Anda di halaman 1dari 32

MAKALAH FARMASETIKA DASAR

BENTUK SEDIAAN DAN CARA PEMBERIAN OBAT

OLEH :
LOKAL IB
(KELOMPOK 2)
Anindita Rizkiana
Aprilia Nur Dwiyanti
Elma Nur Hidayanti
Indah Nur Yulianti
Isti Isnaini
Muhammad Alfin Rachmadhan
Risna Tridayanti
Syifa Amelia Khairunnisa
JURUSAN FARMASI
POLTEKKES KEMENKES JAKARTA II
JL. PERCETAKAN NEGARA NO.23 JAKARTA PUSAT
2014
KATA PENGANTAR

Makalah Farmasetika Bentuk Sediaan dan Cara Pemberian Obat

Puji Syukur atas kehadirat Allah SWT karena berkat limpahan rahmat dan
karunianya kami dapat menyelesekaikan makalah ini di waktu yang tepat.
Makalah ini kami buat untuk memenuhi tugas mingguan Farmasetika
dengan judul Bentuk Sediaan dan Cara Pemberian Obat yang mencakup materi
alasan dibuat sediaan obat, macam-macam bentuk sediaan obat, dan rute
pemberian obat.
Kami berharap dengan disusunnya makalah ini dapat membantu
mahasiswa dan mahasiswi Farmasi yang membaca mendapat informasi terbaru
dan memudahkan dalam pembelajaran mata kuliah Farmasetika Dasar. Kami juga
mengharapkan makalah ini sudah tersusun dengan baik dan benar. Penulis sadar,
sebagai mahasiswa yang masih dalam proses pembelajaran, penulisan makalah ini
masih banyak kekurangan. Oleh karena itu, penulis sangat mengharapkan adanya
kritik dan saran yang bersifat positif, guna penulisan makalah yang lebih baik di
masa yang akan datang. Penulis berharap, semoga makalah sederhana ini, dapat
menjadi pengetahuan dan informasi baru yang dikemas dalam bentuk singkat,
padat dan jelas.
Tidak lupa juga kami ucapkan Terima Kasih kepada semua pihak yang
telah membantu kami dalam proses pengerjaan makalah ini.

Jakarta, 11 Oktober 2014


Penulis

DAFTAR ISI

Kelompok 2 (Farmasi)

Makalah Farmasetika Bentuk Sediaan dan Cara Pemberian Obat

Halaman Judul
Kata Pengantar
Daftar Isi
BAB I. Pendahuluan
A. Latar Belakang4
B. Rumusan Masalah...5
C. Tujuan.5
BAB II. Tinjauan Pustaka
A.
B.
C.
D.
E.

Alasan Dibuat Sediaan Obat..6


Macam-Macam Bentuk Sediaan Obat...7
Rute Pemberian Obat22
Keuntungan dan Kerugian Rute Pemberian Obat.29
Tempat Pemberian Obat32

BAB III. Penutup


A. Kesimpulan...35
B. Saran..35
Daftar Pustaka

BAB I
PENDAHULUAN

Kelompok 2 (Farmasi)

Makalah Farmasetika Bentuk Sediaan dan Cara Pemberian Obat

A. Latar Belakang
Bahan obat jarang diberikan sendiri-sendiri, tetapi lebih sering
merupakan suatu formula yang dikombinasikan dengan satu atau lebih zat
bukan obat yang bermanfaat untuk kegunaan farmasi yang bermacammacam dan khusus. Melalui penggunaan yang selektif dari zat obat ini
sebagai bahan farmasi akan dihasilkan sediaan farmasi atu bentuk sediaan
dengan tipe yang bermacam-macam. Bahan farmasi ini melarutkan,
mensuspensi, mengentalkan, mengencerkan, mengemulsi, menstabilkan,
mengawetkan, mewarnai, pewangi, dan menciptakan banyak bermacammacam zat obat menjadi berbagai bentuk sediaan farmasi yang manjur dan
menarik. Masing-masing tipe bentuk sediaan mempunyai sifat-sifat fisika
dan sifat-sifat farmasi yang khusus. Sediaan yang bermacam-macam ini
merupakan tantangan bagi ahli-ahli farmasi di pabrik dalam membuat
formula dan bagi dokter dalam memilih obat serta cara pemberiannya
untuk ditulis dalam resep. Bidang umum yang mempelajari faktor-faktor
fisika, kimia dan biologi yang mempengaruhi formulasi, pembuatan di
pabrik, stabilitas dan efektivitas dari bentuk sediaan farmasi disebut
farmasetik.
Sifat yang keras dan takaran yang rendah dari kebanyakan obatobat yang digunakan saat ini menghalangi setiap harapan bahwa
masyarakat umum akan dapat memperoleh takaran yang tepat dengan
aman dari bahan berupa bahan baku berkhasiat. Sebagian besar daro obat
yang banyak, digunakan dalam jumlah miligram, sangat sedikit unutk
ditimbang dengan sesuatu kecuali dengan timbangan laboratorium yang
peka.

B. Rumusan Masalah
1.
2.
3.
4.

Alasan apa saja dibuatnya bentuk sediaan obat ?


Apa saja macam bentuk sediaan obat ?
Apa saja rute/jalur pemberian obat ?
Apa keuntungan dan kerugian dari tiap rute/ jalur pemberian obat ?

Kelompok 2 (Farmasi)

Makalah Farmasetika Bentuk Sediaan dan Cara Pemberian Obat

C. Tujuan
1.
2.
3.
4.

Mengetahui alasan dibuatnya bentuk sediaan obat


Mengetahui macam-macam bentuk sediaan obat
Mengetahui rute/jalur pemberian obat
Serta mengetahui kerugian dan keuntungan tiap rute/jalur pemberian
obat

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
A. Alasan Dibuat Bentuk Sediaan Obat
Berikut adalah alasan-alasan dibuatnya bentuk sediaan farmasi :
1. Untuk melindungi zat obat dari pengaruh yang merusak dari oksigen
udara atau kelembapan (misalnya tablet salut, ampul tertutup).

