Anda di halaman 1dari 22

1.

Perjalanan LCS
LCS diproduksi di Processus xypoideus

v. Lateralis

For. Monroe

V. Tertius
Aquaductus Mecencephali

V. Quartus

Apertura Lateral

Apertura Medial

(For. Luscha)

(For. Magendie)

Spatium Subarachnoid
Granulationes Arachnoidea (di serap)
Sirkulasi LCS (1,2,4) LCS dihasilkan oleh pleksus choroideus dan mengalir dari
ventriculus lateralis ke dalam ventriculus tertius, dan dari sini melalui aquaductus
sylvii masuk ke ventriculus quartus. Di sana cairan ini memasuki spatium liquor
cerebrospinalis externum melalui foramen lateralis dan medialis dari ventriculus
quartus. Cairan meninggalkan system ventricular melalui apertura garis tengah dan
lateral dari ventrikel keempat dan memasuki rongga subarachnoid. Dari sini cairan
mungkin mengalir di atas konveksitas otak ke dalam rongga subarachnoid spinal.
Sejumlah kecil direabsorpsi (melalui difusi) ke dalam pembuluh-pembuluh kecil di
piamater atau dinding ventricular, dan sisanya berjalan melalui jonjot arachnoid ke
dalam vena (dari sinus atau vena-vena) di berbagai daerah kebanyakan di atas
konveksitas superior. Tekanan cairan cerebrospinal minimum harus ada untuk
mempertahankan reabsorpsi. Karena itu, terdapat suatu sirkulasi cairan cerebrospinal

yang terus menerus di dalam dan sekitar otak dengan produksi dan reabsorpsi dalam
keadaan yang seimbang.
2. Fissura Sylvii
Fissura lateralis serebri (fissura Sylvii) memisahkan lobus temporalis dari lobus
frontalis.

3. Fraktur basis cranii fossa anterior, media dan posterior

a. Fraktur Basis Cranii


Tulang tengkorak terdiri dari kubah (kalvaria) dan basis kranii. Tulang tengkorak
terdiri dari beberapa tulang yaitu frontal, parietal, temporal dan oksipital. Kalvaria
khususnya di regio temporal adalah tipis, namun di sini dilapisi oleh otot temporalis.
Basis kranii berbentuk tidak rata sehingga dapat melukai bagian dasar otak saat bergerak
akibat proses akselerasi dan deselerasi. Rongga tengkorak dasar dibagi atas 3 fosa yaitu :
fossa cranii anterior, fossa cranii media dan fossa cranii posterior.
Fossa crania anterior
menampung lobus frontal cerebri, dibatasi di anterior oleh permukaan dalam os
frontale, batas superior adalah ala minor ossis spenoidalis. Dasar fossa dibentuk oleh pars
orbitalis ossis frontale di lateral dan oleh lamina cribiformis os etmoidalis di medial.
Permukaan atas lamina cribiformis menyokong bulbus olfaktorius, dan lubung lubang
halus pada lamini cribrosa dilalui oleh nervus olfaktorius.

Pada fraktur fossa cranii anterior, lamina cribrosa os etmoidalis dapat cedera. Keadaan
ini abkan robeknya meningeal yang menutupi mukoperiostium. Pasien dapat mengalami
epistaksis dan terjadi rhinnore atau kebocoran CSF yang merembes ke dalam hidung.
Fraktur yang mengenai pars orbita os frontal mengakibatkan perdarahan subkonjungtiva
(raccoon eyes atau periorbital ekimosis) yang merupakan salah satu tanda klinis dari
fraktur basis cranii fossa anterior.

Fossa cranii media


terdiri dari bagian medial yang dibentuk oleh corpus os sphenoidalis dan bagian
lateral yang luas membentuk cekungan kanan dan kiri yang menampung lobus
temporalis cerebri. Di anterior dibatasi oleh ala minor os sphenoidalis dan terdapat
canalis opticus yang dilalui oleh n.opticus dan a.oftalmica, sementara bagian posterior
dibatasi oleh batas atas pars petrosa os temporal. Dilateral terdapat pars squamous pars
os temporal.
Fissura orbitalis superior, yang merupakan celah antara ala mayor dan minor os
sphenoidalis dilalui oleh n. lacrimalis, n.frontale, n.trochlearis, n, occulomotorius dan n.
abducens.
Fraktur pada basis cranii fossa media sering terjadi, karena daerah ini merupakan tempat
yang paling lemah dari basis cranii. Secara anatomi kelemahan ini disebabkan oleh
banyak nya foramen dan canalis di daerah ini. Cavum timpani dan sinus sphenoidalis
merupakan daerah yang paling sering terkena cedera. Bocornya CSF dan keluarnya darah
dari canalis acusticus externus sering terjadi (otorrhea). N. craniais VII dan VIII dapat
cedera pada saat terjadi cedera pada pars perrosus os temporal. N. cranialis III, IV dan VI
dapat cedera bila dinding lateral sinus cavernosus robek.

