g. Host Agent
Sistem imun manusia juga berkompeten dalam melindungi tubuh
dari berbagai organisme. Manusia yang memiliki gangguan imun akan
lebih mudah terkena infeksi. (Hening Pujasari 2002)

BAB III
METODE PENELITIAN

3.1. Fokus Penelitian

SOP
Pemasangan
Infus

Pemasangan Infus

Flebitis

Skema 3.1.
Fokus Penelitian
3.2. Desain Penelitian
Penelitian ini menggunakan metode penelitian kualitatif dengan
pendekatan fenomenologis. (Saryono & Anggraeni 2010). Menurut (Ircham
2013), penelitian kualitatif menempatkan perhatian pada pembuktian pemahaman
yang komprehensif / pemahaman secara holistik dari suatu keadaan sosial dimana
penelitian dilakukan. Pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah
pendekatan fenomenologi. Pendekatan fenomenologi digunakan dengan alasan
karena peneliti akan berusaha memahami arti peristiwa dan kaitan-kaitannya
terhadap orang-orang yang biasa dalam situasi-situasi tertentu. penelitian
kualitatif efektif digunakan untuk memperoleh informasi yang spesifik mengenali
nilai, opini, perilaku dan konteks sosial menurut keterangan populasi. Sedangkan
pendekatan fenomenologis merupakan pendekatan yang berusaha untuk
memahami makna dari berbagai peristiwa dan interaksi manusia didalam
situasinya yang khusus (Sutopo 2006).

34

35

Rancangan fenomenologis ini dialaksanakan dengan berpedoman


menurut (Sutopo 2006) tentang pelaksanaan penelitian kualitatif yang harus
melakukan beberapa tahapan. Yaitu melakukan studi awal, memantapkan
proposal penelitian, melaksanakan penelitian. Dalam melaksanakan penelitian ada
beberapa

langkah

yang

harus

dilakukan,

diantaranya

mempersiapkan

pengumpulan data, melakukan pengumpulan data melakukan refleksi, mengatur


data, melakukan analisis dan menyusun reduksi data, dan yang terakhir
menyiapkan sajian data.
Penelitian ini menggunakan pendekatan kualitatif, dalam penelitian ini
melihat dari perawat yang melakukan pemasangan infus yang tidak sesuai SOP
terhadap kejadian flebitis di RSUD dr.Soediran Mangun Sumarso Kabupaten
Wonogiri. Skala pengukuran flebitis menggunakan skala menurut (Intgravenous
Nurses Society dalam Mustofa 2007).
3.3. Populasi dan sampel
3.3.1. Populasi
Populasi dalam penelitian ini adalah Semua perawat yang ada di RSUD dr
Soediran Mangun Sumarso Kabupaten Wonogiri.
Populasi adalah universum, dimana universum itu dapat berupa orang,
benda atau wilayah yang ingin diketahui oleh peneliti. Populasi dapat dibedakan
menjadi dua kategori, yaitu populasi target dan populasi survei. Populasi target
adalah seluruh unit populasi, sedangkan populasi survei adalah sub-unit dari
populasi target, sub-unit dari populasi survei untuk selanjutnya menjadi sampel
penelitian (Danim 2004). Joko Subagyo menyebutkan, obyek penelitian sebagai

36

sasaran untuk mendapatkan dan mengumpulkan data disebut populasi (Subagyo


2004).
3.3.2. Sampel
Sampel dalam penelitian ini adalah 5 orang perawat yang melakukan
pemasangan infus di ruang rawat inap Kenanga RSUD dr Soediran Mangun
Sumarso Kabupaten Wonogiri.
Pada penelitian fenomenologi sampel yang diambil adalah sampel yang
pernah mengalami substansi yang akan diteliti, yang artinya sampel tersebut
pernah mengalami sesuatu hal yang akan diteliti oleh peneliti. Dalam penelitian
kualitatif sampel diartikan sebagai partisipan. Sampel adalah sub-unit populasi
survei atau populasi survei itu sendiri, yang oleh peneliti dipandang mewakili
populasi terget (Danim 2004).
Dalam Penelitian ini sampel yang di pilih memiliki kriteria tertentu yang
akan di pilih oleh peneliti. Kriteria sampel tersebut sebagai berikut:
1. Perawat yang melakukan pemasangan infus
2. Pemasangan infus yang tidak sesuai SOP
3. Usia minimal 25 tahun
4. Pengalaman kerja minimal 3 tahun
5.

Lulusan minimal D3 Keperawatan

6. Menyetujui informed consent


7. Pasien yang terpasang infus

37

3.4. Tempat dan waktu penelitian


Tempat dan waktu penelitian sangat mempengaruhi hasil yang
diperoleh dalam penelitian. Pemilihan tempat penelitian harus disesuaikan dengan
tujuan yang ingin dicapai dalam penelitian, sehingga tempat ditentukan benar
benar menggambarkan kondisi informan yang sesungguhnya. Tempat penelitian
adalah tempat interaksi informan dengan lingkungannya yang akan membangun
pengalaman hidupnya (Saryono & Anggraeni 2010).
3.4.1. Tempat
Penelitian ini dilaksanakan di ruang rawat inap Kenanga RSUD dr
Soediran Mangun Sumarso Kabupaten Wonogiri terhadap pasien yang menjalani
terapi intravena (infus) dan telah memenuhi kriteria penelitian yang telah
ditetapkan oleh peneliti. Alasan dilakukan penelitian ini dikarenakan belum
pernah dilakukan penelitian serupa menangani pemasangan infus yang tidak
sesuai SOP terhadap kejadian plebitis di RSUD dr Soediran Mangun Sumarso
Kabupaten Wonogiri.
3.4.2. Waktu
Penelitian ini dimulai pertama kali saat pembuatan proposal yaitu
bulan November 2013. Seminar ujian proposal dilaksanakan pada tanggal 16
Januari 2014. Penelitian dilaksanakan pada bulan Februari 2014.
3.5. Pengumpulan Data
Menurut (Saryono & Anggraeni 2010) dalam proses pengumpulan
data penelitian kualitatif, manusia berfungsi sebagai instrumen utama penelitian.
Meskipun demikian, pada pelaksanaannya peneliti dibantu oleh pedoman

38

pengumpulan data. Dalam penelitian ini menggunakan alat penelitian seperti alat
tulis, lembar observasi (SOP pemasangan Infus) dan lembar catatan.
3.5.1.

Cara Pengumpulan Data

1. Wawancara
Wawancara merupakan alat re-cheking atau pembuktian terhadap
informasi terhadap informasi atau keterangan yang diperoleh sebelumnya. Tehnik
wawancara yang digunakan dalam penelitian ini adalah wawancara mendalam (In
dept interview). Wawancara mendalam (In dept interview) adalah proses
memperoleh keterangan untuk tujuan penelitian dengan cara tanya jawab sambil
bertatap muka antara pewawancara dengan informan atau orang yang
diwawancarai, dengan atau tanpa menggunakan pedoman dan informan terlibat
dalam kehidupan sosial yang relatif lama.
2. Dokumen
Sejumlah besar data tersimpan dalam bahan yang berbentuk dokumentasi.
Dalam penelitian ini mengambil sumber data dari dokumen rekam medik yang
bertujuan untuk mengetahui data nama pasien dan lama menjalani perawatan.
3. Observasi
Observasi dilakukan untuk mengetahui dan mendapatkan data mengenai
hal hal yang dapat dinilai secara obyektif dari partisipan maupun pasien, seperti
keadaan daerah yang terpasang infus, nyeri yang di rasakan hingga benar-benar
terjadi flebitis.
3.5.2. Alat Pengumpulan data
Alat pengumpul data penelitian terdiri dari :

39

1.

Lembar alat pengumpulan data mengenai nama, umur, alamat,


pengalaman kerja, pendidikan terahkir.

2.

Lembar transkrip wawancara dan pertanyaan

3.

Alat tulis.

3.5.3. Tahap Pengumpulan data


1. Tahap Orientasi
Pengumpulan data segera dilakukan setelah peneliti memperoleh izin dari
RSUD dr. Soemarso Mangun Sodiran Kabupaten Wonogiri setelah itu peneliti
melihat data identitas perawat dan banyaknya kejadian plebitis di ruang rawat
inap Kenanga RSUD dr. Soemarso Mangun Sodiran Kabupaten Wonogiri.
Peneliti melakukan wawancara pada kepala ruang kenanga untuk menjelaskan
bahwa peneliti akan melakukan penelitian di ruangan tersebut dengan judul
Gambaran pelaksanaan pemasangan infus yang tidak sesuai SOP terhadap
kejadian flebitis di ruang rawat inap kenanga RSUD Wonogiri. Pada waktu itu
pula peneliti juga melakukan kontrak waktu penelitian. Setelah disetujui peneliti
membuat perjanjian tempat dan waktu untuk penelitian.
2. Tahap Pelaksanaan
Setelah peneliti membuat janji dengan partisipan dan partisipan bersedia
untuk menjadi partisipan dalam penelitian ini, langkah selanjutnya adalah
mewawancarai partisipan tentang nama perawat, usia, pengalaman kerja dan
pendidikan terahkir. Setelah itu melakukan observasi pemasangan infus dan
mengobservasi pasien yang terpasang infus. Pedoman observasi menggunakan
SOP pemasangan infus dari RSUD dr. Soemarso Mangun Sodiran Kabupaten

40

Wonogiri. Peneliti mulai mengambil data dengan mengobservasi pasien yang


terpasang infus apakah terjadi flebitis atau tidak dalam rentang waktu sekurangkurangnya 3 hari setelah pemasangan.
3.6. Analisa Data
Analisa data dalam penelitian ini menggunakan metode fenomenologi
deskriptif dengan metode Colaizzi (Polit & Back 2006), adapun langkah langkah
analisa data adalah sebagai berikut :
3.7.1. Peneliti menggambarkan fenomena dari pemasangan infus yang tidak
sesuai SOP di ruang rawat inap Kenanga RSUD Wonogiri.
3.7.2. Peneliti

mengumpulkan

gambaran

fenomena

partisipan

berupa

pemasangan infus yang tidak sesuai SOP terhadap kejadian flebitis di


ruang rawat inap Kenanga RSUD Wonogiri
3.7.3. Peneliti mengobservasi semua pasien yang terpasang infus secara kontinyu
dalam rentang waktu 3 hari. Kemudian mendokumentasikan apa yang
terjadi setelah pemasangan infus yang tidak sesuai SOP.
3.7.4. Kemudian peneliti mencari makna dan dirumuskan ke dalam tema.
3.7.4.1. Merujuk kelompok tema kedalam transkrip dan protokol asli untuk
memvalidasi.
3.7.4.2. Memperhatikan perbedaan antara satu kelompok dengan kelompok yang
lain dan menghindari perbedaan diantara kelompok tema tersebut.
3.7.5.

Peneliti mengintegrasikan hasil kedalam deskripsi lengkap dari fenomena


yang diteliti.

41

3.7.6. Merumuskan deskripsi lengkap dari fenomena yang diteliti sebagai


pernyataan tegas dan didentifikasi kembali.
3.7.7. Kembali kepada partisipan untuk langkah validasi akhir / verifikasi tema
tema segera setelah proses verbatim dilakukan

dan peneliti tidak

mendapatkan data tambahan baru selama verifikasi.

3.7 Validitas dan Reliabilitas


Triangulasi merupakan cara yang paling umum digunakan untuk
peningkatan validitas data dalam penelitian kualitatif (Sutopo 2006). Data yang
telah berhasil digali di lapangan studi, dikumpulkan dan dicatat dalam kegiatan
penelitian, harus diusahakan bukan hanya untuk kedalam dan kemantapanya tetapi
juga bagi kemantapan dan kebenaranya. Oleh karena itu setiap peneliti harus bisa
memilih dan menentukan cara-cara yang tepat untuk mengembangkan validitas
data yang diperolehnya. Dalam penelitian kualitatif terdapat beberapa cara yang
bisa dipilih untuk pengembangan validitas data penelitian. Cara-cara tersebut
antara lain bisa berupa beberapa teknik triangulasi (triangulation), yaitu :
3.7.1. Triangulasi Sumber
Teknik ini mengarahkan peneliti agar di dalam mengumpulkan data,
peneliti wajib menggunakan beragam sumber data yang berbeda-beda yang
tersedia. Artinya, data yang sama atau sejenis, akan lebih mantap kebenaranya
bila digali dari beberapa sumber data yang berbeda. Dengan demikian apa yang
diperoleh dari sumber yang satu, bisa lebih teruji kebenaranya bilamana

42

dibandingkan dengan data sejenis yang diperoleh dari sumber lain yang berbeda,
baik kelompok sumber sejenis atau sumber yang berbeda jenisnya.
Dalam penelitian ini menggunakan sumber data dari penelitian (Ince Maria
& Erlin Kurnia 2012) yang menerangkan tentang Kepatuhan perawat dalam
melaksanakan standar prosedur operasional pemasangan infus terhadap flebitis.
Peneliti kemudian mengembangkan hingga menjadi judul yang berbeda.
3.7.2. Triangulasi Metode
Teknik triangulasi ini bisa dilakukan oleh seorang peneliti dengan cara
mengumpulkan data sejenis tetapi dengan menggunakan teknik atau metode
pengumpulan data yang berbeda. Disini yang ditekankan adalah penggunaan
metode pengumpulan data yang berbeda dan bahkan lebih jelas untuk diusahakan
mengarah pada sumber data yang sama untuk menguji kemantapan informasinya.
Dalam penelitian ini menggunakan metode kualitatif dengan pendekatan
fenomenologis. Pendekatan fenomenologi

digunakan dengan alasan karena

peneliti akan berusaha memahami arti peristiwa dan kaitan-kaitannya terhadap


orang-orang yang biasa dalam situasi-situasi tertentu. Hingga mendapatkan hasil
yang lebih natural dan fleksibel. Penelitian ini menggunakan tehnik wawancara
yang digunakan dalam penelitian ini adalah wawancara mendalam (In dept
interview).
3.7.3. Triangulasi Peneliti
Triangulasi peneliti adalah hasil penelitian baik data ataupun simpulan
mengenai bagian tertentu atau keseluruhannya bisa diuji validitasnya dari
beberapa peneliti yang lain. Dari pandangan dan tafsir yang dilakukan oleh

