Anda di halaman 1dari 67

Dokumen UKL-UPL

Pembangunan Bengkel Motor

KATA PENGANTAR
Penyusunan Dokumen Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup Dan Upaya Pemantauan
Lingkungan Hidup (UKL dan UPL) untuk Pembangunan Bengkel Motor yang berlokasi di
Jalan Raya Lintas Timur Kecamatan Banjar Agung Kabupaten Tulang Bawang Lampung
ini merupakan salah satu usaha dari pihak kami guna memenuhi peraturan perundangundangan yang berlaku serta dalam rangka melaksanakan pembangunan yang berwawasan
lingkungan.
Upaya Pengelolaan Lingkungan (UKL) merupakan Dokumen yang memuat upaya-upaya
mencegah, mengendalikan dan menanggulangi dampak penting lingkungan yang bersifat
negatif dan meningkatkan dampak positif yang timbul sebagai akibat dari suatu rencana
usaha atau kegiatan.
Upaya Pemantauan Lingkungan (UPL) merupakan Dokumen yang digunakan untuk
memahami fenomena-fenomena yang terjadi pada berbagai tingkatan kegiatan terhadap
masalah yang terjadi.
Dokumen UKL-UPL ini berisikan latar belakang, tujuan penyusunan UKL-UPL, uraian singkat
proyek, komponen lingkungan yang terkena dampak, dampak yang akan terjadi, serta
upaya pengelolaan dan upaya pemantauan lingkungan. Diharapkan dengan adanya
Dokumen UKL-UPL ini pengendalian terhadap lingkungan dapat dilaksanakan secara
terarah dan terpadu.

Tulang Bawang,

Juli 2014

Penanggung Jawab Usaha/Kegiatan

Ir. Hong Anton Leoman

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ........................................................................................ i


DAFTAR ISI ................................................................................................. ii
DAFTAR TABEL ........................................................................................... iv
DAFTAR GAMBAR .......................................................................................... v
BAB I. PENDAHULUAN .................................................................................. I-1
I.1. Latar Belakang .................................................................................. I-1
I.2. Tujuan dan Kegunaan UKL-UPL ............................................................... I-1
I.2.1. Tujuan Penyusunan (UKL-UPL) .......................................................... I-1
I.2.2. Kegunaan (UKL-UPL) ...................................................................... I-2
I.3. Dasar Hukum ..................................................................................... I-3
BAB II. RENCANA USAHA DAN ATAU KEGIATAN .................................................... II-1
II.1. Identitas Pemrakarsa ......................................................................... II-1
II.2. Nama Usaha Dan Atau Kegiatan ............................................................ II-1
II.3. Lokasi Usaha Dan Atau Kegiatan ............................................................ II-1
II.4. Skala Usaha Dan Atau Kegiatan ............................................................. II-2
II.5. Garis Besar Komponen Rencana Usaha Dan Atau Kegiatan ............................. II-3
II.5.1. Tahapan Pra Konstruksi ................................................................. II-3
II.5.2. Tahapan Konstruksi ...................................................................... II-4
II.5.3. Tahapan Pasca Konstruksi .............................................................. II-7
BAB III. KOMPONEN LINGKUNGAN YANG TERKENA DAMPAK .................................... III-1
III.1. Komponen Sosial Budaya ................................................................... III-1
III.1.1. Penduduk ................................................................................ III-1
III.1.2. Potensi Ekonomi ........................................................................ III-1
III.1.3. Sarana Pendidikan ..................................................................... III-2
III.1.4. Sarana Kesehatan ...................................................................... III-2
III.2. Komponen Biologi ........................................................................... III-2
III.2.1. Flora ...................................................................................... III-2
ii

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

III.2.2. Fauna ..................................................................................... III-3


III.3. Komponen Fisik Kimia ...................................................................... III-3
III.3.1. Topografi ................................................................................ III-3
III.3.2. Iklim dan Suhu .......................................................................... III-3
III.3.3. Tanah .................................................................................... III-8
III.3.4. Hidrologi dan Kualitas Air ............................................................. III-8
BAB IV. PERKIRAAN DAMPAK YANG AKAN TIMBUL ............................................... IV-1
IV.1. Tahapan Pra Konstruksi .................................................................... IV-1
IV.2. Tahapan Konstruksi ......................................................................... IV-1
IV.3. Tahapan Pasca konstruksi/Operasional .................................................. IV-2
BAB V. RENCANA UPAYA PENGELOLAAN DAN PEMANTAUAN LINGKUNGAN ................... V-1
V.1. Rencana Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup .......................................... V-1
V.1.1. Tahap Pra Konstruksi .................................................................... V-1
V.1.2. Tahap Konstruksi ......................................................................... V-2
V.1.3. Tahap Pasca Kontruksi .................................................................. V-4
V.2. Rencana Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup ........................................ V-20
V.2.1. Tahap Pra Konstruksi ................................................................... V-20
V.2.2. Tahap Konstruksi ........................................................................ V-20
V.2.3. Tahap Pasca Konstruksi/Operasional ................................................ V-21
BAB VI. PELAPORAN .................................................................................. VI-1
VI.1. Laporan Ditujukan Kepada Instansi ...................................................... VI-1
VI.2. Materi Laporan............................................................................... VI-1
VI.3. Waktu Pelaporan ............................................................................ VI-1
BAB VII. PERNYATAAN PELAKSANAAN UKL DAN UPL ............................................. VII-1
LAMPIRAN ............................................................. Error! Bookmark not defined.

iii

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

DAFTAR TABEL
Tabel II-1 Kebutuhan Tenaga Kerja Konstruksi ................................................... II-4
Tabel III-1 Jumlah Curah Hujan dan Hari Hujan di Kabupaten Tulang Bawang Tahun 2011 ...
........................................................................................................... III-4
Tabel III-2 Rata-rata Penyinaran Matahari dan Rata-rata Suhu Udara di Kabupaten Tulang
Bawang 2011........................................................................................... III-5
Tabel III-3 Rata-rata Suhu Minimum dan Maksimum di Kabupaten Tulang Bawang, 2011 III-6
Tabel III-4 Rata-rata Kelembaban Udara dan Tekanan Udara di Kabupaten Tulang
Bawang,2008-2011.................................................................................... III-7
Tabel III-5 Rata-rata Kecepatan Angin di Kabupaten Tulang Bawang, 2011 ................ III-8
Tabel III-6 Kualitas Air Tanah Di Sekitar Lokasi Pembangunan Bengkel Motor ............. III-9
Tabel IV-1 Matrik Perkiraan Dampak Yang Akan Timbul ....................................... IV-4
Tabel V-1 Matrik Rencana Pengelolaan Lingkungan Hidup ..................................... V-16
Tabel V-2 Matrik Rencana Pemantauan Lingkungan Hidup .................................... V-22
Tabel V-3 Matriks UKL UPL .......................................................................... V-24

iv

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

DAFTAR GAMBAR
Gambar II-1 Peta Lokasi Pembangunan Bengkel Motor .......................................... II-2
Gambar V-1 Contoh Diagram Alir Sitem Pengolahan Limbah Cair Usaha Perbengkelan .... V-9
Gambar V-2 Contoh Instalasi Pengolahan Limbah Usaha Perbengkelan ..................... V-10
Gambar V-3 Limbah logam .......................................................................... V-13

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

BAB I. PENDAHULUAN
I.1. Latar Belakang
Pembangunan Bengkel Motor yang berorientasi ramah lingkungan serta bisa menghidupkan
roda perekonomian di sekitar, yaitu dengan bermunculannya usaha-usaha sekunder untuk
menunjang Bengkel Motor seperti rumah makan dan warung-warung.
Berdirinya Bengkel Motor ini adalah salah satu bentuk partisipasi swasta dalam
pemerataan pembangunan di daerah, dimana lahan tersebut yang sebelumnya lahan
kosong yang tidak terpakai, tetapi dengan dibangunnya Bengkel Motor, maka lahan
tersebut menjadi produktif. Kondisi ini memberikan peluang bagi kami yang bergerak di
bidang otomotif dan suku cadangnya untuk ikut andil dalam meningkatkan taraf ekonomi
di daerah.
Sehubungan dengan Pembangunan Bengkel Motor maka dalam proses pembangunan akan
menimbulkan dampak positif dan negatif terhadap lingkungan, sehingga harus dilengkapi
dengan dokumen lingkungan. Dokumen lingkungan ini pada dasarnya merupakan informasi
tentang berbagai jenis kegiatan yang berpotensi menimbulakn dampak penting (negatif
maupun positif) dan berbagai komponen lingkungan yang potensial terkena dampak
penting akibat dari pelaksanaan kegiatan.

I.2. Tujuan dan Kegunaan UKL-UPL


I.2.1. Tujuan Penyusunan (UKL-UPL)
Tujuan dilaksanakannya studi UKL-UPL kegiatan pembangunan perumahan adalah:
1. Mengidentifikasi kegiatan yang diperkirakan berpotensi menimbulkan dampak
terhadap komponen lingkungan.
2. Mengidentifikasi rona lingkungan hidup awal, yaitu kondisi awal dan tatanan
Lingkungan wilayah setempat sebelum adanya kegiatan, terutama yang akan
terkena dampak.
3. Memperkirakan dampak dan mengevaluasi dampak yang dapat terjadi.

I-1

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

4. Memberikan arahan Upaya Pengelolaan Lingkungan (UKL) dan Upaya Pemantauan


Lingkungan (UPL).
I.2.2. Kegunaan (UKL-UPL)
Studi UKL-UPL mempunyai kegunaan bagi pemrakarsa proyek, pemerintah dan masyarakat.
Uraian tentang kegunaan studi ini adalah sebagai berikut:
a) Kegunaan Bagi Pemrakarsa Proyek:
1. Memenuhi ketentuan pokok peeraturan perundang-undangan yang berlaku,
khususnya dalam bidang Pengelolaan Lingkungan Hidup.
2. Membantu proses pengambilan keputusan tentang kelayakan lingkungan dari
kegiatan.
3. Memberi masukan untuk kegiatan yang sedang berjalan.
4. Memberi masukan untuk penyusunan Upaya pengelolaan dan pemantauan
lingkungan dari kegiatan yang sedang berjalan.
5. Sebagai sumber data dasar dan informasi lingkungan tenang status tataguna
lahan di lokasi kegiatan dan daerah sekitarnya.
6. Mengantisipasi masalah-masalah lingkungan yang potensial terkena dampak
kegiatan di masa yang akan datang.

b) Kegunaan Bagi Pemerintah


1. Sebagai bahan masukan dalam pengelolaan wilayah sesuai dengan kondisi
rona lingkungan awal serta tingkat pembangunan yang sudah ada.
2. Mencegah atau mengurangi kerusakan potensi sumber daya alam yang dapat
diperbaharui.
3. Mencegah atau mengurangi kerusakan sumberdaya alam lainnya yang berada
didalam dan di luar lokasi tapak proyek yang sudah dimanfaatkan oleh proyek
lain ataupun masyarakat setempat, maupun yang belum dimanfaatkan.
4. Mencegah atau mengurangi timbulnya kerusakan komponen lingkungan hidup
yang menimbulkan dampak turunan (lanjutan) pada komponen lingkungan
lainnya.
5. Sebagai bahan pengambilan keputusan tentang kelayakan lingkungan dari
kegiatan.
c) Kegunaan Bagi Masyarakat
1. Sebagai bahan masukan bagi masyarakat untuk meupayakan usaha yang sesuai
dengan kondisi rona lingkungan saat itu serta kondisi yang akan datang
sehubungan adanya kegiatan industri.
I-2

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

2. Sebagai wahana untuk memberikan informasi bagi masyarakat untuk dapat


menghindari dampak negatif dan memanfaatkan dampak positif yang
potensial ditimbulkan oleh kegiatan pembangunan di daerah sekitarnya.

I.3. Dasar Hukum


1. Undang-undang RI Nomor 01 tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja.
2. Undang-undang RI Nomor 26 tahun 2007 tentang Penatan Ruang
3. Undang-undang RI Nomor 18 tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah.
4. Undang-undang RI Nomor 22 tahun 2009 tentang Lalu-lintas dan Angkutan jalan.
5. Undang-undang RI Nomor 32 tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan
Lingkungan Hidup.
6. Undang-undang RI Nomor 36 tahun 2009 tentang Kesehatan.
7. Peraturan Pemerintah Nomor 43 tahun 1993 tentang Prasarana Lalu-lintas Jalan
8. Peraturan

Pemerintah

Republik

Indonesia

Nomor 41

tahun

1999

tentang

Indonesia

Nomor 18

tahun

1999

tentang

tahun

2001

tentang

Pengendalian Pencemaran Udara.


9. Peraturan

Pemerintah

Republik

Pengelolaan Limbah Bahan Berbahaya dan Racun.


10. Peraturan

Pemerintah

Republik

Indonesia

Nomor 74

Pengelolaan Bahan Berbahaya dan Beracun.


