Anda di halaman 1dari 86

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI IBU DALAM PEMBERIAN IMUNISASI

HB 0 PADA BAYI BARU LAHIR DI WILAYAH KERJA


PUSKESMAS MEUREUDU KABUPATEN PIDIE JAYA
KARYA TULIS ILMIAH
Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Menyelesaikan
Program Studi Diploma III Kebidanan UBudiyah
Banda Aceh
Oleh:
FITRI CUT YANTI NIM:
10010129
SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN U`BUDIYAH BANDA ACEH DIPLOMA III
KEBIDANAN
TAHUN 2013

ABSTRAK
Faktor-faktor yang Mempengaruhi Ibu dalam Pemberian Imunisasi Hb-0 pada
Bayi Baru Lahir di Wilayah Kerja Puskesmas Meureudu Kabupaten Pidie Jaya
Tahun 2013

1
.
2

Fitri Cut Yanti

Latar
Belakang:
Rendahnya
angka cakupan
Imunisasi
Hepatitis
B0
yang diberikan
kurang dari 7
hari pada bayi
itu disebabkan
karena sebagian
masyarakat
tidak atau belum
tahu
manfaat
Imunisasi
Hepatitis
B0
sebaiknya
diberikan segera
setelah
lahir.
Mereka merasa
takut
dan
kasihan
bayi
mereka
diberi
imunisasi pada
waktu dini dan
berpendapat
bayi akan sehat
tanpa imunisasi
dini.
Tujuan
penelitian
:
Untuk
mengetahui
Faktor-faktor
yang
Mempengaruhi
Ibu
dalam
Pemberian
Imunisasi Hb-0
pada Bayi Baru
Lahir di Wilayah
Kerja
Puskesmas
Meureudu
Kabupaten Pidie
Jaya
Tahun
2013. Metode
Penelitian:
Penelitian
ini

M
D

PERNYATAAN PERSETUJUAN
Proposal ini Telah Disetujui untuk Dipertahankan Dihadapan Tim Penguji
Proposal Diploma III Kebidanan STIKes U`Budiyah Banda Aceh
Banda Aceh, Maret 2013
Menyetujui,
Pembimbing
(MAHDINUR, SKM, MPH)
MENGETAHUI:
KETUA
DIPLOMA III KEBIDANAN
STIKES U`BUDIYAH BANDA ACEH
(CUT EFRIANA, S.ST)

PRODI

KATA PENGANTAR
Syukur alhamdulillah peneliti ucapkan kehadirat Allah swt yang telah
memberikan rahmat dan karunia-Nya sehingga peneliti dapat menyelesaikan Karya
Tulis Ilmiah dengan judul FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI
IBU DALAM PEMBERIAN IMUNISASI HB 0 PADA BAYI BARU LAHIR DI
WILAYAH KERJA PUSKESMAS MEUREUDU KABUPATEN PIDIE JAYA
TAHUN 2013.
Dalam penyusunan Karya Tulis Ilmiah ini peneliti banyak menerima
bimbingan dan bantuan dari berbagai pihak, oleh karena itu pada kesempatan ini
peneliti menyampaikan terimakasih kepada:
1. Bapak Dedy Zefrizal, ST selaku Ketua Yayasan STIKes U`Budiyah Indonesia.
2. Ibu Marniati, M. Kes selaku Ketua STIKes U`budiyah Banda Aceh.
3. Nuzulul Rahmi, SST selaku Ketua Prodi Diploma III Kebidanan STIKes
U`Budiyah Banda Aceh.
4. Bapak H. Muslem, S. Sos selaku Ketua Pengelola Kampus STIKes U`Budiyah
Sigli.
5. Kepada Bapak Mahdinur, SKM. MPH selaku pembimbing yang telah banyak
memberikan masukan dan saran terhadap kesempurnaan isi Karya Tulis Ilmiah
KTI ini.
6. Seluruh staf Pengajar Akademi Kebidanan STIKes U`Budiyah Banda Aceh yang
mendidik dan mengajari peneliti menjadi orang yang berguna bagi Agama dan
Bangsa.

7. Ayahanda dan Ibunda serta seluruh keluarga tersayang yang telah banyak
menyumbangkan segala bantuan dan semangat sehingga Karya Tulis Ilmiah ini
dapat diselesaikan.
Selanjutnya dengan lapang dada dan tangan terbuka peneliti menerima saran
dan kritikan yang bersifat membangun sehingga Karya Tulis Ilmiah yang sederhana
ini dapat bermanfaat bagi yang memerlukannya.

Amien Ya Rabbal `Alamin

Sigli,

September 2013
Peneliti

DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL
........................................................................................
i
ABSTRAK
.......................................................................................................
ii
PERNYATAAN PERSETUJUAN ..................................................................
iii
PENGESAHAN PENGUJI ..............................................................................
iv KATA
PENGANTAR
.......................................................................................
v
MOTTO
.......................................................................................................
vii DAFTAR
ISI..................................................................................................
viii
DAFTAR
TABEL.. .......................................................................................
x DAFTAR
GAMBAR.. ...................................................................................
xi DAFTAR
LAMPIRAN ....................................................................................
xii
BAB I
PENDAHULUAN A. Latar Belakang ......................................................................... 1 B.
Rumusan Masalah ....................................................................
5
C. Tujuan
Penelitian
.....................................................................
5
1.
Tujuan
Umum
......................................................................
5
2.
Tujuan
Khusus
.....................................................................
6
D.
Manfaat
Penelitian ................................................................... 6 BAB II TINJAUAN KEPUSTAKAAN
A. Konsep Imunisasi ....................................................................... 8 1.
Pengertian ............................................................................
8
2. Tujuan
Imunisasi .................................................................. 9
B. Hepatitis B ................................................................................. 10
1.
Pengertian
............................................................................
10
2.
Etiologi .................................................................................
10
3. Sumber
Penularan
................................................................
10
4.
Cara
Penularan
.....................................................................
11
5.
Masa
Inkubasi ......................................................................
11
6. Gejala dan
Tanda .................................................................
12
7. Kelompok yang
Rentan........................................................
12
8.
Prognosa
...............................................................................
12
9.
Diagnosa ..............................................................................
13
10.Pencegahan
Hepatitis B ...................................................... 13
C. Imunisasi Hepatitis B ................................................................... 14 D.
Program Imunisasi Hepatitis B .................................................... 15
1. Tujuan Program ................................................................... 15 2. Jadwal
Imunisasi .................................................................. 16
3. Kontraindikasi dan
Efek Samping ....................................... 17
E. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Ibu dalam Pemberian ..........
Imunisasi Hb-0 ......................................................................... 17
1. Pengetahuan .........................................................................
18
2.
Pendidikan............................................................................ 21

3. Umur ....................................................................................
22
3.
Pekerjaan
..............................................................................
24
4.
Pendapatan ........................................................................... 24
F. Kerangka Teoritis......................................................................... 27 BAB
III
KERANGKA
KONSEP
A.
Kerangka
Konsep
.....................................................................
28
B.
Definisi
Operasional ................................................................ 29 BAB IV METODELOGI
PENELITIAN A. Jenis Penelitian......................................................................... 31 C.
Populasi dan Sampel ................................................................ 31
1. Populasi ................................................................................
31
2.
Sampel.................................................................................. 31
B. Tempat dan Waktu Penelitian .................................................. 32 D Instrumen
Penelitian ................................................................
32
E. Pengumpulan
Data ................................................................... 32
1. Data Primer .......................................................................... 32
2. Data
Sekunder ...................................................................... 33
F. Pengolahan dan Analisis Data ................................................. 33 1. Pengolahan
Data
..................................................................
33
2.
Analisis
Data ........................................................................ 34
G. Penyajian Data ......................................................................... 35 BAB V HASIL
PENELITIAN DAN PEMBAHASAN .........................
36
A. Gambaran Umum Dan Lokasi Penelitian ..............................
36 B.
Hasil Penelitian ......................................................................
36 C.
Pembahasan............................................................................
44
BAB VI PENUTUP ....................................................................................
53
A. Kesimpulan ............................................................................
53 B.
Saran ...................................................................................... 54
DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

DAFTAR TABEL
Hal
Tabel 3.1. Definisi Operasional .....................................................................
.......................................................................................................................... 29
Tabel 5.1 Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Pemberian Imunisasi Hepatitis
B0 Pada Bayi Baru Lahir Di Wilayah Kerja Puskesmas Meureudu Kabupaten Pidie Jaya
Tahun 2013 ........... 37
Tabel
5.2. Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Pendidikan Ibu Dalam
Pemberian Imunisasi Hepatitis B0 Pada Bayi Baru Lahir Di Wilayah Kerja Puskesmas
Meureudu
Kabupaten
Pidie
Jaya
Tahun
2013 ................................................................................... 37
Tabel 5.3. Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Pengetahuan Ibu Dalam
Pemberian Imunisasi Hepatitis B0 Pada Bayi Baru Lahir Di Wilayah Kerja Puskesmas
Meureudu
Kabupaten
Pidie
Jaya
Tahun
2013 ................................................................................... 38
Tabel 5.4. Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Umur Ibu Dalam Pemberian
Imunisasi Hepatitis B0 Pada Bayi Baru Lahir Di Wilayah Kerja Puskesmas Meureudu
Kabupaten Pidie Jaya Tahun 2013 ...................................................................................
38
Tabel
5.5. Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Pekerjaan Ibu Dalam
Pemberian Imunisasi Hepatitis B0 Pada Bayi Baru Lahir Di Wilayah Kerja Puskesmas
Meureudu
Kabupaten
Pidie
Jaya
Tahun
2013 ................................................................................... 39
Tabel 5.6. Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Pendapatan Ibu Dalam
Pemberian Imunisasi Hepatitis B0 Pada Bayi Baru Lahir Di Wilayah Kerja Puskesmas
Meureudu
Kabupaten
Pidie
Jaya
Tahun
2013 ................................................................................... 39
Tabel 5.7. Pemberian Imunisasi Hepatitis B0 Pada Bayi Baru Lahir Dari Segi
Pengetahuan Di Wilayah Kerja Puskesmas Meureudu Kabupaten Pidie Jaya Tahun 2013
................................................ 40
Tabel 5.8. Pemberian Imunisasi Hepatitis B0 Pada Bayi Baru Lahir Dari Segi Pendidikan
Di Wilayah Kerja Puskesmas Meureudu Kabupaten Pidie Jaya Tahun
2013 ................................................ 41
Tabel 5.9. Pemberian Imunisasi Hepatitis B0 Pada Bayi Baru Lahir Dari Segi Umur Di
Wilayah
Kerja
Puskesmas
Meureudu
Kabupaten
Pidie
Jaya
Tahun
2013 .................................................................. 42
Tabel 6.0. Pemberian Imunisasi Hepatitis B0 Pada Bayi Baru Lahir Dari Segi Pekerjaan
Di Wilayah Kerja Puskesmas Meureudu Kabupaten Pidie Jaya Tahun
2013 ................................................ 43
Tabel 6.1. Pemberian Imunisasi Hepatitis B0 Pada Bayi Baru Lahir Dari Segi
Pendapatan Di Wilayah Kerja Puskesmas Meureudu Kabupaten Pidie Jaya Tahun 2013
................................................ 44

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Imunisasi merupakan upaya efektif untuk menurunkan angka kematian anak
yang merupakan salah satu tujuan dari Millenium Development Goals (MDGs).
Kegiatan imunisasi merupakan salah satu kegiatan prioritas Kementrian Kesehatan
sebagai salah satu bentuk nyata komitmen pemerintah untuk mencapai MDGs
khususnya menurunkan angka kematian pada anak (Kemenkes RI, 2010). Sementara
Hidayat (2009) menjelaskan imunisasi merupakan pemberian kekebalan pada balita
dan anak terhadap berbagai penyakit, sehingga balita dan anak tumbuh dalam
keadaan sehat. Imunisasi merupakan usaha memberikan kekebalan pada balita dan
anak dengan memasukkan vaksin kedalam tubuh agar tubuh membuat zat anti untuk
mencegah terhadap penyakit tertentu.
Badan kesehatan dunia World Health Organization (WHO) menetapkan
28 Juli sebagai hari peringatan hepatitis Se-Dunia. Sedangkan Pelopor yang
menemukan virus hepatitis B dan mengembangkan vaksin hepatitis B adalah Dr.
Baruch S. Blumberg. Data WHO menunjukkan bahwa dari berbagai penyebab
kanker, 5-10% disebabkan oleh hepatitis B. Dari seluruh carrier hepatitis B di
dunia, sekitar 75% terdapat di wilayah Asia-Pasifik. Sebanyak 500 juta manusia di
dunia terinfeksi hepatitis B dan lebih dari 600 ribu orang meninggal akibat
komplikasi dari hepatitis B setiap tahunnya (Santoso,2007).
Indonesia telah menetapkan target tahun 2012 untuk seluruh (100%)
desa/kelurahan harus sudah mencapai UCI (Universal Child Immunization),
artinya setiap desa/kelurahan minimal 80% balita telah mendapat imunisasi dasar

lengkap. Target tersebut dituangkan pada Keputusan Menteri Kesehatan RI No.


