Anda di halaman 1dari 127

LAPORAN KERJA PRAKTEK I

PT. YTL JAWA TIMUR SEKTOR 5 DAN 6 PAITON

Oleh
Mochamad Nuri Bachrudin
Irmai Antika Dewi
Agustinus Bintoro
Yanuar Alditya Nugraha

PROGRAM STUDI STRATA 1 TEKNIK


JURUSAN TEKNIK MESIN
FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS JEMBER
2015

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL JAWA TIMUR SEKTOR 5 DAN 6 PAITON

Diajukan sebagai Salah Satu Syarat untuk Memperoleh Gelar Sarjana Teknik
Program Studi Strata 1 Teknik Jurusan Teknik Mesin
Fakultas Teknik
Universitas Jember

Oleh :
Mochamad Nuri Bachrudin
Irmai Antika Dewi
Agustinus Bintoro
Yanuar Alditya Nugraha

PROGRAM STUDI STRATA 1 TEKNIK


JURUSAN TEKNIK MESIN
FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS JEMBER
2015

HALAMAN PENGESAHAN
KERJA PRAKTEK 1
1. Tempat tujuan kerja praktek I

: PT. YTL Jawa Timur Paiton


Unit 5&6

2. Ketua pelaksana kegiatan


- Nama
- NIM
- Universitas
- Fakultas / jurusan / program studi
Teknik Mesin / S1
- Alamat rumah
a.

Anggota pelaksana kegiatan


Nama
NIM
b. Nama
NIM
c. Nama
NIM
3. Jangka waktu pelaksanaan

: Mochamad Nuri Bachrudin


: 131910101063
: Universitas Jember
: Fakultas Teknik / Jurusan
: Jalan Udang no. 712 A RT.
10 RW.03 Bangil-Pasuruan
: Irmai Antika Dewi
: 131910101069
: Agustinus Bintoro
: 131910101060
: Yanuar Alditya Nugraha
: 131910101034
: 1 (satu) bulan antara tanggal
08 Januari-06 Februari 2015

Probolinggo, 05 Februari 2015


Mengetahui,

Dosen Pembimbing Kerja


Praktek I
Teknik Mesin (S1)

Ir. FX. Kristianta, M.Eng


NIP. 19650120 200112 1 001

Pembimbing 1
Kerja Praktek I

Pembimbing 2
Kerja Praktek I

Heru Prasetyohadi

Panji Pulanjiwo

Koordinator Kerja Praktek I


Teknik Mesin (S1)

Head
of Turbine Section

Hary Sutjahjono, S.T., M.T.


NIP. 19681205 199702 1 002

Arief Septahadi

iii

KATA PENGANTAR
Puji syukur kami haturkan kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan
rahmat serta karunia-Nya sehingga kami dapat menyelesaikan Laporan Hasil
Kerja Praktek ini dengan baik dan lancar.
Laporan ini sebagai bentuk hasil dari Kerja Praktek yang kami lakukan, dan
merupakan pertanggung-jawaban kepada pihak Universitas dan Perusahaan serta
untuk memenuhi salah satu mata kuliah wajib dan juga merupakan salah satu
syarat untuk menyelesaikan pendidikan tahap Sarjana di Jurusan Teknik Mesin,
Fakultas Teknik, Universitas Jember.
Kami sebagai penulis mengucapkan terima kasih atas segala bantuan yang
telah diberikan, khususnya kepada :
1. Bapak Hari Arbiantara., S.T., M.T., selaku Ketua Jurusan Teknik Mesin
Universitas Jember.
2. Bapak Hari Sutjahjono., S.T., M.T., selaku Koordinator Kerja Praktek
Jurusan Teknik Mesin Universitas Jember.
3. Bapak Ir. F.X. Kristianta, M.eng., selaku pembimbing Kerja Praktek
kami.
4. Pak Panji Pulanjiwo selaku Assistant Engineer of Turbine Section yang
menjadi pembimbing kami dilapangan, yang selalu mendidik dengan
sabar , mengajarkan banyak hal, dan meluangkan waktunya untuk kami.
5. Bapak Arief Septahadi selaku Head of Turbine Section yang mau
menerima kami belajar dan melakukan kegiatan Kerja Praktek di bagian
Turbin.
6. Bapak Heru Prasetyohadi selaku Head of Condition Monitoring yang
telah mentraining kami tentang vibrasi dan lubrikasi.
7. Pak Edi HR Section Head PT. YTL Jawa Timur.
8. Bapak Jaumiddin Hidayat Anse, selaku HR Industrial Relation officer
PT. YTL Jawa Timur.
9. Keluarga kami dirumah yang senantiasa mendoakan kami sukses dan
selamat ketika berlangsungnya Kerja Praktek.
iv

10. Bapak Yayan teknisi condition monitoring bagian pengambilan data


vibrasi yang kemana-mana bawa CSI 2130. Terimakasih telah
mengajarkan kami tentang vibrasi dan motivasi kerjanya dengan
semangat yang membara.
11. Bapak Samsul Arifin teknisi lubrikasi terimakasih telah mengajarkan
cara nge-grease pada kami, mengajarkan cara mengganti oli dan
menunjukkan oli mana saja yang digunakan berdasarkan viscositynya.
12. Bapak Sampurdi bagian MIS selaku ketua serikat pekerja di PT. Ytl
Jawa Timur. Yang sering memberikan nasehat baik dan kuliah
singkatnya tentang agama dengan semangat ketika di Document
Control.
13. Bapak Hermawan engineer bagian EEC yang mengajari kami sekilas
tentang exiter.
14. Pak Cip engineer bagian Coal Plant.
15. Pak Roby dan Bu Mar bagian Pantry yang menawari kopi, dan minum
untuk kami.
16. Mbak Dhevi dan Mbak Lita bagian Receptionist di Main office
17. Ibunya Irmai, Mbak Dhevi, Mbak Wulan yang mencarikan kami gubuk
tinggal selama kerja Praktek
18. Pak Bram karyawan G4S yang banyak memberikan informasi tentang
PT. YTL Jawa Timur
19. Pak Honggi selaku RT di rumah yang memperolehkan kami tinggal di
Lingkungan Banyuglugur Situbondo
20. Ibu-ibu dipasar yang memberi bonus terong untuk kami
21. Bapak N yang memberikan sedikit Pertamax ketika bensinnya Yanuar
habis di jalan berkelok sembilan, terimakasih bapak kalau tidak ada
bapak sudah lepas semua sendi kami.
22. Teman Gg Bromo yang kadang mengantarkan mencari bus waktu pergi
Kerja Praktek

23. Mas Bayu, Mbak Diani, Mas Sariadi, Mas Surya teman kami kerja
praktek yang menjadi teman kami sharing semua problema ketika Kerja
Praktek
24. Mas Albet kakaknya Irmai yang telah mengantar kami awal masuk ke
YTL Jawa Timur.
25. Teman-teman Mesin Unej angkatan 2013. Solidarity Forever.

Probolinggo, 05 Februari 2015

Penulis

vi

DAFTAR ISI
COVER LAPORAN .........................................................................................i
HALAMAN JUDUL .........................................................................................ii
HALAMAN PENGESAHAN...........................................................................iii
KATA PENGANTAR.......................................................................................iv
DAFTAR ISI......................................................................................................v
DAFTAR GAMBAR.........................................................................................viii
DAFTAR TABEL .............................................................................................ix
BAB I PENDAHULUAN....................................................................................1
1.1

Latar Belakang......................................................................................1

1.2

Rumusan Masalah ................................................................................2

1.3

Tujuan dan Manfaat.............................................................................2

1.4

Waktu dan Tempat Pelaksanaan Kerja Praktek...............................2

BAB II PROFIL PERUSAHAN ........................................................................3


2.1

Sejarah Perusahaan ..............................................................................3

2.2

Lokasi Perusahaan................................................................................8

2.3

Visi dan Misi PT. YTL Jawa Timur....................................................8

2.4

Komitmen, Sasaran dan Pelaksanaan di PT. YTL Jawa Timur......8

2.5

Pengelolaan Lingkungan ......................................................................10

2.6

Struktur Organisasi ..............................................................................11

2.7

Health and Safety Program..................................................................13

2.8

Alat Pelindung Diri ...............................................................................14

BAB III Proses Produksi Listrik Unit 5 dan 6 PLTU......................................16

3.1

Diskripsi Umum ....................................................................................16

3.2

Sistem-Sistem Utama Pembangkit Daya Unit 5 dan 6 ......................19

BAB IV TURBIN UAP .......................................................................................49


4.1

Turbin Uap ............................................................................................49

4.2

Bagian Utama Turbin Uap...................................................................49

4.3

Susunan Tingkatan Tekanan Turbin..................................................50

4.4

Komponen Pendukung Turbin............................................................52

4.5

Metode Perawatan Permesinan ...........................................................53

4.6

Cara Pemeliharaan Pada Turbin ........................................................56

BAB V CONDITION MONITORING .............................................................60


5.1

Pengertian Condition Monitoring .......................................................60

5.2

Tujuan Condition Monitoring .............................................................60

5.3

Getaran ..................................................................................................61

5.4

Karakteristik Getaran ..........................................................................62

5.5

Unit Pengukuran...................................................................................62

5.6

Parameter Getaran ...............................................................................63

5.7

Pemilihan Parameter Pengukuran......................................................65

5.8

Pengambilan Data Vibrasi ...................................................................66

5.9

Interpretasi dan Analisis Getaran .......................................................66

5.10 Bearing ...................................................................................................68


BAB VI ANALISIS VIBRASI ...........................................................................72
4.1 Analisis frekuensi no equipment 60MKF11AP001 ...............................72
4.2 Analisis frekuensi no equipment 50LCB12AP001 ................................75
4.3 Analisis frekuensi no equipment 50LCJ30AP001 .................................79

vi

4.4 Analisis frekuensi no equipment 60LCB13AP001 ................................82


4.5 Kontribusi Terhadap Perusahaan ..........................................................86
BAB VII PENUTUP............................................................................................89
DAFTAR PUSTAKA ..........................................................................................91
LAMPIRAN.........................................................................................................92

vii

DAFTAR GAMBAR

Gambar 4.1

HP Turbin........................................................................... 50

Gambar 4.2

IP Turbin ............................................................................ 51

Gambar 4.3

LP Turbin ........................................................................... 51

Gambar 5.1

Bearing................................................................................ 69

Gambar 5.2

Ball atau Roller .................................................................. 69

Gambar 5.3

Cage..................................................................................... 70

viii

DAFTAR TABEL

Tabel 4.1 Pemilihan parameter pengukuran getaran ...................................66

ix

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Saat ini perkembangan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (IPTEK)
berkembang dengan pesat, serta terciptanya teknologi-teknologi baru khususnya
dalam dunia industri. Dengan terciptanya teknologi-teknologi baru itu, tentunya
mendorong banyak orang berinovasi dalam mengembangkan berbagai macam
teknologi. Dalam praktek perindustrian, penggunaan teknologi telah mengalami
banyak peningkatan. Sedangkan dalam perkuliahan, materi teoritis yang didapat
sedikit berbeda dengan pengaplikasiannya. Di negara maju, program on the job
training bagi pelajar dari institusi pendidikan pada suatu perusahaan atau industri
menjadi pilihan yang tepat dalam usaha peningkatan kualitas sumber daya
manusia dalam pengaplikasian secara langsung ilmu yang didapatkan dibangku
perkuliahan. Dalam perusahaan, program training merupakan suatu program
pilihan untuk penyelesaian atau adaptasi karyawan baru terhadap lingkungan
kerjanya. Kesesuaian lingkungan kerja akan sangat membantu peningkatan kinerja
karyawan. Di Indonesia, on the job training telah ditetapkan oleh pemerintah
untuk menjadi jembatan dalam rangka kesesuaian dan kesepadanan antara
perguruan tinggi sebagai institusi pendidikan penghasil tenaga kerja dengan dunia
industri.
Di Indonesia, energi listrik sulit menjangkau seluruh lapisan masyarakat.
Energi listrik mempunyai peranan yang sangat penting karena saat ini hampir
semua usaha dan kegiatan manusia menggunakan energi listrik. Alasan pemakaian
energi listrik adalah praktis, ekonomis dan mudah dapat diubah ke energi lain
sesuai dengan kebutuhan. Salah satu industri yang vital di Indonesia adalah
industri Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU). PLTU merupakan salah satu
objek menarik untuk dipelajari guna mengetahui dan dapat memahami proses
produksi listrik. Untuk kebutuhan listrik di Jawa, Bali dan Madura pada
khususnya mengalami peningkatan yang sangat signifikan sehingga pusat

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

pembangkit baru perlu dibangun untuk mengimbangi pertumbuhan tersebut.


Dengan mempelajari proses produksi listrik khususnya produksi listrik di PLTU,
diharapkan dapat menambah wawasan dan pengalaman bagi mahasiswa.
1.2 Rumusan Masalah
1. Bagaimana mengetahui proses produksi listrik yang terjadi di PT. YTL
Jawa Timur?
2. Bagaimana menganalisa condition monitoring equipment yang ada di PT.
YTL Jawa Timur dengan melakukan vibration analysis?
1.3 Tujuan dan Manfaat
1.3.1 Tujuan
1. Mahasiswa dapat mengetahui proses produksi listrik yang terjadi di PT.
YTL Jawa Timur.
2. Mahasiswa dapat menganalisa condition monitoring equipment yang
ada di PT. YTL Jawa Timur dengan melakukan vibration analysis.
1.3.2 Manfaat
1. Agar mahasiswa dapat mengetahui proses produksi listrik yang terjadi
di PT. YTL Jawa Timur.
2. Agar mahasiswa dapat menganalisa condition monitoring equipment
yang ada di PT. YTL Jawa Timur dengan melakukan vibration
analysis.
1.4 Waktu dan Tempat Pelaksanaan Kerja Praktek
Adapun waktu dan tempat pelaksanaan praktek kerja lapangan adalah :
Waktu

: 08 Januari 2015 06 Februari 2015

Tempat

: Section Turbine PT. YTL Jawa Timur

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Sejarah Perusahaan
PT. YTL Jawa Timur merupakan perusahaan Pembangkit Listrik Tenaga
Uap (PLTU) swasta terbesar kedua di Indonesia, yang merupakan salah satu anak
perusahaan dari PT. YTL Power yang berkantor pusat di Kuala Lumpur, Malaysia
yang bergerak dalam bidang pengoperasian dan perawatan PLTU untuk unit 5 dan
6 yang berbahan bakar batubara dengan kapasitas 2 x 610 MW, total 1220 MW
untuk memenuhi kebutuhan listrik di Jawa, Bali dan Madura melalui perjanjian
jual listrik (PPA) dengan PT. PLN Persero selama 30 tahun sejak tanggal 26 Juli
1999 untuk unit 6 dan tanggal 26 Januari 2000 untuk unit 5 yang dibangun saat
proyek Paiton Privat Power Project Phase II sedangkan kepemilikannya dimiliki
oleh PT. JAWA POWER. Untuk Private Power Phase I dibangun untuk unit 7 dan
unit 8 yang dioperasikan oleh PT. IPMOMI.
Awal sejarahnya, Paiton Private Power Project disebut sebagai Consortium
Jawa Power terdiri atas Siemens SPV (Siemens Project Venture) yang berasal
dari Jerman, PowerGen yang berasal dari UK-Inggris, serta PT. Bumi Pertiwi
yang berasal dari Indonesia. Masing-masing perusahaan tersebut mempunyai
jumlah saham yang berbeda yaitu:
Siemens SPV

: 50%

PowerGen

: 35%

PT. Bumi Pertiwi

: 15%

Ketiga pemegang saham tersebut kemudian membentuk PT. Jawa Power


sebagai pemilik unit 5 dan 6. Sedangkan PT. PowerGen Jawa Timur sebagai anak
perusahaan

PowerGen

dari

UK-Inggris

pemilik

saham

35%

tersebut

mengoperasikan PLTU unit 5 dan 6.


Pada tanggal 13 Mei 2004, saham PT. PowerGen UK yang memiliki saham
35% dijual kepada PT. YTL Power melalui sebuah perjanjian jual beli (SPA).
3

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

Dengan adanya perjanjian jual beli saham tersebut maka sejak tanggal 8
Desember 2004 PLTU unit 5 dan 6 diserahkan dari PT. PowerGen Jawa Timur
selaku anak perusahaan PT. YTL Power yang berada di Kuala Lumpur, Malaysia.
Maka mulai saat itulah PT. YTL Jawa Timur resmi menggantikan perusahaan
O&M (PT. PowerGen) yang mengoperasikan dan merawat PLTU Paiton unit 5
dan 6.
Adapun beberapa perjanjian untuk mendukung kinerja PT. YTL Jawa Timur
selaku O&M PLTU unit 5 dan 6, yaitu :
1. Perjanjian Supply batu bara dengan PT. Kideco dan PT. Berau, dalam hal :
a. Peningkatan infrastruktur pertambangan yang besar.
b. Perjanjian supply jangka panjang (30 tahun).
c. Supply batubara sesuai kebutuhan O&M.
d. Jadwal pengiriman batubara diatur oleh O&M.
2. Core Skills dengan PT. YTL Jawa Timur, yaitu : Power Station Operation &
Maintenance Service.
3. O&M Agreement, yaitu :
a. Merekrut dan melatih tim Indonesia.
b. Membangun kebijakan, prosedur dan strategi.
c. Melakukan business management sistem.
d. Mengembangkan Health & Safety System.
e. Mematuhi hukum Indonesia.
4. Perjanjian dengan PT. YTL pembangkit Jawa, Bali dan Madura sebagai
konsumen tetap (Power Purchase Agreement) dari PT. YTL Jawa Timur,
meliputi :
a. Pembelian minimum 80% dari net availability.
b. Take Pay basis.
c. Perjanijan 30 tahun.
d. Disetujui pemerintah.
5. Perjanjian pengangkutan batubara melalui jalur laut dengan Paiton Shipping
Inc.
4

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

a. Perjanjian jangka panjang (30 tahun).


b. Kapasitas pengangkutan minimal 45.000 ton.
c. Diharuskan membuat dan menyerahkan tiga buah kapal.
d. Menggunakan fasilitas pelabuhan khusus.
e. Jadwal pelayaran dikontrol oleh perusahaan O&M.
YTL Equity Invester

Coal Supply
Agreement PT.
Kidecu
Coal Supply
Agreement PT.
Berau
Contract of
Affreightment CSI
Andihika

PT. Jawa Power

Project Management
Agreement PT. YTL
Jawa Timur

O&M Contract PT.


YTL Jawa Timur

EPC Contractors
Siemens ABB-CE
Black & Vieatch

PLN Power
Purchase Agreement

Siemens Equity
Invester
Bagan hubungan kerja dari PT. Jawa Power dengan beberapa perusahaan.

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

Sebagai pusat listrik tenaga uap, PT. YTL Jawa Timur sangat berperan
dalam pengelolaan jasa pembangkit listrik, khususnya untuk wilayah Jawa, Bali
dan Madura melalui jaringan saluran udara tegangan ekstra tinggi (sutet) 500 kV.
Sebagai pusat pembangkit listrik tenaga uap, PT. YTL Jawa Timur dalam
operasionalnya menekankan pada tiga faktor penting yaitu:
1. Keselamatan (Safety)
Keselamatan kerja memperoleh perhatian utama pada perusahaan ini
terbukti dengan diperolehnya sertifikat bendera emas untuk penerapan SMK3
Tahun 2010 dan penghargaan dari pemerintah sebagai perusahaan dengan
kecelakaan kerja nol (zero accident) tahun 2010. Komitmen terhadap K3 juga
tercantum dalam kebijakan perusahaan yang ditandatangani oleh Presiden
Direktur YTL Power untuk menerapakan standar manajemen internasional
OHSAS 18001:2007 yang diintegrasikan dengan manajemen ISO 9001
(quality) dan ISO 14001 (lingkungan).
2. Berwawasan Lingkungan Hidup
Lingkungan hidup juga menjadi prioritas bagi perusahaan ini terbukti
dengan dibuatnya pernyataan kebijakan lingkungan yang menyebutkan bahwa
PT. YTL Jawa Timur mendukung pandangan bahwa lingkungan adalah
bagian integral dan fundamental dari strategi dan tujuan bisnis stasiun
Pembangkit

Paiton

II.

