Anda di halaman 1dari 34

RESUME

KEDUDUKAN DAN HUBUNGAN HUKUM PAJAK DENGAN ILMU HUKUM


LAINNYA
Dosen Pengampu :
Putut Gunawarman F., SH., MH

Disusun oleh :
Dewi Lailatul Maqfiroh

(14.641.0302)

Fakultas Ekonomi Manajemen III E Pagi


Universitas Panca Marga Probolinggo
Jl. Yos Sudarso Pabean Dringu
Telp. (0335) 422715, 427923 Fax. (0335) 427923
Probolinggo
Tahun Akademik 2015/2016
Materi Pembahasan

a.
b.
c.
d.
e.

Hokum pajak
Kedudukan hokum pajak
Hubungan hokum pajak dengan hokum perdata
Hubungan hokum pajak dengan hokum pidana
Hubungan hokum pajak dengan hokum administrasi Negara

Pajak merupakan pungutan paksa yang dilakukan oleh pemerintah terhadap wajib
pajak (masyarakat). Pajak merupakan iuran wajib kepada Negara berdasarkan undang-

undang dengan tidak mendapat balas jasa kembali secara langsung. karena itu banyak
sekali pengertian pajak, dari pengertian dan tujuan pajak ini lah terdapat unsur yang
membedakan antara pajak dan pungutan lain. Dari mulai timbulnya, pengertian, fungsi, dan
jenis-jenis pajak kita dapat mengelompokan mana yang berupa pajak dan mana yang
berupa pungutan dan bagaimana hukum pajak itu, hukum pajak pun mempunyai beberapa
hubungan dengan hukum lain yang salah satunya adalah hubungan hukum pajak dengan
hukum pidana
Pajak juga memiliki banyak hubungan dengan hukum-hukum yang lainnya yang
secara umum terhubung dengan 2 (dua) ilmu hukum yang lain nya. Yang pertama hubungan
hukum pajak dengan hukum perdata dan yang ke dua hubungan hukum pajak dengan
hukum pidana.

1. Kedudukan Hukum Pajak dalam Kerangka Ilmu Hukum


Kedudukan Hukum Pajak
1.

Hukum Perdata, mengatur hubungan antara satu individu dengan individu

lainnya
2.

Hukum Publik, mengatur hubungan antara pemerintah dengan rakyatnya.

Rinciannya:
a. Hukum Tata Negara
b. Hukum Tata Usaha Negara (Hukum Administrasi Negara)
c. Hukum Pajak

d. Hukum Pidana
Prof.P.J.A Adriani : Bahwa Hukum Pajak merupakan ilmu pengetahuan Sendiri
yang terlepas dari Hukum Administrasi Negara dengan alasan:
Tugas Hukum Pajak bersifat berbeda dengan Hukum Administrasi Negara;

Hukum Pajak berkaitan erat dengan Hukum Perdata;

Hukum Pajak dapat secara langsung digunakan sebagai politik perekonomian;

Hukum Pajak memiliki ketentuan dan istilah-istilah yang khas untuk bidang

tugasnya
Hukum Pajak Materiil dan Hukum Pajak Formal
Hukum pajak mengatur hubungan antara pemerintah (fiscus) selaku pemungut pajak
dengan rakyat sebagai Wajib Pajak.
Hukum pajak materiil, memuat norma-norma yang menerangkan antara lain:
keadaan, perbuatan, peristiwa hukum yang dikenai pajak (objek pajak), siapa yang
dikenai pajak (subjek pajak), berapa besar tarif, timbul dan hapusnya utang pajak,
dan hubungan hukum antara pemerintah dan WP. Contoh: UU PPh
Hukum Pajak formal, memuat bentuk/tata cara untuk mewujudkan hukum materiil
menjadi kenyataan (cara melaksanakan hukum pajak materiil). Hukum ini memuat:
a. tata cara penyelenggaraan (prosedur) penetapan suatu utang pajak
b. hak-hak fiskus
c. kewajiban WP
Kewajiban dan Hak Wajib Pajak
Kewajiban Wajib Pajak
1.

Mendaftar

2.

Menghitung

3.

Memotong

4.

memungut

5.

Setor

6.

Lapor

7.

Pembukuan dll.

Hak Wajib Pajak


1.

Mencabut pendaftaran

2.

Menunda penyampaian SPT

3.

Membetulkan SPT

4.

Menunda penyetoran

5.

Mengajukan restitusi

6.

Pengajuan keberatan dan banding serta peninjauan kembali dll.

Sistem hukum pajak yang berlaku di Indonesia saat ini adalah civil law system atau
sistem Eropa kontinental. Didalam sistem ini dibagi menjadi dua bagian, yaitu hukum
privat dan hukum publik.
Hukum privat adalah hukum yang mengatur hubungan antara sesama individu dalam
kedudukan yang sederajat, misalnya hukum perjanjian, hukum kewarisan, hukum keluarga,
dan hukum perkawinan.

Hukum publik adalah hukum yang mengatur hubungan antara negara dengan warga negara
atau dengan kata lain, hukum yang mengatur kepentingan umum. Hukum publik ini
berurusan dengan hal-hal yang berhubungan dengan masalah-masalah kenegaraan serta
negara bagaimana melaksanakan tugasnya.

Hukum privat terdiri atas :


1. Hukum perjanjian
2. Hukum kewarisan

3. Hukum perkawinan
4. Hukum keluarga
5. Hukum dagang
6. Hukum publik yang meliputi hukum pidana, hukum tata negara, hukum
administrasi negara, hukum lingkungan, hukum pajak, dan lain-lain.
Pada umumnya hukum pajak dimasukkan sebagai bagian dari hukum publik yang mengatur
hubungan hukum antara penguasa dengan rakyatnya. Hal tersebut dapat dimengerti, karena
didalam hukum pajak diatur mengenai hubungan antara penguasa/pemerintah dalam
fungsinya selaku fiskus (pemungut pajak) dengan rakyat dalam kapasitasnya sebagai wajib
pajak.
Hukum pajak juga merupakan bagian dari hukum administrasi negara, karena hukum pajak
juga mempunyai tugas yang yamg bersifat lain dari pada hukum administrasi negara pada
umumnya, yaitu hukum pajak juga dipergunakan sebagai alat untuk menentukan politik
perekonomian negara. Selain itu, umumnya hukum pajak juga memepunyai tata tertib dan
istilah-istilah tersendiri untuk lapangan pekerjaannya.