1611/MENKES/SK/XI/2005 tentang Pedoman Penyelenggaraan Imunisasi dan
Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor 741/Menkes/Per/VII/2008 Tentang
Standar Pelayanan Minimal Bidang Kesehatan di Kabupaten/Kota (Kemenkes RI,
2012).
Sebagai upaya pencegahan penularan Hepatitis B secara vertikal dari ibu
ke bayi maka pemberian Imunisasi Hepatitis B pertama sedini mungkin yaitu usia
0-7 hari. Rendahnya angka cakupan Imunisasi Hepatitis B0 yang diberikan kurang
dari 7 hari pada bayi itu disebabkan karena sebagian masyarakat tidak atau belum
tahu manfaat Imunisasi Hepatitis B0 sebaiknya diberikan segera setelah lahir.
Mereka merasa takut dan kasihan bayi mereka diberi imunisasi pada waktu dini
dan berpendapat bayi akan sehat tanpa imunisasi dini (Depkes RI, 2008).
Ningsih (2010), mengatakan bahwa mayoritas pengidap Hepatitis B
terdapat di negara berkembang. Di Indonesia berdasarkan hasil Riset Kesehatan
Dasar (Riskesdas) Tahun 2010, prevalensi penduduk yang pernah terinfeksi virus
Hepatitis B adalah sebesar 34% dan cenderung meningkat karena jumlah
pengidapnya terus bertambah terlebih lagi terdapat carrier atau pembawa penyakit
dan dapat menjadi penyakit pembunuh diam-diam (Silent Killer) bagi semua
orang tanpa kecuali. Di pedesaan penyakit Hepatitis menduduki urutan pertama
sebagai penyebab kematian pada golongan semua umur dari kelompok penyakit
menular, sedangkan di daerah perkotaan menduduki urutan ketiga.
Masalah minimnya intervensi pemerintah dalam hal ini menjadi kendala
utama. Peran utama pemerintah hanya pelaksanaan vaksinasi Hepatitis B gratis
pada bayi baru lahir di Puskesmas dan Posyandu. Pemberian Imunisasi Hepatitis

B0 sedini mungkin dilakukan setelah lahir, mengingat sekitar 33 % ibu


melahirkan di negara berkembang adalah pengidap Hepatitis B positif dengan
perkiraan transmisi maternal 40 % (Ikatan Dokter Anak Indonesia, 2006).
Di Indonesia, diperkirakan sekitar 10% merupakan carrier hepatitis B.
Kasus hepatitis di Indonesia cukup banyak dan menjadi perhatian khusus
pemerintah. Sekitar 11 juta penduduk Indonesia diperkirakan mengidap penyakit
hepatitis B. Ada sebuah asumsi bahwa 1 dari 20 orang di Jakarta menderita
hepatitis B. Prevalensi pengidap penyakit Hepatitis B di Indonesia sebanyak 2,5 25 %, kalangan wanita hamil sebanyak 3,6 8,7 %, dan prevalensi penyakit
Hepatitis B pada kalangan anak-anak di bawah usia 4 tahun adalah sebesar 6,2 %
( Ditjen PPm & PL Depkes RI 2007 ). Sebesar 50 % dari ibu hamil pengidap
Hepatitis B akan menularkan penyakit tersebut kepada bayinya. Serta persentase
populasi yang diserang yaitu dari populasi umum 5 % - 20 %, kalangan donor
darah 2,5 % - 25 %, dan dikalangan wanita hamil 3,6 % - 8,7 %. Data
epidemiologi menyatakan akan lebih banyak terjadi pada anak-anak balita oleh
karena respon imun pada mereka belum sepenuhnya berkembang sempurna
(Santoso, 2007).
Persentase cakupan imunisasi HB0 di Indonesia yang diberikan pada bayi
dengan usia kurang dari 7 hari sebesar 3 % dan mengalami peningkatan menjadi
10 %, sedangkan cakupan imunisasi Hepatitis B yang diberikan pada bayi dengan
usia lebih dari 7 hari sebesar 90% mengalami penurunan menjadi 50 %.
Sementara jumlah kasus Hepatitis yang diderita oleh anak dibawah lima tahun
pada tahun 2005 sebanyak 20.338 kasus (Insiden Rate 0,9 / 10.000 penduduk)
(Depkes RI, 2010).

Target yang ditetapkan dalam Peraturan Menteri Kesehatan Republik


Indonesia Nomor 741/MENKES/PER/VII/2008 tentang standar pelayanan
minimal (SPM) bidang kesehatan di kabupaten/kota terdapat 18 indikator, salah
satu diantaranya cakupan Universal Child Immunization (UCI) tahun 2010 sebesar
100%. Akan tetapi pencapaian program imunisasi Hepatitis B di Indonesia tahun
2011 dari 4.866.842 bayi, hanya 2.000.355 bayi (41,1%) yang mendapatkan
imunisasi Hb-0 dan untuk Provinsi Aceh sampai bulan Desember 2012, cakupan
imunisasi Hb-0 hanya 13.686 bayi 2012 (12,5 %). (Dinkes Prov Aceh, 2012).
Kemenkes RI (2010) menjelaskan bahwa cakupan imunisasi terkait erat
dengan pengetahuan dan sikap keluarga terhadap manfaat mendapatkan imunisasi.
Semakin tinggi pengetahuan dan sikapnya, semakin tinggi pula angka cakupan.
Selain itu dipengaruhi juga oleh budaya, kepercayaan, jangkauan transportasi dan
akses informasi tentang imunisasi. Diantaranya rasa takut orang tua terhadap efek
simpang imunisasi sehingga enggan membawa anaknya ke Posyandu. Kegagalan
untuk menjaga tingkat cakupan imunisasi yang tinggi dan merata dapat
menimbulkan ledakan penyakit/kejadian luar biasa penyakit yang dapat dicegah
dengan Imunisasi. Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan
dalam pasal 130 menyatakan bahwa Pemerintah wajib memberikan imunisasi
lengkap kepada setiap bayi dan anak dan pasal 132 bahwa setiap anak berhak
memperoleh imunisasi dasar sesuai dengan ketentuan yang berlaku untuk
mencegah terjadinya penyakit yang dapat dihindari melalui imunisasi.
Berdasarkan hasil laporan Dinas Kesehatan Kabupaten Pidie Jaya,
jumlah keseluruhan bayi 3.007 bayi dan terdapat 2.007 bayi (66,7%) yang telah
mendapatkan imunisasi Hb-0 (Dinkes Pidie Jaya, 2012). Sedangkan menurut

data Puskesmas Meureudu, untuk tahun 2012 target imunisasi sebanyak 466
bayi, dengan cakupan Hb-0 adalah 322 bayi (69,1%).
Berdasarkan hasil wawancara dengan 5 orang ibu didapatkan hasil bahwa
kelima ibu tersebut belum lengkap memberikan imunisasi HB0 pada bayinya
dengan berbagai macam alasan. Peran ibu pada program imunisasi sangatlah
penting karena penggunaan sarana kesehatan oleh ibu yang memiliki bayi
berkaitan erat dengan faktor ibu. Walaupun imunisasi sudah diberikan gratis oleh
pemerintah. Namun dengan berbagai alasan seperti pengetahuan ibu yang kurang
tentang imunisasi dan rendahnya kesadaran mengenai manfaat imunisasi HB0
yang beranggapan takut anaknya akan manjadi sakit, dan ada pula yang merasa
bahwa imunisasi tidak diperlukan untuk bayinya oleh karena bayinya lahir
dengan sehat, serta kurangnya informasi/ penjelasan dari petugas kesehatan
tentang manfaat imunisasi serta hambatan lainnya termasuk faktor pendidikan
dimana pendidikan tinggi berkaitan erat dengan pemberian imunisasi pada anak.
Berdasarkan permasalahan tersebut penulis tertarik ingin melakukan
penelitian dengan judul Faktor-faktor yang Mempengaruhi Ibu dalam Pemberian
Imunisasi Hb-0 pada Bayi Baru Lahir di Wilayah Kerja Puskesmas Meureudu
Kabupaten Pidie Jaya Tahun 2013".

B. Rumusan Masalah

Adapun rumusan masalah dalam penelitian ini adalah faktor-faktor apa


sajakah yang mempengaruhi ibu dalam pemberian imunisasi Hb-0 pada bayi
baru lahir di Wilayah Kerja Puskesmas Meureudu Kabupaten Pidie Jaya Tahun
2013?".

C. Tujuan Penelitian
1. Tujuan Umum
Untuk mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi ibu dalam pemberian
imunisasi Hb-0 pada bayi baru lahir di Wilayah Kerja Puskesmas Meureudu
Kabupaten Pidie Jaya Tahun 2013.
2. Tujuan Khusus
a. Untuk mengetahui pengaruh faktor pengetahuan ibu dalam pemberian
imunisasi Hb-0 pada bayi baru lahir di Wilayah Kerja Puskesmas
Meureudu Kabupaten Pidie Jaya Tahun 2013.
b. Untuk mengetahui pengaruh faktor pendidikan ibu dalam pemberian
imunisasi Hb-0 pada bayi baru lahir di Wilayah Kerja Puskesmas
Meureudu Kabupaten Pidie Jaya Tahun 2013.
c. Untuk mengetahui pengaruh faktor umur ibu memberikan imunisasi Hb0 pada bayi baru lahir di Wilayah Kerja Puskesmas Meureudu Kabupaten
Pidie Jaya Tahun 2013.
d. Untuk mengetahui pengaruh faktor pekerjaan ibu dalam pemberian
imunisasi Hb-0 pada bayi baru lahir di Wilayah Kerja Puskesmas
Meureudu Kabupaten Pidie Jaya Tahun 2013.

e. Untuk mengetahui pengaruh faktor pendapatan ibu memberikan


imunisasi Hb-0 pada bayi baru lahir di Wilayah Kerja Puskesmas
Meureudu Kabupaten Pidie Jaya Tahun 2013?

D. Manfaat penelitian
1. Bagi Penulis
Dapat mengaplikasikan ilmu yang penulis peroleh selama ini, khususnya
tentang riset penelitian serta yang menyangkut topik penelitian ini.
2. Bagi Institusi Kesehatan
Sebagai bahan masukan dan informasi bagi tenaga kesehatan, pemerintah/
pengambil keputusan tentang permasalahan terkait sehingga dapat digunakan
sebagai dasar untuk menentukan kebijakan dengan membuat program yang
sesuai untuk meningkatkan cakupan imunisasi.
3. Bagi Institusi pendidikan
Sebagai data dasar untuk penelitian selanjutnya dan sebagai bahan informasi
bagi pengembangan ilmu pengetahuan lebih lanjut, terutama yang berkaitan
dengan faktor-faktor yang mempengaruhi ibu dalam pemberian imunisasi
HB-0 pada bayi baru lahir.
4. Bagi Ibu Bayi
Memberikan informasi kepada ibu bayi khususnya yang menyangkut tentang
manfaat yang diperoleh bagi bayi yang diberikan imunisasi Hb-0.

BAB II TINJAUAN
PUSTAKA
A. Konsep Imunisasi
1. Pengertian
Imunisasi adalah pemberian kekebalan tubuh terhadap suatu penyakit
dengan memasukkan vaksin ke dalam tubuh sehingga tubuh membentuk zat anti
terhadap penyakit yang berbahaya bagi seseorang. Imunisasi merupakan suatu
upaya untuk mendapatkan kekebalan terhadap suatu penyakit dengan cara
memasukkan kuman atau bibit kuman yang telah dilemahkan atau dimatikan
kedalam tubuh. Dengan memasukkan kuman atau bibit penyakit tersebut, tubuh
dapat menghasilkan zat anti yang pada saatnya digunakan tubuh untuk melawan
kuman atau bibit penyakit penyerang tubuh (Harry, 2012)
Imunisasi berasal dari kata imun yang berarti kebal atau resisten.
Imunisasi adalah usaha untuk memberikan kekebalan terhadap penyakit infeksi
pada bayi, anak dan juga orang dewasa. Imunisasi menjaga bayi dan anak dari
penyakit tertentu sesuai dengan jenis (Sulisetiya, 2010).
Imunisasi adalah suatu cara untuk meninggalkan kekebalan seseorang
secara aktif terhadap suatu antigen, sehingga bila kelak ia terpajan pada antigen
yang serupa, tidak terjadi penyakit. Tubuh manusia mempunyai cara dan alat
untuk mengatasi penyakit sampai batas kemampuan tertentu. Tubuh juga
sanggup menghilangkan serangan penyakit dari luar. Imunisasi adalah suatu cara
untuk meningkatkan kekebalan seseorang secara aktif terhadap suatu antigen,

sehingga bila kelak ia terpajan pada antigen yang serupa tidak terjadi penyakit
(Sulisetiya, 2010).
Imunisasi merupakan program utama suatu negara, bahkan merupakan
salah satu alat pencegah penyakit yang utama didunia. Penyelenggaraan
imunisasi diatur secara universal melalui berbagai kesepakatan yang fasilitasi
oleh badan dunia seperti WHO dan UNICEF. Pertemuan menukar pengalaman,
evaluasi, perlu tidaknya bantuan dan lain sebagainya (Sulisetiya, 2010).
2. Tujuan Imunisasi
Tujuan imunisasi adalah untuk mencegah terjadinya penyakit tertentu
pada seseorang dan menghilangkan penyakit tertentu pada sekelompok
masyarakat (populasi) atau bukan menghilangkan penyakit tertentu dari dunia
seperti pada imunisasi cacar (Sulisetiya, 2010).
Tujuan dari diberikannya suatu imunitas dari imunitasi adalah untuk
mengurangi angka penderita suatu penyakit yang sangat membahayakan
kesehatan bahkan bias menyebabkan kematian pada penderitanya. Beberapa
penyakit yang dapat dihindari dengan imunisasi yaitu seperti hepatitis B,
campak, polio, difteri, tetanus, batuk rejan, gondongan, cacar air, TBC, dan lain
sebagainya (Harry, 2012).
Tahun 1997 Depkes telah mencanangkan program pengembangan
imunisasi (PPI) yang menunjukkan agar semua anak mendapat imunisasi
terhadap tujuh penyakit yaitu : hepatitis B, campak, polio, difteri, tetanus,
pertusis, dan TBC (Harry, 2012).
B. Hepatitis B