Pernyataan

tersebut

diaplikasikan

dengan

digunakannya fasilitas plant yang ramah terhadap lingkungan misalnya


Electrostatic Precipitator (ESP) dan Waste Water Treatment Plant (WWTP).
3. Lingkungan Sosial
PT. YTL Jawa Timur sebagai bagian dari masyarakat memberikan
perhatian pada lingkungan sosial yang diwujudkan dengan pemberian
bantuan ke sekolah-sekolah sekitar, pondok pesantren, dan sumbangan sosial
lainnya. Dengan adanya program tersebut, PT. YTL Jawa Timur telah
berhasil mendapatkan penghargaan proper dari pemerintah dengan predikat
Hijau/Green pada tahun 2009 dan menuju predikat Emas/Gold pada tahun
2010.
6

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

Oleh karena itu, dalam pengoperasiannya tiap unit memerlukan pengolahan


gas buang (flue gas) yang bertujuan dan mengurangi polusi udara termasuk gas
yang tidak diinginkan dan zat padat lain yang berbahaya selama proses
pembakaran. Limbah dan zat kimia tersebut disimpan dalam tempat penyimpanan
yang ramah lingkungan (ash lagoon). Untuk sistem pendingin menggunakan
pendinginan air laut. Siklus air untuk Make up, Service dan Potable akan
disediakan melalui desalinasi air yang dilakukan pada Water Treatment Plant
(WTP).
Fasilitas Penunjang
Sebagai pembangkit listrik yang memiliki nilai output yang besar, PLTU ini
dilengkapi dan fasilitas-fasilitas yang berguna dalam menunjang proses
produksinya antara lain sebagai berikut :
1. Coal Plant
Coal plant merupakan sarana yang berkaitan dengan proses yang
berhubungan dengan batubara sebagai bahan bakar, baik pengangkutan
dari kapal menuju bunker sampai pada pengolahannya sehingga batubara
siap untuk digunakan. Coal Plant terdiri dari Coal Handling dan Ash
Handling. Coal Handling merupakan pengangkutan dan dan pengolahan
batubara yang terbagi menjadi dua jalur yaitu melalui kapal yang
kemudian langsung diangkat sampai ke bunker serta melalui stock pile
yang diambil oleh stacker reclaimer untuk kemudian dibawa dengan belt
menuju bunker.
2. Water Treatment Plant
Water treatment plant merupakan sarana yang digunakan untuk mengubah
air laut menjadi demin water yang digunakan dalam steam cycle, closed
cooling water system serta potable water.
3. Waste Water Treatment Plant
Waste water treatment plant merupakan sarana yang digunakan
memproses waste water (air limbah) baik dari plant maupun dari public
service sebelum dibuang kelingkungan.
7

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

4. Ash Disposal
Ash disposal merupakan sarana yang digunakan sebagai tempat
penampungan ash (debu) yang dihasilkan dari proses pembakaran di
boiler.
2.2 Lokasi Perusahaan
PLTU Paiton Swasta II unit 5 dan 6 didirikan di sebuah lokasi yang
memiliki beberapa keuntungan dan manfaat yang sangat strategis. Lokasi yang
memenuhi persyaratan dan menguntungkan untuk dibangun suatu lokalisasi
pembangkit yang berada di Jl. Raya SurabayaSitubondo km 141 PO Box 36
Paiton Probolinggo, Jawa Timur Indonesia.
2.3 Visi dan Misi PT. YTL Jawa Timur
a. Visi
1. Menjadi perusahaan utama dibidang pengoperasian dan pemeliharaan
pembangkit listrik yang memberikan pelayanan kelas dunia kepada PT.
YTL Jawa Power di Indonesia.
2. Menjadi dikenal di Indonesia sebagai perusahaan yang paling maju dan
terkemuka.
b. Misi
1. Berkomitmen untuk terus menerus memberikan pelayanan sempurna
yang menguntungkan dalam mencapai sasaran bisnis dengan melampaui
harapan para pemilik dan pemegang saham serta peduli terhadap
karyawan.
2. Menjadi terkemuka dan unggul dalam manajemen kualitas, operasional,
keselematan kerja, kesahatan dan lingkungan.

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

2.4 Komitmen, Sasaran dan Pelaksanaan di PT. YTL Jawa Timur


1. Komitmen
PT. YTL Jawa Timur memiliki komitmen untuk mencapai kinerja,
keselamatan dan kesehatan kelas dunia. Oleh karena itu, manajemen yang
aktif dibidang keselamatan dan kesehatan kerja menjadi prioritas tertinggi
dan merupakan bagian paling penting dalam kegiatan bisnis. Perusahaan
memiliki komitmen untuk mempertahankan suatu budaya yang mendorong
pencegahan kecelakaan di site Paiton II dan OHC (Operator Housing
Complex) melalui usaha terpadu dan berkesinambungan yang dilakukan
oleh managemen, karyawan dan para kontraktor.
2. Sasaran
Untuk memenuhi komitmen tersebut maka PT. YTL Jawa Timur
mempunyai sasaran berikut ini:
a. Menyediakan dan memelihara tempat kerja yang sehat dan aman.
b. Mendorong standar yang tinggi dibidang keselamatan dan kesehatan
kerja.
c. Menetapkan standar yang minimal sama dengan peraturan perundangan
yang berlaku di Indonesia yang berkaitan dengan keselamatan dan
kesehatan kerja.
d. Memberikan informasi instruksi pelatihan dan survisi pada para
karyawan untuk memastikan agar mereka menjalankan cara kerja yang
aman.
e. Menetapkan system untuk mengidentifikasi bahaya dan melakukan
evaluasi terhadap resiko guna memastikan selalu dilaksankannya cara
kerja yang aman.
f. Memastikan bahwa aspek keselamatan dan kesehatan kerja pada semua
aktifitas, bahan perlatan atau proses baru telah dievaluasi dan dikelola
sebagaimana mestinya.

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

g. Menyimpan informasi keselamatan dan kesehatan kerja kepada para


kontrkator dan menetapkan system pemantauan agar sesuai dengan
standar yang ditetapkan oleh PT. YTL Jawa Timur.
h. Mendorong partisipasi terhadap langkah - lamgkah yang ditunjukkan
untuk memperbaiki keselamatan dan kesehatan kerja.
i. Memastikan bahwa setiap orang mengetahui tanggungjawabnya terhadap
kesehatan dan keselamatan kerja.
j. Melakukan pemantauan terhadap sasaran kebijakan keselmatan dan
kesehatan kerja melalui pengukuran dan audit terhadap prosedur.
k. Melakukan kajian secara berkala terhadap kebijakan keselamatan dan
kesehatan kerja serta sistem manajemennya.
3. Pelaksanaan
Guna memenuhi sasaransasaran tersebut, maka PT. YTL Jawa Timur
akan melakukan langkahlangkah berikut :
a. Mengeluarkan rincian pernyataan tertulis yang berlaku dilingkungan
perusahaan tentang pengelolaan keselamatan dan kesehatan kerja.
b. Mengalokasikan sumber daya yang cukup untuk menetapkan dan
memelihara keselamatan dan kesehatan ditempat kerja.
c. Menyediakan fasilitas PPPK dan mendukung inisiatif serta cara kerja
yang sesuai dengan kesehatan kerja yang baik.
d. Mempersiapkan para karyawan agar mereka mampu mengelola
keselamatan dan kesehatan kerja.
e. Menyusun rencana tindakan antisipatif jika terjadi kebakaran dan
kemungkinan keadaan darurat lainnya.
f. Memberikan informasi dan pelatihan keselamatan dan kesehatan kerja.
g. Menetapkan prosedur bagi karyawan dalam melakukan komunikasi dan
partisipasi pada kegiatan yang berkaitan dengan keselamatan

dan

kesehatan kerja.
h. Menyediakan peralatan pelindung diri dan memastikan agar dilakukan
perawatan sera dipergunakan sebagaimana mestinya.
10

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

i. Mendorong semua orang mengembangkan perhatian dan semangatnya


terhadap keselamatan dan kesehatan kerja.
j. Menetapkan dan mempertahankan standart yang tinggi dalam menjaga
kebersihan di semua tempat kerja perusahaan.
k. Melaksanakan suatu proses pemantauan dan pengkajian ulang terhadap
peraturan keselamatan dan kesehatan kerja yang berlaku di perusahaan.
l. Melakukan prosedur manajemen yang berlaku terhadap kontraktor.
2.5 Pengelolaan Lingkungan
Di dalam sistem pengelolaan lingkungan pada PLTU unit 5 dan 6
mempunyai pernyataan kebijakan lingkungan PT. YTL Jawa Timur sebagai
operator mendukung bahwa lingkungan adalah bagian integral dan fundamental
dari strategi dan tujuan bisnis stasiun pembangkit Paiton swata II.
Sebagai operator dari stasiun pembangkit Paiton tahap II, dari pihak
perusahaan mengakui bahwa kegiatan yang dilakukan berdampak pada
lingkungan. Maka dari itu pihak perusahaan bertekad untuk menerapkan
perlindungan lingkungan berstandart tinggi dan meningkatkan kinerja pengelolaan
lingkungan secara berkesinambungan.
Di PLTU Paiton II unit 5 dan 6 bertekad untuk meningkatkan kinerja
pengelolaan lingkungan dengan :
a. Mematuhi peraturan perundang undangan dan bila mungkin melampaui
persyaratan minimal peraturan perundang undangan tersebut.
b. Mempertahankan sistem pengelolaan lingkungan yang efektif dan efisien.
c. Meminimalkan resiko lingkungan dan mencegah polusi.
d. Mempunyai dampak visual dan operasi.
e. Mendorong pengguanaan transportasi yang efisien pada semua kegiatan.
f. Mengelola tanah penuh kehatian serta mengembangkan konservasi alam.

11

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

Pihak perusahaan juga mengakui bahwa para pemilik saham berperan dan
bertekad untuk :
a. Mendidik dan melatih staf untuk menjalankan kegiatan mereka selalu
bertanggung jawab.
b. Member informasi kepada pemasok dan kontraktor tentang standart
lingkungan yang tinggi.
c. Mendorong standart yang tinggi disepanjang rantai pasokan perusahaan.
d. Mendorong semua pemilik saham perusahaan untuk menggunakan energi
dan sumber daya yang efisien.
e. Untuk mencapai tujuan tersebut perusahaan akan merumuskan tujuan dan
target serta laporan tahunan atas perkembangan perusahaan.
2.6 Struktur Organisasi
Struktur organisasi adalah kerangka yang menunjukkan segenap fungsi dan
pekerjaan, hubungan dan tanggung jawab disetiap komponen, sehingga terlihat
adanya pembagian pekerjaan yang jelas. Adapun struktur organisasi yang terdapat
di PT. YTL Jawa Timur adalah sebagai berikut :

12

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

Head of Material
Handling
Head of Turbine
Plant

Engineering
Manager

Head of Boiler
Plant
Head of Electrical
Head of MIS
Plants Operation Shift
Manager
Head of Site Service

Operation

Station
Manager

Head of Plant
Performance & Technical
Services
Head of Finances
& Procurements

Head of Chemistry &


Environtment
Head Training

Head of Human
Resources &
External Relation

Head of Safety

OHC Manager

Head of General
Affair
Head of Medical
Services

13

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

2.7 Health and Safety Program


Program H&S di PT YTL Jawa Timur dibuat berdasarkan kebijakan K3
tujuan dan sasaran yang dibuat oleh manajemen puncak serta berdasarkan hasil
Hazard Identification, Risk Assessment dan Determining Control. Pemasangan
rambu-rambu K3 yang dipasang diseluruh area PLTU Paiton unit 5 dan 6, dimana
area tersebut dianggap rawan untuk keselamatan kerja serta pengawasan K3
melalui sistem inspeksi dan audit K3. Adapun beberapa contoh program yang
dilaksanakan di PT YTL Jawa Timur antara lain sebagai berikut :
1. Safety Program
a. Safety Induction : Petunjuk awal untuk seluruh karyawan dan tamu PT
YTL Jawa Timur mengenai peraturan atau hal yang berkaitan dengan
prosedur keamanan di PLTU Paiton unit 5 dan 6.
b. Safety Working Group : Forum komunikasi dan konsultasi disetiap
section untuk membicarakan mengenai isu-isu atau sharing health and
safety seputar area PLTU Paiton 5 dan 6.
2. Occupational Health Program
Berkaitan dengan kesehatan untuk seluruh karyawan PT. YTL Jawa
Timur, seperti pemeriksaan kesehatan rutin (MCU), pengobatan,
imunisasi, dan lain-lain.
3. Contractor Safety Management
Berkaitan dengan health and safety untuk seluruh tamu atau pekerja
kontrak yang berada di area PLTU Paiton unit 5 dan 6, seperti
pemeriksaan keamanan peralatan, sertifikasi dan surat ijin kerja.
2.8 Alat Pelindung Diri
Alat pelindung diri yang dapat disebut APD merupakan suatu alat yang
memiliki kemampuan untuk melindungi seseorang dalam pekerjaan yang
fungsinya mengisolasi tubuh tenaga kerja, bahaya di tempat kerja dan
memperkecil akibat yang timbul dari bahaya tersebut. APD merupakan

14

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

pengendalian terakhir jika pengendalian lain tidak mungkin dilakukan atau masih
kurang efektif. Beberapa persyaratan APD adalah:

Harus dapat memberikan perlidungan yang memadai dari bahaya di


tempat kerja.

Beratnya harus seringan mungkin dan nyaman dipakai.

Harus dapat dipakai secara fleksibel, tidak mungkin rusak.

Bentuknya harus cukup menarik.

Tidak menimbulkan bahaya tambahan dan tidak mengganggu gerak si


pengguna.

Harus memenuhi ketentuan standart yang ada.

Harga murah dan suku cadangnya tersedia.


APD yang wajib digunakan oleh karyawan PT. YTL Jawa Timur ketika

memasuki area main plant terdiri dari : safety helmet, safety glasses, dan safety
shoes. Ketiga jenis APD ini wajib digunakan oleh siapa saja baik itu karyawan,
kontraktor, dan tamu yang akan memasuki area main plant.
Beberapa jenis APD yang dapat digunakan untuk melindungi bagian tubuh
adalah:
Kepala

: safety helmet, pengikat rambut, penutup rambut,

topi dari berbagai bahan.


Mata

: safety glasses.

Muka

: perisai muka.

Tangan dan jari

: gloves, mitten, handpad, sleeve, cotton gloves.

Kaki

: safety shoes.

Alat pernafasan

: respirator, masker khusus.

Telinga

: ear plug, ear muff.

Tubuh

: overall, apron, safety clothes dari berbagai bahan

seperti drill, kulit, plastic, asbes, kain dilapisi alumunium.

15

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

BAB III
PROSES PRODUKSI LISTRIK
UNIT 5 DAN 6 PLTU
3.1 Diskripsi Umum
Prinsip kerja PLTU Paiton unit 5 dan 6 secara umum adalah pembakaran
batubara pada boiler untuk memanaskan air dan mengubah air tersebut menjadi
uap yang sangat panas yang digunakan untuk menggerakkan turbin dan
menghasilkan tenaga listrik dari kumparan medan magnet di generator.
Sistem pengaturan yang digunakan pada power plant ini menggunakan
sistem pengaturan loop tertutup, dimana air yang digunakan untuk beberapa
proses merupakan putaran air yang sama, hanya perlu ditambahkan bila level air
yang ada kurang dari set pointnya. Bentuknya saja yang berubah, pada level
tertentu berwujud air tetapi level yang lain berwujud uap.
Batubara sebagai bahan bakar utama pada proses pembakaran, disamping itu
oksigen dengan konsentrasi tertentu juga diperlukan. Panas dari hasil pembakaran
digunakan untuk mengubah air menjadi uap. Uap inilah yang digunakan untuk
menggerakkan

turbin

yang

akan

menghasilkan

energi

mekanis

untuk

menggerakkan generator.
Sebelum batubara masuk ke tempat pembakaran (furnace), dari tempat
penampungannya, batubara tersebut dipindahkan ke Silo dengan menggunakan
conveyor. Sebelum batubara dipindahkan, batubara terlebih dahulu di spray
dengan air agar tidak terlalu berdebu dan dilewatkan sensor logam untuk
memastikan tidak adanya logam yang ikut terbawa dalam conveyor.
Dari Silo batubara dimasukkan ke dalam pulverizer melalui feeder.
Pulverizer merupakan tempat penghancuran batubara menjadi butiran yang sangat
halus sehingga menyerupai serbuk (powder). Sedangkan feeder adalah pengatur
kapasitas batubara yang memasuki pulverizer. Silo ini mampu menampung
batubara sekitar 500 ton. Dari pulverizer, powder batubara akan naik karena

16

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

dorongan udara panas dari PA (Primary Air) Fan. Selain sebagai pendorong,
udara panas ini juga berfungsi sebagai pengering serbuk batubara agar lebih cepat
dalam proses pembakaran di dalam furnace. Dan udara ini juga yang menjadi
penyeimbang proses di dalam furnace.
Proses pembakaran di dalam furnace diawali dengan bahan bakar yaitu solar
sebagai bahan bakar motor untuk melakukan start yang disemprotkan pada alat
semacam spark-plug (busi) pada kendaraan bermotor. Spark-plug ini terdapat di
setiap sudut furnace. Setelah pembakaran awal, perlahan-lahan batubara
menggantikan solar sebagai bahan bakar sampai akhirnya hanya digunakan
batubara saja sebagai bahan bakar.
Air dalam boiler berasal dari laut yang melewati berbagai macam proses di
Water Treatment Plant (WTP) hingga menjadi air demin. Proses awal produksi air
demin dimulai dari air laut yang telah disaring kotorannya kemudian dipompa
oleh Sea Water Feed Pump ke Coagulant Storage Tank (air laut diberi koagulan
untuk memadatkan partikel seperti pasir, lumpur, dan lain-lain agar dapat
mengendap). Kemudian air dipompa ke Primary Sea Water Filter untuk
menyaring partikel yang telah dipadatkan tadi, jika masih belum tersaring maka
akan disaring kembali pada Polishing Filter. Air yang telah difilter kemudian
ditampung pada Filtered Water Storage Tank kemudian dipompakan menuju
Catridge Filter setelah sebelumnya diberi antiseptik, acid, dan sodium bisulphite.
Dalam catridge filter air disaring kembali untuk mendapatkan air yang lebih
murni yang kemudian dijadikan air tawar melalui proses desalination reverse
osmosis, namun air ini masih mengandung banyak karbon. Kemudian karbon
dipisahkan pada Decarbonate Tank. Air dipindahkan ke Permeate Storage Tank
menggunakan Decarbonate Pump dan Decarbonate Blower. Air dari Permeate
Storage Tank ini dapat digunakan untuk menyuplai kebutuhan sehari-hari namun
belum bisa digunakan untuk menyuplai boiler.
Air dari Permeate Storage Tank dengan menggunakan Permeate Supply
Pump kemudain diproses lagi dengan reverse osmosis yang kedua kemudian

17

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

ditampung di Mixed Beds. Air inilah yang disebut air demin dan ditampung dalam
Demin Water Tank.
Air yang berasal dari WTP pertama kali disuplai ke condenser. Dengan
menggunakan Condensor Extrusion Pump dimana 2 pompa aktif dan 1 pompa
standby, pompa disusun secara paralel agar tekanan yang dihasilkan sama yaitu 36
bar, air dipanaskan melalui heater A1, heater A2, heater A3 dan heater A4
kemudian dipindahkan ke deaerator. Di deaerator kadar oksigen dikurangi agar
tidak terlalu banyak terjadi oksidasi. Karena bila terjadi oksidasi maka pipa akan
mudah terkorosi dan dapat mengakibatkan kebocoran. Air yang telah dikurangi
kadar oksigennya kemudian ditampung di Feed Water Storage Pump. Dua pompa
aktif dan digerakkan oleh baby turbine, serta satu pompa standby lalu air
dipanaskan melalui heater A6, heater A7 dan heater A8. Di economizer air
mendapatkan pemanasan dari furnace pertama kali walaupun sebelumnya telah
mendapatkan pemanasan beberapa kali dari heater, air ini sudah bercampur
dengan steam dan ditampung di steam drum. Di steam drum, bagian yang masih
berupa air akan dipanaskan kembali oleh evaporator dan bagian yang sudah
berupa steam akan dipanaskan oleh superheater. Di superheater inilah pemanasan
utama karena pipa-pipa boiler bersentuhan langsung dengan api (suhu steam
ditingkatkan sampai sekitar 500C).
Bila steam yang diberikan sudah bagus maka steam akan langsung menuju
High Pressure Turbine (HP Turbine), namun jika kualitas steam masih kurang
maka steam akan dilewatkan pada HP bypass. Apabila steam yang dimasukkan
pada HP Turbine masih belum bagus maka akan merusak sudu-sudu turbin. Steam
yang keluar setelah memutar HP Turbine dipanaskan lagi di boiler melewati
Reheater. Jika kualitas steam yang telah dipanaskan kembali (reheater) tidak
bagus, maka steam akan masuk ke LP by pass dan ditransfer kedalam kondensor
kembali dengan perlakuan awal. Steam yang dipanaskan di reheater tidak sepanas
steam yang dihasilkan superheater.

18

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

Kemudian steam akan menuju Intermediate Pressure Turbine (IP Turbine)


untuk menggerakkan IP Turbine. Setelah dari IP Turbine steam langsung menuju
Low Pressure Turbine (LP Turbine) tanpa pemanasan kembali. Lalu steam keluar
meunuju Condensor untuk dikondensasikan. Air hasil kondensor dipompakan
kembali dan seterusnya. Pada waktu steam memutar turbin maka proses turbin
juga akan ikut berputar (poros HP Turbine, IP Turbine dan LP Turbine menyatu).
Dari putaran poros inilah yang digunakan untuk memutar generator dan exiter.
Dengan putaran yang konstan (3000 rpm) energi listrik sudah dapat dibangkitkan.
Pada awalnya exiter yang mempunyai magnet alami dapat menghasilkan energi
listrik kurang lebih 220 volt.
Tegangan listrik yang dihasilkan oleh exiter digunakan untuk menyuplai
generator yang menggunakan elektromagnet (magnet buatan) sehingga timbul
medan magnet di sekitar elektromagnet tersebut. Karena elektromagnet dipasang
dengan poros maka elektromagnet tersebut juga ikut berputar. Adanya medan
magnet yang berputar di sekitar kumparan menimbulkan GGL induksi pada
kumparan tersebut.
3.2 Sistem-Sistem Utama Pembangkit Daya Unit 5 dan 6
3.2.1 Water Treatment Plant (WTP)
Proses pengolahan air di Water Treatment Plant (WTP) dimulai dari
pengolahan air dan air laut untuk proses klorinasi. Pada proses klorinasi ini
menghasilkan larutan hypochlorite yang akan digunakan untuk membunuh biota
laut yang ikut dalam aliran air laut.
Proses klorinasi ini bertujuan untuk melindungi condenser dan sistem
sirkulasi air karena dengan adanya biota laut yang dapat menghambat aliran
melalui sistem dan mengurangi luas bidang kontak panas pada condenser.
Setelah diklorinasi, air laut itu kemudian dipompa oleh Sea Water Feed Pump
menuju Primary Sea Water Filter untuk menghilangkan kotoran dari air laut.
Sebelum masuk filter tersebut air laut melalui Static Mixer dengan injeksi

19

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

koagulan sehingga kotoran dapat menggumpal dan tersaring di Primary Sea


Water Filter. Media filter terdiri dari lapisan Antrasit, Pasir, Garnet dan Gravel.
Dari filter ini air laut di filter lagi di Polishing Filter untuk ditampung di tangki
penyimpanan (Filtered Water Storage Tank). Di tangki ini terdapat pompa untuk
keperluan Back Wash. Back Wash bertujuan untuk menghilangkan kotorankotoran yang terendap di Filter Primer maupun di Filter Polishing.
Back Wash terdiri dari beberapa proses, antara lain sebagai berikut:
1. Drain Dow

: pengeluaran air yang tersisa di tangki.

