Anda di halaman 1dari 30

KESETIMBANGAN FASA

Fasa adalah bagian sistem dengan komposisi kimia dan sifat sifat fisik seragam, yang terpisah
dari bagian sistem lain oleh suatu bidang batas. Pemahaman perilaku fasa mulai berkembang
dengan adanya aturan fasa Gibbs. Untuk sistem satu komponen, persamaan Clausius dan
Clausisus Clapeyron menghubungkan perubahan tekanan kesetimbangan dengan perubahan
suhu.
Sedangkan pada sistem dua komponen, larutan ideal mengikuti hukum Raoult. Larutan non
elektrolit nyata (real) akan mengikuti hukum Henry. Sifat sifat koligatif dari larutan dua
komponen akan dibahas pada bab ini.
1. Sistem Satu Komponen
1.1. Aturan Fasa Gibbs
Pada tahun 1876, Gibbs menurunkan hubungan sederhana antara jumlah fasa setimbang, jumlah
komponen, dan jumlah besaran intensif bebas yang dapat melukiskan keadaan sistem secara
lengkap. Menurut Gibbs,

dimana

= derajat kebebasan

c = jumlah komponen
p = jumlah fasa
= jumlah besaran intensif yang mempengaruhi sistem (P, T)
Derajat kebebasan suatu sistem adalah bilangan terkecil yang menunjukkan jumlah variabel
bebas (suhu, tekanan, konsentrasi komponen komponen) yang harus diketahui untuk
menggambarkan keadaan sistem. Untuk zat murni, diperlukan hanya dua variabel untuk
menyatakan keadaan, yaitu P dan T, atau P dan V, atau T dan V. Variabel ketiga dapat ditentukan
dengan menggunakan persamaan gas ideal. Sehingga, sistem yang terdiri dari satu gas atau
cairan ideal mempunyai derajat kebebasan dua ( = 2).
Bila suatu zat berada dalam kesetimbangan, jumlah komponen yang diperlukan untuk
menggambarkan sistem akan berkurang satu karena dapat dihitung dari konstanta

kesetimbangan. Misalnya pada reaksi penguraian H2O.

Dengan menggunakan perbandingan pada persamaan 3.2, salah satu konsentrasi zat akan dapat
ditentukan bila nilai konstanta kesetimbangan dan konsentrasi kedua zat lainnya diketahui.
Kondisi fasa fasa dalam sistem satu komponen digambarkan dalam diagram fasa yang
merupakan plot kurva tekanan terhadap suhu.
Gambar 1. Diagram fasa air pada tekanan rendah
Titik A pada kurva menunjukkan adanya kesetimbangan antara fasa fasa padat, cair dan gas.
Titik ini disebut sebagai titik tripel. Untuk menyatakan keadaan titik tripel hanya dibutuhkan
satu variabel saja yaitu suhu atau tekanan. Sehingga derajat kebebasan untuk titik tripel adalah
nol. Sistem demikian disebut sebagai sistem invarian.
1.2. Keberadaan Fasa Fasa dalam Sistem Satu Komponen
Perubahan fasa dari padat ke cair dan selanjutnya menjadi gas (pada tekanan tetap) dapat
dipahami dengan melihat kurva energi bebas Gibbs terhadap suhu atau potensial kimia terhadap
suhu.

Gambar 2. Kebergantungan energi Gibbs pada fasa fasa padat, cair dan gas terhadap
suhu pada tekanan tetap
Lereng garis energi Gibbs ketiga fasa pada gambar 3.2. mengikuti persamaan

Nilai entropi (S) adalah positif. Tanda negatif muncul karena arah lereng yang turun. Sehingga,
dapat disimpulkan bahwa Sg > Sl > Ss.
1.3. Persamaan Clapeyron
Bila dua fasa dalam sistem satu komponen berada dalam kesetimbangan, kedua fasa tersebut
mempunyai energi Gibbs molar yang sama. Pada sistem yang memiliki fasa dan ,
G = G ..

(3.4)

Jika tekanan dan suhu diubah dengan tetap menjaga kesetimbangan, maka
dG = dG

Dengan menggunakan hubungan Maxwell, didapat

(3.5)

Karena

maka
Persamaan 3.10 disebut sebagai Persamaan Clapeyron, yang dapat digunakan untuk
menentukan entalpi penguapan, sublimasi, peleburan, maupun transisi antara dua padat. Entalpi
sublimasi, peleburan dan penguapan pada suhu tertntu dihubungkan dengan persamaan

1.4. Persamaan Clausius Clapeyron


Untuk peristiwa penguapan dan sublimasi, Clausius menunjukkan bahwa persamaan Clapeyron
dapat disederhanakan dengan mengandaikan uapnya mengikuti hukum gas ideal dan
mengabaikan volume cairan (Vl) yang jauh lebih kecil dari volume uap (Vg).

Bila
maka persamaan 3.10 menjadi

Persamaan 3.18 disebut Persamaan Clausius Clapeyron. Dengan menggunakan persamaan di


atas, kalor penguapan atau sublimasi dapat dihitung dengan dua tekanan pada dua suhu yang
berbeda.
Bila entalpi penguapan suatu cairan tidak diketahui, harga pendekatannya dapat diperkirakan
dengan menggunakan Aturan Trouton, yaitu

2. Sistem Dua Komponen


2.1. Kesetimbangan Uap Cair dari Campuran Ideal Dua Komponen
Jika campuran dua cairan nyata (real) berada dalam kesetimbangan dengan uapnya pada suhu
tetap, potensial kimia dari masing masing komponen adalah sama dalam fasa gas dan cairnya.

