P. 1
Pedoman Umum an an

Pedoman Umum an an

|Views: 3,349|Likes:
Dipublikasikan oleh Ikhsan Kamil

More info:

Published by: Ikhsan Kamil on Mar 20, 2010
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/16/2013

pdf

text

original

KEPUTUSAN   DIREKTUR JENDERAL PERIKANAN BUDIDAYA  NOMOR KEP45/DJ‐PB/2009    TENTANG  PEDOMAN UMUM PENGEMBANGAN KAWASAN  MINAPOLITAN    DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA  DIREKTUR JENDERAL PERIKANAN BUDIDAYA   

Menimbang   :  a.  Bahwa  dalam  rangka  mendorong  percepatan  pengembangan  wilayah  dengan  kegiatan  perikanan  sebagai  kegiatan  utama  dalam  meningkatkan  pendapatan  dan  kesejahteraan  masyarakat  diperlukan  Pedoman  Umum  Pengembangan Kawasan Minapolitan  b.  Bahwa  dalam  rangka  tindak  lanjut  dari  keputusan  Menteri  Kelautan  dan  Perikanan  Nomor  41/MEN/2009  tentang  Penetapan  Lokasi  Minapolitan,  perlu  menetapkan  Pedoman  Umum  Pengembangan  Kawasan  Minapolitan  dengan Keputusan Direktur Jenderal.  Mengingat        : 1.   Undang‐undang Nonor 31 Tahun 2004 tentang Perikanan      2.  Peraturan  Presiden  Republik  Indonesia  Nonor  9  Tahun  2005  tentang  Kedudukan,  Tugas,  Fungsi,  Sususan  Organisasi  dan  Tata  KErja  Kementrian  Negara  Republik  Indonesia  sebagaiman  telah  diubah  terakhir  dengan  Peraturan Presiden Nomor 20 tahun 2008     3.    Peraturan  Preiden Republik  Indonesia  Nomor  10  Tahun  2005  tentang  Unit  Organisasi  dan  Tugas  Eselon  I  Kementerian  Negara  Republik  Indonesia,  sebagaimana  telah  diubah  dengan  Peraturan  Presiden  Nomor  50  Tahun  2008;     4.  Keputusan  Menteri  Kelautan  dan  Perikanan  Nomor  KEP.  24/MEN/2002  tentang Tata Cara dan Teknik Penyusunan Peratran Perundang‐undangan di  Lingkungan Departemen Kelautan dan Perikanan;     5.  Peraturan  Menteri  Kelautan  dan  Perikanan  Nomor  PER.07/MEN/2005  tentang  Organisasi  dan  Tata  Kerja  Departemen  Kelautan  dan  Perikanan,  sebagaimana telah diubah terakhir dengan peraturan Menteri Kelautan dan  Perikanan Nomor PER.08/MEN/2007;     6.  Keputusan  Menteri  KElautan  dan  Perikanan  Nomor  KEP.41/MEN/2009  tentang Penetapn Lokasi Minapolitan   

 

M E M U T U S K A N  Menetapkan   : KEPUTUSAN DREKTUR JENDERAL PERIKANAN BUDIDAYA TENTANG PEDOMAN  UMUM PENGEMBANGAN KAWASAN MINAPOLITAN    PERTAMA  :Menetapkan  Pedoman  Umum  Pengembangan  Kawasan  Minapolitan  sebagaimana tercantum dalam Lampiran Keputusan ini.    KEDUA  : Pedoman Umum Pengembangan Kawasan Minapolitan sebagaimana dimaksud  pada  Diktum  Pertama  dipergunakan  sebagai  acuan  bagi  Pemerintah  Pemerintah  Provinsi,  Pemerintah  Kabupaten/Kota,  serta  masyarakat  dalam  rangka Pengembangan Kawasan Minapolitan    KETIGA  : Keputusan ini mulai berlaku pada tanggal ditetapkan                                        Ditetapkan di Jakarta                      pada tanggal 27 Juli 2009                         

DIREKTUR JENDERAL PERIKANAN BUDIDAYA 

                  MADE L. NURDJANA 

LAMPIRAN KEPUTUSAN   DIREKTUR JENDERAL PERIKANAN BUDIDAYA    NOMOR KEP 45/DJ‐PB/2009  TENTANG  PEDOMAN UMUM PENGEMBANGAN KAWASAN  MINAPOLITAN 

BAB I  PENDAHULUAN     
A. Maksud dan Tujuan  Tujuan  pengembangan  Kawasan  Minapolitan  adalah  untuk  mendorong  percepatan  pengembangan  wilayah  dengan  kegiatan  perikanan  sebagai  kegiatan  utama  dalam  meningkatkan  pendapatan  dan  kesejahteraan  masyarakat  dengan  mendorong  keterkaitan  desa  dan  kota  dan  berkembangnya  sistem  dan  usaha  minabisnis  yang  berdaya  saing  berbasis  kerakyatan,  berkelanjutan  (tidak  merusak  lingkungan)  dan  terdesentralisasi  (wewenang berada di Pemerintah Daerah dan Masyarakat) di Kawasan Minapolitan.   Dengan  berkembangnya  system  dan  usaha  minabisnis  maka  di  Kawasan  Minapolitan  tersebut  tidak  saja  dibangun  usaha  budidaya  (on  farm)  saja  tetapi  juga  off  farm  nya  yaitu  usaha minabisnis hulu (pengadaan sarana perikanan) dan jasa penunjangnya, sehingga akan  menggurangi  kesenjangan  kesejahteraan  pendapatan  antar  masyarakat,  mengurangi  kemiskinan dan mencegah terjadinya urbanisasi tenaga produktif, serta akan meningkatkan  Pendapatan Asli Daerah (PAD)  B. Ruang Lingkup  1. Prinsip dasar pengembangan kawasan minapolitan yang berisi tentang:  a. Pengertian  b. Ciri‐ciri kawasan minapolitan  c. Persyaratan Kawasan Minapolitan  d. Batasan Kawasan Minapolitan  2. Strategi dan Arah Pengembangan  3. Proses Perencanaan dan Penetapan Calon Kawasan Minapolitan  4. Metoda Pelaksanaan dan Pembiayaan  5. Manajemen Pengembangan Kawasan Minapolitan     

