Anda di halaman 1dari 25

Serat

Jati Murti
Bab sasmita Gusti salebeting ulah jiwa manut
marganing
Agama Islam (Tashawwuf)

Yayasan Pendidikan Paramartha


Bandung 2001

Asmarandana
Tanggal 7 Januari 1969
Pukul 23.55
1.

Rasa jiwa ingkang arsi


rinumpaka ing udyana
minangkaa paparinge
Gusti marang pra kawula
minangkaa marga tama
anggegulang jiwanipun
panggih Gusti estinira.

Rasa jiwa yang akan


bersyair di taman bunga
merupakan pemberian
Gusti kepada para hamba,
sebagai jalan utama
bagi mereka yang menempa jiwanya
untuk bertemu dengan Gustinya.

2.

Purwanira jroning ati


jiwa ingkang arsa nembah
bangun gumregah bangkite
kadya sawung ingkang nendra
duk nalika byar rahina
gya gumregah kukuluruk
seger sumyah ingkang rasa.

3.

Jiwa ingkang mangun bangkit


solahira lir prahara
tan ana kang bisa ngereh
jumedul tumus ing raga
geter pater lir bawana
kabranang ing lindu agung
ingkang raga tan suwala.

Bermula dari dalam qalbu


jiwa yang berkehendak bersembah,
segera bangkit bangun
bagaikan ayam yang terjaga (dari
tidurnya),
tatkala fajar pagi menyingsing
segera bangkit berkokok
segar nyaman terasa.
Jiwa yang bangun bangkit
lakunya bak prahara
tak ada yang mampu membendung
tembus tampil ke raga
bergetar bagaikan bumi
yang dilanda gempa besar
raganya tidak mampu menahan.

4.

Geter pater ingkang mijil


saka dasaring kang jiwa
dinulu aneh katone
tan pirsa mring ingkang yuswa
rajabrana miwah harta
pangkat semat tan kadulu.
mubaling dosa pinirsa

Getar-getar yang keluar


dari dasar jiwa
terlihat oleh penampilannya
tidak melihat usia,
harta benda dan kekayaan,
juga tidak melihat pangkat derajat
berkobarnya dosalah yang tampak.

5.

Nadya inggil ingkang keksi


akal budi kang kapirsa
yekti sanes kang asline
pangandika myang busana
iku namung ingkang njaba.
ingkang isi jiwanipun
tan kapirsa dening netra

Meskipun tinggi tampaknya


akal budi yang terlihat,
jelas bukanlah yang asli
tutur kata maupun busana
itu hanya luarnya.
Sedangkan si jiwa, isinya
tidak terlihat oleh mata.

6.

Getering jiwa kang mijil


solah bawa ingkang raga
pan iku gegambarane
jiwa ingkang arsa motah

Getaran jiwa yang keluar


tampil dalam gerak raga
itu gambaran dari
jiwa yang bergejolak

Serat Jati Murti

nduwa marang kabeh dosa


tan arsa binungkus terus
datang pirsa ingkang cahya.

ingin lepas dari semua dosa


tak mau terbungkus terus
tanpa cahaya.

7.

Ana ingkang amurwani


ginugah sarana beksa
iku tanda yen jiwane
gandrung marang kang budaya
rum aruming ingkang ganda
yakti dadi snepanipun
arsa pirsa mring wanodya.

Ada yang memulai


digugahkan dengan laku tarian
itu tanda bahwa jiwanya
gandrung akan budaya,
laku membaui harum-haruman
jelas menjadi tamsilnya
kehendak melihat wanita

8.

Solah bawa lir raseksi


iku tanda ingkang jiwa
tan ngerti marang lenggahe
tansah goreh ingkang rasa
lir kadya palwa kapirsa
tansah oleng lakunipun
tinempuh ombak samodra.

tingkah polah seperti raksasa wanita


itu tanda dari jiwa
yang tak mengerti kedudukannya
selalu gelisah perasaannya
bagaikan perahu yang tampak
oleng terombang-ambing jalannya
diterpa ombak samudera

9.

Jiwa ingkang ngerti gusti


mijilira kawistara
luruh kang solah bawane
lir satrya ing Pandawa
datan ana kang manjila
sadaya angagem gelung
tanda pasrah mring Gustinya.

jiwa yang mengerti Gusti


penampilannya kentara
tawadhu pembawaannya,
bagaikan satria Pandawa
tidak ada yang mengurai (rambut)
semua memakai gelung
tanda pasrah kepada Gustinya.

10.

Wonten ingkang utak-atik


kadya sindap tibeng kisma
iku tanda yen jiwane
datan pirsa marang marga
kadya datan gadah netra
tumpul ketul kadya dengkul
kebak dosa rupa-rupa.

Ada yang bergerak utak-atik


seperti ketombe yang jatuh ke tanah
itu tanda bahwa jiwanya
seolah tak punya mata
tidak tahu akan jalannya
tumpul ketul seperti lutut
penuh sesak dengan macam-macam
dosa.

11.

Tan ana jiwa kang resik


ingkang bisa kawistara
yen datan manggih margane
ulah jiwa ingkang tata
tinata lan dipun weca
saking karsa Gustinipun
medakira aneng ndonya.

Tidak ada jiwa yang bersih


yang bisa terlihat jika tidak menemukan jalan
olah jiwa yang tertib
ditata dan ditelaah
menurut kehendak Gustinya
diturunkan ke dunia.

12.

Kapirsa saking kang mijil


dosa-dosa ingkang ana
nadyan tan ceta wujude

Terlihat dari yang tampil keluar


dosa-dosa yang ada
meski tidak jelas wujudnya,

Serat Jati Murti

kang kapirsa dening netra


yekti namung kang sanepa
isinya tansah kinemul
bisa pirsa lamun ana.

yang terlihat oleh mata


jelas hanya tamsil semata
isinya sebenarnya selalu terselubung,
hanya bisa diketahui kalau ada

13.

Paring Gusti Maha Suci


sarananing kang pambuka
wewadining kang isine
namung jalma pinarcaya
abdi Gusti ingkang langka
namung ingkang antuk wahyu
pinarengna bisa pirsa.

anugerah Gusti Yang Maha Suci


yang menjadi sarana pembuka
rahasia dari isi sebenarnya.
Hanya manusia terpercayalah
hamba Gusti yang langka,
hanya yang memperoleh wahyu
yang diperbolehkan bisa mengetahui.

14.

Ana ingkang sawan tangis


reruwesan ingkang tirta
mijil saka kang netrane
iku tanda ingkang jiwa
lagya pinaring pidana
nebus ingkang dosanipun
sinuci geni neraka.

Ada yang berurai tangis


mengalir deras air mata
keluar dari matanya
itu tanda bahwa jiwanya
sedang menjalani hukuman
menebus dosa-dosanya
disucikan api neraka.

15.

Wonten malih ingkang rupi


astanira mangun cakra
mubeng lir kitiran kae
jiwa ingkang lagya brangta
kasmaran angluru marga
ngantariksa karsanipun
sowan marang Gustinira.

Ada lagi yang berupa :


lengannya menyilang membentuk cakra
berputar bagaikan kincir
itu jiwa yang sedang mabuk asmara
kasmaran mencari jalan
kehendaknya terbang membumbung
untuk menemui Gustinya.

16.

Saweneh mijiling karsi


ngusap usap pasuryannya
reresik karo netrane
kremas rema lir wanodya
ingkang waja ginosokan
iku dadi snepanipun
pikir jiwa bangun nendra.

Diantaranya, tampil berkehendak


mengusap-usap raut wajahnya
membersihkan kedua matanya
mengeremas rambut bagai wanita
giginya digosok-gosok
itu jadi tanda
pikiran dan jiwa baru bangun.

17.

Kumlawening asta kalih


kadi bocah undang-undang
suraweyan kang polahe
atetebah ingkang jaja
amijeti kang mustaka
anlusur badan sakojur
iku tanda jiwa lara.

Diayunkan kedua tangannya


seperti bocah yang memanggil-manggil
bertingkah melambai-lambai
menepuk-nepuk dada
memijat-mijat kepala
menyusur sekujur tubuh
itu tanda dari jiwa yang sedang sakit.

