Anda di halaman 1dari 7

PRAKTIKUM 4.

PENGARUH SUHU TERHADAP AKTIVITAS ENZIM


I. Tujuan

Mengetahui pengaruh suhu terhadap aktivitas enzim.


II. Landasan Teori

Pada suhu sangat rendah, aktivitas enzim dapat terhenti secara reversible. kenaikan suhu
lingkungan akan meningkatkan energy kinetic enzim dan frekuensi tumbukan antara
molekul enzim dan substrat, sehinggan enzim menjadi aktif.
Pada suhu di mana enzim masih aktif, umumnya kenaikan suhu 10 o C menyebabkan
kecepatan reaksi enzimatis bertambah 1,1 hingga 3,0 kali lebih besar. Pada suhu
optimum, kecepatan reaksi enzimatis berlangsung maksimal. Bila suhu ditingkatkan
terus, maka enzim akan mengalami denaturasi, sehingga aktivitas katalitiknya terhenti.
Sebagian besar enzim memiliki suhu optimum 30 oC sampai 40oC dan mengalami
denaturasi secara irreversible pada pemanasan di atas suhu 60oC.
III. Alat dan Bahan
a. Alat :
1. Tabung reaksi
2. Pipet tetes
3. Penjepit tabung
4. Rak tabung reaksi
5. Gelas kimia
b. Bahan :
1. Larutan amilum 2%
2. Enzim amilase (larutan kecai)
3. Larutan iodium
4. Pereaksi Benedict
IV. Prosedur kerja
1. Sediakan 4 tabung reaksi yang bersih dan kering. Masing-masing isilah dengan 2
ml larutan amilum.
2. Tambahkan 2 ml larutan amilum ke masing-masing tabung.
3. Tambahkan 1 ml enzim amilase pada setiap tabung.
4. Tabung 1, masukkan ke dalam lemari es suhu 0oC
5. Tabung 2, simpan dalam suhu kamar 25oC
6. Tabung 3, dalam pemanas air suhu 30o-40oC
7. Tabung 4,dalam pemanas air suhu 75o-80oC
8. Biarkan masing-masing tabung pada tempatnya selama 15 menit

9. Selanjutnya, uji dengan larutan iodium


10. Uji pula dengan pereaksi benedic
11. Catat dan amati perubahan warna yang terjadi

Larutan amilum 2%

Meneteskan 2ml larutan amilum

Enzim amilase dari ekstrak kecai

Meneteskan 1 ml enzim amilase

Menguji dengan iodium setelah diberi


perlakuan dengan suhu yang berbeda beda

Menguji dengan pereaksi Benedic

Memanaskan larutan yang telah diisi pereaksi Benedict

V. Data Hasil Percobaan


Nomor
Tabung
1.
2.
3.
4.

Suhu
(oC)
0o
25o-30o
37o-40o
75o-80o

Perubahan Warna
Uji Iodium
Hitam kecoklatan
Kuning kecoklatan
Hitam kecoklatan
Hitam pekat

Uji Benedict
Tidak terjadi perubahan warna
Tidak terjadi perubahan warna
Tidak terjadi perubahan warna
Tidak terjadi perubahan warna

Uji Iod : dari kiri 0 C, 25-30 C, 37-40 C, dan 75-80 C


Uji Benedict :

Suhu 0oC

suhu 25o-30oC

Suhu 37o-40oC

Suhu 75o-80oC

VI. Pembahasan
Faktor yang mempengaruhi kerja enzim selain pH adalah suhu.Pada percobaan ini
dilakukan untuk mengetahui pengaruh suhu terhadap aktivitas enzim amilase. Semakin
tinggi suhu, maka laju reaksinya akan semakin naik karena proses inaktivasi enzim
meningkat karena terjadi denaturasi. Proses denaturasi terjadi karena enzim juga
merupakan protein. Tetapi, aktivitas enzim akan menurun drastis apabila telah mencapai
batas suhu maksimumnya. Waktu pemanasan mempunyai pengaruh terhadap aktivitas
dan intensitas warna enzim. Semakin lama waktu pemanasan,maka intensitas warnanya
akan semakin gelap karena aktivitas enzim akan semakin turun dan enzim akan memecah
sehingga aktivitas enzim akan berhenti ditandai dengan warna larutan yang semakin
gelap .
Percobaan dilakukan dengan menggunakan larutan amilum2 % dan 2 ml larutan
enzim amilase (ekstrak kecai). pada uji iodium tabung pertama yang dimasukkan ke
dalam gelas kimia yang berisi es yaitu pada suhu 0 mengalami perubahan warna yaitu
coklat kehitaman.Seharusnya, pada suhu ini enzim dalam keadaan inaktif.Namun, ada
sedikit kesalahan yang mungkin disebabkan karena kurang cepatnya praktikum
mengisolasi enzim sehingga enzim telah bereaksi pada suhu kamar dan akibatnya ada
sedikit aktivitas enzim yang terjadi.Sehingga kemungkinan besar temperatur yang
diinginkan 0C tidak dapat tercapai.Untuk tabung kedua yang disimpan pada suhu kamar
yaitu pada suhu 25-30 C menunjukkan warna coklat kekuningan. Dan untuk tabung
ketiga yang dimasukkan ke dalam penangas air dengan suhu 37-40 C menunjukkan

