Anda di halaman 1dari 6

Bab 2

PERKEMBANGAN LEMBAGA KEUANGAN SYARIAH


SOAL-SOAL LATIHAN:
1. Jelaskan sejarah pendirian lembaga keuangan syariah modern pertama kali dan
pengaruhnya pada dunia Internasional.
Jawaban:
Pada tahun 1963, di desa Mit Ghamr salah satu daerah di wilayah Mesir, dibentuk
lembaga keuangan pedesaan yang bernama Mit Ghamr

Saving Bank atau bisa

disebut Mit Ghamr Bank yang dipelopori seorang ekonom bernama Dr. Ahmad El
Najjar. Bank ini tidak membebankan bunga dalam setiap kegiatan keuangannya.
Menjadi lembaga keuangan syariah pertama yang ada didunia.
Keberhasilan Mit Ghamr Bank menginspirasi berbagai kalangan seperti :
1. Pemerintah Mesir dibawah Gamal Abdul Naser membentuk Naser Social
Investment dengan basis perkotaan pada tahun 1972.
2. Masyarakat Cendikiawan dan profesional di Filipina membentuk Bank Amanah
pada tahun 1973.
3. Organisasi Konfrensi Islam (OKI) yang anggotanya adalah negara-negara
pemerintahan muslim membetuk Islamic Development Bank (IDB) pada tahun
1973 dan mulai beroperasi pada tahun 1975 dengan kantor Pusat di Jeddah.
2. Sebutkanlah berbagai jenis lembaga keuangan syariah yang terdapat di Indonesia dan
jelaskanlah karakteristiknya masing-masing.
Jawaban:
Lembaga Keuangan Syariah di Indonesia di bagi dua yaitu Lembaga Keuangan
Syariah Bank dan Lembaga Keuangan Syariah Non Bank.
Lembaga Keuangan Syariah Bank
A. Bank Syariah
Karakteristik Bank Syariah:
1. Universal. Memandang bahwa Bank Syariah berlaku untuk setiap orang tanpa
memandang perbedaan kemampuan ekonomi maupun perbedaan agama.

2. Adil. Memberikan sesuatu hanya kepada yang berhak serta memperlakukan


sesuatu sesuai dengan posisinya dan melaran adanya unsur maysir (unsur
spekulasi atau untung-untungan), gharar(ketidakjelasan), haram, riba,
3. Transparan. Dalam kegiatannya bank syariah sangat terbuka bagi seluruh lapisan
masyarakat.
4. Seimbang. Mengembangkan sektor keuangan melalui akitfitas perbankan syariah
yang mencangkup pengembangan sektor riil dan UMKM (Usaha Mikro, Kecil,
dan Menengah)
5. Maslahat. Bermanfaat dan membawa kebaikan bagi seluruh aspek kehidupan
6. Variatif. Produk bervariasi mulai dari tabungan haji dan umrah, tabungan umum,
giro, deposito, pembiayaan yang berbasis bagi hasil, jual-beli dan sewa, sampai
kepada produk jasa kustodian, jasa transfer, dan jasa pembayaran (debet card,
syariah charge).
7. Fasilitas. Penerimaan dan penyaluran zakat, infak, sedekah, wakaf, dana
kebajikan

(qard), memiliki

fasilitas

ATM, mobile

banking,

internet

bankingdan interkoneksi antarbank syariah.


Lembaga Keuangan Non Bank:

Asuransi Syariah

Karakteristik Asuransi Syariah:


1. Prinsip dasar dalam asuransi syariah adalah saling tolong menolong (taawuni)
dan saling menanggung (takafuli) antara sesama peserta asuransi.
2. Akad yang digunakan dalam asuransi syariah adalah akad tabarru dan akad tijari.
Akad tabarru digunakan diantara para peserta, sedangkan akad tijari digunakan
antara peserta dengan entitas asuransi syariah.
3. Pembayaran dari peserta dapat meliputi kontribusi; atau kontribusi dan investasi.
4. Dana tabarru dibentuk dari akumulasi dari surplus underwriting dana tabarru
yang merupakan milik peserta secara kolektif yang dikelola oleh entitas asuransi
syariah.
5. Pembayaran manfaat asuransi/klaim berasal dari dana peserta kolektif (dana
tabarru) dimana risiko ditanggung secara bersama antara peserta asuransi.

Pegadaian Syariah

Karakteristik Penggadaian Syariah:


1. Biaya administrasi berdasar barang bukan prosentase yang didasarkan pada
golongan barang.
2. 1 hari dihitung 5 hari bukan 15 hari
3. Jasa simpanan berdasarkan simpanan bukan uang pinjaman
4. Bila pinjaman tidak dilunasi, barang jaminan akan dijual kepada masyarakat
bukan lelang.
5. Uang pinjaman 90% dari taksiran bukan 92% sedangkan untuk golongan A dan
untuk golongan BCD 88 86%
6. Penggolongan nasabah D-K-M-I-L bukan P-N-I-D-L.
7. Jasa simpanan dihitung dengan konstanta dikali taksiran bukan dengan prosentase
dikali uang pinjaman
8. Maksimal jangka waktu 3 bulan bukan 4 bulan
9. Kelebihan uang hasil dari penjaualan barang tidak diambil oleh nasabah, dan
bukan menjadi milki pegadaian melainkan diserahkan kepada lembaga ZIS.