18.

Sakiting jiwa puniki


linepotan dening dosa
ingkang angel binuwange
lir kadya emas kencana

Sakitnya jiwa ini


karena berlumuran dosa
yang sulit dibuangnya
bagaikan kencana

Serat Jati Murti

ingkang dipun patri ika


lir kadi dawat kang sampun
tumetes ana ing dluwang.

yang dipatri,
bagaikan tinta yang telah
menetes (menodai) kertas.

19.

Dosa gung kang anglimputi


datan kena rinumpaka
mawa sastra aneng kene
warna-warna kang rupinya
miwah ingkang dadi marga
namun ingkang Maha Agung
bisa paring pangapura.

Dosa besar yang menyelimuti


tidak disyairkan
di dalam sastra ini,
macam-macam bentuknya
juga penyebabnya.
Tetapi Yang Maha Agung
bisa memberi ampunan.

20.

Saweneh kang suku kalih


kadya kuda weruh tirta
gedrug-gedrug sarosane
lir kadi kang peksi dara
mangsa baleg lagya prapta
megar mingkup buntutipun
kekeser nyapu bantala.

Diantaranya lagi, ada yang kedua


kakinya
seperti kuda yang melihat air
menghentak-hentak sekuatnya
bagaikan burung dara
ketika masa balignya tiba
memekar-mingkupkan ekornya
menyisir menyapu tanah.

21.

Iku dadi tanda nenggih


jiwa ingkang lagya kurda
misuh marang kang ragane
baya talah benjing napa
ingkang dosa ingapura
dening Gusti Kang Maha Gung
kang kagungan panguwasa.

Itu menjadi tanda bahwa


jiwanya sedang amat marah
mengumpat raganya
tanpa tahu kapan saat
dosanya diampuni
oleh Gusti Maha Agung,
yang punya kuasa.

Dhandhanggula
Tanggal 12 Januari 1969
Pukul 24.20
22.

Tri prakara ingkang arsa mijil


kang sajuga wujuding surasa
kahananing dosa kabeh
tinon kang tingkah laku
sarwa goreh tan tata keksi
ana kang ngaru ara
sesambat mring biyung
ana ingkang nywara sora
lir raseksa angganda bauning getih
nubru-nubruk lir sima.

Tiga perkara yang akan tampil


yang pertama, merupakan perwujudan
dari kondisi dosa-dosa.
tampak tingkah lakunya
serba gelisah tanpa tata laku
ada yang mengeluh
mengadu pada ibunda
ada yang bersuara keras
seperti raksasa yang tergoda bau darah
menabrak-nabrak bak harimau.

23.

Laku ingkang luruh lan alirih


iku tanda lamun ingkang jiwa
tan kesusu mring nembahe
kang dosa tan kadulu

Laku yang luruh perlahan


itu tanda dari jiwa
yang tak ingin tergesa bersembah
(seolah) dosanya tidak tampak

Serat Jati Murti

nanging ana paringing Gusti


dene lampah kang sasar
tan ceta ing tuju
sasar-sasar ingkang marga
iku jiwa kang lagi rinesik Gusti
lir kadi ingkang wana

tetapi (selalu) ada pemberian Gusti.


Sementara, laku yang kesasar-sasar
tak jelas yang dituju
tersesat-sesat jalannya,
itu tanda dari jiwa yang sedang
dibersihkan Gusti
bagaikan di dalam belantara

24.

binabadan kang rerungkud sami


buron wana ingkang datan kena
salang tunjang kang solahe
dene laku kang mundur
dadya tanda jiwa kang sisip
lir kadya ingkang mina
binucal ing latu
geronjalan solahira
kadya lenga ingkang kena geni
mletik
mubal ingkang dahana

yang semak belukarnya sedang


ditebang,
buruan hutan yang tak terkena
tunggang langgang polahnya.
Sementara, yang berjalan mundur
menjadi tanda jiwa yang (merasa)
bersalah
bagaikan ikan yang
dibuang di lumpur
berkelojotan perilakunya
seperti minyak yang terpercik api
berkobaran apinya.

25.

Netra ingkang tan pirsa mring margi


lir wanodya ingkang lagya nendra
binuka kang wewadine
gregah tangi gegetun
ingkang dosa tan bisa anis
reresik ingkang mangkya
tan ana kadulu
yen tinongton dening liya
kadi sotya ingkang tiba aneng siti
tan nora ingkang cahya

Mata yang tidak melihat jalan,


seperti wanita yang tengah tidur
(tanpa disadari) terbuka rahasianya,
bergegas bangun menyesali
(seolah) yang jadi dosa yang tak bisa
sirna
segera berbenah agar
tak ada yang melihat,
jika terlihat orang lain
bagaikan permata yang jatuh ke tanah
tak memperlihatkan cahayanya

26.

ilang musna binungkus ing siti


ingkang rasa kadi den pidana
tan arsa binuka maneh
jiwa kang gya kalimput
donya brana kang datan resik
lungguhnya aneng dunya
lir wedus kang ucul
aneng kebon tengah rina
amenangi kebon kacang tengah
margi
tan ndulu weke sapa.

hilang musnah terbungkus tanah


rasanya seperti dipidana,
tak ingin terbuka lagi.
Jiwa yang mudah terpaut
harta benda yang tidak bersih
kedudukannya di dunia
bagaikan kambing yang terlepas
di suatu kebun pada tengah hari
mendapati kebun kacang di tengah jalan
tanpa peduli milik siapa

27.

Gya pinangan tan ngukur mring diri


ing pangarsa datan ana liya
kang gesang ing donya kene
tan ndulu mring ngaluhur

segera dilahap tanpa mengukur diri


dalam perasaannya tiada yang lain
(yang terpikir hanya) kehidupan dunia
kini,

Serat Jati Murti

ingkang tansah aneniteni


tan ndulu ing rahina
napa tengah dulu
umat gesang aneng ndunya
wus wineca tan kena nembah mring
diri
linali wajib liya.

tidak melihat ke atas


yang senantiasa memperhatikan
tidak peduli siang
atau tengah malam.
Umat, hidup di dunia ini
telah ditegaskan tidak boleh menyembah
diri
melupakan kewajiban lainnya.

28.

Kang kapindo geter ingkang mijil


asung pirsa karsa ingkang jiwa
kang binendung ing kunane
muncul pating jaredul
lir sato kang angluru warih
ana kang solah bawa
kadya arsa mabur
mubeng-mubeng solahira
karsanira andulu lumahing bumi
iku sanepanira

Yang kedua, getar yang keluar


memberitakan tentang keinginankeinginan jiwa
yang terbendung (tak terkabulkan) di
masa lampau,
muncul susul-menyusul
seperti hewan yang berebut air
ada yang berpolah tingkah
seperti ingin terbang
berputar-putar gerakannya
kehendaknya melihat permukaan bumi
itu pertanda

29.

jalma ingkang datan antuk margi


ngurung karsa ingkang arsa pirsa
kahaning urip kiye
baya tan bisa ndulu
mring bawana panggoning diri
jagating sesrawungan
ciyut kadya kacu
tan ngerti lamun bawana
tanpa teba tanpa tepi ingkang dadi
dununging sesrawungan.

manusia yang tidak menemukan jalan


memendam keinginan untuk melihat
keadaan kehidupan ini,
seolah tak dapat melihat
bahwa dunia tempat tinggalnya,
jagad tempat pergaulannya
sempit seperti sapu tangan,
tidak mengerti bahwa dunia ini
yang menjadi tempat pergaulannya,
tak berbatas tak bertepi.

30.

Rasa karsa ingkang samya mijil


kadya lintang tinutup ing mega
tinongton surem cahyane
raina kang jumedul
karya ilang kartika sami
pinupus dening surya
iku snepanipun
karsa kang tan antuk marga
binendung ing kahaning urip iki
kang tansah kebak coba

Rasa karsa yang pada tampil


bagaikan bintang yang tertutup mega
tampak suram cahayanya
ketika siang hari tibahilang tanpa bekas,
juga rembulan
terhapus oleh mentari
itu pertanda
karsa yang tidak mendapat jalan
terbendung oleh keadaan hidup ini
yang senantiasa penuh ujian.

