Anda di halaman 1dari 13

I

PENDAHULUAN
1.1.

Deskripsi Ayam Lokal


Ayam lokal atau Gallus domesticus merupakan salah satu hewan asli indonesia

yang sangat popular. Walaupun ayam kampung sudah sering dilihat dan begitu akrab
dengan kehidupan manusia tetapi masih sedikit yang sudah kenal akan ayam kampung
ini. Masih banyak orang yang hanya memandang secara sepintas tanpa adanya
pengenalan secara lebih mendalam, penyebab utamanya adalah pengembangan dan
pemeliharaan ayam kampung/lokal masih jauh tertinggal dibanding ayam ras. Padahal
jika dilihat lebih jauh masih banyak penduduk Indonesia yang memelihara ayam
kampung sebagai aset rumah tangga mereka karena dapat di budidayakan secara
golongan kecil namun masih mendapatkan keuntungan.
Ayam kampung merupakan salah satu varietas dari ayam buras yang paling di
kenal masyarakat luas. Ayam jenis ini sudah menyebar hampir ke seluruh pelosok tanah
air. Pengertian ayam buras meliputi ayam bukan ras atau selain ayam negri pedaging
atau petelur
Menurut salah satu sumber bahwa sebenarnya ayam yang di ternakan kini
(Gallus domesticus) berasal dari ayam hutan di asia tenggara. Ayam hutan (Gallus
varius-varius Linneaus) merupakan nenek moyang ayam kampung yang umum di
pelihara.
Ayam lokal atau kampung memiliki warna yang bermacam-macam sesuai
dengan nama dan daerah tempat ayam itu berada, seperti warna hitam polos, putih, abuabu, maupun hitam-putih. Kebanyakan ayam memiliki jengger yang berwana cerah
namun ada juga yang berwarna merah pucat. Ayam lokal ini memiliki bobot tubuh 2 kg
5.5 kg, seperti ayam pelung yang sering di jumpai didaerah Sukabumi dan Cianjur
memiliki bobot yang besar.

Ayam lokal di Indonesia memiliki banyak varietas sebagai berikut :


1

1. Ayam Kedu
Ayam kedu merupakan ayam lokal yang berkembang di Kabupaten Magelang dan
Temanggung atau eks. Kersidenan Kedu (Jawa Tengah). Berdasarkan penampilan
warnanya, ayam kedu dapat dibedakan menjadi empat jenis sebagai berikut.
a. Ayam Kedu Hitam
Ayam kedu hitam mempunyai penampilan fisik hampir hitam semua, tetapi kalau
diamati secara teliti warnanya tidak terlalu hitam. Penampilan kulit pantat dan jengger
masih mengandung warna kemerah-merahan. Bobot ayam kedu hitam jantan dewasa
antara 2 kg2,5 kg, sedangkan yang betinanya hanya 1,5 kg. Ayam ini sering disamakan
dengan ayam cemani karena tampak serba hitam.
b. Ayam Kedu Cemani
Ayam kedu cemani memiliki penampilan sosok tubuh hitam mulus, termasuk paruh,
kuku, telapak kaki, lidah, telak (langit-langit mulut), bahkan daging dan tulangnya juga
hitam. Sosok tubuh ayam kedu jantan dewasa tinggi besar dan bobotnya antara 3 kg-3,5
kg, sedangkan yang betina dewasa berbobot antara 2 kg-2,5 kg
c. Ayam Kedu Putih
Ayam kedu putih ditandai dengan warna bulu putih mulus, jengger dan kulit
mukanya berwarna merah, sedangkan kakinya berwarna putih atau kekuning-kuningan.
Jenggernya tegak berbentuk wilah. Bobot ayam jantan kedu putih dewasa mencapai 2,5
kg. Sedangkan bobot ayam kedu putih betina 1,2 kg1,5 kg.
d. Ayam Kedu Merah
Ayam kedu merah ditandai dengan warna bulu hitam mulus, tetapi kulit muka dan
jengger berwarna merah, sedangkan kulit badannya berwarna putih. Sosok tubuh ayam
kedu merah tinggi besar dengan bobot ayam jantan dewasa 3 kg-3,5 kg, Sedangkan
bobot ayam betina 2 kg-2,5 kg.