43

beberapa peneliti terhadap semua informasi yang berhasil digali dan dikumpulkan
yang berupa catatan dan bahkan sampai dengan simpulan-simpulan sementara,
diharapkan bisa terjadi pertemuan pendapat yang pada akhirnya bisa lebih
memantapkan hasil akhir penelitian.
Pada penelitian ini menggunakan validitas data lima orang perawat yang
melakukan pemasangan infus, dari ke lima orang perawat tersebut pada saat
wawancara kedua jawabanya sama dengan pada saat wawancara pertama, hal
tersebut dikatakan validitas ahkir sesuai dengan bagian dari analisa data yang
menggunakan metode Colaizzi (Polit & Back 2006).
3.7.4. Triangulasi Teori
Triangulasi jenis ini dilakukan oleh peneliti dengan menggunakan
perspektif lebih dari satu teori dalam membahas permasalahan yang dikaji. Dalam
melakukan triangulasi ini peneliti wajib memahami teori-teori yang digunakan
dan keterkaitannya dengan permasalahan yang diteliti sehingga mampu
menghasilkan simpulan yang lebih mantap, bisa dipertanggungjawabkan dan
benar-benar memiliki makna yang mendalam serta bersifat multiperspektif. Meski
demikian, dalam hal ini peneliti bisa menggunakan satu teori khusus yang
digunakan sebagai fokus utama dari kajiannya secara lebih mendalam daripada
teori yang lain yang juga digunakan (Sutopo 2006).
Dalam penelitian ini peneliti menggunakan berbagai sumber teori dalam
pembahasan hasil penelitian. Teori tersebut berhubungan langsung dengan tema
yang telah didapatkan oleh peneliti seperti teori tentang skala pengukuran flebitis
menggunakan skala menurut (Intgravenous Nurses Society dalam Mustofa 2007).

44

3.8. Etika Penelitian


Menurut (Saryono dan Anggraeni 2010) Dalam penelitian tidak mendapat
persoalan masalah etik penelitian maka beberapa yang antara lain :
3.8.1. Meminta izin pada Direktur RSUD Kabupaten Wonogiri penelitian akan
dilaksanakan sekaligus memberikan penjelasan tentang maksud dan tujuan
penelitian.
3.8.2. Menempatkan partisipan yang diteliti bukan sebagai objek melainkan
orang yang sama derajatnya dengan peneliti.
3.8.3. Menghargai, menghormati dan patuh terhadap semua peraturan, norma dan
nilai dari partisipan.
3.8.4. Memegang segala rahasia yang berkaitan dengan informasi yang
diberikan.
3.8.5. Informasi tentang subjek tidak dipublikasikan bila subjek tidak
menghendaki, termasuk nama subjek tidak akan dicantumkan dalam
laporan penelitian.
3.8.6. Peneliti

meyakini

bahwa

partisipan

harus

dilindungi

dengan

memperhatikan aspek aspek : self determination, privacy, anonymity,


informed consent, dan protections for discomfort (Polit & Hungler, 2005) :
1. Self determination
Partisipan diberikan kebebasan untuk menentukan apakah bersedia atau
tidak untuk mengikuti kegiatan penelitian secara sukarela. Peneliti memberikan
kebebasan kepada partisipan untuk ikut berpartisipasi. Peneliti memberikan
penjelasan kepada calon partisispan mengenai tujuan dan manfaat penelitian yang

45

dilakukan. Peneliti juga menjelaskan bahwa partisipan yang mengikuti penelitian


tidak dipungut biaya apapun, seluruh biasa sudah ditanggung peneliti.
2. Informed consent
Peneliti menegaskan kembali mengenai maksud dan tujuan, setelah
partisipan mengerti, peneliti memberikan lembar Informed consent kepada
partisipan.
3. Privacy
Selama dan sesudah penelitian, privacy responden dijaga secara benar,
semua partisipan diberlakukan sama, peneliti akan menjaga kerahasiaan partisipan
dari informasi yang diberikan dan hanya digunakan untuk kegiatan penelitian
serta tidak akan dipublikasikan tanpa izin dari partisipan.
4. Anonymity
Nama partisipan selama penelitian tidak digunakan melainkan diganti
dengan nomor dan inisial penelitian. Nomor dan inisial dari partisipan ini
digunakan dengan tujuan untuk menjaga kerahasiaan partisipan dan mencegah
kekeliruan peneliti dalam memasukkan data.
5. Protections for discomfort
Selama pengambilan data penelitian, peneliti memberi kenyamanan pada
partisipan dengan mengambil tempat wawancara sesuai dengan keinginan
partisipan. Sehingga partisipan dapat leluasa tanpa ada pengaruh lingkungan
untuk mengungkapkan masalah yang alami.

BAB IV
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

Pada bab ini menguraikan hasil penelitian tentang pengalaman partisipan


dalam pemasangan infus pada saat terjadinya flebitis di bangsal Kenanga RSUD
dr. Soediran Mangun Sumarso Wonogiri. Kemudian akan dibahas berdasarkan
literatur. Hasil penelitian diuraikan menjadi 3 bagian. Bagian pertama
menjelaskan tentang gambaran lokasi penelitian. Kedua menjelaskan tentang
karakteristik partisipan yang terlibat secara langsung dalam penelitian dengan
singkat dan bagian ketiga menguraikan hasil tematik tentang pengalaman
partisipan.
4.1. Gambaran lokasi penelitian
Rumah sakit merupakan institusi pelayanan publik dibidang kesehatan.
Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) dr.Soediran Mangun Sumarso Kabupaten
Wonogiri merupakan rumah sakit pemerintah dan ditetapkan izin operasionalnya
pada tanggal 13 Januari 1956 sebagai rumah sakit tipe D, seiring berjalannya
waktu RSUD dr,Soediran Mangun Sumarso ini membawa peningkatan menjadi
tipe C pada tanggal 11 Juni 1983 dan meningkat lagi menjadi tipe B pada tanggal
5 Juni 1996 berdasarkan keputusan Menkes No. 544/Menkes/SK/IV/1996 menjadi
tipe B non pendidikan, menjadi dasar peningkatan kelas rumah sakit. Tahun 1993
RSUD dr. Soediran Mangun Sumarso Kabupaten Wonogiri mendapatkan
penghargaan sebagai Rumah Sakit Berpenampilan Baik peringkat ke III tingkat
Nasional untuk rumah sakit tipe C. Tahun 1994 dr.Soediran Mangun Sumarso

46

47

Kabupaten Wonogiri memperoleh penghargaan dari Organisasi kesehatan dunia


(WHO) sebagai rumah sakit sayang bayi. RSUD dr.Soediran Mangun Sumarso
Kabupaten Wonogiri yang terletak di jalan Jenderal Ahmad Yani No 40 ini
mempunyai tenaga keperawatan 229 perawat.
Bangsal kenanga yang ada di RSUD dr.Soediran Mangun Sumarso
Kabupaten Wonogiri dibangun pada tahun yang sama dengan didirikannya RS.
Jumlah perawat yaitu sebanyak 13 orang. Pasien yang dirawat dibangsal kenanga
merupakan pasien campuran mulai dari pasien bedah, dalam, saraf, paru, kulit dan
lain sebagainya.
4.2. Gambaran Karakteristik Partisipan
Penelitian ini dilakukan terhadap 5 perawat di bangsal Kenanga RSUD dr.
Soediran Mangun Sumarso Wonogiri dengan kriteria :
4.2.1. Partisipan 1 (P01)
Ny. H usia 46 tahun, pendidikan terakhir S-1 Keperawatan dan
pengalaman kerja selama 20 Tahun. Partisipan pernah bekerja di RS swasta yang
ada di wilayah Wonogiri selama 9 tahun dibagian bangsal neonatus tetapi beliau
kemudian dipindah ke RSUD dr. Soediran Mangun Sumarso Wonogiri setelah
menjadi Pegawai Negeri Sipil (PNS). Hingga saat ini partisipan masih berdinas di
RSUD tetapi sempat di rotasi dari bangsal ke bangsal lain.
Wawancara pertama dilakukan pada minggu 2 februari 2014 pukul 10.00
10.30 WIB diruang perawat Kenanga RSUD dr. Soediran Mangun Sumarso
Wonogiri. Jarak antara partisipan dan peneliti adalah 1 meter. Posisi partisipan
dan peneliti saling berhadapan. Sikap partisipan santai dan menatap wajah

48

peneliti. Wawancara kedua dilakukan pada hari Senin, 24 Maret 2014 pukul
11.00-11.30 WIB dibangsal kenangan RSUD dr. Soediran Mangun Sumarso
Kabupaten Wonogiri.
4.2.2. Partisipan 2 (P02)
Tn. M usia 31 tahun pendidikan S-1 Keperawatan pengalaman kerja 7
tahun. Partisipan pernah bekerja dipuskesmas pertama lulus pendidikan D3
Keperawatan selama 1 tahun menjadi pegawai honor selama 3 bulan dan menjadi
pegawai tetap selama kurang lebih 10 bulan. Kemudian mengikuti CPNS (Calon
Pegawai Negeri Sipil) setelah itu beliau diterima menjadi Pegawai negeri sipil
(PNS) dan ditempatkan di RSUD dr. Soediran Mangun Sumarso Wonogiri.
Partisipan mengatakan 2 tahun setelah berdinas di RSUD melanjutkan pendidikan
Sarajan Keperawatan (S-1). Pada awal menjadi pegawai di RSUD partisipan
mengaku sering dipindah dari bangsal satu kebangsal lain nya hingga saat ini
ditempatkan dibangsal kenanga sudah 3 tahun.
Wawancara pertama dilakukan pada Senin, 03 Februari 2014 pukul 11.00
11.30 WIB. Wawancara dilakukan dibangsal Kenanga RSUD dr. Soediran
Mangun Sumarso Wonogiri. Jarak antara partisipan dan peneliti antara 1 meter.
Sikap pasien tenang dan sedikit bercanda saat menjawab pertanyaan. Posisi saat
wawancara berhadapan saling tatap muka dengan peneliti. Wawancara kedua
dilakukan pada hari Senin, 24 Maret 2014 pukul 14.30.00-15.00 WIB di bangsal
Kenanga RSUD dr. Soediran Mangun Sumarso Kabupaten Wonogiri.
4.2.3. Partisipan 3 (P03)

49

Ny. P usia 25 tahun pendidikan terahkir D3 Keperawatan 3 tahun.


Pengalaman kerja partisipan ini setelah lulus langsung mendaftar pegawai di
RSUD dr. Soediran Mangun Sumarso Wonogiri. Pengalaman kerja beliau ini
sudah pernah bekerja dibangsal anak di RSUD tersebut kemudian dipindah
kebangsal kenanga hingga saat ini partisipan mengaku belum menjadi Pegawai
negeri sipil (PNS). Namun dalam waktu dekat partisipan akan mengikuti CPNS.
Wawancara pertama dilakukan pada hari Selasa, 04 Februari 2014 pukul
09.30 - 10.00 WIB. Wawancara dilakukan dibangsal Kenanga RSUD dr. Soediran
Mangun Sumarso Wonogiri. Jarak antara partisipan dan peneliti antara 1 meter.
Posisi peneliti dan partisipan berhadapan dan partisipan menjawab sambil
memperhatikan pertanyaan peneliti. Sikap partisipan sangat ramah dan sopan pada
peneliti. Wawancara kedua dilakukan pada hari Selasa, 25 Maret 2014 pukul
10.00-10.30 WIB dibangsal Kenanga RSUD dr. Soediran Mangun Sumarso
Wonogiri.
4.2.4. Partisipan 4 (P04)
Tn. I berusia 32 tahun, pendidikan terakhir D3 Keperawatan, pengalaman
kerja selama 10 tahun di RSUD dr. Soediran Mangun Sumarso Wonogiri.
Partisipan setelah lulus D3 Keperawatan mendaftar menjadi pegawai di RSUD
setelah beberapa bulan bekerja disana partisipan mengikuti Calon pegawai negeri
sipil (CPNS) dan kebetulan di tempatkan di RSUD juga hingga saat ini sudah 10
tahun di RSUD. Partisipan juga mengatakan saat ini sedang melanjutkan
pendidikan Sarjana Keperawatan (S-1) di salah satu perguruan tinggi Swata di
Solo.