Walaupun hukum pajak merupakan hukum publik, tetapi hukum pajak mempunyai
hubungan yang erat dengan hukum perdata (privat) dan saling bersangkutan. Hal ini karena
kebanyakan hukum pajak mencari dasar kemungkinan pemungutannya atas kejadiankejadian, keadaan-keadaan, dan perbuatan-perbuatan hukum yag bergerak dalam
lingkungan perdata seperti pendapatan, kekayaan, perjanjian, penyerahan, pemindahan hak
karena warisan, kompensasi pembebasan utang, dan sebagainya.

Hubungan antara hukum pajak dengan hukum perdata ini mungkin sekali timbul karena
banyak dipergunakan istilah-istilah hukum perdata dalam pajak. Walaupun harus dipegang
teguh prinsip bahwa pengertian-pengertian yang dianut oleh hukum perdata tidak selalu
dianut oleh hukum pajak.
Apakah masih relevan hukum pajak di Indonesia?
Hukum pajak di Indonesia masih relevan saat ini karena di lihat dari sisi Sosiologis yaitu
pajak sebesar-besarnya di gunakan untuk kesejahteraan rakyat, sedangkan Filosofis yaitu
pajak untuk menciptakan keadilan sosial.

Hokum di Indonesia merupakan warisan dari Hindia Belanda. Sesungguhnya


hokum tersebut berasal dari sistem hokum Romawi, dimana sistem hokum itu menarik
garis pemisah yang tegas antara hokum privat dengan hokum public. Pembagian hokum
secara civil law system (sistem hokum romawi/Eropa Kontinental) memberikan pemisahan
yang tegas antara hokum privat dan hokum publik. Hokum privat mengatur sekalian
perkara yang berisi hubungan antara sesama warga Negara dalam kedudukan yang
sederajat, seperti masalah perkawinan, warisan, keluarga dan perjanjian. Sedangkan hokum
publik mengatur kepentingan umum, seperti hubungan antar warga Negara dengan Negara.
Hubungan publik berkaitan dengan hal-hal yang berhubungan dengan masalah kenegaraan
serta bagaimana Negara itu melaksanakan tugasnya.
Hokum yang masuk ke dalam bagian bagian hokum privat, misalnya hokum perdata,
hokum dagang, hokum perkawinan, dan sebagainya. Hokum yang masuk ke dalam hokum
publik, misalnya hokum tata Negara, hokum administrasi (hokum tata usaha Negara),
hokum pidana dan hokum internesional. Berdasarkan pembagian hokum tersebut, ternyata
hokum pajak tidak berdiri sendiri, melainkan berada dalam kandungan hokum administrasi
sebagai bagian dari hokum publik.
Hokum pajak adalah bagian dari hokum administrasi yang merupakan segenap
peraturan hokum yang mengatur segala cara kerja dan pelaksanaan serta wewenang dari
lembaga-lembaga Negara serta aparatnya dalam melaksanakan tugas administrasi. Jika

hokum publik mengatur hubungan antara pemerintah (selalu penguasa) dengan rakyatnya,
hokum pajak mengatur hubungan antara pemerintah selaku pemungut pajak dengan
rakyatnya sebagai wajib pajak.
Dalam kenyataannya tidak dapat dipungkiri bahwa berdasarkan perkembangan dan
kebutuhan Negara akan pajak, Undang-undang pajak mengalami perubahan. Sebagai
konsekuensinya, ternyata tidak disadari hokum pajak telah memisahkan diri dari hokum
administrasi. Secara tegas dikatakan, bahwa hokum pajak bukan lagi bagian hokum
administrasi, melainkan kedudukan sama dengan kajian ilmu hokum. Dasar pemisahan
hokum pajak dengan hokum administrasi dapat ditinjau dari faktor-faktor berikut :
a. Sumber hokum pajak berbeda dengan sumber hokum administrasi
b. Objek kajian hokum pajak adalah pajak, sedangkan pbjek kajian hokum
administrasi adalah ketetapan yang bersegi satu yang ditetapkan oleh pejabat tata
usaha Negara (administrasi Negara)
c. Subjek hokum pajak adalah wajib pajak, sedangkan subjek hokum administrasi
adalah pejabat tata usaha Negara yang menerbitkan ketetapan yang menimbulkan
sengketa.
d. Penyelesaian sengketa pajak merupakan kompetensi absolute pengadilan pajak,
sedangkan penyelesaian sengketa administrasi merupakan kompetensi absolute
pengadilan tata usaha Negara.
e. Hokum acara yang digunakan adalah hokum acara peradilan pajak, sedangkan
hokum acara yang digunakan untuk menyelesaikan sengketa tata usaha adalah
hokum acara peradilan tata usaha Negara.

Kedudukan hokum pajak terhadap hokum lainnya secara singkat juga dapat
digambarkan dalam skema berikut :

Dalam skema tampak kedudukan hokum pajak berada dalam ranah hokum public dan
berdiri sendiri seperti hokum tata negara, hokum administrasi dan hokum pidana. Akan
tetapi, ada pendapat lain (Santoso Brotodiharjo) yang menyatakan bahwa hokum pajak
termasuk dalam kategori anak Hukum Administrasi. Walaupun demikian hokum pajak
memiliki tugas yang sifatnya berbeda dengan hokum administrasi, hokum pajak juga

memiliki tata tertib dan istilah-istilah tersendiri dalam teknisnya. Sehingga, pantaslah
hokum pajak berdiri sendiri seperti hokum administrasi.

2. Hubungan Hukum Pajak dengan Hukum Perdata


Hokum pajak merupakan bagian dari hokum publik yang mengatur hubungan antara
pemerintah sebagai pemungut pajak dengan masyarakatnya yaitu para wajib pajak. Hokum
pajak menganut prinsip pemajakan terjadi kalau terpenuhi 2 syarat yaitu syarat objektif dan
syarat subjektif. Baik syarat objektif maupun syarat subjektif berkaitan erat dengan hokum
perdata. Berikut pembahasan hubungan hokum pajak dengan hokum perdata dalam kaitan
syarat objektif dan syarat subjektif.
1. Syarat Subjektif
Persyaratan subjektif sebagaimana diatur dalam penjelasan Pasal 2 ayat (1) KUP 1984
dan perubahannya adalah persyaratan yang sesuai dengan ketentuan mengenai subjek pajak
dalam Undang-undang Pajak Penghasilan 1984 dan perubahannya. Dalam ketentuan UU
PPh 1984 dan perubahannya yang dimaksud subjek pajak adalah orang pribadi, warisan
yang belum terbagi sebagai satu kesatuan menggantikan yang berhak, badan, dan bentuk
usaha yang tetap. Dalam KUH Perdata diatu bahwa subjek hokum adalah sesuatu yang
menurut hokum dapat memiliki hak dan kewajiban. Dan yang menjadi subjek hokum
adalah manusia/orang pribadi.dan badan hokum. Namun ada kekhususan yaitu dalam
penetapan Bentuk Usaha Tetap sebagai subjek pajak tersendiri karena Bentuk Usaha Tetap
dapat berbentuk orang pribadi atau Badan Hukum walaupun dalam pelaksanaan hak dan
kewajiban perpajakan diperlukan sebagai Wajib Pajak badan.