31.

Jiwa ingkang gandrung nembah


Gusti
kawistara saking solah bawa
ngacung manduwur astane
dene kang tutuk iku

Jiwa yang gandrung menyembah Gusti


terlihat dari lakunya yang tampil
teracung ke atas tangannya
sementara bibirnya
bergumam menuturkan kata

Serat Jati Murti

andremimil ngucape nenggih


kadi wong maca donga
nadyan tan kaprungu
lenggahira lir pandita
ingkang lagya anungkul muja
semedi
kang asta munggwing jaja.

seperti orang yang sedang membaca


doa
meski tak terdengar
duduknya bagaikan pendeta
yang sedang menunduk bermuja semadi
tangannya di atas dada.

32.

Rasa karsa dana mring sesami


mijilira munggwing solah bawa
atung-atung kang astane
kadi wong muwur jagung
esemira andudut ati.
Ana laku kang liya
kang ala kadulu
lir jalma kang lagya nimba
ingkang asta ganti-ganti mandap
nginggil
iku mujuding karsa

Rasa karsa bersedekah kepada sesama


tampil dalam polah perilakunya
teracung-acung tangannya
seperti orang menabur jagung
senyumnya menyentuh hati.
Ada laku yang lain,
yang buruk tak terlihat
seperti orang yang sedang menimba
tangannya bergantian ke atas ke bawah
itu perwujudan dari kehendak,

33.

yen bisaa ingsun ngangsu ngelmi


dimen bisa ingsun asung darma
luwih gede kagunane.
Ana kang tingkah laku
asta kiwa ana ing wingking
kang tengen nebah jaja
ndumuk-ndumuk batuk
gedeg-gedeg mustakanya
iku yekti manungsa kang tansah
mikir
marganing kautaman.

seandainya bisa aku menuntut ilmu


tentu aku bisa memberikan dharma
yang lebih besar kegunaannnya.
Ada yang bertingkah laku
tangan kiri ke belakang
yang kanan menepuk dada
menyentuh-nyentuh dahi
bergeleng-geleng kepalanya
itu jelas manusia yang senantiasa
berpikir
akan jalan keutamaan.

34.

Wonten malih ingkang nangisnangis


netranira ndulu mrana-mrana
reruwesan kang waspane,
iku senepanipun
rasa karsa arsa ndarbeni
mring barang myang kadonyan
datan nemu laku
sanget ngungun ingkang driya
baya ingsun tan kapareng dening
Gusti
kagungan donya brana.

Ada lagi yang menangis-nangis


matanya melihat kemana-mana
bercucuran air matanya
itu pertanda,
rasa karsa ingin memiliki
akan barang keduniawian
tetapi tidak menemukan jalan
sangat sedih bathinnya,
apakah kiranya daku tak diijinkan Gusti
untuk memiliki harta benda.

35.

Ingkang katri dadya karsa Gusti


tanda-tanda ingkang jiwa mangkya
antuk marga sing Gustine
antuk nugrahanipun

Yang ketiga, menjadi kehendak Gusti


tanda-tanda jiwa yang akan
mendapat jalan dari Gustinya
untuk memperoleh anugerah-Nya.

Serat Jati Murti

warna-warna kang bisa keksi


ana kang lir wanodya
lagi wedak pupur
iku sanepa kang jiwa
ngadi diri tan arsa ala kaeksi
cinaket Gustinira.

Macam-macam yang bisa tampil


ada yang seperti wanita
yang tengah berbedak
itu pertanda jiwanya
berupaya berbenah tak ingin tampil
buruk
(ketika) menghadap Gustinya.

36.

Warna warna nugrahaning Gusti


mring kawula ingkang tuhu setya
nggegulang anut margane
tinuntun ingkang kalbu
mring reh ingkang laku utami
anyingkur tindak dosa
nembahnya satuhu
datan namung bisa kanda
firman Gusti tansah sinimpen ing ati
darmanya katon ceta

Beragam anugerah Gusti itu


bagi hamba-hamba yang sungguh setia
menempa mengikuti jalan-Nya
dituntun oleh qalbunya
untuk menjalankan laku utama
menjauhi perbuatan dosa
bersembah dengan sungguh-sungguh
tak hanya bisa bicara
firman Gusti senantiasa tersimpan di
qalbu
dharmanya tampak jelas.

37.

Rasa ingkang tansah caket Gusti


lir turangga lawan ingkang kreta
lir sesotya lan embane
kadi jalma lumaku
datan bisa atilar margi
lir tirtaning sagara
lawan asinipun
tan pisah kang dadya karsa
tindak becik iku tan kena pinikir
den bisa nut karsa-Nya.

Rasa yang senantiasa dekat dengan


Gusti !
seperti kuda dengan keretanya
seperti permata dengan pengawalnya
bagaikan orang yang mengembara
tak bisa meninggalkan jalan
seperti air samudera
dengan asinnya,
tak memisahkan apa yang menjadi
kehendaknya
bertindak kebajikan tanpa dipikir panjang
agar (senantiasa) bisa mengikuti
kehendak-Nya.

Sinom
Tanggal 17 januari 1969
Pukul 23.10
38.

Ana ingkang ngusap jaja


tangisnya anggegirisi
kadi bocah ingkang motah
tanpa tuju muni-muni
kadya kalebon ing demit
iku kang sanepanipun
jiwa ingkang lagya prana
marang marga kang utami
datan suka binekta mring lampah
ala.

Serat Jati Murti

Ada yang mengusap-usap dada


tangisnya menyayat hati
seperti bocah yang sedang mutah
berkata-kata tanpa tujuan
seperti yang kerasukan oleh setan
itu adalah pertanda
jiwa yang sedang membaik
mengikuti jalan utama
tidak suka terbawa arus laku yang buruk.

39.

Ana ingkang tansah mlumah


astanira utak-utik
ingkang netra kembeng waspa
kadya bayi ingkang tangi
tan bisa dipun sesepi
sesandinya kang kinempul
jiwa ingkang lara brangta
datan bisa antuk margi
ingkang rasa binendung ing karsa
ndunya
Jiwa ingkang nandang brangta
gandrung-gandrung marang Gusti
tan kena kinaya-ngapa
nadyan dipun rangket nenggih
kinunci kang dadya karsi
yekti mbesuk gya jumedul
anglukar kang kabeh dosa
karana paringing Gusti
datan bisa binendung ing arga sasra

Ada yang senantiasa berbaring


tangannya mengutak-atik
matanya berlinang air mata
seperti bayi yang terbangun
tanpa bisa disusui
- rahasianya (seolah) tersembunyi (itu) jiwa yang berduka lara
tidak bisa menemukan jalan
karsanya terbendung oleh karsa duniawi.

41.

Laku lampah ulah jiwa


lamun datan antuk margi
tan bisa caket Gustinya
saya tebih ingkang dadi
peparinging Gusti Aji.
Lir kadi gunung kang duwur
tinonton saking angkasa
saya tebih saya alit
lenggahira ngerti mring kang ulah
jiwa.

Laku lampah olah jiwa !


jika tidak menemukan jalan
tidak bisa (membawa) dekat dengan
Gustinya
(malah) semakin menjauhi
anugerah Gusti Raja,
bagaikan gunung yang tinggi
dilihat dari angkasa
semakin menjauh, semakin mengecil
- keadaanmu mengerti akan olah jiwa

42.

Rerumpaka kang wineca


dening Gusti mring sireki
bisa pirsa sedayanya
ingkang tata miwah sisip
datan bisa tanpa ngelmi
sedaya peparingipun
iku ingkang karya marga
pirsa jantraning ngaurip
datan ana nugraha kang datan ceta.

Anugerah-anugerah yang telah


ditetapkan
oleh Gusti pada dirimu
bisa diketahui seluruhnya
(secara) tertib urut maupun tidak
tidak bisa tanpa ilmu
semua (ilmu) pemberian-Nya itu
yang akan membuka jalan
untuk mengetahui jatinya hidup
tidak ada anugerah yang tidak jelas.

