Anda di halaman 1dari 25

EFEK TOKSIK

Efek Toksik terjadi karena adanya interaksi


biokimia antara toksikan (dan/atau metabolitnya)
dengan struktur reseptor tertentu (nonspesifik
maupun spesifik) didalam tubuh. Efek yang bersifat
nonspesifik seperti kulit yang teriritasi karena bahan
kimia korosif, sedangkan yang spesifik terjadi
interaksi dengan reseptor yang ada di organ
tertentu.
Efek toksik bervariasi dalam sifat, organ sasaran
maupun mekanisme kerjanya.

Toksodinamik
Toksin harus dapat mencapai tempat kerjanya untuk
menghasilkan efek toksik
Kerja toksikan Nonspesifik
Sebagian kecil zat bekerja menggunakan sifat
fisikokimianya.
Contoh: zat yang mengiritasi pencernaan.
Kerja toksikan Spesifik
Sebagian besar obat untuk menghasilkan efek
bekerja secara spesifik

Zat dapat bekerja dgn cara:


1. memicu suatu sistem
2. menekan suatu sistem
3. berinteraksi secara tidak langsung dgn
suatu sistem dgn memodulasi efek dari obat
lain

Ada beberapa
tempat kerja toksikan:
1. kanal ion
2. protein pembawa
(carrier atau
transporter)
3. enzim
4. reseptor

Sebagian toksikan bekerja pada membran sel


(reseptor membran, kanal ion, dan pembawa)
Tempat kerja yang lain berada di dalam sel (enzim
dan reseptor intraseluler)
Reseptor merupakan target kerja toksikan yang
utama dan paling banyak
Reseptor adalah
makromolekul seluler yg
secara spesifik & langsung berikatan dgn ligan
(toksikan, obat, hormon, neurotransmiter) utk
memicu proses biokimia di antara dan di dalam sel
yg akhirnya menimbulkan efek

Senyawa/ligan dapat bekerja sebagai:


1. agonis: dapat berikatan (memiliki afinitas) dgn
reseptor dan menghasilkan efek/respons
(memiliki toksik)
2. antagonis: dapat berikatan (memiliki afinitas)
dgn reseptor dan menghalangi sistem normal
tubuh
Aktivasi reseptor oleh suatu agonis atau ligan
akan diikuti oleh respons biokimia atau fisiologi yg
sering (namun tidak selalu) melibatkan molekulmolekul pembawa pesan (second messengers)

Ikatan antara ligan/obat dgn reseptornya tergantung


pada kesesuaian antara dua molekul tsb
Semakin sesuai dan semakin besar afinitasnya maka
semakin kuat interaksi yg terbentuk

Spesifisitas:
kemampuan suatu ligan untuk berikatan dengan satu
jenis reseptor tertentu
Tidak ada toksikan yang benar-benar spesifik
Banyak toksikan bekerja relatif spesifik (selektif) pada
satu jenis reseptor.

Fungsi reseptor:
mengenal dan mengikat suatu toksikan/obat dgn
spesifisitas yg tinggi dan meneruskan sinyal tsb ke
dalam sel melalui beberapa cara:
1.

perubahan permeabilitas membran

2.

pembentukan second messenger

3. mempengaruhi transkripsi gen

Ligan dinyatakan kurang spesifik jika dapat berikatan


dgn beberapa tipe reseptor

Spesifisitas dapat bersifat:


1. kimiawi:
perubahan
struktur
kimia
atau
stereoisomerisasi dapat menyebabkan perbedaan
kekuatan ikatan ligan-reseptor
yg pada gilirannya mempengaruhi efek toksiknya
2. biologi: efek yg dihasilkan oleh interaksi ligan dan
reseptor yg sama dapat berbeda kekuatannya jika
terdapat pd jaringan yg berbeda

Jenis Efek Toksikan


1.

Efek Lokal dan Sistemik


Efek lokal yaitu efek/perubahan yang terjadi pada
lokasi/tempat toksikan bersentuhan dengan bagian tubuh
tertentu, menyebabkan perusakan umum pada sel-sel hidup.
Contoh : Senyawa kaustik pada saluran pencernaan, bahan
korosif pada kulit, dan iritasi gas/uap pada saluran nafas.
Efek sistemik terjadi hanya setelah toksikan terabsorpsi dan
terdistribusi ke semua bagian tubuh.
Umumnya toksikan hanya mempengaruhi satu atau beberapa
organ saja yang disebut organ sasaran.

