Anda di halaman 1dari 12

ALTERNATIF PENGEMBANGAN JARINGAN

KOMPUTER BIAYA MURAH:
SEBUAH STUDI KASUS

Onno W. Purbo, YC1DAV/VE3 (A1), Armein Langi, VE4ARM (A2)
dan Suryono Adisoemarta, YG1QN/N5SNN (B3)

(A) Jurusan Teknik Elektro
Institut Teknologi Bandung
INDONESIA

(B) Jurusan Teknik Perminyakan
Institut Teknologi Bandung
INDONESIA

(1) Department of Electrical and Computer Engineering
University of Waterloo
Waterloo, Ontario
CANADA N2L 3G1
InterNet: owpurbo@sunee.waterloo.edu
AMPRNet: yc1dav@ve3euk.#swon.on.can.na
yc1dav@ve3.yc1dav.ampr.org

(2) Department of Electrical Engineering
University of Manitoba
Winnipeg, Manitoba
CANADA
InterNet: langi@eeserv.ee.umanitoba.ca

(3) Petrolium Engineering Department
University of Texas at Austin
Austin, Texas
USA
Internet: yono@ccwf.cc.utexas.edu

ABSTRAK

Dalam   makalah  ini  akan   diketengahkan   beberapa   alternatif 


jaringan   komputer   yang   ada   di   Indonesia   maupun   yang   tengah 
dikembangkan.   Khususnya   akan   dibahas   kemungkinanan 
penggunaan   media   radio   untuk   membawa   informasi   elektronis 
dalam jaringan komputer. Usaha beberapa kelompok di Indonesia 
dalam mengembangkan jaringan komputer menggunakan radio juga 
akan   dibahas.   Insya   Allah,   penulis   akan   berusaha 
mendemonstrasikan   perangkat   jaringan   komputer   menggunakan 
radio   dihadapan   para   hadirin.   Mudah­mudahan   hal   ini   dapat 
menjadi sebuah studi kasus nyata proses pemasyarakatan sebuah 
teknologi   tinggi   di   Indonesia.   Masukan   berupa   kritik   saran   dan 
komentar mengenai aspek strategi dalam penerapan teknologi tinggi 
jaringan komputer di Indonesia sangat penulis harapkan.

PENDAHULUAN.