Fossa cranii posterior


menampung otak otak belakang, yaitu cerebellum, pons dan medulla oblongata.
Di anterior fossa di batasi oleh pinggi superior pars petrosa os temporal dab di posterior
dibatasi oleh permukaan dalam pars squamosa os occipital. Dasar fossa cranii posterior
dibentuk oleh pars basilaris, condylaris, dan squamosa os occipital dan pars mastoiddeus
os temporal.
Foramen magnum menempati daerah pusat dari dasar fossa dan dilalui oleh medulla
oblongata dengan meningens yang meliputinya, pars spinalis assendens n. accessories
dan kedua a.vertebralis.
Pada fraktur fossa cranii posterior darah dapat merembes ke tengkuk di bawah otot otot
postvertebralis. Beberapa hari kemudian, darah ditemukan dan muncul di otot otot
trigonu posterior, dekat prosesus mastoideus. Membrane mukosa atap nasofaring dapat
robek, dan darah mengalir keluar. Pada fraktur yang mengenai foramen jugularis n.X, X
dan XI dapat cedera.

b. Tanda-tanda fraktur basis cranii di fossa anterior, medial, posterior


Fraktur fossa anterior
Darah keluar beserta likuor serebrospinal dari hidung atau kedua mata dikelilingi
lingkaran biru (Brill Hematoma atau Raccons Eyes), rusaknya Nervus
Olfactorius sehingga terjadi hyposmia sampai anosmia.
Fraktur fossa media
Darah keluar beserta likuor serebrospinal dari telinga. Fraktur memecahkan arteri
carotis interna yang berjalan di dalam sinus cavernosus sehingga terjadi hubungan
antara darah arteri dan darah vena.
Fraktur fossa posterior
Tampak warna kebiru-biruan di atas mastoid. Getaran fraktur dapat melintas
foramen magnum dan merusak medula oblongata sehingga penderita dapat mati
seketika.

4. Perbedaan Ottorhea, Ottorhagia, Rhinorrea


a. Otorrhea adalah keluarnya cairan dari liang telinga yang dapat bersifat:
Encer/serosa jika berasal dari telinga luar
Mukoid jika berasal dari telinga tengah
Mengandung darah (serosanguinolen), misalnya jika terjadi meningitis bullosa
pada telinga luar
Telinga berair (otore) adalah keluarnya sekret dari liang telinga. Sekret yang keluar
bisa berupa darah, serumen telinga, pus, atau cairan lain dari liang telinga. Jenis
cairan yang keluar bisa serosa, mukoid, ataupun purulen.
b. Rinorea berasal dari bahasa yunani rhinos yaitu hidung dan -rrhea yang
berarti cairan. Rinore atau hidung berair secara umum dapat diartikan sebagai
keluarnya cairan dari hidung yang salah satunya disebabkan oleh adanya suatu
proses inflamasi atau iritasi. Cairan yang keluar dapat berwarna jernih, hijau
ataupun coklat.
(referat Kepaniteraan Klinik Ilmu Penyakit THT FK Wijaya Kusuma Suraabaya
2015: Putu Ngurah Aeland Prilaksana K. Universitas Wijaya Kusuma Surabaya)
c. Othorragia adalah perdarahan dari telinga atau keluarmya darah dari dalam telinga
5. Trias Crushing
Trias Chusing adalah tampilan klasik pada peningkatan TIK yang disebabkan
oleh perdarahan intrakranial. Tiga gejala Chusings antara lain adanya hipertensi,
bradikardi, dan depresi pernafasan. Hal ini terjadi pada pasien dengan peningkatan
TIK yang sudah berlangsung lama dan jatuh pada kondisi gawat darurat. Trias
Chusings dapat menyebabkan defisit neurologis setempat yang dapat berkembang
menjadi massa atau herniasi.
6. Perbedaan Eksoftalmus, Ptosis, Lagoftalmus
a. Eksoftalmus adalah mata yang menonjol keluar.
b. Ptosis adalah kelopak mata yang sukar terangkat atau kelopak seperti terjatuh
c. Lagoftalmus adalah kelopak mata yang tidak dapat menutup sempurna.