Jika uap dianggap sebagai gas ideal, maka

dimana Po adalah tekanan standar (1 bar). Untuk fasa cair,

Persamaan 3.20 dapat ditulis menjadi

Dari persamaan 3.23 dapat disimpulkan bahwa

Persamaan 3.25 menyatakan bahwa bila uap merupakan gas ideal, maka aktifitas dari komponen
i pada larutan adalah perbandingan tekanan parsial zat i di atas larutan (Pi ) dan tekanan uap
murni dari zat i (Pio).
Pada tahun 1884, Raoult mengemukakan hubungan sederhana yang dapat digunakan untuk
memperkirakan tekanan parsial zat i di atas larutan (Pi ) dari suatu komponen dalam larutan.
Menurut Raoult,

Pernyataan ini disebut sebagai Hukum Raoult, yang akan dipenuhi bila komponen komponen
dalam larutan mempunyai sifat yang mirip atau antaraksi antar larutan besarnya sama dengan
interaksi di dalam larutan (A B = A A = B B). Campuran yang demikian disebut sebagai
campuran ideal, contohnya campuran benzena dan toluena. Campuran ideal memiliki sifat
sifat
Hmix = 0
Vmix = 0
Smix = R ni ln xi
Tekanan uap total di atas campuran adalah

Karena x2 = 1 x1, maka

Persamaan di atas digunakan untuk membuat garis titik gelembung (bubble point line). Di atas
garis ini, sistem berada dalam fasa cair. Komposisi uap pada kesetimbangan ditentukan dengan
cara

Keadaan campuran ideal yang terdiri dari dua komponen dapat digambarkan dengan kurva
tekanan tehadap fraksi mol berikut.

Gambar 3. Tekanan total dan parsial untuk campuran benzena toluena pada 60oC
Gambar 4. Fasa cair dan uap untuk campuran benzena toluena pada 60oC
Garis titik embun (dew point line) dibuat dengan menggunakan persamaan

Di bawah garis ini, sistem setimbang dalam keadaan uap.


Pada tekanan yang sama, titik titik pada garis titik gelembung dan garis titik embun
dihubungkan dengan garis horisontal yang disebut tie line (lihat gambar 3.4). Jika diandaikan
fraksi mol toluena adalah x, maka jumlah zat yang berada dalam fasa cair adalah

Sedangkan jumlah zat yang berada dalam fas uap adalah

Penentuan jumlah zat pada kedua fasa dengan menggunakan persamaan 3.31 dan 3.32 disebut
sebagai Lever Rule.
3.2.2. Tekanan Uap Campuran Non Ideal
Tidak semua campuran bersifat ideal. Campuran campuran non ideal ini mengalami
penyimpangan / deviasi dari hukum Raoult. Terdapat dua macam penyimpangan hukum Raoult,
yaitu
1. Penyimpangan positif
Penyimpangan positif hukum Raoult terjadi apabila interaksi dalam masing masing zat lebih
kuat daripada antaraksi dalam campuran zat ( A A, B B > A B). Penyimpangan ini
menghasilkan entalpi campuran (Hmix) positif (bersifat endotermik) dan mengakibatkan
terjadinya penambahan volume campuran (Vmix > 0). Contoh penyimpangan positif terjadi pada
campuran etanol dan n hekasana.

Gambar 5. Penyimpangan positif hukum Raoult


1. Penyimpangan negatif
Penyimpangan negatif hukum Raoult terjadi apabila antaraksi dalam campuran zat lebih kuat
daripada interaksi dalam masing masing zat ( A B > A A, B B). Penyimpangan ini
menghasilkan entalpi campuran (Hmix) negatif (bersifat eksotermik) mengakibatkan terjadinya
pengurangan volume campuran (Vmix < 0).. Contoh penyimpangan negatif terjadi pada
campuran aseton dan air.

Gambar 6. Penyimpangan negatif hukum Raoult


Pada gambar 3.5 dan 3.6 terlihat bahwa masing masing kurva memiliki tekanan uap maksimum
dan minimum. Sistem yang memiliki nilai maksimum atau minimum disebut sistem azeotrop.
Campuran azeotrop tidak dapat dipisahkan dengan menggunakan destilasi biasa. Pemisahan

komponen 2 dan azotrop dapat dilakukan dengan destilasi bertingkat. Tetapi, komponen 1 tidak
dapat diambil dari azeotrop. Komposisi azeotrop dapat dipecahkan dengan cara destilasi pada
tekanan dimana campuran tidak membentuk sistem tersebut atau dengan menambahkan
komponen ketiga.
2.3. Hukum Henry
Hukum Raoult berlaku bila fraksi mol suatu komponen mendekati satu. Pada saat fraksi mol zat
mendekati nilai nol, tekanan parsial dinyatakan dengan

yang disebut sebagai Hukum Henry, yang umumnya berlaku untuk zat terlarut. Dalam suatu
larutan, konsentrasi zat terlarut (dinyatakan dengan subscribe 2) biasanya lebih rendah
dibandingkan pelarutnya (dinyatakan dengan subscribe 1). Nilai K adalah tetapan Henry yang
besarnya tertentu untuk setiap pasangan pelarut zat terlarut.