50

Wawancara pertama dilakukan pada hari Selasa, 05 Februari 2014 pukul


13.00-13.30 WIB. Wawancara dilakukan dibangsal Kenanga RSUD dr. Soediran
Mangun Sumarso Wonogiri. Jarak antara partisipan dan peneliti antara 1 meter.
Posisi partisipan dan peneliti saling berhadapan dimeja ruang perawat. Sikap
partisipan sangat ramah dan menghormati setiap pertanyaan dari peneliti pada saat
itu. Wawancara kedua dilakukan pada hari Selasa, 25 Maret 2014 pukul 13.0013.35 WIB dilakukan dibangsal Kenanga RSUD dr. Soediran Mangun Sumarso
Wonogiri.
4.2.5. Partisipan 5 (P05)
Tn. R usia 28 tahun pendidikan terakhir D3 Keperawatan pengalaman
kerja 6 tahun. Partisipan mengaku pernah bekerja di salah satu Puskesmas di
Sukoharjo karena memang partisipan ini beralamatkan perbatasan sukoharjowonogiri. Partisipan mengaku jauh dari RSUD Sukoharjo. Kemudian partisipan
mengikuti CPNS di Kabupaten Wonogiri 2 tahun setelah bekerja dipuskesmas.
Setelah itu partisipan diterima menjadi PNS dan ditempakan di RSUD dr.
Soediran Mangun Sumarso Wonogiri. Partisipan juga mengatakan bahwa
partisipan pernah bekerja di bangsal lain sebelum dibangsal yang sekarang.
Wawancara pertama dilakukan pada hari Jumat, 23 Mei 2014 pukul
11.00-11.35 WIB. Wawancara dilakukan dibangsal Kenanga RSUD dr. Soediran
Mangun Sumarso Wonogiri. Jarak antara partisipan dan peneliti antara 1 meter.
Posisi partisipan dan peneliti saling berhadapan dimeja ruang perawat. Sikap
partisipan sangat ramah dan menghormati setiap pertanyaan dari peneliti pada saat
itu. Wawancara kedua dilakukan pada hari Rabu, 26 Maret 2014 pukul 14.00-

51

14.30 WIB dilakukan dibangsal Kenanga RSUD dr. Soediran Mangun Sumarso
Wonogiri.

4.3. Hasil Penelitian


Dalam hasil penelitian ini akan dijelaskan mengenai kategori yang
kemudian akan dijelaskan tentang tema-tema yang telah didapatkan dan
teridentifikasi dari hasil wawancara dan observasi.
4.3.1. Pengertian SOP
Hasil penelitian pada partisipan dari pertanyaan tentang pengertian SOP
ditemukan tema sebagai berikut : 1. Aturan, 2. Standar. Tema-tema yang telah
didapatkan adalah pernyataan dari partisipan pada saat menjawab pertanyaan dari
partisipan. Berikut adalah ungkapan dari partisipan:
1.

Aturan
Tema ini di dapatkan dari pernyataan partisipan 2, 3, dan 4 tentang

pengertian dari SOP. Pernyataan partisipan tersebut merupakan salah satu


kenyataan yang dapat dilihat oleh peneliti saat melakukan penelitian dibangsal
tersebut. Tema ini akan diuraikan dibawah sesuai dengan pernyataan partisipan.
Hal ini didukung oleh pernyataan partisipan berikut ini:
...Ya setahu Ibu sich kalau SOP itu sebuah aturan baku...(P01)
...Ya tahu ku kalau SOP kui aturan dek...(P02)
...SOP, Standar Operasional Prosedur,standar berarti aturan ya
dek...(P03)
...Ya setahu mas sebuah aturan yang dibuat untuk melaksanakan
suatu tindakan...(P04)
...Ya sebuah standar atau aturan yang dibuat untuk melaksanakan
suatu tindakan...(P05)

52

Uraian yang dinyatakan partisipan tersebut menyatakan bahwa SOP adalah


sebuah aturan dalam melaksanakan suatu tindakan dalam melaksanakan asuhan
keperawatan. Dalam asuhan keparawatan tentunya diperlukan sebuah aturan baku
untuk menyetarakan antar perawat agar dalam pemberian asuhan keperawatan
tidak ada perbedaan atau mencapai tujuan yang sama agar membuat kepercayaan
pasien dan keluarga pasien. Dan membuat nama baik sebuah profesi tetap dapat
dipercaya oleh masyarakat.
2. Standar
Tema ini ditemukan dari patisipan ke 3 dan 5 yang mengartikan bahwa SOP
adalah sebuah standar. Partisipan menyatakan ini dengan menjawab pertanyaan
dari partisipan.
Berikut ini pernyataan partisipan:
...SOP, Standar Operasional Prosedur,standar berarti aturan ya
dek...(P03)
...Ya sebuah standar atau aturan yang dibuat untuk melaksanakan
suatu tindakan...(P05)
Dalam pernyataan partisipan diatas menyatakan standar adalah mewakili
pengertian dari SOP. Standar jika diartikan hampir sama dengan aturan. Di rumah
sakit dibutuhkan standar dalam pelaksanaan pemberian asuhan keperawatan.
Karena standar ini merupakan hal yang dipakai untuk tolak ukur dari suatu
tindakan yang sama antara rumah sakit satu dengan yang lain.
Dari hasil observasi yang telah ditemukan bahwa biarpun partisipan
mengetahui sebagian dari pengertian SOP namun partisipan belum mampu
melakukan SOP dengan sepenuhnya pada saat berada dilapangan melakukan

53

tindakan pada pasien dalam pemasangan infus. Ada banyak tahapan SOP yang
belum dilakukan disaat melakukan tindakan. Tahapan SOP tersebut akan dibahas
dan diuraikan dibawah sesuai kategori.
4.3.2. Pelaksanaan SOP dibangsal
Hasil penelitian pada partisipan dari pertanyaan tentang pelaksanaan SOP
dibangsal ditemukan tema sebagai berikut : 1. Jarang dipraktikan, 2. Tidak hafal,
3. Melihat situasi dan kondisi. Tema-tema yang telah didapatkan itu adalah
pernyataan dari partisipan pada saat menjawab pertanyaan dari peneliti.
Berikut ini uraian dari tema yang telah ditemukan dari bagaimana
pelaksanaan SOP dibangsal:
1.

Jarang dipraktikan
Tema ini didapatkan dari pernyataan dari partisipan 1 dengan mengatakan

bahwa jarang dipraktikan nya SOP dibangsal. Pernyataan partisipan tersebut


merupakan salah satu kenyataan yang dapat dilihat oleh peneliti saat melakukan
penelitian

dibangsal

tersebut.

Banyak

tindakan

yang

memang

dalam

pelaksanaannya jarang mempraktikan SOP yang telah disusun pihak rumah sakit.
Berikut ini adalah kalimat pernyataan partisipan:
...Kalau SOP itu jarang di praktikan dek disini, yang
penting dilakukan tindakkannya...(P01)
...ya dibangsal ini kalau SOP dibangsal ini buat teman teman
kurang tahu bagaimana pelaksanaannya tetapi kalau saya ya
jujur saja jarang mempraktikkan, hehehe...(P05)

Dari pernyataan partisipan diatas dapat dianalisa bahwa SOP jarang


dilakukan yang paling penting bagaimana tindakannya selalu dilakukan meskipun

54

kita tidak akan pernah tahu dampak dari hasil tindakan yang telah dilakukan tidak
sesuai dengan SOP. Dalam jangka waktu dekat ataupun jauh suatu tindakan yang
dilakukan tanpa menggunakan suatu standar aturan yang baku pastilah akan
timbul suatu dampak yang akan mempengaruhi dari partisipan dan juga pasien itu
sendiri. Mungkin partisipan memiliki alasan tersendiri mengenai hal tersebut
dalam pelaksanaannya.
2.

Tidak hafal
Tema ini didapatkan dari partisipan ke 2 yang menyatakan tidak hafal

dengan SOP yang telah dibuat pihak dari RSUD. Pernyataan tersebut juga dapat
dilihat dari bagaimana partisipan melaksanakan semua tindakan keperawatan
terutama tindakan pemasangan infus. Berikut inilah kalimat pernyataan partisipan:
...sesuai atau tidak, nggak hafal juga sama SOP nya, ya intine
standar ajalah...(P02)

Dari pernyataan diatas peneliti dapat menganalisis bahwa saat partisipan


akan melakukan tindakan keperawatan sebagai standar aturan bakunya (SOP)
sesuai atau tidak yang paling penting inti dari tindakan tersebut terlaksana.
Meskipun juga tidak hafal SOP yang ada. Yang jika dapat dianalisis dari kalimat
tersebut bahwa yang terpenting tujuan dari tindakan tercapai tetapi jalan untuk
menuju tujuan yang berbeda. Padahal dari pihak rumah sakit sudah memberikan
suatu jalan yang bisa dikatakan SOP dan mempermudah untuk melakukan
tindakan yang benar-benar baku dan aman karena SOP sudah resmikan oleh pihak
rumah sakit.

55

3.

Melihat situasi dan kondisi


Tema ini didapatkan dari partisipan 3 dan 4. Partisipan menyatakan tema

tersebut dengan penuh sadar dan tanpa paksaan. Pada saat peneliti bertanya
tentang pelaksanaan SOP dibangsal tersebut partisipan menjawab melihat sikon
yang ada disekiar.
Berikut ini adalah kalimat dari partisipan:
...Pada intinya sesuai SOP tetapi melihat sikon dilapangan kalau
segala sesuatu harus sesuai teori pekerjaan tidak akan selesai atau
tidak dapat memenuhi kebutuhan pasien...(P03)
...ya menentukan kondisi dilapangan kalau segala sesuatu harus
sesuai teori pekerjaan tidak akan selesai...(P04)

Uraian dari kalimat pernyataan partisiapan diatas akan peneliti rangkai.


Partisipan menyatakan melihat sikon saat melakukan tindakan keperawatan.
Partisipan memiliki rasa takut saat melakukan tindakan keperawatan jika sesuai
SOP, ketakutan itu berwujud jika sesuai dengan SOP pekerjaan yang banyak itu
tidak akan terselesaikan semua.
Dari hasil observasi yang telah ditemukan tentang bagaimana pelaksanaan
SOP dibangsal tersebut. Peneliti mengetahui bagaimana partisipan melakukan
semua tindakan keperawatan yang berada dibangsal. Semua tindakan yang
dilakukan di bangsal tersebut rata-rata menentukan kondisi lapangan. Dimana
kondisi tersebut kadang belum sesuai dengan SOP yang memang sudah dibuat
oleh pihak dari RSUD sendiri. SOP belum sepenuhnya menjadi pedoman bagi
para partisipan yang ada dibangsal dalam melakukan asuhan keperawatan.

56

4.3.3. Pemasangan belum sesuai SOP


Hasil dari wawancara pada partisipan menyatakan tentang petanyaan
pemasangan belum sesuai SOP dalam tindakan keperawatan pemasangan infus.
Dari pernyataan partisipan ini menimbulkan tema-tema, tema tersebut sebagai
berikut:1. Memakan waktu lama. Tema ini didapatkan dari partisipan 1, 2 dan 5.
Tema yang telah didapatkan pada kategori ini akan dijelaskan dibawah.
Berikut adalah pernyataan dari partisipan:
...Ya standar saja dek, kalau nuruti semua isi dari SOP ya lama,
kerjaan banyak soalnya...(P01)
...Ya nek aku pribadi piye ya dek, nek kudu ngepaske kui ribet tur
suwe dek, ngerti dewe tho kui mau piye pas aku masang? nuruti isi
dari SOP ya suwe, gawean okeh dek...(P02)
...kalau saya karena kebutuhan pasien lebih banyak, lama kalau
harus semua sesuai...(P05)
Kalimat pernyataan dari partisipan ini menunjukan bahwa jika
melaksanakan semua tindakan harus sesuai dengan SOP akan memperlama
pekerjaan dan tidak cepat selesai. Partisipan menyatakan standar dalam
melakukan tindakan pemasangan infus. Standar yang partisipan maksud mungkin
menentukan kondisi dilokasi karena belum sesuai dengan SOP yang ada di RSUD
yang menjadi pedoman.
4.3.4. Alasan belum sesuai SOP
Hasil penenlitian yang dinyatakan partisipan dalam pertanyaan alasan
kenapa partisipan belum sesuai SOP dalam melakukan tindakan keperawatan
menghasilkan tema-tema sebagai berikut: 1. Tuntutan pekerjaan yang banyak.
Tema ini didaapat dari partisipan saat menjawab pertanyaan dari peneliti.

