Anda di halaman 1dari 6

MARINE STEAM TURBINE

Bentuk siklus uap akan digunakan untuk mengambarkan proses temodinamic


secara keseluruhan, dimana panas akan dikonversikan dalam daya mekanik. Dasar dari
siklus uap terdiri dari boiler, turbine, dan kondensor serta pompa untuk mengalirkan air
masuk ke dalam boiler.dimana boiler digunakan untuk proses pemanasan air hingga
mengubah fasa nya menjadi uap. Turbine digunakan untuk mengubah energi panas yang
terdapat di uap menjadi enegi mekanik yang akan disalurkan ke poros transmisi.
Sedangkan kondensor digunakan untuk mendinginkan uap hingga fasa nya berubah
kembali menjadi air sebelum disalurkan kembali ke dalam boiler dengan bantuaan
pompa. Pada siklus uap pemanasan ulang digunakan digunakan untuk mendapatkan
kondisi yang paling efesien ketika masuk ke dalam turbine.
Panas laten dari uap mewakili besarnya total panas dari uap dan prinsip dari feed
heating adalah bleed off dari uap setelah melalui turbine dan penggunaanya untuk
pemanasan air dimana hilangnya panas laten dari siklus uap terjadi pada kondensor.
Ada 3 typikal siklus uap yang umum digunakan. Yang pertama adalah siklus uap
tampa ada pemanasan ulang, dimana 2 silinder turbine dengan 4 tingkat pemenasan
termasuk kombinasi deaerator heater.turbine menggerakan feed pump dan generator
menerima aliran uap dari tubin tekanan tinggi. Alasan digunakan siklus ini karena
tubine dengan daya rendah tidah efisien jika tekanan uap masuknya tinggi. Maka lebih
baik uap digunakan

pada turbine tekanan tinggi, sebelum uap tekanan rendah

digunakan untuk menggerakan turbine bantu. Feed pump digerakan dengan


menggunakan tekanan balik dari turbine dan uap yang berasal dari high pressure atau
low pressure digunakan untuk menyuplai dearetor heater.

Yang kedua, yaitu siklus uap tanpa pemanasan ulang, 2 silinder turbine dengan 4
tingkat pemanasan, tetapi pada siklus ini generator digerakan secara mekanik dari
turbine utama dan tanpa indikator injeksi udara dengan mengunakan rotari air pump.
Untuk mencapai efisiensi condensate digunakan untuk mendinginkan minyak pelumas
dan untuk memindahkan panas yang dihasilkan oleh loses mekanik pada gearbox dan
bearing turbine. Kasus sebelumnya pemanas ketiga dan keempat diletakan sebelum feed
pump dan berbentuk pemanas tekanan tinggi karena air yang dihasilkan dalam bentuk
tekanan tinggi.

Yang ketiga, merupakan siklus uap dengan menggunakan pemanas turbine.


Karena kondisi uap masuk biasanya secara signifikan lebih tinggi daripada sistem tanpa
pemanas, terdapat peningkatan 5 tahap dari pemanasan dengan 3 high pressure haeter
yang mengiidikasikan suatu temperatur akhir yang lebih tinggi.

PEMANASAN ULANG DAN TANPA PEMANASAN ULANG TURBINE


Mayoritas dari turbine biasanya menggunakan typre non rehaet dan beroperasi
dengan kondisi uap masuk pada tekanan 60 Bar dan suhu 510 0 C. Pada kasus dari
turbine dengan pemanasan ulang, uap dikembalikan ke boiler untuk dipanaskan
kembali, biasanya untuk temperatur masuk yang original setelah diekspansikan melalui
high pressure silinder. Uap yang dipanaskan kemudiaan dikembalikan ke turbin untuk
melengkapi ekspansinya dalam intermediate dan low pressure silinder. Type kondisi uap
adalah 100 bar / 5100C/ 5100C dengan temperatur kedua sesuai temperatur pemanasan
ulang. Alasan penggunaaan reheat adalah untuk meningkatkan efisiensi dan sistem kerja
pada kondisi dengan bahan bakar rata rata 4 6% lebih rendah dari sistem pipa nonreheat. Type high pressure tanpa pemanasan ulang, uap akan diekspansikan dari kondisi
masukan yang diberikan diatas turun kira kira 6.5 bar dan 230 0C pada high pressure
silinder, ekspansi akhir terhadap vacum terjadi pada low pressure silinder.
Kombinasi HP dan IP silinder digunakan pada mesin mesin dengan pemanas ualng.
Dengan catatan HP dan IP uap pada pemanasan ulang masuk pada titik tengah pada 2
inlet belts.

