Anda di halaman 1dari 15

RESUME

I. HAK AZASI MANUSIA DALAM TRANSISI POLITIK


1. TRANSISI POLITIK MENUJU DEMOKRASI
A.

Dari Otoritarianisme Ke Demokrasi : Kemunculan Negara-Negara


Demokrasi Baru
Otoriter dan totaliter adalah suatu ideologi negara yang kekuasaan tertingginya

dipegang oleh militer sehingga muncullah diktator. Negara-negara yang tadinya


otoriter, lama kelamaan berubah menjadi demokrasi dikarenakan oleh kegerahan
masyarakatnya yang ditindas.
Demokrasi adalah suatu ideologi negara yang berasal, dari, dan untuk rakyat.
Merupakan pengharapan baru bagi pemimpin-pemimpin negara yang memakai paham
demokrasi, antara lain : Yunani, Spanyol, Argentina, Chile, Brazil, Uruguay, Polandia,
Jerman Timur, Hongaria, Afrika Selatan, dan lain sebagainya. Untuk memajukan
negara yang sudah demokrasi maka tidak terlepas dari rekonsiliasi dengan masa
lampau negaranya yang berupa pelanggaran HAM.
Menurut Samuel P. Huntington, negara yang otoriter dulunya berubah menjadi
demokrasi adalah lebih dari 40 (empat puluh) negara. Adapun perubahan tersebut
dengan cara, antara lain :

Ada perubahan dengan cara yang signifikan;

Penguatan kelompok reformis yang mengambil inisiatif untuk mendorong transisi;

Negosiasi dengan kelompok oposisi; dan

Intervensi Amerika Serikat sebagai negara adi kuasa.


Menurut Anthony Giddens fungsi pemerintah dalam hal transisi, antara lain :

Menyediakan sarana untuk kepentingan-kepentingan yang beragam;

Menawarkan sebuah forum untuk rekonsiliasi kepentingan-kepentingan yang saling


bersaing;

Menciptakan dan melindungi ruang publik yang terbuka, dimana debat bebas
mengenai isu-isu kebijakan bisa terus dilanjutkan;

Menyediakan beragam hal untuk memenuhi kebutuhan warga negara, termasuk


bentuk-bentuk keamanan dan kesejahteraan yang kolektif;

Mengatur pasaar menurut kepentingan publik, dan menjaga persaingan pasar ketika
monopoli mengancam;

Menjaga keamanan sosial melalui kontrol sarana kekerasan dan melalui penetapan
kebijakan;

Mendukung perkembangan sumber daya manusia melalui peran utamanya dalam


sistem pendidikan;

Menopang sistem hukum yang efektif;


Memainkan peran ekonomis secara langsung, sebagai pemberi kerja dalam
intervensi makro maupun mikro ekonomi, plus penyediaan infrastruktur;

Membudayakan masyarakat pemerintah merefleksikan nilai dan norma yang


berlaku secara luas, tetapi juga bisa membantu membentuk nilai dan norma tersebut,
dalam sistem pendidikan dan sistem-sistem lainnya; dan

Mendorong aliansi regional dan transnasional, serta sasaran-sasaran global.


Negara totaliter bukan sekedar hanya mengontrol kehidupan masyarakat,
mempertahankan kekuasaan sebuah elit politik, juga bukan sekedar rezim seorang
diktator yang haus kuasa, tetapi juga sebuah sistem politik yang melebihi bentuk
kekuasaan negara yang mengontrol, menguasai, dan memobilisasi segala segi
kehidupan masyarakat.