a. Syarat subjektif orang pribadi


Menurut penjelasan pasal 2 ayat 3 UU PPh 1984 beserta perubahannya diatur subjek
pajak dalam negeri adalah orang pribadi yang bertempat tinggal di Indonesia, orang pribadi
yang berada di Indonesia lebih dari 183 hari dala jangka waktu 12 bulan, atau orang pribadi
yang dalam suatu tahun pajak berada di Indonesia dan mempunyai niat untuk bertempat
tinggal di Indonesia. Jadi syarat subjektif orang pribadi adalah dia bertempat tinggal atau
berada. Dalam UU PPh 1984 tidak menguraikan definisi tempat tinggal secara khusus,
oleh karena itu perlu merujuk pengertian tempat tinggal sebagaimana diatu ralam pasal 17
KUH Perdata adalah setiap orang dianggap mempunyai tempat tinggalnya, dimana dia
menempatkan pusat kediamannya. Dalam hal tidak adanya tempat tinggal demikian, maka
tempat tinggal sewajarnya dianggap tempat tinggal.
b. Syarat subjektif badan
Dalam penjelasan pasal 2 ayat 3 UU PPh 1984 beserta perubahannya disebutkan
pengertian badan adalah sekumpulan orang dan/atau modal yang merupakan kesatuan baik
yang melakukan usaha maupun yang tidak melakukan usaha meliputi perseroan terbatas,
perseroan komanditer, dan perseroan lainnya, badan usaha milik Negara atau badan usaha
milik daerahdengan nama dan dalam bentuk apapun, firma, kongsi, koperasi, dana pension,
persekutuan, perkumpulan, yayasan, organisasi massa, organisasi social politik, atau
organisasi lainnya, lembaga dan bentuk badan lainnya termasuk kontrak investasi kolektif
dan bentuk usaha tetap. Dari unsure yang meliputi pengertian badan, penulis mencermati
pengertian persekutuan dan perkumpulan yang tidak diatur lebih lanjut dalam penjelasan
UU PPh 1984.
Dalam pasal 1918 KUH Perdata disebutkan bahwa persekutuan adalah suatu
perjanjian dengan nama dua orang atau lebih mengikatkan diri untuk memasukkan sesuatu
dalam persekutuan, dengan maksud untuk membagi keuntungan yang terjadi karenanya.
Lebih lanjut pasal 1619 KUH Perdata disebutkan segala persekutuan harus mengenai suatu
usaha yang mahal, dan harus dibuat untuk manfaat bersama. Oleh karena itu khusus
persekutuan yang termasuk wajib pajak badan adalah persekutuan yang dibentuk untuk
tujuan yang halal bila merujuk pada ketentuan KUH Perdata.

Pasal 1653 KUH Perdata menyebutkan bahwa perkumpulan dimana selainnya


perseroan yang sejati oleh undang-undang diakui pula perhimpunan-perhimpunan orang
sebagai perkumpulan-perkumpulan itu diadakan atau diakui sebagai demikian oleh
kekuasaan umum, maupun perkumpulan-perkumpulan itu diterima sebagai diperbolehkan
atau telah didirikan untuk suatu maksud tertentu yang tidak bertentangan dengan undangundang atau kesusilaan baik. Dalam hal ini khusus untuk perkumpulan yang didirikan di
Indonesia tidak boleh bertentangan dengan undang-undang atau kesusilaan.

3. Syarat subjektif warisan yang belum dibagi


Dalam pasal 2 ayat 1 UU PPh 1984 beserta perubahannya mengatur bahwa warisan
yang belum terbagi sebagai satu kesatuan merupakan subjek pajak pengganti,
menggantikan mereka yang berhak yaitu ahli waris. Penunjukan warisan yang belum
terbagi sebagai subjek pajak pengganti dimaksudkan agar pengenaan pajak atas penghasilan
yang berasal dari warisan tersebut tetap dapat dilaksanakan.
Menurut pasal 833 KUH Perdata disebutkan bahwa para ahli waris, dengan
sendirinya karena hokum, mendapat hak milik atas semua barang, semua hak dan semua
piutang orang yang meninggal. Konsekuensi menurut KUH Perdata diberlakukan dalam
hokum pajak yaitu pasal 2 ayat (1) UU PPh 1984 beserta perubahannya bahwa yang
menjadi subjek pajak adalah warisan yang belum terbagi.
2. Syarat Objektif
Syarat objektif sebagaimana diatur dalam Pasal 2ayat (1) UU KUP beserta
penjelasannyaadalah persyaratan bagi subjek pajak yang menerima atau memperoleh
penghasilan atau diwajibkan melakukan pemotongan atau pemungutan sesuai dengan
Undang-Undang Pajak Penghasilan. Lebih lanjut dalam Pasal 4 UU PPh 1984 beserta
perubahannya mengatur yang menjadi objek pajak adalah penghasilan yaitu setiap
tambahan ekonomis yang diterima atau diperoleh Wajib Pajak, baik yang berasal dari
Indonesia maupun dari luar Indonesia , yang dapat dipakai untuk konsumsi atau untuk
menambah kekayaan Wajib Pajak yang bersangkutan, dan dalam bentuk apapun. Salah