57

Berikut uraian kalimat yang partisipan nyatakan:


...Selain tadi Ibu katakan kelamaan, tuntutan pekerjaan yang
banyak dan dituntut untuk cepat selesai, nanti kalau kamu udah
kerja akan tahu sendiri bagaimana rasanya kerja dek...(P01)
...Ya tuntutan pekerjaan yang banyak dan dituntut ben ndak
rampung dek gaimana rasanya kerja dek...(P02)
...Dalam bangsal banyak pasien nanti kebutuhan tidak terpenuhi
dan juga tuntutan pekerjaan yang banyak...(P03)
...kerjaan banyak ya dek jadi dituntut harus cepat selesai...(P04)
...alasan... hmmmm, lebih ke pekerjaan banyak yang menjadi
faktor untuk itu dek jadi dituntut harus cepat selesai...(P05)
Partisipan mengungkapkan bahwa jika melakukan pemasangan infus harus
sesuai dengan SOP selain kelamaan juga beralasan bahwa tuntutan pekerjaan yang
banyak untuk profesi perawat. Hal tersebut diungkapkan oleh semua partisipan
yang telah diwawancarai peneliti.
4.3.5. Waktu penggantian infus
Hasil penelitian ini di dapat dari hasil pernyataan dari partisipan 1,2,3, dan
4. Partisipan menyatakan biasanya infus diganti berapa hari sekali. Dari
pernyataan partisipan tersebut memunculkan tema bahwa infus diganti 4-5 hari
dari pemasangan infus.
Berikut ungkapan kalimat dari partisipan:
....Ya paling diganti 4-5 hari atau nunggu odema...(P01)
...Infus disini diganti sekitar 4-5 hari bahkan lebih kalau
kondisinya masih bagus...(P02)
...Infus disini diganti sekitar 4-5 hari bahkan lebih kalau
kondisinya masih bagus tapi dilapangan ya sampai infus macet
atau plebitis...(P03)
...Infus disini diganti sekitar 4-5 hari bahkan lebih kalau
kondisinya masih bagus, kalau sudah jelek di hari keberapapun
diganti dek...(P04)

58

...Infus disini diganti sekitar 4-5 hari bahkan lebih, biasa dek
dilahan seperti ini tetap jauh dari teori yang ada...(P05)
Partisipan mengatakan bahwa infus diganti 4-5 hari dari tanggal
pemasangan infus. Bahkan partisipan ada juga yang mengatakan bahwa bisa saja
infus diganti lebih dari 4-5 hari dari tanggal pemasangan karena menentukan
kondisi dari lokasi pemasangan infus yang masih bagus. Partisipan tidak
memungkiri jika memang kondisi penggantian infus ini ditentukan oleh kondisi
lokasi pemasangan infus. Tetapi partisipan juga mengungkapkan jika penggantian
infus menunggu kondisi yang jelek pada lokasi infus.
4.3.6. Alasan infus diganti kurang dari 3 hari
Hasil penelitian ini didapat dari pernyataan dari semua partisipan yang
terlibat dalam penelitian ini. Dari jawaban partisipan ini didapatkan tema-tema
sebagai berikut: 1. Pernah, 2. Bengkak, 3. Plebitis. Tema-tema yang telah
didapatkan itu adalah pernyataan dari partisipan pada saat menjawab pertanyaan
dari peneliti.
1.

Pernah
Tema ini didapat dari patisipan 1, 2, 3, dan 4 yang menyatakan bahwa

pernah melakukan penggantian infus kurang dari 3 hari setelah hari pemasangan.
Berikut ini adalah pernyataan partsipan:
...Ya pernah sich dek...(P01)
...nek kui koyone pernah dek...(P02)
...pernah...(P03)
...pernah dek...(P04)
...hmmm...Pernah...(P05)

59

Pernyataan partisipan merupakan jawaban bahwa pernah infus diganti


kurang dari 3 hari dari hari pemasangan infus. Dari pernyataan tersebut sudah
menggambarkan bahwa pemasangan infus belum sesuai dengn SOP.
2.

Bengkak
Tema ini didapatkan dari partisipan 1, 2, dan 4 yang menyatakan bahwa

alasan penggantian infus kurang dari 3 hari diakibatkan bengkak.


Berikut ini adalah ulasan kalimat partisipan:
...Ya biasa rusak, bocor, kadang-kadang ya bengkak dek, tapi
yang sering itu bengkak dek...(P01)
...Ya biasa rusak, bocor, pasien ne ngomong nyeri pengen dilepas
karena bengkak...(P02)
...Karena macet, rusak, bengkak atau bahkan plebitis...(P04)
...ya paling karena macet, rusak, bengkak atau bahkan plebitis
tapi paling buanyakkk bengkak dek...(P05)
Pernyataan partisipan diatas merupakan alasan partisipan mengganti lokasi
pemasangan infus kurang dari 3 hari. Jika dilihat dari percakapan bengkak
merupakan kejadian yang sering terjadi pada pasien partisipan. Bengkak memiliki
banyak faktor, mungkin bengkak bisa dari cairan infus, posisi pasien yang selalu
berubah-ubah yang mengakibatkan pergeseran pada abocath yang terpasang
dipembuluh darah. Bisa saja bengkak diakibatkan oleh ketidak seterilan saat
melakukan pemasangan infus.
Dilihat dari obeservasi saat melakukan pemasangan infus hanschoon yang
dipakai adalah hanschoon yang sama dari pasien satu dengan yang lain karena itu
kemungkinan besar bakteri yang telah melekat pada hanschoon juga secara
langsung ataupun tidak langsung bisa mempengaruhi abocath yang terpasang
divena pasien. Karena pada saat partisipan melakukan pemasangan infus dilihat

60

dari observasi peneliti melakukan disinfektan pada kulit itu setelah didisinfektan
memegang kembali lokasi penusunaan dengan menggunakan hanschoon yang
sudah dipakai berulang kali tersebut.
3.

Flebitis
Tema ini didapat dari partisipan yang mengungkapkan bahwa alasan infus

diganti kurang dari 3 hari karena plebitis. Hal ini diungkap oleh partisipan 3 dan
4, berikut pernyataan partisipan:
...Karena macet,rusak atau plebitis...(P03)
...Karena macet, rusak, bengkak atau bahkan plebitis...(P04)
Pernyataan diatas menyatakan bahwa sebagian partisipan mengatakan
infus pada pasien yang diganti kurang dari 3 hari karena flebitis. Dari ungkapan
itu pula bahwa kejadian flebitis memang sering terjadi dibangsal ini dengan
kriteria yang berbeda-beda pada setiap pasien.
Dari hasil observasi yang dilakukan peneliti dan dibantu diskusi oleh
perawat bahwa pasien yang dilakukan pemasangan infus oleh P01 tersebut
dinyatakan dalam tahap flebitis skala 1 yaitu

yaitu dengan tanda nyeri dan

kemerahan disekitar penusukan jarum infus. Skala ini terjadi pada hari kedua
pemasangan infus.
Dari observasi pada pasien yang dipsang infus oleh P02 terjadi flebitis
dengan skala 1 seperti halnya yang terjadi pada pasien P01 yaitu dengan tanda
nyeri dan kemerahan disekitar penusukan jarum infus. Skala ini terjadi pada hari
ketiga pemasangan infus.
Dari hasil observasi yang dilakukan peneliti dan dibantu diskusi oleh
perawat bahwa pasien yang dilakukan pemasangan infus oleh P03 tersebut

61

dinyatakan dalam tahap flebitis skala 2 yang artinya bahwa terdapat tanda nyeri,
kemerahan dan hangat pada pasien. Skala ini terjadi pada hari ketiga pemasangan
infus.
Dari observasi didapatkan hasil pemasangan infus oleh P04 itu peneliti
menemukan tanda nyeri yang tak tertahankan pada ekspresi wajah pasien,
kemerahan pada sekitar pemasangan infus, teraba hangat pada sekitar pemasangan
infus dan juga odema yang dengan ditemukan tanda-tanda tersebut peneliti
menyimpulkan bahwa telah terjadi flebitis dalam rentang waktu enam hari di
skala 3. Skala ini terjadi pada hari keenam pemasangan infus.
4.3.7. Angka kejadian flebitis dalam 1 bulan
Hasil penelitian ini didapatkan dari 2 kategori yaitu kategori dari
pernahkan ada pasien yang mengalami kejadian flebitis dan juga dalam 1 bulan
ada berapa pasien yang mengalami kejadian flebitis. Dari hal tersebut dapat
ditemukan tema-tema sebagia berikut: 1. Pernah ada, 2. Lupa. Tema-tema ini
didapatkand ari pernyataan dari partisipan dan juga hasil obeservasi.
Berikut adalah ungkapan dari partisipan:
1.

Pernah

Tema didapatkan dari ungkapan partisipan 1, 2, 3, 4, dan 5 yang menyatakan


bahwa pernah ada pasien yang terjadi flebitis dibangsal tersebut.
Berikut ini adalah pernyataan partsipan:
...Ya ada dek, tapi jarang juga...(P01)
...okeh dek...(P02)
...pernah ada...(P03)
...sering dek...(P04)
...pernah juga dek...(P05)

62

Kalimat diatas merupakan pernyataan partisipan dalam menjawab apakah


pernah ada pasien yang terjadi flebitis. Hampir semua partisipan mengatakan
pernah ada pasien yang terjadi flebitis. Dari ungkapan partisipan inilah
menyatakan bahwa kejadian flebitis tidaklah jarang terjadi bahkan mungkin sering
terjadi.
2.

Lupa
Tema ini didapat dari jawaban partisipan dengan peneliti kembali

mengajukan pertanyaan jika dalam 1 bulan ada berpa pasien yang terjadi flebitis.
Berikut adalah pernyataan partisipan:
...Ya kalau nyeri kemerahan banyak, bengkak juga banyak juga
tapi lebih banyak nyeri dan kemerahan...(P01)
...wah nek piro ne lali dek, masalahe yow mikire ora kui thok
lali aku dek tp okeh kok dek...(P02)
...tidak pasti dek berapanya,saya lupa juga...(P03)
...wahh berapanya lupa tapi seringnya belum sampai parah udah
diganti dek kalau pas ketahuan kalau nggak ketahuan ya sampai
parah...(P04)
...berapa ya? Hmmm saya hanya beberapa saja tetapi teman
teman yang sering menjumpai, tapi kalau untuk sekedar perkiraan
ya 1 bulan itu kira-kira ada lah ya lebih dari 20 tapi tentu dengan
derajat yang berbeda-beda dek...(P05)
Kalimat pernyataan dari partisipan diatas adalah kalimat yang menjawab
tentang berapa dalam 1 bulan ada kejadian flebitis dibangsal kenanga. Terdiri dari
lima partisipan dan empat dari lima partisipan itu menyatakan lupa akan berapa
yang terjadi flebitis. Namun satu dari lima partisipan menyatakan kira-kira itu ada
lebih dari dua puluh pasien terjadi flebitis.
Dari observasi yang didapatkan oleh peneliti bahwa dari lima partisipan
yang melakukan pemasangan infus terdapat satu pasien yang terjadi flebitis
dengan skala 3 demikian infus dipasang oleh P04 namun flebitis terjadi pada hari

63

ke enam setelah pemasangan infus yang tidak lain berarti flebitis terjadi dihari
lebih dari hari standar yang memang ditentukan dalam teori. Kemudian pada
pemasangan infus yang telah dilakukan oleh P03 dengan skala 2 terjadi flebitis
pada hari ketiga setelah pemasangan. Kemudian pemasangan infus yang
dilakukan oleh P01, P02 dan P05 terjadi flebitis di skala 1 namun yang
membedakan adalah terjadi pada hari yang berbeda. Pada pasien yang dipasang
oleh P01 terjadi flebitis pada hari kedua setelah pemasangan infus. Sedangkan
pemasangan infus yang dilakukan oleh P02 terjadi flebitis pada hari ketiga setelah
pemasangan infus dan pemasangan infus yang dilakukan oleh P05 terjadi flebitis
pada hari keempat setelah pemasangan infus. Dari kelima partisipan memiliki
perbedaan dalam kejadian flebitis. Namun yang paling banyak terjadi flebitis di
skala 1.
4.3.8. Intervensi pasien flebitis
Hasil penelitian ini didapatkan dari pernyataan partisipan dari pertanyaan
peneliti tentang tindakan jika pasien mengalami flebitis. Dari pernyataan
partisipan tersebut muncul tema-tema sebagai berikut: 1. Ganti lokasi, 2. Melepas
infus. Tema-tema tersebut akan dijelaskan dibawah. Berikut adalah ungkapan
kalimat dari partisipan:
1.

Ganti lokasi
Tema ini didapatkan dari parnyataan semua partisipan dengan pertanyaan

yang ditanyakan peneliti tindakan jika pasien mengalami flebitis. Berikut


pernyataan dari partisipan:
...Ya paling diganti lokasi penusukan infus gitu dek, nanti juga
bengkaknya hilang sendiri... (P01)

64

...Ya paling diganti lokasi penusukan infus gitu dek...(P02)


...Infus lama dilepas ganti yang baru biar tidak nyeri...(P03)
...paling dilepas terus diganti dengan yang baru lokasi baru
juga...(P04)
...dilepas terus
juga...(P05)

diganti

dengan

yang

baru

lokasi

baru

Tindakan yang dilakukan partisipan ini memang sudah benar jika setelah
terjadi flebitis kemudian diganti dengan lokasi pemasangan infus yang baru dilain
vena. Dari semua partisipan mengungkapkan bahwa memang diganti lokasi
setelah terlihat ada kejadian flebitis.
2.

Melepas infus
Tema ini didapatkan dari partisipan 3, 4, dan 5. Yang menyebutkan bahwa

jika terjadi flebitis pada pasien tindakan yang dilakuka oleh partisipan adalah
melepas infus dengan segera. Berikut adalah ungkapan dari partisipan:
...Infus lama dilepas ganti yang baru biar tidak nyeri...(P03)
...paling dilepas terus diganti dengan yang baru lokasi baru
juga...(P04)
...dilepas terus
juga...(P05)

diganti

dengan

yang

baru

lokasi

baru

Dari ketiga partisipan diatas menyatakan bahwa jika ada pasien yang
terjadi flebitis, partisipan melepas infus yang terpasang pada lokasi terjadinya
flebitis. Dan dari hasil obervasi pula peneliti dapat melihat bahwa jika ada yang
terjadi flebitis memang partisipan melepas infus pada daerah yang terjadi flebitis.
Tindakan ini juga merupakan tindakan alternatif jika ada pasien yang terjadi
flebitis. Tindakan ini dinyatakan lebih dari setengah partisipan yang terlibat secara

65

langsung dengan penelitian ini. Maka dari itu dari ketiga partisipan ini sudah
menunjukan bahwa rata-rata tindakan yang bisa dilakukan saat terjadi flebitis
salah satunya adalah melepas infus dari lokasi yang terjadi flebitis.
4.3.9. Penyebab flebitis
Hasil penelitian ini didapatkan dari partisipan yang menjawab pertanyaan
dari peneliti tentang penyebab flebitis pada pasien partisipan. Dari pernyataan
partisipan telah ditemukan tema-tema sebagai berikut: 1. Aktifitas fisik, 2.
Transfusi darah, 3. Cairan infus, dan 4. Kebersihan. Tema-tema tersebut akan
diuraikan sendiri-sendiri.
Berikut adalah ungkapan kalimat dari partisipan:
1.

