Anda di halaman 1dari 82

ANALISIS STRUKTUR PENGENDALIAN INTERN PROSEDUR

PEMBELIAN PADA PT. WAHIDA INDONESIA CABANG PALEMBANG


SKRIPSI
Untuk Memenuhi Sebagai Dari Syarat-Syarat Guna Mencapai Gelar Sarjana
Ekonomi

Disusun Oleh :
WILLI AZHARI
10.12.11.0292

FAKULTAS EKONOMI
UNIVERSITAS TRIDINANTI
PALEMBANG
2015

UNIVERSITAS TRIDINANTI
FAKULTAS EKONOMI
PALEMBANG

TANDA PERSETUJUAN SKRIPSI

Nama

: WILLI AZHARI

Nomor Pokok

: 10.12.11.0292

Program Studi

: AKUNTANSI

Mata kuliah

: SISTEM INFORMASI AKUNTANSI

Judul Skripsi

: ANALISIS STRUKTUR PENGENDALIAN


INTERN PROSEDUR PEMBELIAN PADA PT.
WAHIDA INDONESIA PALEMBANG

Pembimbing Skripsi
Tanggal...............................Pembimbing I

: Msy. Mikial, SE.M.Si.,Ak.CA


NIDN: 0205026401

Tanggal..............................Pembimbing II

: Kusminaini Armin,SE,MM
NIDN: 0222086301

Mengetahui:
Ketua Jurusan

Staiful Sahri, SE, M.Si


NIDN: 0220085901

PERNYATAAN BEBAS PLAGIAT

Saya yang betanda tangan dibawah ini:


Nama

: WILLI AZHARI

Nomor Pokok

: 10.12.11.0292

Fakultas

: Ekonomi

Jurusan

: Akuntansi

Menyatakan bahwa skripsi ini telah ditulis dengan sungguh-sungguh dan tidak ada
bagian yang merupakan penjiplakan karya orang lain.
Apabila dikemudian hari terbukti bahwa pernyataan ini tidak benar, maka saya
sanggup

menerima

sanksi

berupa

pembatalan

skripsi

dengan

segala

konsekuensinya.

Palembang, april 2015


Penulis,

WILLI AZHARI

MOTTO

Banyak Kegagalan Dalam Hidup Ini


Dikarenakan Orang-Orang Tidak Menyadari Betapa Dekatnya
Mereka Dengan Keberhasilan Saat Mereka Menyerah.

Kupersembahkan Kepada:

Alhamdulillah, terimakasih Allah


Perjuangan berat hambaMu yang lemah ini berakhir juga, Puji syukur selalu
hamba panjatkan kehadiranMu ya Allah, Terima kasih Allah dengan kerikilkerikil cobaan dariMu, hamba dapat mengerti arti hidup yang sesungguhnya.
Skripsi ini khusus ku persembahkan untuk:
- IBU dan AYAHKU tercinta, orang tua juara satu di seluruh dunia, yang tiada
hentinya memberikan semangat, doa, dukungan, kasih sayang untuk
kesuksesan anaknya, I LOVE THEM SO :*
- Kakak-kakak dan adikku tercinta,
Ari median, Donni Hidayat
Tommi jefrian, dan adikku Dian Elfreda
- Dosen-dosen Pembimbin Msy. Mikial, SE.M.Si.,Ak.CA , Kusminaini
Armin,SE,MM ) yang telah memberikan bimbingan selama ini.
Semoga Skripsi ini bermanfaat, dan berjejak,,,,,,,,,Amin.

KATA PENGANTAR
Alhamdulillah kami panjatkan kehadirat Allah SWT bahwa karena rahmat
dan hidayah-Nya penulis dapat menyelesaikan skripsi yang berjudul Analisis
Struktur Pengendalian Intern Proses Pembelian Pada PT. WAHIDA INDONESIA
Palembang dapat diselesaikan dengan baik. Shalawat serta salam semoga selalu

tercurah kepada Nabi Besar Muhammad SAW beserta keluarga dan sahabat-Nya
yang selalu setia.
Selama masa perkuliahan hingga penyelesaian skripsi ini, penulis
mendapatkan bantuan dan dorongan dari berbagai pihak. Teristimewa penulis
mengucapkan terima kasih kepada Ibu Msy. Mikial, SE.M.Si.,Ak.CA selaku
Pembimbing I dan Ibu Kusminaini Armin,SE,MM selaku Pembimbing II
atas bimbingan, saran, motivasi dan semangat yang sangat membantu bagi penulis
dan penulis juga mengucapkan terima kasih kepada Kedua Orang Tuaku
Tercinta yang telah mendidik, mengarahkan, memberikan kasih sayang dan
selalu mengiringi setiap langkah dengan doa. Selain itu penulis ingin
menyampaikan rasa terima kasih dan penghargaan yang sebesar-besarnya kepada :
1. Bapak Prof. Dr. Ir. Edizal AE, MS selaku Rektor Universitas Tridinanti
Palembang.
2. Bapak Syaiful Sahri, SE.MS selaku Dekan Fakultas Ekonomi Universitas
Tridinanti Palembang.
3. Ibu Dra. Sonang PP, MM, Ak. CA selaku Ketua Jurusan Akuntansi Fakultas
Ekonomi Universitas Tridinanti Palembang.
4. Ibu Msy. Mikial, SE. M. Si., Ak. CA selaku Pembimbing Akademik.

5. Bapak Yasmid, Ibu Ani Firda, ST, MT, Ibu Zuul Fitriana Umari, Bapak
Hariman Al Faritzie, S.ST, MT dan Bapak Bazar Asmawi, ST selaku
dosen-dosen penguji skripsi yang telah banyak memberikan masukan dan
saran demi perbaikan penulisan skripsi ini.
6. Bapak dan Ibu dosen Fakultas Akuntansi Universitas Tridinanti
Palembang atas dukungannya kepada penulis.
7. Keluarga besar penulis atas doa dan bantuan moral sehingga dapat
menyelesaikan skripsi ini.
8. Seluruh rekan - rekan Mahasiswa Jurusan Akuntansi Universitas Tridinanti
Palembang.
Akhir kata penulis mohon maaf seandainya dalam menuliskan skripsi ini
terdapat kekhilafan dan kesalahan dalam pengeditan, semoga skripsi ini dapat
memberikan manfaat kelak dikemudian hari, amin.

Palembang, September 2014

Penulis
Willi azhari

vi

DAFTAR ISI
Halaman

HALAMAN JUDUL............................................................................................. i
HALAMAN PERSETUJUAN .............................................................................. ii
HALAMAN BEBAS PLAGIAT .......................................................................... iii
HALAMAN MOTTO DAN PERSEMBAHAN ................................................... iv
KATA PENGANTAR .......................................................................................... v
DAFTAR ISI ......................................................................................................... vii
DAFTAR TABEL ................................................................................................ x
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................ xi
ABSTRAK ........................................................................................................... xii
ABSTRAK ............................................................................................................ xiii
BAB I PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang ............................................................................................... 1
1.2. Perumusan Masalah. ...................................................................................... 3
1.3. Tujuan Penelitian ........................................................................................... 4
1.4. Manfaat Penelitian. ........................................................................................ 4
1.4.1. Manfaat Praktis.................................................................................... 4
1.4.2. Manfaat Akademis............................................................................... 4
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
2.1. Kajian Teoritas ............................................................................................... 5
2.1.1. Sistem Informasi Akuntansi ................................................................... 5
2.1.1.1. Pengertian Sistem Informasi Akuntansi ......................................... 5
2.1.1.2. Tujuan Sistem Informasi Akuntansi ............................................... 7
2.1.2. Pengendalian Intern ............................................................................... 8
2.1.2.1. Pengertian Pengendalian Intern ...................................................... 8
2.1.2.2. Tujuan Pengendalian Intern ............................................................ 9
2.1.2.3. Unsur-unsur Pengendaian ............................................................... 10
2.1.2.4. Unsur-unsur Struktur Pengendalian Intern ..................................... 11
2.1.2.5. Struktur pengendalian Intern .......................................................... 13
2.1.2.6. Keterbatasan pengendalian Intern................................................... 15
2.1.3. Prosedur Pembelian ................................................................................ 17
2.1.3.1. Transaksi Pembelian ....................................................................... 18
2.1.3.2. Dokumen-Dokumen Dalam Prosedur Pembelian ........................... 19

vii

2.1.3.3. Fungsi Pembelian............................................................................ 24


2.1.3.4. Keputusan Pembelian Konsumen ................................................... 26
2.1.3.5. Tahap-tahap Prosedur Keputusan Pembelian ................................ 26
2.1.4. Pengertian Efisien dan Efektif ............................................................... 28
2.2. Penelitian yang Relevan ................................................................................. 29
2.3. Kerangka Berpikir .......................................................................................... 31
BAB III METODE PENELITIAN
3.1. Tempat dan Waktu Penelitian ........................................................................ 33
3.2. Sumber dan Teknik Pengumpulan Data ......................................................... 33
3.2.1. Sumber Data ........................................................................................... 33
3.2.2. Metode Pengumpulan Data .................................................................... 33
3.3. Populasi, Sampel dan Sampling ..................................................................... 34
3.3.1. Populasi .................................................................................................. 34
3.3.2. Sampel .................................................................................................... 35
3.3.3. Sampling ................................................................................................. 35
3.4. Rancangan Penelitian ..................................................................................... 35
3.5. Variabel dan Definisi Oprasional ................................................................... 36
3.6. Instrumen Penelitian....................................................................................... 37
3.7. Teknik Analisis Data ...................................................................................... 37
BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
4.1. Hasil Penelitian .............................................................................................. 39
4.1.1. Sejarah Singkat Prusahaan. .................................................................... 39
4.1.2. Struktur Organisasi dan Pembagian Tugas ............................................ 40
4.1.2.1. Struktur Organisasi ........................................................................ 40
4.1.2.2. Pembagian Tugas........................................................................... 47
4.1.3. Peroseur Pembelian Di PT. WAHIDA INDONESIA ............................ 50
4.1.4. Penerapan Struktur Pengendalian Intern ................................................ 54
4.1.4.1. Lingkungan Pengendalian .............................................................. 54
4.1.4.2. Penaksiran Resiko........................................................................... 55
4.1.3.2. Aktifitas Pengendalian .................................................................... 55
4.1.3.3. Informasi dan Komunikasi ............................................................. 57
4.1.3.5. Pemantauan ..................................................................................... 57
4.2. Pembahasan dan Interpretasi.......................................................................... 57
4.2.1. Analisis Prosedur Pembelian Pada PT. WAHIDA INDONESIA .......... 57

viii

4.2.2.Analisis Struktur pengendalian Intern Prosedur Pembelian .................... 60


4.2.1.1. Lingkungan Pengendalian ............................................................. 60
4.2.1.2. Penaksiran Resiko ......................................................................... 64
4.2.1.3. Aktifitas Pengendalian................................................................... 65
4.2.1.4. Informasi dan Komunikasi ............................................................ 66
4.2.1.5. Pemantauan ..................................................................................... 66
BAB V KESIMPULAN
5.1. Kesimpulan .................................................................................................... 68
5.2. Saran ............................................................................................................... 69
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

ix

DAFTAR TABEL

Tabel 2.1. Penelitian yang Relevan ....................................................................... 30


Tabel 3.2. Variabel dan Definisi Operasional ....................................................... 37
Tabel 3.3. Jadwal Penulisan Skripsi...................................................................... 41

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1. Unsur Pokok Sistem Pengendalian Intern ........................................ 15
Gambar 2.2. Bagan Prosedur Pembelian............................................................... 23
Gambar 2.3. Proses Keputusan Pembelian Konsumen Model Lima Tahap ........ 27
Gambar 2.4. Kerangka Berfikir............................................................................. 32
Gambar 4.5. Struktur Organisasi ........................................................................... 47

xi

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Dalam suatu perusahaan, baik perusahaan besar maupun perusahaan kecil
dalam operasinya tidak semata-mata bertujuan untuk mencari pengolahan terbaik
untuk mencapai tingkat efisiensi dan efektifitas yang optimal atas penggunaan
seluruh sumber yang tersedia.
Suatu perusahaan dalam usaha mencapai suatu tujuannya mengamankan
harta milik serta menjaga kelangsungan hidup perusahaan menerapkan suatu
struktur yang dinamakan struktur pengendalian intern. Dengan diterapkannya
struktur pengendalian intern maka diharapkan akan dicapai tujuan perusahaan
secara optimal.
Struktur pengendalian intern suatu perusahaan merupakan faktor yang
menentukan keadaan laporan keuangan yang dihasilkan oleh perusahaan, oleh
karena itu struktur pengendalian intern perlu dan di analisa oleh pihak yang
independen yang dapat menilai kepercayaan terhadap efektif tidaknya struktur
pengendalian intern dalam mencegah terjadinya kesalahan yang material dalam
proses akuntansi. Penilaian terhadap struktur pengendalian intern tersebut
dilakukan untuk mengetahui tingkat penyelewengan yang terjadi didalam
perusahaan, yang dapat mengurangi kekayaan organisasi dan meragukan
keamanan data akuntansi. Analisis struktur pengendalian intern harus rutin
dilaksanakan baik oleh auditor intren maupun ekstern karena karyawan yang

kurang teliti dalam suatu perusahaan cenderung melakukan tugas yang


menyimpang dari prosedur yang telah ditetapkan perusahaan, selain itu juga
dikhawatirkan adanya karyawan yang mengetahui celah-celah kelemahan dari
struktur pengendalian intern yang sedang diterapkan sehingga ia dapat melakukan
penyelewengan terhadap harta perusahaan.
PT. WAHIDA INDONESIA CABANG PALEMBANG, merupakan
perusahaan yang bergerak dalam bidang jasa pengobatan tradisional, pengobatan
tradisional merupakan produk utama dari perusahaan ini juga menjual berbagai
obat-obat tradisional.
Mengingat akan pentingnya prosedur pembelian terhadap kelancaran
operasional perusahaan maka teransaksi ini harus mendapatkan penanganan yang
maksimal dalam hal pengendalian intern, baik buruknya penanganan dalam
transaksi pembelian tersebut tercermin dengan adanya struktur pengendalian
intern, apabila struktur pengendalian intern lemah, maka kemungkinan
penyalahgunaan atau penyelewengan semakin besar. Dalam penerapan struktur
pengendalian intern tersebut maka diharapkan penyelewengan dan kesalahan data
akuntansi dapat diketahui lebih awal, sehingga dapat dilakukan pengendalian yang
lebih efektif.
Berdasarkan pengamatan penulis terhadap struktur pengendalian intern pada
PT. WAHIDA INDONESIA CABANG PALEMBANG, khususnya prosedur
pembelian maka penulis menemuka kelemahan-kelemahan antara lain, adanya
perangkapan fungsi di bagian penerimaan barang, bagian pembelian dan bagian

penyimpanan barang. Sistem otorisasi yang masih belum memadai karena


beberapa dokumen transaksi pembelian diotorisasikan oleh satu orang yaitu
Direktur umum, dakumen tersebut adalah suatu penyediaan pembiayaan dan surat
order pembelian, selain itu laporan penerimaan barang diotorisasikan oleh orang
yang tidak berwenang yaitu kepala seksi gudang.
Berdasarkan uraian di atas penulis tertarik untuk mengevaluasi struktur
pengendalian intern atas prosedur pembelian sehingga peneliti tertarik untuk
memberi judul: Analisis Struktur Pengendalian Intern Prosedur Pembelian pada
PT. WAHIDA INDONESIA CABANG PALEMBANG.

