Anda di halaman 1dari 14

T2/PIK/TV&FILM

PRINSIP-PRINSIP KOMUNIKASI

Disusun Oleh
Syifa Afiati Amatillah
210410150027
Mochamad Arbani
210410150004
Agung Trita Putra
210410150006

UNIVERSITAS PADJADJARAN
TELEVISI DAN FILM
JATINANGOR
2015

DAFTAR ISI
BAB I.............................................................................................................................
PENDAHULUAN.........................................................................................................
1.

Latar belakang...................................................................................................

2.

Rumusan Masalah..............................................................................................

BAB II PRINSIP PRINSIP KOMUNIKASI..............................................................


1.

Komunikasi Adalah Proses Simbolik................................................................

2.

Setiap Perilaku Mempunyai Potensi Komunikasi.............................................

3.

Komunikasi Punya Dimensi Isi Dan Dimensi Hubungan.................................

4.

Komunikasi Berlangsung dalam Berbagai Tingkat Kesengajaan......................

5.

Komunikasi Terjadi Dalam Konteks Ruang Dan Waktu...................................

6.

Komunikasi Melihat Prediksi Peserta Komunikasi...........................................

7.

Komunikasi Bersifat Sistemik...........................................................................

8. Semakin Mirip Latar Belakang Sosial-Budaya Semakin Efektiflah


Komunikasi................................................................................................................
9.

Komunikasi Bersifat Nonsekuensial.................................................................

10. Komunikasi Bersifat Prosesual, Dinamis, Dan Transaksional..........................


11. Komunikasi Bersifat Irreversible.......................................................................
12. Komunikasi Bukan Panasea Untuk Menyelesaikan Berbagai Masalah............
BAB III........................................................................................................................
PENUTUP....................................................................................................................
1.

Kesimpulan......................................................................................................

2.

Saran................................................................................................................

DAFTAR PUSTAKA...................................................................................................

BAB I
PENDAHULUAN
1. Latar belakang
Seperti fungsi dan definisi komunikasi, prinsip-prinsip komunikasi
juga diuraikan dengan berbagai cara oleh pakar komunikasi. Untuk
melakukan komunikasi dengan baik, maka kita harus memperhatikan apa
saja yang seharusnya dilakukan oleh seorang komunikan, terutama
memperhatikan prinsip-prinsipnya. Dari tahun ke tahun minat orang untuk
mempelajari komunikasi makin banyak. Bukan saja di kalangan
mahasiswa, tetapi juga di kalangan anggota masyarakat lainnya.
Komunikasi memang merupakan sesuatu hal yang sangat fundamental
dalam kehidupan manusia, bahkan di tengah persaingan yang makin ketat
dalam memperoleh peluang berusaha dan meningkatkan karir. Dalam
hidup masyarakat, orang yang tidak pernah berkomunikasi dengan orang
lain niscahya akan terisolasi dari masyarakatnya. Maka dari itu dalam
makalah kami membahas bagaimana prinsip prinsip dalam komuniksi.
2. Rumusan Masalah

Apa itu prinsip-prinsip komunikasi?


Apa saja prinsip-prinsip komunikasi?

BAB II
PRINSIP PRINSIP KOMUNIKASI

Komunikasi Adalah Proses Simbolik


Salah satu kebutuhan pokok manusia, seperti di katakan Sussanne K.
Langer, adalah kebutuhan kebutuhan simbolisasi atau penggunaan
lambang. dan itulah yang membedakan manusia dengan makhluk lainnya
dengan keistimewaan mereka sebagai animal symbolicum.
Lambang atau simbol adalah sesuatu yang digunakan untuk
menunjuk suatu lainnya, berdasarkan kesepakatan sekelompok orang.
Lambang meliputi kata kata (pesan verbal), perilaku non verbal, dan
objek maknanya di sepakati bersama, misalnya memasang bendera di
halaman rumah untuk menyatakan kehormatan atau kecintaan terhadap
Negara

kemampuan

manusia

menggunakan

lambang

verbal

memungkinkan perkembangan bahasa dan menangani hubungan antara


manusia dan objek baik nyata maupun abstrak) tanpa kehadiran manusia
dan objek tersebut.
Lambang adalah salah satu kategori tanda. Hubungan antara tanda
dengan objek dapat di presentasikan oleh ikon dan indeks tidak
memerlukan kesepakatan.
Ikon

adalah

direpresentasikannya.

