Anda di halaman 1dari 13

BAB IV

DEBU

A. Tujuan Pembelajaran
1. Untuk mengetahui cara-cara mengukur kadar debu total di udara
2. Mengukur kadar debu total di udara lantai 1 gedung Dekanat FKM
Unsri
3. Mengetahui prosedur pengukuran debu total di udara dengan
menggunakan HVS
B. Teori
B.1 Pengertian
Pencemaran udara adalah hadirnya satu atau lebih kontaminan di
atmosfer pada jumlah atau durasi tertentu sehingga dapat atau cenderung
menimbulkan pengaruh buruk terhadap manusia, hewan, tumbuhan atau
meterial serta dapat mengganggu kenyamanan dan kesejahteraan hidup.
Debu adalah debu adalah zat kimia padat, yang disebabkan oleh
kekuatan-kekuatan alami atau mekanis seperti pengolahan,penghancuran,
pelembutan, pengepakan yang cepat, peledakan, dan lain-lain dari benda,
baik organik maupun anorganik (Sumamur, 2009). Menurut Departemen
Kesehatan RI (2003) debu ialah partikel-partikel kecil yang dihasilkan oleh
proses mekanis. Jadi, pada dasarnya pengertian debu adalah partikel yang
berukuran kecil sebagai hasil dari proses alami maupun mekanik.
B.2 Sifat Debu

Menurut Departemen Kesehatan RI yang dikutip oleh Sitepu (2002),


partikel-partikel debu di udara mempunyai sifat:
1. Sifat pengendapan
Sifat pengendapan adalah sifat debu yang cenderung selalu mengendap
karena gaya gravitasi bumi. Namun karena kecilnya ukuran debu, kadangkadang debu ini relatif tetap berada di udara.
2. Sifat permukaan basah
Sifat permukaan debu akan cenderung selalu basah, dilapisi oleh lapisan
air yang sangat tipis. Sifat ini penting dalam pengendalian debu dalam
tempat kerja.
3. Sifat penggumpalan
Oleh karena permukaan debu selalu basah, sehingga dapat menempel satu
sama lain dan dapat menggumpal. Turbulensi udara meningkatkan
pembentukan penggumpalan debu. Kelembaban di bawah saturasi, kecil
pengaruhnya terhadap penggumpalan debu. Kelembaban yang melebihi
tingkat huminitas di atas titik saturasi mempermudah penggumpalan
debu. Oleh karena itu partikel debu bias merupakan inti dari pada air yang
berkonsentrasi sehingga partikel menjadi besar.
4. Sifat listrik statis
Debu mempunyai sifat listrik statis yang dapat menarik partikel lain yang
berlawanan. Dengan demikian, partikel dalam larutan debu mempercepat
terjadinya proses penggumpalan.

5. Sifat optis
Debu atau partikel basah atau lembab lainnya dapat memancarkan sinar
yang dapat terlihat dalam kamar gelap.
Partikel debu yang berdiameter lebih besar dari 10 mikron dihasilkan dari
proses-proses mekanis seperti erosi angin, penghancuran dan penyemprotan ,
dan pelindasan benda-benda oleh kendaraan atau pejalan kaki. Partikel yang
berdiameter antara 1-10 mikron biasanya termasuk tanah dan produk-produk
pembakaran dari industri lokal. Partikel yang mempunyai diameter 0,1-1
mikron terutama merupakan produk pembakaran dan aerosol fotokimia
(Fardiaz, 1992).

B.3 Sumber Debu


Debu yang terdapat di dalam udara terbagi dua, yaitu deposite
particulate matter adalah partikel debu yang hanya berada sementara di udara,
partikel ini segera mengendap karena ada daya tarik bumi. Suspended
particulate matter adalah debu yang tetap berada di udara dan tidak mudah
mengendap (Yunus, 1997). Sumber-sumber debu dapat berasal dari udara,
tanah, aktivitas mesin maupun akibat aktivitas manusia yang tertiup angin.