Kadar toksikan dalam organ sasaran tidak


selalu yang paling tinggi, sebagai contoh
organ sasaran dari metilmercuri
adalah
sistem saraf pusat,tetapi kadar metilmercuri di
hati dan ginjal jauh lebih tinggi. Hal serupa
seperti organ DDT organ sasarannya adalah
sistem saraf pusat namun DDT sangat tinggi
terakumulkasi dalam jaringan lemak.

2. Efek Reversibel dan Irreversibel


Efek toksik disebut reversibel/berpulih jika efek itu
dapat hilang dengan sendirinya setelah paparan zat
toksik dihentikan. Biasanya efek ini timbul jika tubuh
terpapar toksikan dengan kadar rendah atau waktu yang
singkat.
Efek irreversibel akan menetap atau bertambah parah
setelah paparan toksikan dihentikan. Efek ini timbul
pada paparan toksikan tertentu seperti insektisida
golongan inhibitor kolinesterase, atau paparan toksikan
pada kadar tinggi dan jangka waktu lama. Seperti
karsinoma, mutasi, kerusakan hati dan sirosis hati.

3. Efek segera, kronis dan tertunda


Efek segera adalah efek toksik yang timbul segera
setelah satu kali paparan toksikan. Contoh : keracunan
sianida
Efek kronis adalah efek toksik yang timbul setelah
beberapa kali paparan toksikan. Contoh : efek samping
hepatotoksik akibat penggunaan parasetamol yang lama
Efek tertunda (delayed effect) adalah efek toksik yang
timbul setelah paparan toksikan dihentikan (biasanya
paparan berulang kali). Contoh pada manusia efek
karsinogenik umumnya baru tampak setelah 10 20
tahun setelah pajanan toksikan.

4. Efek morfologis, fungsional, dan biokimiawi


Efek morfologis berkaitan dengan perubahan bentuk luar
(makroskopik dan mikroskopik) pada morfologi jaringan.
Contoh : efek nekrosis dan neoplasia yang nirpulih dan
berbahaya
Efek fungsional biasanya berupa perubahan berpulih pada
fungsi organ sasaran.
Contoh : perubahan/gangguan fungsi hati atau ginjal.
Efek biokimiawi adalah efek toksik yang menyebabkan
perubahan biokimia tapi tidak menyebabkan perubahan
morfologis.
Contoh : peningkatan kadar asetilkolin akibat penghambatan
enzim kolinesterase setelah paparan insektisida organofosfat
dan karbamat.

5. Reaksi alergi dan idiosinkrasi


Reaksi alergi disebut juga reaksi hipersensitivitas
atau sensitisasi. Reaksi alergi terhadap toksikan
disebabkan oleh sensitisasi sebelumnya oleh
toksikan/bahan yang mirip secara kimiawi.
Paparan awal menstimulasi pembentukan antibodi
(toksikan berperan sebagai antigen) dan paparan
selanjutnya menyebabkan reaksi antigen antibodi
yang memicu reaksi alergi.
Contoh : reaksi alergi terhadap antibiotika golongan
beta laktam.

Reaksi idiosinkrasi didasari oleh faktor


keturunan yang menyebabkan reaktivitas
abnormal terhadap bahan kimia tertentu.
Contoh : reaksi otot yang berkepanjangan
dan apnea setelah pemberian dosis terapi
suksinilkolin pada organ yang mengalami
secara genetik defisiensi kolinesterase yang
normalnya akan merusak asetilkolin, sehingga
asetilkolin akan terus bekerja didalam jaringan.