7. Cara Pemeriksaan Bulbu Cavernosus Refleks


Cara Pemeriksaan Bulbu Cavernosus Refleks suatu reflex yang ditandai dengan
kontraksi dari otot bulbospongiosus ( otot spingter ani ) ketika dorsum penis ditarik atau
glans penis dikompresi. Juga disebut refleks penis.
Bulbo

Cavernosus

Refleks

atau

BCR

adalah

salah satu

cara

untuk

mengetahui apakah seseorang menderita dari shock spinal. Refleks ini merupakan refleks
polysynaptic yang berguna selain untuk mengetahui adanya syok spinal juga
memperoleh informasi tentang adanya cedera sumsum tulang belakang (SCI). Tes ini
melibatkan pemantauan kontraksi sfingter anal sebagai respon terhadap gerakan
meremas pada glans penis atau tertariknya kateter Foley. Refleks ini dimediasi oleh
syaraf tulang belakang S1-S4. Tidak adanya refleks tanpa trauma sumsum tulang
belakang sakral menunjukkan syok spinal. Biasanya iniadalah salah satu refleks pertama
yang kembali setelah syok spinal. Tidak adanya fungsi motorik dan fungsi sensorik
setelah refleks telah kembali menunjukkan adanya cidera spinal yang lengkap. Tidak
adanya refleks ini dalam kasus dimana syok tulang belakang tidak dicurigai dapat
menunjukkan lesi atau cedera medullaris konus atau akar saraf sakral. Bulbokavernosus
adalah istilah awal untuk m.bulbospongiosus, sehingga refleks ini seharusnya disebut
"Bulbospongiosus refleks".
Jika refleks telah kembali tapi masih ada kurangnya fungsi sensorik dan
motorik maka ini hanya menunjukkan Spinal Cord Injury lengkap. Dalam hal ini tidak
mungkin bahwa fungsi neurologis penting yang pernah akan kembali. Jika syok spinal
tidak terlibat belum ada tidak adanya refleks ini maka bisa mengindikasikan cedera akar
saraf sakral. Nama lain untuk bulbokavernosus refleks Bulbospongiosus refleks. Hal ini
juga dapat diuji secara electrophysiologik melalui ransangan listrik pada penis dan

rekaman dari kontraksi anus. Tes ini biasanya dilakukan untuk mengkonfirmasi jika ada
motor

atau

fungsi

sensori

dari

akarsakral

dan

di

medullaris

konus.

Syok spinal biasanya berlangsung empat puluh delapan jam dan pengakhiran
shock spinal sinyal itu datang belakang bulbokavernosus refleks. Tetapi harus diingat
bahwa shock spinal tidak diamati pada cedera yang terjadi di bawah level injurynya.
Karena

ini

tidak menyebabkan

shock

spinal

sehingga

tidak

adanya

refleks

bulbokavernosus menunjukkanadanya cedera cauda equina atau cedera conus medullaris.

8. Klasifikasi Diffuse injury dan Kelainannya


Klasifikasi Diffuse Brain Injury menurut studi TCDB
Derajat I

: Tidak tampak kelainan patologis intrakranial pada CT scan

Derajat II

: Tidak tampak pendesakan sisterna mesensefalik, dengan midline shift


0-5 mm dan tampak lesi dengan densitas tinggi atau densitas campuran
dengan volume < 25 cc (termasuk fragmen fraktur dan benda asing)

Derajat III

: Sisterna mesensefalik terdesak atau tidak tampak, dengan atau tanpa


midline shift 0-5 mm dan atau tampak lesi dengan densitas tinggi atau
densitas campuran dengan volume < 25 cc

Derajat IV

: Midline shift >5 mm, dengan atau tanpa lesi dengan densitas tinggi
atau densitas campuran dengan volume < 25 cc

Diffuse axonal injurydibagi atas tiga derajat, yaitu : (Graham DI, McIntosh TK,
1996).

Derajat satu kelainan terbatas secara histologik yaitu kerusakan akson


sepanjang substansia alba tanpa penekanan fokal pada corpus callosum

maupun batang otak.


Derajat dua bila selain terdapat distribusi luas dari kerusakan aksonal, juga

terdapat lesi fokal pada corpus callosum.


Derajat tiga ditandai dengan kerusakan difus akson disertai dengan lesi fokal

pada cospus callosum dan batang otak.