Sadar   atau   tidak,   informasi   merupakan   komoditi   strategis   yang 


menentukan   banyak   hal   dalam   kehidupan   dan   kemajuan   peradaban   umat 
manusia.   Proses   pengolahan   informasi,   pendataan   /   penyimpanan   informasi, 
interaksi   informasi   dengan   manusia   maupun   antar   lembaga   dan   instansi 
memegang peran yang tidak kecil. Perlancaran berbagai proses yang berkaitan 
dengan   informasi   akan   dapat   memberi   dampak   yang   cukup   berarti   dalam 
kehidupan sehari­hari banyak orang.
Dunia   komputer   merupakan   dunia   yang   sudah   tidak   asing   lagi   bagi 
kebanyakan   karyasiswa   di   Kanada.   Apalagi   dengan   adanya   wadah   seperti 
"warung   elektronik"   <c1exsun@watshine.waterloo.edu>,   terasa   bahwa   potensi 
teknologi   komputer   sangat   besar   untuk   memperlancar   berbagai   proses   yang 
berkaitan dengan pembangunan suatu bangsa. Sampai di mana potensi tersebut 
dapat   dimanfaatkan   tergantung   pada   pematangan   seseorang   dalam 
menggunakan media elektronika jaringan komputer tersebvut.   Selain itu, hal 
tersebut tergantung juga dari pencarian bentuk yang cocok untuk kebanyakan 
orang   Indonesia.   Ambil   sebagai   contoh   kelompok   diskusi   pau­mikro­net 
<pau­mikro@eeserv.ee.umanitoba.ca>.   Dalam   pau­mikro­net,   praktis 
pembicaraan   lebih   terarah   pada   teknologi   mikroelektronika   dan   kaitannya 
dengan   pembangunan   di   Indonesia.   Hasil   yang   diperoleh   juga   telah   tampak 
dengan  presentasi  hasil  diskusi  di  pau­mikro­net    di  seminar    karyasiswa  di 
Inggris (University  of Salford), Desember 1990 [1]. "warung" merupakan wadah 
komunikasi   elektronis   karyasiswa   Indonesia   pertama   yang   berhasil 
membuahkan   hasil   pemikirannya   dalam   bentuk   tulisan­tulisan   dan   bahkan 
berhasil  menerbitkan salah satu pemikirannya di KOMPAS, 6 Agustus 1991 [2]. 
Namun,  apakah  "warung"  sudah   sepenuhnya   memanfaatkan  potensi   jaringan 
komputer masih perlu direnungkan. Faktor manusia memegang peranan sangat 
penting dalam proses pemasyarakatan dan pemanfaatan teknologi tinggi seperti 
komputer.
Hal lain yang mungkin perlu dipikirkan secara seksama adalah masalah 
kelembagaan   jaringan   komputer   yang   menjamin   kelangsungan   beroperasinya 
jaringan komputer itu. Hal ini menjadi penting jika kita akan dengan sepenuh 
hati   menerapkan   teknologi   jaringan   komputer   di   Indonesia.   Pemikiran   ini 
mengacu pada bentuk kelembagaan jaringan InterNet yang mirip dengan sebuah 
koperasi   internasional.   Tentunya   konsep   ini   akan   sangat   berguna   untuk 
diterapkan   di   Indonesia   mengingat   dalam   jaringan   komputer   sebetulnya   satu 
anggota jaringan memberikan sebagian kemampuan prasarana komunikasi yang 
ada padanya kepada anggota yang lain. Jelas disini anggota / komputer yang 
satu bergantung pada komputer yang lain dalam membentuk sebuah jaringan 
komputer.   Konsep   ini   saat   ini   sedang   dipikirkan   oleh   beberapa   anggota 
pau­mikro­net, kami berharap dapat menuangkan pemikiran ini dalam bentuk 
tulisan di KOMPAS.
Melihat   latar   belakang   para   peserta   /   hadirin   yang   umumnya   cukup 
"komputer literate", dalam kesempatan ini penulis berharap untuk memperoleh 
masukan   tambahan   mengenai   aspek   strategi   pembangunan   infra­structure 
jaringan komputer di Indonesia. Beberapa hal tentang aspek ini sempat penulis 
tuangkan   dalam   [3][4][5][6].   Dalam   kesempatan   ini,   penulis   akan   mencoba 
menitik beratkan pada laporan secara garis besar usaha­usaha pembangunan 
prasarana fisik jaringan komputer biaya murah menggunakan radio. Sejauh ini 
telah   melibatkan   staf   di   beberapa   lembaga   di   Indonesia   seperti   PAU 
Mikroelektronika ITB, jurusan teknik elektro ITB, dan PIKSI ITB. Usaha untuk 
menjalin kerjasama teknis dengan industri komputer dan mikroelektronika di 
Indonesia tengah dijajaki. Penulis berharap bahwa laporan yang sifatnya sangat 
kasar ini dapat memberi sedikit informasi tentang alternatif jaringan komputer 
yang mungkin dan yang tengah dikembangkan di Indonesia. Berbekal masukan 
tentang   alternatif   perangkat   keras   /   sistem   jaringan   komputer   di   Indonesia, 
komentar, saran dan kritik tentang strategi pemasyarakatan jaringan komputer 
di   Indonesia   dapat   rekan­rekan   berikan.   Sebelumnya   penulis   mengucapkan 
banyak terima kasih.
 
┌─────────────────────────────┐
│     Application Layer       │
├─────────────────────────────┤
│     Presentation Layer      │
├─────────────────────────────┤
│       Session Layer         │
├─────────────────────────────┤
│      Transport Layer        │
├─────────────────────────────┤
│       Network Layer         │
├─────────────────────────────┤
│        Link Layer           │
├─────────────────────────────┤
│       Physcal Layer         │
└─────────────────────────────┘

Gambar 1. Lapisan Protokol Dalam Jaringan Komputer
KONSEP JARINGAN KOMPUTER.