2. Air Scour

: udara disemburkan difilter untuk melepaskan kotoran

sehingga mudah dibersihkan.


3. Back Wash

: untuk melarutkan kotoran yang sudah terlepas.

4. Step Delay

: supaya media filter menempati media penyaringan sesuai

densitasnya.
5. Rinse

: untuk pembilasan sehingga diperoleh media filter yang

benar-benar bersih.
Air bekas Back Wash dialirkan menuju Seal Pit (Kolam Pembuangan)
yang selanjutnya dibuang ke laut. Selain itu, ada pompa ke Catridge Filter.
Dimana Catridge Filter ini bertujuan untuk menghilangkan suspended solid
yang lebih besar dari 5 mikron. Namum sebelum melalui filter ini, diberikan
injeksi kimia antara lain:
Antiscalan, injeksi ini bertujuan untuk mencegah timbulnya potensi kerak
(Scaling) dari silica pada sisi Reject Membrane RO (Reverse Osmosis).
Hidrochlorite Acid, untuk menurunkan pH, dimana dengan penurunan pH
akan melarutkan kelarutan ion untuk meningkatkan kinerja Reverse Osmosis.
Sodium Bisulphate, untuk menghilangkan klorin bebas dari air laut dan
melindungi membran RO dari kerusakan akibat klorin.
Setalah melalui Catridge Filter, air dipompa menuju unit Desalination
Reverse Osmosis. Desalination RO unit itu menghilangkan 98% dari zat-zat
padat terlarut (Dissolved Solid) dari air laut tersaring. Didalam Desalination RO
20

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

unit air laut dilewatkan melalui suatu Membrane Semipermeable dengan


tekanan. Air yang tersaring menuju Decarbonator, sedangkan kotoran yang
tidak tersaring akan keluar melalui Ejector pada sisi membran.
Dalam proses dekarbonasi udara disemprot dari bawah dengan
menggunakan blower untuk mengurangi kandungan CO2 yang terlarut dalam air.
Air hasil proses dekarbonasi selanjutnya ditampung di Permeate Water Storage
Tank. Air desalinasi dari permeate tank, selanjutnya akan diproses untuk
mengurangi Dissolved Solid melalui Make Up Water Treatment RO Banks. Pada
proses ini prinsip kerjanya sama dengan proses di Desalination RO, yang
berbeda hanya mediannya saja. Pada Make Up RO, air yang digunakan adalah
air laut. Proses selanjutnya air laut tersebut akan dialirkan menuju Mixed Bed
Exchanger. Air laut tersebut diproses hingga mendapatkan kualitas kemurnian
air yang tinggi melalui proses penghilangan Dissolve Solid lebih lanjut. Pada
proses ini, ion positif dan negatif dihilangkan dari air produk Make Up RO,
sehingga air yang dihasilkan mempunyai konduktivitas yang rendah sekitar
0.08s/cm dengan pH sekitar 6,5.
Pada prinsipnya, fungsi dari Mixed Bed Exchanger adalah untuk
menghasilkan Dissolved Solid yang masih ada dengan mencampurkannya
dengan resin. Air yang telah diproses selanjutnya akan dialirkan pada Make Up
Water Tanks, dari tangki itu air dipompa oleh kondensor turbin uap. Air demin
yang dihasilkan pada Water Treatment Plant (WTP) ini secara ideal didesain
dengan pH sekitar 6,5 dengan konduktivitas sebesar 0,06 s/cm.
Pada proses Water Treatment, air laut tidak hanya diolah menjadi air
demin, tetapi juga diolah menjadi Portbale Water maupun Service Water. Air
yang berasal dari Permeate Water Tank tersebut kemudian dipompa (Portable
Water Supply Pumps) ke Service Water Storage Tank dan Portable Tank. Untuk
Portable Water akan dilewatkan pada Activated Carbon Filter untuk keperluan
penyaringan benda-benda organik da zat padat yang tidak terlarut serta
penghilang klorin, namun air tersebut telah diinjeksi dengan Sodium

21

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

Hypochlorite untuk mengurangi benda organik dan bakteri, selanjutnya air


masuk pada tangki air portable.
Air tersebut kemudian dipompa ke tempat penampungan terakhir untuk
selanjutnya didistribusikan sistem air portable digunakan untuk keperluan, antara
lain :
1. Suplai untuk kebutuhan manusia dan gedung turbin uap, gedung klorinasasi,
gedung pembangkit hydrogen gedung pengolahan limbah dan gedung yang
lain.
2. Menyediakan air untuk Safety/Eye Wash Station.
3. Penyimpanan air untuk Pooratble Water.
Untuk sistem air servis dari Service Water Storage Tank dipompa
kemudian didistribusikan guna beberapa keperluan, antara lain :
1. Pencegahan kebakaran dan untuk keperluan plant secara umum.
2. Untuk membersihkan gedung klorinasi.
3. Untuk membersihkan gedung generator turbin uap dan gedung lain.
4. Untuk membersihkan gedung sirkulasi air.
5. Mensuplai air untuk Sea Water.
6. Mensuplai air pendingin untuk Blow Down Boiler.
7. Mensuplai Make Up Water untuk Skraper Conveyor.
3.2.2 Waste Water Treatment Plant (WWTP)
Waste Water Treatment Plant (WWTP) merupakan sarana dalam
pengolahan limbah dari sistem pengolahan air agar tidak berdampak negatif
terhadap lingkungan. Waste Water Treatment Plant (WWTP) mengumpulkan
dan mengolah limbah air untuk memperoleh kualitas air yang sesuai dengan
ketentuan pemerintah No. 41 tahun 1987 yang berlaku sebelum dibuang ke
lingkungan. Limbah air dapat berasal berbagai tempat antara lain :
1. Effluent dari Neutralization Basin yang berasal dari fasilitas regenerasi untuk
sistem air demin dan sistem Condensate Polishing.

22

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

2. Limbah dari laboratorium.


3. Limbah dari plant.
4. Limbah dari sistem pengolahan abu.
5. Limbah pada pemisahan minyak (Oil Separator).
Pengolahan limbah air pada prinsipnya meliputi beberapa aktivitas untuk :
1. Menghilangkan Suspended Solid.
2. Mengurangi konsentrasi logam berat dari berbagai sumber limbah dalam
plant.
3. Menetralisir pH limbah.
4. Mengirim olahan limbah ke pembuangan.
Proses Pengolahan Limbah Air
Limbah dari berbagai tempat plant ditampung dikolam pengumpul (Waste
Water Collection Basin). Fungsi utama dari Waste Water Collection Basin ini
adalah mencampur limbah air sehingga dihasilkan komposisi limbah yang
seragam. Kotoran yang mengendap akan dipompa ke tangki lumpur (Sludge
Thickener), sedangkan kotoran yang belum mengendap dipompa ke Rapid Mix
Tank. Di tangki ini kotoran dicampur garam besi (Iron Salt) dan Sodium
Hidroksida dengan air sehingga terjadi proses awal penggumpalan (proses
pembentukan). Olahan dari Rapid Mix Tank yang tidak terbentuk lumpur di
tangki reaksi (Reaction Basin), tangki ini berfungsi sebagai reactor oksidasi,
tangki ini juga dilengkapi dengan Blower untuk menggerakkan limbah air,
mengoksidasi ion logam dan menyediakan oksigen untuk proses pembentukan
hidroksida logam.
Limbah air mengalir secara alami (pengaruh gravitasi) ke Waste Water
Solid Contact Unit untuk pengolahan selanjutnya. Di Solid Contact Unit ini
dilakukan proses penambahan dan pencampuran koagulan dan polimer untuk
mereaksikan limbah air. Pada proses ini terjadilah proses koagulasi dan flokulasi
logam hidroksida sehingga limbah sebagian akan terendap meneruskan proses
pengendapan dari proses resirkulasi sebelumnya, sedangkan loan limbah yang
23

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

tidak mengendap (menggumpal) dialirkan ke Waste Water Gravity Filter dimana


sisi limbah berbentuk Suspended Solid (kotoran yang melayang) disaring lagi.
Olahan air selanjutnya dialirkan ke kolam pengatur pH (pH Adjusment Basin).
pH diatur sehingga tidak membahayakan lingkungan (kisaran 6-9 pH). Limbah
dari kolam ini selanjutnya dialirkan ke Water Clear Well. Air dari Clear Well ini
sebagai digunakan untuk keperluan Backwash Gravity Filter. Air bekas
membersihkan filter selanjutnya ditampung di Waste Water Recovery Puma
yang akan disirkulasikan lagi ke Rapid Mix Basin, sedangkan limbah air hasil
loan lanilla dipompa ke Sea Water Pit.
Limbah dalam bentuk lumpur baik langsung dari Waste Water Collection
Basin maupun hasil proses pembentukan, hasil koagulasi dan flokulasi di Rapid
Mix Basin, Reaction Tank dan Solid Contact Unit dipompa ke Sludge Thickener.
Sebagian limbah dengan konsentrasi tinggi dipompa ke Sludge Dewatering
Filter Presss sehingga berbentuk padatan, sedang limbah dengan konsentrasi
kotoran rendah (mengandung banyak air) dialirkan ke Wash Water Recovery
Puma yang selanjutnya dipompa masuk di Rapid Mix Tank ke sirkulasi
pengolahan limbah lagi.
3.2.3 Coal Handling
Batubara yang digunakan sebagai bahan bakar pada PLTU unit 5 dan 6 ini
adalah berupa batubara adaro, arutmin, kideco (dengan kandungan ash sebesar
15%). Batubara ini diperoleh dari tambang batubara Kalimantan Selatan.
Pengiriman batubara ke plant dilakukan dengan menggunakan kapal laut yang
berkapasitas sekitar 43.000 ton, yang kemudian akan ditampung di coal plant
dengan berkapasitas 670.000 ton. Sebelum digunakan sebagai bahan bakar,
batubara akan melalui beberapa proses yaitu Stacking, Reclaiming dan
Processing. Tetapi Coal handling hanya akan melakukan proses Stacking dan
Reclaiming, sedangkan untuk Processing termasuk didalam pengoperasian
boiler. Stacking merupakan proses penumpukan batubara dari kapal laut.

24

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

Sedangkan Processing merupakan sistem penanganan batubara dari silo hingga


siap digunakan di boiler.
3.2.4 Stacking
Stacking adalah proses pemindahan batubara dari Coal Pile. Istilahistilah
dalam stacking antara lain :
1. Jetty
Jetty merupakan dermaga aau tempat untuk merapat kapal laut pengangkut
batubara di PLTU Paiton unit 5 dan 6. Kedalaman dermaga ini 18m dari dasar
laut, sehingga memungkinkan kapal-kapal besar untuk merapat.
2. Belt Coveyor
Belt Conveyor berbentuk semacam sabuk besar yang terbuat dari karet yang
bergerak melewati Head Pulley dan Tail Pulley keduanya berfungsi untuk
menggerakkan Belt Conveyor, serta Tensioning Pulley yang berfungsi sebagai
peregang Belt Conveyor. Untuk menyangga Belt Conveyor beserta bobot
batubara yang diangkut dpasang idler pada jarak tertentu diantara Head Pulley
dan Tail Pulley. Idler adalah bantalan berputar yang dilewati oleh Belt
Conveyor. Batubara yang diangkut oleh Conveyor dituangkan dari sebuah bak
peluncur (Chute) diujung Tail Pulley kemudian bergerak menuju kearah Head
Pulley. Biasanya muata batubara akan jatuh ke Conveyor lainnya atau masuk ke
bak penyimpanan. Di setiap belokan antar Conveyor satu dengan yang lain
dihubungkan dengan Transfer House, selain itu pada Belt Conveyor
ditambahkan juga beberapa aksesoris yang bertujuan untuk meningkatkan
fleksibilitasnya, antar lain :
a. Pengambil Sampel
Dilakukan secara otomatis, jika terdeteksi adanya metal pada batubara
pengambil sampel langsung berhenti.
b. Metal Detector
Merupakan alat untuk mendeteksi adanya logamlogam didalam batubara
yang tercampur dalam proses pengiriman.

25

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

c. Magneting Separator
Untuk memisahkan logamlogam yang terkandung dalam batubara pada
proses pengiriman.
d. Belt Scale
Untuk mengetahui jumlah tonase berat batubara yang diangkut oleh Belt
Conveyor.
e. Dust Supation
Berfungsi untuk :
1. Air Polution Controller.
2. Menyemprot air pada batubara.
3. Menghemat batubara agar tidak menjadi debu.
4. Menghalangi terjadinya percikan api akibat debu panas dari batubara.
3.2.5 Reclaiming
Reclaiming adalah proses pengambilan batubara dari Coal Pile dan
menyalurkan ke Silo. Beberapa istilah di Reclaiming antara lain :
a. Coal Pile
Di coal Pile, proses penimbunan pengambilan batubara dilakukan dengan alat
yang disebut Stacker/Recklaimer. Alat ini merupakan sebuah conveyor yang
kompleks dan terpasang pada sebuah struktur yang dapat bergerak. Di dalam
proses penimbunan, Stacker menyalurkan batubara melalui sebuah lengan yang
dapat diatur agar selalu diam ditempat, sehingga batubara yang jatuh dapat
tumpah melalui lengan itu akan membentuk timbunan yang tinggi, apabila
lengan bergerak maju mundur maka timbunan yang akan dihasilkan menjadi
timbunan yang rapid an memanjang.
Pada saat pengambilan, Reclaiming Bucket pada Stacker akan berputar dan
mengeruk batubara yang selanjutnya dituang ke Belt Conveyor untuk dibawa ke
instalasi. Seperti halnya penimbunan, Reclaiming Bucket ini juga dapat diatur
agar tetap diam ditempat atau maju mundur untuk mengeruk batubara.
b. Tripper Floor

26

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

Tripper Floor meruapakan tempat untuk membagi batubara setelah


mengalami proses penghancuran di Crusher ke tempat penampungan yaitu Coal
Silo. Di dalam Tripper Floor terdapat Belt Conveyor yang berguna mengirimkan
batubara dari Crusher. Pada Tripper Floor terdapat banyak debu yang berasal
dari batubara yang sudah dihancurkan dan juga tidak adanya ventilasi yang
cukup membuat debu batubara semakin menumpuk di tempat tersebut.
3.2.6 Coal Silo
Terdapat enam buah Coal Silo yaitu A, B, C, D, E dan F. Pengisian Silo
dilakukan dengan menggunakan Belt Conveyor yang dihubungkan Tripper,
pengoperasiannya dilakukan oleh operator di Coal Handling Control Building
(CHCB). Silo merupakan bunker tempat menampung batubara di instalasi yang
kemudian digunakan sebagai bahan bakar di boiler. Volume sebuah Silo sebesar
600 ton, pengisian ulang dilakukan setiap volume Silo kurang30% - 40%. Dari
Silo batubara dimasukkan ke Pulverizer dengan menggunakan Coal Feeder,
batubara dari Pulverizer ini yang akan digunakan untuk membakar boiler.
3.2.7 Feeder
Feeder adalah alat pengatur debit batubara yang masuk ke Pulverizer. Di
dalam feeder terdapat belt yang berfungsi untuk mengetahui berat batubara yang
melewati feeder. Belt yang lebar dan elastis berputar terus dengan kecepatan
yang diinginkan oleh pengontrol. Kontrol sendiri membaca debit batubara ynag
masuk ke Pulverizer dengan cara membaca berat batubara yang melewati belt.
Berat batubara terdeteksi melalui selisih ketinggian belt dalam keadaan
normal dengan ketinggian belt setelah ada batubara yang berada di atas belt.
Setelah diketahui beratnya kemudian dikalikan dengan kecepatan belt maka akan
diketahui debit batubara melewati feeder.
Feeder merupakan alat yang sangat penting untuk proses pengaturan bahan
bakar. Dalam melakukan tugasnya feeder dikontrol oleh tiga hal, yaitu : Beban
dari generator, kecepatan pemanasan steam dan kualitas batubara.

27

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

Beban dari generator mengontrol kecepatan feeder dengan cara mengirim


sinyal ke feeder, apabila beban yang dibutuhkan oleh generator besar maka
feeder juga mempercepat laju batubara yang masuk ke pulverizer. Begitu pula
sebaliknya, bila beban dari generator kecil feeder juga akan memperlambat laju
batubara yang masuk ke pulverizer.
Beban generator sendiri dipengaruhi oleh kebutuhan daya dari PLN atau
dipengaruhi oleh besar kecilnya kebutuhan listrik. Ada enam feeder yang akan
standby semuanya dijalankan dengan motor listrik. Untuk memproteksi feeder
apabila terjadi kebakaran digunakan deluge water, yaitu dengan cara
menyemprotkan air ke feeder bila terjadi kebakaran. Dan untuk melindungi
feeder (bagian cashing) dari batubara yang menempel terdapat seal air yang
berasal dari cool air. Udara dispraykan ke dindingdinding (cashing) feeder agar
batubara yang menempel pada feeder terlepas. Belt juga memiliki proteksi, yaitu
dengan cara digetarkan karena getaran membuat batubara sulit melekat pada
belt.
3.2.8 Pulverizer (Mill)
Bongkahanbongkahan batubara terlebih dahulu harus dihancurkan sampai
membentuk

butiranbutiran halus agar batubara mudah tercampur dengan

udara. Pulverizer atau biasa disebut juga dengan Mill adalah mesin yang
berfungsi sebagai penghancur atau penggiling batubara sehingga menjadi halus
kemudian bersama dengan udara primer akan dialirkan ke furnace. Fungsi lain
dari Pulverizer adalah untuk mengeringkan batubara sehingga mudah dihaluskan
dan dibakar. Mengklasifikasikan atau menyaring batubara untuk memastikan
bahwa batubara yang masuk ke dalam boiler benarbenar halus. Cara kerja
Pulverizer yaitu dengan menggerus batubara yang disupply oleh feeder. Di
dalam Pulverizer terdapat sebuah silinder pejal yang sangat besar.
Silinder tersebut berputar statis menggilas batubara yang berada pada
lempengan dibawahnya. Lempengan tersebut juga berputar namun putarannya
pada arah horizontal. Batubara yang sudah hancur akan diterbangkan keatas

28

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

menuju furnace oleh udara dari PA Fan, taetapi yang ukurannya belum sesuai
dengan yang diinginkannya akan kembali jatuh pada tempat pengglingan dan
dihancurkan kembali.
Sedangkan batubara atau bendabenda lain yang benarbenar tidak dapat
hancur akan bergerak kesamping karena adanya gaya radial dari putaran
lempengan. Batubara atau bendabenda lain yang tidak hancur tersebut
ditampung dalam tempat yang dinamakan pyrites hopper. Dari pyrates hopper
dibawa dengan air menuju SSCC ( Scraper Submerged Chain Conveyor) dan
dikumpulkan bersama dengan kotorankotoran lain. Dari SSCC kotorankotoran
tersebut dimasukkan kedalam kotakkotak penampungan dan akhirnya dibawa
dengan lempengan truk ke tempat pembuangan limbah.
Pulverizer juga memliki proteksi untuk mencegah agar batubara tidak
menempel pada dinding pulverizer. Proteksi yang digunakan yaitu proteksi dari
seal air. Proteksi ini konsepnya sama dengan yang ada di feeder yaitu dengan
menyemprotkan udara ke pulverizer

agar batubara yang menempel pada

dindingdinding pulverizr terlepas. Proteksi yang lain digunakan untuk


mencegah

terjadinya

kebakaran.

Proteksi

ini

dilakukan

dengan

cara

menyeimbangkan udara yang berada di dalam pulverizer, jangan sampai udara di


dalam pulverizer terlalu banyak mengandung oksigen. Bila di dalam pulverizer
terlalau banyak oksigen akan lebih mudah memicu adanya kebakaran.
Upaya untuk menyeimbangkan udara agar tidak terlalu banyak terdapat
oksigen ialah dengan membuat jalur inert steam yang fungsinya menyuplai inert
steam. Inert steam bekerja secara otomatis bila kandungan oksigen di dalam
pulverizer terlalu banyak.
3.2.9 Furnace
Ada empat syarat pembakaran, yaitu :
a. Bahan bakar.
b. Oksigen.
c. Panas.