C. Sasaran Pengembangan kawasan minapolitan adalah:  1. Pemberdayaan masyarakat pelaku minabisnis sehingga mampu meningkatkan produksi,  produktifitas  komoditas  perikanan  serta  produk‐produk  olahan  hasil  perikanan,  yang  dilakukan  dengan  pengembangan  system  dan  usaha  minabisnis  yang  effisien  dan  menguntungkan serta berwawasan lingkungan;  2. Penguatan kelembagaan pembudidaya ikan;  3. Pengembangan kelembagaan sistem minabisnis (penyedia agroinput, pengolahan hasil,  pemasaran dan penyediaan jasa);  4. Pengembangan kelembagaan penyuluhan pembangunan terpadu;  5. Pengembangan iklim yang kondusif bagi usaha dan investasi;  6. Peningkatan  sarana‐prasarana  meliputi:  jaringan  jalan  termasuk  jalan  usaha  tani  (farm  road), irigasi, pasar, air bersih, pemanfaatan air limbah dan sampah;  7. Peningkatan  sarana  prasarana  kesejahteraan  sosial  meliputi  pendidikan,  kesehatan,  kebudayaan dan sarana‐prasarana umum lainnya seperti listrik, telekomunikasi dan lain  sebagainya. 

BAB II  DASAR HUKUM   
A. Undang – undang Republik Indonesia Nomor 27 Tahun 2007 tentang Pengelolaan Wilayah  Pesisir dan Pulau‐pulau Kecil  B. Undang‐undang Republik Indonesia Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang  C. Undang‐undang Republik Indonesia Nomor 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air  D. Undang‐undang Republik Indonesia Nomor 31 Tahun 2004 tentang Perikanan.  E. Undang‐undang Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintah Daerah;  F. Undang‐undang  Nomor  5  Tahun  1990  tentang  Konservasi  Sumberdaya  Alam  Hayati  dan  Ekosistemnya;  G. Peraturan  Pemerintah  No  38  Tahun  2007  tentang  Pembagian  Urusan  Pemerintah,  Pemerintah Daerah Provinsi, dan Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota;  H. Peraturan Pemerintah Nomor 54 Tahun 2002 tentang Usaha Perikanan;  I. Peraturan  Presiden  Republik  Indonesia  Nomor  9  Tahun  2005  tentang  Kedudukan,  Tugas,  Fungsi,  Susunan  Organisasi  dan  Tata  Kerja  Kementrian  Negara  Republik  Indonesia  sebagaimana telah diubah terakhir dengan Peraturan Presiden Nomor 20 Tahun 2008  J. Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 10 Tahun 2005 tentang Unit Organisasi dan  Tugas  Eselon  I  Kementrian  Negara  Republik  Indonesia,  sebagaimana  telah  diubah  dengan  Peraturan Presiden Nomor 50 Tahun 2008.  K. Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 12 Tahun 2008, tentang Dewan Sumber Daya  Air  L. Keputusan  Menteri  Kelautan  dan  Perikanan  Nomor  KEP.24/MEN/2002  tentang  Tata  Cara  dan  Teknik  Penyusunan  Peraturan  Perundang‐undangan  di  Lingkungan  Departemen  Kelautan dan Perikanan;  M. Keputusan  Menteri  Kelautan  dan  Perikanan  Republik  Indonesia  Nomor  KEP.41/Men/2009  tentang Penetapan Lokasi Minapolitan 

BAB III  PRINSIP DASAR PENGEMBANGAN KAWASAN MINAPOLITAN 
A.     Pengertian  Minapolitan  terdiri  dari  kata  mina  dan  kata  politan  (polis).  Mina  berarti  ikan  dan  Politan  berarti  kota,  sehingga  Minapolitan  dapat  diartikan  sebagai  kota  perikanan  atau  kota  di  daerah lahan perikanan atau perikanan di daerah kota.  Dalam  pedoman  ini,  yang  dimaksud  dengan  minapolitan  adalah  kota  perikanan  yang  tumbuh  dan  berkembang  karena  berjalannya  system  dan  usaha  perikanan  serta  mampu  melayani,  mendorong,  menarik,  menghela  kegiatan  pembangunan  ekonomi  daerah  sekitarnya   Kota  perikanan  dapat  merupakan  kota  menengah,  atau  kota  kecil  atau  kota  kecamatan  atau kota perdesaan atau kota nagari yang berfungsi sebagai pusat pertumbuhan ekonomi  yang  mendorong  pertumbuhan  pembangunan  perdesaan  dan  desa‐desa  hinterland  atau  wilayah  sekitarnya  melalui  pengembangan  ekonomi,  yang  tidak  terbatas  sebagi  pusat  pelayanan  sektor  perikanan,  tetapi  juga  pembangunan  sektor  secara  luas  seperti  usaha  perikanan (on farm dan off farm), industri kecil, pariwisata, jasa pelayanan dll.  Kota  perikanan  (minapolitan)  berada  dalam  kawasan  pemasok  hasil  perikanan  (sentra  produksi  perikanan)  yang  mana  kawasan  tersebut  memberikan  kontribusi  yang  besar  terhadap  mata  pencarian  dan  kesejahteraan  masyarakatnya.  Selanjutnya  kawasan  perikanan tersebut (termasuk kotanya) disebut dengan kawasan minapolitan.  B. Ciri Kawasan Minapolitan  Suatu kawasan Minapolitan yang sudah berkembang memiliki ciri sebagai berikut:  1. Sebagian  besar  masyarakat  di  kawasan  tersebut  memperoleh  pendapatan  dari  kegiatan perikanan (minabisnis); 

2.

