Anda di halaman 1dari 11

MAKALAH

LATIHAN FISIK KEBUGARAN LANSIA

Disusun Oleh :

1.
2.
3.
4.
5.
6.

Siti Fadilah
Endah Yuliati
Erna Eka Puspita
Fitri Dwi Afitasari
Iin Oktaviani
Adha Bayu Nugroho

(1211B0050)
(1211B0019)
(1211B0021)
(1211B0023)
(1211B0030)
(1211B003)

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN NERS


SURYA MITRA HUSADA KEDIRI
2015

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami ucapkan kehadirat Allah SWT yang telah


memberikan kesehatan sehingga sampai saat ini kami dapat menyusun
dan menyelesaikan tugas dari mata kuliah KOMUNITAS II. Penulisan
Makalah ini merupakan tugas bagi Mahasiswa Stikes Surya Mitra Husada
khususnya untuk mahasiswa S1 keperawatan.
Pada kesempatan ini kami mengucapkan terima kasih yang
sedalamdalamnya kepada Dosen yang membimbing dan teman-teman
yang telah turut serta memberikan saran maupun kritik yang sangat
bermanfaat dalam penyusunan makalah ini.
Penulis sangat menyadari bahwa pada penulisan makalah ini masih
memiliki kekurangan. Oleh karena itu, penulis sangat mengharapkan kritik
dan saran yang sifatnya membangun dari pembaca untuk perbaikan
makalah ini. Akhir kata, kami berharap tugas ini bisa memberikan manfaat
bagi kita semua.

Penyusun

BAB 1
PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG
Dengan meningkatnya ilmu pengetahuan dan tehnologi khususnya di bidang
pendidikan dan kesehatan mengakibatkan terjadinya penurunan angka kematian
sehingga usia manusia lanjut usia meningkat. Untuk membantu mempertahankan
kebugaran jasmani bagi lansia perlu di upayakan cara agar lansia tetap mempunyai
kebugaran atau kesehatan jasmani yang baik supaya tidak menjadi beban bagi
keluarganya.
Penuaan adalah proses biologis normal pada manusia meliputi perubahan yang
berangsur-angsur, mulai dari struktur, fungsi, dan toleransi tubuh terhadap stres
lingkungan. Efektifitas berbagai fungsi sisiologik tubuh akan mulai menurun pada
usia 30-an dan akan terlihat semakin jelas pada usia 55-60 tahun. Semakin
bertambahnya usia, fungsi organ tubuh akansemakin menurun baik karena faktor
alamiah maupun karena penyakit, hal tersebut tentunya berdampak dalam berbagai
aspek kehidupan, baik sosisal, ekonomi, dan kesehatan.
Salah satu upaya prefentif yang dilakukan untuk meminimalisir permasalahan
khusus pada lansia adalah dengan tetap menjaga pola hidup aktif melalui olahraga.
Olah raga yang dilakukan dengan aturan yang sesuai akan memberi manfaat bagi
lansia salah satunya adalah menjaga tingkat kebugaran jasmani tetap baik sesuai
dengan usia.
Latihan olahraga bagi lansia bertujuan untuk meningkatkan kebugaran
jasmani. Untuk memperoleh kebugaran jasmani yang baik, harus melatih semua
komponen dasar kebugaran jasmani yang meliputi ketahanan jantung,peredaran darah
dan pernafasan, kekuatan otot, ketahanan otot serta kelenturan tubuh. Dengan adanya
proses penuaan menyebabkan adanya kemunduran prestasi kerja dan penurunan
kapasitas fisik seseorang, untuk mempertahankan agar kondisi kebugaran jasmani
maka di perlukan olahraga.
Aktifitas fisik atau olahraga merupakan media terbukan yang dapat
dimanfaatkan oleh lansia sesuai dengan kemampuan, kesenangan, tujuan dan
kesempatan yang dimiliki oleh setiap orang. Latihan olahraga pada lamsia harus
disesuaikan dengan kemampuan individu masing-masing berbasarkan kemampuan
fisik, kebutuhan, dan tujuan melakukan aktivitas ilahraga tersebut.