B.4 Jenis Debu


Jenis debu terkait dengan daya larut dan sifat kimianya. Adanya
perbedaan

daya

larut

dan

sifat

kimiawi

ini,

maka

kemampuan

mengendapnya di paru juga akan berbeda pula. Demikian juga tingkat


kerusakan yang ditimbulkannya juga akan berbeda pula. Suma mur (2009)

mengelompokkan partikel debu menjadi dua yaitu debu organik dan


anorganik. Klasifikasi debu dapat dilihat pada tabel 2.1

Tabel 2.1. Jenis Debu Yang Dapat Menimbulkan Gangguan Kesehatan


Pada Manusia

No
1

Jenis Debu

Contoh (Jenis Debu)

Organik
a. Alamiah
1. Fosil

Batu bara, karbon hitam,

2. Bakteri

arang, granit.
TBC, antraks, enzim, bacillus

3. Jamur

substilis.
Koksidiomikosis,
Histoplasmosis,
Actinomycosis, kriptokokus,

4. Virus
5. Sayuran

thermophilic.
Cacar air, Q fever, psikatosis.
Kompos jamur, ampas tebu,
tepung padi, gabus, serat
nanas, atap alang-alang,

6. Binatang
b. Sintesis

1. Plastik

katun, rami.
Kotoran burung, kesturi, ayam

Politetrafluoretilen, toluene
diisosianat

2. Reagen

Minyak isopropyl, pelarut


organic

Anorganik
a. Silika bebas
1. Crystaline

Quarz, trymite cristobalite

2. Amorphous

Diatomaceous earth, silica gel

b. Silika
1. Fibrosis

Asbestosis, sillinamite, talk

2. Lain-lain

Mika, kaolin, debu semen

c. Metal
1. Inert

Besi, barium, titanium,

2. Lain-lain

alumunium

3. Bersifat keganasan

Berilium
Arsen, kobal, nikel hematite,
uranium, khrom,

(Sumber : Sumamur.P.K 2009)


B.5 Nilai Ambang Batas (NAB) Kadar Debu
Nilai ambang batas (NAB) adalah standard faktor-faktor lingkungan
kerja yang dianjurkan di tempat kerja agar tenaga kerja masih dapat
menerimanya tanpa mengakibatkan penyakit atau gangguan kesehatan,
dalam pekerjaan sehari-hari untuk waktu tidak melebihi 8 jam sehari atau 40
jam seminggu (Permenakertrans RI No.13 tahun 2011 tentang Nilai Ambang

Batas Faktor Fisika dan Kimia di Tempat Kerja). Kegunaan NAB ini sebagai
rekomendasi

pada

penatalaksanaan

praktik

lingkungan

higiene
kerja

perusahaan
sebagai

upaya

dalam
untuk

melakukan
mencegah

dampaknya terhadap kesehatan.


Kadar debu yang melampaui ambang batas yang ditentukan dapat
mengurangi penglihatan, menyebabkan endapan tidak menyenangkan pada
mata ,hidung,dan telinga dan dapat juga mengakibat kerusakan pada kulit.
Nilai ambang batas kadar debu di udara berdasarkan Permenakertrans RI
Nomor 13 tahun 2011 tentang Nilai Ambang Batas Bahan Fisika dan Kimia di
Tempat Kerja, bahwa kadar debu di udara tidak boleh melebihi 3,0 mg/m3.
B.6 Dampak Kesehatan
Polutan partikel masuk ke dalam tubuh manusia terutama melalui
sistem pernafasan, oleh karena itu pengaruh yang merugikan terutama
terjadi pada sistem pernafasan. Faktor lain yang paling berpengaruh
terhadap sistem pernafasan terutama adalah ukuran partikel, karena ukuran
partikel yang menentukan seberapa jauh penetrasi partikel ke dalam
pernafasan. Debu-debu yang berukuran 5-10 mikron akan ditahan oleh jalan
pernafasan bagian atas, sedangkan yang berukuran 3-5 mikron ditahan oleh
bagian tengah jalan pernafasan (Yunus, 1997).
American Lung Association membagi penyakit paru akibat kerja mejadi
dua kelompok besar : Pneumokoniosis disebabkan karena debu yang masuk
ke dalam paru serta penyakit hipersensitivitas seperti asma yang disebabkan
karena reaksi yang berlebihan terhadap polutan di udara (Sumamur, 2009).