Sebagian  besar  kegiatan  di  kawasan  tersebut  didominasi  oleh  kegiatan  perikanan,  termasuk  di  dalamnya  usaha  industri  pengolahan  hasil  perikanan,  perdagangan  hasil  perikanan (termasuk perdagangan untuk tujuan ekspor), perdagangan minabisnis hulu  (sarana perikanan dan permodalan, minawisata dan jasa pelayanan); 

3.

Hubungan  antara  kota  dan  daerah‐daerah  hinterland/  daerah‐daerah  sekitarnya  di  kawasan minapolitan bersifat interdependensi/timbal balik yang harmonis, dan saling  membutuhkan,  dimana  kawasan  perikanan  mengembangkan  usaha  budidaya  (on  farm) dan produk olahan skala rumah tangga (off farm), sebaliknya kota menyediakan  fasilitas  untuk  berkembangnya  usaha  budidaya  dan  minabisnis  seperti  penyediaan  sarana  perikanan,  modal,  teknologi,  informasi  pengolahan  hasil  dan  penampungan  (pemasaran) hasil produksi perikanan; 

4.

Kehidupan  masyarakat  di  kawasan  minapolitan  mirip  dengan  suasana  kota  karena  keadaan sarana yang ada di Kawasan Minapolitan tidak jauh berbeda dengan di kota. 

C.

Persyaratan Kawasan Minapolitan  Suatu  wilayah  dapat  dikembangkan  menjadi  suatu  Kawasan  Minapolitan  dengan   persyaratan sebagai berikut:  1. Memiliki  sumberdaya  lahan/perairan  yang  sesuai  untuk  pengembangan  komoditas  perikanan yang dapat dipasarkan atau telah mempunyai pasar (komoditas unggulan),  serta  berpotensi  atau  telah  berkembang  diversifikasi  usaha  dari  komoditas  unggulannya.  Pengembangan  kawasan  tersebut  tidak  saja  menyangkut  kegiatan  budidaya perikanan (on farm) tetapi juga kegiatan off farmnya; yaitu mulai pengadaan  sarana dan prasarana perikanan (benih, pakan, obat‐obatan dsb) kegiatan pengolahan  hasil  perikanan  sampai  dengan  pemasaran  hasil  perikanan  serta  kegiatan  penunjang  (pasar hasil, industri pengolahan, minawisata dsb);  2. Memiliki berbagai sarana dan prasarana Minabisnis yang memadai untuk mendukung  pengembangan system dan usaha Minabisnis yaitu:  i.) Pasar,  baik  pasar  untuk  hasil‐hasil  perikanan,  pasar  sarana  perikanan  (pakan,  obat‐obatan  dsb),  maupun  pasar  jasa  pelayanan  termasuk  pasar  lelang,  cold  storage dan prosessing hasil perikanan sebelum dipasarkan; 

ii.) Lembaga keuangan (perbankan dan non perbankan) sebagai sumber modal untuk  kegiatan minabisnis;  iii.) Memiliki  kelembagaan  pembudidaya  ikan  (kelompok,  UPP)  yang  dinamis  dan  terbuka  pada  inovasi  baru,  yang  diharapkan  dapat  berfungsi  sebagai  Sentra  Pembelajaran  dan  Pengembangan  Minabisnis  (SPPM).  Kelembagaan 

pembudidaya disamping sebagai pusat pembelajaran (pelatihan), juga diharapkan  kelembagaan  pembudidaya  ikan  dengan  pembudidaya  ikan  disekitarnya  merupakan Inti‐Plasma dalam usaha minabisnis;  iv.) Balai Benih Ikan (BBI), Unit Perbenihan Rakyat (UPR), dsb yang berfungsi sebagai  penyumpai  induk  dan  penyedia  benih  untuk  kelangsungan  kegiatan  budidaya  ikan.  v.) Penyuluhan  dan  bimbingan  teknologi  minabisnis,  untuk  mengembangkan  teknologi tepat guna yang cocok untuk daerah Kawasan Minapolitan;  vi.) Jaringan jalan yang memadai dan aksesibilitas dengan daerah lainnya serta sarana  irigasi, yang kesemuanya untuk mendukung usaha perikanan yang effisien.  3. Memiliki  sarana  dan  prasarana  umum  yang  memadai  seperti  transportasi,  jaringan  listrik, telekomunikasi, air bersih dll;  4. Memiliki  sarana  dan  prasarana  kesejahteraan  sosial/masyarakat  yang  memadai  seperti kesehatan, pendidikan, kesenian, rekreasi, perpustakaan, swalayan dll;  5. Kelestarian  lingkungan  hidup  baik  kelestarian  sumberdaya  alam,  kelestarian  social  budaya maupun keharmonisan hubungan kota dan desa terjamin    D. Batasan Kawasan Minapolitan  Batasan  suatu  kawasan  Minapolitan  tidak  ditentukan  oleh  batasan  administratif  pemerintah (Desa/Kelurahan, Kecamatan, Kabupaten, dsb) tetapi lebih ditentukan dengan  memperhatikan economic of scale dan economic of scope. Karena itu, penetapan Kawasan  Minapolitan  hendaknya  dirancang  secara  lokal  dengan  memperhatikan  realitas  perkembangan Minabisnis yang ada di setiap daerah. Dengan demikian bentuk dan luasan  kawasan  minapolitan  dapat  meliputi  satu  wilayah  Desa/Kelurahan  atau  Kecamatan  atau 

