Anda di halaman 1dari 9

PAPER PROPERTI MATERIAL

METODE PEMBUATAN BAJA DENGAN


PROSES BESSEMER (1855)

Ditulis oleh :
Amri Munawar

1406607035

DEPARTEMEN TEKNIK SIPIL


FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS INDONESIA
DEPOK 2015

BAB I
Pendahuluan
1.1 Latar Belakang
Semakin

berkembangnya

peradaban

manusia,

semakin

beragam

pula

kebutuhanmanusia. Ini dapat dilihat dari aspek teknik sipil. Pada jaman dahulu orang
membuat jalanhanya dengan menyusun batu-batuan atau kerikil-kerikil, tapi kini semuanya
telah berubah,manusia berusaha membuat jalan sebagai sarana transportasi dengan kualitas
yang baik menggunakan teknologi rekayasa guna memenuhi kebutuhannya. Pembangunan
dalam setiap bidang yang berhubungan dalam teknik sipil dimulai dari bangunan gedung,
jembatan, jalan dan bangunan lainnya tidak akan terpisahkan dari bahan yang berasal dari
dalam perut bumi. Mulai dari batuan, batu bara, minyak bumi sampai berbagai macam
mineral yang langsung digunakan maupun yang diolah terlebih dahulu. Untuk itu dalam
kesempatan ini, akan dibahas tentang baja. Masalah ini diangkat karena ingin mengetahui
jenis-jenis baja, serta mengenal salah satu proses pembuatan baja dan syarat apa saja yang
harus dipenuhi oleh baja sebagai bahan pembuatan baja .

1.2 Tujuan
Untuk mengetahui pengertian baja, sejarah baja, memahami proses bessemer dan
jenis baja.

1.3

Batasan masalah

Batasan masalah paper ini adalah membahas salah satu proses pembuatan baja yaitu
bessemer serta membahas karakteristik baja.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1

Sejarah dan Pengertian Baja


Baja adalah logam paduan, logam besi sebagai unsur dasar dengan karbon sebagai

unsur paduan utamanya. Kandungan unsur karbon dalam baja berkisar antara 0.2% hingga
2.1% berat sesuai grade-nya. Fungsi karbon dalam baja adalah sebagai unsur pengeras
dengan mencegah dislokasi bergeser pada kisi kristal (crystal lattice) atom besi. Unsur
paduan

lain

yang biasa

ditambahkan

selain

karbon

adalah

(titanium),

krom

(chromium), nikel, vanadium, cobalt dan tungsten (wolfram). Penambahan kandungan


karbon pada baja dapat meningkatkan kekerasan (hardness) dan kekuatan tariknya (tensile
strength), namun di sisi lain membuatnya menjadi getas (brittle) serta menurunkan

keuletannya (ductility). Baja tahan karat atau lebih dikenal dengan Stainless Steel adalah
senyawa besi yang mengandung setidaknya 10,5% Kromium untuk mencegah proses korosi
(pengkaratan logam). Kemampuan tahan karat diperoleh dari terbentuknya lapisan film
oksidakromium, dimana lapisan oksida ini menghalangi proses oksidasi besi (Ferum).
Stainless Steel sering digunakan dalam perlengkapan Stainless Steel untuk industri makanan.
Teknik peleburan logam telah ada sejak zaman Mesir kuno pada tahun 3000 SM.
Bahkan pembuatan perhiasan dari besi telah ada pada zaman sebelumnya. Proses pengerasan
pada besi dengan heat treatment mulai diperkenalkan untuk pembuatan senjata pada zaman
Yunani 1000 SM.
Proses pemaduan yang dibuat mulai ada sejak abad 14 yang diklasifikasikan sebagai
besi tempa. Proses ini dilakkan dengan pemanasan sejumlah besar bijih besi dan charchoal
dalam tungku atau furnance. Dengan proses ini bijih besi mengalami reduksi menjadi besi
sponge metalik yang terisi oleh slag yang merupakan campuran dari pengotor metalik dan
abu charcoal. Spone iron ini dipindahkan dari furnance pada saat masih bercahaya dan
diselimuti oleh slag yang tebal lalu slagnya dihilangkan untuk memperkuat besi. Pembuatan
besi meggunakan metode ini menghasilkan kandingan slag sekiar 3 persen dan 0,1 persen
pengotor lain. Kadang kala hasil produksi dengan metode ini menghasilkan baja bukannya
besi tempa. Para pembuat besi belajar untuk membuat baja dengan memanaskan besi tempa
dan charcoal pada boks yang terbuat dar tanah liat selama beberapa hari. Dengan proses ini
besi akan menyerap cukup karbon untuk menjadi baja sebenarnya.

