Anda di halaman 1dari 15

SIEVING (PENGAYAKAN)

A. Tujuan Percobaan
Memisahkan partikel-partikel

berdasarkan

ukuran

fraksi-fraksi

yang

diinginkan dari suatu material dari prinsip pengayakan.


B. Alat dan Bahan
Alat yang digunakan:
- Baskom
- Pan
- Mesh (ayakan)
- Gelas kimia
- Spatula
- Neraca Analitik
Bahan yang digunakan:
- Batu bata 500 g
C. Dasar Teori
Size reduction (pengecilan ukuran) berarti membagi-bagi suatu bahan padat
menjadi bagian-bagian yang lebih kecil dari ukuran semula, sesuai dengan
kebutuhan dengan menggunakan gaya-gaya mekanis. Umumnya tujuan dari size
reduction adalah mempercepat pelarutan, mempercepat reaksi kimia, untuk
memperkecil bahan-bahan berserat akan mudah penanganannya, mempertinggi
kemampuan penyerapan, menambah kekuatan warna, agar transportasi menjadi
lebih mudah dan mempermudah proses lanjut.
Pengayakan (sieving) merupakan salah satu metode pemisahan sesuai
dengan ukuran yang dikehendaki. Pengecilan ukuran dimaksudkan untuk
memperluas permukaan bahan sehingga kontak antara bahan dan pelarut bisa
berlangsung optimum. Pengayakan biasanya dilakukan terhadap material yang
telah mengalami proses penghancuran. Partikel yang lolos melalui ukuran
saringan tertentu disebut sebagai undersize dan partikel yang tertahan diatas
saringan disebut oversize. Bahan yang lolos melewati sederet ayakan dengan

bermacam-macam ukuran akan terpisahkan menjadi beberapa fraksi berukuran


(size fraction) yaitu fraksi-fraksi yang ukuran maksimum dan minimumnya
diketahui.
Proses pemisahan didasari atas perbedaan ukuran partikel didalam
campuran tersebut. Sehingga ayakan memiliki ukuran pori atau lubang tertentu,
ukuran pori dinyatakan dalam satuan mesh, contoh ayakan dapat dilihat pada
gambar di bawah ini.

Gambar 1. Saringan dengan ukuran pori dalam mesh


Pada pengayakan secara mekanik (pengayak getaran, guncangan atau
kocokan) dilakukan dengan bantuan mesin, yang umumnya mempunyai satu set
ayakan dengan ukuran lebar lubang standar yang berlainan. Bahan yang dipak,
bergerak-gerak diatas ayakan, berdesakan melalui lubang kemudian terbagi
menjadi fraksi-fraksi yang berbeda. Beberapa mesin pengayak bekerja dengan
gerakan melingkar atau ellipsoid terhadap permukaan ayakan. Pada jenis ayakan
yang statis, bahan yang diayak dipaksa melalui lubang dengan menggunakan
bantuan udara kencang atau juga air deras.

Beberapa cara atau metode yang dapat digunakan dalam pengayakan


tergantung dari material yang akan dianalisa, anatara lain:
1. Ayakan dengan gerak

Gambar 2. Ayakan dengan gerakan melempar


Cara pengayakan dalam metode diatas, sampel terlempar ke atas secara
vertikal dengan sedikit gerakan melingkar sehingga menyebabkan penyebaran
pada sampel dan terjadi pemisahan secara menyeluruh, pada saat yang
bersamaan sampel yang terlempar keatas akan berputar (rotasi) dan jatuh di atas
permukaan ayakan, sampel dengan ukuran yang lebih kecil dari lubang ayakan
akan melewati saringan dan yang ukuran lebih besar akan dilemparkan ke atas
lagi dan begitu seterusnya. Sieve shaker modern digerakkan dengan electro
magnetik yang bergerak dengan menggunakan sistem pegas yang mana getaran
yang dihasilkan dialirkan ke ayakan dan dilengkapi dengan kontrol waktu (Zulfikar,
2010).
2. Ayakan dengan gerakan horizontal