Kelarutan gas dalam cairan dapat dinyatakan dengan menggunakan tetapan Henry. Hukum
Henry berlaku dengan ketelitian 1 3% sampai pada tekanan 1 bar. Kelarutan gas dalam cairan
umumnya menurun dengan naiknya temperatur, walaupun terdapat beberapa pengecualian
seperti pelarut amonia cair, lelehan perak, dan pelarut pelarut organik. Senyawa senyawa
dengan titik didih rendah (H2, N2, He, Ne, dll) mempunyai gaya tarik intermolekular yang lemah,
sehingga tidak terlalu larut dalam cairan. Kelarutan gas dalam air biasanya turun dengan
penambahan zat terlarut lain (khususnya elektrolit).

2.4. Sifat Koligatif Larutan


Sifat koligatif (colligative properties) berasal dari kata colligatus (Latin) yang berarti terikat
bersama. Ketika suatu zat terlarut ditambahkan ke dalam pelarut murni A, fraksi mol zat A, xA,
mengalami penurunan. Penurunan fraksi mol ini mengakibatkan penurunan potensial kimia.
Sehingga, potensial kimia larutan lebih rendah daripada potensial pelarut murninya. Perubahan
potensial kimia ini menyebabkan perubahan tekanan uap, titik didih, titik beku, serta terjadinya
fenomena tekanan osmosis. Sifat koligatif diamati pada larutan sangat encer, dimana konsentrasi
zat terlarut jauh lebih kecil dari pada konsentrasi pelarutnya (x2 <<< x1). Perubahan sifat sifat
koligatif tersebut dapat dilihat pada gambar 3.7.

2.4.1. Penurunan Tekanan Uap


Bayangkan suatu larutan yang terdiri dari zat terlarut yang tidak mudah menguap (involatile
solute). Kondisi ini umumnya berlaku untuk zat terlarut berupa padatan, tetapi tidak untuk zat
cair maupun gas. Tekanan uap larutan (P) kemudian akan bergantung pada pelarut saja (P1).
Sehingga penurunan tekanan uap dapat dinyatakan sebagai

Jika nilai P1 disubstitusi dengan persamaan 3.26, maka

dimana

x1 = fraksi mol pelarut

x2 = fraksi mol zat terlarut


Fraksi mol (xi) adalah perbandingan jumlah mol zat i (ni) terhadap jumlah mol total (ntotal) dalam
larutan. Untuk larutan yang sangat encer, n2 << n1. Sehingga,

Dengan demikian,

3.2.4.2. Kenaikan Titik Didih

dan Penurunan Titik Beku

Titik didih (boiling point / Tb) normal cairan murni adalah suhu dimana tekanan uap cairan
tersebut sama dengan 1 atm. Penambahan zat terlarut yang tidak mudah menguap menurunkan
tekanan uap larutan. Sehingga, dibutuhkan suhu yang lebih tinggi agar tekanan uap larutan
mencapai 1 atm. Hal ini mengakibatkan titik didih larutan lebih tinggi daripada titik didih pelarut
murninya.
Dari persamaan 3.36, penurunan tekanan uap

Menurut persamaan Clausius Clapeyron,

dapat dinyatakan sebagai

Bila

P2 = P1 dan

T2 = Tb

P1 = P1o T1 = Tbo
maka persamaan Clausius Clapeyron dapat ditulis menjadi

Pada larutan encer,

sangat kecil, sehingga

Karena Tb sangat kecil, maka Tb Tbo

dengan w1 dan M1 masing masing adalah berat dan massa molar pelarut, serta w2 dan M2
adalah berat dan massa molar zat terlarut. Jika w1 dianggap 1000 gram,

Penambahan zat terlarut juga mengakibatkan terjadinya penurunan titik beku (freezing point / Tf).
Dengan menggunakan cara yang sama, didapat

2.4.3. Tekanan Osmosis (p)


Pendekatan tekanan osmosis dapat dijelaskan sebagai berikut. Suatu larutan terpisah dari pelarut
murninya oleh dinding semi permiabel, yang dapat dilalui oleh pelarut, tetapi tidak dapat dilalui
oleh zat terlarutnya. Karena potensial kimia larutan lebih rendah, maka pelarut murni akan
cenderung bergerak ke arah larutan, melalui dinding semi permiabel.

Pada kesetimbangan, tekanan di bagian kiri adalah P dan tekanan di bagian kanan adalah P + .
adalah perbedaan tekanan dari kedua sisi yang dibutuhkan untuk menghindari terjadinya aliran
spontan melalui membran ke salah satu sisi.
Menurut hubungan Maxwell,

Bila V dianggap tidak bergantung pada tekanan, maka

Menurut kesetimbangan kimia,

dimana P = P1 = tekanan uap larutan


Po = P1o = tekanan uap pelarut murni
Jika persamaan 3.59 disamakan dengan persamaan 3.62, maka

Menurut Hk. Raoult

Sehingga, persamaan 3.63 menjadi

Pada larutan sangat encer, x2 sangat kecil sehingga ln (1 x2) x2.

dimana C2 adalah konsentrasi zat terlarut.