9. Klasifikasi Hernia Serebral
a) ` Supratentorial herniasi
1. Uncal
Pada herniasi uncal, sebuah subtipe umum herniasi transtentorial,
bagian terdalam dari lobus tempral, dapat ditekan begitu banyak sehingga
terjadi oleh tentorium dan memberikan tekanan pada batang otak, terutama
otak tengah. Tentorium jaringan dapat dilucuti dari korteks otak dalam
proses yang disebut decortication. Uncus dapat menekan saraf kranial III,
dapat mempengaruhi parasimpatis kepada mata disisi dari saraf yang
terkena, menyebabkan pupil mata terpengaruh untuk melebar dan
mengerut gagal dalam merespon terhadap cahaya sebagaimana mestinya.

Pelebaran pupil sering mendahului terkena kompresi saraf kranial III (serat
parasimpatis adalah radial terletak diserat eferen somatik umum di CNIII),
yang merupakan penyimpangan dari mata ke bawah dan keluar posisi
karena hilangnya persarafan untuk semua pergerakan otot mata kecuali
untuk rektus lateral (diinervasi oleh VI saraf kranial) dan oblik superior
(diinervasi oleh saraf kranial IV). Gejala terjadi dalam urutan ini karena
serat parasimpatis eksentrik mengelilingi serat motor dari CNIII dan
karenanya yang pertama di kompresi.
2. Central (transtentorial)
Pada herniasi sentral diencephalon dan bagian lobus temporal dari kedua
belahan otak ditekan melalui lekukan di cerebelli tentorium. Herniasi
transtentorial dapat terjadi saat otak bergerak baik atas atau bawah
diseluruh tentorium, yang disebut naik dan turun herniasi transtentorial
masing, namun turun heniasi jauh lebih umum.
3. Cingulate (subfalcine)
Pada herniasi cingulata, bagian terdalam dari lobus frontalis adalah turun
dibawah bagian dari falx serebri, duramater di bagian atas kepala antara
dua belahan otak. Cingulate herniasi dapat disebabkan ketika salah satu
belahan membengkak dan mendorong cingulate gyrus oleh falx serebri.
4. Transcalvarial
Pada herniasi ini, otak meremas melalui fraktur atau situs bedah dalam
tengkorak. Juga disebut herniasi eksternal, jenis herniasi ini mungkin
terjadi selama kraniotomi.
b) Infratentorial herniasi
1. Upward (upward cerebellar or upward transtentorial)
Herniasi upward atau herniasi keatas, yaitu terjadi akibat tekanan pada
fossa posterior dapat menyebabkan otak kecil untuk naik melalui
pembukaan tentorial diatas, atau herniasi cerebellar. Otak tengah didorong
melalui takik tentorial. Hal ini juga mendorong otak tengah ke bawah.
2. Herniasi Tonsillar

Pada herniasi tonsillar atau herniasi ke bawah atau coning, amandel


cerebral bergerak ke bawah melalui foramen magnum mungkin
menyebabkan kompresi batang otak yang lebih rendah dan saraf tulang
belakang leher atas, ketika mereka melalui foramen magnum. Peningkatan
tekanan pada batang otak bisa mengakibatkan disfungsi pusat di otak yang
bertanggung jawab untuk mengendalikan fungsi pernafasan dan jantung.
10. Fase Interval
Yaitu adanya fase sadar diantara 2 fase tidak sadar karena bertambahnya
volume darah.
11. Pemeriksaan Shifting dulness
Pemeriksaan pekak alih (shifting dullness). Prinsipnya adalah cairan bebas akan
berpindah ke bagian abdomenterendah. Pasien tidur terlentang, lakukan perkusi
dan tandai peralihansuara timpani ke redup pada kedua sisi. Lalu pasien diminta tidur
miringp a d a

satu

sisi,

lakukan

perkusi

lagi,

tandai

tempat

p e r a l i h a n s u a r a timpani ke redup maka akan tampak adanya peralihan suara redup.

12. Pemeriksaan Nyeri Sumbu


Nyeri sumbu adalah rasa nyeri yang timbul apabila tulang itu ditekan dari
ujung ke ujung.
13. Perbedaan fraktur colles dan smith
Fraktur Colles adalah fraktur radius bagian distal (sampai 1 inchi dari ujung distal)
dengan angulasi ke posterior, dislokasi ke posterior, dan deviasi fragmen distal ke
radial; dapat bersifat kominutiva dan dapat disertai fraktur prosesusstiloid ulna.