beberapa Kecamatan dalam Kabupaten/Kota atau dapat juga meliputi wilayah yang dapat  menembus wilayah Kabupaten/Kota lain berbatasan. Kotanya dapat berupa Kota Desa atau  Kota Nagari atau Kota Kecamatan atau Kota Kecil atau Kota Menengah. Abstraksi Kawasan  Minapolitan tersebut dapat digambarkan secara skematis pada gambar  di bawah ini:               

GAMBAR 1. KAWASAN MINAPOLITAN   

BAB IV  STRATEGI DAN ARAH PENGEMBANGAN 
A. Strategi Pengembangan  Strategi pengembangan Kawasan Minapolitan adalah sebagai berikut:  a. Pembangunan system dan usaha minabisnis berorientasi pada kekuatan pasar (market  driven),  yang  dapat  menembus  batas  Kawasan  Minapolitan,  bahkan  Kabupaten/Kota,  provinsi  dan  Negara  untuk  mencapai  pasar  global  melalui  persaingan  yang  ketat.  Pengembangan  dilakukan  dengan  pemberdayaan  masyarakat  agar  mampu  mengembangkan  usaha  komoditas  unggulan  berdasarkan  kesesuaian  lahan/perairan  dan  kondisi  sosial  ekonomi  budaya  daerah.  Pemberdayaan  masyarakat  tidak  hanya  diarahkan  pada  upaya  peningkatan  produksi  dan  produktifitas  komoditas  perikanan  tetapi  juga  pada  pengembangan  usaha  dengan  sistem  minabisnis  lainnya  yang  mendukung  usaha  minabisnis    yaitu  minabisnis  hulu,  hilir  (pemasaran,  pengolahan  hasil, dsb) serta industri jasa dan pelayanan;  b. Pengembangan sarana prasarana umum yang berwawasan lingkungan yang diperlukan  seperti jaringan jalan, irigasi transportasi, telekomunikasi, pasar, gudang, dan kegiatan‐ kegiatan untuk memperlancar pengangkutan hasil perikanan ke pasar dengan effisien  dengan resiko minimal;  c. Reformasi  regulasi  yang  berhubungan  dengan  penciptaan  iklim  kondusif  bagi  pengembangan usaha, pengembangan ekonomi daerah dan wilayah seperti dalam hal  perizinan,  bea  masuk,  peraturan  dari  pemerintah  pusat,  provinsi  dan  kabupaten/kota  yang  harus  saling  mendukung  dan  konsisten,  sehingga  menghilangkan  regulasi  yang  saling menghambat  B. Arah Pengembangan  Pengembangan Kawasan Minapolitan mempunyai  arah pengembangan sebagai berikut:  a. Pemberdayaan  masyarakat  pelaku  minabisnis  di  dalamnya  termasuk  peningkatan  kualitas  pengusaha  (pembudidaya  &  aparatur),  sehingga  mampu  memanfaatkan  potensi/peluang ekonomi yang ada di pedesaan; 

b. Meningkatkan  minabisnis  komoditas  unggulan  lokal,  yang  saling  mendukung  dan  menguatkan  termasuk  usaha  industri  kecil,  pengolah  hasil,  jasa  pemasaran  dan  minawisata  dengan  mengoptimalkan  manfaat  sumberdaya  alam,  secara  effisien  dan  ekonomis,  sehingga  tidak  ada  limbah  yang  terbuang,  atau  yang  tidak  termanfaatkan  untuk kesejahteraan masyarakat (usaha perikanan terpadu tanpa limbah);  c. Menjamin  tersedianya  sarana  produksi  dan  permodalan  dengan  enam  prinsip  tepat  (jumlah, kualitas, jenis, waktu, harga dan lokasi);  d. Pengembangan  kelembagaan  pembudidaya  ikan  sebagai  sentra  pembelajaran  dan  pengembangan minabisnis;  e. Pengembangan kelembagaan keuangan termasuk Lembaga Keuangan Mikro;  f. Pengembangan kelembagaan penyuluhan perikanan;   g. Pengembangan  pusat‐pusat  pertumbuhan  minabisnis  dan  industri  perikanan  secara  lokal;  h. Peningkatan perdagangan/pemasaran termasuk pengembangan terminal/sub terminal  minabisnis dan pusat lelang hasil perikanan;  i. Meningkatkan  pembangunan  dan  pemeliharaan  sarana  dan  prasarana  umum  yang  bersifat strategis;  j. Pengembangan pendidikan perikanan untuk generasi muda; 

k. Pengembangan percobaan/pengkajian teknologi tepat guna yang sesuai kondisi lokal. 