Gambar 3. Ayakan dengan gerakan horizontal


Cara Pengayakan dalam metode ini, sampel bergerak secara horisontal
(mendatar) pada bidang permukaan sieve (ayakan), metode ini baik digunakan
untuk sampel yang berbentuk jarum, datar, panjang atau berbentuk serat. Metode
ini cocok untuk melakukan analisa ukuran partikel aggregat.
Metode

pengayakan

digunakan

untuk

mengetahui

ukuran

partikel

berdasarkan nomor mesh. Metode ini merupakan metode langsung karena ukuran
partikel dapat dilhat secara dua dan tiga dimensi. Metode ini menggunakan suatu
seri ayakan standar yang dikalibrasi oleh The National Bureau of Standard. Ayakan

umumnya digunakan untuk memilih partikel-partikel yang lebih kasar, tetapi jika
digunakan dengan sangat hati-hati, ayakan-ayakan tersebut bisa digunakan untuk
mengayak bahan sampai sehalus 44 mikrometer.
Jika diinginkan analisis yang lebih rinci, ayakan bisa disusun lima berturutturut mulai dari yang kasar di atas, sampai dengan yang terhalus di bawah. Satu
sampel yang ditimbang teliti ditempatkan pada ayakan paling atas, dan setelah
ayakan tersebut digoyangkan untuk satu periode waktu tertentu, sampel yang
tertinggal di atas tiap saringan ditimbang. Kesalahan pengayakan akan timbul dari
sejumlah

variabel

termasuk

beban

ayakan

dan

lama

serta

intensitas

penggoyangan.
Menurut metode U.S.P untuk menguji kehalusan serbuk suatu massa
sampel tertentu ditaruh suatu ayakan yang cocok dan digoyangkan secara
mekanik. Nomor mesh menyatakan banyaknya lubang dalam 1 inchi. Ayakan
dengan nomor mesh kecil memiliki lubang ayakan yang besar berarti ukuran
partikel yang melewatinya juga berukuran besar. Sebaliknya ayakan dengan
nomor mesh besar memiliki lubang ayakan kecil berarti ukuran partikel yang
melewatinya kecil. Tujuan penyusunan ayakan adalah memisahkan partikel sesuai
dengan ukuran partikel masing-masing sehingga bahan yang lolos ayakan
pertama akan tersaring pada ayakan kedua dan seterusnya hingga partikel itu
tidak dapat lagi melewati ayakan dengan nomor mesh tertentu.

Gambar 4. Susunan ayakan untuk memisahkan partikel sesuai dengan ukuran


partikel masing-masing
Waktu pengayakan dilakukan selama 10 menit karena waktu tersebut
dianggap waktu optimum untuk mendapatkan keseragaman bobot pada tiap
ayakan (nomor mesh). Bila waktu lebih dari 10 menit dikhawatirkan partikel terlalu
sering bertumbukan sehingga pecah dan lolos keayakan berikutnya, dengan begitu
akan terjadi ketidakvalidan data. Jika kurang dari 10 menit partikel belum terayak
sempurna.
Setelah diayak perlu dilakukan penimbangan untuk setiap ayakan untuk
mengetahui besar bobot yang hilang selama pengayakan, yang dapat disebabkan
tertinggalnya dalam pengayakan, hilang saat pemindahan bahan dari ayakan ke
timbangan maupun hilang saat pemindahan berlangsung.
Dalam hal dasar, pengayak terdiri dari wadah yang berisi saringan kawat
dengan ukuran tertentu. Mesin pengayak ini digetarkan oleh motor listrik sehingga
partikel kecil dapat melewati lubang mesh dan setiap partikel atau kontaminasi
yang terlalu besar tetap di atas. Kasa baja stainless dengan toleransi yang tinggi
pada lubang juga ditentukan untuk memberikan kualitas produk yang sangat baik.

Faktor-faktor yang mempengaruhi proses pengayakan antara lain :


1. Waktu atau lama pengayakan. Waktu atau lama pengayakan (waktu
optimum), jika pengayakan terlalu lama akan menyebabkan hancurnya
serbuk sehingga serbuk yang seharusnya tidak terayak akan menjadi
terayak. Jika waktunya terlalu lama maka tidak terayak sempurna.
2. Massa sampel. Jika sampel terlalu banyak maka sampel sulit terayak. Jika
sampel sedikit maka akan lebih mudah untuk turun dan terayak.
3. Intensitas getaran. Semakin tinggi intensitas getaran maka akan semakin
banyak terjadi tumbukan antar partikel yang menyebabkan terkikisnya
partikel. Dengan demikian partikel tidak terayak dengan ukuran tertentu.
4. Pengambilan sampel yang mewakili populasi. Sampel yang baik mewakili
semua unsur yang ada dalam populasi, populasi yang dimaksud adalah
keanekaragaman ukuran partikel, mulai yang sangat halus sampai ke yang
paling kasar.