Ada 2 (dua) rezim totaliter yang dikenal pada abad ini, yaitu : pemerintahan
Nasional Sosialisme (NAZI), Adolf Hitler (1933-1945) di Jerman; dan kekuasaan
Bolshevisme Soviet di bawah kepemimpinan Jossif W. Stalin (1922-1953), yang
kemudian menyebar ke negara lain di Eropa Timur, Cina, Korut, dan Indocina.
B. Reposisi Hubungan Sipil Militer
Bagi negara-negara yang baru menganut demokrasi maka diperlukan adanya suatu
pemisahan hubungan antara sipil dan militer, membangun kekuasaan wilayah publik,
merancang konstitusi baru, menciptakan sistem kompetisi partai dan institusi-institusi
demokrasi, liberalisasi, privatisasi, dan bergerak ke arah ekonomi pasar,
meningkatkan pertumbuhan ekonomi dengan menahan laju inflasi dan pengangguran,
mengurangi defisit anggaran, membatasi kejahatan dan korupsi, serta mengurangi
ketegangan dan konflik antar etnis dan kelompok agama.
C. Perumusan Kebijakan Baru Untuk Menyelesaikan Hubungan Dengan Rezim
Sebelumnya
Dikarenakan adanya perubahan politik dari totaliter ke demokrasi yang disebut
dengan transisi politik maka diperlukan kebijakan-kebijakan baru, yang menurut
Solon adalah memberikan perlindungan yang besar terhadap populasi penduduk,
langkah ini disebut dengan kekuasaan hukum termasuk di dalamnya adalah
instrumen-instrumen demokratis dari majelis rakyat dan pemeriksaan pengadilan yang
adil, disamping itu juga perlindungan kepada hak-hak anak juga harus diperhatikan.
D. Demiliterisasi Tidak Hanya Berkaitan Dengan Militer
Dalam Paradigma Baru ada yang disebut sebagai kelompok reformis yang
menyarankan agar militer tetap berperan dalam mempengaruhi perkembangan politik
tetapi tidak lagi untuk mendominasi kursi pemerintahan. Pada kenyataan yang ada,
pihak militer tidak akan melakukan intervensi jika tidak ada dukungan dari pihak sipil.

Menurut Harold Crouch, ada 5 (lima) langkah yang perlu ditempuh untuk
mengubah paradigma TNI-POLRI tersebut, yaitu :

Mengurangi peran TNI-POLRI di dalam pemerintahan;

Penghapusan kekaryaan;

Menetralisasi politik;

Pemisahan POLRI dari TNI; dan

Orientasi pertahanan.
Dengan adanya langkah yang ditempuh oleh TNI-POLRI di Indonesia tersebut,
tampak bahwa kepemimpinan TNI-POLRI yang baru telah menunjukkan dukungan
terhadap demokratisasi dan secara berkala merujuk pada supremasi sipil suatu
terminologi yang selalu dihindari oleh kelompok militer masa lalu.
Menurut Robert Lowry mengenai peningkatan anggota militer dengan sipil
seharusnya meningkat 24% selama 19 tahun dari tahun 1993 2019. Jika kenaikan
tersebut tercapai maka hal itu merupakan suatu kenaikan yang signifikan dan dapat
merubah dan memperkuat struktur keanggotaan militer dalam konteks perbandingan
antara jumlah personil yang berdinas aktif dibandingkan dengan jumlah penduduk.

2. HAK AZASI MANUSIA DALAM TRANSISI POLITIK


A. Kasus Pembunuhan Steven Biko Di Afrika Selatan
Steven Biko adalah seorang pemimpin gerakan kulit hitam yang kharismatik, ia
ditangkap di pos polisi penghadang jalan. Ia ditahan di dalam pos tersebut dan
meninggal ditempat sekitar 1 (satu) bulan dari waktu penahanannya. Meninggal
dengan mulut berbusa dan penuh luka bekas pukulan.
Dua puluh tahun kemudian, para polisi yang berada pada pos tempat Steven Biko
dianiaya meminta pengampunan kepada Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi Afrika
Selatan, namun hal tersebut hanya bisa dikabulkan apabila mereka menceritakan

