Anda di halaman 1dari 14

I

PENDAHULUAN
1.1.

Latar belakang

Salah satu ciri-ciri makhluk hidup adalah berkembang biak. Berkembang


biak adalah proses reproduksi atau proses memperbaharui keturunan pada mahluk
hidup untuk mempertahankan jenisnya agar tidak punah. Reproduksi adalah suatu
proses biologis di mana individu organisme baru diproduksi. Reproduksi pada
hewan terjadi dalam dua jenis yaitu reproduksi aseksual dan reproduksi
seksual.Reproduksi aseksual adalah penciptaan individu baru yang semua gennya
berasal dari satu induk tanpa peleburan telur dan sperma. Reproduksi seksual
adalah penciptaan keturunan melalui peleburan gamet jantan dan betina untuk
membentuk zigot.Peleburan gamet (sperma dan ovum) disebut dengan fertilisasi.

1.2.
1.
2.
3.
4.
5.

Rumusan Masalah
Bagaimana Mekanisme Spermatogenesis
Apa Faktor yang Mempengaruhi Spermatogenesis
Apa saja Komponen Semen
Apa Saja Bagian-Bagian Sperma
Bagaimana Kualitas Semen yang Baik dan Faktor-Faktornya

1.3.

Tujuan
1. Untuk Mengetahui Mekanisme Spermatogenesis
2. Untuk Mengetahui Faktor yang Mempengaruhi

dalam

Spermatogenesis
3. Untuk Mengetahui Apa saja Komponen Semen
4. Untuk Mengetahui Bagian-Bagian Sperma
5. Untuk Mengetahui Bagaimana Kualitas Semen yang Baik dan
Faktor-Faktornya

II
PEMBAHASAN

2.1.

Mekanisme Spermatogenesis

Spermatozoa merupakan sel gamet pejantan yang dibentuk di dalam


tubuliseminiferi pada testis.Spermatozoa yang sudah terbentuk seluruhnya
merupakanperpanjangan sel yang terdiri dari kepala yang hampir seluruhnya
terdiri darikromatin, dan ekor yang memberikan daya gerak sel (Garner dan
Hafez, 1980).Spermatozoa dibentuk melalui proses spermatogenesis, yaitu suatu
proses kompleksyang meliputi pembelahan dan diferensiasi sel dan dimulai pada
saat hewanmencapai dewasa kelamin. Selama proses tersebut, jumlah kromosom
direduksi daridiploid(2n)menjadi haploid (n) pada setiap sel, dan terjadi
reorganisasi komponen-komponeninti sel dan sitoplasma secara meluas.
Spermatogenesis meliputispermatositogenesisyaitu pembentukan spermatosit
primer dan sekunder darispermatogonia tipe A serta spermiogenesis yaitu
pembentukan spermatozoa darispermatid. Spermatositogenesis dikendalikan oleh
FSH dari adenohypophysa danspermiogenesis berada dibawah pengaruh LHdan
testosteron (Toelihere, 1985).
Pengangkutan spermatozoa sepanjang saluran reproduksi, proses pematangan
spermatozoa, dan penyimpanan spermatozoa. Proses spermatogenesis sebenarnya
merupakan suatu proses yang berlangsung secara kontinyu selama masa produktif.
Proses spermatogenesis terjadi di tubuli seminiferi kemudian sperma menuju
tubuli rekti, rete testes, melalui vas eferen kemudian menuju vas deferen. Unggas
tidak memiliki epididimis, epididimisnya mengalami rudimentasi. Fungsi
epididimis pada hewan mamalia seperti transportasi, pemasakan dan penyimpanan
spermatozoa pada unggas digantikan oleh vas deferen. Perjalanan spermatozoa
dari tubuli seminiferi sampai di vas deferen membutuhkan waktu 1 4 hari,
kemudian terjadi proses pendewasaan pada bagian proximal vas deferen selama
beberapa jam lalu disimpan pada bagian distal vas deferen (Wayan, dkk, 2013).
Spermatozoa merupakan perpanjangan dari sel haploid yang dihasilkan
dariproses spermatogenik dan pematangan pada pejantan dan merupakan sel
khususdenganfungsi terbatas, yaitu untuk membawa informasi genetik ke sel telur
betina(Garner dan Hafez, 1980).Walaupun berbeda spesies, spermatozoa pada
hewanternak dan vertebrata lainnya memiliki struktur yang sama, yaitu memiliki
2