satu bentuk penghasilan adalah (pasal 4 ayat 1 huruf D UU PPh 1984 beserta
perubahannya) keuntungan karena penjualan atau peralihan hartamisalnya jual beli.
Perbuatan hokum jual beli menjadi dasar berlakunya hokum pajak. Sifat hokum perdata
yang terjadi antara penjual dan pembeli menjadi dasar berlakunya hokum pajak.
Berdasarkan Pasal 1457 KUH Perdata yang dimaksud jual-beli adalah suatu
persetujuan dengan nama pihak yang satu mengikatkan dirinya untuk menyerahkan suatu
barang, dan pihak yang lain untuk membayar harga yang dijanjikan. Menurut Pasal 1458
KUH Perdata yang dimaksud jual-beli dianggap telah terjadi antara kedua belah pihak,
segera setelah orang-orang itu mencapai kesepakan tentang barang tersebut beserta
harganya, meskipun barang itu belum diserahkan dan harganya belum dibayar.
Walaupun hokum pajak merupakan genre dari hokum public, namun dalam
praktiknya hokum pajak berkaitan erat dengan hokum perdata, karena pajak berkaitan
dengan hak kepribadian (private right) yang dimiliki oleh setiap wajib pajak. Dapat dilihat
bahwa kebanyakan hokum pajak mencari dasar kemungkinan pemungutannya atas
kejadian, keadaan dan perbuatan hokum yang bergerak dalam lingkungan perdata seperti
pendapatan, kekayaan, perjanjian penyerahan, pemindahan hak karena warisan, dsb.
Hokum pajak juga banyak menggunakan istilah-istilah yang ada didalam hokum perdata,
entah itu dipakai dalam arti yang sama atau diberikan dengan memberikan arti yang
berbeda. Kendatipun demikian, tidak semua istilah pajak yang berkesesuaian dengan istilah
perdata dapat diberlakukan sama secara apa adanya. Bagi sebagian ahli hokum di Eropa,
hokum pajak dianggap sebagai lex generalis dari hukumperdata, karena kaidah hubungan
antara pemerintah dan wajib pajak pada prinsipnya berkesederadan, yang dapat dilihat dari
hak yang dimiliki oleh wajib pakak untuk menuntut Negara atas pelaksanaan kewajiban
mereka (baik kompensasi kesejahteraan social maupun jika ada kesalahan).
Hukum pajak banyak sekali hubungannya dengan hukum perdata,
hal

ini

dapat

kemungkinan

dimengerti

pemungutan

karena
pajak

hukum

atas

dasar

pajak

mencari

peristiwa

dasar

(kematian,

kelahiran), keadaan, perbuatan, yang diatur dalamhukum perdata. Hal


ini dijadikan tesbestand yang dituangkan dalam undang-undang pajak,

dan bila dipenuhi syarat-syaratnya akan menyebabkan seseorang atua


badan dikenakan pajak.
Sebagian sarjana mengatakan bahwa bukan itu yang menyebabkan
timbulnya hubungan yang erat antara hukum pajak dengan hukum
perdata. Melainkan suatu ajaran disuatu hukum yang

menyatakan

bahwa lex specialis derogate lex generale, yaitu hukum yang khusus
menyimpangkan hukum yang umum. Prof. Mr. W.F Prins menyatakan
bahwa hubungan erat ini sangat mungkin timbul karena banyak
digunakan istilah-istilah hukum perdata dalam hukum pajak walaupun
sebagian prinsip harus dipegang teguh, bahwa pengertian yang dianut
oleh hukum perdata tidak selalu dianut oleh hukum pajak. Misalnya
menganai istilah tempat tinggal atau domisili.
Didalam hukum perdata domisii diatur dalam pasal 17 samai dengan
pasal 25 KUH perdata, sedangkan dalam hukum pajak

antara lain

undang-undang lama, yaitu pasal 1 ayat (2) ordonansi PPh 1932 jo. Pasal
1 ayat (2) ordonansi PPd 1944 serta dalam undang-undang oajak baru
pasal 2 ayat (5) dan ayat (6) undang-undang no 7 tahun 1983 tentang
pajak pengahasilan.
1. Pasal 17 BW : setiap orang dianggap mmpunyai tempat tinggalnya
dimana ia menempatkan pusat kediamannya. Dalam hal tidak adanya
tempat tingga demikian, maka tempat kediaman sewajarnya dianggap
sebagai tempat tinggal.
2. Pasal 2 ayat (5) undang-undang no 7 tahun 1983 : seseorang atau
suatu badan berada bertempat tinggal atau berkedudukan di
Indonesia ditentukan menurut kedaan yan g sebenernya.
3. Pasal 2 ayat (6) undang-undang no 7 tahun 1983 : direktur
jenderal pajak pajak berwenang menetapkan seseorang atau suatu
badan berada bertempat tinggal atau berkedudukan.

Dengan adanya kedua ketentuan tersebut maka ketentuan yang ada


dalam hukum pajak yang dianut oleh fiskus, Karena merupakan
ketenuan yang khusus (lex specialis). Pengaruh hukum pajak terhadap
hukum perdata akibat dari lex specialis derogate lex generale, maka
dalam setiap undang-undang penafsiran yang harus dianut pertama
kali adalah yang ada diketentuan yang khusus. Ketentuan dalam
hukum pajak mengesampingkan ketentuan dalam hukum perdata
antara lain hak majikan memotong pajak \

3. Hubungan Hukum Pajak dengan Hukum Pidana


1) Umum

Ancaman Hukuman Pidana tidak saja terdapat dalam K.U.H.P., tetapi banyak juga
tercantum dalam Undang-undang di luar K.U.H.P. hal ini disebabkan antara lain :
a)

Adanya perubahan sosial secara cepat sehingga perubahan-perubahan itu perlu

disertai dan diikuti peraturan-peraturan hukum dengan sanksi pidana.


b)

Kehidupan moderen semakin kompleks, sehingga disamping adanya peraturan

pidana berupa unifikasi yang bertahan lama (KUHP) diperlukan pula peraturan-peraturan
pidana yang bersifat temporer.
c)

Pada banyak peraturan hukum yang berupa Undang-undang di lapangan hukum

administrasi Negara, perlu di kaitkan dengan sanksisanksi pidana untuk mengawasi


peraturan-peraturan itu agar ditaati. Sanksi-sanksi pidana terdapat dalam Undang-undang di
luar KUHP antara lain dalam UU Tindak Pidana Ekonomi, UU Tindak Pidana Subversi,
Tindak Pidana Korupsi, Undang-undang Pajak dan lain-lain. Antara K.U.H.P. dengan delikdelik/tindak pidana yang tersebar di luar K.U.H.P. ada pertalian yang terletak dalam Aturan
Umum Buku I K.U.H.P.
Berlakunya Ketentuan Umum dalam K.U.H.P. tercantum dalam Pasal 103 K.U.H.P. yang
berbunyi : .Ketentuan dalam Bab I sampai Bab VIII Buku I juga berlaku bagi tindak pidana
yang oleh ketentuan perundang-undangan lain diancam dengan pidana, kecuali jika oleh
Undang-undang ybs. Diatur lain. Ketentuan Pidana di dalam UU Perpajakan antara lain
diatur dalam Bab VIII Pasal 38 sampai dengan Pasal 43 UU KUP, Bab XIII Pasal 24
sampai dengan Pasal 27 UU PBB dan Bab V Pasal 13 dan Pasal 14 UU Bea Meterai.