1. Pengertian
Hepatitis B didefinisikan sebagai suatu penyakit yang disebabkan oleh
Virus Hepatitis B (VHB) dan ditandai dengan suatu peradangan yang terjadi
pada organ tubuh seperti hati (Liver). Penyakit ini banyak dikenal sebagai
penyakit kuning, padahal penguningan (kuku, mata, kulit) hanya salah satu
gejala dari penyakit Hepatitis itu (Misnadiarly, 2007).
2. Etiologi
Terjadinya Hepatitis B disebabkan oleh VHB yang terbungkus serta
mengandung genoma DNA (Deoxyribonucleic acid) melingkar. Virus ini
merusak fungsi liver dan terus berkembang biak dalam sel-sel hati
(Hepatocytes). Akibat serangan ini sistem kekebalan tubuh kemudian memberi
reaksi dan melawan. Kalau berhasil maka virus dapat terbasmi habis. Tetapi jika
gagal virus akan tetap tinggal dan menyebabkan Hepatitis B kronis (si pasien
sendiri menjadi carrier atau pembawa virus seumur hidupnya). Dalam seluruh
proses ini liver mengalami peradangan (Misnadiarly, 2007).
3. Sumber Penularan
VHB mudah ditularkan kepada semua orang. Penularannya dapat melalui
darah atau bahan yang berasal dari darah, cairan semen (sperma), lendir
kemaluan wanita (Sekret Vagina), darah menstruasi. Dalam jumlah kecil HBsAg
dapat juga ditemukan pada Air Susu Ibu (ASI), air liur, air seni, keringat, tinja,
cairan amnion dan cairan lambung (Dalimartha, 2004).
4. Cara Penularan
Ada dua macam cara penularan Hepatitis B, yaitu transmisi vertikal dan
transmisi horisontal.

a. Transmisi vertikal
Penularan terjadi pada masa persalinan (Perinatal). VHB ditularkan dari
ibu kepada bayinya yang disebut juga penularan Maternal Neonatal. Penularan
cara ini terjadi akibat ibu yang sedang hamil terserang penyakit Hepatitis B akut
atau ibu memang pengidap kronis Hepatitis B (Dalimartha, 2004).
b. Transmisi horisontal
Adalah penularan atau penyebaran VHB dalam masyarakat. Penularan
terjadi akibat kontak erat dengan pengidap Hepatitis B atau penderita Hepatitis B
akut. Misalnya pada orang yang tinggal serumah atau melakukan hubungan
seksual dengan penderita Hepatitis B (Dalimartha, 2004).
Cara penularan paling utama di dunia ialah dari ibu kepada bayinya saat
proses melahirkan. Kalau bayinya tidak divaksinasi saat lahir bayi akan menjadi
carrier seumur hidup bahkan nantinya bisa menderita gagal hati dan kanker hati.
Selain itu penularan juga dapat terjadi lewat darah ketika terjadi kontak dengan
darah yang terinfeksi virus Hepatitis B (Misnadiarly, 2007).

5. Masa Inkubasi
Masa inkubasi (saat terinfeksi sampai timbul gejala) sekitar 24 - 96
minggu (Misnadiarly, 2007). Menurut Sudoyo (2006), masa inkubasi VHB
berkisar dari 15180 hari (rata-rata 60-90 hari).
6. Gejala dan Tanda

Munculnya gejala ditentukan oleh beberapa faktor seperti usia pasien saat
terinfeksi, kondisi kekebalan tubuh dan pada tingkatan mana penyakit diketahui.
Gejala dan tanda antara lain:
a. Mual-mual (Nausea)
b. Muntah muntah (Vomiting) disebabkan oleh tekanan hebat pada liver
sehingga membuat keseimbangan tubuh tidak terjaga
c. Diare
d. Anorexia yaitu hilangnya nafsu makan yang ekstrem dikarenakan adanya
rasa mual
e. Sakit kepala yang berhubungan dengan demam, peningkatan suhu tubuh
f. Penyakit kuning (Jaundice) yaitu terjadi perubahan warna kuku, mata, dan
kulit (Misnadiarly, 2007).
7. Kelompok yang Rentan
Adapun kelompok yang rentan terkena Hepatitis B adalah (Misnadiarly,
2007):
a. Anak yang baru lahir dari ibu yang terkena Hepatitis B
b. Tinggal serumah atau berhubungan seksual dengan penderita Hepatitis B
c. Mereka yang tinggal atau sering bepergian ke daerah endemis Hepatitis B
8. Prognosa
Bila seseorang terinfeksi VHB maka proses perjalanan penyakitnya
tergantung pada aktivitas sistem pertahanan tubuhnya. Jika sistem pertahanan
tubuhnya baik maka infeksi VHB akan diakhiri dengan proses penyembuhan.
Namun, bila sistem pertahanan tubuhnya terganggu maka penyakitnya akan
menjadi kronik. Penderita Hepatitis B Kronik dapat berakhir menjadi sirosis hati

atau kanker hati (Karsinoma Hepatoseluler). Sirosis dan kanker hati sering
menimbulkan komplikasi berat berupa pendarahan saluran cerna hingga Koma
Hepatik (Dalimartha, 2004).
9. Diagnosa
Diagnosa yang dapat dilakukan yaitu serologi (test darah) dan biopsi
liver (pengambilan sampel jaringan liver). Bila HBsAg positif maka orang
tersebut telah terinfeksi oleh VHB (Misnadiarly, 2007).
10. Pencegahan Hepatitis B
Upaya pencegahan dapat dilakukan melalui program imunisasi.
Imunisasi adalah upaya untuk mendapatkan kekebalan terhadap suatu penyakit
dengan cara memasukkan kuman yang telah dilemahkan atau dimatikan ke
dalam tubuh yang diharapkan dapat menghasilkan zat antibodi yang pada
saatnya nanti digunakan untuk melawan kuman atau bibit penyakit yang
menyerang tubuh (Hadinegoro, 2008).
Program imunisasi di Indonesia dibagi menjadi 2 (dua), yaitu:
1. Imunisasi Wajib
Imunisasi yang diwajibkan meliputi BCG (Bacille Calmette Guerin),
Polio, Hepatitis B, DTP (Difteria, Tetanus, Pertusis) dan campak.
2. Imunisasi yang Dianjurkan
Imunisasi yang dianjurkan diberikan kepada bayi/anak mengingat beban
penyakit (burden of disease) namun belum masuk ke dalam program imunisasi
nasional sesuai prioritas. Imunisasi dianjurkan adalah Hib (Haemophillus
Influenza Tipe b), pneumokokus, influenza, MMR (Measles, Mumps, Rubella),

tifoid, Hepatitis A, varisela, rotavirus, dan HPV (Human Papilloma Virus)


(Hadinegoro, 2008).
C. Imunisasi Hepatitis B
Vaksin Hepatitis B harus segera diberikan setelah lahir, mengingat vaksinasi
Hepatitis B merupakan upaya pencegahan yang efektif untuk memutuskan rantai
penularan melalui transmisi maternal dari ibu kepada bayinya. Ada dua tipe vaksin
Hepatitis B yang mengandung HbsAg, yaitu (1) vaksin yang berasal dari plasma,
dan (2) vaksin rekombinan. Kedua vaksin ini aman dan imunogenik walaupun
diberikan pada saat lahir karena antibodi anti HBsAg ibu tidak mengganggu respons
terhadap vaksin (Wahab, 2002).
Imunisasi Hepatitis B pasif dilakukan dengan memberikan Hepatitis B
Imunoglobulin (HBIg) yang akan memberikan perlindungan sampai 6 bulan. HBIg
tidak selalu tersedia di kebanyakan negara berkembang, di samping itu harganya
yang relatif mahal. Imunisasi aktif dilakukan dengan vaksinasi Hepatitis B. Dalam
beberapa keadaan, misalnya bayi yang lahir dari ibu penderita Hepatitis B perlu
diberikan HBIg mendahului atau bersama-sama dengan vaksinasi Hepatitis B. HBIg
yang merupakan antibodi terhadap VHB diberikan secara intra muskular dengan
dosis 0,5 ml, selambat-lambatnya 24 jam setelah persalinan (Dalimartha, 2004).
Vaksin Hepatitis B (hepB) diberikan selambat-lambatnya 7 hari setelah
persalinan. Untuk mendapatkan efektivitas yang lebih tinggi, sebaiknya HBIg dan
vaksin Hepatitis B diberikan segera setelah persalinan (Dalimartha, 2004).
D. Program Imunisasi Hepatitis B

Pedoman nasional di Indonesia merekomendasikan agar seluruh bayi


diberikan imunisasi Hepatitis B dalam waktu 12 jam setelah lahir, dilanjutkan pada
bulan berikutnya. Program Imunisasi Hepatitis B 0-7 hari dimulai sejak tahun 2005
dengan memberikan vaksin hepB-O monovalen (dalam kemasan uniject) saat lahir,
pada Tahun 2006 dilanjutkan dengan vaksin kombinasi DTwP/hepB pada umur 2-34 bulan (Hadinegoro, 2008).
Tujuan vaksin hepB diberikan dalam kombinasi dengan DTwP (Difteria,
Tetanus, Pertusis Whole cell) untuk mempermudah pemberian dan meningkatkan
cakupan hepB-3 yang masih rendah (Hadinegoro, 2008). Pada umumnya bayi
mendapatkan imunisasi Hepatitis B melalui puskesmas, rumah sakit, praktik dokter
dan klinik (Dalimartha, 2004).
1. Tujuan Program Imunisasi Hepatitis B
Tujuan program imunisasi Hepatitis B di Indonesia dibagi menjadi tujuan
umum dan tujuan khusus.

a. Tujuan umum
Adalah untuk menurunkan angka kesakitan dan kematian yang
disebabkan oleh infeksi virus Hepatitis B
b. Tujuan khusus
1) Pemberian dosis pertama dari vaksin hepB kepada bayi sedini
mungkin sebelum berumur 7 hari
2) Memberikan imunisasi Hepatitis B sampai 3 dosis pada bayi
(Dalimartha, 2004).

2. Jadwal Imunisasi Hepatitis B


Pada dasarnya jadwal imunisasi Hepatitis B sangat fleksibel sehingga
tersedia berbagai pilihan untuk menyatukannya ke dalam program imunisasi
terpadu. Namun demikian ada beberapa hal yang perlu diingat :
a. Minimal diberikan sebanyak 3 kali
b. Imunisasi pertama diberikan segera setelah lahir
c. Jadwal imunisasi dianjurkan adalah 0, 1, 6 bulan karena respons antibodi
paling optimal (Hadinegoro, 2008).

Jadwal imunisasi Hepatitis B yaitu :


a. Imunisasi hepB-0-7 hari diberikan sedini mungkin (dalam waktu 12 jam)
setelah lahir.
b. Imunisasi hepB-1 diberikan setelah 2 bulan (4 minggu) dari imunisasi
hepB-0 yaitu saat bayi berumur 0-7 hari. Untuk mendapat respons imun
optimal, interval imunisasi hepB-1 dengan hepB-2 minimal 2 bulan,
terbaik 5 bulan. Maka imunisasi hepB-2 diberikan pada umur 3-6 bulan
(Hadinegoro, 2008).
Pemberian imunisasi Hepatitis B berdasarkan status HBsAg ibu pada saat
melahirkan adalah (Wahab, 2002) :
a. Bayi yang lahir dari ibu yang tidak diketahui status HbsAg-nya mendapatkan
5 mcg (0,5 mL) vaksin rekombinan atau 10 mcg (0,5 mL) vaksin asal plasma
dalam waktu 12 jam setelah lahir. Dosis kedua diberikan pada umur 1-2
bulan dan dosis ketiga pada umur 6 bulan. Kalau
kemudian diketahui ibu mengidap HBsAg positif maka segera berikan 0,5
mL HBIg (sebelum anak berusia satu minggu)
b. Bayi yang lahir dari ibu HBsAg positif mendapatkan 0,5 mL HBIg dalam
waktu 12 jam setelah lahir dan 5 mcg (0,5 mL) vaksin rekombinan. Bila
digunakan vaksin berasal dari plasma, diberikan 10 mcg (0,5 mL)
intramuskular dan disuntikkan pada sisi yang berlainan. Dosis kedua
diberikan pada umur 1-2 bulan dan dosis ketiga pada umur 6 bulan
c. Bayi yang lahir dari ibu dengan HBsAg negatif diberi dosis minimal 2,5
mcg (0,25 mL) vaksin rekombinan, sedangkan kalau digunakan vaksin
berasal dari plasma, diberikan dosis 10 mcg (0,5 mL) intramuskular pada