1.2 Perumusan Masalah


Berdasarkan Latar Belakang, maka permasalahan dapat dirumuskan sebagai
berikut: Bagaimana struktur pengendalian intern prosedur pembelian pada PT.
WAHIDA INDONESIA CABANG PALEMBANG.

1.3 Tujuan Penelitian


Ada pun tujuan penelitian ini adalah:
Untuk mengetahui dan menganalisis struktur pengendalian intern prosedur
pembelian pada PT. WAHIDA INDONESIA CABANG PALEMBANG.

1.4 Manfaat Penelitian


Hasil penelitian ini di harapkan dapat dipergunakan untuk:
1.4.1. Manfaat Praktis
a. Bagi PT. WAHIDA INDONESIA CABANG PALEMBANG, hasil
penelitian ini diharapkan memberikan sumbangan pemikiran dalam hal
penyusunan pembelian.
b. Bagi penulis, penelitian ini merupakan kesempatan untuk menerapkan
teori-teori yang pernah diperoleh di bangku kuliah khususnya sistem
pemeriksaan akuntansi ke dalam praktek yang sesungguhnya.
c. Bagi peneliti selanjutnya, semoga bisa bermanfaat dalam menambah
wawasan untuk pengembangan penelitian lebih lanjut tentang sistem
pemeriksaan akuntansi.
1.4.2. Manfaat Akademis
a. Penelitian ini diharapkan akan memberikan manfaat teoritis yang
memperkaya ilmu akuntansi khususnya matakuliah Sistem Informasi
Akuntansi.
b. Sebagai masukan empiris untuk mengembangkan ilmu akuntansi
khususnya Sistem Informasi Akuntansi yang berkaitan dengan
pengendalian internal atas prosedur pembelian.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1. Kajian Teoritas
2.1.1. Sistem Informasi Akuntansi
2.1.1.1. Pengertian Sistem Informasi Akuntansi
Krismiaji (2010:4) sistem informasi akuntansi adalah sebuah sistem yang
memproses data dan transaksi guna menghasilkan informasi yang bermanfaat
untuk merencanakan, mengendalikan, dan mengoperasikan bisnis. Untuk dapat
menghasilkan informasi yang diperlukan oleh para pembuat keputusan.

Dasaratha V. Rama, Frederick L. Jones (2011:17), sistem informasi


akuntansi adalah subsistem sistem informasi manajemen yang menyediakan
informasi akuntansi dan keuangan seperti halnya informasi lain yang diperoleh
dari pengolahan rutin transaksi akuntansi.

Marshall B. Romey, Paul John Steinbert (2006:3), sistem informasi


akuntansi adalah beberapa subsistem kecil, yang masing-masing melakukan
fungsi khusus yang penting untuk dan mendukung bagi sistem yang lebih besar.
Azhar Susanto (2008:72), sistem informasi akuntansi dapat didefinisikan
sebagai kumpulan dari subsistem / komponen baik fisik maupun non fisik yang
saling berhubungan dan bekerja sama satu sama lain secara harmonis untuk
mengolah data transaksi yang berkaitan dengan masalah keuangan menjadi
informasi keuangan.
Gelinas dan Dull (2010:14), sistem informasi akuntansi adalah subsistem
khusus dari sistem informasi yang berfungsi untuk mengumpulkan, memproses,
dan melaporkan info yang berkaitan dengan aspek keuangan dari suatu kejadian
bisnis.
George H. Bodnar & Hopwood diterjemahkan oleh Amir Abadi Jusuf &
Rusdi M. Tambunan (2010:3), An accounting information system is a collection
of resource, such as people and equipment design to transform financial and

other data into information. Kutipan dapat diartikan bahwa sistem informasi
akuntansi adalah kumpulan sumber-sumber daya, seperti manusia, dan peralatan
yang dirancang untuk mengubah data keuangan dan data lainnya menjadi
informasi.

Sedangkan James A. Hall (2011:7), sistem informasi akuntansi adalah


suatu subsistem yang memproses transaksi keuangan dan non-keuangan yang
berpengaruh secara langsung terhadap pemrosesan transaksi keuangan.
Sistem informasi akuntansi merupakan salah satu sistem informasi yang
penting dalam pemerintahan, namun bukan merupakan keseluruhan atau salah
satunya sistem informasi yang formal.
Dari pengertian di atas dapat diambil kesimpulan bahwa sistem infomasi
akuntansi adalah suatu kumpulan sumber daya manusia subsistem kecil dan alatalat yang mengolah data akuntansi dan keuangan agar dapat mendukung bagi
sistem yang lebih besar.
Menurut Dasaratha V. Rama, Frederick L. Jones (2011:16), kegunaan
sistem informasi akuntansi adalah :
1. Menghasilkan laporan eksternal.
2. Mendukung aktivitas operasi yang rutin.
3. Mendukung ketentuan-ketentuan informasi untuk mengambil keputusan.
4. Mendukung perencanaan dan pengendalian.
5. Menyediakan pengendalian internal.

Untuk lebih jelasnya akan diuraikan satu persatu dari kegunaan sistem informasi
akuntansi, adalah sebagai berikut :

Ad.1. Menghasilkan Laporan Ekstern


Perusahaan menggunakan sistem informasi akuntansi untuk menghasilkan
laporan-laporan khusus untuk memenuhi kebutuhan informasi dari para
investor, kreditor, dinas pajak, badan-badan pemerintah, dan yang lain.
Laporan-laporan ini mencakup laporan keuangan, SPT pajak, dan laporan
yang diperlukan oleh badan-badan pemerintah yang mengatur perusahaan
dalam industri perbankan dan utilitas.
Ad.2. Mendukung Aktivitas Rutin
Para manager memerlukan suatu sistem informasi akuntansi untuk
menangani aktivitas operasi rutin sepanjang siklus operasi perusahaan itu.
Ad.3. Mendukung Pengambilan Keputusan
Informasi juga diperlukan untuk mendukung pengambilan keputusan yang
tidak rutin pada semua tingkat dari suatu organisasi.
Ad.4. Perencanaan dan Pengendalian
Suatu sistem informasi juga diperlukan untuk aktivitas perencanaan dan
pengendalian.
Ad.5. Menerapkan Pengendalian Internal
Pengendalian internal mencakup kebijakan-kebijakan, prosedur-prosedur,
dan sistem informasi yang digunakan untuk melindungi aset-aset
perusahaan dari kerugian atau korupsi, dan untuk memelihara keakuratan
data keuangan.

2.1.1.2. Tujuan Sistem Informasi Akuntansi


Krismiaji (2010:7), tujuan sistem informasi akuntansi meliputi :
1. Untuk bagian fundamental dalam pendidikan akuntansi.
2. Untuk keterampilan dalam bidang sistem informasi akuntansi penting
mendukung keberhasilan karir.
3. Untuk komponen kunci dalam proses pembuatan keputusan.
4. Untuk mampu memenuhi kebutuhan informasi.
5. Untuk revolusi teknologi informasi akan merembes ke segala aspek
kehidupan termasuk sistem informasi akuntansi sebuah organisasi.

Mulyadi (2014:19), tujuan sistem informasi akuntansi meliputi :


1. Untuk menyediakan informasi bagi pengelolaan kegiatan usaha baru.
2. Untuk memperbaiki informasi yang dihasilkan oleh sistem yang sudah
ada, baik mengenai mutu, ketepatan penyajian, maupun struktur
informasinya.
3. Untuk memperbaiki pengendalian akuntansi dan pengecekan intern, yaitu
untuk memperbaiki tingkat keandalan informasi akuntansi dan untuk
menyediakan catatan lengkap mengenai pertanggungjawaban dan
perlindungan kekayaan perusahaan.
4. Untuk mengurangi biaya klerikal dalam penyelenggaraan catatan
akuntansi.
Dari pengertian di atas dapat diambil kesimpulan bahwa tujuan sistem
informasi akuntansi adalah untuk menghasilkan beragam informasi untuk
pengambilan keputusan dan mengamankan harta kekayaan perusahaan.

2.1.2. Pengendalian Intern


2.1.2.1. Pengertian Pengendalian Intern
Pengendalian intern mempunyai arti sempit dan luas. Pengendalian intern
dalam arti sempit sama dengan internal check yaitu merupakan suatu sistem dan
prosedur yang secara otomatis dapat saling memeriksa pencatatan akuntansi yang
dilakukan oleh suatu bagian atau fungsi lainnya di dalam suatu organisasi
pemerintah.
Menurut Krismiaji (2010:218), Pengendalian intern adalah rencana
organisasi dan metode yang digunakan untuk menjaga atau melindungi aktiva,
menghasilkan informasi yang akurat dan dapat dipercaya, memperbaiki efisiensi,
dan untuk mendorong ditaatinya kebijakan manajemen.

Menurut Dasaratha V. Rama / Frederick L. Jones (2011:18), Pengendalian


intern adalah aturan, kebijakan, prosedur, dan sistem informasi yang digunakan
untuk memastikan bahwa data keuangan perusahaan adalah akurat dan dapat
dipercaya serta untuk melindungi aset-aset perusahaan dari kerugian atau
pencurian. Istilah tersebut banyak diterapkan untuk memberikan keyakinan
memadai bahwa suatu organisasi dapat mencapai tujuannya.

Sedangkan menurut Mulyadi (2014:163), Pengendalian intern meliputi


struktur organisasi, metode dan ukuran-ukuran yang dikoordinasikan untuk
menjaga kekayaan organisasi, mengecek ketelitian dan keandalan data akuntansi,
mendorong efisiensi dan mendorong dipatuhinya kebijakan manajemen,

Berdasarkan beberapa pengertian di atas, maka dapat disimpulkan bahwa


pengendalian intern merupakan usaha atau tindakan yang dilakukan oleh pihak
manajemen perusahaan untuk mengatur dan mengarahkan aktivitas-aktivitas
perusahaan serta mengendalikan semua pelaksanaan rencana yang telah di
tetapkan agar tujuan dapat tercapai dengan baik.

2.1.2.2. Tujuan Pengendalian Intern


Pengendalian intern yang memadai diperlukan oleh pimpinan dalam
menjalankan tugasnya sehingga dapat memberikan informasi yang teliti, tepat
waktu, jelas dan dapat dijadikan dasar untuk melaksanakan fungsi pegawasan dan
pengendalian. Pengendalian intern yang memadai akan mendukung tercapainya
tujuan pengendalian intern tersebut.
Adapun tujuan pengendalian intern menurut Mulyadi (2014:164) yaitu :
a. Menjaga kekayaan organisasi
b. Mengecek ketelitian dan keandalan data akuntansi

c. Mendorong efisiensi
d. Mendorong dipatuhinya kebijakan manajemen
Menurut tujuannya, sistem pengendalian intern tersebut dapat dibagi
menjadi dua macam yaitu :
1. Pengendalian intern akuntansi (internal accounting control)
Merupakan bagian dari sistem pengendalian akuntansi, meliputi strukstur
organisasi, metode dan ukuran-ukuran yang dikoordinasikan terutama
untuk menjaga kekayaan organisasi dan mengecek ketelitian dan
keandalan data akuntansi. Pengendalian akuntansi yang baik akan
menjamin keamanan kekayaan para investor dan kreditur yang dipercaya.
2. Pengendalian intern admisnistratif (internal administrative control)
Meliputi struktur organisasi, metode dan ukuran-ukuran yang
dikoordinasikan terutama untuk mendorong efisiensi dan dipatuhinya
kebijakan manajemen.