segala tindakan mereka kepada Steven. Konstitusi Transisi Afrika Selatan


mengabulkan permintaan mereka dengan memperhatikan segala aspek yang akan
ditimbulkan dari putusan tersebut. Jika kekerasan dilawan dengan kekerasan maka
tidak akan ada habisnya.
B. Makna Keadilan dalam Proses Rekonsiliasi
Selanjutnya, istri dari Steven Biko adalah Ntsiki Biko mengajukan tuntutan
kepada pelaku yang menganiaya suaminya agar dihukum sebelum para pelaku
tersebut melakukan pengajuan amnesti dari Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi
Afrika Selatan. Bahkan, Ntsiki Biko mengajukan gugatan di Mahkamah Konstitusi
Afrika Selatan bahwa pengajuan amnesti adalah inkonstitusional dan bertentangan
dengan hukum internasional. Namun, gugatan tersebut ditolak dan mendalilkan
bahwa kewenangan komisi untuk memberikan amnesti, bahkan juga bila diberlakukan
bagi kejahatan terhadap kemanusiaan.
Pada akhirnya Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi Afrika Selatan kemudian
menyatakan menolak untuk memberikan amnesti terhadap para pembunuh Steven
Biko dikarenakan para pembunuh belum memberikan kesaksian dengan jujur dan
pembunuhan tersebut tidak terkait dengan suatu tujuan politik.
C. Perspektif Hukum Internasional
Pada Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi Afrika Selatan, pemberian amnesti
kepada pembunuh Steven Biko merupakan inkonstitusional dan bertentangan dengan
hukum internasional. Begitu juga dengan negara-negara domestik lebih memilih
penghukuman dari pada amnesti karena sudah memiliki hukum yang sah untuk
menjatuhkan hukuman daripada upaya untuk pembalasan dendam. Masyarakat
internasional dapat dengan sendirinya menegakkan ketentuan-ketentuan hukum dan
menghukum kejahatan terhadap kemanusiaan.

Ada perdebatan antara kelompok yang menganut prinsip inward looking versus
kelompok yang mengutamakan prinsip outward looking. Outward looking adalah
semua ketentuan dan badan internasional bersifat mengikat (binding) dan harus
dilaksanakan sedangkan inward looking adalah keputusan-keputusan internasional
memang perlu dihormati dan dilaksanakan, sebab konsep kedaulatan negara.
3. PENGALAMAN BEBERAPA NEGARA
A. Negara Amerika Latin
Menurut ODonnell ada beberapa karakteristik transisi politik di Amerika Latin
dan Eropa Selatan, antara lain : heterogenitas yang lebih tinggi di Amerika Latin dari
pada Eropa Selatan; memenuhi kategori otoriterisme birokratis; dan memiliki unsurunsur patrimonialis.
Contoh negara otoriter birokratis dan otoriter tradisional, yaitu : Di Nikaragua
yang dikuasai oleh rezim Somoza adalah termasuk salah satu negara yang memenuhi
kategori ini; Contoh negara otoriter populis adalah Peru.
B. Non Amerika Latin
Di Yunani, pada tanggal 21 April 1967 suatu kelompok perwira militer tingkat
menengah yang disebut junta telah mengambil alih pemerintahan dari Perdana
menteri George Papandreou yang menjamin untuk memegang kekuasaan secara
sementara

dengan

dalih

mengontrol

komunis,

menghindari

korupsi

dan

mengembalikan Yunani ke arah demokrasi; Di Spanyol, pada tahun 1939 Jenderal


Fransisco Franco muncul sebagai pemenang dalam Perang Sipil Spanyol dengan
memerintah secara totaliter dengan tujuan untuk memberikan pengarahan-pengarahan
kepada masyarakat. Namun, pada tahun 1980-an, rezim totaliter di Spanyol tersebut
diganti dengan rezim yang demokratis yang benar-benar berbeda dengan
pemerintahan sebelumnya.