29

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

d. Reaksi kimia.
Khusus pembakaran pada boiler ada syarat tambahan yaitu turbulensi dan
waktu. Turbulensi berfungsi agar pembakaran pada boiler bekerja dengan
efisien. Waktu yang cukup harus diupayakan agar campuran yang mudah
terbakar dapat terbakar seluruhnya. Aliran bahan bakar dalam boiler harus cukup
lambat untuk memberikan cukup waktu agar terjadi pembakaran sempurna,
kalau tidak bahan yang mudah terbakar akan terakumulasi dalam ketel atau
cerobong dan dapat menimbulkan bahaya ledakan. Bahaya ledakan dapat
dicegah dengan perancangan boiler yang tepat, boiler harus cukup besar untuk
memperlambat aliran udara sehingga sebelum meninggalkan boiler bahan bakar
dapat terbakar dengan sempurna.
Awal mula pembakaran dimulai dengan bahan bakar berupa solar. Bahan
bakar tersebut dimasukkan ke furnace dari setiap corner. Bahan bakar solar
dihentikan ketika api sudah besar dan panas mencukupi walau tanpa bahan bakar
solar dan bahan bakar yang digunakan hanya batubara saja, kecuali bila batubara
yang digunakan kualitasnya kurang bagus.
Batubara yang diterbangkan dari mill masuk ke dalam furnace dari setiap
corner untuk setiap elevasi ketinggian tertentu terdapat pipa batubara pada setiap
corner. Hal itu dimaksudkan agar pembakaran batubara berjalan seimbang
sehingga api tetap berada di tengah furnace. Api yang dihasilkan seperti bola
yang berputar-putar, hal itu dikarenakan bahan bakar yang dimasukkan secara
langsung diarahkan ke tengah akan tetapi diarahkan melalui samping-samping
furnace sehingga bahan bakar terbakar dan mengelilingi furnace karena adanya
putaran itulah mengapa api tidak menyebar ke samping-samping furnace
melainkan berkumpul di tengah membentuk bola api yang sangat besar.
Batubara yang akan masuk ke furnace diatur sudut masuknya dengan
CCOFA (Close Coupled Overfire Air Compartment). CCOFA bekerja mengatur
sudut masuk batubara agar api yang dihasilkan tepat pada posisi yang
diinginkan. CCOFA ditempatkan pada masing-masing elevasi pada setiap

30

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

corner. Selain CCOFA juga ada SOFA (Sparated Overfire Air Register). SOFA
berfungsi untuk mengatur sudut elevasi udara masuk sehingga api yang
dihasilkan bisa dinaikkan dan diturunkan sehingga pembakaran bisa berlangsung
sempurna karena supply udara diberikan pada tempat yang tepat. Udara yang
digunakan untuk pembakaran di furnace di supply dari tempat yaitu PA Fan
(Primary Fan) dan FD Fan (Forced Difuse Fan).
3.2.10 Boiler
Boiler dapat dikategorikan menjadi 2 macam berdasarkan segi
konstruksinya, yakni boiler pipa panas dan boiler pipa dingin. Jenis boiler yang
digunakan unit 5 dan 6 adalah boiler pipa air dimana fluida airnya berada di
dalam pipa sedangkan api atau gas hasil pembakaran berada diluar pipa.
Spesifikasi teknik boiler PLTU unit 5 dan 6 :
Vendor

: ABB CE.

Tipe

: Out Door, Tangential Firing and Low NOx, Forced Circulation


and

Efisiensi

Balanced Draft Pulverizer Coal Fired.

: 92,5% pada kondisi Maksimum Continous Rating (LHV Basis).

Bahan bakar utama yang digunakan boiler adalah batubara, sedangkan


solar hanya digunakan untuk pembakaran awal ketika start up dan apabila telah
memenuhi temperature yang dikehendaki maka diganti dengan batubara. Udara
pembakaran diberikan oleh FD Fan setelah sebelumnya dipanaskan di Air
Heater. Sedangkan ID Fan digunakan untuk menghisap dan mensirkulasi gas
buang dari furnace sehingga dalam boiler adalah negatif.
Pipa-pipa penguap air dalam boiler dipasang sedemikian rupa sehingga
tersusun seperti dinding furnace. Pipa-pipa ini merupakan pipa panjang dengan
ketebalan bervariasi pada sepanjang pipa. Pipa-pipa tersebut menerima panas
secara radiasi.
Boiler ini dilengkapi dengan Steam Drum yang ditempatkan di luar
furnace. Air pengisi pipa-pipa dalam furnace diperoleh dengan cara dipompa

31

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

oleh Boiler Feed Pump (BFP) dimana sebelumnya telah dipanaskan oleh High
Pressure Heater dan economizer. Pada High Pressure Heater, air dipanaskan
oleh uap ekstrasi turbin tekanan sedang (IP Turbin). Boiler Water Circulating
Pump (BWCP) memompa air dari Steam Drum menuju Evaporator sehingga
menjadi uap dan masuk ke dalam Steam Drum kembali. Dalam Steam Drum air
dipisahkan dari uapnya, air yang telah dipisahkan akan disalurkan melalui
lowering Haeder yang ada di bawah tungku yang akan membagi air yang masuk
ke pipa-pipa penguap (riser) yang tersusun di sekeliling dinding furnace. Pipapipa penguap yang ada pada dinding dibawah drum akan langsung bermuara
pada Steam Drum, sementara yang ada pada dinding lainya akan bermuara pada
Steam Header (Tabung pengumpulan uap).
Dari Steam Header ini, uap basah yang terbentuk akan masuk ke
superheater, sedangkan yang masih berupa air akan disalurkan kembali melalui
down comer dengan bantuan pipa. Uap yang dihasilkan setelah superheater
adalah uap kering yang disebut juga dengan Main Steam. Uap kering inilah yang
siap digunakan untuk menggerakkan HP Turbin. Karena pada turbin mengalami
ekspansi, maka tekanan dan temperaturnya menurun sehingga keluaran HP
Turbin tempraturnya uap jenuh yang disebut Cold Steam. Uap jenuh ini tidak
langsung disalurkan ke IP Turbin, melainkan dipanaskan kembali ke reheater
kemudian digunakan untuk menggerakkan IP Turbin. Uap keluaran IP Turbin
dialirkan ke LP Turbin 1 dan 2.
Adapun bagian utama yang menyusun boiler adalah sebagai berikut :
1. Economizer
Berfungsi untuk memanaskan air setelah melewati High Pressue Heater.
Pemanasan dilakukan dengan memanfaatkan panas dari flue gas yang
merupakan sisa dari pembakaran dalam furnace.
Spesifikasi Teknik Economizer PLTU Paiton unit 5 dan 6
Material Pipa

: SA 178 Grade C

32

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

Diameter Pipa

: 50,88 mm

Jarak Antar Pipa

: 101,6 mm

Permukaan pemanasan efektif

: 11284 m2

Tekanan Economizer

: 213,7 kg/cm2

Temperatur air yang keluar dari Ekonomizer harus dibawah temperature


jenuhnya untuk mencegah terjadinya boiling dalam economizer merupakan
konveksi, maka menaikkan luas permukaan akan mempermudah perpindahan
panas ke air. Inilah sebabnya mengapa desain pipa economizer bersaf-saf.
Keuntungan
1. Meningkatkan efisiensi unit karena dengan memanfaatkan kalor flue gas
untuk memanaskan air, dapat mengurangi kebutuhan kalor yang besar
untuk pemanasan air sampai terbentuk uap kering pada superheater.
2. Biaya operasi lebih ekonomis lebih ekonomis karena jumlah bahan bakar
untuk pemanasan pada superheater menjadi lebih sedikit.
3. Maintenance cost dapat dihemat karena dengan adanya economizer,
thermal shock pada pipa boiler dapat dihindari.
Kerugian
Desain pipa yang bersaf-saf akan menimbulkan masalah abu, terutama bila
batubara yang digunakan kadar abunya tinggi.
2. Superheater
Berfungsi untuk memanaskan uao air dari steam drum menjadi uap panas
lanjut (main steam). Main steam digunakan untuk melakukan kerja dengan
ekspansi dalam turbin.
Spesifikasi teknik superheater PLTU Paiton unit 5 dan 6 adalah :
Superheating

: 130.000 731.500 kg/cm

Method of Control

: Desuperheater spray

Effective Heat Surface

: 9.967 m2

Mass Flow Rate (outlet)

: 1330 ton/hour

33

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

Outlet temperature

: 538C

Superheater memiliki lima bagian utama, yaitu :


1. Superheater (SH) Vertical Platens.
2. SH Division Panel.
3. Low Temperature SH Pendant.
4. Low Temperature SH Horizontal.
5. Back Pass and Roof.
3. Reheater
Reheater berfungsi untuk memanaskan kembali uap yang telah mengalami
ekspansi dalam turbin. Uap keluaran turbin berupa cold steam sehingga perlu
dipanaskan kembali dan dimasukkan kembali ke dalam boiler melalui rear
reheater kemudian memasuki front reheater dan keluar melalui Reheater
Vertical Spaced Front Outlet Header menuju IP Turbin. Tiga bagian utama
dalam reheater adalah :
1. Reheater (RH) Vertical Spaced.
2. RH Radiant Wall Front.
3. RH Wall Side.
4. Main Steam Drum
Main steam drum merupakan sebuah bejana untuk menampung air yang telah
dipanaskan sebelumnya di economizer, dan merupakan tempat pemisahan uap
jenuh dari air mendidih. Uap berada pada bagian atas bejana dan air berada
pada bagian bawah. Air dari steam drum disalurkan ke evaporator dengan
cara dipompa oleh BFP.
Spesifikasi teknik Main Steam Drum PLTU Paiton unit 5 dan 6, adalah :
Inside Diameter

: 1778 mm

Wall Thickness

: 163.5 193.5 mm

Total Length

: 192 mm

Total Weight

: 210 ton
34

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

Drum Pressure

: 19.279 mm

5. Down Comer
Down corner merupakan saluran air dari Steam Drum ke header (pengaman)
yang berada di bawah ruang bakar dimana header butirbutir air panas akan
dipanaskan melalui pipapipa yang tersusun di dinding furnace. Pada down
comer bagian bawah terdapat suatu pompa yang disebut dengan Boiler Water
Circulating Pump (BWCP) yang digunakan untuk mengatur sirkulasi air yang
akan dipanaskan atau diuapkan.
6. Furnace
Furnace merupakan ruang bakar yang pada dindingnya tersusun pipapipa.
Spesifikasi teknik Furnace PLTU Paiton unit 5 dan 6, adalah :
Volume of Furnace Total

: 10.054 m3

Tube Wall Furnace

: 5.4 mm

Distance Between Adjecent Tube Center Line

: 57.2 mm

Material (ASME)

: SA 178 C

Size of Furnace

: 1.219 mm

7. Blow Down
Untuk mengontrol kualitas air serta mengurangi kandungan zat padat (silica)
dalam air sehingga tidak terbentuk kerak hangus pada furnace.
Peralatan Pendukung Boiler
Selain bagian utama yang menyusun Boiler, digunakan beberapa peralatan
pendukung untuk proses di boiler dengan tujuan masing masing sehingga
diharapkan dapat meningkatkan efesiensi unit. Adapun peralatan peralatan
pendukung tersebut adalah :
1. Fan
a. Primary Air Fan (PA Fan)
PA Fan terletak dibagian pulverizer (bagian yang berfungsi sebagai
penggerus batubara kasar yang disuplai oleh coal feeder menjadi serbuk
35

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

batubara yang sangat halus sebelum disalurkan ke burner) dan berfungsi


sebagai penghasil udara primer yang digunakan sebagai udara pengangkut
serbuk batubara dari pulverizer menuju burner untuk dibakar di furnace
boiler (ruangan yang berisi pipa-pipa boiler yang digunakan untuk tempat
pembakaran). Mula-mula PA Fan yang bekerja pada tekanan rendah
mengambil udara dari luar untuk dijadikan sebagai udara primer, lalu PA
Fan akan bekerja pada tekanan tinggi untuk menyalurkan serbuk batubara
dari pulverizer ke furnace boiler yang dibantu oleh seal air fan (penghasil
udara bertekanan). Sebelum masuk ke boiler, udara primer dinaikkan
suhunya terlebih dahulu oleh PA Heater yang berfungsi sebagai pemanas
awal udara primer yang dihasilkan oleh PA Fan sebelum pada Pulverizer.
Spesifikasi teknik Primary Air Fan PLTU unit 5 dan 6, adalah :
Vendor

: ABB Solyvent

Tipe

: Centrifugal, double inlet

Putaran

: 1484 rpm

Daya/Tegangan

: 1659.21 kW / 10 kV

b. Force Draft Fan (FD Fan)


FD Fan terletak pada bagian ujung saluran air intake boiler dan digerakkan
oleh motor listrik. FD Fan bekerja pada tekanan tinggi dan berfungsi
menghasilkan udara sekunder yang akan dialurkan ke dalam boiler untuk
mencampur udara dan bahan bakar, dan selanjutnya digunakan sebagai
udara pembakaran pada furnace boiler
Spesifikasi teknik FD Fan PLTU Paiton unit 5 dan 6, adalah :
Vendor

: TLT Babcock

Tipe

: Axial, single stage

Mass Flow Rate

: 253 kg/s

Putaran

: 989 rpm

Outlet Pressure

: 24.1 bar

36

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

Daya/Tegangan

: 1193.14 kW / 10 kV

c. Induced Draft Fan (ID Fan)


ID Fan berfungsi untuk menarik flue gas (gas buang) dari furnace
kemudian disalurkan ke Flue Gas Desulphuration Sistem untuk
ditreatment sedemikian rupa sehingga sudah ramah lingkungan pada saat
dibuang ke udara bebas. Selain itu, ID Fan juga berfungsi untuk
mempertahankan pressure pada furnace boiler dan bekerja pada tekanan
atmosfir rendah karena digunakan untuk menghisap gas dan abu sisa
pembakaran pada boiler untuk selanjutnya dibuang melalui stack.
Spesifikasi teknik ID Fan PLTU Paiton unit 5 dan 6, adalah :
Vendor

: TLT Babcock

Tipe

: Axial, double stage

Mass Flow Rate

: 480 kg/s

Putaran

: 746 rpm

Daya/Tegangan

: 5483 kW / 10 kV

2. Gas Air Heater (GAH)


GAH Berfungsi untuk memanaskan udara melalui sebuah elemen yang
berputar atau dengan memanfaatkan panas dari gas buang sehingga lebih
efisien.
3. Soot Blower
Soot Blower berfungsi untuk membersihkan debu hasil pembakaran (slag)
yang menempel pada dinding furnace atau wall tubes. Pembersihan ini
bertujuan agar panas dapat diserap secara maksimal baik oleh dinding
maupun pipapipa yang tersusun di dinding pembakaran sehingga air yang
masuk steam drum sudah berupa uap dan setelah melalui superheater maka

37

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

uap yang terjadi benarbenar kering. Ada tiga alasan utama mengapa bagian
bagian boiler harus dibesihkan, yaitu :
a. Agar proses heat transfer menjadi maksimal.
b. Menghasilkan losses yang ditimbulkan oleh slag (heat losses).
c. Mencegah terjadinya korosi pada boiler.
Adapun tipetipe blower yang digunakan di boiler PLTU Paiton unit 5 dan 6,
yaitu :
a. Long Rectractable Soot Blower
Berfungsi untuk membersihkan slag yang menempel pada pipapipa
superheater dan reheater.
b. Half Rectractable Soot Blower
Berfungsi untuk membersihkan slag yang menempel pada pipa
economizer.
c. Wall Soot Blower
Berfungsi untuk membersihkan slag yang menempel pada dinding
furnace.
d. Air Heater Soot Blower
Berfungsi untuk membersihkan kotoran dari flue gas yang melewati air
heater.
e. Thermoprobes
Berfungsi sebagai pengukur temperatur di reheater dan superheater
dengan tujuan untuk mencegah pemanasan yang berlebih atau menjaga
temperatur yang stabil pada saat pembakaran awal.
Berfungsi sebagai protector/seal mechanical part dari debu batubara dan juga
pembersih komponen komponen pendukung boiler. Udara yang digunakan
oleh Sealing Air Fan disuplai oleh PA Fan.
4. Pompa
Pompa berfungsi sebagai alat untuk memberikan energi ke aliran fluida yang
melewatinya sehingga headnya bertambah sehingga bisa dialirkan ke tempat

38

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

lainnya yang diinginkan melalui pipa. Adapun beberapa komponen penting


pompa adalah :
a. Bearing
Thrust Bearing melawan gaya dorong yang dihasilkan dari tekanan
balik impeller dan gaya berat dari peralatan pompa itu sendiri.
b. Impeller
Impeller merupakan komponen berputar yang berfungsi untuk
membangkitkan gaya sentrifugal.
c. Stuffing Box
Dipakai pada konstruksi pompa dimana peluncur poros masih
menggunakan packing geigar untuk menjaga tekanan pompa keluar
gland dan tersedia saluran untuk keseimbangan di sisi bawah gland.
PLTU Paiton unit 5 dan 6 memakai berbagai jenis pompa yang disesuaikan
dengan jenis fluida dan tujuannya, diantaranya adalah :
a. Demin Water Pump (DWP)
DWP berfungsi untuk memompa air dari Demin Storage Tank menuju
condenser apabila condenser membutuhkan air. Jumlah pompa dua buah.
b. Condenser Extraction Pump (CEP)
CEP berfungsi untuk memompa air dari condenser menuju Deaerator
setelah melalui proses pemanasan di heater. Jumlah pompa ada tiga,
dikontrol secara otomatis untuk bekerja secara bergantian, dua pompa
berjalan dan satu pompa standby.
c. Feed Water Pump (FWP)
FWP berfungsi untuk memompa air dari Feedwater Storage Tank menuju
economizer.
d. Boiler Water Circulating Pump (BWCP)
BWCP berfungsi untuk memompa dan mensirkulasi air dari steam drum
menuju Wall Tubes atau evaporator yang disalurkan melalui Down Comer
dan ditampung di Lowering Header.

39

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

3.2.11 Turbin Uap


Turbin uap merupakan alat yang digunakan untuk mengubah energy
kinetic yang dibawa uap panas lanjut menjadi energy mekanis putaran poros
turbin. Energi mekanis ini nantinya yang akan digunakan untuk menggerakkan
generator. Bagian-bagian utama turbin uap adalah rotor, inner casing, sudu
gerak, sudu tetap, bantalan dan casing.
3.2.12 Deaerator
Dalam siklus uap air, gas-gas tak mampu kondensasi harus disingkirkan
agar tidak menumpuk dalam sistem. Gas-gas tersebut terutama merupakan O2
dalam make-up water serta udara yang masuk dari atmosfer melalui leakages
(kebocoran) ke dalam bagian-bagian dari siklus pembangkit beroperasi pada
tekanan lebih rendah, misalnya kondensor. Selain itu, ada lagi gas-gas yang
terbentuk karena dekomposisi air menjadi oksigen dan hydrogen akibat aksi
thermal dan reaksi kimia antara air dengan material konstruksi. Gas-gas tersebut
harus disingkirkan karena beberapa alasan berikut ini:

Gas tersebut menyebabkan tekanan total sistem meningkat karena tekanan


total adalah jumlah dari tekanan bagian penyusupnya. Dalam condenser,
tekanan adalah jumlah dari tekanan uap jenuh, yang ditentukan oleh suhu,
dan tekanan bagian gas tak mampu kondensasi yang terkandung
bersamanya. Bila tekanan condenser meningkat maka efisiensinya akan
turun.

Gas tersebut akan menyelimuti permukaan perpidahan kalor dari komponen


heat exchanger sehingga koefisien perpindahan kalor menurun drastic
demikian pula efektivitas dari komponen yang bersangkutan.

Adanya non-condensable gases dapat menimbulkan berbagai reaksi kimia.


Oksigen

memicu

oksidasi

pada

material

logam

sehingga

dapat

menimbulkan korosi pada daerah sepanjang gas tersebut mengalir dengan


siklus uap air.

40

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

Proses penyingkiran non condensable gases disebut juga dearasi, dan alat
yang melaksanakannya dinamakan deaerator. Prinsip kerja deaerator yang
digunakan unit 5 dan 6 PLTU Paiton adalah dengan metode mechanical dan
chemical. Pada metode mechanical, feedwater mula-mula disemprotkan ke
dalam ruang berisi uap, lalu dialirkan turun berjenjang pada sederetan piring
yang disusun secara horizontal. Air kemudian turun dalam bentuk lembaran atau
tabung dari piring yang satu ke yang lain dan terjadi kontak dengan uap yang
mengalir naik yang masuk dari bawah sistem piring tersebut. Dengan adanya
kontak ini maka terjadi pengukutan (scrubbing), gas tak mampu kondensasi dan
sebagian uap naik dan terjadi kontak dengan air yang dingin sehingga volume
gas tak mampu kondensasi mengecil dan keluar ke atmosfer melalui ventilasi
(deaerator venting), sedangkan melalui metode chemical adalah dengan
menginjeksikan senyawa kimia berupa Hirazyne ke dalam Deaerator untuk
mengikat non condensable gases yang ikut terkandung dalam feedwater.
Selain fungsi utama dari deaerator yang telah dijelaskan sebelumnya,
deaerator juga memiliki fungsi sebagai pemanas air umpan terbuka (open
feedwater heater) sehingga dapat memanaskan air sampai sekitar 162C.
Penempatan deaerator yang tinggi memungkinkan pemberian suction head yang
cukup untuk Feedwater Pump.
3.2.13 Steam Drum
Steam drum berfungsi untuk menyimpan air dalam volume yang besar dan
untuk memisahkan uap dari air setelah proses pemanasan yang terjadi dalam
boiler. Secara umum, ada empat jenis pipa sambungan dasar yang berhubungan
dengan Steam Drum, yaitu:
Feed Water Pipe
Berfungsi mengalirkan air dari economizer ke distribution pipe yang
panjangnya sama dengan steam drum. Distribution pipe berfungsi
mengalirkan air dari economizer secara merata keseluruh bagian steam
drum.
41

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6
Downcomer atau Pipa Turun
Ditempatkan disepanjang bagian dasar steam drum dengan jarak yang sama
antara satu dengan yang lainnya. Pipa-pipa ini mengalirkan air dari steam
drum menuju boiler water circulating pump (BWCP). BWCP digunakan
untuk memompa air dari downcomer dan mensirkulasikannya menuju
waterwall yang kemudian air tersebut dipanaskan oleh pembakaran di boiler
dan dikirim kembali ke steam drum.
Waterwall Pipe
Terletak dikedua sisi steam drum dan merupakan pipa-pipa kecil yang
berderet vertical dalam boiler. Setiap pipa disambung satu sama lain agar
membentuk selubung yang kontinu dalam boiler. Konstruksi seperti ini
disebut

konstruksi

membran.