akrosom,nukleus, dan terpasang flagella dengan mitokondria, annulus, dense


fibers, danselubung yang berserat (Garner dan Hafez, 1980).
Sperma merupakan suatu sel kecil, kompak dan sangat khas yang
tidakbertumbuh atau membagi diri.Secara esensial,sperma terdiri dari kepala
yangmembawa materi herediter paternal, dan ekor sebagai sarana penggerak.
Ukuran danbentuk spermatozoa berbeda pada berbagai jenis hewan, namun
memiliki strukturmorfologi yang sama (Toelihere, 1985). Bentuk dan ukuran
spermatozoa antarabangsa unggas cukup sama dan konsisten, tetapi sperma
unggas berbeda dengansperma mamalia karena lebih kecil, lebih panjang, kepala
berfilamen dan tidakmemiliki butiran kinoplasmik (Gilbert, 1980).
Spermatogenesis adalah proses pembentukan sel sperma yang terjadi di
epitelium (tubuli) seminiferi di bawah kontrol hormon gonadotropin dan hipofisis
(pituitaria bagian depan). Tubuli seminiferi ini terdiri atas sel sertoli dan sel
germinalis.Spermatogenesis terjadi dalam tiga fase, yaitu fase spermatogenial,
fase meiosis, dan fase spermiogenesis yangmembutuhkan waktu 13 14 hari.
Hampir semua spesies hewan tingkat tinggi terutama mamalia mempunyai proses
spermatogenesis yang hampir sama, dalam pembahasan ini akan di jelaskan
mengenai

proses

spermatogenesis

pada

manusia.Berikut

adalah

proses

pembentukan dari sperma itu sendiri. Spermatogenesis terjadi di testis .Didalam


testis terdapat tublus seminiferus.Dinding tubulus seminiferus terdiri dari jaringan
epitel dan jaringan ikat, pada jaringan epithelium terdapat sel sel spermatogonia
dan sel sertoli yang berfungsi memberi nutrisi pada spermatozoa. Selain itu pada
tubulus seminiferus terdapat pula sel leydig yang mengsekresikan hormone
testosteroneyang berperan pada proses spermatogenesis.
Sehingga

menghasilkan

lebih

banyak

spermatogonia.

Pada

manusia,spermatogonia mengandung 23 pasang kromosom atau 46 kromosom


(diploid). Beberapa spermatogonia membelah diri kembali, sedangkan lainnya
berkembang menjadi spermatosit primer yang juga mengandung kromosom
sebanyak 46 kromosom.Sel sel spermatosit primer tersebut kemudian membelah
secara meiosis nebjadi dua spermatosit sekunder yang jumlah kromosomnya
menjadi setengahnya (23kromosom haploid).Selanjutnya spermatosit sekunder
3

membelah lagi secara meiosis menjadi empat spermatid.Jadi, spermatid primer


mengalami pembelahan meiosis I yang menghasilkan dua spermatosit
sekunder.Selama pembelahan meiosis II, kedua spermatosit sekunder membelah
lagi menghasilkan empat spermatid. Selanjutnya spermatid berdiferensi menjadi
sel kelamin dewasa(masak) yang disebut spermatozoa atau sperma. Ini juga
memiliki 23 kromosom (haploid). Pada manusia proses spermatogenesis
berlangsung setiap hari. Siklus spermatogenesis berlangsung ratarata 74 hari.
Artinya, perkembangan sel spermatogonia menjadi spermatozoa matang
memerlukan waktu rata rata 74 hari. Sementara itu pemasakan spermatosit
menjadi sperma memerlukan waktu dua hari.proses pemasakan spermatosit
menjadi sperma dinamakan spermatogenesis dan terjadi didalam epidemis.
Jadi jika dilihat dari tahapannya,
proses spermatogenesis dibagi menjadi
tiga tahapan :

Tahapan
Spermatocytogenesis
Yaitu
dimana

tahapan

spermatogonia

bermitosis

menjadi

spermatid primer, proses


ini dipengarui oleh sel
sertoli, dimana sel sertoli yang meberi nutrisi-nutrisi kepada
spermatogonia, sehingga dapat berkembang menjadi spermatosit.