Kelompok 2 (Farmasi)

Makalah Farmasetika Bentuk Sediaan dan Cara Pemberian Obat

2. Untuk melindungi zat obat terhadap pengaruh yang merusak dari asam
lambung sesudah pemberian secara oral (misalnya tablet bersalut
enterik).
3. Menutupi rasa pahit, asin atau menjijikan atau bau dari zat obat
(misalnya kapsul, tablet bersalut, sirup-sirup yang diberi pengenak
rasa.
4. Menyediakan sediaan cair dari zat yang tidak larut atau tidak stabil
dalam pembawa yang diinginkan (misalnya suspensi).
5. Menyediakan bentuk sediaan cair dari zat yang larut dalam pembawa
yang diinginkan (misanya larutan)
6. Menyediakan obat dengan kerja yang luas, dengan cara mengatur
pelepasan obat (misalnya tablet, kapsul dan suspensi yang pelepasan
obatnya diatur)
7. Meperlengkap kerja obat yang optimum dari tempat pemberian secara
topikal (misalnya salep, krim, tempelan transdermal, obat mata, telinga
dan hidung).
8. Memberikan penempatan obat ke dalam salah satu lubang dari badan
(misalnya supositoria melaui anus atau vagina)
9. Memberikan penempatan obat secara langsung ke dalam aliran darah
atau ke dalam jarungan tubuh (misalnya injeksi)
10. Memberikan kerja obat yang optimum melalui pengobatan inhalasi
(misalnya obat-obat inhalasi dan aerosol inhalasi)

B. Macam-Macam Bentuk Sediaan Obat


Ada berbagai macam bentuk sediaan yang ada, berikut adalah
macam-macam bentuk sediaan obat :
a. Bentuk Sediaan Solid (Padat)
Bentuk sediaan ini terbagi atas beberapa jenis, antara lain :
1. Tablet
Sediaan padat yang mengandung bahan obat dengan
atau tanpa bahan pengisi, dibuatdengan cara dikempa dalam
bentuk umumnya tabung pipih, yang kedua permukaannya
rata/cembung. Terdapat zat-zat tambahan dalam pembuatan
tablet yaitu :
Zat Pengisi : Laktosa, sukrosa, glukosa etc
Zat Pengikat : Pati, gelatin, gom arab etc

Kelompok 2 (Farmasi)

Makalah Farmasetika Bentuk Sediaan dan Cara Pemberian Obat

Zat Pelicin : Talk, Mg-stearat, asam stearat etc


Zat Penghancur : Primojel
Berikut adalah beberapa macam bentuk sediaan tablet :
Tablet Biasa
Yaitu tablet yang dicetak, tidak disalut
diabsorpsi disaluran cerna dan pelepasan obatnya
cepat untuk segera memberikan efek terapi. Contoh
: tablet paracetamol.
Tablet Kompresi
Adalah tablet yang dibuat dengan sekali
tekanan menjadi berbagai bentuk tablet dan
ukuran, biasanya kedalam bahan obatnya diberi
tambahan sejumlah bahan pembantu. Contohnya :
Bodrexin.

Tablet Kompresi Ganda


Adalah tablet kompresi berlapis, dalam
pembuatannya memerlukan lebih dari satu kali
tekanan. Contohnya : Decolgen .
Tablet Trikurat
Tablet kempa atau cetak bentuk kecil
umumnya silindris dan biasanya mengandung
sejumlah kecil obat keras . Tetapi tablet ini Sudah
jarang ditemukan.
Tablet Hipodermik
Tablet yang dibuat dari bahan yang mudah
larut atau melarut sempurna dalam air. Dulu untuk
membuat sediaan injeksi hipodermik, sekarang
diberikan secara oral. Contoh: Atropin Sulfat.
Tablet Sublingual
Tablet yang digunakan dengan meletakkan
di antara pipi dan gusi. Contoh : Progesteron.
Tablet Effervecent

Kelompok 2 (Farmasi)

Makalah Farmasetika Bentuk Sediaan dan Cara Pemberian Obat

Tablet berbuih yang dibuat dengan cara


kompresi

granul

yang

mengandung

garam

efervescent/bahan lain yang dapat melepaskan gas


ketika bercampur dengan air, seperti as.sitratNa.karbonat. Harus dikemas dalam wadah tertutup
rapat atau kemasan tahan lembab. Pada etiket
tertulis tidak untuk langsung ditelan. Contoh :
CDR, Redoxon, Aspirin effervescent.
Tablet Bukal
Tablet yang digunakan dengan meletakkan
di antara pipi dan gusi. Contoh : Progesteron.
Tablet Diwarnai Coklat
Tablet ini menggunakan

coklat

untuk

menyalut dan mewarnai tablet, misalnya dengan


menggunakan oksida besi yang dipakai sebagai
warna tiruan coklat.
Tablet Kunyah
Cara pemakaiannya dengan cara dikunyah
untuk formulasi tablet anak, multivitamin, antasida,
antibiotik tertentu Ex : Erysanbe chew Promag.
Tablet Hisap
Tablet yang dapat melarut/ hancur perlahan
dalam mulut Ditujukan u/ pengobatan iritasi
lokal/ ataupun nfeksi mulut dan tenggorokan
Ex : FG Troches Degirol.
Tablet Vaginal
Dimaksudkan untuk

diletakkan

dalam

vagina dengan alat penyisip khusus, di dalam


vagina obat akan dilepaskan dan umumnya untuk
efek lokal.Contoh : Naxogin complex vaginal
Flagystatin tab vaginal.
Tablet Lepas Lambat

Kelompok 2 (Farmasi)

Makalah Farmasetika Bentuk Sediaan dan Cara Pemberian Obat

Tablet yang dibuat sedemikian rupa untuk


melepaskan

obatnya

secara

perlahan-lahan

sehingga zat aktif akan tersedia selama jangka


waktu tertentu setelah obat diberikan.Umumnya
dikenal sebagai tablet yang kerjanya : controlled
release,

delayed

release,

sustained

release,

sustained action, prolonged release, timed realease,


slow release.Contoh: Avil retard, Profenid CR,
Isoptin SR, Adalat OROS.
Tablet Salut
Alasan dibuatnya tablet salut antara lain :
1. Melindungi zat aktif dari cahaya, udara,
kelembaban.
2. Menutupi rasa dan bau yang tidak enak.
3. Membuat penampilan obat lebih menarik.
4. Mengatur tempat pelepasan obat dalam
saluran pencernaan.
Ada tiga jenis dari tablet ini antara lain :
Tablet Salut Gula
Merupakan tablet tablet kempa yang
terdiri

dari

penyalut

gula.