B. RUMUSAN MASALAH
Dari latarbelakang di atas, dapat dirumuskan masalah-masalah sebagai berikut :
1. Tindakan apa saja yang dapat dilakukan untuk membantu pemeliharaan fisik
bagi lanjut usia?
2. Olahraga apa saja yang baik untuk lansia serta olahraga apa saja yang tidak
baik untuk lansia?
3. Manfaat apa saja yang dapat diperoleh bagi lansia dengan melakukan aktifitas
olagraga tersebut?
C. TUJUAN
Maka tujuan yang dapat disampaikan:
1. Tindakan yang dapat dilakukan untuk membantu pemeliharaan fisik bagi
lanjut usia
2. Olagraga yang baik untuk lansia serta olahraga yang tidak baik bagi lansia
3. Manfaat yang diperoleh dengan melakukan aktifitas olahraga bagi lanjut usia

BAB II
PEMBAHASAN

A. PENGERTIAN LANSIA
Lanjut usia adalah dimana seseorang mengalami pertambahan umur dengan
disertai penurunan fungsi fisik yang ditandai dengan penurunan masa otot serta
kekuatanya, dan penurunan fungsi otak.
Menurut ilmu gerontologia (ilmu mengenai usia lanjut) setiap orang memiliki
tiga macam umur: umur secara kronologis, biologos, dan psikologis.
1. Umur kronologis: umur yang dihitung dari jumlah tahun yang sudah dilewati
seseorang. Misalnya 50 tahun, 60 tahun, dan sebagainya.
2. Umur biologis: umur yang ditentukan berdasarkan kondisi tubuh.
3. Umur psikologis: umur yang diukur berdasarkan sejauh mana kemampuan
seseorang merasakan dan bertindak. Terjadi pada seseorang yang sudah
berusia 80 tahun.
B. KESEGARAN JASMANI
Kesegaran jasmani adalah kemampuan seseorang untuk melaksanakan tugas
sehari-hari tanpa mengalami kekelahan yang berarti dan masih memiliki cadangan
tenaga untuk menikmati waktu senggangnya denagn baik.
Untuk memperoleh kesegaran jasmani yang baik, harus melatif semua
komponen dasar kesegaran jasmani yang terdiri atas:
1. Ketahanan jantung, peredaran darah dan pernafasan
2. Kekuatan otot
3. Ketahanan otot dan kelenturan tubuh
C. OLAHRAGA PADA LANSIA
Olahraga bermanfaat untuk kesehatan jasmani maupun rohani.
Manfaat olahraga diantaranya melancarkan sirkulasi darah, memperkuat otot,
mencegah pengeroposan tulang, menurunkan tekanan darah, menurunkan kolesterol
jahat, dan menaikkan kolesterol baik. Sedangkan manfaat lain olahraga adalah
biasanya dapat menghilangkan sembelit, membuat tidur lebih nyeyak, serta
mengurangi depresi.
Pada umumnya orang lanjut usia dapat tetap berolahraga. Memang ada
beberapa penyakit yang mengharuskan penderita istirahat total di tempat tidur,
misalnya penyakit infark jantung akut.
Secara bertahap penderita akan dilatih mobilisasi dan kemudian akan dianjurkan
untuk berolahraga ringan.
D. OLAHRAGA ATAU LATIHAN FISIK YANG BAIK BAGI LANSIA

