Anda di halaman 1dari 6

CERPEN - PERTENGKARAN ANTARA

DUA PERASAAN
Gerombolan anak yang baru keluar dari kantin sekolah, mereka bernama Giant, Faris, Ipank,
dan Antok yang masih duduk di kelas 3 SMP, kecuali Antok yang masih di bangku kelas 2
SMP. Walaupun berbeda kelas namun mereka dimana-mana selalu bersama, bahkan kalau
salah satu dari mereka ada yang mempunyai masalah pasti mereka saling membantu
menyelesaikan masalah tersebut.
Bel sekolah berbunyi, mereka memasuki kelasnya masing-masing. Antok yang
sendirian menuju kelasnya, tiba-tiba melihat adi bersama empat temanya memandang dia
seakan penuh kebencian yang terpendam. Meskipun Antok juga mempunyai rasa dendam
kepada Adi, namun ia menghiraukanya karena jika Antok membalas pandangan ke mata Adi,
ia akan tahu akibatnya. Sebetulnya Antok tidak takut dengan Adi CS namun bukan tempat
yang pas untuk menyelesaikan masalah karena masih didalam lingkungan sekolahan. Antok
pun mempercepat laju langkahnya manuju kelasnya.
Memang Adi mempunyai dendam sejak kelas 1 SMP semester I. Awalnya mereka
adalah sahabat dekat. Kemana-mana selalu berdua bahkan duduknya pun satu meja. Sampai
suatu ketika saat jam pelajaran kosong Adi bercerita tentang ketertarikanya dengan anak VII c
yang bernama Evi, Adi pun tidak segan segan untuk bercerita kepada Antok. Setelah
bercerita panjang lebar tentang Evi, Antok senang dan mendukung dia untuk terus mendekati
Evi. Adi pun bertanya kepada Antok Tok.....au minta tolong boleh g?
minta tolong up? jawab Antok .
ginie dulu kan kamu satu SD sama Evi, bahkan u juga satu desa. Au minta tolong untuk
minta number hpnya gimana....? pinta Adi dengan penuh harapan.
ya....nanti au coba untuk minta ke Evi jawab Antok dengan santai.
Bel berbunyi tanda pelajaran sekolah selesai. Antok pun bergegas keluar kelas dan
pulang kerumah sambil saling senyum dengan Adi yang merupakan kode untuk
mengingatkan Antok agar tidak lupa meminta numberrnya Evi. Saat di perjalanan tidak di
sangka dia bertemu dengan Evi.
Hai vi..? panggil Antok .
ada apa Tok..? tanya Evi.

Antok pun mempercepat langkahnya untuk mendekat.


Engga da apa-apa og, cumna mau bareng aja boleh g? jawab Antok sambil balik nanya.
Boleh kog... jawab Evi dengan senyum manisnya.
Awalnya sich Antok ingin meminta numbernya Evi tapi karena keasyikan ngbrol di sepanjang
perjalanan ia lupa. Dan tak terasa sudah saatnya mereka berpisah, karena jalan menuju rumah
berbeda. Di perempatan Evi mengambil jalan ke kiri, sedangkan Antok sendiri mengambil
jalan lurus. Mereka saling menyapa.
Sampai jumpa Evi...? kata Antok.
ya...sampai jumpa juga... jawab Evi.
Karena Antok sudah berpisah dengan Evi, ia pun mempercepat laju langkahnya selain tidak
ada teman jalan ia juga lapar dan ingin makan sepuasnya.
Sampai di rumah, Antok langsung melepas peralatan sekolah, ganti pakaian dan
langsung menuju tempat makan. Melihat ibunya sedang tidak ada di rumah, ia sebetulnya
sudah tahu kalau di meja makan tidak ada makanan. Namun ia tidak peduli dan akhirnya pun
dibuka penutup makan. Setelah di buka ternyata dugaanya benar tidak ada makanan di atas
meja makan. Melihat Antok membuka penutup makanan, Adiknya memanggil.
kak...ibu tadi ngasih uang buat beli sarimi..? kata adiknya.
owch..uangnya mana...? tanya Antok kepada Adiknya.
tuch di almari dapur.. jawab adiknya.
Antok pun langsung mengambil uangnya dan berangkat beli sarimi dengan sepeda motornya.
Ia berniat ingin beli sarimi kerumahnya Evi sambil meminta number hpnya.
Setelah sampai di warung ternyata Evinya sedang tidak ada di rumah, Antok pun
lansung pulang dengan 2 bungkus sarimi. Selain kecewa ia juga sedang menahan rasa
laparnya. Sampai di rumah dan selesai makan ia pergi bertujuan hanya muter-muter dengan
sepeda motornya itu. Untungnya ia bertemu dengan Evi yang bersama kedua temanya dengan
menggunakan sepeda.
Vi.... sapa Antok.
Evi pun menhentikan laju sepedanya.
ada apa Tok..? tanya Evi.
gni aku mau minta number kamu...coz temen aku ada yang minta..jawab Antok.
teman atau kamu yang minta....? teman Evi memotong pembicaraan dengan sedikit
bercanda.
yee...beneran teman aku...kata Antok.
siapa...?Evi bertanya lagi kepada Antok.