2.1.2.3. Unsur-Unsur Pengendalian


Pengendalian intern yang baik mengandung beberapa unsur yang dapat
meningkatkan kemungkinan dipercayainya data-data akuntansi serta tindakan
pengamanan terhadap aktiva dan catatan pemerintah. Setiap unsur mempunyai
kaitan langsung dengan tujuan struktur pengendalian intern serta langkah-langkah
yang ditempuh pemerintah untuk memenuhinya.
Menurut Mulyadi (2014:164), unsur pokok sistem pengendalian intern
adalah :
1. Struktur organisasi yang memisahkan tanggung jawab fungsional secara
tegas.
Struktur organisasi merupakan kerangka pembagian tanggung jawab
fungsional kepada unit-unit organisasi yang dibentuk untuk
melaksanakan kegiatan-kegiatan pokok perusahaan.
10

2. Sistem

wewenang

dan

prosedur

pencatatan

yang

memberikan

perlindungan yang cukup terhadap kekayaan, utang, pendapatan dan


biaya.
Dalam organisasi, setiap transaksi hanya terjadi atas dasar otorisasi dari
pejabat yang memiliki wewenang untuk menyetujui terjadinya transaksi
tersebut. Oleh karena itu, dalam organisasi harus dibuat sistem yang
mengatur pembagian wewenang untuk otorisasi atas terlaksananya setiap
transaksi.
3. Praktik yang sehat dalam melaksanakan tugas dan fungsi setiap unit
organisasi.
Pembagian tanggung jawab fungsional dan sistem wewenang dan
prosedur pencatatan yang telah ditetapkan tidak akan terlaksana dengan
baik jika tidak diciptakan cara-cara untuk menjamin ditempuh oleh
perusahaan dalam menciptakan praktik yang sehat dalam
pelaksanaannya.
4. Karyawan yang mutunya sesuai dengan tanggung jawab.
Bagaimana pun baiknya stuktur organisasi, sistem otorisasi dan prosedur
pencatatan, serta berbagai cara yang diciptakan untuk mendorong praktik
yang sehat, semuanya sangat tergantung kepada manusia yang
melaksanakannya.

2.1.2.4. Unsur-Unsur Struktur Pengendalian Intern


Pengendalian intern terdiri atas beberapa unsur-unsur, namun hendaknya
tetap diingat bahwa unsur-unsur tersebut saling berhubungan dalam suatu sistem.
Menurut Ikatan Akuntan Indonesia (2011:319.2) ada lima unsur
(komponen) pengendalian yang saling terkait berikut ini:
a.
b.
c.
d.
e.

Lingkungan pengendalian
Penaksiran resiko
Aktifitas pengendalian
Informasi dan komunikasi
Pemantauan

11

Untuk lebih jelasnya akan diuraikan satu persatu dari unsur (komponen)
pengendalian, adalah sebagai berikut :

Ad.a. Lingkungan Pengendalian


Menetapkan corak organisasi, mempengaruhi kesadaran enendalian orangorangnya. Lingkungan pengendalian merupakan dasar untuk semua
komponen pengendalian intern, menyediakan disiplin dan struktur.
Lingkungan pengendalian mencangkup lah-hal berikut ini:
1. Integritas dan nilai etika.
2. Komitmen terhadap kompetensi.
3. Partisipasi dewan komisaris atau komite audit.
4. Struktur organisasi.
5. Pemberian wewenang dan tanggung jawab.
Ad.b. Penaksiran Resiko
Identifikasi entitas dan analisis terhadap resiko yang relevan untuk
mencapai tujuannya, membentuk suatu dasar untuk menentukan bagaimana
resiko harus dikelola.
Ad.c. Aktifitas pengendalian
Kebijakan dan prosedur yang membantu menjamin bahwa arahan
manajemen dilaksanakan. Aktifitas pengendalian dapat dikategorikan dalam
berbagai aktifitas diantarannya:
1. Pemisahan tugas yang cukup.
2. Otorisasi yang pantas atas transaksi dan aktifitas.
3. Dokumen dan catatan yang memadai.

12

4. Pengendalian fisik atas aktifa dan catatan.


Ad.d. Informasi dan komunikasi
Pengindentifikasian, penangkapan, dan pertukaran informasi dalam suatu
bentuk dan waktu yang memungkinkan orang melaksanakan tanggung
jawab mereka.
Ad.e. Pemantauan
Proses yang menentukan kualitas kinerja pengendalian intern sepanjang
waktu.
Menurut (Mulyadi, 2001:164) Unsur-unsur pokok pegendalian intern
adalah:
1. Struktur organisasi yang memisahkan tanggung jawab fungsional secara
tegas.
2. Sistem wewenang dan prosedur pencatatan yang memberikan
perlindungan yang cukup terhadap kekayaan, utang, pendapatan, dan
biaya.
3. Praktik yang sehat dalam melaksanakan tugas dan fungsi setiap unit
organisasi.
4. Karyawan yang mutunya sesuai dengan tanggung jawab.

2.1.2.5. Struktur Pengendalian Intern


Menurut Krismiaji (2010:219) Struktur pengendalian intern (internal
control structure) adalah kebijakan dan prosedur yang ditetapkan untuk
memberikan jaminan yang layak bahwa tujuan khusus organisasi akan dicapai.
Struktur pengendalian intern ini meliliki tiga elemen, yaitu:
Untuk lebih jelasnya akan diuraikan satu persatu dari Struktur pengendalian
intern, adalah sebagai berikut :

13

1. Lingkungan pengendalian.
2. Sistem akuntansi.
3. Prosedur pengendalian
Ad. 1. Lingkungan Pengendalian
Ialah menggambarkan efek kolektif dari berbagai faktor pada penetapan,
peningkatan atau penurunan efektifitas prosedur dan kebijakan khusus.
Ad. 2. Sistem Akuntansi
Ialah

terdiri

atas

metode

dan

catatan

yang

ditetapkan

untuk

mengidentifikasi, merangkai, menganalisis, menggolongkan, mencatat dan


melaporkan transaksi-transaksi perusahaan dan untuk memelihara
akuntabilitas aktiva dan kewajiban yang terkait.
Ad. 3. Prosedur Pengendalian
Ialah kebijakan dan prosedur yang di tambahkan ke lingkungan
pengendalian dan sistem akuntansi yang telah ditetapkan oleh manajemen
untuk memberikan jaminan yang layak bahwa tujuan khusus organisasi
akan dicapai.
Maka peneliti menarik kesimpulan bahwa suatu sistem yang terdiri dari
berbagai unsur dan tidak terbatas pada metode pengendalian yang di atur oleh
bagian akuntansi dan keuangan, tetapi meliputi pengendalian anggaran.

14

Gambar 2.1
Unsur Pokok Sistem Pengendalian Intern
Organisasi yang
memisahkan
tanggung jawab dan
wewenang secara
tegas
Unsur pokok sistem
pengendalian intern

Unsur pokok sistem


pengendalian intern

Praktik yang sehat


Karyawan yang
mutunya sesuai
dengan tanggung
jawab

Sumber: Mulyadi, 2001

2.1.2.6. Keterbatasan Pengendalian Intern


Tidak ada satu sistempun yang dapat mencegah secara sempurna semua
pemborosan dan penyelewengan yang terjadi pada suatu perusahaan, karena
pengendalian intern setiap perusahaan memiliki keterbatasan bawaan.
Keterbatasan pengendalian intern (Mulyadi, 2001:18) adalah sebagai
berikut:
1.
2.
3.
4.
5.

Kesalahan dalam pertimbangan


Gangguan
Kolusi
Pengabaian oleh manajemen
Biaya lawan manfaat

Untuk lebih jelasnya akan diuraikan satu persatu dari keterbatasan


pengendalian intern, adalah sebagai berikut :

15

Ad. 1. Kesalahan dalam pertimbangan


manajemen dan personil lain seringkali melakukan kesalahan dalam
pengambilan keputusan bisnis atau dalam melaksanakan tugas rutin yang
disebabkan karena kekurangan informasi, keterbatasan waktu atau tekanan
lain.
Ad. 2. Gangguan
Pada pengendalian yang telah ditetapkan dapat terjadi karena personil
salah memahami perintah atau melakukan kesalahan karena kecerobohan,
kebinggungan, atau kelelahan. Perubahan yang bersifat sementara atau
permanen dalam personel atau sistem dan prosedur dapat pula
mengakibatkan gangguan.
Ad. 3. Kolusi
Persekongkolan dapat mengakibatkan bobolnya pengendalian intern yang
dibangun untuk melindungi kekayaan entitas dan tidak terungkapnya
ketidakberesan atau tidak terdeteksinya kecurangan oleh pengendalian
intern yang dirancang.
Ad. 4. Pengabaian oleh manajemen
Manajemen dapat mengabaikan kebijakan atau prosedur yang telah
ditetapkan untuk tujuan yang baik sah seperti keuntungan pribadi,
penyajian kondisi keuangan yng berlebihan, atau kepatuhan semu.

16

Ad. 5. Biaya
Diperlukan mengoperasikan pengendalian intern tidak boleh melebihi
manfaat yang diharapkan dari pengendalian intern tersebut. Namun
pengukuran biaya dan manfaat sulit dilakukan dengan tepat. Manajemen
harus memperkirakan dan mempertimbangkan secara kuantitatif dan
kualitatif dalam mengecaluasi hubungan biaya dan manfaat suatu
pengendalian intern.
2.1.3. Prosedur Pembelian
Prosedur pembelian dalam perusahaan digunakan untuk pengadaan barang
yang diperlukan perusaahaan. Untuk mengatur cara-cara dalam melakukan semua
pembelian barang atau jasa yang dibutuhkan perusahaan diperlukan suatu
prosedur yang dinamakan prosedur pembelian.
Menurut Baridwan, Zaki (2001:67) bagian-bagian yang terkait dalam
prosedur pembelian adalah:
1. Bagian pembelian.
2. Bagian penerimaan barang.
3. Bagian gudang.
Untuk lebih jelasnya akan diuraikan satu persatu dari prosedur pembelian,
adalah sebagai berikut :
Ad.1. Bagian pembelian
Bagian pembelian berfunsi untuk melaksanakan pembelian barang-barang
dan jasa yang dibutuhkan oleh perusahaan, antara lain mesin, alat-alat dan
sukuk cadang, bahan baku dan bahan pembantu. Suplies kantor dan barang
lainnya. Bagian pemelian ini berfungsi untuk memperoleh informasi

17

mengenai harga barang dan pengeluaran order pembelian kepada pemasok


yang dipilih.
Ad.2. Bagian penerimaan barang
Bagian penerimaan barang bertugas untuk menerima semua barang yang
dibeli oleh perusahaan. Pada saat menerima barang bagian penerimaan ini
harus melakukan perhitungan fisik atas barang yang di terima baik dengan
cara menghitung, menimbang atau dengan cara lain, disamping itu juga
perlu melakukan pemeriksaan atas kualitas barang yang diterima
berdasarkan surat order pembelian yang dibuat oleh bagian pembelian untuk
menghindari kalau terjadi barang yang diterima tidak sesuai dengan barang
yang dipesan.
Ad.3. Bagian gudang
Bagian

gudang berfungsi

untuk

menyimpan barang-barang, milik

perusahaan. Barang yang diterima dari pabrik perusahaan dan barang yang
diterima dari pembelian juga diserahkan kepada bagian gudang untuk
disimpan, disusun dan dicatat dalam kartu gudang atau kartu barang. Bagian
gudang ini juga bertanggung jawab untuk mengajukan permintaan
pembelian sesuai dengan posisi persediaan yang ada digudang.

2.1.3.1. Transaksi Pembelian


Adapun transaksi pembelin menurut Mulyadi (2002:302-303) menangkup
prosedur berikut ini:
1. Fungsi gudang mengajukan permintaan pembelian ke fungsi pembelian.
2. Fungsi pembelian meminta penawaran harga dari berbagai pemasok.

18

3. fungsi pembelian menerima penawaran harga dari berbagai pemasok dan


melakukan pemilihan pemasok.
4. Fungsi pembelian membuat order pembelian kepada pemasok yang
dipilih.
5. Fungsi penerimaan kas memeriksa dan menerima barang yang dikirim
oleh pemasok.
6. Fungsi penerimaan menyerahkan barang yang diterima kepada fungsi
gudang untuk disimpan.
7. Fungsu penerimaan melaporkan penerimaan barang kepada fungsi
akuntansi.
8. Fungsi akuntnsi menerima faktur tagihan dari pemasok atas dasar faktur
dari pemasok tersebut, fungsi akuntansi mencatat kewajiban yang timbul
dari transaksi penagihan.

2.1.3.2. Dokumen-Dokumen Dalam Prosedur Pembelian


Dokumen-dokumen yang digunakan dalam prosedur pembelian menurut
Mulyadi (2002:132) adalah sebagai berikut:
1. Surat permintaan pembelian.
2. Surat permintaan penawaran harga.
3. Surat order pembelian.
4. Laporan penerimaan barang.
5. Surat perubahan order pembelian.
6. Bukti kas keluar.
Ad.1. Surat permintaan pembelian.
Formulir ini ditulis kepada bagian yang membutuhkan barang atau bagian
gudang, bagian buku pembantu persediaan yang isinya meminta kepada
bagian pembelian untuk membeli barang-barang atau jasa dengan jenis,
jumlah, mutu, dan mutu seperti tersebut dalam surat pembelian ini.
- Lembar pertama (asli) dikirim ke bagian pembelian.
- Lembar kedua untuk arsip bagian yang meminta pembelian.
Ad.2. Surat Permintaan Penawara Harga
Merupakan formulir yang dibuat oleh bagian pembelian untuk meminta
daftar harga dari penjual.