suatu

benda

Representasi

fisik

yang
ini

menyerupai
ditandai

yang
dengan

kemiripan. Misalnya, patung soekarno adalah ikon soekarno dan Foto anda
di KTP adalah ikon anda. Indek adalah suatu tanda yang secara alamiah
merepresntasikan objek lainnya. Istilah lain yang sering digunakan untuk
indeks adalah sinyal (signal), yang dalam bahasa sehari-hari disebut juga
gejala (symptom). Indek muncul berdasarkan hubungan antara sebab

akibat yang punya kedekatan eksistensi.Misalnya awan gelap indeks hujan


yang akan turun, sedangkan asap adalah indeks api.
Lambang memiliki beberapa sikaf seperti berikut :

Lambang bersifat sembarang, manasuka atau wewenang wenang


Apa saja bisa dijadikan lambang, bergantung pada
kesepakatan bersama. Alam tidak memberikan penjelasan kepada
kita mengapa manusia menggunakan lambang-lambang tertentu
untuk merujuk pada hal-hal tertentu baik yang konkret atau pun
yang abstrak.

Lambang pada dasarnya tidak mempunyai makna : kitalah yang


memberi makna pada lambang.
Makna sebenarnya ada dalam kepala kita, bukan terletak
pada lamban itu sendiri. Persolan akan timbul bila para peserta
komunikasi tidak member makna yang sama pada suatu kata.
Dengan kata lain, tidak ada hubungan yang alami antara lambang
dengan referent (objek yang ditujunya).

Lambang itu bervariasi


Lambang itu bervariasi dari suatu budaya ke budaya lain,
dari suatu tempat ke tempat lain, dari suatu konteks waktu ke
konteks waktu lain. Begitu juga lambang yang kita berikan pada
lambang tersebut. Makna yang di berikan kepada sesuatu lambang
boleh jadi berubah dalam perjalanan waktu, meskipun berubahan
makna itu berjalan lambat. Misalnya, panggilan Bung yang pada
zaman revolusi lazim di gunakan dan berkonotasi positif karena
menunjukan kesederajatan kini tidak populer lagi, kecuali di
gunakan oleh penyaji acara olah raga ketika berbicaranya dengan
nara sumbernya di studio TV.

3. Setiap Perilaku Mempunyai Potensi Komunikasi


Kita

tidak

dapat

tidak

berkomunikasi

(We

cannot

not

communicate). Tidak berarti bahwa semua perilaku adalah komunikasi.


Komuniikasi terjadi bila seseorang memberikan makna pada perilaku
orang lain atau perilakunya sendiri. Contohnya anda meminta seseorang
untuk tidak berkomunikasi. Amat sulit baginya untuk berbuat demikian,
karena setiap perilakunya punya potensi untuk ditafsirkan. Kalau ia
tersenyum dia bisa di tafsirkan bahagia, kalau ia cemberut ia di tafsirkan
ngambek.

4. Komunikasi Punya Dimensi Isi Dan Dimensi Hubungan


Dimensi isi disandi secara verbal, sementara dimensi hubungan
disandi secara nonverbal. Dimensi isi menunjukan muatan (isi)
komunikasi, yaitu apa yang dikatakan. Sedangkan dimensi hubungan
menunjukan bagaimana cara mengatakannya yang juga mengisyaraktkan
bagaimana hubungan para peserta komunikasi itu, dan bagaimana
seharusnya pesan itu ditafsirkan. Sebagai contoh, kalimat aku benci
kamu yang di ucapkan nada menggoda mungkin sekali jutru berarti
sebaliknya.
Tidak semua orang menyadari bahwa pesan yang sama bisa
ditafsirkan berbeda bila disampaikan dengan cara berbeda. Dalam
komunikasi massa, dimensi isi merujuk pada isi pesan sedangkan dimensi
hubungan merujuk kepada unsur -unsur lain termasuk juga jenis saluran
yang digunakan untuk menyampaikan pesan tersebut. Pengaruh suatu
pesan juga akan berbeda bila disajikan dengan media yang berbeda.
Pengaruh pesannya juga akan berbeda bila di sajikan dengan media
yang berbeda. Cerita yang penuh dengan kekerasan dan sensualitas yang
disajikan Televisi boleh jadi menimbulkan pengaruh lebih hebat, misalnya