Dislokasi ini menyebabkan bentuk lengan bawah dan tangan bila dilihat darisamping
menyerupai bentuk garpu ( dinner-fork deformity). Abraham Colles adalah orangyang
pertama kali mendeskripsikan fraktur radius distalis pada tahun 1814 dan
sekarangdikenal dengan nama fraktur Colles (Armis, 2000). Cedera yang
digambarkan oleh Abraham Colles pada tahun 1814 adalah fraktur melintang pada
radius tepat di atas pergelangan tangan, dengan pergeseran dorsal fragmen distal.
Sejak saat itu frakturjenis ini diberi nama sebagai fraktur Colles sesuai dengan nama
Abraham Colles. Biasanya penderita jatuh terpeleset sedang tangan berusaha menahan
badan dalam posisi terbuka dan pronasi. Gaya akan diteruskan ke daerah metafisis
radius distal yang akanmenyebabkan patah radius 1/3 distal di mana garis patah
berjarak 2 cm dari permukaan persendian pergelangan tangan.
Fraktur Colles adalah Deformitas pada fraktur ini berbentuk seperti sendok
makan (dinner fork deformity). Pasien terjatuh dalam keadaan tangan terbuka dan
pronasi, tubuh beserta lengan berputar ke ke dalam (endorotasi). Tangan terbuka yang
terfiksasi di tanah berputar keluar (eksorotasi/supinasi).
Manifestasi Klinis
o Fraktur metafisis distal radius dengan jarak _+ 2,5 cm dari permukaan sendi distal
radius
o Dislokasi fragmen distalnya ke arah posterior/dorsal
o Subluksasi sendi radioulnar distal
o Avulsi prosesus stiloideus ulna.
Penatalaksanaan

Pada fraktur Colles tanpa dislokasi hanya diperlukan imobilisasi dengan pemasangan
gips sirkular di bawah siku selama 4 minggu. Bila disertai dislokasi diperlukan
tindakan reposisi tertutup. Dilakukan dorsofleksi fragmen distal, traksi kemudian
posisi tangan volar fleksi, deviasi ulna (untuk mengoreksi deviasi radial) dan diputar
ke arah pronasio (untuk mengoreksi supinasi). Imobilisasi dilakukan selama 4 - 6
minggu.
-Fraktur Smith
Fraktur Smith merupakan fraktur dislokasi ke arah anterior (volar), karena itu sering
disebut reverse Colles fracture. Fraktur ini biasa terjadi pada orang muda. Pasien jatuh
dengan tangan menahan badan sedang posisi tangan dalam keadaan volar fleksi pada
pergelangan tangan dan pronasi. Garis patahan biasanya transversal, kadang-kadang
intraartikular.
Manifestasi Klinis
Penonjolan dorsal fragmen proksimal, fragmen distal di sisi volar pergelangan, dan
deviasi ke radial (garden spade deformity).
Penatalaksanaan
Dilakukan reposisi dengan posisi tangan diletakkan dalam posisi dorsofleksi ringan,
deviasi ulnar, dan supinasi maksimal (kebalikan posisi Colles). Lalu diimobilisasi
dengan gips di atas siku selama 4 - 6 minggu.

14. Fraktur Epifisis

Fraktur epifisis merupakan suatu fraktur tersendiri dan di bagi dalam :


(1) Fraktur Avulsi akibat tarikan ligamen
(2) fraktur kompressi yang bersifat komunitif
(3) Fraktur osteokondral (bergeser).
Fraktur pada anak-anak berbeda dengan orang dewasa ,karena adanya
perbedaan anatomi, biomekanik, dan fisiologi tulang.
Lempeng epifisis merupakan suatu diskus tulang rawan yang terletak diantara
epifisis dan metafisis. Fraktur lempeng epifisis merupakan 1/3 dari seluruh fraktur
pada anak-anak. Tulang rawan lempeng epifisis lebih lemah daripada tulang lain.
Daerah yang paling lemah dari lempeng epifisis adalah zona transformasi tulang
rawan pada daerah hipertrofi dimana biasanya terjadi garis fraktur disebabkan oleh
meningkatnya aktfifitas metabolik dan berkurangannya suplai darah
Periosteum pada anak-anak lebih tebal daripada orang dewasa, yang
memungkinkan penyembuhan tulang pada anak anak lebih cepat dibandingkan pada
orang dewasa. Pada pasien fraktur epifisis digunakan klasifikasi salter-Harris untuk
membantu dalam menegakan diagnosa, penatalaksanaan dan prognosis pada pasien
fraktur.