Aktifitas fisik
Tema ini didapatkan dari pernyataan partisipan 1, 2, 3, dan 4 yang

mengatakan bahwa aktifitas fisik juga mempengaruhi kejadian flebitis. Berikut ini
adalah ungkapan partisipan:
...Ya biasanya pergerakan fisik yang terpasang infus dek, bisa
juga karena cairan infus, transfusi darah, kurang steril dan lain
lain...(P01)
...cairan infus, transfusi darah, aktifitas fisik pasien, ya namanya
kelas 3 dek ngerti dewe tho?...(P02)
...aktifitas fisik pasien, cairan infus, transfusi darah, dan masih
banyak lagi...(P03)
...banyak faktor ya tetapi yang sering disini itu cairan infus,
transfusi darah, aktifitas fisik pasien, kebersihan juga kali
ya...(P04)

Dari ungkapan partisipan tersebut banyak penyebab terjadinya flebitis salah


satunya adalah aktifitas fisik pasien. Dari hasil observasi penelitian yang

66

dilakukan oleh peneliti bahwa yang partisipan lakukan pemasangan infus tersebut
ada yang semua aktifitasnya berada di tempat tidur. Salah satu aktifitas tersebut
mulai dari BAB, BAK dan lain sebagianya. Seperti yang terjadi pada pasien yang
dilakukan pemasangan infus oleh P02 dan P05 adalah pasien yang semua aktifitas
fisiknya dilakukan ditempat tidur.
Obervasi yang terlihat bahwa pada saat pemasangan infus pasien dari partisipan
P02 dan P05 ada tahapan infus yang tidka dilakukan oleh partisipan. Yang
tergolong dalam pasien yang banyak bergerak adalah pada pasien yang dipasang
infud oleh P04. Sedangkan pada pasien yang dipasang infus oleh P01 dan P03
dilihat dari hasil observasi dalam aktifitasnya pasien ini tidak terlalu banyak
aktifitas fisik tetapi juga kadang-kadang melakukan aktifitas fisik. Jika dapat
disimpulkan bahwa dari keliama pasien yang terpasang infus yang banyak
melakukan aktifitas hanyalah ada satu yaitu pasien yang dipasang infus oleh P04.
2.

Transfusi darah
Tema ini didapatkan dari pernyataan semua partisipan yang menjawab

pertanyaan peneliti tentang penyebab flebitis yang diketahui partisipan dibangsal


kenanga tersebut.
Berikut adalah uangkapan kalimat dari partisipan:
...Ya biasanya pergerakan fisik yang terpasang infus dek, bisa
juga karena cairan infus, transfusi darah, kurang steril dan lain
lain...(P01)
...cairan infus, transfusi darah, aktifitas fisik pasien, ya namanya
kelas 3 dek ngerti dewe tho?...(P02)
...aktifitas fisik pasien, cairan infus, transfusi darah, , dan masih
banyak lagi...(P03)

67

...banyak faktor ya tetapi yang sering disini itu cairan infus,


transfusi darah, aktifitas fisik pasien, kebersihan juga kali
ya...(P04)
...banyak penyebab ya kalau sesuai teori tapi disini karena
transfusi darah dan mungkin kebersihan aja menurut saya tetapi
kan tidak semua pakai transfusi dek...(P05)

Dari hasil yang didapatkan dari partisipan menyatakan penyebab yang


paling sering terjadinnya flebitis adalah transfusi darah. Melihat dari kondisi yang
ada dibangsal kenanga tersebut peneliti telah mendapatkan hasil dari observasi
bahwa dari semua pasien yang dipasang infus oleh partisipan yang melakukan
transfusi darah hanyalah pada pasien yang dipasang infus oleh P03 dan P04.
Selain pasien yang dilakukan pemasangan infus oleh P03 dan P04 tidak
melakukan transfusi darah.
Mengingat pada pasien yang dilakukan pemasangan infus oleh P03 adalah
pada hari ke dua setelah pemasangan infus yang kemudian terjadi flebitis pada
hari ketiga namun ada tahapan SOP yang mendukung terjadinya flebitis seperti
pemakain hanschoon yang tidak bersih atau bahkan steril. Kemudian dilakukan
transfusi darah pada hari keempat pada pasien yang dilakukan pemasangan infus
oleh P04 dan terjadi flebitis diskala 3 pada hari keemnam. Jadi dari lima pasien
yang terpasang infus oleh partisipan yang terlibat langsung dalam penelitian ini
yang melakukan transfusi darah ada dua pasien dan terjadi flebitis pada hari ke
tiga dan ke enam namun dilakukan transfusi dengan beda hari.

68

3.

Cairan infus
Tema ini didapatkan dari hasil pernyataan yang diungkapkan oleh

partisipan 1, 2, 3, dan 4. Pernyataan tersebut diungkapkan dalam kalimat dibawah


ini:
...Ya biasanya pergerakan fisik yang terpasang infus dek, bisa
juga karena cairan infus, transfusi darah, kurang steril dan lain
lain...(P01)
...cairan infus, transfusi darah, aktifitas fisik pasien, ya namanya
kelas 3 dek ngerti dewe tho?...(P02)
...aktifitas fisik pasien, cairan infus, transfusi darah, , dan masih
banyak lagi...(P03)
...banyak faktor ya tetapi yang sering disini itu cairan infus,
transfusi darah, aktifitas fisik pasien, kebersihan juga kali
ya...(P04)
Dari pernyataan yang diungkapkan oleh partisipan tersebut diatas
merupakan pernyataan tentang penyebab flebitis yang salah satunya adalah cairan
infus. Partisipan menganggap cairan infus menjadi penyebab kejadian flebitis.
Dari kelima partisipan empat diantaranya mengungkapkan hal yang sama bahwa
cairan infus merupakan salh satu penyebab kejadian flebitis. Hal ini juga
memperkuat akan kejadian flebitis yang terjadi ini dipengaruhi oleh cairan infus.
Selain kebersihan pada saat pelaksanaan pemasangan infus oleh partisipan.
4.

Kebersihan
Tema ini didaptakan dari hasil pernyataan partisipan yang mengungkapkan

bahwa kebersihan merupakan salah satu penyebab flebitis. Berikut adalah


ungkapan partisipan:

69

...banyak faktor ya tetapi yang sering disini itu cairan infus,


transfusi darah, aktifitas fisik pasien, kebersihan juga kali
ya...(P04)
...banyak penyebab ya kalau sesuai teori tapi disini karena
transfusi darah dan mungkin kebersihan aja menurut saya tetapi
kan tidak semua pakai transfusi dek...(P05)

Pernyataan yang diungkapkan partisipan diatas merupakan kebersihan


pada saat pelaksanaan pemasangan infus. Banyak faktor yang dikatakan
kebersihan saat melakukan pemasangan infus. Partisipan sendiri telah mengakui
bahwa kebersihan mempengaruhi kejadian flebitis. Kebersihan yang diungkap
partisipan merupakan kebersihan menyeluruh yang menyangkut pelaksanaan
pemasangan infus.
4.3.10. Gambaran pemasangan infus yang tidak sesuai SOP
Hasil dari gambaran pelaksanaan pemasangan infus ini didapatkan dari
observasi peneliti yang dilakukan menemukan tema-tema. Tema-tema tersebut
sebagai berikut: 1. Mempertahankan vena pada posisi stabil, 2. Memakai
hanschoon, 3. Membersihkan kulit dengan kapas alkohol (melingkar dalam >keluar), 4. Melakukan desinfeksi tutup botol cairan, 5. Meletakkan tourniquet 5
cm proksimal yang akan ditusuk, 6. Memasang perlak pengalas. Tema ini
didapatkan dari hasil observasi tentang bagaimana partisipan ini melakukan
pemasangan infus. Tema ini didapat dari tahapan SOP dari RSUD dr. Soediran
Mangun Sumarso Wonogiri. Yang tidak lain sebagai pedoman observasi dalam
penelitian.

70

1.

Mempertahankan vena pada posisi stabil


Tema ini peneliti dapatkan dari observasi pada saat partisipan melakukan

pemasangan infus. Tema ini merupakan tahapan kerja pada SOP pemasangan
infus yang ada pada RSUD dr. Soediran Mangun Sumarso Wonogiri. Tema ini
merupakan tahapan kerja yang tidak dilakukan oleh partisipan saat melakukan
pemasangan infus. Tidak mempertahankan vena pada posisi stabil ini dilakukan
oleh bebarapa partisipan diantaranya adalah P01, P02 dan P05.
2.

Memakai hanschoon
Dalam melakukan pemasangan infus yang dilakukan oleh partisipan

memang semua partisipan menggunakan hanschoon saat melakukan pemasangan.


Namun hanschoon yang dipakai partisipan merupakan hanschoon yang kotor
karena dipakai dari pasien satu ke pasien yang lainnya secara bergantian hingga
dipakai dalam pemasangan infus pada pasien. Partisipan yang melakukan
pemasangan infus dengan menggunakan hanschoon kotor adalah P01, P02, P03,
dan P04. Tindakan itu merupakan hal kebiasaaan yang dilakukan oleh partisipan
dalam melakukan pemasangan infus. Dari lima partisipan hanya satu yang
melakukan pemasangan infus dengan menggunakan hanschoon bersih dari tempat
hanschoon yang tersedia dibangsal tersebut.
3.

Membersihkan kulit dengan kapas alkohol (melingkar dalam ->keluar)


Membersihkan kulit dengan menggunakan kassa alkohol yang dalam

aturan atau SOP RSUD dr. Soediran Mangun Sumarso Wonogiri dilakukan
melingkar dari dalam keluar. Namun kenyataan yang ada partisipan melakukan
dengan naik turun dan berulang kali. Tema ini didapatkan dari tahapan kerja

71

dalam SOP yang tidak dilakukan oleh partisipan. Dari kelima partisipan semua
melakukan hal yang sama saat melakukan disinfektan.
4.

Melakukan desinfeksi tutup botol cairan


Tahapan kerja pada SOP pemasangan infus yang dibuat oleh RSUD dr.

Soediran Mangun Sumarso Wonogiri ini adalah lembar observasi yang digunakan
oleh peneliti karena peneliti menganggap bahwa SOP ini adalah pedoman dari
RSUD dr. Soediran Mangun Sumarso Wonogiri itu sendiri dalam melaksanakan
semua tindakan keperawatan terutama dalam pemasangan infus. Namun jika
dilihat dari observasi tindakan ini tidak dilakukan oleh P01 dan P02 saat
melakukan pemasangan infus.
5.

Meletakkan tourniquet 5 cm proksimal yang akan ditusuk


Tema ini didapatkan dari tahapan kerja SOP RSUD dr. Soediran Mangun

Sumarso Wonogiri yang tidak dilakukan oleh partisipan yang terlibat langsung
dalam penelitian ini. Meletakkan tourniquet 5 cm proksimal yang akan ditusuk
merupakan tahapan yang mendukung kesuksesan dalam pemasangan infus. Dari
kelima partisipan yang tidak melakukan tahapan SOP ini ada empat yaitu P01,
P03, P04, dan P05.
6.