Gambar 5. Mesin Penggetar atau vibrator yang digunakan dalam praktikum


Keuntungan dari metode pengayakan antara lain.
1.
2.
3.
4.

Lebih cepat dan praktis.


Dapat diketahui ukuran partikel dari kecil sampai besar.
Dalam waktu relatif singkat dapat diperoleh hasil yang diinginkan.
Tidak bersifat subyektif.

5. Lebih mudah diamati.


6. Tidak membutuhkan ketelitian mata pengamat.
Kerugian dari metode pengayakan antara lain.
1. Tidak dapat mengetahui bentuk partikel secara pasti seperti pada metode
mikroskopi.
2. Ukuran partikel tidak pasti karena ditentukan secara kelompok (berdasarkan
keseragaman). Tidak dapat menentukan diameter partikel karena ukuran
partikel diperoleh berdasarkan nomor mesh ayakan.
3. Adanya agregasi karena adanya getaran sehingga mempengaruhi validasi
data.
4. Tidak dapat melihat bentuk partikel dan dapat menyebabkan erosi pada
bahan-bahan granul.
Beberapa faktor yang harus diperhatikan dalam operasi pengayakan adalah :
-

Bentuk lubang ayakan

Celah dan interval ayakan

Ukuran partikel

Kapasitas ayakan dan keefektifan

Variabel dalam operasi pengayakan :


1.
2.
3.
4.
5.

Metode pengumpanan
Permukaan ayakan
Sudut kemiringan
Kecepatan putaran
Frekuensi getaran

Beberapa ayakan yang sering digunakan antara lain :


1.

Grizzly, merupakan jenis ayakan dimana material yang diayak mengikuti aliran

2.

pada posisi kemiringan tertentu.


Vibrating screen, ayakan dinamis dengan permukaan horizontal dan miring
digerakkan pada frekuensi 1000-7000 hertz. Satuan kapasitas tinggi dengan

efisiensi pemisahan yang baik yang digunakan untuk interval ukuran perikel
3.

yang luas.
Oscilating screen, ayakan dinamis pada frekuensi yang lebih rendah dari
vibrating screen (100-400 hertz) dengan waktu yang lebih lama, lebih linear

4.

dan lebih tajam.


Reciprocating screen, ayakan dinamis yang dioperasikan dengan gerakan

5.

menggoyangkan pukulan yang panjang (20-200 hertz).


Shifting screen, ayakan dinamis yang dioperasikan dengan gerakkan memutar
dalam bidang permukaan ayakan. Gerakan actual dapat berupa putaran atau

6.

getaran memutar. Digunakan untuk pengayakan material basah atau kering.


Revolving screen, ayakan dinamis dengan posisi miring berotasi pada
kecepatan rendah (10-20 rpm). Digunakan untuk pengayakan basah dari
material-material relative kasar.

D. Prosedur Kerja
1. Menggerus batu bata merah kering
2. Menimbang hasil gerusan bata merah tersebut sebanyak 500 gram
3. Membersihkan masing-masing ayakan dan pan
4. Menimbang kosong masing-masing ayakan dan pan, catat beratnya
5. Mengurutkan ayakan dari yang berukuran besar berada diatas dan ukuran
ayakan yang paling kecil berada dibawah sementara tingkat paling bawah
yaitu pan.
6. Menempatkan susunan ayakan dan pan pada vibrator
7. Memasukkan gerusan bata merah pada bagian paling atas dan menutup
ayakan secara hati-hati
8. Mengaktifkan vibrator dengan waktu dan kecepatan tertentu
9. Menonaktifkan vibrator apabila pengayakan telah selesai
10. Menimbang masing-masing ayakan dan pan yang berisi gerusan bata
merah, sehinga dapat diketahui berat bata merah pada tiap ayakan dan
pan
11. Membersihkan alat-alat yang telah digunakan

E. Data Hasil Pengamatan


No.