Dalam     bagian   ini,   konsep   yang   digunakan   dalam   jaringan   komputer 


diterangkan   secara   sederhana.   Pembahasan   akan   mengadopsi   pada   standard 
protokol   (standar   tatacara   interaksi)   komunikasi   komputer   ISO   yang   umum 
digunakan. Alternatif jaringan komputer yang ada di Indonesia akan di bahas 
mengacu pada standard protokol komunikasi ISO tersebut.
Dalam   bagian   ini   diterangkan   konsep   yang   digunakan   dalam   jaringan 
komputer   secara   sederhana.   Pembahasan   akan   mengadopsi   pada   standard 
protokol komunikasi komputer ISO yang umum digunakan. Alternatif jaringan 
komputer yang ada di Indonesia akan di bahas mengacu pada standard protokol 
komunikasi ISO tersebut.
Konsep   jaringan  komputer  dapat  diterangkan   secara   sederhana  dengan 
memandang   berbagai   lapisan   protokol   komunikasi   yang   digunakan.   Secara 
umum lapisan protokol komunikasi yang digunakan dapat dibagi dalam tujuh 
(7) lapisan protokol seperti tampak pada Gambar 1. Lapiusan­lapisan ini adalah 
[7]:

  1. physical   layer.   Lapisan   terbawah   berupa   perangkat   keras   saluran 


komunikasi yang digunakan. Perangkat ini dapat berupa saluran telepon, 
pesawat radio komunikasi, perangkat modem dan komputer.

  2. link   layer   protocol.  Protokol   komunikasi   yang   mengatur   komunikasi 


antara   dua   komputer.   Secara   sederhana,   protokol   ini   hanya   mengatur 
pengiriman data antara dua komputer melalui physical layer yang ada.

  3. network   layer   protocol.  Protokol   ini   mengontrol   hubungan   antar 


komputer  dalam jaringan yang  mengkaitkan banyak komputer. Sebagai 
contoh   pencarian   route   hubungan   antara   satu   komputer   dengan 
komputer yang lain dibantu oleh protokol ini.

  4. transport   layer   protocol.  Protokol   ini   menjaga   keandalan   pengiriman 


data dari satu komputer ke komputer yang lain dalam jaringan komputer.

  5. session layer. Dilakukan oleh operating system komputer.

  6. presentation layer. Dilakukan oleh operating system komputer.

  7. application layer. Program aplikasi yang dijalankan oleh pemakai, seperti 
surat elektronis, telnet, file transfer protocol (ftp) dan banyak lagi.

Walaupun secara teoritis ada 7 lapisan protokol, pada kenyataannya tidak selalu 
semua lapisan digunakan oleh jaringan. Sebagai contoh di jaringan   InterNet, 
yang digunakan oleh sebagian besar dari kita di Perguruan Tinggi luar negeri, 
cukup menggunakan 5 lapisan dari ketujuh lapisan yang ada. 2 lapisan lainnya, 
session layer dan presentation layer, dilakukan oleh operating system komputer 
yang   digunakan.   Pada   beberapa   teknik   jaringan   komputer   yang   sangat 
sederhana lapisan­lapisan protokol yang rumit umumnya tidak digunakan, dan 
program aplikasi (lapisan 7) langsung ditumpangkan pada lapisan fisik (lapisan 
1). Pada bagian selanjutnya akan dibahas secara garis besar alternatif jaringan 
komputer yang ada mengacu pada lapisan protokol yang digunakan.
ALTERNATIF JARINGAN KOMPUTER YANG ADA.

Pada sub bagian ini, beberapa alternatif jaringan komputer yang ada di 
Indonesia akan di bahas. Kami akan mencoba mengacu pada konsep 7 lapisan 
protokol di atas. Sebagai acuan tambahan, kami akan menggunakan jaringan 
InterNet dan jaringan UUCP. Penulis mencoba membandingkan beberapa jenis 
jaringan komputer yang saat ini beroperasi di Indonesia, yang meliputi UNINET 
(dikelola   oleh   PUSILKOM­UI);   SKDP   (dikelola   oleh   PERUMTEL   &   INDOSAT); 
PAKSATNET (pernah dikembangkan oleh PT. INTI); FidoNet (BBS yang dikelola 
para   hobby   computer)   dan   AMPRNet   (yang   dijalankan   oleh   operator   amatir 
radio). Perbandingan berbagai jaringan komputer yang ada di Indonesia terlihat 
pada Tabel 1.