Tujuan

penyalutan ini adalah untuk melindungi


obat dari udara dan kelembapan serta
member rasa atau untuk menghindarkan
gangguan dalam pemakaiannya akibat rasa
atau bau bahan obat. Contohnya : Pahezon,

Arcalion.
Tablet Salut Selaput
Tablet ini disalut dengan selaput
yang tipis yang akan larut atau hancur di

Kelompok 2 (Farmasi)

daerah lambung usus. Contohnya : Fitogen.


Tablet Salut Enterik

Makalah Farmasetika Bentuk Sediaan dan Cara Pemberian Obat

Tablet yang disalut dengan lapisan


yang tidak hancur dilambung tapi hancur di
usus. contoh : Voltaren 50 mg, Enzymfort.
2. Kapsul
Kapsul didefinisikan sebagai sediaan padat yang terdiri
dari obat dalam cangkang keras atau lunak yang dapat larut.
Cangkang dapat dibuat dari pati, gelatin, atau bahan lainnya
yang sesuai. Tujuan dibalik dibuatnya bentuk sediaan
kapsul antara lain :
1. Menghindari rasa pahit/tidak enak dari bahan obat.
2. Dapat membagi obat dalam dosis yang tepat.
3. Melindungi obat dari pengaruh luar (oksidasi dari
O2.
Ada dua jenis kapsul yang ada saat ini antara lain :
a. Kapsul keras
Terbuat dari gelatin
Biasanya berisi : serbuk, butiran, granul, tablet
kecil, bahan semi padat/cairan
b. Kapsul Lunak
Dibuat dari campuran gelatin,

gliserol,

sorbitol/metilselulosa
Biasanya berisi : cairan, suspensi, bahan bentuk

pasta
Berikut variasi ukuran-ukuran bentuk sediaan kapsul :
Ukuran Kapsul

Kapasitas Volume rata-rata(ml)


00

1,36

Kelompok 2 (Farmasi)

00

0,95

0,67

0,48

10

Makalah Farmasetika Bentuk Sediaan dan Cara Pemberian Obat

0,38

0,27

0,20

0,13

3. Kaplet
Kaplet (kapsul tablet) adalah bentuk tablet yang
dibungkus dengan lapisan gula dan biasanya diberi zat
warna yang menarik. Bentuk dragee ini selain supaya
bentuk tablet lebih menarik juga untuk melindungi obat dari
pengaruh kelembapan udara atau untuk melindungi obat
dari keasaman lambung. Kaplet pun merupakan sedian
padat kompak dibuat secara kempa cetak, bentuknya oval
seperti kapsul.
4. Pulvis (Serbuk)
Campuran obat dan atau bahan kimia dalam bentuk
kering halus dan homogen . Pulvis = Bulk Powder = serbuk
yang tak terbagi Contoh: Caladine powder, enbatic serbuk
tabur. Ada dua cara penggunaan pulvis antara lain :
1. Sebagai Obat Luar
a. Sebagai antiseptic
b. Sebagai anti fungal
2. Sebagai Obat Dalam
a. Pemakaian memalui mulut, krongkongan dan
saluran pencernaan
5. Pulveres
Merupakan suatu campuran yang terdiri dari 1 atau
lebih bahan obat yang dibuat dalam bentuk terbagi-bagi ,
yang kering , halus dan homogen. Tujuan dibuatnya
pulveres adalah sebagai berikut :
1. Diinginkan dosis tertentu

Kelompok 2 (Farmasi)

11

Makalah Farmasetika Bentuk Sediaan dan Cara Pemberian Obat

2. Diinginkan beberapa macam obat pada satu sediaan


sesuai dengan kepentingan pengobatan
3. Campuran obat lebih stabil dibandingkan larutan
Kekurangan sediaan pulveres:
1. Rasa obat yang pahit atau tidak enak
2. Kesulitan dalam menahan terurainya bahan yang
higroskopis
3. Mudah menguap
6. Pil
Sediaan yang berbentuk bulat seperti seperti kelereng
yang mengandung satu atau lebih bahan obat. Berat 100500 mg dan dibagi menjadi dua yaitu :
Pil Kecil (Granula) : Beratnya

30 mg, bila

tidak disebutkan maka granula mengandung bahan


obat berkhasiat 1 mg.
Pil Besar (Boli) : Berat > 500 mg.
7. Suppositoria
Bahan sediaan padat yang mengandung bahan obat
dan bahan dasar yang diberikan dengan cara memasukan
melalui rectum, vagina atau urethra, dapat melunak, larut
atau meleleh pada suhu tubuh.
Bahan dasar yang digunakan harus bersifat :
- Titik lebur : suhu kamar sampai dengan 37 C
-

(larut atau meleleh dalam suhu tubuh)


Mudah bercampur dengan semua bahan obat
Tidak cepat tengik
Tidak mengiritasi mukosa
Tidak berinteraksi dengan bahan obat

Alasan diberikannya obat dalam bentuk suppositoria kepada


pasien apabila :
-

Keadaan

pasien

tidak

memungkinkan

mengkonsumsi obat peroral. Misalnya pasien tidak

Kelompok 2 (Farmasi)

12

Makalah Farmasetika Bentuk Sediaan dan Cara Pemberian Obat

sadar, pasien dengan hiperemesis atau pasien pra


dan pasca operasi.
- Obat dikehendaki bekerja lama
- Diinginkan obat berefek lokal
b. Bentuk Sediaan Semi Solid (Setengah Padat)
Bentuk sediaan ini digunakan untuk obat luar, dioleskan
pada kulit untuk terapi, pelinduk kulit atau kosmetika, terdapat
beberapa bentuk sediaan ini antara lain :
1. Salep (Unguentum)
Sediaan setengah padat yang mudah dioleskan dan
digunakan sebagai obat luar. Bahan obat harus terdispersi
homogen dalam vehiculum.
Berikut adalah jenis-jenis dari vehiculum :
Hidrokarbon : vaselin album, vaselin flavum,

paraffinum liquidum, paraffinum solidum


Minyak Nabati : oleum sesami, oleum

olivarum
Lemak dan Lilin Asal Hewani : adeps lanae,

cera alba, cera flava


Krim atau emulsi

2. Krim
Sediaan setngah padat berupa emulsi mengandung
air, dimaksudkan untuk pemakaian luar. Digunakan pada
daerah yang peka dan mudah dicuci. Krim cocok untuk
kondisi inflamasi kronis dan kurang merusak jaringan yang
baru terbentuk.
Terdapat dua jenis krim yaitu :
1. Tipe emulsi minyak dalam air O/W : lebih
sesuai untuk digunakan pada daerah lipatan
2. Tipe emulsi air dalam minyak W/O : efek
lubrikasi lebih baik
3. Pasta
Sediaan setengah padat berupa massa lembek (lebih
kenyal dari salep) yang dimaksudkan untuk pemakaian luar
(dermatologi). Mengandung serbuk dalam jumlah besar (40-