ORGAN SASARAN

Organ sasaran adalah organ yang paling dipengaruhi


oleh adanya toksikan sehingga terjadi perubahan pada
organ tersebut, tetapi kadar toksikan dalam organ sasaran
tidak selalu paling tinggi.
Contoh : metilmerkuri kadarnya tinggi di hati dan ginjal,
tapi organ sasarannya adalah otak (SSP).
Faktor-faktor yang mendasari kekhususan organ sasaran
adalah :
1. Kepekaan organ
Sel-sel yang tingkat proliferasinya tinggi seperti sel-sel
sumsum tulang, sel mukosa usus, sel rambut; sangat peka
terhadap toksikan yang mempengaruhi/menghambat
pembelahan sel. Contoh : obat antikanker metotreksat.

2. Penyebaran
Berdasarkan satuan berat, volume aliran darah di
hati dan ginjal paling tinggi. Akibatnya organ ini
yang paling banyak terpapar dan paling peka
dengan toksikan sehingga lebih mudah terjadinya
gangguan terhadap organ ini. Namun meskipun
demikian toksikan akan menyebar ke organ
sasarannya untuk menghasilkan efek toksik
terhadap organ sasaran. Zat-zat lipofilik seperti
metilmerkuri dapat melintasi sawar darah otak dan
terdistribusi luas diotak sehingga bersifat toksik
terhadap sistem saraf pusat.

3. Afinitas
Beberapa sel memiliki afinitas yang tinggi terhadap zat
kimia tertentu. Sebagai contoh Sel pernafasan yaitu sel
epitel alveolus memiliki afinitas tinggi
terhadap
poliamin endogen seperti parakuat sehingga akan
menyebabkan kerusakan jaringan alveoli.
4. Biotransformasi
Proses bioaktivasi toksikan akan menyebabkan
kerusakan organ oleh metabolit reaktif, terutama pada
organ utama biotransformasi seperti hati dan ginjal.
Enzim bioaktivasi tidak selalu tersebar merata dalam
organ atau jaringan.

Metanol merupakan contoh pengarauh tidak adanya


mekanisme detoksifikasi dalam suatu organ. Zat kimia
ini biasanya dimetabolisme menjadi karbon dioksida dan
air melalui formaldehid dan format. Walaupun demikian
mata manusia tidak mengandung enzim untuk
metabolisme formaldehid menjadi format, oleh karena
itu mata akan rentan oleh metanol.
5. Mekanisme deaktivasi
Suatu toksikan akan merusak organ tertentu jika
organ tersebut tidak memiliki mekanisme deaktivasi
untuk dirinya. Contohnya N-metyl-N-nitrosourea dapat
menyebabkan tumor pada tikus terutama diotak dan
ginjal tetapi dihati tidak, karena hati memiliki sistem
enzim yang dapat menginaktivasi MNU dari DNA,
sedangkan diotak tidak.

MEKANISME KERJA
Mekanisme kerja sebagai efek dari suatu toksikan
dapat diklasifikasikan berdasarkan sifat kimia berbagai
molekul sasaran, yaitu :
1. Protein,
Protein terdiri dari protein membran plasma dan
membran organel akan rusak oleh heksan dan silika.
seperti pada Enzim dan carrier.
Enzim merupakan sasaran toksikan, misalnya
penghambatan asetilkolinesterase dari insektisida
sehingga akan keracunan berupa hipersalivasi dan
gejala keracunan lainnya.

Carrier merpakan protein pembawa zat, misalnya


hemoglobin dapat berikatan dengan toksikan seperti
carbon monoksida secara kompetitip sehingga tubuh akan
kekurangan oksigen.
2. Lipid
Peroksidasi asam lemak polienoat dan membran sel
dapat terpapar toksikan lipofilik, sehingga akan
menghalangi transfor oksigen dan glukosa serta zat-zat
yang dibutuhkan sel. Contohnya ion merkuri dan kadmium
akan membentuk komplek dengan membran sel-sel sarap
sehingga dapat mengganggu fungsi sistem saraf tersebut.
Pelarut organik juga dapat melarutkan membran sel
sehingga dapat merusak keutuhan struktur membran
tersebut.

3. Asam Nukleat
Ikatan kovalen toksikan seperti golongan zat
penyebab alkilasi pada DNA dan RNA yang
sedang bereplikasi dapat mengakibatkan
kerusakan yang parah seperti kanker, mutasi
dan teratogenik serta imunosupresif.

THANK YOU.....