dalam bentuk peniruan oleh anak anak atau remaja, bila di bandingkan
dengan penyajian cerita yang sama lewat majalah atau radio, karena
televisi memiliki sifat audio Visual, sedangkan majalah mempunyai sifat
visual saja, dan radio mempunyai sifat audio saja.

5. Komunikasi Berlangsung dalam Berbagai Tingkat Kesengajaan


Komunikasi dilakukan dalam berbagai tingkat kesengajaan, dari
komunikasi yang tidak sengaja sama sekali (missal ketika anda melamun
sementara orang memperhatikan anda) hingga komunikasi yang benarbenar direnacanakan dan disadari (ketika anda menyampaikan suatu
pidato). Kesengajaan bukanlah syaratuntuk terjadinya komunikasi.
Meskipun kita sama sekali tidak bermaksud menyampaikan pesan kepada
orang lain, perilaku kita potensial untuk ditafsirkan atau tidak menafsirkan
perilaku kita. Dalam berkomunikasi., kesadaran kita lebih tinggi dalam
situasi khusus alih-alih dalam situasi rutin. Misalnya ketika anda diuji
secara oleh dosen anda atau ketika anda berdialog dengan orang asing
yang berbahasa Inggris di bandingkan ketika anda bersenda gurau dengan
keluarga anda.
Dalam komunikasi sehari-hari terkadang kita mengucapkan pesan
verbal yang tidak kita sengaja. Namun lebih banyak pesan nonverbal yang
kita tunjukan tanpa kita sengaja. Komunikasi telah terjadi bila penafsiran
telah berlangsung. Terlepas dari apakah anda menyengaja perilaku tersebut
atau tidak. Kadang-kadang komunikasi yang disengaja dibuat tampak
tidak sengaja. Jadi, niat kesengajaan bukanlah syarat mutlak bagi
seseorang untuk berkomunikasi. Dalam komunikasi antara orang-orang
berbeda budaya ketidaksengajaan berkomunikasi ini lebih relevan lagi
untuk kita perhatikan.

6. Komunikasi Terjadi Dalam Konteks Ruang Dan Waktu


Makna pesan juga bergantung pada konteks fisik/ruang, waktu,
sosial, dan psikologis.Waktu juga mempengaruhi makna terhadap suatu
pesan, misalnya orang menelpon dini hari dengan siang hari akan berbeda.
Kehadiran orang lain, sebagai konteks sosial juga akan mempengaruhi
orang-orang berkomunikasi, misalnya dua orang yang berkonflik akan
canggung jika ada disituasi berdua tidak ada orang, namun dengan adanya
orang ketiga, keadaan akan bisa lebih mencair. Suasana psikologis peserta
komunikasi tidak pelak mempengaruhi suasana komunikasi.

7. Komunikasi Melihat Prediksi Peserta Komunikasi


Ketika orang orang berkomunikasi, mereka meramalkan efek
perilaku komunikasi mereka. Dengan kata lain, komunikasi juga terikat
oleh aturan atau tata krama. Artinya orang-orang memiliki strategi tertentu
berdasarkan bagaimana orang yang menerima pesan akan meresponnya.
Prinsip ini mengansumsikan bahwa hingga derajat tertentu ada
keteraturan pada perilaku manusia, minimal secara persial dapat di
ramalkan.

8. Komunikasi Bersifat Sistemik


Mengacu olah tubuh manusia yang dapat dipandang sebagai suatu
system, setidaknya terdapat dua sistem dasar yang bekerja dalam proses
komunikasi, yaitu sistem internal dan sistem eksternal.
Sistem internal adalah seluruh sistem nilai yang dibawa oleh
individu ketika ia berpartisipasi dalam komunikasi, yang ia serap selama
sosialisasinya dalam berbagai lingkungan sosialnya. Pendeknya, sistem
internal ini mengandung semua unsur pembentuk individu.