Waterwall

berfungsi

menerima

dan

mengalirkan air dari boiler water circulating pump kemudian dipanaskan


dalam boiler dan dialirkan ke steam drum.
Steam Outlet Pipe
Merupakan sambungan terakhir, diletakkan dibagian atas steam drum untuk
memungkinkan saturated steam keluar dari steam drum menuju superheater.
Dalam steam drum, saturated steam akan dipisahkan dan diteruskan untuk
pemanasan lebih lanjut di superheater. Sedangkan airnya tetap berada dalam
steam drum dan dialirkan ke downcomer, dari sini proses akan dimulai lagi.
Selain pipa tersebut, juga terdapat blowndown pipe yang letaknya dibagian
bawah steam drum, tetap dibawah permukaan air. Saat air berubah menjadi uap,
kotoran-kotoran air akan tetap tinggal di air dalam steam drum. Jika konsentrasi
kotoran tersebut menjadi tinggi, kemurnian steam yang keluar dari dteam drum
akan berpengaruh dan akan terbawa ke superheater ataupu ke turbin. Blowdown
pipe akan menghilangkan sebagian kotoran air boiler dari permukaan steam
drum, dan mengalirkannya sehingga dapat mengurangi konsentrasi kotoran
dalam air boiler, dan pada akhirnya dapat menjaga superheater dan turbin tetap
bersih.

42

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

3.2.14 Generator
Generator adalah alat untuk membangkitkan listrik, generator terdiri dari
stator dan rotor. Rotor dihubungkan dengan shaft turbin sehingga berputar
bersamaan. Stator bars di dalam sebuah generator membawa arus hubungan
output pembangkit. Direct Current (DC) dialirkan melalui Brush Gear yang
langsung bersentuhan dengan slip ring yang dipasang jadi satu denagn rotor
sehingga akan timbul medan magnet (flux). Jika rotor berputar, medan magnet
tersebut memotong kumparan di sator sehingga ujung-ujung kumparan stator
timbul tegangan listrik. Setelah sesaat generator timbul tegangan sehingga
melalui eksitasi transformer arus AC akan disearahkan oleh rectifier dan arus
DC akan kembali ke generator. Proses ini disebut dengan self excitation. Dalam
sistem tenaga, disamping generator menyuplai listrik ke jaringan ekstra tinggi
500kV, juga dipakai untuk pemakaian sendiri dimana tegangan output generator
diturunkan melalui transformer sesuai dengan kebutuhan. Untuk kebutuhan saat
start diambil dari 150 kV line. Untuk sistem tegangan ekstra tinggi tenaga listrik
yang dihasilkan oleh power plant di supply ke jaringan sebesar 500kV dan
selanjutnya oleh beberapa transformer tegangan diturunkan sesuai dengan
kebutuhan.
3.2.12 Condenser
Setelah LP Turbin diputar kemudian steam akan mengalir menuju
condenser untuk didinginkan dan berubah menjadi air. Condenser ada dua yaitu
A dan B yang letaknya dibawah LP Turbin A dan B. Proses yang terjadi steam
bersentuhan langsung dengan pipa yang didalamnya dialiri pendingin berupa air
laut. Kondensasi ini mengubah steam menjadi air yang kemudian ditampung di
Condensate Hot Well. Air laut selain berfungsi sebagai media Heat Transfer
juga berfungsi untuk mendinginkan condenser juga mendinginkan Closed
Cooling Sistem (air pendingin). Closed Cooling Sistem ini mendinginkan
berbagai peralatan yang membutuhkan pendinginan seperti Air Compressor,
Pump dan Generator Stator Cooling dan juga penting untuk mendinginkan oli

43

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

untuk pelumasan turbin. Proses pertukaran panas antara Close Cooling dengan
air laut terjadi pada alat yang disebut Heat Excharnger. Karena adanya
Blowdown pada Steam Drum, maka untuk mengembalikan volume air ke
volume semula, pada Condenser terdapat Make-up Water untuk menambah
volume air. Make-up Water diambil dari Maku-up Demineralizing RO.
Condenser bekerja dalam konsi vakum, hal ini dikarenakan proses kondensasi
yang terjadi yaitu perubahan steam ke air menyebabkan berkurangnya volume.
Untuk menjaga agar condenser dalam keadaan vakum maka gas-gas yang
dilepas dari steam (ketika steam berubah menjadi air) dipompa keluar oleh
vakum pump. Alasan lain keadaan vakum adalah efisiensi, steam yang diambil
dari turbin adalah enthalpy steam (selisih steam masuk dan keluar) sehingga
tekanan diminimalkan agar energy yang dimanfaatkan semakin besar karena
enthalpinya juga besar.
3.2.16 Polisher
Dari condensate hot well, condensate water akan dipompa oleh condensate
pump menuju polisher. Condensate pumpnya ada tiga, dua pompa aktif dan satu
pompa standby dengan kapasitas tiap pompa sebesar 50%. Di dalam polisher
terdapat resin, berdasarkan fungsinya resin dibedakan menjadi dua, yaitu sebagai
berikut :
a. Resin Kation
Resin kation berfungsi untuk mengikat ion negatif penyebab korosi.
b. Resin Anion
Resin anion berfungsi mengikat ion positif penyebab scale (kerak).
Ionion tersebut diikat oleh resin dalam polisher untuk memurnikan air
yang masuk ke boiler. Parameter ionion itu dapat diukur dengan melihat nilai
konduktifitasnya (kondisi normal 0.2 konduktifitas tinggi) yang bermakna, yaitu:
a. Terdapat kebocoran air laut di dalam polisher, terdeteksi dengan Leak
Detector.

44

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

b. Resin telah jenuh dan harus diregenerasi. Regenerasi resin dapat


menggunakan resin kation (asam kuat : H2SO4) dan resin anion (basa :
NaOH).
Dari polisher, air dipanaskan di Feed Water Heater 2.3 dan 4 dengan
sebelumnya diinjeksikan amonian untuk meningkatkan pH (pH ideal : 9 9.5)
agar sodium dari air hilang karena sodium akan mengakibatkan kerusakan pada
material boiler. Setelah itu masuk ke Feed Water Heater 5 di Deaerator.
3.2.17 Circulation Water System
Pada proses kerja PLTU Paiton unit 5 dan 6 memerlukan air yang
diperoleh dari air laut. Sebelum dimasukkan ke boiler air terlebih dahulu diolah
melalui Water Treatment Plant.
Pada tahap ini, air mengalami proses fisika mekanisme fisis antar lain :
a. Pre Treated
Air diendapkan melalu proses fisika dengan bantuan endapan coral, pasir
dan bebatuan.
b. SWRO (Sea Water Reverse Osmosis)
Pada kondisi ini air mengalami pembalik osmosis (reverse osmosis). Air
dilewatkan pada membran semipermiabel yang terbuat dari polyamiteide
acid. Tekanan yang ada pada SWRO adalah 4200 Kpa. Air dinetralisis
hingga 25% dengan TDS (Total Disilve Solid) sebesar 200 pm.
c. DWRO (Demineral Water Reserve Osmosis)
Proses yang terjadi pada tahap ini hamper sama dengan yang terjadi pada
SWRO. Tekanan pada DWRO adalah 1500 Kpa dengan TDS sebesar 20
ppm.
d. Mix Bed
Pada tahap ini terjadi reaksi kimia, air dilewatkan dalam sebuah filer
dengan dua resin kation dan resin anion resin ini berfungsi untuk
pertukaran ion (ion exchange) guna mengikat kation dan anion sehingga

45

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

diperoleh atom H+ dan OH- sehingga diperoleh H2O murni dengan TDS
kurang dari 0.01 ppm. Setelah itu akan disimpan di condensif tank.
3.2.18 Electro Static Precipitator
Udara sisa pembakaran yang berasal dari furnace tidak boleh langsung
dibuang ke udara bebas karena masih mengandung banyak debu (dast) dan gasgas beracun. Disamping itu udara yang berasal dari furnace suhunya masih
terlalu tinggi untuk dibuang kea lam bebas. ESP (Electro Static Precipitator)
berfungsi untuk menangkap debu yang berada pada udara sisa hasil pembakaran
furnace. Dalam ESP terdapat lempenganlempengan yang mengandung muatan
positif sehingga debu yang mengandung muatan negative akan menempel pada
lempenganlempengan tersebut. Setlaha debu yang menempel pada lempengan
tersebut cukup banyak maka lempengan tersebut akan diketuk dengan alat
pemukul (Collecting Plate Rapper) untuk melepas debu dari lempengan tersebut.
Debudebu (fly ash) yang sudah terlepas dari lempengan ESP akan ditampung di
bagian bawah ESP. Debudebu tersebut akan dikumpulkan dan didorong dengan
udara menuju Ash disposal denagn pipa. Di dalam ESP juga terdapat Hopper
Heater yang berfungsi untuk menjaga agar fly ash tetap kering sehingga mudah
untuk diterbangkan ke ash disposal.
3.2.19 Flue Gas Desulphurisation (FGD), Gas Gas Heater (GGH) dan Absorber
Udara yang akan dibuang ke alam bebas harus ramah lingkungan. Oleh
karena itu udara yang akan dibuang ke alam bebas haruslah dikurangi suhunya
agar tidak terlalu panas. Gas gas heater berfungsi mengurangi suhu udara dari
furnace sehingga dapat diterima di alam bebas. Udara yang berasal dari gas gas
heater yang msih panas didinginkan pada absorber. Pada absorber udara tersebut
dispray dengan air laut.
Air laut tersebut disupply dengan empat pompa (absorber pump) yang
memiliki head dan kapasitas yang besar. Tujuannya agar terjadi ionisasi dan
pendinginan udara karena dispray oksigen yang ada dalam udara akan terikat

46

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

dan merubah menjadi ion ion baru. Setelah udara dispray maka udara tersebut
menjadi dingin. Udara yang telah menjadi dingin dipanaskan sebelum dibuang
ke alam bebas. Udara tersebut dipanaskan keg GH dengan cara menukarkan
panas udara yang berasal dari ESP untuk diambil oleh udara dingin yang berasal
dari absorber.
Flue Gas Desulphurisation (FGD) memiliki beberapa komponen yang
penting, yaitu :
a. Absorber Pump
Pump station terdiri dari tiga absorber feed pump, untuk memompa air laut
dan dua absorber sump pump. Absorber pump adalah tipe pompa
sentrifugal.
b. Absortion Zone Absorber
Absorber zone dilengkapi dengan sistem nozzle yang terdiri dari tiga level.
c. Absorber Sump
Air bekas spray dari absortion zone absorber diakumulasikan di absorber
sump. Di absorber sump dilakukan reaksi oksidasi melewati sebuah sistem
distribusi udara selain itu juga ditambahkan air laut untuk kontrol pH.
d. Air Drayer
Air drayer berfungsi untuk pendistribusian merata spray air pada absorber.
Air drayer terletak di sekeliling dinding absorber. Hal ini bertujuan agar
tak ada ruang bagi udara untuk melepaskan diri dari spray air laut bisa
merata ke seluruh bagian ruangan absorber.
e. Hp Plushing Pump
Hp plushing pump merupakan pompa yang memiliki head pealing tinggi.
Pompa ini berfungsi untuk menambah pH air laut yang dispraykan pada
absorber.
f. Oksida Blower
Udara yang telah bersih dan sesuai dengan standart lingkuangan hidup di
buang melalui stack.

47

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

3.2.20 Stack
Stack (cerobong) merupakan saluran pembuangan gas hasil pembakaran
yang telah diproses di Flue gas Desulphurisation (FGD). Stack memiliki alat
pengukur temperatur aliran gas yang akan dibuang ke atmosfer.

48

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

BAB IV
TURBIN UAP
4.1 Turbin Uap
Turbin uap merupakan alat yang digunakan untuk mengubah energi kinetik
yang dibawa uap panas lanjut menjadi energi mekanis putaran poros turbin.
Energi mekanis ini nantinya yang akan digunakan untuk menggerakkan generator.
Unit 5 dan 6 PLTU Paiton menggunakan turbin jenis reaksi dan radial dengan
spesifikasi sebagai berikut:
Vendor

: Siemens

Type

: HMN series 4

Stage

: 4 (1HP, 1IP, dan 2LP)

Daya

: 650 MW (Full Load)

Putaran

: 3000rpm

Arah Putaran

: CCW (dilihat dari sisi akhir turbin)

Kondisi Uap

Tekanan uap utama (sebelum MSV)

: 167 bar

Temperatur uap reheat (sebelum CPV) : 538C


Temperatur uap utama (sebelum MSV) : 538C
4.2 Bagian Utama Turbin Uap
Turbin uap terdiri dari beberapa bagian-bagian yang saling mendukung antara
satu dengan yang lain. Bagian utama yang menyusun turbin uap, yaitu:
a. Rotor (Poros)
Rotor merupakan bagian dari turbin yang berputar.
b. Inner Cassing
Inner Casing merupakan bagian sudu tetap yang berfungsi sebagai nozzle
untuk mengubah energy panas uap menjadi energy kinetic.

49

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

c. Sudu Gerak (Moving Blade)


Sudu gerak merupakan sudu-sudu yang dipasang disekeliling rotor sehingga
saat rotor bergerak sudu akan ikut bergerak.
d. Sudu Tetap (Fixed Blade)
Sudu tetap merupakan sudu-sudu yang dipasang pada bagian dalam casing.
e. Bantalan
Bantalan (Bearing) berfungsi sebagai penyangga rotor sehingga rotor dapat
berputar dengan stabil.
f. Casing
Casing merupakan sebuah tabung dimana rotor ditempatkan dan juga
berfungsi sebagai pembatas yang memunkinkan uap akan mengalir
melewati sudu turbin. Casing biasanya terdiri dari bagian yang terpisah
secara horizontal yaitu casing atas dan bawah yang ditangkupkan untuk
selanjutnya diikat dengan baut pengikat. Kontruksi ini akan mempermudah
pemasangan awal serta pembongkaran untuk kepentingan maintenance.
4.3 Susunan Tingkatan Tekanan Turbin
Adapun beberapa susunan tingkatan tirbin, yaitu :
1. High Pressure Turbine (HP Turbine)
Turbin ini mengekspansikan uap utama (main steam) yang dihasilkan
Superheater dengan tekanan 167 bar. Uap keluaran turbin merupakan cold
steam dengan tekanan 40 bar yang selanjutnya dipanaskan kembali ke
Reheater sebelum disalurkan IP Turbin.

Gambar 4.1 HP Turbin

50

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

2. Intermediate Pressure Turbine (IP Turbine)


Turbin ini mengekspansikan uap dari Reheater dengan tekanan uap 38,8
bar.

Gambar 4.2 IP Turbin

3. Low Pressure Turbine (LP Turbine)


Uap keluaran dari IP Turbin diteruskan untuk diekspansikan di LP Turbin.
Uap keluaran turbin ini ditampung dimasukkan dalam kondensor untuk
diembunkan dengan media pendingin air laut. Setelah uap menjadi air lagi,
air tersebut digunakan untuk siklus berikutnya dalam boiler.

Gambar 4.3 LP Turbin

51

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

4.4 Komponen Pendukung Turbin


Komponen pendukung turbin digunakan untuk memaksimalkan kerja turbin.
Adapun komponen-komponen pendukungnya, antara lain:
Shaft Seal
Berfungsi untuk mencegah kebocoran uap dari celah antara poros dengan
casing sehingga uap yang masuk dapat dimanfaatkan dengan baik. Tujuan
ini berlaku pada HP Turbin dan IP Turbin. Sedangkan pada LP Turbin,
Shaft Seal berfungsi agar udara luar tidak masuk kedalam turbin.
Regulator
Berfungsi untuk mempertahankan tekanan turbin agar tetap konstan pada
putaran nominalnya pada saat beban berubah.
Control Valve
Berfungsi mengatur main steam yang akan masuk ke turbin. Sistem
kontrolnya dibuat otomatis, apabila uap yang dibutuhkan sedikit maka valve
ini akan menutup dan sebaliknya akan membuka bila membutuhkan uap
yang banyak.
Main Stop Valve/ESV Emergency
Berfungsi untuk menghentikan steam mass flow yang masuk ke dalam
turbin bersama dengan control valve. Stop Valve dirancang akan menutup
dengan cepat apabila terjadi bahaya.
Turning Device
Berfungsi untuk memutar poros dengan putaran rendah pada saat sebelum
start up maupun setelah shutdown dengan tujuan untuk menghindari
ununiform temperature dan agar tidak terjadi defleksi pada poros.
Emergency Oil Pump
Berfungsi untuk memompa minyak pelumas pada bearing pada saat terjadi
shutdown, menggantikan tugas pompa utama
Main Oil Pump

52

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

Berfungsi untuk memompa minyak yang dipakai untuk menyuplai bearing


sistem. Pompa beroperasi pada saat putaran telah mencapai 500rpm. Tenaga
penggerak dari putaran turbin sedangkan supply oil diambilkan dari Main
Oil Tank.
Lifting Oil Pump
Berfungsi untuk memopa minyak pelumas dari bawah menuju kerumah
bantalan yang digunakan untuk melindungi rumah bantalan dan juga untuk
mencegah adanya persentuhan langsung antara shaft turbin dengan
bantalannya pada saat putaran turbin rendah.
Governor (Control Valve)
Putaran turbin pada power plant harus selalu dijaga agar tetap konstan pada
segala kondisi beban. Pengaturan putaran turbin dilakukan oleh alat yang
disebut Governor. Unit 5 dan 6 PLTU Paiton menggunakn Governor tipe
elektrik hidrolik.
4.5 Metode Perawatan Permesinan
Ada beberapa metode perawatan permesinan, yaitu :
1. Breakdown Maintenance meruapakan metode perawatan permesinan
dengan membiarkan mesin beroperasi sampai terjadi kerusakan. Tidak ada
tindakan sebelum terjadi kegagalan. Disebut juga dengan Run To Failure
Mainteance. The philosophy is just let it break.
Keuntungan :
a. Murah.
b. Mesin tidak dirawat secara berlebihan.
Kerugian

a. Tidak ada persiapan terhadap terjadinya kerusakan mesin (downtime)


karena terjadinya mendadak.
b. Kerusakan akan menyebar ke komponen lain dan bisa terjadi
kerusakan fatal (catastrophic) sehingga biaya perbaikan akan mahal.
c. Kerugian produksi besar .
53

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

2. Preventive Maintenance
Preventive

maintenance

dikenal

juga

sebagai

Calender-based

Maintenance, jenis perawatan ini menggunakan teori yang menyebutkan


bahwa umur mesin terbatas dan kemungkinan terjadinya kegagalan akan
meningkat seiring dengan meningkatnya umur mesin. Jadi kegiatan
perawatan

akan dilaksanakan sebelum mesin membutuhkannya. The

philosophy is fix it before it break. Terdapat masalah dalam


memperkirakan umur dari mesin sebelum mesin itu mengalami kegagalan.
Keuntungan :
a. Perawatan dilakukan pada waktu yang sudah ditentukan dan
dipersiapkan.
b. Kegagalan mesin yang tidak terduga dapat dikurangi. Oleh karena itu
kerusakan fatal dapat dikurangi.
c. Terganggunya jalan produksi bisa dikurangi.
d. Ada pengaturan yang jelas terhadap penyimpanan komponen cadangan
dan biaya.
Kerugian

a. Masih terlalu sering diperbaiki bahkan pada saat dimana mesin itu
sebenarnya tidak mengalami masalah sama sekali.
b. Tindakan perawatan sering kali menambah masalah daripada
menguranginya.
c. Masih terjadi unscheduled breakdowns.
3. Predictive Maintenance
Predictive

Maintenance

disebut

juga

dengan

Condition

Based

Maintenance adalah suatu proses yang membutuhkan tekanologi dan


keahlian orang yang menggabungkan semua data diagnostic dan
performance yang ada, maintenance history, data perasi dan desian untuk
mebuat keputusan kapan harus dilakukan tindakan perawatan pada major
atau critical equipment. The philosophy is if it aint broken, dont fix it.
Keuntungan :
54

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

a. Kerusakan mesin (downtime) yang tidak terduga dapat dikurangi.


b. Komponen hanya dipesan saat dibutuhkan jadi penumpukan stok
komponen bisa lebih dikurangi.
c. Tindakan perawatan bisa lebih direncanakan.
Kerugian

a. Biaya yang tinggi dalam mempersiapkan peralatan instrument dan


tenaga ahli.
b. Tidak ada kepastian apakah umur mesin bisa lebih panjang.
4. Proactive Maintenance
Proactive Maintenance dikenal juga sebagai Precision Maintenance dan
Reliability

Based

menitikberatkan

Maintenance.
pada

Metode

indentifikasi

perawatan

akar

ini

permasalahan

lebih
dan

memperbaikinya untuk mnegurangi kemungkinan mesin akan rusak. The


philosophy is fix it once and fix it right. Memaksimalkan umur operasi
mesin dan meningkatkan keandalan serta efisiensinya melalui :
a. Analisa penyebab kegagalan (Root Cause Failure Analysis)
b. Instalasi mesin dilakukan dengan kepresisian yang tinggi..
c. Pelatihan personel.
Ada tiga hal yang harus ditelusuri bila menggunakan metode proactive
maintenance, yaitu :
a. Mengapa mesin selalu mengalami kegagalan berulangulang?
b. Jenis tindakan apa yang harus dilakukan?
c. Apakah mesin beserta komponenkomponennya telah terpasang
dengan benar?
Keuntungan :
a. Umur operasi mesin bisa lebih diperpanjang.
b. Keandalan mesin meningkat.
c. Biaya perawatan keseluruhan nisa dikurangi.
d. Kegagalan mesin dapat dikurangi.