Memasang perlak pengalas


Memasang perlak pengalas yang tidak dilakukan oleh partisipan saat

pemasangan infus ini sepertinya tidak terlalu mempengaruhi kejadian flebitis yang
ada pada partisipan namun biarpun begitu tahapan-tahapan SOP yang ada
seharusnya semua dilakukan. Karena sebagai perawat yang profesional
seharusnya memang melakukan segala tindakan keperawatan dengan sesuai

72

aturan yang telah dibuat oleh RSUD dr. Soediran Mangun Sumarso Wonogiri.
Ataupun pedoman SOP dari manapun jika memang SOP itu dibuat untuk
pedoman dalam bekerja untuk mencapai tujuan yang sama seharusnya dapat
dipatuhi.
4.3. Pembahasan
4.3.1. Pengertian SOP
Menurut teori dari (Perry dan Potter 2005) bahwa pengertian SOP adalah
Suatu standar / pedoman tertulis yang dipergunakan untuk mendorong dan
menggerakkan suatu kelompok untuk mencapai tujuan organisasi. Standar
operasional prosedur merupakan tatacara atau tahapan yang dibakukan dan yang
harus dilalui untuk menyelesaikan suatu proses kerja tertentu. Sedangkan dari
hasil wawancara yang dilakukan peneliti dihasilkan tanggapan seperti diatas
bahwa kebanyakan partisipan mengetahui SOP itu adalah sebuah aturan padahal
dalam teori yang telah disebutkan (Perry dan Potter 2005) diatas menyatakan
bahwa SOP itu tidak hanya sebuah aturan saja.
Bagi partisipan aturan mewakili dari pengertian SOP. Ada juga partisipan
yang mengatakan bahwa SOP adalah aturan baku. Aturan baku yang merupakan
aturan yang harus sudah dibuat dan harus dilaksanakan tetapi pada kenyataan
yang ada aturan baku itu hanyalah sebuah tulisan yang dibuat dan dibiarkan begitu
saja tanpa harus melaksanakannya. Ada salah satu partisipan yang mengatakan
standar berarti aturan. Dalam pelaksanaannya partisipan yang mengatakan
demikian juga tidak melaksanakan SOP sesuai dengan standar atau aturan yang

73

telah dibuat. Banyak kesenjangan yang ditemukan peneliti pada saat


mengobservasi tentang pelaksanaan SOP.
4.3.2. Pelaksanaan SOP dibangsal
Menurut teori dari (Perry dan Potter 2005) bahwa pengertian SOP adalah
Suatu standar / pedoman tertulis yang dipergunakan untuk mendorong dan
menggerakkan suatu kelompok untuk mencapai tujuan organisasi. Standar
operasional prosedur merupakan tatacara atau tahapan yang dibakukan dan yang
harus dilalui untuk menyelesaikan suatu proses kerja tertentu. Partisipan
menyatakan jarang mempraktikkan SOP yang ada. Partisipan juga menyebutkan
dalam pernyataannya jika semua sesuai dengan teori semua tindakan tidak akan
selesai dan kebutuhan pasien tidak terpenuhi seutuhnya. Jika dilihat dari kalimat
tersebut peneliti dapat menyimpulkan bahwa partisipan telah bertanggungjawab
sepenuhnya untuk memenuhi kebutuhan pasien. Tetapi dalam memenuhi
kebutuhan pasien tentunya ada hal-hal yang perlu diperhatikan dalam
pelaksanaannya harus sesuai dengan SOP. Partisipan belum berfikir tentang
pelaksanaan yang harus sesuai SOP untuk memenuhi kebutuhan pasien karena
disisi lain partisipan masih ketakutan akan semua tugas yang tidak akan
terselesaikan. Partisipan juga menyatakan dalam pernyataannya bahwa tidak hafal
dengan SOP dalam pemasangan infus. Partisipan lakukan setiap pemasangan infus
hanyalah apa saja poin-poin yang mendukung cepat terselesaikannya tindakan
tersebut. Tanpa melihat adanya hal-hal yang penting dalam proses pelaksanaan
pemasangan infus. Melihat kondisi seperti apa yang dapat dipercaya untuk bisa
sepenuhnya memenuhi kebutuhan pasien. Kebutuhan pasien tidak hanya sekedar

74

selesai begitu saja tetapi pasien akan tetap menuntut kebutuhan yang tidak
meninggalkan dampak buruk hari. Dimana kondisi itu belum sepenuhnya sesuai
dengan SOP yang menjadi telahacuhan dibangsal yaitu SOP yang telah dibuat
oleh RSUD dr. Soediran Mangun Sumarso Wonogiri.
4.3.3. Pemasangan belum sesuai SOP
Menurut teori dari (Perry dan Potter 2005) bahwa pengertian SOP adalah
Suatu standar / pedoman tertulis yang dipergunakan untuk mendorong dan
menggerakkan suatu kelompok untuk mencapai tujuan organisasi. Standar
operasional prosedur merupakan tatacara atau tahapan yang dibakukan dan yang
harus dilalui untuk menyelesaikan suatu proses kerja tertentu. Namun kenyataan
yang ada dilapangan saat melakukan penelitian peneliti mendapati bahwa hampir
semua partisipan belum melakukan pemasangan infus yang sesuai dengan SOP
yang berada di RSUD dr. Soediran Mangun Sumarso Wonogiri. Partisipan
menyatakan belum melaksanakan tindakan sesuai SOP. Jika tindakan terbiasa
dilakukan sesuai dengan SOP mungkin semua bisa terselesaikan tanpa ada
keluhan lama dari partisipan. Disisi lain partisipan mengungkapkan bahwa jika
dilakukan tindakan sesuai SOP itu membutuhkan waktu lama. Namun keadaan
berbeda, partisipan memang sudah terbiasa tidak menggunakan SOP saat
melakukan tidakan keperawatan. Partisipan sebenarnya juga mengetahui dampak
dari tindakan yang belum sesuai SOP tersebut namun SOP memang belum bisa
dilakukan secara lengkap.

75

4.3.4. Alasan belum sesuai SOP


Teori dari (Perry dan Potter 2005) bahwa pengertian SOP adalah Suatu
standar / pedoman tertulis yang dipergunakan untuk mendorong dan
menggerakkan suatu kelompok untuk mencapai tujuan organisasi. Standar
operasional prosedur merupakan tatacara atau tahapan yang dibakukan dan yang
harus dilalui untuk menyelesaikan suatu proses kerja tertentu. Namun disisi lain
partisipan mengeluhkan tuntutan pekerjaan yang banyak sehingga partisipan tak
lagi memperdulikan tentang kebenaran tindakan yang dilakukan. Mengingat
tuntutuan pekerjaan yang banyak pula partisipan tak lagi memperdulikan dampak
dari tindakan yang tidak sesuai dengan SOP. Jika dilihat dari ekspresi wajah saat
wawancara partisipan ini begitu banyak menyimpan lelah yang entah karena
pekerjaan atau kah karena urusan pribadi. Namun menurut partisipan ya karena
tuntutan pekerjaan yang banyak itu mempengatuhi kinerja dari partisipan.
4.3.5. Waktu penggantian infus
Dalam sebuah teori yang diuangkap oleh (Hidayat 2008) yaitu ganti lokasi
tusukan setiap 48-72 jam dan gunakan set infus baru. Pernyataan partisipan ini
berbanding terbalik dengan teori yang diungkap oleh (Hidayat 2008). Kondisi
seperti ini memang menjadi sebuah kebiasaan yang sudah turun temurun yang
kurang baik dalam melakukan pelayanan kesehatan bagi pasien. Pemberian
asuhan keperawatan adalah tugas utama seorang perawat untuk menunjang
kondisi kesehatan pasien. Pemberian asuhan keperawatan yang baik akan
menumbuhkan kepercayaan yang baik pula pada profesi perawat. Kondisi yang
dinyatakan partisipan bahwa infus diganti 4-5 hari setelah pemasangan belum

76

mendukung pemberian asuhan keperawatan yang baik untuk semua pasien tanpa
harus membedakan status sosial pasien. Karena seorang profesi perawat dituntut
untuk profesional dalam melakukan suatu tindakan sesuai dengan prosedur yang
berlaku. Dari pihak RSUD dr. Soediran Mangun Sumarso Wonogiri sendiri sudah
memberikan sebuah prosedur dalam melakukan segala tindakan yang keperawatan
yaitu SOP. SOP yang sesuai dengan judul penelitian ini adalah SOP pemasangan
infus.
4.3.6. Alasan infus diganti kurang dari 3 hari
Teori pergantiaan infus menurut (Hidayat 2008) infus seharusnya diganti
48-72 jam sekali dengan infus set yang baru. Jika dilihat dari kenyataan yang ada
dengan teori yang dinyatakan (Hidayat 2008), kondisi saat infus diganti kurang
dari 3 hari diungkapkan oleh partisipan. Hal tersebut dipicu oleh yang
menyebabkan infus tersebut memang harus diganti agar tidak menimbulkan halhal yang lebih buruk dari kejadian yang sudah ada saat itu. Pergantian infus
kurang dari 3 hari memang baik adanya jika dilakukan karena berdasarkan oleh
teori yang ada. Tetapi jika infus diganti kurang dari 3 hari dengan alasan karena
banyak faktor seperti bengkak, flebitis merupakan hal yang kurang baik pula
dalam segi hal keselamatan pasien. Karena kejadian pemasangan infus yang
menimbulkan komplikasi saat ini bukan lagi hal yang dapat diabaikan begitu saja
karena melihat dari dampak yang ada saat ini memang membuat kerugian bagi
pasien. Untuk mencegah pasien dengan komplikasi pemasangan infus salah satu
caranya adalah dengan melakukan pemasangan infus sesuai dengan SOP atau

77

pedoman standar pemasangan infus yang telah disediakan oleh RSUD dr.
Soediran Mangun Sumarso Wonogiri.
4.3.7. Angka kejadian flebitis dalam 1 bulan
Flebitis merupakan infeksi nosokomial yaitu infeksi oleh mikroorganisme
yang dialami oleh pasien yang diperoleh selama dirawat di rumah sakit diikuti
dengan manifestasi klinis yang muncul sekurang-kurangnya 3x24 jam (Darmadi
2008). Partisipan mengatakan pernah ada pasien yang mengalami flebitis. Dari
semua partisipan mengungkapakan bahwa dibangsal tersebut pernah ada bahkan
sering terjadi flebitis namun dalam tahapan yang berbeda-beda. Mengingat flebitis
adalah infeksi nosokomial yang dialami pasien selama dirawat dirumah sakit.
Maka dari itu setidaknya sebagai seorang perawat wajib mencegah terjadinya
infeksi nosokomial. Saat peneliti mengajukan pertanyaan ada berapa pasien yang
mengalami kejadian flebitis lima dari satu partisipan menjawab kurang lebih ada
dua puluh pasien yang terjadi flebitis. Namun keempat partisipan menjawab lupa.
Tema yang didapatkan menunjukan bahwa memang tidak ada pencatatan angka
kejadian infeksi nosokomial terutama flebitis.
Obervasi yang dilakukan oleh peneliti bahwa saat melakukan penelitian
yang belum genap satu bulan yaitu baru sekitar satu minggu lebih sudah ada
angka kejadian flebitis di skala satu yang terjadi pada hari ke dua dan ke tiga
setelah pemasangan infus dibangsal. Sedangkan pemasangan yang dilakukan oleh
partisipan lain bahwa terjadi flebitis di skala dua yang terjadi pada hari ke tiga.
Menurut teori dari (Hidayat 2008) infus seharusnya diganti 48-72 jam sekali
dengan infus set yang baru. Kondisi lamanya pemasangan infus sudah sesuai

78

dengan teori yang ada jika memang diganti pada hari ke tiga setelah pemasangan
namun pergantian yang terjadi dengan alasan terjadinya flebitis di skala satu dan
dua. Kondisi lain yang berbeda terjadi pada pasien yang dipasang infus oleh
partisipan berikutnya dengan kondisi kejadian flebitis pada hari ke enam setelah
pemasangan infus. Kenyataan yang ada ini menunjukkan bahwa tidak sesuainya
penggantian infus dengan teori yang ada. Meskipun pada hari ketiga kondisi infus
masih bagus belum ditemukan gelaja flebitis. Namun sesuai dengan observasi
memang belum diganti.
4.3.8. Intervensi pasien flebitis
Flebitis merupakan infeksi nosokomial yaitu infeksi oleh mikroorganisme
yang dialami oleh pasien yang diperoleh selama dirawat di rumah sakit diikuti
dengan manifestasi klinis yang muncul sekurang-kurangnya 3x24 jam (Darmadi
2008). Tindakan partisipan ini sudah sangat benar mendukung untuk mencegah
terjadinya flebitis yang lebih parah. Terbukti sudah semua partisipan melakukan
tindakan tersebut. Tindakan melepas infus dan ganti lokasi setelah terlihat adanya
flebitis dalam skala ringan maupun berat. Pada hasil penelitian yang diungkapkan
oleh (Handoyo&Endang 2007) bahwa penggantian lokasi pemasangan infus
merupakan tindakan alternatif dalam penanganan flebitis. Tindakan ini juga
diungkapkan oleh (Krzywda dan Edmiston 2002) bahwa tindakan mengganti infus
atau memasang dianggota badan lain merupakan terapi yang paling efektif untuk
menyembuhkan flebitis. Jika dilihat dari observasi peneliti bahwa memang jika
terjadi flebitis partisipan mengganti melepas dan lokasi pemasangan infus. Agar

79

tidak terjadi hal-hal yang lebih dari yang tidak diinginkan. Tindakan ini memang
sudah banyak dipraktikan dalm dunia kerja jika sudah terjadi flebitis.
4.3.9. Penyebab flebitis
Menurut (The Centers for Disease Control and Prevention (CDC) tahun
2002) dalam artikel intravaskuler catheter related infection in adult and
pediatric kuman yang sering dijumpai pada pemasangan katheter infus adalah
stapylococus dan bakteri gram negatif. Ada pula penyebab lain yang dalam
pernyataan partisipan disebabkan oleh kebersihan. Misalnya pemakaian
hanschoon yang tidak bersih bahkan steril, karena pada saat pemasangan infus
hanschoon yang dipakai partisipan dalam keadaan kotor, bagaimana tidak
dikatakan kotor jika hanschoon yang dipakai sudah dipakai pada perawatan pasien
lain secara bergantian. Memang abocath yang akan dimasukan kedalam vena tidak
tersentuh oleh hanschoon karena hanschoonnya hanya memegang gagang abocath
tetapi hanschoon yang dipakai sudah jelas tentu dipakai untuk memegang kapas
alkohol untuk mendisinfektan kulit yang akan dipasang infus. Secara langsung
bakteri yang ada dihanschoon tersebut menempel pada kapas alkohol dan dipakai
untuk mendisinfektan lokasi yang akan dipasang.
Bakteri sudah ada dikulit kemudian kulit dipasang infus ada banyak
kemungkinan bakteri tersebut ikut masuk kedalam abocath yang masuk kedalam
vena sehingga menjadi penyebab terjadinya flebitis. Itu salah satu alasan mengapa
keseterilan yang harus dijaga saat pemasangan infus. Hanschoon yang bersih juga
bisa mempengaruhi kejadian flebitis. Jika dilihat dari observasi dapat disimpulkan

80

bahwa kejadian flebitis pada pasien yang dipasang infus oleh partisipan ini
disebabkan oleh kebersihan dari lokasi pemasangan infus. Aktifitas fisik juga
menjadi salah satu penyebab terjadinya flebitis jika pasien terlalu banyak
bergerak. Didukung oleh pernyataan (Workman dalam Mustofa 2007) penyebab
flebitis dari fisik: Terjadi karena faktor bahan kanul yang digunakan berdiameter
besar, sehingga mempermudah pecahnya pembuluh darah flebitis dapat pula
terjadi jika pemasangan tidak pada tempat yang baik, misalnya siku atau
pergelangan tangan. Transfusi darah seperti yang diungkapkan oleh partisipan
juga menjadi penyebab terjadinya flebitis, jika pasien melakukan trasnfusi darah
secara langsung dapat menghambat darah masuk kedalam tubuh karena darah jika
lama-lama berada diluar daerah panas akan mengental dan menyebabkan
penyumbatan pada abocath hingga mengakibatkan flebitis. (Hadaway 2006)
menerangkan bahwa beberapa cairan bisa dipergunakan dalam menjaga terjadinya
cloting akibat bekuan darah pada slang dan jarum infuse. Penggunaan cairan yang
tepat dapat menghilangkan clot/sumbatan tersebut diantaranya, sodium chloride,
heparin flush solution, ethylenediaminetetraacetate dan ethanol. Menurut (Booker
dan Ignaticus dalam Hening Pujasari 2002) bahwa pH cairan yang lebih rendah
memiliki resiko flebitis yang lebih tinggi, tetapi perlu juga diingat tentang
pemberian obat melalui intravena.