TANGGAPAN
Dari pengamatan dan informasi yang didapatkan, perubahan dari negara totaliter
menjadi negara demokrasi terjadi karena beberapa hal. Di beberapa negara terjadi
penguatan kelompok reformis sehingga mendorong pemerintahan menjadi demokratis.
Ada pula yang terjadi karena negosiasi antara rezim berkuasa dengan kelompok oposisi.
Dalam sedikit kasus juga terdapat campur tangan Amerika Serikat dalam menjatuhkan
rezim otoriter dan menggantikannya dengan pimpinan baru yang demokratis dan dipilih
rakyat.
Kepentingan Amerika Serikat ini biasanya dibungkus dengan isu hak asasi manusia.
Walaupun apabila kita gali lebih dalam, kepentingan ekonomi lebih banyak berperan di
dalamnya. Amerika Serikat sebagai negara adikuasa dan adidaya tidak ingin ada suatu
negara lain yang memiliki power lebih besar dan mampu untuk menyaingi sebagai negara
adikuasa.Khusus untuk negara-negara di Timur Tengah yang kaya akan minyak, kita tidak
dapat menafikan campur tangan Amerika Serikat dalam proses revolusi yang terjadi
disana. Walaupun harus diakui, negara-negara tersebut diperintah oleh rezim otoriter,
tetapi mereka sesungguhnya berhak untuk menentukan nasib diri mereka sendiri tanpa
campur tangan pihak luar.
Bahwa ada suatu hukum yang mengatur dimana jika ada kekuasaan yang otoriter
berkuasa maka masyarakat pada negara tersebut menginginkan suatu perubahan ke arah
yang lebih baik. Pada masa perubahan dari rezim otoriter ke rezim demokrasi disebut
transisi politik. Apabila kita kaitkan dengan yang terjadi pada masa reformasi tahun 1998,
hal ini juga terjadi di negara kita. Setelah selama 32 tahun kita berada di bawah rezim
Orde Baru di bawah pimpinan Soeharto yang otoriter, melalui gerakan reformasi yang
dimotori mahasiswa, maka akhirnya pemerintahan Orde Baru tumbang. Tumbangnya
pemerintahan Orde Baru ini membawa korban yang tidak sedikit, akan tetapi relatif lebih

mulus dibandingkan tumbangnya rezim-rezim otoriter di negara-negara lain yang


seringkali menimbulkan revolusi dan pertumpahan darah dan mengakibatkan korban jiwa
dalam jumlah yang besar.
Menurut Jimly Ashidiqie, Semua peristiwa yang mendorong munculnya gerakan
kebebasan dan kemerdekaan selalu mempunyai ciri-ciri hubungan kekuasaan yang
menindas dan tidak adil, baik dalam struktur hubungan antara satu bangsa dengan bangsa
yang lain maupun dalam hubungan antara satu pemerintahan dengan rakyatnya. Dalam
wacana perjuangan untuk kemerdekaan dan hak asasi manusia pada awal sampai
pertengahan abad ke-20 yang menonjol adalah perjuangan mondial bangsa-bangsa
terjajah menghadapi bangsa-bangsa penjajah. Karena itu, rakyat di semua negara yang
terjajah secara mudah terbangkitkan semangatnya untuk secara bersama-sama menyatu
dalam gerakan solidaritas perjuangan anti penjajahan.1
Seluruh permasalahan yang ditimbulkan dalam hal ini adalah tidak terlepas dari
Human Rights (Hak Azasi Manusia), dan bagaimana penyelesaiannya. Terdapat 2 (dua)
hukum dalam menghukum para pelaku kejahatan tersebut antara lain adalah hukum yang
berlaku pada zaman rezim tersebut berkuasa dan hukum yang baru dibuat pada masa
transisi.2 Permasalahan yang timbul adalah bagaimana cara membersihkan seluruh rezim
komunis dan para pejabatnya, hal ini menjadikan hal yang utama pada kalangan
internasional.
Sukses atau gagalnya suatu transisi demokrasi menurut M. Akil Mochtar, SH. MH.,
sangat tergantung pada empat faktor kunci yaitu komposisi elite politik, desain institusi
politik, kultur politik atau perubahan sikap terhadap politik dikalangan elite dan non-elite,