11. Peraturan Menteri Perburuhan Nomor 7 tahun 1964 tentang Syarat-syarat
Kesehatan serta Penerangan dalam Tempat Kerja.
12. Peraturan Menteri Kesehatan RI nomor 416/Menkes/per.IX/1990 tentang Syaratsyarat dan Pengawasan Kualitas Air.
13. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 26/PRT/M/2008 tentang Persyaratan
teknis Sistem Proteksi Kebakaran Pada gedung dan lingkungan.
14. Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 13 Tahun 2010 Tentang Upaya
Pengelolaan Lingkungan Hidup Dan Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup Dan Surat
Pernyataan Kesanggupan Pengelolaan Dan Pemantauan Lingkungan Hidup.
15. Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Republik Indonesia Nomor 05 Tahun
2012 Tentang Jenis Rencana Usaha Dan/Atau Kegiatan Yang Wajib Memiliki Analisis
Mengenai Dampak Lingkungan Hidup.
16. Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Republik Indonesia Nomor 16 Tahun
2012 Tentang Pedoman Penyusunan Dokumen Lingkungan Hidup.
17. Keputusan Menteri Lingkungan Hidup RI Nomor 86/MENLH/SK/III/2002 tentang
Pengelolaan Lingkungan dan Upaya Pemantauan Lingkungan.
18. Keputusan Menteri Lingkungan Hidup RI Nomor 11 Tahun 2006 tentang Jenis Usaha
dan atau Kegiatan Yang Wajib Dilengkapi dengan AMDAL.
19. Peraturan Gubernur Lampung Nomor 17 Tahun 2006 tentang Baku Mutu Air Limbah
bagi Usaha atau Kegiatan di Propinsi Lampung.
I-3

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

BAB II. RENCANA USAHA DAN

ATAU KEGIATAN

II.1. Identitas Pemrakarsa


1. Nama Perusahaan
2. Nama Penanggung Jawab
Rencana Usaha / Kegiatan
3. Jabatan
4. Alamat Kantor
5. Telepon

: PT. Tunas Dwipa Matra


: Ir. Hong Anton Leoman
: Direktur Utama
: Jl. A. Yani No. 41, Kelurahan Karang Anyar
Jakarta Pusat
: -

II.2. Nama Usaha Dan Atau Kegiatan


Rencana usaha/kegiatan

: Pembangunan Bengkel Motor

II.3. Lokasi Usaha Dan Atau Kegiatan


Desa
Kecamatan
Kabupaten
Propinsi
Peruntukan lahan
Luas Lahan Usaha
Hak Kemilikan Lahan

:
:
:
:
:
:
:

Banjar Agung
Banjar Agung
Tulang Bawang
Lampung
Bengkel Motor
3.298 m2
-

II-1

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

Lokasi Pembangunan Bengkel Motor

Gambar II-1 Peta Lokasi Pembangunan Bengkel Motor

II.4. Skala Usaha Dan Atau Kegiatan


Pembangunan Bengkel Motor, di jabarkan sebagai berikut :
1. Batas Perencanaan :
a) Luas tanah yang dibutuhkan

: 3.298 M2

b) Luas Bengkel dan bengkel

: 812 M2

2. Perencanaan :
Dalam tampak direncanakan
a) Bengkel dengan luas keseluruhan 812 M2
b) Pematangan tanah
Untuk pematangan tanah pihak pengembangan akan berkordinasi dengan
pihak-pihak yang terkait demi kelancaran Pembangunan Bengkel Motor
tersebut. Adapun kegiatan pematangan tanah antara lain pengerukan tanah
menggunakan tanah liat dan pengerasan tanah tersebut.
c) Fasilitas air bersih

II-2

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

Untuk penyediaan fasilitas air bersih akan dibuatkan sumur dengan dilengkapi
Ground Tank, Water Torn berikut jaringan-jaringannya baik dari Bengkel
Motor.
d) Fasilitas air kotor
Semua pembuangan dialirkan ke saluran sekunder dan selanjutnya diolah
terlebih dahulu dalam

bak

penampungan, untuk

dibuang

ke tempat

pembuangan air kotor.


e) Fasilitas jaringan listrik
Untuk jaringan listrik kami akan bekerjasama dengan pihak terkait
f) Fasilitas jaringan telepon
Untuk jaringan telepon kami akan berkoordinasi dengan PT. Telkom
g) Pembuangan sampah
Kami akan menyiapkan suatu tempat untuk penampungan pembuangan sampah
sementara sebelum diangkut dan akan menetap pada tempat pembuangan
sampah sementara sekitar 12-18 jam, sedangkan pengankutannya kami akan
bekerjasama dengan Dinas Kebersihan Kabupaten Tulang Bawang. Untuk
kebersihannya kita akan menaruh beberapa tempat sampah yang sudah
dipisahkan antara yang organik dan non organik baik di lingkungan Bengkel
Motor, sehingga tidak ada sampah yang berserakan.

II.5. Garis Besar Komponen Rencana Usaha Dan Atau Kegiatan


Secara garis besar tahap kegiatan dari Pembangunan Bengkel Motor dapat dibagi menjadi 3
(tiga) tahapan, yaitu :
II.5.1. Tahapan Pra Konstruksi
Yaitu tahapan / kegiatan sebelum dimualainya kegiatan Pembangunan Bengkel Motor dari
perencanaan sampai persiapan lahan siap dilakukan pekerjaan konstruksi yang uraian
kegiatannya antara lain adalah asebagai berikut
1. Survey lokasi
Survey yang dilakukan antara lain survey luas lahan, survey kelayakan lahan dan
survey keadaan sosial daerah tersebut.
Kegiatan survei lapangan yang berpotensi menimbulkan dampak lingkungan adalah
kegiatan pengukuran dan pemasangan patok. Kemungkinan dampak yang timbul
adalah overlap antara lahan Pembangunan Bengkel Motor dengan lahan penduduk.
2. Kegiatan pembebasan lahan

II-3

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

Berdasarkan hasil survey dan rencana site plan proyek, maka ditetapkan luasan
lahan direncanakan adalah seluas 3.298 m2. Proses pembebasan lahan dilakukan
berdasarkan kesepakatan jual beli secara langsung kepada pemilik lahan.
3. Kegiatan perijinan
Yaitu tahapan permintaan ijin dilakukan. Permintaan ijin wajib dilakukan untuk
mendirikan sebuah bangunan, agar nantinya jika terjadi sesutau terhadap lahan
tersebut ada jaminan dari pemerintah.
II.5.2. Tahapan Konstruksi
Tahapan kegiatan pelaksanaan fisik kawasan Pembangunan Bengkel Motor baik dari mulai
perataan tanah , sampai selesainya bangunan. Pada tahap konstruksi di uraikan sebagai
berikut :
1. Perekrutan tenaga kerja
Kegiatan penerimaan tenaga kerja untuk konstruksi berpotensi menimbulkan
dampak negatif berupa keresahan masyarakat, jika perekrutan tenaga kerja tidak
memprioritaskan tenaga kerja lokal (setempat). Perkiraan kebutuhan tenaga kerja
menurut posisi disajikan pada tabel berikut ini (sumber analisis konsultan):
Tabel II-1 Kebutuhan Tenaga Kerja Konstruksi
No

Posisi Tenaga Kerja

Jumlah
(orang)

Spesifikasi

Manager proyek

S1

Site manager/ engineer

S1

Keuangan

S1

Tenaga Administrasi

D3/ S1

Logistik

SMA/STM

Sopir

SMA/STM

Mandor

SMA/D3

Tenaga pendukung (buruh)

15

SD/SMP/SMA

Jumlah

29

Sumber : Analisis Konsultan

2. Pengoperasian basecamp
Kegiatan awal pekerjaan pelaksanaan di lapangan, adalah : pembangunan base
camp yang berfungsi sebagai

kantor pelaksana proyek dan P3K, penginapan

pekerja, bengkel perawatan dan perbaikan alat berat serta penyimpanan material.
Pada base camp dilengkapi dengan MCK.
II-4

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

Kegiatan yang berpotensi menimbulkan dampak adalah: penumpukan material


konstruksi yang kurang hati-hati dapat menimbulkan kerusakan dan kecelakaan.
Aktivitas para pekerja pendatang yang tidak mengindahkan aturan adat setempat
dapat menimbulkan konflik dengan masyarakat lokal (setempat).
3. Penyiapan lahan
Kegiatan penyiapan lahan meliputi pembersihan lahan dari bahan-bahan yang
secara konstruktif tidak baik. Pekerjaan perataan tanah (timbunan) pada musim
kemarau berpotensi menimbulkan hamburan debu dan pada musim hujan
berpotensi meningkatkan tingkat TSS pada perairan.
4. Pekerjaan konstruksi
a) Mobilisasi alat dan material
Mobilisasi alat-alat dan material konstruksi dari tempat asal ke lokasi base
camp berpotensi menimbulkan gangguan lalu lintas berupa kemacetan dan
kecelakaan lalu lintas. Kebutuhan material untuk Pembangunan Bengkel
Motor sebagaian besar didatangkan dari luar Tulang Bawang dan sebagain
dipenuhi dari Tulang Bawang dan sekitarnya. Begitupun untuk penyediaan
alat-alat berat untuk kegiatan konstruksi.
b) Pekerjaan Konstruksi Pembangunan Bengkel
Pekerjaan ini merupakan pekerjaan utama dari proyek ini, pekerjaan silo
ini meliputi pemancangan pondasi tiang, konstruksi packing house,
pembetonan, pekerjaan baja dan metal-metal yang lain, pekerjaan kaca
serta kayu. Pekerjaan lain selain diatas adalah berupa pembangunan kantor,
rumah satpam, area parkir, pembuatan lokasi loading dan unloading mobil,
pembangunan workshop, bangunan/rumah istirahat pekerja, pembangunan
bengkel. Pekerjaan-pekerjaan yang ada meliputi pekerjaan pembesian baja,
pembetonan,

perkayuan,

kaca,

pengaspalan

jalan,

pekerjaan

atap,

tembok/pagar keliling, instalasi, air listrik, dan pengecatan.


c) Pekerjaan Pemasangan Peralatan/Mesin dan Instalasi
Pekerjaan ini adalah memasang peralatan mesin operasi terminal termasuk
semua perlengkapannya, serta instalasi listrik, telepon dan air termasuk
jaringan

elektronik

untuk

memantau

pekerjaan

penimbunan,

pembongkaran, dan pengepakan semen untuk menjaga kualitas semen,


bengkel dan lingkungan.
d) Pembangunan Sistem Jaringan Air Bersih

II-5

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

Setiap Setiap bangunan dilokasi rencana usaha dan kalau kegiatan akan
dilengkapi dengan prasarana jaringan air bersih yang dapat memenuhi
standar kualitas dan cukup jumlahnya. Sistem air bersih yang akan
dibangun, yaitu pembuatan sumur dalam.
Potensi dampak yang akan muncul adalah peningkatan air larian (run off)
pada saat pembuatan galian untuk pembuatan reservoar, dan pemasangan
pipa. Sementara untuk pengambilan air tanah dalam sebagai sumber air
bersih, potensi dampak yang muncul adalah terjadinya penurunan muka
tanah.
e) Pembangunan Sislem Jaringan Air Kotor
Semua bangunan bengkel, bengkel, kantor, dan fasilitas lain akan dibangun
sistem saluran sendiri-sendiri dan kemudian mengalir kesaluran pembagi,
yang selanjutnya akan bergabung ke saluran cabang.
Pelaksanaan pengelolaan lingkungan dilokasi rencana usaha dan atau
kegiatan dan untuk mengurangi teradinya penyebaran dampak penurunan
kualilas air akibat adanya rencana usaha dan latau kegiatan, disatankan
untuk dilaksanakan disarankan untuk pembangungunan Instalasi Pengelolaan
Air Lmbah (IPAl) sebagai muara dari saluran air dan limbah cair yang
terdapat atau dihasilkan oleh semua kegiatan pada semua bangunan ada
dilokasi rencana usaha dan atau kegiatan. Setelah dilakukan pengendapan,
selanjutnya air dari kolam IPAL terakhir dialirkan melalui saluran drainase
terbuka.
f) Pembangunan Sistem Pembuangan Sampah
Setiap bangunan bengkel, bengkel, kantor, bangunan lain di lokasi rencana
usana dan atau kegiatan akan dilengkapi dengan tempat pembuangan
sampah sementara (TPS), yang besarnya disesuaikan dengan volume sampah
yang dikeluarkan setiap harinya dengan kelentuan dari peraturan yang
berlaku. Tempat pembuangan sampah sementara dibuat dari bahan yang
kedap air, mempunyai tutup dan dapat dijangkau dengan mudah oleh
petugas pembuangan sampah.
Pada lokasi rencana usaha dan atau kegiatan akan disiapkan tempat
pembuangan sampah lokal berupa container sampah, dengan penempatan
lokasi dan ukurannya cukup besar dan diasumsikan dapat menampung
seluruh sampah-sampah dari semua bengkel, bengkel, kantor, bangunan lain
di lokasi rencana usaha dan atau kegiatan. ampah kemudian akan diangkut
oleh mobil pengangkut sampah ke tempat pembuangan sampah akhir (TPA).
g) Pembangunan Sistem Jaringan Listrik
II-6

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

Sistem jaringan listrik utama berasal dan PT. PLN [Persero) denganjumlah
kebutuhan daya listrik pada lokasi rencana usaha dan /atau kegialan
disesuaikan dengan kebutuhan.
h) Demobilisasi Peralatan
Demobilisasi peralatan dilakukan secara bertahap. Peralatan-peralatan
berat seperti Dump Truck, Shovel, Excavator, Bulldozer, Crane, Jack
Hammer digunakan hanya dalam waktu singkat peralatan ini hanya disewa
sesaat sehingga dengan cepat direncanakan untuk didemobilisasi agar tidak
mengeluarkan biaya sewa tinggi peralatan. Kemungkinan demobilisasi
peralatan berat malalui laut atau darat.
i) Demobilisasi Tenaga Kerja (Pemutusan Hubungan Kerja/PHK)
Demobilisasi tenaga kerja dilakukan secara bertahap terutama tenaga kasar
yang akan didemobilisasi saat pekerjaan fisik selesai. Proses pengurangan
tenaga kerja ini tidak akan menimbulkan gejolak karena pada saat
rekrutment, mereka telah menyadari bahwa pekerjaan yang mereka
kerjakan hanya bersifat sementara.
II.5.3. Tahapan Pasca Konstruksi
Tahapan pasca konstruksi antara lain :
1. Perekrutan tenaga kerja operasi
Tenaga kerja yang akan mendukung operasional pelabuhan pada saat operasional.
2. Pengoperasian Bengkel
Dengan dioperasikannya Bengkel akan memperlancar perbaikan kendaraan bagi
masyarakat sekitar. Dengan adanya bengkel akan mendorong pertumbuhan
perekonomian di daerah tersebut.
3. Pemeliharaan pelabuhan dan fasilitas lainnya
Pemeliharaan yang dilakukan secara rutin dan benar terhadap Bengkel Dan
Stockyard dengan segala fasilitasnya akan memperpanjang usia konstruksi.

