Anda di halaman 1dari 8

Jurnal Agrisistem, Juni 2006, Vol 2 No. 1

ISSN 1858-4330

ANALISIS FINANSIAL USAHA PETERNAKAN AYAM BROILER POLA KEMITRAAN

The finansial analyse of broiler chicken by partner pattern

Thamrin Salam 1) , Mufidah Muis 1) , dan Alfian E.N. Rumengan 2)

1)

Dosen Sekolah Tinggi Penyuluhan Pertanian Gowa

2)

Alumni Sekolah Tinggi Penyuluhan Pertanian Gowa

ABSTRAK

Penelitian dilaksanakan selama 2 bulan yaitu bulam Maret sampai Mei 2006 di Desa Bontolangkasa Utara Kecamatan Bontonompo Kabupaten Gowa. Tujuan penelitian ini yaitu untuk menganalisa secara finansial tentang pengalokasian biaya serta tingkat keuntungan usaha peternakan rakyat ayam ras broiler pola kemitraan dan kegunaannya adalah sebagai bahan informasi bagi peternak dalam mengelola usaha peternakan ayam broiler. Penelitian ini dilakukan dengan metode deskriptif kuantitatif pada usaha peternakan rakyat ayam ras broiler pola kemitraan. Berdasarkan kriteria investasi yang diperoleh pada peternak X maka dari segi finansial usaha peternakan ayam ras broiler memberikan keuntungan dan layak usaha. Kelayakan usaha tersebut dibuktikan kajian analisa finasial diperoleh nilai Net B/C selama lebih besar satu yaitu 1,05, nilai NPV pada tingkat suku bunga terendah (12 %) Rp 256.335.768 dengan rata-rata Rp. 85.445.256 dan NPV tingkat suku bunga tertinggi (17 %) Rp 245.381.247 atau rata-rata Rp. 81.793.749, nilai IRR lebih besar dari suku bunga bank tertinggi (17 %) yaitu 24,31 % dan tingkat penjualan hasil produksi di atas dari BEP unit (16.380,11 kg) dengan rata-rata 4.095,03 kg dan BEP rupiah Rp. 136.118.396 atau rata-rata Rp 34.029.599 pertahun.

Kata kunci: Analisis finansial, ayam broiler, pola kemitraan

ABSTRACT

The Research executed by during 2 months from March until Mei 2006 at Desa Bontolangkasa Utara Kecamatan Bontonompo Kab.Gowa. This research aim to analysing by finansial about cost allocation and it’s mount advantage. The research usefulness is as information substance for the breeder in managing the broiler chicken ranch. This research is done by quantitative descriptive method at the broiler chicken ranch of partner pattern by directly involve in production process activity, and collecting technical and finansial datas. By the result of the X breeder investment criterion, its finansial side give the advantages and to be laboured. The effort elegibility is proved with the result of Net B/C more than 1 (1,05), NPV at the lowest mount rate of interest (12%) is Rp 256.335.768 with mean Rp 85.445.256 and NPV at the highest mount rate of interest (17%) is Rp 245.381.247 or mean Rp 81.793.729, IRR value is bigger than highest bank rate (17%) 24,31% and the yield of mount sale is more than unit BEP (16.380,11 kgs) which its mean 4.095,03 kgs and BEP Rp 136.118.396 or means Rp 34.029.599 per year.

Key words: Financial analyse, broiler chicken, partner pattern

32

Jurnal Agrisistem, Juni 2006, Vol 2 No. 1

ISSN 1858-4330

PENDAHULUAN

Pembangunan peternakan merupakan bagian dari pembangunan keseluruhan yang bertujuan untuk menyediakan pangan hewani berupa daging, susu, serta telur yang bernilai gizi tinggi, meningkatkan pendapatan petani peternak, serta menambah devisa dan memperluas kesempatan kerja. Hal inilah yang mendorong pembangunan sektor peternakan sehingga pada masa yang akan datang diharapkan dapat memberikan kontribusi yang nyata dalam pembangunan perekonomian bangsa.