Tabel 1. Perbandingan Berbagai Jaringan Komputer.

 Nama Jaringan  Physical Layer     Protokol  Servis


 InterNet  telepon  TCP/IP  SMTP (e­mail)
 PSN  dll.  telnet
 LAN [13]  ftp
 NNTP
 SNMP
 dll.
 UUCP  telepon  UUCP  e­mail
 News
 UNINET  telepon  UUCP  e­mail
 SKDP
 SKDP  SKDP  CCITT X.25  hubungan antar
 terminal.
 PAKSATNET  radio  CCITT X.25  hubungan antar
 satelit  terminal.
 FidoNet (BBS)  telepon  FidoNet  e­mail
 file transfer
 AMPRNet  radio  AX.25 [8]  SMTP (e­mail)
 (amatir radio)  TCP/IP (dll) [11]  telnet
 X.75/X.224  ftp
 NNTP
 SNMP
 dll.

Hanya jaringan InterNet yang mampu bekerja secara transparant tanpa 
memperdulikan jenis perangkat keras dan saluran komunikasi yang digunakan. 
Di samping itu, hanya InterNet yang mampu menyediakan fasilitas yang cukup 
banyak bagi para pemakai. Pada tingkat yang sama AMPRNet milik amatir radio 
juga   menyamai   tingkat   kompletisitas   dari   InterNet.   Jelas   bahwa   jaringan 
InterNet   (dimana   warung   c1exsun@watshine.uwaterloo.ca   berada)   merupakan 
contoh nyata sebuah jaringan komputer yang telah dewasa; mempunyai banyak 
fasilitas dan andal dalam operasinya.
Mungkin menarik untuk dibandingkan bahwa ternyata teknologi jaringan 
komputer   yang   beroperasi   di   Indonesia   menggunakan   teknologi   yang   tidak 
terlalu canggih. Fasilitas yang digunakan umumnya terbatas pada e­mail dan 
News bahkan sebagian (SKDP dan PAKSATNET) hanya berfungsi sebagai sarana 
penghubung antara terminal dengan komputer pusat.
  Berpegang   pada   perbandingan   kemampuan   di   atas   dapat   diambil 
kesimpulan bahwa secara jangka panjang sebaiknya kita mengadopsi jaringan 
komputer   semacam   InterNet   atau   AMPRnet.   Lebih   lanjut,   AMPRnet 
menggunakan   saluran   radio   yang   murah,   sedangkan   Internet   menggunakan 
saluran   kabel   atau   fiber   optics   yang   bisa   sangat   mahal  untuk  jaringan   yang 
luas.   Juga,   penggunaan   saluran   radio   membuka   pintu   pada 
keuntungan­keuntungan   tambahan   seperti   pemancaran   (broadcasting)   dam 
portabilitas/mobilitas.   Sebagai   perbandingan   tambahan,   biaya   koneksi   SKDP 
milik PERUMTEL (1200 baud) saat ini sekitar Rp. 50.000­Rp.80.000 perbulan 
ditambah   biaya   pengiriman   data.   Jika   kita   bandingkan   dengan   biaya 
perlengkapan radio VHF yang secara total akan berkisar sekitar Rp. 500.000. 
Jadi   dengan  mengadopsi  teknologi  yang  digunakan  di AMPRNet  (milik  amatir 
radio),   Indonesia   dapat   mengembangkan   jaringan   komputer   dengan   biaya 
operasi   rendah   tetapi   mempunyai   kemampuan   yang   cukup   tinggi.   Untuk 
menjamin   reliabilitas   pengiriman   data   sebaiknya   digunakan   frekuensi   pada 
band VHF / UHF yang mempunyai kemampuan lebih baik daripada SW (HF). 
Tentunya masih banyak pertanyaan yang perlu kita jawab, seperti apakah kita 
memang   perlu   jaringan   komputer   dengan   kompleksitas   demikian   tinggi? 
Sejauhmana   kita   mampu   menyebarkan   pengetahuan   tentang   teknik   jaringan 
komputer dan mengembangkan sumber daya manusia yang mampu menangani 
dan memakai teknologi canggih ini? Langkah apa yang terbaik untuk mencapai 
itu   semua?   dan   tentunya   masih   banyak   lagi.   Mudah­mudahan   diskusi   yang 
berlangsung dapat menjawab sebagian pertanyaan yang ada.