2) Sanksi Pidana terhadap pelanggaran atau kejahatan di bidang perpajakan yang


diancam baik dalam KUHP maupun dalam Undang-undang Pajak.
a. Membuka rahasia / rahasia jabatan.

Pasal 322 KUHP :


(1). Barang siapa dengan sengaja membuka rahasia yang wajib disimpannya karena jabatan
atau pekerjaannya, sekarang maupun dahulu, diancam dengan pidana penjara paling lama
sembilan bulan atau pidana denda paling banyak sembilan ribu rupiah.
(2). Jika kejahatan dilakukan terhadap orang tertentu, maka perbuatan itu hanya dapat
dituntut atas pengaduan orang lain.

Pasal 41 UU KUP :

(1). Pejabat yang karena kealpaannya tidak memenuhi kewajiban merahasiakan


sebagaimana dimaksud dalam Pasal 34 dipidana dengan pidana kurungan paling lama 1
(satu) tahu dan denda paling banyak Rp 4.000.000,- (empat juta rupiah).
(2). Pejabat yang dengan sengaja tidak memenuhi kewajibannya atau seseorang yang
menyebabkan tidak dipenuhinya kewajibannya atau seseorang yang menyebabkan tidak
dipenuhinya kewajiban pejabat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 34 dipidana dengan
pidana penjara paling lama 2 (dua) tahun dan denda paling banyak Rp. 10.000.000,(sepuluh juta rupiah).
(3). Penuntutan terhadap) ha tindak pidana sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) dan ayat
(2) nya dilakukan atas pengaduan orang yang kerahasiaannya dilanggar.

b. Pemalsuan Surat.
Pasal 263 KUHP.
(1). Barang siapa membuat surat palsu atau memalsukan surat yang dapat menimbulkan
suatu hak atau pembebasan hutang atau yang diperuntukkan sebagai bukti dari pada sesuatu
hal, dengan maksud untuk memakai atau menyuruh orang lain memakai surat tersebut
seolah-olah isinya benar atau tidak dipalsukan, diancam, jika pemakaian tersebut dapat
menimbulkan kerugian karena pemalsuan surat dengan pidana penjara paling lama enam
bulan.
(2). Diancam dengan pidana yang sama, barang siap dengan sengaja memakai surat palsu
atau dipalsukan, seolah-olah sejati, jika pemakaian surat itu dapat menimbulkan kerugian.

Pasal 39 ayat (1) huruf e UU KUP


Setiap orang yang dengan sengaja : a, b, c, dan seterusnya.
e. Memperhatikan pembukuan, pencatatan, atau dokumen lain yang palsu atau dipalsukan
seolah-olah benar.
f. Dan seterusnya. Sehingga menimbulkan kerugian pada pendapatan negara, dipidana
dengan pidana penjara paling lama 6 (enam) tahun dan denda paling tinggi sebesar 4
(empat) kali jumlah pajak terutang yang tidak atau kurang dibayar.

3) Ketentuan KUHP yang mengancam tindak pidana di bidang perpajakan .

a. Menyuap
Pasal 209 KUHP :
(1)

Dihukum penjara selama-lamanya dua tahun delapan bulan atau denda sebanyak-

banyaknya Rp. 4.500,

Barang siapa memberi hadiah atau perjanjian kepada seorang pegawai negeri
dengan maksud membujuk dia, supaya dalam pekerjaannya ia berbuat atau
mengalpakan sesuatu apa, yang bertentangan dengan kewajibannya;

Barang siapa memberikan hadiah kepada seorang pegawai negeri oleh sebab atau
berhubungan dengan pegawai negeri itu sudah membuat atau mengalpakan sesuatu
apa dalam menjalankan pekerjaannya yang bertentangan dengan kewajibannya.

(2)

Dapat dijatuhi hukuman Pencabutan hak-hak tertentu (jabatan, ABRI) yang tersebut

dalam Pasal 35 No. 1-4 (KUHP.92, 149, 210, 418a). Pasal ini oleh U. U. No. 3 Tahun 1971
dikategorikan sebagai Tindak Pidana Korupsi.

b. Menerima hadiah/pemberian.

Pasal 418 KUHP :


Pegawai negeri yang menerima hadiah atau perjanjian, sedang ia tahu atau patut dapat
menyangka, bahwa apa yang dihadiahkan atau dijanjikan itu berhubungan dengan
kekuasaan atau hak karena jabatannya, atau yang menurut pkiran orang yang
menghadiahkan atau berjanji itu ada berhubungan dengan jabatan itu, dihukum dengan
hukuman penjara selama-lamanya enam bulan atau denda sebanyak-banyaknya Rp 4.500,-
(KUHP 35, 36, 92, 309, 419) pasal ini dikategorikan Tindak Pidana Korupsi.
Pasal 419 KUHP :
Dengan hukuman selama-lamanya lima tahun dihukum pegawai negeri :
(1)

Yang menerima pemberian atau perjanjian, sedang diketahuinya bahwa pemberian

atau perjanjian itu diberikan kepadanya untuk membujuknya supaya dalam jabatannya
melakukan atau mengalpakan sesuatu apa yang beerlawanan dengan kewajibannya;
(2)

Yang menerima pemberian, sedang diketahuinya, bahwa pemberian itu diberikan

kepadanya oleh karena atau berhubungan dengan apa yang telah dilakukan atau dialpakan
dalam jabatannya yang berlawanan dengan kewajibannya. (KUHP 35, 36, 92, 209, 418,
420, 437). Pasal ini dikategorikan Tindak Pidana Korupsi.

Bentuk ancaman pidana terdapat terdapat dalam KUHP dan juga terdapat pada
undang-undang lainnya yang memberikan sanksi pidana kepada pihak yang melanggar
ketentuan perundang-undangan sebagai contoh sanksi pidana yang ada pada Undangundang lainnya. Dirumuskan dalam tindak pidana ekonomi, tindak pidana subversi, tindak
pidana korupsi, tindak pidana pajak dan lain sebagainya.