Untuk mencapai pembangunan pertanian pada umumnya dan sektor peternakan khususnya, maka sebagai penunjang kebutuhan protein hewani yang merupakan bagian dari kebutuhan dasar manusia perlu di usahakan produktifitas yang maksimal sehingga dapat meningkatkan pendapatan petani peternak.

Dalam upaya pemenuhan protein hewani dan peningkatan pendapatan peternak, maka pemerintah dan peternak telah berupaya mendayagunakan sebagian besar sumber komoditi ternak yang dikembangkan, diantaranya adalah ayam pedaging (broiler). Sebagaimana diketahui ayam broiler merupakan ternak penghasil daging yang relatif lebih cepat dibandingkan dengan ternak potong lainnya. Hal inilah yang medorong sehingga banyak peternak yang mengusahakan peternakan ayam broiler ini. Perkembangan tersebut didukung oleh semakin kuatnya industri hilir seperti perusahaan pembibitan (Breeding Farm), perusahaan pakan ternak (Feed Mill), perusahaan obat hewan dan peralatan peternakan (Saragih, 2000).

Berdasarkan data Statistik Peternakan Sulawesi Selatan jumlah populasi ternak ayam broiler dari tahun ketahun mengalami peningkatan, yaitu tahun 1998, 1999, 2000, 2001 dan 2002 masing-

masing berjumlah 1.699.086 ekor, 1.774.021 ekor, 2.143.650 ekor, 2.545.753 ekor dan 3.131.201 ekor. Khusus Kabupaten Gowa, menurut Anonim (2005) bahwa, jumlah populasi ternak ayam broiler pada tahun 1999, 2003 dan 2006 mengalami peningkatan setiap tahun masing-masing 431.693 ekor, 1.538.900 ekor dan 1.734.150 ekor, rata-rata 8,03 % pertahun.

Perkembangan populasi ternak ayam broiler tidak terlepas dari permasalahan yang menjadi dilema bagi peternak dan sulit dipecahkan oleh peternak yaitu aspek pasar dan penyediaan sarana produksi yang tidak seimbang dengan harga jual produksi, sehingga membuat peternak takut mengambil resiko untuk mengembangkan usaha peternakan ayam broiler dengan skala produksi lebih besar.

Untuk mengatasi permasalahan yang dihadapi oleh peternak maka diperlukan peran pemerintah dalam menggerakan perusahaan swasta dan lembaga-lembaga pembiayaan agribisnis dalam menunjang pengembangan produksi peternakan khususnya ayam broiler. Peran perusahaan dan lembaga-lembaga agribisnis ini sangat membantu petani/peternak yakni dalam menyiapkan sarana produksi berupa bibit, pakan, obat- obatan, vaksin, vitamin dan pemasaran hasil peternakan dengan pola kemitraan.

Pola kemitaran merupakan suatu bentuk kerja sama antara pengusaha dengan peternak dari segi pengelolaan usaha peternakan. Dalam kemitraan pihak pengusaha dan peternak harus mempunyai posisi yang sejajar agar tujuan kemitraan dapat tercapai dimana dalam hal perhitungan tentang biaya produksi diatur sepenuhnya oleh perusahaan yang disepakati bersama oleh peternak. Pada hakekatnya kemitraan adalah sebuah kerja sama bisnis untuk tujuan tertentu dan antara pihak yang bermitra harus

33

Jurnal Agrisistem, Juni 2006, Vol 2 No. 1

ISSN 1858-4330

mempunyai kepentingan dan posisi yang sejajar.