BAB V  PERENCANAAN 
A. Proses Perencanaan  1. Sosialisasi  program  untuk  seluruh  stakeholders  (pemerintah,  masyarakat  dan  swasta)  dalam  rangka  menyamakan  persepsi,  mendapatkan  dukungan  dan  masukan,  dalam  pengembangan  kawasan  minapolitan  melalui  system  dan  usaha  minabisnis  termasuk  untuk  mensiasati  strategi  pasar  global  dan  pengembangan  pasar  domestik,  serta  perbaikan regulasi. Termasuk dalam sosialiasi ini adalah mendorong petugas dan tokoh  masyarakat  agar  mampu  melaksanakan  kegiatan  identifikasi,  merumuskan  program  pengembangan  Jangka  Menengah  dan  kegiatan  strategis  lainnya.  Sosialisasi  dilakukan  terutama pada tahap‐tahap penumbuhan dan tahap pengembangan;  2. Menetapkan  kawasan  di  daerah  kabupaten/kota  sebagai  kawasan  pengembangan  minapolitan  melalui  kelayakan  yang  cermat  (kelayakan  ekonomi,  teknis  sosial  budaya  dan lingkungan hidup). Untuk menetapkan wilayah binaan yang akan dijadikan kawasan  minapolitan,  perlu  ditetapkan  faktor‐faktor  penentu  yang  merupakan  unsur  indikator  strategis  Kawasan  wilayah  dalam  rangka  pengembangan  menuju  kawasan  minapolitan  dapat digolongkan dalam 3 (tiga) strata yaitu:   (a) Pra Kawasan Minapolitan I,   Pra  kawasan  MInapolitan  I  Merupakan  strategi  perencanaan  jangka  pendek  (  di  bawah  1  tahun),  suatu  tahap  awal  dari  pengembangan  kawasan  pusat  perikanan,  dimana pada tahap ini wilayah tersebut memiliki ciri‐ciri seperti: sumberdaya alam  yang  melimpah,  SDM  minabisnis  yang  tidak  terampil  dan  belum  diberdayakan,  tingkat  produksi  perikanan  yang    masih  rendah,  dan  pola  usaha  budidaya  masih  tradisional.   (b) Pra Kawasan Minapolitan II,   Strategi perencanaan jangka menengah (1 tahun hingga 5 tahun). Pada tahapan ini  Kawasan  sentra  perikanan  (Minapolitan)  sudah  mulai  berkembang  dan  hal  ini  dicirikan  oleh  kondisi  seperti:  adanya  upaya  pemanfaatan  sumberdaya  alam  lokal, 

pengembangan  usaha  perikanan  terpadu,  masuknya  investor  minabisnis  hilir,  dan  adanya peningkatan kemampuan SDM perikanan.  (c) Kawasan Minapolitan.   Strategi  perencanaan  jangka  panjang  (di  atas  5  tahun).  Pada  tahapan  ini  kawasan  perikanan  (Minapolitan)  sudah  berkembang  dan  memiliki  ciri‐ciri  seperti:  optimalisasi  sumberdaya  alam,  aplikasi  sistem  usaha  perikanan  modern  yang  terpadu  dengan  pengembangan  sistem  usaha  minabisnis,  masuknya  investor  minabisnis hulu dan hilir yang mengembangkan pola kemitraan usaha budidaya dan  produksi, dan kemampuan SDM bidang perikanan sudah tinggi.     Secara  rinci  penjelasan  unsur  indikator  strategis  dalam  rangka  pembinaan  pengembangan menuju kawasan minapolitan dapat diperiksa sesuai gambar 2 di bawah  ini:                    GAMBAR 2. TAHAPAN PENGEMBANGAN KAWASAN MINAPOLITAN                 
Pra Kawasan  Minapolitan I  Pra Kawasan  Minapolitan II  Kawasan  Minapolitan  

Tabel 1. Rincian Indikator Strategis Pengembangan Kawasan Minapolitan 
No  Indikator  Pra Kawasan  Minapolitan I  1.  a.  b.  c.  2.  a.  b.  c.  Komoditas Unggulan  Satu jenis komoditas  Lebih dari 1 jenis komoditas  Komoditas unggulan dan produk olahan  Kelembagaan Pasar  Menampung hasil dari sebagian kecil kawasan  Menampung hasil dari sebagian besar kawasan  Menampung  hasi  dari  kawasan  minapolitan  dan  luar kawasan  3.  a.    Berperan  dalam  penyediaan  arana  perikanan  dan  b.    c.  pengolahan, pemasaran  Berperan  dalam  penyediaan  sarana  perikanan,  pengolahan  masyarakat  4.   a.  b.  c.  5.  5.1.  Kelembagaan BPP  BPP sebagai Balai Penyuluhan Perikanan  BPP sebagai Balai Penyuluhan Minabisnis  BPP sebagai Balai Penyuluhan Pembangunan  Sarana dan Prasarana  Aksesibilitas ke/di sentra produksi            a    b      c  dan  pemasaran  kebutuhan  Kelembagaan Pembudidaya  Berperan dalam penyediaan sarana perikanan dan  sebagian kecil dalam pengolahan dan pemasaran  a  b  c            a    b      c    a    b  Pra Kawasan  Minapolitan II      c  Kawasan  Minapolitan 

a.  b.  c.  5.2  a.  b.  c. 

a. b. c.