43.

Dadi karsa Gusti Allah


tumrap karsa ingkang aji
datan karsa binendunga
nadyan emas kang kaeksi
mubyar kadi sesotya di
lamun barang ingkang palsu
datan ora kawistara

Sudah menjadi kehendak Gusti Allah


atas dasar kehendak (tujuan) yang luhur
tidak akan terbendung.
Meskipun tampak seperti emas
berpendar bagai intan
jika barangnya palsu
-meskipun tidak kelihatan (palsu) -

40.

Serat Jati Murti

Jiwa yang tengah menyandang nestapa


(karena) sangat gandrung kepada Gusti
tak dapat diapa-apakan
meskipun dirantai
dikunci apa yang jadi kehendaknya
jelas esok kan segera menjelang
tertanggalkan segala apa yang jadi dosa,
karena pemberian Gusti itu
tidak bisa dibendung oleh seribu gunung

10

tan ana kang arsa nampi


wujudira ingkang asta usap-usap.

tak ada yang mau menerima


wujudnya mengusap-usap tangan.

44.

Lenggahing jiwa kang tama


madekung nembah mring Gusti
ingkang asta mungwing jaja
pasuryanya madep bumi
ingkang netra merem sami
kanti ngucap Gustinipun
Allah ingkang Maha Kwasa
tan nembah marang kang keksi
arga sonya sepi saking karsa muka.

45.

Winisuda dadya nata


reratuning donya nenggih
tumraping laku utama
kang kinarsa dening Gusti
nadyan sura miwah wani
datan arsa ngumbar wuwus
datan nilar marang marga
margadi paringing Gusti
rina ratri nungku puja mring
Gustinya.

Kedudukan jiwa yang utama


menunduk bersembah kepada Gusti
tangannya di atas dada
wajahnya menghadap bumi
matanya sama terpejam
seraya melafadzkan (asma) Gustinya
Allah Yang Maha Kuasa
tidak menyembah kepada yang tampak
(bak) gunung, yang sunyi dari kehendak
amarah
(walaupun) diwisuda menjadi raja
maharatunya dunia
tetap teguh pada laku utama
sesuai dengan kehendak Gusti
meskipun siaga dan berani
tak ada kehendak mengumbar kata-kata
tak meninggalkan jalan
jalan pemberian Gusti
siang malam (senantiasa) menunduk
berpuji kepada Gustinya.

Dhandhanggula
Tanggal 20 Januari 1969
Pukul 23.30
46.

Tanda-tanda nugrahaning Gusti


kang tinimpa mungwing ulah jiwa
warna-warna dinulune
ana kang lakunipun
ingkang asta ngatung manginggil
getering kang nugraha
lir kadi kang janur
katempuh dening prahara
akekitir gumeter raga kang nampi
nugraha ingkang prapta.

Tanda-tanda (turunnya) anugerah Gusti


yang diterima dalam olah jiwa
bermacam-macam yang tampil terlihat
ada yang perilakunya :
tangan terentang ke atas
digetarkan oleh anugerah
seperti daun kelapa
yang diterpa oleh prahara
menggelepar bergetar raga yang
menerima
anugerah yang turun.

47.

Wonten malih nugrahaning Gusti


tan kapirsa dening liya jalma
nadyan dulur kang ngelmune
marga kang prapta iku
rupa cahya kang datan keksi
alus tan kasat mata

Ada lagi anugerah Gusti


yang tidak terlihat oleh manusia lain
meskipun tinggi ilmunya,
sebab yang turun itu
berupa cahaya yang tidak tampak
halus tak kasat mata

Serat Jati Murti

11

tuhu datan weruh


liya jalma ingkang nampa
cahyanira kapirsa dening kang suci
lir kadi cahya surya.

sungguh tidak dapat dilihat


selain oleh manusia yang menerimanya
cahayanya terlihat oleh (orang) yang
suci
seperti (jelasnya) cahaya matahari.

48.

Paring Gusti marang pra sujalmi


datan bisa ingoyak lir kadya
ilmu ingkang nyata kabeh
nugraha kang Maha Gung
namung bisa tinampa sami
tan bisa ing-oyaka
yekti lamun durung
dadya karsa Allahira
datan ana manungsa kang bisa
panggih
nadyan amangun tapa.

Pemberian Gusti kepada para manusia


tidak bisa dikejar,
seperti juga halnya ilmu yang nyata
semua anugerah Yang Maha Agung
hanya bisa diterima saja
tanpa bisa diburu-buru.
Jelas, jika belum
dikehendaki oleh Allah
tidak ada manusia yang bisa meraihnya
walaupun dengan jalan tapa brata.

49.

Rupi-rupi rerupan kang keksi


jroning samya anggegulang jiwa
cinandrawa aneng kene
tan bisa arsa tutug
yekti ana ingkang kaselip
Gusti kang Maha Kwasa
tan bisa ingukur
cinatur ing tata basa
nanging bisa pinirsa ing rasa jati
kang sampun pirsa marga.

Berbagai macam rupa yang tampak


ketika sedang menempa jiwa,
walaupun diceritakan di sini
tak kan pernah habis-habisnya
pasti ada yang tertinggal (terlewat)
Gusti Yang Maha Kuasa
tidak bisa diukur
(ataupun) dituturkan dalam tata bahasa
namun bisa dilihat dengan rasa jati !
yang sudah tahu jalan.

50.

Munculira rasa karsa jati


rerupining tanda ingkang ana
warna-warna rerupane
jiwa kang lagya gandrung
lir turangga pirsa pawestri
gegedrug sukunira
astanira ayun
angrangkul ingkang bawana
ingkang asta kadulu dening sujalmi
angukir karya cakra.

Munculnya rasa karsa jati


beragam tanda yang ada
macam-macam rupanya,
jiwa yang sedang gandrung
bagaikan kuda melihat si betina
menghentak-hentak kakinya
tangannya mengayun
merengkuh bumi
tangannya tampak oleh manusia
mengukir membentuk cakra.

51.

Tanggal 24 januari 1969


Pukul 01.35
Tangan karo ngacucung manginggil
Kedua tangan merentang ke atas
ingkang grana anyedot kang hawa
hidungnya menghirup udara (dalamingkang dadi sanepane
dalam)
rasa lagya nyunyuwun
adalah jadi pertanda
marang Gusti kang Maha Asih
rasa yang sedang memohon
mugi pinaringana
kepada Gusti Yang Maha Asih

Serat Jati Murti

12

hawa sawarga iku


ingkang karya nggugah rasa
gandrung marang kahanan ing
swarga nenggih
nggugah ingkang panembah.

mudah-mudahan diberi
itu udara surga
yang dapat membangkitkan rasa
gandrung pada keadaan di surga
menggugah untuk bersembah.

52.

Ana malih rerupan kang keksi


Ingkang asta angukir bawana
Binopong ngguwing jajane
asta kang tengen iku
aneng ngarsa kadi nutupi
bawana myang isinya
iku snepanipun
rasa karsa ingkang lagya
amiwiti pirsa peparinging Gusti
endahing ngarcapada

Ada lagi perwujudan yang tampak


tangannya mengukir bumi
disangga di atas dadanya
(sedang) tangan kanannya
di depan, seolah menutupi
bumi serta isinya
itu pertanda
rasa karsa yang sedang
mengawali mengetahui akan pemberian
Gusti,
indahnya alam ini.

53.

Rupi-rupi ingkang arsa mijil


Kawistara saking ingkang swara
pating clotet suwarane
ana kang kadi burung
ingkang lagya angenggar diri
saweneh kadya ula
ingkang nyembur-nyembur
sato kewan sanepanya
jiwa ingkang lagya wiwit bangun
bangkit
ngupadi Gustinira.

Macam-macam yang akan tampil,


kentara dari suaranya
ramai bersahutan suaranya
ada yang seperti burung
yang sedang membanggakan diri
sebagiannya, ada yang seperti ular
mendesis menyembur-nyembur
hewan ternak,
itu bisa jadi tanda
jiwa yang mulai bangun bangkit
mencari Gustinya.

54.