saat lahir sampai usia 2 bulan. Dosis kedua diberikan pada umur 1-4 bulan,
sedangkan dosis ketiga pada umur 6-18 bulan.
d. Ulangan imunisasi Hepatitis B diberikan pada umur 10-12 tahun.
3. Kontraindikasi dan Efek Samping
Vaksin hepB diberikan kepada semua orang termasuk wanita hamil, bayi
baru lahir, pasien dengan immunocompromised, yaitu pasien dengan kelainan
sistem imunitas seperti penderita AIDS (Acquired Immunodeficiency Syndrome)
(Dalimartha, 2004).
Efek samping yang mungkin timbul dapat berupa reaksi lokal ringan
seperti rasa sakit pada bekas suntikan dan reaksi peradangan. Reaksi sistemik
kadang timbul berupa panas ringan, lesu, dan rasa tidak enak pada saluran
cerna. Gejala di atas akan hilang spontan dalam beberapa hari (Dalimartha,
2004).
E. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Ibu dalam Pemberian Imunisasi Hb-0
Manusia mempunyai berbagai pola perilaku, keyakinan, yang dapat
dipengaruhi oleh tradisi, budaya, dan harapan sosial sampai ke suatu tingkat yang
dapat menyebabkan kondisi dan kegiatan yang tidak sehat dalam keluarga,
kelompok populasi. Penyebaran masalah kesehatan berbeda tiap individu,
kelompok/ masyarakat dibedakan atas ciri-ciri manusia/karakteristik, tempat dan
waktu (Timmreck, 2004).
Salah satu faktor yang menentukan terjadinya masalah kesehatan di
masyarakat adalah ciri manusia atau karakteristik manusia. Yang termasuk dalam
unsur karakteristik manusia antara lain : pengetahuan, pendidikan, pekerjaan, status

perkawinan, status sosial ekonomi, ras/etnik, agama dan sosial budaya. Begitu juga
halnya dalam masalah status imunisasi Hepatitis B juga dipengaruhi oleh
karakteristik ibu dan lingkungan sosial budaya (Azwar, 1999).
1. Pengetahuan
Pengetahuan merupakan hasil dari tahu, dan ini terjadi setelah orang
melakukan penginderaan terhadap suatu objek tertentu. Penginderaan terjadi
melalui pancaindra manusia, yakni indera penglihatan, pendengaran, penciuman,
rasa, dan raba. Sebagian besar pengetahuan manusia diperoleh melalui mata dan
telinga (Notoamodjo, 2003).
Pengetahuan atau kognitif merupakan domain yang sangat penting dalam
membentuk tindakan seseorang (Overt Behavior). Tingkat pengetahuan di dalam
Domain Kognitif mempunyai 6 tingkatan yaitu:
a. Tahu (Know)
Tahu diartikan sebagai mengingat suatu materi yang telah dipelajari
sebelumnya. Termasuk ke dalam pengetahuan tingkat ini adalah mengingat
kembali (recall) sesuatu yang spesifik dari seluruh bahan yang dipelajari atau
rangsangan yang telah diterima. Oleh sebab itu tahu ini merupakan tingkat
pengetahuan yang paling rendah. Kata kerja untuk mengukur bahwa orang
tahu tentang apa yang dipelajari antara lain menyebutkan, menguraikan,
mendefinisikan, menyebutkan, dan sebagainya.
b. Memahami (Comprehension)
Memahami diartikan sebagai suatu kemampuan untuk menjelaskan
secara benar tentang objek yang diketahui, dan dapat menginterpretasikan
materi tersebut secara benar. Orang yang telah paham terhadap objek atau

materi harus dapat menjelaskan, menyebutkan contoh, menyimpulkan,


meramalkan terhadap objek yang dipelajari.
c. Aplikasi (Application)
Aplikasi diartikan sebagai kemampuan untuk menggunakan materi
yang telah dipelajari pada situasi atau kondisi real (sebenarnya). Aplikasi
juga dapat diartikan sebagai aplikasi atau penggunaan hukum-hukum, rumus,
metode, prinsip dalam konteks atau situasi yang lain.
d. Analisis (Analysis)
Analisis adalah suatu kemampuan untuk menjabarkan materi atau suatu
objek ke dalam komponen-komponen, tetapi masih di dalam satu struktur
organisasi, dan masih ada kaitannya satu sama lain. Kemampuan analisis ini
dapat dilihat dari penggunaan kata kerja, seperti dapat menggambarkan
(membuat bagan), membedakan, memisahkan, mengelompokkan dan
sebagainya.
e. Sintesis (Synthesis)
Sintesis menujuk kepada suatu kemampuan untuk meletakkan atau
menghubungkan bagian-bagian di dalam suatu bentuk keseluruhan yang
baru. Dengan kata lain, sintesis adalah suatu kemampuan untuk menyusun
formulasi baru dari formulasi-formulasi yang ada.
f. Evaluasi (Evaluation)
Evaluasi berkaitan dengan kemampuan seseorang untuk melakukan
justifikasi atau penilaian terhadap suatu objek tertentu. Penilaian ini dengan
sendirinya didasarkan pada suatu kriteria yang ditentukan sendiri atau
norma-norma yang berlaku di masyarakat (Notoatmodjo, 2003).

Hal ini sesuai dengan pendapat Dedi (2010) Kurangnya pengetahuan


masyarakat terhadap kesehatan mereka tidak berperilaku sesuai dengan nilai
kesehatan. Demikian juga hal nya dengan tidak tercapainya target imunisasi
hingga mencakup semua bayi, dibeberapa daerah, disebabkan pemahaman
masyarakat yang masih terbatas bahkan keliru terhadap imunisasi. Dengan
imunisasi, berarti bayi sudah mendapat kekebalan dari penyakit. Untuk itu
sebaiknya ibu memberikan imunisasi hepatitis B secepat mungkin untuk
menghindari penyakit yang akan timbul dikemudian hari.
Menurut Notoatmodjo (2008) pengukuran pengetahuan di bagi atas tiga
kategori, yaitu :
a. Tinggi : Jika responden menjawab benar 76 % - 100%
b. Sedang : Jika responden menjawab benar 56% - 75%
c. Rendah : Jika responden menjawab benar <56%.
2. Pendidikan
Pendidikan secara umum adalah segala upaya yang direncanakan untuk
memengaruhi orang lain baik individu, kelompok, atau masyarakat sehingga
mereka melakukan apa yang diharapkan oleh pelaku pendidikan. Dari batasan ini
tersirat unsur-unsur pendidikan yakni: a) input adalah sasaran pendidikan, b)
proses (upaya yang direncanakan untuk memengaruhi orang lain), c) output
(melakukan apa yang diharapkan atau perilaku) (Notoatmodjo, 2007).
Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana
belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan
potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri,
kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang diperlukan

dirinya dan masyarakat. Menurut UU Nomor 20 Tahun 2004, jenjang pendidikan


terdiri atas pendidikan dasar, Menengah, Pendidikan Tinggi (Depdiknas, 2005).
a. Pendidikan Dasar : jenjang pendidikan awal selama 9 (Sembilan) tahun
pertama masa sekolah anak-anak yang melandasi jenjang pendidikan
menengah.
b. Pendidikan Menengah : merupakan jenjang pendidikan lanjutan
pendidikan dasar.
c. Pendidikan Tinggi : jenjang pendidikan setelah pendidikan menengah
yang mencakup program pendidikan diploma, sarjana, magister, dokter
dan spesialis yang di selenggarakan oleh perguruan tinggi.
Peran seorang ibu pada program imunisasi sangatlah penting.
Pemahaman tentang program ini amat diperlukan. Pemahaman ibu atau
pengetahuan ibu terhadap imunisasi dipengaruhi oleh tingkat pendidikan ibu. Ibu
yang berpendidikan tinggi mempunyai pengertian dan kesadaran lebih baik
tentang pencegahan penyakit, yang sedikit banyak telah diajarkan di sekolah (Ali,
2007).
Menurut Retnaningsih dan Rusmiati (2010) Pendidikan sangat penting
bagi seseorang untuk memberikan kemampuan dalam berfikir, menelaah dan
memahami informasi yang diperoleh dengan pertimbangan yang rasional.
Pendidikan yang baik akan memberikan kemampuan yang baik pula kepada
seseorang dalam mengambil keputusan mengenai kesehatan keluarga. Ibu yang
berpendidikan tinggi cenderung lebih besar keterlibatannya dalam program
pelayanan kesehatan, memiliki pengertian yang lebih baik tentang pencegahan
penyakit dan mempunyai kesadaran yang lebih tinggi terhadap masalah

kesehatan. Kesadaran ini dapat memperkuat motivasi dan memperbesar kemauan


untuk ambil bagian dalam program-program kesehatan masyarakat, termasuk
imunisasi, dalam hal ini yaitu imunisasi HB0.
3. Umur
Umur adalah lama waktu hidup sejak dilahirkan. Umur berkaitan dengan
kedewasaan psikologis yaitu semakin mampu menentukan kematangan jiwa,
berfikir normal dan mengendalikan emosi (Hurlock, 2005).
Umur merupakan variabel yang selalu diperhatikan di dalam
penyelidikan epidemiologi, baik angka-angka kesakitan maupun kematian
maupun hampir didalam semua keadaan menunjukkan hubungan dengan umur
(Notoadmojo, 2005).
Usia mempengaruhi terhadap daya tangkap dan pola pikir seseorang.
Semakin bertambah usia akan semakin berkembang pula daya tangkap dan pola
pikirnya, sehingga pengetahuan yang diperolehnya semakin membaik. Pada usia
madya, individu akan lebih berperan aktif dalam masyarakat dan kehidupan
sosial serta lebih banyak melakukan persiapan demi suksesnya upaya
menyesuaikan diri menuju usia tua, selain itu orang usia madya akan lebih
banyak menggunakan banyak waktu untuk membaca. Pada umumnya semakin
dewasa seseorang, maka tingkat pengetahuan seseorang akan semakin meningkat
(Hardiwinoto, 2011).
Menurut Sukidi dkk (2012) peningkatan usia ibu tidak meningkatkan
kelengkapan status imunisasi pada anak. Berdasarkan teori, usia akan
meningkatkan kematangan seseorang dalam mengambil sebuah tindakan. Hal ini
sesuai dengan penelitian yang menyatakan bahwa peningkatan usia seseorang

tidak mempengaruhi kelengkapan imunisasi HB0 pada anak. Selain itu juga
peningkatan usia ibu tidak meningkatkan kepatuhan dalam memberikan
imunisasi. Dimana peningkatan umur tidak meningkatkan partisipasi ibu dalam
pemberian imunisasi pada bayi.
Sedangkan Darmawan (2012) menjelaskan bahwa umur ibu merupakan
salah satu faktor yang memengaruhi perilaku seseorang termasuk dalam hal
pemberian imunisasi Hepatitis B-0 pada umur bayi 0-7 hari. Untuk ibu yang usia
muda cenderung untuk tingkat pendidikannya rendah sehingga belum
memahami akan manfaat imunisasi, sedangkan ibu yang lebih tua cenderung
lebih banyak pengalaman dan informasi yang didapat mengenai manfaat
imunisasi bagi bayinya.
Menurut Depkes RI (2009), kategori umur produktif dibagi dalam 3
(tiga) kategori, yaitu :
a. Masa Remaja Akhir = 17 25 tahun.
b. Masa dewasa Awal = 26 35 tahun.
c. Masa dewasa Akhir = 36 45 tahun.
4. Pekerjaan
Kerja merupakan sesuatu yang dibutuhkan oleh manusia. Kebutuhan itu
biasanya bermacam-macam, berkembang dan berubah, bahkan seringkali tidak
disadari oleh pelakunya. Seseorang bekerja karena ada sesuatu yang hendak
dicapainya dan orang berharap bahwa aktivitas kerja yang dilakukannya akan
membawanya kepada suatu keadaan yang lebih memuaskan daripada keadaan

sebelumnya. Pekerjaan adalah sumber penghasilan, sebab itu setiap orang yang

ingin memperoleh penghasilan yang lebih besar dan tingkat penghidupan yang
lebih baik, haruslah siap dan bersedia bekerja keras (Anoraga, 2006).
Menurut Retnoningsih dan Rusmiati (2010) pekerjaan merupakan factor
predisposisi dalam pemanfaatan pelayanan kesehatan. Status dan jenis pekerjaan
ibu memberi pengaruh terhadap imunisasi. Ada kecenderungan situasi pekerjaan
akan menimbulkan masalah kesehatan bagi seorang ibu dan anggota
keluarganya. Situasi kerja akan menimbulkan kesibukan dalam pekerjaan
sehingga seorang ibu cenderung memiliki waktu terbatas untuk merawat
keluarganya.
Sedangkan Darmawan (2012) menjelaskan bahwa status dan pekerjaan
ibu memberi pengaruh terhadap status imunisasi. Ibu yang bekerja di luar rumah
lebih sering memberikan imunisasi pada anaknya dibandingkan dengan ibu yang
tidak bekerja.
5. Pendapatan
Pendapatan adalah suatu tingkat penghasilan yang diperoleh dari
pekerjaan pokok dan pekerjaan sampingan dari orang tua dan anggota keluarga
lainnya. Pendapatan merupakan salah satu faktor yang memengaruhi seseorang
untuk memelihara kesehatan dan pencegahan penyakit misalnya pemberian
imunisasi. Hal ini dapat memengaruhi status kesehatan masyarakat (Loedin,
2005).
Status penghasilan berhubungan dengan pemanfaatan pelayanan
kesehatan maupun pencegahannya. Seseorang dapat memanfaatkan pelayanan
kesehatan yang ada mungkin karena tidak ada cukup uang untuk membeli obat,
membayar transport dan sebagainya (Notoatmodjo, 2009).