Tahapan Meiosis
Merupakan tahapan spermatosit primer bermiosis I
membentuk spermatosis sekunder dan langsung terjadi meiosis II
yaitu pembentukan spermatid, dari spermatosit sekunder. Proses ini
terjadi saat spermatosit primer menjauhi lamina basalis, dan
sitoplasma semakin banyak.

Tahapan Spermiogenesis
Merupakan tahapan terakhir pembentukan spermatozoa,
dimana terjadi transformasi dari spermatid menjadi spermatozoa.
Tahapan ini terdiri dari empat fase : yaitu fase golgi, fase tutup.
fase akrosom, dan fase pematangan

2.2.

Faktor yang Mempengaruhi Spermatogenesis

Tingginya kadar FSH dan LH akan menghambat sekresi hormon GnRH oleh
hipothalamus. Sedangkan peningkatan kadar estrogen dan progesteron dapat
menstimulasi (positif feedback, pada fase folikuler) maupun menghambat
(inhibitory/negatif feedback, pada saat fase luteal) sekresi FSH dan LH di
hipofisis atau GnRH di hipothalamus.
Proses pembentukan spermatozoa dipengaruhi oleh kerja beberapa hormon,
diantaranya:
a. Kelenjer hipofisis menghasilkan hormon peransang folikel (Folicle
Stimulating Hormon / FSH) dan hormon lutein (Luteinizing Hormon /
LH).
b. LH merangsang sel leydig untuk menghasilkan hormon testosteron.
Pada masa pubertas, androgen/testosteron memacu tumbuhnya sifat
kelamin sekunder.
c. FSH merangsang sel Sertoli untuk menghasilkan ABP (Androgen
Binding Protein) yang akan memacu spermatogonium untuk memulai
spermatogenesis.
d. Hormon pertumbuhan, secara khusus meningkatkan pembelahan awal
pada spermatogenesis.
2.3.

Anatomi Sperma

Sperma dewasa terdiri dari tiga bagian yaitu kepala, bagian tengah dan ekor
flagelata. Kepala sperma mengandung nucleus. Bagian ujung kepala ini
mengandung akrosom yang menghasilkan enzim yang berfungsi untuk menembus
lapisan-lapisan sel telur pada waktu fertilisasi. Bagian tengah sperma mengandung

mitokondria yang menghasilkan ATP sebagai sumber energi untuk pergerakan


sperma.Ekor sperma berfungsi sebagai alat gerak.

(Gambar 2. Sperma matang)


2.4.

Komponen Semen

A. Sperma
1. Deoxyribonucleoprotein, terdapat pada nucleus yang merupakan
kepala dari sperma. Terbentuk oleh RNA yang terikat oeh protein.
2. Muco-polysakarida, senyawa ini terikat pada molekul-molekul
protein yang terdapat di acrosome. Polysakarida yang terdapt pada
acrosome ini mengandung 4 macam gula, yaitu fucose, galactose,
mannose, hexosaminase. Keempat gula terikat dalam protein
sehingga memberi reaksi pada zat warna asam yaitu Periodic Acid
Schiff (PAS). Fungsi untuk maetabolisme sperma tidak diketahui
(Partodihardjo, 1987).
3. Plasmalogen, nama lainnya adalah lemak aldehydrogen yang
terdapat pada bagian leher, badan, dan ekor sperma. Merupakan
bahan yang dipakai sperma untuk respirasi endogen, jadi
plasmalogen merupakn sumber energy endogen, yang akan
dipergunakan apabila semua zat lain habis terpakai (Toelihere,
1977)
4. Protein yang menyerupai kreatine, merupakan selubung tipis yang
meiputi seluruh badan, kepala, dan ekor sperma. Protein ini banyak

mempunyai ikatan dengan unsur zat tanduk yaitu S (Sulfur).