Aperture( mm )

B. Ayakan ( gr )

B. Ayakan +

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

2
1,4
1
0,63
0,355
0,2
0,112
0

Sampel (gr)
553,13
354,14
331,22
293,79
269,05
243,19
228,55
265,55

347,12
311,65
295,26
256,66
230,37
211,87
201,19
187,09

Hasil Analisi Ayakan

Range Ukuran ( Tyler Mesh )

Diameter Partikel
Rata-rata ( Dp ) inc

-2 + 1,4
-1,4 + 1
-1 + 0,63
-0,63 + 0,355
-0,355 + 0,2
-0,2 + 0,112
-0,112 + 0
0 ( pan )

1,7
1,2
0,815
0,492
0,2775
0,156
0,112
0

No.
1
2
3
4
5
6
7
8
Total

Ukuran
Ayakan (Dpi )

Massa
( gr )

Fraksi

2
1.4
1
0.63
0.355
0.2
0.112
Pan

206.01
42.49
35.96
37.13
38.68
31.32
27.36
78.46
497.41

0.41
0.08
0.07
0.07
0.08
0.06
0.06
0.16
1

Dpi
Mean
2
1.7
1.2
0.815
0.49
0.275
0.156
0

Fraksi massa
yang
tertinggal
41
8
7
7
8
6
6
16

Fraksi
Massa
Komulatif
0.41
0.49
0.56
0.63
0.71
0.77
0.83
1

Fraksi . Dpi Mean


0.82
0.136
0.084
0.05705
0.0392
0.0165
0.00936
0
1.16211

F. Perhitungan
Fraksi Berat

Fraksi Berat

Berat sampel Berat ayakan


Berat total

265,55 187,09
0,156
500
- Aperture pan :
228,55 201,19
Fraksi Berat
0,054
500
- Aperture 0,112 mm :
243,19 211,87
Fraksi Berat
0,062
500
- Aperture 0,2 mm :
269,05 230,37
Fraksi Berat
0,077
500
- Aperture 0,355 mm :
293,79 256,66
Fraksi Berat
0,074
500
- Aperture 0,63 mm :
331,22 295,26
Fraksi Berat
0,072
500
- Aperture 1 mm :
354,14 311,65
Fraksi Berat
0,084
500
- Aperture 1,4 mm :
553,13 347,12
Fraksi Berat
0,41
500
- Aperture 2 mm :
Fraksi Berat

Nilai Dp inc
-

0,112 0,2
0,156 mm
2
0,2 0,355
2
0,2775 mm
2
0,355 0,63
3
0,492 mm
2
0,63 1,0
4
0,815 mm
2
1,0 1,4
5
1,2 mm
2

Dp inc 1
Dp inc
Dp inc
Dp inc
Dp inc

Dp inc 6

1,4 2,0
1,7 mm
2

Nilai fraksi* Dpi mean


-

Fraksi=2 0,41=0,82mm
Fraksi=1,7 0,08=0,136 mm
Fraksi=1,2 0,07=0,084 mm
Fraksi=0,815 0,07=0,05705 mm
Fraksi=0,49 0,08=0,0392 mm
Fraksi=0,275 0,06=0,0165 mm
Fraksi=0,156 0,06=0,00936 mm

G. Grafik

FRAKSI
0.45
0.4
0.35
0.3
0.25
Fraksi Massa

FRAKSI

0.2
0.15
0.1
0.05
0

dpi

0.156 0.275 0.49 0.815


Aperture (mm)

0.45
0.4
0.35
0.3
0.25
0.2
0.15
0.1
0.05
0

FRAKSI MASSA

1.2

1.7

Hubungan Antara Dpi rata-rata Vs Fraksi Massa


1.2
1.0
0.8
0.6
Fraksi Massa. Fraksi Massa > DPi
0.4

Fraksi Massa < DPi

0.2
0.0
-0.3

0.3

0.6

0.9

1.2

1.5

1.8

2.1

Dpi Rata-rata (mm)

