Anda di halaman 1dari 12

Prosedur Audit

Prosedur Audit

Prosedur audit adalah instruksi rinci untuk


mengunpulkan tipe bukti audit tertentu yang
harus diperoleh pada saat tertentu dalam
audit.
Prosedur audit yang dinyatakan dalam
Standar Pekerjaan Lapangan ke tiga
meliputi:

Inspeksi
Pengamatan
Permintaan Keterangan
Konfirmasi

Prosedur Audit

Auditor juga menjalankan prosedur


audit lain dalam pengumpulan bukti,
meliputi:
Penelusuran (tracing)
Pemeriksaan(vouching)
Penghitungan (counting)
Scanning
Pelaksanaan ulang (reperforming)
Teknik audit berbantuan komputer
(computer-assisted audit techniques)

Inspeksi

Inspeksi merupakan pemeriksaan secara


rinci terhadap dokumen atau kondisi fisik
sesuatu.
Inspeksi terhadap dokumen dapat
menentukan keaslian dokumen tersebut.
Inspeksi terhadap kondisi fisik sesuatu
(misalnya aktiva tetap) dapat diperoleh
informasi mengenai eksistensi dan keadaan
fisik aktiva tersebut

Pengamatan

Pengamatan atau observasi merupakan


prosedur audit yang dilakukan dengan
melihat atau menyaksikan pelaksanaan suatu
kegiatan.
Contoh pengamatan terhadap penghitungan
fisik persdiaan, pembuatan atau persetujuan
voucher, cara penyimpanan kas
Dengan observasi dapat diperoleh bukti
visual pelaksanaan suatu kegiatan.
Objek yang diamati adalah karyawan,
prosedur, dan proses.

Konfirmasi

Konfirmasi merupakan bentuk penyelidikan untuk


memperoleh informasi secara langsung dari pihak
ketiga yang bebas.
Prosedur yang biasa dilakukan:
Auditor miminta dari klien untuk menanyakan
informasi tertentu kepada pihak luar.
Klien meminta kepada pihak luar yang ditunjuk oleh
auditor untuk memberikan jawaban langsung kepada
auditor mengenai informasi yang ditanyakan oleh
auditor tersebut.
Auditor menerima jawaban langsung dari pihak
tersebut.

Permintaan Keterangan

Permintaan keterangan dilakukan dengan


meminta keterangan secara lisan. Sehingga
bukti yang dihasilkan berupa bukti lisan dan
bukti dokumenter.
Contoh, permintaan keterangan mengenai:
tingkat keusangan sediaan di gudang,
kemungkinan keputusan perkara
pengadilan yang sedang ditangani oleh
penasehat hukum.

Penelusuran

Penelusuran merupakan penelusuran informasi sejak


data direkam pertama kali dalam dokumen, dilanjutkan
pelacakan pengolahan data dalam proses akuntansi.
Prosedur ini terutama diterapkan terhadap bukti
dokumenter.
Contoh, pemeriksaan transaksi penjualan yang dimulai
dengan memeriksa informasi dalam surat order dari
customer, diusut kemudian dengan informasi yang
berkaitan dalam surat order penjualan, laporan
pengiriman barang, faktur penjualan, jurnal penjualan,
dan akun piutang usaha dalam buku pembantu
piutang usaha.
Penelusuran ini bertujuan untuk menentukan ketelitian
dan kelengkapan catatan akuntansi.

Pemeriksaan Dokumen
Pendukung

Merupakan prosedur audit yang dilakukan dengan:


Inspeksi terhadap dokumen yang mendukung suatu
transaksi atau data keuangan untuk menentukan
kewajaran dan kebenarannya.
Pembandingan dokumen tersebut dengan catatan
akuntansi yang berkaitan.
Prosedur ini berlawanan arah dengan penelusuran.
Penelusuran bertolak dari dokumen kemudian
mengusut pencatatannya ke dalam catatan akuntansi,
sedangkan dalam vouching bertolak dari catatan
akuntansi, kembali memeriksa dokumen yang
mendukung informasi.
Prosedur ini bertujuan untuk memperoleh bukti audit
mengenai kebenaran perlakukan akuntansi terhadap
transaksi yang terjadi.

Penghitungan (Counting)

Prosedur ini meliputi: 1. penghitungan fisik terhadap


sumber daya berwujud, 2. Pertanggungjawaban semua
formulir bernomor urut tercetak.
Penghitungan fisik digunakan untuk mengevaluasi bukti
fisik kuantitas yang ada di tangan, sedangkan
pertanggungjawaban formulir bernomor urut tercetak
digunakan untuk mengevaluasi bukti dokumenter yang
mendukung kelengkapan catatan akuntansi.

Scanning

Merupakan review secara cepat terhadap dokumen,


catatan dan laporan untuk mendeteksi unsur-unsur yang
tampak tidak biasa yang memerlukan penyelidika lebih
mendalam

Pelaksanaan Ulang (Reperforming)

Merupakan pengulangan aktivitas yang


dilaksanakan klien. Umumnya diterapkan
pada penghitungan dan rekonsiliasi yang
dilakukan klien.
Contoh, penghitunga ulang jumlah total
dalam jurnal, penghitungan ulang biaya
depresiasi, biaya bunga terutang, perkalian
antara kuantitas dan harga satuan dalam
inventory summary sheet, penghitungan
ulang penjumlahan dalam rekonsiliasi bank.

Teknik Audit Berbantuan Komputer

Dilakukan bila catatan akuntansi klien


diselenggaran dalam media elektronik.
Contoh, auditor menggunakan suatu
computer audit software tertentu dalam
melakukan penghitungan jumlah saldo
piutang menurut buku pembantu piutang
usaha, pemilihan nama debitur yang akan
dikirimi surat konfirmasi, penghitungan
berbagai rasio dalam posedur analitik,
pebandingan unsur data yang ada dalam
berbagai file.