Baitul Maal Wattamwil (BMT)

Karakteristik BMT:
1. Berorientasi bisnis, mencari laba bersama, meningkatkan pemanfaatan ekonomi
paling bawah untuk anggota dan lingkungannya.
2. Bukan lembaga sosial tetapi dimanfaatkan untuk mengaktifkan penggunaan dana
sumbangan sosial, zakat, infaq dan sadaqah bagi kesejahteraan orang banyak
secara berkelanjutan.
3. Ditumbuhkan dari bawah berdasarkan peran partisipasi dari masyarakat sekitar.
4. Milik bersama masyarakat setempat dari lingkungan LKMS BMT itu sendiri,
bukan miliki orang lain dari luar masyarakat itu.
5. LKMS BMT mengadakan kajian rutin pendampingan usaha anggota secara
berkala yang waktu dan tempatnya ditentukan (biasanya di balai RW/RT/desa,
kantor LKMS BMT, rumah anggota, masjid, dsb), biasanya diisi dengan
perbincangan bisnis para nasabah LKMS BMT, disamping pendampingan mental
spiritualnya terutama motive berusaha.

Koperasi Syariah

Karakteristik Koperasi Syariah:


1. Mengakui hak milik individu terhadap modal usaha
2. Tiadanya transaksi berbasis bunga (riba)
3. Berfungsinya institusi zakat
4. Mengakui mekanisme pasar
5. Mengakui motif mencari keuntungan
6. Mengakui kebebasan berusaha
7. Mengakui adanya hak bersama.

Reksa Dana Syariah

Karakteristik Reksa Dana:


1. Lembaga = Bentuk Hukum Investasi sebagai intermediasi dari Investor
2. Periode Investasi menengah dan Jangka panjang
3. Beresiko
4. Lebih transparan
5. Pembukuan ditutup setiap hari
6. Nasabah bisa menarik/memasukkan dana setiap hari.
7. Return > tingkat bunga deposito
8. Hasil yang diperoleh Neto No Pajak
3. Identifikasilah permasalahan yang dihadapi oleh industri perbankan syariah Indonesia
pada saat ini.
Jawaban:
Beberapa masalah dan problematika yang dihadapi oleh industri perbankan syariah,
hampir sama dengan masalah yang dihadapi oleh beberapa bank umum atau
konvesional. Bedanya adalah dari penerapan aturan yang ada pada bank itu sendiri,
bank syariah memakai aturan kesyariahan yang bersumber pada hukum-hukum islam,
sedangkan bank umum atau konvesional menggunakan aturan-aturan yang telah
ditetapkan oleh bank sentral.
Bank Islam bekerja dengan aturan yang sangat ketat dan memilih investasi yang halal
dan sesuai syariah saja. Implikasinya adalah bank Islam harus melakukan supervisi
dan terkadang mengelola secara langsung operasional suatu proyek yang didanainya.
Ini dilakukan untuk mereduksi pengeluaran manajerial.

Akibatnya bank Islam harus memikul biaya tambahan yang tidak pernah terdapat
pada pembukuan bank-bank berasas bunga. Bank Islam pun harus mampu
meminimalisir potensi kerugian dari investasi mudarabahnya dan mengamankan
tingkat keuntungan yang lebih tinggi dibandingkan dengan bank-bank riba. Hal ini
menyebabkan bank Islam terdorong untuk mencari proyek yang segera memberikan
keuntungan.
Kemudian bank-bank Islam yang ada saat ini masih kesulitan untuk mengumpulkan
dana zakat, infak, maupun shadaqah pada skala yang besar, padahal dana zakat ini
merupakan potensi yang sangat luar biasa, dan bisa dijadikan sebagai salah satu
sumber pendanaan pinjaman untuk tujuan konsumtif. dan masih minimnya
sumberdaya manusia yang memahami secara komprehensif segala hal yang berkaitan
dengan industri perbankan syariah
4. Identifikasilah kelemahan yang terdapat pada bank konvensional.
Jawaban:
kelemahan yang terdapat pada bank konvensional:
1. System pendapatan berupa bunga yang sudah ditentukan dimuka oleh bank.
Dalam bisnis, hasil dari setiap perusahaan selalu tidak pasti. Peminjam sudah
berkewajiban untuk membayar tingkat bunga yang disetujui walaupun dia rugi
pada perusahaannya. Meskipun perusahaannya untung, bisa jadi bunga yang harus
dibayarkan melebihi keuntungannya.
2. Hubungan antara nasabah dan bank adalah kreditur debitur
Dengan sistem bunga, bank tidak tertarik dalam kemitraan usaha, kecuali bila ada
jaminan pengembalian modal dan pendapatan bunga mereka, setiap rencana bisnis
yang diajukan kepada mereka selalu diukur dengan kriteria ini. Jadi, bank yang
bekerja dengan sistem ini tidak mempunyai insentif untuk membantu suatu usaha
yang berguna bagi masyarakat dan para pekerja. Sistem ini menyebabkan misalokasi sumber daya.
3. Dana nasabah diinvestasikan pada aset-aset yang sesuai dengan kebijakan
Bank hanya mau meminjamkan dana kepada bisnis yang sudah benar-benar
mapan atau kepada orang yang sanggup memberikan jaminan bagi keamanan
pinjamannya, Sisa uangnya disimpan dalam bentuk surat berharga pemerintah.

jadi, semakin banyak pinjaman yang diberikan kepada usaha yang sudah mapan
dan sukses, sementara orang yang punya potensi tertahan untuk memulai
usahanya, dan hal ini menyebabkan tidak imbangnya pendapatan dan
kesejahteran.
5. Identifikasilah 3 kelebihan yang dimiliki oleh bank syariah yang diperkirakan dapat
mengatasi kelemahan bank konvensional.
Jawaban:
1. System pendapatan bukan dengan bunga tetapi dengan prinsip : mudarabah ( bagi
hasil) waidah (titipan),ijarah ( sewa ), murabahah ( penjualan kembali )
2. Hubungan antara nasabah dengan bank adalah hubungan kemitraan
3. Dana nasabah diinvestasikan pada aset-aset yang sesuai dengan prinsip syariah
( syariah complaiance )