2.5. Sistem Dua Komponen dengan Fasa Padat Cair
Sistem biner paling sederhana yang mengandung fasa padat dan cair ditemui bila komponen
komponennya saling bercampur dalam fas cair tetapi sama sekali tidak bercampur pada fasa
padat, sehingga hanya fasa padat dari komponen murni yang akan keluar dari larutan yang
mendingin. Sistem seperti itu digambarkan dalam diagram fasa Bi dan Cd berikut.

Gambar 9. Kurva pendinginan dan diagram fasa suhu persen berat untuk sistem Bi Cd

Bila suatu cairan yang mengandung hanya satu komponen didinginkan, plot suhu terhadap waktu
memiliki lereng yang hampir tetap. Pada suhu mengkristalnya padatan yang keluar dari cairan,
kurva pendingina akan mendatar jika pendinginan berlangsung lambat. Patahan pada kurva
pendinginan disebabkan oleh terlepasnya kalor ketika cairan memadat. Hal ini ditunjukkan pada
bagian kiri gambar 3.9, yaitu cairan hanya mengandung Bi (ditandai dengan komposisi Cd 0%)
pada suhu 273oC dan cairan yang hanya mengandung Cd (ditandai dengan komposisi Cd 100%)
pada suhu 323oC.
Jika suatu larutan didinginkan, terjadi perubahan lereng kurva pendinginan pada suhu mulai
mengkristalnya salah satu komponen dari larutan, yang kemudian memadat. Perubahan lereng ini
disebabkan oleh lepasnya kalor karena proses kristalisasi dari padatan yan gkeluar dari larutan
dan juga oleh perubahan kapasitas kalor. Hal ini dapat terlihat pada komposisi 20% dan 80% Cd.
Untuk komposisi 40% Cd pada suhu 140oC, terjadi pertemuan antara lereng kurva pedinginan Bi
dan Cd yang menghasilkan garis mendatar. Pada suhu ini, Bi dan Cd mengkristal dan keluar dari
larutan, menghasilkan padatan Bi dan Cd murni. Kondisi dimana larutan menghasilkan dua
padatan ini disebut titik eutektik, yang hanya terjadi pada komposisi dan suhu tertentu. Pada
titik eutektik terdapat tiga fasa, yaitu Bi padat, Cd padat dan larutan yang mengandung 40% Cd.
Derajat kebebasan untuk titik ini adalah 0, sehingga titik eutektik adalah invarian. Eutektik
bukan merupakan fasa, tetapi kondisi dimana terdapat campuran yang mengandung dua fasa
padat yang berstruktur butiran halus.
2.5.1. Pembentukan Senyawa
Komponen komponen pada sistem biner dapat bereaksi membentuk senyawa padat yang
berada dalam kesetimbangan dengan fas cair pada berbagai komposisi. Jika pembentukan
senyawa mengakibatkan terjadinya daerah maksimum pada diagram suhu komposisi, maka
disebut senyawa bertitik lebur sebangun (congruently melting compound). Contoh senyawa
ini dapat dilihat pada diagram fas Zn Mg pada gambar 3.10.

Selain melebur, senyawa juga dapat meluruh membentuk senyawa lain dan larutan yang
setimbang pada suhu tertentu. Titik leleh ini disebut titik leleh tak sebangun (incongruently
melting point) dan senyawa yang terbentuk disebut senyawa bertitik lebur tak sebangun. Hal
ini terjadi pada bagian diagram fasa Na2SO4 H2O yang menunjukkan pelelehan tak sebangun
dari Na2SO4.10H2O menjadi kristal rombik anhidrat Na2SO4.

2.5.2. Larutan Padat

Pada umumnya, padatan murni bisa didapatkan pada saat larutan didinginkan. Tetapi, pada
beberapa sistem, bila larutan didinginkan, maka larutan padatlah (solid solution) yang akan
keluar. Contoh sistem yang membentuk larutan padat adalah sistem Cu Ni.
Pada gambar 3.12, terlihat adanya daerah dimana terdapat fasa cair (larutan) dan fasa padat
(larutan padat) yang berada dalam kesetimbangan. Garis yang berbatasan dengan fasa cair
disebut sebagai garis liquidus, sedangkan garis yang berbatasan dengan fasa padat disebut garis
solidus. Larutan padat pada sistem ini disebut sebagai fasa . Komposisi masing masing fasa
dapat ditentukan dengan menggunakan lever rule. Kondisi fasa fasa yang ada dalam sistem
pada berbagai suhu dapat dilihat pada gambar 13.
Sumber : http://thekicker96.wordpress.com/kesetimbangan-fasa/

Tipe-tipe diagaram fase


Diagram fase 2D
Diagram fase yang paling sederhana adalah diagram tekanan-temperatur dari zat tunggal, seperti
air. Sumbu-sumbu diagram berkoresponden dengan tekanan dan temperatur. Diagram fase pada
ruang tekanan-temperatur menunjukkan garis kesetimbangan atau sempadan fase antara tiga fase
padat, cair, dan gas.

