Anda di halaman 1dari 5

Pengembangan Struktur Kelembagaan Akuntansi Keuangan

Sebelum tahun 1930 praktik dan prosedur akuntansi umumnya dianggap rahasia. Sehingga
tidak ada keseragaman antara perusahaan-perusahaan meskipun bergerak dalam bidang
industri yang sama. Bank dan kreditor sebagai pengguna utama laporan keuangan hanya
menekankan pada pengungkapan kas dan setara kas yang dapat digunakan untuk membayar
utang. Perkembangan investasi di pasar saham tidak sebanding dengan pelaporan keuangan,
sehingga laporan keuangan hanya berfokus untuk memenuhi kebutuhan kreditor. Sampai
ketika pasar saham anjlok pada tahun 1929, para investor mulai mempertanyakan apakah
praktik akuntansi dan pelaporan sudah cukup untuk mengukur investasi. Hal ini berujung
pada tahap pertama dari tiga periode pengembangan standar akuntansi, yaitu:

Tahun-tahun pembentukan (1930-1946)


Periode Pasca Perang (1946-1959)
Periode Modern (1959-sekarang)

Akuntansi di Amerika Serikat sebelum tahun 1930


Pada tahun 1896 American Association of Public Accountants (diganti dengan mana AICPA
pada tahun 1957) dan The Institute of Bookkeepers and Accountants menerbitkan sertifikat
profesi Certified Public Accountants di New York dan terus menerbitkan jurnal akuntansi
sejak tahun 1905 sampai sekarang. Untuk menciptakan keseragaman dan standarisasi atas
kualifikasi dan syarat keanggotaan secara nasional maka pada tahun 1916 didirikan The
American Institute of Accountants (AIA). Tahun 1921 didirikan The American Society of
Certified Public Accountants, yang merupakan rival AIA, namun akhirnya digabung dengan
AIA pada tahun 1936 atas desakan New York State Society.
Tahun-tahun Pembentukan (1930-1946)
Praktik akuntansi di Amerika pada periode ini sangat dipengaruhi oleh anjloknya pasar saham
pada tahun 1929.
Kesepakatan New York Stock Exchange (NYSE) dan AICPA
Pada tahun 1930 AICPA dan NYSE mengembangkan prinsip akuntansi yang harus dipatuhi
oleh semua perusahaan yang terdaftar di NYSE. Pada 22 September 1932 NYSE menyetujui
draft Five Broad Accounting Principles yang disusun AICPA, hal ini menjadi awal dari
pengembangan GAAP.
Pembentukan Securities and Exchange Commission (SEC)
Pada tahun 1934 SEC dibentuk oleh kongres untuk menjalankan Securities Act of 1933 yang
mengatur penerbitan sekuritas antar negara bagian dan Securities and Exchange Act 1934
yang berhubungan dengan perdagangan sekuritas.