JARINGAN KOMPUTER MENGGUNAKAN RADIO.

Potensi saluran radio untuk jaringan komputer telah lama disadari oleh 
banyak   pihak,   termasuk   di   Indonesia.   Dalam   sub   bagian   ini,   penulis   akan 
mencoba   melaporkan   secara   garis   besar   usaha   yang   tengah   berjalan   di 
Indonesia   maupun   diluar   negeri   dalam   membentuk   infra­structure   untuk 
terbentuknya   jaringan   komputer   biaya   murah   menggunakan   radio.   Tentunya 
dengan   keterbatasan   yang   ada   pada   penulis   laporan   ini   bukan   merupakan 
laporan   yang   lengkap.   Informasi   yang   diperoleh   umumnya   hasil   surat 
menyurat / diskusi dengan rekan­rekan penulis. Kredit untuk ini perlu penulis 
sampaikan kepada Dr. Adang Suwandi, Prof. Dr. Iskandar Alisyahbana, Dr. S. 
Nasserie,   Sdr.   Achmad   Darmawan,   Ir.   Achmad   Fu'ad   Mas'ud,   Ir.   Yudoyono 
Kartidjo M.Sc. (jurusan Teknik Elektro ITB); Dr. Kusmayanto Kadiman (PIKSI­
ITB); Ir. Robby Soebiakto, Ir. Tjandra (PT. USI IBM, Jakarta) dan masih banyak 
lagi.
Penelitian   untuk   membuat   prototipe   perangkat   keras   untuk   jaringan 
komputer menggunakan packket radio saat ini praktis terkonsentrasi di jurusan 
Teknik Elektro ITB dengan di motori oleh Prof. Dr. Iskandar Alisyahbana, Dr. S. 
Nasserie dan Sdr. Achmad Darmawan. Usaha yang sama juga sedang penulis 
lakukan   disela­sela   kesibukan   penelitian.   Saat   ini   kami   lebih 
mengkonsentrasikan   diri   pada   prototipe   perangkat   keras   yang   sangat   murah 
untuk memungkinkan beroperasi dalam jaringan komputer packet radio. Secara 
garis besar perangkat ini dapat digambarkan dalam blok diagram Gambar 2 [10].

┌─────────────┐        ┌──────────────┐       ┌─────────────┐
│             │        │              │       │             │
│  KOMPUTER   ├────────┤    MODEM     ├───────┤    RADIO    │
│             │        │              │       │             │
└─────────────┘        └──────────────┘       └─────────────┘
Gambar 2. Blok Diagram Perangkat Paket Radio