55

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

Kerugian

a. Investasi denagn biaya tinggi untuk peralatan instrumen dan keahlian


personil.
b. Diperlukan keahlian khusus dari para personilnya.
c. Dibutuhkan investasi waktu untuk menerapkan metode ini.
d. Butuh perubahan cara berfikir (filosofi) dari mulai level manajemen
sampai ke level paling bawah.
4.6 Cara Pemeliharaan Pada Turbin
Cara dalam melakukan pemeliharaan pada turbin, antara lain sebagai berikut :
1. Pemeliharaan selama operasi
Adapun langkah-langkah yang dilakukan pada kondisi pemeliharaan
selama turbin beroperasi, yaitu sebagai berikut :
a. Melakukan percobaan trip atau penutupan atau pembukaan katup
masuk turbin (throttle valve) setiap kurun waktu tertentu untuk
menghindari macet.
b. Lakukan penurunan dan penaikan beban setiap kurun waktu tertentu
untuk menghindari macetnya governing valve.
c. Periksa level pelumas main oil tank, lakukan drain untuk membuang
airnya, pastikan bahwa oil conditioner bekerja baik.
d. Periksa pelumas secara periodic di laboratorium untuk mengetahui
kondisinya apakah masih dalam batas.
e. Amati suara mesin, jika perlu gunakan alat pendengar (hearing stick
atau mechanical stethoscope) untuk mengetahui kelainan mekanisme
didalam turbin.
f. Amati batasan-batasan operasi, jangan mengoperasikan turbin diluar
batas operasi.
g. Periksa suhu bantalan baik dengan alat ukur yang ada maupun dengan
meraba bodi luarnya.

56

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

h. Periksa segala kebocoran baik yang terlihat langsung maupun yang


harus menggunakan alat, seperti kebocoran uap melalui katup dan
kebocoran udara masuk ruang hampa condenser.
i. Amati semua parameter operasi untuk mengetahui kondisi didalam
turbin.
j. Lakukan evaluasi terhadap semua parameter operasi setiap bulan
sekali, sejauh mana penyimpangannya terhadap data komissioning dan
data sehabis inspection.
k. Laporkan hasil evaluasi tersebut dengan presentasi sekaligus kalkulasi
kerugiannya.
2. Pemeliharaan saat berhenti
Adapun langkah-langkah yang dilakukan pada kondisi pemeliharaan saat
turbin berhenti, yaitu sebagai berikut :
a. Hindarkan bagian dalam turbin berhubungan dengan udara lembab
untuk menghindari korosi, dengan mengalirkan udara panas atau
dengan memasukkan gas nitrogen.
b. Mencegah kemungkinan poros turbin menjadi bengkok dengan
menjalankan turning gear atau memutar poros tersebut secara manual
dan periodic.
3. Overhaull
Adapun langkah-langkah yang dilakukan pada kondisi pemeliharaan saat
overhaul, yaitu sebagai berikut :
a. Memeriksa kondisi bantalan.
b. Memeriksa clearance bantalan.
c. Memeriksa kondisi alignment.
d. Memeriksa gerakan governing valve terhadap tekanan minyak
governor.
e. Memeriksa kondisi sudu terakhir.
f. Memeriksa steam strainer.
g. Kalibrasi alat-alat proteksi dan alat ukur.
57

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

Pada pemeliharaan saat overhaul terdiri dari dua tipe, yaitu sebagai
berikut:

Mean Overhaull
a. Simple overhaul +
b. Membuka casing bagian atas.
c. Memeriksa kondisi sudu turbin.
d. Memeriksa clearance antara bagian rotor dan bagian casing.
e. Memeriksa sistem perapat poros.

Major Overhaull
a. Mean overhaul +.
b. Mengangkat rotor dan membersihkannya.
c. Melepas diafraghma sudu tetap dan membersihkannya.
d. Memeriksa cacat yang terjadi pada bagian stator dan rotor,
mencegah cacat tersebut agar tidak berkelanjutan.
e. Pembersihan dilakukan dengan metode sand blasting jika kotoran
sulit dilepas.
f. Mengganti dilakukan jika batasan yang diizinkan terlampaui.
g. Memasang kembali atau mengganti baru semua yang dilepas dan
mencatat semua clearancenya.

Pada PT YTL Jawa Timur jadwal perawatan dan pemeliharaan turbin terdiri
dari 2 modul, yaitu :
Modul 1

: Major LP1/LP2 dan Minor HP/IP

Modul 2

: Major HP/IP dan Minor LP1/LP2

Tipe perawatan dan pemeliharaan terdiri dari dua jenis, yaitu:

Tipe Major
Ruang lingkup tipe ini lebih luas setara dengan overhaul yaitu perawatan dan

pemeliharaan secara keseluruhan. Tingkat kesulitan tipe ini lebih tinggi


dibandingkan tipe minor, waktu yang dibutuhkan pun relative lebih lama karena
membutuhkan pembongkaran secara total.

Tipe Minor
58

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

Ruang lingkup tipe ini lebih sempit setara dengan inspeksi, seperti
pengecekan katup-katup dan kekencangan dari mur dan baut. Tingkat kesulitan
tipe ini lebih rendah dibandingkan tipe major, waktu yang dibutuhkan pun relative
lebih cepat.
Ruang lingkup perawatan dan pemeliharaan turbine

HP (High Pressure) Turbine

IP (Intermediate Pressure) Turbine

LP (Low Pressure) Turbine

Bearing

Valves

Condenser

Protection and Control Sistem

Water Sistem

59

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

BAB V
CONDITION MONITORING
5.1 Pengertian Condition Monitoring
Condition monitoring adalah proses memonitor kondisi dari sebuah mesin
sehingga bisa diketahui kondisi dari mesin apakah dalam kondisi baik atau mulai
ada gejala rusak. Memonitor kondisi dari mesin bisa dianalogikan dengan
memonitor kesehatan manusia. Basic Condition Monitoring, yaitu :
1. Vibration

: Detak jantung dari mesin.

2. Oil

: Kondisi darah dari mesin.

3. Thermography: Mengukur temperatur turbin.


4. Motor Current : Sinyal otak / brain waves mesin.
Integrated Condition Monitoring memakai sistem tunggal yang bisa
menunjang beberapa teknologi sekaligus dari satu produsen, sehingga tidak perlu
lagi secara manual menggabungkan beberapa teknologi untuk menyajikan
informasi mengenai kondisi suatu mesin atau memakai beberapa produsen terbaik
untuk masingmasing teknologi dan menggabungkannya secara manual untuk
menyajikan informasi mengenai kondisi suatu mesin, tetapi hal ini tidak mudah
karena belum tentu teknologi dari produsen yang berlainan bisa digabung.
5.2 Tujuan Condition Monitoring
Beberapa tujuan dari condition monitoring, yaitu :
a. Meningkatkan keandalan mesin lebih terkontrolnya jadwal perawatan.
b. Menurunkan biaya perawatan.
c. Menurunkan kerugian produksi akibat downtime.
d. Menurunkan

baiya

operasi

plant

secara

keseluruhan

(Increase

Profitability).

60

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

5.3 Getaran
Getaran dapat diartikan sebagai goyangan atau osilasi mekanik terhadap
posisi acuan. Mesin terdiri dari berbagai elemen yang berpasangan dan bergerak
yang dapat menimbulkan getaran. Bentuk dan besarnya getran dipengaruhi oleh
kondisi elemenelemen itu sendiri. Getaran berasal dari gaya yang bekerja pada
mesin dan dapat menjalarkan suatu kerusakan. Kebisingan dari mesin juga
disebabkan oleh getaran. Getaran yang berlebihan pada mesin tidak dikehendaki
tetapi ada juga getaran yang sengaja dibuat untuk maksud tertentu, misalnya
mesin getar pembongkar jalan, penggetar beton cair dan lain sebagainya.
Teknik pemeriksaan getaran dapat dan lebih tepat diterapkan pada mesin
mesin atau peralatan yang berputar dari pada mesin mesin yang dengan gerakan
bolak balik. Masalah masalah umum yang dapat ditimbulkan getaran pada
mesin antara lain :
a. Ketidakseimbangan elemen yang berputar.
b. Poros yang melentur.
c. Kerusakan roda gigi.
d. Kurang baiknya transmisi sabuk atau rantai.
e. Kurang baiknya bantalan.
f. Momen puntir yang bervariasi.
g. Gaya aerodinamik.
h. Gaya hidraulik.
i. Kelonggaran ikatan.
j. Kurang baiknya pelumasan.
Efek atau akibat kerusakan kerusakan seperti disebutkan diatas antara lain :
a. Meningkatkan beban pada bantalan sehingga menurunkan umur bantalan.
b. Meningkatnya beban pada mesin.
c. Meningkatnya tegangan pada komponen mesin yang disebabkan karena
kelelahan.

61

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

d. Menimbulkan efek unbalance pada komponen berputar dan percepatan


dan perlambatan pada mesin.
5.4 Karakteristik Getaran
Dengan cara yang sederhana getaran dapat ditunjukkan seperti pegas tarik
yang diberi beban, kemudian beban ditarik dan dilepaskan. Pada pegas akan
tampak gerakan bolakbalik dari posisi netral ke posisi maksimum dan kembali
ke posisi netral. Getaran pada pegas sederhanan disebut gerakan harmonis
sederhana.
Simpangan getaran (displacement) dinyatakan dalam :
=

Kecepatan getaran dinyatakan dalam :

sin( )

= cos( )

Percepatan getaran dinyatakan dalam :

5.5 Unit Pengukuran

sin( )

Besaran yang digunakan untuk mendeskripsikan pengukuran getaran antara


lain :
a. Peak to peak.
b. Peak.
c. RMS ( Root Mean Square)
d. Average
Peak to peak yaitu harga dari batas maksimum hingga minimum, sedangkan
peak adalah setengah harga peak to peak. Sedangkan RMS ( Root Mean Square)
merupakan istilah yang digunakan jika getarannya terdiri dari beberapa getaran
sinusoida pada frekuensi yang berbeda. RMS yaitu suatu harga atau ukuran energi
efektif yang digunakan untuk menghasilkan getaran mesin. Pada gerakan
62

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

sinusoida harga RMS adalah 0.707 harga peak (0.707 x peak). Harga average
yaitu harga ratarata dari gelombang. Harga average gelombang sinusoida adalah
0.637 harga peak (0.637 x peak).
5.6 Parameter Getaran
Kondisi mesin dan gangguan pada mesin dapat ditentukan dengan mengukur
parameter atau ukuran getaran yang terjadi. Parameter getaran yang penting antara
lain :
a. Frekuensi (frequency).
b. Simpangan (displacement).
c. Kecepatan (velocity).
d. Percepatan (acceleration).
e. Fasa (phase).
f. Energi tumbukan (spike energy).
g. Pulsa kejut (shock pulse).
Frekuensi (f) dapat diartikan sebagai jumlah siklus yang dapat ditempuh
setiap satuan waktu. Pada umumnya frekuensi dinyatakan dalam Hertz (Hz), yaitu
jumlah siklus setiap detik. Sedangkan periode (T) yaitu waktu yang dibutuhkan
untuk menempuh satu siklus, sehingga :
=

Simpangan getaran (vibration displacement) dari puncak ke puncak (peak to


peak) diartikan sebagai jarak yang ditempuh oleh getaran dari puncak atas sampai
puncak bawah. Simpangan getaran biasanay dinyatakan dalam m (0.001 inch).
Kecepatan getaran (vibration velocity) dari netral ke puncak (peak) diartikan
sebagai kecepatan gerakan, diukur dari sumbu netral ke batas maksimum.
Kecepatan getaran dinyatakan dalam satuan inch per detik atau milimeter per
detik. Percepatan getaran (vibration acceleration) diukur dari sumbu netral hingga
puncak (peak) dinyatakan dalam satuan g, inch/s2 atau mm/det2. Satu g adalah

63

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

percepatan yang dihasilkan oleh gaya gravitasi pada permukaan bumi. Menurut
perjanjian internasional g besarnya 980.665 cm/det2 atau 386.087 inch/det2 atau
sama dengan 32. 1739 feet/det2. Fasa diartikan sebagai jarak dari posisi suatu
getaran terhadap titik getaran yang lain yang telah ditentukan. Spike energy
merupakan karakter khusus getaran. Energi ini diukur dalam waktu yang sangat
singkat pada frekuensi tinggi dan merupakan hasil dari halhal sebagai berikut :
a. Permukaan elemen mesin yang retak (bantalan, roda gigi).
b. Goresan, tumbukan atau kontak antara metal yang satu dengan yang lain
pada mesin berputar.
c. Uap tekanan tinggi atau kebocoran udara.
d. Kavitasi atau turbulensi dalam suatu fluida.
Pada dasarnya pengukuran spike energy pengukurannya berdasarkan
percepatan getaran, oleh karena itu satuannya dinyatakan dalam g SE.
Karakteristik lain dari getaran yang penting antara lain :
a. Getaran paksa (forced vibration).
b. Getaran bebas (free vibration).
c. Frekuensi gerakan (driving frequency).
d. Frekuensi alami (natural frequency).
e. Frekuensi resonansi (resonant frequency).
f. Kecepatan kritis (critical speed).
Forced vibration diartikan sebagai getaran yang disebabkan oleh gaya yang
disebabkan oleh gaya penggetar misalnya unbalance dari sebuah mesin atau
struktur untuk menggetarkan pada frekuensi gaya penggetar. Free vibration
adalah getaran yang timbul ketika mesin diizinkan utnuk bergetar tanpa gaya luar.
Driving frequency adalah frekuensi dari gaya penggetar. Natural frequency dapat
diartikan sebagai frekuensi yang dimiliki oleh mesin atau struktur. Resonant
frequency merupakan suatu frekuensi ketika frekuensi gaya dari luar sama dengan
frekuensi yang dimiliki oleh sistem itu sendiri. Resonansi menghasilkan
amplitudo getaran yang besar dan membahayakan. Critical speed yaitu kecepatan
64

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

pada saat dimana poros akan bergetar pada arah melintang. Pada kecepatan ini
sangat berbahaya jika putaran diteruskan karena amplitudo getaran yang sangat
besar.
5.7 Pemilihan Parameter Pengukuran
Pemilihan parameter pengukuran getaran didasarakan atas rentang frekuensi
getaran dan jenis mesin. Parameter pengukuran getaran berdasarkan rentang
frekuensi antara lain :
a. Displacement (simpangan)
Pengukuran displacement digunakan untuk mesin yang berputar pada
frekuensi rendah, yaitu dibawah 600 rpm.
b. Velocity (kecepatan)
Pengukuran kecepatan digunakan untuk mesin yang berputar pada
frekuensi antara 600 rpm hingga 60.000 rpm.
c. Acceleration (percepatan)
Acceleration (percepatan) digunakan pada mesin yang berputar pada
frekuensi tinggi yaitu lebi besar 60.000 rpm.
Pemilihan parameter pengukuran getaran berdasarkan jenis mesin dan rentang
frekuensi ditunjukkan pada tabel :
Deskripsi Mesin

Turbin Uap
Pompa
Kompresor
(bantalan
luncur)
Motor pompa
Generator
turbin
Motor
listrik/fan
Fan/Boiler
Motor

Parameter

Rentang
Frekuensi
(rpm)

Lokasi

Simpangan

600 6000

Poros

Kecepatan

600 60000

Rumah bantalan

Kecepatan
Percepatan
Energi
tumbukan

600 60000
600 - 600000

Rumah bantalan

Kecepatan
Energi

600 60000
600 - 600000

Badan
Badan
65

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

(bantalan
gelinding)
Transmisi roda
gigi
(bantalan
gelinding)

tumbukan
Percepatan
Percepatan
Energi
tumbukan

600 600000 Badan

Simpangan
600 6000
Poros
Transmisi roda Percepatan
600 - 600000 Badan
Energi
gigi (bantalan
tumbukan
luncur)
Tabel 5.1 Pemilihan parameter pengukuran getaran

5.8 Pengambilan Data Vibrasi


1. Route Based Periodic
a. Untuk mesin-mesin umum.
b. Dilakukan survey langsung ke lokasi.
c. Kegiatan monitoring dilakukan secara manual.
d. Pengambilan data umumnya sebulan sekali.
e. Tempat pengambilan data mudah diakses.
2. Online monitoring
a. Untuk mesin-mesin kritis.
b. Sensor terpasang pada mesin.
c. Kegiatan monitoring dilakukan secara otomatis.
d. Rentang pengambilan data.
e. Sulit mengakses tempat pengambilan data atau tempatnya terlalu
berbahaya.
5.9 Interpretasi dan Analisis Getaran
Pengukuran getaran vibrometer hanya dapat menentukan baik atau tidaknya
elemen mesin, sehingga tidak dapat digunakan untuk menentukan penyebab
getaran. Untuk menentukan asal getaran diperlukan analisa dari bentuk sinyal atau
bentuk gelombang getaran yang terjadi. Dalam menganalisa, disamping besarnya

66

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

amplitudo getaran, juga perlu dilihat frekuensi getaran. Beberapa ciri-ciri dari asal
atau penyebab getaran antara lain :
1. Tak Balans (unbalance)
Tak balans adalah salah satu penyebab yang seringkali menyebabkan getaran.
Tak balans terjadi karena cacar manufaktur, aus, patah dan lain sebagainya. Ciriciri bentuk gelombang getaran yang disebabkan oleh tak balans antara lain :

Amplitudo getaran yang terletak pada 1 x RPM (frekwensi fundamental)

Besarnya amplitudo sebanding dengan besarnya tak balans

Amplitudo getaran besar dan arah radial atau horizontal dan vertikal

Analisis fasa menunjukkan pembacaan fasa stabil

Fase akan berubah 90, jika pengukuran getaran dirubah 90

2. Ketidakbarisan (misalignment)
Masalah ketidaksebarisan juga cukup banyak dijumpai, karena setiap elemen
mesin tidak dapat berdiri sendiri tetapi harus berpasangan atau disambung
dengan elemen mesin lain.

Misalnya pemasangan bantalan pada poros,

pemasangan dua buah poros dengan menggunakan kopling dan juga pemasangan
transmisi sabuk, rantai dan roda gigi. Jika terjadi ketidaksebarisan maka akan
menimbulkan getaran yang cukup tinggi. Oleh karena itu inspeksi geometris
perlu dilakukan agar ketidaksebarisan yang terjadi sekecil mungkin.
Jenis-jenis ketidaksebarisan antara lain :

Ketidaksebarisan sejajar (offset misalignmet)

Ketidaksebarisan menyudut (angular misalignmet)

Ketidaksebarisan kombinasi (combination misalignment)

Ketidaksebarisan pada bantalan dan poros

Getaran yang berasal dari ketidaksebarisan memiliki ciri-ciri sebagai berikut :


a. Amplitudo getaran yang besar terletak pada 1 x RPM, 2 x RPM, dan 3 x
RPM (frekuensi fundamental).
b. Besarnya amplitudo sebanding dengan besarnya ketidaksebarisan.
67

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

c. Amplitudo getaran tinggi pada arah aksial dan radial.


d. Fasa analisis menunjukkan tidak stabil.
3. Oil Whirl
Oil whirl yaitu proses pelumasan yang tidak sempurna. Masalah ini dapat
timbul karena kekurangan pelumas, pelumas yang sudah tidak sesuai dengan
standar pemakaian, keausan pada bantalan atau kelonggaran yang lebih. Ciri-ciri
getaran yang disebabkan karena oil whirl dapat dikenali jika amplitudo getaran
tinggi terjadi pada frekuensi 46 hingga 48% dari RPM (frekuensi fundamental)
atau kurang lebih pada x RPM.
4. Bantalan rusak (Bed Bearing)
Keausan raceway (inner/outer race), ball/rool pada bantalan akan
menyebabkan getaran pada frekuensi tinggi. Sinyal getaran yang disebabkan
karena bantalan rusak memiliki ciri-ciri sebagai berkikut :
a. Amplitudo tinggi tergantung dari besarnya tingkat kerusakan bantalan.
b. Amplitudo tinggi terjadi pada frekuensi tinggi (10.000-100.000 rpm).
c. Bentuk gelombang erratic dan meyerupai candi
5.10 Bearing
Bearing adalah suatu komponen yang berfungsi untuk mengurangi gesekan
pada machine atau komponen-komponen yang bergerak dan saling menekan
antara satu dengan yang lainnya. Bearing digunakan untuk menahan / menyangga
komponen-komponen yang bergerak. Bearing biasanya dipakai untuk menyangga
perputaran pada shaft, dimana terjadi sangat banyak gesekan. Beberapa fungsi
bearing adalah :
a. Mengurangi gesekan, panas dan aus.
b. Menahan beban shaft dan machine.
c. Menahan radial load dan thrust load.
d. Menjaga toleransi kekencangan.
e. Mempermudah pergantian dan mengurangi biaya operasional.