Protein ii banyak terdapat di membrane sel dan fibril-fibrilnya serta
bertanggung jawab terhadap sifat elastisitas permukaan sel sperma
itu.
5. Enzim dan Co-Enzim, ynag berguna untuk proses oksidasi,
misalnya glikolisis. Sel sperma juga mengandung Hyluronidase
yang letaknya dekat sekali dengan permukaan sel, sehingga setiap
saat dapat dilepaskan ke medium sekitarnya (Partodhardjo, 1985).
B. Plasma Semen
Plasma seminal merupakan campuran sekresi dai epididimis ,
vasdeferns, vesica seminalis, dan kelenjar cowper. Jika dilihat satu
persatu dari masing-masing organ yang mensekresikan cairan masingmasing maka dapat dilihat sebagai berikut.
1. Epididimis : mensekresikan Glyceylphosphorylholine (GPC).
2. Ampula : mensekresikan substansi tereduksi diantaranya adalah
fruktosa dan asam sitrat.
3. Vesikula seminalis : Sekresi dari kelenjar ini merupakan sekresi
terbesar, sekitar 80 % dari keseluraham air mani. Dan merupakan
sumber utama fruktosa dan sukrosa pengeluaran dikendalikan oleh
hormone jantan. Fruktosa berasal dari gula darah. Dan sekresi
tersebut normal bila banyak asam sitrat, karena hewan yang
dikastrasi prosuksi asam sitrat akan menurun.
4. Prostate : Merupakan sumber antaglutin.

Prostate

juga

mengeluarkan alkalin sebagai sumber dari bau semen (Vandemark,


1985)
Plasma seminal banyak sekali menandung bahan organic,
inorganic, dan air. Zat organic relative lebih banyak dibandingkan
dengan lainnya. Unsur-unsur itu antara lain : Phosphorylcholine dan
glyserylphosphorylcholine
Phosphorylcholine terdapat terutama pada semen manusia,
sedangkan glyserylphosphorylcholine terdapat terutama pada hewan.

Phosphorylcholine pada domba sifatnya sangat labil, apabila


meninggalkan tubuh cepat peca dan berubah menjadi asam phosphate
dan choline. Apabila glyserylphosphorylcholine (GPC) berbeda lagi,
zat organic ini sangat stabil, GPC dipecahkan oleh enzim-enzim yang
terdapat pada saluran reproduksi betina, dari pemecahan tersebut
diperoleh energy yang dipergunakan untuk mengarungi saluran
reproduksi betina dan fertilisasi.
1. Asam Sitrat, asam ini terutama disekresikan oleh glandula vesika
seminalis, asam sitrat merupakan komponen dari suatu buffer.
2. Inositol, terdapat banyak pada babi, namun inositol ini buka
merupakan sumber energy.
3. Sorbitol, Sorbitol merupakan gula alcohol, dapat masuk kedalam
proses pembakaran dan akan pecah menjadi fruktosa, dan
selanjutnya fruktosa akan berubah menjadi energy.
4. Fruktosa, fruktosa ini berasl dari glukosa darah dan disekresikan
dari vesika seminalis. Pada kuda konsentrasi fruktosa dalam semen
sangat sedikit, sedangkan pada anjing hamper tidak ada, tetapi
pada domba, sapi, dan kambinng konsentrasi fruktosa dalam
semennya sangat tinggi.
5. Ergothioneine, merupakan nitrogen basa yang mengandun unsur S.
Terdapat dalam konsentrasi kecil pada kuda dan babi. Proses
pembentukan pada kuda di ampula, sedangkan pada babi di vesika
seminalis, untuk fungsinya belum diketahui.
Selain zat organic, plasma semen juga mengandung zat nonorganik, diantaranya adalah K, Ca dan bikarbonat yang relative tinggi
kadarnya dibandingkan yang ada diseluruh tubuh (Partodihardjo,
1985).
2.5.

Kualitas Semen yang Baik dan Faktor-Faktornya

A. Makroskopis
Volume dan konsentrasi. Volume semen yang baik adalah pada
domba dan sapi adalah sedikit tetapi mempunyai konsentrasi sperma

yang banyak. Sedangkan volume pada pejantan kuda dan babi biasanya
mempunyai volume yang banyak, tetapi konsentrasi spermanya sedikit.
Sapi

= 1200 juta/ml (vol. 4-6 ml)

Kuda

= 150 juta/ml (vol. 75-150 ml)

Babi

= 200 juta/ml (vol.125 ml)

Domba

= 2000 juta/ml (vol. 1,5 ml)


Konsentrasi secara mikroskopik juga bisa dilihat dari jarak

antara sperma yang satu dengan sperma yang lain

Densum : Jarak antara dua kepala sperma kurang dari panjang satu

kepala, jumalh spermanya rata-rata 1000-2000 juta/ml.