Menurut Faizal Noor (2007) hampir semua aktifitas manusia terkait


dengan ekonomi, karena pada umumnya semua aktifitas manusia berkaitan
dengan pemenuhan kebutuhan (needs) dan keinginan (wants) dalam
kehidupannya. Di sisi lain juga terlihat bahwa apapun profesi dan pekerjaan
yang dilakukan seseorang tujuannya tidak terlepas dari pemenuhan keperluan
hidup baik sekarang maupun masa depan, baik untuk keperluan sendiri atau
generasi berikutnya.
Kehidupan seorang sangat ditunjang oleh kemampuan ekonomi
keluarga,sebuah keluarga yang berada digaris kemiskinan akan sangat mustahil
untuk memenuhi kebutuhan dalam upaya meningkatkan pelayanan kesehatan
pada keluarga. Orientasi keluaraga adalah kebutuhan fisiologis yang dibutuhkan
sehari-hari sedangkan kesehatan baru mendapat perhatian apabila telah
mengganggu aktifitas mereka sehari-hari (Notoatmodjo, 2009).
Di setiap daerah untuk upah minimum mempunyai standar yang berbedabeda, sehingga Pemerintah menetapkan Undang-undang mengenai pengaturan
Upah Minimum Regional yang biasa disebut UMR. Berdasarkan peraturan
Gubernur Provinsi Aceh Nomor 65 tahun 2012 ditetapkan Upah Minimum
Provinsi (UMP) adalah Rp. 1.550.000,Prayogo dkk (2009) menjelaskan bahwa faktor-faktor yang berhubungan
dengan pemenuhan imunisasi dasar telah diteliti sebelumnya menyebutkan
bahwa kurangnya pengetahuan mengenai imunisasi, kondisi yang berhubungan
dengan imunisasi, terbatasnya akses ke pelayanan imunisasi, kondisi yang
berhubungan dengan status, keluarga atau budaya, keterbatasan ekonomi dan

kondisi yang berhubungan dengan perilaku petugas kesehatan akan


mempengaruhi pelaksanaan imunisasi.
E.

Kerangka

Teoritis
Secara skematis teori Lauren Green (1980) dalam Notoatmodjo (2003) dan
menurut Azwar (2009) dapat digambarkan sebagai berikut :

Faktor Predisposisi (Notoatmodjo,


2003) : Pengetahuan Sikap
Pendidikan Ekonomi Nilai
Kepercayaan
Ciri/ Karakteristik
(Azwar, 2009) : Pengetahuan
Pendidikan Status
Perkawinan Status
Sosial
Ekonomi

Ras/etnik Agama
Sosial Budaya

Gambar 2.1. Kerangka Teoritis

Prilaku
Masyarakat
Mendapatkan
Pelayanan
Kesehatan
(termasuk
Imunisasi
Hb-0)

BAB III
KERANGKA
PENELITIAN

A.
K
er
a
n
g
ka
K
o
n
se
p
Men
urut
teori
Gree
n
(198
0)
dala
m
Noto
atmo
djo
(200
3)
tenta
ng
prila
ku
mas
yara
kat
dala
m
men
cari
pela
yan
an
kes

ehat
an
dan
Men
urut
Azw
ar
(199
9),
sala
h
satu
fakt
or
yan
g
men
entu
kan
stat
us
kes
ehat
an
(ter
mas
uk
stat
us
imu
nisa
si
Hb0)
adal
ah
ciri/
kara
kteri
stik
man
usia
sep
erti
pen
geta
hua
n,

pen
didi
kan,
pek
erja
an,
stat
us
perk
awi
nan,
stat
us
sosi
al
eko
nom
i,
ras/
etni
k,
aga
ma
dan
sosi
al
bud
aya
sehi
ngg
a
se
ca
ra
sk
e
m
ati
s
da
pa
t
di
ga
m
ba
rk
an

ke
ra
ng
ka
ko
ns
ep
se
ba
ga
i
be
rik
ut
:
V
ari
ab
el
In
de
pe
nd
en
V
ari
ab
el
D
ep
en
de
n

Wawancara, dengan kriteria :


a. Memberikan, jika ibu memberikan imunisasi Hb pada
Gambar 3.1. Kerangka Konsep Penelitian
B. Definisi Operasional Tabel 3.1. Definisi Operasional
No. Variabel Definisi
1. Pemberian Imunisasi Hb-0

antara 0 sampai 7 hari setelah kelahirannya oleh petugas kesehatan di wilayah kerja Puskesmas M
2. Pengetahuan Segala sesuatu yang ibu tahu tentang imunisasi Hepatitis B pada bayi baru lahir

No. Variabel Definisi Operasional


5. Pekerjaan Kegiatan yang dilakukan dengan tujuan untuk menghasilkan uang ataupun barang untu

Nominal

hari b. Tidak Bekerja, jika ibu rumah tangga dan tidak


ada pekerjaan tetap
6. Pendapatan Jumlah penghasilan rata-rata keluarga baik ibu maupun kepala keluarga yang dihitu

BAB IV
METODOLOGI PENELITIAN
A.
Jenis Penelitian
Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah analitik dengan
pendekatan crosssectional, untuk mendapatkan faktor-faktor yang mempengaruhi
ibu dalam pemberian imunisasi Hb-0 pada bayi baru lahir di Wilayah Kerja
Puskesmas Meureudu Kabupaten Pidie Jaya.
B. Populasi dan Sampel
1. Populasi
Populasi adalah keseluruhan objek penelitian yang di teliti. Populasi
dalam penelitian ini adalah seluruh ibu yang memiliki bayi berumur 0-28 hari
yang menjadi target imunisasi pada tahun 2012 di Wilayah Kerja Puskesmas
Meureudu Kabupaten Pidie Jaya yang berjumlah 466 orang.
2. Sampel
Karena populasi sebanyak 466 orang, maka untuk pengambilan sampel di
dasarkan pada pendapat Notoatmodjo (2005) dengan rumus sebagai berikut:
=N n= +

466 )01,0(4661= +== +,33,82 66,5


n+
Perhitungannya sebagai berikut:
466 )(1n dN466 )1,0(4661= +

Jadi, sampel yang digunakan dalam penelitian ini adalah 83 orang,


dengan kriteria bersedia menjadi responden, bisa baca tulis, dan memiliki bayi
yang merupakan target imunisasi Hb 0.
C. Tempat dan Waktu Penelitian
Penelitian ini dilakukan di Wilayah Kerja Puskesmas Meureudu
Kabupaten Pidie Jaya, pada tanggal 22 sampai 26 Agustus 2013.
D. Instrumen
Penelitian
Adapun instrumen yang digunakan dalam penelitian ini adalah berupa
kuesioner yang menyediakan jawaban alternative dan responden hanya memilih
jawaban yang sesuai dengan pendapatnya. Kuesioner terdiri dari 23 buah
pertanyaan dalam bentuk tertutup, yang meliputi data umum/ karakteristik ada 5
pertanyaan, data penelitian tentang Pemberian Imunisasi Hb-0 ada 2 pertanyaan,
Pendapatan 1 pertanyaan, dan Pengetahuan 15 pertanyaan.
E. Pengumpulan
Data
1. Data Primer
Data primer merupakan data yang dikumpulkan langsung oleh
peneliti dari para responden, dan bukan berasal dari pengumpulan data yang
pernah dilakukan sebelumnya. Pengumpulan data primer dilakukan dengan
peninjauan langsung ke lapangan dengan menggunakan kuesioner yang
telah peneliti persiapkan sebelumnya, seperti membagikan langsung
kuesioner kepada responden.
2. Data Sekunder
Data sekunder merupakan data yang sudah tersedia sehingga kita
tinggal mencari dan mengumpulkan. Data sekunder penelitian ini diperoleh

dari Puskesmas Meureudu serta referensi buku-buku perpustakaan yang


berhubungan dengan penelitian serta pendukung lainnya, misalnya berbentuk
data penduduk, maupun teori-teori yang mendukung penelitian ini.
F. Pengolahan dan Analisa
Data
1. Pengolahan Data
Dalam pengolahan data penulis melakukan secara manual dengan
mengikuti langkah-langkah (Budiarto, 2002).
a. Editing, kegiatan pengeditan dimaksudkan untuk meneliti kembali atau
melakukan pengecekan pada setiap jawaban yang masuk. Apabila terdapat
kekeliruan akan dilakukan pencocokan segera pada responden.
b. Coding, setelah selesai editing, peneliti melakukan pengkodean data yakni
untuk pertanyaan tertutup melalui simbol setiap jawaban.
c. Transferring, kegiatan mengklasifikasikan jawaban, data yang telah diberi
kode disusun secara berurutan dari responden pertama sampai responden
terakhir untuk dimasukkan kedalam tabel sesuai dengan variabel yang
diteliti.
d. Tabulating, kegiatan memindahkan data, pengelompokan responden yang
telah dibuat pada tiap-tiap variabel yang diukur dan selanjutnya
dimasukkan kedalam tabel distribusi frekuensi
2. Analisa Data
a. Analisa Univariat

Analisa dilakukan untuk masing-masing veriabel yaitu dengan


melihat persentase dari setiap tabel distribusi frekuensi dengan
menggunakan rumus (Budiarto, 2002) sebagai berikut:
=
100%
Keterangan :
P = Presentase
f = Frekuensi teramati
n = Jumlah responden yang menjadi sampel
b. Analisa Bivariat
Analisa bivariat merupakan analisis hasil dari variabel-variabel
bebas yang diduga mempunyai hubungan dengan variabel terikat. Analisa
yang digunakan adalah tabulasi silang. Untuk menguji hipotesa dilakukan
2analisa statistik dengan mengunakan uji data kategori Chi square Test (X)
pada tingkat kemaknaannya adalah 95% (P = 0,05) sehingga dapat
diketahui ada atau tidaknya perbedaan yang bermakna secara statistik,
dengan menggunakan program computer SPSS for windows versi 16,0.
Melalui perhitungan uji Chi Square selanjutnya ditarik suatu kesimpulan
bila nilai P lebih kecil atau sama dengan nilai alpha (0,05) maka Ho
ditolak dan Ha diterima, yang menunjukkan ada hubungan bermakna
antara variabel terikat dengan variabel bebas.
G. Penyajian Data

Data yang telah dikumpulkan akan diolah secara manual, kemudian disajikan
dalam bentuk tabel distribusi frekuensi dan tabulasi silang dan dibahas dalam bentuk
narasi.

BAB V HASIL PENELITIAN DAN


PEMBAHASAN
A. Gambaran Umum Lokasi Penelitian Puskesmas Mereudu berada di Kecamatan
Mereudu Kabupaten Pidie Jaya.
Luas Kecamatan Mereudu 43,01 Km yang terdiri dari 4 Mukim dan 12 Desa
dengan jumlah keluarga 545 KK dan jumlah penduduk 18.567 jiwa dengan batas
wilayah meliputi:
1. Sebelah Barat berbatasan dengan Kecamatan Bandar Baru
2. Sebelah Timur berbatasan dengan Kecamatan Trienggadeng
3. Sebelah Utara berbatasan dengan Samudra Hindia.
4. Sebelah Selatan Berbatasan dengan Kecamatan Bandar Baru
PKM Mereudu mnempunyai 89 tenaga kerja termasuk Bidan Desa 46 orang
dengan latar belakang pendidikan yang berbeda. 1 orang dokter umum, 27 orang
perawat, 8 orang AKL, 2 orang analis, 3 orang farmasi dan 2 orang perawat gigi.
B. Hasil Penelitian
Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan mulai tanggal 22 Juli
sampai dengan 26 Agustus terhadap 82 responden di wilayah kerja puskesmas
Mereudeu diperoleh hasil adalah sebagai berikut :

1. Pemberian Imunisasi Hepatitis B0


Tabel 5.1 Distribusi Responden Berdasarkan Pemberian Imunisasi Hepatitis B0
pada Bayi Baru Lahir di Wilayah Kerja Puskesmas Meureudu Kabupaten Pidie Jaya
Tahun 2013

No Pemberian imunisasi HB0 Frekuensi (f) %


12
Total 82 100%

Memberikan Tidak
memberikan

Sumber : Data primer (diolah tahun

2013).
Berdasarkan tabel 5.1 menunjukkan bahwa dari 82 jumlah
respoden,
lebih dominan dimana bayi yang tidak memberikan imunisasi HB0
adalah
66 orang bayi (80,5%).
2. Pendidikan ibu
Tabel 5.2 Distribusi Responden Berdasarkan Pendidikan Ibu
Dalam Pemberian Imunisasi Hepatitis B0 pada Bayi Baru Lahir di
Wilayah Kerja Puskesmas Meureudu Kabupaten Pidie Jaya Tahun
2013
No
Pendidikan Ibu Frekuensi (f) %
123

Tinggi
Menengah
Dasar
Total 82 100% Sumber : Data primer (diolah tahun 2013).
Berdasarkan tabel 5.2 menunjukkan bahwa dari responden 82
orang,

mayoritas 42 orang berpendidikan dasar (51,2%).