Keberlanjutan usaha peternakan ini ditentukan oleh gambaran finansial usaha, sebab kemampuan suatu usaha peternakan dalam mengembangkan modal terukur dalam parameter investasi seperti kemampuan usaha mengembangkan modal awal lebih besar daripada bunga bank, keuntungan usaha pada tahun-tahun mendatang dan lain sebagainya. Dengan kata lain usaha peternakan tersebut dapat bertahan jika keuntungan yang diperoleh lebih besar daripada biaya yang dikeluarkan dimana semuanya itu harus diputuskan layak secara finansial (Fatah,

1994).

Dari uraian diatas maka penulis memilih suatu kajian untuk mengetahui kelayakan usaha peternakan ayam broiler pola kemitraan melalui metode pendekatan analisa proyek secara finansial. Tujuan Penelitian untuk mengetahui keadaan usaha peternakan rakyat ayam broiler pola kemitraan dalam pengalokasian biaya dan tingkat keuntungan yang diperoleh dan untuk menganalisa secara finansial usaha peternakan rakyat ayam broiler pola kemitraan.

BAHAN DAN METODE

Teknis Pengumpulan Data

1. Penentuan Jumlah Sampel

Penentuan sampel atau responden dalam penelitian ini adalah penunjukan langsung (proporsive sampling) peternakan rakyat ayam broiler milik peternak X dengan menggunakan metode magang.

2. Teknik Pengumpulan Data Sampel

Pengumpulan data diperoleh melalui pengamatan langsung pada usaha peternakan ayam broiler dan disertai dengan wawancara langsung pada responden yang menggunakan daftar pertanyaan (kuesioner). Responden yang

34

dimasud adalah pemilik peternakan ayam broiler berserta tenaga kerja dalam usaha tersebut.

Jenis data yang diambil berupa data primer dan data sekunder. Data primer merupakan data utama yang mencakup identitas responden, keadaan umum usaha peternakan, pendapatan usaha, kebutuhan tenaga kerja, upah tenaga kerja, struktur penerimaan, faktor-faktor produksi, biaya tetap (fixed cost) dan biaya variabel (variabel cost) yang dikeluarkan dalam usaha peternakan tersebut. Data sekunder merupakan data pendukung yang meliputi data dari instansi-instansi terkait seperti Kantor Desa atau Kecamatan berupa data geografis lokasi penelitian.

Analisis Data

Data yang diperoleh dari hasil wawancara dengan peternak kemudian ditabulasi selanjutnya dianalisis dengan menggunakan model analisis finansial melalui pendekatan analisis proyek:

1.

Net

Ratio)

Benefit

Cost

Ratio

(Net

B/C

Net Benefit Cost Ratio dihitung dengan rumus (Kadariah, 1999):

B/C Ratio =

n

t = n

⎝ ⎜

B

t

C

t

⎟ ⎠

(

1 + i

2 )

t

t

n (

= n

C

t B

t )

(

1 + i

1 )

t

Keterangan

B

C

n = Umur ekonomis perusahan/proyek

i = Bunga potongan (discount rate)

= Biaya kotor pada tahun ke-t

:

t

t

= Benefit kotor pada tahun ke-t

(1+i) = Discount factor (Df)

Kriteria yang sering dipakai dalam menilai sesuatu usaha ditentukan oleh :

Jurnal Agrisistem, Juni 2006, Vol 2 No. 1

ISSN 1858-4330

B/C Ratio > 1 :

Usaha tersebut boleh

B/C Ratio = 1 :

dilaksanakan (meng- untungkan). Usaha tersebut mengem-

B/C Ratio < 1 :

balikan modal persis sama dengan biaya yang dilakukan (impas). Usaha tersebut ditolak karena tidak mengun- tungkan.

2. Net Present Value (NPV)

Net Present Value dihitung dengan rumus (Kadariah, 1999):

 

n

NPV

=

 

t

=

n

Keterangan

:

Bt

Ct

(

1 i

)

t

Bt

: Jumlah penerimaan kotor dari usaha pada tahun t

Ct

: Jumlah pengeluaran kotor dari usaha pada tahun t

n

:

Umur ekonomis

i

:

Bunga potongan (Discount rate)

Kriteria

menilai suatu usaha ditentukan oleh :

yang

sering

dipakai

dalam

NPV

>

0

:

Usaha

tersebut

boleh

 

dilaksanakan

NPV

=

0

:

Usaha

tersebut

 

mengembalikan modal sama dengan

biaya yang dikeluarkan.