Kelompok 2 (Farmasi)

13

Makalah Farmasetika Bentuk Sediaan dan Cara Pemberian Obat

50%) dengan vaselin/paraffin cair/bahan dasar yang tidak


berlemak dengan perbandingan 1:1. Serbuk yang banyak
digunakan adalah ZnO, Talk, Amilum, Bentnit, AlO2, dll.
Keuntungan dari menggunakan salep antara lain :
Mengikat cairan sekret (eksudat)
Tidak mempunyai daya penetrasi gatal dan
terbuka. Sehingga mengurangi rasa gatal

lokal.
Lebih

melekat

pada

kulit

sehingga

kontaknya dengan jaringan lebih lama


4. Sabun
Sediaan setengah padat yang didapat dengan
melalui proses penyabunan alkali dengan asam lemak atau
asam lemak tinggi.
c. Bentuk Sediaan Liquid (Cair)
Ada beberapa bentuk sediaan obat ini antara lain :
1. Sirup
Sediaan cair berupa larutan yang mengandung
sakarosa, kecuali disebutkan lain kadar sakarosanya antara
64% sampai 66%. Sirup dibagi menjadi dua jenis yaitu :
1. Non Medicated Syrup/Flavored vehicle Sirup
Contoh : Cherry Syrup, Cocoa Syrup, orange
syrup.
2. Medicated syrup/ sirup obat Contoh:Sirup
Piperazina Sitrat, Sirup Isoniazid.
3. Eliksir
Cairan jernih, dan rasanya yang enak, larutan
hidroalkohol yang digunakan untuk pemakaian oral,
umumnya

mengandung

flavuoring

agent

untuk

meningkatkan rasa enak. Eliksir bersifat hidroalkohol,


maka dapat menjaga stabilitas obat baik yang larut dalam
air maupun alkohol. Pelarut utama yaitu etanol dengan
maksud untuk mempertinggi kelarutan obat. Kadar etanol

Kelompok 2 (Farmasi)

14

Makalah Farmasetika Bentuk Sediaan dan Cara Pemberian Obat

dalam eliksir yaitu 5-10%. Pemanis yang digunakan antara


lain : gula atau sirup gula, sorbitol, gliserin, dan sakarin.
Dibandingkan dengan sirup, eliksir :
- kurang manis dan kurang kental
- lebih mudah dalam pembuatannya
- Dan lebih stabil
Pembagian Eliksir antara lain :
1. Medicated Elixirs : Eliksir yang mengandung
bahan berkhasiat obat Pemilihan cairan
pembawa

zat

aktif

mempertimbangkan

obat

harus

kelarutan

&

kestabilannya dalam air dan alkohol.


2. Non Medicated Elixirs : Eliksir yang
digunakan

sebagai

bahan

tambahan

Ditambahkan pada sediaan dengan tujuan:


Meningkatkan
Sebagai

bahan

rasa/menghilangkan
pengencer

eliksir

rasa,
yang

mengandung bahan aktif obat.


Kelebihan menggunakan eliksir antara lain :
1. Mudah ditelan dibandingkan dengan tablet
atau kapsul.
2. Rasanya yang enak.
3. Larutan jernih dan tidak perlu dikocok lagi.
Kekurangan menggunakan eliksir antara lain :
1. Alkohol tidak baik untuk kesehatan anak.
2. Mengandung bahan yang mudah menguap,
sehingga harus disimpan dalam botol kedap
udara, dan diajuhkan dari api.
4. Suspensi
Merupakan sediaan cair yang mengandung partikel
padat tidak larut yang terdispersi dalam fase cair. Beberapa
suspensi dapat langsung digunakan, sedangkan yang lain

Kelompok 2 (Farmasi)

15

Makalah Farmasetika Bentuk Sediaan dan Cara Pemberian Obat

berupa campuran padatyang harus dikonstitusikan terlebih


dahulu dengan pembawa yang sesuai segera sebelum
digunakan.
Berikut adalah jenis-jenis suspensi yang ada, antara lain :
1. Suspensi Oral : ditujukan untuk penggunaan oral.
2. Suspensi Topikal : ditujukan untuk penggunaan pada
kulit.
3. Suspensi Tetes Telinga : ditujukan untuk diteteskan
pada telingan bagian luar.
4. Suspensi Optalmik : ditujukan untuk penggunaan
pada mata.
5. Suspensi Untuk Injeksi : sediaan berupa suspensi
serbuk dalam medium cair yang sesuai dan tidak
disuntikan secara intravena atau kedalam saluran
spinal.
6. Suspensi Untuk Injeksi Terkontinyu : sediaan padat
kering dengan bahan pembawa yang sesuai untuk
membentuk

larutan

yang

memenuhi

persyaratan

untuk

suspensi

steril

semua
setelah

penambahan bahan pembawa yang sesuai.


Keuntungan dari menggunakan suspensi antara lain :
1. Bahan obat tidak larut dapet bekerja sebagai depo,
yang dapat memperlambat terlepasnya obat
2. Obat dalam sediaan suspensi rasanya lebih enak
dibandingkan dalam larutan, karena rasa obat yang
tergantung kelarutannya.
Kekurangan dari menggunakan suspensi antara lain :
1. Rasa obat dalam larutan terasa lebih jelas.
2. Tidak praktis bila dibandingkan dalam bentuk
sediaan lain, misalnya pulveres, tablet, kapsul

Kelompok 2 (Farmasi)

16

Makalah Farmasetika Bentuk Sediaan dan Cara Pemberian Obat

3. Rentan

terhadap

degradasi

dan

kemungkinan

terjadinya reaksi kimia antar kandungan dalam


larutan di mana terdapat air sebagai katalisator.
7. Emulsi
Sediaan yang mengandung bahan obat cair atau
cairan obat terdispersi dalam cairan pembawadistabilkan
dengan zat pengemulsi atau surfaktan yang cocok suatu
sistem heterogen yang tidak stabil secaratermodinamika,
yang terdiri dari paling sedikit dua fase cairan yang tidak
bercampur, dimana salah satunyaterdispersi dalam cairan
lainnya dalam bentuk tetesan tetesan kecil, yang
berukuran

0,1-100

mm,

yang

distabilkan

dengan

emulgator/surfaktan yang cocok. Komponen-komponen


emulsi antara lain :
Komponen Dasar
Fase Dispersi / Fase Internal / Fase
Diskontinyu adalah zat cair yang terbagibagi menjadi butiran kecil kedalam zat cair

lain.
Fase Kontinyu / Fase Eksternal / Fase luar
adalah zat cair dalam emulsi yang berfungsi
sebagai bahan dasar (pendukung) dari

emulsi tersebut
Emulgator adalah zat yang berfungsi untuk

menstabilkan emulsi
Komponen Bahan Tambahan
Komponen yang sering ditambahkan pada
emulsi untuk memperoleh hasil yang lebih baik,
misalnya

colouris,

antioksidan.