II-7

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

BAB III. KOMPONEN

LINGKUNGAN YANG TERKENA


DAMPAK
III.1. Komponen Sosial Budaya
III.1.1. Penduduk
Kecamatan Banjar Agung memiliki luas 9.772 Ha beribukota di Banjar Agung dengan

populasi penduduk 42.667 Jiwa dengan kepadatan penduduk 225/Km dan memiliki 11
kampung / desa , yaitu :
1. Kampung Banjar Agung,
2. Kampung Dwi Warga Tunggal Jaya,
3. Kampung Tunggal Warga,
4. Kampung Moris Jaya,
5. Kampung Tri Darma Wijaya,
6. Kampung Banjar Dewa,
7. Kampung Warga Makmur Jaya,
8. Kampung Warga Indah Jaya,
9. Kampung Tri Tunggal Jaya,
10. Kampung Tri Mulya Jaya,
11. Kampung Tri Mukti Jaya..
III.1.2. Potensi Ekonomi
1. Sarana perekonomian
a. Memiliki 8 unit Koperasi dengan 848 anggota
b. Memiliki Pasar Kampung
2. Pertanian dan Perkebunan
Luas dan Produksi Tanaman Pertanian

Padi Sawah 521 Ha dengan Produksi 2.275 Ton

Padi Ladang 193 Ha dengan Produksi 528 Ton


III-1

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

Jagung 125 Ha dengan produksi 583 Ton

Ubi Kayu 2.270 Ha dengan produksi 71.708 Ton

Kacang Hijau 5 Ha dengan produksi 4,75 Ton

Kacang Tanah 21 Ha dengan produksi 21,21 Ton

Luas dan Produksi Tanaman Perkebunan

Karet 7.240 Ha dengan produksi 4.847,50 Ton

Kopi 34 Ha dengan produksi 25,50 Ton

Lada 9 Ha dengan produksi 1,60 Ton

Kelapa Dalem 106 Ha dengan produksi 221,76 Ton

III.1.3. Sarana Pendidikan


1. TK

: 32 Buah

2. SDN

: 26 Buah

3. SD Swasta Umum

: 1 Buah

4. SD Swasta Islam

: 1 Buah

5. SMP Negeri

: 6 Buah

6. SMP Swasta Umum

: 9 Buah

7. SMP Swasta Islam

: 4 Buah

8. SMA Negeri

: 1 Buah

9. SMA Swasta Umum

: 4 Buah

10. SMA Swasta Islam

:2 Buah

11. SMK Swasta

: 4 Buah

III.1.4. Sarana Kesehatan


1. Puskesmas

: 1 Buah

2. Puskesmas Pembantu : 5 Buah


3. Praktek dokter

: 15 Buah

4. Praktek Bidan

: 1 Buah

5. Posyandu

: 25 Buah

III.2. Komponen Biologi


III.2.1. Flora
Tipe komunitas flora yang terdapat di dan sekitar lokasi proyek adalah tegalan/lahan
kering dengan jenis tanaman tahunan dan semak belukar yang bukan merupakan vegetasi
asli, karena pada umumnya lahan telah terbuka dari kondisi hutan. Beberapa jenis
tanaman yang dominan yaitu ubi kayau dan sawit.
III-2

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

III.2.2. Fauna
Satwa liar yang terdapat di dan sekitar areal adalah kelas aves, mamalia, amphibia, dan
reptilia. Jenis aves yang banyak terdapat di wilayah studi adalah burung gereja, kelompok
mamalia adalah tikus, kucing dan anjing. Kelompok reptilia adalah cicak, kadal, serta
kelompok amphibia kodok.

III.3. Komponen Fisik Kimia


III.3.1. Topografi
Kondisi geografis kecamatan ini terletak pada ketinggian 30 M dari permukaan air laut, dan
memiliki kontur tanah yang terdiri dari tanah datar dan bergelombang dengan rincian 70%
datar sampai berombak dan 30% berombak sampai berbukit.
Secara topografi daerah Tulang Bawang dibagi menjadi 4 bagian:
1. Daerah daratan, ini merupakan daerah terluas yang dimanfaatkan untuk pertanian.
2. Daerah rawa, terdapat sepanjang Pantai Timur dengan ketinggian 0-1 m, yang
merupakan daerah rawa pasang surut.
3. Daerah River Basin, terdapat dua River Basin yang utama yaitu River Basin Tulang
Bawang, dan River Basin sungai--sungai kecil lainnya.
4. Daerah Alluvial, meliputi pantai sebelah timur yang merupakan bagian hilir (down
steem dari sungai-sungai besar yaitu Tulang Bawang, dan Mesuji dimanfaatkan
untuk pelabuhan.
III.3.2. Iklim dan Suhu
Suhu udara di suatu tempat antara lain ditentukan oleh tinggi rendahnya tempat tersebut
dari permukaan air laut dan jaraknya dari pantai., 2011, suhu udara rata-rata siang hari
berkisar antara 27,0 0C sampai 29,0 0C sedangkan suhu udara pada malam hari berkisar
antara 21,0 0C sampai 23,7 0C.
Curah hujan tertinggi terjadi pada bulan Maret yaitu mencapai 320 mm, sedangkan curah
hujan terendah terjadi pada bulan Agustus 0 mm.

III-3

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

Tabel III-1 Jumlah Curah Hujan dan Hari Hujan di Kabupaten Tulang Bawang Tahun
2011

Sumber : Kabupaten Tulang Bawang Dalam Angka 2012

III-4

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

Tabel III-2 Rata-rata Penyinaran Matahari dan Rata-rata Suhu Udara di Kabupaten
Tulang Bawang 2011

Sumber : Kabupaten Tulang Bawang Dalam Angka 2012

III-5

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

Tabel III-3 Rata-rata Suhu Minimum dan Maksimum di Kabupaten Tulang Bawang, 2011

Sumber : Kabupaten Tulang Bawang Dalam Angka 2012

III-6

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

Tabel III-4 Rata-rata Kelembaban Udara dan Tekanan Udara di Kabupaten Tulang
Bawang,2008-2011

Sumber : Kabupaten Tulang Bawang Dalam Angka 2012

III-7

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

Tabel III-5 Rata-rata Kecepatan Angin di Kabupaten Tulang Bawang, 2011

Sumber : Kabupaten Tulang Bawang Dalam Angka 2012

III.3.3. Tanah
Secara garis besar Tanah di Tulang Bawang dibagi 6, antara lain Aluvial, Regosol, Andosol,
Podsolik, Coklat, Latosol, dan Padsolik Merah Kuning (PMK).
III.3.4. Hidrologi dan Kualitas Air
Sarana drainase yang ada, yaitu berupa parit/selokan yang berfungsi sebagai pembuangan
air hujan di sepanjang jalan raya.
Kondisi air tanah di sekitar lokasi proyek masih tergolong baik, karena dari hasil analisi
terhadap semua parameter kunci hasilnya masih memenuhi syarat sebagai bahan air baku
III-8

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

air minum. Kondisi ini menunjukkan bahwa kualitas air tanah yang selama ini dijadikan
sebagai air baku untuk air minum kualitasnya masih memenuhi syarat. Hasil analisi air
tanah dapat dilihat pada tabel dibawah ini.
Tabel III-6 Kualitas Air Tanah Di Sekitar Lokasi Pembangunan Bengkel Motor
No

Parameter

A. Fisika
1
Kekeruhan
B. Kimia
1
Besi (Fe)
2
Kadmium (Cd)
3
Kesadahan (CaCO3)
4
Timbal (Pb)
5
Nitrat (NO3)
6
Nitrit (NO2)
7
pH
8
Zat Organik (KmnO4)

Hasil
Pengujian

Batas
Maksimal

Satuan

Acuan Metode

25

Skala NTU

SNI 06-6989-25-2005

0,130
<0,001
49,9
<0,001
2,137
0,097
6,02
5,577

1,0
0,005
500
0,05
50
3,0
6,5 9,0
10

mg/l
mg/l
mg/l
mg/l
mg/l
mg/l
mg/l

SNI 06-6989-04-2004
SNI 06-6989-16-2004
SNI 06-6989-12-2004
SNI 06-6989-8-2004
SNI 06-2480-1991
SNI 06-6989-09-2004
SNI 06-6989-11-2004
SNI 06-2506-1991

Sumber : Hasil Pengukuran oleh Tim UPTD Balai Laboratorium Kesehatan, Dinas Kesehatan Provinsi Lampung

III-9

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

BAB IV. PERKIRAAN DAMPAK


YANG AKAN TIMBUL

Perkiraan dampak yang timbul dengan Pembangunan Bengkel Motor dapat diuraikan
sebagai berikut :

IV.1. Tahapan Pra Konstruksi


1. Dampak positif :
a. Keuntungan dari penjualan lahan yang akan dibangun perumahan.
b. Memberikan prioritas bagi warga sekitar lokasi untuk turut serta dalam
Pembangunan Bengkel Motor, baik pada tahap konstruksi maupun pada tahap
fisinhing pembangunan, serta mengisi peluang usaha yang ada dilingkungan
Bengkel Motor,

(seperti rumah makan dan warung-warung sebagai tempat

akan para pekerja).


2. Dampak negatif :
a.

Warga

tidak

bisa

lagi

mengandalkan

pekerjaan

sebagai

petani

jika

sawah/kebun mereka jadi dijual. Karena lahan yang mereka andalkan sudah
berubah fungsi.

IV.2. Tahapan Konstruksi


1. Dampak positif :
a) Adanya peluang pekerjaan. Penduduk sekitar mendapat pekrjaan sebagai
pekerja bangunan dari warga sekitar yang sebelumnya menganggur direkrut
menjadi menjadi pekerja bangunan.
b) Penghasilan penduduk meningkat (tenaga kerja pembangunan) Penduduk
mendapatkan penghasilan dan bekerja sebagai tukang bangunan.
c) Daerah disekitar perumahan menjadi berkembang dari segi ekonomi, sosial,
tataruang, dll. Dari segi ekonomi penghasilan yang didapatkan dari bekerja
sebagai bangunan dari segi sosial

IV-1

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

d) Meningkatkan penghasilan tambahan warga sekitar dari pendirian warung


makan yang disediakan untuk para pekerja.
e) Meningkatkan penghasilan tambahan warga sekitar dari pembukaan lahan
parkir, karena dapat saja para pekerja menggunakan motor atau sepeda
f) Menambah kas desa yang suatu saat dapat digunakan untuk memperbaiki
jalanan yang rusak
2. Dampak negatif :
a) Penduduk menjadi sesak nafas akibat debu dari proses konstruksi dan dari
kendaraan pengangkut alat berat dan pengangkut material.
b) Resiko adanya kecelakaan kerja pekerja bangunan
c) Penduduk menderita kebisingan dari suara mesin-mesin berat. Hal itu
menyebabkan pendengaran pekerja dan warga sekitar terganggu.
d) Adanya persepsi negatif masyarakat berupa kecemburuan sosial adanya
pendatang baru atau tenaga kerja
e) Kesehatan para pekerja menurun. Seringnya menghirup udara kotor
disekitar proyek, kepanasan
f) Kualitas air menurun akibat adanya pembangunan pondasi, pembangunan
jalan, pemasangan tonblok
g) Adanya vektor penyakit (nyamuk, tikus)
h) Kualitas udara menurun akibat adanya pencemaran alat-alat berat.
i) Kerusakan jalan akibat dilalui truk pengangkut material.

IV.3. Tahapan Pasca konstruksi/Operasional


1. Dampak positif :
a. Penduduk sekitar berkesempatan mendapat pekerjaan sebagai satpam,tukang
kebun.
b. Kondisi lingkungan menjadi lebih baik. Lingkungan disekitar menjadi tertata
dengan baik.
c. Meningkatkan penghasilan tambahan warga (tukang ojek atau pedagang kaki
lima keliling) dengan adanya perumahan di desa jamus kauman dan desa
karang talun
2. Dampak negatif :
a. Penurunan kualitas air akibat kegiatan MCK warga komplek. Misalnya saja dari
kegiatan mencuci, mandi, dll
b. Bertambahnya produksi sampah. Akibat bertambahnya penduduk berarti
sampah yang dihasilkan semakin meningkat.
c. Peningkatan iklim mikro akibat pendirian bangunan perumahan. Suhu atau
iklim dikawasan perumahan menjadi panas karena pohon-pohon yang
sebelumnya sudah tidak ada karena ditebangi.
IV-2

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

d. Bertambahnya kepadatan penduduk dan mobilitas penduduk mengakibatkan


munculnya kesenjangan sosial, munculnya sikap egoisme.
e. Timbulnya polusi, akibat adanya pos ojek dan pangkalan angkutan disekitar
perumahan.
f. Kebisingan karena banyaknya angkutan atau ojek yang meningkat di sekitar
wilayah tersebut.