2. Ayam Nunukan
2

Ayam nunukan disebut juga ayam Tawao. Ayam ini merupakan ayam lokal yang
berkembang di Pulau Tarakan, Kalimantan Timur. Ayam nunukan diperkirakan berasal
dari Cina. Karakteristik ayam nunukan adalah warna bulunya merah cerah atau merah
kekuning-kuningan, bulu sayap dan ekor tidak berkembang sempurna. Sementara paruh
dan kakinya berwarna kuning atau putih kekuning-kuningan dengan jengger dan pial
berwarna merah cerah. Jenggernya berbentuk wilah dan bergerigi delapan.Stadium anak
ayam sampai umur 45 hari cenderung berbulu kapas. Berat badan ayam nunukan jantan
dewasa 3,4 kg4,2 kg, sedangkan yang betina 1,6 kg1,9 kg.
3. Ayam Pelung
Ayam pelung merupakan ayam lokal yang berkembang di Kabupaten Cianjur
dan Sukabumi (Jawa Barat). Ayam pelung memiliki sosok tubuh besar dan tegap,
temboloknya tampak menonjol. Kakinya panjang, kuat, dan pahanya berdaging tebal.
Ayam pelung jantan memiliki Jengger berbentuk wilah yang besar, tegak, bergerigi
nyata dan berwarna merah cerah. Ayam pelung betina mempunyai jengger, tetapi
jengger terseebut tidak berkembang dengan baik. Ayam pelung jantan dewasa
mempunyai bobot badan berkisar antara 3,5 Kg 5,5 Kg, sedangkan yang betina 2,5 Kg
3,5 Kg.
4. Ayam Sumatra
Ayam Sumatra merupakan ayam lokal dari Sumatera Barat. Penampilan
perawakannya tegap, gagah ,tetapi ukuran tubuhnya kecil. Ayam Sumatra jantan
berkepala kecil, tetapi tengkoraknya lebar. Pipinya penuh (padat), keningnya tebal, dan
pialnya menggantung ke bawah. Paruh ayam Sumatra umumnya pendek dan kukuh
berwarna hitam, dengan cuping kecil dan berwarna hitam. Ayam Sumatra memiliki
jengger berbentuk wilah dan berwarna merah. Kulit muka juga berwarna merah atau
hitam, ditumbuhi bulu halus yang jarang. Bobot ayam Sumatra jantan dewasa 2 Kg,
sedangkan yang betina 1,5 Kg.
5. Ayam Belenggek
Ayam belenggek berasal dari Sumatera Barat, tepatnya dipedalaman Kabupaten
Solok. Ayam ini pandai berkokok dengan suara yang merdu dan iramanya bersusun-

susun, panjang sampai terdiri atas 6-12 suku kata. Semakin panjang suku katanya,
semakin panjang kokoknya.
6. Ayam Gaok
Ayam gaok bersal dari madura dan Pulau Puteran, Kabupaten Sumenep.
Keistimewaan ayam gaok yaitu kokoknya memiliki suara panjang yang hampir sama
dengan ayam pelung yang terdapat di Cianjur (Jawa Barat). Ayam Gaok jantan dewasa
memiliki bobot badan mencapai 4 Kg, sedangkan yang betina 2 - 2,5 Kg. Ayam Gaok
jantan memiliki tampilan tubuh besar, tegap dan gagah. Jenggernya besar berbentuk
wilah dan berwarna merah, dengan pial yang besar dan warnanya merah. Kakinya
berwarna kuning. Bulunya didominasi oleh warna kuning kehijau-hijauan (wido),
namun ada juga yang berwarna lain, seperti merah dan hitam.
Beberapa kebiasaan atau sifat ayam kampung yang merugikan, di antaranya
yaitu:
1. Kanibalisme
Kanibalisme pada ayam kampung adalah mematuk bahkan memakan kawan
sendiri. Kanibalisme pada ayam kampung dapat disebabkan oleh beberapa faktor, yaitu
ayam kekurangan zat makanan, misalnya protein, mineral dan air minum; jumlah ayam
dalam satu kandang terlalu padat, sehingga ayam saling berebut tempat yang paling
menyenangkan; udara dalam kandang terlalu panas, karena sistem ventilasi kandang
kurang baik; ayam kekurangan grit.
2. Memakan telur
Peristiwa ayam memakan telur (egg eating) sering dijumpai pada pemeliharaan
ayam sistem kandang litter. Untuk menghindari ayam memakan telurnya sendiri, zat-zat
mineral (NaCl dan Ca)dan air minum yang dibutuhkan ayam harus dipenuhi.

3. Rontok Bulu

Rontok bulu merupakan peristiwa alami yang wajar bagi ayam. Tetapi bila hal
ini terjadi terlalu cepat, jelas akan merugikan peternak ayam.
1.2.