1 Jimly Asshiddiqie, Demokrasi dan Hak Asasi Manusia, Jakarta: Rajawali Press, 2005, hlm. 10.
2 Satya Arinanto. Hak Azasi Manusia dalam Transisi Politik di Indonesia. Cet. 4. Jakarta: Pusat Studi
Hukum Tata Negara Fakultas Hukum Universitas Indonesia, 2015, hlm. 241
8

dan peran masyarakat madani (civil society). 3 Serta dalam rangka upaya membangun
demokrasi di Indonesia maka diperlukan adanya 8 faktor pendukung sebagai berikut:
1) Keterbukaan sistem politik;
2) Budaya politik partisipatif egalitarian;
3) Kepemimpinan politik yang berorientasi kerakyatan;
4) Rakyat yang terdidik, cerdas dan peduli;
5) Partai politik yang tumbuh dari bawah;
6) Penghargaan terhadap hukum;
7) Masyarakat Madani yang tanggap dan bertanggung jawab;
8) Dukungan dari pihak asing dan pemihakan pada golongan mayoritas.4
Setelah reformasi berjalan, keinginan militer untuk berkecimpung dalam dunia politik
masih sangat besar. Padahal gerakan reformasi secara politik telah mengariskan kehidupan
sosial politik Indonesia setelah mundurnya Soeharto, harus bebas dari segala bentuk
cengkeraman militer. Makna yang terkandung dalam semangat itu adalah konsolidasi
demokrasi harus memungkinkan terjadinya pembenahan-pembenahan institusi kenegaraan
demi mengupayakan pewujudan tatanan politik yang demokratis. Prasyarat utama untuk
mewujudkan konsolidasi demokrasi itu adalah menghapus seluruh pranata militer yang
dikenal sebagai asas Dwifungsi ABRI dan struktur teritorial militer.
Secara resmi, alasan untuk menghapus kedua hal itu tertuang dalam TAP MPR Nomor
VI tahun 2000 tentang Pemisahan Institusi TNI dan Polri yang menyatakan bahwa: Peran
sosial politik dalam Dwi-fungsi ABRI menyebabkan terjadinya penyimpangan peran dan
3 M. Akil Mochtar, Demokrasi dan Hak Asasi Manusia, Jakarta: Erlangga, 2005, hlm.4.
4 M. Akil Mochtar, Ibid.
9

fungsi TNI dan POLRI yang berakibat tidak berkembangnya sendi-sendi demokrasi dalam
kehidupan berbangsa, bernegara dan bermasyarakat.
Kristalisasi gagasan reformasi militer, sebagaimana tertuang dalam TAP MPR diatas,
yang menjadi agenda utama dari gerakan demokratisasi di tahun 1998, dan kemudian
disuarakan oleh masyarakat luas terutama kalangan mahasiswa, akademisi dan kelompok
pro-demokrasi seperti lembaga swadaya masyarakat.
Alasan kuat untuk sesegera mungkin menghapus peranan sosial politik militer yang
disebut sebagai dwi-fungsi ABRI itu adalah ABRI telah menjadikan perannya berdwifungsi
itu sebagai senjata utama untuk mematikan segala bentuk kehidupan yang demokratis. Dalam
posisi seperti itu, ABRI (TNI AD) menjadi satu-satunya institusi politik yang berkuasa dan
dapat mengatur sendiri seluruh kehidupan masyarakat. Menurut Robert P Clark, Intervensi
angkatan bersenjata dalam politik suatu negara diakibatkan situasi-situasi seperti ini:
1.

Jatuhnya prestise pemerintah atau partai politik yang memegang pemerintahan,

menyebabkan rezim yang bersangkutan semakin banyak menggunakan paksaan untuk


memelihara ketertiban dan untuk menekankan perlunya persatuan nasional dalam
menghadapi krisis, yang selanjutnya menyebabkan penindasan terhadap perbedaan pendapat;
2.

Perpecahan antara atau diantara pemimpin-pemimpin politik, menimbulkan keragu-

raguan pada komandan-komandan militer apakah rezim sipil masih mampu untuk
memerintah secara kolektif;
3.

Kecilnya kemungkinan terjadinya intervensi dari luar oleh negara yang besar atau oleh

negara-negara tetangga dalam hal perebutan kekuasaan;


4.