IV-3

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

Tabel IV-1 Matrik Perkiraan Dampak Yang Akan Timbul


Sumber Dampak
1. Tahap Pra Konstruksi
a. Pembebasan lahan
2. Tahap Konstruksi
a. Mobilisasi kendaraan

b. Aktifitas pembangunan

3. Tahap Operasi
a. Aktivitas/Operasional bengkel
dan stockyard

b. Mobilisasi kendaraan konsumen

Jenis Dampak

Besaran Dampak

Keterangan

Peningkatan pendapatan/retribusi
Keresahan masyarakat

Luasan 3.298 m2
Masyarakat sekitar

Jual beli yang syah


Pendekatan terhadap masyarakat

Meningkatnya kadar debu di udara


akibat aktivitas kendaraan
Meningkatnya kebisingan akibat
aktivitas kendaraan
Meningkatnya kadar debu di udara
Meningkatnya kebisingan akibat
Adanya peluang kerja
Meningkatnya penghasilan penduduk
Menurunnya kualitas air
Kerusakan jalan
Kualitas kesehatan menurun

Sekitar wilayah kegiatan

Keluar masuknya kendaraan


pengangkut material

Sekitar wilayah kegiatan dan lingkungan


sekitar

Ada aktivitas alat berat


Aktivitas pembangunan pondasi,
pembangunan jalan, pemasangan
tonblok
Adanya mobilisasi kendaraan
pengangkut material
Perekrutan pekerja bangunan
Pendirian warung nasi
Pembukaan lahan parkir
Menambah kas daerah

Meningkatnya taraf hidup/ekonomi


masyarakat
Tertatanya lingkungan sekitar
Transportasi menjadi lebih mudah
Peningkatan iklim mikro
Menurunnya kulitas air
Meningkatnya limbah padat
Meningkatnya pulusi udara
Meningkatnya kebisingan

Sekitar wilayah perumahan dan


lingkungan sekitar

Perekrutan kerja di perumahan


sebagai satpam, tukang kebun, dll
Meningkatkan kondisi lingkungan
sekitar
Aktivitas mck pekerja
Aktivitas bengkel

Sekitar
wilayah
lingkungan sekitar

perumahan

dan

Aktivitas kendaraan

IV-4

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

BAB V. RENCANA UPAYA

PENGELOLAAN DAN
PEMANTAUAN LINGKUNGAN

V.1. Rencana Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup


Program pengelolaaan lingkungan yang akan dilakukan oleh pihak pemrakarsa untuk
mengelola dampak yang ditimbulkan dapat diuraikan sebagai berikut :
V.1.1. Tahap Pra Konstruksi
Pada tahap ini prakiraan dampak yang timbul berasal dari kegiatan survey yaitu meihat
aspirasi dan harapan dari masyarakat sekitar mengenai Pembangunan Bengkel Motor,
antara lain sebagai berikut :
1. Melakukan koordinasi dengan masyarakat desa, muspida, dan muspika mengenai
rencana pembangunan serta menjelaskan manfaat bagi masyarakat sekitar dengan
berdirinya Bengkel Motor, akan menimbulkan hubungan simbiosis mutualisme dan
tidak ada dampak negative kepada masyarakat.
2. Penyediaan alat pemadam kebakaran baik itu dalam bentuk hidran maupun racun
api dan penanggulangan bencana kebakaran.
3. Memberikan prioritas bagi warga sekitar lokasi untuk turut serta dalam
Pembangunan Bengkel Motor,

baik pada tahap konstruksi maupun pada tahap

fisinhing pembangunan, serta mengisi peluang usaha yang ada dilingkungan Bengkel
Motor,

(seperti rumah makan dan warung-warung sebagai tempat akan para

pekerja).
4. Perekrutan tenaga kerja proyek dilakukan secara terbuka (transparan) dan yang
hanya memenuhi kwalifikasi yang akan diterima bekerja sebagai tenaga proyek.

V-1

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

V.1.2. Tahap Konstruksi


Pda tahap ini prakiraan dampak yang akan timbul antara lain :
1. Peluang kerja dan usaha baru
Berdasarkan kegiatan survey yang telah dilakukan, dampak ini diperkirakan adanya
partisipasi masyarakat disekitar lokasi dalam pembangunan, atau penduduk
disekitar lokasi dapat memasok material dalam pembangunan maupun menyediakan
kebutuhan sehari-hari bagi para pekerja yang melakukan pembangunan yang dapat
menghilangkan keresahan masyarakat disekitar, baik itu gangguan kantibmas
maupun kerawanan sosial. Adapun rencana untuk dampak ini akan dilakukan antara
lain dengan cara :
1. Memberikan peluang usaha yang ada dilingkungan Bengkel Motor, jika
dimungkinkan akan mengikut sertakan warga sekitar lokasi untuk turut serta
dalam Pembangunan Bengkel Motor baik ada tahap konstruksi maupun pada
tahap finishing pembangunan seperti rumah makan, warung-warung serta
perekrutan masyarakat sekitar menjadi pekerja.
2. Perekrutan tenaga kerja proyek dilakukan secara terbuka (transparan) dan
hanya yang memenuhi kualifikasi yang akan diterima bekerja sebagai tenaga
proyek.
2. Penurunan kualitas udara
Dampak penurunan kualitas udara diakibatkan dari kegiatan pematangan lahan,
bilisasi alat dan material pembangunan dilokasi kegiatan akan menimbulkan
sebaran debu lokal akibat kegiatan pengerjaan tanah dan lalu lintas kendaraan
pengangkut alat dan material. Adapun cara untuk engurangi dampak tersebut
adalah dengan cara :
1. Melakukan penyiraman dengan air, khususnya pada pekerjaan pematangan
lahan yang dilakukan pada musim kemarau atau pada kondisi tanah kering.
2. Pembatasan kecepatan kendaraan pengangkut alat dan material misalnya
tidak melebihi 20 km/jam saat memasuki lokasi kegiatan.
3. Segera membersihkan material (tanah) yang tercecer dijalan.
3. Peningkatan intensitas kebisingan
Dampak peningkatan intensitas kebisingan diperkirakan bersumber dari kegiatan
mobilitas alat dan bahan/material serta pematangan lahan sehingga menyebabkan
gangguan terhadap kenyamanan pendengaran, rencana pengelolaan dari dampak ini
akan dilakukan antara lain dengan cara :
V-2

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

1. Pengaturan/penjadwalan pengngkutan alat-alat berat yang akan digunakan


sedemikian rupa sehingga tidak semua alatalat berat digunakan secara
bersamaan.
2. Pelaksanaan kegiatan mobilisasi alat dan material dilakuakan siang hari,
sehingga penduduk pada malam hari dapat beristirahat dengan tenang tanpa
terganggu oleh kebisingan.
3. Teknis kendaraan keluar masuk akan dikonsultasikan dengan dishub,
kepolisian dan lain-lain sehingga tidak mengganggu warga sekitar.
4. Peningkatan Air Larian (Run Off)
Dampak peningkatan air larian (run off) ini diperkirakan bersumber dari kegiatan
pematangan lahan, pembuatan jaringan dan utilitas serta pembangunan sarana dan
prasana Bengkel Motor. Adapun rencana pengendalian dampak pengendalian air
larian (run off) akan dilakukan dengan cara :
1. Melaksanakan pengurugan lahan
2. Pembuatan saluran drainase darurat pada awal kegiatan sebelum konstruksi
Bengkel Motor.
3. Konstruksi saluran air hujan direncanakan yang layak dengan sesuai keadaan
topografi serta curah hujan setempat sehingga tidak merugikan banjir dan
genangan dirumah warga sekitar,
4. Pembuatan kolam sedimentasi pada lokasi tertentu, untuk menampung air
buangan dari kegiatan Pembangunan Bengkel Motor,
5. Mengoptimalisasi lahan untuk ruang terbuka hijau (RTH) dengan penanaman
pohon-pohon sesuai dengan tempatnya.
6. Pembuatan sumur resepan
5. Penurunan kualitas air permukaan
Terjadinya Penurunan kualitas air permukaan diperkirakan merupakan dampak
lanjutan dari adanya peningkatan laju air larian akibat kegiatan pembukaan,
penyiapan dan pematangan lahan yang akan menyebabkan terjadinya pendangkalan
di badan air penerima. Rencana pengelolaan dari dampak ini antara lain dengan
melakukan :
1. Penataan air limpasan (saluran drainase darurat) dilokasi kegiatan sehingga
dapat mengurangi kecepatan aliran air permukaan yang masuk kesaluran
drainase sampai ke Badan Air Peneria,
2. Pengecekan dan pemeliharaan kelancaran pengaliran air disaluran desa,
3. Membuat sedimentasi dilokasi pembangunan.

V-3

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

6. Peningkatan Arus Lalu Lintas


Dampak penijkatan arus lalu lintas diperkirakan bersumber dari kegiatan keluar
masuk kendaraan pengangkut alat dan material kelokasi kegiatan sehingga
menimbulkan kemacetan lilu lintas dibandingkan sebelum adanya kegiatan proyek
Bengkel Motor. Adapun rencana pengelolaan dampak ini antara lain :
1. Pengaturan atau penjadwalan kendaraan pengangkut alat dan material
sehingga tidak dilakukan secara bersamaan ,
2. Menempatkan petugas lalu lintas yang ditempatkan dipintu masuk lokasi
kegiatan untuk mengendalikan kendaraan keluar masuk kelokasi kegiatan
dengan prinsip dasar pengaturan tetap mengutamakan kelancaran arus lalu
lintas diruas jalan umum,
7. Kerusakan jalan
Dampak

ini

diperkirakan

bersumber

dari

kegiatan

mobilisasi

alat

dan

bahan/material hal ini dapat menyebabkan ketidak nyamanan warga sekitar lokasi
kegiatan

sebagai

pengguna

/pemakai

jalan

tersebut.

Adapun

rencana

penanggulangan atas dampak ini adalah :


1. Kendaraan operasioanl pembangunan yang melintas dari jalan akan
disesuaikan denga rekomendasi dari pihak terkait (dishub, kepolisisan, dll)
2. Melakukan pembatasan beban kendaraan pengangkut material dan bahan
agar tidak merusak jalan,
3. Melakukan pemeliharaan dan rehabilitasi secara berkala terhadap saluran
drainase agar air larian pada turun hujan dapat mengair dengan baik
sehingga usia jalan menjadi lebih lama,
4. Menutup bak kendaraan pengangkut material dan bahan dengan terpal atau
plastic agar material tidak terceer dijalan.
V.1.3. Tahap Pasca Kontruksi
Tahap Operasional Bengkel Motor pada tahap ini dampak yang akan timbul adalah :
1. Peningkatan intensitas Kebisingan
Dampak peningkatan intensitas kebisingan diperkirakan dari kegiatan test drive dan
aktivitas kendaraan yang keluar masuk lokasi Auto 2000. Adapun upaya
penanggulangan adalah sebagai berikut :
1. Pembatasan kecepatan kendaraan pada saat keluar masuk bengkel motor,

V-4

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

2. Pelaksanaan kegiatan bengkel motor dilakukan pagi hari/jam kerja bengkel dari
pukul 08.00-18.00 WIB, sehingga penduduk pada malam hari dapat beristirahat
dengan tenang tanpa terganggu oleh kebisingan.
2. Peningkatan arus lalu lintas
Dampak peningkatan arus lalu lintas diprakirakan bersumber dari kegiatan keluar
masuk kendaraan kegiatan oerasional bengkel motor, sehingga berpotensi
menimbulkan kemacetan lalu lintas. Adapun rencana pengelolaan dampak ini
antara ain :
1. Distribusi kendaraan yang melintas dilokasi kegiatan, mengenai jadwal
kendaraan car carier keluar masuk akan dilakukan pada siang hari, tetapi
mengenai jadwal tersebut akan disesuaikan dengan rekomendasi dari pihak
tekait (dishub, kepolisian, dll)
2. Bekerjasama dengan Dinas Perhubungan Kabupaten Tulang Bawang/polantas
setempat apabila terjadi kemacetan lalu lintas,
3. Menempatkan petugas lalu lintas yang ditempatkan dipintu masuk lokasi
kegiatan untuk mengendalikan kendaraan keluar masuk kelokasi kegiatan
dengan prinsip dasar pengaturan tetap mengutamakan kelancaran arus lalu
lintas diruas jalan umum,
3. Penanggulangan limbah
Limbah dari operasional Bengkel Motor, semua akan sesuai dengan rekomendasi
BLHD, yaitu membuang limbah B3 pada tempatnya yang sudah dientukan (sesuai
izin) seperti bak penampungan limbah B3 ketempat yang tidak seharusya.
Pengelolaan limbah B3 bengkel, terdiri dari:
a. Pewadahan
Pewadahan Pewadahan limbah B3 bengkel yang ada di lapangan masih belum
sesuai dengan Keputusan Kepala Bapedal no.1 tahun 1995. Dimana untuk
ketentuan umum kemasan yang digunakan yaitu harus kuat, tahan lama, tidak
bocor dan tidak mudah berkarat. Selain itu kemasan yang digunakan harus
tertutup untuk menghindari terjadinya paparan limbah B3 ke udara.
Keadaan di lapangan untuk pewadahan hanya dilakukan untuk oli bekas,
onderdil terkontaminasi dan botol bekas oli. Sedangkan untuk majun dan aki
bekas tidak ada pewadahan khusus. Hal tersebut sangatlah tidak dianjurkan
karena untuk limbah B3 haruslah memiliki wadah khusus yang berguna untuk
mengamankan limbah B3 tersebut dan lingkungan sekitarnya. Selain itu untuk
wadah limbah B3 harus dilengkapi dengan symbol dan label yang sesuai dengan
karakteristik limbah B3 tersebut.
V-5