Menurut Sumamur (1996), debu yang dapat menimbulkan ganggguan


kesehatan bergantung dari :
a. Solubility
Jika bahan-bahan kimia penyusun debu mudah larut dalam air, maka
bahan- bahan itu akan larut dan langsung masuk ke pembuluh darah
kapiler alveoli. Apabila bahan-bahan tersebut tidak mudah larut, tetapi
ukurannya kecil, maka partikel-partikel itu dapat memasuki dinding
alveoli, lalu ke saluran limpa atau ke ruang peri bronchial menuju ke luar
bronchial oleh rambut-rambut getar di kembalikan ke atas.
b. Komposisi kimia debu
1. Inert dust
Golongan debu ini tidak menyebabkan kerusakan atau reaksi fibrosis
pada paru. Efeknya sangat sedikit atau tidak ada sama sekali pada
penghirupan normal.
2. Poliferal dust
Golongan debu ini di dalam paru akan membentuk jaringan parut atau
fibrosis. Fibrosis ini akan membuat pengerasan pada jaringan alveoli
sehingga mengganggu fungsi paru. Debu golongan ini menyebabkan
fibrocytic pneumoconiosis, contohnya : debu silika, asbestosis, kapas,
berilium dan sebagainya.
3. Tidak termasuk inert dust dan poliferatif dust
Kelompok debu ini merupakan kelompok debu yang tidak tahan di
dalam paru, namun dapat ditimbulkan efek iritasi yaitu debu yang
bersifat asam atau asam kuat.

c. Konsentrasi debu
Semakin tinggi konsentrasi debu di udara tempat kerja, maka semakin
besar kemungkinan terjadinya gangguan kesehatan.

d. Ukuran partikel debu


Ukuran partikel besar akan di tangkap oleh saluran nafas bagian atas.
Ukuran debu sangat berpengaruh terhadap terjadinya penyakit pada
saluran pernapasan.
Dari hasil penelitian ukuran tersebut dapat mencapai target organ sebagai
berikut :
1. Ukuran debu 5 10 mikron, akan tertahan olah cilia pada saluran
pernapasan bagian atas.
2. Ukuran debu 3 5 mikron, akan tertahan oleh saluran pernapasan
bagian tengah.
3. Ukuran debu 1 3 mikron, sampai dipermukaan alveoli.
4. Ukuran debu 0,5 1 mikron, hinggap dipermukaan alveoli, selaput
lendir sehingga menyebabkan fibrosis paru.
5. Ukuran debu 0,1 0,5 mikron, melayang dipermukaan alveoli.
C. Alat Ukur
Pengukuran kadar debu di udara bertujuan untuk mengetahui apakah
kadar debu pada suatu lingkungan kerja berada konsentrasinya sesuai
dengan kondisi lingkungan kerja yang aman dan sehat bagi pekerja. Dengan
kata lain, apakah kadar debu tersebut berada di bawah atau di atas nilai
ambang batas (NAB) debu udara.