Klasifikasi

Banyak klasifikasi fraktur lempeng epifisis antara lain menurut Salter-Harris,


Polland, Aitken, Weber, Rang, Ogend. Tapi klasifikasi menurut Salter-Harris yang paling
mudah dan praktis serta memenuhi syarat untuk terapi dan prognosis.
Klasifikasi menurut Salter-Harris merupakan klasifikasi yang dianut dan dibagi dalam
lima tipe :
1. Tipe I
Terjadi pemisahan total lempeng epifisis tanpa adanya fraktur pada tulang, sel-sel
pertumbuhan lempeng epifisis masih melekat pada epifisis. Fraktur ini meliputi zona
hipertrofi dan zona kalsifikasi. Fraktur ini terjadi oleh karena adanya

shearing force dan sering terjadi pada bayi baru lahir dan pada anak-anak yang lebih
muda.

2. Tipe II
Merupakan jenis fraktur yang sering ditemukan. Garis fraktur melalui
sepanjang lempeng epifisis dan membelok ke metafisis dan akan membentuk suatu
fragmen metafisis yang berbentuk segitiga yang disebut dengan tanda ThurstonHolland. Sel-sel pertumbuhan pada lempeng epifisis juga masih melekat. Trauma
yang menghasilkan jenis fraktur ini biasanya terjadi karena trauma shearing force dan
membengkok dan umumnya terjadi pada anak-anak yang lebih tua. Periosteum
mengalami robekan pada daerah konveks tetapi begitu sulit kecuali bila reposisi
terlambat harus dilakukan tindakan operasi.

Fraktur salter haris tipe II


distal tibia

3. Tipe III

Fraktur salter haris tipe II pada

Fraktur lempeng epifisis tipe III merupakan fraktur intra-artikuler. Garis

fraktur mulai permukaan sendi melewati lempeng epifisis kemudian sepanjang garis
lempeng epifisis. Jenis ini bersifat intra-artikuler dan biasanya ditemukan pada epifisis
tibia distal.

Fraktur salter haris tipe III

Fraktur salter haris tipe III pada distal tibia

4. Tipe IV
Fraktur tipe IV juga merupakan fraktur intra-artikuler yang melalui sendi
memotong epifisis serta seluruh lapisan lempeng epifisis dan berlanjut pada sebagian
metafisis. Jenis fraktur ini misalnya fraktur kondilus lateralis humeri pada anak-anak.

fraktur salter Haris tipe IV

fraktur salter Haris tipe IV distal tibia

5. Tipe V
Fraktur tipe V merupakan fraktur akibat hancurnya epifisis yang diteruskan. Pada
lempeng epifisis. Biasanya terjadi pada daerah sendi penopang badan yaitu sendi
pergelangan kaki dan sendi lutut. Diagnosis sulit karena secara radiologik tidak dapat
dilihat.

Derajat fraktur epifisis


Tipe I
Menyebabkan pemisahan melalui lempeng epifisis

sebagian epifisis

terpisah dari metafisis. Tidak ada tulang yang fraktur dari epifisis atau
metafisis. Garis pembelahan berjalan melalui zona hipertrofi dari fisis, dengan
pertumbuhan sel yang tersisa di epifisis, dalam kelanjutan dengan suplai darah

nutrisi.
Tipe II
75% dari jejas fisis. Garis fraktur berjalan melalui zona sel hipertrofik dari
fisis dan kemudian keluar melalui segmen tulang metafisis. Segmen tulang

metafisis disebut sebagai fragmen Thurston Holland.


Tipe III
Fraktur epifisis intraartikuler dengan ekstensi melalui lapisan sel hipertrofik

dari fisis.
Tipe IV
Fraktur Salter-Harris tipe IV berasal dari permukaan artikular, melintasi
epiphysis, meluas melalui penuh ketebalan fisis, dan keluar melalui segmen

metafisis.
Tipe V

Cedera ini paling sering terjadi di lutut atau pergelangan kaki dan merupakan
hasil dari cedera abduksi atau adduksi yang mengirimkan tekanan kompresi
yang mendalam di fisis. Hasil dari kompresi aksial ini akan menghancurkan
fisis dan khususnya melukai sel-sel di zona cadangan proliferasi.
15. Cara Pemeriksaan Logroll
Logroll adalah sebuah teknik yang digunakan untuk memiringkan klien yang
badannya harus setiap saat dijaga pada posisi lurus sejajar (seperti sebuah batang kayu).
Contohnya untuk klien yang mengalami cedera spinal. Asuhan yang benar harus
dilakukan untuk mencegah cedera tambahan. Teknik ini membutuhkan 2-5 orang
perawat. Untuk klien yang mengalami cedera servikal, seorang perawat harus
mempertahankan kepala dan leher klien tetap sejajar.
Pelaksanaan
a. Jelaskan kepada klien apa yang akan Anda lakukan, mengapa hal tersebut perlu
dilakukan, dan bagaimana klien dapat bekerja sama. Diskusikan bagaimana hasilnya
b.
c.
d.
-

akan digunakan untuk merencanakan perawatan dan pengobatan selanjutnya.