Ketentuan tindak pidana dibidang pajak tertuang dalam pasal 38 sampai dengan
pasal 43 UU No. 16 tahun 2000 tentang ketentuan hokum dan tata cara perpajakan, pasal 24
sampai dengan pasal 27 Undang-undang pajak bumi dan bangunan dan pasal 14 Undangundang Bea Materai.
Pasal 39 ayat (1) huruf E Undang-undang nomor 16 tahun 2000 tentang KUP yang
menyatakan setiap orang yang dengan sengaja : a..e memperlihatkan pembukaan,
pencatatan, atau dokumen lain yang palsu atau dipalsukan seolah-olah benar, atau..
Pada masalah diatas terlihat adanya unsure kesengajaan pemalsuan dokumen yang
akibat dari tindakannya yang menimbulkan kerugian pada pendapatan Negara. Bentuk
ancamannya atau sanksi pidana adalah pidana paling lama enam tahun dan denda paling
tinggi empat kali jumlah pajak terutang yang tidak atau kurang dibayar. Sedangkan pasal
263 KUHP mengatur pula masalah pemalsuan.

Ancaman hokum pidana tidak saja terdapat dalam KUHP, tetapi banyak juga
tercantum diluar undang-undang KUHP. Hal ini disebabkan antara lain :
1. Adanya perubahan social secara cepat, sehingga perubahan-perubahan itu perlu
disertai dengan peraturan-peraturan hokum dengan sanksi pidana
2. Kehidupan modern semakin kompleks sehingga disamping adanya peraturan
pidana berupa unifikasi yang bertahan lama (KUHP) diperlukan pula peraturan
pidana yang bersifat temporer.
3. Banyak peraturan hokum yang berupa undang-undang dilapakan hokum
administrasi Negara, perlu dikaitkan dengan sanksi-sanksi untuk mengawasi
peraturan itu agar diawasi.

Hubungan yang terjadi antara keduanya dapat dilihat pada adanya sanksi pidana
bagi mereka yang melakukan pengingkaran atas kewajiban pajak dan/atau kejahatan lain
yang mengganggu penerimaan kas Negara dari sektor pajak. Adanya sanksi pidana terhadap
wajib pajak yang melanggar ketentuan di bidang perpajakan selalu mengacu pada ketentuan
hokum pidana yang berlaku pada umumnya. Pangkal hubungn hokum ini ada pada
ketentuan pasal 103 KUHP yang berbunyi ketentuan-ketentuan dalam bab I sampai VIII
buku ini juga berlaku bagi perbuatan-perbuatan yang oleh ketentuan undang-undang laiinya
diancam dengan pidana, kecuali jika oleh undang-undang ditentukan lain
Hokum pidana merupakan ketegasan pada hokum pajak dengan memberikan sanksi
pidana. Setiap wajib pajak yang melanggar ketentuan dalam hokum pajak diancam dengan
pidana. Misalnya, wajib pajak yang memindahtangankan pajak atau memindahkan hak atau
merusak barang yang telah disita karena tidak melunasi hutang pajaknya akan diancam
Pasal 231 KUH Pidana.

Ketentuan-ketentuan pidana yang diatur dalam KUHP banyak dipergunakan dalam


hokum pajak. UU No.6 tahun 1983 tenteng Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan
pasal 38 dan 39 yang kemudian diubah dengan No.16 Tahun 2000. Jelas sekali
menyebutkan adanya sanksi pidana berupa kealpaan dan kesengajaan terhadap wajib pajak
yang melanggar ketentuan dibidang perpajakan. Bahkan ancaman-ancaman pidana dalam
hokum pajak selalu mengacu pada ketentuan hokum pidana.

Ancaman hukum pidana tidak saja terdapat dalam KUHP, tetapi


banyak juga tercantum diluar undang-undang KUHP hal ini disebabkan
anatara lain :

1. Adanya perubahan social secara cepat, sehingga pperubahanperubahan itu perlu

disertai dengan peraturan-

peraturan hkukm dengan sanksi pidana


2. Kehidupan modern semakin kompleks sehingga disamping
adanya peraturan pidana berupa unifikasi yang bertahan lama
(KUHP) diperlukan pula peraturan pidana yang bersifat temporer
3. Banyak peraturan hukum yang berupa undang-undang
dilapangan hukum administrasi Negara, perlu dikaitkan dengan
sanksi-sanksi untuk mengawasi peraturan itu agar diawasi.
Sanksi-sanksi pidana terdapat dalam undang-undang diliuar KUHP
antara lain dalam undang-undang tindak pidana ekonomi. Undangundang tindak pidana subversi, tindak pidana korupsi, undang-undang
pajak, dan lain-lain.
Berkaitan dengan sanksi-sanksi pidana terhadap pelanggaran atau
kejahatan dibidang perpajakan yang diancam baik dalam KUHP atau
dalam undang-undang pajak maka itu semua juga diatur.

4. Hubungan Hukum Pajak dengan HAN


Sebagaimana diulas diatas, bahwa hampir seluruh ahli hokum bersepakat bahwa
perpajak masuk dalam lingkup hokum administrasi, karena pada prinsipnya kebijakan
perpajakan atau yang dalam praktiknya dapat ditandai dengan aktifitas pemungutan pajak
kepada wajib pajak adalah kegiatan dalam rangka pelaksanaan fungsi kepemerintahan,
yang dalam istilah hukumnya disebut sebagai besturen. Sebagaimana dijelaskan dimuka,
bahwa eksistensi hokum pajak sebagai bagian dari hokum administrasi terdapat pada
perikatan yang terjadi antara Negara sebagai pihak fiskus dengan rakyat sebagai pihak
wajib pajak.
Hubungan hokum pajak dengan HAN :

1. Pemungutan pajak dengan wajib pajak adalah kegiatan dalam rangka


pelaksanaan fungsi kepemerintahan
2. Ketetapan yang ditetapkan oleh pejabat tata usaha Negara sebagai objek hokum
administrasi
3. Pejabat tata usaha Negara yang menerbitkan ketetapan yang menimbulkan
sengketa sebagai subjek hokum administrasi Negara

Pada umumnya, hukum pajak dimasukkan sebagai bagian dan hukum publik yang
mengatur hubungan hukum antara penguasa dengan rakyatnya. Hal tersebut dapat
dimengerti, karena di dalam hukum pajak diatur mengenai hubungan antara
penguasa/Pemerintah dalam fungsinya selaku fiscus (pemungut pajak) dengan
rakyat

dalam

kaptasitasnya

sebagal

wajib

pajak.

Hukum pajak juga merupakan bagian dan hukum administrasi negara, yang
merupakan segenap peraturan hukumyang mengatur segala cara kerja dan
pelaksanaan serta wewenang dari lembaga negara serta aparaturnya dalam
melaksanakan tugas administrasi.

1. HUBUNGAN HUKUM PAJAK DENGAN HUKUM LAINNYA OLEH

HARYONO,AS.SPD SRI BIJAWANGSA


2. Kaitan Hukum Pajak dengan Hukum Administrasi Hukum Pajak menyangkut Hukum
Administrasi karena dalam APBN terdapat pendapatan (Pemasukan) negara antara lain
berupa pajak, dimana secara administrasi dan organisasi diatur pemungutannya kepada
rakyat.