Diagram fase yang umum. Garis titik-titik merupakan sifat anomali air. Garis berwarna hijau
menandakan titik beku dan garis biru menandakan titik didih yang berubah-ubah sesuai dengan
tekanan.
Penandaan diagram fase menunjukkan titik-titik di mana energi bebas bersifat non-analitis. Fasefase dipisahkan dengan sebuah garis non-analisitas, di mana transisi fase terjadi, dan disebut
sebagai sempadan fase.
Pada diagaram sebelah kiri, sempadan fase antara cair dan gas tidak berlanjut sampai tak
terhingga. Ia akan berhenti pada sebuah titik pada diagaram fase yang disebut sebagai titik kritis.
Ini menunjukkan bahwa pada temperatur dan tekanan yang sangat tinggi, fase cair dan gas
menjadi tidak dapat dibedakan[1], yang dikenal sebagai fluida superkritis. Pada air, titik kritis ada
pada sekitar 647 K dan 22,064 MPa (3.200,1 psi)
Keberadaan titik kritis cair-gas menunjukkan ambiguitas pada definisi di atas. Ketika dari cair
menjadi gas, biasanya akan melewati sebuah sempadan fase, namun adalah mungkin untuk
memilih lajur yang tidak melewati sempadan dengan berjalan menuju fase superkritis. Oleh
karena itu, fase cair dan gas dapat dicampur terus menerus.

Sempadan padat-cair pada diagram fase kebanyakan zat memiliki gradien yang positif. Hal ini
dikarenakan fase padat memiliki densitas yang lebih tinggi daripada fase cair, sehingga
peningkatan tekanan akan meningkatkan titik leleh. Pada beberapa bagian diagram fase air,
sempadan fase padat-cair air memiliki gradien yang negatif, menunjukkan bahwa es mempunyai
densitas yang lebih kecil daripada air.
Sifat-sifat termodinamika lainnya

Selain temperatur dan tekanan, sifat-sifat termodinamika lainnya juga dapat digambarkan pada
diagram fase. Contohnya meliputi volume jenis, entalpi jenis, atau entropi jenis. Sebagai contoh,
grafik komponen tunggal Temperatur vs. Entropi jenis (T vs. s) untuk air/uap atau untuk
refrigeran biasanya digunakan untuk mengilustrasikan siklus termodinamika seperti siklus
Carnot dan siklus Rankine.
Pada grafik dua dimensi, dua kuantitas termodinamika dapat ditunjukkan pada sumbu horizontal
dan vertikal. Kuantitas termodinamika lainnya dapat diilustrasikan dengan bertumpuk sebagai
sebuah deret garis atau kurva. Garis-garis ini mewakili kuantitas termodinamika pada nilai
konstan tertentu.

Diagram fase temperatur vs. entropi jenis untuk air/uap. Pada area di bawah kubah, air dan uap berada
dalam keadaan kesetimbangan. Titik kritisnya ada di atas kubah. Garis/kurva biru adalah isobar yang
menunjukkan tekanan konstan. Garis/kurva hijau adalah isokor yang menunjukkan volume jenis konstan.
Garis merah menunjukkan kualitas konstan

Diagram fase 3D
Adalah mungkin untuk membuat grafik tiga dimensi (3D) yang menunjukkan tiga kuantitas
termodinamika. Sebagai contoh, untuk sebuah komponen tunggal, koordinat 3D Cartesius dapat
menunjukkan temperatur (T), tekanan (P), dan volume jenis (v). Grafik 3D tersebut kadangkadang disebut diagram P-v-T. Kondisi kesetimbangan akan ditungjukkan sebagai permukaan
tiga dimensi dengan luas permukaan untuk fase padat, cair, dan gas. Garis pada permukaan
tersebut disebut garis tripel, di mana zat padat, cair, dan gas dapat berada dalam kesetimbangan.
Titik kritis masih berupa sebuah titik pada permukaan bahkan pada diagram fase 3D. Proyeksi
ortografi grafik P-v-T 3D yang menunjukkan tekanan dan temperatur sebagai sumbu vertikal dan
horizontal akan menurunkan plot 3D tersebut menjadi diagram tekanan-temperatur 2D. Ketika
hal ini terjadi, permukaan padat-uap, padat-cair, dan cair-uap akan menjadi tiga kurva garis yang
akan bertemu pada titik tripel, yang merupakan proyeksi ortografik garis tripel.
Sumber : http://id.wikipedia.org/wiki/Diagram_fase