Sedang  Cukup  Baik 

a         a   

b         b        b   

c         c        c 

Prasarana & Sarana Umum  a. b. c. Sedang  Cukup  Baik 

5.3  Prasarana & Sarana Kesejahteraan Sosial  a.  a. b.  c.  b. c. Sedang  Cukup  Baik 

    a 

    3. Inventarisasi  dan  identifikasi  di  kawasan  wilayah  binaan  yang  telah  terpilih  (calon  kawasan  yang  akan  dibina  menjadi  Kawasan  Minapolitan),  dilakukan  oleh  Pemerintah  Daerah  dan  masyarakat  setempat  serta  instansi  terkait.  Termasuk  dalam  kegiatan  ini  adalah  kegiatan  analisis  pengembangan  daerah  seperti:  analisi  tata  ruang,  kajian  mengenai  potensi  pengembangan  minabisnis  dan  analisia  sosial  budaya  dan  kapasitas  SDM  4. Menyusun  rencana/program  pengembangan  kawasan  minapolitan  jangka  panjang  dengan  mempertimbangkan  potensi  sumberdaya  lahan  dan  tahap  perkembangan  kawasan  wilayah.  Penyusunan  program  ini  dilakukan  di  tingkat  Kab/Kota  oleh  Pemerintah  Daerah  bersama‐sama  masyarakat  serta  instansi  lintas  sektoral.  Untuk  sinkronisasi dan keberlanjutan pengembangan kawasan minapolitan sebaiknya rencana  program  ini  tercantum  dalam  Rencana  Umum  Tata  Ruang  (RUTR).  Program  Jangka  Panjang  dari  setiap  kawasan  pengembangan  minapolitan  kemudian  dijabarkan  dalam  Program  Pengembangan  Kawasan  Minapolitan  tahunan.  Dalam  program  tahunan 

setidaknya  terdapat  matriks  kegiatan  minimal  memuat,  jenis  kegiatan,  jadwal  pengembangan  sampai  tahap  akhir,  penanggung  jawab  dan  keperluan  biaya.  Rencana  (program)  ini  merupakan  rencana  Pemerintah  Kab/Kota  bersama  masyarakat  (pembudidaya, pengusaha/swasta dan BUMN, lembaga penelitian, lembaga pendidikan,  serta masyarakat umum)  B. Tahap Perencanaan  Pengembangan  Kawasan  Minapolitan  dilaksanakan  secara  bertahap,  berorientasi  jangka  panjang, dimulai dengan program jangka pendek yang bersifat rintisan dan stimulan, yang  perlu  dikembangkan  oleh  pemerintah  dan  masyarakat  setempat.  Waktu  yang  dibutuhkan  untuk mengembangkan kawasan minapolitan bisa mencapai 5 tahun, tergantung situasi dan  kondisi tingkatan kawasan yang akan dikembangkan.   C. Penetapan Lokasi Calon Kawasan Minapolitan  Langkah‐langkah  penetapan  lokasi  pengembangan  kawasan  perikanan  yang  akan  dibina  menjadi wilayah kawasan minapolitan dilakukan sebagai berikut:  1. Penetapan Kab/kota lokasi kawasan perikanan yang akan dijadikan kawasan minapolitan  ditetapkan oleh Pemerintah Daerah Provinsi jika kawasan tersebut meliputi lebih dari 1  Kab/Kota  sedangkan  kawasan  perikanan  yang  akan  dijadikan  sebagai  kawasan  minapolitan  di  Kab/Kota  ditetapkan  oleh  Pemda  Kab/Kota  dan  masyarakat  (DPRD  Kab/Kota)  2. Penetapan calon lokasi kawasan minapolitan, didasarkan pada persyaratan   Usulan masyarakat;  Hasil studi kelayakan lokasi; dan  Kebijakan  pengembangan  kawasan  yang  berdasarkan  pada  RTRW 

provinsi/kabupaten/kota   3. Dalam  rangka  mempersiapkan  untuk  kegiatan  fasilitasi,  maka  usulan  calon  lokasi  kawasan minapolitan untuk tahun berikutnya oleh Pemda Provinsi/Kab/Kota   4. Fasilitasi untuk pelaksanaan Program Pengembangan Kawasan Minapolitan dari rencana  yang disusun oleh masyarakat terutama menyangkut kegiatan dan sharing pembiayaan 

program  dibahas  bersama  antara  Pemerintah  Pusat,  Pemerintah  Provinsi  dan  Pemerintah Daerah Kab/Kota   

BAB VI  PELAKSANAAN   
A. Umum  Pelaksanaan  pengembangan  kawasan  minapolitan  perlu  dilakukan  secara  terpadu  dan  dimonitor  oleh  kelompok  kerja  yang  ditetapkan  dan  bertanggungjawab  kepada  Bupati/Walikota. Bila wilayah kawasan minapolitan merupakan lintas kabupaten maka porsi  ini  merupakan  porsi  Pokja  Provinsi,  yang  tentu  bertanggungjawab  kepada  Gubernur.  Sebagaimana  penyusunan  Program  Jangka  Panjang  yang  disusun  bersama,  maka  rencana  dan pelaksanaan tahunan mulai dari penyusunan anggaran dan kegiatan harus disusun dan  disepakati bersama oleh pemerintah dan masyarakat. Dalam rangka pelaksanaan program  perlu diperhatikan hal‐hal sebagai berikut:  a. Pemeliharaan  dan  pengembangan  sarana  prasarana,  dibangun  berdasarkan  program  yang  disepakati  bersama  dalam  rangka  memfasilitasi  sistem  dan  usaha  minabisnis  dan  mewujudkan tujuan dan sasaran pengembangan kawasan minapolitan  b. Mendorong  kemitraan  dengan  seluruh  stakeholder,  terutama  kemitraan  antara  swasta/BUMN dengan pembudidaya (kelembagaan pembudidaya)  c. Pelaksanaan  monitoring,  evaluasi,  pengendalian  dan  pengawasan  dilakukan  secara  berkala dan teratur agar seluruh kegiatan, dapat berjalan secara efisien dan efektif  B. Khusus  Pada  prinsipnya  pembiayaan  di  kawasan  minapolitan  dilakukan  oleh  masyarakat  baik  masyarakat tani, pelaku penyedia agroinput, pelaku pengolahan hasil, lembaga pendidikan  dan  masyarakat  umum,  yang  didukung  oleh  fasilitasi  pemerintah  berupa  APBN  dan  APBD.  Pembiayaan  prasarana  dan  sarana  yang  bersifat  umum  (seperti  peningkatan/pembuatan  jalan, irigasi, pasar, sanitasi, pengolahan sampah, listrik, telepon, dll) dan kegiatan‐kegiatan  strategis  seperti  penelitian,  pelatihan,  membantu  menyedikan  bahan/sarana  perikanan  yang  dibutuhkan  pelaku  minabisnis,  membantu  memecahkan  masalah,  pendidikan  penguatan kelembagaan pembudidaya, promosi, dan lain‐lain. 