Pada awalnya SEC mengijinkan profesi akuntansi untuk menyusun prinsip akuntansi, namun
pada 25 April 1938 akhirnya SEC menerbitkan Accounting Series Release (ASR) No.4 karena
merasa tidak ada badan khusus dalam organisasi profesi yang memperbaiki dan mengelola
pengembangan standar akuntansi.
Komite Prosedur Akuntansi (1936-1946)
Pada tahun 1933 AICPA membentuk Special Committee on Development of Accounting
Principles (SCDAP), yang diganti dengan Committee on Accounting Procedure (CAP)
setahun kemudian. Sejak pembentukannya komite ini tidak aktif sehingga SEC menetapkan
kebijakan agar jumlah anggota CAP ditambah dari 7 menjadi 21 orang.
CAP mengadopsi kebijakan atas pemecahan masalah spesifik dan merekomendasikan metode
akuntansi ketika dimungkinkan. Selama tahun 1938-1939 CAP menerbitkan 12 Accounting
Research Bulletins (ARBs).
Periode pembentukan ini tidak menghasilkan satu set prinsip akuntansi yang komprehensif
tapi memberikan 2 kontribusi penting yaitu: (1) Keseragaman praktik akuntansi meningkat
secara signifikan; (2) Sektor swasta menjadi sumber pembuatan kebijakan akuntansi di AS.
Periode Pasca Perang (1946-1959)
Laporan keuangan dan aturan akuntansi yang digunakan menyusunnya mendapat perhatian
besar. Masalah utama yang ada yaitu keterbandingan laba yang dilaporkan antar perusahaan
yang berbeda.
ARB 32 dan SEC
Selama 1946-1953 CAP menerbitkan 18 ARB, mengeliminasi banyak praktik-praktik
akuntansi tidak tepat, namun gagal memberikan rekomendasi positif untuk prinsip akuntansi
umum. Sehingga praktik-praktik akuntansi alternatif terus berkembang karena tidak ada teori
akuntansi yang mendasari. Situasi ini memicu konflik antara CAP san SEC.
Masalah Tingkat Harga
Pada akhir tahun 1953 profesi akuntansi menjadi sangat fokus dengan akuntansi dalam
kondisi perubahan tingkat harga karena adanya perdebatan dalam pengukuran biaya
penyusutan dengan historical cost yang dianggap tidak dapat mengukur pengurangan nilai
aset tetap secara akurat terhadap daya beli saat ini sehingga laba bersih menjadi overstated.
Tahun Penutupan CAP
Tahun 1957-1959 merupakan periode transisi pengembangan standar akuntansi di AS, kritik
terhadap CAP meningkat karena dianggap terlalu lamban dan tidak mengakomodir pendapat

praktisi akuntansi dan perusahaan kecil. Sehingga pada tahun 1957 Alvin R. Jennings,
presiden AICPA mengusulkan percepatan pengembangan prinsip akuntansi, dengan
mereorganisasi AICPA dan menekankan pentingnya menggunakan riset. AICPA membentuk
Special Committee on Research Programme (SCRP), laporan SCRP menjadi Articles of
Incorporation untuk Accounting Principles Board (APB) dan Accounting Research
Division.
Periode Modern (1959-sekarang)
Accounting research division memiliki otoritas untuk mempublikasikan temuan penelitian
dan secara eksklusif didedikasikan untuk pengembangan prinsip akuntansi tanpa bertanggung
jawab langsung pada komite AICPA. Hasil riset dipublikasikan dalam Accounting Research
Studies (ARS) dengan menyajikan dokumentasi rinci, semua aspek masalah tertentu, dan
rekomendasi atau kesimpulan. Pada awalnya, dua proyek yang disebut dalam laporan ini: (1)
dalil dasar akuntansi dan (2) kumpulan prinsip-prinsip akuntansi yang terkoordinasi.
APB terdiri dari 18-21 anggota (semua anggota AICPA) mewakili KAP besar dan kecil,
akademisi dan industri, berharap APBs Opinion didasarkan pada hasil studi divisi riset
Tahun-tahun Awal APB
Tahun-tahun awal APB ditandai dengan kegagalan dan keraguan. Studi penelitian yang
dilakukan tidak diterima oleh profesi, dan kontroversi seputar kredit pajak investasi
menimbulkan tantangan serius oleh KAP besar terhadap otoritas dewan.
FASB
FASB bertugas untuk menetapkan standar akuntansi dan pelaporan keuangan dengan seefisien dan selengkap mungkin. Prosedur penyusunan standar dimulai dengan identifikasi
masalah, public hearing, menerbitkan draft awal dan meminta tanggapan secara tertulis, dan
terakhir, menetapkan draft akhir.
FASB telah mengalami perubahan struktur sejak berdiri tahun 1973, dan modifikasi struktur
tersebut telah mendapatkan persetujuan komite struktur FAF pada tahun 1977. Pelaksanaan
riset komprehensif sepanjang tahun oleh FASB sudah dipersoalkan SEC yang juga memiliki
potensi untuk menghimpun kalangan profesi akuntansi dan membuat rancang bangun
standar-standar akuntansi.
FASB telah tunduk pada pengawasan yang luas selama bertahun-tahun. Meskipun SEC
memperbolehkan profesi akuntansi untuk menetapkan standar, kenyataannya tetap bahwa
SEC yang memiliki kewenangan hukum untuk menetapkan standar.
Evolusi Kekuasaan FASB