19

Ad.3. Surat order pembelian


Yaitu surat pesanan pembelian yang dibuat oleh bagian pembelian untuk
memesan barang kepada pemasok yang telah dipilih. Dokumen ini terdiri
dari berbagai tembusan dengan fungsi sebagai berikut:
- Surat order pembelian
Dokumen ini merupakan lembar pertama surat order pembelian yang
dikirimkan pemasok sebagai order resmi yang dikeluarkan oleh
perusahaan.
- Tembusan pengakuan oleh pemasok
Tembusan surat order pembelian ini dikirimkan kepada pemasok,
dimintakan tanda tangan dari pemasok tersebut dan dikirimkan kembali
keperushaan sebagai bukti yang telah diterima dan selanjutnya order
pembelian, serta kesanggupan pemasok memenuhi janji pengiriman
barang seperti dimaksut dalam dokumen tersebut.
- Tembusan bagi unit permintaan barang
Tembusan ini dikirimkan kepada fungsi yang meminta pembelian bahwa
barang yang diminta telah dipesan.
- Arsip tanggal penerimaan
Tembusan surat order pembelian ini disimpan oleh surat order pembelian
menurut tanggal penerimaan barang yang diharapkan, sebagai dasar
untuk mengadakan tindakan penyelidikan jika barang tidak datang pada
waktu yang ditetapkan.
- Arsip tembusan

20

Tembusan surat order pembelian ini disimpan oleh fungsi pembelian


menurut nama pemasok, sebagai dasar untuk mencari informasi
mengenai pemasok.
- Tembusan fungsi penerimaan
Tembusan surat order pembelian ini dikirim ke fungsi penerimaan
sebagai otorisasi untuk menerima barang yang jelasnya, spesifikasi,
mutu, kuatitas, dan pemasok yang tercantum dalam dokumen tersebut.
- Tembusan fungsi akuntansi
Tembusan surat order pembelian ini dikirim ke fungsi akuntansi sebagai
salah satu dasar untuk mencatat kewajiban yang timbul dari transaksi
pembelian.
Ad.4. Laporan penerimaan barang
Merupakan

formulir

yang dibuat

oleh

bagian

penerimaan

untuk

menunjukkan bahwa barang-barang yang diterima oleh pemasok telah


memenuhi jenis, sepesifikasi, mutu, dan kuntitas seperti yang tercantum
dalam surat order pembelian.
- Lembar pertama (asli) untuk dibagian pembelian.
- Lembar kedua (tembusan) disimpan dalam arsip menurut abjad.
- Lembar ketiga (tembusan) diberikan kepada bagian yang meminta
pembelian.
Ad.5. surat perubahan order pembelian
Kadang kala diperlukan perubahan terhadap isi surat order pembelian yang
sebelumnya telah diterbitkan. Perubahan tersebut dapat berupa perubahan

21

kuantitas, jadwal penyerahan barang, spesifikasi, pengertian atau hal lainnya


yang menyakut perbahan desain atau bisnis. Biasanya perubahan tersebut
diberitahukan kepada pemasok secara resmi dengan tembusan yang sama
dan dibagikan kepada pihak yang sama dengan yang menerima surat order
pembelian.
Ad.6. Bukti kas kaluar
Dokumen ini dibuat oleh fungsi akuntan untuk dasar pencatata transaksi
pembelian. Dokumen ini juga berfungsi sebagai perintah pengeluaran kas
untuk pembayaran hutang kepada pemasok dan sekaligus berfungsi sebagai
surat pemberitahuan kepada kredit mengenai maksut pembayarannya.
Surat dokumen yang digunakan dalam prosedur pembelian akan disimpan
oleh perusahaan sebagai bukti bahwa didalam perusahaan tersebut terjadi
transaksi pembelian, dan juga dapat digunakan untuk menilai apakah sistem
pengendalian yang dilakukan telah terlaksana dengan baik dan sesuai
dengan sistem prosedur yang ditetapkan oleh perusahaan.

22

Gambar 2.2
Bagan Alur Prosedur Pembelian
Dari pemasok
2

faktur

7
Surat permintaan
pembelian

Membuat
surat order
pembeli

Memeriksa
faktur

Membuat
surat
penawaran
harga

Surat permintaan
penawaran harga

Surat penawaran
harga

Laporan 1
penerimaan
barang

Mencatat tgl
penerimaan
pd SOS pd
lembar 6
dan 7

PH
SPH
SPP
7

Dikirim
kepemasok

6
8

Diterima
dari
pemasok

faktur

4
3
2

Membuat
perbanding
an harga

Surat order 1
pembelian

dikirim
kepemasok
Perbandingan
harga

T
T

sumber: Mulyadi 2010

23

2.1.3.3. Fungsi Pembelian


Fungsi pembelian sering dianggap sebagai bagian yang paling penting dan
berpengaruh, bahkan bisa dikatakan sebagian besar proses bisnis berasal dari
kegiatan pembelian. Alasan yang sangat fundamental untuk membahas fungsi
pembelian adalah karena dalam bidang ini pemborosan mudah terjadi, baik karena
perilaku yang disfungsional maupun karena kurangnya pengetahuan dalam
berbagai aspek pembelian bahan, sarana, prasarana dan suku cadang yang
diperlukan perusahaan.
Menurut Mulyadi (2010:313-314) Fungsi pembelian harus terpisah dari
fungsi penerimaan, pemisahan kedua fungsi ini dimaksudkan untuk menciptakan
pengecekan intern dalam pelaksanaan transaksi pembelian.
Dalam transaksi pembelian, fungsi pembelian berkewajiban untuk
mendapatkan penjual yang dapat dipercaya sebagai pemasok barang yang
diperlukan oleh perusahaan. Untuk menjamin bahwa barang yang dikirim oleh
pemasok sesuai dengan barang yang dipesan oleh fungsi pembelian, diperlukan
fungsi lain untuk melakukan pengecekan secara independen mengenai kesesuaian
jenis, spesifikasi, kuantitas, mutu, dan tanggal pengiriman barang yang
direalisasikan oleh pemasok dengan yang tercantum dalam surat order pembelian
yang diterbitkan oleh fungsi pembelian. Oleh karena itu, perlu dibentuk fungsi
penerimaan yang terpisah dari fungsi pembelian agar dapat dilakukan pengecekan
intern terhadap berbagai informasi mengenai barang yang dibeli oleh fungsi
pembelian. Fungsi penerimaan mempunyai wewenang untuk menolak barang
yang dikirim oleh pemasok, yang tidak sesuai dengan barang yang tercantum

24

dalam surat order pembelian. Pemisahan kedua fungsi ini akan mengurangi risiko
diterimanya barang yang:
1. Tidak dipesan oleh perusahaan.
2. Jenis, Spesifikasi, Kuantitas, dan mutu barangnya tidak sesuai dengan
yang dipesan oleh perusahaan.
3. Tidak sesuai saatnya dengan waktu yang ditentukan dalam surat order
pembelian.
Fungsi pembelian harus terpisah dari fungsi akuntansi. Salah satu unsur
pokok sistem pengendalian intern mengharuskan pemisahan fungsi operasi, fungsi
pemyimpanan, dan fungsi akuntansi. Dalam sistem akuntansi pembelian, fungsi
akuntansi yang melaksanakan pencatatan utang dan persediaan barang harus
dipisahkan dari fungsi operasi yang melaksanakan transaksi pembelian. Hal ini
dimaksudkan untuk menjaga kekayaan perusahaan dan menjamin ketelitian dan
keandalan data akuntansi.
Fungsi penerimaan harus terpisah dari fungsi penyimpanan barang. Fungsi
penerimaan merupakan fungsi operasi yang bertanggung jawab atas penerimaan
atau penolakan barang yang diterima dari pemasok. Fungsi penyimpanan
merupakan fungsi yang bertanggung jawab atas penyimpanan barang yang telah
dinyatakan diterima oleh fungsi penerimaan. Dalam perusahaan yang besar kedua
fungsi tersebut perlu dipisahkan, karena kegiatan penerimaan barang memerlukan
keahlian mengenai barang dan pengetahuan mengenai syarat-syarat pembelian,
dan kegiatan penyimpanan barang memerlukan keahian dalam pengelolaan
penyimpanan barang dan pelayanan pengambilan barang bagi pemakai.

25

Pemisahan kedua fungsi tersebut akan mengakibatkan penyerahan masing-masing


kegiatan tersebut ke tangan fungsi yang ahli dalam bidangnya, sehingga informasi
penerimaan barang dan persediaan barang yang disimpan di gudang dijamin
ketelitian dan keandalannya.

2.1.3.4. Keputusan Pembelian Konsumen


Menurut Kotler dan Keller (2007:220) Konsumen yang akan membeli
suatu produk, akan berusaha mencari informasi sebanyak mungkin sebelum
melakukan keputusan pembelian. Konsumen tersebut biasanya melalui tahapan
pengambilan keputusan dalam melakukan pembelian.

Berdasarkan pengertian di atas, konsumen melewati tahapan ataupun suatu


proses keputusan pembelian sebelum malakukan pembelian yang sebenarnya.

2.1.3.5. Tahap-tahap Prosedur Keputusan Pembelian


Menurut Kotler dan keller (2007:235-243). Ada lima tahap yang dilalui oleh
konsumen dalam membuat keputusan pembelian. Dan tahap tersebut akan
dijelaskan sebagai berikut:

26

Gambar 2.3
Proses Keputusan Pembelian Konsumen Model Lima Tahap

Pengenalan masalah

Pencarin informasi

Evaluasi alternatif

Keputusan pembelian

Perilaku pasca
pembelian

Sumber: Kotler, 2007


Berikut ini adalah penjelasan dari tahap-tahap proses keputusan pembelian
konsumen:
1.
2.
3.
4.
5.

Pengenalan Masalah
Pencarian Informasi
Evaluasi Alternatif
Keputusan Pembelian
Perilaku Pasca Pembelian

Ad.1. Pengenalan Masalah


Proses pembelian dimulai pembeli mengenali masalah atau kebutuhan.
Kebutuhan tersebut dapat dicetuskan oleh rangsangan internal atau
eksternal.

27

Ad. 2. Pencarian Informasi


Konsumen yang terangsang kebutuhannya akan terdorong untuk mencari
informasi yang lebih banyak.
Ad. 3. Evaluasi Alternatif
Bagaimana konsumen mengolah informasi mereka yang bersaing dan
membuat penilaian akhir. Tidak ada proses evaluasi tunggal sederhana
yang digunakan oleh semua konsumen atau oleh satu konsumen dalam
semua situasi pembelian.
Ad. 4. Keputusan Pembelian
Dalam tahap evaluasi, para konsumen membentuk preferensi atas merekmerek yang ada di dalam kumpulan pilihan. Konsumen juga membentuk
niat untuk membeli merek yang paling disukai.
Ad. 5. Perilaku Pasca Pembelian
Setelah pembelian, apabila kosumen merasakan ketertarikan yang sangat
atau kepuasan dalam memenuhi kebutuhan, biasanya mereka akan terus
mengingat hal tersebut.

2.1.4. Pengertian Efisien dan Efektif


Efisien dan Efektif merupakan dua macam kriteria yang biasa di gunakan
untuk menentukan prestasi suatu pusat pertanggungjawaban.
Menurut Tisnawati (2005:20) efisien adalah Mengerjakan pekerjaan
dengan benar atau tepat.

28

Sedangkan menurut Akmal (2008:47) efisien adalah Pencapaian usaha


dengan motode tertentu jika dibandingkan dengan metode usaha lainnya (doing
things right) atau realisasi biaya dibandingkan dengan realisasi hasil.
Dari pengertian Efisien tersebut dapat disimpulkan bahwa efisien adalah
kemampuan perusahaan dalam menjalankan aktifitasnya untuk memperoleh hasil
tertentu dengan menggunakan masukan (input yang serendah-rendahnya) untuk
menghasilkan suatu keluaran (output), dan juga merupakan kemampuan untuk
menyelesaikan suatu pekerjaan dengan benar,
Menurut Tisnawati (2005:20) efektif adalah Mengerjakan pekerjaan yang
benar atau tepat.
Sedangkan menurut Akmal (2008:47) efektif adalah Pencapaian usaha jika
sesuai dengan rencana (doing the right things) atau rencana hasil dibandingkan
dengan realisasi hasil.

Dari pengertian efektif tersebut dapat disimpulkan bahwa efektif adalah


suatu ukuran yang menyatakan seberapa jauh dicapai oleh manajemen, yang mana
target tersebut sudah ditentukan terlebih dahulu.

2.2. Penelitian yang Relevan


Penelitian terdahulu sangat penting sebagai dasar pijakan dalam rangka
penyusunan penelitian ini. Kegunaannya untuk mengetahui hasil yang telah
dilakukan oleh penelitian terdahulu, sekaligus sebagai pertimbangan dan
gambaran untuk mendukung kegiatan penelitian berikut.

29

Berikut ini beberapa hasil penelitian yang relevan dengan penelitian yang
dilakukan penulis yaitu:
1. Aldy Ravana 2003 Analisis Sistem Pengendalian Intern Persediaan
Bahan Baku pada PT. Kerang Indah Palembang. Kesimpulan yang dapat
ditarik dari penelitian tersebut adalah belum menggambarkan unsurunsur pengendalian intern yang memadai , masih adanya perangkapan
tugas antara bagian penerimaan dan penyimpanan.
2. Yans Dwi Putri 2011 Evaluasi Sistem Pengendalian Persediaan Obat
untuk pasien Dinas pada RS. Tk. II Dr. Soedjono Magelang. Kesimulan
yang dapat ditarik dari penelitian tersebut adalah aktifitas terhadap
pengawasan pengendalian intern persediaan obat untuk pasien telah
dilaksanakan dengan baik melalui Stockopname yang dilakukan secara
tiap bulannya.

Tabel 2.1.
Penelitian yang Relevan
Judul Penelitian

Hasil Penelitian

Persamaan

Perbedaan

Analisis Sistem

Belum

Sama-sama

Peneliti

Pengendalian

menggambarkan

melakukan

sebelumnya

intern

unsur-unsur

penelitian tentang

membahas

Persediaan

pengendalian

pengendalian

tentang sistem

Bahan Baku

intern yang

intern

pengendalian

pada PT.

memadai masih

intern

Kerang Indah

adanya

persediaan

Palembang

perangkapan tugas

bahan baku.