Beberapa contoh olahraga atau latihan fisik yang dapat dilakukan oleh lansia
untuk meningkatkan dan memelihara kebugaran, kesegaran, dan kelenturan fisiknya
adalh sebagai berikut:
1. Pekerjaan rumah dan berkebun
Kegiatan ini dapat memberikan suatu latihan yang dibutuhkan untuk
menjaga kesegaran jasmani. Dengan demikian tubuh kita akan mengeluargan
keringat.
2. Berjalan-jalan
Berjalan-jalan sangat baik untuk merenggangkan otot-otot kaki dan
bila jalanya makin lama makin cepat akan bermanfaat untuk daya tahan tubuh.
Jika melangkah dengan panjang dan mengayunkan lengan 10-20 kali, maka
dapat melenturkan tubuh.
3. Renang
Berenang memiliki banyak manfaat untuk kesehatan. Dengan berenang
seluruh tubuh bergerak, kelompok otot-otoy besar akan digunakan seperti otot
perut, otot lengan, pinggul. Pantat dan paha. Renang biasanya baik untuk
orang-orang yang menderita penyakit lemah otot atau kekuatan sendi juga
dapat melancarkan peredaran darah asalkan dilakukan secara teratur.
4. Bersepeda
Bersepeda baik bagi penderita rtritis, karena tidak menyentuh lantai
yang akan menyebabkan sakit pada sendi-sendinya. Bersepeda baik untuk
meningkatkan peregangan dan daya tahan. Kegiatan-kegiatan ini dapat
dilakukan sesuai kemampuan dan harus disertai latihan aerobik.
E. OLAHRAGA ATAU ATIVITAS FISIK YANG TIDAK BAIK BAGI LANSIA
1. Sit-up dengan kaki lurus
Cara-car sit-up yang dilakikan dengan kaki lurus dan lutut dupegang
dapat menyebabkan masalh pada punggung. Oleh karena itu sit-up cara klasik
ini menyebabkan otot liopsoas atau fleksor pada punggung (otot yang melekat
pada kolumna vertebralis dan femur) menanggung semua beban.
2. Meraih ibu jari kaki
Latihan-latihan ini selain tidak dapat mencapai tujuan, yaitu
mengecilkan perut, juga kurang baik dapat menyebabkan cidera.
3. Mengangkat kaki
Mengangkat kaki pada posisi tidur terlentang sampai kaki terangkat
kurang lebih 15 cm dari lantai, kemudian ditahan beberapa saat selama
mungkin. Akibatnya terjadi rotasi pelvis kedepan. Rotasi ini menyebabkan
gangguan dari punggung bagian bawah
4. Melengkungkan punggung

Gerakan hiperektensi ini banyak dilakukan dengan tujuan


merenggangkan otot agar otot perut menjadi lebih kuat. Hal ini kurang benar,
karena dengan melengkungan punggung tidak akan menguatkan otot peru,
melainkan persendian tulang punggung.
F. HAL YANG PERLU DIPERHATIKAN SAAT MELAKUKAN LATIHAN FISIK
Berikut ini adalah hal-hal yang perlu diperhatikan saat melakukan latihan fisik:
1. Komponen-komponen kesegaran jasmani yang dilatih meliputi ketahanan,
kelenturan, kekuatan otot, komposisi tubuh, keseimbangan dan kelincahan
gerak.
2. Selalu memerhatikan keselamtan/ menghindari cidera
3. Latihan dilakukan secara teratur dan tidak terlalu berat sesuai dengan
kemampuan
4. Latihan dalam bentuk permainan ringan sangat dianjurkan
5. Latihan dilakukan dengan dosis berjenjang atau dosis dinaikkan sedikit
demi sedikit
6. Hindari kompetisi dalam bentuk apapun
G. PERTIMBANGAN UNTUK LATIHAN FISIK
Berikut merupakan beberapa hal yang perlu diperhatikan secara medis, yaitu:
1.
2.
3.
4.
5.