Beberapa organisasi telah berusaha untuk melarang atau membatasi kekuasaan legislatif
FASB ini. Ketika tanggung jawab atas pengaturan standar dipindahkan dari AICPA ke FASB
pada tahun 1972, AICPA membentuk Accounting Standards Executive Committee (AcSEC)
untuk melakukan fungsi penghubung antara AICPA dan FASB. AcSEC menerbitkan 2 jenis
pernyataan: Statements of Position (SOP) dan Industry Accounting Guides (Guides), namun
tidak seperti pernyataan FASB, keduanya tidak dianggap sebagai standar akuntansi wajib.
Sebuah kelompok yang disebut sebagai Emerging Issues Task Forcce (EITF) yang dibentuk
tahun 1984, berfokus pada masalah teknis khusus seperti instrumen keuangan yang dapat
mempengaruhi perusahaan di semua industri.
Sebuah tantangan lebih lanjut terhadap kewenangan penetapan standar FASB adalah dari
Government Accounting Standards Board (GASB), dibentuk oleh FAF pada tahun 1984 untuk
menangani akuntansi daerah.
Sarbanes-Oxley Act (SOX)
SOX dibentuk oleh PCAOB, sebuah badan pengawas sektor swasta yang diawasi oleh SEC.
PCAOB bertanggung jawab untuk mendaftarkan perusahaan akuntan publik, menetapkan
standar audit, memeriksa perusahaan akuntansi terdaftar, dan menegakkan kepatuhan
terhadap SOX. AICPA Audit Standards Board (ASB) tidak lagi menetapkan standar untuk
audit, pengesahan, dan kualitas kontrol. PCAOB harus berkonsultasi dengan kelompokkelompok profesional seperti ASB, tetapi memiliki otoritas penuh untuk menetapkan standar
yang dianggap perlu. SOX mengganti peer review dengan inspeksi oleh PCAOB, langkah
lain dari self-management oleh profesi. Perubahan ini mendorong AICPA untuk memikirkan
kembali perannya dalam struktur ini peraturan baru.
Konvergensi Internasional
Pada saat ini, tidak ada satu set standar akuntansi yang berkualitas di semua pasar modal.
Tahun 2002, International Accounting Standards Board (IASB) dan FASB secara formal
mengumumkan keinginan mereka untuk mencapai konvergensi US GAAP dan IFRS.
Liability Crisis Akuntan Publik
Liability crisis di akuntan publik adalah masalah yang sangat penting yang dihadapi seluruh
profesi. Ada tekanan luar biasa untuk mengubah audit menjadi mekanisme pendeteksian
fraud dimana, dalam kasus perusahaan terbuka, auditor diwajibkan untuk melaporkan kepada
SEC jika manajemen dan dewan direksi tidak bertindak dengan tepat.
Auditor dianggap ikut bertanggung jawab karena dianggap menghilangkan beberapa tahapan
audit untuk mengurangi biaya, supervisi yang tidak efisien dan buruknya penilaian auditor.

Penentu standar juga turut andil dalam hal ini karena menetapkan peraturan pengakuan
pendapatan yang ambigu dan pendefinisian elemen-elemen akuntansi yang terlalu kompleks.
Hal ini memicu reformasi yang disebut Private Securities Litigation Reform Act (PSLRA)
pada 1995. Sebelum PSLRA, auditor ikut menanggung kerugian yang diderita oleh pihak
ketiga yang mengandalkan laporan keuangan perusahaan yang diperiksa oleh CPA tersebut.
Dengan PSLRA kewajiban untuk ikut menanggung kerugian tidak dapat dipalikasikan
kecuali terdakwa secara sengaja melanggar hukum, sehingga kewajiban akan dibagi secara
proporsional berdasarkan penilaian hakim atau juri.