3. Pengetahuan Ibu
Tabel 5.3 Distribusi Responden Berdasarkan Pengetahuan Ibu
Dalam Pemberian Imunisasi Hepatitis B0 pada Bayi Baru Lahir di
Wilayah Kerja Puskesmas Meureudu Kabupaten Pidie Jaya Tahun
2013

16
24
42

No
Pengetahuan Ibu Frekuensi (f) %
123
Baik
Cukup
Kurang

24
14
44

29,3%
17,1%
53,7%

Total 82 100% Sumber : Data primer (diolah tahun 2013).


Berdasarkan tabel 5.3 menunjukan bahwa dari responden 82 orang,
mayoritas 44 orang ibu berpengetahuan kurang (53,7%).
4. Umur
Tabel 5.4 Distribusi Responden Berdasarkan Umur Ibu Dalam
Pemberian Imunisasi Hepatitis B0 pada Bayi Baru Lahir di Wilayah
Kerja Puskesmas Meureudu Kabupaten Pidie Jaya Tahun 2013
No Umur Ibu Frekuensi (f) %
123
Dewasa akhir
24
29,
Dewasa Awal
50
3%
Remaja akhir
8
61,
0%
9,8
%
Total 82 100% Sumber : Data primer (diolah tahun 2013).
Berdasarkan tabel 5.4 menunjukkuan bahwa dari 82 responden,
mayoritas ibu yang berada dalam kategori umur dewasa awal
sebanyak 50
orang (61,0%).

5. Pekerjaan
Tabel 5.5 Distribusi Responden Berdasarkan Pekerjaan Ibu Dalam
Pemberian Imunisasi Hepatitis B0 pada Bayi Baru Lahir di Wilayah
Kerja Puskesmas Meureudu Kabupaten Pidie Jaya Tahun 2013

No Pekerjaan Frekuensi (f) %


12
Bekerja Tidak
bekerja

17
65

20,7%
79,3%

Total 82 100% Sumber : Data primer (diolah tahun 2013).


Berdasarkan tabel 5.5 menunjukkuan bahwa dari 82 responden, lebih
dominan ibu yang berada dalam kategori tidak bekerja sebanyak 65 orang
(79,3%).
6. Pendapatan
Tabel 5.6 Distribusi Responden Berdasarkan Pendapatan Ibu Dalam
Pemberian Imunisasi Hepatitis B0 pada Bayi Baru Lahir di Wilayah
Kerja Puskesmas Meureudu Kabupaten Pidie Jaya Tahun 2013
No Pendapatan Frekuensi (f) %
12
Diatas
UMP
30
36,3%
Dibawah UMP
52
63,4%
Total 82 100% Sumber : Data primer (diolah tahun 2013).
Berdasarkan tabel 5.6 menunjukkuan bahwa dari 82 responden, lebih
dominan ibu yang berada dalam kategori pendapatan di bawah UMP
sebanyak 52 orang (63,4%).

7. Pemberian Imunisasi Hepatitis B0 ditinjau dari Pengetahuan Ibu


Tabel 5.7 Pemberian Imunisasi Hepatitis B0 pada Bayi Baru Lahir
dari segi pendidikan di Wilayah Kerja Puskesmas Meureudu
Kabupaten Pidie Jaya Tahun 2013
Pemberian imunisasi

Pengetahuan Memberikan Tidak memberikan Jlh f % f % F %


Baik
Cukup
16
66,7
8
33,3
24
Kurang
0
00
14
100
14
0
44
100
44
Jlh 16

100 100 100

66 82 100% signifikan nilai p value 0,000

Sumber : Data primer tahun 2013


Berdasarkan tabel 5.7 diatas dapat dilihat bahwa dari 24 responden
ibu yang berpengetahuan baik, mayoritas memberikan imunisasi HB0 pada
bayi yakni sebanyak (66,7%). Sedangkan dari 44 responden yang
berpengetahuan kurang, kecendrungan tidak memberikan imunisasi HB0
yakni sebanyak 44 orang (100%). Selanjutnya dianalisa menggunakan chi
2square (X) dengan tingkat kemaknaan (a) adalah = 0,05 didapatkan nilai
Probabilitas (p) 0,000. Sehingga dapat diambil kesimpulan adanya
pengaruh yang signifikan antara pengetahuan ibu dengan pemberian
imunisasi HB0 pada bayi baru lahir.

8. Pemberian Imunisasi Hepatitis B0 ditinjau dari Pendidikan Ibu


Tabel 5.8 Pemberian Imunisasi Hepatitis B0 pada Bayi Baru Lahir dari
segi pendidikan di Wilayah Kerja Puskesmas Meureudu Kabupaten
Pidie Jaya Tahun 2013
Pendidikan Pemberian imunisasi Jlh Memberikan Tidak memberikan

Pemberian imunisasi f % f % f %
Tinggi
Menengah
Dasar

11
5
0
Jlh 16

68,8
20,8
0

5
19
42

31,2
79,2
100

16
24
42

100 100 100

66 82 100% signifikan nilai p value 0,000

Sumber : Data primer tahun 2013


Berdasarkan tabel 5.8 diatas menunjukkan bahwa dari 16 responden
berpendidikan tinggi, mayoritas memberikan imunisasi HB0 pada bayiny
yakni sebanyak 11 orang (68,8%). Sedangkan dari 42 responden yang
berpendidikan dasar, kecenrungan semuanya tidak memberikan imunisasi
HB0 yakni sebanyak 42 orang (100%). Selanjutnya dianalisa menggunakan
2chi square (X) dengan tingkat kemaknaan (a) adalah = 0,05 didapatkan nilai
Probabilitas (p) 0,000. Sehingga dapat diambil kesimpulan adanya
pengaruh yang signifikan antara pendidikan ibu dengan pemberian imunisasi
HB0 pada bayi baru lahir.

9. Pemberian Imunisasi Hepatitis B0 ditinjau dari Umur Ibu


Tabel 5.9 Pemberian Imunisasi Hepatitis B0 pada Bayi Baru Lahir dari Segi
Umur di Wilayah Kerja Puskesmas Meureudu Kabupaten Pidie Jaya Tahun
2013
Umur Pemberian imunisasi
Jlh Memberikan
Tidak
memberikan

Pemberian imunisasi f % f % F %
Dewasa Akhir
Dewasa
Awal
Remaja Akhir

5 11 20,8
0
22,0
0

Jlh 16

19
39
8

79,2
78,0
100

24
50
8

100 100 100

66 82 100% signifikan nilai p value 0,339

Sumber : Data primer tahun 2013


Berdasarkan tabel 5.9 diatas dapat dilihat bahwa dari 24 responden
ibu yang berumur dewasa akhir, 5 diantaranya memberikan imunisasi HB0
pada bayi (20,8%). Sedangkan dari 8 responden yang berumur dewasa akhir,
8 diantaranya tidak memberikan imunisasi HB0 (100%).
2Selanjutnya dianalisa menggunakan chi square (X) dengan tingkat
kemaknaan (a) adalah > 0,05 didapatkan nilai Probabilitas (p) 0,339.
Sehingga dapat diambil kesimpulan tidak ada pengaruh yang signifikan
antara umur ibu dengan pemberian imunisasi HB0 pada bayi baru lahir.

10. Pemberian Imunisasi Hepatitis B0 ditinjau dari pekerjaan Ibu


Tabel 6.0 Pemberian Imunisasi Hepatitis B0 pada Bayi Baru Lahir dari
Segi Pekerjaan di Wilayah Kerja Puskesmas Meureudu Kabupaten Pidie
Jaya Tahun 2013
Pemberian imunisasi

Pekerjaan Memberikan Tidak memberikan Jlh


f%f%f%
Bekerja Tidak
9
52,9
8
47,1
Bekerja
7
10,8
58
89,2
Jlh 16

66

17
65

100 100

82 100%

signifikan nilai p value 0,000


Sumber : Data primer tahun
2013
Berdasarkan tabel 6.0 diatas dapat dilihat bahwa dari 17 orang
responden yang berkerja, 9 diantaranya memberikan imunisasi HB0 pada
bayi (52,9%). Sedangkan 65 responden yang tidak bekerja, 58
diantaranya
tidak memberikan memberikan imunisasi HB0 pada bayi (89,2%).
2Selanjutnya dianalisa menggunakan chi square (X) dengan tingkat
kemaknaan ( a) adalah = 0,05 didapatkan nilai Probabilitas (p) 0,000.
Sehingga dapat diambil kesimpulan adanya pengaruh yang signifikan
antara
pekerjaan ibu dengan pemberian imunisasi HB0 pada bayi baru lahir.

11. Pemberian Imunisasi Hepatitis B0 ditinjau dari pendapatan Ibu


Tabel 6.1 Pemberian Imunisasi Hepatitis B0 pada Bayi Baru Lahir dari
Segi Pendapatan di Wilayah Kerja Puskesmas Meureudu Kabupaten
Pidie Jaya Tahun 2013
Pemberian imunisasi

Pendapatan Memberikan Tidak memberikan Jlh f % f % f %


UMP
<
13
43,3
17
56,7
30
UMP
3
5,8
49
94,2
52
Jlh 16

66

100 100

82 100% signifikan nilai p value 0,000

Sumber : Data primer tahun


2013
Berdasarkan tabel 6.1 diatas dapat dilihat bahwa dari 30 orang
responden yang memiliki pendapatan diatas UMP, 13 diantaranya
memberikan imunisasi HB0 pada bayi (43,3%). Sedangkan 52 responden
yang memiliki pendapatan dibawah UMP, 49 diantaranya tidak memberikan
memberikan imunisasi HB0 pada bayi (94,2%). Selanjutnya dianalisa
2menggunakan chi square (X) dengan tingkat kemaknaan (a) adalah =
0,05
didapatkan nilai Probabilitas (p) 0,000. Sehingga dapat diambil kesimpulan
adanya pengaruh yang signifikan antara pendapatan ibu dengan
pemberian
imunisasi HB0 pada bayi baru lahir.
C. Pembahasan
1. Pemberian Imunisasi Hepatiotis B0 ditinjau dari Pengetahuan Ibu
Berdasarkan tabel 5.7 diatas dapat dilihat bahwa dari 24 responden
ibu yang berpengetahuan baik, 16 diantaranya memberikan imunisasi HB0
pada bayi (66,7%). Sedangkan dari 44 responden yang berpengetahuan
kurang, 44
Selanjutnya

diantaranya

tidak

memberikan

imunisasi

HB0

(100%).

2dianalisa menggunakan chi square (X) dengan tingkat kemaknaan (a)


adalah
= 0,05 didapatkan nilai Probabilitas (p) 0,000. Sehingga dapat diambil

kesimpulan adanya pengaruh yang signifikan antara pengetahuan ibu dengan


pemberian imunisasi HB0 pada bayi baru lahir.
Program imunisasi dapat berhasil jika ada usaha yang sungguhsungguh dan berkesinambungan pada orang- orang yang memiliki
pengetahuan dan komitmen yang tinggi terhadap imunisasi. Jika suatu
program intervensi preventif seperti imunisasi ingin dijalankan secara serius
dalam menjawab perubahan pola penyakit dan persoalan pada bayi dan balita,
maka perbaikan dalam evaluasi perilaku kesehatan masyarakat sangat
diperlukan (Lubis et al, 2003).
Hal ini sesuai dengan teori Notoadmodjo (2003) mengatakan bahwa
pengetahuan merupakan hasil tau, dan ini terjadi setelah ibu melakukan
pengindraan terhadap suatu objek tertentu. Objek-objek tersebut seperti
adanya perubahan pada diri ibu untuk memberikan imunisasi pada bayinya.
Tingginya pengetahuan maka perilaku seseorang akan bertambah baik.
Tanggung jawab keluarga terutama para ibu terhadap imunisasi
bayi/balita sangat memegang peranan penting sehingga akan diperoleh suatu
manfaat terhadap keberhasilan imunisasi serta peningkatan kesehatan anak.
Komponen pendukung antara lain kemampuan individu menggunakan
pelayanan kesehatan yang diperkirakan berdasarkan pada faktor pendidikan,
pengetahuan, sumber pendapatan atau penghasilan (Depkes RI, 2007).
Menurut asumsi peneliti pengetahuan sangat mempengaruhi
seseorang terhadap pengetahuan yang dimilikinya dimana melalui pendidikan
maka seseorang akan dapat memperoleh pengetahuan dan dapat menghasilkan
perubahan prilaku kearah yang lebih baik. Dimana melalui pendidikan maka