Cuci tangan dan observasi prosedur pengendalian infeksi lainnya yang sesuai
Beri privasi klien
Atur posisi Anda dan klien secara tepat sebelum melakukan perubahan posisi
Berdiri pada sisi tempat tidur yang sama, dan ambil jarak berdiri yang luas dengan

satu kaki berada di depan kaki lainnya


Letakkan lengan klien menyilang di dada.tindakan tersebut memastikan lengan tidak

akan cedera atau terperangkap di bawah tubuh saat tubuh dimiringkan


Condongkan tubuh Anda, dan fleksikan pinggul, lutut, dan pergelangan kaki Anda
Letakkan lengan Anda di bawah klien. Setiap anggota staf kemudian terbebani
daerah berat badan klien yang utama yang dipusatkan di antara lengan masing-

masing perawat
- Kencangkan otot gluteal, abdomen, tungkai, dan lengan Anda.
e. Tarik klien ke sisi tempat tidur

Seorang perawat memberi aba-aba, satu, dua, tiga, ya. Kemudian, pada
waktu yang bersamaan, seluruh anggota staf menarik klien ke sisi tempat
tidur dengan mengalihkan berat badan mereka ke kaki belakang.
Memindahkan klien secara bersamaan akan mempertahankan kesejajaran

tubuh klien.
Naikkan pagar tempat tidur pada sisi yang dekat dengan klien. Tindakan ini

mencegah klien jatuh saat berbaring begitu dekat dengan tepi tempat tidur
f. Pindah ke sisi tempat tidur yang lain, dan letakkan peralatan penyangga (bantal) untuk
klien saat dimiringkan. Bantal yang dibutuhkan 2-4 (tergantung pada ukuran postur
klien).
- Letakkan bantal pada tempat yang akan menyangga kepala klien setelah klien
dimiringkan. Bantal mencegah fleksi lateral pada leher dan memastikan spinal
-

servikal sejajar.
Letakkan bantal di antara tungkai klien untuk menyangga tungkai bagian atas
saat klien dimiringkan. Bantal ini mencegah adduksi tungkai bagian atas dan

menjaga kedua tungkai paralel dan sejajar.


Letakan bantal di belakang punggung klien mulai dari bahu/pundak dan satu
bantal di belakang pantat klien. Bantal ini untuk memfiksasi punggung agar

tetap miring dan menjaga punggung tetap sejajar.


g. Gulingkan dan atur posisi klien agar sejajar dengan benar.
- Setiap perawat memfleksikan pinggul, lutut, dan pergelangan kaki mereka
-

serta mengambil jarak berdiri yang luas dengan satu kaki di depan.
Setiap perawat menjangkau klien dan meletakkan tangan ke sisi lateral klien
yang berseberangan dengan perawat. Posisi ini memusatkan daerah berat

badan klien yang utama di antara lengan setiap perawat.


Seorang perawat memberi aba-aba, satu, dua, tiga ya. Kemudian, pada

waktu yang bersamaan, semua perawat menggulingkan klien ke posisi lateral


Sangga kepala, punggung, dan ekstremitas atas dan bawah klien dengan bantal
Naikkan pagar tempat tidur dan letakkan bel panggil pada tempat yang
terjangkau klien

Variasi: Menggunakan Seprai Pemindah

Gunakan seprai pemindah untuk memfasilitasi proses logroll. Pertama,


berdiri dengan perawat yang lain di sisi tempat tidur yang sama. Ambil jarak
berdiri yang luas dengan satu kaki di depan, dan genggaman sebagian seprai
yang melipat atau tepi seprai yang digulung. Dengan aba-aba, tarik klien ke

arah kedua perawat


Sebelum memiringkan klien, letakkan bantal penyangga untuk kepala dan
tungkai, seperti yang dijelaskan pada tahap 6. Bantal ini akan membantu
mempertahankan kesejajaran klien saat dimiringkan. Kemudian, pergilah ke
sisi tempat tidur yang lain (yang terjauh dari klien), dan ambil jarak berdiri
yang stabil. Jangkau klien, dan genggam sisi terjauh dari seprai pemindah
dan gulingkan klien menghadap ke Anda. Perawat kedua (di belakang klien)
membantu memiringan klien dan memberikan bantal penyangga untuk
memastikan kesejajaran tubuh yang baik pada posisi lateral.