Pengaruh buruk dari perebutan kekuasaan oleh militer di negara-negara tetangga.5

5 Robert P Clark, Menguak Kekuasaan dan Politik Di Dunia Ketiga, Jakarta: Erlangga, 1989, hlm.
155
10

Lebih jauh mengenai fungsi militer dalam negara demokratis bisa kita pelajari dari prinsipprinsp yang ditawarkan Mayor Jenderal (Purnawirawan) Dr. Dietrich Genschel. Prinsipprinsip dimaksud, adalah sebagai berikut:
1. Militer merupakan bagian dari kekuasaan eksekutif suatu tatakelola pemerintahan.
Dengan demikian, militer merupakan elemen pemisahan kekuasaan dalam sistem
politik yang demokratis, yang ditandai dengan pemisahan kekuasaan legislatif,
eksekutif dan yudikatif.
2. Militer berada di bawah kepemimpinan politik yang telah disahkan secara
demokratis, dengan jabatan menteri pertahanan dipegang oleh sipil.
3. Militer mengikuti pedoman politik yang digariskan.
4. Militer patuh dan tunduk pada hukum.
5. Militer dibatasi oleh tugas-tugas yang telah ditetapkan oleh konstitusi; secara
reguler menjaga keamanan eksternal negara (dari serangan atau ancaman dari luar)
dan menjaga pertahanan negara. Dalam kasus-kasus tertentu dengan situasi dan batasbatas tertentu yang digariskan secara jelas. (Militer dapat dilibatkan) dalam upayaupaya untuk menjaga keamanan internal negara dibawah komando polisi.
6. Militer bersifat netral dalam politik.
7. Militer tidak dibenarkan memiliki akses untuk memperoleh dukungan-dukungan
keuangan diluar anggaran pendapatan dan belanja negara.
8. Militer dikendalikan oleh parlemen, kepemimpinan politik, kekuasaan kehakiman,
dan masyarakat sipil secara umum.
9. Militer memiliki tanggung jawab yang jelas berdasarkan keahlian profesional yang
dimilikinya dan dengan itu, memiliki harkat dan martabatnya.

11

Untuk menunjang prinsip-prinsip sebagaimana diutarakan di atas diperlukan


prasyarat:
1.Kerangka konstitusi; menetapkan nilai-nilai sosial (martabat manusia dan hak asasi
manusia) dan pemerintah yang berdasarkan pada hukum, menetapkan pemisahan
kekuasaan (kekuasaan legislatif, eksekutif, yudikatif), mendefinisikan peran dan tugas
militer;
2. Parlemen yang berfungsi; (dipilih melalui) pemilihan secara bebas, (bersifat) multi
partai, (dan memiliki) substruktur-substruktur yang perlu (seperti panitia anggaran,
panitia pertahanan, ombudsman parlemen);
3. Pemerintahan sipil; dengan rantai komando (politik) yang jelas. Presiden, Menteri
Pertahanan dan dengan menempatkan Kepala Pertahanan dibawah Menteri
Pertahanan di Jerman mata rantai Komando ini mulai dari Presiden ke Perdana
Menteri, dan seterusnya;
4. Kekuasan kehakiman yang mandiri; tanpa pengadilan pengadilan khusus yang
berada di luar tanggungjawabnya (seperti pengadilan militer);
5. Organisasi militer; yang terstruktur, terdidik, dan terpimpin sedemikian rupa
sehingga tidak mencampuri atau membahayakan masyarakat sipil, tetapi dengan tetap
mempertahankan efektivitas militer yang tinggi;
6. Masyarakat sipil yang matang; yang bersatu di bawah ketentuan-ketentuan dasar
konstitusi dan mengambil sikap pluralistik tetapi toleran dalam kehidupan
bermasyarakat, yang pada gilirannya memerlukan;
7. Publik terdidik; yang bersedia berpartisipasi dalam kehidupan politik dan
kehidupan bermasyarakat, mampu menyeimbangkan kebebasan individual dan