DIAGRAM KESEIMBANGAN FASE PADA DISTILASI BINER


Data keseimbangan Uap-cair dapat disajikan dalam kumpulan koordinat yang berbedda
untuk menjelaskan dan mengukur tingkatan pada proses distilasi. Kita akan menyusun masingmasing grafik menggunakan batasan yang telah ditentukan secara termodinamika dan
menggambarkan arti fisiknya. Hubungan antara jumlah tiap fase akan ditentukan menggunakan
Lever-rule.
DIAGRAM FASE
Pemisahan dari campuran cairan menjadi komponen-komponennya adalah salah satu
proses terpenting di industri kimia. Prosedur yang umum untuk melakukan pemisahan ini adalah
distilasi, sebuah operasi yang berdasr pada feomena fisik dimana uap dan cairan berada pada
kondisi komposisi setimbang yang biasanya berbeda. Nyatanya, bagian yang menguap dari fase
cairnya telah dihasilkan pada pemisahan parsial pada awal pencampuran. Tingkat dari pemisahan
akan ditentukan dengan keseimbangan antara fase uap dan cairan. Hubungan antar komposisi
dari kedua fase pada keseimbangan biasanya disajikan dengan diagram keseimbangan fase.
Metode penyajiannya harus tetap dengan jumlah variable yang bersangkutan. Gibbs
menampilkannya dalam keadaan seimbang beserta sejumlah fase, berikut hubungan yang
relevan:
F= C + 2 P .(1)
Dimana F adalah jumlah derajat kebebasan, atau variable bebas. C adalah jumlah
komponen dan P adalah jumlah fase saat ini.
Penyajian grafis dari data akan bergantung dari nilai F dan kita dapat memperkirakannya dan
plotting akan meningkat lebih kompleks sebagaimana membesarnya nilai F. Tafsiran tampilan
dari grafis biasanya membatasinya pada nilai F = 2, itulah sebabnya disebut sistem biner.
Kebanyakan proses distilasi di industri dilaksanakan pada tekanan relative konstan, dan untuk
alasan ini diagram keseimbangan fase di tampilkan pada isobar dengan suhu dan komposisi pada
koordinatnya.
DIAGRAM SUHU-KOMPOSISI
Diagram khusus suhu-komposisi ditunjukkan dalam Figure 1. Garis lengkung
ABC menunjukkan komposisi cair jenuh dan AEC komposisi fase uap jenuh. Untuk alasan itu
akan menjadi sedikit lebih jelas, diagram ini juga disebut diagram boiling point. Untuk paham
arti dari diagram kita akan menunjukkan beberapa proses dan melihat bagaimana itu dapat
disajikan dalam diagram suhu-komposisi.
Anggap suatu cair campuran G dengan komposisi xo dan suhu T0. Jika mulai dipanaskan,
maka suhunya akan naik mencapai nilai T1 pada kurva ABC. Ini menandakan bahwa campuran
telah mencapai suhu jenuhnya sehinggapemanasan lebih lanjut akan menyebabkan mendidih.
Suhu T1 kemudian dapat di asumsikan sebagai suhu dimana pertama kali gelembung uap
muncul, dan untuk alas an ini disebut titk didih dari cairan pada komposisi x0. Kita telah
menunjukkan sebelumnya bahwa biasanya fase uap akan akan mempunyai perbedaan komposisi
dari komposisi fase cairnya. Komposisi ini sesuai dengan y0 dan diperoleh dengan menggambar

garis mendatar (horizontal) pada T1 sampai memotong kurva ABC. Pemanasan selanjutnya akan
meningkatkan jumlah fase uap saat ini dan sebagai akibatnyta akan mengubah komposisi dari
fase cairnya. Akhirnya, semua fase cair akan menguap dan karena tidak ada material yang hilang,
komposisi uap akhir akan sama dengan campuran cair asli/awal (titik E). Ini menunjukkan bahwa
meskipun komposisi dari tiap fase berubah terus menerus selam proses penguapan, komposisi
keseluruhan dari system adalah tetap atau konstan. Penambahan panas akan menyebabkan uap
kelebihan
beban
sampai
itu
mencapai
tahapan
pada
titikF.
Sekarang kita dapat membalikkan proses sebagai berikut. Dimulai dengan uap lewat jenuh F
pada suhu T2 kita dinginkan sampai titik E pada kurva AEC. Di sini uap menjadi jenuh sehingga
pendinginan lebih lanjut akan menyebabkan fase cair muncul. Suhu T3 dapat di asumsikan
sebagai suhu dimana pertama kalinya cairan tampak dan untuk alas an ini disebut titik embun
dari uap pada komposisi y0.
Sejak titik awal telah berubah ubah, beberapa penyusunan awal komposisi x0 atau y0
dapat diperlakukan menjadi proses yang dijelaskan di atas. Dengan kata lain, kurva ABC bias
didefinisikan sebagai kurva titik didih dan kurva AEC sebagai kurva titik pengembunan.
Kemudian kita dapat membagi grafik T-x-y menjadi tiga wilayah: 1) Di bawah kurva ABC
menunjukkan campuran dalam keadaan cair dingin; b) wilayah di atas AEC menunjukkan uap
lewat jenuh; c) area di antara dua kurva yang berhubungan adlah campuran jenuh dari
keseimbanganuap-cair.
Itu memungkinkan untuk menghitung proporsi relatif pada saat keduanya fase jenuh?
Untuk menjawab pertanyaan ini, kita harus mengingat bahwa pendinginan atau pemanasan tidak
mengubah komposisi keseluruhan system Calling (T,xAT) jumlah mol total dan komposisi
system pada fase cair (L,xAL) dan fase uap dalam keseimbangan (V,yAL), didapat:
Neraca Total Bahan:
T = L + V (2)
Neraca Bahan Komponen A:
T.xAT = L.xAL + V.yAV (3)
Gantikan nilai T pada persamaan 3 dan disusun kembali, didapat:
....(4)
Persamaan 4 ini dikenal sebagai inverse lever-rule dan akan membantu kita menhitung
jumlah relative dari tiap fase.
DIAGRAM KOMPOSISI
Cara lain untuk menggambarkan perbedaan komposisi dari fase cair dan fase uap adalah
dengan menggambarkan / meng plotkan satu dengan yang lain, biasanya dengan komponen yang
lebih volatil. Gambar 2 menunjukkan jenis diagram komposisi. Garis 45* menunjukkan uap
dengan komposisi sama dengan bentuk cairnya, jadi kurva yang lebih lebar menunjukkan
pemisahan dari ini (cair-uap), bagian yang lebih lebar merupakan perbedaan diantara 2 fase. Ini
harus dicatat bahwa perbedaan kesetimbangan, suhu berhubungan dengan tiap titik dalam kurva.