81

Cairan infus juga menjadi salah satu penyebab kejadian flebitis sesuai
dengan ungkapan partisipan. Karena ada cairan infus yang memiliki kandungan
yang dapat membuat tersumbat pada selang infus. Terjadi sumbatan jika terjadi
dalam waktu lama bisa menyebabkan peradangan pada daerah yang terpasang
infus sehingga dapat menyebabkan kejadian flebitis. Seperti pernyataan
(Workman dalam Mustofa 2007) penyebab flebitis dari kimia: biasanya iritasi ini
bersumber dari cairan intravena atau obat-obatan yang digunakan umumnya
cairan tersebut memiliki pH rendah dengan osmolaritas tinggi, sebagai contoh
adalah cairan dextrose hipertonik atau cairan yang mengandung kalium klorida.
4.3.10. Gambaran pemasangan infus yang tidak sesuai SOP
1.

Mempertahankan vena pada posisi stabil


Salah satu prosedur pemasangan infus yang disampaikan oleh (Smeltzer &

Bare, 2002) bahwa dengan tangan yang tidak memegang peralatan akses vena,
pegang tangan pasien dan gunakan jari atau ibu jari untuk menegangkan kulit di
atas pembuluh darah. Fungsi dari prosedur yang dilakukan itu sama artinya
dengan membantu vena untuk menstabil agar lebih mudah dalam pemasangan
infus. Mempertahankan vena pada posisi yang stabil merupakan hal yang penting
dalam pemasangan infus. Jika tidak dilakukan kemungkinan abocath tidak akan
terpasang pada tempat yang benar pada vena. Mempertahankan posisi vena stabil
mempengaruhi keberhasilan dalam pemasangan infus.
Mengingat vena mudah saja hilang setelah diraba jika tidak dipertahankan
dengan stabil. Hingga bisa mengakibatkan vena terluka dan terjadinya flebitis.
Tahapan kerja pada SOP ini tidak dilakukan oleh partisipan setiap kali

82

pemasangan infus. Peneliti dapat mengobservasi tindakan tersebut memang sudah


menjadi kebiasaan partisipan. Seperti kebiasaan pada partisipan yang lain yang
belum melakukan tindakan keperawatan sesuai dengan SOP. Sebuah kedisiplinan
adalah hal yang memang sulit bagi seorang perawat dengan tuntutan pekerjaan
yang banyak. Namun mengenai hal tersebut bisa saja partisipan melatih diri dalam
mendisiplinkan semua tindakan termasuk dalam pemasangan infus. Disiplin ini
yang berarti patuh akan pedoman atau aturan baku yang telah disediakan oleh
RSUD dr. Soediran Mangun Sumarso Wonogiri.
2. Memakai hanschoon
Kewaspadaan Universal yaitu tindakan pengendalian infeksi yang
dilakukan oleh seluruh tenaga kesehatan untuk mengurangi resiko penyebaran
infeksi dan didasarkan pada prinsip bahwa darah dan cairan tubuh dapat
berpotensi menularkan penyakit, baik berasal dari pasien maupun petugas
kesehatan (Nursalam 2007). Hal ini menunjukkan bahwa kebersihan hanschoon
dapat mencegah terjadinya flebitis. Kebanyakan hanschoon yang dipakai oleh
partisipan adalah hanschoon kotor. Kewaspadaan universal yang dilakukan oleh
partisipan dalam melakukan tindakan keperawatan terutama pemasangan infus
belum lah sesuai dengan apa yang telah diharapkan karena hanschoon yang
dipakai partisipan adalah hanschoon dari pasien satu ke pasien lain. Jika diuraikan
hanschoon yang telah dipakai dari pasien lain contohnya memagang kulit pasien
dan terkontaminasi cairan pasien bahkan dipakai lagi untuk pasien berikutnya
sampai pada saatnya hanschoon tersebut dipakai memasang infus pasien,
hanschoon tersebut sudah tentu dipakai memegang kapas alkohol yang dipakai

83

disinfektan padahal hanschoon tersebut sudah jelas terkontaminasi dari beberapa


pasien.
Bakteri dan virus yang telah menempel dihanschoon sudah pasti
menempel pula pada kapas alkohol yang dipakai untuk disinfektan kulit pasien
yang akan dipasang infus. Kapas alkohol yang dipakai untuk membersihkan kulit
sebelum infus dipasang dalam keadaan kotor bagaimana kulit tersebut bisa
dikatakan bersih bahkan steril dan siap untuk dilakukan pemasangan infus.
Hanschoon ini harus selalu dipakai dalam keadaan bersih bahkan steril pada saat
melakukan tindakan yang kontak atau diperkirakan akan terjadi kontak dengan
darah, cairan tubuh, sekret, kulit yang tidak utuh, selaput lendir pasien dan benda
terkontaminsi. Mengingat kejadian infeksi yang terjadi adalah hal yang tidak baik.
Kejadian flebitis merupakan kejadian infeksi nosokomial. Seorang perawat
memiliki tugas untuk menjaga kesehatan pasien dan menjaga agar tidak terjadi
infeksi pada pasien. Kewaspadaan universal yang harus dilakukan oleh partisipan
bukan hanya demi keamanan pasien tetapi juga partisipan itu sendiri. Kebersihan
hanschoon merupakan hal yang penting bagi partisipan saat melakukan
pemasangan infus. Perawat harus menggunakan sarung tangan sekali pakai tidak
steril selama prosedur pungsi vena karena tingginya kemungkinan kontak dengan
darah pasien (Asmadi 2008).
3. Membersihkan kulit dengan kapas alkohol (melingkar dalam ->keluar)
Disambungkan dengan pemakaian hanschoon yang dilakukan oleh partisipan
bahwa pemakaian hanschoon tersebut dalam keadaan kotor dan digunakan untuk
membersihkan kulit menggukan kapas alkohol dilakukan naik turun dan berulang

84

kali. Sudah pasti bakteri dan virus yang ada dihanschoon pindah dikulit dan dapat
mempenaruhi kejadian flebitis. Dalam jurnalnya (Elizabeth Ari, Lidwina Triastuti,
dan Sisilia Heni tahun 2009) didapatkan hasil bahwa tidak ada perbedaan yang
bermakna atau signifikan antara kejadian infeksi pada pemasangan infus dengan
disinfektan cara spray dengan cara oles. Namun demikian cara disinfektan yang
yang dilakukan dengan cara oles pun harus sesuai dengan SOP pemasangan infus
dan kewaspadaan universal untuk mendapatkan hasil seperti penelitian tersebut.
Namun jika dilakukan seperti dalam penelitian yang dilakukan partisipan ini bisa
sangat mempengaruhi kejadian infeksi seperti flebitis mudah saja terjadi.
4. Melakukan desinfeksi tutup botol cairan
Melakukan desinfektan tutup botol cairan merupakan salah cara yang
dilakukan untuk mencegah terjadinya infeksi. Seperti yang diungkap oleh
(Nursalam 2007) bahwa Kewaspadaan Universal yaitu tindakan pengendalian
infeksi yang dilakukan oleh seluruh tenaga kesehatan untuk mengurangi resiko
penyebaran infeksi dan didasarkan pada prinsip bahwa darah dan cairan tubuh
dapat berpotensi menularkan penyakit, baik berasal dari pasien maupun petugas
kesehatan. Dalam pelaksanaannya tahapan dari SOP pemasangan infus ini tidak
dilakukan oleh partisipan saat melakukan pemasangan infus. Jika melakukan hal
ini tentunya dilakukan dengan hanschoon dan kapas alkohol yang tidak
terkontaminasi agar tidak terjadi infeksi. Karena tema ini didapatkan dari tahapan
kerja SOP yang tidak dilakukan dalam pemasangan infus. Secara langsung sangat
berhubungan dengan tema-tema yang yang lainnya. Berkesinambugannya tema
ini memperkuat terjadinya flebitis pada pasien yang terpasang infus tidak sesuai

85

dengan SOP. Disinfektan tutup botol cairan berarti membersihkan tutup botol
cairan yang akan dipasang pada infus pasien. Tujuannya agar kuman-kuman yang
ada pada tutup botol cairan infus yang terkontaminasi dari luar tidak masuk
kedalam tutup botol yang ada didalam. Pencegahan ini merupakan langkah awal
untuk mencegah kuman yang masuk.
5. Meletakkan tourniquet 5 cm proksimal yang akan ditusuk
Meletakkan tourniquet 5 cm proksimal yang akan dilakukan penusukan
merupakan hal yang penting juga karena hal ini dapat mempengaruhi tema yang
mempertahankan vena pada posisi stabil. Tourniquet adalah salah satu alat yang
digunakan untuk mendukung tema yang mempertahankan vena dalam posisi
stabil. Setiap SOP yang berhubungan dengan vena ataupun arteri itu
membutuhkan tourniquet yang berguna untuk membendung vena atau
mempertahankan vena pada posisi stabil agar dalam pemasangan infus atau
pengambilan darah dapat sesuai dengan yang diinginkan dalam keberhasilannya
dan tidak menimbulkan komplikasi. Tourniquet diletakkan 5 cm dari lokasi
pemasangan infus karena jika dilakukan kurang dari 5 cm akan mengganggu
proses penusukan abocath kedalam vena.
Namun tahapan ini tidak sepenuhnya dilakukan menggunakan tourniquet
yang tersedia dilokasi melainkan partisipan menggunakan selang infus bekas yang
dipotong sehingga bisa digunakan dalam pemasangan infus sebagai pengganti
tourniquet. Fungsi dari selang infus yang dipotong itu memang hampir sama
dengan tourniquet namun tourniquet yang memang sudah tersedia dan sudah
menjadi standar nasional dalam penggunaan nya pada pemasangan infus.

86

6. Memasang perlak pengalas


Perlak pengalas saat melakukan pemasangan infus adalah salah satu syarat
untuk terlaksananya pemasangan infus yang sesuai dengan SOP dimanapun
seorang perawat bekerja. Kewaspadaan Universal yaitu tindakan pengendalian
infeksi yang dilakukan oleh seluruh tenaga kesehatan untuk mengurangi resiko
penyebaran infeksi dan didasarkan pada prinsip bahwa darah dan cairan tubuh
dapat berpotensi menularkan penyakit, baik berasal dari pasien maupun petugas
kesehatan (Nursalam 2007). Fungsi dari perlak pengalas saat melakukan
pemasangan infus adalah untuk melindungi daerah yang akan terpasang infus
dalam keadaan bersih dari kuman yang ada di tempat tidur pasien. Menjaga agar
tidak ada darah atau cairan tubuh yang terjatuh ditempat tidur yang akan membuat
kuman berpindah dari tempat satu ke tempat lain yang menyebarkan bakteri dan
virus yang bisa menimbulkan infeksi nosokomial.
4.4. Keterbatasan Penelitian
Peneliti menyadari adanya kekurangan dalam penelitian gambaran
pelaksanaan pemasangan infus yang tidak sesuai SOP. Belum dilakukannya
observasi apakah jika pemasangan infus sesuai SOP juga bisa dipastikan tidak
terjadi flebitis. Mengingat faktor terjadinya flebitis sangat banyak.
Peneliti dalam mengumpulkan data dokumentasi (foto) kurang lengkap
dikarenakan hal itu peneliti lebih memfokuskan pada waktu observasi kejadian
flebitis dan pemasangan infus yang tidak sesuai SOP.

87

Peneliti menyadari bahwa tidak mendalami tentang perawat yang lebih


mengikuti alur dari senior dalam pelaksanaan pemasangan infus dibandingkan
dengan mendalami pelaksanaan pemasangan infus sesuai SOP.