Kelompok 2 (Farmasi)

17

presertatif

(pengawet),

Makalah Farmasetika Bentuk Sediaan dan Cara Pemberian Obat

Presertatif : metil dan propil paraben,


asam benzoat, asam sorbat, fenol, kresol,
dan klorbutanol, benzalkonium klorida,

fenil merkuri asetat, dll.


Antioksidan

asam

askorbat,

L.tocoperol, asam sitrat, propil gallat dan


asam gallat.
Tipe Emulsi
Tipe O/W (Minyak dalam Air)
Emulsi yang terdiri dari butiran minyak
yang tersebar kedalam air. Minyak
sebagai fase internal dan air fase

eksternal.
Tipe W/O (Air dalam Minyak)
Emulsi yang terdiri dari butiran air yang
tersebar kedalam minyak. Air sebagai
fase internal sedangkan fase minyak

sebagai fase eksternal.


Pemakaian Emulsi
Dipergunakan sebagai obat dalam

Umumnya tipe emulsi O/W


Dipergunakan sebagai obat luar Bisa

tipe O/W maupun W/O


8. Guttae (Obat Tetes)
Merupakan sediaan cairan berupa larutan, emulsi,
atau suspensi, dimaksudkan untuk obat dalam atau obat
luar, digunakan dengan cara meneteskan menggunakan
penetes yang menghasilkan tetesan setara dengan tetesan
yang dihasilkan penetes beku yang disebutkan Farmacope
Indonesia.
Sediaan obat tetes antara lain :
- Guttae (obat dalam)
- Guttae Oris (tetes mulut)
- Guttae Auriculares (tetes telinga)

Kelompok 2 (Farmasi)

18

Makalah Farmasetika Bentuk Sediaan dan Cara Pemberian Obat

Guttae Nasales (tetes hidung)


Guttae Ophtalmicae (tetes mata)

9. Injeksi
Merupakan sediaan steril berupa larutan, emulsi
atau suspensi atau serbuk yang harus dilarutkan atau
disuspensikan lebih dahulu sebelum digunakan, yang
disuntikkan dengan cara merobek jaringan ke dalam kulit
atau melalui kulit atau selaput lendir. Tujuannya yaitu kerja
obat cepat serta dapat diberikan pada pasien yang tidak
dapat menerima pengobatan melalui mulut.
10. Ticture
larutan mengandung etanol atau hidroalkohol dibuat
dari bahan tumbuhan atau senyawa kimia. Contoh:tingtur
iodium, tingtur opium, tingtur pennyroyal, tingtur benzoin
dll.

C. Rute Pemberian Obat


Jalur pemberian obat turut menetukan kecepatan dan kelengkapan
resorpsi obat. Tergantung dari efek yang diinginkan, yaitu efek sistemik (di
seluruh tubuh) atau efek local (setempat) keadaan pasien dan sifat-sifat
fisiko-kimiawi obat, dapat dipilih dari banyak cara untuk memberikan
obat.
1. Efek Sistemik
a. Oral

Kelompok 2 (Farmasi)

19

Makalah Farmasetika Bentuk Sediaan dan Cara Pemberian Obat

Pemberian obat melalui mulut (per oral) adalah cara yang


paling lazim, karena sangat praktis, mudah dan aman. Namun
tidak semua obat dapat diberikan peroral, misalnya obat yang
bersifat merangsang (emetin, aminofilin) atau yang diuraikan oleh
getah lambung, seperti benzilpenisilin, insulin, oksitosin dan
hormone steroida.
Sering kali, resorpsi obat setelah pemberian oral tidak
teratur dan tidak lengkap meskipun formulasinya optimal,
misalnya senyawa ammonium kwartener (thiazianium, tetrasiklin,
kloksasilin dan digoksin) (maksimal 80%). Keberatan lain adalah
obat segtelah direpsorbsi harus melalui hati, dimana dapat terjadi
inaktivasi sebelum diedarkan ke lokasi kerjanya.
Untuk mencapai efek local di usus dilakukan pemberian
oral, misalnya obat cacing atau antibiotika untuk mensterilkan
lambung-usus

pada

infeksi

atau

sebelum

pembedahan

(streptomisin, kanamisin, neomisin, beberapa sulfonamida). Obatobat ini justru tidak boleh diserap.
b. Sublingual
Obat setelah dikunyah halus (bila perlu) diletakkan di
bawah lidah (sublingual), tempat berlangsungnya rebsorpsi oleh
selaput lender setmpat ke dalam vena lidah yang banyak di lokasi
ini. Keuntungan cara ini ialah obat langsung masuk ke peredaran
darah besar tanpa melalui hati. Oleh karena itu, cara ini digunakan
bila efek yang pesat dan lengkap diinginkan, misalnya pada
serangan angina (suatu penyakit jantung), asma atau migrain
(nitrogliserin,

isoprenalin,

ergotamin

juga

metiltesteron).

Kebertannya adalah kurang praktis untuk digunakan terusmenerus dan dapat merangsang mukosa mulut. Hanya obat yang
bersifat lipofil saja yang dapat diberikan dengan cara ini.
c. Injeksi
Pemberian obat secara parenteral (berarti di luar usus)
biasanya dipilih bila diinginkan efek yang cepat, kuat dan lengkap

Kelompok 2 (Farmasi)

20

Makalah Farmasetika Bentuk Sediaan dan Cara Pemberian Obat

atau untuk obat yang merangsang atau dirusak oleh getah


lambung (hormon), atau tidak diresorpsi usus (streptomisin).
Begitu pula pasien yang tidak sadar atau tidak mau kerja sama.
Keberatannya adalah cara ini lebih mahal dan nyeri serta sukar
digunakan oleh pasien sendiri. selain itu ada pula bahaya terkena
infeksi kuman (harus steril) dan bahaya merusak pembuluh atau
saraf jika tempat suntikan tidak dipilih dengan tepat.
- Subkutan (hipodermal)
Injeksi dibawah kulit dapat dilakukan hanya dengan obat
yang tidak merangsang dan melarut baik dalam air atau
minyak. Efeknya tidak secepat injeksi intramuscular atau
intravena. Mudah dilakukan sendiri, misalnya insulin pada
-

pasien penyakit gula.