LOKASI DARI CASING


Aspek yang penting dari desain casing adalah lokasinya terhadap kaki bearing oler
kunci vertikal dan horizontal. Casing didukung secara tertutup terhadap horizontal
center line nya dan ekspasi vertikal diantara casing dan rotor.
Ini menarik karena dalam meminimalkan kebocoran uap dan mengutamakan efisiensi
HP dan IP turbine akan beroperasi dengan toleransi kira kira 0.3mm diantara rotor dan
komponen stasioner. Rotor teletak pada bearingnya dan fungsinya terletak pada casing
terhadap kaki kaki bearing.
Karena temperatur yang tinggi casing HP dan IP akan mengalami perubahan panas
beberapa derajat khususnya pada proses start. Jika kaki bearing terikat dengan kaku
terhadap ujung casing maka perubahan suhu dapat menyebabkan ketidak lurusan dari
gaya dorong bearing

LOSSES EFFISIENSI TURBIN UAP


Untuk mendapatkan efisiensi maksimum, perbandingan kecepatan blade dengan
kecepatan penguapan harus tepat, selain itu losses-losses yang mungkin terjadi harus
dapat dihindari dan diatasi dengan baik. Kemungkinan losses-losses tersebut antara lain
1. Leakage losses (losses karena bocoran)
a. Bocoran sepanjang permukaan nozzel
b. Bocoran pada moving blade
2. Losses pada blade dan nozzel
Losses ini berhubungan dengan aliran uap yang melewati blade dan saluran
nozzel, hal ini bergantung pada permukaan dan bentuk penampang melintang
daripada saluran nozzel. Losses akan meningkat ketika ukuran blade semakin
pendek dan ukuran bagian atas dengan bagian bawah dari nozzel rata atau
ketinggianya cenderung konstan.
OPERASIONAL TURBINE
Operasional didasrkan atas dasar prinsip keandalan maksimum untuk sistem
propulsi, meminimalkan banyaknya proses maintenance yang dilakukan selama
beroperasi dan memaksimalkan efisiensi operasional sehingga dapat memberikan
keuntungan bagi perusahaan.
WATER EROSION
Dengan pertimbangan bahwa air yang dimampatkan pada saat proses starting,
kalor laten yang terkandung pada uap akan di absorsi dengan pemanasan pada pipa dan
turbine casing hingga mencapai temperatur kerjanya. Uap akan dinaikan secara perlahan
lahan tekanan dan panasnyadengan menggunakan blow-down drain hingga laju tekanan
tercapai, dengan temperature minimum 500C sebelum uap masuk ke dalam turbine.
Turbine akan dipanaskan dengan vacum estabilished dan gland steam dengan cara
mengatur buka dan tutup ahead valve dan astern valve untuk waktu yang singkat
.
GETARAN
Salah satu sumber getaran pada sistem steam turbine adalah rotor yang berputar
serta pembengkokan 0.04 mm pada rotor yang berputar juga cukup menimbulkan
getaran yang besar. Pembengkokan sementara terjadi jika rotor diizinkan tetap tinggal
pada panas tubine yang berlebih. Sedangkan pembengkokan permanen dapat dihasilkan

dari heavy gland rubs, sehingga perkembangan glands sekarang ini dirancang untuk
meminimalkan akibat yang terjadi karena rubbing. Kesalahan yang disebabkan
keduanya karena kerja rotor yang mengalami pembengkokan sementaran atau juga
karena casing yang telah mengalami distorsi sebagai hasil dari pertambahan power.
Getaran bisa juga terjadi kerena kerugian poda rotor blede serta pembungkusnya.
APLIKASI TURBINE UAP PADA LAND USED (PLTU)
Sistem tubine uap dapat dialikasikan dalam bidang industi, pembangkitan
maupun dalam bidang perkapalan, untuk poses pembangkitan, tubine uap biasa
digunakan pada pembangkit listrik tenaga uap. Proses pembangkitan dimulai dari drum
ketel, dimana uap akan dialirkan menuju turbin uap. Pada PLTU besar (diatas 150 MW),
turbin yang digunakan ada 3 jenis yaitu turbin tekanan tinggi, menengah dan rendah.
Sebelum ke turbin uap tekanan tinggi, uap dari ketel akan dialirkan menuju Pemanas
Lanjut, hingga uap akan mengalami kenaikan suhu dan menjadi kering.
Setelah keluar dari turbin tekanan tinggi, uap akan masuk ke dalam Pemanas
Ulang yang akan menaikkan suhu uap sekali lagi dengan proses yang sama seperti di
Pemanas Lanjut. Selanjutnya uap baru akan dialirkan ke dalam turbin tekanan
menengah dan langsung dialirkan kembali ke turbin tekanan rendah. Energi yang
dihasilkan turbin tekanan tinggi, menengah dan rendah inilah yang akan diubah
wujudnya dalam generator menjadi energi listrik.

Dari turbin tekanan rendah uap dialirkan ke kondensor untuk diembunkan


menjadi air kembali. Pada kondensor diperlukan air pendingin dalam jumlah besar.
Inilah yang menyebabkan banyak PLTU dibangun daerah pantai atau sungai.
Jika jumlah air pendingin tidak mencukupi maka dapat digunakan cooling tower
yang mempunyai siklus tertutup. Air dari kondensor di pompa ke tangki air / deareator
untuk mendapat tambahan air akibat kebocoran dan juga diolah agar memenuhi mutu air
ketel berkandungan NaCl, Cl, O2 dan derajat keasaman (pH). Setelah itu, air akan
melalui Economizer untuk kembali dipanaskan dari energi gas sisa dan dipompakan
kembali ke dalam ketel.