seorang suami akan cenderung memiliki cara pikir yang rasional yang
dilakukan sepositif mungkin, dan pengetahuan responden dipengaruhi oleh
berbagai macam faktor, misalnya faktor umur dan pendidikan. Karena
kesemua faktor itu saling memberikan pengaruh kepada pengetahuan
responden.
2. Pemberian Imunisasi Hepatitis B0 ditinjau dari Pendidikan Ibu
Berdasarkan tabel 5.8 diatas menunjukkan bahwa dari 16 responden
berpendidikan tinggi, 11 diantaranya memberikan imunisasi HB0 pada
bayinya (68,8%). Sedangkan dari 42 responden yang berpendidikan dasar, 42
diantaranya tidak memberikan imunisasi HB0 (100%). Selanjutnya dianalisa
2menggunakan chi square (X) dengan tingkat kemaknaan (a) adalah = 0,05
didapatkan nilai Probabilitas (p) 0,000. Sehingga dapat diambil kesimpulan
adanya pengaruh yang signifikan antara pendidikan ibu dengan pemberian
imunisasi HB0 pada bayi baru lahir.
Berdasarkan proses intelektual, H.L. Blum menjelaskan bahwa
pendidikan merupakan suatu proses dengan tujuan utama menghasilkan
perubahan perilaku manusia yang secara operasional tujuannya dibedakan
menjadi 3 aspek yaitu aspek pengetahuan (kognitif), aspek sikap (afektif), dan
aspek keterampilan (psikomotor). (Notoatmodjo, 2005).
Pendidikan dapat di peroleh dari pendidikan formal dan non formal,
Jadi pengetahuan sangat erat hubungannya dengan pendidikan seseorang
tersebut semangkin luas pengetahuannya. Tetapi perlu ditekankan bukan
berarti seseorang pendidikannya rendah, mutlak pengetahuannya rendah pula.
Karena pendidikan tidak mutlak diperoleh di pendidikan formal, akan tetapi

pendidikan non formal juga dapat diperoleh. (Anonymoes, 2009). Peran


seorang ibu pada program imunisasi sangatlah penting. Karenanya suatu
pemahaman tentang program ini amat diperlukan untuk kalangan tersebut.
Pemahaman ibu atau pengetahuan ibu terhadap imunisasi sangat dipengaruhi
oleh tingkat pendidikan ibu (Ali, 2002).
Menurut asumsi peneliti berdasarkan hasil penelitian yang diperoleh
dan pendapat yang dikemukakan oleh sumber ternyata pendidikan sangat
berperan terhadap pengetahuan ibu dalm pemberian imunisasi pada bayinya.
Hal ini didukung oleh data tentang pengetahuan ibu pada kategori dasar
berada pada pendidikan dasar (SMP/SD), bahwa pendidikan responden tidak
menjadi kunci bahwa pengetahuan yang dimiliki menjadi tinggi pula, bisa saja
responden yang berpendidikan dasar memiliki pengetahuan tinggi. Oleh
karena itu pendidikan yang diperoleh oleh seseorang bukan jaminan
berpengetahuan tinggi.

3. Pemberian Imunisasi Hepatiotis B0 ditinjau dari Umur Ibu


Berdasarkan tabel 5.9 diatas dapat dilihat bahwa dari 24 responden ibu
yang berumur dewasa akhir, 5 diantaranya memberikan imunisasi HB0 pada
bayi (20,8%). Sedangkan dari 8 responden yang berumur dewasa akhir, 8
diantaranya tidak memberikan imunisasi HB0 (100%). Selanjutnya dianalisa
2menggunakan chi square (X) dengan tingkat kemaknaan (a) adalah > 0,05
didapatkan nilai Probabilitas (p) 0,339. Sehingga dapat diambil kesimpulan

tidak ada pengaruh yang signifikan antara umur ibu dengan pemberian
imunisasi HB0 pada bayi baru lahir.
Umur merupakan variabel yang selalu diperhatikan di dalam
penyelidikan epidemiologi, baik angka-angka kesakitan maupun kematian
maupun hampir didalam semua keadaan menunjukkan hubungan dengan
umur (Notoadmojo, 2005).
Usia mempengaruhi terhadap daya tangkap dan pola pikir seseorang.
Semakin bertambah usia akan semakin berkembang pula daya tangkap dan
pola pikirnya, sehingga pengetahuan yang diperolehnya semakin membaik.
Pada usia madya, individu akan lebih berperan aktif dalam masyarakat dan
kehidupan sosial serta lebih banyak melakukan persiapan demi suksesnya
upaya menyesuaikan diri menuju usia tua, selain itu orang usia madya akan
lebih banyak menggunakan banyak waktu untuk membaca. Pada umumnya
semakin dewasa seseorang, maka tingkat pengetahuan seseorang akan
semakin meningkat (Hardiwinoto, 2011).
Peneliti berasumsi bahwa bahwa usia sangat mempengaruhi pola pikir
dan tingkah laku seseorang dimana akan sangat mempengaruhi juga terhadap
keyakinan dan tindakan seseorang dalam kehidupannya. Semakin bertambah
usia akan semakin berkembang pula daya tangkap dan pola pikirnya, sehingga
pengetahuan yang diperolehnya semakin membaik. Pada usia madya, individu
akan lebih berperan aktif dalam masyarakat dan kehidupan sosial serta lebih
banyak melakukan persiapan demi suksesnya upaya menyesuaikan diri
menuju usia tua, selain itu orang usia madya akan lebih banyak menggunakan
banyak waktu untuk membaca. Kemampuan intelektual, pemecahan masalah,

dan kemampuan verbal dilaporkan hampir tidak ada penurunan pada usia ini.
Dua sikap tradisional mengenai jalannya perkembangan selama hidup.
4. Pemberian Imunisasi Hepatiotis B0 ditinjau dari Pekerjaan Ibu
Berdasarkan tabel 6.0 diatas dapat dilihat bahwa dari 17 orang
responden yang berkerja, 9 diantaranya memberikan imunisasi HB0 pada bayi
(52,9%). Sedangkan 65 responden yang tidak bekerja, 58 diantaranya tidak
memberikan memberikan imunisasi HB0 pada bayi (89,2%). Selanjutnya
2dianalisa menggunakan chi square (X) dengan tingkat kemaknaan (a) adalah
= 0,05 didapatkan nilai Probabilitas (p) 0,000. Sehingga dapat diambil
kesimpulan adanya pengaruh yang signifikan antara pekerjaan ibu dengan
pemberian imunisasi HB0 pada bayi baru lahir.
Kerja merupakan sesuatu yang dibutuhkan oleh manusia. Kebutuhan itu
biasanya bermacam-macam, berkembang dan berubah, bahkan seringkali tidak
disadari oleh pelakunya. Seseorang bekerja karena ada sesuatu yang hendak
dicapainya dan orang berharap bahwa aktivitas kerja yang dilakukannya akan
membawanya kepada suatu keadaan yang lebih memuaskan daripada keadaan
sebelumnya. Pekerjaan adalah sumber penghasilan, sebab itu setiap orang
yang ingin memperoleh penghasilan yang lebih besar dan tingkat penghidupan
yang lebih baik, haruslah siap dan bersedia bekerja keras (Anoraga, 2006).
Menurut Retnoningsih dan Rusmiati (2010) pekerjaan merupakan factor
predisposisi dalam pemanfaatan pelayanan kesehatan. Status dan jenis
pekerjaan ibu memberi pengaruh terhadap imunisasi. Ada kecenderungan
situasi pekerjaan akan menimbulkan masalah kesehatan bagi seorang ibu dan
anggota keluarganya. Situasi kerja akan menimbulkan kesibukan dalam

pekerjaan sehingga seorang ibu cenderung memiliki waktu terbatas untuk


merawat keluarganya.
Sedangkan Darmawan (2012) menjelaskan bahwa status dan pekerjaan
ibu memberi pengaruh terhadap status imunisasi. Ibu yang bekerja di luar
rumah lebih sering memberikan imunisasi pada anaknya dibandingkan dengan
ibu yang tidak bekerja.
Asumsi peneliti bahwa pekejaan seseorang mempunyai pengaruh
terhadap pengetahuan seseorang. Dimana secara sosial, ibu yang bekerja
mempunyai lebih banyak pengalaman yang didapatkan dari hasil interaksi
dengan lingkungan. Sebaliknya ibu yang tidak bekerja lebih terbatas untuk
dapat mengetahui informasi-informasi yang dapat menambah wawasannya
terutama dalam hal perawatan kesehatan bayinya. Kebutuhan itu biasanya
bermacam-macam, berkembang dan berubah, bahkan seringkali tidak disadari
oleh pelakunya. Seseorang bekerja karena ada sesuatu yang hendak dicapainya
dan orang berharap bahwa aktivitas kerja yang dilakukannya akan
membawanya kepada suatu keadaan yang lebih memuaskan daripada keadaan
sebelumnya. Pekerjaan adalah sumber penghasilan,
5. Pemberian Imunisasi Hepatiotis B0 ditinjau dari Pendapatan Ibu
Berdasarkan tabel 6.1 diatas dapat dilihat bahwa dari 30 orang responden
yang memiliki pendapatan diatas UMP, 13 diantaranya memberikan imunisasi
HB0 pada bayi (43,3%). Sedangkan 52 responden yang memiliki pendapatan
dibawah UMP, 49 diantaranya tidak memberikan memberikan imunisasi HB0
2pada bayi (94,2%). Selanjutnya dianalisa menggunakan chi square (X)
dengan tingkat kemaknaan ( a) adalah = 0,05 didapatkan nilai Probabilitas (p)

0,000. Sehingga dapat diambil kesimpulan adanya pengaruh yang signifikan


antara pendapatan ibu dengan pemberian imunisasi HB0 pada bayi baru lahir.
Pendapatan adalah suatu tingkat penghasilan yang diperoleh dari
pekerjaan pokok dan pekerjaan sampingan dari orang tua dan anggota keluarga
lainnya. Pendapatan merupakan salah satu faktor yang memengaruhi
seseorang untuk memelihara kesehatan dan pencegahan penyakit misalnya
pemberian imunisasi. Hal ini dapat memengaruhi status kesehatan masyarakat
(Loedin, 2005).
Status penghasilan berhubungan dengan pemanfaatan pelayanan
kesehatan maupun pencegahannya. Seseorang dapat memanfaatkan pelayanan
kesehatan yang ada mungkin karena tidak ada cukup uang untuk membeli
obat, membayar transport dan sebagainya (Notoatmodjo, 2009).
Menurut Faizal Noor (2007) hampir semua aktifitas manusia terkait
dengan ekonomi, karena pada umumnya semua aktifitas manusia berkaitan
dengan pemenuhan kebutuhan (needs) dan keinginan (wants) dalam
kehidupannya. Di sisi lain juga terlihat bahwa apapun profesi dan pekerjaan
yang dilakukan seseorang tujuannya tidak terlepas dari pemenuhan keperluan
hidup baik sekarang maupun masa depan, baik untuk keperluan sendiri atau
generasi berikutnya.
Kehidupan seorang sangat ditunjang oleh kemampuan ekonomi
keluarga,sebuah keluarga yang berada digaris kemiskinan akan sangat
mustahil untuk memenuhi kebutuhan dalam upaya meningkatkan pelayanan
kesehatan pada keluarga. Orientasi keluaraga adalah kebutuhan fisiologis yang

dibutuhkan sehari-hari sedangkan kesehatan baru mendapat perhatian apabila


telah mengganggu aktifitas mereka sehari-hari (Notoatmodjo, 2009).
Asumsi peneliti bahwa tingkat sosial ekonomi seseorang ikut
mempengaruhi terhadap pengetahuan seseorang terutama terhadap pemenuhan
kebutuhan akan informasi yang pada akhirnya dapat mempengaruhi pula
terhadap pemehaman dan wawasan yang dimiliki tentang hal-hal yang
berhubungan dengan kesehatan diri maupun keluarganya. Serta penghasilan
mempengaruhi seseorang terhadap kehidupannya termasuk juga pemenuhan
kebutuhan akan pendidikan sehingga cenderung berakibat terhadap
pengetahuan yang dimiliki oleh seseorang

BAB VI
KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan
Berdasarkan dari hasil penelitian dan pembahasan tentang Faktor-faktor
yang Mempengaruhi Ibu dalam Pemberian Imunisasi Hb-0 pada Bayi Baru
Lahir di Wilayah Kerja Puskesmas Meureudu Kabupaten Pidie Jaya Tahun
2013 dengan sampel 82 orang maka dapat diambil kesimpulan bahwa :
1. Hasil yang diperoleh dari penelitian diketahui bahwa dari 44 responden yang
berpengetahuan kurang, 44 diantaranya tidak memberikan imunisasi HB0
(100%). Sehingga dapat diambil kesimpulan adanya pengaruh yang
signifikan antara pengetahuan ibu dengan pemberian imunisasi HB0 pada
bayi baru lahir.
2. Hasil yang diperoleh dari penelitian diketahui bahwa dari 42 responden yang
berpendidikan dasar, 42 diantaranya tidak memberikan imunisasi HB0
(100%). Sehingga dapat diambil kesimpulan adanya pengaruh yang
signifikan antara pendidikan ibu dengan pemberian imunisasi HB0 pada bayi
baru lahir.
3. Hasil yang diperoleh dari penelitian diketahui bahwa dari dari 8 responden
yang berumur dewasa akhir, 8 diantaranya tidak memberikan imunisasi HB0
(100%). Sehingga dapat diambil kesimpulan adanya pengaruh yang
signifikan antara umur ibu dengan pemberian imunisasi HB0 pada bayi baru
lahir.