Tanpa menjawab antok merebut hp yang ada ditangan Evi dan mencari numbernya. Setelah
mendapatkanya Antok pun mengupcapkan terima kasih kepada Evi. Ia pun langsung
kelapangan bola untuk bermain bola.
Selesai bermain bola ia pulang, mandi, dan belajar. Setelah selesai belajar tiba-tiba
hpnya berbunyi tanda smz, ia pun membukanya dan ternyata smz dari Adi yang menanyakan
numbernya Evi. Antok menghiraukan smz dan langsung tidur.
Keesokan harinya ia berangkat sekolah dan di jalan bertemu Evi lagi. Anehnya
mereka tidak saling menyapa melainkan saling memandang. Evi yang melihat Antok dengan
senyuman sedikit kesal, sedangkan Antok sendiri cuma tersenyum. Evi mempercepat
langkahnya agar posisinya jauh dari Antok. Sampai sekolahan Adi bertanya numbernya dan
Antok pun memberinya. Bel berbunyi tanda palajaran dimulai. Mereka mengikuti pelajaran
seperti biasanya hingga bel pelajaran selesai. Mereka pulang kerumahnya masing-masing.
Sore sehabis tidur tiba-tiba terdengar suara Adi yang memanggil Antok dari kamar
tidur antok. Antok pun keluar menemui Adi. Setelah beberapa saat mereka mengobrol Adi
menceritakan yang sebenanya mau di bicarakan.
Tok...tadi aku coba smz Evi dan dia blz smz ku... dengan pdnya Adi menceritakan
kepadaAntok.
owch.....truz gimana......? tanya Antok penuh penasaran.
ya dia tanya aku dapat numbernya dari mana? jawab Adi.
Sekitar 15 menitan mengobrol mereka lansung menuju tempat biasa untuk bermain bola yaitu
lapangan. Kumandang azan pun terdengar mereka pulang dengan gembira.
Setelah 2 minggu Adi smzan dengan Evi, akhirnya pada waktu pulang sekolah Adi
memanggil Antok untuk meminta bantuan.
Tok... aku mau minta bantuan sama kamu...! pinta Adi kepada Antok.
Minta tolong apa Di....? tanya Antok.
gini sudah 2 minggu lebih aku smzan sama Evi tapi status belum ada antara aku dan dia..
kata Adi.
dia siapa? Evi maksudmu..? memotong pembicaraan Adi.
Yupz.... jawab Adi.
Lha aku suruh ngapain? Kan urusan kamu... Antok sedikit bercanda.
maka dari itu aku minta bantuanmu untuk membuatkan surat cinta untuk Evi.....karena jujur
aja aku malu nembak lansung apalagi lewat smz. Takut dibilang pengecut. pinta Adi.
ok....besok aku buatkan kata Antok dengan sedikit keraguan. Karena di sisi lain Antok juga
mempunyai rasa dengan Evi sejak SD. Evi pun demikian juga pernah mencintai Antok. Tapi

ditolak sama Antok karena dulu Evi masih ingusan, semenjak SD kelas 6 semester II, Evi
mulai berubah bertambah cantik, pintar, juga baik. Dan Antok pun masih yakin kalau dia
menembak

Evi

akan
Disepanjang

diterima.
perjalanan

Antok

memikirkan soal surat cinta itu, sampai akhirnya ia memutuskan untuk tidak menulis
pengirim dalam surat tersebut.
Tak terasa sampai dirumah, antok seperti biasa ganti pakaian dan makan. Seusai
makan ia langsung menuju tempat belajar sambil menyobek kertas dan mengambil bolpion.
Sebelum menulis ia berfikir bahwa tindakanya itu tidak benar, tapi mau bagaimana lagi,
Antok juga tidak bisa membohongi dirinya sendiri bahwa ia juga punya rasa dengan Evi.
Kata perkata ditulis dalam kertas, disusun hingga sematang mungkin agar terlihat bagus dan
menusuk hati.
Akhirnya surat selesai setelah 20 menit berlangsung. Kali ini Antok tidak bermain
bola melainkan tiduran sambil membayangkan apa yang akan terjadi besok pagi. Suara
ibunya mengagetkan Antok yang sedang membayangkan semua itu. Ibunya menyuruh antok
untuk mandi karena sudah sore. Setelah mandi antok belajar dan tidur.
Mentari pagi pun akhirnya kembali, antok berangkat ke sekolah dengan santai seakan
tiada beban. Sesampainya di sekolah Antok memberikan surat cintanya yang di buat kemarin.
ini Di suratnya.....kamu kasih gich suruh Antok.
sebelumnya makasih tapi aku harap u mau membantu untuk menyerahkan ke Evi.....ya..ya?
pinta Adi.
ya udah kalau begitu..... kata Antok.
Setelah menunggu, pelajaran pun akhirnya selesai. Antok sengaja untuk pulang
terlambat karena ingin bersamaan dengan Evi. Setelah beberapa menit akhirnya ia melihat
Evi bersama 2 temanya.
Vi..Vi....tunggu dulu aku mau bicara.... kata Antok.
Evi pun berhenti dan sedikit tertinggal dengan temanya.
ada apa Tok....? tanya Evi.
ini aku mau ngasih surat jawab antok.
surat apa dan dari siapa...? tanya Evi penuh penasaraan sambil menerima surat.
Sambil berlari Antok berkata, lihat aja sendiri kata antok.
Setelah menerima itu Evi sama sekali tidak menceritakan bahwa dia mendapat surat
dari Antok.