Ana malih swara ingkang mijil


karya sekar ingkang warna-warna
tan ceta nama lagune
sinom punapa pangkur
dandang gula punapa mijil
megatruh napa durma
tan ceta den rungu
iku ingkang bisa kanda
jiwa ingkang ngupadi rasa kang dadi
purwaning karsa tama.

55.

Swara-swara ingkang angrameni


mijilira lir kadi raseksa
anggero sarosane
iku gambaring nepsu
ingkang ana sajroning diri
wujudnya lir raseksa
agung kadi gunung

Ada lagi suara yang keluar


bagaikan beraneka ragam tembang
meski tak jelas lagunya
sinom ataukah pangkur
dhandhanggula ataukah mijil
megatruh ataukah durma
tak jelas didengar,
itu bisa jadi tanda
jiwa yang tengah mencari rasa, yang
menjadi
awal dari karsa utama.
Suara-suara yang bikin gaduh
muncul bagai raksasa
menggeram-geram sekuatnya
itu gambaran nafsu
yang ada di dalam diri
wujudnya seperti raksasa
besar bagaikan gunung

Serat Jati Murti

13

iku gambar ingkang nyata


yen manungsa datan nrima paring
Gusti
kodrat kang wus kaweca.

itu gambar yang nyata


jika manusia tidak menerima anugerah
Gusti
kodrat (kuasa) yang sudah ditetapkan.

56.

Titi-tata gunem ingkang mijil


lir pandita ingkang paring warah
marang para catrik kabeh
senepa kang kinemul
rasa jiwa kang amiwiti
panggih marga kang tama
tinuntun ing laku
jiwa ingkang lenggah tata
anglenggahi wajibing jiwa kang dadi
Gustining raga pnika.

Tutur kata yang keluar


bagai pendeta yang sedang memberi
nasihat
kepada para santri semua,
tamsil yang terselubung dari
rasa jiwa yang mulai
menemukan jalan utama
tertuntun lakunya
jiwa yang mantap tertib
memegang kewajibannya,
menjadi gustinya raga.

57.

Jiwa ingkang sampun nembah Gusti


kawistara saking solah bawa
mijil ingkang donga kabeh
nadyan tan bisa runtut
datan tata kurang patitis
kang wuri lan kang ngarsa
tan ceta kang dunung
iku dadya snepanira
nembah gusti nanging datan
panggih margi
agama paring Allah.

Jiwa yang sudah bersembah kepada


Gusti
kentara dari perilakunya
keluar semua doa
meski tak berurutan
tidak tertata dan kurang tepat
yang belakang dan yang depan
tak jelas asalnya
itu menjadi tamsilmu
menyembah Gusti namun tidak ketemu
jalan
agama pemberian Tuhan.

58.

Bisa tata donga ingkang mijil


kanti puja ingkang langkung ceta
arah miwah kang tujune
lamun kang jiwa iku
sampun resik kadi kang warih
kang mijil aneng arga
ing selaning watu
karana antuk nugraha
saking Gusti ingkang kwasa paring
resik
jiwa saking kang dosa.

Bisa menata doa yang keluar


dengan puja-puji yang lebih jelas
arah dan tujuannya
(hanya) jika jiwa itu
telah bersih bagai air
yang muncul di gunung
dari sela bebatuan
karena telah mendapat anugerah
dari Gusti yang berkuasa menjadikan
bersih
jiwa dari dosanya.

59.

Mijilira peparinging Gusti


mungwing jiwa ingkang sampun
pangya
sesarining gesang mangke
wajib ingkang kinemul
titi ceta kapirsa sami
tan namung pirsa njaba
nanging sampun cunduk

Munculnya pemberian Gusti


pada jiwa yang telah menemukan
sarinya kehidupan, yang akan datang
(yaitu) kewajiban/tugas yang
tersembunyi
sungguh jelas terlihat semuanya
tak hanya ketemu luarnya
meskipun telah benar-benar sampai

Serat Jati Murti

14

sesarining marga tama


dawuh Gusti sinaring ing rasa jati
tan bisa salah marga.

kepada
sarinya jalan utama
titah Gusti yang meresap di rasa jati
(sehingga) tak bisa salah jalan.

60.

Rasa karsa ngabdi mring sesami


mijilira mungwing ulah jiwa
andeku ingkang lenggahe
kang asta aneng dengkul
lir wanodya kang lagya nampi
putra saking kang raka
asri yen dinulu
ingkang asta mlumah samnya
iku tanda tan arsa nyimpen wewadi
ilmu paringing Allah

Rasa karsa mengabdi kepada sesama


tampilnya dalam olah jiwa,
rungkuh sedeku kedudukannya
tangan berasa pada lutut
seperti wanita yang sedang menerima
putra dari kakandanya
indah jika dilihat
tangannya terbuka menadah
itu tanda tak hendak menyimpan rahasia
ilmu anugerah Allah.

61.

Kanti titi tata ingkang linggih


lir satriya ingkang tapa brata
sidakep karo astane
mustaka tansah nungkul
konjem siti pasrah mring Gusti
iku tanda kang jiwa
panggih laku luhur
tinuntun ing cahya jiwa
dananira lumintu manut kang dadi
dawuhing Gustinira.

Dengan diatur ditata duduknya


bagaikan satria yang sedang bertapa
brata
sedekap kedua tangannya
kepala senantiasa menunduk
menghujam pasrah kepada Gusti
itu tanda dari jiwa
yang telah menemukan laku luhur
dituntun oleh cahaya jiwa
perbuatan baikmu senantiasa mengikuti
titah Gusti.

Tanggal 3 Februari
Pukul 22.00
62.

Ingkang nama serat Jati Murti


ingkang arsa paring wewadinya
nugraha saking Gustine
kang arsa anenuntun
para jalma mring marga jati
lampahing ulah jiwa
dimen bisa petuk
Gusti ingkang mungwing raga
ingkang arsa paring sakabehing
ngelmi
ilmu paringing Allah

Yang dinamakan serat Jati Murti


(adalah) yang akan membuka rahasia
dari anugerah Gusti
yang akan menuntun
para manusia ke jalan yang nyata
perjalanan olah jiwa
agar dapat berjumpa
Gusti yang menempati raga
yang hendak memberi semua ilmu
ilmu pemberian Allah.

63.

Datan ana cahya ingkang diri


arsa nengga ingkang samya wuta
tinutup netra jiwane
kang dosa tumpuk undung

Tidak ada cahaya diri


yang bersedia menyertai orang yang
buta
tertutup mata jiwanya

Serat Jati Murti

15

ingkang karsa tan ana malih


anut karsaning raga
jagat ingkang nepsu
ingkang jiwa linalekna
kadya palwa ingkang arsa nempuh
jladri
tilar ingkang nahkoda.

dosanya bertumpuk-tumpuk
kehendaknya tak ada yang lain
(selain) mengikuti kehendak raga
jagad dari nafsu
sementara jiwanya terlupakan
bagaikan bahtera yang akan menempuh
samudera
ditinggal oleh nahkoda.
Olah jiwa yang tidak mengenal
(terhadap)
sarananya, (sarana) yang dikehendaki
(Allah)
tak akan sampai pada tujuannya.
Tidak melihat waktunya
yang tahunan maupun bulanan;
(apa) yang menjadi pedomanmu
benar nyata perjalanannya
amal bakti pada sesama
senantiasa menyenangi titah Gusti
tiada bimbang ragu bathinnya.

64.

Ulah jiwa ingkang datan uning


mring sarana ingkang kinarsakna
tan bisa teka tujune
tan ndulu wektunipun
ingkang warsa miwah kang sasi
kang dadya ugerira
tuhu lampahipun
amal bekti mring sesama
tansah suka arena mring dawuh
Gusti
tan tida ingkang driya

65.

Imah Gusti miwah para Nabi


kitab Quran tumrape wong Islam
miwah kang dadi kodrate
Gusti Kang Maha Agung
wicaksana tan ana sami
asih kang tanpa pada
mring kawulanipun
ingkang iman trusing driya
jiwanira tan arsa mungkur mring
Gusti
pasrah kang jiwa raga.