NPV

<

0

:

Usaha

tersebut

ditolak

 

karena

tidak

menguntungkan

3. Internal Rate of Return (IRR)

Internal Rate of Return dihitung dengan rumus (Kadariah, 1999):

IRR

=

i

1

+

NPV

1 ⎟ ⎞

2

NPV

1

NPV

(

i

1

i

2

)

Keterangan :

NPV 1 =

NPV

pada

tingkat

discount

rate tertinggi

NPV 2 =

NPV

pada

tingkat

discount

i

1

=

rate terendah Discount rate NPV 1

i

2

=

Discount rate NPV 2

Kriteria yang sering dipakai dalam menilai suatu usaha ditentukan oleh :

IRR > Cost of capital maka proyek

dianggap layak. Cost of capital maka proyek

IRR

<

dianggap tidak layak.

4. Break Event Point (BEP)

Break Event Point dihitung dengan rumus

(Gittinger, 1990):

BEP

BEP

(unit)

(rupiah)

=

Keterangan

:

=

FC

P

VC

FC

1

VC/ Unit

P

FC

:

Biaya Tetap (Fixed Cost)

VC

:

Biaya Variabel (Variabel Cost)

P

:

Harga jual per unit (Volume Penjualan)

Kriteria yang digunakan

a. Biaya bisa dibagi menjadi biaya variabel.

b. Usaha peternakan hanya menjual dua jenis produk saja, kalaupun usaha itu menghasilkan lebih dua jenis produk, komposisi produk dianggap tetap.

c. Unit yang dihasilkan adalah sama dengan unit yang di jual.

:

35

Jurnal Agrisistem, Juni 2006, Vol 2 No. 1

ISSN 1858-4330

HASIL DAN PEMBAHASAN

Analisa Finansial pada Usaha Peternakan Ayam Ras Broiler

Melakukan suatu kajian secara finansial dalam usaha peternakan sangat perlu sebab penentuan kelayakan suatu usaha harus dilakukan melalui analisa finansial yaitu dengan menghitung semua unsur biaya masukan dan semua unsur pemasukan. Analisa fianansial yang digunakan dalam usaha peternakan rakyat pola kemitraan milik peternak X di Desa Bontolangkasa Utara menggunakan kriteria penilaian investasi yaitu Net Benefit Cos Ratio (Net B/C Ratio), Net Present Value (NPV), Internal Rate of Return (IRR) dan Break Event Point (BEP). Adapun perhitungan analisa finansial adalah sebagai berikut :

Analisa Pendapatan Petani

Pendapatan petani ditentukan oleh penjualan hasil produksi akhir yaitu berupa ayam hidup dan hasil sampingan berupa subsidi pretasi, subsidi kerugian, subsidi hargha pasar, pupuk kandang dan karung pakan. Pedapatan petani merupakan selisih antara penerimaan (output) dan biaya produksi (input). Seperti pada Tabel 13.

Tabel 13 menujukkan bahwa total pendapatan bersih setiap tahun bervariasi yaitu tahun 2003 Rp. 43.965.728, tahun 2004 Rp. 61.997.419, tahun 2005 Rp. 113.127.253 dan tahun 2006 Rp. 11.493.058 dengan total pendapatan bersih selama 4 tahun berjumlah Rp. 230.583.458 atau rata-rata Rp. 57.645.865 per tahun. Adapun alokasi biaya yang digunakan selama 4 tahun mulai tahun 2003, 2004, 2005 dan tahun 2006 berturut-turut adalah Rp. 189.845.840, Rp. 354.481.534, Rp. 492.088.812 dan Rp. 98.941.603 dengan total alokasi biaya sebesar Rp. 1.135.357.789, rata-rata pertahun Rp. 283.893.447. Hasil