Setelah abad ke 14 tungku atau furnance yang digunakan mulai mengalami


peningkatan ukuran dan draft yang digunakan untuk pembakaran gas melewati charge,
pada pencampuran material mentah. Pada tungku yang lebih besar ini, bijih besi pada bagian
bagian atas furnance akan direduksi pertama kali direduksi menjadi besi metalik dan
menghasilkan banyak karbon sebagai hasil dari serangan gas yang dilewatinya. Hasil dari
furnance ini adalah pig iron, yaitu paduan yang meleleh pada temperatur rendah. Pig iron
akan dproses lebih lanjut untuk membuat baja.
Pembuatan baja modern menggunakan blast furnance yang juga digunakan untuk
memurniakan besi oleh pembuat besi yang lampau. Proses pemurnian besi cair dengan
peledakan udara diakui oleh penemu Inggris Sir Henry Bessemer yang mengembangkan
Bessemer furnance, atau pengkonversi, pada tahun 1855. Sejak tahun 1960 telah diproduksi
baja dari besi bekas secara kecil-kecilan pada furnance elektrik, sehingga dinamakan mini
mills. Mini mills adalah komponen yang sangat sangat penting bagi produksi baja Amerika.
Mills yang lebih besar digunakan pada produksi baja dari bijih besi.
2.2 Sifat Baja
Beberapa sifat - sifat baja secara umum adalah :
1. Keteguhan (solidity)
2. Mempunyai ketahanan terhadap tarikan, tekanan atau lentur
3. Elastisitas (elasticity)
Kemampuan / kesanggupan untuk dalam batas batas pembebanan tertentu,
sesudahnya pembebanan ditiadakan kembali kepada bentuk semula.
4. Kekenyalan / keliatan (tenacity)
Kemampuan/kesanggupan untuk dapat menerima perubahan perubahan bentuk
yang besar tanpa menderita kerugian-kerugian berupa cacat atau kerusakan
yang terlihat dari luar dan dalam untuk jangka waktu pendek
5. Kemungkinan ditempa (maleability)
Sifat dalam keadaan merah pijar menjadi lembek dan plastis sehingga dapat
dirubah bentuknya.
6. Kemungkinan dilas (weklability)
Sifat dalam keadaan panas dapat digabungkan satu sama lain dengan memakai
atau

tidak

memakai

keteguhannya
7. Kekerasan (hardness)
2.3 Klasifikasi Baja

bahan

tambahan,

tampa

merugikan

sifat-sifat

Pengklasifikasian baja secara umum beserta penjelasannya menurut Handbook


of Comparative World Steel Standards adalah sebagai berikut:
2.3.1 .Baja Karbon (Carbon Steel)
Baja karbon adalah baja yang mengandung karbon sampai 1,7 %.Penggunaan baja
karbon banyak dipakai dalam kehidupan sehari-hari untuk kepentingan yang umum.
Pembagian baja karbon adalah sebagai berikut:
a.

Low Carbon Steel ( < 0.2 % Carbon )


Baja low carbon biasanya digunakan untuk automobile body panels, tin

plate dan wire product yang membutuhkan keuletan yang tinggi.


b.