Manfaat bagi Kehidupan Manusia


Ayam kampung sangat bermanfaat bagi manusia dari berbagai segi. kita dapat

memanfaatkan daging dari ayam kampung walaupun dagingnya agak lebih alot
dibanding ayam ras namun dari segi nutrisi dapat menyamai dan telurnya pun dapat
dijadikan sebagai bahan makanan sehari-hari. Disisi lain ayam kampung merupakan
salah satu hewan ternak yang dapat di manfaatkan kotoranya untuk pupuk bagi
tumbuhan.

II
PEMBAHASAN
2.1.

Perkembangbiakan Ternak Ayam Lokal


Ayam kampung memiliki ciri khas tersendiri dalam perkembangbiakannya.

Walaupun dipelihara secara ekstensif tetapi perlu diketahui cara mengembangbiakan


dengan baik. Pada saat menetas bobot anak ayam kampung sekitar 5 7 ons, seiring
bertambahnya umur ayam tersebut maka bobotnya pun akan bertambah sesuai dengan
cara kita memeliharanya. Jika kita memelihara dengan benar maka bobotnya masa muda
dapat mencapai sekitar 7-8 ons. Usia kawin dari ayam kampung sekitar 2 bulan dengan
bobot 1-1,2 kg.
Untuk menghasilkan keturunan diperlukan perkawinan antara jantan dengan betina
dengan cara alami, semi alami, dan inseminasi buatan. Betina mengerami telur-telurnya
selama 21 hari, banyaknya telur yang dihasilkan 1 2 buah.
2.2.

Cara Pemberian Pakan Ayam Lokal


Pakan merupakan hal yang sangat penting untuk diperhatikan dalam usaha

ternak. Pakan yang sering juga disebut dengan ransum yang dikonsumsi ayam lokal, itu
digunakan untuk pertumbuhan badan, berproduksi, dan mempertahankan hidup. Dengan
demikian, pemberian pakan sangat berpengaruh terhadap hasil yang diharapkan dalam
usaha ternak ayam lokal.
Ayam lokal biasanya memenuhi kebutuhan hidupnya secara alami di lingkungan
alam setempat. Pakan yang sering ditemukan ayam lokal biasanya cacing, serangga,
ulat, dedaunan, dan sebagainya. Namun dengan demikian kandungan zat gizinya tidak
dapat terkontrol.
Untuk itu pemberian pakan pada ayam lokal harus disesuaikan dengan fase
pertumbuhan atau umur ayam tersebut, yaitu:
1. Periode kutuk (1-7 hari)
Yaitu pakan yang diberikan berupa butiran kecil atau ransum ayam buras starter.
Pakan tersebut harus diganti setiap hari, dan dapat pula dicampur dengan dedak,
6

bekatul, atau bahan lain yang tersedia di tempat, misalnya, tepung jagung,
gaplek, sagu dan sebagainya. Air juga harus disediakan tidak terbatas dan
sebaiknya dicampur dengan vitachick atau obat anti stress.
2. Periode umur 7-30 hari
Makanan ayam starter dicampur dengan bekatul dan dedak halus (1:1), dapat
juga dengan memberikan jagung giling halus + bekatul (2:1), serta ditambah
ikan-ikan kecil atau sumber protein hewani lainnya.
3. Periode dara (2-5 bulan)
Pemberian pakan bervariasi dalam jumlah yang cukup, sebagai persiapan
berproduksi. Makanan tambahan yang diberikan dapat berupa pecahan jagung,
dedak, nasi atau potongan-potongan gaplek yang diberikan pada pagi hari.
4. Periode dewasa (5 bulan keatas)
Pemberian pakan perlu lebih diperhatikan untuk kelangsungan produksi telur
dan dagingnya.
Dalam pemberian pakan juga terdapat beberapa metode pada ayam-ayam yang
dikandangkan, diantaranya:
1. Metode all mash
Metode all mash adalah metode atau cara pemberian pakan ternak ayam ke
dalam wadah yang berisi ransum dengan kandungan nutrisi yang cukup dan
disajikan ke ternak. Metode ini paling banyak digunakan oleh peternak
Indonesia.
2. Metode perasmanan
Metode perasmanan ini adalah metode yang digunakan dengan memberikan
berbagai macam makanan dalam wadah yang berbeda. Berbagai macam pakan
ini berupa biji-bijian, daun-daunan, bahkan dari unsur hewani disajikan dalam
wadah yang berbeda. Dengan tujuan untuk mengetahui tingkat kesukaan ayam.
Dengan banyaknya pakan atau ransum ayam akan memilih mana yang ia sukai.
Metode prasmanan ini banyak digunakan untuk penelitian. Jika anda peternak
ayam kampung pemula ada baiknya membuat beberapa kandang terpisah dengan
mencoba berbagai racikan, kemudian diteliti mana yang lebih disukai ayam, dan
mana yang menghasilkan produk optimal.
3. Metode mash grain
Metode ini berupa penggabungan metode di atas, hanya saja ada beberapa unsur
yang diperbanyak. Dengan tujuan mendapatkan hasil yang optimal (memacu
kuantitas dan kualitas hasil ternak).
7

Sedangkan untuk ayam-ayam yang dibiarkan dialam bebas akan mencari makan sendiri
ataupun diberikan pakan secara langsung dengan beras,jagung, kedele atau jenis pakan
lainnya.
2.3.