Iman kepada Gusti dan para Nabi


kitab Quran bagi yang Islam
serta yang menjadi kodrat-Nya
Gusti Yang Maha Agung.
Bijaksana tak ada yang menyamai
asih tanpa membeda-bedakan
kepada hamba-hamba-Nya
yang tunduk hingga ke bathin
jiwamu tak hendak berpaling dari Gusti
pasrah jiwa dan raga.

66.

Malaekat kang ingutus Gusti


datan bisa rena ingkang driya
datan mijil wewarahe
lir kadya ingkang ranu
datan arsa mili manginggil
iku kang sanepanya
jiwa ingkang ketul
dosa-dosa ingkang raga
anutupi wewarah kang arsa prapti
tan bisa ingkang cahya

Malaikat yang diutus Gusti


tidak menyukai qalbu
tidak keluar nasihatnya
bagaikan air dalam kolam
tidak akan mengalir ke atas
itu adalah pengibaratan
jiwa yang tumpul
(karena) dosa-dosa si raga.
Nasihat yang akan datang
Tidak bisa cahayanya

67.

anerangi bumi jero kaki


cahya jiwa tan ana kapirsa
siningid dening Gustine
lir kadya ingkang ranu
aneng tlaga pucuking ardi

menerangi bumi dalammu


cahaya jiwa itu tidak terlihat
disembunyikan oleh Gustinya.
Bagaikan air kolam
di suatu telaga di puncak gunung

Serat Jati Murti

16

iku kang jiwanira


padesan kang agung
sawah miwah tegal samya
ingkang tlaga tan arsa aparing warih
kang arsa paring harja.

- itu adalah jiwamu pedesaan raya yang besar


sawah dan ladang semuanya
(tetapi) telaganya tak hendak memberi
air
tak bakal memberi kemakmuran.

68.

Jiwa ingkang rinesik ing Gusti


datan ana ingkang tanpa marga
lelakuning raga mangke
tata kang gesangipun
anut marga ingkang utami
amal bekti kang ana
anut firmanipun
tuntunaning kang agama
lenggahira datan arsa tilar wajib
dawuh Gusti kang ana.

Jiwa yang dibersihkan oleh Gusti


Tidak ada yang tanpa jalan
(sehingga) perilaku raga nanti
tertata hidupnya
mengikuti jalan yang utama
amal bakti yang ada
mengikuti firman-Nya
tuntunan agama,
kedudukanmu tak hendak meninggalkan
kewajiban
yang dititahkan Gusti.

69.

Iman Gusti ingkang amurwani


sadayaning tataran kang jiwa
kadi kendang lir pamane
tumraping gangsa iku
kadi warih tumrap jeladri
lir kadya kang bantala
tumrap tanam tuwuh
lir kadya kang balewisma
jiwa iku ingkang dadya payon
nenggih
iman iku sakanya

Iman (kepada) Gusti, itu yang melandasi


semua pertumbuhan jiwa
bagaikan gendang dan si penabuh
bergantung pada gamelannya
bagaikan air dengan samudera,
bagaikan tanah
bagi tanaman yang ingin tumbuh,
bagaikan membangun rumah
jiwa itu yang menjadi atap
(dan) iman itu tiangnya.

70.

Datan ana panuwun mring Gusti


kantinira namung tumpang asta
andekukul mustakane
nenuwun jroning kalbu
mugi bisa ingsun pinaring
nugraha kang Kuwasa
panggih Gustiningsun
rina ratri mengku puja
lali diri makarya asung mring nagri
tilar wajibing gesang.

Tiada permohonan bagi Gusti


meskipun kamu menadahkan tangan
menundukkan kepala
memohon dalam qolbu
semoga hamba diberi
anugerah Yang Kuasa
bisa bertemu dengan gusti hamba
siang malam terus berpuja-puji
(tetapi) melupakan diri dari berkarya
untuk negeri !
meninggalkan kewajiban kepada sesama
!

71.

Kridanira jiwa ingkang bangkit


datan ana ingkang arsa prapta
mring laku kang anyaleneh
jiwa kang arsa bangun
betah marga kang warni-warni

Krida jiwa yang bangkit


tidak akan ada yang muncul
dengan membawa perilaku
menyimpang.
Jiwa yang hendak bangun

Serat Jati Murti

17

tan ana ingkang pirsa


mring cacah kang tuhu
mobahing jiwa kang arsa
panggih Gusti lir kadi ombaking
jladri
agung alit tan pada.

membutuhkan jalan yang bermacammacam


tidak ada yang mengetahui
dengan pasti, berapa jumlahnya
Ulahnya jiwa yang hendak
bertemu gusti, bagaikan ombak
samudera
besar kecil tidak ada yang sama.

72.

Rupi-rupi ilining jeladri


ingkang tirta miwah ingkang warna
ana kang ngalor arahe
ana kang kadya gelung
ana ingkang tan katon mili
anteng kadi telaga
nanging jatinipun
kang tirta ing ngadap mrika
ilining lir kadya lampahing tatit
tan ingukur lampahnya.

Beragam mengalirnya arus samudera


baik air maupun warnanya
ada yang ke utara arahnya
ada yang seperti gelung
ada yang tak tampak mengalir
diam bagaikan telaga
tapi sebenarnya,
air itu menuju ke sana
mengalir bagai jalannya kilat
tak dapat diukur perjalanannya.

73.

Ana malih lampahing jeladri


karya marga ingkang kawistara
tan ana pedot mandege
kang dadya tujunipun
mring bawana kang liya nenggih
lamun bisa ngandika
ingsun iki ayun
nontoni liya bawana
angratoni ilining tirta ing bumi
sejagat gung priyangga.

Ada lagi cara mengalirnya arus


samudera
terlihat seperti jalur jalan
tak ada yang terputus mandeg
yang jadi tujuannya
menemukan dunia yang lain,
jika bisa berbicara
aku ini ingin
melihat dunia lain
merajalela mengaliri seluruh air di bumi
sejagad raya sendiri.

74.

Datan ana ilining jeladri


ingkang bisa tinata pada
dadi karsa kang Gustine
samodra ingkang agung
datan ana ilining warih
bodolan king segara
ingkang alit iku
nadyan pada gunging tirta
datan ana ingkang pada ingkang
dadi
dunungnya ing bawana.

Tidak ada aliran samudera


yang bisa diatur ditata,
sudah menjadi kehendak Gusti-Nya
samudera yang luas besar
tidak ada yang airnya mengalir
(berasal) dari bocoran segara
yang kecil itu
meskipun banyak air di mana-mana
tidak ada yang jadi
induknya, bertempat di daratan.

75.

Pra manungsa dadi karsa Gusti


datan ana ingkang jiwanira
bisi pada siji wae
nadyan tunggal kang ibu
ingkang bapa myang kaki nini

Para manusia, sudah menjadi kehendak


Gusti
tidak ada yang jiwanya
bisa sama walau satu saja
meskipun dari satu ibu

Serat Jati Murti

18

buyut canggah sedaya


tuhu nunggal turun
yekti beda kodratira
paring Gusti datan ana ingkang
sami
beda-beda kang dadya,

juga satu bapak, kakek nenek


buyut canggah semuanya
meski jelas satu keturunan
pasti beda kodratnya,
pemberian Gusti tidak ada yang sama,
berbeda-beda yang menjadi

76.

tugasira medak aneng bumi


karya coba ingkang dadya srana
panembah marang Gustine
tanapi bektinipun
karya hayu hayuning bumi
kabeh lakuning raga
amal kang tinandur
miwah lampah ingkang ala
ingkang karya rereged jiwa kang
suci
yekti tan ana pada.

tugasmu turun ke bumi


karya, ujian menjadi sarana
penyembahan pada Gustinya
sedangkan baktinya
berkarya bagi tata kehidupan bumi.
Semua perilaku raga,
amal yang ditanam
serta jalan hidup yang buruk
yang akan mengotori jiwa nan suci
jelas tidak akan ada.

77.

Wus wineca dening ingkang Gusti


amal becik antuk nugrahaNya
kang dosa nraka dununge
linebur ing lelatu
karya resik kang jiwa nenggih
tumraping ulah jiwa
marganing panuwun
amal becik miwah dosa
rinumpaka awarna mobahing diri
sinamun ing sasmita.

