Anda di halaman 1dari 2

PENANGANAN DEHIDRASI BERAT

RSU. Aulia Lodoyo


BLITAR

STANDAR
PROSEDUR
OPERASIONAL
Pengertian

Tujuan
Kebijakan
Prosedur

No. Dokumen :

No. Revisi

Halaman

9/KPWT.E/II/2014

1/2

Tanggal Terbit

Tanggal Ditetapkan
Direktur

24 Maret 2014
Dr. Maria Yohana R
Dehidrasi adalah berkurangnya cairan tubuh total, dapat berupa
hilangnya air lebih banyak dari natrium (dehidrasi hipertonik), atau
hilangnya air dan natrium dalam jumlah yangsama (dehidrasi
isotonik), atau hilangnya natrium yang lebih banyak daripada air
(dehidrasi hipotonik).
Kadar air dalam lean body mass bayi (tubuh tanpa jaringan lemak)
kurang lebih 82%. Apabila bayi kehilangan cairan 5% atau lebih,
akan terjadi dehidrasi.
Dehidrasi pada bayi terjadi ketika bayi tidak mendapatkan
cairan yang cukup untuk kebutuhan tubuhnya, biasanya terjadi jika
muntah-muntah, diare, panas tinggi atau mengeluarkan keringat yang
banyak. Dehidrasi bisa ringan dan mudah diatasi, bisa juga parah dan
membahayakan jiwa.
Untuk mencegah terjadinya komplikasi karena terjadinya dehidrasi
berat
Protap ini dilaksanakan dalam rangka mencegah dehidrasi pada bayi.
- Mencegah Dehidrasi
Pencegahan dehidrasi harus dilakukan terutama ketika bayi sedang
sakit atau hari sangat panas,
Cara mencegah dehidrasi:
1. Memberikan cairan yang banyak kepada bayi.
2. Jika umur bayi sudah lebih dari empat bulan, berikan juga
banyak air putih.
3. Ketika memberikan jus buah pada bayi, campurlah dengan air
supaya cairannya lebih banyak.
Hal yang perlu diperhatikan saat penanganan dehidrasi pada
kondisi berikut ini:
1. Demam: berikan banyak cairan jika bayi anda demam. Jika ia
terlihat kesulitan dalam menelan, berikan obat anti nyeri atas

2.

3.

4.

5.

Unit Terkait

petunjuk dokter.
Kepanasan: terlalu banyak aktivitas di hari yang panas, atau duduk
diam dalam waktu lama di ruang yang panas dan penuh sesak bisa
menyebabkan berkeringat deras dan kehilangan cairan. Berikan
cairan lebih banyak dari biasanya dalam kondisi seperti ini.
Diare: jika bayi sedang menderita infeksi saluran pencernaan atau flu
perut, ia akan kehilangan cairan melalui diare dan muntah-muntah.
Jangan berikan jus buah karena akan memperparah sakitnya. Jangan
juga sembarangan memberikan obat anti diare tanpa petunjuk dokter.
Yang perlu dilakukan adalah memberikan ASI atau susu botol lebih
banyak dari biasanya, juga tambahan air putih untuk bayi di atas
empat bulan. Jika bayi sudah terlihat mulai dehidrasi segera berikan
cairan elektrolit.
Muntah-muntah :infeksi pencernaan atau virus dapat menyebabkan
muntah-muntah. Berikan cairan elektrolit sedikit-sedikit tapi sering,
yaitu dua sendok teh setiap lima menit. Jika bayi bisa bertahan tidak
muntah selama satu jam, mulai berikan cairan elektrolit empat sendok
teh 15 menit sekali.
Menolak minum: radang tenggorokan, sakit di tangan, kaki, mulut
bisa sangat menyakitkan dan membuat bayi tidak mau minum.
Konsultasi pada dokter untuk memberikan obat anti nyeri, kemudian
tawari ASI atau susu botol dan air putih, sedikit-sedikit tapi sering.
-

Ruang Perinatologi

Anda mungkin juga menyukai