4. Hasil yang diperoleh dari penelitian diketahui bahwa dari 65 responden yang
tidak bekerja, 58 diantaranya tidak memberikan memberikan imunisasi HB0
pada bayi (89,2%). Sehingga dapat diambil kesimpulan adanya pengaruh
yang signifikan antara pekerjaan ibu dengan pemberian imunisasi HB0 pada
bayi baru lahir.
5. Hasil yang diperoleh dari penelitian diketahui bahwa dari 52 responden yang
memiliki pendapatan dibawah UMP, 49 diantaranya tidak memberikan
memberikan imunisasi HB0 pada bayi (94,2%). Sehingga dapat diambil
kesimpulan adanya pengaruh yang signifikan antara pendapatan ibu dengan
pemberian imunisasi HB0 pada bayi baru lahir.
B. Saran
1. Diharapkan kepada peneliti lain untuk melakukan penelitian selanjutnya
dengan menggunakan sampel dan daerah yang lebih luas sehingga dapat
diperoleh hasil yang baik.
2. Diharapkan kepada petugas kesehatan agar dapat meningkatkan penyuluhan
tentang imunisasi HB0 pada ibu-ibu yang sedang hamil sebagai pengetahuan
untuk ibu kelak pada saat kelahiran bayinya untuk dapat memberikan
imunisasi pada bayinya.
3. Diharapkan kepada institusi kesehatan khususnya Akademi Kebidanan agar
dapat meningkatkan wawasan keilmuan dan kemampuan dalam masalah
faktor-faktor yang mempengaruhi ibu terhadap pemberian imunisasi
Hepatitis B0 pada bayi baru lahir (0-7 hari).

KUESIONER PENELITIAN FAKTOR-FAKTOR YANG


MEMPENGARUHI IBU DALAM PEMBERIAN
IMUNISASI HB-0 PADA BAYI BARU LAHIR DI WILAYAH KERJA
PUSKESMAS MEUREUDU KABUPATEN PIDIE JAYA
TAHUN 2013
Petunjuk Pengisian: Isilah sesuai dengan kriteria anda dan berikan tanda Ceklist
( v) pada salah
satu jawaban yang menurut anda paling tepat dan benar.
Tanggal Wawancara : _____________ Nomor Responden : _______ I. Data Umum
/ Karakteristik
1. Nama responden : ________________
2. Umur
: 17 25 tahun
: 26 35
tahun : 36 45 tahun :
3. Pendidikan terakhir :
SD/ SMP/ MTs : SMA/ SMK/ MAN :
Perguruan Tinggi/ Akademi (D-III) :
4. Pekerjaan :
Bekerja : Tidak Bekerja (termasuk
IRT) :
5. Alamat : ___________________________
II. Data Penelitian
A. Pemberian Imunisasi Hb-0
1. Apakah bayi ibu ada diberikan imunisasi Hepatitis B pada saat baru lahir ?
Ada b. Tidak
2. Jika ada, pada usia berapa bayi ibu diberikan imunisasi Hepatitis B ?
0
7 hari b. > 7 hari
B. Pendapatan
1. Berapa penghasilan rata-rata keluarga ibu setiap bulan ?
Rp. 1.400.000,- b. < Rp. 1.400.000,-

C. Pengetahuan Responden
No. Pernyataan Jawaban Skor Benar Salah

1 Penyakit Hepatitis B (penyakit kuning) adalah penyakit menular yang disebabkan oleh virus He

2 Penyebab penyakit Hepatitis B adalah karena adanya virus Hepatitis B di dalam tubuh seseora
3 Imunisasi Hepatitis B dapat diberikan pada anak
ketika sudah berumur 10 tahun.
4 Sumber penularan Hepatitis B adalah melalui darah, cairan semen (sperma), lendir kemaluan
5 Imunisasi yang diberikan pada bayi dapat
melemahkan kekebalan tubuhnya.
6 Imunisasi Hepatitis B bertujuan untuk melindungi
dari penyakit cacar pada anak.

7 Cara penularan Hepatitis B adalah penularan dari ibu kepada bayinya saat proses persalinan d

8 Gejala dan tanda penyakit Hepatitis B adalah sakit kepala disertai demam, mual, muntah, anor
9 Pemberian imunisasi hepatitis B dengan cara
diteteskan ke mulut.

10 Pencegahan dini agar terhindar dari penyakit Hepatitis B adalah dengan memberikan imunisa
11 Hepatitis B hanya menjangkati pada anak kecil
saja.

12 Rumah sakit, puskesmas, klinik bersalin, praktik dokter merupakan sarana/tempat untuk mem

No. Pernyataan Jawaban Skor Benar Salah


13 Imunisasi ulangan diberikan 5 tahun setelah
imunisasi dasar.
14 Untuk mengetahui penyakit Hepatitis B harus dilakukan dengan tes darah ?
15 Akibat jika tidak diberikan imunisasi Hepatitis B akan mudah terjangkit virus Hepatitis B ?

KUESIONER PENELITIAN FAKTOR-FAKTOR YANG


MEMPENGARUHI IBU DALAM PEMBERIAN
IMUNISASI HB-0 PADA BAYI BARU LAHIR DI WILAYAH KERJA
PUSKESMAS MEUREUDU KABUPATEN PIDIE JAYA
TAHUN 2013
Petunjuk Pengisian: Isilah sesuai dengan kriteria anda dan berikan tanda Ceklist
( v) pada salah
satu jawaban yang menurut anda paling tepat dan benar.
Tanggal Wawancara : _____________ Nomor Responden : _______ I. Data Umum
/ Karakteristik
1. Nama responden : ________________
2. Umur
: 17 25 tahun
: 26 35
tahun : 36 45 tahun :
3. Pendidikan terakhir :
SD/ SMP/ MTs : SMA/ SMK/ MAN :
Perguruan Tinggi/ Akademi (D-III) :
4. Pekerjaan :
Bekerja : Tidak Bekerja (termasuk
IRT) :
5. Alamat : ___________________________
II. Data Penelitian
A. Pemberian Imunisasi Hb-0
1. Apakah bayi ibu ada diberikan imunisasi Hepatitis B pada saat baru lahir ?
Ada b. Tidak
2. Jika ada, pada usia berapa bayi ibu diberikan imunisasi Hepatitis B ?
0
7 hari b. > 7 hari
B. Pendapatan
1. Berapa penghasilan rata-rata keluarga ibu setiap bulan ?
Rp. 1.400.000,- b. < Rp. 1.400.000,-

C. Pengetahuan Responden
No. Pernyataan Jawaban Skor Benar Salah

1 Penyakit Hepatitis B (penyakit kuning) adalah penyakit menular yang disebabkan oleh virus He

2 Penyebab penyakit Hepatitis B adalah karena adanya virus Hepatitis B di dalam tubuh seseora
3 Imunisasi Hepatitis B dapat diberikan pada anak
ketika sudah berumur 10 tahun.
4 Sumber penularan Hepatitis B adalah melalui darah, cairan semen (sperma), lendir kemaluan
5 Imunisasi yang diberikan pada bayi dapat
melemahkan kekebalan tubuhnya.
6 Imunisasi Hepatitis B bertujuan untuk melindungi
dari penyakit cacar pada anak.

7 Cara penularan Hepatitis B adalah penularan dari ibu kepada bayinya saat proses persalinan d

8 Gejala dan tanda penyakit Hepatitis B adalah sakit kepala disertai demam, mual, muntah, anor
9 Pemberian imunisasi hepatitis B dengan cara
diteteskan ke mulut.

10 Pencegahan dini agar terhindar dari penyakit Hepatitis B adalah dengan memberikan imunisa
11 Hepatitis B hanya menjangkati pada anak kecil
saja.

12 Rumah sakit, puskesmas, klinik bersalin, praktik dokter merupakan sarana/tempat untuk mem

No. Pernyataan Jawaban Skor Benar Salah


13 Imunisasi ulangan diberikan 5 tahun setelah
imunisasi dasar.
14 Untuk mengetahui penyakit Hepatitis B harus dilakukan dengan tes darah ?
15 Akibat jika tidak diberikan imunisasi Hepatitis B akan mudah terjangkit virus Hepatitis B ?

DAFTAR PUSTAKA Ali, 2007, Pengetahuan, Sikap dan


Perilaku Ibu Bekerja dan Tidak Bekerja Tentang
Imunisasi, Medan Anoraga, P., 2006, Psikologi Kerja, Rineka Cipta, Jakarta
Budiarto, 2004, Biostatistik Untuk Kedokteran dan Kesehatan Masyarakat. EGC,
Jakarta
Darmawan, 2012, Pemberian Imunisasi HB0 Pada Bayi,
http://repository.usu.ac.id,
(Dikutip 20 Juli 2013). Dalimartha, 2004, Pengembangan Sistem Informasi
Pekan Imunisasi Nasional
Berbasis Informasi, Tesis, UNDIP, Semarang
Dedi, 2010, Gambaran
Faktor_fkator Yang Mempengaruhi Pemberian Imunisasi
HB0,
http://dediadi.blogspot.com/2010/11/gambaran-faktor-faktoryang.html,
(Dikutip 20 Juli 2013).
Depdiknas, 2005, Sistem Pendidikan Nasional, Depdiknas, Jakarta. Depkes RI, 2007,
Modul Latihan Penyuntikan Aman dan Imunisasi Hepatitis B,
Depkes RI, Jakarta
_________, 2008, Kebijakan Program Imunisasi di
Indonesia. Depkes. Jakarta _________, 2010, Indikator Indonesia Sehat 2010 dan
Pedoman Penetapan
Indikator Propinsi Sehat dan Kabupaten / Kota Sehat, Jakarta _________, 2009,
Kesehatan Reproduksi, UNFPA, Jakarta. _________, 2006, Modul Pelatihan Tenaga
Pelaksanaan Imunisasi Puskesmas,
Jakarta. Dinkes Prov. Aceh, 2012 Laporan Angka Cakupan dan Angka Sasaran
Bayi
Imunisasi Hepatitis B Uniject, Dinkes Aceh, Banda Aceh Dinkes Kab Pidie Jaya,
2012, Laporang Angka Cakupan Imunisasi HB0, Pidie Jaya Faizal Noor, 2007,
Ekonomi Manajerial, Raja Grafindo Persada, Jakarta Hardiwinoto, 2011, Faktor-Faktor
Yang Mempengaruhi Pengetahuan, http://ilmukesehatan-masyarakat.blogspot.com, (Dikutip 20 Juli 2013).

Harry,
2012,
Konsep
Kelengkapan
Imunisasi
pada
bayi
http://drsuparyanto.blogspot.com/2011/06/konsep-kelengkapan-imunisasi.html (Dikutip
20 Juli 2013).
Hidayat, 2009, Pengantar Ilmu Kesehatan Anak, Salemba Medika, Yogyakarta. Hurlock,
2005, Psikologi Perkembangan, Erlangga, Jakarta Ikatan Dokter Anak Indonesia, 2006,
Pedoman Imunisasi di Indonesia, IDAI,
Jakarta. Kemenkes RI, 2010, Gerakan Akselerasi Imunisasi Nasional GAIN UCI
2010-2014,
Kemenkes RI, Jakarta. ___________, 2010, Rencana Operasional Kesehatan
Ibu Dan Anak, Depkes RI,
Jakarta ___________, 2012, Pedoman Hidup Sehat, Depkes RI, Jakarta.
Loedin, dkk., 2005, Ilmu Ilmu Sosial dalam Pembangunan Kesehatan, PT
Gramedia, Jakarta Ningsih, 2010. Hepatitis Belum Menjadi Perhatian Dunia.
http://www.kompas.co.id, diakses tanggal 23 Februari 2013.
Notoatmodjo,
2007, Ilmu Kesehatan Masyarakat, Rhineka Cipta, Jakarta. _____________, 2005,
Pendidikan dan Perilaku Kesehatan. Rineka Cipta. Jakarta _____________, 2005,
Metodelogi Penelitian Kesehatan, Ed. Revisi, Rhineka Cipta,
Jakarta.
_____________, 2009, Pengembangan Sumber Daya Manusia,
Rineka Cipta,
Jakarta. Nursalam, 2008, Konsep dan Penerapan Metodelogi Penelitian Ilmu
Keperawatan,
Salemba Medika, Jakarta. Pergub No.65 Tahun 2012 Tentang Penetapan UMP
Tahun 2013, Provinsi Aceh. Prayogo dkk, 2009, Kelengkapan Imunisasi Dasar Pada
Anak Usia 1-5 Tahun,
Jurnal Sari Pediatri, Vol. 11, No. 1, Departemen IKA FKUI-RSCM, Jakarta.
Retnaningsih dan Rusmiati, 2010, Analisis Faktor Predisposisi Yang Berhubungan
Dengan Perilaku Ibu Dalam Pemberian Immunisasi Hepatitis B0 Pada Bayi,
Jurnal Pembangunan Manusia Vol.4 No.11, Jakarta.

Rusmiati, 2010, Imunisasi Dan Keuntungan Serta Efeknya Bagi Kesehatan,


http://anariyusmi.students-blog.undip.ac.id/2011/04/09/imunisasi-dankeuntungan-sertaefek-sampingnya-bagi-kesehatan/ (Dikutip 20 Juli 2013).
Santoso, 2007. Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Kelengkapan Imunisasi Dasar
Pada Bayi Di Puskesmas Banyudono Boyolali. Jurnal Kesehatan, Jakarta. Sukidi
dkk, 2012, Faktor Faktor Yang Berhubungan Dengan Status Imunisasi
Dasar Pada Bayi Usia < 1 Tahun, Jurnal Kesehatan, Jakarta. Sulisetiya dkk,
2010, Kelengkapan Imunisasi Dasar Pada Anak Usia 1-5 Tahun,
Jurnal Sari Pediatri, Vol. 11, No. 1, Departemen IKA FKUI-RSCM, Jakarta.