BAB V
PENUTUP

Bagian ini merupakan bagian akhir dari laporan hasil penelitian yang
menjelaskan kesimpulan dan saran. Simpulan yang dibuat berdasarkan kategori
yang ada dan tema-tema yang telah ditemukan dalam penelitian, dampak dari
pelaksanaan pemasangan infus yang tidak sesuai SOP, Prosentase kejadian flebitis
dan analisa gambaran pelaksanaan pemasangan infus yang tidak sesuai SOP.
Sedangkan saran yang dibuat bagi rumah sakit, institusi pendidikan, peneliti lain
dan peneliti.
5.1. Simpulan
5.1.1. Gambaran pelaksanaaan pemasangan infus
1. Pengertian SOP
Hasil penelitian pada partisipan dari pertanyaan tentang pengertian SOP
ditemukan tema sebagai berikut : 1. Aturan, 2. Standar. Tema-tema yang telah
didapatkan adalah pernyataan dari partisipan pada saat menjawab pertanyaan dari
partisipan.
2. Pelaksanaan SOP dibangsal
Hasil penelitian pada partisipan dari pertanyaan tentang pelaksanaan SOP
dibangsal ditemukan tema sebagai berikut : 1. Jarang dipraktikan, 2. Tidak hafal,
3. Melihat sikon. Tema-tema yang telah didapatkan itu adalah pernyataan dari
partisipan pada saat menjawab pertanyaan dari peneliti.

88

89

3. Pemasangan belum sesuai SOP


Hasil dari wawancara pada partisipan menyatakan tentang petanyaan
pemasangan belum sesuai SOP dalam tindakan keperawatan pemasangan infus.
Dari pernyataan partisipan ini menimbulkan tema-tema, tema tersebut sebagai
berikut:1. Memakan waktu lama. Tema ini didapatkan dari partisipan 1, 2 dan 5.
4. Alasan belum sesuai SOP
Hasil penenlitian yang dinyatakan partisipan dalam pertanyaan alasan
kenapa partisipan belum sesuai SOP dalam melakukan tindakan keperawatan
menghasilkan tema-tema sebagai berikut: 1. Tuntutan pekerjaan yang banyak.
Tema ini didaapat dari partisipan saat menjawab pertanyaan dari peneliti.
5. Waktu penggantian infus
Hasil penelitian ini di dapat dari hasil pernyataan dari partisipan 1,2,3, dan
4. Partisipan menyatakan biasanya infus diganti berapa hari sekali. Dari
pernyataan partisipan tersebut memunculkan tema bahwa infus diganti 4-5 hari
dari pemasangan infus.
6. Alasan infus diganti kurang dari 3 hari
Hasil penelitian ini didapat dari pernyataan dari semua partisipan yang
terlibat dalam penelitian ini. Dari jawaban partisipan ini didapatkan tema-tema
sebagai berikut: 1. Pernah, 2. Bengkak, 3. Plebitis. Tema-tema yang telah
didapatkan itu adalah pernyataan dari partisipan pada saat menjawab pertanyaan
dari peneliti.

90

7. Angka kejadian flebitis dalam 1 bulan


Hasil penelitian ini didapatkan dari 2 kategori yaitu kategori dari
pernahkan ada pasien yang mengalami kejadian flebitis dan juga dalam 1 bulan
ada berapa pasien yang mengalami kejadian flebitis. Dari hal tersebut dapat
ditemukan tema-tema sebagia berikut: 1. Pernah ada, 2. Lupa. Tema-tema ini
didapatkand ari pernyataan dari partisipan dan juga hasil obeservasi.
8. Intervensi pasien flebitis
Hasil penelitian ini didapatkan dari pernyataan partisipan dari pertanyaan
peneliti tentang tindakan jika pasien mengalami flebitis. Dari pernyataan
partisipan tersebut muncul tema-tema sebagai berikut: 1. Ganti lokasi, 2. Melepas
infus.
9. Penyebab flebitis
Hasil penelitian ini didapatkan dari partisipan yang menjawab pertanyaan
dari peneliti tentang penyebab flebitis pada pasien partisipan. Dari pernyataan
partisipan telah ditemukan tema-tema sebagai berikut: 1. Aktifitas fisik, 2.
Transfusi darah, 3. Cairan infus, dan 4. Kebersihan. Tema-tema tersebut akan
diuraikan sendiri-sendiri.
10. Gambaran pemasangan infus yang tidak sesuai SOP
Hasil dari gambaran pelaksanaan pemasangan infus ini didapatkan dari
observasi peneliti yang dilakukan menemukan tema-tema. Tema-tema tersebut
sebagai berikut: 1. Mempertahankan vena pada posisi stabil, 2. Memakai
hanschoon, 3. Membersihkan kulit dengan kapas alkohol (melingkar dalam >keluar), 4. Melakukan desinfeksi tutup botol cairan, 5. Meletakkan tourniquet 5

91

cm proksimal yang akan ditusuk, 6. Memasang perlak pengalas. Tema ini


didapatkan dari hasil observasi tentang bagaimana partisipan ini melakukan
pemasangan infus. Tema ini didapat dari tahapan SOP dari RSUD dr. Soediran
Mangun Sumarso Wonogiri. Yang tidak lain sebagai pedoman observasi dalam
penelitian.
5.1.2. Prosentase gambaran pelaksanaan pemasangan infus yang tidak sesuai
SOP terhadap kejadian flebitis.
Didapatkan bahwa prosentase kejadian flebitis ada sekitar 20 pasien yang
mengalami flebitis dalam 1 bulan. Saat melakukan penelitian yang belum sampai
1 bulan sekitar 1 minggu lebih sudah ada angka kejadian flebitis diskala satu, dua
dan tiga namun terjadi pada hari yang berbeda-beda.
5.1.3. Dampak dari gambaran pelaksanaan pemasangan infus yang tidak sesuai
SOP.
Dalam pemasangan infus yang tidak sesuai dengan SOP dalam penelitian
ini didapatkan dampak bahwa memang pemasangan infus yang tidak sesuai SOP
dapat mempengaruhi kejadian flebitis dibangsal kenanga RSUD dr. Soediran
Mangan Sumarso Wonogiri.
5.1.4. Menganalisa gambaran pelaksanaan pemasangan infus yang tidak sesuai
SOP.
Kesimpulan yang didapatkan mengenai analisa gambaran dalam
pemasangan infus yang tidak sesuai SOP di bangsal Kenanga memang disetiap
pelaksanaanya kebanyakan belum sesuai dengan SOP. Banyak alasan yang

92

terungkap dari perawat namun yang paling banyak dan sering dikeluhkan adalah
tuntutan pekerjaan yang banyak.
5.2. Saran
5.2.1. Bagi rumah sakit
1. Sebagai bahan masukan untuk perawat di RSUD dr. Soediran Mangun
Sumarso Kabupaten Wonogiri dalam meningkatkan kualitas pelayanan
asuhan keperawatan pada pasien. Terutama untuk pemasangan infus harus
sesuai dengan standar SOPuntuk meminimalkan tingkat kejadian flebitis.
2. Sebagai sumber dokumen diperpustakaan RSUD dr. Soediran Mangun
Sumarso Kabupaten Wonogiri.
5.2.2. Bagi Institusi Pendidikan
1. Sebagai bahan acuan bagi pendidikan tentang gambaran pelaksanaan
pemasangan infus yang tidak sesuai SOP terhadap kejadian flebitis dalam
menyampaikan teori tentang flebitis.
2. Sebagai bahan penelitian lebih lanjut tentang gambaran pelaksanaan
pemasangan infus yang tidak sesuai SOP terhadap kejadian flebitis lebih
banyak ditemukan diskala berapa.
5.2.3. Bagi Peneliti Lain
1. Penelitian ini dapat menjadi acuan oleh peneliti lain untuk meneliti kembali
tentang kejadian flebitis.
2. Adanya hal-hal yang kurang dalam penelitian ini bisa menjadi bahan oleh
peneliti lain meneliti lebih lanjut.

93

5.2.4. Bagi Peneliti


1. Semoga dengan adanya penelitian ini menjadi koreksi peneliti dalam
melakukan tindakan keperawatan sesuai SOP.
2. Menjadi lebih hati-hati dalam melakukan tindakan keperawatan.

DAFTAR PUSTAKA

Asmadi ( 2008 ), Konsep Dasar Keperawatan, Jakarta : EGC


Campbell, L. (1998b). IV-related plebitis complications and length of hospital
stay:2. British Journal of Nursing, 7 (22), 1364-1370.
Danim, Sudarawan (2004). Metode Penelitian Untuk Ilmu-ilmu Perilaku, PT
Bumi Aksara, Jakarta.
Darmadi (2008). Infeksi Nosokomial Problematika dan Pengendalianya. Jakarta:
Salemba.
Depkes RI (2008) Standar Pelayanan Minimal Rumah Sakit
Dougherty, L. (2008). Peripheral cannulation. Nursing Standard, 22 (52), 49-56.
Dougherty, L., dkk. (2010). Standards for infusion therapy: The RCN IV therapy
forum.
Elizabeth Ari, Lidwina Triastuti, Sisilia Heni (2009) perbedaan tehnik
mendesinfeksi alkohol 70% antara cara Spray dengan oles saat
pemasangan infus dalam Menurunkan jumlah bakteri pada site infuse di
rumah sakit Santo yusup bandung Jurnal Keperawatan Volume 10 No.
XIX Oktober 2008 Februari 2009 Hal 76.
Etika Emaliyawati (....).Tindakan kewaspadaan universal sebagai upaya untuk
Mengurangi resiko penyebaran infeksi fakultas ilmu keperawatan
Universitas padjadjaranBandung

Ghorbani, M. & Zavareh, M.N (2007) Pheriperal intravenous chateter related


phlebitis and risk factors. di peroleh 29 Juli 2013 jam 8.00 wib, httpwww.
4808a4.pdf
Hadaway (2006) Technology of Flushing Vascular Access Devices. Journal of
Infusion Nursing 29 (3), 137 145
Hampton S. (2008). IV therapi. Journal of Community Nursing, 22(6), 20-22.

Handoyo dan Endang Trianto (2007) analisis tindakan perawatan yang dilakukan
pada pasien denganphlebitis di rsud prof dr. Margono soekardjo
purwokerto, Pengajar Program Sarjana Keperawatan Universitas Jenderal
Soedirman. Jurnal Keperawatan Soedirman (The Soedirman Journal of
Nursing), Volume 2, No.2 Juli 2007
Hening Pujasari (2002) Angka Kejadian Plebitis dan Tingkat Keparahannya,
Jurnal Keperawatan Indonesia, Vol.:6, No.1 , Penerbit FIK UI, Jakarta,
Maret, 2002.
Hidayat, A. Aziz Alimul (2008), Pengantar Konsep Dasar Keperawatan, Jakarta:
Salemba Medika.
Hindley, G. (2006). Infection control in peripheral cannulae. Nursing Standard,
18(27).
Ignatavicius, D.D., & Workman, ML. (2010). Medical-surgical nursing, Patientcentered collaborative care. 6th Edition. St. Louis: Saunders Elsevier Inc.
Krzywda dan Edmiston (2002) Central Venous Catheter Infections, Journal of
Infusion Nursing 25 (1), 29-35
Maria, Ince & Kurnia, Erlin. (2012). Kepatuhan Perawat Dalam Melaksanakan
Standar Prosedur Operasional Pemasangan Infus Terhadap Phlebitis.
Jurnal STIKES Volume 5, No.1, Juli 2012.
Mustofa (2007). Hubungan Antara Pengetahuan Dan Sikap Perawat Mengenai
Kontrol Infeksi Terhadap Perilaku Pencegahan Kejadian Flebitis Di Ruang
Rawat Inap RSD Sunan Kalijaga Demak, Skripsi, Universitas
Diponegoro Semarang.
Philips, L.D. (2005). Manual of iv therapeutics. Fourth Edition. Philadelphiaa: FA
Davis Company.
Polit, DF & Beck, CT (2006), Essentials Of Nursing Research Methods,
Appraisal, and Utilization, 6th edition, Lippincott Williams & Wilkins,
Philadelphia

Polit, DF & Hungler, BP (2005), Nursing Research : Principles and Methods, 6th
edition, Lippincott Williams & Wilkins, Philadelphia
Potter dan Perry (2005). Fundamental Keperawatan: Konsep, Proses, dan Praktik.
Jakarta: EGC
Prastika Daya, Sri Susilaningsih dan Afif Amir A. (2012). Kejadian Flebitis di
RSUD Majalaya Universitas Padjadjaran Bandung.
Saryono & Anggraeni, MD (2010), Metodologi Penelitian Kualitatif Dalam
Bidang Kesehatan, Nuha Medika, Yogyakarta
Smeltzer dkk. (2001). Buku ajar Keperawatan Medikal Bedah Vol 1 Edisi 8
Jakarta: EGC
Smeltzer, Suzanne C. dan Bare, Brenda G (2002), Buku Ajar Keperawatan
Medikal Bedah Brunner dan Suddarth (Ed.8, Vol. 1,2), Alih bahasa oleh
Agung Waluyo(dkk), EGC, Jakarta.
Subagyo, Joko P. (2004). Metode Penelitian Dalam Teori dan Praktek, PT Asdi
Mahasatya, Jakarta.
Sutopo, HB (2006), Metodologi Dasar Teori dan Terapannya Dalam Penelitian,
Universitas Negeri Sebelas Maret, Surakarta
Wayunah (2011). Hubungan pengetahuan perawat tentang terapi infus dengan
kejadian flebitis dan kenyamanan pasien diruang rawat inap rumah sakit
umum daerah (RSUD) Kabupaten Indramayu, Tesis, Universitas
Indonesia Jakarta.

Anda mungkin juga menyukai