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

b. Penyimpanan
Untuk penyimpanan limbah B3 yang ada di bengkel masih belum sesuai dengan
Kep. Bapedal no.1 tahun 1995 tentang tata cara dan persyaratan teknis
penyimpanan dan pengumpulan limbah B3. Untuk penyimpanan limbah B3 yang
berada di luar bengkel tidak memiliki bangunan khusus penyimpanan, namun
hanya diletakkan begitu saja di luar bengkel. Sehingga hampir semua drum oli
bekas maupun tandon yang terletak di luar bengkel bercampur dengan air
hujan.
c. Pengangkutan
Untuk penyimpanan limbah B3 yang ada di bengkel masih belum sesuai dengan
Kep. Bapedal no.1 tahun 1995 tentang tata cara dan persyaratan teknis
penyimpanan dan pengumpulan limbah B3. Untuk penyimpanan limbah B3 yang
berada di luar bengkel tidak memiliki bangunan khusus penyimpanan, namun
hanya diletakkan begitu saja di luar bengkel. Sehingga hampir semua drum oli
bekas maupun tandon yang terletak di luar bengkel bercampur dengan air
hujan.
Pengelolaan

limbah

B3

ini

berguna untuk

mencegah

dan

menanggulangi

pencemaran atau kerusakan lingkungan hidup yang diakibatkan oleh limbah B3


bengkel. Adapun analisa perancangan pengelolaan limbah B3 di bengkel, adalah:
a. Reduksi
Reduksi dilakukan untuk mengurangi jumlah timbulan limbah B3 bengkel dan
mengurangi sifat bahaya dari racun yang dapat dilakukan. Usaha reduksi untuk
limbah B3 bengkel yaitu :
1) Menggunakan kembali onderdil onderdil bekas yang masih dapat
digunakan kembali.
2) Menerapkan sistem K3 untuk menghindari terjadinya ceceran pelumas
atau bahan bakar dari motor sehingga mengurangi penggunaan majun
yang terkontaminasi.
3) Menggunakan kembali majun yang masih belum terlalu kotor.
b. Pewadahan dan Label
Pewadahan yang digunakan untuk limbah B3 bengkel yang sesuai dengan
kategori limbah yang ada di bengkel yaitu mudah terbakar dan korosif adalah
wadah yang memenuhi kriteria umum sebagai berikut :
1) limbah yang memiliki karakteristik yang berbeda tidak boleh disimpan
dalam satu kemasan untuk menghindari terjadinya pencampuran dari 2
V-6

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

sifat limbah B3 yang berbeda yang dapat mengakibatkan reaksi yang


tidak diinginkan.
2) Kemasan limbah B3 harus terbuat dari bahan yang sesuai dengan
karakteristik limbah B3 tersebut, tahan lama, tidak mudah berkarat,
dan tidak bocor. Kemasan harus diganti apabila terdapat kerusakan
atau kebocoran pada kemasan.
3) Memiliki penutup yang kuat untuk mencegah terjadinya tumpahan pada
saat dilakukan pemindahan atau pengangkutan.
c. Pengangkutan
Pengangkutan ini dilakukan untuk mengirim limbah B3 bengkel ke pihak
pengolah atau pemanfaat. Pada Peraturan Pemerintah No.18 tahun 1999
Tentang Pengelolaan Limbah Bahan Berbahaya Dan Beracun dijelaskan bahwa
pengangkut bisa dilakukan oleh penghasil limbah, namun untuk limbah B3
bengkel ini sebaiknya dilakukan oleh pihak pengolah atau pemanfaat limbah B3
bengkel tersebut. Pengangkutan harus disertai dengan manifest yang dimiliki
oleh pihak pengangkut. Kendaraan pengangkut yang digunakan harus tahan
lama, kuat dan mampu melindungi limbah B3 yang akan diangkut. Selanjutnya
pengangkutan ini akan dibawa ke pihak pemanfaat atau pengolah limbah yang
akan dibahas pada sub bab selanjutnya.
Hal lain yang harus diperhatikan dalam pengangkutan limbah B3 adalah rute
pengangkutan yang harus memperhatikan peraturan yang berlaku. Apabila
peraturan mengenai trayek tidak ada maka pengangkut limbah B3 sebaiknya
memilih jalan arteri yang jauh dari pemukiman guna menghindari terjadinya
bahaya yang tidak diinginkan (Trihadiningrum, 2000).
Untuk memenuhi syarat lingkungan yang baik pihak bengkel mengelola limbah
padat yang dilakukan antara lain memilah sampah plastik untuk didaur ulang yang
salah satu caranya dengan membuat tempat sampah khusus plastik. Selaian daur
ulang, kami juga akan menanam pohon-pohon ditempat yang sudah disesuaikan
oleh standar perusahaan kami.
Air limbah dari usaha perbengkelan mudah sekali terkontaminasi dengan berbagai
kotoran seperti minyak, oli, gemuk, bahan bakar dan lain-lain. Untuk mengelola air
limbah ini, upaya pertama yang harus dilakukan adalah dengan melakukan
minimalisasi limbah dan pencegahan terjadinya kontaminasi air dengan bahan lain
seperti oli, bahan bakar, gemuk dan lain-lain.
Upaya ini dapat dilakukan dengan menghindari terjadinya kebocoran di selang air
dan efisiensi pemakaian air dengan penggunaan kran yang mudah ditutup seperti
kran model tembak atau penempatan kran yang mudah dijangkau. Langkah lainnya
yang dapat ditempuh adalah dengan menghindari masuknya air hujan ke dalam
V-7

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

lingkungan kerja yang mengandung ceceran oli/minyak atau bahan bakar lainnya.
Jika air hujan ini masuk ke dalam lingkungan kerja yang kotor, maka kotoran yang
ada di lantai akan terlarut dan terbawa aliran air. Dengan demikian pencemaran
akan menyebar mengikuti arah aliran yang ada.
Tata letak setiap unit kerja di bengkel sangat mempengaruhi kualitas air limbah
buangannya. Tata letak yang baik tidak hanya akan memberikan kesan bengkel
terlihat bersih dan rapi saja, tetapi juga akan menenkan jumlah limbah yang
dihasilkannya. Untuk bengkel yang juga melayani cucian mobil, seharusnya
menempatkan tempat/ruang cucian dekat dengan saluran pembuangan air dan
terhindar dari kegiatan bongkar mesin ataupun penggantian oli. Dengan pemisahan
ruangan tersebut, maka air bekas cucian tidak akan terkontaminasi oleh berbagai
minyak/ oli maupun kotoran lainnya.
Jika berbagai upaya pengelolaan lingkungan seperti tersebut di atas telah dilakukan
oleh bengkel, maka air limbah yang dihasilkan

tidak

banyak mengandung

kontaminan. Kontaminan yang biasanya masih ada berupa padatan (kotoran) dan
sedikit minyak, dengan demikian maka unit pengolahan air limbah yang diperlukan
juga sederhana (tidak terlalu rumit dan mahal). Unit pengolahan yang diperlukan
terutama adalah unit pengendapan untuk pemisahan kotoran dan unit pemisahan
minyak berupa fat- pit (separator).
Mengingat usaha perbengkelan pada umumnya yang berupa usaha kecil dan
menengah dan tingkat pencemaran air limbah bengkel yang telah mengikuti
program pengelolaan lingkungan tidak terlalu berat maka disini akan diberikan
contoh unit pengolahan limbah yang sederhana, sehingga sangat memungkinkan
sekali untuk dibangun dan dioperasikan oleh semua bengkel yang ada.

V-8

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

Gambar V-1 Contoh Diagram Alir Sitem Pengolahan Limbah Cair Usaha Perbengkelan

V-9

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

Gambar V-2 Contoh Instalasi Pengolahan Limbah Usaha Perbengkelan

V-10

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

Proses pengolahan limbah tersebut adalah sebagai berikut:


1) Pengelolaan limbah cair perbengkelan dimulai dari sumbernya, yang mana
limbah

yang

mempunhyai karakteristik berlainan dipisahkan. Disini

dikelompokkan menjadi tiga, yaitu kelompok air hujan, limbah septic tank,
dan limbah kegiatan bengkel.
2) Air hujan tidak memerlukan pengolahan, tetapi perlu dimasukan ke
sumur resapan. Fungsi dari sumur resapan ini adalah dapat untuk
memperbaiki kualitas dan kuantitas air tanah. Jika setiap bangunan yang
ada selalu menyediakan fasilitas sumur resapan, maka terjadinya krisis air
(terutama di musim kemarau) dapat dihindarkan.
3) Limbah dari toilet perlu dilakukan pengolahan terlebih dahulu sebelum
dibuang ke saluran umum. Kandungan utama limbah toilet adalah bahan
organik yang mudah didegradasi, oleh karena itu limbah toilet dapat diolah
dengan sistem biologi. Secera sederhana limbah toilet dapat diolah dengan
menggunakan sistem septic tank, seperti yang telah banyak diterapkan
pada rumah tangga. Yang perlu diperhatikan hanya pada kontruksi septic
tank tersebut, yang mana septic tank tidak boleh bocor. Kebocoran septic
tank akan membuat berbagai bakteri patogen masuk ke dalam tanah an
mencemari air tanah di sekitarnya.
4) Air limbah dari kegiatan perbengkelan perlu dipisahkan dari berbagai cairan
lainnya, seperti oli, bahan bakar, gemuk dll. Air limbah ini yang
mengandung padatan dan oli diendapkan terlebih dahulu dalam bak
pengendapan (klarifier). Di bak pengendap ini kotoran akan mengendap
sehingga akan terpisahkan dari air. Endapan yang terbentuk dapat
diambil/diangkan secara periodik. Padatan tersebut kemudian dikeringkan
dalam bak pengering, yang selanjutnya dapat dibakar dengan insenerator.
Aliran bagian atas berupa air yang yang masih mengandung sedikit minyak.
5) Air yang mengandung minyak tersebut dialirkan melalui suatu fat-pit
(separator) untuk memisahkan minyaknya. Dengan mengalirkan limbah di
separataor secara perlahan (flow rate rendah), maka minyak akan
mengapung pada bagian atas, kemudian minyak ini dapat dipisahkan dari air
dengan cara di secrap atau dialirkan dan ditampung. Minyak yang telah
terpisahkan ini dapat dikumpulkan dengan menggunakan wadah

untuk

selanjutnya dapat dibakar dengan menggunakan insenerator. Pembakaran


minyak dengan insenerator dapat dilakukan bersama limbah padat yang ada
dengan cara dikirim ke perusahaan atau rumah sakit yang telah memiliki
insenerator.
6) Di separator air akan berada di bagian bawah, kemudian air tersebut
dialirkan ke bagian akhir separator melalui lubang pada bagian tengah. Air
yang sudah tidak mengandung minyak ini dapat dialirkan ke saluran
pembungan umum yang berada di bagian akhir proses.
V-11

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

7) Pada bagian bawah separator dilengkapi dengan pipa-pipa pembuangan air,


yang berfungsi untuk pembersihan. Jika suatu saat diperlukan perbaikan
dari

alat

(unit

separator) maka air yang berada di dalam separator

tersebut dapat dibuang melalui saluran ini.


8) Unit pengolahan limbah yang disajikan ini merupakan unit pengolahan yang
sederhana, dengan tujuan agar biaya pembangunan dan operasionalnya
murah sehingga semua bengkel dapat mengolah limbahnya tanpa merasa
dibebani biaya yang berarti. Untuk bengkel yang besar dan berstandar
internasional diharapkan dapat menambah unit pengolahan dengan sistem
lumpur aktif di akhir proses. Untuk pengelolaan lainnya prosesnya sama
dengan unit yang disajikan ini, namun dapat menggunakan disaint yang lebih
modern lagi.
4. Peningkatan Air larian (Run Off)
Dampak peningkatan air larian (Run off) ini diperkirakan bersumber dari penurunan
kapasitas infiltrasi air tanah akibat berubahnya tata guna lahan yang diperkeras
seperti parker kendaraan baru akan menggunakan paving blok sedangkan jalan
keluar masuk kendaraan akan menggunakan aspal untuk bengkel motor. Adapun
rencana pengendalian dampak peningkatan air larian (Run Off) akan dilakukan
dengan cara sebagai berikut :
1. Pemeliharaan dan pengecekan drainase sehingga tidak terjadi genagnan,
2. Normalisasi saluran sampai kealiran sungai terdekat dan untuk normalisasi
akan bekerjasama dengan dinas Sumber Daya Air, Pertambangan dan Energi
(ESDAPE) Bupati Tulang Bawang
3. Konstruksi saluran air hujan direncanakan yang layak denga sesuai keadaan
topografi serta curah hujan setempat.
5. Timbulan Limbah Padat
Dampak terjadinya timbulan padat diperkirakan bersumber dari aktivitas bengkel
motor, adapun rencana penanggulangan sampah dapat dilakukan dengan cara :
1. Menyediakan bak/wadah tempat penampungan sementara pada tempat yang
mudah untuk diambil oleh dinas kebersihan Bupati Tulang Bawang,
2. Pengadan pekerja yang bertugas untuk mengawasi dan mengatur sampah
tersebut agar tidak mengganggu masyarakat sekitar.
Bengkel pada umumnya juga menghasilkan limbah padat. Limbah
perbengkelan

dapat

padat

dari

dikelompokan menjadi dua, yaitu limbah logam dan non

logam. Limbah padat non logam dapat berupa ban bekas/karet, busa, kulit sintetis,
kain lap bekas yang telah terkontaminasi oleh oli/pelarut, cat kering dll. Limbah
V-12

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

logam banyak terdiri dari berbagai potongan logam, mur/skrup, bekas ceceran
pengelasan dan lain-lain.
Limbah padat usaha perbengkelan pada umumnya berupa limbah non organik yang
dapat dimanfaatkan kembali atau untuk daur ulang. Agar usaha daur ulang atau
pemanfaatan kembali ini dapat dilakukan dengan baik, maka diperlukan
pengelolaan dan kerja sama dengan pihak lain pemanfaat barang bekas. Jika
upaya ini dapat dilakukan berarti dapat mereduksi jumlah timbulan sampah
dan juga yang tidak kalah pentingnya adalah dapat menghemat sumber daya yang
ada.

