Anda di halaman 1dari 2

24 Februari 2015

13:49
Di rumah.
Ini masih hari libur. Masuk minggu kedua libur disemester 4. Oke. Hari ini gue diputusin. Eh,
enggak ding. Tepatnya hari ini saya dan mantan saya memutuskan untuk bubar. Kenapa?
Entahlah,..
Bisa jadi karena saya yang terlalu egois, posesive, kurang pengertian dan segala macam jenis
lainnya yang merupakan hal-hal negativ yang gak disukai plus menakutkan untuk lelaki. Oh,
malangnya diriku.. hahahaha..
Oiya, gak seru ya, kalo saya langsung ceritain bagian sedihnya. Hmm, tapi masak iya sih saya
harus ceritain dari awal? Kayaknya udah agak lupa juga sih (Halaah, bilang aja amnesia akut
gara-gara diputusin) Hahhaaaa...
Namanya Arthady Winandar Amaral. Panggilannya Arthady atau Ady. Sebenarnya sih ada
tambahan Bripda didepan namanya, secara gitu lho dia kan polisi. Arthady ini 6 bulan lebih
muda dari saya. Oke, singkat cerita saya kenal sama dia sejak awal 2013 lalu. Waktu itu
dikenalin sama Shella. Shela ini punya pacar namanya Indra, dan Indra ini temenan sama
Arthady. Sebenarnya sih, Arthady ini dulunya suka sama Shela eh tapi ternyata Shelanya
lebih milih Indra, hahaha.. dan akhirnya saya yang pacaran sama Arthady
Awalnya saya sangat anti sama yang namanya polisi. Secara, image polisi itu udah jelek.
Tukang mabuk lah, tukang judi lah bahkan tukang mainin wanita. Sampe saya pernah nemuin
kalimaat begini Bajingan sama polisi itu Cuma bedanya pada anggapan masyarakat,
anggapan masyarakat bahwa polisi ini abdi negara, kelakuan sama aja.
Oh Tuhan, saya juga gak tahu kenapa saya bisa suka sama orang itu. Awalnya saya niat untuk
coba-coba. Dalam pikiran saya dulu waktu saya nerima dia, lumayan lah punya mantan
polisi. Dan sayangnya, itu gak seperti yang saya harapkan pada awalnya. Semua berubah, dan
saya gak ingat kapan tepatnya saya mulai benar-benar jatuh cinta sama dia..
Saya pertama ketemu sama dia itu di dokter gigi, waktu itu saya nemenin kakak saya bersihin
karang gigi. Saat itu saya masih kelas 3 SMA. Baru selesai ujian. Saya ketemu sama dia bisa
dihitung jari. Kurang lebih tiga kali dan saya langsung jadian. Dia nembaknya juga lewat
telfon. Waktu itu sih saya iya, iya aja. Lagian pas sekali sama nganggur nunggu
pengumuman. Akhirnya pacaran lah kami.
Dulu awal pacaran saya masih tinggal di perum. Dan setelah tamat, saya disuruh tinggal di
rumah sama orang tua. Karena di rumah gak diizinin pacaran atau ketemuan dan sejenisnya.
Sya bilang saya ada les dan harus tinggal di perum. Lesnya 3 3 kali seminggu.
Karena waktu itu saya sama arul haruss berbagi kendaraan jadinya saya sering diantar pergi
les sama dia.sumpah dulu itu saya belum ngerasain apa-apa. Masih biasa aja gitu. Tapi satu

yang saya gak pungkiri, saya bersukur punya dia. Saya masih ingat dulu daya sering minta
putus ke dia. Tapi tetep dia nggak mau putus.
Singkat cerita hari demi hari, gak terasa. Sumpah, saya mulai sayang ke dia. Oiya saya kuliah
di mataram dan ngekos di sana. Kami gak sering ketemu. Ketemunya itu sekali seminggu
bahkan sebulan pun pernah gak ketemu. Selebihnya saya dan dia ngabisin waktu lewat sms
dan telfon. Dia yang lebih sering ke mataram nyari sayadan kadang juga saya yang
nyamperin dia pas saya pulang. Begitu seterusnya setiap minggu. Gak jarang kami gak
ketemu karena gak ada uang buat bayar biaya pacaran kita. hrhehe
Sejak jadian tanggal 4 Mei 2013, kami hanya sekali berantem gara-gara cewek. Itu pun
karena katanya cewe itu yang mulai duluan. Tapi, senekat-nekatnya cewek, gak bakalan
begitu kalau si laki gak ngasi harapan. Jujur, saya sakit. Tapi apapun itu saya percaya sam dia.
Saya gak mau dia tertekan sama sikap saya.