Normalnya suhu ini tidak terindikasi


Gambar 1 dan 2 menunjukkan yang disebut system normal. Bila komponen memiliki perbedaan
sifat fisik atau interaksi kimia yang kuat, maka akan terjadi perbedaan dalam diagram suhukomposisi dan diagram komposisinya, seperti yang ditunjukkan dalam Gambar 3.
Gambar 3 (a) dan 3 (b) menunjukkan system azeotrop. Campuran ini , dimana ada komposisi
kritis
Posisi Xa dimana fase uap dan fase cair mempunyai komposisi yang sama, jadi tidak
terjadi perubahan saat pemanasan di lakukan. Larutan tersebut disebut Azeotrop dan untuk
memisahkan larutan tersebut dilakukan beberapa metode yang special. Gambar 3(a)
menunjukkan bahwa titik didih dari larutan adalah maksimum, yang disebut dengan Maximum
Boiling Azeotrop.
Gambar 3(b) menunjukkan hal yang sama, yang disebut dengan Minimum Boiling
Azetrop. Dari defenisi kata azeotrop, kita dapat mengetahui bahwa kurva komposisi akan
menunjukkan
Cross
over
point
pada
45
Jika interaksi antara komponen-komponen cukup kuat, pemisahan fase cair dapat terjadi.
(Gambar 3(c)). Dalam immisible region 2 fase cairan terjadi dan fase ini mengindikasikan bahwa
boiling temperature dari larutan sama seperti komposisi dari fase uap yang konstan. Hubungan
antara komposisi dari 2 fase ditunjukkan dalam gambar 3(f)
EFEK TEKANAN DALAM KESETIMBANGAN FASE
Kita telah menyebutkan sebelumnya diagram fase biasanya dikonstruksikan untuk
tekanan yang tetap. Apa yang akan terjadi bila kita mengubah tekanan operasi? Dalam kondisi
yang umum, kita dapat mengatakan bahwa kelakuan kualitatif dari diagram akan tetap sama
sampai tekanan dari system melebihi tekanan kritis dari satu komponen. Dalam jangkauan
tekanan antara dua tekanan kritis, system akan dapat menjadi fase cairan saja melebihi jangkauan
komposisi dimana fase cair terjadi. Dalam kata lain, bentuk yang umum dari diagram akan tetap
sama, diagram tak digunakan untuk komposisi dibawah 0 sampai 1,0. Kenaikan tekanan akan
menurunkan jangkauan ini sampai suatu saat akan menghilang sempurna.
Sumber : http://finoyoharde.blogspot.com/2010/04/kesetimbangan-fasa-dan-diagram-fasa.html

Tabel 1.1 Data kesetimbangan untuk system Etanol - Air (Geankoplis,


1997)
Temperatur
O
O
C
F
100
98.1
95.2
91.8
87.3
84.7
83.2
82.0

212
208.5
203.4
197.2
189.2
184.5
181.7
179.6

xA

yA

0
0.020
0.050
0.100
0.200
0.300
0.400
0.500

0
0.192
0.377
0.527
0.656
0.713
0.746
0.771

Temperatur
O
O
C
F
81.0
80.1
79.1
78.3
78.2
78.1
78.2
78.3

177.8
176.2
174.3
173.0
172.8
172.7
172.8
173.0

xA

yA

0.600
0.700
0.800
0.900
0.940
0.960
0.980
1.000

0.794
0.822
0.858
0.912
0.942
0.959
0.978
1.000

Tabel 1.1 di atas merupakan data harga xA dan yA untuk sistem Etanol Air
literatur pada tekanan 101.325 kPa (1 atm) dan temperatur bervariasi.

SISTEM AZEOTROP DAN PROSES DESTILASI


A. Pengertian
Destilasi adalah suatu proses pemisahan termal untuk memisahkan komponenkomponen yang mudah menguap dari suatu campuran cair dengan cara menguapkannya,
yang diikuti dengan kondensasi uap yang terbentuk dan menampung kondensat yang
dihasilkan.
Apabila yang didinginkan adalah bagian campuran yang tidak teruapkan dan
bukan destilatnya, maka proses tersebut biasanya dinamakan pengentalan dengan
evaporasi. Dalam hal ini sering kali bukan pemisahan yang sempurna yang dikehendaki,
melainkan peningkatan konsentrasi bahan-bahan yang terlarut dengan cara menguapkan
sebagian dari pelarut. Sering kali destilasi digunakan semta-mata sebagai tahap awal dari
suatu proses rektifikaasi. Dalam hal ini campuran dipisahkan menjadi dua, yaitu bagian
yang mudah menguap dan bagian yang sukar menguap. Kemudian masing-masing bagian
diolah lebih lanjut dengan cara rektifikasi. Uap yang dikeluarkan dari campuran disebut
sebagai uap bebas, kondensat yang jatuh sebagai destilat dari bagian cairan yang tidak
menguap sebagai residu. Biasanya destilat digunakan untuk menarik senyawa organic
yang titik didihnya dibawah 250 oC, pendestilasian senyawa-senyawa yang titik didihnya
tinggi dikuatirkan akan rusak oleh pemanasan sehingga tidak cocok untuk ditarik dengan
teknik destilasi.
B. Prinsip dan Proses Kerja Destilasi
Prinsip Destilasi
Pada prinsipnya pemisahan dalam suatu proses destilasi terjadi karena penguapan
salah satu komponen dari campuran, artinya dengan cara mengubah bagian-bagian yang
sama dari keadaan cair menjadi berbentuk uap. Dengan demikian persyarannya adalah
kemudahan menguap (volatilitas) dari komponen yang akan dipisahkan berbeda satu
dengan yang lainnya. Pada campuran bahan padat dalam cairan, persyaratan tersebut
praktis selalu terpenuhi. Sebaliknya, pada larutan cairan dalam cairan biasanya tidak
mungkin dicapai sempurna, karena semua komponen pada titik didih campuran akan
mempunyai tekanan uap yang besar. Destilat yang murni praktis hanya dapat diperoleh