Gambar V-3 Limbah logam


Limbah logam sebaiknya dikumpulkan dalam suatu wadah tertentu dan dihindarkan
terjadi kontak dengan air, terutama air hujan yang bersifat asam (kondisi asam air
hujan akan mempercepat

terjadinya

korosi

pada

logam).

Hal

ini

untuk

menjaga agar tidak terjadi korosi yang lebih besar, sebab korosi terhadap logam
akan merusak sifat-sifat dari logam yang ada sehingga akan menurunkan kualitas
logam dan meningkatkan biaya daur ulang. Logam bekas yang masih dalam kondisi
baik dapat didaur ulang dan dikirim ke perusahaan pengecoran logam lewat

para

pengumpul barang bekas atau langsung ke perusahaan pengecoran logam.


6. Pencemaran Udara
Limbah gas dari usaha perbengkelan berupa asap hasil pembakaran bahan bakar
yang mengandung senyawa hidro carbon (HC), karbon monoksida (CO), karbon
dioksida (CO2), serta nitrogen oksida (Nox) pada kendaraan berbahan bakar bensin.
Sedangkan pada kendaraan berbahan bakar solar, gas buangnya mengandung sedikit
HC dan CO tetapi lebih banyak SO-nya.
Sumber pencemaran udara dari industri dan kendaraan bermotor ditimbulkan dari
hasil pembakaan bahan bakar hidrokarbon,
mengandung

terutama

bahan

bakar

yang

timbel (Pb). Mengingat bahayanya yang begitu besar, pemerintah


V-13

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

bertekad untuk memasyarakatkan bensin tanpa timbel pada 1999, lebih cepat
dari semula tahun 2003. Sudah seharusnya sebab dalam pemakaian bensin tanpa
timbel, Indonesia masih kalah dengan negara ASEAN lainnya.
Seiring

dengan

menipisnya

persediaan

bahan

bakar

fosil serta hasil

pembakarannya yang tak ramah lingkungan, bahan bakar seperti liquid petroleum
gas (LPG) dan compressed natural gas (CNG), biodiesel (bahan bakar dari minyak
kelapa sawit) menjadi alternatif yang patut dimasyarakatkan pemakaiannya.
Apalagi LPG memiliki nilai oktan lebih tinggi, 102 - 104 RON (Requirement Octan
Number), harga relatif lebih murah dibandingkan dengan bensin, serta tidak
menimbulkan polusi dan akrab lingkungan.
Untuk keperluan pengujian emisi, sudah seharusnya jaringan bengkel resmi ATPM
dilengkapi dengan alat penguji emisi. Alat penguji itu berupa gas analyzer untuk
mengukur emisi gas buang kendaraan berbahan bakar bensin, dan smoke tester
untuk mengukur kepekatan asap dari kendaraan berbahan bakar diesel. Melalui alat
tersebut, pemilik kendaraan bisa mengetahui kadar polutan dari knalpot
kendaraannya. Jika ternyata melampaui ambang batas yang ditetapkan, akan
dilakukan penyetelan mesin (tune up). Pemilik kendaraan akan memperoleh kartu
yang berisi hasil pemeriksaan yang meliputi kadar CO (%), HC (ppm), CO2 (%),
maupun O2 (%).
Karena salah satu penyebab timbulnya polusi udara dari kendaraan tersebut akibat
kondisi penyetelan kendaraan yang kurang tepat, maka diperlukan bengkel-bengkel
yang memiliki tenaga mekanik yang terampil dan dapat menguasai teknologi mesin
dengan baik. Jika para tenaga mekanik dapat melakukan penyetelan kendaraan
dengan baik, maka kendaraan dapat disetel dengan tepat sehingga komposisi
bahan bakar dan udara dapat tepat dan pembakaran di mesin akan sempurna.
Dengan kondisi kendaraan seperti ini timbulnya pencemaran udara dapat lebih
ditekan lagi.
7. Pengelolaan Oli Bekas
Selama bertahun-tahun, minyak oli didaur ulang untuk digunakan kembali juga
untuk melindungi serta menjaga lingkungan dari limbah minyak tersebut.
Diperkirakan satu galon oli bekas potensial sekali untuk mengkotaminasi 1 juta
galon air minum. Ditambah lagi oli bekas yang dibuang di muara sungai, danau dan
anak sungai dapat mengancam kehidupan aquatic di tempat tersebut. Jika oli bekas
tersebut di tangani dengan serius, dapat menghemat menggunaan oli tiap harinya.
Daur ulang oli bekas dapat dilakukan di industri pengolahan pelumas bekas, yaitu
industri yang kegiatannya memproses pelumas bekas dengan menggunakan
teknologi tertentu untuk menghasilkan pelumas dasar. Minyak pelumas dasar
merupakan

salah

satu

bahan

utama

yang

digunakan

untuk

bahan

baku
V-14

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

proses/pabrikasi pelumas (blending) dalam pembuatan pelumas. Pelumas dasar ini


dicampur dengan baham tambahan (aditif) sesuai

formula

tertentu

untuk

menghasilkan minyak pelumas baru.


Oli bekas harus ditampung dengan menggunakan alat penampungan khusus dan
terhindar dari kotoran lainnya, sebab oli ini akan didaur ulang. Tercampurnya oli
bekas dengan sampah lain akan menurunkan kualitasnya dan meningkatkan biaya
untuk proses pemurniannya. Alat penampungan oli harus dibuat dari bahan yang
tahan terhadap karat dan tertutup rapat, bersih dan diberi label OLI

BEKAS.

Jauhkan dari jangkauan anak-anak dan binatang peliharaan serta nyala api. Dalam
jangka waktu tertentu oli bekas ini dapat dijual ke para pengumpul oli bekas yang
selanjutnya akan dikirim ke perusahaan pengolah oli.

V-15

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

Tabel V-1 Matrik Rencana Pengelolaan Lingkungan Hidup


Jenis Dampak

Sumber Dampak

Upaya Pengelolaan

Lokasi

Waktu

Rencana Darurat

1. Tahap Pra Konstruksi


Pembebasan Lahan

Kegiatan jual beli

Memberikan kompensasi
harga yang sesuai,
memberikan penyuluhan

Masyarakat sekitar
lokasi

Sebelum kegiatan
konstruksi

Menghentikan sementara
kegiatan dan melakukan
musyawarah dengan
warga setempat

2. Tahap Konstruksi
a. Peluang Kerja dan
usaha baru

Aktivitas pembangunan
konstruksi

Perekrutan pekerja
Pembukaan warung
makan
Melakukan penyiraman
Pembatasan kecepatan
udara
Membersihkan material
yang tercecer
Pengaturan/penjadwalan
pengngkutan alat-alat
berat
Pengaturan jadwal
kegiatan mobilisasi
Melaksanakan
pengurugan lahan
Pembuatan saluran
drainase darurat
Konstruksi saluran air
hujan direncanakan yang
layak
Pembuatan kolam
sedimentasi
Mengoptimalisasi lahan
untuk ruang terbuka
hijau (RTH)
Penataan air limpasan
(saluran drainase

Sekitar lokasi
pembangunan

Selama kegiatan
konstruksi

Perekrutan secara
terbuka dan langsung

Sekitar lokasi
pembangunan

Selama kegiatan
konstruksi

Menghentikan sementara
kegiatan

Sekitar lokasi
pembangunan

Selama kegiatan
konstruksi

Menghentikan sementara
kegiatan

Sekitar lokasi
pembangunan

Selama kegiatan
konstruksi

Menghentikan sementara
kegiatan

Sekitar lokasi
pembangunan

Selama kegiatan
konstruksi

Menghentikan sementara
kegiatan

b. Penurunan kualitas
udara

Aktivitas pembangunan
konstruksi

c. Peningkatan
intensitas
kebisingan

Kegiatan mobilitas alat


dan bahan/material
Pematangan lahan

d. Peningktan Air

Kegiatan pematangan
lahan, pembuatan jaringan
dan utilitas serta
pembangunan sarana dan
prasana Bengkel Motor

Larian (Run Off)

e. Penurunan kualitas
air permukaan

adanya peningkatan laju


air larian akibat kegiatan

V-16

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

Jenis Dampak

f.

Peningkatan Arus
Lalu Lintas

g. Kerusakan jalan

3. Tahap Operasional
a. Peningkatan
intensitas
Kebisingan

b. Peningkatan arus

Sumber Dampak

Upaya Pengelolaan

pembukaan, penyiapan dan


pematangan lahan yang
akan menyebabkan
terjadinya pendangkalan di
badan air penerima

darurat)
Pengecekan dan
pemeliharaan kelancaran
pengaliran air disaluran
desa
Membuat sedimentasi
dilokasi tertentu
Pengaturan atau
penjadwalan kendaraan
Menempatkan petugas
lalu lintas
Melaksanakan semua
rekomendasi kajian lalu
lintas
Melakukan pembatasan
beban kendaraan
Melakukan pemeliharaan
dan rehabilitasi secara
berkala terhadap saluran
drainase
Menutup bak kendaraan
pengangkut material dan
bahan dengan terpal atau
plastik

kegiatan keluar masuk


kendaraan pengangkut alat
dan material kelokasi
kegiatan

kegiatan mobilisasi alat


dan bahan/material

kegiatan test drive dan


aktivitas kendaraan yang
keluar masuk bengkel

kegiatan keluar masuk

Pembatasan kecepatan
kendaraan pada saat
keluar masuk bengkel
motor
Pelaksanaan kegiatan
bengkel dilakukan pagi
hari/jam kerja bengkel
dari pukul 08.00-18.00
WIB
Penjadwalan kendaraan

Lokasi

Waktu

Rencana Darurat

Sekitar lokasi
pembangunan

Selama kegiatan
konstruksi

Menghentikan sementara
kegiatan

Sekitar lokasi
pembangunan

Selama kegiatan
konstruksi

Menghentikan sementara
kegiatan

Sekitar lokasi bengkel

Selama kegiatan
bengkel

Segera melakukan
penjadwalan

Sekitar lokasi bengkel

Selama kegiatan

Segera melakukan
V-17

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

Jenis Dampak
lalu lintas

Sumber Dampak

Upaya Pengelolaan

kendaraan kegiatan
oerasional bengkel

c. Penanggulangan
limbah

Aktivitas bengkel dan


pekerja

d. Timbulan Limbah
Padat

Aktivitas bengkel dan


pekerja

e. Pencemaran Udara

Aktivitas bengkel

f.

Pengelolaan Oli

Aktivitas bengkel

car carier keluar masuk


akan dilakukan pada
siang hari
Bekerjasama dengan
dinas perhubungan
Bupati Tulang
Bawang/polantas
setempat apabila terjadi
kemacetan lalu lintas
Menempatkan petugas
lalu lintas
Melaksanakan semua
rekomendasi kajian lalu
lintas
Melakukan minimalisasi
limba
Pencegahan terkadinya
kontaminasi air dengan
bahan lain seperti oli,
bahan bakar, gemuk dan
lain-lain
Menyediakan bak/wadah
tempat penampungan
sementara
Pengadan pekerja yang
bertugas untuk
mengawasi dan mengatur
sampah
Dilengkapi dengan alat
penguji emisi
Smoke tester untuk
mengukur kepekatan
asap dari kendaraan
berbahan bakar diesel
Didaur ulang untuk

Lokasi

Waktu

Rencana Darurat

bengkel

pengaturan

Sekitar lokasi bengkel

Selama kegiatan
bengkel

Segera menghentikan
kegiatan

Sekitar lokasi bengkel

Selama kegiatan
bengkel

Segera menghentikan
kegiatan

Sekitar lokasi bengkel

Selama kegiatan
bengkel

Segera menghentikan
kegiatan

Sekitar lokasi bengkel

Selama kegiatan

Segera menghentikan
V-18

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

Jenis Dampak
Bekas

Sumber Dampak

Upaya Pengelolaan
digunakan kembali
Daur ulang oli bekas
dapat dilakukan di
industri pengolahan
pelumas bekas, yaitu
industri yang kegiatannya
memproses pelumas
bekas dengan
menggunakan teknologi
tertentu untuk
menghasilkan pelumas
dasar.