Berbeda dengan sistem internal, sistem eksternal terdiri dari unsurunsur dalam lingkungan luar individu, termasuk kata-kata yang ia pilih
untuk berbicara, isyarat fisik pesrta komunikasi, kegaduhan disekitarnya,
tata ruang, cahaya, dan temperatur ruangan.

9. Semakin Mirip Latar Belakang Sosial-Budaya Semakin Efektiflah


Komunikasi
Komunikasi yang efektif adalah komunikasi yang hasilnya sesuai
dengan harapan orang yang sedang berkomunikasi. Kesamaan hal-hal
tertentu, misalnya agama, ras (suku), bahasa, tingkat pendidikan, atau
tingkat ekonomi akan mendorong orang untuk saling tertarik dan pada
akhirnya karena kesamaan itulah komunikasi menjadi lebih efektif. Hal
yang paling utama adalah bahasa, ketika dua orang sedang berkomunikasi
menggunakan bahasa yang sama, ini akan memudahkan kedua orang
tersebut untuk saling memahami, namun berbeda jika keduanya
menggunakan dua bahasa yang berbeda, dimana satu sama lain tidak
mengetahui bahasa orang yang sedang diajak berkomunikasi.
10. Komunikasi Bersifat Nonsekuensial
Meskipun terdapat banyak model komunikasi linier atau satu arah,
sebenarnya komunikasi manusia dalam bentuk dasarnya bersifat dua arah.
Ketika seseorang berbicara dengan seorang lainnya, atau dengan
sekelompok orang, sebenarnya kita sedang melakukan komunikasi dua
arah, karena orang-orang yang kita anggap sebagai pendengar atau
penerima pesan, sesungguhnya memberikan pesan pula kepada kita
melalui perilaku nonverbal mereka.
Beberapa pakar komunikasi mengakui sifat sirkuler atau
komunikasi dua arah ini, misalnya Frank Dance, Koncaid, dan Schramm,
yang mereka sebut model komunikasi antar manusia yang memusat.

Komunikasi sirkuler ditandai dengan beberapa hal berikut:


1. Orang-orang yang berkomukasi dianggap setara. Mereka samasama mengirim dan menerima pesan pada saat yang sama.
2. Proses komunikasi berjalan secara timbal balik
3. Dalam praktiknya, kita tidak lagi membedakan pesan dengan
feedback, karena pesan komunikator 1 sekaligus feedback untuk
komunikator 2, dan feedback dari komunikator 2 sekaligus pesan
untuk komunikator 1. Begitupula sebaliknya.
4. Komunikasi yang sebenarnya terjadi jauh lebih rumit, misalnya
komunikasi antara dua orang sebenarnya secara simultan
melibatkan komunikasi dengan diri sendiri (berpikir) sebagai
mekanisme unuk menanggapi pihak lainnya. Samovar dan Porter
mengatakan bahwa sapaan Halo saja melibatkan banyak
komponen yang bekerja pada saat yang bersamaan.
Meskipun sifat sirkuler digunakan untuk menandai proses
komunikasi, unsur-unsur proses komunikasi sebenarnya tidak terpola
secara kaku. Pada dasarnya, unsur-unsur tersebut tersusun dalam suatu
tatanan yang bersifat linier, sirkuler, helical, atau tatanan lainnya. Unsurunsur proses komunikasi boleh jadi berproses dalam suatu tatanan tadi,
tetapi mungkin pula dalam suatu tatanan acak.