36

penjualan dari tahun 2003 - 2006 setiap tahunnya berturut-turut yaitu Rp. 233.811.568 ; Rp. 416.478.953 ; Rp. 605.216.065 dan Rp. 110.434.661 dengan

total penjualan yaitu Rp. 1.365.941.247 atau rata-rata penjualan Rp. 341.485.312. Adapun Perincian biaya tetap, variabel, pendapatan analisa finansial tahun 2003-

2006.

Net Benefit Cos Ratio (Net B/C Ratio)

Analisa Net Benefit Cos Ratio (Net B/C Ratio) merupakan perbandingan penerimaan bersih usaha dalam tahun- tahun bersih positif dan biaya bersih usaha dalam tahun-tahun bersifat negatif. Berdasarkan hasil analisa pada Tabel 1 menunjukkan bahwa diperoleh nilai Net B/c ratio selama 4 tahun mulai tahun 2003-2006 yaitu B/C Ratio sebesar 1,05 artinya dalam usaha tersebut setiap penambahan satu satuan modal menghasilkan keuntungan 1,05. Dengan melihat kriteria investasi maka usaha peternakan rakyat ayam ras broiler milik peternak X menunjukan Net B/C Ratio > 1 layak untuk dikembangkan (Gittinger,

1990).

Net Present Value (NPV)

Net Present Value (NPV) merupakan selisih nilai pendapat bersih yaitu selisih antara penerimaan dan biaya yang telah dikalikan dengan discount factor (df). Dalam analisa NPV pada penelitian ini tingkat suku bunga bank (discount factor) terendah 12 % dan tertinggi 17 %. Nilai NPV ini menunjukkan kemampuan usaha peternakan dalam mengembangkan modal selama 4 tahun.

Berdasarkan Tabel 1 menunjukkan bahwa hasil analisa nilai NPV pada tingkat suku bunga bank terendah (12 %) tahun 2003 Rp. 49.241.615 ; tahun 2004 Rp. 69.437.109 ; tahun 2005 Rp. 126.702.523 dan tahun 2006 Rp. 12.872.224 dengan total NPV pada tingkat suku bunga

Jurnal Agrisistem, Juni 2006, Vol 2 No. 1

ISSN 1858-4330

terendah (12 %) yaitu Rp. 256.335.768 atau rata-rata Rp. 85.445.256 per tahun dan pada tingkat suku bunga bank tertinggi (17 %) tahun 2003 Rp. 51.439.902; tahun 2004 Rp. 72.536.980 ; tahun 2005 Rp. 132.358.886 dan tahun 2006 Rp. 13.446.878, dengan jumlah nilai NPV total pada suku bunga bank tertinggi (17 %) berjumlah Rp. 245.381.247 atau

rata-rata Rp. 81.793.749 per tahun. Dengan demikian nilai akhir dari perhitungan dari NPV pada suku bunga terendah maupun suku bunga bank tertinggi lebih besar dari nol artinya usaha peternakan rakyat ayam ras broiler pola kemitraan milik peternak X di Desa Bontolangkasa Utara menguntungkan dan layak untuk dikembangkan.

Tabel 1.

Aliran Arus Keuangan (cash flow) pada Usaha Peternakan Rakyat Ayam Ras Broiler Milik Peternak X Tahun 2003-2006.

No

 

Uraian

 

Tahun Produksi (Rp)

 

Total

Rata-rata/

2003

2004

2005

2006

(Rp)

tahun

1

2

3

4

5

6

3+4+5+6

(Rp)

I

Pendapatan kotor (Rp)

 

1. Pendapatan utama

227.049.862

408.303.971

587.701.135

108.470.448

1.331.525.416

332.881.354

2. Pendapatan sampingan

6.761.706

8.174.982

17.514.930

1.964.213

1.365.941.247

8.603.958

Total pendapatan kotor (1+2)

233.811.568

416.478.953

605.216.065

110.434.661 1.365.941.247

341.485.312

II

Pembiayaan (Rp)

 

a.