BAB VII  MANAJEMEN PENGEMBANGAN KAWASAN MINAPOLITAN       
A. Peta Kewenangan  Peranan  pemerintah  untuk  memfasilitasi  pengembangan  kawasan  minapolitan  ini  harus  didasarkan pada UU No. 32 tahun 2004 dan UU No. 33 Tahun 2004, dan PP. No. 25 tahun  2000, dengan peta kewenangan masing‐masing sebagai berikut:  1. Pemerintah kabupaten/Kota  Sesuai  dengan  titik  berat  otonomi  daerah  pada  kabupaten/kota  maka  penanggung  jawab  Program  Pengembangan  Kawasan  Minapolitan  adalah  Bupati/Walikota.  Oleh  karena itu peranan utama dari pemerintah kabupaten/Kota adalah  a. Merumuskan  program,  kebijakan  operasional,  dan  koordinasi  perencanan  dan  pelaksanaan pengembangan kawasan minapolitan  b. Melibatkan  dan  mendorong  partisipasi  dan  swadaya  masyarakat  dalam  proses  penyusunan master plan, program dan melaksanakan program kawasan minapolitan  c. Menumbuhkan  kelembagaan,  sarana  dan  prasarana  pendukung  Program  Pengembangan Kawasan Minapolitan  2. Pemerintah Provinsi  Kewenangan  pemerintah  provinsi  dalam  membantu/memfasilitasi  Pemerintah  Kabupaten/Kota  dalam  pengembangan  kawasan  minapolitan  serta  bertanggung  jawab  dalam  pengembangan  kawasan  minapolitan  di  tingkat  provinsi  serta  kegiatan  pemerintah yang bersifat lintas kabupaten/kota serta melaksanakan kewenangan yang  tidak  atau  belum  dapat  dilaksanakan  oleh  kabupaten/kota.  Dalam  program  pengembangan kawasan minapolitan ini peranan pemerintah provinsi adalah: 

a. Mengkoordinasikan  rencana  program  dan  kebijakan  pengembangan  kawasan  minapolitan di wilayah provinsi  b. Memberikan  pelayanan  informasi  (pasar,  teknologi,  minainput,  permodalan,  jasa)  dan  dukungan  pengembangan  jaringan  informasi  serta  memfasilitasi  kerjasama  lintas kabupaten/kota dalam pengembangan kawasan minapolitan  c. Menyelenggarakan  pengkajian  teknologi  sesuai  kebutuhan  pembudidaya  dan  pengembangan wilayah  d. Menyelenggarakan pendidikan dan pelatihan sumberdaya manusia  e. Membantu memecahkan masalah yang diminta oleh Pemerintah kabupaten/kota  f. Membangun prasarana dan sarana umum yang bersifat strategis  3. Pemerintah Pusat  Tugas  pemerintah  pusat  adalah  membantu  Pemerintah  Provinsi  dan  Pemerintah  Kabupaten/Kota  dalam  pengembangan  kawasan  minapolitan  serta  kewenangan  dalam  bidang  pemerintah  yang  menyangkut  lintas  provinsi.  Dalam  pengembangan  kawasan  minapolitan Peranan Pemerintah Pusat adalah:  a. Penyusunan  rencana,  program  dan  kebijakan  pengembangan  kawasan  minapolitan  dalam  bentuk  Pedoman  Umum  Pengembangan  Kawasan  Minapolitan  beserta  Pedoman  yang  terkait  dengan  Pengembangan  Kawasan  Minapolitan  seperti  pedoman dan standar teknis untuk pengembangan kawasan minapolitan;  b. Pelayanan  informasi  dan  dukungan  pengembangan  jaringan  informasi  serta  menfasilitasi  kerjasama  lintas  provinsi  dan  internasional  dalam  pengembangan  kawasan minapolitan  c. Pengembangan pendidikan dan pelatihan sumberdaya manusia  d. Penyelenggaraan pengkajian‐pengkajian untuk pengembangan kawasan minapolitan  e. Dukungan pengembangan sarana dan prasarana umum yang bersifat strategis       