Telah ditegaskan oleh Gusti


siapa beramal kan peroleh anugerahNya
yang berdosa neraka tempatnya
dilebur dalam bara
dibersihkan jiwanya.
Di dalam olah jiwa
jalannya (dari apa) yang dimohon
amal baik serta dosa
dikisahkan melalui gerakan diri
tersamar dalam isyarat.

Pangkur
Tanggal 5 Februari 1969
Pukul 00.45
78.

79.

Jiwa ingkang lagya nendra


datan bisa pirsa marang kang Gusti
iku mijiling kang wujud
tan beda lan wong wuta
gonyak-ganyuk tindakira numbuknumbuk
datan pirsa marang marga
dinulu tan ana arti.
Jiwa ingkang arsa prana
yekti karsa ngupadi ingkang Gusti
kang pirsa ing solahipun
kang asta mungwing ngarsa
karsanira arsa nyadong dawuhipun

Serat Jati Murti

Jiwa yang sedang buta


tidak bisa mengetahui akan Gusti
perwujudan yang keluar
tak beda dengan orang buta
tertatih-tatih lakunya, menubruk-nubruk
tidak melihat jalan
tampaknya tak ada arti.
Jiwa yang akan menjadi baik
tentu berkehendak mencari Gusti
terlihat dalam geraknya
tangannya menadah ke depan
kehendaknya bagai menanti titah-Nya

19

medak saka antariksa


wira-wiri asesuci.

(yang) turun dari langit


segera sibuk bersuci.

80.

Ceta mijiling sasmita


tanda-tanda ingkang bisa kaeksi
kang asta mungwing ngaluhur
tumenga ing angkasa
kang mustaka mobahira tanpa
purun
binendunga dening karsa
kakitir madep manginggil

Tampak jelas dari isyarat yang muncul


tanda-tanda yang dapat terlihat
tangannya terentang tinggi
menadah ke langit
kepalanya bergerak-gerak tanpa daya
dibendung oleh kehendak
berputar menghadap ke atas,

81.

Iku dadi sanepanya


jiwa ingkang lagya mumuji Gusti
enget marang wajibipun
amomong ingkang raga
dipun bisa paring warah ingkang
luhur
marang raga ingkang arsa
lali nembah marang Gusti
Asta ingkang mungwing jaja
angusap-usap lir kadi pawestri
dinukan keng rakanipun
iku kang dadya tanda
ingkang jiwa lagya nandang rasa
ngungun
dene talah ingkang raga
datan karsa amiyarsi,
marang jiwa ingkang dadya
kuwasa Gusti ingkang Maha Suci
ingkang lenggah mungwing kalbu
sasmita den lirwakna
tan tinampa dening raga ingkang
gandrung
marang lampah ingkang cidra
nilar wulanging agami.

itu jadi tanda


jiwa yang sedang memuji Gusti
ingat akan kewajibannya
mengasuh si raga
agar dapat memberi nasihat luhur
kepada raga yang hendak
kembali menyembah Gusti.

84.

Jiwa ingkang lagya kurda


arsa pirsa mring kang paring urip
karsanira bisa ucul
tinebihna king dosa
ingkang ana lir kadya bungkus kang
nutup
cahya ingkang arsa prapta
linebura dipun aglis.

Jiwa yang sedang marah meluap


berkehendak melihat kepada Yang
Memberi Hidup
kehendaknya hanya ingin bisa bebas
dijauhkan dari dosa yang ada
bagaikan tirai yang menutupi
cahaya yang akan segera muncul
(tirai tersebut) dikoyak dilebur

85.

Solah bawa raganira


lir mina ingkang oncat saking warih
megap-megap napasipun

Tingkah laku ragamu


seperti ikan yang melompat keluar air
megap-megap napasnya

82.

83.

Serat Jati Murti

Tangan berada di atas dada


mengusap-usap, bagaikan istri
yang dimarahi kakandanya
itu menjadi tanda
dari jiwa yang memendam rasa duka
sedangkan keinginan si raga
seolah tak ingin peduli.
Terhadap jiwa yang telah menjadi
kuasa (kodrat) Gusti Yang Maha Suci
yang bersemayam di dalam qalbu
isyaratnya jangan dilalaikan
itu tidak akan diterima oleh raga yang
gandrung
pada laku yang salah
meninggalkan ajaran agama.

20

solahira tan tata


gulang-guling kadi kebo munggwing
lumpur
datan bisa antuk marga
lir kupu kalebu jaring.

tingkahmu tanpa tata


berguling-guling bak kerbau dalam
lumpur
tanpa bisa menemukan jalan
seperti kupu-kupu yang terjerat jaring.

86.

Solah bawa ingkang tata


warna-warna wujud ingkang kaeksi
ana ingkang alelaku
lir kenya ingkang lagya
arsa pirsa marang ingkang paring
wuruk
tata cara ulah slira
dimen adi kang kaeksi.

Perilaku yang tertib


macam-macam perwujudan yang terlihat
ada yang berjalan
seperti gadis yang sedang
berkeinginan untuk menyimak
pengajaran
tata cara ulah slira
agar bisa tampil indah.

87.

Laku tata lir pandita


ing Saptoarga ingkang arsa mijil
sowan marang para putu
satriya ing pandawa
lampahira lir tinata datan gugup
datan ana ingkang bisa
pirsa ingkang aneng galih.

Tata laku bagai pendeta Saptaarga


yang hendak keluar
berkunjung kepada para cucu
para satria Pandawa
perilakunya tertata tidak gugup
tidak ada yang bisa
mengetahui apa isi hatinya.

88.

Tataraning ingkang jiwa


iku lagya tinuntun dening Gusti
pirsa marang laku luhur
tata titi driyanya
datan ana lampah ingkang tan
ingatur
sadaya kang rasa karsa
wiwit sinaring rumiyin.
Ana ingkang kaya menda
ingkang ucul wancinira enjing
sarwa susur ingkang laku
kagawa karsanira
iya iki wektuning sun ngumbar
nepsu
nedak ana palawija
ngisi weteng tanpa pikir.

Menata jiwa
itu bagaikan dituntun oleh Gusti
mengetahui akan laku luhur
tertata tertib bathinmu
tak ada perilaku yang tak diatur
segala yang dirasa dikarsa
dipertimbangkan dahulu.

Solahira lir raseksa


ingkang angganda gandaning
pawestri
karsanira datan purun
nilar marga kang ala
arsa nggarwa wanodya kang dipun
temu
nadyan datan pinarengna
raseksa nggarwa sujalmi.

Perilakumu bak raksasa


yang mencium bau perempuan
kehendakmu tidak mau
meninggalkan jalan yang buruk
berkehendak memperistri wanita yang
ditemui
meskipun tidak diperbolehkan
raksasa memperistri manusia.

89.

90.

Serat Jati Murti

Ada yang seperti kambing


yang terlepas di waktu pagi hari
segala tindak tanduknya
terbawa oleh karsamu
inilah waktunya kau umbar nafsu
menemukan ada palawija
mengisi perut tanpa pikir.

21

91.

Iku tanda ingkang jiwa


datan bisa anampi dawuh Gusti
ingkang netra datan weruh
tanda-tanda kang arsa
pinaringna dening kwasaning Hyang
Agung
kang talingan tan miyarsa
bisiking utusan Gusti

Itu tanda dari jiwa


yang tidak bisa menerima titah Gusti
matanya tidak melihat
tanda-tanda yang akan
diberikan melalui kuasanya Hyang Agung
telinganya tidak mendengar
bisikan utusan Gusti.

Sinom
Tanggal 28 Februari 1969
92.

Solah bawa kang tan tata


brigi-brigi nggegirisi
kadya gajah ingkang murka
ambongkar kabeh kang keksi
dadya sanepa kang adi
manungsa kang jiwanipun
lagya kurda mring kang raga
ingkang tansah tan miyarsi
mring sasmita ingkang dadya paring
Allah.
Tan ana jalma kang bisa
pirsa mring sasmita Gusti
yen kang jiwa kebak dosa
kang arsa tansah metengi
cahya ingkang arsa prapti
datan bisa oleh dunung
lir palwa munggwing samodra
kang jiwa tan tata linggih
tansah polah datan tata lenggahira.