Biaya Tetap

5.534.330

5.700.996

10.034.164

3.467.633

24.737.123

6.184.281

b.

Biaya Variabel (Rp)

184.311.510

348.780.538

482.054.648

95.473.970

1.110.620.666

277.655.167

Total Biaya II ( a + b )

189.845.840

354.481.534

492.088.812

98.941.603 1.135.357.789

283.839.447

III Pendapatan Bersih (I-II)

43.965.728

61.997.419

113.127.253

11.493.058

230.583.458

57.645.865

IV Net B/C

 

1,05

1,05

1,05

1,05

3,13

1.05

 

NPV (Rp)

 
 

.

49.241.615

69.437.109

126.702.523

12.872.224

256.335.768

85.445.256

 

2

%

51.439.902

72.536.980

132.358.886

13.446.878

245.381.247

81.793.749

 

.

24,31

24,31

24,31

24,31

24,31

24,31

 

7

%

 

IRR (%)

3.173,77

4.624,25

5.524.99

3.057.10

16.380,11

4.095.03

BEP

 

26.141.189

35.072.385

49.307.952

25.596.870

136.118.396

34.029.599

- Unit (kg)

- Rupiah

Sumber : Data Primer Setelah Diolah, 2006

Internal Rate of Return (IRR)

Internal Rate of Return (IRR) merupakan suatu tingkat bunga yang menunjukkan nilai NPV sama dengan jumlah seluruh biaya selama usaha peteternakan di kelola yang dinyatakan dalam bentuk persen (%). IRR digunakan untuk mengetahui persentase keuntungan dari usaha peternakan ayam ras broiler milik peternak X di Desa Bontolangkasa Utara pada setiap tahun dan merupakan alat ukur untuk mengetahui kemampuan usaha peternakan dalam mengembalikan modal.

Data pada Tabel 1 menunjukkan nilai IRR yang diperoleh pada usaha peternakan

rakyat ayam ras broiler dari tahun 2003 - 2006 dengan rata-rata yaitu 24,31. Dengan melihat kriteria investasi bahwa nilai IRR lebih besar dari cost of capital dilihat dari tingkat suku bunga bank 12 - 17 % artinya usaha peternakan rakyat ayam ras broiler layak dilanjutkan dan dikembangkan.

Break Event Point (BEP).

Analisa Bereak Event Point (BEP) dilakukan untuk mengetahui titik impas atau pulang pokok dari suatu usaha peternakan. Pada Tabel 1 menunjukkan bahwa hasil analisa BEP unit pada tahun 2003, 2004, 2005, dan tahun 2006

37

Jurnal Agrisistem, Juni 2006, Vol 2 No. 1

ISSN 1858-4330

berturut-turut 3.173,77 kg ; 4.624,25 kg ; 5.524,99 kg ; 3.057,10 kg dengan jumlah BEP unit selama 4 tahun mencapai 116.380,11 kg atau rata-rata 4.095,03 kg pertahun. Sedangkan BEP rupiah tahun 2003 Rp. 26.141.189 ; tahun 2004 Rp. 35.072.385 ; tahun 2005 Rp. 49.307.952 dan tahun 2006 Rp. 25.598.870 serta total BEP rupiah selama 4 tahun produksi Rp. 136.118.396 atau rata-rata Rp 34.029.599 pertahun. Ini berarti apabila hasil penjualan usaha hanya mencapai titik BEP unit dan BEP rupiah maka usaha tersebut tidak mengalami kerugian dan keuntungan (impas) sedangkan apabila menjual hasil produksi diatas BEP unit dan BEP rupiah maka usaha tersebut mendapat keuntungan, sebaliknya apabila menjual hasil produksi dibawah dari BEP unit dan BEP rupiah maka usaha tersebut mengalami kerugian.