Dirumah, Antok membanyangkan Evi lagi bahwa di sedang apa dan reaksinya
membuka surat tersebut. Sampai jam 4 sore Antok mengurung diri di kamarnya. Ia langsung
mandi dan tidak belajar karena terus ingin memikirkan Evi sampai larut malam.
Keesokan harinya disekolahan mereka berkumpul di teras tinggkat tiga. Evi yang
bertanya kepada Antok.
Tok surat kemarin dari siapa..? tanya Evi.
dari....dari.. dar... belum selesai ngomong.
dari saya.... sahut Adi.
huft kirain dari kamu Tok......! kata Evi dengan penyesalan.
kalau dari aku gimana......he..he. sambung Antok dengan sedikit bercanda.
Evi pun berjalan meninggalkan mereka dan memasuki kelas.
Didalam kelas, Antok dan Adi tidak seperti biasanya, mereka saling diam sampai
pelajaran selesai.
Seusai pelajaran Antok menemui Evi dan berjalan pulang bersamaan. Setelah langkah mereka
sejajar Antok langung menceritakan apa sebenarnya terjadi setelah mengobrol lama Evi
berkata, owch gitu...tau tahu perasaanmu telah mnyakiti Adi, tapi kamu juga tidak boleh
mengorbankan perasaanmu..
Iya dan sebenarnya aku mau ngomong sama kamu... kata Antok sedikit malu.
mau bicara apa....? tanya Evi.
5 tahun telah kita jalani, aku tau kamu dan kamu pun demikian. Aku harap dan aku mau
kalau hubungan kita berstatus.. kata Antok dengan pelan.
berstatus bagaimana maksud kamu...? tanya Evi dengan penasaran.
aku mau kita menjalani hubungan lebih serius. Istilahnya berpacaran.. jawab Antok.
eMmmmch......... Evi berfikir.
Selama 1 menit berjalan mereka saling diam, dan akhirya Evi berkata, ya......aku mau jadi
pacar kamu....tapi ada beberapa syarat.
Syarat apa...? tanya Antok.
syaratnya ntar aj di smz aku malu sama yang baca cerpen ini....he...he?
Di sepanjang perjalanan mereka sangat asyik mengobrol. Dan mereka berjanji akan
menghadapi masalah bersama.
Di rumah, Antok smzan sama Evi sampai sore.walaupun smzan mereka berdua bisa
mambagi waktu.
Setelah 1 minggu sebelum ulangan kenaikan kelas, akhirnya Adi tahu akan hal itu,
dan langsung menghanpiri Antok yang sedang ada di kantin bersama Evi. Ia memukul Antok

hingga jatuh. Setelah itu Adi langsung keluar dari kantin. Selama ulangan kenaikan sampai
akhir liburan mereka tidak lagi menjadi sahabat yang akrab mereka saling mendiam dan tidak
pernah bersama.
Nah semua itu sedikit cerita mengapa mereka mempunyai dendam hingga saat ini.
Hubungan Antok dengan Evi masih berjalan lancar. Rasa benci Adi pun semakin membara.
Setelah Antok mempercepat langkahnya Adi CS memangilnya dan ingin
melampiaskan kebencianya dengan memukul Antok. Setelah jarak mereka 1 langkah ,tibatiba muncul teman Antok Yaitu Giant dan ipang. Sebenarnya mereka sudah tau bahwa mereka
akan berkelahi. Mereka berdua yaitu Giant dan Ipang melerai Adi dan Antok. Tapi karena
nafsu mereka untuk berkelahi, akhirnya Giant dan ipang membawa mereka ke belakang
kantin untuk menarungkan. Setelah sampai mereka pun saling memukul. Tidak disangka
sebuah tangan yang mau memukul Giant terlihat oleh ipang, ipang pun menghentikan
pukulan teman Adi. Akhirya mereka tawuran antar kelompok.
beberapa menit berlalu muncul sesosok guru BK menghampiri mereka. Dan di
bawanya mereka ke kantor guru dan menasehatinya. Evi pun datang menghampiri Antok
karena tau kalau Antok berkelahi. Setelah Guru BK menasehati mereka termasuk Adi CS
,antok, giant, ipang, dan Evi. Mereka disuruh untuk besalaman dan menulis surat pernyataan
tidak akan mengulangi kesalahan ini.
Akhirnya mereka dapat bersatu kembali seperti dulu hingga saat kini. Dan Antok pun
masih berhubungan dengan Evi. Mereka merayakan pertengkaran yang telah berahir itu
dengan makan- makan di kantin. Karena Antok dan Evi jadian maka yang menraktir temantemanya Antok. Mereka berharap pertemanan itu sampai kelak dewasa nanti