68

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

Gambar 5.1 Bearing

Bearing tersusun dari beberapa komponen, yaitu : Inner race, Outer race,
Balls atau roller dan Cage.
a. Inner race atau Cone : cincin baja yang dikeraskan dengan diberi alur
untuk pergerakan roller atau ball di bagian luarnya, sering dipasang pada
shaft yang berputar sebagai penyangga bearing.
b. Outer race: Outer race hampir sama dengan Inner race, outer race adalah
cincin baja yang dikeraskan dengan alur untuk pergerakan ball atau roller
di bagian dalam.
c. Balls atau Rollers: Di antara Inner race dan outer race ada komponen
yang berfungsi mengurangi gesekan yang dilakukan oleh balls, rollers atau
tapered rollers. Balls dan Rollers ini terbuat baja yang dikeraskan. Balls
atau rollers bergerak bebas di antara inner dan outer race.

Gambar 5.2 Balls atau Roller

69

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

d.

Cage: Letak cage antara inner race dan outer race yang digunakan untuk
menjaga jarak ball atau roller yang satu dengan yang lainnya.

Gambar 5.3 Cage

Ciri Getaran Dinamik Akibat Kerusakan Bearing (Bantalan)


Ciri getaran dalam bentuk waveform difokuskan pada hubungan antara
percepatan sebagai fungsi dari waktu, yang berasal dari sifat fisik komponen
dinamika motor dan komponen bearing. Domain frekuensi hasil eksperimental
yang merupakan ciri getaran yang berasal dari sifat fisik komponen motor
akibat gaya-gaya imbalance dari komponen motor yang berdinamika dan
menyebabkan komponen bantalan gelinding (main bearing) menghasilkan
frekuensi getaran seperti ball pass frequency outer (BPFO), ball pass
frequency inner (BPFI), ball spin frequency (BSF), fundamental train
frequency (FTF) serta wavenees. Carolus (2006), menyimpulkan bahwa akibat
dari banyaknya sinyal yang di rekam oleh accelerometer, maka diadakan
analisis respon getaran hasil eksperimental yang dilakukan secara bertahap.
Menurut Suhardjono (2005), frekuensi yang dihasilkan oleh masing-masing
komponen bearing akibat kelonggaran atau cacat lokal dapat dihitung dengan
rumus-rumus sebagai berikut :

70

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

a. Frekuensi pada lintasan luar (ball pass frequency outer race, BPF0) :
=

(1

cos )

(1+

cos )

b. Frekuensi pada lintasan dalam (ball pass frequency inner race, BPFI) :
=

c. Frekuensi putar bola (ball spin frequency, BSF) :


=

(cos

[1

) ]

d. Frekuensi pergerakan cage (fundamental train frequency, FTF) :


=

Dimana :

(1

cos

BPFO= Ball pass frequency of the outer race, Hz


BPFI = Ball pass frequency of the inner race, Hz
BSF = Ball spin frequency, Hz
FTF = Fundamental train (cage) frequency, Hz
Nb

= Jumlah bola (Number of balls),

Bd

= Diameter bola (Ball diameter), mm

Pd

= Diameter Pitch (Pitch diameter), mm

= Speed, revolutions per second

= Sudut kontak (Contact angle), derajat

71

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

BAB VI
ANALISIS VIBRASI
4.1 No Equipt: 60MKF11AP001 (Turbin Building) Unit 60 Stator Water System
Pump A
a. Metode Penyaringan ( Screening method)
Dilakukan secara Route-Based periodic yakni melakukan survey langsung ke
lokasi. Proses penyaringan data dilakukan secara manual secara berkala sebulan
sekali berdasarkan data vibrasi semua mesin. Tujuan tahap ini adalah untuk
menentukan mesin-mesin mana saja yang memiliki masalah yang layak untuk
diselidiki lebih lanjut.
b. Alat yang digunakan
Alat yang digunakan adalah CSI 2130
c. Tanggal Pengambilan data
Pengambilan Data vibrasi dilakukan pada tanggal 20 Juni 2014
d. Pengambilan Data vibrasi yang diambil
Frekuensi bermasalah terbesar terletak pada bagian Motor Inboard Vertical
(MIV)
e. Bearing yang dipakai pada Stator Water System Pump A
Bearing yang digunakan pada bagian pump adalah SKF 6213 ZC3
f. Model bearing yang digunakan
Model bearing yang ada di Stator Water System Pump A adalah Inner race
rotate and outer race fixed, bagian inner race bearing yang bergerak dan outer
race yang diam atau fixed.
g. Grafik yang didapat
Lampiran
Berdasarkan Grafik yang didapat,karakteristik menunjukkan ciri-ciri yang terjadi
pada bad bearing atau bantalan rusak, seperti amplitudo dengan frekuensi tinggi

72

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

(10.000-100.000 rpm) dan gelombang erratic yang rumit dan menyerupai candi.
Jadi dicoba melakukan perhitungan pada bantalan gelindingnya.
Diket

Jawab

: n

= 2976 rpm

= 202, 13 Hz

order

= 4,076 kali

order
Nb

= =

Bd

= 0,6690 mm

Pd

= 3,640 mm

= 40

= 10

= 49,6 Hz

= 4,0752 kali

Mencari nilai BPFO


=
=

10
2

(1

49,6 ( 1

cos

0,6990
3,640

= 248 ( 1 0,19203297
= 248 ( 1 0,147097 )

cos 40 )

0,7660 )

= 248 ( 0,85290)
= 211,519880

Mencari nilai order BPFO


=
=

211,519880
49,6

= 4,2645

Mencari nilai BPFI


73

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

10
2

(1+

49,6 ( 1 +

cos

0,6990
3,640

= 248 ( 1 + 0,19203297
= 248 ( 1 + 0,147105 )

cos 40 )

0,7660 )

= 248 ( 1,147105 )
= 284,481792

Mencari nilai order BPFI


=
=

284,481792
49,6

= 5,73552
= 5,7

Mencari nilai BSF


=

[1
,

49,6 [ 1

(cos
,

) ]

(cos 40 ) ]

= 2,6037 49,6 [ 1 0,0368766 (0,7660 ) ]


= 129,14352 [ 1 0,028247 ]
= 129,14352 [ 0,971753]
= 125,49560

Mencari nilai order BSF


=
=

125,49560
49,6
74

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

= 2,530153
= 2,53

Mencari nilai FTF


=
=

(1

cos

49,6
0,6990
(1
2
3,640

cos 40 )

= 24,8 ( 1 0,19203297
= 24,8 ( 1 0,147097 )

0,7660 )

= 24,8 ( 0,85290 )
= 21,15192

Mencari nilai order BSF


=
=

21,15192
49,6

= 0,42645

Berdasarkan frekuensi terbesar yang muncul. Order yang keluar secara


periodic dapat diketahui. Tanda-tanda yang sesuai atau mendekati order yang
didapat terjadi pada perhitungan frekuensi Ball Pas Frequency of Inner Race
(BPFI). Jadi dapat diprediksi bahwa kerusakan yang terjadi saat itu adalah inner
race pada bearingnya.
4.2 No Equipment : 50LCB12AP001 (Turbin Building 50) Unit 50 Condensate
Extraction Pump B
a. Metode Penyaringan ( Screening method),
Dilakukan secara Route-Based periodic yakni melakukan survey langsung ke
lokasi. Proses penyaringan data dilakukan secara manual secara berkala sebulan
sekali berdasarkan data vibrasi semua mesin. Tujuan tahap ini adalah untuk

75

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

menentukan mesin-mesin mana saja yang memiliki masalah yang layak untuk
diselidiki lebih lanjut.
b. Alat yang digunakan
Alat yang digunakan adalah CSI 2130.
c. Tanggal pengambilan Data
Pengambilan data vibrasi dilakukan pada tanggal 24 Juni 2012.
d. Pengambilan Data Vibrasi yang Diambil
Frekuensi bermasalah terbesar terletak pada bagian Pump Inboard Axial (PIA).
e. Bearing yang Dipakai Pada Condensate Extraction Pump B (CEP)
Bearing yang digunakan pada bagian pump adalah SKF 7322 BEGAM.
f. Model Bearing yang Digunakan
Model bearing yang ada di Condensate Extraction Pump B (CEP) adalah Inner
race rotate and outer race fixed, bagian inner race bearing yang bergerak dan outer
race yang diam atau fixed.
g. Grafik yang Didapat
Lampiran
Berdasarkan grafik yang didapat, karakteristik menunjukkan ciri-ciri yang
terjadi pada bad bearing atau bantalan rusak, seperti amplitudo dengan frekuensi
tinggi (10.000-100.000 rpm) dan gelombang erratic yang rumit dan menyerupai
candi. Jadi dicoba melakukan perhitungan pada bantalan gelindingnya.
Diket

: n

= 1486 rpm

= 175,81 Hz

order

= 7,123 kali

order
Nb

= =

Bd

= 41,2700 mm

Pd

= 175,300 mm

= 12

=
,

= 24,68 Hz

= 7,12 kali

76

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

Jawab

= 37

Mencari nilai BPFO


=
=

(1

12
2

24,68 ( 1

cos

41,2700
175,300

cos 37 )

= 148.08 ( 1 0,23542 0,7986 )


= 148.08 ( 1 0,18801 )
= 148,08 ( 0,81199 )
= 120,23948

Mencari nilai order BPFO


=
=

120,23948
24.68

= 4,87

Mencari nilai BPFI


=
=

12
2

(1+

24,68 ( 1 +

cos

41,2700
175,300

cos 37 )

= 148.08 ( 1 + 0,23542 0,7986 )


= 148.08 ( 1 + 0,18801 )
= 148,08 ( 1,18801 )
= 175,92052

Mencari nilai order BPFI


=
77

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

175,92052
24.68

= 7,12806
= 7,13

Mencari nilai BSF


=

(cos

[1
,

24,68 [ 1

) ]
,

(cos 37 ) ]

= 2,12382 24,68 [ 1 0,05542 (0,63776 ) ]


= 52,41588 [ 1 0,03534 ]
= 52,41588 [ 0,96466 ]
= 50,5635

Mencari nilai order BSF


=
=

50,5635
24.68

= 2,04876
= 2,05

Mencari nilai FTF


=
=

(1

cos

24,68
41,2700
(1
2
175,300

cos 37 )

= 12,34 ( 1 0,23542 0,7986 )


= 12,34 ( 1 0,18801 )
= 12,34 ( 0,81199 )
= 10,01996

78

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

Mencari nilai order BSF


=
=

10,01996
24.68

= 0,406

Berdasarkan pengambilan data vibrasi pada Condensate Extraction Pump B


didapat frequency 175.81 Hz dan order 7.123. Dari hasil pengambilan data dan
setelah dilakukan perhitungan dapat diprediksi bahwa kerusakan terjadi pada Ball
Pass Frequency of The Innerrace (BPFI) Pump pada bearing SKF 7322 BEGAM.

4.3 No Equipt: 50LCJ30AP001 (Turbine Building 50) Motor Heater A3 Drain


Pump
a. Metode Penyaringan ( Screening method),
Dilakukan secara Route-Based periodic yakni melakukan survey langsung ke
lokasi. Proses penyaringan data dilakukan secara manual secara berkala sebulan
sekali berdasarkan data vibrasi semua mesin. Tujuan tahap ini adalah untuk
menentukan mesin-mesin mana saja yang memiliki masalah yang layak untuk
diselidiki lebih lanjut.
b. Model bearing yang digunakan
Model bearing yang ada di Motor Heater A3 Drain Pump adalah inner race
rotate and outer race fixed, bagian inner race bearing yang bergerak dan outer race
yang diam atau fixed.
c. Alat yang digunakan
Alat yang digunakan adalah CSI 2130
d. Tanggal Pengambilan data
Pengambilan data vibrasi dilakukan pada tanggal 11 April 2012
e. Pengambilan Data vibrasi
Frekuensi bermasalah terbesar terletak pada bagian Motor Outboard Axial
(MOA)

79

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

f. Bearing yang dipakai pada Motor Heater A3 Drain Pump


Bearing yang digunakan pada bagian pump adalah SKF 7320 ECBM
g. Grafik yang didapat
Lampiran
Berdasarkan Grafik yang didapat,karakteristik menunjukkan ciri-ciri yang
terjadi pada bad bearing atau bantalan rusak, seperti amplitudo dengan frekuensi
tinggi (10.000-100.000 rpm) dan gelombang erratic yang rumit dan menyerupai
candi. Jadi dicoba melakukan perhitungan pada bantalan gelindingnya.
Diket

: n (speed motor)

= 2980 rpm

F terbesar yang terjadi

= 243,93 Hz

order
Nb (Number of Ball / Roller)

= =

Bd (Ball or Roller diameter)

= 36,51 mm

Pd (Pitch Diameter of Races)

= 157,8 mm

(contact angle (degrees))

= 37

= 12

= 49,66 Hz

= 4,91kali

Jawab :
Mencari nilai BPFI (Ball Pass Frequency of the Inner Race)
x cos )

BPFI

xSx(1+

BPFI

x 49,66 x ( 1 +

BPFI

= 297,96 x ( 1+ 0,184 )

BPFI

= 297,96 x 1,184

BPFI

= 352,78 Hz

x 0,798 )

Mencari nilai order BPFI


Order

80

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

Order

= 7,104
Mencari nilai BPFO (Ball Pass Frequency of the Outer Race)
x cos )

BPFO

xSx(1-

BPFO

x 49,66 x ( 1 -

BPFO

= 297,96 x ( 1-0,184)

BPFO

= 297,96 x 0,816

BPFO

= 243,13 Hz

x 0,798 )

Mencari nilai order BPFO


Order

Order

= 4,896
Mencari nilai BSF (Ball Spin Frequency)
xSx(1(

)2 x (cos )2 )

BSF

BSF

BSF

BSF

= 107,31 x (1 - 0,053 x 0,636)

BSF

= 107,31 x (1 0,033)

BSF

= 107,31 x 0,967

BSF

= 103,768 Hz

.
,

x 49,66 x ( 1 (

)2 x (0,798)2 )

x 49,66 x ( 1 (0,231)2 x 0,636 )

Mencari nilai order BSF

81

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

Order

Order

= 2,089
Mencari nilai order FTF (Fundamental Train (cage) Frequency)
x cos )

FTF

= x(1

FTF

FTF

= 24,83 x (1 0,184)

FTF

= 24,83 x 0,816

FTF

= 20,26 Hz

x(1

x 0,798 )

Mencari nilai order FTF


Order

Order

= 0,408
Berdasarkan frekuensi terbesar yang muncul. Order yang keluar secara
periodik dapat diketahui. Tanda-tanda yang sesuai atau mendekati order yang
didapat terjadi pada perhitungan frekuensi Ball Pass frequency of outer race
(BPFO). Jadi dapat diprediksi bahwa kerusakan yang terjadi saat itu adalah outer
race pada bearingnya.
4.4. No Equipt : 60LCB13AP001 (Turbin Building) Unit 60 Condensate
Extraction Pump A
a. Metode Penyaringan ( Screening method),
Dilakukan secara Route-Based periodic yakni melakukan survey langsung ke
lokasi. Proses penyaringan data dilakukan secara manual secara berkala sebulan
sekali berdasarkan data vibrasi semua mesin. Tujuan tahap ini adalah untuk

82

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

menentukan mesin-mesin mana saja yang memiliki masalah yang layak untuk
diselidiki lebih lanjut.
b. Alat yang digunakan
Alat yang digunakan adalah CSI 2130
c. Tanggal Pengambilan data
Pengambilan Data vibrasi dilakukan pada tanggal 30 Mei 2012
d. Pengambilan Data vibrasi yang diambil
Frekuensi bermasalah terbesar terletak pada bagian Pump Inboard Axial (PIA)
e. Bearing yang dipakai pada CEP (Condensate Extraction Pump)
Bearing yang digunakan pada bagian pump adalah SKF 7322 B
f. Model bearing yang digunakan
Model bearing yang ada di CEP (Condensate Extraction Pump) adalah Inner
race rotate and outer race fixed, bagian inner race bearing yang bergerak dan outer
race yang diam atau fixed.
g. Grafik yang didapat
Lampiran
Berdasarkan Grafik yang didapat,karakteristik menunjukkan cirri-ciri yang
terjadi pada bad bearing atau bantalan rusak, seperti amplitude dengan frequensi
tinggi (10.000-100.000 rpm) dan gelombang erratic yang rumit dan menyerupai
candi. Jadi dicoba melakukan perhitungan pada bantalan gelindingnya.
Diket

: n (speed motor)

= 1490 rpm

F terbesar yang terjadi

= 175.53 Hz

order
Nb (Number of Ball / Roller)

= =

Bd (Ball or Roller diameter)

= 41.2700 mm

Pd (Pitch Diameter of Races)

= 175.300 mm

(contact angle (degrees))

= 40

= 12

.
.

= 24.83 Hz

= 7.07782 kali

83

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

Jawab

Mencari nilai BPFO (Ball Pass Frequency of The Outer Race)


=
=

12
2

(1

cos

41.2700
175.300

24.83 ( 1

= 149 ( 1 0.23542

= 149 ( 1 0,18127 )

cos 40 )

0,7660 )

= 149 ( 0,818722)
= 121.9895

Mencari nilai order BPFO


=
=

121.98
24.83

= 4.912

Mencari nilai BPFI (Ball Pass Frequency of The Inner Race)


=
=

12
2

(1+

24.83 ( 1 +

= 149 ( 1 + 0,2354

cos

41.27000
175.300

0,7660 )

cos 40 )

= 149 ( 1 + 0.1803164 )
= 149 ( 1,1803164 )
= 175.82

Mencari nilai order BPFI

84

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

=
=

175.82
24.83

= 7.0810

Mencari nilai BSF (Ball Spin Frequency)


=

[1
.

= 2,1238

24.83 [ 1

(cos
.

) ]
.

24.83[ 1 0,05532

= 52.82 [1 0.032459 ]

(cos 40 ) ]

( 0.766) ]

= 52.82 [ 0.9675]
= 51.105

Mencari nilai order BSF


=

Order=

51.105
24.83

= 2,0582

Mencari nilai FTF (Fundamental Train (cage) Frequency)


=
=

(1

cos

24.83
41.2700
(1
2
175.300

= 12.415 ( 1 0,235

cos 40 )

0,7660 )

= 12.415 ( 1 0.18001 )
= 12.415 ( 0,81999 )

85

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6
= 10.180 Hz

Mencari nilai order FTF


=
=

10.180
24.83

= 0.409995

Berdasarkan frekuensi terbesar yang muncul. Order yang keluar secara


periodic dapat diketahui. Tanda-tanda yang sesuai atau mendekati order yang
didapat terjadi pada perhitungan frekuensi Ball Pas frequency of inner race
(BPFI). Jadi dapat diprediksi bahwa kerusakan yang terjadi saat itu adalah inner
race pada bearingnya.
4.5 Kontribusi Terhadap Perusahaan
Pada condition monitoring merupakan proses memonitor kondisi dari
sebuah mesin sehingga bisa diketahui kondisi dari mesin apakah dalam kondisi
baik atau mulai ada gejala rusak. Memonitor kondisi dari mesin bisa dianalogikan
dengan memonitor kesehatan manusia.
Tujuan dari condition monitoring ini adalah meningkatkan keandalan
mesin lebih terkontrolnya jadwal perawatan, menurunkan biaya perawatan,
menurunkan kerugian produksi akibat downtime, menurunkan baiya operasi plant
secara keseluruhan (Increase Profitability).
Untuk kontribusi kelompok kami pada perusahaan adalah dengan
membuat suatu dasar rumus untuk mencari BPFO (Ball Pass Frequency of The
Outer Race), BPFI (Ball Pass Frequency of The Inner Race), BSF (Ball Spin
Frequency), FTF (Fundamental Train (cage) Frequency). Pada pengambilan data
di setiap peralatan itu digunakan sebuah alat yang secara otomatis akan
mengetahui jumlah frekuensi yang akan dioalah oleh sebuah program di ruang
control sehingga akan langsung terdeteksi dibagian mana terdapat kerusakan.
Sehingga perusahaan memberikan tugas untuk mencari suatu rumusan dasar untuk
mendapatkan jumlah frekuensi yang terjadi pada setiap peralatan.
86

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

Seperti yang diketahui bahwa mencari jumlah frekuensi mempunyai


beberapa variable yang harus dipenuhi antara lain : n (speed motor), F terbesar
yang terjadi, S (kecepatan motor dibagi dengan 60), order, Nb (Number of Ball /
Roller), Bd (Ball or Roller diameter), Pd (Pitch Diameter of Races) dan (contact
angle ()). Apabila dari variable variable tersebut sudah terpenuhi maka akan
dapat membuat suatu dasar rumus untuk mencari jumlah frekuensi.
Kelompok kami juga mencari sumber-sumber yang lain dari jurnaljurnal yang ada di internet, artikel-artikel, buku-buku kuliah dan data-data pada
ruang dokumen di perusahaan

serta dibantu oleh pembimbing kami untuk

menemukan dasar rumusan mencari jumlah frekuensi yang nantinya dapat


diterapkan untuk mencari jumlah frekuensi pada suatu peralatan secara manual.
Setelah melalui beberapa proses pencarian dan pembelajaran maka
kami dapat menemukan suatu dasaran rumus yang digunakan untuk mencari
jumlah frekuensi pada suatu peralatan, yaitu :
Mencari nilai BPFO (Ball Pass Frequency of The Outer Race)
=

(1
cos )
2
Mencari nilai BPFI (Ball Pass Frequency of The Inner Race)
=

(1+
cos
2
Mencari nilai BSF (Ball Spin Frequency)
=

[1

(cos

) ]

Mencari nilai FTF (Fundamental Train (cage) Frequency)


=

(1

cos

87

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

BAB VII
PENUTUP
7.1 Kesimpulan
Adapun kesimpulan dari kerja praktek yang dapat kita ambil kali ini, yaitu
sebagai berikut :
1. Condition monitoring adalah proses memonitor kondisi dari sebuah mesin
sehingga bisa diketahui kondisi dari mesin apakah dalam kondisi baik atau
mulai ada gejala rusak. Condition monitoring dan lubrikasi sebagai
prediktif dan preventive maintenance sangat penting dilakukan untuk
menjaga performa dan keandalan mesin karena lebih terkontrolnya
keadaan elemen mesin itu sendiri. Dengan menganalisa hasil vibrasi
kerusakan yang menjalar dapat diminimalisir sehingga menurunkan biaya
maintenance, jadwal perawatan dan pergantian oli menjadi terjadwal
Yang pada akhirnya menghindari breakdown di waktu yang tidak
diinginkan. Hal ini akan menurunkan kerugian produksi akibat trip serta
menurunkan

biaya

operasi

plant

secara

keseluruhan

(Increase

Profitability).
2. Melalui perhitungan dengan data-data yang telah diketahui dari
pengambilan data vibrasi dari lapangan. Data tersebut dapat dianalisa
melalui perhitungan dengan cara mencari dan menyesuaikan order dan
frekuensi dari setiap equipment

yang bermasalah. Pada permasalahan

bearing dapat diketahui dengan mencari frekuensi yang sesuai seperti


BPFO, BPFI, BFO dan FTF. Dari hal tersebut dapat diketahui bagian
mana bearing yang sudah rusak dan masih layak pakai.
3. Ruang lingkup perawatan dan pemeliharaan turbine, meliputi :

HP (High Pressure) Turbine

IP (Intermediate Pressure) Turbine

LP (Low Pressure) Turbine

Bearing

89

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL POWER JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

Valves

Condensor

Protection and Control Sistem

Water Sistem

7.2 Saran
Semua sistem kerja di PT. YTL Jawa Timur sudah berjalan dengan baik.
Saran yang dapat diberikan oleh penulis, yaitu sebagai berikut :
1. Tetap dipertahankan kredibilitas di perusahaan ini dalam pengembangan
bidang konversi energy.
2. Mempertahankan sistem keselamatan pekerja yang sudah ada dengan
mengisolasi equiptment apa saja yang sedang dalam proses pengerjaan.
3. Mempertahankan sistem pengelolahan limbah cair maupun gas buang,
sehingga limbah tidak merusak dan akan menjaga lingkungan tetap alami
dan lestari.
4. Tetap mempertahankan untuk selalu menggunakan alat dan atau
kelengkapan safety pada saat bekerja.
5. Selalu memperhatikan peringatan

seperti terjadi kebakaran,kecelakaan

kerja, dan peringatan lainnya demi terciptanya keselamatan saat bekerja.