Intrakutan
Absorpsi sangat lambat, mislanya injeksi tuberculin dari

Mantoux.
Intramuscular
Dengan injeksi di dalam otot, obat yang terlarut bekerja
dalam waktu 10-30 menit. Guna memperlambat resorpsi
dengan maksud memperpanjang kerja obat, sering kali
digunakan larutan atau suspensi dalam minyak, misalnya
suspensi penisilin dan hormone kelamin. Tempat injeksi
umumnya dipilih pada otot bokong yang tidak memiliki

banyak pembuluh dan saraf.


Intravena
Injeksi ke dalam pembuluh darah menghasilkan
menghasilkan efek tercepat: dalam waktu 18 detik, yaitu
waktu satu peredaran darah, obat sudah tersebar ke seluruh
jaringan. Tetapi lama kerja obat biasanya hanya singkat. Cara
ini digunkan untuk mencapai pentakaran yang tepat dan dapat
dipercaya, atau efek yang sangat cepat dan kuat. Tidak untuk

Kelompok 2 (Farmasi)

21

Makalah Farmasetika Bentuk Sediaan dan Cara Pemberian Obat

obat yang tak larut air atau menimbulkan endapan dengan


protein atau butir darah.
Bahaya injeksi i.v. adalah dapat mengakibatkan
terganggunya zat-zat kolida darah dengan reaksi hebat,
karena dengan cara ini benda asing langsung dimasukkan ke
dalam sirkulasi , misalnya tekanan darah mendadak turun dan
timbul shock. Bahaya ini lebih besar bila injeksi dilakukan
terlalu cepat, sehingga kadar obat setempat dalam darah
meningkat terlalu pesat. Oleh karena itu setiap injeksi i.v.
sebaiknya dilakukan dengan amat perlahan, antara 50 dan 70
detik lamanya.
Infus tetes intravena dengan obat sering kali dilakukan di
rumah sakit pada keadaan darurat atau dengan obat yang
cepat metabolisme dan ekskresinya guna mencapai kadar
-

plasma yang tetap tinggi.


Intra-arteri
Injeksi ke pembuluh nadi adakalanya dilakukan untuk
membanjiri suatu organ, misalnya hati, dengan obat yang
sangat cepat diinaktifkan atau terikat pada jaringan, misalnya

obat kanker nitrogenmustard.


Intralumbal
Intralumbal (antara ruas tulang belakang), intraperitoneal
(ke dalam ruang selaput perut), intrapleural (selaput paruparu), intracardial (jantung) ddan anti-artikuler (ke celahcelah sendi) adalah beberapa cara injeksi lainnya untuk

memasukkan obat langsung ke tempat yang diinginkan.


Implantasi subkutan
Implantasi subkutan adalah memasukkan obat yang
berbentuk pellet steril (tablet silindris kecil) ke bawah kulit
dengan menggunkan suatu alat khusus (trocar). Obat ini
terutama digunakan untuk efek sistemis lama, misalnya
hormon kelamin (estradiol dan testosteran. Akibat resorpsi

Kelompok 2 (Farmasi)

22

Makalah Farmasetika Bentuk Sediaan dan Cara Pemberian Obat

yangh lambat, satu pellet dapat melepaskan zat aktifnya


secara teratur selama 3-5 bulan lamanya. Bahkan dewasa ini
tersedia implantasi obat antihamil dengan lama kerja 3 tahun
-

(Implanon, Norplant).
Rektal
Rektal adalah pemberian obat melalui rectum (dubur)
yang layak untuk obat yang merangsang atau yang diuraikan
oleh asam lambung, biasanya dalam bentuk suppositoria,
kadang-kadang sebagai cairan (klisma: 2-10 mL, lavemen:
10-500 mL). Obat ini terutama digunakan pada pasien yang
mual atau muntah-muntah (mabuk jalan atau migrain) atau
yang terlampau sakit untuk menelan tablet. Adakalanya juga
untuk efek lokal yang cepat, misalnya laksans (suppose,
bisakodil/gliserin) dan klisma (prednisone atau neomisin).
Sebagai bahan dasar (basis) suppositoria digunakan lemak
yang meleleh pada suhu tubuh (k.l. 36,8 0C), yakni oleum
cacao dan gliserida sintetis (Estarin, Wittepsol). Demikian
pula zat-zat hidrofil yang melarut dalam getah rectum,
misalnya tetrasiklin, kloramfenikol dan sulfonamida (hanya
20%). Karena ini sebaiknya diberikan dosis oral dan
digunakan pada rectum kosong (tanpa tinja). Akan tetapi,
setelah obat diresopsi, efek sistemiknya lebih cepat dan lebih
kuat dibandingkan pemberian per oral, berhubung vena-vena
bawah dan tengah dari rectum tidak tersambung pada system
porta dan obat tidak melalui hati pada peredaran darah
pertama, sehingga tidak mengalami perombakan First Pass
Effect. Pengecualian adalah bila obat diserap di bagian atas
rectum dan oleh vena porta dan kemudian ke hati. Misalnya
thiazianium.
Dengan demikian, penyebaran obat di dalam rectum yang
tergantung dari basis suppositoria yang digunakan, dapat

Kelompok 2 (Farmasi)