Umumnya   perangkat   packet   radio   yang   digunakan   saat   ini   bukanlah 


seperti   yang   terpampang   pada   Gambar   2,   melainkan   menggunakan   Terminal 
Node   Controller   (TNC)   sebagai   perantara   Komputer   dengan   radio.   Fungsi 
Terminal Node Controller menjalankan protokol link layer AX.25 dan MODEM 
untuk   mentranslasikan   sinyal   digital   ke   sinyal   analog   yang   dimengerti   oleh 
radio.  Protokol link layer  AX.25  dijalankan oleh sistem  prosesor  mikro dalam 
TNC.   Tentunya   secara   teknis   sistem   paket   radio   menggunakan   TNC   lebih 
fleksibel   karena   memungkinkan   berbagai   jenis   komputer   bergabung   dalam 
jaringan komputer paket radio. Keuntungan ini diperoleh dengan mengorbankan 
biaya   yang   dibutuhkan   untuk   membangun   peralatan   TNC   yang   relatif   lebih 
mahal.
Jenis   komputer   mikro   yang   digunakan   di   Indonesia   tidak   banyak 
bervariasi.  Hal ini sangat memudahkan untuk membangun perangkat  murah 
yang   memungkinkan   penggabungan   komputer   mikro   ke   jaringan   komputer 
menggunakan   radio.   Biaya   pembuatan   perangkat   keras   dapat   ditekan   lebih 
rendah   dengan   memindahkan   protokol   link  layer   AX.25   di   TNC   ke   komputer 
mikro   berupa   perangkat   lunak.   Akhirnya   perangkat   yang   digunakan   secara 
keseluruhan   tampak   pada   blok   diagram   pada   gambar   2.   Jenis   modem   yang 
digunakan dapat beragam. Team peneliti di jurusan teknik elektro ITB (di motori 
oleh   Prof.   Dr.   Iskandar   Alisyahbana)   kemungkinan   besar   akan   mengadopsi 
rancangan   yang   cukup   murah   dengan   menggunakan   komponen   EXAR   yang 
cukup   banyak   di   Indonesia.   Kesulitan   yang   mungkin   dihadapi   oleh   industri 
elektronika   di   Indonesia   dalam   mengadopsi   rancangan   ini   terutama   dalam 
proses   alignment   yang   memakan   waktu.   Penulis   (OWP)   saat   ini   sedang 
membangun   modem   menggunakan   one­chip­modem   TCM3105   dari   Texas 
Instrument [9]. Konsep modem ini sangat mudah untuk diadopsi oleh industri 
elektronika   di   Indonesia   karena   rangkaian   modem   ini   sangat   sederhana   dan 
praktis tidak perlu dilakukan alignment yang rumit. Akan tetapi harga one­chip­
modem yang digunakan relatif lebih mahal daripada EXAR chip yang digunakan 
oleh team peneliti di ITB. Kami berharap rancangan modem untuk packet radio 
beserta perangkat lunaknya dapat dilepas ke public domain di Indonesia sekitar 
tahun depan (1992). Mudah­mudahan hal ini dapat membantu pembentukan 
infra­structure masyarakat yang siap untuk menerima jaringan komputer.
Salah seorang dari penulis (AL) saat ini sedang mengembangkan sistem 
komunikasi real­time menggunakan teknologi paket radio. Terutama sistem ini 
berguna untuk multi­media [12].
Di samping membangun perangkat keras modem, beberapa peneliti yang 
dimotori antara lain oleh Dr. S. Nasserie dan Dr. Adang Suwandi di ITB saat ini 
bergerak   untuk   mengembangkan   teknologi   satelit   komunikasi.   Penelitian   ini 
merupakan   bagian   dari   program   penelitian  "Small   Satellite   Systems"  dalam 
rangka   kerjasama   PERUMTEL­ITB.   Integrasi   antara   jaringan   komputer 
menggunakan radio dan satelit komunikasi juga terus dijajaki.
Terlepas   dari   penelitian   dalam   perangkat   keras   untuk   jaringan   paket 
radio, usaha untuk mempelajari dan mengembangkan perangkat lunak untuk 
menjalankan   perangkat   keras   yang   dibangun   terus   berjalan.   Peneliti   yang 
bergerak   dibidang   ini   terutama   bernaung   dibawah   PIKSI­ITB   dan   PAU 
Mikroelektronika   ITB.   Terutama   berkonsentrasi   pada   jaringan   komputer   yang 
menggunakan   protokol   TCP/IP.   Usaha   untuk   menyebarkan   konsep   jaringan 
komputer menggunakan TCP/IP di masyarakat banyak di Indonesia juga terus 
berjalan. Hal ini dilakukan dengan memberikan kemudahan untuk memperoleh 
copy   dokumen­dokumen   tentang   standard­standard   yang   digunakan   dalam 
jaringan   TCP/IP   secara   non­komersial.   Tentunya   masih   banyak   pertanyaan 
dibenak hati kami; seperti strategi pengembangan infra­structure di masyarakat 
maupun   industri   elektronika   di   Indonesia?   secara   kuantitatif   seberapa   jauh 
kemampuan masyarakat untuk menyerap teknologi komunikasi data? dll.