6. Memperbanyak kegiatan di-plant sehingga pengetahuan teoritis yang
didapat bisa diaplikasikan langsung dilapangan.

90

DAFTAR PUSTAKA

Djoni, I Made A. 2008. Handbook of Pump. Surabaya : Institut Teknologi Sepuluh


Nopember.
El Wakil, MM. Instalasi Pembangkit Daya. 1992. Jakarta : Erlangga.
Fox, Robert and Alan T Mc Donald. Introduction to Fluid Mechanics. 1998. USA
: John Wiley and Sons Inc.
Kiamen, Philip. Power Generation Handbook. 2003. USA : McGraw-Hill.
Kurniawan, Andri dkk. 2012. Turbineand and Auxiliaries Maintanance. Surabaya
: Institut Teknologi Sepuluh Nopember.
Moran, M.J, Shapiro, H.H. 2006. Fundamental of Engineering Thermodynamics,
5th Editio. John Wiiley and Sons, inc.
Power, Paiton Private. 1998. Manual Book Balance of Plant System : O & M
Manual Cooling Water System volume 1 dan 2. Jerman : Siemens.
Power, Paiton Private. Box Type Condensor Product Manual. 1998 Siemens AG.
Power, Paiton Private. Plant Course Unit 5 & 6, Volume 1, Siemens AG.
Power, Paiton Private. Turbine Product Manual. 1998. Siemens AG.

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

LAMPIRAN

92

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

93

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

94

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

95

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

96

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

97

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

BEARING FREQUENCIES FOR FAG 6213

********************************
PHYSICAL DATA
------------Number of Balls/Rollers :
Ball/Roller Diameter
:
Pitch Diameter of Races :
Contact Angle (Degrees) :
Inner Race Rotating
:

10
.6690
3.640
.0
Yes

HARMONICS
---------

SHAFT
SPEED
-----

TRAIN
(FTF)
-----

SPIN
(BSF)
-----

OUTER
(BPFO)
------

INNER
(BPFI)
------

1.00

.408

2.63

4.08

5.92

2.00

.816

5.26

8.16

11.84

3.00

1.224

7.89

12.24

17.76

4.00

1.632

10.51

16.32

5.00

2.041

13.14

20.41

29.59

6.00

2.449

15.77

24.49

35.51

7.00

2.857

18.40

28.57

41.43

8.00

3.265

21.03

32.65

47.35

9.00

3.673

23.66

36.73

53.27

10

10.00

4.081

26.29

40.81

59.19

23.68

98

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

BEARING FREQUENCIES FOR SKF 7322

********************************
PHYSICAL DATA
------------Number of Balls/Rollers : 12
Ball/Roller Diameter
: 41.2700
Pitch Diameter of Races : 175.300
Contact Angle (Degrees) : 37.0
Inner Race Rotating
: Yes

HARMONICS
---------

SHAFT
SPEED
-----

TRAIN
(FTF)
-----

SPIN
(BSF)
-----

OUTER
(BPFO)
------

INNER
(BPFI)
------

1.00

.406

2.05

4.87

7.13

2.00

.812

4.10

9.74

14.26

3.00

1.218

6.15

14.62

21.38

4.00

1.624

8.19

19.49

28.51

5.00

2.030

10.24

24.36

35.64

6.00

2.436

12.29

29.23

42.77

7.00

2.842

14.34

34.10

49.90

8.00

3.248

16.39

38.98

57.02

9.00

3.654

18.44

43.85

64.15

10

10.00

4.060

20.49

48.72

71.28

99

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

BEARING FREQUENCIES FOR SKF 7320

********************************
PHYSICAL DATA
------------Number of Balls/Rollers :
Ball/Roller Diameter
:
Pitch Diameter of Races :
Contact Angle (Degrees) :
Inner Race Rotating
:

HARMONICS
---------

SHAFT
SPEED
-----

TRAIN
(FTF)
-----

1.00

.408

2.00

12
36.5100
157.800
37.0
Yes
SPIN
(BSF)
-----

OUTER
(BPFO)
------

INNER
(BPFI)
------

2.09

4.89

7.11

.815

4.17

9.78

14.22

3.00

1.223

6.26

14.67

21.33

4.00

1.630

8.35

19.57

28.43

5.00

2.038

10.44

24.46

35.54

6.00

2.446

12.52

29.35

42.65

7.00

2.853

14.61

34.24

49.76

8.00

3.261

16.70

39.13

56.87

9.00

3.668

18.79

44.02

63.98

10

10.00

4.076

20.87

48.91

71.09

100

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

BEARING FREQUENCIES FOR SKF 7322B

*********************************
PHYSICAL DATA
------------Number of Balls/Rollers: 12
Ball/Roller Diameter : 41.2700
Pitch Diameter of Races: 175.300
Contact Angle (Degrees): 40.0
Inner Race Rotating:
Yes

HARMONICS
---------

SHAFT
SPEED
-----

TRAIN
(FTF)
-----

SPIN
(BSF)
-----

OUTER
(BPFO)
------

INNER
(BPFI)
------

1.00

.410

2.05

4.92

7.08

2.00

.820

4.11

9.84

14.16

3.00

1.229

6.16

14.75

21.25

4.00

1.639

8.22

19.67

28.33

5.00

2.049

10.27

24.59

35.41

6.00

2.459

12.33

29.51

42.49

7.00

2.869

14.38

34.43

49.57

8.00

3.279

16.44

39.34

56.66

9.00

3.688

18.49

44.26

63.74

10

10.00

4.098

20.55

49.18

70.82

101

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

6UMA - Stator Water System Pump A


6MKF11AP01-MIV Motor Inboard Vertical

2.7
2.4

Comparison Spectrum
6MKF11AP01-MIV
26-Nov-13 13:36

2.1
1.8
1.5

PK Velocity in mm/Sec

1.2
0.9
0.6
0.3
0
2.7
2.4

Reference Spectrum
6MKF11AP01-MIV
24-Mar-14 09:47

2.1
1.8
1.5
1.2
0.9
0.6
0.3
0
0

1000

2000

3000
Frequency in Hz

4000

5000

102

Freq:
Ordr:
Sp 2:

202.13
4.076
.07672

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

6UMA - Stator Water System Pump A


6MKF11AP01-MIA Motor Inboard Axial

3.2

Route Spectrum
26-Nov-13 13:36:01

2.8

OVERALL= 3.37 V-DG


PK = 3.39
LOAD = 100.0
RPM = 2975. (49.59 Hz)

PK Velocity in mm/Sec

2.4

2.0

1.6

1.2

0.8

0.4

0
0

1000

2000

3000
Frequency in Hz

4000

5000

Freq:
Ordr:
Spec:

202.27
4.079
.09974

6UMA - Stator Water System Pump A


6MKF11AP01-MIA Motor Inboard Axial

10

Route Waveform
26-Nov-13 13:36:01
PK = 3.96
LOAD = 100.0
RPM = 2975. (49.59 Hz)

Velocity in mm/Sec

PK(+) = 8.10
PK(-) = 9.40
CRESTF= 3.36
FAULT
ALERT
ALERT
FAULT

-5

-10

-15
0

3
Revolution Number

103

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

6UMA - Stator Water System Pump A


6MKF11AP01-MIH Motor Inboard Horizontal

Route Spectrum
26-Nov-13 13:36:14
OVERALL= 6.40 V-DG
PK = 6.38
LOAD = 100.0
RPM = 2992. (49.86 Hz)

0
0

1000

2000

3000
Frequency in Hz

4000

5000

6UMA - Stator Water System Pump A


6MKF11AP01-MIH Motor Inboard Horizontal

Route Waveform
26-Nov-13 13:36:14
PK = 4.97
LOAD = 100.0
RPM = 2992. (49.86 Hz)

PK(+) = 7.95
PK(-) = 7.64
CRESTF= 2.26

Velocity in mm/Sec

PK Velocity in mm/Sec

FAULT
ALERT

ALERT
FAULT
-3

-6

-9
0

3
Revolution Number

104

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

6UMA - Stator Water System Pump A


6MKF11AP01-MIV Motor Inboard Vertical

2.7

Route Spectrum
26-Nov-13 13:36:26

2.4

OVERALL= 4.95 V-DG


PK = 4.95
LOAD = 100.0
RPM = 2976. (49.60 Hz)

PK Velocity in mm/Sec

2.1

1.8

1.5

1.2

0.9

0.6

0.3

0
0

1000

2000

3000
Frequency in Hz

4000

5000

202.13
4.076
.07672

6UMA - Stator Water System Pump A


6MKF11AP01-MIV Motor Inboard Vertical

15

Route Waveform
26-Nov-13 13:36:26
PK = 6.16
LOAD = 100.0
RPM = 2976. (49.60 Hz)

10

PK(+) = 13.30
PK(-) = 17.25
CRESTF= 3.96

Velocity in mm/Sec

Freq:
Ordr:
Spec:

FAULT
ALERT
ALERT
FAULT

-5

-10

-15

-20
0

3
Revolution Number

105

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

5UMA - Condensate Extraction Pump B


5LCB12AP01-PIA Pump Inboard Axial

9
8

Comparison Spectrum
5LCB12AP01-PIA
24-Jun-12 08:14

7
6
5

PK Velocity in mm/Sec

4
3
2
1
0
9
8

Reference Spectrum
5LCB12AP01-PIA
29-Jun-12 23:55

7
6
5
4
3
2
1
0
0

1000

2000
Frequency in Hz

3000

4000

Freq:
Ordr:
Sp 2:

175.81
7.123
5.401

106

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

5UMA - Condensate Extraction Pump B


5LCB12AP01-PIA Pump Inboard Axial

8
D

Route Spectrum
24-Jun-12 08:14:04

OVERALL= 12.49 V-DG


PK = 12.53
LOAD = 100.0
RPM = 1481. (24.68 Hz)

PK Velocity in mm/Sec

>SKF 7322B
D=BPFI
5

0
0

1000

3000

Freq:
Ordr:
Spec:

4000

175.81
7.123
5.401

5UMA - Condensate Extraction Pump B


5LCB12AP01-PIA Pump Inboard Axial

40

Velocity in mm/Sec

2000
Frequency in Hz

Route Waveform
24-Jun-12 08:14:04

30

PK = 12.67
LOAD = 100.0
RPM = 1481. (24.68 Hz)

20

PK(+) = 28.20
PK(-) = 24.55
CRESTF= 3.15

10

FAULT
ALERT
ALERT
FAULT

-10

-20

-30
0

3
Revolution Number

107

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

5UMA - Condensate Extraction Pump B


5LCB12AP01-PIH Pump Inboard Radial#1

Route Spectrum
24-Jun-12 08:14:34
OVERALL= 12.80 V-DG
PK = 12.79
LOAD = 100.0
RPM = 1506. (25.10 Hz)

PK Velocity in mm/Sec

0
0

1000

2000
Frequency in Hz

3000

4000

5UMA - Condensate Extraction Pump B


5LCB12AP01-PIH Pump Inboard Radial#1

30

Route Waveform
24-Jun-12 08:14:34
PK = 12.67
LOAD = 100.0
RPM = 1506. (25.10 Hz)

20

PK(+) = 26.04
PK(-) = 26.81
CRESTF= 2.99

Velocity in mm/Sec

10

FAULT
ALERT

ALERT
FAULT

-10

-20

-30
0

3
Revolution Number

108

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

5UMA - Condensate Extraction Pump B


5LCB12AP01-PIV Pump Inboard Radial#2

Route Spectrum
24-Jun-12 08:14:54

OVERALL= 16.47 V-DG


PK = 16.47
LOAD = 100.0
RPM = 1508. (25.13 Hz)

PK Velocity in mm/Sec

0
0

1000

2000
Frequency in Hz

3000

4000

5UMA - Condensate Extraction Pump B


5LCB12AP01-PIV Pump Inboard Radial#2

40

Route Waveform
24-Jun-12 08:14:54

30

PK = 14.97
LOAD = 100.0
RPM = 1508. (25.13 Hz)

Velocity in mm/Sec

20

PK(+) = 28.68
PK(-) = 29.18
CRESTF= 2.76

10

FAULT
ALERT
ALERT
FAULT

-10

-20

-30

-40
0

3
Revolution Number

109

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

5UMA - Heater A3 Drain Pump


5LCJ30AP01-MOA Motor Outboard Axial

2.0

Comparison Spectrum
5LCJ30AP01-MOA
11-Apr-12 10:22

1.5

PK Velocity in mm/Sec

1.0

0.5

0
2.0

Reference Spectrum
5LCJ30AP01-MOA
27-Apr-12 09:13

1.5

1.0

0.5

0
0

1000

2000

3000
Frequency in Hz

4000

5000

Freq:
Ordr:
Sp 2:

110

243.93
4.911
.579

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

5UMA - Heater A3 Drain Pump


5LCJ30AP01-MOA Motor Outboard Axial

2.0
D

Route Spectrum
11-Apr-12 10:22:00

OVERALL= 3.44 V-DG


PK = 3.44
LOAD = 100.0
RPM = 2980. (49.67 Hz)

PK Velocity in mm/Sec

1.5

>SKF 7320 BECBM


D=BPFO

1.0

0.5

0
0

1000

2000

3000
Frequency in Hz

4000

Freq:
Ordr:
Spec:

5000

243.93
4.911
.579

5UMA - Heater A3 Drain Pump


5LCJ30AP01-MOA Motor Outboard Axial

Route Waveform
11-Apr-12 10:22:00
PK = 3.69
LOAD = 100.0
RPM = 2980. (49.67 Hz)

Velocity in mm/Sec

PK(+) = 6.77
PK(-) = 7.64
CRESTF= 2.93
FAULT
ALERT
ALERT
FAULT

-4

-8

-12
0

3
Revolution Number

111

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

5UMA - Heater A3 Drain Pump


5LCJ30AP01-MO1 Motor Outboard Radial#1

2.0
D

Route Spectrum
11-Apr-12 10:17:39

OVERALL= 3.16 V-DG


PK = 3.16
LOAD = 100.0
RPM = 2979. (49.64 Hz)

PK Velocity in mm/Sec

1.5

>SKF 7320 BECBM


D=BPFO

1.0

0.5

0
0

1000

2000

3000
Frequency in Hz

4000

Freq:
Ordr:
Spec:

5000

243.67
4.909
.213

5UMA - Heater A3 Drain Pump


5LCJ30AP01-MO1 Motor Outboard Radial#1

Route Waveform
11-Apr-12 10:17:39
PK = 3.23
LOAD = 100.0
RPM = 2979. (49.64 Hz)

Velocity in mm/Sec

PK(+) = 6.71
PK(-) = 6.05
CRESTF= 2.94

FAULT
ALERT

ALERT
FAULT

-4

-8
0

3
Revolution Number

112

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

5UMA - Heater A3 Drain Pump


5LCJ30AP01-MO2 Motor Outboard Radial#2

2.0
D

Route Spectrum
11-Apr-12 10:18:51

OVERALL= 3.39 V-DG


PK = 3.38
LOAD = 100.0
RPM = 2973. (49.56 Hz)

PK Velocity in mm/Sec

1.5

>SKF 7320 BECBM


D=BPFO

1.0

0.5

0
0

1000

3000
Frequency in Hz

4000

5000

Freq:
Ordr:
Spec:

243.64
4.916
.166

5UMA - Heater A3 Drain Pump


5LCJ30AP01-MO2 Motor Outboard Radial#2

12

Velocity in mm/Sec

2000

Route Waveform
11-Apr-12 10:18:51

PK = 3.67
LOAD = 100.0
RPM = 2973. (49.56 Hz)

PK(+) = 9.49
PK(-) = 6.53
CRESTF= 3.66

FAULT
ALERT
ALERT
FAULT

-3

-6

-9
0

3
Revolution Number

113

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

5UMA - Condensate Extraction Pump A


5LCB11AP01-PIA Pump Inboard Axial

2.0

Comparison Spectrum
5LCB11AP01-PIA
30-May-12 15:26

1.5

0.5

0
2.0

Reference Spectrum
5LCB11AP01-PIA
14-Jan-13 08:55

1.5

1.0

0.5

0
0

1000

2000
Frequency in Hz

3000

4000

Freq:
Ordr:
Sp 2:

5UMA - Condensate Extraction Pump A


5LCB11AP01-PIA Pump Inboard Axial

2.0
D

Route Spectrum
30-May-12 15:26:10

OVERALL= 2.16 V-DG


PK = 2.17
LOAD = 100.0
RPM = 1490. (24.84 Hz)

1.5
PK Velocity in mm/Sec

PK Velocity in mm/Sec

1.0

>SKF 7322B
D=BPFI

1.0

0.5

0
0

1000

2000
Frequency in Hz

3000

4000

Freq:
Ordr:
Spec:

173.75
6.995
.758

114

173.75
6.995
.758

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

5UMA - Condensate Extraction Pump A


5LCB11AP01-PIA Pump Inboard Axial

Route Waveform
30-May-12 15:26:10
PK = 2.13
LOAD = 100.0
RPM = 1490. (24.84 Hz)

Velocity in mm/Sec

PK(+) = 4.11
PK(-) = 6.10
CRESTF= 4.05
FAULT
ALERT
ALERT
FAULT

-3

-6

-9
0

3
Revolution Number

Rev :
Ampl:

3.659
.589

5UMA - Condensate Extraction Pump A


5LCB11AP01-PIH Pump Inboard Radial#1

2.0

Route Spectrum
30-May-12 15:25:13
OVERALL= 2.79 V-DG
PK = 2.79
LOAD = 100.0
RPM = 1492. (24.87 Hz)

1.5

PK Velocity in mm/Sec

1.0

0.5

0
0

1000

2000
Frequency in Hz

3000

4000

115

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

5UMA - Condensate Extraction Pump A


5LCB11AP01-PIH Pump Inboard Radial#1

Route Waveform
30-May-12 15:25:13

PK = 3.22
LOAD = 100.0
RPM = 1492. (24.87 Hz)

Velocity in mm/Sec

PK(+) = 6.14
PK(-) = 5.87
CRESTF= 2.70

FAULT
ALERT

ALERT
FAULT
-2

-4

-6

-8
0

3
Revolution Number

5UMA - Condensate Extraction Pump A


5LCB11AP01-PIV Pump Inboard Radial#2

2.0

Route Spectrum
30-May-12 15:26:28
OVERALL= 1.74 V-DG
PK = 1.74
LOAD = 100.0
RPM = 1492. (24.87 Hz)

1.5

PK Velocity in mm/Sec

1.0

0.5

0
0

1000

2000
Frequency in Hz

3000

4000

116

LAPORAN KERJA PRAKTEK I


PT. YTL JAWA TIMUR
PLTU PAITON UNIT 5 & 6

5UMA - Condensate Extraction Pump A


5LCB11AP01-PIV Pump Inboard Radial#2

Route Waveform
30-May-12 15:26:28

PK = 1.73
LOAD = 100.0
RPM = 1492. (24.87 Hz)

Velocity in mm/Sec

PK(+) = 3.34
PK(-) = 3.62
CRESTF= 2.96

FAULT
ALERT

ALERT
FAULT
-1

-2

-3

-4
0

3
Revolution Number

117