Prosedur Tindakan
a. Cuci tangan Anda
b. Kaji dan identifikasi pasien (dengan memeriksa gelang pasien), jelaskan prosedur
c.
d.
h.
i.
e.

(menggunakan istilah yang sederhana dan menunjukkan manfaat)


Jaga privasi
Posisikan tempat tidur
Tempat tidur harus dalam posisi datar pada ketinggian kerja yang nyaman
Turunkan bedrel pada sisi tubuh di mana Anda bekerja.
Posisikan diri Anda dengan kaki terpisah dan lutut menekuk dekat dengan sisi tempat

tidur
f. Lipat lengan pasien di dadanya
g. Tempatkan tangan Anda di bawah pasien sehingga sebagian besar dari berat badan
pasien berpusat di antara lengan Anda. Lengan dari salah satu perawat harus
mendukung kepala dan leher pasien

h. Pada hitungan ketiga, pindahkan pasien ke sisi tempat tidur, ayun mundur tumit Anda
i.
j.
k.
l.
m.
n.
o.

dan jaga tubuh pasien dalam keselarasan yang benar


Pasang rel di sisi tempat tidur
Pindah ke sisi lain tempat tidur
Tempatkan bantal di bawah kepala pasien dan satu lagi di antara kedua kakinya
Posisikan lengan di dekat pasien ke arah Anda
Pegang ujung tubuh pasien dengan tangan Anda mulai dari bahu hingga paha
Pada hitungan ketiga, roll pasien ke posisi lateral, ayun mundur ke tumit Anda.
Tempatkan bantal di depan dan di belakang badan pasien untuk mendukung

p.
q.
r.
s.
t.

keselarasan dalam posisi lateral


Berikan kenyamanan dan keselamatan pasien
Posisikan bel panggilan
Tempatkan barang-barang pribadi pasien dalam jarak yang mudah di jangkau
Pastikan bedrel terpasang dan aman
Dokumentasikan yang sesuai

16. Laki-laki 50 tahun dengan ileus obstruksi dehidrasi berat panas 39O C BB=50 kg
tatalaksana rehidrasi dan tatalaksana pasien.
Jawab:
Rumatan
: 2 cc / KgBB/ Jam
: 2 X 50
: 100cc/jam
: 100 X 24
: 2400
Dehidrasi
Berat : 8% X BB (gr)
:8% X 50.000
:4000

Suhu
: x Normal (37c) X 12,5% X Rumatan
: (39 37 ) X 12,5% X 2400
: (2) X 12,5
: 600

6 jam pertama : (4000+600) + 2400


: 3500cc
18 jam ke-2 : (4000+600) + 2400
: 3500cc
Pemberian Tetesan 6 jam pertama : 3500cc X 15 : 6
= 52500/6 jam
= 8750 / jam
= 145 tetes/ menit
Pemberian Tetesan 18 jam ke II = 3500cc X 15 : 18jam
= 52500/18
= 2916/jam
= 48 tetes/menit
17. Bb= 25 kg dehidrasi sedang panas 38O C pemberian cairan bagaimana?
Jawab :
Rumatan

BB 10 kg 1 = 10 X 100cc
= 1000
BB 10kg II = 10 X 50cc
= 500
BB 5kg III = 5 X 20cc
= 100
Total Rumatan = 1600
Dehidrasi
Sedang: 10% X BB (gr)
: 10% X 25000
: 2.500
Pemberian Cairan
6 jam I : X (rumatan+Koreksi)
= X (1600+(2500+200))
= X 4300
= 2150
Tetesan = 2150 X 15cc : 6 Jam
= 32250tetes/6jam
= 5375tetes/jam
= 90 tetes/menit
18 jam ke II : X (Rumatan + Koreksi)
= X (1600+(2500+200))
= X 4300
= 2150
Tetesan
= 2150X 15cc/18jam
= 32250/18jam
= 1792/18jam
= 30 tetes / menit

Suhu
: (x N) X 12,5% x Rumatan
: (38 37) X 12,5% X Rumatan
: 1 X 12,5% X 1600
: 200