Medium Carbon Steel ( 0.2 - 0.5 % Carbon )


Baja medium carbon biasanya digunakan dalam kondisi hasil quench dan

tempered dan banyak digunakan sebagai shaft, axle, gear, crankshaft, coupling,dan
forging.
c.

High Carbon Steel ( > 0.5 % Carbon )


Baja high carbon banyak digunakan pada spring material dan high-strength

wire. Selain pembagian berdasarkan persen kadar karbon di atas, masih terdapat baja
karbon dengan kadar mangan yang tinggi (High Manganese Carbon Steel), yaitu
sekitar 1.1-1.4 % Mn. Baja jenis ini banyak digunakan dalam aplikasi rel kereta api.
2.3.2 Baja Paduan (Alloy Steel)
Baja paduan adalah campuran antara baja karbon dengan unsur-unsur
lain yang akan mempengaruhi sifat-sifat baja, misalnya sifat kekerasan, liat,
kecepatan membeku, titik cair, dan sebagainya yang bertujuan memperbaiki
kualitas dan kemampuannya. Penambahan unsur-unsur lain dalam baja karbon
dapat dilakukan dengan satu atau lebih unsur, tergantung dari karakteristik
atau sifat khusus yang dikehendaki.

a.

Low Alloy Steel ( < 8 % Alloying Element)

Salah satu contoh baja jenis ini yang terkenal adalah HSLA (High Strength
lowAlloy) yang menggunakan paduan Nb, V, Ti, dan Al.
b.

High Alloy Steel ( > 8 % Alloying Element)


Penggunaan baja paduan tinggi biasanya bertujuan untuk meningkatkan sifat-

sifat baja, yaitu:


1.

Corrosion Resistant (Austenitic dan Duplex)

2.

Heat Resistant (Austenitic)

3.

Wear Resistant (Manganese Steel)

2.3.3 Baja Tahan Karat (Stainless Steel)


Baja tahan karat adalah paduan besi dengan minimal 12% Chromium. Jadi
tanpa tambahan apapun perpaduan Besi dengan 12% Chromium bisa disebut Stainless
Steel. Komposisi ini membentuk thin protective layer Cr2O3. Proses pembuatan baja
tahan

karat terdapat 2

tahap, yaitu pertama

menggunakan

sistem Electric ArcFurnace (EAF) untuk melelehkan scrap dan ferro alloy berkarbon
tinggi sebagai bahan murah sumber krom, lalu lelehannya disempurnakan dengan
proses yang menggunakan alat Argon Oxygen Decarburizer (AOD), dengan proses
kedua ini akan menghilangkan kandungan Karbon dan pegotor lainnya.

BAB III

PEMBAHASAN

3.1 Proses Bessemer


Proses Bessemer adalah proses untuk produksi massa baja dari cair pig iron.
Proses ini dinamai penemunya, Henry Bessemer, yang mengeluarkan paten pada
tahun 1855. Proses itu independen ditemukan pada 1851 oleh William Kelly. Proses
ini juga telah digunakan di luar Eropa selama ratusan tahun, tetapi tidak pada skala
industri. Prinsip utama adalah menghilangkan kotoran dari besi dengan oksidasi
dengan udara yang ditiup melalui besi cair. Oksidasi juga meningkatkan suhu massa
besi dan menyimpannya cair.
Proses Bessemer adalah suatu proses pembuatan baja yang dilakukan di dalam
konvertor yang mempunyai lapisan batu tahan api dari kuarsa asam atau oksida asam
(SiO2), sehingga proses ini disebut "Proses Asam". Besi kasar yang diolah dalam
konvertor ini adalah besi kasar kelabu yang kaya akan unsur silikon dan rendah fosfor
(kandungan fosfor maksimal adalah 0,1%). Besi kasar yang mengandung fosfor
rendah diambil karena unsur fosfor tidak dapat direduksi dari dalam besikasar apabila
tidak diikat dengan batu kapur. Di samping itu. fosfor dapat bereaksi dengan lapisan
dapur yang terbuat dari kuarsa asam, reaksi ini membahayakan atau menghabiskan
lapisan konvertor. Oleh karena itu, sangat menguntungkan apabila besi kasar yang
diolah dalam proses ini adalah besi kasar kelabu yang mengandung silikon sekitar
1,5% - 2%.
Dalam proses ini bahan baku dimasukkan dan dikeluarkan sewaktu konvertor
dalam posisi horizontal (kemiringannya sekitar 30). Sementara itu, udara
diembuskan dalam posisi vertikal atau disebut juga kedudukan proses. Dalam
konvertor, yang pertama terjadi adalah proses oksidasi unsur silikon yang
menghasilkan oksida silikon. Kemudian diikuti oleh proses oksidasi unsur fosfor dan
mangan yang menghasilkan oksida fosfor dan oksida mangan, ditandai dengan adanya
bunga api yang berwarna kehijau-hijauan.
Baja dapat dihasilkan dengan mengembuskan udara melalui besi kasar cair di
dalam dapur yang disebut konvertor, sehingga unsur unsur yang tidak murni akan