Lokasi

Waktu
bengkel

Rencana Darurat
kegiatan

V-19

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

V.2. Rencana Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup


Program pemantauan lingkungan ini dimaksudkan untuk mengetahui efektifitas dari hasil
pengelolaan dampak yang telah dilakukan sesuai dengan ketentuan yang tercantum dalam
Pedoman Pengelolaan Lingkungan dengan mengikuti ketentuan-ketentuan sebagai berikut :
V.2.1. Tahap Pra Konstruksi
Program pemantauan lingkungan hidup pada tahap pra konstruksi, yaitu :
Keresahan masyarakat, untuk pemantauan hasil pengelolaan yang dilakukan oleh
pemrakarsa terhadap dampak ini dapat dilakukan dengan cara pengamatan
langsung di lapangan dengan tolak ukur tidak adanya konflik sosial yang berkaitan
dengan rencana pembangunan perumahan di lokasi ini dengan periode waktu
pemantauan satu kali yaitu sebelumnya pelaksanaan kegiatan konstruksi.
V.2.2. Tahap Konstruksi
Program pemantauan lingkungan hidup pada tahap konstruksi, yaitu :
Peluang Kerja dan usaha baru pemantauan yang dilakukan secara langsung ke
lapangan
Penurunan kualitas udara pada saat pelaksanaan konstruksi, menganalisa kadar
debu di lingkungan sekitar dan lingkungan kerja, parameter pencemaran udara.
Peningkatan kebisingan akibat kegiatan mobilisasi kendaraan berat pada saat
pematangan tanah dilingkungan areal kerja, memantau tingkat intensitas
kebisingan.
Peningkatan erosi akibat kegiatan cut and fill pada saat pematangan tanah,
parameter lingkungan yang dipantau adalah kondisi tanah yang peka terhadap
terhadap erosi.
Peningkatan air larian akibat penambahan daerah lahan yang tertutup akibat
pelaksanaan konstruksi, parameter yang dipantau perubahan neraca air yaitu
meningkatnya volume run off dan menurunnya volume infiltrasi.
Kesempatan kerja dan berusaha bagi tenaga kerja lokal, parameter yang dipantau
jumlah kesempatan kerja yang terserap dan jumlah penduduk yang memperoleh
peluang berusaha.
Penurunan kualitas air permukaan pemtauan yang dilakukan pengecekan sekala
berkala
Peningkatan Arus Lalu Lintas pemantauan yang dilakukan secara langsung di lokasi
pembangunan

V-20

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

V.2.3. Tahap Pasca Konstruksi/Operasional


Program pemantauan lingkungan hidup pada tahap pasca konstruksi, yaitu :
1) Perubahan iklim mikro akibat pengurangan lahan terbuka, parameter yang dipantau
peningkatan suhu, dipantau dengan pengukuran suhu udara dilokasi dan disekitar
lokasi.
2) Kuantitas air tanah akibat penggunaan untuk kebutuhan showwroom sarana serta
prasarana, parameter yang dipantau penurunan debit air tanah, dipantau dengan
melakukan pengukuran debit air tanah.
3) Kualitas air permukaan akibat kegiatan MCK, pengguna sarana dan prasarana,
parameter yang dipantau BOD, COD, DO, pH, suhu, zat padat terlarut (TDS = Total
Dissolved Solid), zat padat tersuspensi (TSS = Total Suspended Solids) dll, dipantau
dengan menganalisis sampling air di Laboratorium.
4) Pencemaran udara akibat operasional bengkel dengan parameter yang dipantau
CO, CO2, Pb2+, SOX, NOX, dan partikulat. Pemantauan dilakukan secara berkala
dengan cara pengukuran kualitas udara.
5) Peningkatan arus lalu lintas akibat kegiatan showwroom, parameter yang dipantau
kemacetan arus lalu lintas, dipantau dengan pengamatan secara visual dan
penghitungan.
6) Estetika lingkungan akibat penanganan limbah padat parameter yang dipantau bau
serta munculnya serangga.
7) Perubahan nilai dan norma budaya, parameter yang dipantau perubahan nilai dan
norma budaya, terjadinya perubahan sikap/tingkah laku masyarakat, dipantau
dengan cara pengamatan langsung.
8) Peningkatan migrasi penduduk, parameter yang dipantau migrasi penduduk baik
yang bersifat komuter harian maupun migrasi permanent, pemantauan dengan
pengamatan langsung dan menginformasikannya kepada kelurahan setempat
mengenai penambahan jumlah jiwa.
9) Ketertiban dan keamanan, parameter yang dipantau ketertiban dan keamanan
dengan adanya gangguan diwilayah perumahan tersebut, dipantau dengan
pengamatan secara visual.
10) Kesehatan masyarakat, parameter yang dipantau pengamatan pola penyakit
dimasyarakat, antara lain status gizi, penyakit menular dan penyakit lainnya.

V-21

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

Tabel V-2 Matrik Rencana Pemantauan Lingkungan Hidup


Jenis Dampak
1. Tahap Pra Konstruksi
Keresahan Masyarakat

Sumber Dampak

Tolak Ukur Dampak

Lokasi Pemantauan

Parameter Yang
Dilakuakan

Cara dan Periode


Pemantauan

Survey dan investigasi

Tidak adanya konflik sosial


dengan warga sekitar lokasi
proyek

Masyarakat sekitar
lokasi

Tanggapan masyarakat
terhadap proyek

Pengamatan langsung di
lapangan sebelum
kegiatan konstruksi

Aktivitas pembangunan
dan mobilisasi
kendaraan proyek
adanya ceceran tanah di
jalan
Aktivitas pembangunan
dan mobilisasi
kendaraan proyek

Berkurangnya kadar debu di


udara

Pemukiman penduduk
yang berbatasan
dengan proyek

Parameter pencemaran
udara

Pengamatan langsung
dan survey di
lapangan
Tiap satu bulan sekali

Memantau tingkat intensitas


kebisingan

Di sekitar lokasi

Tingkat kebisingan

c. Peningkatan erosi

Aktivitas pembangunan

Penurunan kualitas tanah

Di sekitar lokasi

Kondisi tanah yang peka


terhadap terhadap erosi

d. Kesempatan kerja

Aktivitas pembangunan

Perekrutan tenaga kerja

Di sekitar lokasi
pembangunan

e. Peningkatan air
larian

Aktivitas pembangunan

Penurunan kualitas tanah

Di sekitar lokasi
pembangunan

Jumlah kesempatan kerja


yang terserap dan jumlah
penduduk yang
memperoleh peluang
berusaha.
Perubahan neraca air
yaitu meningkatnya
volume run off dan
menurunnya volume
infiltrasi.

Pengamatan langsung
dan survey di
lapangan
Tiap satu bulan sekali
Pengamatan langsung
di lapangan
Tiap satu bulan
Pengamatan langsung
di lapangan
Tiap satu bulan

Operasional bengkel

Peningkatan suhu

Di sekitar lokasi
bengkel

Kegiatan kebutuhan
bengkel dan penggunaan

Penurunan debit air tanah

Di sekitar lokasi

2. Tahap Konstruksi
a. Penanggulanagan
debu

b. Peningkatan
kebisingan

3. Tahap Operasional
a. Perubahan iklim
mikro
b. Kuantitas air tanah

bengkel

Pengukuran suhu udara


dilokasi dan disekitar
lokasi
Melakukan pengukuran
debit air tanah

Pengamatan langsung
di lapangan
Tiap satu bulan

Pengamatan langsung
di lapangan
Tiap satu bulan
Pengamatan langsung
di lapangan
V-22

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

Jenis Dampak

Sumber Dampak

c. Kualitas air
permukaan

sarana serta prasarana


Kegiatan MCK dari
pekerja dan kegiatan
bengkel

d. Pencemaran udara

e. Peningkatan arus
lalu lintas

Tolak Ukur Dampak

Lokasi Pemantauan

Parameter Yang
Dilakuakan

Penurunan kualitas air

Di sekitar lokasi
bengkel

Operasional bengkel

Peningkatan pulutan di
udara

Di sekitar lokasi
bengkel

Kegiatan aktivitas
bengkeldan pengguna
sarana serta prasarana
Penanganan limbah
padat

Kemacetan arus lalu lintas

Di sekitar lokasi
bengkel

Bau akibat penanganan


limbah

Di sekitar lokasi
bengkel

Tingkat kebauan serta


munculnya serangga

g. Ketertiban dan
keamanan

Adanya gangguan
diwilayah bengkel

Tingkat keamanan dan


ketertiban

Di sekitar lokasi

Tingkat keamanan dan


ketertiban

h. Kesehatan
masyarakat

Kegiatan dan perilaku


pekerja

Jumlah penderita penyakit

Di sekitar lokasi
bengkel

f.

Estetika lingkungan

bengkel

Parameter yang dipantau


BOD, COD, DO, pH, suhu,
zat padat terlarut (TDS =
Total Dissolved Solid), zat
padat tersuspensi (TSS =
Total Suspended Solids)
dll, dipantau dengan
menganalisis sampling air
di Laboratorium.
Parameter yang dipantau
CO, CO2, Pb2+, SOX, NOX,
dan partikulat dengan
melakukan pengukuran
dan analisis udara
Jumlah kendaraan

Pengamatan pola penyakit


dimasyarakat, antara lain
status gizi, penyakit
menular dan penyakit
lainnya

Cara dan Periode


Pemantauan
Tiap tiga bulan sekali
Pengamatan langsung
di lapangan
Tiap tiga bulan sekali

Pengamatan langsung
di lapangan
Tiap tiga bulan sekali
Pengamatan langsung
di lapangan
Tiap satu bulan
Pengamatan langsung
di lapangan
Tiap satu bulan
Pengamatan langsung
di lapangan
Tiap satu bulan
Pengamatan langsung
di lapangan
Tiap tiga bulan sekali

Rencana upaya pengelolaan dan pemantauan lingkungan hidup dapat dilihat pada matriks dibawah ini :

V-23

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

Tabel V-3 Matriks UKL UPL


Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup
Jenis Dampak

Sumber Dampak

Parameter
Yang
Dipantau

Kegiatan jual beli


Survey dan
investigasi

Luas Lahan
yang
dibebaskan
3.298 m2 dan
tidak adanya
keluhan
masyarakat

Aktivitas
pembangunan
konstruksi

Sekitar
lingkungan
pembangunan
bengkel
jumlah
penggunaan
tenaga kerja
penduduk
lebih dari 20%
dari jumlah
karyawan
yang ada

Bentuk Upaya Pengelolaan


Lingkungan Hidup

Lokasi
Pengelolaan
Lingkungan
Hidup

Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup


Periode
Pengelolaan
Lingkungan
Hidup

Bentuk Upaya
Pemantauan
Lingkungan
Hidup

Lokasi
Pemantauan
Lingkungan
Hidup

Periode
Pemantauan
Lingkungan
Hidup

Institusi
Pengelola
Dan
Pemantauan
Lingkungan
Hidup

1. Tahap Pra Konstruksi

Pembebasan Lahan

Memberikan kompensasi harga


yang sesuai, memberikan
penyuluhan

Masyarakat
sekitar lokasi

Sebelum
kegiatan
konstruksi

Tanggapan
masyarakat
terhadap
proyek
Tidak adanya
konflik sosial
dengan warga
sekitar lokasi
proyek

Selama
kegiatan
konstruksi

Jumlah
kesempatan
kerja yang
terserap dan
jumlah
penduduk yang
memperoleh
peluang
berusaha.

Masyarakat
sekitar lokasi

Selama proses
perijinan dan
pembebasan
lahan

Pemilik
bengkel
motor
Badan
pertanahan
Lurah dan
Camat
Badan
perizinan

2. Tahap Konstruksi

a. Peluang Kerja dan


usaha baru

Perekrutan pekerja
Pembukaan warung
makan

Sekitar lokasi
pembangunan

Di sekitar lokasi
pembangunan

Selama
pembangunan
bengkel

Pemilik
bengkel
motor
Lurah dan
Camat

V-24

Keterangan

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup


Jenis Dampak

b. Penurunan
kualitas udara

Sumber Dampak

Aktivitas
pembangunan
konstruksi

c. Peningkatan
intensitas
kebisingan

d. Peningktan Air
Larian (Run Off)

Kegiatan
mobilitas alat
dan
bahan/materi
al
Pematangan
lahan

Kegiatan
pematangan lahan,
pembuatan
jaringan dan
utilitas serta
pembangunan
sarana dan
prasana Bengkel
Motor

Parameter
Yang
Dipantau

Kandungan
CO, CO2,
Pb2+, SOX,
NOX, dan
partikulat
harus sesuai
dengan PP
No.41 Tahun
1991

Bentuk Upaya Pengelolaan


Lingkungan Hidup

Tidak Melebihi
70 dB sesuai
dengan
KepMenLH No
50 Tahun 1996

Level
permukaan air
tanah rata
rata pada
musim hujan
dan musim
kemarau di
tapak
kegiatan dan
sekitarnya

Lokasi
Pengelolaan
Lingkungan
Hidup

Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup


Periode
Pengelolaan
Lingkungan
Hidup

Bentuk Upaya
Pemantauan
Lingkungan
Hidup

Institusi
Pengelola
Dan
Pemantauan
Lingkungan
Hidup

Lokasi
Pemantauan
Lingkungan
Hidup

Periode
Pemantauan
Lingkungan
Hidup

Di sekitar lokasi
pembangunan

Selama
pembangunan
bengkel

Pemilik
begkel
BLH

Melakukan penyiraman
Pembatasan kecepatan
udara
Membersihkan material
yang tercecer

Sekitar lokasi
pembangunan

Selama
kegiatan
konstruksi

Pemantauan
kualita udara
dengan
parameter
pencemaran
udara

Pengaturan/penjadwalan
pengngkutan alat-alat
berat
Pengaturan jadwal
kegiatan mobilisasi

Sekitar lokasi
pembangunan

Selama
kegiatan
konstruksi

Memantau
tingkat
intensitas
kebisingan

Di sekitar lokasi
pembangunan

Selama
pembangunan
bengkel

Pemilik
begkel
BLH

Selama
kegiatan
konstruksi

Perubahan
neraca air
yaitu
meningkatnya
volume run off
dan
menurunnya
volume
infiltrasi.