12

kemandirian dengan komitmen terhadap kebaikan bersama (termasuk pertahanan),


serta media yang bebas dan beragam;
8. Elit militer dan elite politik yang kompeten
9. Pemegang jabatan pada kantor-kantor publik (baik sipil maupun militer) yang
memiliki kepercayaan diri, bersedia memenuhi kewajiban, memikul tanggung jawab,
dan menerima pembatasan-pembatasan (maksudnya; pegawai negeri tidak perlu takut
pada militer. Sebaliknya, personil militer hendaknya memenuhi kewajiban-kewajiban
mereka dengan bangga dalam batasan-batasan hukum yang diberikan).6
Sementara beberapa hal pokok yang perlu ditempatkan dibawah kendali
politik/parlemen adalah:
1. Hubungan sipil dan militerintegrasi militer ke dalam masyarakat;
2. Kerangka hukum, kesejahteraan sosial dan keamanan;
3. Gaya kepemimpinan, pelatihan dan pendidikan;
4. Kesiapan tempur.
Pada masa perubahan/ transisi ada konsep penengah yang lain dari aturan hukum
transisional adalah hukum internasional. Hukum internasional menempatkan institusi-institusi
dan proses-proses yang melampaui hukum dan politik domestik. Dalam periode perubahan
politik, hukum internasionallah yang menawarkan suatu konstruksi alternatif dari hukum
yang ada, walaupun terdapat suatu perubahan politik yang substansial, tetap berlangsung
kekal.
Hukum internasional berperan untuk mengurangi dilema dari aturan hukum yang
dilontarkan oleh keadilan pengganti dalam waktu transisi dan untuk menjustifikasi legalitas
berkaitan dengan perdebatan mengenai prinsip retroaktif.

6 Dietrich Genschel, Politik Militer dalam Transisi demokrasi di Indonesia, Jakarta: Kontras, 2003,
hal. 20-22
13

Komisi dari Masa TransisiGerakan yang timbul setelah masa transisi adalah komisi
kebenaran dan rekonsiliasi untuk menegakkan konsepsi keadilan transisional (transisional
justice). Adapun yang diadili pada Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi adalah kejahatan
melawan kedamaian, kejahatan perang, dan kejahatan terhadap kemanusiaan.7
Menganai pemutusan hukuman kejahatan Genoside harus memenuhi Unsur-unsur yang
harus dipenuhi dalam pemutusan hukuman dalam hal genocide apabila : membunuh anggota
kelompok; menyebabkan penderitaan fisik dan mental yang berat terhadap anggota
kelompok, dengan sengaja menciptakan kondisi kehidupan yang akan mengakibatkan
kemusnahan secara fisik, baik seluruhnya atau sebagian, memaksa tindakan-tindakan yang
bertujuan untuk mencegah kelahiran di dalam kelompok masyarakat; dan memindahkan
secara paksa anak-anak dari suatu kelompok ke kelompok lain. Hal ini dikarenakan ada
perdebatan antara kelompok yang menganut prinsip inward looking versus kelompok yang
mengutamakan prinsip outward looking. Outward looking adalah semua ketentuan dan
badan internasional bersifat mengikat (binding) dan harus dilaksanakan sedangkan inward
looking adalah keputusan-keputusan internasional memang perlu dihormati dan dilaksanakan,
sebab konsep kedaulatan negara.
Dalam penjabaran sebelumnya, pada dasarnya konsep Hak Asasi Manusia masih
menjadi perdebatan di seluruh dunia. Karena setiap negara datau daerah di seluruh dunia
memiliki pemahamannya masing-masing mengenai konsep Hak Asasi Manusia itu sendiri
yang terkadang saling bersinggungan satu sama lain. Oleh karena itu sebagai manusia yang
pada dasarnya dilindungi oleh hak tersebut, memperjuangkan agar hak-hak yang dimiliki
tersebut dilindungi oleh pemerintah agar terpenuhi segala kebutuhan untuk bertahan hidup
merupakan hal yang sangat signifikan dan harus diperjuangkan oleh umat manusia diseluruh
dunia berdasarkan keyakinan mengenai hak asasi yang diyakini.

7 Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi. Dilihat: www.e-learning.unram.ac.id. Dikutip pada 10 Oktober


2015
14

15