dikeluarkan dengan jalan oksidasi. Pada waktu itu cara pembuatan jalan kereta api
dan pembuatan peralatan hampir sama pentingnya. Karena sejak udara dimasukkan
atau diembuskan, kotoran kotoran di dalam baja akan berkurang.
Proses Bessemer mengolah baja dengan menggunakan besi kasar berkualitas
baik yang mengandung fosfor rendah. Bila fosfornya tinggi baja yang dihasilkan
berkualitas rendah, sebab dalam proses pengolahan tidak seluruh fosfor dapat
dikeluarkan. Masalah pengeluaran unsur fosfor telah dapat dipecahkan pada proses
dapur Thomas, dengan menggunakan batu kapur pada lapisan dasar dapur. Sehingga
sampai saat ini proses Thomas digunakan untuk memproses besi kasar dapat kaya
dengan fosfor.
3.2 Oksidasi

Proses oksidasi menghilangkan pengotor seperti silikon, mangan dan


karbon sebagai oksida yang akan membentuk gas ataupun terak padat. Lapisan tahan
panas konverter juga memainkan peran dalam lapisan tanah liat yang konversinya
menggunakan dalam asam Bessemer, dimana ada rendah fosfor dalam bahan baku.
Dolomit digunakan ketika kandungan fosfor tinggi di dasar Bessemer (kapur atau
magnesit pelapis juga kadang-kadang digunakan sebagai pengganti dolomit). Dalam
rangka memberikan baja sifat yang diinginkan, zat lainnya dapat ditambahkan ke baja
cair saat konversi selesai adalah spiegeleisen (karbon-mangan paduan besi).
3.3 Kelemahan proses bessemer
Kelemahan proses ini adalah :
1. Kadar phosphor tak dapat dihilangkan karena phosphor tidak dapat
menjadi terak bila diikat dengan batu kapur (CaO).
2. Bila ditambahkan batu kapur, lapisan batu tahan api (SiO2) akan bereaksi
dengan batu kapur.

BAB IV
Kesimpulan dan Saran
4.1 Kesimpulan
Baja pada dasarnya adalah besi (Fe) dengan tambahan unsur karbon (C) sampai
dengan 1,67 % (maksimal). Jenis-jenis baja dibagi menjadi beberapa macam, yaitu baja
karbon, baja paduan dan baja tahan karat (Stainless Steel). Proses pembuatan baja terbagi
menjadi tiga, yaitu : proses konvertor, proses terbuka (Open Hearth Furnace) dan proses
dapur listrik (Electric Arc Furnace).
Pada paper ini , penulis membahas salah satu proses konverter yaitu proses bessemer
dan membahas karakteristik baja.
4.2 Saran
Penulis mengaharapkan kritik dan saran yang membangun untuk perbaikan tulisan ini.

Anda mungkin juga menyukai