KESIMPULAN

1. Hasil kajian secara finansial menunjukan alokasi biaya pada usaha peternakan rakyat ayam ras broiler yaitu tahun 2003 berjumlah Rp. 189.845.840; tahun 2004 Rp. 354.481.534; tahun 2005 Rp.

492.088.812 dan tahun 2006 Rp.

98.941.603 dengan jumlah alokasi biaya selama 4 tahun produksi yaitu

Rp. 1.135.357.789 atau rata-rata Rp. 283.839.447 per tahun. Sedangkan hasil penjualan pada tahun 2003 Rp. 233.811.568; tahun 2004 Rp. 416.487.953; tahun 2005 Rp.

605.216.065

dan tahun 2006 Rp.

110.434.661

dengan jumlah

keselurhan penjualan selama 4 tahun berjumlah Rp. 1.365.941.247 atau rata-rata Rp. 341.485.312 per tahun. Dengan keuntungan bersih yaitu tahun 2003 Rp. 43.965.728; tahun 2004 Rp. 691.997.419; tahun 2005 Rp.

113.127.253 dengan jumlah

keselurahan pendapatan bersih Rp.

38

230.583.458 atau rata-rata Rp. 57.645.865 per tahun.

2. Berdasarkan kriteria investasi yang diperoleh maka dari segi finansial usaha peternakan ayam ras broiler milik peternak X memberikan keuntungan dan layak usaha. Kelayakan usaha tersebut dibuktikan dengan kajian analisa finasial selama 4 tahun proses pemeliharaan diperoleh nilai Net B/C Ratio selama lebih besar satu yaitu 1,05, nilai NPV pada tingkat suku bunga terendah (12%) Rp 256.335.768 dengan rata-rata Rp. 85.445.256 dan NPV tingkat suku bunga tertinggi (17%) Rp 245.381.247 atau rata-rata Rp. 81.793.749, nilai IRR lebih besar dari suku bunga bank tertinggi (17 %) yaitu 24,31 % dan tingkat penjualan hasil produksi di atas dari BEP unit (16.380,11 kg per tahun) dengan rata-rata 4.095,03 kg dan BEP rupiah Rp. 136.118.396 atau rata-rata Rp 34.029.599 pertahun.

3. Pelaksanaan penyuluhan pertanian diarahkan kepada peternak ayam ras broiler pola kemitraan dan kelompok tani Juluatia I denga jumlah peserta 20 orang. Materi yang disampaikan mengenai tatalaksana keuntungan dan kelemahan dalam bermitra, pemeliharaan, pencegahan dan pengobatan penyakit ternak ayam broiler dan ayam buras dengan menggunakan metode pendekatan perorangan dan metode pendekatan kelompok. Adapun media yang digunakan berupa media cetak dan elektronika yakni folder, VCD dan Televisi.

Jurnal Agrisistem, Juni 2006, Vol 2 No. 1

ISSN 1858-4330

DAFTAR PUSTAKA

Anonim, 2005. Gowa Dalam Angka. Biro Pusat Statistik Kab Gowa, Gowa.

Evaluasi

Fatah,

1994.

Proyek.

Aspek

Finansial Pada Proyek Mikro. C.V.

Asona, Jakarta.

Gittinger,

1990.

Analisa Ekonomi

Proyek-Proyek

Pertanian.

Universitas

Indonesia

Press,

Jakarta.

Hafsah, 1997.

Studi Kelayakan Proyek.

Gramedia, Jakarta

Kadariah, 1999. Pengantar Evaluasi Proyek. Fakultas Ekonomi Universitas Gadjah Mada Press, Yogyakarta.

Saragih

B.,

2000.

Agrbisnis

Berbasis

Peternakan.

Pustaka

Wirausaha

Muda,

Bogor.

39