Semi Densum : Jaraknya 1-1,5 kepala sperma, jumlah 500-1000

juta sel/ml
Rarum : Jaraknya lebih dari satu kepala atau satu sperma, jumlah

200-500 juta/ml
Oligospermia : sedikit sperma, jaraknya adalah lebih dari satu

sperma, jumlahnya kurang dari 200 juta sel/ml


Aspermia ; tidak ada sperma.

1) Warna
warna semen pada sapi adalah putih krem, jika semen
berwarna kuning maka semen tersebut mengandung pigmen
riboflavin, sedangkan jika semen berwarna hijau kekuningan maka
semen tersebut mengandung bakteri pseudomonas aeruginosa.
Sedangakan jika semen mengandung gumpalan maka semen
tersebut mengandung nanah, dan jika semen tersebut terdapat
warna merah maka semen tersebut terdapt darah dari ureter, dan
jika semn tersebut berwarna kecoklatan maka semen tersebut
terkontaminasi dengn kotoran.
2) Konsistensi

Jika semen berwarna krem, maka konsentrasi spermanya

adalah 1000 juta-2000jt sel/ml


Jika semen seperti susu encer maka konsentrasi sperma adalah

500-600 jt sl/ml
Dan jika semen tersebut cair berawan dan keruh, maka semen

tersebut berkonsentrasi 100 jt sel/ml.


pH pada sapi dan domba rata-rata 6,8. Sedangkan pada kuda
dan babi rata-rat 7,4.

B. Mikroskopik
Jika dilihat dari segi motilitas (persentase sperma yang
bergerak lurus kedepan dalam satu bidang pandangan) sperma yang
baik adalah bergerak progesif, klasifikasi untuk hewannya adalah
sebgai berikut
sapi umumnya

50-80%

kuda umumnya

48-75%

babi umumnya

80-90%

domba umumnya :

60-70%

Dan jika dilihat dari gerakan individual maka ada yang


progesif, regresif, sirkuler, fibrasi dan amotil (tidak bergerak). Dan
yang bagu adalah progesif yaitu bergerak kedepan.
Gerakan masa dapat dilihat dari grakan keseluruhan dari
sperma dalam semen. keseluruhan sperma yang baik adalah bergerak
berpusar dan diberi nilai (+++). Sedangkan untuk (++) semen cukup
baik, karena menandakan gerakan gelombang cepat dan membentuk
pusaran. Jika (+) sama seperti (++) namun gerakan gelombangnya
lambat. Dan jika 0 maka tidak ada gerakan sama sekali.
Apabila dilihat dari morfologinya, semen dengan kualitas tinggi
adalah yang mempunyai sisi abnormal 5-15 %, sedangkan kualitas

10

sedang 10-20 % dan kualitas rendah lebih dari 30 %. Jika dilihat dari
sisi hewannya, abnormalitas sperma sapi harus kurang 20 %, domba 14
%, sedangkan babi 17 %.
Selain itu semua, juga bisa dilihat viabilitas atau persentase
jumlah spermatozoa yang hidup atau mati dalam 100 spermatozoa.
Dalam percobaan dengan pewarnaan corbolfushin eosin atau eosin
negrosin atau formol saline, sperma yang mati akan menunjukkan
warna (biasanya ungu), sedangkan sperma yang hidup tidak akan
menunjukkan warna.

Faktor Internal
1. Temperature, pada suhu panas metobolisme sperma naik, daya
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.

hidup sperma turun, jika suhu dingin kebalikannya.


pH
Hormone, testosterone tinggi akan menurunkan metabolism.
Umur
Berat badan
Kesehatan
Makanan
Iklim
Keturunan

Faktor Setelah dilakukan perlakuan dan penyimpanan untuk


Inseminasi Buatan
Sperma menghasilkan asam laktat yang tinggi dari
metabolism fruktosa plasma seminalis, sehingga penting untuk
memberi unsur-unsur buffer seperti garam phosphate, citrate, atau
bikarbonat didalam medium.