jika cairan yang sukar menguap mempunyai tekanan uap yang kecil sekali sehingga dapat
diabaikan.

Proses Destilasi
Penguapan dan destilasi umumnya merupakan proses pemisahan satu tahap.

Proses ini dapat dilakukan secara tak kontinu atau kontinu, pada tekanan normal ataupun
vakum. Pada destilasi sederhana, yang paling sering dilakukan adalah operasi taak
kontinu. Dalam hal ini campuran yang akan dipisahkan dimasukkan kedalam alat
penguap dan dididihkan. Pendidihan terus dilangsungkan hingga sejumlah tertentu
komponen yang mudah menguap terpisahkan. Proses pendidihan erat hubungannya
dengan kehadiran udara permukaan. Pendidihan akan terjadi pada suhu dimana tekanan
uap dari larutan sama dengan tekanan udara di permukaan cairan.
Secara umum proses yang terjadi pada destilasi sederhana atau biasa yaitu :

Penguapan komponen yang mudah menguap dari campuran dalam alat penguap

Pengeluaran uap yang terbentuk melalui sebuah pipa uap yang lebar dan kosong tanpa
perpindahan panas dan pemindahan massa yang disengaja atau dipaksakan yang dapat
menyebabkan kondensat mengalir kembali ke lat penguap.

Jika perlu, tetes-tetes cairan yang sukar menguap yang ikut terbawa dalam uap
dipisahkan dengan bantuan siklon dan disalurkan kembali kedalam alat penguap.

Kondensasi uap dalam sebuah kondensor

Pendingin lanjut dari destilat panas dalam sebuah alat pendingin

Penampungan destilat dalam sebuah bejana

Pengeluaran residu dari alat penguap

Pendinginan lanjut dari residu yang dikeluarkan Penampungan residu dalam sebuah
bejana.

PERISTIWA YANG TERJADI PADA PROSES DESTILASI

Masalah yang ditemui dalam destilasi adalah : terbentuknya campuran Azeotrop


yang merupakan campuran yang sulit dipisahkan. Campuran Azeotrop ialah :
campuran dengan titik didih yang konstan.
C. DESTILASI AZEOTROP
Distilasi Azeotrop digunakan dalam memisahkan campuran azeotrop (campuran
campuran dua atau lebih komponen yang sulit di pisahkan), biasanya dalam prosesnya
digunakan senyawa lain yang dapat memecah ikatan azeotrop tsb, atau dengan
menggunakan tekanan tinggi. Azeotrop merupakan campuran 2 atau lebih komponen
pada komposisi tertentu dimana komposisi tersebut tidak bisa berubah hanya melalui
distilasi biasa. Ketika campuran azeotrop dididihkan, fasa uap yang dihasilkan memiliki
komposisi yang sama dengan fasa cairnya. Campuran azeotrop ini sering disebut juga

constant boiling mixture karena komposisinya yang senantiasa tetap jika campuran
tersebut dididihkan.

Untuk lebih jelasnya, perhatikan ilustrasi berikut :


Titik A pada pada kurva merupakan boiling point campuran pada kondisi sebelum
mencapai azeotrop. Campuran kemudian dididihkan dan uapnya dipisahkan dari sistem
kesetimbangan uap cair (titik B). Uap ini kemudian didinginkan dan terkondensasi (titik
C). Kondensat kemudian dididihkan, didinginkan, dan seterusnya hingga mencapai titik
azeotrop. Pada titik azeotrop, proses tidak dapat diteruskan karena komposisi campuran
akan selalu tetap. Pada gambar di atas, titik azeotrop digambarkan sebagai pertemuan
antara kurva saturated vapor dan saturated liquid. (ditandai dengan garis vertikal putusputus Etanol dan air membentuk azeotrop pada komposisi 95.6%-massa etanol pada
keadaan standar.
Dalam hal ini larutan yang terdiri dari dua jenis cairan dengan perbandingan
tertentu saat dididihkan menghasilkan uap dengan komposisi yang tepat sama seperti
larutan tersebut. Karena tidak terjasi pengayaan pada uap ( baik dari komponen yang
mudah menguap atau sukar menguap ), maka titik didih campuran ettap konstan. Sering
kali titik azeotrop tercapai setelah proses penguapn yaitu setelah sejumlah tertentu
komponen yang mudah atau sukar menguap terpisahkan.
Sumber : http://theprincess9208.wordpress.com/2012/11/20/destilasi-azeotrop/