Cara Pemeliharaan Ayam Lokal


1. Cara Pemeliharaaan Ayam Kampung
Ada dua cara memelihara ayam kampung, yaitu dipelihara dengan dilepas bebas

atau istilahnya diliarkan dan yang kedua dibudidayakan. Keduanya mempunyai


kelebihan dan kekurangan.
a. Diliarkan
Cara pemeliharaan ini pada umumnya dilakukan oleh masyarakat pedesaan, cara ini
disebut sebagai cara tradisional. yaitu dilepas bebas berkeliaran di kebun-kebun sekitar
rumah.

Keunggulan

Ayam kampung yang dilepas bebas biasanya mempunyai tingkat kekebalan yang
tinggi dan menghemat biaya makanan. Umumnya ayam cukup diberi makan pagi hari
saat akan dilepas berupa sisa-sisa makanan dan tambahan bekatul secukupnya.
Selebihnya ayam dianggap dapat mencari makan sendiri disekitar rumah.

Kelemahan

Kelemahannya di antaranya yaitu ayam lambat untuk berkembang lebih banyak,


karena tingkat kematian pada anak ayam relatif lebih tinggi. Waktu mengasuh terlalu
lama yang berarti mengurangi produktifitas. Kendali akan keberadaan ayam kurang,
sehingga kemungkinan dimangsa predator maupun hilang lebih tinggi. Cara
pemeliharan ini kurang produktif.

b. Dikandangkan
Semula hewan yang kini dipelihara hidup bebas di alam, di hutan, di pegunungan
dan lautan lepas.

Jumlah hewan-hewan ini beraneka ragam, dan sifat-sifat


8

kehidupannya pun bermacam-macam. Jumlah yang banyak dan beragam itu tidak
seimbang dengan jumlah manusia yang masih sedikit dan hidup di gua-gua terpencil
untuk melindungi diri dari serangan binatang buas. Kebutuhan untuk hidup mendorong
manusia memanfaatkan tanaman dan binatang yang dapat ditangkap atau dibunuhnya.
Dari kegiatan itulah manusia mengalami proses belajar untuk mengenal hewan yang
enak dimakan dan mudah ditangkap atau dibunuh. Perbendaharaan manusia akan hewan
konsumsi mulai bertambah. Di antara hewan yang digemari, adalah hewan-hewan kecil
yang mudah ditangkap atau dibunuh. Proses terus berkembang dan kegemaran akan
hewan-hewan konsumsi mulai meningkat pada usaha untuk dengan mudah memperoleh
tanpa harus mencari-cari di hutan. Inilah penyebab timbulnya keinginan untuk
memelihara hewan dengan cara dikandangkan. Cara pemeliharan ini kurang produktif.
Kandang adalah tempat tinggal hewan yang dipelihara, salah satunya ayam, tempat
berlindung dari terik matahari dan hujan, tempat mendapat pakan dan minum, mendapat
jaminan kesehatan dan aman dari gangguan hewan pemangsa lainnya serta orang-orang
jahat. Oleh karena itu kandang sangat berperan penting dalam pemeliharaan ayam
kampung.

Keunggulan

Ayam yang dikandangkan lebih mudah dikontrol keberadaannya, dapat


mempercepat populasinya dengan cara setiap ayam yang bertelur diambil dan
dikumpulkan untuk ditetaskan secara bersama dalam satu indukan atau mesin penetas.
Anak ayam tidak harus mengikuti induknya. Namun dapat dipisah dan ditempatkan
dengan pemberian panas cahaya listrik (untuk penghangat) dan makanan yang sesuai.