Di sekitar lokasi
pembangunan

Selama
pembangunan
bengkel

Pemilik
begkel
BLH

Melaksanakan pengurugan
lahan
Pembuatan saluran
drainase darurat
Konstruksi saluran air
hujan direncanakan yang
layak
Pembuatan kolam
sedimentasi
Mengoptimalisasi lahan
untuk ruang terbuka
hijau (RTH)

Sekitar lokasi
pembangunan

V-25

Keterangan

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup


Jenis Dampak

e. Penurunan
kualitas air
permukaan

f.

Peningkatan Arus
Lalu Lintas

Sumber Dampak

Parameter
Yang
Dipantau

adanya
peningkatan laju
air larian akibat
kegiatan
pembukaan,
penyiapan dan
pematangan lahan
yang akan
menyebabkan
terjadinya
pendangkalan di
badan air
penerima

Peraturan
Menteri
kesehatan RI
No.
416/Menkes/
PER/IX/1990,
tentang
pengawasan
dan
persyaratan
Kualitas Air
Bersih

kegiatan keluar
masuk kendaraan
pengangkut alat
dan material
kelokasi kegiatan

Sebagai tolok
ukur adalah
tidak adanya
gangguan arus
dan
keselamatan
lalu lintas

Bentuk Upaya Pengelolaan


Lingkungan Hidup

Penataan air limpasan


(saluran drainase
darurat)
Pengecekan dan
pemeliharaan kelancaran
pengaliran air disaluran
desa
Membuat sedimentasi
dilokasi tertentu

Pengaturan atau
penjadwalan kendaraan
Menempatkan petugas
lalu lintas
Melaksanakan semua
rekomendasi kajian lalu
lintas

Lokasi
Pengelolaan
Lingkungan
Hidup

Sekitar lokasi
pembangunan

Sekitar lokasi
pembangunan

Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup


Periode
Pengelolaan
Lingkungan
Hidup

Selama
kegiatan
konstruksi

Selama
kegiatan
konstruksi

Institusi
Pengelola
Dan
Pemantauan
Lingkungan
Hidup

Bentuk Upaya
Pemantauan
Lingkungan
Hidup

Lokasi
Pemantauan
Lingkungan
Hidup

Periode
Pemantauan
Lingkungan
Hidup

Parameter
yang dipantau
BOD, COD, DO,
pH, suhu, zat
padat terlarut
(TDS = Total
Dissolved
Solid), zat
padat
tersuspensi
(TSS = Total
Suspended
Solids) dll,
dipantau
dengan
menganalisis
sampling air di
Laboratorium.

Di sekitar lokasi
pembangunan

Selama
pembangunan
bengkel

Pemilik
begkel
BLH

Selama
pembangunan
bengkel

Pemilik
begkel
BLH
Dinas
Perhubung
an

Kemacetan
lalu lintas
yang terjadi

Di sekitar lokasi
pembangunan

V-26

Keterangan

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup


Jenis Dampak

Sumber Dampak

Parameter
Yang
Dipantau

Bentuk Upaya Pengelolaan


Lingkungan Hidup

g. Kerusakan jalan

kegiatan mobilisasi
alat dan
bahan/material

Sebagai tolok
ukur adalah
tidak adanya
gangguan lalu
lintas

Lokasi
Pengelolaan
Lingkungan
Hidup

Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup


Periode
Pengelolaan
Lingkungan
Hidup

Bentuk Upaya
Pemantauan
Lingkungan
Hidup

Lokasi
Pemantauan
Lingkungan
Hidup

Periode
Pemantauan
Lingkungan
Hidup

Institusi
Pengelola
Dan
Pemantauan
Lingkungan
Hidup

Melakukan pembatasan
beban kendaraan
Melakukan pemeliharaan
dan rehabilitasi secara
berkala terhadap saluran
drainase
Menutup bak kendaraan
pengangkut material dan
bahan dengan terpal atau
plastik

Sekitar lokasi
pembangunan

Selama
kegiatan
konstruksi

Kemacetan
lalu lintas
yang terjadi

Di sekitar lokasi
pembangunan

Selama
pembangunan
bengkel

Pemilik
begkel
BLH
Dinas
Perhubung
an
Dinas PU

Pembatasan kecepatan
kendaraan pada saat
keluar masuk bengkel
motor
Pelaksanaan kegiatan
bengkel dilakukan pagi
hari/jam kerja bengkel
dari pukul 08.00-18.00
WIB

Sekitar lokasi
bengkel

Selama
kegiatan
bengkel

Memantau
tingkat
intensitas
kebisingan

Di sekitar lokasi
bengkel

Selama
bengkel
beroperasi

Pemilik
begkel
BLH

Selama
bengkel
beroperasi

Pemilik
begkel
BLH
Dinas
Perhubung
an

3. Tahap Operasional

a. Peningkatan
intensitas
Kebisingan

kegiatan test drive


dan aktivitas
kendaraan yang
keluar masuk
bengkel

Tidak Melebihi
70 dB sesuai
dengan
KepMenLH No
50 Tahun 1996

b. Peningkatan arus
lalu lintas

kegiatan keluar
masuk kendaraan
kegiatan
oerasional bengkel

Sebagai tolok
ukur adalah
tidak adanya
gangguan lalu
lintas

Penjadwalan kendaraan
car carier keluar masuk
akan dilakukan pada
siang hari
Bekerjasama dengan
dinas perhubungan Bupati
Tulang Bawang/polantas
setempat apabila terjadi
kemacetan lalu lintas
Menempatkan petugas
lalu lintas
Melaksanakan semua
rekomendasi kajian lalu
lintas

Sekitar lokasi
bengkel

Selama
kegiatan
bengkel

Kemacetan
lalu lintas
yang terjadi

Di sekitar lokasi
bengkel

V-27

Keterangan

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup


Jenis Dampak

c. Penanggulangan
limbah

d. Timbulan Limbah
Padat dan
kesehatan
masyarakat

e. Pencemaran
Udara dan
perubahan iklim
mikro

Sumber Dampak

Aktivitas bengkel
dan pekerja

Parameter
Yang
Dipantau

Tolak ukur
adalah prilaku
pekerja dan
konsumen
bengkel

Aktivitas bengkel
dan pekerja

Tolak ukur
adalah prilaku
pekerja dan
konsumen
bengkel

Aktivitas bengkel

Kandungan
CO, CO2,
Pb2+, SOX,
NOX, dan
partikulat
harus sesuai
dengan PP
No.41 Tahun
1991

Bentuk Upaya Pengelolaan


Lingkungan Hidup

Melakukan minimalisasi
limba
Pencegahan terkadinya
kontaminasi air dengan
bahan lain seperti oli,
bahan bakar, gemuk dan
lain-lain

Menyediakan bak/wadah
tempat penampungan
sementara
Pengadan pekerja yang
bertugas untuk
mengawasi dan mengatur
sampah

Dilengkapi dengan alat


penguji emisi
Smoke tester untuk
mengukur kepekatan
asap dari kendaraan
berbahan bakar diesel

Lokasi
Pengelolaan
Lingkungan
Hidup

Sekitar lokasi
bengkel

Sekitar lokasi
bengkel

Sekitar lokasi
bengkel

Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup


Periode
Pengelolaan
Lingkungan
Hidup

Bentuk Upaya
Pemantauan
Lingkungan
Hidup

Lokasi
Pemantauan
Lingkungan
Hidup

Periode
Pemantauan
Lingkungan
Hidup

Institusi
Pengelola
Dan
Pemantauan
Lingkungan
Hidup

Selama
kegiatan
bengkel

Pengamatan
kesehatan
masyarakat
dan pekerja

Di sekitar lokasi
bengkel

Selama
bengkel
beroperasi

Pemilik
begkel
BLH

Selama
kegiatan
bengkel

Tingkat
kebauan serta
munculnya
serangga
Pengamatan
pola penyakit
dimasyarakat,
antara lain
status gizi,
penyakit
menular dan
penyakit
lainnya

Di sekitar lokasi
bengkel

Selama
bengkel
beroperasi

Pemilik
begkel
BLH

Selama
kegiatan
bengkel

Pengukuran
suhu udara
dan parameter
udara dilokasi
dan disekitar
lokasi

Di sekitar lokasi
bengkel

Selama
bengkel
beroperasi

Pemilik
begkel
BLH

V-28

Keterangan

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup


Jenis Dampak

Sumber Dampak

Parameter
Yang
Dipantau

Bentuk Upaya Pengelolaan


Lingkungan Hidup

f.

Pengelolaan Oli
Bekas

Aktivitas bengkel

Banyaknya
kendaraan
yang
mengganti oli
dalam satu
hari

Didaur ulang untuk


digunakan kembali
Daur ulang oli bekas
dapat dilakukan di
industri pengolahan
pelumas bekas, yaitu
industri yang kegiatannya
memproses pelumas
bekas dengan
menggunakan teknologi
tertentu untuk
menghasilkan pelumas
dasar.

Lokasi
Pengelolaan
Lingkungan
Hidup

Sekitar lokasi
bengkel

Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup


Periode
Pengelolaan
Lingkungan
Hidup

Selama
kegiatan
bengkel

Bentuk Upaya
Pemantauan
Lingkungan
Hidup

Jumlah
pengelolaan
oli bekas

Lokasi
Pemantauan
Lingkungan
Hidup

Di sekitar lokasi
bengkel

Periode
Pemantauan
Lingkungan
Hidup

Selama
bengkel
beroperasi

Institusi
Pengelola
Dan
Pemantauan
Lingkungan
Hidup

Pemilik
begkel
BLH

V-29

Keterangan

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

BAB VI. PELAPORAN


VI.1. Laporan Ditujukan Kepada Instansi
Guna memenuhi ketentuan yang berlaku, sebagai usaha yang melaksanakan kegiatan yang
berwawasan lingkungan maka pihak pemrakarsa dengan ini bersedia melaporkan Upaya
Pengelolaan Lingkungan Hidup (UKL) dan Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup (UPL)
kegiatan operasionalnya kepada :
1. Badan Lingkungan Hidup Kabupaten Tulang Bawang.
2. Badan Penanaman Modal dan Perijinan Kabupaten Tulang Bawang.
3. Dan dinas terkait.

VI.2. Materi Laporan


Materi yang akan dilaporkan dan ditembuskan kepada Instansi Pemerintah seperti tersebut
di atas adalah sebagai berikut :
1. Surat pengantar tertanda tangan penanggung jawab UKL dan UPL.
2. Datadata hasil pemantauan yang dicatat selama pengamatan dalam melaksanakan
ketentuan yang tercantum dalam dokumen UKL dan UPL.

VI.3. Waktu Pelaporan


Laporan disampaikan setiap 6 (enam) bulan sekali dalam bulan Mei dan Oktober pada
tahun berjalan.

VI-1

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

BAB VII. PERNYATAAN

PELAKSANAAN UKL DAN UPL


Berdasarkan dokumen Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup (UKL) dan Upaya Pemantauan
Lingkungan Hidup (UPL) yang kami ajukan dengan ini kami menyatakan :
1. Data dan informasi yang kami sampaikan dalam dokumen UKL/UPL ini adalah data
yang valid dan benar.
2. Kami akan melaksanakan Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup (UKL) dan Upaya
Pemantauan Lingkungan Hidup (UPL) dengan sebaik-baiknya sesuai dengan
dokumen UKL/UPL yang telah kami sampaikan.
3. Kami bersedia dipantau dampak kegiatan/usaha kami dan akan membantu
pelaksanaan tugas Petugas yang memiliki Surat Perintah Tugas dari Pejabat yang
berwenang menurut Peraturan Perundangan-Undangan yang berlaku.
4. Apabila kami lalai untuk melaksanakan pengelolaan lingkungan sebagaimana
tercantum dalam Dokumen UKL dan UPL seperti yang telah kami sampaikan dan
atau usaha/kegiatan kami mengakibatkan pencemaran dan atau kerusakan
lingkungan

hidup,

maka

kami

bersedia

untuk

menghentikan

operasional

usaha/kegiatan kami dan bertanggung jawab serta bersedia untuk melaksanakan


ganti rugi dan pemulihan kualitas lingkungan dan dituntut sesuai dengan Peraturan
Perundangan-Undangan yang berlaku.
5. Kami bersedia untuk memperbaharui dokumen UKL dan UPL ini apabila terjadi
setiap perubahan dalam usaha/kegiatan kami (kapasitas/proses produksi/lokasi dan
sebagainya) atau setiap 3 tahun sekali sejak dokumen UKL dan UPL kami ajukan
pertama kali.
Tulang Bawang,

Juli 2014

Penanggung Jawab Usaha/Kegiatan

Ir. Hong Anton Leoman

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor

Dokumen UKL-UPL
Pembangunan Bengkel Motor