3. Adanya Unsur Hukum Administrasi dalam Hukum Pajak. 1. Pajak ditarik oleh
pemerintah dengan admininistrasi yg baik 2. Apabila petugas kantor pajak melakukan
penyelewengan, maka diadili oleh Pengadilan Tata Usaha Negara/ Pengadilan Administrasi
negara

4. . Dalam Memakai Materai Pada surat2 perjanjian, akte2, surat2 berharga, surat kuasa
yang telah ditetapkan, ternyata kurang dari jumlah yg ditetapkan maka dikenakan denda
adm. Sebanyak 100 kali materai yg sebenarnya, baik itu disengaja atau tidak, dimengerti
atau tidak. 4. Seorang majikan wajib pajak upah kepada pegawainya dan diserah kepada
negara, jk ia lalai/sengaja tidak menyerahkan kpd kas negara maka kena hukuman Adm. Dg
dicabut zin usahanya

5. Kaitan Hukum Pajak Dengan Hukum Perdata. 1. Didalam Hukum Pajak yang terkena
pajak adalah orang dewasa untuk melihat sewasanya wagra negara diatur dalam Pasal 330
KUHPerdata. 2. Menurut Buku III KUHPerdata (B.W) dalam hal ini hutang piutang yang
menimbulkan hukum perdata. Menurut Pasal 1352 KUHPerdata (B.W), Perikatan terjadi
dengan perjanjian itu dapat lahir 1. Persetujuan. 2. Undang2. inilah dasar timbulnya hutang
pajak

6. Secara umum yang merupakan induk pangkal hukum sebagai Lex Generalis dalam arti
luas adalah hukum perdata Sedangkan Hukum Pajak merupakan Hukum Khusus (Lex
Spesialis) yang mempunyai unsur publik karena negara sebagai badan hukum
(Rechtspersoon) menjadi pihak kreditur.

7. Kaitan Hukum Pajak Dengan Hukum PIdana Hukum Pajak menyangkut pidana karena
jika wajib pajak tidak membayar pajak dan berbohong maka dikenakan pidana berdasarkan
ketentuan yg berlaku, karena ketentuan pidana juga diatur dalam hukum pajak Menurut
Pasal 103 KUHPidana Ketentuan pidana pada KHUPidana berlaku juga untuk tindak
pidana dalm UU lainya, Spt H.Pajak.

8. Faktor seseorang melakukan pidana khusus dalam hukum pajak sehingga timbul hukum
pidana 1. Wajib Pajak Mengisi formulir dan keterangan secara palsu atau tidak dengan
sebenarnya, maka wajib pajak itu dapat dipidana telah memalsukan keterangan. 2. Dalam
Pasal 322 KUHPidana diancam terhadap pegawai yang sengaja membuka rahasia, yang
seharusnya disimpan secara baik.
9. Terhadap orang atau badan yang melakukan usaha menyimpan, menguasai atau
membuat laporan keuangan dan harta benda kekayaan pihak ketiga, Spt : Akuntan,
Biro.adm, biro penasehat, wajib memberi keterangan dan memperlihatkan arsip kepada
petugas pajak, jika melakukan pelanggaran terhadap hal ini maka dikenakan hukuman
pidana.
10. Berdasarkan Stb 1941 no. 491 terhadap seseorang yang memakai lagi materai tempel
yang telah dipakai, merupakan kejahatan Pidana Fisikal dan diancam sesuai pasal 122 ayat
1 Aturan bea materai 1921 dan pasal 260 KUHPidana 5. Sogok atau suap kepada wajib
pajak dan sebaliknya. 6. Pemerasan terhadap wajib pajak.

11. Kaitan Hukum Pajak Dengan Konstitusi Hal ini terjadi karena secara garis besar dan
secara prinsip hukum pajak termuat dalam konstitusi negara baik dalam UU maupun
Convention. Di NKRI ttg pajak terdapat dalam Pasal 23 A UUD 45. berdasarkan bunyi

pasal ini terdapat unsur konstitusi yakni pajak untuk keperluan negara dan ditarik oleh
pihak berwenang yakni pemerintah bukan swasta.
12. Kaitan Hukum Pajak Dengan Hukum Tata Negara. Hukum Pajak menyangkut
Hukum tata negara karena memungut pajak itu melalui pelaksanaan ole BE/pemerintah
gunanya utk membiayai Keseluruhan negara. Dalam RUU APBN pemasukan negara adalah
pajak sebagai sumber utama. RAPBN menjadi APBN sumber utamanya adalah pajak.

Menurut prof. Dr.Rochmat Soemitro, SH., hukum pajak mempunyai kedudukan diantara
hukum-hukum sebagai berikut :

1. Hukum pedata, mengatur hubungan antara satu individu dengan individu lainnya.
2. Hukum public mengatur hubungan antara pemerintah dengan rakyatnya. Hokum ini
dapat dirinci lagi sebagai berikut :
Hukum tata negara
Hukum tata usaha (hukum adminitratif)
Hukum pajak
Hukum pidana
Dengan demikian kedudukan hukum pajak merupakan bagian dari hukum publik .
Dalam mempelajari bidang hukum, berlaku apa yang disebut Lex Specialis Derogat Lex
Generalis, yang artinya peraturan khusus lebih diutamakan dari pada peraturan umum atau
jika sesuatu ketentuan belum atau tidak diatur dalam peraturan khusus maka akan berlaku
ketentuan yang diatur dalam peraturan umum. Dalam hal ini peraturan khusus adalah
hukum pajak. Sedangkan peraturan umum adalah hukum publik atau hokum lain yang
sudah ada sebelumnya.
Hokum pajak menganut paham imperatif, yakni pelaksanaannya tidak dapat ditunda.
Misalnya dalam hal mengajuan keberatan, sebelum ada keputusan dari direktur Jenderal
Pajak bahwa keberatan tersebut diterima, maka wajib pajak yang mengajukan keberatan
terlebih dahulu membayar pajak, sesuai dengan yang telah ditetapkan. Berbeda dengan
hukum pidana yang menganut paham aportunitas, yakni pelaksanaannya dapat ditunda
setelah ada keputusan lain
Hubungan Hukum Pajak dengan Hukum Perdata.
Menurut Rochmat Soemitro hubungan antaran keduanya adalah timbal balik, yang
berarti bahwa; (1) disatu sisi hukum pajak banyak mennggunakan istilah yang kazim