Kelemahan

Berhubungan langsung dengan masalah bentuk dan kualitas bahan, serta


masalah iklim, suhu, pergerakan angin dan pengaturan udara yang berhubungan
langsung dengan temperatur dan kelembaban kandang serta ventilasi udara. Apabila
kondisi kandang tidak diperhatikan dan tidak sesuai syarat, maka kondisi hewan
peliharaan justru akan memburuk, hal ini disebabkan kondisi yang telah membuat
9

hewan ternak memiliki ketergantungan terhadap pemeliharanya, sehingga memerlukan


perhatian yang lebih dibandingkan dengan cara diliarkan. Oleh karena itu kondisi
kandang merupakan hal yang sangat penting dalam cara pemeliharaan ini.
Ayam kampung biasa dibudidayakan oleh peternak di Indonesia dengan cara
diumbar, atau ayam dibiarkan berkeliaran dan mencari makan sendiri. Namun cara ini
dipandang kurang memiliki nilai ekonomis jika tujuan pemeliharaan untuk profit
oriented. Pola pemeliharaan ayam kampung secara intensif merupakan cara yang bisa
mendatangkan keuntungan sebagai sebuah bisnis. Permintaan daging ayam kampung
yang cukup besar memberikan peluang bisnis yang menggiurkan untuk budidaya ayam
kampung secara intensif.
2. Sistem Pemeliharaan Ayam Kampung
a. Sistem pemeliharaan ekstensif
Pada cara ini tidak ada campur tangan manusia sbg pemiliknya. Ternak
hanya dilepas begitu sajadan akan datang sendiri di malam hari. Di Indonesia,
cara ini banyak dilakukan oleh peternakan2 rakyat, seperti ayam kampung di
Pantai Utara.
b. Sistem semi intensif
Pada cara ini sudah mulai ada campur tangan pemeliharaan. Pemelihara
sudah mulai menerapkan pengetahuannya untuk meningkatkan produksi ternak
yang dipelihara. Akan tetapi ternak masih juga dilepas, hanya tidak sebebas pada
sistem pemeliharaan ekstensif.
c. Sistem Intensif
Pada cara ini campur tangan manusia sepenuhnya sangat berperan dalam
kehidupan ternak. Mulai dari kecil hingga diapkir, mulai dari kebutuhan yang
paling kecil hingga yang terbesar semuanya menyertai campur tangan
manusia.Hasil yang diperoleh jauh lebih baik dan memuaskan dari sistem
pemeliharaan ekstensif.

10

3. Pengendalian Penyakit Ayam Kampung


Penyakit pada ayam kampung kerap kali menimbulkan masalah dan kerugian
yang besar. Karena itu pengendalian dan pencegahan penyakit penting untuk dilakukan.
Beberapa tindakan yang bisa dilakukan untuk mencegah penyakit antara lain:
1. Menjaga sanitasi lingkungan kandang, peralatan kandang dan manusianya
2. Pemberian pakan yang fresh dan sesuai kebutuhan ternak
3. Melakukan vaksinasi secara teratur
4. Pemilihan lokasi peternakan di daerah yang bebas penyakit
5. Manajemen pemeliharaan yang baik
6. Kontrol terhadap binatang lain.

11

KESIMPULAN
Ayam kampung atau Gallus domesticus merupakan salah satu hewan asli
Indonesia yang sangat popular. Ayam lokal di Indonesia memiliki banyak varietas yaitu
ayam kedu, ayam nunukan, ayam gaok, ayam pelung, ayam belenggek, dan ayam
sumatra. Ayam kampung sangat bermanfaat bagi manusia dari berbagai segi. Ayam
kampung memiliki ciri khas tersendiri dalam perkembangbiakannya. Pemberian pakan
pada ayam lokal harus disesuaikan dengan fase pertumbuhan atau umur ayam tersebut.
Ada dua cara memelihara ayam kampung, yaitu dipelihara dengan dilepas bebas atau
istilahnya diliarkan dan yang kedua dibudidayakan.

12

DAFTAR PUSTAKA
http://id.wikipedia.org/wiki/Ayam_kampung#Pemeliharaan diakses pada rabu, 17
September 2014 pukul 16.05
http://www.produknaturalnusantara.com/panduan-teknis-budidaya-peternakan/panduancara-budidaya-ayam-kampung/ diakses pada hari rabu, 17 September 2014 pukul 15.15
Sujionohadi, kliwon, ade iwan setiawan, 2011, Ayam Kampung Petelur Edisi Revisi,
Jakarta : Penebar Swadaya
Rasyaf , Dr. Ir. Muhammad 2002, Beternak Ayam Kampung, Jakarta : Penebar Swadaya
http://peternakan.umm.ac.id/en/umm-news-2455-cara-beternak-ayam-kampungpedaging.html diakses pada hari rabu, 17 September 2014 pukul 21.24
Sudradjad, 2003, Beternak Ayam Pelung, Yogyakarta : Kanisius

13