23

Makalah Farmasetika Bentuk Sediaan dan Cara Pemberian Obat

menentukan rutenya ke sirkulasi darah besar. Suppositoria


dan salep juga sering digunakan untuk efek local pada
gangguan poros usus misalnya wasir. Keberatannya ialah
dapat menimbulkan peradangan bila digunakan terusmenerus.
2. Efek Lokal
a. Intranasal
Mukosa lambung-usus dan rectum, juga selaput lendir
lainnya dalam tubuh, dapat menyerap obat dengan baik dan
menghasilkan terutama efek setempat. Secara intranasal
(melalui hidung) digunakan tetes hidung pada selesma untuk
menciutkan mukosa yang bengkak (efedrin, ksilometazolin).
Kadang-kadang obat juga untuk memberikan efek sistemis,
misalnya vasopressin dan kortikosteroida (heklometason,
flunisolida).
b. Intra-okuler dan Intra-aurikuler (dalam mata dan telinga)
Obat berbentuk tetes atau salep digunakan untuk mengobati
penyakit mata atau telinga. Pada penggunaan beberapa jenis
obat tetes harus waspada, karena obat dapat diresorpsi ke darah
dan menimbulkan efek toksik, misalnya atropin.
c. Inhalasi (Intrapulmonal)
Gas, zat terbang, atau larutan sering kali diberikan sebagai
inhalasi (aerosol), yaitu obat yang disemprotkan ke dalam
mulut dengan alat aerosol. Semprotan obat dihirup dengan
udara dan resorpsi terjadi melalui mukosa mulut, tenggorokan
dan saluran napas. Tanpa melalui hati, obat dapat dengan cepat
memasuki predaran darah dan menghasilkan efeknya. Yang
digunakan secara inhalasi adalah anestetika umum (eter,
halotan)

dan

obat-obat

asam

(adrenalin,

isoprenalin,

budenosida dan klometason) dengan maksud mencapai kadar


setempat yang tinggi dan memberikan efek terhadap brochia.
Untuk maksud ini, selain larutan obat, juga dapat digunakan

Kelompok 2 (Farmasi)

24

Makalah Farmasetika Bentuk Sediaan dan Cara Pemberian Obat

zat padatnya (turbuhaler) dalam keadaan sangat halus


(microfine:

1-5

mikron),

misalnya

natriumkromoglikat,

beklometason dan budesonida.


d. Intravaginal
Untuk mengobati gangguan vagina secara local tersedia
salep, tablet atau sejenis suppositoria vaginal (ovula) yang
harus dimasukkan ke dalam vagina dan melarut di situ.
Contohnya adalah metronidazol pada vaginitis (radang vagina)
akibat parasit trichomonas dan candida. Obat dapat pula
digunakan sebagai cairan bilasan. Penggunaan lain adalah
untuk mencegah kehamilan, di mana zat spermicide (dengan
daya mematikan sel-sel mani) dimasukkan dalam bentuk tablet
busa, krem atau foam.
e. Kulit (topical)
Pada penyakit kulit, obat yang digunakam berupa salep,
krim, atau lotion (kocokan). Kulit yang sehat dan utuh sukar
sekali ditembus obat, tetapi resorpsi berlangsung lebih mudah
bila ada kerusakan. Efek sistemis yang menyusul kadangkadang berbahaya, seperti degan dengan kortikosterida
(kortison, betametason, dll), terutama bila digunakan dengan
cara occlusi.

Kelompok 2 (Farmasi)

25

Makalah Farmasetika Bentuk Sediaan dan Cara Pemberian Obat

D. Keuntungan dan Kerugian Rute Pemberian Obat


Secara umum, keuntungan dan kerugian dalam jalur pemberian
obat adalah.
1. Oral
Keuntungan
- Sangat menyenangkan
- Biasanya harganya terjangkau
- Aman, tidak merusak pertahanan kulit
- Pemberian biasanya tidak menyebabkan stress
Kerugian
- Sulit bagi yang enggan menelan obat
- Rasa cenderung pahit
- Proses cenderung lama
2. Sublingual
Keuntungan
- Proses absorpsi cepat, langsung pada vena mukosa
- Bentuk kecil tidak ribet diletakkan pada bawah lidah

atau pipi
Kerugian
- Pemakaian bisanya hanya untuk seseorang yang

pingsan
- Dapat merangsang mukosa mulut
3. Rectal
Keuntungan
- Terhindar dari rasa pahit
- Absorpsi cepat karena langsung memasuki vena

mukosa
Cepat melebur pada suhu tubuh

Kerugian
- Pemakaian kurang menyenangkan
- Sediaan mudah tengik dan harus di jaga kesterilannya
dari mikroorganisme.

4. Topical

Kelompok 2 (Farmasi)

26

Makalah Farmasetika Bentuk Sediaan dan Cara Pemberian Obat

Keuntungan
- Memberikan efek local
- Efek samping sedikit
Kerugian
- Mungkin kotor dan dapat mengotori pakaian
- Cepat memasuki tubuh melalui abrasi dan efek

sistematik
5. IM
Keuntungan
- Nyeri akibat iritasi kurang
- Dapat diberikan dalam jumlah yang besar dari
pemberian SC
- Obat diabsorpsi dengan cepat
Kerugian
- Merusak barier kulit
- Dapat menyebabkan kecemasan
6. Sub Cutan
Keuntungan
- Kerja obat lebih cepat dari pemberian oral
Kerugian
- Harus menggunakan teknik steril karena merusak
-

barier kulit
Diberikan hanya dalam jumlah kecil
Lebih lambat dari pemberian intaramuscular
Lebih mahal dari obat oral, beberapa obat dapat

mengiritasi jaringan kulit dan menyebabkan nyeri


- Dapat menimbulkan kecemasan
7. Intar Dermal
Keuntungan
- Absorpsi lambat
- Digunakan untuk melihat reaksi alergi
Kerugian
- Jumlah obat yang digunakan harus kecil
- Merusak barier kulit
8. IV
Keuntungan
- Efek kerja cepat
Kerugian
- Terbatas pada obat dengan daya larut tinggi

Kelompok 2 (Farmasi)

27

Makalah Farmasetika Bentuk Sediaan dan Cara Pemberian Obat

Distribusi obat mungkin dihambat oleh sirkulasi darah

yang menurun
9. Inhalasi
Keuntungan
- Pemberian obat melalui saluran pernapasan
- Obat dapat diberikan pada pasien yang tidak sadar
Kerugian
- Obat dimaksudkan pada efek setempat
- Menghasilkan efek sistemik
- Hanya digunakan untuk saluran pernapasan