warna hitam kecoklatan. Pada percobaan ini perubahan warna yang terjadi benar karena
suhu yang kurang dari 40 C akan semakin jernih. Seperti yang dapat dilihat, pada suhu
37-40 C menunjukkan warna hitam kecoklatan dan pada suhu 25-30 C menunjukkan
warna coklat kekuningan.Hal ini menunjukkan pada suhu optimum, enzim amilase dapat
menjalankan fungsinya mengubah amilum menjadi maltosa.Dan untuk tabung keempat
yang dimasukkan ke dalam penangas air dengan suhu 75-80 C menunjukkan warna
hitam pekat. Ini disebabkan karena semakin tinggi suhu, maka laju reaksinya akan
semakin naik karena proses inaktivasi enzim meningkat karena terjadinya denaturasi.
Proses denaturasi terjadi karena enzim juga merupakan protein.Waktu pemanasan
mempunyai pengaruh terhadap aktivitas dan intensitas warna enzim. Semakin lama waktu
pemanasan,maka intensitas warnanya akan semakin gelap karena aktivitas enzim akan
semakin turun dan enzim akan memecah sehingga aktivitas enzim akan berhenti yang
ditandai dengan warna larutan yang semakin gelap yang pada percobaan ini ditunjukkan
dengan warna hitam pekat.
Sedangkan pada uji benedic tidak terjadi perubahan warna maupun endapan
merah batau yang seharusnya terjadi, melainkan pada keempat tabung menunjukkan
warna yang sama. Hal ini mungkin dipengaruhi oleh kesalahan saat hendak mengisolasi
sehingga reaksi yang diinginkan tidak dapat tercapai.
VII.

Kesimpulan
Dari hasil percobaan dapat disimpulkan :
1. Suhu sangat mempengaruhi aktivitas enzim.
2. Aktivitas enzim akan cepat pada suhu optimum, namun jika melewati suhu optimum

3.
VIII.
1.
2.
3.
4.

maka aktivitasnya akan menurun.


Jika suhu tinggi maka akan mempercepat pemecahan atau perusakan enzim.
Pertanyaan
Jelaskan kegunaan uji iodium dan benedic dalam percobaan!
Pada percobaan, apakah suhu mempengaruhi aktivitas enzim? Mengapa?
Pada suhu berapakah diperoleh aktivitas enzim optimal? Mengapa?
Sebutkan tiga enzim lain yang dapat menghidrolisis karbohidrat, masing-masing
dengan sumbernya!

Jawaban

1. Kegunaan uji iodium dan Benedict dalam percobaan adalah :


Penambahan iodium berfungsi sebagai indikator terhadap reaksi yang terjadi dimana
akan tampak perubahan warna yang menunjukkan adanya amilum di dalam larutan

tersebut. Seperti yang kita ketahui, uji iodium digunakan untuk membuktikan adanya
polisakarida yang salah satu contohnya adalah amilum. Sedangkan uji Benedict
digunakan untk membuktikan adanya gula reduksi dimana akan menghasilkan
endapan berwarna merah bata.
2. Ya. Pada percobaan, suhu mempengaruhi aktivitas enzim. Setiap enzim mempunyai
suhu optimum, yaitu suhu dimana enzim memiliki aktivitas maksimal. Enzim di dalam
tubuh manusia mempunyai suhu optimal sekitar 37 C. Di bawah atau di atas suhu
optimum, aktivitas enzim menurun. Suhu mendekati titik beku tidak merusak enzim,
tetapi enzim tidak aktif. Jika suhu dinaikkan, maka aktivitas enzim meningkat. Namun,
kenaikan suhu yang cukup besar dapat menyebabkan enzim mengalami denaturasi dan
mematikan aktivitas katalisisnya. Sebagian besar enzim mengalami denaturasi pada
suhu di atas 60C.
3. Enzim amilase mengalami suhu optimal 30C- 40 C karena temperatur ini merupakan
temperatur normal tubuh manusia dimana enzim memiliki aktivitas maksimal.
4. Tiga enzim lain yang dapat menghidrolisis karbohidrat adalah :
Maltase, yaitu enzim yang menguraikan maltosa menjadi glukosa. Sumbernya :
Usus halus
Sukrase, yaitu enzim yang mengubah sukrosa (gula tebu) menjadi glukosa dan
fruktosa

IX.

Sumbernya : Usus halus


Laktase, yaitu enzim yang mengubah laktase menjadi glukosa dan galaktosa.
Sumbernya : Usus halus

Daftar Pustaka
Yazid, Estien dan Nursanti, Lisda.2006. Penuntun Praktikum Biokimia untuk Mahasiswa
Analis. Yogyakarta: CV Andi Offset