dipakai dalam hukum perdata namun artinya berlainan dengan istilah hukum perdata
tersebut. Misalnya, istilah domisili yang pada hukum perdata dikenal sebagai pusat
temmpat kediaman seseorang, namun dalam hukum perpajakan domisili berarti hukum
pajak ditentukan menurut keadaan. (2) Hukum pajak menjadikan peristiwa-peristiwa
(kematian, kelahiran ), keadaan ( kekayaan, bengasa asing), kejadian (jual beli, sewamenyewa) dalam hukum perdata sebagai sasaran pajak.
Sedangkan menurut Prof. Mr. W.F. Prins hubungan erat ini sangat mungkin sekali timbul
karena banyak dipergunakan istilah-istilah hokum perdata dalam perundang-undangan
pajak, walaupun sebagai prinsip harus dipegang teguh bahwa pengertian-pengertian yang
dianut oleh hokum perdata tidak selalu dianut hukm pajak. Hubungan erat dngan hokum
perdata dapat pula disebabkan oleh kenyataan bahwa bilaman diperlukan suatu kupasan
mengenai persoalan yang tidak dijelaskan dalam undang-undangnya, dalam hal demikian
seringkali hastus dipertimbangkan secara matang, interpretasi yang manakah yang harus
dipergunakan, yang yuridis atau yang menurut kenyataannya (ekonomis).
Sebaliknya juga ada pengaruh dari hukum pajak terhadap hukum perdata, karena hukum
pajak sebagai lex spesialis (aturan khusus) mendapat perlakuan utama mengenai sesuatu
hal daripada hukum perdata sebagai lex generalis.

b. Hubungan Hukum Pajak dengan Hukum Pidana


Sebagaimana diketahui bahwa hukum pidana tidak hanya terdapat di dalam KUHP tetapi di
luar itu juga terdapat ketentuan-ketentuan pidana dalam undang-undang lainnya yang

meliputi bermacam-macam bidang yang salah satunya adalah hukum pajak. KUHP dan
yang terdapat di luarnya yaitu ketentuan-ketentuan UU yang khusus untuk mengadakan
peraturan-peraturan dalam segala lapangan merupakan suatu keseluruhan yang sistematis
karena ketentuan-ketentuan dalam Buku I dari KUHP kecuali jika ditentukan lain juga
berlaku untuk peristiwa-peristiwa pidana yang diuraikan di luar KUHP (Pasal 103 KUHP).
Namun demikian, di dalam hukum pajak dijumpai penyimpangan-penyimpangan terhadap
ketentuan umum yang biasanya berlaku dalam KUHP.
Adapun penyimpangan-penyimpangan yang terdapat dalam lapangan hukum perpajalan
yang dapat dijatuhi pidana adalah dalam hal;
1. bilamana terjadi pemakaian ulang materai (upah, tmpel, dagang) yang telah
dipergunakan terlebih dahulu (Pasal 260 KUHP)
2. kewajiban untuk menyimpan rahasia yang diberikan oleh wajib pajak kepada fiskus,
diancam pada pasal 260 KUHP dan Pasal 25 Ordonansi Pajak Pendapatan
3. Pasal 367 ayat (2) HIR menyatakan : tuntutan untuk membayar denda atau perampasan
barang-barang tertentu dalam perkara pelanggaran tentang suat penghasilan negara,
dilakukan kepda ahli warisnya.
.

Pengertian dan Kedudukan Hukum Pajak


Keseluruhan peraturan-peraturan yang meluputi kewenangan pemerintah untuk mengambil
kekayaan seseorang dan menyerahkan kembali kepada masyarakat melalui kas negara

termasuk dalam pengertian hukum pajak. Hukum pajak merupakan bagian dari hukum
publik, dimana hukum pajak mengatur hubungan antara negara dan orang-orang atau
badan-badan hukum yang mempunyai kewajiban membayar pajak.
Hukum pajak itu sendiri mempunyai ruang lingkup yang luas, tidak hanya menelaah
keadaan-keadaan dalam masyarakatyang dihubungkan dengan pengenaan pajakdan
merumuskan serta menafsirkan peraturan hukum dengan memperhatikan ekonomi dan
keadaan masyarakat, juga memuat unsur hukum pidana dan peradilan seperti yang termuat
dalam UU Nomor 17 tentang Badan Penyelesaian Sengketa Pajak yang berlaku 1 januari
1998, selanjutnya diperbaharui dengan UU Nomor 14 tahun 2002 Tentang Pengadila Pajak.
Hukum tata usaha negara atau hukum administrasi negara adalah serangkaian peraturan
hukum yang mengatur semua cara kerja dan pelaksanaan wewenang yang langsung dari
lembaga-lembaga negara serta aparatnya dalam melaksanakan tugas masing-masing.
Kedudukan hukum pajak ini merupakan bagian dari hukum tata usaha negara, akan tetapi
ahli hukum pajak mengkehendaki hukum pajak ini dapat nerdiri sendiri yang merupakan
ilmu pengetahuan terlepas dari hukum tata usaha negara dengan alasan bahwa hukum pajak
ini mempunyai tugas yang bersifat lain dibandingkan dengan hukum administrasi.

Hubungan Hukum Pajak dengan Hukum Perdata


Hukum pajak mempunyai keterkaitan yang erat dengan hukum perdata terutama tentang
masalah dasar pemungutan pajak yang dikenali yaitu adanya peristiwa, keadaan, dan

perbuatan. Ketiga hal tersebut dijadikan sebagai tatbestand yang dituangkan dalam UU
Pajak. Disamping hal tersebut istilah-istilah dalam hukum pedata banyak dipergunakan
dalam hukum pajak dengan prinsip yang harus dipegang bahwa pengertian-pengertian
dalam hukum perdata tidaklah akan selalu dianut dalam hukum pajak.

Hubungan Hukum Pajak dengan Hukum Pidana

Bentuk ancaman pidana terdapat dalam KUHP dan juga terdapat pada Undang-Undang
lainnya yang memberikan sanksi pidana kepada pihak yang melanggar ketentuan
perundang-undangan sebagai contoh sanksi pidana yang ada pada undang-undang lainnya
dirumuskan dalam tindak pidana ekonomi, tindak pidana subversi, tindak pidana korupsi,
tindak pidana pajak dan lainnya.
Ketentuan tindak pidana di bidang pajak tertuang dalam Pasal 38 sampai dengan Pasal 43
UU nomor 28 tahun 2007 tentang Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan, Pasal 24
samai dengan 27 UU Pajak Bumi dan Bangunan dan Pasal 14 UU Bea Materai.