Tekanan Osmotik, Sperma lebih mudah dipengaruhi oleh tekanan


hipertonik dari pada hipotonik

Pengaruh zat elektrolit dan non-elektrolit


Unsur kalsium, phosphor dan calcium yang tinggi
mneghambat motilitas sperma, dilain pihak kalium penting untuk
11

fungsi sperma yang normal, maka dari itu dianjurkan untuk


menambah

kalium

dalam

pengencer

bahkan

magnesium.

Sedangkan glukosa, fruktosa, dan zat-zat elektrolit lainnya penting


untuk memberi makan kepada sperma.

Pengaruh pengenceran
Derajat pengenceran yang berlebihan (1:1000) akan
menghambat motilitas. Pengenceran smen domba 1 berbanding 4
dlam citra kuning telur dapat mengurangi angka kansepsi sebesra
50 %. Sedangkan plasma semen babi dan kuda jauh kurang baik
bagi daya tahan hidup spermatozoa, sperma kedua hewan ini malah
akan hidup lama apabila disentrifuge dan disimpan dalam media
buatan.

Pengaruh Suhu
100C

Peninggian

diatas

suhu

lingkungan

akan

meningkatkan kadar metabolism dua kali lipat dan mengurangi


daya tahan hidup dua kali lipat pula. Sperma akan rusak apabila
didinginkan dibawah suhu 0OC kecuali apabila ditambahkan
glycerol.

Cold

shock

pendinginan

secar

segera

setelah

diejakulasikan juag sperma akan kehilangan daya hidupnya. Cold


shock dapat dihindari dengen perlakuan secara perlahan-lahan.

Pengaruh Cahaya
Sinar matahari yang langsung mengenai spermatozoa akan
menurunkan atau memperpendek umurnya. Cahaya menyebabkan
rekasi

photokhemis

didalam

sperma,

yang

menghasilakn

hydrogenperoksida dalam jumlah yang toxis (Toelihere, 1977).

12

III
PENUTUP
3.1.

Kesimpulan

Jadi jika dilihat dari tahapannya, proses spermatogenesis dibagi menjadi tiga
tahapan, yaitu proses sprematocytogenesis, meiosis, dan spermiogenesis. Proses
pembentukan spermatozoa dipengaruhi oleh kerja beberapa hormon, diantaranya
hormone FSH, LH, dan hormon pertumbuhan. Komponen semen yaitu sperma
dan plasma semen. Sperma dewasa terdiri dari tiga bagian yaitu kepala, bagian
tengah dan ekor flagelata. Kualitas semen yang baik dilihat secara makroskopik
dan mikroskopiknya.
3.2.

Saran

Perlu dipelajari mengenai spermatogenesis dan semen ternak ini, karena akan
berpengaruh terghadap kualitas produksi ternak nantinya sehingga didapat
produksi ternak yang maksimal dan berkualitas.

13

DAFTAR PUSTAKA
Garner, D. L. & E. S. E. Hafez. 1980. Artificial Insemination. In Reproduction in
Farm Animal 4th Edition. Hafez, E. S. E. (Ed.). Lea and Febiger.
Philadelpia
Gilbert., A. B., 1980. In E. S. E. Hafez (ed) Reproduction in farm animals. Lea
and Febiger. Philadelphia.
Guyton & Hall.1997.Buku Ajar Fisiologi Kedokteran.EGC.Jakarta
Nalbandov,A.V. 1990. Fisiologi Reproduksi Pada Mamalia dan Unggas.UGM
Press. Yogyakarta.
Partodiharjo, Soebadi. 1987. Ilmu Reproduksi Hewan. Mutiara Sumber Widya.
Jakart
Toelihere, Mozes R. 1985. Fisiologi Reproduksi Ternak. Penerbit Angkasa.
Bandung
Toelihere, Mozes R. 1977. Inseminas Buatan Pada Ternak. Penerbit Angkasa.
Bandung
Wayan Bebas, dan Desak Nyoman Dewi Indira Laksmi.2013. Konsentrasi
Spermatozoa Dan Motilitas Spermatozoa Ayam HutanHijau
(Gallus varius). Jurnal Veteriner Udayana. Bali

14