Perilaku yang tidak tertib


ugal-ugalan menggetarkan
seperti gajah yang murka
membongkar semua yang terlihat
jadi tanda yang agung
dari manusia yang jiwanya
sedang murka pada raganya
yang senantiasa tidak mendengar
pada sasmita pemberian Allah.

94.

Jiwa ingkang bisa panggya


caket margi marang Gusti
lir wanodya ingkang arsa
mangun tresna mring kang laki
ruruh ririh merak ati
dinulu lir kadya kupu
kang arsa marak mring sekar
tan ana kang datan arsi
panggih marga ingkang ceta tata
samya

Jiwa yang bisa bertemu


dekat (dengan) jalan Gusti
bagaikan wanita yang berkehendak
menjalin cinta kasih dengan sang suami
luruh lirih menggugah hati
terlihat bagaikan kupu
yang hendak mendatangi kembang
tidak ada yang tidak menginginkan.
menemukan jalan yang jelas dan tertata

95.

Lampahira lir kang sima


lengket-lengket amranani
lir turangga ingkang pirsa
bendara kang welas asih
tanpa tida kang penggalih

Jalanmu seperti harimau


tenang bersahaja
bagaikan kuda yang melihat
majikan yang welas asih
tanpa ragu perasaannya

93.

Serat Jati Murti

Tidak ada manusia yang bisa


mengetahui sasmita Gusti
jika jiwanya penuh dosa
yang akan selalu menggelapkan,
cahya yang akan muncul
tidak bisa peroleh tempat.
Bagai perahu di atas samudera
si jiwa tidak duduk tertib
senantiasa bergerak tak tertata
keadaannya

22

tan ana kang mlayu-mlayu


tata lengggah ingkang dadya
estinira mung sawiji
arsa pasrah jiwa ingkang asra
nembah

tidak ada yang berlari-lari


nyata mantap yang menjadi
tujuanmu hanya satu
berkehendak pasrah jiwa yang ingin
bersembah.

Dinulu saka ing njaba


mobahira datan keksi
kang asta tata lenggahnya
mungwing ngarsa kadi dikir
ingkang netra datan keksi
tinutup lenggahnya nungkul
lir pandita mangun puja
kang wicara datan mijil
yen tinonton kadya reca Sanghyang
Siwa
Jiwa kang panggih Gustinya
ingkang lenggah mungwing diri
Nurcahya ingkang naminya,
ingkang dipun puja-puji
tan namung karsaning diri
linebur sedaya nepsu
pangandika sarwa tata
tan ana nglarani ati
karsanira tansah dana ilmu Allah .

Dilihat dari luar


gerakmu tidak banyak
tangan tertata posisinya
ada di depan seperti dzikir
matanya tidak terlihat
tertutup dudukmu menunduk
bagai pendeta yang sedang berpuji
tidak keluar pembicaraan
jika ditonton bak arca Sang Hyang Siwa

98.

Wicaranya datan ana


kang nduwa karsaning Gusti
kanti aris wicaksana
angajak marang agami
asung sembah ingkang keksi
tan namung ana ing kalbu
ingkang karsa tansa warah
wulanganing kang agami
yen ngandika lir pandita Saptaarga.

Pembicaraannya tidak ada


yang menyangkal kehendak Gusti
dengan arif bijaksana
mengajak pada agama
melakukan sembah yang dzahir
tak hanya di dalam qalbu
kehendaknya senantiasa memberi
nasihat
ajaran agama
jika bertutur bak Pendeta Saptaarga.

99.

Pandita kang wicaksana


tan ana kang nilar puji
mring Gusti kang Maha Kwasa
imanira kadi ardi
Mahameru paku bumi
ingkang driya samudra gung
amalira kadya tirta
tan arsa pilih kang dadi
lenggahira ingkang arsa nampi
dana.

Pendeta yang bijaksana


tidak ada yang meninggalkan puja-puji
kepada Gusti Yang Maha Kuasa
imannya bagai gunung
Mahameru yang memaku bumi
bathinnya luas laksana samudera
amalnya bagaikan air
tak hendak pilih-pilih siapa
yang akan menerima derma.

96.

97.

Serat Jati Murti

Jiwa yang sudah bertemu dengan


gustinya
yang bersemayam di dalam diri
Nur cahaya namanya;
yang dipuja-puji
bukan dirinya sendiri
lebur semua nafsu
tutur kata senantiasa tertib
tidak ada yang menyakitkan hati
kehendakmu senantiasa dengan ilmu
Allah

23

100. Mijiling kang solah bawa


kadya mukmin kang ngimami
ingkang donga runtut tata
karya rena kang miyarsi
lamun dikir raga kuwi
kadya ombak samodra gung
gumolong kang rasa ndriya
ilang musna karsa diri
wuwusira datan ana kang tan tata.

Perilaku yang tampil


bagai mukmin yang jadi imam
doanya runut tertib tertata
membuat senang yang mendengarkan
jika berdzikir si raga itu
bagaikan ombak samudera luas
menyatu dengan rasa bathin
hilang musnah kehendak diri
tutur katanya tidak ada yang tiada
tertata.

101. Cahya kang mungwing mustaka


iku preparinging Gusti
karya tanda yen jiwanya
resik bening kadi warih
ingkang lagya dipun suling
kadya langit ingkang biru
tan ana mega kapirsa
dadya karsa ingkang Gusti
bisa nampa sasmita kang samya
prapta

Cahaya yang ada di atas kepala


itu anugerah Gusti
sebagai tanda bahwa jiwanya
bersih bening seperti air
yang telah disuling
bagaikan langit nan biru
tak ada mega yang tampak
sudah menjadi kehendak Gusti
bisa menerima sasmita yang
berdatangan.

Pangkur
Tanggal 28 Februari 1969
102. Tata titi sampun mangkya
peparing Gusti marang sira kaki
dadya lar ularipun
tanda ing ulah jiwa
ingkang bisa nenuntun mring ilmu
luhur
tan namung bisa miyarsa
rerasan kang datan isi.
103. Sun arsa paring mring sira
sambetira lan nugraha kang Gusti
kang arsa dadya panungtun
panuntun ulah jiwa
dimen bisa sira panggya sarinipun
karsa Gusti ingkang ana
dadya kaca kang adi.

Telah sampai di akhir waktu


pemberian Gusti kepadamu ki sanak
jadilah pendahulu, penghulu
pejalan olah jiwa
yang bisa menuntun kepada ilmu luhur
tak hanya bisa mendengarkan saja
pembicaraan yang tanpa isi.

104. Amirsani para mitra


ingkang samya arsa panggih pan
Gusti
lamun sampun wacinipun
jejer pandita tama

Menyaksikan (kelak) para sahabat


yang akan bersama-sama menemui
Gusti
jika sudah tiba saatnya
berjajar para pendeta utama

Serat Jati Murti

Aku berkenan memberi kepadamu


jalinan dan anugerah Gusti
yang akan jadi penuntun
sarana penuntun olah jiwa
agar bisa engkau menemukan jatinya
karsa Gusti yang ada
jadilah cermin yang benar.

24

kang ngrenggani tanah Jawi ingkang


mbesuk
dadya pusering bawana
tumrap panembah mring Gusti
105. Tan kapirsa dening liya
nadyan sira winongwong dening
Gusti
lir kukuwung cahyanipun
kang bisa mirsanana
yekti ceta tumata asri kadulu
mustaka ingkang dunungnya
den ubengi warna kuning

Serat Jati Murti

yang menghias menjaga Tanah Jawa


yang kelak
akan menjadi pusat dunia
bagi penyembahan kepada Gusti.
Tidak diketahui oleh orang lain
meski yang melindungimu Gusti semata
seolah (dirimu) dilingkupi cahaya
bagi yang bisa melihatnya
pasti jelas indah asri dilihat
bagian atas kepala
dikitari cahaya kuning.

25