PENUTUP.

Dalam tulisan ini telah dilaporkan secara garis besar usaha­usaha yang 
tengah   berjalan   untuk   membangun   jaringan   komputer   biaya   murah 
menggunakan radio di Indonesia. Jaringan ini, yang mengacu pada AMPRNet, 
mempunyai   kemampuan   untuk   menangani   kompleksitas   servis   yang   cukup 
rumit yang setara dengan jaringan InterNet. Penelitian perangkat keras maupun 
lunak sudah mulai menampakan hasil­hasil yang cukup positif. Penelitian ini 
umumnya lebih banyak dilakukan oleh peneliti di Institut Teknologi Bandung 
(ITB),   Indonesia.   Kerjasama   dengan   industri   elektronika   maupun   usaha 
memasyarakatkan   teknologi   jaringan   komputer   menggunakan   radio   saat   ini 
masih   pada   tahap   awal   penjajakan.   Penulis   berharap   untuk   memperoleh 
masukan   berupa   kritik   saran   maupun   komentar   dari   rekan­rekan   tentang 
strategi   pemasyarakatan   teknologi   jaringan   komputer   yang   relatif   baru   dan 
murah ini. Terima kasih banyak atas perhatian yang diberikan.
ACUAN.

[1] Sukirno, O.W.Purbo, Basuki R.A., I.Hariadi, Eniman Y.S., S. Sutikno, A. 
Langi,   G.   Soemarwoto,   A.   Indrayanto,   B.   Rahardjo,   A.H.   Setiadi,   B. 
Yuwono,   R.S.   Sadjad,   K.   Astami   dan   B.   Riyanto,  "Penelitian   bidang 
mikroelektronika   dan   pengembangannya   di   Indonesia,"  Seminar   PPI 
Inggris Raya, Salford University, 18 Desember 1990.
[2] anggota   "warung   elektronik"   karyasiswa   Indonesia   di   Canada, 
"Pendidikan Komputer," KOMPAS 6 Agustus 1991.
[3] O.W.   Purbo,   YC1DAV/VE3,  "Sistem   komunikasi   data   paket   radio 
amatir," majalah Elektron, th. XIV, no. 38, hal. 3815­3820, 1990.
[4] O.W.   Purbo,  "Jaringan   komputer   biaya   murah   menggunakan   radio," 
KOMPAS 30 Desember 1990.
[5] O.W.   Purbo   dan   Suryono   Adisoemarta,  "Teknologi   satelit   komunikasi 
komputer di amatir radio," KOMPAS 21 Juli 1991.
[6] O.W.   Purbo,  "Pemasyarakatan   jaringan   komputer   biaya   murah 
menggunakan radio: sebuah proposal," Jurusan Teknik Elektro, Institut 
Teknologi Bandung, 1991.
[7] W.R. Stevens, UNIX Network Programming, Prentice Hall Software Series, 
1990.
[8] T.L.  Fox,  WB4JFI,  AX.25  Amateur  Packet­Radio  Link­Layer  Protocol: 
Version 2.0, American Radio Relay League, Inc., October 1984.
[9] _, Telecommunications Circuits: Transmission, Switching, Subscriber, 
and Transient Suppresors, Texas Instrument Linear Product, 1991.
[10] O.W. Purbo dan Adang Suwandi,  Perangkat Jaringan Komputer Biaya 
Murah Menggunakan Radio: Sebuah Proposal, Jurusan Teknik Elektro, 
Institut Teknologi Bandung, 1991.
[11] Bdale Garbee, N3EUA, Don Lemley, N4PCR, and Milt Heath, "Adaptation 
of the KA9Q TCP/IP Package for standalone packet switch operation," 
ARRL/CRRL Amateur Radio 9th Computer Networking Conference, pp. 99­
104, 1990.
[12] A. Langi, VE4ARM, and W. Kinsner, VE4WK, "CELP high­quality speech 
processing   for   packet   radio   transmission   and   networking," 
ARRL/CRRL   Amateur   Radio   9th   Computer   Networking   Conference,   pp. 
164­169, 1990.
[13] W.   Stallings,  Handbook   of   Computer   Communications   Standards:   Local  
Network   Standards,  vol.   2,   MacMillan   Book,   New   York,   1987   dan   W. 
Stallings,  Handbook of Computer­Communications Standards: Department  
of Defence (DoD) Protocols Standards,  vol. 3, MacMillan Book, New York, 
1987.
BIODATA:

Onno W. Purbo. Ayah dari seorang putra. Memperoleh gelar Sarjana Teknik dari 
Jurusan Teknik Elektro ITB (1987). Memperoleh gelar M.Eng dari Department of 
Electrical   Engineering,  McMaster   University,   Hamilton  (1990).   Saat   ini  tengah 
menempuh program Ph.D bidang Mikroelektronika di Department of Electrical 
and Computer Engineering, University of Waterloo. Di Indonesia bekerja sebagai 
staf di jurusan teknik elektro ITB (1987) dan PAU Mikroelektronika ITB (1987). 
Amatir   radio   dengan   callsign   YC1DAV/VE3   (1981),   anggota   Amateur   Satellite 
(AMSAT­NA) di Washington DC, US (1986) dan anggota Institute of Electrical and 
Electronics Engineers (IEEE), US (1986). Pada tingkat nasional (dalam 3 tahun 
terakhir)   telah   menulis   tidak   kurang   dari   20   paper   ilmiah   maupun   ilmiah 
populer   di   majalah,   seminar   ilmiah   maupun   harian   KOMPAS.   Pada   tingkat 
internasional, telah menulis beberapa  full paper di Journal seperti Journal of 
Applied   Physics   (US)   dan   Solid   State   Electronics   (UK)   maupun   di   konperensi 
ilmiah tingkat internasional. Masuk dalam buku "American Men and Women of 
Science"  (US) edisi tahun 1992. Penelitian yang dilakukan terutama berkaitan 
dengan teknologi Mikroelektronika dan teknologi jaringan komputer. Cita­cita ­ 
melihat   bangsa   Indonesia   yang   maju   ­   dan   tidak   cuma   bisa   berdebat 
berkepanjangan tanpa ada hasil yang nyata.

Armein   Langi.  Ayah   dari   2   putri.   Menyandang   gelar   Sarjana   Teknik   dari 
Jurusan Teknik Elektro ITB (1987). Saat ini tengah menempuh program M.Sc. di 
bidang Signal (Speech) Processing & Communication di Department of Electrical 
and   Computer   Engineering,   University   of   Manitoba.   Di   Indonesia,   bekerja 
sebagai staf di Laboratorium Sinyal dan Sistem, Jurusan Teknik Elektro serta di 
Pusat   Antar   Universitas   bidang   Mikroelektronika   ITB.   Anggota   Amatir   Radio 
dengan call sign VE4ARM dan anggota mahasiswa dari IEEE. Bidang penelitian 
terutama adalah signal processing, speech processing, dan komunikasi.

Suryono Adisoemarta.  Memperoleh gelar sarjana teknik dari Jurusan Teknik 
Perminyakan ITB pada tahun 1987, sekarang bekerja sebagai staf pengajar di 
jurusan   tersebut   dan   staf   khusus   di   PIKSI   ITB.   Saat   ini   sedang   menempuh 
program Master dibidang  teknik perminyakan di Petroleum Engineering  Dept. 
University of Texas at Austin, US. Pada tingkat nasional telah ikut dalam team 
UNINET untuk ITB (1987­1989), team pengawas pembuatan komputer jaringan 
di Departemen Pertambangan dan Enersi RI (1989), dan team studi kelayakan 
komputer   jaringan   di   PT   Peleburan   Timah   Mentok   Bangka   PIKSI   ITB   (1989). 
Amatir radio dengan callsign YG1QN (Indonesia, 1988) dan N5SNN (US,1991).