Latihan dimulai dengan dosis berjenjang(naik perlahan-lahan)


Lakukan secara teratur dan tidak terlalu berat
Didahului dengan senam ringan dan jalan ringan serta regangan otot
Tidak boleh berhenti mendadak tetapi harus perlahan-lahan
Bila merasa tidak enak badan, jangan joggimg, demikian juga kalau sakit
atau tidur kurang dari 4 jam
6. Minum air putih yang banyak
H. MANFAAT AKTIVITAS FISIK BAGI LANSIA
1. Melancarkan sirkulasi darah dalam tubuh sehingga menurunkan tekanan
darah dan menghindari penyakit tekanan darah tinggi
2. Menurunkan kadar lemak dalam tubuh sehingga membantu mengurangi
berat badan yang berlebih dan terhindar dari obesitas
3. Menguatkan otot-otot tubuh sehingga otot tubuh menjadi lentur dan
terhindar dari penyakit rematik
4. Meningkatkan sistem kekebalan tubuh sehingga terhindar dari penyakitpenyakit yang menyerang kaum lansia
5. Mengurangi stres dan ketegangan pikiran
6. Latihan atau olahraga dengan intensitas sedang dapat memberikan
keuntungan bagi para lansia melalui berbagai hal, antara lain resiko
fraktur, dan proses mental

7. Latihan menahan beban yang intensif misalnya berjalan, adalah yang


paling aman, murah dan paling mudah serta sangat bermanfaat bagi
sebagian besar lansia

BAB III
PENUTUP
A. KESIMPULAN
Proses penuaan tentunya berdampak pada aspek kehidupan, baik ekonomi,
sosial, dan kesehatan. Akibat menurunya berbagai fungsi organ tubuh dapat
menimbulkan berbagai permasalahan kusus pada lansia. Dengan melakukan upaya
preventif, permasalahan khusus tersebut dapat diminimalisir, salah satunya dengan
melakukan kegiatan aktivitas fisik atau olahraga.
Olahraga atau latihan fisik yang dapat dilakukan oleh lansia untuk
meningkatkan dan memelihara kebugaran, kesegaran, dan kelenturan fisik, namun
tidak semua olahraga baik dilakukan oleh lansia, karena ada beberapa macam gerakan
yang dianggap membahayakan saat berolahraga.

Dengan demikian latihan fisik atau olahraga akan memberikan manfaat bagi
kesehata. Secara keseluruhan manfaat kesegaran jasmani bagi kelompok lansia, yaitu
dapat meringankan biaya pemeliharaan kesehatan, meningkatkan produktivitas, serta
mengangkat derajat dan martabat lansia.
B. SARAN
Dengan melakukan kegiatan fisik atau olahraga bagi lansia tentunya akan
memberikan manfaat khususnya bagi kesehatan. Kegiatan olahraga dapat memberikan
dampak positif apabila dilakukan secara teratur. Bagi lansia yang mengidap penyakit
sebaiknya konsultasi dulu dengan dokter, serta perlu untuk memperhatikan
kontradiksi latihan yang dilakukan seperti: adanya penyakit infeksi, hipertensi
maupun hipotensi.
Sedangkan untuk instruktur senam lansia, sebaiknya mulai meningkatkan
pengetahuannya dan lebih memperhatikan kondisi maupun keadaan para lansi.
Misalnya : mengetahui latihan/ hal-hal yang tidak baik diberikan kepada para lansia,
sehingga itu dapat meminimalisir hal-hal yang tidak kita inginkan.

DAFTAR PUSTAKA
Darmojo, R. Boedhi. 2004. Buku Ajar Geriatric, Ilmu Kesehatan Usia Lnjut, Edisi 3.
Jakarta : FKUI
Depkes RI, 2003. Pedoman Pembinaan Ksehatan Usia Lanjut bagi Petugas Kesehatan.
Depkes: Jakarta
Nugroho, Wahyudi, 2008. Keperawatan Gerontik dan Geriatrik. Edisi ke-3. Jakarta:
EGC
Stanlley, Mickey. 2006. Buku Ajar Keperawatan Gerontik, Edisi 2. Jakarta: EGC