30

(Aldy Ravana

antara bagian

Sedangkan

2003)

penerimaan dan

penelitian ini

penyimpanan.

struktur
pengendalian
intern atas
prosedur
pembelian

Evaluasi Sistem

Aktivitas terhadap

Sama-sama

Peneliti

Pengendalian

pengawasan

melakukan

sebelumnya

Persediaan Obat pengendalian

penelitian tentang

membahas

Untuk Pasien

intern persediaan

pengendalian

tentang sistem

Dinas pada RS

obat untuk pasien

intern

pengendalian

Tk. II Dr.

telah dilaksanakan

persediaan obat.

Soedjono

dengan baik

Sedangkan

Magelang

melalui

penelitian ini

(Yans Dwi

Stockopname yang

struktur

Purti 2011)

secara periodi

pengendalian

setiap bulannya

intern atas
prosedur
pembelian

2.3. Kerangka Berpikir


Setiap perusahaan mempercayakan kepada seorang manajer atau lebih
sering disebut top manajer. Pimpinan tidak lagi melakukan pengawasan sendiri
dan pengawasan secara langsung akan tetapi melimpahkan kepercayaan kepada
para staf, pimpinan sangat membutuhkan suatu alat yang disebut pengendalian
intern.

31

Pengendalian intern hanya merupakan alat bantu untuk manajemen dalam


mengendalikan perusahaan yang di pimpinnya. Setiap perusahan harus punya
pengendalian intern yang memadai, tujuannya agar pengendalian intern benarbenar berjalan.

Gambar 2.4
Kerangka Berfikir
PT. WAHIDA INDONESIA

Struktur Pengendalian Intern

Lingkungan
Pengendalian

Penaksiran
Resiko

Aktifitas
Pengendalian

Informasi
dan
Komunikasi

Pemantauan

PROSEDUR PEMBELAN

Prosedur
permintaan
pembelian

Prosedur
permintaan
penawaran harga
dan pemilihan
pemasok

Prosedur
order
pembelian

Efisien/Efektif

32

Prosedur
penerimaan
barang

Prosedur
pencatata
n utang

33

BAB III
METODE PENELITIAN

3.1. Tempat dan Waktu Penelitian


Dalam penyusunan skripsi ini, penelitian dilakukan pada PT. WAHIDA
INDONESIA CABANG PALEMBANG, yang berada di jalan K H Mansyur
Azhari No.404 Palembang, adapun waktu penelitian dimulai pada bulan
November 2014 sampai dengan bulan April 2015.

3.2. Sumber dan Teknik Pengumpulan Data


3.2.1. Sumber Data
Data adalah sesuatu yang telah terjadi dan dapat dijadikan fakta atau bukti
untuk mendukung dalam pembahasan dalam pembahasan masalah yang ada.
Menurut

Sugiyono (2014:137) sumber data

dapat

dikelompokkan

berdasarkan jenis cara memperolehnya yaitu :


1. Data Primer
Sumber data yang langsung memberikan data kepada pengumpul data.
2. Data Sekunder
Sumber data yang tidak langsung memberikan data kepada pengumpul
data, misalnya lewat orang lain atau lewat dokumen.

3.2.2. Metode Pengumpulan Data


Metode-metode yang digunakan dalam pengumpulan data adalah (Sugiyono,
2014:225) :

1. Kuesioner

Merupakan daftar pertanyaan tertulis yang ditujukan kepada responden.


Jawaban responden atas semua pertanyaan kuesioner kemudian dicatat
atau direkam.
2. Wawancara
Cara pengumpulan data dengan mengadakan pembicaraan dan tanya
jawab secara langsung kepada pimpinan perusahaan atau karyawan yang
dianggap dapat memberikan informasi tentang data yang diperlukan
dalam penelitian ini.
3. Observasi
Pengamatan melibatkan semua indera. Pencatatan hasil dapat dilakukan
dengan bantuan alat rekam elektronik.
4. Dokumentasi
Yaitu mengumpulkan data-data tertulis berupa kartu jam hadir dan daftar
gaji karyawan yang berguna dalam penelitian ini.
Dalam pembuatan skripsi ini, penulis menggunakan metode wawancara dan
dokumentasi. Penulis menggunakan metode wawancara yaitu dengan
mengadakan pembicaraan dan tanya jawab pada pimpinan atau pegawai
yang dianggap memberikan informasi.

3.3. Populasi. Sampel dan Sampling


3.3.1. Populasi
Menurut John W. Creswell (2010:22), Populasi adalah wilayah
generalisasi yang terdiri dari obyek atau subyek yang mempunyai kualitas dan
karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan kemudian
ditarik kesimpulannya.

34

Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh struktur pengendalian intern


yang ada diperusahaan tersebut sejak berdiri samapai dengan 2014.

3.3.2. Sampel
Menurut Sugiyono (2014:81), Sampel adalah bagian dari jumlah dan
karakteristik yang dimiliki oleh populasi tersebut."
Sampel dalam penelitian ini adalah Struktur pengendalian atas prosedur
pembelian PT. WAHIDA INDONESIA CABANG PALEMBANG.

3.3.3. Sampling
Menurut

John W.

Creswell

(2010:23),

Sampling

adalah

teknik

pengambilan sampel untuk menentukan sampel yang akan digunakan dalam


penelitian.
Sampling dalam penelitian ini adalah menggunakan teknik Purposive
Sampling. Dengan cara mengambil subjek bukan secara strata ataupun random,
tetapi berdasarkan tujuan tertentu dan dilakukan dengan adanya beberapa
pertimbangan, menurut kriteria yang telah ditentukan.

3.4. Rancangan Penelitian


Rancangan penelitian ini menggunakan rancangan deskriptif yang
bertujuan untuk memperoleh informasi-informasi mengenai keadaan saat ini, dan
melihat kaitan antara variabel-variabel yang ada, dengan demikian penelitian ini
mendeskripsikan apa adanya sesuai dengan veriabel-variabel yang diteliti.
35

3.5. Variabel dan Definisi Operasional


Menurut Sugiyono (2014:38), Variabel penelitian adalah segala sesuatu
yang berbentuk apa saja yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari sehingga
diperoleh informasi tentang hal tersebut, kemudian ditarik kesimpulannya.
Adapun variabel dalam penelitian ini adalah sistem informasi akuntansi
prosedur pembelian dan pengendalian intern pada PT. WAHIDA INDONESIA
CABANG PALEMBANG. Sedangkan definisi operasionalnya adalah konsep
secara teoritis yang digunakan oleh peneliti untuk menggambarkan variabel yang
ditelitinya.
Tabel 3.2
Variabel dan Definisi Operasional
Variabel
Struktur
Pengendalia
n Intern

Definisi Operasional
Struktur
merupakan

pengendalian
suatu

fungsi

Indikator
intern -Lingkungan
dari

pengendalian

manajemen yang sangat penting dalam

-Penaksiran

menjalankan aktifitasnya.

-Aktivitas

resiko

pengendalian
-Informasi

dan

komunikasi
-Pemantauan
Prosedur
Pembelian

Prosedur Pembelian adalah bagian -Prosedur


pembelian, penerimaan barang, hutang permintaan
dan gudang.

pembelian.
-Prosedur
permintaan
penawaran harga dan

36

pemilihan pemasok.
-Prosedur

order

pembelian.
-Prosedur
penerimaan barang.
-Prosedur pencatatan
utang.
-Prosedur distribusi
pembelian.

3.6. Instrumen Penelitian


Menurut Sofyan Siregar (2010:161) Instrumen penelitian adalah alat yang
digunakan

oleh

peneliti

untuk

mengumpulkan,

memperoleh

dan

menginterprestasikan informasi yang diperoleh dari para responden.


Instrumen penelitian adalah alat yang digunakan oleh peneliti untuk
mengukur variabel yang diteliti. Dalam penelitian ini penulis mengumpulkan data
dengan mempelajari data yang ada di perusahaan, mempelajari buku-buku, catatan
perusahaan yang berhubugan dengan penelitian ini serta melakukan wawancara
langsung ke bagian operasional dan keuangan pada PT. WAHIDA INDONESIA.

3.7. Teknik Analisis Data


Menurut Sugiyono (2014:8), teknik analisis data untuk penelitian terbagi
menjadi 2 (dua) macam metode, yaitu :
1. Metode Kualitatif
Metode penelitian kualitatif sering disebut metode penelitian naturalistik
karena penelitiannya dilakukan pada kondisi yang alamiah (natural
setting). Penelitian dilakukan pada obyek yang alamiah. Obyek yang
alamiah adalah objek yang berkembang apa adanya, tidak dimanipulasi
37

oleh peneliti dan kehadiran peneliti tidak mempengaruhi dinamika pada


obyek tersebut.
2. Metode Kuantitatif
Metode penelitian kuantitatif dapat diartikan sebagai metode penelitian
yang berlandaskan filsafat positivisme, digunakan untuk meneliti pada
populasi atau sampel tertentu, pengumpulan data menggunakan
instrumen penelitian, analisis data bersifat kuantitatif atau statistik,
dengan tujuan untuk menguji hipotesis yang telah ditetapkan.
Metode analisis yang digunakan pada penulisan skripsi ini adalah metode
analisis kualitatif, yaitu menggambarkan dengan jelas dan tepat mengenai masalah
yang akan dibahas dengan menggunakan teori-teori yang berkaitan dengan
masalah sistem informasi akuntansi perosedur pembelian pada PT. WAHIDA
INDONESIA CABANG PALEMBANG.

38

39

BAB IV
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
4.1 Hasil Penelitian
4.1.1. Sejarah Singkat Perusahaan
PT. WAHIDA INDONESIA sebagai mitra utama HPA, masuk ke Indonesia
pada tanggal 20 Mei 2000. Selain mendapatkan sertifikasi GMP (Good
Manufacturing Practise), Depering, Dirjen POM dan DEPKES RI yang tercantum
sebagai obat tradisional impor bukan sebagai Food Suplement (makanan
tambahan), Halal Gel Pakistan (sebagai gelatin pembungkus), Sirim ISO juga
mendapat pengesahan dari Pusat Konsultasi Syariah sebagai perusahaan Multi
Level Marketing Syariah (MLMS).
Sejak produk unggulan HPA, yakin Kopi Radix diluncurkan bulan Maret
2008 di Yogyakarta, semangat berwirasuasta di kalangan distributor HPA makin
meninggi. Lonjakan omset sangat terasa terdorong oleh penjual produk minuman
berkhasiat obat ini.
Saat ini jaringan HPA Internasional sudah mendunia. Selain Malaysia dan
Indonesia, HPA membuka jaringan globalnya di Arab Saudi, Uni Emirat Arab
Kuawit, Kanada, Japan, Thailan, Singapura, Brunai Darusalam, Irian, Cina dan
Mesir.

Adapun Visi dan Misi PT. Wahida Indonesia cabang Palembang sebagai
berikut:
Visi:
Menjadi perusahaan yang bermanfaat dan terdepan bagi seluruh masyarakat
Indonesia.
Misi:
Sebagai penggerak terciptanya perekonomian dan potensi umat serta memberikan
kesejahteraan bersama.
Ekspansi bisnis Herba Wahida terus dilakukan ke seluruh penjuru nusantara
dengan tujuan agar produk Herba Wahida tersebut merata di seluruh penjuru
nusantara.

4.1.2. Struktur Organisasi dan Pembagian Tugas


4.1.2.1. Struktur Organisasi
Struktur orgnisasi dapat dikatakan baik dan jelas, apabila struktur organisasi
tersebut mencerminkan kegiatan perusahaan dan terdapatnya hubungan antara
organisasi-organisasi tersebut. Dari hubungan itu akan terlihat sampai mana
pengendalian wewenang dan tanggung jawab yang dimiliki oleh seorang tenaga
kerja dalam menjalankan tugas serta hubungan dengan karyawan-karyawan

40

lainnya. Secara umum bentuk struktur organisasi, dari segi wewenang, tanggung
jawab, serta hubungan kerja dalam bentuk organisasi yang bersangkutan.
maka tipe-tipe organisasi yang dikenal ada empat tipe yaitu:
Bagan organisasi merupakan diagram fungsi-fungsi dan departemen , atau
jabatan dalam organisasi dan menunjukkan hubungan mereka satu sama lainnya.
Dari pengertian diatas dapat disimpulkan bahwa unsur-unsur dari organisasi
adalah sebagai berikut:
1. Adanya dua orang atau lebih.
2. Adanya maksud untuk bekerjasama.
3. Adanya pengaturan hubungan.
4. Adanya hubungan yang hendak dicapai.
Secara umum bentuk struktur organisasi, berdasarkan atas tinjauan dari segi
wewenang, tanggung jawab, serta hubungan kerja dalam bentuk organisasi
yang bersangkutan, maka tipe-tipe organisasi yang di kenal ada empat
bentuk, yaitu:
1. Organisasi garis (Line organization)
2. Organisasi garis dan staf (Line and staff organization)
3. Organisasi panitia (Commite organization)
4. Organisasi fungsional (Funcitonal organization)
Untuk lebih jelasnya akan diuraikan satu persatu dari tipe-tipe organisasi, adalah
sebagai berikut :

41

1. Organisasi Garis (Line Organization)


Ini merupakan organisasi yang paling tua dan paling sederhana, akan
tetapi sampai saat ini jenis organisasi ini masih sangat populer dan luas
penggunaannya

dikalangan

praktek.