Pengambilan/pengukuran kadar debu di udara biasanya dilakukan


dengan metode gravimetri, yaitu dengan cara menghisap dan melewatkan
udara dalam volume tertentu melalui saringan serat gelas/kertas saring.
Alat-alat yang biasa digunakan untuk pengambilan sampel debu total (TSP)
di udara seperti:
1. High Volume Air Sampler (HVAS)
Alat ini menghisap udara ambien dengan pompa berkecepatan 1,1 - 1,7
m/menit, partikel debu berdiameter 0,1-10 mikron akan masuk
bersama aliran udara melewati saringan dan terkumpul pada
permukaan serat gelas. Alat ini dapat digunakan untuk pengambilan
contoh udara selama 24 jam, dan bila kandungan partikel debu sangat
tinggi maka waktu pengukuran dapat dikurangi menjadi 6 - 8 jam.
2. Low Volume Air Sampler (LVAS)
Alat ini dapat menangkap debu dengan ukuran sesuai yang kita
inginkan dengan cara mengatur flow rate 20 liter/menit dapat
menangkap partikel berukuran 10 mikron. Dengan mengetahui berat
kertas saring sebelum dan sesudah pengukuran maka kadar debu
dapat dihitung.

3. Low Volume Dust Sampler (LVDS)


Alat ini mempunyai prinsip kerja dan metode yang sama dengan alat
low volume air sampler.
4. Personal Dust Sampler (PDS)

Alat ini biasa digunakan untuk menentukan Respiral Dust (RD) di udara
atau debu yang dapat lolos melalui filter bulu hidung manusia selama
bernafas. Untuk flow rate 2 liter/menit dapat menangkap debu yang
berukuran < 10 mikron. Alat ini biasanya digunakan pada lingkungan
kerja dan dipasang pada pinggang pekerja karena ukurannya yang
sangat kecil.

Gambar alat ukur:

HVS (High Volume Air Sampler)

LVAS (Low Volume Air Sampler)

PDS (Personal Dust Sampler)

D. Cara Ukur
-

Alat-Alat yang Digunakan


1.

Face Plate (plat bagian depan) dan gasket;

2.

Filter adapter;

3.

Motor pompa vakum;

4.

Neraca analitik, dengan ketelitian 0,1 mg;

5.

Filter fiber glass;

6.

Pinset;

7.

Kompas, untuk penentuan arah angin;

8.

Hygrothermometer, pengukur suhu dan kelembaban;

9.

Barometer, pengukur tekanan udara;

10.

Desikator, digunakan untuk mengkondisikan filter selama


minimal 24 jam sebelum dan setelah sampling dilakukan.

Prosedur Praktikum
Sebelum Praktikum
1.

Bersihkan filter fiber yang digunakan dari kotoran dengan


menggunakan sikat kecil;

2.

Filter dikondisikan selama 24 jam kemudian ditimbang dengan


neraca analitik (pemberian nomor pada filter dilakukan
sebelum penimbangan).

3.

Sebelum sampling dilakukan filter tidak boleh rusak;

4.

Setelah ditimbang, letakkan filter dalam file box yang telah diisi
dengan silica gel dan dilapisi dengan kertas atau alumunium
foil;

5.

Tutup rapat file box dengan selotip/plester agar tidak berkontak


dengan udara luar.

Pada Saat Praktikum


1.

Siapkan sumber arus listrik, pastikan voltase alat sama dengan


voltase sumber arus listrik;

2.

Pasang filter dengan rapi diantara face plate dan gasket, pasang
alat pengukur debit sesuai dengan waktu pengukuran;

3.

Hidupkan HVS dan setelah berjalan 5 menit catat kecepatan


aliran udara;

4.

Biarkan sampling berlangsung selama 1 jam;

5.

Catat kondisi meteorologi (suhu, tekanan udara, kelembaban


udara, arah dan kecepatan angin) minimal setiap 10 menit, dan

apabila sampling berakhir catat kembali laju aliran udara;


6.

Setelah praktikum berakhir, matikan alat HVS, face plate


dibuka dan filter dikeluarkan, filter dilipat sedemikian rupa
sehingga bagian yang mengandung partikulat tersuspensi
saling berhadapan;

7.

Masukkan filter tersebut ke dalam plastik;

8.

Kondisikan filter dalam desikator selama minimal 24 jam.

Setelah Praktikum
Timbang filter yang telah dikondisikan minimal 3 kali
pengukuran untuk masing-masing filter.