11. Komunikasi Bersifat Prosesual, Dinamis, Dan Transaksional


Seperti waktu, komunikasi juga tidak mempunyai awal dan tidak
mempunyai akhir, melainkan suatu proses yang sinambung (continuous).
Dalam kehidupan manusia, tidak pernah saat yang sama datang atau
muncul dua kali. Begitu juga dengan komunikasi, komunikasi terjadi
sekali waktu dan kemudian menjadi bagian dari sejarah. Implikasi dari
komunikasi sebagai proses yang dinamis dan transaksional adalah bahwa
peserta komunikasi berubah (dari sekedar berubah pengetahuan hingga
berubah pandangan dan perilakunya). Implisit dalam proses komunikasi
8

sebagai transaksi ini adalah proses penyandian (encoding) dan penyandian


balik (decoding). Kedua proses tersebut terlihat berbeda, tapi sebenarnya
adalah terjadi serempak, bukan bergantian. Keserempakan inilah yang
menjadi tanda jika komunikasi bersifat transaksi.

12. Komunikasi Bersifat Irreversible


Suatu perilaku adalah suatu peristiwa. Oleh karena itu perilaku
berlangsung dalam suatu waktu dan tidak dapat diambil kembali. Dalam
komunikasi, sekali seseorang mengirimkan pesan, maka orang tersebut
tidak dapat mengendalikan pengaruh pesan tersebut bagi penerima, apalagi
menghilangkan efek pesan tersebut sama sekali. Ini sama seperti ketika
menembakkan peluru dari pistolnya, maka susah atau bahkan mustahil
untuk dapat menarik kembali peluru untuk masuk kedalam pistol tersebut.
Sifat irreversible ini adalah implikasi dari komunikasi sebagai
proses yang selalu berubah. Maka dari itu bagi para komunikator dituntut
untuk bisa berhati-hati dalam mengucapkan atau mengatakan sesuatu,
sebab, apa yang telah disampaikan tidak dapat diambil ulang, meskipun
telah berusa keras untuk meralatnya. Misal, seseorang yang sengaja
berbohong, sulit bagi orang lain untuk tidak menganggapnya pembohong
meskipun sebenarnya apa yang dikatakan setelahnya tidak bohong lagi.

13. Komunikasi Bukan Panasea Untuk Menyelesaikan Berbagai Masalah


Banyak persoalan dan konflik antar manusia disebabkan oleh
masalah komunikasi. Namun komunikasi bukan panasea (obat mujarab)
untuk menyelesaikan persoalan atau konflik itu, karena persoalan itu
mungkin berkaitan dengan masalah struktural. Agar komunikasi efektif,
tentu saja masalah strukturalnya pun harus dibenahi. Misalnya, meskipun
pemerintah bersusah payah menjalin komunikasi yang efektif dengan
9

warga aceh dan papua, tidak mungkin usaha itu akan berhasil bila
pemerintah memperlakukan masyarakatnya diwilayah tersebut dengan
tidak adil (merampas kekayaan alam dan membawanya kepusat).

10

BAB III
PENUTUP
1

Kesimpulan
Komunikasi mempunyai beberapa prinsip prinsip yang harus
diperhatikan oleh seorang komunikan, dan prinsip prinsip ini
mempunyai peran penting untuk seseorang yang melakukan komunikasi
baik secara individu maupun dengan orang lain.
Prinsip prinsip komunikasi terbagi atas 12 prinsip, yaitu:

Komunikasi adalah proses simbolik


Setiap perilaku mempunyai potensi komunikasi
Komunikasi punya di mensi isi dan di mensi hubungan
Komunikasi berlangsung dalam berbagai tingkat kesengajaan,
Komunikasi terjadi dalam konteks ruang dan waktu
Komunikasi melibatkan prediksi peserta komunikasi
Komunikasi bersifat sistemik
Semakin mirip latar belakang social budaya semakin efektif

komunikasi
Komunikasi bersifat nonsekuensial
Komunikasi bersifat prosesual, dinamis, dan transaksional
Komunikasi bersifat irreversible
Komunikasi bukan panasea untuk menyelesaikan berbagai masalah

14. Saran
Dengan mengaplikasikannya dengan baik setiap prinsip-prinsip komunikasi yang
ada, manusia dapat dengan memahami setiap interaksi komunikasi dengan baik
dan dapat memenuhi setiap argument yang ada.

DAFTAR PUSTAKA

11

Mulyana, Deddy. 2000. Ilmu Komunikasi : Suatu Pengantar. Bandung. PT


Remaja Rosdakarya. (Halaman 92/126)

12