H. Pembahasan
Pada percobaan yang telahdilakukan dapat dianalisis bahwa pengayakan
adalah proses pemisahan secara mekanik berdasarkan perbedaan ukuran partikel.
Pengayakan (screening) dipakai dalam skala industri, sedangkan penyaringan
(sieving) dipakai untuk skala laboratorium.Pengecilan ukuran dapat diartikan
sebagai penghancuran dan pemotongan mengurangi ukuran bahan padat dengan
kerja mekanis, yaitu membaginya menjadi partikel-partikel yang lebih kecil.
Pada percobaan pengayakan (sieving), bahan yang digunakan adalah batu
bata merah. Langkah pertama yang dilakukan adalah proses penghancuranbata
merah. Selanjutnya dilakukan proses penimbangan, untuk bata merah sebanyak
500 gram, dan menimbang masing-masing ayakan dan pan dalam keadaan
kosong. Setelah itu, mengurutkan ayakan dari yang berukuran besar berada diatas
dan ukuran ayakan yang paling kecil berada dibawah sementara tingkat paling
bawah yaitu pan. Langkah selanjutnya adalah menempatkan ayakan pada vibrator
serta memasukkan gerusan bata merah pada bagian paling atas dan menutup
ayakan secara hati-hati, kemudian memulai pengayakan dengan alat vibrating

screen (vibrator). Kemudian melakukan pengayakan dengan waktu 10 menit. Pada


proses pengayakan, partikel yang dibawah ukuran atau yang kecil (undersize),
lulus melewati ayakan, sedangkan yang besar (oversize), tidak lulus. Pada saat
pengayakan batu bata yang digunakan dalam keadaan kering.Setelah melakukan
pengayakan, ayakan ditimbang kembali beserta sampel yang ada didalamnya.
Jika kita memperhatikan grafikdari hasil pengayakan diatas, maka kita dapat
melihat bahwa massa pada pan yang melewati mesh 0,112 yaitu sebanyak 0,156.
Jika kita meninjau kembali yang paling banyak tertahan berada pada mesh 2 mm
yaitu sebanyak 0,41 yang secara tidak langsung dapat disimpulkan bahwa ternyata
proses pengayakan ini masih banyak menyisakan butiran-butiran yang agak besar.
Seharusnya hasil terbaik dari proses pengayakan ini ialah massa yang paling
banyak harus berada di pan, ini terjadi mungkin dikarenakan pada proses
penghancuran batu bata atau proses penggerusan yang tidak merata serta pada
proses pengayakan yang tidak begitu optimal yang menyebabkan ketidakvalidan
data.
I. Kesimpulan

Pengayakan/Sieving

berdasarkan perbedaan ukuran partikel


Pada ayakan terdapat pori dengan ukuran berlainan, dimana pada bagian

merupakan

proses

pemisahan

secara

mekanik

atas ukuran pori nya besar dan makin ke bawah semakin kecil. Dengan

demikian akan didapatkan fraksi-fraksi ukuran maksimum dan minimum


Dpm yang di dapat 1,16211mm
Berdasarkan hasil percobaan yang dilakukan didapatkan data sebagai
berikut:

No

Ukuran
ayakan (dpi)

Massa
(gram)

206.01

Fraksi

Dpi
mean

Fraksi
massa
komulatif

Fraksi
Dpi mean

0.41

0.41

0.82

1.4

42.49

0.08

1.7

0.49

0.136

35.96

0.07

1.2

0.56

0.084

0.63

37.13

0.07

0.815

0.63

0.05705

0.355

38.68

0.08

0.49

0.71

0.0392

0.2

31.32

0.06

0.275

0.77

0.0165

0.112

27.36

0.06

0.156

0.83

0.00936

pan

78.46

0.16

497.41

Total

1.16211

J. Daftar Pustaka
- Jobsheet Praktikum Satuan Operasi I, Politeknik Negeri Ujung Pandang
- http://ardra.biz/sain-teknologi/mineral/analisis-ayak-sieve-analysis/
- http://ekaandrians.blogspot.co.id/2014/09/penghancuran-dan-

pengayakan.html
http://hilda-rosalina.blogspot.co.id/search/label/SATUAN%20OPERASI
http://703tandy.blogspot.co.id/2013/07/pengecilan-ukuran.html