Anda di halaman 1dari 11

DAERAH ALIRAN SUNGAI (DAS) DAN

KESEIMBANGAN AIR (WATER BALANCE)

A. Daerah Aliran Sungai (DAS)


Daerah Aliran Sungai yang selanjutnya disebut DAS adalah suatu wilayah
daratanyang merupakan satu kesatuan dengan sungai dan anak-anak
sungainya, yang berfungsimenampung, menyimpan dan mengalirkan air yang
berasal dari curah hujan ke danau atau kelaut secara alami, yang batas di darat
merupakan pemisah topografis dan batas di laut sampaidengan daerah perairan
yang masih terpengaruh aktivitas daratan. (PP No 37 tentang Pengelolaan DAS,
Pasal 1). Beberapa pengertian lain dari DAS adalah sebagai berikut:

DAS dalam bahasa Inggris disebut Watershed atau dalam skala luasan
kecil disebut Catchment Area adalah suatu wilayah daratan yang dibatasi
oleh punggung bukit atau batas-batas pemisah topografi, yang berfungsi
menerima, menyimpan dan mengalirkan curah hujan yang jatuh di
atasnya ke alur-alur sungai dan terus mengalir ke anak sungai dan ke

sungai utama, akhirnya bermuara ke danau/waduk atau ke laut.


Daerah Aliran Sungai (DAS) merupakan unit alam berupa kawasan yang
dibatasi oleh pemisah topografis berupa punggung-punggung bukit yang
menampung, menyimpan dan mengalirkan curah hujan yang jatuh
diatasnya ke sungai utama (Sunarti 2008) dan kemudian menyalurkannya
ke laut (Asdak 1995). Wilayah daratan tersebut dinamakan Daerah
Tangkapan Air (DTA atau catchment area) yang merupakan suatu
ekosistem dengan unsur utamanya terdiri atas sumberdaya alam (tanah,
air, dan vegetasi) dan sumberdaya manusia sebagai pemanfaat

sumberdaya alam (Asdak 1995).


Undang-undang Nomor 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air
menyebutkan bahwa, DAS adalah suatu bentang lahan yang dibatasi oleh
punggung bukit pemisah aliran (topographic divide) yang menerima,
menyimpan, dan mengalirkan air hujan melalui jaringan sungai dan
bermuara di satu patusan (single outlet) di sungai utama menuju danau
dan laut. DAS merupakan ekosistem alam berupa hamparan lahan yang

bervariasi menurut kondisi geomorfologi (geologi, topografi, dan tanah),


penggunaan lahan, dan iklim yang memungkinkan terwujudnya ekosistem
hidrologi yang unik.
Secara makro, DAS terdiri dari unsur biotik (flora dan fauna), abiotik
(tanah, air, dan iklim), dan manusia yang saling berinteraksi dan saling
ketergantungan membentuk sistem hidrologi. DAS juga dapat dipandang sebagai
suatu sistem hidrologi yang dipengaruhi oleh presipitasi (hujan) sebagai
masukan ke dalam sistem. DAS mempunyai karakteristik yang spesifik berkaitan
dengan unsur-unsur utama seperti jenis tanah, topografi, geologi, geomorfologi,
vegetasi, dan tata guna lahan.
Beberapa masalah DAS di Indonesia di antaranya adalah banjir,
produktivitas tanah menurun, pengendapan lumpur pada waduk, saluran irigasi,
proyek tenaga air, dan penggunaan tanah yang tidak tepat (perladangan
berpindah, pertanian lahan kering dan konservasi yang tidak tepat)
B.

Pembagian Daerah DAS


Berdasarkan fungsinya, DAS dibagi menjadi tiga bagian, yaitu DAS bagian

hulu, DAS bagian tengah, dan DAS bagian hilir (Effendi 2008).

Sumber: konservasidasciliwung.wordpress.com

Gambar 1
Pembagian Daerah DAS

1. DAS Bagian Hulu


DAS bagian hulu adalah suatu wilayah daratan bagian dari DAS yang
dicirikan dengan topografi bergelombang, berbukit dan atau bergunung,
kerapatan drainase relatif tinggi, merupakan sumber air yang masuk ke
sungai utama dan sumber erosi yang sebagian terangkut menjadi
sedimen daerah hilir. Ciri-cirinya adalah berbukit-bukit dan lerengnya
cenderung curam. Dengan demikian, jeram banyak dijumpai. DAS bagian
hulu didasarkan pada fungsi konservasi yang dikelola untuk
mempertahankan kondisi lingkungan DAS agar tidak terdegradasi, yang
antara lain dapat diindikasikan dari kondisi tutupan vegetasi lahan DAS,
kualitas air, kemampuan menyimpan air (debit), dan curah hujan.
2. DAS Bagian Tengah
DAS bagian tengah didasarkan pada fungsi pemanfaatan air sungai yang
dikelola untuk dapat memberikan manfaat bagi kepentingan sosial dan
ekonomi, yang antara lain dapat diindikasikan dari kuantitas air, kualitas
air, kemampuan menyalurkan air, dan ketinggian muka air tanah, serta
terkait pada prasarana pengairan seperti pengelolaan sungai, waduk, dan
danau. Ciri-cirinya cenderung landai dan terdapat meander. Di wilayah ini
banyak ditemukan aktifitas penduduk.
3. DAS Bagian Hilir
DAS bagian hilir adalah suatu wilayah daratan bagian dari DAS yang
dicirikan dengan topografi datar sampai landai, merupakan daerah
endapan sedimen atau aluvial. Ciri khasnya adalah landai serta subur. Di
titik ini ada banyak area pertanian. DAS bagian hilir didasarkan pada
fungsi pemanfaatan air sungai yang dikelola untuk dapat memberikan
manfaat bagi kepentingan sosial dan ekonomi, yang diindikasikan melalui
kuantitas dan kualitas air, kemampuan menyalurkan air, ketinggian curah
hujan, dan terkait untuk kebutuhan pertanian, air bersih, serta pengelolaan
air limbah.