E. Tepat Pemberian Obat


Farmasis mempunyai tanggungjawab yang besar berkaitan dengan
pemberian obat. Antara lain harus mengecek mulai dari perintah melalui
(telepon, resep, catatan medik), frekuensi pemberian (jika perlu, 1 kali
perhari atau 4 kali perhari), indikasi, dosis dan jalur pemberian. Setelah
pengecekan, paramedic harus memastikan bahwa pemberian obat yang
diberikan mengikuti 6 benar atau tapat, yaitu tepat pasien, obat, waktu,
dosis jalur pemberian dan tepat dokumentasi.
1. Tepat Pasien
Pemberian obat yang tidak tepat pasien dapat terjadi seperti pada
saat ordernya lewat telepon, pasien yang masuk bersamaan, kasus
penyakit sama, suasana pasien sedang kusut atau adanya pindahan
pasien dari ruang satu ke ruang lainnya.
2. Tepat obat
Untuk menjamin obat yang diberikan benar, label atau etiket harus
dibaca dengan teliti setiap akan memberikan obat. Label atau etiket
yang perlu diteliti antara lain nama obat, sediaan, konsentrasi, dan
cara pemberiaan serta Experied date. Kesalahan pemberian obat sering
terjadi jika perawat memberikan obat yang disiapkan oleh perawat
lain atau pemberian obat melalui wadah (spuit) tanpa identitas atau

Kelompok 2 (Farmasi)

28

Makalah Farmasetika Bentuk Sediaan dan Cara Pemberian Obat

label yang jelas. Harus diusahakan menyiapkan sendiri obat yang akan
diberikan.
3. Tepat Waktu
Pemberian

obat

berulang,

lebih

berpotensi

menimbulkan

pemberian obat yang tidak tepat waktu. Banyak obat yang


pemberiannya menuntut harus tepat waktu. Misalnya pada kasus
gawat darurat henti jantung, efinefrin diberikan setiap 3-5 menit, jika
tidak dipatuhi akan menghasilkan kadar obat yang tidak sesuai.
Kekurangan atau kelebihan keduanya sangat berbahaya. Termasuk
tepat waktu juga mencakup tepat kecepatan pemberian obat melalui
injeksi (bolus atau lambat) atau pemberian melalui infus. Banyak obat
yang menuntut harus tepat waktu pemberian obat terlalu cepat atau
lambat dapat berakibat serius. Contoh dopamin harus diberikan antara
2-10 g/kg/menit, atropin harus diberikan melalui injeksi IV bolus
(cepat). Pemberian dopamin secara bolus dapat menimbulkan
kematian,

sedangkan

pemberian

atropin

secara

lambat

akan

memperparah brandikardi (perlambatan denyut jantung) yang


paradoksial. Adenosin yang mempunyai waktu paruh (t1/2) sangat
pendek harus diberikan dengan cepat supaya efektif.
4. Tepat dosis
Dosis yang tidak tepat dapat menyebabkan kegagalan terapi atau
timbul efek yang berbahaya. Kesalahan dosis sering terjadi pada
pasien anak-anak, lansia atau pada orang obesitas. Perhitungan dosis
secara cermat harus dilakukan juga pada obat yang diberikan melalui
infus, termasuk perhitungan kecepatan tetesan setiap menitnya.
5. Tepat rute
Jalur atau rute pemberian obat adalah jalur obat masuk kedalam
tubuh. Jalur pemberian yang salah dapat berakibat fatal atau minimal
obat yang diberikan tidak efektif. Sebagai contoh epinefrin diberikan
secara subkutan pada pasien asma karena diabsorbsi secara lambat dan
dapat berefek kira-kira 20 menit. Jika diberikan secara injeksi IM akan

Kelompok 2 (Farmasi)

29

Makalah Farmasetika Bentuk Sediaan dan Cara Pemberian Obat

menyebabkan

nekrosis

jaringan

karena

terjadi

vasokonstriksi

berlebihan selain pasien juga tidak akan mendapatkan manfaat dari


cara pemberian ini. Ketika diminta memberikan efinefrin secara
subkutan dan diberikan secara injeksi IV dapat menimbulkan efek
detrimental pada pasien dewasa karena peningkatan kebutuhan
oksigen di jantung. Sebaliknya pemberian obat secara subkutan untuk
pengurangan rasa sakit yang seharusnya diberikan secara injeksi IV
akan menyebabkan perlambatan efek atau obat kurang efektif.
6. Tepat Dokumentasi
Aspek dokumentasi sangat penting dalam pemberian obat karena
sebagai sarana untuk evaluasi. Menurut beberapa ahli, dokumentasi
merupakan bagian dari pemberian obat yang rasional. Pemberian obat
yang harus didokumentasikan meliputi nama obat, dosis, jalur
pemberian,

tempat

pemberian,

tandatangan yang memberikan.

Kelompok 2 (Farmasi)

30

alasan

pemberian

obat,

dan

Makalah Farmasetika Bentuk Sediaan dan Cara Pemberian Obat

BAB III
PENUTUP
A. Kesimpulan
Ada berbagai macam jenis obat

Jalur Pemberian obat dikelompokkan berdasarkan efeknya. Efek


sistemis meliptuti; oral, sublingual, injeksi, implantasi dan rectal.
Sedangkan efek local meliputi; intranasal, inhalasi, intravaginal dan

topical.
Setiap jalur pemberian memiliki keuntungan dan kerugian
Enam tepat pemberian obat meliputi; tepat pasien, obat, waktu,

dosis, rute dan dokumentasi


Setiap jalur pemberiann obat memiliki bentuk-bentuk sediaan
tertentu yang mendukung jalur pemberian tersebut.

B. Saran
Inilah makalah yang diwacanakan pada penulisan kelompok ini
meskipun penulisan ini jauh dari kata sempurna namun kita dapat
memimplementasikan tulisan ini dan kami juga butuh saran dan kritikan
agar bisa menjadi motivasi untuk masa depan yang lebih baik lagi.

DAFTAR PUSTAKA

Kelompok 2 (Farmasi)

31

Makalah Farmasetika Bentuk Sediaan dan Cara Pemberian Obat

Howard C. Ansel. Pengantar Bentuk Sediaan Farmasi. Ed. 4. Jakarta : 2008


https://www.academia.edu/6040535/Rute_Pemberian_Obat
http://www.slideshare.net/4nakmans4/bentuk-sediaan-obat
http://www.slideshare.net/adriyailmiyya/bentuk-sediaan-obat29538557
http://ffarmasi.unand.ac.id/RPKPS/Bahan_Ajar/Sofyan/Bentuk
%20Sediaan%20Obat.pdf
http://www.slideshare.net/idapartii/makalah-teknik-pemberianobat
http://www.slideshare.net/Rukmana3reza/bentuk-dan-carapemberian-obat

Kelompok 2 (Farmasi)

32