Organisasi

ini

terpopuler

dilaksanakan oleh kemiliteran, misalnya lingkungan Angkatan Bersenjata


Republik Indonesia (ABRI).
Kebaikan dari organisasi garis adalah sebagai berikut:
a. Kesatuan komando terjamin sepenuhnya dalam organisasi ini karena
pempinan berada dalam satu tangan.
b. Garis komando berjalan sangat tegas, tidak mungkin terjadi
kesimpangsiuran

karena

dalam

hal

ini

pemimpin

langsung

berhubungan dengan karyawan atau bawahan.


c. Proses pengambilan keputusan berjalan dengan cepat karena dalam
hal ini jumlah yang diajak berkonsultasi dalam pengambilan
keputusan tidak sama sekali hanya pemimpin itu sendiri yang harus
melakukannya.
d. Keryawan yang memiliki kecakapan tinggi serta yang rendah dapat
segera diketahui, begitupula karyawan yang rajin dan yang malas
bekerja.
e. Rasa solidaritas dari karyawan umumnya tinggi karena mereka dapat
saling mengenal antara satu sama lain.
Sedangkan keburukan-keburukannya dari organisasi garis adalah:

42

a. Seluruh organisasi selalu tergantung kepada satu orang saja, sehingga


apabila seseorang tersebut tidak mampu melaksanakan tugasnya maka
seluruh organisasi akan terancam kehancurannya.
b. Kecenderungan pimpinan untuk bertindak secara otoritas sangaat
besar karena dia sendiri sajalah yang membuat rencana tersebut dalam
melaksanakan pengawasannya.
2. Organisasi Garis Dan Staf (Line And Staff Organization)
Apabila organisasi telah berkembang dengan pesat, maka bertambah luas
juga tugas-tugas, wewenang dan tanggung jawab yang ada dan akan
timbul kesulitan-kesulitan bagi pemimpin untuk mengambil keputusan
sendiri. Dalam keadaan tersebut diperlukan bantuan orang lain yang ahli
dalam bidang tersebut. Untuk keperluan tersebut terciptalah suatu staf
yang pada umumnya terdiri dari orang-orang yang ahli dalam bidang
masing-masing. Pada umumnya organisasi garis dan staf, garis
memberikan dan malakukan pengawasan kapada para pelaksana
sedangkan staf khusus memberikan petunjuk-petunjuk teknik menurut
bidangnya masing-masing.
Kebaikan dari organisasi garis dan staf adalah sebagai berikut:
a. Dapat digunakan dalam organisasi besar maupun kecil serta apapun
tujuan organisasi tersebut.
b. Terdapat pembagian tugas antara pimpinan dan pelaksana akibat
adanya ataf ahli dan organisasi.

43

c. Bakat berbeda yang dimiliki oleh masing-masing karyawan dapat


dikembangkan menjadi spesialis tertentu.
d. Pengambilan keputusan yang lebih sehat dapat diiciptakan karena
tersediany staf dan yang ahli dalam bidangnya masing-masing.
e. Koordinasi juga dapat lebih baik, karena terdapat dan adanya
pembagian tugas yang lebih rinci.
Sedangkan keburukan-keburukannya dari organisasi garis dan staf adalah:
a. Rasa solidaritas antara karyawan akan menjadi berkurang disebabkan
oleh para karyawan menjadi tidak saling mengenal antara satu dengan
yang lainnya.
b. Koordinasi kurang baik pada tingkat yang akan mengakibatkan
adanya hambatan dalam pelaksanaan tugas bagi para karyawan.
c. Perintah-perintah akan menjadi kabur karena dapat dibedakan antara
perintah dan nasehat yang datangnya dari staf. Hal ini karena antara
atasan

dan

staf

terdapat

perintah

masing-masing

padahal

wewenangnya berbeda.
3. Organisasi Panitia (Commite Organization)
Organisasi ini hanya berbentuk sementara waktu saja dalam waktu
terbatas, dalam melaksanakan tugas yang sementara waktu saja. Setelah
itu tugas tersebut selesai maka organisasi itupun di bubarkan.
Kebaikan dari organisasi panitia adalah sebagai berikut:

44

a. Keputusan-keputusan selalu dipertimbangkan dengan matang dalam


suatu pembahasan yang mendalam karena itu keputusan akan lebih
cepat.
b. Kemungkinan seorang pemimpin untuk bertindak secara otoriter
sangat kecil.
c. Koordinasi kerja juga dibahas oleh suatu tim.
4. Organisasi Fungsional (Funcitonal Organization)
Organisasi fungsional adalah organisasi yang berdasarkan sifat dan
macam-macam fungsi yang harus dilaksanakan. Dalam hal ini pembagian
tugas-tugas didasarkan pada fungsi yang harus dilakukannya. Organisasi
fungsional pada umumnya dipergunakan bagi perusahaan-perusahaan
yang pembagian tugasnya dibedakan secara tegas, misalkan bidang
produksi, bidang keuangan dan sebagainya. Meskipun semua bidang
tersebut sebenarnya saling berkaitan akan tetapi masing-masing bidang
mempunyai tugas yang berbeda antara yang satu dengan yang lainnya.
Oleh karena itu maka organisasi dapat disusun berdasarkan organisasi
fungsional.
Kebaikan dari organisasi fungsional adalah sebagai berikut:
a. Pembagian tugas dapat menjadi lebih jelas.
b. Spesialis bidang para karyawan dapat lebih efektif dijalankan dan
dikembangkan.
c. Solidaritas kerja dan semangat kerja pada karyawan umumnya tinggi.
Sedangkan keburukan-keburukannya dari organisasi fungsional adalah:

45

a. Koordinasi yang menyeluruh sukar dilakukan kara para karyawan


hanya memikirkan bidangnya masing-masing saja.
b. Dapat menimbulkan adanya rasa kelompok dari bagian yang sama,
sehingga bisa menimbulkan adanya konflik-konflik yang tidak
teratasi.
Demikian pula halnya dengan PT. WAHIDA INDONESIA CABANG
PALEMBANG, perusahaan ini mempunyai struktur organisasi yang di dalamnya
sudah diatur mengenai tanggung jawab, wewenang dan tugas masing-masing
bagiannya. Struktur organisasi yang di gunakan oleh PT. WAHIDA INDONESIA
CABANG PALEMBANG berbentuk organisasi garis (Line Organization).
Untuk lebih jelasnya bisa di lihat mengenai struktur organisasi PT.
WAHIDA INDONESIA CABANG PALEMBANG, pada gambar 4.5 berikut ini.

46

Gambar 4.5
STRUKTUR ORGANISASI
PT. WAHIDA INDONESIA
PUSAT

KEPALA CABANG

Departemen
administrasi dan
keuangan

Departemen
oprasional dan
stok barang

Departemen
marketing dan
even organizer

Humas resources
and development
(HRD) dan umum

Sumber: PT. WAHIDA INDONESIA CABANG PALEMBANG TAHUN 2014

4.1.2.2. Pembagian Tugas


a. Kepala Cabang
1. Mewakili direksi pusat menjalankan perusahaan dicabang itu.
2. Memberikan laporan kemajuan cabang kepada dereksi pusat termasuk
keuangannya.
3. Mengambil semua tindakan yang diperlukan agar cabang berjalan lancar.
4. Menjalankan program perusahaan untuk cabang itu atau mengejar target.
5. Berhak atas promosi dan bonus jika cabang maju melebihi target
perusahaan.

47

b. Departemen Administrasi
1. Melakukan kegiatan administrasi untuk proses pelayanan barang
pesanan.
2. Menginput pesanan barang.
3. Melakukan kegiatan administrasi untuk proses pelayanan pendaftaran
kemitraan.
4. Menginput pendaftaran.
5. Mendistribusikan kartu.
6. Berkoordinasi dengan again gudang untuk pesanan yang telah selesai
proses administrasi.
7. Mencatat, membukukan pesanan.
8. Membuat laporan bulanan pesanan.
9. Melakukan koordinasi dengan kantor pusat.
10. Melakukan komunikasi dengan leader apabila ada kesulitan dalam teknis
pekerjaan.
11. Menerima dan membukukan setoran dari mitrasalur.
12. Memberikan persetujuan terhadap pesanan barang yang akan diproses
dalam hal keuangan.
13. Melakukan kegiatan pengeluaran uang setelah disetujuin pemimpin
14. Memberikan usulan untuk pengembangan sumber keuangan perusahaan.
15. Membuat laporan keuangan.

48

c. Departemen oprasional dan gudang


1. Menerima

barang

masuk

dan

membukukan

serta

membuat

pencatatannya.
2. Memberikan informasi mengenai barang yang habis tejual, barang yang
belum terjual, barang yang kosong dan hal-hal berkaitan dengan barang
yang menjadi catatan.
3. Menyiapkan pesanan barang dan bertanggung jawab terhadap keakuratan
jumlah barang sesuai pesanan.
4. Mengepak barang.
5. Melakukan koordinasi dengan bagian ekspedisi untuk barang-barang
yang sudah siap kirim.
6. Mencatat rangkaian kegiatan peyiapan sampai dengan pengiriman barang
untuk kepentingan data sebagai fungsi kontrol.
7. Menciptakan sistem kerja yang sesuai untuk bagian gudang.
8. Melakukan komunikasi dengan leader apabila kesulitan dalam teknis
pekerjaan
9. Melakukan seluruh pekerjaan dengan bertanggung jawab dan sistematis.
d. Departemen Marketing
1. Dokumentasi data mitrasalur.
2. Membuat dan mengusulkan perencanaan dan pengembangan mitrasalur
3. Sistem informasi: syarat-syarat yang harus di lengkapi, alamat mitrasalur,
produk baru.

49

4. Support data: jumlah dam alamat mitrasalur, penjualan jumlah kantor


cabang.
5. Mengusulkan program promosi yang harus dibuat untuk pengembangan.
6. Membuat jadwal training di kantor cabang.
7. Melaksanakan dan memantai pelaksanaan training di kantor cabang.
8. Menerima dan melaporkan undangan mitrasalur untuk marketing.
9. Analisis data penjualan dan pertubuhan.
e.

Humas Resources and Development (HRD) dan Umum


1. Menyelenggarakan seluruh kegiatan mitrakarya yang berkaitan dengan
perusahaan.
2. Melakukan proses pengajian.
3. Melakukan proses perekrutan dan pemberhentian karyawan.
4. Mengusulkan proyek pengembangan karyawan (pelatihan).
5. Meminta penawaran hrg barang yang akan diadakan.
6. Melakukan proses pembelian barang (perlengkapan kantor dan alat tulis
kantor).

4.1.3.Perosedur Pembelian Di PT. WAHIDA INDONESIA


1. Prosedur permintaan pembelian
Fungsi gudang mengajukan permintaan pembelian dalam formulir surat
permintaan pembelian kepada fungsi pembelian.

50

2. Prosedur permintaan penawaran harga dan pemilihan pemasok


Fungsi pembelian mengirimkan surat permintaan penawaran harga kepada
para pemasok untuk memperoleh informasi mengenai harga barang dan
berbagai syarat pembelian yang lain.
3. Prosedur order pembelian
Fungsi pembelian mengirim surat order pembelian kepada pemasok yang
dipilih dan memberitahukan kepada unit-unit organisasi lain dalam
perusahaan mengenai order pembelian yang sudah dikeluarkan perusahaan.
4 Prosedur penerimaan barang
Fungsi penerimaan melakukan pemeriksaan mengenai jenis, kuantitas, dan
mutu barang yang diterima lalu membuat laporan penerimaan barang.
5. Prosedur pencatatan utang
Fungsi akuntansi memeriksa dokumen-dokumen yang berhubungan dengan
pembelian dan faktur dari pemasok dan mengarsipkan dokumen dan
mencatatnya sebagai utng.
6. Prosedur distribusi pembelian
Meliputi distribusi rekening yang didebit dari transaksi pembelian untuk
kepentingan pembuatan laporan manajemen.

51

Secara garis besar transaksi bembelian mencakup beberapa prosedur antara


lain:
1. Fungsi gudang mengajukan permintaan pembelian ke fungsi pembelian,
dasar dari permintaannya adalah saldo persediaan suatu barang dan bila
saldo mendekati jumlah minimum maka bagian gudang segera membuat
permintaan pembelian.
2. Fungsi pembelian meminta penawaran harga dari berbagai pemasok dan
melakukan pemilihan pemasok kemudian membuat order pembelian
kepada pemasok yang dipilih, order pembelian dibuat rangkap empat,
lembar pertama untuk pemasok, lembar kedua untuk gudang, lembar
ketiga untuk voucher, lembar keempat untuk asrip.
3. Fungsi penerimaan memeriksa dan menerima barang yang dikirim oleh
pemasok lalu menyerahkan barang yang diterima kepada fungsi gudang
untuk disimpan dan melaporkan penerimaan barang kepada fungsi
akuntansi.
4. Fungsi akuntansi menerima faktur tagihan dari pemasok dan atas dasar
faktur dari pemasok tersebut maka fungsi akuntansi mencatat kewajiban
yang timbul dari transaksi pembelian.
PT. WAHIDA INDONESIA CABANG PALEMBANG telah memiliki
prosedur pembelian yang telah disetujui oleh pempinan perusahaan. Adapun
fungsi dalam siklus pembelian adalah sebagai berikut:

52

1. Pengadaan barang
Dalam siklus pembelian bahan, bagian ini berfungsi menentukan
pemasok yang dipilih dalam pengadaan barang lalu mengeluarkan surat
pesanan dan melakukan pemeriksaan terhadap jenis, kualitas, kuantitas
barang yang diterima dari pemasok untuk menentukan dapat atau
tidaknya barang tersebut diterima oleh perusahaan.
2. Pengorderan barang
Dalam bagian ini, bagian pembelian akan membuat surat pesanan kepada
pemasok yang telah ditunjuk atau dipilih untuk mamasok barang yang
diperlukan oleh bagian yang memerlukan barang.
3. Penerimaan barang
Bagian penerimaan barang harus menerima barang yang dikirim oleh
pemasok sesuai dengan surat pemasok yang telah dibuat oleh bagian
pembelian.
4. Penyimpanan barang
Bagian gudang harus menerima barang yang telah dipesan dan menyusun
kedalam gudang serta membuat kartu stok barang untuk keperluan
administrasi.