C. Macam-Macam DAS
Jika didasarkan pada jumlah volume dan luas cakupan, maka DAS sendiri
dibagi ke dalam dua kelompok besar yakni:
1. Daerah aliran sungai gemuk atau DAS Gemuk

DAS Gemuk mempunyai daya tampung yang cukup besar. Pada saat
hujan sedang melimpah, DAS yang satu ini cenderung mengalami luapan
volume air yang signifikan terutama jika hujan terjadi di titik hulu.

Sumber: rangkuman-materi-kuliah-ku.blogspot.com

Gambar 2
DAS Gemuk

2. Daerah aliran sungai kurus atau DAS Kurus


DAS Kurus memiliki bentuk yang sempit dengan demikian daya
tampungnya lebih kecil. Apabila hujan melimpah di hulu, maka luapan
volume air yang terjadi tidak seekstrim DAS gemuk.

Sumber: sumberbelajar.belajar.kemdikbud.go.id

Gambar 3
DAS Kurus

D. Bentuk-Bentuk DAS

Sebagai aliran sungai, DAS tentu memiliki pola tersendiri. Pola ini
kemudian dibagi ke dalam beberapa bentuk, antara lain:
1. Bentuk Bulu Ayam
Pola aliran yang saru ini memiliki bentuk seperti bulu ayam dengan debit
banjir sekuensial dan berurut. Pola ini memakan waktu yang lebih singkat
untuk mencapai titik mainstream. Adapun topografinya cenderung curam
dibandingkan dengan bentuk DAS lainnya.

Sumber: bebasbanjir2025.wordpress.com

Gambar 4
DAS Bentuk Bulu Ayam

2. Bentuk Kipas
Bentuk DAS yang satu ini memiliki kesamaan dengan kipas dimana debit
bajirnya terakumulasi dari banyak arah sungai. Bentuk DAS yang satu ini
memiliki waktu yang jauh lebih lama dari pada bentuk bulu ayam dalam
mencapai titik mainstream. Bentuk kipas memiliki topografi yang relatif
landai daripada bulu ayam.

Sumber: bebasbanjir2025.wordpress.com

Gambar 5
DAS Bentuk Kipas

3. Bentuk Paralel/Kombinasi

Pola DAS yang satu ini merupakan bentuk kombinasi dimana ia memiliki
debit banjir yang juga diakumulasikan dari berbagai arah sungai di titik
hilir. Sedangkan bagian hulunya bersifat sekuensial dan berurut.

Sumber: bebasbanjir2025.wordpress.com

Gambar 6
DAS Bentuk Paralel/Kombinasi

E. Metode Perhitungan Banyaknya Hujan di DAS


Data curah hujan dan debit merupakan data yang sangat penting dalam
perencanaan waduk. Analisis data hujan dimaksudkan untuk mendapatkan
besaran curah hujan. Perlunya menghitung curah hujan wilayah adalah untuk
penyusunan suatu rancangan pemanfaatan air dan rancangan pengendalian
banjir (Sosrodarsono & Takeda, 1977).
Metode yang digunakan dalam perhitungan curah hujan rata-rata wilayah
daerah aliran sungai (DAS) ada tiga metode, yaitu metode rata-rata aritmatik
(aljabar), metode poligon Thiessen dan metode Isohyet (Loebis, 1987).
1. Metode rata-rata aritmatik (aljabar)
Metode pengukuran ini dilakukan di beberapa stasiun dalam waktu yang
bersamaan dijumlahkan dan kemudian dibagi jumlah stasiun. Stasiun
hujan yang digunakan dalam hitungan adalah yang berada dalam DAS,
tetapi stasiun di luar DAS tangkapan yang masih berdekatan juga bisa

diperhitungkan. Metode rata-rata aljabar memberikan hasil baik apabila:


Stasiun hujan tersebar secara merata di DAS.
Distribusi hujan relatif merata pada seluruh DAS.
(Triatmodjo, 2008).