B. Mekanisme Manajemen  Sesuai  dengan  pelaksanaan  otonomi  daerah  dewasa  ini,  maka  seluruh  fungsi‐fungsi  manajemen pengembangan kawasan minapolitan meliputi: perencanaan, pengorganisasian,  pelaksanaa,  dan  pengawasan  (monitoring  dan  evaluasi)  pada  dasarnya  dilakukan  dan  ditetapkan oleh masyarakat yang difasilitasi oleh pemerintah kabupaten/kota. Mekanisme  ini  sejalan  dengan  prinsip  perencanaan  dari  bawah  (bottom  up)  yang  dilakukan  secara  demokratis.  Pemerintah  provinsi  dan  pusat  berperan  melaksanakan  fasilitasi  kepada  Pemerintah  kabupaten/Kota,  agar  kegiatan  pengembangan  kawasan  minapolitan  di  lapangan berjalan lancar.  C. Kelompok Kerja  Titik  berat  kegiatan  pengembangan  Kawasan  Minapolitan  ini  terdapat  di  Kabupaten/Kota.  Oleh  karena  itu  diharapkan  Bupati/Walikota  membentuk  POKJA  Minapolitan  Kabupaten/Kota  dan  wadah  secretariat  POKJA  untuk  membantu  melaksanakan  peran  pemerintah  Kabupaten/Kota  dalam  pengembangan  kawasan  minapolitan  secara  sinergis,  mulai dari perencanaan sampai pada pelaksanaan. Keanggotaan POKJA ini terdiri dari unsur  instansi terkait dan masyarakat seperti Dinas/instansi Perikanan, Bappeda, Dinas Pekerjaan  Umum, Dinas Koperasi, Dinas Perindustrian dan Perdagangan, Perguruan Tinggi, Perbankan,  Kadin  Kabupaten/Kota,  Tokoh  Pengusaha/Instansi,  Camat,  Tokoh  Masyarakat  dan  unsur  lainnya yang dianggap penting. Hal serupa juga diharapkan dilakukan pada tingkat provinsi  dan  tingkat  pusat/nasional.  POKJA  dan  wadah  sekretariatnya,  dengan  unsur‐unsur  sesuai  kebutuhan,  ditingkat  provinsi  ditetapkan  oleh  Gubernur,  sedangkan  di  tingkat  nasional  ditetapkan oleh Menteri Kelautan dan Perikanan sebagai penanggung jawab pembangunan  perikanan  di  tingkat  nasional.  Disarankan  POKJA  yang  ada  di  daerah  sebaiknya  sinkron  dengan keanggotan Dewan Bimas Ketahanan Pangan    D. Indikator Keberhasilan  Setiap  Kabupaten  pelaksana  program  pengembangan  kawasan  minapolitan,  perlu  menyusun  indikator  keberhasilannya  berupa  dampak  dan  output  yang  diharapkan  dari 

pelaksanaan  Program  Pengembangan  Kawasan  Minapolitan.  Indikator  keberhasilan  tersebut perlu disesuaikan dengan situasi dan kondisi daerah masing‐masing.  Sebagai  bahan  acuan  untuk  penyusunan  indikator  keberhasilan,  bersama  ini  disampaikan  usulan  indikator  keberhasilan  yang  tentunya  perlu  disesuaikan  dengan  kondisi  dan  kemampuan  daerah  masing‐masing  (baik  Jenis  Indikator  maupun  angka‐angka  persentasenya), yaitu:  1. Dampak  a. Pendapatan  masyarakat  dan  pendapatan  keluarga  pembudidaya  meningkat,  minimal 5 % di kawasan minapolitan (di Kota dan Desa‐desa lokasi kegiatan)  b. Produktivitas hasil perikanan meningkat minimal 5 % di kawasan minapolitan lokasi  program  c. Investasi masyarakat (pembudidaya ikan, swasta, BUMN) meningkatkan minimal 10  % di kawasan minapolitan lokasi kegiatan  d. Kegiatan  ikutan  tumbuh  subur  di  lokasi  kegiatan  pengembangan  kawasan  minapolitan  2. Output  a. 80  %  dari  kelembagaan  pembudidaya  ikan  (kelompok  pembudidaya,  Koperasi,  Kelompok  Usaha)  di  Kawasan  Minapolitan  yang  dibina  mampu  menyusun  usaha  yang berorientasi pasar dan lingkungan  b. Tiap  desa  dan  kecamatan  di  lokasi  kawasan  minapolitan  menyusun  program/rencana  tiap  tahun  secara  partisipatif  dan  disetujui  bersama  untuk  dilaksanakan  c. Matrik Program (Rencana Kegiatan) Jangka Panjang dan Detail Engineering Design  untuk  pelaksanaan  fisik  sarana  dan  prasarana  di  kawasan  minapolitan  disetujui  bersama untuk dilaksanakan (dengan harapan 70 % dapat dilaksanakan di kawasan  minapolitan).  d. Jaringan  bisnis  dari  pembudidaya/kelompok  pembudidaya  terbentuk  dan  aktif  di  kawasan minapolitan 

e. Tim penyuluh multidisiplin dan professional terbentuk dan operasional di kawasan  minapolitan lokasi program  f. 80  %  di  Pembudidaya  ikan  maju  terpilih,  yang  dilatih  mampu  menjadi  tempat  belajar bagi pembudidaya ikan di lingkungannya 

BAB VIII  PENUTUP 
  Pedoman  umum  ini  iharapka  dapat  menjadi  acuan  bagi  Pemerintah,  Pemerintah  Provinsi,  Pemerintah  Kabupaten/Kota,  serta  masyarakat  dalam  rangka  pengembangan  kawasan  minapolitan.                                                

            Ditetapkan di Jakarta              pada tanggal 27 Juli 2009         

DIREKTUR JENDERAL PERIKANAN BUDIDAYA 

     
   

 

 

 

 

 

 

MADE L. NURDJANA 

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->