53

4.1.4. Penerapan Struktur Pengendalian Intern


4.1.4.1. Lingkungan Pengendalian
a. Integritas dan nilai etika.
Dalam melakukan suatu usaha PT. WAHIDA IDONESIA CABANG
PALEMBANG sudah menerapkan nilai-nilai etika antara manajemen
dengan karyawan dan dengan adanya etika yang baik maka akan dapat
mengurangi tindakan-tindakan yang melanggar hukum atau bertinda tidak
jujur.
b. Komitmen terhadap kompetensi
Dalam melakukan komitmen terhadap kompetensi maka PT. WAHIDA
IDONESIA CABANG PALEMBANG sudah menerapkan komitmen
terhadap kompetensi dan apabila ada kekurangan pada calon karyawan
tersebut pihak manjemen mengadakan kegiatan seperti seminar atau
pelatihan pada calon karyawan.
c. Komite audit.
Komite audit dalam PT. WAHIDA IDONESIA CABANG PALEMBANG,
belum ada dikarenakan belum adanya laporan keuangan secara periodik di
dalam PT. WAHIDA IDONESIA CABANG PALEMBANG tersebut.
d. Struktur organisasi.
Di dalam Struktur organisasi di PT. WAHIDA IDONESIA CABANG
PALEMBANG, masih adanya struktur organisasi yang merangkap tugas.

54

e. Pemberian wewenang dan tanggung jawab.


Dalam pemberian wewenang dan tanggung di PT. WAHIDA IDONESIA
CABANG PALEMBANG, manajemen sudah memberikan wewenang dan
tanggung jawab yang dijalankan oleh bagian pembelian dan penerimaan.
f. Kebijakan dan praktik sumber daya manusia.
Di dalam Sumber Daya Manusia (SDM) di PT. WAHIDA IDONESIA
CABANG

PALEMBANG,

dalam

prosedur

penerimaan

karyawan

sebagaimana mestinya manjemen seringkali terjadi penempatan posisi


karyawan yang tidak sesuai dengan latar belakang pendidikan karyawan
tersebut,

sehingga

karyawan

kurang

memahami

bidangnya

dan

mengakibatkan pertanggung jawaban laporan tidak dapat diandalkan.


4.1.4.2. Penaksiran Resiko
Dalam penaksiran resiko di PT. WAHIDA IDONESIA CABANG
PALEMBANG manajemen menetepkan pengendalian yang memadai untuk
menghindari salah saji dan ketidak beresan dalam perusahaan tersebut.
4.1.4.3. Aktivitas Pengendalian
a. Pemisahan tugas
Pada PT. WAHIDA IDONESIA CABANG PALEMBANG, khususnya
bagian pembelian, pemisahan tugas yang ada dalam prosedur pembelian
dalam hal ini adalah obat-obatan, manajemen memisahkan antara bagian
penerimaan, bagian penyimpanan dan bagian pemesanan.

55

b. Otorisasi transaksi yang pantas atas transaksi dan aktivitas


Di dalam PT. WAHIDA IDONESIA CABANG PALEMBANG, Otrisasi
transaksi dan aktivitas dilakukan dengan tanda tangan oleh orang yang
bertanggung jawab atau berwewenang pada dokumen transaksi pembelian.
c. Dokumen dan catatan yang memadai
Pada PT. WAHIDA IDONESIA CABANG PALEMBANG, khususnya
divisi logistik, telah membuat dokumen-dokumen dan catatan yang
bertujuan untuk pengawasan pembelian dalam hal obat-obatan, dokumen
pembelian memiliki tanggal pembelian dan nomor urut tercetak.
d. Pengendalian fisik atas aktiva dan catatan
Pada PT. WAHIDA IDONESIA CABANG PALEMBANG, pengendalian
fisik sudah tersedia gudang sebagai tempat penyimpanan barang pembelian
dan

pengendalian

dokumen-dokumen

juga

teah

memadai

dengan

tersedianya blinder map sebagai tempat penyimpanan dokumen- dokumen


pembelian.
e. Kebijakan independen atas pelaksanaan
Pada PT. WAHIDA IDONESIA CABANG PALEMBANG, kebijakan
independen terhadap pembelian dilakukan antar tim independen yang terdiri
dari manager logistik sarta audit internal tersebut.

56

4.1.4.4. Informasi dan Komunikasi


Sistem informasi dan komunikasi yang dilakukan di PT. WAHIDA
INDONESIA CABANG PALEMBANG, khususnya dibagian pembelian kurang
mendukung dikarenakan, dokumen-dokumen yang kurang dari pembelian bahan
obat-obatan.
4.1.4.5. Pemantauan
Pemantauan yang dilaksanakan oleh divisi logistik di PT. WAHIDA
INDONESIA CABANG PALEMBANG, pada saat mengecek jumlah pembelian
dengan kepala gudang dengan tujuan memastikan jumlah pembelian dan
dilakukan satu bulan sekali untuk mengecek fisik dan saldo pembukuan
pembelian.

4.2. Pembahasan dan Interpretasi


4.2.1. Analisis Prosedur Pembelian Pada PT. WAHIDA IBDONESIA
CABANG PALEMBANG
Berdasarkan hasil penelitian dan pengamatan yang penulis lakukan atas
prosedur pembelian pada PT. WAHIDA IBDONESIA CABANG PALEMBANG,
bahwa selama ini terdapat tindakan-tindakan yang menyimpang atau tidak sesuai
dengan prosedur yang ditetapkan oleh perusahan yang mungkin dilakukan oleh
petugas-petugas atau staf yang berwewenang, pengawasan pembelian yang
dilakukan oleh PT. WAHIDA INDONESIA CABANG PALEMBANG masih

57

belum taat mengikuti prosedur yang seharusnya, ini memungkinkan timbulnya


masalah yang dapat berisiko tinggi terhadap perusahaan.
Dalam setiap tugas dan tanggung jawab yang dilakukan oleh bagian
pembelian, penulis menemukan bahwa prosedur pembelian PT. WAHIDA
INDONESIA CABANG PALEMBANG yang dilakukan belum taat terhadap
terhadap prosedur atau ketaatan yang ditetapkan oleh perusahaan seperti bagian
pembelian dalam melakukan pembelian barang-barang yang dibutuhkan , tidak
berdasarkan permintaan dari bagian yang membutuhkan barang, dengan
menggunakan formulir permintaan pembelian. Pembelian dilakukan langsung
oleh bagian pembelian berdasarkan perintah langsung dari atasan.
Dalam menjalankan perusahaan secara maksimal dan efektif. Untuk
menjamin tercapainya tujuan perusahaan tersebut, maka perlu diadakan
pemeriksaan yang bersifat mengevaluasi pelaksanaan kegiatan perusahaan
khususnya terhadap pelaksanaan kegiatan pembelian.
Dalam melakukan pengujian ketaatan terhadap prosedur pembelian,
biasanya akan dititik beratkan pada kemungkinan terjadinya kecurangan atau
penyelewengan yang akan berpengaruh pada kinerja perusahaan yang ada di PT.
WAHIDA INDONESIA CABANG PALEMBANG.
Fungsi bagian pembelian dalam suatu perusahaan merupakan fungsi yang
penting dan dalam prinsip pelaksanaan saling uji antar bagian harus diperhatikan
dalam menyusun prosedur-prosedur pembelian, dengan mengatur organisasi yang
sesuai dan memperhatikan adanya pemisahan fungsi, maka diharapkan transaksi

58

pembelian dapat terjamin dan terlaksana denga baik. Dalam prosedur pembelian
ini tugas-tugas karyawan harus dibagi sedemikian rupa sehingga tidak boleh
seorangpun petugas pun mengerjakan sendiri semua tahap transaksi secara
lengkap dari awal sampai akhir. Untuk menghasilkan suatu prosedur yang baik,
maka pada fungsi pemblian harus melibatkan beberapa bagian, yaitu bagian yang
meminta barang, bagian gudang, bagian penerimaan barang, bagian pembelian
dan bagian pembukuan.
Didalam prosedur pembelian harus terdapat struktur pengendalian yang baik
dan dapat mengendalikan pelaksanaannya, mengukur dan menilaai lalu
memberikan saran-saran perbaikan dan komentar yang diperlukan manajemen,
khususnya untuk menilai sejauh mana sistem pengendalian terhadap objek yang
diperiksa, penulis mencoba mengadakan penelitian terhadap prosedur pembelian
pada PT. WAHIDA INDONESIA CABANG PALEMBANG. Untuk mengetahui
apakah pelaksanaan prosedur pembelian barang tersebut sudah efektif atau belum.
Apabila terdapat kekeliruan dapat terdeteksi dengan cepat dan meminimalkan
kekeliruan tersebut.
Dari prosedur pembelian diatas pada PT. WAHIDA INDONESIA
CABANG PALEMBANG diketahui sudah sesuai dengan prosedur yang ada. Hal
ini dibuktikan dengan adanya dokumen-dokumen pendukung seperti:
1. surat permintaan barang.
2. surat pemesanan barang.
3. laporan penerimaan barang.

59

4. laporan nota pembelian barang.


5. transfer data untuk bagian pembayaran hutang.
4.2.2. Analisis Struktur Pengendalian Intern Prosedur Pembelian
4.2.2.1. Lingkungan Pengendalian
Lingkungan pengendalian merupakan keseluruhan dari tindakan, kebijakan
dan prosedur yang mencerminkan sikap menyeluruh manajemen punjak, direktur
dan komisaris serta pemilik suatu satuan usaha terhadap pengendalian serta arti
pentingnya terhadap satuan usaha tersebut. Elemen struktur pengendalian intern
ini menunjukan bahwa faktor manajemen merupakan hal yang sangat menentukan
dalam terciptanya lingkungan pengendalian yang efektif. Hal ini dikerenakan
kecenderungan

setiap

karyawan

yang

menjalankan

tugasnya

dengan

memperhatikan sikap pihak manajemen dalam menerangkan kebijakan yang telah


ditentukan, dalam hal ini manajemen lebih menekanka pada pentingnya
pengendalian, sehingga setiap karyawan melaksanakan tugas sebaik-baiknya.
Penerapan struktur pengendalian intern khususnya lingkungan pengendalian pada
entitas kecil dan menengah berbeda dengan entitas yang lebih besar. Entitas kecil
dan menengah lebih menekankan kepada integeritas dan perilaku etika melalui
pengarahan dan contoh-contoh yang dilakukan oleh pihak manajemen perusahaan.
Pada umumnya, hal ini tergantung dari gaya kepemimpinan pihak manajemen
dalam memimpin perusahaan.

60

a. Integeritas dan nilai etika


Integeritas dan nilai etika merupakan hasil dari struktur etika, perilaku
entitas dan komunitas serta implementasi dari nilai-nilai tersebut di dalam
oprasional perusahaan, setiap perusahaan mempunyai integeritas dan nilainilai etika yang diterapkan, walaupun terkadang aturan-aturan tersebut tidak
tertulis di atas kertas, tetapi melalui komunikasi langsung yang berupa
pengarahan-pengarahan dan contoh yang dilakukan oleh pihak manajemen
perusahaan. Dewan direksi dan seluruh karyawan pada PT. WAHIDA
INDONESIA CABANG PALEMBENG menerapkan nilai integeritas dan
etika tidak berdasarkan aturan-aturan dan kebijakan-kebijakan secara
tertulis, melainkan melalui pengarahan-pengarahan oleh pihak manajemen
dan pembelian contoh oleh pihak manajemen. Hal ini cukup banyak
memberikan manfaat bagi karyawan dalam menerapkan nilai integeritas dan
etika dalam mewujudkan pengendalian intern, nilai integeritas dan etika
diimplementasikan dengan memberi contoh kepada bagian pembelian
dimaksudkan agar setiap personil dapat melakukan tugas dan tanggung
jawab sebagaimana telah ditetapkan oleh pihak manajemen. Maka dari itu
pihak manajemen memberikan contoh dan pengerahan dalam setiap
pelaksanaan tugasnya, contoh yang diberikan meliputi tindakan-tindakan
yang harus dijaga oleh para personil agar tidak malakukan tindakan tidak
jujur dan melanggar hukum atau etika, sehingga dalam pelaksanaannya
fungsi-fungsi yang terkait dalam pembelian dapat melaksanakan tugas dan
tanggung jawabnya dengan efektif dan berdasarkan pada kenyataan tersebut

61

penulis menyimpulkan bahwa nilai integeritas dan etika telah dilakukan


secara memadai oleh pihak manajemen PT. WAHIDA INDONESIA
CABANG PALEMBANG.
b. Komitmen terhadap kompetensi
Komitmen terhadap kompetensi yang dilakukan adalah pengarahan dan
kemampuan yang dimiliki karyawan dalam menyelesaikan tugas-tugas yang
telah diberikan. Berdasarkan hasil kuesioner yang penulis dapatkan terlihat
bahwa pihak manajemen telah menempatkan orang-orang yang mempunyai
kemampuan dan keterampilan yang sesuai dengan tugas dan tanggung
jawabnya.
c. Komite audit
Pelaksanaan komite audit di dalam PT. WAHIDA INDOSESIA belum ada
dikerenakan belum adanya laporan keuangan secara periodik terhadap
kegiatan operasional di PT. WAHIDA INDOSESIA.
d. Struktur organisasi
Struktur organisasi merupakan suatu kerangka tugas yang mengatur fungsi
dari masing-masing unit organisasi, struktur organisasi ini terdapat dari
berbagai jenis atau model yang tergantung dengan keputusan yang telah
dibuat

oleh

perusahaan,

mengkomunikasikan

bagian

jenis-jenis

struktur

masing-masing

organisasi

unit

dapat

ini

juga

menalankan

tugasnya dengan baik sesuai dengan yang telah ditetapkan perusahaan.