Sumber: myjihadsoul.wordpress.com

Gambar 7
Perhitungan Banyaknya Hujan di DAS dengan Metode Rata-Rata Aritmatik

2. Metode Thiessen
Metode ini memperhitungkan bobot dari masing-masing stasiun yang
mewakili luasan di sekitarnya. Pada suatu luasan di dalam DAS dianggap
bahwa hujan adalah sama dengan yang terjadi pada stasiun yang
terdekat, sehingga hujan yang tercatat pada suatu stasiun mewakili luasan
tersebut. Metode ini digunakan apabila penyebaran stasiun hujan di
daerah yang ditinjau tidak merata, pada metode ini stasium hujan minimal
yang digunakan untuk perhitungan adalah tiga stasiun hujan. Hitungan
curah hujan rata-rata dilakukan dengan memperhitungkan daerah
pengaruh dari tiap stasiun. Metode poligon Thiessen banyak digunakan
untuk menghitung hujan rata-rata kawasan. Poligon Thiessen adalah tetap
untuk suatu jaringan stasiun hujan tertentu. Apabila terdapat perubahan
jaringan stasiun hujan seperti pemindahan atau penambahan stasiun,
maka harus dibuat lagi poligon yang baru. (Triatmodjo, 2008).

Sumber: myjihadsoul.wordpress.com

Gambar 8
Perhitungan Banyaknya Hujan di DAS dengan Metode Thiessen

3. Metode Isohyet
Isohyet adalah garis yang menghubungkan titik-titik dengan kedalaman
hujan yang sama. Pada metode Isohyet, dianggap bahwa hujan pada
suatu daerah di antara dua garis Isohyet adalah merata dan sama dengan
nilai rata-rata dari kedua garis Isohyet tersebut. Metode Isohyet
merupakan cara paling teliti untuk menghitung kedalaman hujan rata-rata
di suatu daerah, pada metode ini stasiun hujan harus banyak dan tersebar
merata, metode Isohyet membutuhkan pekerjaan dan perhatian yang lebih
banyak dibanding dua metode lainnya (Triatmodjo, 2008).

Sumber: myjihadsoul.wordpress.com

Gambar 9
Perhitungan Banyaknya Hujan di DAS dengan Metode Isohyet

F. Keseimbangan Air (Water Balance)


Dalam hidrologi, persamaan water balance dapat digunakan untuk
menghitung besarnya aliran air yang masuk dan keluar dari sebuah sistem.
Sistem tersebut dapat berupa kolom tanah atau wilayah aliran sungai. Siklus air
yang dikatakan seimbang adalah apabila besarnya aliran air yang
masuk/ketersediaan (in flow) dan keluar/kebutuhan (out flow) siklus adalah
sama, sedangkan ketidakseimbangan air adalah sebaliknya. Sistem tersebut
dalam analisis hidrologi disebut keseimbangan air/neraca air (water balance)
yang memperhitungkan in flow dan out flow. Keseimbangan air dalam siklus
hidrologi tergantung pada daerah yang diamati sesuai dengan in flow dan out
flow.

Sumber: bebasbanjir2025.wordpress.com

Gambar 10
Skema Water Balance

Adapun persamaan water balance adalah sebagai berikut:

Untuk lautan berlaku persamaan :


P = E SR S GWF

Untuk daratan berlaku persamaan :


P = E SR S + GWF
Dengan :
P

= hujan (presipitasi)

= penguapan (evaporasi)

= perubahan dalam tampungan (change in storage)

SR

= aliran permukaan (surface run-off)

GWF = aliran air tanah (ground water run-off)

Secara umum Ven Te Chow (1964) menuliskan :


I O = S
Dengan :
I

= aliran masuk (in flow)

= aliran keluar/kehilangan (out flow)

= perubahan dalam tampungan (change in storage)

DAFTAR PUSTAKA

Anonim, 2013, Daerah Aliran Sungai, diakses dari


https://id.wikipedia.org/wiki/Daerah_aliran_sungai pada tanggal 20 Oktober
2015 (doc,online).
Anonim, 2013, Memahami DAS: Daerah Aliran Sungai, diakses dari
http://belajarilmugeografi.blogspot.co.id/2013/10/ memahami - das - daerahaliran-sungai.html pada tanggal 20 Oktober 2015 (doc,online).
Anonim, 2013, BAB II Landasan Teori, diakses dari
http://eprints.undip.ac.id/34625/5/2072_chapter_II.pdf pada tanggal 20
Oktober 2015 (pdf,offline).
Anonim, 2013, Neraca Air, diakses dari https://id.wikipedia.org/wiki/Neraca_air
pada tanggal 20 Oktober 2015 (doc,online).
F., Agung, 2013, Menentukan Hujan Rerata, diakses dari
https://myjihadsoul.wordpress.com/2013/01/16/ menentukan - hujan - rerata/
pada tanggal 20 Oktober 2015 (doc,online).
FaLahis, Visiyo Desma, 2014, Hidrologi dan Water Balance, diakses dari
https://www.scribd.com/doc/211570366/Hidrologi-Dan-Water-Balance pada
tanggal 20 Oktober 2015 (doc,offline).
Lailah, Nur, 2014, Daerah Aliran Sungai DAS, diakses dari
https://www.academia.edu/5132527/Daerah_Aliran_Sungai pada tanggal 20
Oktober 2015 (doc,offline).