Struktur organisasi pada PT. WAHIDA INDOSESIA adalah struktur
organisasi garis, dimana kekuasaan mengalir dari manjemen puncak ke

62

kepala unit dan terus ke karyawan yang ada di bawahnya. Model struktur
organisasi ini yaitu pemimpin atau kepala bagian yang masing-masing
berdiri sendiri dan melakukan pengawasan terhadap unit-unit yang berada
dibawahnya.
Hal ini menunjukan bahwa pada PT. WAHIDA INDOSESIA telah
menerapkan struktur organisasi yang memisahkan tugas dan fungsinya
masing-masing, akan tetapi dalam struktur organisasi pada PT. WAHIDA
INDOSESIA terjadi perangkapan fungsi yang dilakukan oleh fungsi
keuangan yang merangkap sebagai fungsi pembelian. Hal ini dapat
menyebabkan terlalu beratnya tugas yang dijalankan fungsi keuangan.
Untuk itu penulis berpendapat bahwa struktur organisasi yang diterapkan
oleh PT. WAHIDA INDOSESIA belum memadai.
e. Pemberian wewenang dan tanggung jawab
Pemberian wewenang dan tanggung jawab pada suatu perusahaan secara
tertlis dilakukan oleh manajemen dengan cara memberikan struktur
organisasi dan pembagian tugas, manajemen memberikan informasi
mengenai pelimpahan tugas dan wewenang melalui cara yang formal atau
dengan membuat surat pernyataan atau surat keputusan mengenai
pelimpahan wewenang dan tanggung jawab.
Pada PT. WAHIDA INDOSESIA melakukan pelimpahan wewenang dan
tanggung jawab tang tidak semestinya karena fungsi keuangan juga dibebani
tugas dan tanggung jawab dalam pelaksanaan kegiatan pembelian,
pelimpahan wewenang secara tidak tegas ini dapat menyulitkan manajemen

63

dalam melakukan pengawasan terhadap pembelian produk obat-obatan.


Apabila satu bagian saja yang diberi tugas atau wewenang akan
memudahkan pihak manajemen dalam malakukan pengawasan, berdasarkan
penellitian penulis terlihat bahwa pelimpahan wewenang dan tanggung
jawabbagia pembelian yang di terapkan pada PT. WAHIDA INDOSESIA
belum mamadai.
4.2.2.2.penaksiran resiko
Penaksiran resiko untuk melaporkan keuangan adalah indetifikasi dan
analisis oleh manajemen atas resiko-resiko yang relevan terhadap penyiapan
laporan keuangan yang sesuai dengan prinsip kuntansi yang berlaku.
Manjemen menetapkan resiko sebagai bagian dari perencanaan dan
pengoperasian struktur pengendalian intern untuk meminimalkan salah saji
dan ketidak beresan, auditor menetapkan resiko untuk memutuskan bahwa
bukti yang dibutuhkan dalam audit dan jika manajemen secara efektif
menilai dan bereksi terhadap resiko, auditor biasanya mengumpulkan leebih
sedikit

bahan

bukti

dibandingkan

jika

manajemen

tidak

dapat

mengidentifikasikan terhadap resiko yang akan terjadi. Peranan struktur


pengendalian intern atas entitas kecil dan menengah, konsep dasar proses
peneksiran resiko harus ada dalam setiap entitas terlepas dari alurnya,
namun tidak terstruktur secara formal dibandingkan dengan entitas yang
lebih besar, dalam hal ini berarti penaksiran resiko dapat dilihat dengan
mengikutsertai manajemen dalam pengolahan secara langsung.

64

4.2.2.3.aktifitas pengendalian
Aktifitas pengendalian adalah kebijakan dan prosedur yang membantu
memastikan bahwa tindakan yang perlu telah diambil untuk mengatasi
resiko dalam entitas itu. Ada banyak potensi aktifitas pengendalian
demikian entitas apapun, termasuk pengendalian manual dan otomatis.
a. Pemisahan tugas
Pemisahan tugas kepada orang yang berbeda untuk memberikan otorisasi
transaksi, pencatatan transaksi dan menyelenggarakan penyimpangan
aktiva. Hal ini digunakan untuk mengurangi kesempatan bagi sesorang
untuk melakukan kecurangan dan sekaligus menyembunyikan kekeliruan
dan ketidak beresan dalam manjalankan tugasnya secara normal.
b. Otorisasi yang pantas atas transaksi dan aktivitas
1. Pada tiap bulannya, bagian marketing mengotorisasi bukti alokasi
permintaan pembelian obat-obatan, bahwa obat-obatan yang diajukan
merupakan unit yang benar-benar dibutuhkan oleh perusahaan.
2. Setelah alokasi permintaan pembelian obat-obatan telah disetujui oleh
manager marketing dan direktur utama, maka giro pembayaran dibuka
yang ditunjukkan kepada PT. WAHIDA INDOSESIA.
3. Proses pembayaran faktur yang diterbitkan oleh pihak pembelian
diotorisasikan oleh bagian accounting and finance.
c. Dokumen dan catatan yang memadai
1. Bukti from alokasi permintaan obat yang dibuat oleh bagian
marketing.
65

2. Surat jalan yang bibuat oleh bagian logistik.


3. Faktur penjualan yang diterbitkan oleh bagian logistik.
d. Pengendalian fisik atas aktifa dan catatan
Pada PT. WAHIDA INDOSESIA, pengendalian fisik atas aktifa dan
catatan dilakukan dengan tata cara yang dipakai dalam transaksi
pembelian yang di tencang oleh perusahaan:
1. Blind map yang digunakan untuk menyimpan dokumen-dokumen
yang ada.
2. Pengawasan dalam melakukan pembelian.
4.2.2.4. Informasi dan komunikasi
Sistem informasi dan komunikasi yang sesuai dengan laporan keuangan
yang mencakup sistem akuntansi, terdiri dari metode dan catatan yang
dibangun untuk mencatat, mengolah, meringkas, melaporkan transaksi
entitas dan untuk menyelenggarakan akuntabilitas terhadap aktifa, utang,
ekuitas yang bersangkutan. Sistem informasi dalam organisasi kecil dan
menengah kemungkunan krang formal dibandingkan dengan organisasi
yang lebih besar namun peranannya sangat penting, komunikasi dapat
kurang formal dan lebih mudah untuk dicapai dalam perusahaan kecil dan
mencegah dibandingkan dengan entitas yang lebih besar dikerenakan
jenjang organisasinya dapat mengawasi secara langsung keadaan organisasi.

66

4.2.2.5. Pemantauan
Pada PT. WAHIDA INDOSESIA belum ada bagian khusus sebagai
penganti dewan komisaris atau komite audit yang bertygas untuk
mengawasi setiap kinerja manajemen dan proses pelaporan keuangan.
Dengan tidak adanya pemantauan yang dilakukan secara terus menerus oleh
pihak yang berwewenng akan membuka peluang terjadinya penyimpangan
baik berupa kekeliruan dan ketidak beresan, sehingga efektifitas rencangan
dan operasi perusahaan masih diragukan untuk dapat menjamin bahw
pengendalian intern sudah cukup memadai untuk menjamin keakuratan
data-data berhubungan dengan kegiatan perusahaan. Berdasarkan hasil
tersebut, penulis berpendapat bahwa permintaan yang dilakukan perusahaan
untuk mewujudkan pengendalian intern belum memadai, seharusnya PT.
WAHIDA INDOSESIA memiliki bagian khusus sebagai pengganti dewan
komisaris atau komite audit untuk mengawasi kinerja manajemen dan
laporan keuangan yang dilakukan secara rutin dan kontinyu atau terus
menerus.

67

68

BAB V
KESIMPULAN
5.1. Kesimpulan

Adapun kesimpulannya adalah berdasarkan analisa yang diberikan penulis


dengan melihat data-data yang ada di perusahaan. Kesimpulan ini meliputi analisa
terhadap

unsur-unsur

pengendalian

intern

berdasarkan

pelaksanaan

dan

peranannya pada perusahaan:


1. Tindakan dan kebijakan pada lingkungan pengendalian, penerapan
resiko, aktifitas pengendalian, informasi dan komunikasi, serta
pemantauan yang diterapkan oleh PT. WAHIDA INDONESIA telah
menunjukkan struktur pengendalian intern yang cukup baik.
2. Pada saat melakukan pembelian masih terdapat dokumen yang tidak
lengkap karena petugas administrasi kurang konsisten dimana jika ada
dokumen yang belum lengkap tidak langsung meminta dilengkapi
dahulu,

tetapi

dapat

diusulkan

kemudian

hari.

hal

ini

dapat

mengakibatkan prosedur pencatatan pengarsipan akan tertunda atau tidak


memenuhi standar dan karena pembelian sudah dilakukan maka akan
sulit untuk memintanya kepada petugas yang melakukan pembelian.
3. Tidak adanya control setelah melakukan pembelian sehingga transaksi
pembelian barang dapat disalah gunakan oleh bagian pembelian untuk
tujuan komersial seperti sebagian pembelian dibawa pulang dan
terkadang faktur hilang atau tidak dibuat.

5.2. Saran
Berdasarkan kesimpulan di atas, maka peneliti dapat memberikan saran
kepada perusahaan yang dapat digunakan sebagai bahan pertimbangan adalah:
1. Sebaiknya dokumen-dokumen yang di gunakan di dalam sistem pembelian
diotorisasi oleh orang yang memiliki wewenang terhadap suatu prosedur
transaksi pembelian dan untuk dokumen order pembelian sebaiknya
diotorisasi oleh kepala seksi pembelian, dokumen surat penyediaan
pembiayaan harus diotorisasi oleh kepala bagian perancangan dan
pengawasan dan dokumen laporan penerimaan barang seharusnya
diotorisasi oleh kepala seksi penerimaan.
2. Sebaiknya perusahaan membentuk seksi-seksi penerimaan barang yang
independen dimana seksi penerimaan barang ini harus terpisah dari fungsi
pembelian , fungsi gudang dan fungsi akuntansi. Hal ini di maksudkan
untuk menekan semaksimal mugkin penyelewengan yang akan terjadi di
dalam operasional perusahaan.
3. Sebaiknya diadakan review kinerja pada perusahaan agar bisa mengetahui
jika terjadi penyimpangan-penyimpangan atas pembelian, serta setiap
fungsi harus bekerja sesuai tanggung jawab masing-masing. Dan
sebaiknya perusahaan juga membuat surat permintaan penawaran harga
agar tidak terjadi hal-hal yang dapat merugikan perusahaan, seperti
kesalahan-kesalahan dalam penyampaian pembelian.

69

DAFTAR PUSTAKA
Akmal, 2008, Pemeriksaan Manajemen Internal Audit, Indeks: Jakarta
Baridwan, Zaki 2001, Sistem Akuntansi (Penyusunan Prosedur dan Metode)
Penerbit YKPN, Yogyakarta
Bodnar, George H. & Hopwood, 2010, Sistem Informasi Akuntansi, Salemba
Empat : Jakarta
Creswell, JohnW. 2010, Pendekatan Kualitatif Kuantitatif dan Mixed, Pustaka
Pelajar : Jakarta
Gelinass, Ulric & Dull, Richard, 2010,
Gramedia : Jakarta

Accounting Information System,

Hall, James A, 2011, Sistem Informasi Akuntansi, Edisi Kelima, Salemba Empat
: Jakarta
Ikatan Akuntansi Indonesia. 2011. Standar Akuntansi Keuangan. Jakarta:
Salemba Empat
Kotler, Keller, 2007, Manajemen Pemsaran, edisi keduabelas. Repository
Krismiaji, 2010, Sistem Informasi Akuntansi, Edisi Ketiga, Penerbit UPP AMP
YKPN, Yogyakarta.
Mulyadi, 2001, Auditing, Jakarta: Penerbit Salemba Empat.
Mulyadi, 2001. Akuntansi Manajemen Konsep, Manfaat, Dan Rekayasa, Edisi
Pertama. Jakarta: PT. Salemba Empat.
Mulyadi, 2002, Auditing, Salemba empat. Jakarta
Mulyadi, 2010. Sistem Akuntansi, Salamba Empat. Jakarta
Mulyadi, 2014, Sistem Akuntansi, Cetakan Kelima, Salemba Empat : Jakarta
Rama, Dasaratha V & Jones, Frederick L, 2011, Sistem Informasi Akuntansi,
Jilid Kedua, Salemba Empat : Jakarta
Romney, Marshall B & Steinbert, Paul John, 2006, Sistem Informasi Akuntansi,
Edisi Sembilan, Salemba Empat : Jakarta
Siregar, Sofyan, 2010, Statistika Deskriptif Untuk Penelitian. Jakarta: PT.Raja
Grafindo Husada

70

Sugiyono, 2014, Metode Penelitian Kuantitatif Kualitatif dan R & D,Cetakan


Ke-20, Alfabeta : Bandung

Susanto, Azhar, 2008, Sistem Informasi Akuntansi, Lembaga Informasi


Akuntansi
Trisnawati, Emi dan Kurniawan Saefullah, 2005, Pengantar Manajemen,
Kencana: Jakarta
Umi Narimawati,SE.,M.Si, 2008, Metodologi penelitian kualitatif dan kuntitatif, Jakarta

71

Beri Nilai